Anda di halaman 1dari 20

PERANCANGAN APLIKASI SISTEM OTOMATISASI LAMPU

MENGGUNAKAN SENSOR GERAK BERBASIS


MIKROKONTROLER PIC 16F877A
Patriot Lumban Raja

Abstrak
Beban lampu penerangan dalam suatu ruangan lazimnya dioperasikan secara manual oleh
manusia.Dengan kemajuan teknologi saat ini, campur tangan manusia dalam operasional
berusaha dikurangi.Sistem Otomatis akan dapat memudahkan operasional. Efektif dan efisien
untuk menghindari lampu yang menyala sia-sia tanpa ada aktifitas. Tujuannya tak lain untuk
menghindari pemborosan energi listrik. tugas akhir ini mengambil topik tentang pembuatan
lampu otomatis untuk mengoperasikan beban lampu penerangan suatu ruangan. Sistem otomatis
ini menggunakan masukan sensor kehadiran orang jenis passive infrared atau PIR.PIR termasuk
sensor panas jenis pyroelectric yang mempunyai respon sesaat ada perubahan panas.Sumber
panas diradiasikan dengan infra merah.Tubuh manusia menghasilkan energi panas yang
diradiasikan dengan inframerah. Radiasi panas tubuh manusia akan diterima sensor untuk respon
masukan rangkaian. Rangkaian lengkap terdiri dari passive infrared sensor, relay, rangkaian
utama, catu daya, serta beban lampu. Pada intinya PIR ini akan menjadi driver transistor.
Transistor yang berfungsi sebagai saklar elektronik akan memutus dan menghubungkan
beban.Kebutuhan akan rasa aman merupakan salah satu hal yang sangat penting dalam
kehidupan manusia. Dengan menggunakan sensor PIR PIC 16F877A, guna mendeteksi gerakan
manusia.
Ketika sensor PIR ini mendeteksi gerakan manusia maka sensor akan menghasilkan
logika maupun nilai 1 (satu), kemudian output dari sensor PIR tersebut akan menuju ke input
rangkaian delay, dimana rangkaian delay ini berfungsi sebagai pengatur pengaktifan driver relay
lampu. Ketika ada gerakan terdeteksi oleh sensor maka sistem akan bekerja dengan indikasi
lampu menyala. setelah 0,5 detik tidak ada pergerakan maka lampu akan padam.Untuk sebuah
ruangan yang luas perlu penambahan jumlah sensor sehingga dapat mendeteksi adanya
pergerakan manusia dalam suatu ruangan, dan untuk lebih handal lagi dapat memakai sensor
panas type thermopile.

n
a

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

Kata Kunci: Mikrokontroler Pic 16f877a, Sensor PIR, dan Relay.


I.

PENDAHULUAN
Pada saat ini pengendalian on/off berbagai piranti listrik kebanyakan masih dikendalikan

secara manual dengan menekan tombol saklar on/off. Perkembangan gaya hidup dan dinamika
social saat ini menunjukkan semakin pentingnya kepraktisan dan efisiensi menyebabkan
kebutuhan untuk mengendalikan berbagai piranti listrik tidak hanya dilakukan secara manual

yang mengharuskan kita berada dihadapan piranti listrik tersebut dan menekan tombol saklar
on/off untuk mengaktifkannya tetapi bias juga dilakukan dari jarak jauh (remote control).
Teknologi remote control telah banyak dikembangkan dengan memanfaatkan berbagai media
transmisi. Beberapa diantaranya adalah remote control dengan memanfaatkan media infra
merah, gelombang radio, internet dan saluran telepon. Sistem remote control melalui saluran
telepon memiliki keunggulan dalam hal jarak jangkauan dan kepraktisan dibanding media
lainnya.
Lampu penerangan dalam suatu ruangan akan menyala sendiri apabila ada orang dalam

n
a

ruangan tersebut, dan akan padam dengan sendirinya bila orang tersebut keluar ruangan. Dengan
kata lain sensor kehadiran orang ini akan diaplikasikan sebagai saklar otomatis. Dengan adanya

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

penelitian ini, maka penulis dapat menghemat sumber daya, waktu dan biaya yang seharusnya
dikeluarkan untuk keperluan yang jauh lebih penting.Saat ini salah satu perangkat kontrol yang
cukup praktis dan banyak digunakan adalah mikrokontroler yaitu sebuah chip yang berfungsi
sebagai pengontrol rangkaian elektronik dan dapat menyimpan program didalamnya. Kelebihan
utama mikrokontroler ialah tersedia RAM dan peralatan I/O pendukung sehingga memiliki
ukuran yang sangat ringkas dan lebih leluasa untuk dihubungkan dan melakukan pengontrolan
terhadap perangkat lain. Dengan menggunakan teknologi saat ini, maka suatu tantangan bagi
penulis untuk mengembangkan suatu alat yang memiliki kemampuan untuk mengotomatisasikan lampu. Untuk itu penulis tertarik mengadakan suatu penelitian tentang system
otomatis lampu menggunakan mikrokontroler dengan judul: PERANCANGAN SISTEM
APLIKASI OTOMATISASI LAMPU MENGGUNAKAN SENSOR GERAK BERBASIS
MIKROKONTROLER PIC 16F877A.
II. REFERENSI LITERATUR
A. Mikrokontroler

Menurut Winoto (2008:3) Mikrokontroler adalah sebuah sistem microprosesor dimana di


dalamnya sudah terdapat CPU, ROM, RAM, I/O, Clock dan Peralatan internal lainnya yang
sudah saling terhubung dan terorganisasi (teralamati) dengan baik oleh pabrik pembuatnya dan
dikemas dalam satu chip yang siap pakai. Sehingga kita tinggal memprogram isi ROM sesuai
aturan pengunaan oleh pabrik yang membuatnya .

Berdasarkan kutipan di atas maka diketahui bahwa mikrokontroler adalah sebuah chip
yang berfungsi sebagai pengontrol rangkaian elektronik dan umumnya dapat menyimpan
program di dalamnya. Mikrokontroler juga dapat diprogram melalui program software yang
dapat menulis, membaca dan dihapus isi mikrokontroler tersebut.Dalam perancangan ini penulis
menggunakan mikrokontroler jenis PIC 16F877A.dimana dalam mikrokontroler terdapat:
a. CPU (Central Processing Unit)
Bekerja dalam bilangan biner yang dikenal oleh perangkat keras komputer, karena itu

CPU

mempunyai kecepatan yang sangat tinggi.


b. ROM (Read Only Memory)

n
a

ROM digunakan untuk menyimpan program yang bersifat permanen.

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

c. RAM (Random Access Memory)

RAM digunakan untuk menyimpan data sementara.


d. I/O (UnitInput / Output)

Unit ini berfungsi agar mikrokontroler dapat berkomunikasi dalam format serial atau paralel,
sehingga dapat berkomunikasi dengan mudah dengan PC dan device standar digital lainnya.
e. Timers

Timer berguna untuk pewaktuan pada sistem berbasis mikrokontroler, misalnya untuk delay
atau pencacah.

Agar dapat digunakan, sebuah mikroprosesor memerlukan tambahan komponen, seperti


memori untuk menyimpan program dan data, juga interface input-output untuk berhubungan
dengan dunia luar. PIC16F877A merupakan mikrokontroler yang sudah cukup lama direlease,
sekitar tahun 1999.Mikrokontroler Microchip PIC16F877A memiliki sejumlah fitur, seperti:
a. 8k program memory (14 bits)
b. 256 bytes eeprom

c. 8 channel Analog to Digital Converter


d. 33 pin I/O
e. 2 channel PWM

Dengan kristal 20MHz yang menghasilkan kecepatan eksekusi rata-rata 200 nanodetik, board ini
ideal untuk beragam aplikasi termasuk aplikasi robotik.
Mikrokontroler adalah single chip komputer yang memiliki kemampuan untuk diprogram
dan digunakan untuk tugas-tugas yang berorientasi kontrol. Mikrokontroler datang dengan dua

alasan utama, yang pertama adalah kebutuhan pasar (market need) dan yang kedua adalah
perkembangan teknologi baru. Yang dimaksud dengan kebutuhan pasar adalah kebutuhan yang
luas dari produk-produk elektronik akan perangkat pintar sebagai pengontrol dan pemroses data.
Sedangkan yang dimaksud dengan perkembangan teknologi baru adalah perkembangan
teknologi semikonduktor yang memungkinkan pembuatan chip dengan kemampuan komputasi
yang sangat cepat, bentuk yang semakin mungil, dan harga yang semakin murah.
Berdasarkan jumlah bitnya mikrokontroler dibedakan menjadi 4, yaitu:
a. Mikrokontroler 4 bit.
Mikrokontroler 4 bit merupakan Mikrokontroler dengan jumlah bit data terkecil. Mikrokontroler

n
a

jenis ini diproduksi untuk meminimalkan jumlah.

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

b. Mikrokontroler 8 bit.

Mikrokontroler 8 bit merupakan mikrokontroler yang paling banyak digunakan untuk pekerjaapekerjaan perhitungan sekala kecil.
c. Mikrokontroler 16 bit.

Dibandingkan dengan mikrokontroler 8 bit, mikrokontroler 16 bit memiliki clock dan ukuran
data yang lebih tinggi. Mikrokontroler 16 bit digunakan untuk mengontrol lengan robot dan
aplikasi Digital Signal Processing (DSP).
d. Mikrokontroler 32 bit.

Mikrokontroler 32 Bit ditargetkan untuk operasi robot, instrument cerdas, Avionics, Image
Processing, Telekomunikasi, Automobil, dansebagainya. Program-Program aplikasinya bekerja
dengan

system

Operasi.Dikutip

dari:

(M4rry,

jenis-jenis

mikrokontroler:

http://m4rry.blogspot.com).
B.

Perbedaan Mikrokontroler Dengan Mikroprosesor

Menurut Next System, Terdapat perbedaan yang signifikan antara mikrokontroler dan
mikroprosessor. Dimana Perbedaan yang utama antara keduanya dapat dilihat dari dua faktor
utama yaitu arsitektur perangkat keras (hardware architecture) dan aplikasi masing-masing.
a.

Ditinjau dari segi arsitekturnya, mikroprosesor hanya merupakan single chip CPU,
sedangkan mikrokontroler dalam IC-nya selain CPU juga terdapat device lain yang
memungkinkan mikrokontroler berfungsi sebagai suatu single chip komputer. Dalam sebuah
IC mikrokontroler telah terdapat ROM, RAM, EPROM, serial interface dan paralel

interface, timer, interrupt controller, konverter Analog ke Digital, dan lainnya (tergantung
feature yang melengkapi mikrokontroler tersebut).
b. Sedangkan dari segi aplikasinya, mikroprosessor hanya berfungsi sebagai Central Processing

Unit yang menjadi otak komputer, sedangkan mikrokontroller, dalam bentuknya yang
mungil, pada umumnya ditujukan untuk melakukan tugastugas yang berorientasi kontrol
pada rangkaian yang membutuhkan jumlah komponen minimum dan biaya rendah (low cost).
C.

Cara Menggunakan Mikrokontroler


Cara penggunaan mikrokontroler adalah pada saat kita membeli mikrokontroler kosong

n
a

dari pasar, kemudian isikan program didalamnya menggunakan software pendukung programmer
dan downloader, lalu mikrokontroler siap digunakan.Karena itu dalam persiapan untuk

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

menggunakannya, ada beberapa software yang harus diperlukan. Adapun skema penggunaan
mikrokontroler dapat di lihat pada gambar berikut:

Gambar 2.1 Skema penggunaan mikrokontroler

(Sumber: Next System, 2011: http://edukasi.nextsys.web.id).

D.

Aplikasi Mikrokontroler
Terdapat beberapa keunggulan yang diharapkan dari alat-alat yang berbasis mikrokontroler

(microcontroller-based solutions) :
a. Kehandalan tinggi (high reliability) dan kemudahan integrasi dengan
komponen lain (high degree of integration).
b. Ukuran yang semakin dapat diperkecil (reduced in size)

c. Penggunaan komponen dipersedikit (reduced component count) yang juga


akan menyebabkan biaya produksi dapat semakin ditekan (lower
manufacturing cost).
d. Waktu pembuatan lebih singkat (shorter development time) sehingga lebih
cepat pula dijual ke pasar sesuai kebutuhan (shorter time to market).
e. Konsumsi daya yang rendah (lower power consumption)
E.

Perkembangan Mikrokontroler

n
a

Karena kebutuhan yang tinggi terhadap chip-chip pintar dengan berbagai fasilitasnya,
maka berbagai vendor juga berlomba untuk menawarkan produk-produk mikrokontrolernya.Hal

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

tersebut terjadi semenjak tahun 1970-an. Motorola mengeluarkan seri mikrokontroler 6800 yang
terus dikembangkan hingga sekarang menjadi 68HC05, 68HC08, 68HC11, 68HC12, dan
68HC16.Zilog juga mengeluarkan seri mikroprosesor Z80-nya yang terkenal dan terus
dikembangkan hingga kini menjadi Z180 dan kemudian diadopsi juga oleh mikroprosesor
Rabbit. Intel mengeluarkan mikrokontrolernya yang populer di dunia yaitu 8051, yang karena
begitu populernya maka arsitektur 8051 tersebut kemudian diadopsi oleh vendor lain seperti
Phillips, Siemens, Atmel, dan vendor-vendor lain dalam produk mikrokontroler mereka. Selain
itu masih ada mikrokontroler populer lainnya seperti Basic Stamps, PIC dari Microchip, MSP
430 dari Texas Instrument dan masih banyak lagi.Selain mikroprosesor dan mikrokontroler,
sebenarnya telah bemunculan chip-chip pintar lain seperti DSP prosesor dan Application Spesific
Integrated Circuit (ASIC). Di masa depan, chip-chip mungil berkemampuan sangat tinggi akan
mendominasi semua desain elektronik di dunia sehingga mampu memberikan kemampuan
komputasi yang tinggi serta meminimumkan jumlah komponen-komponen konvensional.
F.

Jenis-Jenis Mikrokontroler

ATMEL adalah Chip mikrokontroler dimana dapat diprogram menggunakan port atau serial.
Selain itu, dapat juga beroperasi hanya dengan 1 chip dan beberapa komponen dasar seperti
kristal, resistor dan kapasitor.
ZILOG adalah nama yang mempunyai beberapa seri, yaitu: Z8GP, EZ80, Z80P

MOTOROLA jenis yang mempunyai beberapa nama seri, yaiut: 6HC05, 6HC08, 6HCC11,
6HC12.
INTEL mempunyai nomor seri, yaitu: 8050, 8051.
MICROCHIP atau PIC adalah keluarga mikrokontroler tipe RISC buatan Microchip
Teknology.Bersumber dari PIC1650 yang dibuat oleh Divixi Mikroelektronika General
Instrument. Teknologi Microchip tidak menggunakan PIC sebagai akronim, melainkan nama
brandnya ialah PIC micro. Hal ini karena PIC singkatan dari Peripheral Interface Controller,

n
a

tetapi general instruments mempunyai akronim PIC1650 sebagai Programmable Inteligent


Computer.

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

MAXIM merupakan salah satu produsen chip yang fokus pada komponen digital dan komunikasi
seperti mikrokontroler, akuisisi data dan komponen RF (Radio Frekwensi). Maxim cukup
inovatif dengan meluncurkan mikrokontroler yang mendukung jaringan komputer antara lain
80C400 dengan kecepatan tinggi.
G.

Memori Pada Mikrokontroler

1. Random Acces Memori (RAM)

2. Erasable Programmable Read Only Memory (EPROM)

3. Electrically Erasable Programmable Read Only Memory (EEPROM)


4. Field Programming/Reprogramming
5. One Time Programmable
6. Program Counter (PC)

7. Static Random Access Memor (SRAM)


H.

Inframerah Pir (Passive Infra Red)

PIR (Passive Infrared Receiver) merupakan sebuah sensor berbasiskan infrared.Akan tetapi,
tidak seperti sensor infrared kebanyakan yang terdiri dari LED dan fototransistor.PIR tidak
memancarkan apapun seperti IR LED.Sesuai dengan namanya Passive, sensor ini hanya
merespon energi dari pancaran sinar inframerah pasif yang dimiliki oleh setiap benda yang
terdeteksi olehnya.Benda yang bisa dideteksi oleh sensor ini biasanya adalah tubuh manusia.
I.

Karakteristik Infrared

Ada beberapa karakteristik dari inframerah tersebut, yaitu:


1. Tidak dapat dilihat oleh manusia.
2. Tidak dapat menembus materi yang tidak tembus pandang.
3. Dapat ditimbulkan oleh komponen yang mengahasilkan panas.
4. Panjang gelombang pada inframerah memiliki hubungan yang berlawanan atau berbanding
terbalik dengan suhu. Pada saat suhu mengalami kenaikan, maka panjang gelombang
mengalami penurunan.
J.

Sensitifitas Rangkaian

n
a

Sensitifitas adalah respon yang diberikan rangkaian atas perubahan panas sekecil apapun
sehingga menyebabkan unjuk kerja yang baik.Rangkaian saklar otomatis yang baik mempunyai

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

sensitifitas yang ideal.Sensitifitas ideal berbeda pada tiap aplikasi rangkaian.Sensitifitas


rangkaian diatur sedemikian rupa sehingga memungkinkan sensor untuk mendeteksi perubahan
panas yang kecil.Hal ini untuk menghindari kurangnya pemicuan dalam rangkaian.Sensitifitas
rangkaian dapat diatur melalui gain.Pada OpAmp dapat diatur penguatan melalui resistansi
masukan. Penguatan yang terlalu tinggi akan menyebabkan rangkaian mudah terpicu sehingga
merugikan. Namun bila terlalu rendah maka rangkaian akan kekurangan pulsa pemicu. Lensa
fresnel diperlukan untuk meningkatkan jumlah radiasi panas yang diterima sensor. Dengan sudut
angular sampai 138maka akan dapat mendeteksi objek dengan area yang lebih luas. Respon
frekuensi juga berpengaruh terhadap kualitas rangkaian.Faktor kualitas dipengaruhi frekuensi
rangkaian dan lebar pita frekuensi. Untuk rangkaian saklar otomatis ini respon frekuensi
rangkaian yang ideal antara 1 Hz sampai 4 Hz, Respon frekuensi rangkaian dapat diubah dengan
mengganti nilai komponen umpan balik, koupling, serta komponen filter amplifier.
K.

Sensor

Sensor adalah jenis tranduser yang digunakan untuk mengubah besaran mekanis, magnetis,
panas, sinar, dan kimia menjadi tegangan dan arus listrik.Sensor sering digunakan untuk
pendeteksian pada saat melakukan pengukuran atau pengendalian.
L.

Relay

Mikrokontroler dapat dengan mudah mengendalikan peralatan listrik dengan bantuan relay.
Relay merupakan salah satu komponen output yang paling sering digunakan baik pada industri,

otomotif, ataupun peralatan elektronika lainnya. Relay berfungsi untuk menghubungkan atau
memutus aliran arus listrik yang dikontrol dengan memberikan tegangan dan arus tertentu pada
koilnya.
M.

Penghematan Energi Listrik

Dalam tugas akhir ini digunakan passive infra red jenis sesor PIR akan mengeluarkan sensor
sesaat ada perubahan panas. Perubahan keluaran PIR merupakan lonjakan tegangan
keluaran.Karena PIR termasuk jenis sensor pyroelectric, maka perubahan tegangannya tidak
tetap.
N.

Pemrograman

n
a

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

Pemrograman adalah proses menulis, menguji, dan memperbaiki serta memelihara kode yang
membangun

sebuah

program

komputer.

Kode

ini

ditulis

dalam

berbagai

bahasa

pemrograman.Tujuannya adalah agar program dapat melakukan suatu perhitungan atau


pekerjaan sesuai dengan keinginan sipemrogram.
O.

Pemrograman Bahasa C

Kelebihan Bahasa C:

1. Bahasa C tersedia hampir di semua jenis komputer.

2. Kode bahasa C sifatnya adalah portable dan fleksibel untuk semua jenis komputer.

3. Bahasa C hanya menyediakan sedikit kata-kata kunci. hanya terdapat 32 kata kunci.
4. Proses executable program bahasa C lebih cepat.
5. Dukungan pustaka yang banyak.

6. C adalah bahasa yang terstruktur.

7. Bahasa C termasuk bahasa tingkat menengah.


Kekurangan Bahasa C:

1. Banyaknya operator serta fleksibilitas penulisan program kadang-kadangmembingungkan


pemakai.
2. Bagi pemula pada umumnya akan kesulitan menggunakan pointer.
P.

Kompiler

Kompiler berfungsi sebagai penerjemah untuk pemrograman tingkat tinggi.Cara kerja kompiler
adalah menerjemahkan instruksi atau program dari bahasapemrograman tingkat tinggi menjadi
bahasa mesin yang dapat langsung dimengerti oleh mikrokontroler.

III. Analisis
A.

Blok Diagram Watarfall

n
a

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L
Gambar 3.1 Blok Diagram Waterfall

Struktur pemrograman dalam perancangan sistem adalah didefinisikan sebagai cara-cara dari tiap
komponen yang saling berkaitan dengan yang lain. Adapun fungsi dari masing-masing
komponen dalam struktur diatas adalah sebagai berikut:
1. Analisa Kebutuhan

Sistem yang akan dikembangkan mencakup perangkat keras berbasis Komputer, sensor
PIR, Relay, Lampu dan Mikrokontroler.
2. Desain Sistem

Sistem hanya akan mendeteksi area 7 Meter (Max) dengan sudut 110 derajat.
3. Penulisan Kode Program

Sistem aplikasi yang digunaka dalam penulisan kode program adalah MikroC dimana
program-program yang akan dibuat sesuai penelitian.
4. Pengujian Program
Setelah penulisan kode program selesai dilakukan kedalam mikrokontroler, maka penulis
melakukan pengujian terhadap aplikasi yang sudah disiapkan sesuai kebutuhan.
5. Penerapan Program

Langkah terakhir adalah, melakukan penerapan program yang sudah di kompiler kedalam
mikrokontroler melalui software Mikro C.
B.

Tujuan Perancangan
Perancangan ini merupakan suatu proses yang penting dalam pembuatan alat untuk

mendapatkan hasil yang maksimal diperlukan suatu proses perancangan kebutuhan yang baik.
sehingga pada waktu release alat akan berfungsi sesuai dengan program masukan. Sebagai
langkah awal dalam tahap perancangan ini adalah menentukan sistem mikrokontroler apa yang
digunakan beserta pemilihan alat-alat yang bisa diintegrasikanke dalamnya. Dalam penelitian ini

n
a

yang dirancang adalah perancangan sistem otomatis lampu yang diimplementasikan dengan
pengendalian (controller dan sensor) menggunakan mikrokontroler PIC 16F877A.dengan

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

adanya rangkaian saklar otomatis yang siap bekerja bila rangkaian utamanya dan rangkaian
beban yang

telah terhubung dengan sumber tegangan 220 Volt AC. Rangkaian terhubung

dengan sumber tegangan dan pada posisi otomatis, berarti sensor PIR siap mendapat respon.
Pada saat pertama kali menghidupkan rangkaian maka sensor belum dapat langsung memberikan
respon.Hal ini karena rangkaian membutuhkan waktu untuk warm-up sebelum beroperasi
normal.Kondisi tersebut adalah normal karena rangkaian digunakan komponen yang sangat
sensitif seperti sensor PIR.Namum untuk dapat bekerja normal hanya membutuhkan kurang lebih
1 (satu) menit. Begitupun dengan mengubah setting maka rangkaian akan memerlukan waktu,
maka rangkaian akan memerlukan waktu untuk merubah kenilai setting yang baru. Bila sudah
terjadi warm-up, maka sensor telah siap dan rangkaian utama siap mendapat trigger untuk
mengaktifkan relay sebagai saklar otomatis.
C.

Blog Diagram

Gambar 3.2 Blok Diagram Sistem Otomatis Lampu

Keterangan dari gambar blok diagram di atas adalah sebagai berikut:


1. Sensor PIR
Berfungsi sebagai pendeteksi adanya pergerakan manusia dalam suatu ruangan.

2. PIC 16F877A
Merupakan jenis mikrokontroler yang digunakan dan berfungsi sebagai pengontrol
rangkaian elektronik yang sudahdiprogram di dalamnya.
3. Relay
Relay adalah sebuah saklar elekronik yang akan mengendalikan dari rangkaian elektronik
lainnya.
4. Lampu
Lampu merupakan benda semikonduktor yang menghasilkan keluaran cahaya yang sudah
dikendalikan oleh relay dan akan menyala pada saat ada pergerakan manusia dalam
ruangan.
D.

Tata Letak Rangkain PIC 16F877A

n
a

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L
Gambar 3.3 Blok diagram rangkaian sistem lampu otomatis

Keterangan dari gambar di atas adalah sebagai berikut:


1. AC Adaptor dihubungkan ke Board mikrokontroler GRN
2. AC Adaptor dihubungkan ke Board mikrokontroler +9V
3. Pin PB1, mikrokontroler di hubungkan ke PIR
4. Pin +5V, mikkrokontroler dihubungkan ke PIR
5. GRD, mikrokontroler di hubungkan ke PIR
6. Pin PB0, mikrokontroler di hubungkan ke DI-RELAY 1
7. +5V, mikrokontroler dihubungkan ke DI-RELAY 1
8. Pin GRD mikrokontroler di hubungkan ke DI-RELAY 1

DI-RELAY 1 COM, dan DI-RELAY 1 NO dihubungkan ke LAMPU


E.

Mikrokontroler Pic 16f877a

n
a

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L
Gambar 3.4 Nama dan urutan pin pada PIC 16F877A

1. Untuk setiap pin pada PIC 16F877A memiliki lebih dari 2 fungsi, sebagai contoh pin
2 (Port A0) memiliki dua fungsi sebagai input digital, output digital, input analog,
konversi data dari analog kedigital. Fungsi setiap pin ditentukan melalui program
2. Jumlah I/O adalah 33, cukup hanya untuk menerima input dari berbagai sensor dan
mengeluarkan output untuk berbagai actuator.

3. Jumlah analog input ada 8 port yaitu di PORT A (A0, A1, A2, A3, A5) dan PORT E
(E0, E1, E2).

4. Jumlah digital input ada 33 (PORT A, B, C, D dan E; karena PORT A dan PORT E
juga bisa diset menjadi digital input).

5. Jumlah digital output ada 33 (PORT A, B, C, D dan E).

6. Terdapat port yang dapat menghasilkan sinyal PWM (Pulsa-width modulation), yakni
PORT C1 (CCP1) dan PORT C2 (CCP2).

7. Kecepatan PIC dalam memproses data atau program tergantung pada nilai osilator
yang diletakkan pada pin 13 dan 14. Biasanya digunakan osilator Kristal dengan
frekuensi 20 MHz.
8. Yang paling penting dalam menggunakan PIC adalah mengetahui port I/O yang
terdapat dalam PIC 16F877A adalah:

PORT A ada 6 bit, atau jumlah bilangan binary atau digitalnya adalah 6,
contohnya 101101.

PORT B ada 8 bit, atau jumlah bilangan binary atau digitalnya adalah 8,
contohnya 10110101.

PORT C ada 8 bit, atau jumlah bilangan binary atau digitalnya adalah 8,
contohnya 11110111.

PORT D ada 8 bit, atau jumlah bilangan binary atau digitalnya adalah 8,
contohnya 10111111.

PORT E ada 3 bit, atau jumlah bilangan binary atau digitalnya adalah 8,
contohnya 101.

F.

Sensitifitas PIR

n
a

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

Mula-mula data keluaran dari sensor diambil menggunakan mikrokontroler kemudian


dikonversi menjadi rad/s kemudian diubah menjadi deg/s, proses perubahan dari keluaran sensor
melalui mikrokontroler port ADC, untuk dapat mengetahui sudut yang di ukur harus melewati
beberapa persamaan untuk output deg/s (kecepatan sudut) menjadi deg (sudut) dengan
menggunakan persamaan Euler ataupun Quaternion. Secara sederhana proses konversi dari geg/s
menjadi deg jika hanya menggunakan referensi body dapat hanya melalui proses satu kali
integral tetapi pada algoritma INS (Inertial Naviagtion System) biasa data body kemudian diubah
menjadi referensi bumi atau inertial.

Sensitifitas adalah respon yang diberikan rangkaian atas perubahanpanas sekecil apapun
sehingga menyebabkan unjuk kerja yang baik.Rangkaian saklar otomatis yang baikmempunyai
sensitifitas yang ideal.Sensitifitas ideal berbeda pada tiapaplikasi rangkaian.Sensitifitas

rangkaian diatur sedemikian rupasehingga memungkinkan sensor untukmendeteksi perubahan


panas yangkecil.Hal ini untuk menghindarikurangnya pemicuan dalam rangkaian.Sensitifitas
rangkaian dapatdiatur melalui gain.
G.

Sistem Kerja

Dalam dunia komputer pada umumnya, sistem kerja itu dibagi dalam 3 bagian. Yaitu
sistem input, sistem proses, sistem output. Sistem input adalah masukan berupa data ataupun
program yang akan diproses oleh komputer. Sistem proses merupakan hal penting didalam
sistem komputer dimana tugas utamanya adalah mengontrol keseluruhan sistem komputer
selama pengolahan data berlangsung. Sistem output adalah tampilan hasil pengolahan data yang
dilakukan oleh mikrokontroler.

n
a

Gambar 3.5 Diagram Sistem Kerja

Dari diagram di atas diperlihatkan hubungan antara ketiga sistem tersebut. Dimana semua

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

berawal dari sistem input yang setelah diproses maka akan menghasilkan output yang bisa
dilihat. berikutnya kembali diperlihatkan hubungan diantara sistem kerja pada lampu
otomatis yang digunakan.
H.

Sistem Input

Gambar 3.6 Diagram alir sistem kerja otomatis lampu


Pertama program akan menanyakan apakah ada orang dalam ruangan?? jika Tidak Lampu akan
Padam. Dan jika Ya Lampu akan Nyala. Alat ini akan bekerja jika adanya gerakan dalam suatu ruangan.
Lampu yang terdapat dalam Prototipe rumah hunian berupa lampu Pijar yang diparalel dan akan
menyala bila ada gerakan dan inputan sensor gerak PIR Module. Setelah itu terdapat perpanjangan

nyala lampu secara otomatis dan berkelanjutan sampai tidak ada penghuni didalam ruangan
tersebut.Dan itu tergantung jangka waktu yang dibuat oleh peneliti.

I.

Sistem Proses
Sistem proses ini berisikan mikrokontroler PIC 16F877A. mikrokontroler merupakan hal

penting di dalam sistem komputer dimana tugas utamanya adalah mengontrol keseluruhan sistem
komputer selama pengolahan data berlangsung.Dan sistem proses ini bertugas mengeluarkan
output sesuai dengan input yang didapat tetapi tetap berdasarkan program yang telah
diintegrasikan ke dalamnya.

n
a

Sistem proses tidak terlepas dari sistem memori pada mikrokontroler. Dan penulis

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

mencantumkan proses tersebut pada lampiran tulisan ini.


J.

Perintah Dasar Untuk Programming

Dalam penulisan program penelitian ini, digunakan bahasa C. Bahasa ini secara umum terdiri
dari empat blok yaitu:
1. Header
2. Deklarasi

3. Fungsi dan atau Prosedur


4. Program utama

Secara umum, pemrograman C paling sederhana dilakukan dengan hanya menuliskan


program utamanya saja:

Void main (void)


{
}
K.

Perintah Pada Mikrokontroler

Port I/O dalam PIC bisa digunakan sebagai input dan output (dua arah). Kondisi sebagai input
atau output ditentukan oleh konfigurasi pada register TRIS. Sebagai contoh, untuk
mengkonfigurasi PORT B sebagai output, maka TRISB diberikan nilai 0b00000000. Untuk
mengkonfigurasi PORT B sebagai input, maka TRISB diberikan nilai 0b11111111.
PORT = untuk pemberian nilai awal pin-pin yang ada pada sebuah port.

TRIS = untuk konfigurasi nilai PORT, apakah sebagai input atau output.
Untuk membaca input digital dari PIC, terdapat beberapa prosedur yang harus dilakukan.
Misalnya, kita ingin membaca data digital dari PORTD, maka kita harus mengkonfigurasi semua
pin pada PORTD sebagai input.
TRISD = 0b11111111;
Bila hanya PORT D1 dan D0 saja sebagai input, sementara port lain sebagai output, maka
perintahnya adalah:
TRISD = 0b00000011;
Atau bisa juga dengan perintah:
TRISD.F0 = 1;
TRISD.F1 = 1;

n
a

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

Untuk port yang memilki dua fungsi: digital dan analog, secara default akan dikonfigurasi
sebagai port analog. Untuk merubah fungsi, digunakan perintah ADCON1:
ADCON1 = 0; // seluruh input menjadi analog
ADCON1 = 6; // seluruh input menjadi digital
IV.

Perancangan

A.

PemrogramanMikrokontroler

Dalamhalinidiperlukanbeberapaperangkatlunakyang

mendukungpemrograman

yang

akandilakukan. Persiapan yang akandilakukanadalah sebagai berikut:

1. MikroC
Software ini digunakan untuk menuliskan program yang akan di download ke mikrokontroler.
Di dalam software ini pun masih butuh beberapa pengaturan agar terjadi sinkronisasi antara
perangkat lunak dan PIC yang digunakan. Adapun pengaturannya adalah:

Buka Project kemudian New Projectdanakanmuncultampilansebagaiberikut:

n
a

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

Gambar 4.2 Tampilan Form New Project


a. IsikannamaproyekpadaProject Name.
b. CaritempatdimanaberkaskerjaakandisimpanpadaProject Path
c. Description biarkankosong.

d. Padakolomdevicecaritipemikrokontroler

yang

akandigunakan.

Padapenelitianinidigunakan 16F877A.
e. Clockisikandengan 020.000000.

f. Untukpengaturanterakhirpilihdefault

untukmengaktifkansystem

default

perangkatlunaktersebut. Kemudianklikok untukmembukahalamanpengetikan program.


g. Tampilanberikutnyaadalahlayarkosong, dankitamulaimenuliskan program sesuai dengan
target proyek.setelahselesai, lakukanpenyimpanan file (pilih menu File | Save),
kemudiankompilasidenganmemilih menu Project | Build. Bila proses kompilasisukses,
makaakanterbentuksebuah file denganekstensi *.hex. fileiniakandimasukkan (download)
kedalammikrokontrolermelaluisebuahDownloader.

2. PL-2303 Driver installer


Untuk software ini perlu diperhatikan versinya.Karena tergantung operating system yang ada
pada komputer yang digunakan. Software ini tidak memiliki antarmuka karena ini merupakan
driver USB yang berfungsi untuk mengatur port USB. Untuk mengaturnya adalah membuka
computer Management kemudian Device Manager.Sebelumnya downloader k-182 harus
terhubung dengan komputer yang digunakan.
3. Microbrn
Ini adalah perangkat lunak yang digunakan untuk mendownload program berbentuk *.hex

Gambar 4.4 Tampilan Microbrn


Pengaturan yang diperlukanadalahsebagaiberikut:

n
a

a. Pada menu File | Programmer dipilih k-182 sesuaitipe yang digunakan

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

b. Pada menu File | Portdipilihport yang sesuaidengandevinisipada Device

c. PadaChip Selector, dipilihjenis PIC yang digunakan, yakni 16F877A.Cari file berbentuk
*.hex

melaluitombolLoad.

Untukmemprogramnyakedalammikrokontroler,

tekantombolProgram.
B.

Sistem Output

Sistem output adalah tampilan hasil pengolahan data yang dilakukan oleh mikrokontroler.
dan output pada system otomatis ini adalah lampu menyala sesuai dengan input yang diterima.
Dan output ini dikendalikan oleh relay.Relay ini dibutuhkan karena mikrokontroler hanya
mempunyai daya yang sangat kecil. Sedangkan untuk lampu sendiri, kadang-kadang
membutuhkan daya yang tidak kecil (misalnya 200 mA, 1 A atau bahkan lebih). Jika kita
memaksakan menghubungkan output digital dari mikrokontroler langsung kelampu, bias jadi
merusak mikrokontroler itu sendiri. Untuk itu kita membutuhkan sebuah rangkaian penguat yang
dapat dikontrol dari input digital. Dan tentunya chip (IC) yang digunakan untuk mengakomodasi
keperluan ini adalah Relay.
C.

Hasil Penerapan Program Sistem Otomatis Lampu


Rangkaian otomatisasi lampu siap bekerja bila rangkaian utama dan rangkaian beban yang

telah terhubung dengan sumber tegangan 220 Volt AC. Rangkaian terhubung dengan sumber
tegangan dan pada posisi automatis, berarti sensor PIR siap mendapat respon.Pada saat pertama kali
menghidupkan rangkaian maka sensor belum dapat langsung memberikan respon. Hal ini karena
rangkaian membutuhkan waktu untuk warm up sebelum beroperasi normal. Kondisi tersebut adalah

normal karena dalam rangkaian digunakan komponen yang sangat sensitive seperti sensor
PIR.Namun untuk dapat bekerja normal hanya membutuhkan kurang lebih1 (satu) menit. Begitu pula
pada saat mengubah setting, maka rangkaian akan memerlukan waktu untuk berubah kenilai setting
yang baru. Bila sudah terjadi warm up, maka sensor telah siap dan rangkaian utama siap mendapat
trigger untuk mengaktifkan saklar otomatis.

V.

Kesimpulan dan Saran

Penghematan energi untuk penerangan dalam suatu ruangan telah berhasil dilakukan dengan
menggunakan Sensor PIR sistem berbasis mikrokontroler PIC 16f877a.Dengan memaksimalkan

n
a

cahaya dari luar ruangan serta pengaturan kondisi penyalaan lampu berdasarkan keberadaan
orang di dalam ruangan.Dengan adanya pengembangan dan penyempurnaan dalam suatu sistem

a
k
a
u
t
d
s
I
e
u
.
A
i
p
N
a
r
n
e
U
u
P
.
y
r
a
r
b
i
L

dari alat ini alangkah lebih baik lagi, jika alat ini dikembangkan dengan menambah kamera
untuk mengirim gambar bila alat mendeteksi orang asing di ruangan tersebut.
VI.

Daftar Pustaka

Artanto (2009), Mikrokontroler adalah sebuah alat pengendali (kontroler) berukuran mikro.
Jakarta: Artanto.
Budiharto, W., (2004), Interfacing Komputer dan Mikrokontroler, Jakarta: PT Elex Media
Komputindo.
Iswanto, (2008), Design dan Implementasi Sistem Embedded Mikrokontroler ATMega8535
dengan Bahasa Basic, Bandung: Informatika.
Marry, (2010), Jenis-Jenis Mikrokontroler, http://m4rry.blogspot.com.
Next System., (2011), Pelatihan Mikrokontroler dan Robotik, http://edukasi.nextsys.web.id.
Prasimax
Mikron.,
(2001),
Kontrol
Peralatan
Listrik
dgn
Mikrokontroler
http://www.mikron123.com.
Winoto, A., (2008), Mikrokontroler AVR ATmega8/32/16/8535 dan Pemrogramannya dengan
Bahasa C pada WinAVR, Bandung: Informatika.
Wikipedia., (2004), Resistor, http://id.wikipedia.org/wiki/resistor.
Wikipedia.,(2011),Infrared,http://en.wikipedia.org/wiki/Infrared.
Wikipedia., (2013), Pengendali Mikro, http://id.wikipedia.org.

Anda mungkin juga menyukai