Anda di halaman 1dari 8

Sarana dan Prasarana Transportasi Darat

A. Pengertian Transportasi Darat


Menurut Utomo, transportasi adalah pemindahan barang dan manusia dari
tempat asal ke tempat tujuan. Sedangkan menurut Sukarto, transportasi adalah
perpindahandari suatu tempat ke tempat lain dengan menggunakan alat pengangkutan,
baik yang digerakkan oleh tenaga manusia, hewan (kuda, sapi, kerbau), atau mesin.
Jadi dapat disimpulkan bahwa transportasi darat adalah pemindahan barang ataupun
manuusia ke tempat tujuan dengan melalui jalur darat.
B. Jenis-Jenis Transportasi Darat
1. Transportasi Pribadi
Transportasi pribadi adalah moda transportasi yang dikhususkan untuk pribadi
seseorang dan seseorang itu bebas menggunakannya ke mana aja, kapan saja, dan
di mana saja yang diinginkan atau tidak menggunakannya sama sekali. Contoh
transportasi yaitu, sepeda, motor, dan mobil.
2. Transportasi Umum
Transportasi umum adalah moda transportasi yang diperuntukkan buat
bersama (orang banyak), kepentingan bersama, menerima pelayanan bersama,
mempunyai arah dan titik tujuan yang sama, serta terikat dengan peraturan trayek
yang sudah ditentukan dan jadwal yang sudah ditetapkan dan para pelaku
perjalanan harus wajib menyesuaikan diri dengan ketentuan-ketentuan tersebut
apabila angkutan umum ini sudah mereka pilih, seperti angkutan kota, becak, bus,
dan kereta api.
C. Hierarki Transportasi Darat
1. Angkutan Antar Kota Antar Provinsi adalah angkutan dari satu kota ke kota lain
yang melalui antar daerah Kabupaten / Kota yang melalui lebih dari satu daerah
Provinsi dengan menggunakan mobil bus umum yang terikat dalam trayek.
2. Angkutan Antar Kota Dalam Provinsi adalah angkutan dari satu kota ke kota
lainyang melalui antar daerah Kabupaten / Kota dalam satu daerah Provinsi
denganmenggunakan mobil bus umum yang terikat dalam trayek.
3. Angkutan Kota adalah angkutan dari satu tempat ke tempat lain dalam satu
daerahKota atau wilayah ibukota Kabupaten atau dalam Daerah Khusus Ibukota
Jakartadengan menggunakan mobil bus umum atau mobil penumpang umum yang
terikatdalam trayek;
4. Angkutan Perdesaan adalah angkutan dari satu tempat ke tempat lain dalam
satudaerah Kabupaten yang tidak termasuk dalam trayek kota yang berada pada

wilayahibukota Kabupaten dengan mempergunakan mobil bus umum atau mobil


penumpangumum yang terikat dalam trayek.
5. Angkutan Perbatasan adalah angkutan kota atau angkutan perdesaan yang
memasukiwilayah kecamatan yang berbatasan langsung pada Kabupaten atau kota
lainnya baikyang melalui satu Provinsi maupun lebih dari satu Provinsi.
6. Angkutan Khusus adalah angkutan yang mempunyai asal dan/atau tujuan tetap,
yangmelayani antar jemput penumpang umum, antar jemput karyawan,
permukiman, dansimpul yang berbeda.
7. Angkutan Taksi adalah angkutan dengan menggunakan mobil penumpang umum
yang diberi tanda khusus dan dilengkapi dengan argometer yang melayani
angkutandari pintu ke pintu dalam wilayah operasi terbatas.
8. Angkutan Sewa adalah angkutan dengan menggunakan mobil penumpang umum
yang melayani angkutan dari pintu ke pintu, dengan atau tanpa pengemudi,
dalamwilayah operasi yang tidak terbatas.
9. Angkutan Pariwisata adalah angkutan dengan menggunakan mobil bus umum
yangdilengkapi dengan tanda-tanda khusus untuk keperluan pariwisata atau
keperluan laindiluar pelayanan angkutan dalam trayek, seperti untuk keperluan
keluarga dan sosialainnya.
10. Angkutan Lingkungan adalah

angkutan

dengan

menggunakan

mobil

penumpangumum yang dioperasikan dalam wilayah operasi terbatas pada


kawasan tertentu.
D. Fasilitas Transportasi Darat
1. Fasilitas Parkir
Parkir adalah keadaan tidak bergerak suatu kendaraan yang bersifat tidak
sementara
fasilitas parkir adalah lokasi yang ditentukan sebagai lokasi pemberhentian
kendaraan yang tidak bersifat sementara untuk melakukan kegiatan pada suatu
kurun waktu. (Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor:
272/HK.105/DRJD/96).
a) Fasilitas parkir bertujuan untuk:
Memberikan tempat istirahat kendaraan
Menunjang kelancaran arus lalu lintas
b) Jenis-jenis fasilitas parkir:
1) Parkir di badan jalan (on street parking) yaitu fasilitas parkir yang
menggunakan tepi jalan. Parki pada tepi jalan tanpa pengendalian parkir
sedangkan parkir di kawasan parkir dengan pengendalian parkir.
2) Parkir di luar badan jalan (off street parking) yaitu fasilitas parkir
kendaraan di luar tepi jalan umum yang dibuat khusus atau penunjang

kegiatan yang dapat berupa tempat parkir dan/atau gedung parkir. Parkir di
luar badan jalan dapat dilakukan di kawasan parkir umum dan kawasan
parkir penunjang suatu gedung.
Tabel ukuran kebutuhan ruang parkir
Peruntukan

Satuan (SRP untuk mobil

Kebutuhan

penumpang)

Ruang parkir

SRP / 100 m2 luas lantai efektif

3,5 - 7,5

SRP / 100 m2 luas lantai efektif

3,5 - 7,5

Pusat Perdagangan

Pertokoan
Pasar Swalayan
Pasar

SRP / 100 m2 luas lantai efektif

Pusat Perkantoran

Pelayanan bukan umum


Pelayanan umum

Sekolah
Hotel/Tempat Penginapan
Rumah Sakit
Bioskop

SRP / 100 m2 luas lantai

1,5 - 3,5

SRP / 100 m2 luas lantai


SRP / mahasiswa

0,7 - 1,0

SRP / kamar

0,2 - 1,0

SRP / tempat tidur

0,2 - 1,3

SRP / tempat duduk

0,1 - 0,4

2. Fasilitas Stasiun
Stasiun Kereta Api merupakan prasarana kereta api sebagai tempat
pemberangkatan dan pemberhentian kereta api.
a) Stasiun kereta api menurut jenisnya terdiri atas:
1) Stasiun penumpang, merupakan stasiun kereta api untuk keperluan naik
turun penumpang.
2) Stasiun barang, merupakan stasiun kereta api untuk keperluan bongkar
muat barang.
3) Stasiun operasi, merupakan stasiun kereta api untuk menunjang
pengoperasian kereta api.
b) Standar pelayanan stasiun:
1) Lokasi sesuai dengan pola operasi perjalanan kereta api.
2) Menunjang operasional sistem perkeretaapian.
3) Tata letak ruang sesuai dengan alur proses kedatangan dan keberangkatan
penumpang kereta api serta tidak mengganggu pengaturan perjalanan
kereta api.

4) Tidak mengganggu Iingkungan.


5) Terjamin keselamatan dan keamanan operasi kereta api.
3. Fasilitas Tempat Pemberhentian Kendaraan Penumpang Umum
Tempat perhentian kendaraan penumpang umum (TPKPU) terdiri dari halte dan
tempat perhentian bus.
a) Tujuan
Tujuan perekayasaan tempat perhentian kendaraan penumpang umum
(TPKPU) adalah :
1) Menjamin kelancaran dan ketertiban arus lalu lintas;
2) Menjamin keselamatan bagi pengguna angkutan penumpang umum
3) Menjamin kepastian keselamatan untuk menaikkan dan/atau menurunkan
penumpang;
4) Memudahkan penumpang dalam melakukan perpindahan moda angkutan
umum atau bus.

b) Jenis Tempat Perhentian Kendaraan Penumpang Umum


1) Halte adalah tempat perhentian kendaraan penumpang umum untuk
menurunkan dan/atau menaikkan penumpang yang dilengkapi dengan
bangunan.
2) Tempat perhentian bus (TPB) adalah tempat untuk menurunkan dan/atau
menaikkan penumpang (selanjutnya disebut TPB).
c) Standar Pelayanan Tempat Pemberhentian Kendaraan Penumpang Umum
(TPKPU)
1) Halte

2) TPB

identitas halte berupa nama dan/ atau nomor


rambu petunjuk
papan informasi trayek
lampu penerangan
tempat duduk
rambu petunjuk
papan informasi trayek
identifikasi TPB berupa nama dan/atau nomor
telepon umum
tempat sampah
pagar
papan iklan/pengumuman

4. Fasilitas Terminal
a) Jenis Terminal
1) Terminal Penumpang adalah prasarana transportasi jalan untuk keperluan
menurunkan dan menaikkan penumpang, perpindahan intra dan/atau antar
moda transportasi serta mengatur kedatangan dan pemberangkatan
kendaraan umum. Tipe terminal penumpang terdiri dari:
terminal penumpang tipe A, berfungsi melayani kendaraan umum untuk
angkutan antar kota antar propinsi dan/atau angkutan lintas batas negara,

angkutan antar kota dalam propinsi, angkutan kota dan angkutan pedesaan.
terminal penumpang tipe B, berfungsi melayani kendaraan umum untuk

angkutan antar kota dalam propinsi, angkutan kota dan/atau angkutan pedesaan.
terminal penumpang tipe C, berfungsi melayani kendaraan umum untuk
angkutan pedesaan.

2) Terminal Barang adalah prasarana transportasi jalan untuk keperluan


membongkar dan memuat barang serta perpindahan intra dan/atau antar
moda transportasi;

b) Standar Lokasi
1) Lokasi Terminal Penumpang
Penentuan lokasi terminal penumpang dilakukan dengan memperhatikan
rencana kebutuhan lokasi simpul yang merupakan bagian dari rencana
umum jaringan transportasi jalan. Lokasi terminal penumpang tipe A, tipe
B dan tipe C, ditetapkan dengan memperhatikan:
o rencana umum tata ruang;
o kepadatan lalu lintas dan kapasitas jalan di sekitar terminal;
o keterpaduan moda transportasi baik intra maupun antar moda;
o kondisi topografi lokasi terminal;
o kelestarian lingkungan.
2) Lokasi Terminal Barang
Penentuan lokasi terminal barang dilakukan dengan memperhatikan
rencana kebutuhan lokasi simpul yang merupakan bagian dari rencana
umum jaringan transportasi jalan. Penentuan lokasi terminal barang
dilakukan dengan memperhatikan:
o rencana umum tata ruang
o kepadatan lalu lintas dan kapasitas jalan di sekitar terminal;
o keterpaduan moda transportasi baik intra maupun antar moda;
o kondisi topografi lokasi terminal;
o kelestarian lingkungan.
c) Standar Pelayanan
Fasilitas terminal barang terdiri dari fasilitas utama dan fasilitas penunjang.
1) Fasilitas utama sebagaimana dimaksud, terdiri dari:
jalur pemberangkatan kendaraan umum;
jalur kedatangan kendaraan umum;
tempat parkir kendaraan umum selama menunggu keberangkatan,
termasuk di dalamnya tempat tunggu dan tempat istirahat kendaraan

umum;
bangunan kantor terminal;
tempat parkirt kendaraan untuk melakukan bongkar dan/muat barang;

gudang atau lapangan penumpukan barang;


tempat parkir kendaran angkutan barang untuk istirahat atau selama

menunggu keberangkatan;
rambu-rambu dan papan informasi;
peralatan bongkar muat barang;
2) Faslitas penunjang sebagaimana dimaksud dapat berupa:
tempat istirahat awak kendaraan;
fasilitas parkir kendaraan, selain kendaran angkutan barang;
alat timbang kendaraan dan muatannya;

kamar kecil/toilet;
mushola;
kios/kantin;
ruang pengobatan;
telepon umum;
taman.

Sarana dan Prasarana Tranportasi Darat


Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Prasarana Wilayah dan Kota

Disusun oleh:
Kelompok 2
Dini Nurdiani (I0613010)
Galuh Sri Untari(I0613020)
Lilik Anjar Setiawan (I0613024)
Rakhmawati (I0613032)
Suci Kusumaningsih (I0613035)
Wiwit Nugroho (I0613043)

Jurusan Arsitektur
Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota
Universitas Sebelas Maret
2014