Anda di halaman 1dari 157

n

SEJARAH FISIKA
Perkembangan Fisika Klasik, Fisika Modern,
Ilmu Mekanika, Ilmu Panas, Ilmu Optic Dan
Ilmu Astronomi,

NALDO J. I. TANELAB
1

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur saya panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena
atas rahmat dan bimbinganNya, saya dapat menyelesaikan buku mata kuliah
Sejarah Fisika dengan judul PERKEMBANGAN

CABANG- CABANG ILMU

FISIKA ini dengan baik dan tepat pada waktunya.


Saya sadar bahwa tersusunnya buku ini tidak lepas dari adanya petunjuk,
arahan serta bantuan dari berbagai pihak. buku ini saya susun dengan penuh
kesungguhan, dengan mengerahkan segala kemampuan yang saya miliki, namun
saya sadar bahwa buku ini masih banyak memiliki kelemahan dan kekurangan.
Oleh karena itu dengan segala kerendahan hati saya mohon kritik, saran, serta
masukan-masukan berharga dari semua pihak, terutama dari Ibu Dosen
pembimbing mata kuliah Sejarah Fisika, teman-teman mahasiswaFKIP Fisika
UNDANA Kupang angkatan 2014, serta pihak-pihak lain yang terkait, demi
perbaikan dan penyempurnaan buku ini.
Akhir kata, saya buku ini megucapkan limpah terima kasih. Semuga, dengan
adanya buku ini, menjadi bacaan yang bermanfaat bagi kita semua.

Kupang,

April 2015

Penyusun

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ......................................................... 2
DAFTAR ISI ................................................................ 3
PENDAHULUAN ............................................................. 6
BAB I PERKEMBANGAN FISIKA KLASIK ................................. 7
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................... 7
1.2 Tujuan.............................................................................................................................. 7
1.3 Fisika Periode Yunani Kuno ........................................................................................ 8
1.4 Fisika Klasik .................................................................................................................. 11
1.5 Contoh Soal .................................................................................................................... 27
1.6 Jawaban .......................................................................................................................... 27
1.7 Kesimpulan...................................................................................................................... 28
BAB II PERKEMBANGAN FISIKA MODERN ............................ 30
2.1

Latar Belakang ........................................................................................................ 30

2.2

Tujuan ..................................................................................................................... 30

2.3 Munculnya Fisika Modern ........................................................................................ 31


2.4 Fenomena-Fenomena pada Era Fisika Modern .................................................... 36
2.6

Hukum-Hukum dan Teori Pada Era Fisika Modern ....................................... 37

2.7

Tokoh dan Teori Fisika Modern ......................................................................... 39

2.7

Dampak Fisika Modern.......................................................................................... 44

2.8

Contoh Soal .............................................................................................................. 45

2.9

Jawaban .................................................................................................................... 45

2.10

Kesimpula .................................................................................................................. 46

BAB III PERKEMBANGAN ILMU MEKANIKA ............................. 48


3.1

Latar Belakang .......................................................................................................... 48

3.2 Tujuan........................................................................................................................... 48
3.3

Perkembangan Mekanika Klasik ........................................................................... 49

3.3

Perkembangan Mekanika Modern ....................................................................... 64

3.4

Contoh Soal .............................................................................................................. 66

3.6

Jawaban ...................................................................................................................... 66

3.7

Kesimpulan ................................................................................................................ 67

BAB IV PERKEMBANGAN ILMU PANAS .................................. 68


4.1 Latar Belakang ............................................................................................................ 68
4.2

Tujuan ....................................................................................................................... 68

4.3

Peristiwa-Peristiwa Penting Termodinamika ............................................... 69

4.4

Tokoh-Tokoh Yang Berperan Dalam Perkembangan Ilmu Panas............... 75

4.5

Contoh Soal .............................................................................................................. 82

4.6

Jawaban .................................................................................................................... 82

4.7

Kesimpulan ................................................................................................................ 83

BAB V PERKEMBANGAN ILMU OPTIK .................................... 84


5.1 Latar Belakang .......................................................... 84
5.2

Tujuan ................................................................ 84

5.3

Perkembangan Optik Periode I ..................................... 85

5.4

Perkembangan Optik Periode II ................................... 91

5.5

Perkembangan Optik Periode III.................................... 98

5.6

Perkembangan Optik Periode IV ..................................... 102

5.7

Perkembangan Optik Periode V ..................................... 106

5.8

Contoh soal ........................................................... 107


4

5.9

Jawaban .............................................................. 108

5.10 Kesimpulan ............................................................ 109


BAB VI PERKEMBANGAN ILMU ASTRONOMI ............................ 110
6.1 Latar Belakang .......................................................... 110
6.2

Tujuan ................................................................. 110

6.4

Periode 1 (Zaman Purbakala 1500M) .............................. 111

6.5

Periode II (Sekitar 1550 1800 M) ................................ 116

6.6

Periode III (1800M 1890M) ...................................... 121

6.7

Periode IV (1890M Sekarang) ..................................... 125

6.8

Sejarah Perkembangan Astronomi Modern .......................... 140

6.9

Astronom-Astronom Muslim .......................................... 147

6.10 Perkembangan Ilmu Astronomi Di Indonesia ........................ 154


6.11 Kesimpilan ............................................................. 155

DAFTAR PUSTAKA

PENDAHULUAN
Jagad raya beserta segenap isinya menyimpan berjuta misteri yang selalu
menarik perhatian manusia dari zaman ke zaman. Fisika sebagai ilmu yang lahir
dari usaha manusia untuk menyingkap sebagian rahasia yang terkandung dalam
alam semesta telah berusia hampir sepanjang peradaban umat manusia.Tidak
heran apabila Fisika dipandang sebagai salah satu cabang ilmu pengetahuan yang
tertua yang dikenal oleh umat manusia.
Perkembangan teknologi yang sangat pesat dalam dua abad terakhir ini
juga berperan besar dalam membantu memberikan pemahaman yang lebih
mendalam bagi umat manusia terhadap gejala-gejala yang terjadi peda benda,
maupun fenomena-fenomena alam yang menyertainya.Halaman ini ditujukan
sebagai sarana untuk berbagi info dengan sesama penggemar Fisika, juga dalam
rangka memperkenalkan Perkembangan ilmu fisika bagi yang belum mengenalnya.
Isi dari buk ini penulis menyusunya dengan teliti untuk mudah dipahami oleh
pembaca.
Perkembangan konsep Ilmu pada fisika

telah lahir sejak adanya

peradaban manusia. Secara fitrah manusia ingin tahu lebih banyak dan juga ingin
mendapatkan kejelasan tentang bagaimana hakikat atas segala sesuatu yang
dilihatnya. Bagaimana manusia mengenal lingkungan tempat tinggalnya kemudian
beranjak tentang bentuk bumi dan hubungannya dengan semua fenomena fisis
sesuai yang dilihatnya dan dialaminya.
Buku ini berisikan pengetahun tentang perkembangan fisika, terkususnya
perkembangan fisika klasik, fisika modern, ilmu mekanika, ilmu pana, ilmu optic
dan ilmu astronomi, tidak hanya itu, di dalam buku ini, juga diparkenalkan tokohtokoh yang berparan panting dalam tiap perkembangan cabang ilmu fisika yang
telah disebutkan. Untk itu, dengan membaca buku ini, kita akan lebih mengerti
dan mengenal tentang perkembangan fisika
.
6

BAB I

PERKEMBANGAN FISIKA KLASIK

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Teknologi yang ada sekarang ini merupakan hasil dari perjalan panjang
ilmu sains, lampu yang dapat menyala, pesawat yang dapat terbang,dan
masih banyak lagi lainya, merupakan hasil deri perjalanan panjang. namun
taukah kita, bagaimana semua yang kita nikmati sekarang ini perjalananya
seperti apa? Untuk itu, pada bab ini kita akan mengetahui perkembangan
fisika klasik itu seperti apa, dan juga, kita akan mempelajari tokoh-tokoh
pada era fisika klasik.

1.2 TUJUAN
1. mahasiswa selaku pembaca dan pelaku pendidikan dapat memahami sejarah
perkembangan fisika, secara khusus pada fisika klasik dan mengenali ilmuwan-ilmuwan
yang berjasa dibalik perkembangan ilmu fisika

1.3 FISIKA PERIODE YUNANI KUNO


Fisika pada zaman Yunani Kuno merupakan periode sangat penting dalam
sejarah peradaban manusia karena pada waktu ini terjadi perubahan-perubahan
pola pikir manusia dari mitosentris menjadi ilogosentris. Pola pikir mitosentris
adalah pola pikir masyarakat yang sangat mengandalkan mitos untuk menjelaskan
fenomena alam, seperti gempa bumi dan pelangi. Gempa bumi tidak dianggap
fenomena alam biasa, tetapi Dewa Bumi yang sedang menggoyakan kepalanya.
Namun, ketika filsafat diperkenalkan,fenomena alam tersebut tidak lagi
dianggap sebagai aktifitas dewa, tetapi aktifitas alam yang terjadi secara
kausalitas. Perubahan pola pikir tersebut kelihatannya sederhana, tetapi
implikasinya tidak sederhana karena selama ini alam ditakuti dan dijauhi
kemudian didekati bahkan dieksploitasi. Pada zaman ini fisika disebut sebagai
filsafat alam (sekitar abad XVIII). Orang Yunani awalnya sangat percaya pada
dongeng dan takhyul, tetapi lama kelamaan, terutama setelah mereka mampu
membedakan yang riil dengan yang ilusi, mereka mampu keluar dari kungkungan
mitologi dan mendapatkan dasar pengetahuan ilmiah. Inilah titik awal manusia
menggunakan rasio untuk meneliti dan sekaligus mempertanyakan dirinya dan
alam jagad raya. Karena manusia selalu berhadapan dengan alam yang begitu luas
dan penuh misteri, timbul rasa ingin mengetahui rahasia alam itu. Lalu timbul
pertanyaan dalam pikirannya; dari mana datangnya alam ini, bagaimana
kejadiannya, bagaimana kemajuaannya dan kemana tujuannya? Pertanyaan
semacam inilah yang selalu menjadi pertanyaan dikalangan filosof Yunani,
sehingga tidak heran kemudian mereka juga disebut dengan filosof alam karena
perhatian yang begitu besar pada alam. Para filosof alam ini juga disebut para
filosof pra Sokrates, sedangkan Sokrates dan setelahnya disebut para filosof
pasca Sokrates yang tidak hanya mengkaji tentang alam, tetapi manusia dan
perilakunya.

1.3.1 Tokoh-tokoh Yunani kuno dan pandanganya tentang alam semesta


Setiap filosof mempunyai pandangan berbeda mengenai seluk beluk alam
semesta.

Perbedaan

pandangan

bukan

selalu

berarti

negatif,

tetapi

justrumerupakan kekayaan khazanah keilmuan. Terbukti sebagian pandangan


mereka mengilhami generasi setelahnya. Berikut, merupakan Tokoh-tokoh Yunani
kuno dan pandanganya tentang alam semesta

Nama

Gambar

Pendapat tentangalamsemesta

Thales

Thales, yang dijuluki bapak filsafat,


berpendapat bahwa asal alam adalah air.

(624-546 SM)

Anaximandros(610-

Menurut Anaximandros substansi pertama

540 SM)

itu bersifat kekal, tidak terbatas, dan


meliputi segalanya yang dinamakan apeiron,
bukan air atau tanah.

Heraklitos

Heraklitos melihat alam semesta selalu


dalam

(540-480 SM)

keadaan

berubah.

Baginya

yang

mendasar dalam alam semesta adalah bukan


bahannya, melainkan aktor dan penyebabnya
yaitu api.
Parmenides

Bertolak

belakang

dengan

Heraklitos,

Parmenides berpendapat bahwa realitas

(515-440 SM)

merupakan keseluruhan yang bersatu, tidak


bergerak dan tidak berubah.

Phytagoras

Phytagoras berpendapat bahwa bilangan


adalah unsur utama alam dan sekaligus

(582-496 SM)

menjadi ukuran. Unsur-unsur bilangan itu


adalah genap dan ganjil, terbatas dan tidak
terbatas.
Democritus

Democritus

berpendapat

bahwa

bagian

terkecil dari suatu benda adalah atom,

(460-370 SM)

tidak dapatdibagi lagi.

Empedocles

Empedocles berpendapat bahwa alam ini


disusun dari empat elemen utama yakin

(490-430 SM)

bumi, api, udara dan air. Yang menurut


Empedocles disebutnya sebagai risomata
atau akar dari segala materi.
Plato

Lebih dalam Plato memperdalam gagasan


tentang elemen-elemen penyusun benda.

(428-347 SM)

Menurutnya,

elemen-elemen

pembentuk

benda memiliki suatu bentuk geometris


yang sangat khas yang dikenal sebagai
polihedron termasuk di dalamnya adalah
kubus,

tetrahedron,

octahedron,

dan

icosahedron.
Aristoteles(384-

Aristoteles, menyatakan bahwa benda yang

322 SM)

berat jika dijatuhkan dengan benda yang


ringan akan bergerak lebih cepat daripada
benda

10

yang

ringan.

Pendapat

tersebut

tanpa adanya suatu percobaan terlebih


dahulu sehingga ditantang habis-habisan
oleh Galileo Galilei.

Archimedes(287-

Archimedes

yang

memiliki

penemuan-

212 SM)

penemuan yang sangat menakjubkan dalam


dunia fisika secara khusus dan dunia sains
secara umum.

Tabel 1.1. Tokoh-tokoh fisika Yunani kuno

1.4 FISIKA KLASIK


Fisika klasik adalah fisika yang didasari prinsip-prinsip yang dikembangkan
sebelum bangkitnya teori kuantum, biasanya termasuk teori relativitas khusus
dan teori relativitas umum.Cabang-cabang yang termasuk fisika klasik antara lain
adalah, mekanika klasik (hukum gerak Newton, Lagrangian dan mekanika
Hamiltonian), Elektrodinamika klasik (persamaan Maxwell), termodinamika klasik
dan teori Chaos klasik.
Dibandingkan dengan fisika klasik, fisika modern adalah istilah yanglebih
longgar, yang dapat merujuk hanya pada fisika kuantum atau secara umumpada
fisika abad XX dan XXI dan karenanya selalu mengikutsertakan teori kuantum
dan juga dapat termasuk relativitas.

11

1.4.1 Cabang-cabang dalam fisika klasik


A. Mekanika Klasik
Dalam Mekanika diformulasikan Persamaan Hamiltonian (yang kemudian dipakai
dalam Fisika Kuantum), persamaan gerak benda tegar, teori elastisitas,
hidrodinamika.
Mekanika klasik di sini menggambarkan dinamika partikel atau sistem partikel.
Dinamika partikel demikian, ditunjukkan oleh hukum-hukum Newton tentang
gerak, terutama oleh hukum II Newton.
Hukum ini menyatakan, Sebuah benda yang memperoleh pengaruh gaya atau
interaksi akan bergerak sedemikian rupa sehingga laju perubahan waktu dari
momentum sama dengan gaya tersebut.Sebuah benda bermassa m yang
bergerak dengan kecepatan v memiliki energi kinetik yang didefinisikan oleh :

K= mv2
Dan momentum linear p yang didefinisikan oleh :

P = mv
Apabila sebuah benda bertumbukan dengan benda lain, maka untuk
menganalisis tumbukannya dengan menerapkan kedua hukum kekekalan berikut:

Kekekalan Energi :
Energi total sebuah sistem terpisah (resultan gaya luar yang bekerja
padanya nol) selalu konstan. Ini berarti (dalam kasus ini) bahwa energi total
kedua partikel sebelum tumbukan sama dengan energi total kedua partikel
setelah tumbukan.

12

Kekekalan Momentum Linear:


Momentum linear total sebuah sistem terpisah selalu konstan. Artinya,
momentum linear total kedua partikel sebelum tumbukan sama dengan momentum
linear total kedua setelah tumbukan. Karena momentum linear adalah sebuah
vektor, maka penerapan hukum ini biasanya memberikan dua buah persamaan,
satu bagi komponen x dan yang lainnya bagi komponen y.Penerapan lain dari
kekekalan energi berlaku ketika sebuah partikel bergerak dibawah pengaruh
sebuah gaya luar F. Terdapat juga energi potensial V yang sedemikian rupa
sehingga untuk gerak satu dimensi berlaku,

F=-dV/dx

Prinsip Hamilton
Jika ditinjau gerak partikel yang terkendala pada suatu permukaan bidang,
maka diperlukan adanya gaya tertentu yakni gaya konstrain yang berperan
mempertahankan kontak antara partikel dengan permukaan bidang. Namun
sayang, tak selamanya gaya konstrain yang beraksi terhadap partikel dapat
diketahui. Pendekatan Newtonian memerlukan informasi gaya total yang beraksi
pada partikel. Gaya total ini merupakan keseluruhan gaya yang beraksi pada
partikel, termasuk juga gaya konstrain. Oleh karena itu, jika dalam kondisi
khusus terdapat gaya yang tak dapat diketahui, maka pendekatan Newtonian tak
berlaku. Sehingga diperlukan pendekatan baru dengan meninjau kuantitas fisis
lain yang merupakan karakteristik partikel, misal energi totalnya. Pendekatan ini
dilakukan dengan menggunakan prinsip Hamilton, dimana persamaan Lagrange
yakni persamaan umum dinamika partikel dapat diturunkan dari prinsip
tersebut.Energi total E adalah jumlah energi kinetik dan potensial,

E = K +V

Ketika partikel bergerak, K dan V dapat berubah, tetapi E tetap konstan. Bila
sebuah benda yang bergerak dengan momentum linear p berada pada kedudukan
r dari titik asal O, maka momentum sudut I nya terhadap titik O didefinisikan :
I=rxp
13

Persamaan Lagrange
Persamaan gerak partikel yang dinyatakan oleh persamaan Lagrange dapat
diperoleh dengan meninjau energi kinetik dan energi potensial partikel tanpa
perlu meninjau gaya yang beraksi pada partikel. Energi kinetik partikel dalam
koordinat kartesian adalah fungsi dari kecepatan, energi potensial partikel yang
bergerak dalam medan gaya konservatif adalah fungsi dari posisi.Jika
didefinisikan Lagrangian sebagai selisih antara energi kinetik dan energi
potensial. Dari prinsip Hamilton, dengan mensyaratkan kondisi nilai stasioner
maka dapat diturunkan persamaan Lagrange. Persamaan Lagrange merupakan
persamaan gerak partikel sebagai fungsi dari koordinat umum, kecepatan umum,
dan mungkin waktu.
Kegayutan Lagrangian terhadap waktu merupakan konsekuensi dari kegayutan
konstrain terhadap waktu atau dikarenakan persamaan transformasi yang
menghubungkan koordinat kartesian dan koordinat umum mengandung fungsi
waktu.
Hukum-hukum gerak Newton baru memiliki arti fisis, jika hukum-hukum
tersebut diacukan terhadap suatu kerangka acuan tertentu, yakni kerangka
acuan inersia (suatu kerangka acuan yang bergerak serba sama tak mengalami
percepatan). Prinsip Relativitas Newtonian menyatakan, Jika hukum-hukum
Newton berlaku dalam suatu kerangka acuan maka hukum-hukum tersebut juga
berlaku dalam kerangka acuan lain yang bergerak serba sama relatif terhadap
kerangka acuan pertama.Konsep partikel bebas diperkenalkan ketika suatu
partikel bebas dari pengaruh gaya atau interaksi dari luar sistem fisis yang
ditinjau (idealisasi fakta fisis yang sebenarnya). Gerak partikel terhadap suatu
kerangka acuan inersia tak gayut (independen) posisi titik asal sistem koordinat
dan tak gayut arah gerak sistem koordinat tersebut dalam ruang. Dikatakan,
dalam kerangka acuan inersia, ruang bersifat homogen dan isotropik. Jika
partikel bebas bergerak dengan kecepatan konstan dalam suatu sistem koordinat
14

selama

interval

waktu

tertentu

tidak

mengalami

perubahan

kecepatan,

konsekuensinya adalah waktu bersifat homogen.


B. Elektrodinamika Klasik
Persamaan Maxwell adalah himpunan empat persamaan diferensial parsial
yang mendeskripsikan sifat-sifat medan listrik dan medan magnet dan
hubungannya dengan sumber-sumbernya, muatan listrik dan arus listrik, menurut
teori

elektrodinamika

klasik.

Keempat

persamaan

ini

digunakan

untuk

menunjukkan bahwa cahaya adalah gelombang elektromagnetik.


Secara terpisah, keempat persamaan ini masing-masing disebut sebagai Hukum
Gauss, Hukum Gauss untuk magnetisme, Hukum induksi Faraday, dan Hukum
Ampere. Keempat persamaan ini dengan Hukum Lorentz merupakan kumpulan
hukum lengkap dari elektrodinamika klasik.
Hukum Gauss menerangkan bagaimana muatan listrik dapat menciptakan
dan mengubah medan listrik. Medan listrik cenderung untuk bergerak dari
muatan positif ke muatan negatif. Hukum Gauss adalah penjelasan utama
mengapa muatan yang berbeda jenis saling tarik-menarik, dan yang sama jenisnya
tolak-menolak. Muatan-muatan tersebut menciptakan medan listrik, yang
ditanggapi oleh muatan lain melalui gaya listrik. Hukum Gauss untuk magnetisme
menyatakan tidak seperti listrik tidak ada partikel "kutub utara" atau "kutub
selatan". Kutub-kutub utara dan kutub-kutub selatan selalu saling berpasangan.
Hukum induksi Faraday mendeskripsikan bagaimana mengubah medan
magnet dapat menciptakan medan listrik. Ini merupakan prinsip operasi banyak
generator listrik. Gaya mekanik (seperti yang ditimbulkan oleh air pada
bendungan) memutar sebuah magnet besar, dan perubahan medan magnet ini
menciptakan medan listrik yang mendorong arus listrik yang kemudian disalurkan
melalui jala-jala listrik.
Memori inti magnetik An Wang (1954) adalah penerapan Hukum Ampere.
Tiap inti magnetik merupakan satu bit. Hukum Ampere menyatakan bahwa medan
15

magnet dapat ditimbulkan melalui dua cara: yaitu lewat arus listrik (perumusan
awal Hukum Ampere), dan dengan mengubah medan listrik (tambahan Maxwell).
Koreksi Maxwell terhadap Hukum Ampere cukup penting: dengan demikian,
hukum ini menyatakan bahwa perubahan medan listrik dapat menimbulkan medan
magnet, dan sebaliknya.
Dengan demikian, meskipun tidak ada muatan listrik atau arus listrik,
masih dimungkinkann buat memiliki gelombang osilasi medan magnet dan medan
listrik yang stabil dan dapat menjalar terus-menerus. Keempat persamaan
Maxwell ini mendeskripsikan gelombang ini secara kuantitatif, dan lebih lanjut
lagi meramalkan bahwa gelombang ini mestilah memiliki laju tertentu yang
universal. Laju ini dapat dihitung cukup dari dua konstanta fisika yang dapat
diukur (konstanta elektrik dan konstanta magnetik). Laju yang dihitung untuk
radiasi elektromagnetik tepat sama dengan laju cahaya. Cahaya memang
merupakan salah satu bentuk radiasi elektromagnetik (seperti juga sinar X,
gelombang radio dan lain-lainnya).

C. Termodinamika Klasik
Termodinamika adalah cabang ilmu pengetahuan yang membahas antara panas
dan bentuk bentuk energi lainnya. Michael A Saad dalam bukunya menerangkan
Termodinamika merupakan sains aksiomatik yang berkenaan dengan transformasi
energi dari satu bentuk ke bentuk lainnya. Energi dan materi sangat berkaitan
erat, sedemikian eratnya sehingga perpindahan energi akan menyebabkan
perubahan tingkat keadaan materi tersebut.Hukum pertama dari termodinamika
menyatakan bahwa energi tidak dapat diciptakan dan tidak dapat dihilangkan
namun berubah dari satu bentuk menjadi bentuk yang lainnya.
Hukum ini mengatur semua perubahan bentuk energi secara kuantitatif dan
tidak membatasi arah perubahan bentuk itu. Pada kenyataannya tidak ada
kemungkinan terjadinya proses dimana proses tersebut satu satunya hasil dari
16

perpindahan bersih panas dari suatu tempat yang suhunya lebih rendah ke suatu
tempat yang suhunya lebih tinggi. Pernyataan yang mengandung kebenaran
eksperimental ini dikenal dengan hukum kedua termodinamika.
Keterbatasan Termodimika Klasik.
Termodinamika klasik menggarap keadaan sistem dari sudut pandang
makroskopik dan tidak membuat hipotesa mengenai struktur zat. Untuk membuat
analisa termodinamika klasik kita perlu menguraikan keadaan suatu sistem
dengan perincian mengenai karakteristik-karakteristik keseluruhannya seperti
tekanan, volume dan temperatur yang dapat diukur secara lansung dan tidak
menyangkut asumsi-asumsi mengenai struktur zat.
Termodinamika klasik tidak memperhatikan perincian-perincian suatu
proses tetapi membahas keadaan-keadaan kesetimbangan. Dari sudut pandang
termodinamika jumlah panas yang dipindahkan selama suatu proses hanyalah
sama dengan beda antara perubahan energi sistem dan kerja yang dilaksanakan.
Jelaslah bahwa analisa ini tidak memperhatikan mekanisme aliran panas maupun
waktu yang diperlukan untuk memindahkan panas tersebut.
Termodinamika klasik mampu menerangkan mengapa perpindahan panas dapat
terjadi, namun termodinamika klasik tidak menjelaskan bagaimana cara panas
dapat berpindah. Kita mengenal bahwa panas dapat berpindah dengan tiga cara
yaitu konduksi, konveksi dan radiasi.

D. Teori Keos (Chaos Theory)


Chaos Theory merupakan suatu teori yang menjelaskan perubahan yang
bersifat kompleks dan tak dapat diprediksi atau sistem-sistem dinamik yang
peka

terhadap

kondisi

awal.

Sistem

keos

secara

matematis

bersifat

deterministik (sebagai lawan sifat probabilistik), yakni mengikuti hukum-hukum


yang persis, tetapi perilaku ketakberaturannya dapat tampak seperti bersifat
acak bagi pengamat awam. Perilaku keos dapat terjadi pada berbagai sistem
17

seperti rangkaian listrik, penyebaran penyakit campak, laser, roda bergigi (gir)
yang meleset, irama denyut jantung, aktivitas elektris otak, irama sirkulasi darah
dalam tubuh, populasi binatang, dan reaksi kimia. Lebih daripada itu, bahkan
diyakini bahwa sistem ekonomi, seperti stock exchange, dapat bersifat keos.
Studi mengenai masalah keos secara cepat berkembang dari kajian teoritis
matematis ke ilmu-ilmu terapan.
Hakekat dinamika alam semesta telah mengarahkan berbagai riset ilmiah
yang ditujukan untuk menganalisis perubahan. Sampai beberapa tahun terakhir
masih dipercaya bahwa jika perilaku dinamis sebuah sistem tidak dapat
diprediksi, maka hal itu dikarenakan adanya pengaruh acak dari luar sistem. Oleh
karena itu, para ilmuwan menyimpulkan bahwa jika pengaruh-pengaruh acak
tersebut dapat dihilangkan, maka perilaku semua sistem deterministik dapat
diprediksi untuk jangka panjang. Sekarang ini sudah diketahui bahwa banyak
sistem dapat menampakkan perilaku jangka panjang yang tak dapat diprediksi
sekalipun tidak ada pengaruh acak. Sistem-sistem demikian inilah yang disebut
sistem keos. Sebuah sistem sederhana sekalipun, seperti sebuah pendulum,
dapat menampakkan keos. Ketidakterprediksikannya sistem-sistem keos muncul
karena kepekaan sistem-sistem tersebut terhadap kondisi awal, seperti posisi
dan kecepatan awal. Dua sistem keos identik yang diset untuk bergerak dengan
kondisi awal yang sedikit berbeda dapat secara cepat menampakkan gerakangerakan yang sangat berbeda.
Ahli matematika Perancis Henri Poincar menyimpulkan bahwa ia tidak
dapat membuktikan bahwa sistem tata surya sepenuhnya dapat diprediksi. Ia
adalah ilmuwan yang pertama kali menyatakan definisi suatu keadaan mengenai
apa yang kemudian dikenal sebagai keos (chaos): "Boleh jadi perbedaan kecil
pada kondisi awal akan menghasilkan perbedaan yang sangat besar pada
fenomena

akhir.

Suatu

kesalahan

kecil

yang

terjadi

sebelumnya

akan

menghasilkan kesalahan yang sangat besar pada akhirnya. Prediksi menjadi tidak
18

mungkin .". Demikian tulisnya. Penjabaran penemuan Poincar semula tidak


sepenuhnya dilakukan oleh kebanyakan ilmuwan sampai komputer memungkinkan
mereka untuk secara mudah memodelkan dan menggambarkan sistem keos.
Namun sebelumnya para ilmuwan dan insinyur pelopor di NASA (National
Aeronautics and Space Administration) telah menggunaan penemuan Poincar
untuk mengirim orang dan satelit ke orbit.
Edward Lorenz, seorang ahli meteorologi Amerika, di awal tahun 60-an
menemukan bahwa sebuah model cuaca yang disederhanakan yang dihasilkan oleh
komputer menunjukkan kepekaan luar biasa terhadap kondisi awal cuaca yang
terukur.
Ia menunjukkan secara visual adanya struktur di dalam model cuaca
keosnya yang apabila digambar secara tiga dimensi, tampak seperti sebuah
fraktal berbentuk kupu-kupu, yang sekarang dikenal sebagai strange attractor.
Lorenz menemukan kembali keos dan membuktikan bahwa ramalan cuaca jangka
panjang merupakan sesuatu yang tidak mungkin dilakukan.
Menjelang awal 1980-an, berbagai percobaan secara teratur telah
menunjukkan bahwa banyak sistem fisik dan biologi yang berperilaku secara keos.
Salah satu sistem demikian yang pertama ditemukan adalah kran air yang
menetes. Pada kondisi tertentu waktu antar tetesan air dari sebuah kran yang
bocor menampakkan perilaku keos, yang membuat peramalan jangka panjang
mengenai waktu tetesan tersebut tidaklah mungkin.
Berdasarkan

bukti

terakhir,

pengamatan

Poincar

mengenai

ketakteramalkannya sistem tata surya tampaknya benar. Beberapa observasi dan


simulasi komputer terhadap gerakan Hyperionu yang berguling-guling, sebuah
bulan Saturnus yang berbentuk kentang telah memberikan bukti pertama yang
kuat bahwa obyek-obyek dalam tata susrya dapat berperilaku secara keos.
Beberapa simulasi komputer yang dilakukan baru-baru ini juga menunjukkan
bahwa orbit Pluto, planet paling jauh dalam tata surya juga bersifat keos.
19

Para ilmuwan sedang mengembangkan berbagai aplikasi keos. Beberapa


teknik pengendalian yang sadar keos sedang digunakan untuk menstabilkan laser,
memanipulasi reaksi kimia, mengkode informasi, dan mengubah irama jantung
keos menjadi irma jantung yang teratur dan sehat.
Antara Keos dan Fraktal
Keos (chaos) merupakan bidang kajian dalam mekanika dan matematika dan
merupakan perilaku yang tampak acak atau tak terprediksi dalam sistem-sistem
yang dibangun oleh hukum-hukum deterministik. Istilah lain yang lebih akurat
adalah "keos deterministik", suatu istilah yang bersifat paradoks karena istilah
tersebut menghubungkan dua makna yang sudah dikenal dan umumnya dianggap
tidak saling cocok. Istilah pertama mengandung pengertian acak atau tak
terprediksi, seperti dalam lintasan sebuah molekul di dalam gas atau memilih
sebuah individu dari sebuah populasi. Dalam analisis konvensional kejadian acak
dianggap lebih menunjukkan penampakan daripada kenyataan, yang muncul dari
pengabaian berbagai sebab. Dengan kata lain, sudah diyakini secara umum bahwa
kejadian di dunia tidak dapat diprediksi karena kekomplekanya. Pengertian kedua
adalah adanya gerakan deterministik, seperti gerakan sebuah pendulum atau
planet, yang telah diterima sejak Isaac Newton sebagai contoh sederhana
keberhasilan ilmu pengetahuan di dalam merumuskan (dalam bentuk persamaan
matematis) sesuatu yang kemudian dapat diprediksi.

20

1.4.2 Tokoh-tokoh fisika klasik beserta teori, hukum dan penemuanya


TOKOH

GAMBAR

PENEMUAN

Count Rumford

-Tahun

1975,

Benjamin

Thompson

meneliti

(26 Maret 1753 dan

tentang gaya pada bubuk mesiu dan membangun

meninggal pada 21

sistem sinyal kelautan yang baru bagi tentara

Agustus 1814)

Inggris.
-Pada akhir abad ke-18, teori kalori yang
dipercaya adalah bahwa kalor merupakan fluida
yang dapat mengalir ke dalam tubuh ketika
dipanaskan

dan

mengalir

keluar

ketika

didinginkan.
- Penemuan-penemuan Thompson lainnya adalah
kompor, oven, ketel ganda, dan pakaian penahan
panas, sert mengembangkan cerobong asap dan
tungku perapian yang ada.

Nicolas Lonard

- Carnot menemukan dan merumuskan hukum

Sadi Carnot

kedua termodinamika dan memberikan model

(lahir di Paris, 1 Juni

universal atas mesin panas, sebuah mesin, yang

1796 dan meninggal

mengubah energi panas ke dalam bentuk energi

pada 24 Agustus

lain, misalnyaenergi kinetik (sekarang bernama

1832)

siklus Carnot).
-Karyanya yang paling utama adalah "Rflexions
Sur La puissance Motrice du Feu" (Refleksi
Daya

Gerak

Api);

terbit

tahun

1824.

Di

dalamnya termuat sejumlah asas seperti siklus


Carnot, mesin panas Carnot, teorema Carnot,
efisiensi termodinamika, dan lain-lain.

21

Julius Robert von

-Pada tahun 1841, ia mengucapkan pernyataan

Mayer

yang

(lahir di Jerman, 25

Energitidak

November 1814
meninggal di

terkenal

mengenai
dapat

konservasi
diciptakan

energi:
maupun

dimusnahkan.
-Tahun 1842, Mayer mendeskripsikan proses

Jerman, 20

kimia vital yang kini disebut oksidasi sebagai

Maret1878)

sumber utama energi untuk semua makhluk


hidup.

James Prescott

-Dengan percobaan, ia berhasil membuktkan

Joule

bahwa panas (kalori), tak lain adalah suatu

(lahir di,

Inggris, 24

Desember 1818
meninggal di Inggris, 11
Oktober 1889)

bentuk energi. Dengan demikian ia berhasil


mematahkan

teori

kalorik,

teori

yang

menyatakan panas sebagai zat alir. Salah satu


satuan energiJoule
-Tahun 1847 ia berhasil merumuskan hukum
kekekalan

energi,

yang

merupakan

hukum

pertama dari hukum termodinamika. Hukum itu


menyatakan
diciptakan

bahwa
atau

energi

dimusnahkan,

tidak

dapat

tapi

dapat

berubah dari satu bentuk energi ke bentuk


energi lainnya.

Herman von

-Dalam rangka untuk lebih memahami fungsi

Helmholtz

mata ia menemukan ophthalmoscope, sebuah

(lahir di Kerajaan

perangkat yang digunakan untuk mengamati

Prusia, 31 Agustus

retina.

1821 meninggal di

ophthalmoscope - dalam bentuk yang sedikit

Kekaisaran Jerman, 8

dimodifikasi - masih digunakan oleh spesialis

September 1894)

mata modern.

Diciptakan

pada

tahun

1851,

-Helmholtz juga merancang deviceused untuk

22

mengukur

kelengkungan

mata

disebut

ophthalmometer. Menggunakan perangkat ini ia


mengajukan teori visi tiga warna yang pertama
kali diusulkan oleh Thomas Young.
-Tahun 1852 Helmholtz melakukan apa yang
paling penting selama ia bekerja sebagai dokter:
pengukuran kecepatan impuls saraf.

Rudolf Julius

-Ia menyempurnakan prinsip Sadi Carnot yang

Emanuel Clausius

dikenal sebagai Siklus Carnot.

(2 Januari 1822 24

-padatahun 1850, iaadalahilmuan yang pertama

Agustus 1888)

kali menyatakan konsep dasar hukum kedua


termodinamika.
-Tahun 1865 ia memperkenalkan konsep entropi.
-Tahun 1870, ia memperkenalkan teorema virial
yang digunakan pada panas.

Sebagai ahli ilmu

fisika teoritis, ia juga yang meneliti fisika


molekul dan elektrik.

William

Thomson

-pada

tahun

1840,

Thomson

memenangkan

(Lord kelvin)

hadiah kelas dalam astronomi dan esainya. "Esai

lahir pada 26 juni

tentang

1824

Sosok

Bumi-nya

menunjukkan

kreativitas dan kemampuannya untuk analisis


matematika.

Dengan

berbagai

karya

yang

diterbitkan dalam fisika dan termodinamika.


Dengan berbagai karya yang diterbitkan dalam
fisika dan termodinamika 1847, Thomson telah
memperoleh
menjanjikan.

23

reputasi

sebagai

ilmuwan

Kelvin

fisikawan

dinamakan
dan

berdasarkan

insinyur

Inggris,

seorang
William

Thomson, 1st Baron Kelvin (18241907). Tidak


seperti derajat Fahrenheit dan derajat Celsius,
kelvin tidak berarti atau ditulis sebagai derajat.

Christian Doppler

- Doppler terkenal atas kontribusinya dalam

(1803-1853)

menyusun prinsip tentang sebuah fenomena yang


dinamakan Efek Doppler.
- Pada tahun 1842, Doppler mempublikasikan
makalah ilmiah yang berjudul ((Jerman)) ber
das farbige Licht der Doppelsterne (Tentang
Cahaya Bewarna yang Dipancarkan oleh Dua
Buah Bintang).

Franz Melde

-Percobaan

Melde

ini

mendemonstrasikan

(11 Maret 1832 -17

gelombang berdiri pada string. Percobaan Melde

Maret 1901)

ini digunakan untuk mengukur pola gelombang


berdiri, untuk mengukur kecepatan gelombang
transversal,

danuntuk

mengetahui

pengaruh

ketegangan gelombang transversal dalam sebuah


senar

August Adolf

- Pada tahun 1866, ia mengembangkan metode

Eduard Eberhard

yang berharga untuk meneliti gelombang udara

Kundt

dalam pipa, berdasarkan fakta bahwa bubuk


halus yang terpisah, lycopodium misalnya, ketika
membersihkan lebih dari interior sebuah tabung
yang dibentuk kolom bergetar udara, cenderung
untuk mengumpulkan di tumpukan pada node,
24

jarak antara yang demikian dapat dipastikan.


Perpanjangan metode membuat kemungkinan
penentuan kecepatan suara dalam gas yang
berbeda.

Peralatan

eksperimen

ini

disebut

Kundt Tube.

Thomas Alva

-dia berhasil membuat sebuah telegraf yang

Edison

meskipun

dilahirkan di Milan

berfungsi.

pada tanggal 11
Februari 1847.

bentuknya

primitif

tetapi

bisa

- Penemuan pertamanya yang bersifat komersial


adalah pengembangan stock ticker.
- Tahun 1877 ia menemukan phonograph.
-Pada

tanggal

21

Oktober

1879Iabrhasil

melahirlah lampu pijar listrik pertama yang


mampu menyala selama 40 jam.
- Penemuanlain, Penemuanini jarang disebutkan
antara lain: telegraf cetak, pulpen elektrik,
proses penambangan magnetik, torpedo listrik,
karet

sintetis,

baterai

alkaline,

pengaduk

semen, mikrofon, transmiter telepon karbon dan


proyektor gambar bergerak.

Augustin-Jean

- Dia mungkin paling dikenal sebagai penemu

Fresnel

lensa Fresnel, pertama kali diadopsi dalam


mercusuar ketika dia menjadi komisaris Prancis

lahir di Perancis

mercusuar, dan ditemukan di banyak aplikasi

1788-1827

saat ini.

25

Joseph Henry

- Pada tahun 1831, ia berhasil menemukan bel


listrik.
- Di tahun 1835, ia menemukan relay.
-

Penemuan

lainnya

adalah

mesin

yang

menggunakan eletromagnetik untuk gerak. Hal


ini merupakan cikal bakal lahirnya motor DC
modern.

Michael Faraday

- Dia juga menemukan alat yang nantinya

Faraday

menjadi

(lahir 22

hampir di seluruh laboratorium sains sebagai

September 1791
25 Agustus 1867
pada umur 75

pembakar

Bunsen,

yang

digunakan

sumber panas yang praktis.


-HUkum Faraday I
-Hukum Faraday II

tahun)
James Clerk

- Nilai terpenting dari pendapat Maxwell yang

Maxwell

baru itu adalah: banyak persamaan umum yang

(lahir di Edinburgh,

bisa terjadi dalam semua keadaan. Semua

13 Juni1831
meninggal di
Cambridge, 15
November 1879
pada umur 48

hukum-hukum listrik dan magnet yang sudah ada


sebelumnya

dapat

dianggap

berasal

dari

pendapat Maxwell, begitu pula sejumlah besar


hukum lainnya, yang dulunya merupakan teori
yang tidak dikenal.

tahun)
Tabel 1.2. Tokoh-tokoh fisika klasik

26

EVALUASI
1.5 CONTOH SOAL
1. Mengapa dalam perkembangan fisika klasik terdapat pembagian antara fisika
fisika yunani kuno dan fisika klasik?
2. Kontribusi terbesar apa yang di berikan oleh James Prescott Joule dalam
perkembangan fisik klasik?
3. sebutkan 4 cabang ilmu pada era fisika klasik!
1.6 JAWABAN
1. Terdapat pembagian karena peda era fisika yunani kuno, teori-teori yang di
kemukakan, hanya berdasarkan pendapat yang dipelajari dari pengalaman.
Sedangkan pada perkembangan fisika klasik, teori-teori yang yang dikemukakan,
merupakan buah dari eksperimen-eksperimen yang dilakukan.
2. -Dengan percobaan, ia berhasil membuktkan bahwa panas (kalori), tak lain
adalah suatu bentuk energi. Dengan demikian ia berhasil mematahkan teori
kalorik, teori yang menyatakan panas sebagai zat alir. Salah satu satuan energi
Joule
-Tahun 1847 ia berhasil merumuskan hukum kekekalan energi, yang
merupakan hukum pertama dari hukum termodinamika. Hukum itu menyatakan
bahwa energi tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan, tapi dapat berubah dari
satu bentuk energi ke bentuk energi lainnya.

27

1.7 KESIMPULAN
Fisika klasik dimulai dari munculnya fisika yunani kuno, pada era fisika yunani
kuno, fisika hanya dilahirkan dari pendapat-pendapat para ahli berdasarkan
pengamatan dan penalaran, tokoh-tokoh yang berperan dalam era fisika yunani
kuno antara lain

Thales (624-546 SM)

Democritus (460-370 SM)

Anaximandros (610-540 SM)

Empedocles (490-430 SM)

Heraklitos (540-480 SM)

Plato (428-347 SM)

Parmenides (515-440 SM)

Aristoteles (384-322 SM)

Phytagoras (582-496 SM)

Archimedes (287-212 SM

ada zaman fisikaklasik, tidak semua materi tentang fisika yang kita
pelajari saat ini dipelajari pada zaman fisika klasik, meteri-materi tersebut
merupakan materi yang masih belum sempurna. Materi-materi tersebut
mencakup:

Mekanika Klasik

Termodinamika Klasik

Elektrodinamika Klasik

Teori Keos (Chaos Theory)

Setelah munculnya era fisika yunani kuno, perkembangan ilmu fisika,


masuk pada era fisika klasik, Fisika klasik adalah fisika yang didasari
prinsip-prinsip yang dikembangkan sebelum bangkitnya teori kuantum,
biasanya termasuk teori relativitas khusus dan teori relativitas umum.
Dimana lahirlah teori-teori dan hukum-hukum berdasarkan Penalaran dan
analisa yang sistematis, dan eksperimen. tokoh-tokoh yang berperan dalam
era fisika klasik antara lain;

28

Count Rumford

Franz Melde

Nicolas Lonard Sadi Carnot

August

Julius Robert von Mayer

James Prescott Joule

Thomas Alva Edison

Herman von Helmholtz

Augustin-Jean Fresnel

Rudolf

Joseph Henry

Clausius

Michael Faraday

William Thomson (Lord kelvin)

James Clerk Maxwe

Christian Doppler

Julius

Adolf

Eberhard Kundt

Emanuel

29

Eduard

BAB II

PERKEMBANGAN FISIKA MODERN

PENDAHULUAN

2.1 LATAR BELAKANG


Pada era fisika klasik, semua teori dan hukum yang ditemukan
berbicara tentang peristiwa tang terjadi pada benda yang masih dapat di
tinjau oleh ukuran, namun sebagian besar hukum tersebut tidak berlaku pada
benda yang bersifat sangt kacil, atau sangat besar. Sehingga munculah
fisika moden, atau yang lebih akrab dikenal dengan fisika kuantum. Pada
Bab ini akan dijeaskan kenapa terbentuk fisika modern ini beserta tokohtokoh yang berperan dalam ilmu fisika kuantum

2.2 TUJUAN
1. mahasiswa selaku pembaca dan pelaku pendidikan dapat memahami sejarah
perkembangan fisika, secara khusus pada fisika modern dan mengenali ilmuwan-ilmuwan
yang berjasa dibalik perkembangan ilmu fisika modern

30

2.3 MUNCULNYA FISIKA MODERN


Kemajuan teori kinetik tidak memuaskan bagi kebanyakan para ahli fisika,
karena model atom seperti bola kecil itu dianggap masih belum cukup
kelihatannya menentang anggapan mengenai struktur dibagian dalam atom
tersebut. Kenyataannya memang demikian, beberapa ilmuwan menolak untuk
mengakui adanya, sebab atom berarti tidak dapat dibagi-bagi lagi dan tidak
mungkin dibentuk atau tersusun dari partikel lain. Pendirian begini tidak dapat
dirubah lagi dan telah cukup memuaskan pada periode ini. Mekanika, bunyi, panas,
dan mekanika statistika, elektromagnetik, dan optik semuanya telah mendapat
perumusan yang baik dan akibat-akibatnya telah dikuatkan dengan bermacammacam cara. Beberapa ahli memperlihatkan bahwa fisika telah selesai sama
sekali, hanya tinggal cara memberi pengukuran yang lebih teliti dengan
bermacam-macam konstanta fisika.
Akan tetapi kepuasan ini belum waktunya, karena praktis tiap-tiap cabang
ilmu fisika itu diperlihatkan dalam abad ke-20 yang memerlukan peninjauan
fundamental kembali. Pembatasan-pembatasan yang diberikan ternyata telah
membukakan jalan kepada seseorang untuk memperoleh fenomena-fenomena
dalam skala atom yang memberikan indikasi bahwa atom itu lebih kompleks
daripada

yang

dipikirkan

selama

abad

ke-19.

misalnya

spektrum

atom

menunjukkan kebingungan yang kompleks. Garis-garis dalam spektrum itu telah


dapat diukur dengan teliti. Seperti pada atom hidrogen dan logam-logam alkali,
Balmer dan Rydberg telah dapat menentukan frekuensi-frekuensi dengan hukum
empirisnya yang lebih teliti. Tidak seorangpun dalam tahun 1900-an mempunyai
ide, mengapa atom-atom itu mempunyai spektrum semacam itu, meskipun
beberapa ahli fisika mencoba tanpa berhasil untuk menerangkannya dengan
model klasik.

31

Beberapa observasi selama abad ke-19 menyatakan bahwa atom itu mempunyai
struktur dalam yang bersifat listrik.
Percobaan Michelson-Morley, salah satu percobaan paling penting dan
masyhur dalam sejarah fisika, dilakukan pada tahun 1887 oleh Albert Michelson
dan Edward Morley di tempat yang sekarang menjadi kampus Case Western
Reserve University. Percobaan ini dianggap sebagai petunjuk pertama terkuat
untuk menyangkal keberadaan eter sebagai medium gelombang cahaya. Percobaan
ini juga telah disebut sebagai titik tolak untuk aspek teoretis revolusi ilmiah
kedua. Albert Michelson dianugerahi hadiah Nobel fisika tahun 1907 terutama
untuk melaksanakan percobaan ini.
Dalam percobaan ini Michelson dan Morley berusaha mengukur kecepatan
planet Bumi terhadap eter, yang pada waktu itu dianggap sebagai medium
perambatan gelombang cahaya. Analisis terhadap hasil percobaan menunjukkan
kegagalan pengamatan pergerakan bumi terhadap eter.
Ekperimen Michelson-Morley yang sangat peka tidak mendapatkan gerak
bumi terhadap eter. Ini berarti tidak mungkin ada eter dan tidak ada pengertian
gerak absolut. Setiap gerak adalah relatif terhadap kerangka acuan khusus yang
bukan merupakan kerangka acuan universal. Dalam eksperimen yang pada
hakikatnya membandingkan kelajuan cahaya sejajar dengan dan tegak lurus pada
gerak bumi mengelilingi matahari, juga eksperimen ini memperlihatkan bahwa
kelajuan cahaya sama bagi setiap pengamat, suatu hal yang tidak benar bagi
gelombang memerlukan medium material untuk merambat. Eksperimen ini telah
meletakkan dasar bagi teori relativitas khusus Einstein yang dikemukakan pada
tahun 1905, suatu teori yang sukar diterima pada waktu itu, bahkan Michelson
sendiri enggan untuk menerimanya.
Istilah fisika modern diperkenalkan karena banyaknya fenomena-fenomena
mikroskopis dan hukum-hukum baru yang ditemukan sejak tahun 1890. Fenomena

32

mikroskopis yaitu fenomena-fenomena yang tidak dapat dilihat secara langsung,


seperti elektron, proton, neutron, atom, dan sebagainya. Ahli fisika telah
mencoba memecahkan persoalan tentang struktur atom, elektron, radiasi dengan
fisika klasik. Namun, tidak berhasil menerangkan fenomena-fenomena tersebut.
Karena itu para ahli fisika mencari ilmu dan model-model lain yang baru. Dengan
didapatnya teori-teori baru yang daat menerangkan fenomena-fenomena
mikroskopis itu, maka fisika telah memperluas ilmu ke arah yang lebih jauh lagi.
Meskipun mekanika klasik hampir cocok dengan teori klasik lainnya seperti
elektrodinamika

dan

termodinamika

klasik,

ada

beberapa

ketidaksamaan

ditemukan di akhir abad 19 yang hanya bisa diselesaikan dengan fisika modern.
Khususnya, elektrodinamika klasik tanpa relativitas memperkirakan bahwa
kecepatan cahaya adalah relatif konstan dengan Luminiferous aether, perkiraan
yang

sulit

diselesaikan

kepadapengembangan

dengan

relativitas

mekanik
khusus.

klasik
Ketika

dan

yang

menuju

digabungkan

dengan

termodinamika klasik, mekanika klasik menuju ke paradoks Gibbs yang


menjelaskan entropi bukan kuantitas yang jelas dan ke penghancuran ultraviolet
yang memperkirakan benda hitam mengeluarkan energi yang sangat besar. Usaha
untuk menyelesaikan permasalahan ini menuju ke pengembangan mekanika
kuantum.
Seperti kata Newton dalam Makna Fisika Baru dalam Kehidupan:
Menciptakan teori baru bukan berarti merobohkan gudang tua untuk
dibangun gedung pencakar langit diatasnya. Ini lebih seperti mendaki gunung,
makin ke atas makin luas pandangannya, makin menemukan hubungan antara titik
awal pendakian dengan hal-hal disekelilingnya yang ternyata sangat kaya raya dan
tak terduga sebelumnya.
Namun titik awal tersebut tetap ada dan dapat dilihat, meskipun tampak lebih
kecil dari pemandangan luas yang kita peroleh dari hasil perjuangan mengatasi
rintangan selama mendaki ke atas
33

Pada tahun 1900, Max Planck memperkenalkan ide bahwa energi dapat
dibagi-bagi menjadi beberapa paket atau kuanta. Ide ini secara khusus digunakan
untuk menjelaskan sebaran intensitas radiasi yang dipancarkan oleh benda hitam.
Pada tahun 1905, Albert Einstein menjelaskan efek fotoelektrik dengan
menyimpulkan bahwa energi cahaya datang dalam bentuk kuanta yang disebut
foton. Pada tahun 1913, Niels Bohr menjelaskan garis spektrum dari atom
hidrogen, lagi dengan menggunakan kuantisasi. Pada tahun 1924, Louis de Broglie
memberikan teorinya tentang gelombang.
Teori-teori di atas, meskipun sukses, tetapi sangat fenomenologikal: tidak
ada penjelasan jelas untuk kuantisasi. Mereka dikenal sebagai teori kuantum
lama. Frase "Fisika kuantum" pertama kali digunakan oleh Johnston dalam
tulisannya Planck's Universe in Light of Modern Physics (Alam Planck dalam
cahaya Fisika Modern).
Mekanika kuantum modern lahir pada tahun 1925, ketika Werner Karl
Heisenberg

mengembangkan

mekanika

matriks

dan

Erwin

Schrdinger

menemukan mekanika gelombang dan persamaan Schrdinger. Schrdinger


beberapa kali menunjukkan bahwa kedua pendekatan tersebut sama.
Heisenberg merumuskan prinsip ketidakpastiannya pada tahun 1927, dan
interpretasi Kopenhagen terbentuk dalam waktu yang hampir bersamaan. Pada
1927, Paul Dirac menggabungkan mekanika kuantum dengan relativitas khusus.
Dia juga membuka penggunaan teori operator, termasuk notasi bra-ket yang
berpengaruh. Pada tahun 1932, Neumann Janos merumuskan dasar matematika
yang kuat untuk mekanika kuantum sebagai teori operator.
Pada 1927, percobaan untuk menggunakan mekanika kuantum ke dalam
bidang di luar partikel satuan, yang menghasilkan teori medan kuantum. Pekerja
awal dalam bidang ini termasuk Dirac, Wolfgang Pauli, Victor Weisskopf dan
Pascaul

Jordan.

Bidang

riset

area

ini

dikembangkan

dalam

formulasi

elektrodinamika kuantum oleh Richard Feynman, Freeman Dyson, Julian


34

Schwinger, dan Tomonaga Shin'ichir pada tahun 1940-an. Elektrodinamika


kuantum adalah teori kuantum elektron, positron, dan Medan elektromagnetik,
dan berlaku sebagai contoh untuk teori kuantum berikutnya.
Interpretasi banyak dunia diformulasikan oleh Hugh Everett pada tahun
1956. Teori Kromodinamika kuantum diformulasikan pada awal 1960-an. Teori
yang kita kenal sekarang ini diformulasikan oleh Polizter, Gross and Wilzcek pada
tahun 1975. Pengembangan awal oleh Schwinger, Peter Higgs, Goldstone dan lainlain. Sheldon Lee Glashow, Steven Weinberg dan Abdus Salam menunjukan
secara independen bagaimana gaya nuklir lemah dan elektrodinamika kuantum
dapat digabungkan menjadi satu gaya lemah elektro.
Mekanika kuantum sangat berguna untuk menjelaskan apa yang terjadi di
level mikroskopik, misalnya elektron di dalam atom. Atom biasanya digambarkan
sebagai sebuah sistem di mana elektron (yang bermuatan listrik negatif) beredar
seputar nukleus (yang bermuatan listrik positif). Menurut mekanika kuantum,
ketika sebuah elektron berpindah dari energi level yang lebih tinggi (misalnya
n=2) ke energi level yang lebih rendah (misalnya n=1), energi berupa sebuah
Keterangan:
cahaya partikel, foton.

E=hv

E = energi (J),
h = 6,63 x 10-34 (Js)
v= frekuensi dari cahaya (Hz).

Dalam spektrometer masa, telah dibuktikan bahwa garis-garis spektrum


dari atom yang di-ionisasi tidak kontinu; hanya pada frekuensi/panjang
gelombang tertentu garis-garis spektrum dapat dilihat. Ini adalah salah satu
bukti dari teori mekanika kuantum.

35

2.4

Fenomena-Fenomena pada Era Fisika Modern

Radiasi Benda Hitam


Benda hitam adalah benda ideal yang mampu
menyerap atau mengabsorbsi semua radiasi yang
mengenainya,

serta

tidak

bergantung

pada

frekuensi radiasi tersebut. Bisa dikatakan benda


hitam merupakan penyerap dan pemancar yang
sempurna.
Benda hitam pada temperatur tertentu

Gambar 2.1
meradiasi

energi dengan laju lebih besar dari benda lain.Model yang dapat

digunakan untuk mengamati sifat radiasi benda hitam adalah model rongga

Efek Fotolistrik
Efek

fotolistrik

adalah

peristiwa

lepasnya elektron dari permukaan logam yang


tembaki oleh foton.jika logam mengkilat di
iradiasi, maka akan terjadi pancaran electron
pada

logam

tersebut.

Cahaya

dengan

frekuensi lebih besar dari frekuensi ambang

Gambar 2.2

yang

akan

Foton.Energi

menghasilkan
maksimum

arus
yang

elektron
terlepas

dari logam akibat peristiwa fotolistrik adalah

36

Spekrum Cahaya Oleh Atom hydrogen


Atom hydrogen jika dipanaskan pada suhu tinggi,
akan

mengeluarkan

cahaya.

Namun

cahaya

yang

dipancarkan tidak meliputi semua warna, melinkan


hanya cahaya dengan frekuensi

Gambar 2.3

2.5

Hukum-Hukum dan Teori Pada Era Fisika Modern


Teori Relativitas yang dipelopori oleh Einstein menghasilkan beberapa hal

diantaranya adalah kesetaraan massa dan energi E=mc2 yang dipakai sebagai
salah satu prinsip dasar dalam transformasi partikel.
Pokok bahasan meliputi
Transformasi Galilei

Massa, Energi dan Momentum


Relativistik

Transformasi Lorentz

Hubungan Massa dan Energi

Panjang Relativistik

Waktu Relativistik

Hubungan Momentum dan Energi

Efek Doppler Relativ

37

Teori Kuantum, yang diawali oleh karya Planck dan Bohr dan kemudian
dikembangkan oleh Schroedinger, Pauli , Heisenberg dan lain-lain, melahirkan
teori-teori tentang atom, inti, partikel sub atomik, molekul, zat padat yang
sangat besar perannya dalam pengembangan ilmu dan teknologi.

Gambar 2.3

38

2.6 Tokoh dan Teori Fisika Modern


Beberapa tokoh yang kami ungkapkan disini adalah tokoh yang banyak
pengaruhnya terhadap fisika modern, diantaranya:
Nama tokoh
Albert Einstein
(1879-1955)

Gambar

Hal penting
-Makalah yang pertama, mengungkapkan
sifat

cahaya,

cahaya

ia

menyatakan

mempunyai

sifat

bahwa

dual,

yaitu

partikel dan gelombang.


-Makalah yang kedua, ialah mengenai
gerak

Brownian,

gerak

zigzag

dari

sebintik bahan yang terapung dalam


fluida, misalnya serbuk sari dalam air.
Einstein

mendapatkan

rumus

yang

mengaitkan gerak brownian dengan gerak


partikel yang ditumbuk oleh molekul
fluida dimana partikel itu terapung..
-Makalah yang ketiga, memperkenalkan
teori

relativitas.

Walaupun

sebagian

besar dunia fisika pada mulanya tidak


begitu peduli atau skeptis, tetapi segera
kesimpulan yang ditarik oleh Einstein
(bahkan

yang

terbukti

dan

tidak

diharapkanpun)

perkembangan

yang

sekarang dikenal sebagai fisika modern


mulai tumbuh. Teori Relativitas Umum
Einstein yang diterbitkan dalam tahun
1915,

mengaitkan

gravitasi

dengan

struktur ruang dan waktu. Dalam teori


ini,

gaya

gravitasi

dapat

dipikirkan

sebagai ruang-waktu yang melengkung di


sekitar

benda

sehingga

massa

yang

berdekatan cenderung untuk bergerak ke


arahnya, sama seperti kelereng yang
menggelinding

ke

alas

lubang

berbentuk seperti mangkuk.

39

yang

Max Planck
(1858 - 1947)

- Planck mendapatkan bahwa kunci


pemahaman radiasi benda hitam ialah
anggapan bahwa pemancaran dan
penyerapan radiasi terjadi dalam
kuantum E=hv. Penemuan yang
menghasilkan hadiah Nobel dalam tahun
1918 ini, sekarang dianggap sebagai
tonggak dari fisika modern.

Arthur Holly
Compton
(1892 - 1962)

-Ia menemukan bahwa panjang gelombng


sinar-x

bertambah

jika

mengalami

hamburan, dan pada tahun 1923 ia dapat


menerangkan

hal

itu

berdasarkan

kuantum cahaya.

Louis de Broglie

Pada

1924,

tesis

doktoralnya

mengemukakan usulan bahwa benda yang

(1892 - 1987)

bergerak memiliki sifat gelombang yang


melengkapi sifat partikelnya. 2 tahun
kemudian

Erwin

menggunakan

konsep

Broglie

untuk

Schrodinger
gelombang

mengembangkan

de
teori

umum yang dipakai olehnya bersama


dengan ilmuwan lain untuk menjelaskan
berbagai

gejala

atomik.

Keberadaan

gelombang de Broglie dibuktikan dalam


eksperimen

difraksi

berkas

elektron

pada 1927 dan pada 1929 ia menerima


Hadiah Nobel Fisika.

Max Born
(1882 - 1970)

-Ia menjadi warganegara Inggris dan


anggota Royal Society di London pada
1939. Pada 1954, Born menerima Hadiah
Nobel Fisika untuk karyanya pada fungsi
kepadatan probabilitas dan studinya pada
fungsi gelombang. Slain memenangkan
Penghargaan Nobel, Born dianugerahi
Stokes Medal dari Cambridge University
dan Hughes Medal (1950).
40

Werner
Heisenberg (1901
- 1976)

-Pada

tahun

1927,

mengembangkan

suatu

Heisenberg
teori

yang

ditentang Einstein habis-habisan yaitu


teori ketidakpastian. Menurut teori ini
makin akurat kita menentukan posisi
suatu

benda,

makin

tidak

akurat

momentumnya (atau kecepatannya) dan


sebaliknya.

Jadi

kita

tidak

bisa

menentukan letak benda secara akurat.


Dengan

kata

kemungkinan

lain

benda

berada

di

mempunyai
mana

saja.

Einstein bilang teori ini tidak masuk akal.


Ia menentang teori ini hingga akhir
hayatnya.

Mana

mungkin

kita

bisa

percaya pada teori yang mengatakan


bahwa posisi bulan tidak menentu, ejek
Einstein.

Niels Bohr
(1885 - 1962)

-Niels Bohr pernah meraih hadiah Nobel


Fisika pada tahun 1922. Pada tahun 1913
Bohr telah menerapkan konsep mekanika
kuantum untuk model atom yang telah
dikembangkan oleh Ernest Rutherford,
yang

menggambarkan

bahwa

atom

tersusun dari inti atom (nukleus) yang


dikelilingi oleh orbit elektron.

Erwin Schrodinger
(1887 -1961)

-Schrodinger menggantikan Max Planck


di Berlin pada 1927, namun pada 1933,
ketika Nazi berkuasa, ia meninggalkan
Jerman. Dalam tahun itu ia menerima
Hadiah Nobel Fisika bersama dengan
Dirac. Pada 1939 sampai 1956 ia bekerja
di Institute for Advanced Study di
Dublin, lalu kembali ke Austria.

41

Richard P.
Feynman (1918 1988)

-Pada tahun 1940 Feynmenn memberikan


sumbangan pengetahuan yang penting
dalam elektrodinamika kuantum, teori
kuantum

relativistic

yang

menggambarkan interaksi antarpartikel


bermuatan. Masalah penting dalam teori
ini

ialah

kehadiran

berhingga

dalam

kuantitas

hasilnya,

tak

sehingga

diperlukan prosedur renormalisasi yang


menyingkirkannya
pengurangan

dengan

dengan

melakukan

kuantitas

tak

terhingga lain.

Wolfgang Pauli
(1900 - 1958)

-Pada tahun 1931 Pauli memecahkan


masalah kehilangan energi semu dalam
peluruhan sinar Beta oleh inti dengan
mengajukan usul yang menyatakan bahwa
ada

partikel

meninggalkan

tak
inti

bermassa
bersama

yang
dengan

elektron yang dipancarkan. Dua tahun


kemudian Fermi mengembangkan teori
peluruhan

Beta

dengan

pertolongan

partikel tersebut, yang dikenal sebagai


neutrino (partikel netral yang kecil).

Paul A. M. Dirac
(1902 - 1984)

Pada tahun 1928 Dirac mempelajari


gabungan teori relativitas khusus dengan
teori kuantum sehingga menghasilkan
teori

elektron

yang

memungkinkan

penjelasan spin dan momen magnetic


elektron dan juga meramalkan keadaan
elektron yang bermuatan positif atau
positron. Partikel ini ditemukan oleh Carl
Anderson dari Amerika Serikat pada
tahun 1932. Dirac memperoleh hadiah
Nobel
42

fisika

bersama

dengan

Schrodinger pada tahun 1933. Dirac


tetap tinggal di Cambridge sampai tahun
1971 kemudian pindah ke Florida State
University.

Enrico Fermi
(1901 - 1954)

-Di dunia ini sangat sedikit orang yang


jago fisika teori dan fisika eksperimen
sekaligus. Diantara yang sedikit itu, yang
sangat luar biasa adalah Enrico Fermi.
Kemampuan

dan

diragukan

kehebatannya

lagi,

sehingga

tidak

namanya

diabadikan diberbagai hal seperti: nama


sebuah laboratorium fisika terkenal di
Chicago

Amerika

Serikat,

Fermilab

(Fermi National Accelerator Laboratory)


yang
Nobel

telah

mencetak

fisika;

Fermium;

nama

nama
suatu

banyak

peraih

unsur

ke-100,

institut

yang

melakukan riset dalam bidang fisika


nuklir dan fisika partikel, Enrico Fermi
Institute; dan nama hadiah yang paling
bergengsi

dari

pemerintah

Amerika

untuk mereka yang melakukan penemuan


hebat

dalam

bidang

energi,

atom,

molekul, nuklir dan partikel, The Enrico


Fermi Award.

Gambar 2. 1. Tokoh-tokoh fisika Modern

43

3.3

Dampak Fisika Modern


Dengan ditemukannya partikel subatom (partikel elementer), yaitu

elektron, proton, dan neutron) menjadikan penelitian fisika mengarah pada


fenomena mikroskopis. Kajian partikel inilah yang menyadarkan para
fisikawan dengan penemuan yang paling menggemparkan (kalangan fisikawan)
ialah fisika Newton tidak berlaku untuk realitas mikro.
Pengaruh dari penemuan tersebut telah dan sedang mengubah
pandangan dunia (World view) kita. Eksperimen mekanika kuantum selalu
menghasilkan penemuan yang tidak dapat diprediksi atau dijelaskan oleh
fisika Newton. Tetapi meski fisika Newton tidak mampu menjelaskan
fenomena realitas mikroskopis, ia tetap dapat menjelaskan fenomena
makroskopis dengan baik (walalupun sesungguhnya realitas makroskopis
tersusun oleh realitas mikroskopis). Perbedaan fundamental antara fisika
klasik dan kontemporer. Fisika klasik berasumsi ada eksternal world yang
terpisah dari diri kita. Fisika klasik kemudian juga beranggapan bahwa kita
dapat mengamati, mengkalkulasi, dan mengira-ngira dunia luar tersebut tanpa
merubahnya. Menurut fisika klasik, dunia luar tersebut tidak berbeda
dengan diri dan kebutuhan-kebutuhan kita.Kita juga dapat menunjukkan
bahwa cahaya mirip partikel sekaligus mirip gelombang dengan Hamburan
Compton.mirip. sebelumnya untuk mengetahui sifat partikel dari cahaya
digunakan efek fotolistrik, dan menunjukkan cahaya mirip gelombang dengan
eksperimen celah ganda-ganda.
Teori relativitas memperkirakan bahwa kecepatan cahaya adalah
relatif konstan dan setiap gerak adalah relatif terhadap kerangka acuan
khusus yang bukan merupakan kerangka acuan universal.

44

EVALUASI
3.4

Contoh Soal

1. Fenomena-fenomena apa saja yang melahirkan, era fisika Modern?


2. Mengapa Einstei menentang teori ketidakpastian yang dikemukakan
Heisenberg?
3. Menurut kamu, siapa tokoh yang paling penting perananya alam era
fisika modern? Kemukakan pendapat anda!
2.9 Jawaban
1. - Fenomena radiasi benda hitam
- Fenomena Efek foto listrik
- Fenomena Spekrum Cahaya Oleh Atom hydrogen
2. Einstein bilang teori ini tidak masuk akal. Ia menentang teori ini hingga akhir
hayatnya.

Mana mungkin kita bisa percaya pada teori yang mengatakan bahwa

posisi bulan tidak menentu, ejek Einstein.


3.

45

2.10 Kesimpulan
Fisika modern merupakan zaman fisika dimana telah muncul masalah
fisika kuantum yang ditandai dengan munculnya 3 fenomena utama, yakni
radiasi benda hitam, efek fotolistrik dan spectrum cahaya yang dipancerkan
atom hydrogen.
Pada era fisika modern juga muncul teori-teori dan hukum-hukum yang
menjelaskan tentang fenomena-fenomena yang terjadi pada materi dan
gelombang yang sangat besar atau sangat-sangat kecil
Semua hal tersebut tidak terlepas dari peranan tokoh-tokoh pada era
tersebut, berikut adalah Kronologi perkembangan Fisika Modern :

Pada tahun 1900, Max Planck


o Energi dapat dibagi-bagi menjadi beberapa paket atau
kuanta

Pada tahun 1905, Albert Einstein


o Efek fotoelektrik
o Energi cahaya datang dalam bentuk kuanta yang disebut
foton

Pada tahun 1913, Niels Bohr


o Garis spektrum dari atom hidrogen

Pada tahun 1923, Arthur Holy Compton


o Gejala tumbukan anatara foton dan elektron

Pada tahun 1924, Louis de Broglie


o Gelombang Bneda

46

Pada tahun 1925, Fermi -Dirac


o merancang teori yang lebih umum menurut prinsip mekanika
kuantum merncangg statistic partikel yang memenuhi prinsip
Pauli,

Pada tahun 1927, Heisenberg


o mengembangkan teori ketidakpastian. Menurut teori ini
makin akurat kita menentukan posisi suatu benda, makin
tidak akurat momentumnya (atau kecepatannya) dan
sebaliknya.

Pada taahu 1933 Erwin Schrodinger


o Mengembangan teori Brolglie mengatakan elektron lebih
tepat disebut sebagai gelombang-gelombang.

Pada tahun 1940, Richard Feynmenn


o memberikan sumbangan pengetahuan yang penting dalam
elektrodinamika kuantum, teori kuantum relativistic yang
menggambarkan interaksi antarpartikel bermuatan.

47

BAB III

PERKEMBANGAN ILMU MEKANIKA

PENDAHULUAN

3.1 Latar Belakang


Melihat pesawat yang bermanuver di atas langit merupakan suatu
peristiwa yang menawan, apalagi saat melihat pesawat itu bergerak dengan
kecepatan tinggi, namun, sebenarnya ada yang lebih menarik dari hal
tersebut, yaitu mempelajari perkembangan ilmu yang dapat membuat pesawa
tersebut dapat bergerak.
Pada bab kali ini, kamu akan mempelajari tentang perkembangan ilmu
mekanika, atau yang akrab dikenal dengan ilmu yang mempelajari tentang
gerak dari benda, dalam bab ini kamu akan lebih mengenal lebih dalam
perkembangan ilmu mekanika, dari dahulu, sampai sekarang. Bab ini
membahas tentang perkembangan mekanika dari zaman dahulu dan ada juga,
membahas tentang tokoh-tokoh yang berperan dalam perkembangan ilmu
mekanika.
3.2 Tujuan
1. Dengan mempelajari BAB ini, pembaca mampu memahami perkembangan
Ilmu Mekanika
2. Pembaca dapat pengenal tokoh-tokoh yang berperan penting dalam
perkembengan ilmu mekanika
48

3.3 PERKEMBANGAN MEKANIKA KLASIK


Perkembangan mekanika klasik didasarkan pada perkembangan sejarah
fisika,yaitu

3.3.1 Periode I ( Pra Sains sampai dengan 1550 M )

1. Aristoteles ( 384-332 SM )
Aristoteles dilahirkan di kota Stagira, Macedonia, 384 SM. Ayahnya
seorang ahli fisika kenamaan. Pada umur tujuh belas tahun
Aristoteles pergi ke Athena belajar di Akademi Plato. Dia
menetap di sana selama dua puluh tahun hingga tak lama
Plato meninggal dunia. Dari ayahnya, Aristoteles mungkin
memperoleh

dorongan

minat

di

bidang

biologi

dan

"pengetahuan praktis".A
Aristoteles merupakan orang pertama pada periode
ini yang mengemukakan cabang mekanika yang berurusan
dengan hubungan timbal balik antara gerak dan gaya yaitu bidang dinamika.
Ia mengemukakan suatu argumen tentang sifat bawaan dari berbagai benda
yang memberikan alasan untuk berbagai sifat tersebut dalam daya intrinsik
khusus dari benda itu sendiri.
Aristoteles membedakan dua jenis gerak yaitu gerak alamiah (pure
motion) dan gerak paksa (violent motion). Menurutnya tiap unsur memiliki
tempat alamiah di alam semesta ini seperti di pusat bumi yang dikelilingi
oleh air udara dan api. Dengan cara serupa, tiap unsur memiliki suatu gerak
alamiah untuk bergerak kearah tempat alamiahnya jika ia tidak ada di sana.
Umumnya, bumi dan air memiliki sifat berat, yaitu cenderung bergerak ke
bawah, sementara udara dan api memiliki sifat levitasi, yaitu cenderung
bergerak ke atas.

49

Gerak alamiah ether adalah melingkar, dan ether selalu dalam tempat
alamiahnya. Gerak paksa disebabkan oleh gaya luar yang dikenakan dan boleh
ke sembarang arah. Gerak tersebut akan berhenti segera setelah gaya
dihilangkan.
Salah satu kekurangan dinamika Aristoteles adalah bahwa kecepatan
sebuah benda akan menjadi tak hingga jika tak ada resistansi terhadap
geraknya. Adalah sukar sekali bagi para penganut aliran Aristoteles
(Aristotelian)

untuk membayangkan gerak tanpa

resistansi. Memang,

kenyataan bahwa gerak seperti itu akan menjadi cepat secara tak terhingga
jika tak ada gesekan dengannya seperti seperti benda yang bergerak di
ruang kosong.
Teori Aristoteles bahwa gerak paksa membutuhkan suatu gaya yang
bekerja secara kontinyu ternyata bisa disangkal dengan memandang gerak
proyektil.

Aristoteles

mencontohkan

pada

sebuah

anak

panah

yang

ditembakkan dari sebuah busur akan tetap bergerak untuk beberapa jarak
meskipun jelas-jelas tidak selamanya didorong. busur entah bagaimana
memberi suatu daya gerak kepada udara, yang kemudian mempertahankan
anak panah tetap bergerak. Penjelasan ini sangat tidak meyakinkan, dan
masalah gerak peluru terus berlanjut hinga membuat kesal para Aristotelian
selama berabad-abad.

50

2. Archimedes (287-212 SM)


Archimedes ilmuwan Yunani abad ke-3 SM.
Archimedes adalah seorang arsitokrat. Archimedes
adalah anak astronom Pheidias yang lahir di Syracuse,
koloni Yunani yang sekarang dikenal dengan nama
Sisilia. Membicarakan Archimedes tidaklah lengkap
tanpa kisah insiden penemuannya saat dia mandi.
Archimedes diminta Saat itu dia menemukan bahwa
hilangnya berat tubuh sama dengan berat air yang
dipindahkan.
Cabang lain mekanika adalah statika. Ia merupakan studi benda-benda
diam

karena

kombinasi

berbagai

gaya.

Perintis

bidang

ini

adalah

Archimedes.. Archimedes adalah orang yang mendasarkan penemuannya


dengan eksperiman. Sehingga, ia dijuluki Bapak IPA Eksperimental.

Eratoshenes (273 192 SM)


Eratoshenes melakukan penghitungan diameter bumi pada

tahun 230 SM. Dia menengarai bahwa kota Syene di Mesir


terletak di equator, dimana matahari bersinar vertikal tepat di
atas kepala

pada hari pertama musim panas.

Eratoshenes

mengamati fenomena ini tidak dari rumahnya, dia menyimpulkan


bahwa matahari tidak akan pernah mencapai zenith di atas
rumahnya di Alexandria yang berjarak 7 dari Syene. Jarak
Alexandria dan Syene adalah 7/360 atau 1/50 dari lingkaran bumi yang
dianggap lingkaran penuh adalah 360.

51

4.3.1

Periode II ( Awal Sains 1550-1800 M )

1. Galileo ( 1564 M - 1642 M)


Ilmuwan Itali besar ini mungkin lebih bertanggung jawab terhadap
perkembangan metode ilmiah dari siapa pun juga.
Aristoteles mengajarkan, benda yang lebih berat
jatuh lebih cepat ketimbang benda yang lebih ringan,
dan

bergenerasi-generasi

menelan

pendapat

kaum

filosof

cerdik

Yunani

yang

pandai
besar

pengaruh ini. Tetapi, Galileo memutuskan mencoba


dulu

benar-tidaknya,

dan

lewat

serentetan

eksperimen dia berkesimpulan bahwa Aristoteles


keliru.
Yang benar adalah, baik benda berat maupun ringan jatuh pada kecepatan
yang sama kecuali sampai batas mereka berkurang kecepatannya akibat
pergeseran udara.
Galileo melakukan eksperimen ini di menara Pisa (Kebetulan, kebiasaan
Galileo melakukan percobaan melempar benda dari menara Pisa tampaknya
tanpa sadar). Pada satu sisi benda ringan akan menghambat benda berat dan
benda berat akan mempercepat benda ringan, dan karena itu kombinasi
tersebut akan bergerak pada suatu laju pertengahan. Di lain pihak bendabenda yang dipadu bahkan akan membentuk benda yang lebih berat, yang
karena itu harus bergerak lebih cepat dari pada yang pertama atau salah
satunya.

Mengetahui hal ini, Galileo mengambil langkah-langkah lebih lanjut.


Dengan hati-hati dia mengukur jarak jatuhnya benda pada saat yang
52

ditentukan dan mendapat bukti bahwa jarak yang dilalui oleh benda yang
jatuh adalah berbanding seimbang dengan jumlah detik kwadrat jatuhnya
benda. Penemuan ini (yang berarti penyeragaman percepatan) memiliki arti
penting tersendiri.

Sumbangan besar Galileo lainnya ialah penemuannya mengenai hukum


kelembaman (inersia). Sebelumnya, orang percaya bahwa benda bergerak
dengan sendirinya cenderung menjadi makin pelan dan sepenuhnya berhenti
kalau saja tidak ada tenaga yang menambah kekuatan agar terus bergerak.
Tetapi percobaan-percobaan Galileo membuktikan bahwa anggapan itu keliru.
Bilamana kekuatan melambat seperti misalnya pergeseran, dapat dihilangkan,
benda bergerak cenderung tetap bergerak tanpa batas.
Analisis Galileo mencapai resolusi akhir dari masalah gerak peluru. Dia
juga memperlihatkan bagaimana komponen-komponen horisontal dan vertikal
dari gerak peluru bergabung menghasilkan lintasan parabolik. Galileo
menganggap bahwa sebuah benda yang menggelinding ke bawah pada suatu
bidang miring adalah dipercepat seragam yaitu, kecepatannya bertambah
dengan besar yang sama dalam tiap interval waktu yang kecil. Dia kemudian
menunjukkan bahwa asumsi ini dapat diuji dengan mengukur jarak yang
dilalui, dari pada mencoba mengukur kecepatan secara langsung.

53

2. Descartes ( 1596 M 1661 M )


Rene Descartes lahir Di desa La Haye tahun
1596, filosof, ilmuwan, matematikus Perancis yang
tersohor abad 17. Waktu mudanya dia sekolah
Yesuit, College La Fleche.
Begitu umur dua puluh dia dapat gelar ahli
hukum dari Universitas Poitiers walau tidak
pernah

mempraktekkan

ilmunya

samasekali.

Meskipun

Descartes

memeperoleh pendidikan baik, tetapi dia yakin betul tak ada ilmu apa pun
yang bisa dipercaya tanpa matematik. Karena itu, bukannya dia meneruskan
pendidikan formalnya, melainkan ambil keputusan kelana keliling Eropa dan
melihat dunia dengan mata kepala sendiri. Hukum Gerak Descartes terdiri
atas dua bagian, dan memprediksi hasil dari benturan antar dua massa:
1.

bila dua benda memiliki massa dan kecepatan yang sama sebelum

terjadinya benturan, maka keduanya akan terpantul karena tumbukkan, dan


akan mendapatkan kecepatan yang sama dengan sebelumnya.
2.

bila dua benda memiliki massa yang sama, maka karena tumbukkan

tersebut, benda yang memiliki massa yang lebih kecil akan terpantul dan
menghasilkan kecepatan yang sama dengan yang memiliki massa yang lebih
besar. Sementara, kecepatan dari benda yang bermassa lebih besar tidak
akan berubah.
Descartes telah memunculkan hukum ini berdasarkan pada perhitungan
simetris dan suatu gagasan bahwa sesuatu harus ditinjau dari proses
tumbukkan.
Sayangnya, gagasan Descartes memiliki kekurangan yang sama dengan
gagasan Aristoteles yaitu masalah diskontinuitas.
Descartes menerima prinsip Galileo bahwa benda-benda cenderung
untuk bergerak dalam garis lurus, dia beranggapan bahwa tidak pernah ada
54

sembarang ruang kosong ke dalam mana sebuah benda dapat bergerak. maka
konsekuensinya adalah satu-satunya gerak yang mungkin adalah rotasi dari
suatu kumpulan partikel-partikel..
Pengaruh besar lain dari konsepsi Descartes adalah tentang fisik alam
semesta. Dia yakin, seluruh alam kecuali Tuhan dan jiwa manusia bekerja
secara mekanis, dan karena itu semua peristiwa alami dapat dijelaskan
secara dan dari sebab-musabab mekanis. Atas dasar ini dia menolak
anggapan-anggapan astrologi, magis dan lain-lain ketahayulan.
Descartes menyukai suatu alam dengan suatu mekanisme mesin jam yang
besar sekali, yaitu alam yang mekanistik, yang diciptakan oleh Tuhan dengan
suatu pasokan materi dan gerak yang tetap. Agar mesin dunia tidak berhenti
akhirnya, dia berasumsi bahwa kapanpun dua partikel bertumbukan, daya
dorong atau momentum total mereka harus tetap tak berubah.
Descartes mendefinisikan momentum sebagai perkalian massa dan
kecepatan, mv. Ini tidak sepunuhnya benar kecuali kecepatan diperlakukan
sebagai sebuah vektor yaitu suatu besaran yang memiliki arah tertentu di
dalam ruang sehingga kecepatan-kecepatan yang sama dalam arah belawanan
akan saling menghilangkan.

55

3. Torricelli (1608 M 1647 M) dan Evangelista Torricelli (16081647)


Fisikawan Italia kelahiran Faenza dan belajar di Sapienza College Roma.
Ia menjadi sekretaris Galileo selama 3 bulan
sampai Galileo wafat pada tahun 1641. Tahun
1642 ia menjadi profesor matematika di
Florence. Pada tahun 1643 ia menetapkan
tentang tekanan atmosfer dan menemukan alat
untuk mengukurnya, yaitu barometer.
Pada tahun 1643, Torricelli membuat
eksperimen

sederhana,

yang

dinamakan

Torricelli Experiment, yaitu ia menggunakan sebuah tabung kaca kuat dengan


panjang kira-kira 1 m dan salah satu ujungnya tertutup. Dengan menggunakan
sarung menghadap ke atas. Dengan menggunakan corong ia menuangkan raksa
dari botol ke dalam tabung sampai penuh. Kemudian ia menutup ujung terbuka
tabung dengan jempolnya, dan segera membaliknya. Dengan cepat ia
melepaskan jempolnya dari ujung tabung dan menaruh tabung vertikal dalam
sebuah bejana berisi raksa. Ia mengamati permukaan raksa dalam tabung dan
berhenti ketika tinggi kolom raksa dalam tabung 76 cm di atas permukaan
raksa dalam bejana. Ruang vakum terperangkap di atas kolam raksa.

56

4. Otto von Guericke ( 1602 M 1686 M)


Otto von Guericke (30 November 1602- 21 Mei 1686)
adalah seorang ilmuwan Jerman, pencipta, dan politikus.
Prestasi ilmiah utama nya menjadi penetapan dari ilmu
fisika ruang hampa.Pada 1650 Guericke menemukan pompa
udara.
Guericke menerapkan barometer ke ramalan cuaca
untuk

meteorologi.

Kemudiannya

bidang

kajianya

dipusatkan pada listrik, tetapi sangat sedikit hasil nya. Ia


menemukan generator elektrostatik yang pertama, Elektrisiermaschine.

5. Blaise Pascal ( 1623 M -1662 M )


Blaise Pascal (19 Juni 1623- 19Agustus 1662)
adalah ilmuwan Perancis Ahli matematik, ahli ilmu
fisika, dan ahli filsafat religius. Dalam bidang fisika,
khususnya

mekanika,

dia

melakukan

percobaan

dengan cara mengukur beda tinggi barometer di


dasar dan di puncak gunung. Dari keteranganketerangannya

itu

nantinnya

dia

mengemukakan

prinsip hidrostatik yang kita kenal dengan Hukum


Pascal, yaitu Jika suatu zat cair dikenakan tekanan,
maka tekanan itu akan merambat ke segala arah sama besar dengan tidak
bertambah atau berkurang kekuatannya.

57

6. Isaac Newton ( 1642 M 1727 M )


Isaac

Newton

(1642-1727),

lahir

di

Woolsthrope, Inggris. Dia lahir di tahun kematian


Galileo.

Penemuan-penemuan

Newton

yang

terpenting adalah di bidang mekanika, pengetahuan


sekitar bergeraknya sesuatu benda didasarkan
pada tiga hukum fundamental. Hukum pertamanya
adalah hukum inersia Galileo, Galileo merupakan
penemu pertama hukum yang melukiskan gerak sesuatu obyek apabila tidak
dipengaruhi oleh kekuatan luar.
Tentu saja pada dasarnya semua obyek dipengaruhi oleh kekuatan luar dan
persoalan yang paling penting dalam ihwal mekanik adalah bagaimana obyek
bergerak dalam keadaan itu.
Masalah ini dipecahkan oleh Newton dalam hukum geraknya yang
kedua dan termasyhur dan dapat dianggap sebagai hukum fisika klasik yang
paling utama. Hukum kedua (secara matematik dijabarkan dengan persamaan
F = m.a atau a = F/m) menetapkan bahwa percepatan obyek adalah sama
dengan gaya netto dibagi massa benda.
Hukum kedua Newton memiliki bentuk sama seperti hukum dinamika
Aristoteles, v = kF/R, dengan dua perbedaan penting. Yang satu adalah
bahwa gaya menghasilkan percepatan dari pada kecepatan, sehingga dalam
ketidak hadiran gaya, kecepatan tetap konstan (hukum pertama). Perbedaan
yang lain adalah bahwa hambatan terhadap gerak adalah disebabkan oleh
massa benda itu sendiri, terhadap medium di mana ia bergerak. hukum
ketiganya
misalnya

yang masyhur tentang gerak (menegaskan bahwa pada tiap aksi,


kekuatan

fisik,

terdapat

reaksi

yang

sama

dengan

yang

bertentangan) serta yang paling termasyhur penemuannya tentang kaidah


ilmiah hukum gaya berat universal.
58

Newton juga membedakan antara massa dan berat. Massa adalah sifat
intrinsik suatu benda yang mengukur resistansinya terhadap percepatan,
sedangkan berat adalah sesungguhnya suatu gaya, yaitu gaya berat yang
bekerja pada sebuah benda. Jadi berat W sebuah benda adalah W = mag, di
mana ag adalah percepatan karena gravitasi. Keempat perangkat hukum ini,
jika digabungkan, akan membentuk suatu kesatuan sistem yang berlaku buat
seluruh makro sistem mekanika, mulai dari ayunan pendulum hingga gerak
planet-planet dalam orbitnya mengelilingi matahari.

Diantara banyak

prestasi Newton, ada satu yang merupakan penemuan terbesar ialah Hukum
Gravitasi. Pada penemuan ini, Newton menggunakan dengan baik penemuan
penting sebelumnya tentang pergerakan angkasa yang dibuat oleh Kepler dan
yang lainnya. Newton menyadari hukum semacam ini pada pertengahan 1660.
Pada masa kreatif ini, ia menulis hampir satu abad kemudian bahwa,Saya
menarik kesimpulan bahwa kekuatan yang menjaga planet-planet pada
orbitnya pasti berbanding terbalik sama dengan kuadrat dari jarak mereka
dengan pusat dimana mereka berevolusi.
.

59

1. Daniel Bernoulli (1700 M 1780 M)


Daniel Bernoulli ( 8 Pebruari 1700 17 Maret
1782) adalah ilmuwan swiss Ahli matematik. Keahlian
matematikanya untuk diaplikasikan ke mekanika,
terutama ilmu mekanika zat cair (fluida) dan gas.
Prinsip Bernoulli adalah sebuah istilah di dalam
mekanika fluida yang menyatakan bahwa pada suatu
aliran fluida, peningkatan pada kecepatan fluida
akan menimbulkan penurunan tekanan pada aliran
tersebut.

Prinsip

penyederhanaan

dari

ini

sebenarnya

Persamaan

merupakan

Bernoulli

yang

menyatakan bahwa jumlah energi pada suatu titik di


dalam suatu aliran tertutup sama besarnya dengan
jumlah energi di titik lain pada jalur aliran yang sama.

2. Leonhard Euler ( 1707 M 1783 M )


Leonard Euler lahir tahun 1707 di Basel,
Swiss. Dia diterima masuk Universitas Basel tahun
1720 tatkala umurnya baru mencapai tiga belas
tahun. Euler khusus ahli mendemonstrasikan
bagaimana hukum-hukum umum mekanika, yang
telah dirumuskan di abad sebelumnya oleh Isaac
Newton, dapat digunakan dalam jenis situasi fisika
tertentu yang terjadi berulang kali.
Misalnya, dengan menggunakan hukum Newton dalam hal gerak cairan,
Euler sanggup mengembangkan persamaan hidrodinamika.

60

Juga, melalui analisa yang cermat tentang kemungkinan gerak dari


barang yang kekar, dan dengan penggunaan prinsip-prinsip Newton. Dan Euler
berkemampuan

mengembangkan

sejumlah

pendapat

yang

sepenuhnya

menentukan gerak dari barang kekar. Dalam praktek, tentu saja, obyek
benda tidak selamanya mesti kekar. Karena itu, Euler juga membuat
sumbangan penting tentang teori elastisitas yang menjabarkan bagaimana
benda padat dapat berubah bentuk lewat penggunaan tenaga luar.
Pengetahuan modern dan teknologi akan jauh tertinggal di belakang,
tanpa adanya formula Euler, rumus-rumusnya, dan metodenya. Sekilas
pandangan melirik indeks textbook matematika dan fisika akan menunjukkan
penjelasan-penjelasan ini sudut Euler (gerak benda keras); kemantapan Euler
(deret tak terbatas); keseimbangan Euler (hydrodinamika); keseimbangan
gerak Euler (dinamika benda keras); formula Euler (variabel kompleks);
penjumlahan Euler (rentetan tidak ada batasnya), curve polygonal Eurel
(keseimbangan diferensial); pendapat Euler tentang keragaman fungsi
(keseimbangan diferensial sebagian); transformasi Euler (rentetan tak
terbatas); hukum Bernoulli-Euler (teori elastisitis); formula Euler-Fourier
(rangkaian trigonometris); keseimbangan Euler-Lagrange (variasi kalkulus,
mekanika); dan formula Euler-Maclaurin (metode penjumlahan) itu semua
menyangkut sebagian yang penting-penting saja.

61

3. Hamilton
Jika

ditinjau

gerak

partikel

yang

terkendala pada suatu permukaan bidang, maka


diperlukan

adanya

gaya

tertentu

yakni

gaya

konstrain yang berperan mempertahankan kontak


antara partikel dengan permukaan bidang. Namun
tak

selamanya

gaya

konstrain

yang

beraksi

terhadap partikel dapat diketahui. Pendekatan


Newtonian memerlukan informasi gaya total yang
beraksi pada partikel. Gaya total ini merupakan
keseluruhan gaya yang beraksi pada partikel, termasuk juga gaya konstrain.
Oleh karena itu, jika dalam kondisi khusus terdapat gaya yang tak dapat
diketahui, maka pendekatan Newtonian tak berlaku. Sehingga diperlukan
pendekatan baru dengan meninjau kuantitas fisis lain yang merupakan
karakteristik partikel, misal energi totalnya. Pendekatan ini dilakukan dengan
menggunakan prinsip Hamilton, dimana persamaan Lagrange yakni persamaan
umum dinamika partikel dapat diturunkan dari prinsip tersebut.
Prinsip Hamilton mengatakan, Dari seluruh lintasan yang mungkin
bagi sistem dinamis untuk berpindah dari satu titik ke titik lain dalam
interval waktu ``spesifik (konsisten dengan sembarang konstrain), lintasan
nyata yang diikuti sistem dinamis adalah lintasan yang meminimumkan
integral waktu selisih antara energi kinetik dengan energi potensial.

62

4. Joseph-Louis Lagrange ( 1736 M 1813 M )


Persamaan gerak partikel yang dinyatakan oleh persamaan Lagrange
dapat diperoleh dengan meninjau energi kinetik dan energi potensial partikel
tanpa perlu meninjau gaya yang beraksi pada partikel. Energi kinetik partikel
dalam koordinat kartesian adalah fungsi dari kecepatan, energi potensial
partikel yang bergerak dalam medan gaya konservatif adalah fungsi dari
posisi.
Persamaan Lagrange merupakan persamaan gerak partikel sebagai
fungsi dari koordinat umum, kecepatan umum, dan mungkin waktu.

Waktu

berpengaruh dalam persaman Lagrange dikarenakan persamaan transformasi


yang menghubungkan koordinat kartesian dan koordinat umum mengandung
fungsi waktu. Pada dasarnya, persamaan Lagrange ekivalen dengan persamaan
gerak Newton, jika koordinat yang digunakan adalah koordinat kartesian.
Dalam

mekanika

Newtonian,

konsep

gaya

diperlukan

sebagai

kuantitas fisis yang berperan dalam aksi terhadap partikel. Dalam dinamika
Lagrangian, kuantitas fisis yang ditinjau adalah energi kinetik dan energi
potensial partikel. Keuntungannya, karena energi adalah besaran skalar, maka
energi bersifat invarian terhadap transformasi koordinat. Dalam kondisi
tertentu, tidaklah mungkin atau sulit menyatakan seluruh gaya yang beraksi
terhadap partikel, maka pendekatan Newtonian menjadi rumit atau bahkan
tak mungkin dilakukan.

63

4.4

PERKEMBANGAN MEKANIKA MODERN

3.4.1 Mekanika Kuantum

1.

Pada tahun 1900, Max Planck memperkenalkan ide bahwa energi dapat

dibagi-bagi menjadi beberapa paket atau kuanta. Ide ini secara khusus
digunakan untuk menjelaskan sebaran intensitas radiasi yang dipancarkan
oleh bendah hitam
2.

Pada tahun 1905, Albert Einstein menjelaskan efek fotoelektrik

dengan menyimpulkan bahwa energi cahaya datang dalam bentuk kuanta yang
disebut foton.
3.

Pada tahun 1913, Niels Bohr menjelaskan garis spektrum dari atom

hidrogen dengan penggunaan kuantisasi.


4.

Pada tahun 1924, Louis de Broglie memberikan teorinya tentang

gelombang benda.
5.

Teori-teori di atas, meskipun sukses, tetapi sangat fenomenologikal.

Tidak ada penjelaskan jelas untuk kuantisasi. Mereka dikenal teori kuantum
lama.
6.

Mekanika kuantum modern lahir pada tahun 1925, ketika Werner Karl

Heisenberg mengembangkan mekanika matriks dan Erwin Schrodinger


menemukan mekanika gelombang dan persamaan Schrodinger. Schrodinger
beberapa kali menunjukkan bahwa kedua pendekatan tersebut sama. Pada
tahun

1927,

Heinseberg

merumuskan

prinsip

ketidakpastiannya

dan

interpretasi Kopenhagen terbentuk dalam waktu yang hampir bersamaan.


7.

Tahun 1927, Paul Dirac menggabungkan mekanika kuantum dengan

relativitas khusus. Dia juga menggunakan teori operator, termasuk nota braket yang berpengaruh.

64

8.

Pada tahun 1932, Neumann Janos merumuskan dasar matematika yang

kuat untuk mekanika kuantum sebagai teori operator.


9.

Bidang kimia kuantum dibuka oleh Walter Heitler dan Fritz London yang

mempublikasikan penelitian ikatan kovalen dari molekul hidrogen pada tahun


1927. Kimia kuantum beberapa kali dikembangkan oleh pekerja dalam jumlah
besar, termasuk kimiawan Amerika, Linus Pauling.
10. Berawal pada 1927, percobaan dimulai untuk menggunakan mekanika
kuantum ke dalam bidang di luar partikel satuan yang menghasilkan teori
medan kuantum. Pekerja awal dalam bidang ini termasuk Dirac, Wolfgang
Pauli, Victor Weisskopf dan Pascaul Jordan. Bidang riset area ini
dikembangkan dalam formulasi elektrodinamika kuantum oleh Richard
Feynman, Freeman Dyson, Julian Schwinger dan Tomonaga pada tahun 1940an. Elektrodinamika kuantum adalah teori kuantum elektron, proton dan
medan elektromagnetik dan berlaku sebagai contoh untuk teori kuantum
berikutnya.
11. Teori Kromodinamika Kuantum diformulasikan pada awan 1960an. Teori
yang kita kenal sekarang ini diformulasikan oleh Polizter, Gross dan Wilzcek
pada tahun 1975. Pengembangan awal oleh Schwinger, Peter Higgs, Goldstone
dan lain-lain..Sheldon Lee Glashow, Steven Wienberg, dan Abdus Salam
menunjukkan

secara

independen

bagaimana

gaya

nuklir

lemah

dan

elektrodinamika kuantum dapat digabungkan menjadi satu gaya lemah


elektro.

3.4.2 Relativitas Umum


Relativitas umum diperkenalkan oleh Albert Einstein pada tahun 1916.
Teori ini merupakan penjelasan gravitasi termutakhir dalam fisika modern.
Ia menyatukan teori Einstein sebelumnya dengan hukum gravitasi Newton

65

EVALUASI
4.5

CONTOH SOAL

1. Sebutkan tokoh-tokoh yang berperan dalam perkembangan ilmu


mekanika pada periode ke II, dan sebutkan penemuan penting apa yang
ditemukan pera tokoh tersebut!
2. Mengapa tercipta pembagian perkembangan ilmu mekanika, khususnya
mekanika klasik dan mekanika modern?
3. Menurut kamu Tokoh, mana yang paling berjasa di dalam ilmu mekanika
3.6 JAWABAN
1. Tokoh-tokoh tersebut antara lain

Galileo, mengemukakan tentang hukum kelembaman atau inersia.

Descartes, mendefenisikan tentang momentum sebagai perkalian masa

dan kecepatan.

Evangelista Torricelli membuat eksperimen yang dikenal dengan

Torricelli Experiment.

Otto Von Guericke menemukan pompa udara dan Elektrisiermasschine.

Blaise Pascal, mengemukakan tentang prinsip Hidrostatik yang dikebal


dengan hukum Pascal.

Isaac Newton, mengemukakan tentang gerak yang dikenal dengan hukum


gerak Newton dan hukum gravitasi.

2.Terjadinya pembagian tersebut, dikarenaka, pada mekanika klasik hanya


dibahas hanya perkembangan ilmu gerak benda yang bendanya masih dapat
ditinjau secara langsung. Sedangkan pada mekanika modern dibahas
perkembangan ilmu gerak benda yang memiliki ukuran yang sangat kecil, atau
sangat besar

66

3.7 KESIMPULAN :
Perkembangan mekanika terbagi menjadi beberapa periode diantaranya:
1.

Periode I (Pra Sains sampai dengan 1550 M), yang terdiri dari:

Aristoteles, mengemukakan tentang hubungan tombal balik antara


gerak dan gaya, yaitu bidang dinamika.

Archimedes, mengemukakan tentang

hukum Archimedes, yaitu

berat benda yang dicelupkan ke dalam zat cair sama dengan berat
zat cair yang dipindahkan.

2.

Eratoshenes, melakukan perhitungan tentang diameter bumi.

Periode II

( Awal Sains 1550-1800 M ), tokoh yang berperan

diantaranya :

Galileo, mengemukakan tentang hukum kelembaman atau inersia.

Descartes, mendefenisikan tentang momentum sebagai perkalian


masa dan kecepatan.

Evangelista Torricelli membuat eksperimen yang dikenal dengan


Torricelli Experiment.

Otto

Von

Guericke

menemukan

pompa

udara

dan

Elektrisiermasschine.

Blaise Pascal, mengemukakan tentang prinsip Hidrostatik yang


dikebal dengan hukum Pascal.

Isaac Newton, mengemukakan tentang gerak yang dikenal dengan


hukum gerak Newton dan hukum gravitasi.

3.

Sampai Periode III ( Fisika Klasik 1800 M -1890 (1900 ) M). tokoh
yang berperan diantaranya :

Daniel Bernoulli, mengemukakan tentang Prinsip Mekanika Fluida.

Leonhard Euler, mengemukakan tentang Teori Elastisitas.

Hamilton, mengemukakan sebuah pendekatan dengan menggunakan


prinsip Hamilton.

Joseph Louis Lagrange, mengemukakan tentang persamaan gerak


partikel.

67

BAB IV

PERKEMBANGAN ILMU PANAS

PENDAHULUAN

4.1 LATAR BELAKANG


Apa yang anda rasakan saat memakai baju berwarna hitam, lalu
berjalan di bawah teriknya matahari? Pastinya anda akan merasakan
panas yang luar biasa, pada bab ini kita akan mempelajari tentang
perkembangan ilmu panas, dan juga akan membahas tentang tokoh-tokoh
yang berperan dalam perkembangan ilmu panas.
4.2 TUJUAN
1. Agar pembaca dan pelaku pendidikan dapat memahami sejarah
perkembangan fisika, secara khusus pada perkembangan ilmu panas dan
mengenali ilmuwan-ilmuwan yang berjasa dibalik perkembangan ilmu panas
tersebut.

68

4.3

Peristiwa-Peristiwa Penting Termodinamika


Pada dasarnya, termodinamika adalah ilmu yang mempelajari tentang

panas sebagai energi yang mengalir. Oleh karena itu, sejarah berkembangnya
ilmu termodinamika berawal sejak manusia mulai memikirkan tentang panas.
Adalah Aristoteles (350 SM)seorang filsuf dan ilmuwan Yunani yang
mengatakan bahwa panas adalah bagian dari materi atau materi tersusun dari
panas. Konsep dan pemikiran Aristoteles tersebut seolah-olah menunjukkan
bahwa apapun materi yang ada di alam ini tersusun atas panas.
Beberapa abad kemudian, penalaran yang dilakukan oleh Aristoteles
diteruskan oleh Galileo Galilei (1593). Galileo berhipotesa bahwa panas
adalah sesuatu yang dapat diukur. Hal itu dapat dibuktikan penemuannya
berupa termometer air. Perlu diketahui bahwa konsep dan pemikiran
Aristoteles bukanlah berdasarkan eksperimen namun merupakan teori yang
dihasilkan

berdasarkan

intuisi

dari

pemikirannya.

Berbeda

dengan

Aristoteles, Galileo mendasarkan teorinya dengan eksperimen yang dilakukan


(walaupun percobaannya sangat bersifat sederhana) sehingga antara teori
dan eksperimen saling mendukung satu sama lain. Setelah beberapa abad
penemuan Galileo tersebut, Sir Humphrey Davy dan Count Rumford
(1799)berhasil menyimpulkan

bahwapanas adalah sesuatu yang mengalir.

Kesimpulan ini mendukung prinsip kerja termometer, tapi membantah


pernyataan Aristoteles. Jika dikaji dengan baik kita dapat menyimpulkan
bahwa seharusnya Hukum Ke-Nol Termodinamikadirumuskan saat itu, tapi
karena termodinamika belum berkembang sebagai ilmu, maka

belum

terpikirkan oleh para ilmuwan mengenai hukum yang bekerja pada panas
yang mengalir tersebut.

69

Pada tahun 1756 Joseph Black mengemukakan teorinya tentang panas


atau yang lebih sering dikenal dengan Asas Black pada termodinamika.
Eksperimen yang dilakukan Joseph Black yaitu pada proses pembekuan dan
pendidihan air dan campuran air-alkohol yang mengawalinya pada konsep
kalor laten leburan. Dia melakukan penelitian yang sama untuk kalor laten
penguapan, yang merupakan awal dari konsep kapasitas kalor atau kalor
spesifik.
Pada tahun 1778, Thomas Alfa Edison memperkenalkan mesin uap
pertama yang mengkonvesi panas menjadi kerja mekanik. Selanjutnya, mesin
tersebut disempurnakan oleh Sardi Carnot (1824). Saat itu, Cranot berupaya
menemukan hubungan antara panas yang digunakan dan kerja mekanik yang
dihasilkan. Hasil pemikirannya merupakan titik awal perkembangan ilmu
termodinamika klasik dan beliau dianggap sebagai Bapak Termodinamika.
Pada 1802, Gay-Lussac pertama kali merumuskan hukum bahwa gas
berkembang secara linear dengan tekanan tetap dan suhu yang bertambah
(biasanya banyak dikenal sebagai Hukum Charles).
Pada tahun 1802 Joseph Louis Gay-Lussac menyelidiki pemuaian gas
yang dipanaskan. Dia mengulangi percobaan Alexander Caesar Charles. GayLussac menemukan bahwa bila gas dipanaskan pada tekanan tetap, volumenya
bertambah besar sebanding dengan suhu mutlak. Bila suhunya dinaikkan dua
kali lipat, maka volumenya bertambah dua kali lipat. Hukum ini ditemukan
pada tahun 1787, tetapi Charles tidak mempublikasikannya dalam buku oleh
karena itu,hukum itu kadang-kadang disebut hukum Gay Lussac. Pada 24
Agustus 1804 Gay Lussac dan Jean Baptiste Biot naik balon udara dan
mencapai ketinggian 4000 m. Bulan berikutnya Gay Lussac sendirian naik
balon udara dan mencapai ketinggian 7016 m,
macam tekanan dan suhu udara.

70

untuk menyelidiki berbagai

Pada tahun yang sama Julius Robert Mayer untuk pertama kali
mengajukan bahwa kalor atau sering kita ucapkan sebagai panas merupakan
salah satu bentuk energi. Mayer menyimpulkan bahwa di daerah tropis
diperlikan lebih sedikit pembakaran makanan untuk menjaga agar tubuh
konstan,dan panas dari pembakaran makanan itu lebih banyak dipakai untuk
melaksanakan kerja dari individu.Jika ternyata kalor dapat diubah menjadi
usaha,hal ini berarti bahwa keduanya merupakan bentuk energi. Mayer
mempublikasikan pemikirannya itu tahun 1842.
Pada tahun 1845, James P. Joule merumuskan Hukum Kekekalan
Energi, yaitu "Energi tidak dapat diciptakan ataupun dimusnahkan." Dia
menyimpulkan bahwa panas dan kerja adalah dua bentuk energi yang satu
sama lain dapat dikonversi. Kesimpulan ini didukung pula oleh Rudolf Clausius,
Lord Kelvin (William Thomson), Helmhozt, dan Robert Mayer.
Selanjutnya,
termodinamika

para

(1850).

ilmuwan

ini

Setahun

merumuskan

sebelumnya,

Lord

hukum
Kelvin

pertama
telah

memperkenalkan istilah termodinamika melalui makalahnya: An Account of


Carnots Theory of the Motive Power of Heat.Buku pertama tentang
termodinamika ditulis oleh William Rankine pada tahun 1859, inti dari buku
yang ditulis oleh Rankine perubahan energi dalam dari suatu sistem
termodinamika tertutup sama dengan total dari jumlah energi panas yang
disuplai ke dalam sistem dan kerja yang dilakukan terhadap sistem.
Pada tahun 1824 Carnot menemukan dan merumuskan hukum kedua
termodinamika dan memberikan model universal atas mesin panas, sebuah
mesin, yang mengubah energi panas ke dalam bentuk energi lain, misalnya
energi kinetik (sekarang bernama siklus Carnot). Untuk selanjutnya Sadi
Carnot melalui teorinya itu meneruskan mesin uap buatan Thomas Alva
Edison.

71

Setelah mempelajari mesin Carnot, Lord Kelvin, Planck, menyimpulkan


bahwa pada suatu mesin siklik tidak mungkin kalor yang diterima mesin
diubah semuanya menjadi kerja, selalu ada kalor yang dibuang oleh mesin. Hal
ini karena adalah sifat sistem yang selalu menuju ketidakteraturan, entropi
meningkat. Saat itu hukum kedua termodinamika diperkenalkan (1860).
Menurut Clausius, besarnya perubahan entropi yang dialami oleh suatu
sistem, ketika sistem tersebut mendapat tambahan kalor (Q) pada
temperatur tetap dinyatakan melalui konsep berikut:
total entropi dari suatu sistem termodinamika terisolasi cenderung untuk
meningkat

seiring

dengan

meningkatnya

waktu,

mendekati

nilai

maksimumnya.
Pada

volume

tetap

kesetimbangan

dalam

sebuah

sistem

akan

cenderung berubah dalam arah untuk melawan perubahan suhu yang


ditentukan pada sistem ini. Penurunan suhu menyebabkan lepasnya panas dan
menaikkan suhu menyebabkan penyerapan panas. Asas kesetimbangan
bergerak ini digeneralisasi 1885 oleh Henri Louis le Chatelier yang
memperluas dengan perubahan volume untuk perubahan tekanan yang
dipaksakan; ini dikenal sebagai asas van 't Hoff-Le Chatelier.
Selama tahun 1873-1976, fisikawan matematika Amerika Josiah
Willard Gibbs menerbitkan tiga makalah, salah satunya adalah On the
Equilibrium of Heterogeneous Substances. Makalah tersebut menunjukkan
bahwa proses termodinamika dapat dijelaskan secara matematis, dengan
mempelajari energi, entropi, volume, temperatur dan tekanan sistem,
sedemikian rupa untuk menentukan apakah suatu proses akan terjadi secara
spontan, Equilibrium Gibbs menandakan awal termodinamika kimia dengan
mengintegrasikan

fenomena kimia,

fisika, listrik,

dan elektromagnetik menjadi satu sistem yang koheren. Karya ilmiah ini

72

memperkenalkan konsep-konsep seperti potensi kimia, aturan fase, dan lainlain, yang membentuk dasar kimia fisik modern.
On the Equilibrium of Heterogeneous Substances awalnya diterbitkan
di

sebuah

jurnal

Amerika

Serikat

yang

relatif

kurang

terkenal,

yaitu Transactions of the Connecticut Academy, dalam beberapa bagian pada


tahun 1875 sampai 1878 (meski sebagian besar sumber menyebut "1876"
sebagai tahun penerbitannya).Karya ilmiah ini masih belum diketahui publik
sampai akhirnya diterjemahkan ke dalam bahasa Jerman oleh Wilhelm
Ostwald dan bahasa Perancis oleh Henry Louis Le Chatelier.
Pada abad ke-19, James P. Joule mempelajari cara memanaskan air
dalam sebuah wadah menggunakan roda pengaduk dan membandingkan
memanasnya air akibat putaran roda pengaduk dengan memanasnya air dalam
wadah yang disentuhkan dengan nyala api atau sumber listrik. Berdasarkan
percobaannya, Joule menyimpulkan bahwa panas atau kalor bukan energi
(kalor bukan suatu jenis energi tertentu, seperti energi kinetik, energi
potensial, energi kimia dll).Panas atau kalor adalah energi yang berpindah
akibat perbedaan suhu.Jadi ketika panas atau kalor mengalir dari benda yang
bersuhu tinggi menuju benda yang bersuhu rendah, sebenarnya energi yang
berpindah dari benda yang bersuhu tinggi menuju benda yang bersuhu
rendah. Perpindahan energi terhenti setelah benda-benda yang bersentuhan
mencapai suhu yang sama atau keseimbangan termal. Secara umum, proses
perpindahan panas dapat diklasifikasikan dalam 3 cara yaitu, secara
konduksi, konveksi dan radiasi.
Pada awal abad ke-20, ahli kimia seperti Gilbert N. Lewis, Merle
Randall, dan EA Guggenheim mulai menerapkan metode matematis Gibbs
tersebut untuk analisis proses kimia yang disebut termodinamika kimia. Pada
tahun 1885, Boltzman menyatakan bahwa energi dalam dan entropi
merupakan besaran yang menyatakan keadaan mikroskopis sistem.
73

Pernyataan ini mengawali berkembangnya termodinamika statistik, yaitu


pendekatan mikroskopis tentang sifat termodinamis suatu zat berdasarkan
perilaku kumpulan partikel-partikel yang menyusunnya.
Termodinamika
menyediakan

statistik merupakan

penafsiran

cabang termodinamika yang

tingkat molekul terhadapbesaran-besaran

termodinamika seperti kerja, kalor, dan entropi. Masalah mendasar dalam


termodinamika

statistik

adalah

penentuan

distribusi

energi E di

antara N sistem identik.Dasar-dasar termodinamika statistik ditetapkan


oleh fisikawan seperti James Clerk Maxwell, W. Nernst, Ludwig Boltzmann,
Max Planck, Rudolf Clausius dan J. Willard Gibbs. Pada tahun 1906 Giauque
dan W. Nernst merumuskan hukum ketiga termodinamika yaitu: pada saat
suatu sistem mencapai temperatur nol absolut, semua proses akan berhenti
dan entropi sistem akan mendekati nilai minimum
Pada tahun 1911, Einstein menyatakan bahwa massa merupakan
perwujudan dari energi (E=mc2). Hal ini kemudian dibenarkan oleh ilmuwan
mekanika kuantum (1900-1940) bahwa radiasi sebagai bentuk energi bisa
bersifat

sebagai

partikel.

Pernyataan

ini

seakan-akan

membenarkan

penalaran Aristoteles sebelumnya bahwa materi = energi. Pada tahun 1950,


para ilmuwan, seperti Carl Anderson menemukan adanya partikel antimateri
yang bisa memusnahkan materi.

74

4.2 Tokoh-Tokoh Yang Berperan Dalam Perkembangan Ilmu Panas

Tokoh-Tokoh Yang Berperan Dalam Perkembangan Ilmu Panas


Nama

Gambar Tokoh

Hal Penting

Aristoteles

Aristoteles

dilahirkan

Macedonia,

384 SM-322 SM

384

di

kota

SM.

Stagira,

Nyaris

tak

terbantahkan, Aristoteles seorang filosof


dan ilmuwan terbesar dalam dunia masa
lampau. Dia memelopori penyelidikan ihwal
logika,

memperkaya

falsafah

dan

terperikan

hampir

memberi

tiap

cabang

sumbangsih

besarnya

tak

terhadap

ilmu

pengetahuan.
Penting dari apa yang pernah dilakukan
Aristoteles adalah pendekatan rasional yang
senantiasa melandasi karyanya. Pendapat
Aristoteles, alam semesta tidaklah
dikendalikan oleh serba kebetulan, oleh magi,
oleh keinginan tak terjajaki kehendak dewa
yang terduga, melainkan tingkah laku alam
semesta itu tunduk pada hukum-hukum
rasional.
Galileo-Galilei

Setelah pengamatannya selama bermingguminggu

(15 Februari 1564 -

tentang

astronomi

iamerangkum

semua tulisannya dalam sebuah makalah yang

8 January 1642 )

berjudul

The

diterbitkan

Starry

pada

Messenger

bulan

Maret

yang
1610,

berjumlah 500 eksemplar. Sumbangannya


dalam termodinamika adalah pada 1593,
Galileo berhasil menemukan salah satu alat
ukur

yang

dapat

digunakan

dalam

pengetahuan, yaitu thermometer.

75

ilmu

Thermometer temuan Galileo ini terdiri dari


sebuah

gelembung

udara

yang

dapat

membesar atau mengecil karena perubahan


temperature sehingga dapat menyebabkan
lebel air naik atau turun.Meskipun alat ini
tidak

akurat

perubahan
menjadi

karena

tekanan

pelopor

tidak

udara,

menghitung

tetapialat

perkembangan

ini

alat-alat

canggih.

Humphry Davy

Di

tahun 1807, dia berhasil

memisahkan

antara unsur kalium dengan narium. Dilanjut


pada

17 Desember 1778

tahun

berikutnya,

yakni 1808,

dia

mampu memisahkan antara kalium, strontium,

dan meninggal pada

dan barium melalui elektrolisa padaelektroda

29 Mei1929 di

air raksa. Dia jugalah yang menemukan lampu

Geneva.

Davy yang

aman

digunakan

untuk pertambangan.
Tahun

1820,

Humphry

menjadi presiden Royal

Day

diangkat

Society.

Humphry

merupakan salah satu eksponen (orang yang


menjabarkan) terbesar dalam bidang metode
ilmiah. Teorinya tentang Elektrolis membuat
namanya terkenal dikalangan Ilmuwan.
Benjamin Thompson

-Kontribusinya yang terbesar pada dunia


Fisika adalah pemikirannya tentang teori

(1753 1814)

kalor. Pada akhir abad ke-18, teori kalori


yang

dipercaya

adalah

bahwa

kalor

merupakan fluida yang dapat mengalir ke


dalam tubuh ketika dipanaskan dan mengalir
keluar ketika didinginkan.
Penemuan-penemuan Thompson lainnya adalah
kompor, oven, ketel ganda, dan pakaian
penahan

panas,

serta

mengembangkan

cerobong asap dan tungku perapian yang ada.

76

Pada tahun 1804, Thompson menetap di Paris


dan menikah dengan Madame Lavoisier,
janda seorang ahli kimia Perancis, Antoine
Lavoisier.

Joseph Black

-Dia menemukan sesuatu yang disebutnya


dengan fixed air (karbon dioksida).

16 April 1728 - 6
Desember 1799.

Thomas Alva Edison

Edison dipandang sebagai salah seorang


pencipta paling produktif pada masanya,

11 Februari 1847-18

memegang rekor 1.093 paten atas namanya.

Oktober 1931

Ia juga banyak membantu dalam bidang


pertahanan pemerintahan Amerika Serikat.
Beberapa

penelitiannya

antara

lain :

mendeteksi pesawat terbang, menghancurkan


periskop dengan senjata mesin, mendeteksi
kapal selam, menghentikan torpedo dengan
jaring, menaikkan kekuatan torpedo, kapal
kamuflase, dan masih banyak lagi.

Nicolas Leonardo

-Carnot menemukan dan merumuskan hukum

Sadi Carnot

kedua termodinamika dan memberikan model


universal atas mesin panas, sebuah mesin,

1 Juni1796

yang mengubah energi panas ke dalam bentuk

meninggal di Paris,

energi lain, misalnya energi kinetik (sekarang

24 Agustus1832

bernama siklus Carnot). Karyanya yang paling


utama adalah "Rflexions sur la puissance
motrice du feu" (Refleksi Daya Gerak Api);
terbit tahun 1824. Di dalamnya termuat
77

sejumlah asas seperti siklus Carnot, mesin


panas Carnot, teorema Carnot, efisiensi
termodinamika, dll
Joseph Gay-Lussac

-Selain

terkenal

karyanya

pada

sifat

menggabungkan gas, Gay-Lussac juga bekerja


pada penentuan kepadatan uap, dan koefisien
ekspansi gas, di mana ia merintis prosedur,
dan

berkontribusi

pada

pengukuran

kuantitatif hati bahwa dalam tahun kemudian


begitu berguna untuk landasan teori kinetik
gas

dan

fisika

termal. Ia

menerbitkan

karyanya yang paling berpengaruh pada tahun


1808, hukum menggabungkan volume gas.

James

Prescott

Pada tahun 1840, James menerbitkan

Joule

sebuah karya ilmiah tentang panas yang


dihasilkan

24 Desember 1818

oleh

arus

listrik.

Lalu

pada

meninggal di Greater

tahun 1843, ia menerbitkan kelanjutan karya

Manchester, Inggris,

ilmiahnya tentang bagaimana mengubah kerja

11 Oktober1889

menjadi panas. Ia melakukan eksperimen


menggunakan roda berpedal. Akhirnya dari
situ

James

merumuskan

konsep

fisika mengenai kesetaraan energi mekanik


dan energi panas.
Empat tahun kemudian dia menemukan teori
Hukum Kekekalan Energi yang merupakan
Hukum Termodinamiak yang pertama.
Pada tahun 1847 James bertemu dengan Lord
Kelvin atau William Thomson, di acara diskusi
sains. Lord Kelvin tertarik dengan penemuanpenemuan James dan karya-karya ilmiah yang
pernah

dipublikasikan.

Ia

pun

mengajak

James untuk bekerja sama. Dari kerja

78

samanya, maka lahirlah suatu konsep fisika


yang

disebutEfek

Joule-Thomson.

Efek

Joule-Thomson lalu berkembang menjadi ilmu


yang memelajari tentang sifat materi pada
suhu

sangat

rendah.

Ilmu

itu

disebut

Kriogenik.

Rudolf Julius

Clausius adalah ahli fisika teori atau fisika

Emanuel Clausius

murni. Ia tidak mengadakan experimen. Ia


menerapkan matematika untuk membuat

(1822-1888)

teori yang dapat menjelaskan Hasil


pengamatan dan exprimen orang lain. Hukum
termodinamika II berbunyi : Panas tidak
dapat dengan sendirinya berpindah dari
badan yang lebih dingin ke badan yang lebih
panas. Menurutnya di alam semesta terjadi
decara terus menerus perpindahan panas
atau energi dari badan angkasa yang panas ke
badan angkasa yang dingin.

Josiah Willard Gibbs

Sebagai

matematikawan

penemu analisis

11 Februari 1839 dan

vektor.

Ia

ia

adalah

adalah

orang

pertama di Amerika Serikat yang menerima

meninggal 28

Ph. D dalam teknik mesin (Universitas Yale).

April 1903

Ia adalah salah satu fisikawan teoretis di


Amerika dan barangkali salah satu kimiawan
teoretis awal. Gelar Gibbs Professorship of
Physics and Chemistry

dinamai

menurut

namanya.
Memasuki

Universitas

Yale,

dan belajar

di Paris, Berlin, dan Heidelberg. Ia ditawari


jabatan guru besar dalam fisika matematika
di University of Yale, penunjukan pertama di
AS, dalam sebuah posisi tanpa gaji selama
10 tahun.

79

Jacobus Henricus

Sumbangan terbesarnya ialah mengenai

van't Hoff

pengembangan hukum termodinamika umum


pada hubungan antara perubahan tekanan dan

Lahir 30 Agustus

pemindahan kesetimbangan sebagai akibat

1852

variasi suhu. Pada volume tetap


kesetimbangan dalam sebuah sistem akan
cenderung berubah dalam arah untuk
melawan perubahan suhu yang ditentukan
pada sistem ini. Penurunan suhu menyebabkan
lepasnya panas dan menaikkan suhu
menyebabkan penyerapan panas. Asas
kesetimbangan bergerak ini digeneralisasi
1885 oleh Henri Louis le Chatelier yang
memperluas dengan perubahan volume untuk
perubahan tekanan yang dipaksakan; ini
dikenal sebagai asas van 't Hoff-Le Chatelier

William Giauque

Ketertarikannya pada Hukum Ketiga


Termodinamika

(12 Mei 1985 -

sebagai

dasar

risetnya

selama pengamatan eksperimentalnya untuk

28 Maret 1982)

mendapat gelar Ph.D dibawah Professor


George

Ernest

Gibson

membandingkan

relative entropi Kristal gliserin dan kaca.

80

Walter Nerst

Nerst banyak meneliti tentang tekanan

25 June 1864 18

osmosis dan elektrokimia. Pada 1905, dia

November 1941)

mengukuhkuhkan apa yang disebutnya sebagai


New Heat Theorem yang kemudian dikenal
sebagai

Hukum

membuatnya

Ketiga

memenangkan

Termodinamika
Hadiah

Nobel

dalam bidang Kimia pada tahun 1920. Nernst


juga membantu mengembangkan dasarkimia
fisis

modern

persamaan

dan

fisika

zat

elektrokimia,

dan

padat.Beliau

juga

dikenal lewat Persamaan Nerst. Pada 1924


ia menjadi Direktur Institute of Physical
Chemistry at Berlin, dan pension pada 1933.
Nerst

kemudian

bekerja

Elektroakustik dan Astrofisika.

Tabel 5.4. Tokoh-tokoh yang berperan dalam perkembangan ilmu panas

81

untuk

EVALUASI
4.4 contoh soal
1. Mengapa Hukum termodinamika 0 tidak dijadikan Hukum
termodinamika 4, padahal, Hukum termodinamika 0, ditemukan paling
terakhir diantara Hukum termodinamika lainya
2. Siapa tokoh yang namanya di jadikan sebagai satuan Energi?
3. Menurut anda, siapakah tokoh yang paling berperan dalam
perkembangan ilmu panas? Jelaskan pemahaman anda!

4.5 Jawaban
1. Karena Hukum termodinamika 0, merupakan hukum yang lebih
mendasar dari pada Hukum termodinamika lainya.
2. James Prescott Joule

82

4.6 KESIMPULAN
1.

Termodinamika adalah fisika energi, panas, kerja, entropi, dan


kespontanan proses.

2.

Terdapat empat Hukum Dasar yang berlaku di dalam sistem

termodinamika, yaitu:
(1) Hukum Awal (Zeroth Law) Termodinamika;
(2) Hukum Pertama Termodinamika;
(3) Hukum kedua Termodinamika;
(4) Hukum ketiga Termodinamika.
3.

Orang yang pertama kali melakukannya adalah


a. Aristolteles (350 SM). Dia mengatakan panasa adalah bagian
dari materi.
b. Galileo Galilei yang menganggap panas adalah sesuatu yang dapat
diukur dengan penemuannya adalah termometer air.
c. sir humphrey davy dan count rumford (1799) menegaskan bahwa
panas adalah sesuatu yang meengalir.
d. Thonas

A.

Edison.

Memperkenalkan

mesin

uap

yang

mengkonvensi menjadi kerja mekanik dan disempurnakan oleh


Sardi Carnot (1824)
e. James P Joule menyimpulkan bahwa panas dan kerja adalah dua
bentuk energi yang satu sama lain dapat dikonversi.

83

BAB V

PERKEMBANGAN ILMU OPTIK

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Kita dapat melihat, karena adanya cahaya yang dipantulkan benda
lalu masuk ke mata kita, Kita dapat melihat benda yang sangat kecil
sekalipun dengan menggunakan mikroskop dan masih banyak lagi lainya
yang berkaitan dengan optic yang sangat seru untuk di pelajari, pada
bab ini, kita akam mempelajaritenteng perkembangan ilmu optic dan juga
tokoh-tokoh yang berperan dalam ilmu optic.

1.2 TUJUAN
1. Agar pembaca dan pelaku pendidikan dapat memahami sejarah perkembangan
fisika, secara khusus pada perkembangan ilmu iptrik dan mengenali ilmuwanilmuwan yang berjasa dibalik perkembangan ilmu optic tersebut.

84

5.3 Perkembangan Optik Periode I (Zaman Prasejarah (SM) s.d. 1500 M)


Pada zaman prasejarah ternyata optik telah dikenal, buktinya adalah
ditemukannya sebuah kanta optik yang berumur sekitar 2.200 tahun yang lalu
di Baghdad, Irak. Kanta purba yang berukuran kira-kira satu ibu jari
tersebut ditemukan dengan sedikit retak di bagian kacanya. Penemuan ini
menunjukkan bahwa sejak zaman purbakala orang-orang telah mengetahui
cara membuat kanta dan mengaplikasikannya di kehidupan sehari-hari. Optik
dipelajari secara ilmiah di periode I ini dimulai pada tahun 300 SM. Pada
zaman prasejarah dikenal dengan zaman yang hanya mengemukakan teoriteori para ahli saja tanpa dilakukan pembuktian dengan eksperimen sehingga
ada beberapa teori tentang optik yang bermunculan, misalnya Teori Tactile
dan Teori Emisi.
Para ilmuwan yang hidup di zaman prasejarah mengemukakan pendapat
bahwa kita dapat melihat suatu benda karena terdapat cahaya dari mata kita
yang dipancarkan ke benda tersebut. seperti halnya senter yang disorotkan
ke sebuah benda sehingga kita dapat melihat benda tersebut. Teori ini
dipelopori oleh Aristoteles dan Ptolomeus. Di masa sebelum masehi ini, Euclid
(275 SM-330 SM) menemukan bahwa cahaya bergerak dalam garis lurus.dan
dia mempelajari juga tentang pemantulan cahaya.
Pada abad ke-10 M, muncul teori yang menentang Teori Tactile yaitu Teori
Emisi. Teori Emisi ini dikatakan merubah drastis cara pandang terhadap
konsep cahaya. Pada Teori Emisi dikatakan bahwa kita dapat melihat benda
bukan karena mata kita yang memancarkan cahaya ke benda tersebut (Teori
Tactile), tetapi karena terdapat cahaya yang dipantulkan oleh beda yang kita
lihat menuju mata kita.

85

Teori ini pertama kali dicetuskan oleh Ibnu Al-Haitsam (965M 1040 M)
seorang Ilmuwan muslim yang sangat populer dan dikenal juga sebagai Bapak
optik dunia. Akhirnya, teori emisi ini benar-benar menggugurkan Teori
Tactile dan dipercaya kebenarannya sampai sekarang.
Kemudian pada abad ke-13, pembiasan cahaya mulai disadari. Hal ini
terbukti dengan adanya tulisan di buku yang berjudul Perspectiva karya
Bacon yaitu bila tulisan sebuah buku, atau suatu benda kecil dilihat melalui
bagian lengkung sebuah kaca atau kristal akan nampak lebih jelas dan lebih
besar.
Pada akhir abad ke 15 atau sekitar awal abad ke 16 seorang ilmuwan Italia
yaitu Leonardo Da Vinci mengemukakan tentang optik fisiologis mata manusia
yang mengakibatkan penemuan di bidang medis di masa depan mulai terbuka
jalannya
Tokoh-Tokoh Pada periode I dan Penemuannya
PEROIDE I
Nama

Gambar Tokoh

ARISTOTELES

Hal penting
Aristoteles menyatakan tentang cahaya
mempeunyai

Lahir: Stagira,

rambat

yang

lurus

dan

cahaya dapat dipantulkan dimana sudut

Macedonia 384
SM,

datang sama dengan sudut pantul.

Meninggal: Pada
tahun 322 SM,
tepatnya pada
umur 62 tahun.

86

Archimedes

Archimedes menemukan atau membuat


cermin

Lahir: Pada tahun

cekung

287 SM, di
Syracuse

cekung.
ini

Dari

cermin

cekung

bangsa

Yunani

dapat

membakar kapal-kapal bangsa Romawi


yang akan memerangi dan menghancurkan

(Yunani),
Meninggal: Pada

bangsa Yunani.

tahun 212 SM,


karena dibunuh
Prajurit Romawi

Mozi

Peranan Mozi dalam Bidang optik

lahir di Cina 476


SM - 486 SM)

Menemukan pengetahuan dasar, dengan


defenisi dan menciptakan visi, propogasi
cahaya dalam garis lurus, lubang jarum
pencitraan, hubungan antara objek dan
gambar

di

pesawat

cermin,

scermin

cembung, dan cermin cekung.

Eulid

Dalam

Optica,

ia

mencatat

bahwa

perjalanan cahaya dalam garis lurus dan

(275 SM-330
SM)

menjelaskan hukum refleksi. Dia percaya


bahwa visi melibatkan sinar pergi dari
mata ke obyek yang dilihat dan dia
mempelajari

hubungan

nyata

objek

dari

dan

mereka subtend di mata.

87

antara

ukuran

sudut

bahwa

Claudius Ptolemy

Dalam terjemahan Latin dari abad kedua

(Yunani, 90 M

belas dari bahasa Arab yang ditugaskan


untuk Ptolemy, sebuah studi refraksi,

168 M)

termasuk refraksi atmosfer. Disarankan


bahwa

sudut

bias

sebanding

dengan

sudut insiden.

Al-Kindi

-Hasil

kerja

kerasnya

mampu

menghasilkan pemahaman baru tentang


refleksi

(801 M - 873 M)

cahaya

serta

prinsip-prinsip

persepsi visual.
-Menurut Al-Kindi penglihatan justru
ditimbulkan

daya

pencahayaan

yang

berjalan dari mata ke obyek dalam


bentuk kerucut radiasi yang padat.

Ibnu Sahl

-Pada tahun 984 M, dia menulis risalah


yang berjudul On Burning Mirrors and
Lenses (pembakaran dan cermin dan

(940 M- 1000 M)

lensa). Dalam risalah itu, Ibnu Sahl


mempelajari cermin membengkok
lensa

membengkok

dan

serta titik api

cahaya.
-Ibnu

Sahl

refraksi

pun

menemukan

(pembiasan)

yang

hukum
secara

matematis setara dengan hukum Snell.


Dia

menggunakan

pembiasan

hukum

cahaya

tentang
untuk

memperhitungkan bentuk-bentuk lensa


88

dan cermin yang titik fokus cahanya


berada di sebuah titik di poros.
Ibnu Al-Haitam

-Al-Haitham

adalah

(965M 1040 M)

menemukan

pelbagai

sarjana

pertama

data

penting

mengenai cahaya. Salah satu karyanya


yang paling fenomenal adalah Kitab AlManazir (Buku Optik). Dalam kitab itu, ia
menjelaskan beragam fenomena cahaya
termasuk sistem penglihatan manusia.
Saking fenomenalnya, kitab itu telah
menjadi buku rujukan paling penting
dalam ilmu optik.
- Al-Haitham juga mencetuskan teori
lensa pembesar.
-Secara

detail,

Al-Haitham

pun

menjelaskan sistem penglihatan mulai


dari kinerja syaraf di otak hingga kinerja
mata itu sendiri.

Ia juga menjelaskan secara detil bagian


dan fungsi mata seperti konjungtiva, iris,
kornea, lensa, dan menjelaskan peranan
masing-masing

terhadap

penglihatan

manusia. Hasil penelitian Al-Haitham itu


lalu dikembangkan Ibnu Firnas di Spanyol
dengan membuat kacamata.

89

Kamal al-Din alFarisi

-Dalam bidang optik, al-Farisi berhasil

(1267 M-1319 M)

dicetuskan para ahli fisika sebelumnya.

merevisi teori pembiasan cahaya yang


Gurunya, Shirazi memberi saran agar alFarisi membedah teori pembiasan cahaya
yang telah ditulis ahli fisika Muslim
legendaris Ibnu al-Haytham

Roger Baconn

-Ia menganggap bahwa kecepatan cahaya

(Inggris, 1214 M

yang terbatas dan itu disebarkan melalui


media dengan cara yang analog dengan

1292 M)

propagasi suara. Dalam karyanya Opus


Maius, Bacon menggambarkan penelitian
tentang

perbesaran

benda

kecil

menggunakan

lensa

cembung

dan

menyarankan

bahwa

mereka

bisa

menemukan

aplikasi

penglihatan

yang

di

koreksi

cacat.

Dia

menghubungkan fenomena pelangi dengan


refleksi sinar matahari dari air hujan
individu.

Leonardo da

-Sebagai seorang seniman terkenal dunia

Vinci

dan ilmuwan, Leonardo da Vinci (Italia,


1452-1519)

visioner

pengamatan

dan

sketsa merintis studi tentang anatomi

(Italia,1452 -

manusia membuka jalan penemuan masa

1519)

depan di bidang medis. Ia berbicara


panjang

lebar

pada

mengenai mata manusia.

Tabel 5.1. Tokoh-tokoh optic periode I

90

optik

fisiologis

5.4 Perkembangan Optik Periode II (1550 M 1800 M)


Berbeda dengan Periode I, di Periode II ini sudah banyak dilakukan
eksperimen untuk mendukung kebenaran dari teori-teori yang telah dikemukakan.
Penemuan-penemuan di Periode II ini dimulai ketika orang-orang mulai gemar
mengamati pelangi, hingga akhirnya diketahui bahwa pelangi disebabkan oleh
pembiasan cahaya oleh air. selain itu, di abad ke-16 ini juga sudah mulai dibuat
mikroskop yang menggunakan lensa gabungan yaitu lensa objektif dan lensa okuler
oleh Antony van Leuwenhoek (1632-1723) dari Belanda.
Satu abad berselang dengan tempat yang sama yaitu di Belanda, tepatnya
pada abad ke-17 atau sekitar tahun 1608 M untuk pertama kalinya seseorang
mengklaim bahwa dia adalah orang yang pertama menemukan teleskop. Orang
tersebut adalah Hans Lippershey. Teleskop yang ditemukan Hans Lippershey ini
hanya bisa memperbesar tiga kali lipat ukuraan semula. Awalnya Lippershey ini
memegang sebuah lensa di depan lensa lain dan meletakkannya di sebuah tabung
kayu dan teleskop Hns Lippershey pun tercipta.
Namun, satu tahun kemudian Galileo Galilei yaitu tahun 1609 M, Galileo
mendengar bahwa seseorang telah menemukan teleskop di Belanda. Namun, berita
itu masih samar-samar di telinganya. Akhirnya, berkat kecerdasannya, ia mampu
mempelajarai perangkat teleskop Lippershey dan berhasil membuat teleskopnya
sendiri yang lebih canggih pada masa itu karena dapat melakukan perbesaran
hingga 20 kali lipat. Teropong yang ditemukan Galileo ini sekarang disebut teleskop
panggung. Baik Lippershey maupun Galileo sama-sama mengkombinasikan lensa
cekung dan lensa cembung.

91

Kemudian pada tahun 1611, Keppler menyempurnakan desain teleskop Galileo


yaitu dengan menggunakan dua buah lensa cembung sehingga gambar yang
dihasilkan terbalik. Desain Keppler ini masih menjadi desain utama refraktor masa
kini hanya saja mungkin ada perbaikan dalam lensa dan kaca.
Selama abad ke-15 sampai abad ke-16, para ilmuwan berlomba-lomba untuk
menghitung kecepatan cahaya dengan berbagai cara. Ada yang menggunakan cara
yang hampir sama ketika menghitung kecepatan suara, yaitu dengan menyuruh
seseorang berdiri di atas bukit yang sangat jauh kemudian menyalakan sebuah
lentera. Selang waktu ketika cahaya lentera dinyalakan dengan cahaya yang dilihat
oleh pengamat di bawah bukit itulah yang menjadi dasar perhitungan kecepatan
cahaya. Ilmuwan yang menggunakan metode ini adalah Galileo Galilei. Namun Galileo
tidak menemukan selang waktu tersebut, sehingga Galileo nenyatakan bahwa
kecepatan cahaya sangat cepat bahkan tak berhingga.
Pada tahun 1670-an, Ole Romer (1644-1710), mengamati bulan-bulan di
Planet Jupiter. Dia mengamati berapa lama waktu yang dibutuhkan bulan-bulan itu
untuk bergerak ke belakang Jupiter. Namun, dia heran karena mendapati waktu
bulan muncul dan menghilang berbeda-beda, terkadang lebih cepat dan terkadang
lebih lambat dari waktu yang telah dihitung. Romer pun mengambil kesimpulan
bahwa kecepatan cahaya mempunyai batas. Itu mengacu dari posisi Bumi saat dia
melakukan pengamatan. Dan jeda waktu tadi diketemukan sebesar 16,7 menit.
Romer menganggap bahwa jarak Bumi-Jupiter sebesar 2 AU. Dapat disimpulkan
bahwa C = 2 AU/16,7 menit = 300,000 km/s.
Walaupun saat itu tetapan AU (Satuan Astronomi) masih belum ditetapkan,
tetapi dari hasil pengamatan Romer tersebut membuktikan bahwa kecepatan
cahaya sangat besar. Pantas saja Galileo gagal mengukurnya karena mungkin jarak
pengamatan yang dilakukan Galileo kurang jauh.
92

Pada tahun 1675, Sir Isaac Newton dalam Hypothesis of Light menyatakan
bahwa cahaya terdiri dari partikel halus yang memancar ke segala arah dari
sumbernya. Jika partikel diamggap tidak bermassa, maka suatu benda bersinar
tidak akan kehilangan massanya hanya karena memancarkan cahaya, dan cahaya itu
sendiri tidak dipengaruhi oleh gravitasi. Teori Newton ini dikenal dengan nama
Teori Emisi.
Pada tahun 1678, Christian Huygens mengatakan teori bahwa cahaya
dipancarkan ke segala arah sebagai gelombang seperti bumi. Sehingga jike
demikian cahaya akan memiliki frekuensi dan panjang gelombang. Pada zaman
Newton dan Huygens hidup, orang-orang beranggapan bahwa cahaya selalu
memerlukan energi dalam perambatannya. Namun, ruang antara bintang maupun
planet di antariksa merupakan ruang hampa udara. Inilah yang membuat
kebingungan, jika cahaya seperti yang dikatakan oleh Huygens maka medium apakah
yang menghantarkan cahaya di ruang angkasa? Sehingga Huygens menjawab kritik
ini dengan berhipotesis bahwa ada zat yang bernama eter sebagai perantara di
ruang hampa. Zat ini sangat ringan, tembus pandang, dan memenuhi seluruh alam
semesta. Eterlah yang mengantarkan cahaya dari bintang-bintang sampai ke Bumi.
Newton menjelaskan cahaya bagaikan peluru yang melaju mengikuti lintasan
lurus. Anehnya dilain tempat Newton malah mengusulkan teori getaran eter untuk
menjelaskan sifat cahaya. Ini memperlihatkan ketidakkonsistenan Newton. Tapi
Newton percaya bahwa eter terdiri dari partikel yang sangat halus yang
membuatnya bersifat sangat renggang dan lenting. Alam tanpa eter tidak mungkin
menghantar gelombang. Newton bersikukuh menolak ide Huygens bahwa cahaya
bersifat gelombang. Menurut Newton gelombang akan melebar dan mengisi seluruh
ruang seperti gelombang air mengisi ceruk kolam, padahal dalam praktik cahaya
mengikuti garis lurus dan tidak mengisi ruang bayangan. Pada kesempatan lain
Newton menyatakan lebih suka langit tetap kosong daripada diisi eter.
93

Bagaimanapun juga sekiranya ruang angkasa diisi eter maka perjalanan benda langit
terhambat. Implikasi ini tidak teramati, ia tetap lebih suka alam tanpa eter, persis
seperti ajaran atonomi yunani. Dari sini dapat disimpulkan bahwa Newton masih
bimbang perihal cahaya, ia tidak dapat memilih antara model peluru dan getaran
eter meski condong pada yang pertama. Dalam edisi kedua Principia (1713) Newton
kembali menutup segala spekulasi dan menulis saya tidak mengakali hipotesa.
Sampai pertengahan abad ke-18, tidak ada percobaan-percobaan yang mendukung
kebenaran bahwa cahaya diumpamakan sebagai peluru di atas.
Tokoh-Tokoh Pada periode II dan Penemuannya
PERIODE II
Nama

Gambar Tokoh

Galileo Galilei

Hal Penting
-Sumbangannya dalam keilmuan antara
lain

(1564-1642)

adalah

penyempurnaan

teleskop

(dengan 32x pembesaran) dan berbagai


observasi astronomi seperti menemukan
satelit

alami

Jupiter

-Io,

Europa,

Ganymede, dan Callisto- pada 7 Januari


1610. Buku karangannya adalah Dialogo
sopra i due massimi sistemi del mondo
yang kemudian diterbitkan di Florence
pada 1632, dan Discorsi e dimostrazioni
matematiche,

intorno

due

nuove

scienze diterbitkan di Leiden pada 1638.

94

Johannes Kepler

-Dalam

bukunya

Iklan

Vitellionem

Paralipomena, Kepler menyatakan bahwa

(1571 - 1630)

intensitas

cahaya

berbanding

dari

terbalik

sumber

dengan

titik

kuadrat

jarak dari sumbernya, cahaya yang dapat


diperbanyak melalui jarak jauh tanpa
batas dan bahwa kecepatan propagasi
adalah tak terbatas.
-Dalam

Dioptrice,

Kepler

disajikan

penjelasan tentang prinsip-prinsip yang


terlibat

dalam

konvergen

mikroskop

divergen

dan

lensa
teleskop.

Dalam risalah yang sama, ia menyarankan


agar

teleskop

dapat

dibangun

menggunakan tujuan konvergen dan lensa


mata

konvergen

dan

menggambarkan

kombinasi lensa yang kemudian akan


menjadi dikenal sebagai lensa tele. Ia
menemukan refleksi internal total, tetapi
tidak dapat menemukan hubungan yang
memuaskan antara sudut datang dan
sudut bias.

Van Roijen
Willebord Snell

-Ia menemukan hukum refraksi, secara

(1580-1626)

1621, ia tidak mempublikasikan hal itu.

optik geometris modern, pada tahun

-Penemuan Snell tentang pembiasan tidak


disebutkan dalam hal kecepatan cahaya.
Kecepatan cahaya dalam ruang kosong
tidak

ditentukan

sampai

1676,

dan

kecepatan di air tidak diukur sampai


1850.

Dari

pengamatannya,

bagaimanapun, Snell didefinisikan indeks

95

bias sebagai rasio dari sinus dari sudut


insiden ke sinus dari sudut pembiasan.
Hubungan ini dikenal sebagai hukum
Snell.
Rene Descartes

-Para matematikawan dan filsuf Rene


Descartes

(1596 - 1650)

(Perancis,

1596-1650)

menerbitkan karya Snell pada tahun


1637 di Dioptrique La nya. Descartes
menentukan

sudut

refraksi

dan

menunjukkan hukum sinus dari refraksi


optik yang Willebrord Snell sebelumnya
berasal.

Francesco Maria

-Francesco Maria Grimaldi (Italia, 1618-

Gimaldi

1663).

(1618-1663)

lumine de, coloribus et Iride, diterbitkan

Dalam

Physico-mathesis

nya

pada 1655, menggambarkan pengamatan


difraksi ketika ia melewati cahaya putih
melalui

lubang

menyimpulkan
cairan

yang

bahwa

Grimaldi

cahaya

menunjukkan

seperti gerakan.

96

kecil.

adalah

gelombang-

Robert Hooke

Pada

1655,

Hooke

menerbitkan

risalahnya, Micrographia. Dalam buku itu,

(1635-1703)

dijelaskan Hooke pengamatan dengan


mikroskop senyawa yang memiliki lensa
objektif

dan

lensa

konvergen

mata

konvergen. Dalam buku yang sama, ia


menggambarkan

pengamatannya

dari

warna yang dihasilkan dalam serpihan


dari mika, gelembung sabun dan film
minyak di atas air. Dia mengakui bahwa
warna diproduksi di mika serpih ini
terkait dengan ketebalan mereka tetapi
tidak mampu untuk membangun hubungan
yang pasti antara ketebalan dan warna.
Hooke diajukan sebuah teori gelombang
untuk propagasi cahaya.

Isaac Newton

-Newton

menyimpulkan

bahwa

sinar

matahari terdiri dari cahaya warna yang

(1642 - 1727)

berbeda yang dibiaskan oleh kaca untuk


luasan yang berbeda. Ini adalah awal dari
optik fisik.
-Newton 's Opticks diterbitkan pada
1704.

Dalam

mengemukakan

buku

itu,

Newton

pandangannya

bahwa

cahaya adalah partikel tetapi bahwa


partikel dapat merangsang gelombang di
aether.

Kepatuhan-Nya

partikel

cahaya

kepada

didasarkan

sifat

terutama

pada anggapan bahwa perjalanan cahaya


dalam garis lurus sedangkan gelombang
bisa

97

menekuk

Newton

juga

refraksi

karena

ke

daerah

bayangan.

membangun

teleskop

ia

menduga

bahwa

cahaya

putih

cahaya.

Dia

terdiri

dari

bereksperimene

spektrum
dengan

menembakan cahaya putih menjadi warna


pelangidi sekitar cerah objek astronoomi.
Christian

Peran Christian Huygens dalam bidang

Huygens

optik
Huygens dikenal dengan teori gelombang

(Belanda , 1629 -

cahaya. Cahaya adalah suatu peristiwa

1695)

gelombang seperti halnya dengan bunyi.

Tabel 5.2. Tokoh-tokoh optic periode II

5.5

Perkembangan Optik Periode III (Periode singkat, 1800 M s.d. 1890 M)

Periode III ini merupakan periode tersingkat dalam sejarah perkembangan optik.
Periode III dimulai ketika ketika sekitar tahun 1801, Thomas Young dan Agustin
Fresnell membuktikan bahwa cahaya dapat melentur (difraksi) dan dapat
mengalami interferensi ketika dilewatkan pada dua celah sempit. Ternyata
peristiwa ini tidak dapat diterangkan oleh teori emisi Newton. Selain tidak dapat
menjelaskan peristiwa difraksi dan interferensi, teori emisi Newton pun tidak
dapat menjelaskan bahwa kecepatan cahaya di dalam air lebih kecil dibandingkan
kecepatan cahaya di udara. Sehingga anggapan bahwa cahaya merupakan gelombang
semakin kuat.
Selanjutnya Maxwell (1831-1874) mengemukakan pendapatnya bahwa cahaya
dibangkitkan oleh gejala kelistrikkan dan kemagnetan sehingga tergolong
gelombang elektomagnetik. Sesuatu yang yang berbeda dengan gelombang bunyi
yang tergolong gelombang mekanik. Gelombang elekromagnetik dapat merambat
98

dengan atau tanpa medium dan kecepatan rambatnyapun amat tinggi bila
dibandingkan dengan gelombang bunyi. Gelombang elekromagnetik merambat
dengan kecepatan 300.000 km/s, kecepatan ini hampir sama dengan kecepatan
gelombang cahaya. Sehingga dapat dikatakan bahwa cahaya merupakan gelombang
elektromagnetik.
Dua prediksi Maxwell diuji secara terpisah oleh Heinrich Rudolf Hertz ( 18571894 ) dan Hendrik Antoon Lorentz ( 1853-1928 ). Maxwell meramalkan bahwa
gangguan di dalam medan magnetik dan listrik harus merambat secepat cahaya.
Tapi gelombang elektromagnetik seperti itu belum pernah teramati.
Pada tahun 1887, Heartz menguji prediksi itu sampai dengan memercikkan
bunga api listrik di antara dua kutub. Ia mengamati bahwa di antara dua kutub di
tempat lain di dalam laboratoriumnya terjadi juga percikan bunga api yang
sama.Tak pelak lagi, pengaruh bunga api yang petama harus dibawa sebagai
gelombang melalui udara sehingga menimbulkan bunga api yang kedua. Ia
membuktikan secara eksperimental bahwa gelombang mirip seperti cahaya, karena
menunjukkan gejala pemantulan, pembiasan, difraksi, dan polarisasi.

99

Tokoh-Tokoh Pada periode III dan Penemuannya


PERIODE III
Nama

Gambar Tokoh

Hal penting

Thomas Young

-Peran Thomas Young dalam bidang optik.

(Inggris, 1773 -

Beliau yang menghidupkan kembali teori

1829)

gelombang cahaya Huygens. Ia mengatakan


bahwa terpecahnya berkas cahaya di bidang
batas antara dua medium, menjadi berkas
cahaya refraksi. yang tidak dapat di jelaskn
oleh teori emisi newton. Thomas Young
mengusulkan prinsip interferensi dari dua
gelombang sebagai keterangan dari cincin
Newton dan warna dari plat-plat tipis

Etiene Louis
Malus (Perancis,

-Pada 1808, sebagai hasil pengamatan cahaya

1755 - 1812)

Palais di Paris melalui kristal kalsit seperti

yang dipantulkan dari jendela Luxembourg


yang diputar, Malus menemukan efek yang
kemudian menyebabkan kesimpulan bahwa
cahaya dapat terpolarisasi oleh refleksi.

David Brewster
(Skotlandia, 1781
- 1868)

Dia mencatat terutama untuk penelitian ke


dalam polarisasi cahaya. Pada tahun 1814,
Brewster menunjukkan bahwa ada hubungan
antara sudut kejadian di mana sinar cahaya
yang

dipantulkan

dari

sebuah

interface

benar-benar pesawat terpolarisasi: indeks


bias adalah sama dengan persoalan dari
sudut.

100

Augustin Jean
Fresnel

-Independen

(1788 - 1827)

gelombang cahaya.

menemukan

kembali

interferensi dan mulai mempelajari teori


-Difraksi efek, seperti tepi samar bayangan
dan bayangan pinggiran, diketahui telah
diamati pada awal abad ke-17. Namun,
sebelum penemuan gangguan pada tahun
1801, baik teori gelombang maupun teori
partikel bisa menawarkan penjelasan yang
cocok untuk efek.
-Di tahun 1816, Fresnel menunjukkan bahwa
fenomena
dijelaskan

difraksi
oleh

berbagai

sepenuhnya

interferensi

gelombang

cahaya.
Simeon Denis

-Pada tahun 1819, seorang ahli matematika

Poisson

dari peringkat pertama, adalah salah satu

(1781 1840)

panel juri dari Akademi Ilmu Pengetahuan


Perancis tentang esai terbaik meliputi teori
gelombang cahaya pada tahun 1817. Dia juga
kebetulan seorang mukmin sangat kuat dalam
teori partikel cahaya Newton dan mampu,
menggunakan

matematika

Fresnel,

untuk

memperoleh sebuah prediksi dia yakin akan


menghancurkan teori gelombang cahaya .

James Clerk
Maxwell (1831

-Maxwell menyimpulkan bahwa cahaya adalah

1879)

Maxwell menyelidiki tentanghubungan antar

bentuk

dari

gelombang

elektromagnetik.

warna dengan cara bagaimana warna terseut


tertangkap oleh mataHasil penyelidikannya
merupakan dasar dari fotografi berwarna
dan

menuntun

Maxwell

untuk

membuat

potret berwarna. Maxwell menyatakan bahwa


cepat ranbat gelombang elektromagnetik
101

sama dengan cepat rambat cahaya yaitu


3108 / dan berkesimpulan bahwa cahaya
merupakan gelombang elektromagnetik.
Michael Faraday

-Pada tahun 1845, Faraday mulai meneliti


tali-temali

(1845)

cahaya

dengan

gejala

elektromagnetik. Penelitian ini diusulkan oleh


William

Thomson

belakangan

terkenal

sebagai Lord Kelvin ). Seberkas cahaya yang


terpolarisasi oleh bidang ia lewatkan sejenis
kaca berat yang terletak di antara kedua
kutub magnet. Bidang polarisasi cahaya itu
ternyata berputar. Faraday girang sekali.
Kelihatannya bukan saja listrik yang tekait
dengan

kemagnetan,

tapi

keduanya

berhubungan dengan cahaya.


Tabel 5.3. Tokoh-tokoh optic periode III

5.6

Perkembangan Optik Periode IV (1887 M s.d. 1925)

Optika modern ditandai dengan perkembagan ilmu dan rekayasa optik yang
menjadi sangat populer pada abad 20. Bidang optik ini meliputi elektromagnetik
atau sifat kuantum cahaya. Pada era optika modern ditandai dengan penemuan
besar yaitu mengenai efek foto listrik dan serat optik.
a. Efek Fotolistrik
Efek fotolistrik berawal dari penemuan Heinrich Rudolf Hertz pada tahun
1887. Efek fotolistrik adalah peristiwa terlepasnya elektron yang dimiliki atomatom logam akibat disinari oleh cahaya yang memiliki frekuensi lebih besar
daripada frekuensi ambang logam tersebut. Peralatan eksperimen Hertz pada
waktu terdiri dari dua buah plat logam yang terhubung dengan sumber tegangan
dan terletak dalam ruang.

102

Sebuah

logam

ketika

disinari

akan melepaskan

elektron,

yang

akan

menghasilkan arus listrik jika disambung ke rangkaian tertutup. Jika cahaya adalah
gelombang seperti yang telah diprediksikan oleh Fisika klasik, maka seharusnya
semakin tinggi intensitas cahaya yang diberikan maka semakin besar arus yang
terdeteksi. Namun hasil eksperimen menunjukkan bahwa walaupun intensitas
cahaya yang diberikan maksimum, elektron tidak muncul juga dari plat logam.
Tetapi ketika diberikan cahaya dengan panjang gelombang yang lebih pendek
(frekuensi lebih tinggi, ke arah warna ungu dari spektrum cahaya) dari sebelumnya,
tiba-tiba elektron lepas dari plat logam sehingga terdeteksi arus listrik, padahal
intensitas yang diberikan lebih kecil dari intensitas sebelumnya.
Berarti, energi yang dibutuhkan oleh plat logam untuk melepaskan elektronnya
tergantung pada panjang gelombang. Hal inilah yang membuat banyak ilmuwan pada
saat itu menjadi kebingungan.
Misteri ini akhirnya dijawab oleh Albert Einstein, yang menyatakan bahwa
cahaya terkuantisasi dalam gumpalan partikel cahaya yang disebut foton. Energi
yang dibawa oleh foton sebanding dengan frekuensi cahaya dan konstanta Planck.
Dibutuhkan sebuah foton dengan energi yang lebih tinggi dari energi ikatan
elektron untuk melepaskan elektron keluar dari plat logam. Ketika frekuensi
cahaya yang diberikan masih rendah, maka walaupun intensitas cahaya yang
diberikan maksimum, foton tidak memiliki cukup energi untuk melepaskan electron
dari ikatannya. Tapi ketika frekuensi cahaya yang diberikan lebih tinggi, maka
walaupun terdapat hanya satu foton saja (intensitas rendah) dengan energi yang
cukup, foton tersebut mampu untuk melepaskan satu elektron dari ikatannya.
Intensitas cahaya dinaikkan berarti akan semakin banyak jumlah foton yang
dilepaskan, akibatnya semakin banyak elektron yang akan lepas.

103

b. Serat Optik
Serat optik adalah sejenis kabel yang terbuat dari kaca atau plastik yang
sangat halus dan lebih kecil dari sehelai rambut, dan dapat digunakan untuk
mentransmisikan sinyal cahaya dari suatu tempat ke tempat lain. Sumber cahaya
yang digunakan biasanya adalah laser atau LED. Kabel ini berdiameter lebih kurang
120 mikrometer. Cahaya yang ada di dalam serat optik tidak keluar karena indeks
bias dari kaca lebih besar daripada indeks bias dari udara, karena laser mempunyai
spektrum yang sangat sempit.
Kecepatan transmisi serat optik sangat tinggi sehingga sangat bagus digunakan
sebagai saluran komunikasi.
Sekitar tahun 1930-an para ilmuwan di Jerman melakukan eksperimen untuk
mentransmisikan cahaya melalui media yang disebut serat optik. Kemunculan serat
optik sebenarnya didasari oleh penggunaan cahaya sebagai pembawa informasi yang
sudah lama dilakukan. Namun, hasil percobaan tersebut tidak bisa langsung
dimanfaatkan. Kemudian pada tahun 1958 para ilmuwan di Inggris mengusulkan
prototipe serat optik yang modelnya masih digunakan sampai saat ini yaitu terdiri
dari gelas inti yang dibungkus oleh gelas lainnya. Lalu sekitar awal tahun 1960-an
perubahan fantastis terjadi di Asia yaitu ketika para ilmuwan Jepang berhasil
membuat jenis serat optik yang mampu mentransmisikan gambar. Sekitar tahun 60an ditemukan serat optik yang sangat bening dan tidak menghantar listrik,
sehingga konon, dengan pencahayaan cukup mata normal akan dapat melihat lalulalangnya penghuni serat tersebut. Sejak pertama kali dicetuskan, serat optik
masih memerlukan banyak perbaikan dan pengembangan karena masih sangat tidak
efektif. Hingga pada tahun 1968 atau berselang dua tahun setelah serat optik
pertama kali diramalkan akan menjadi pemandu cahaya, tingkat atenuasi
(kehilangan)-nya masih 20 dB/km. Melalui pengembangan dalam teknologi material,
104

serat optik mengalami pemurnian, dehidran dan lain-lain. Secara perlahan tapi pasti
atenuasinya mencapai tingkat di bawah 1 dB/km.
Serat optik mempunyai beberapa kelebihan dibandingkan dengan media
transmisi yang lain, antara lain sebagai berikut:
1. Mempunyai lebar bidang (bandwidth) yang sangat lebar sehingga dapat
mentransmisikan sinyal digital dengan kecepatan data yang sangat
tinggi (dari orde Mbit/s sampai dengan Gbit/s) dan mampu membawa
informasi yang sangat besar.
2. Rugi transmisi (transmission loss) yang rendah sehingga memperkecil
jumlah sambungan dan jumlah pengulang (repeater) yang pada
gilirannya akan mengurangi kerumitan dan biaya sistem.
3. Ukuran sangat kecil dan sangat ringan.
4. Serat optik terbebas dari derau (noise) elektrik maupun medan
magnetic karena menyediakan pemandu gelombang (waveguide) yang
kebal

terhadap

Interference,

interferensi
EMI),

elektromagnetik

menjamin

terbebas

(Electromagnetic

dari

efek

pulsa

elektromagnetik (Electromagnetic Pulse, EMP), dan interferensi


frekuensi radio (Radiofrequency Interference, RFI).
5. Terisolasi dari efek elektrik karena terbuat dari kaca silika atau
polimer plastik yang bersifat sebagai bahan isolator (insulator)

105

5.7 Perkembangan Optik Periode V (Tahun 1925 s.d. sekarang )


Tokoh-Tokoh Pada periode V dan Penemuannya
PERIODE V
Nama

Gambar Tokoh

Hal penting

Michelson

Pada tahun 1926, Michelson (Amerika

(Amerika, 1852 -

,1852-1931) melakukan percobaan yang


terakhir

1931)

dan

paling

menentukan
35

untuk

kecepatan

Menggunakan
panjang

akurat

jalan
km

cahaya.

cahaya

dari

dengan

Mount

Wilson

observatorium untuk teleskop di Gunung


San Antonio, ia menemukan nilai 299.796
km per detik.

Michelson melakukan

eksperimennya dengan desain dan prinsip


yang sama seperti milik Young berupa
percobaan

celah

percobaan

ganda.

interferometer

Awalnya
Michelson

digunakan untuk membuktikan adanya


eter, namun tidak terbukti, akhirnya
interferometer

Michelson

digunakan

untuk menentukan panjang gelombang


cahaya

dan

untuk

mengamati

sifat

medium optik interferensi cahaya.


Walter Geffcken

Pada

(Jerman , 1872

(Jerman,

tahun

1939,

Walter

1872-1950),

menggambarkan

filter gangguan transmisi.

1950)

106

Geffcken

Dennis Gabor

-Pada

tahun

1948,

Dennis

Gabor

(Hungaria, 1900-1979), menggambarkan

(1900 1979)

prinsip-prinsip rekonstruksi wavefront,


kemudian

menjadi

dikenal

sebagai

holografi.

Arthur Schawlow
L

Pada tahun 1958, Arthur Schawlow L

(1921 1999)

Townes H (Amerika, 1915 -) menerbitkan

(Amerika
sebuah
Infrared

,1921-1999)
makalah
dan

dan

Charles

berjudul

Optical"

di

"Maser
mana

ia

mengusulkan bahwa prinsip maser dapat


diperluas

ke

daerah

spektrum

memunculkan

kemudian

menjadi

terlihat
apa

dikenal

'laser'.
Tabel 5.4. Tokoh-tokoh optic periode V

EVALUASI
5.8 Contoh soal
1. Jelaskan latar belakang terbentuknya periode pada perkembangan
ilmu optic
2. Siapakah tokoh-tokoh yang paling penting pada periode II
perkembangan ilmu optika?
3. Menurutmu dalam perkembangan ilmu optic, Periode manakah yang
paling berpengaru pada ilmu optic modern sekarang ini? Jelaskan
pendapatMu!

107

dari
yang

sebagai

5.9 Jawaban
1. Periode I, Adanya teori-teori tanpa pembuktian (antara zaman Purbakala
sampai 1500 SM). Periode II, Timbulnya metode eksperimen dalam
membuktikan atau menemukan sesuatu (1550-1880). Periode III Timbulnya
fisika Klasik (1800-1890) Periode IV Timbulnya metode eksperimen dalam
membuktikan atau menemukan sesuatu (1550-1880) Periode V, .Munculnya
penelitian untuk membuktikan akan adanya Eter.
2. Tokoh yang berperan penting pada periode II yaitu: Newton dan Huygens

108

5.10 Kesimpulan
PERIODE I

Adanya teori-teori tanpa pembuktian (antara zaman Purbakala


sampai 1500 SM)

Tokoh yang berperan penting : Aristoteles dan Archimedes


PERIODE II

Timbulnya metode eksperimen dalam membuktikan atau menemukan


sesuatu (1550-1880)

Tokoh yang berperan penting: Newton dan Huygens


PERIODE III

Timbulnya fisika Klasik (1800-1890)


Tokoh yang berperan pentingThomas Young, Fresnel, dan Maxwel
PERIODE IV

Periode ini terjadi karena kegagalan dari teori elektromagnetik


Tokoh yang berperan penting: Heinrich Rudolf Hertz, Albert
Einstein
PERIODE V

Munculnya penelitian untuk membuktikan akan adanya Eter.

Tokoh yang berperan penting: Michelson dan Denis Gabor

109

BAB VI

PERKEMBANGAN ILMU
ASTRONOIMI

PENDAHULUAN

6.1 LATAR BELAKANG


Ketika melihat ke langit pada malam hari, pastilah kiat melihat
banyak bintang, ketika langit sedang cerah, benda-benda langit yang
kita lihat bkan hanya bintang, namun juga ada planet, asteroid dan lainlain. Pada bab ini, kita akan mempelajari tentang perkembangan ilmu
astronomi, serta mengenal tokoh tokoh yang mengabdikan diri mereka
pada ilmu astronnomi.

6.2 TUJUAN
1. mahasiswa selaku pembaca dan pelaku pendidikan dapat memahami sejarah
perkembangan fisika, secara khusus pada perkembangan fisika moedern dan
mengenali ilmuwan-ilmuwan yang berjasa dibalik perkembangan ilmu astronomi
tersebut.

110

6.1

Periode 1 (Zaman Purbakala 1500M)

Perkembangan Astronomi sebenarnya sudah terdeteksi sekitar 1000 SM


tepatnya zaman sumeria dan babilonia. Mereka mengamati berbagai
keteraturan dan mampu meramalkan gerhana bulan, dan peredaran planet.
Bangsa mesir sudah menemukan bahwa satu tahun terdiri dari 365 hari. Akan
tetapi, pada zaman sumeria belum menemukan pengetahuannya dalam bentuk
gambaran. Gambaran mengenai alam semesta memang ada namun masih
bersifat spekulatif belaka. Mereka beranggapan bahwa bumi dan langit
berbentuk cakram datar yang saling tumpang tindih.
Ciri-ciri periode Pertama:
1)

Belum ada penelitian yang sistematis.

2)

Bersifat spekulatif.

3)

Pergerakan benda-benda langit dianggap memiliki kekuatan magis.

4)

Pada periode pertama ini dikumpulkan berbagai fakta fisis yang

dipakai untuk membuat perumusan empirik.


Untuk pengkajian lebih dalam kita akan membahas tokoh tokoh penting
yang sangat berperan dalam perkembangan astronomi pada periode satu ini.
a)

Anaximander (610-546 SM)

Seorang filusuf Yunani yang dikenal sebagai Bapak Ilmu Astronomi. Ia


menganggap bentuk Bumi sebagai silinder dan angkasa berputar tiap hari
mengelilinginya.
b)

Anaxagoras (500-478 SM)

Mengajarkan

bahwa

Matahari

sebuah

batu

panas

dan

bulan

tidak

memancarkan cahaya sendiri tapi mendapat penerangan dari Matahari. Dia


juga menerangkan mengenai Gerhana Matahari.

111

c)

Aristoteles (348-322 SM)

Ia adalah murid Plato, dan dianggap sebagai bapak filsafat dan ilmuan
sepanjang sejarah. Bumi menurutnya adalah pusat jagat raya (geosentris).
Sedangkan dilangit (alam semesta bagian atas) terdapat planet-planet,
bintang, matahari, dan bulan yang gerak alamiah mereka adalah melingkar
sempurna, continue dan tak terbatas.
d)

Erastostenes (276-196 SM)

Ia bukan orang Yunani tetapi orang Mesir. Pemikiran Erastostenes


terpenting adalah mengenai keliling lingkaran bumi. Erastostenes melakukan
pengukurn keliling bumi dari dua kota : Alexandria (mesir dan Syene yang
berjarak 787 km. pada musuim panas di Alexandia sinar matahari jatuh
tegak lurus pada tengah hari, sedangkan di Syene sinar matahari,
membentuk sudut 7.2o. dari data ini Erastostenes menghitung bahwa keliling
bumi 46.250 km. pengukurannya didasarkan pada asumsi bahwa bumi
berbentuk bulat, tidak datar. Erastostenes berhasil mengukur jarak bumi
matahari dan jarak bulan bumi.
e)

Thales

Pengamatan fenomena langit sebenarnya telah dilakukan sejak zaman kuno


oleh orang-orang China, Mesopotamia, dan Mesir. Tetapi astronomi sebagai
ilmu, baru berkembang di Yunani pada abad ke-6 SM. Penelitian tentang
astronomi di Yunani diawali oleh Thales. Ia mengemukakan sebuah pendapat
bahwa Bumi itu berbentuk bulat, setelah itu Aristoteles mengeluarkan
terobosan yang penting dua abad kemudian yang menyatakan bahwa Bumi itu
bulat budar dengan dukungan dari beberapa buku ilmiah.

112

f)

Phytagoras (560 480 SM)

Ia berpendapat bahwa jagat raya bersipat harmonic (cosmos) atau tidak


kacau (chaos) dalam hal keharmonisan alam, mazhab phytagorean merujuk
pada teorinya bahwa keharmonisan alam memiliki kesesuaian dengan harmoni
pada music. Menurutnya suara music ditentukan oleh pengaturan interval
dari panjang pendeknya senar. Konsep keharmonisan konsep ini kemudian
dijadikan prinsip umum untuk menjelaskan gagasan tentang keharmonisan
jagat raya dan semua gerakan planet menyuarakan suara harmoni yang
mewakili perbedaan notasi music. Teori ini yang kemudian disebut harmoni of
the spheres berpengaruh luas, bahkan Johanes Kepler pada permulaan
spekulasinya menganggap bahwa perbedaan gerakan antar planet ditentukan
oleh perbedaan oktaf yang ada pada skala musik.
g)

Aristarchus (310-230 SM)

Ia merupakan orang pertama yang berbeda pandangan tentang pusat jagat


raya. Menurutnya bukan bumi sebagai titik pusat, tetapi mataharilah sebagai
titik pusat (helio sentris). Dia memperbaiki teori cosmogonic Philolaus dan
menyatakan bahwa pusat api tidak ada. Dengan matahari sebagai pusat dan
bumi serta planet-planet lain mengelilinginya. Teori ini merupakan pengantar
kepada teori Heliosentris cosmogonic 2000 tahun kemudian.
Teori ini sebenarnya tidak memperoleh kemajuan bagi pemikiran bangsa
Yunani dan hilang hampir 200 tahun, karena pengaruh ajaran Aristoteles
dengan hipotesanya mengenai teori Geosentris yang sangat diyakini orang
pada saat itu dan tidak sesuai dengan keyakinan agama yang berkembang
saat itu yang lebih sejalan pola pikirnya terhadap pola geosentris.

113

h)

Archimedes (287-212 SM)

Ia adalah sosok ilmuan yang telahmemberikan kontribusi yang besar bagi


peradaban. Seperti penemuan skrup air, yakni alat untuk menarik air dari
tempat yang rendah ke tempat yang tinggi dimana air akan mengikuti putaran
skrup ke atas, sampai pada pengamatan benda-benda angkasa deng observasi
yang akurat. Bahkan Chasles mencatat bahwa karya Integral Archimedes
memberikan sumbangan besar bagi kepler dan Newton dalam penentuan
hokum-hukumnya secara matematis.
Dia telah mengenal teori gravitasi.Menyokong teori Aristarkus, bahwa bumi
berputar setiap hari mengelilingi sumbunya dan berputar mengelilingi
matahari tiap tahunnya dengan lintasan berbetuk lingkaran. Matahari dan
bintang-bintang tetap diam, sedangkan pada planet bergerak berbentuk
lingkaran dengan matahari sebagai pusatnya.
i)

Hipparchus (abad ke-2 SM)

Pola pemikirannya menjadi pijakan bagi Ptolemy khususnya mengenai


perkiraan equnox (situasi siang dan malam sama panjang)
1)

Dia menunjukkan bahwa Vernal Equinox (titik musim panas) bergerak

sepanjang lingkaran ekliptika dengan kecepatan 36 detik busur dalam


setahun, sedangkan di zaman modern sekarang ini 50 detik. Akibat perputarn
Equinox, Bumi berputar pola mngenai sumbunya. Bidang yang melalui lintasan
Matahari dan melalui keliling Bumi, disebut ekliptika.
2)

Dia telah menemukan trigonometri dan memberikan tabel dari sudut-

sudut sinusnya. Dia mengukur lamanya tahun tropik yaitu 365 hari 5 jam 54
menit. Untuk mendapatkan harga ini, Hipparcus menggunakan observasi
Aristarchus. Harga yang didapat sekarang, yang berbeda 5 menit 14 detik.
Dia meyakini teori cosmogonic geosentris.

114

Selain itu, Ia membuat sebuah katalog 850 bintang dengan teliti yang dibagi
kedalam enam kelompok kecerlangan atau magnitudo; bintang paling
cemerlang dengan magnitudo 1 dan yang paling lemah (yang tampak dengan
mata telanjang) dengan magnitudo 6. Suatu sistem magnitudo yang
disesuaikan masih digunakan dewasa ini. Hipparkus menemukan bahwa posisi
bumi agak goyah di antariksa, suatu efek yang disebut Presesi.
j)

Ptolomeus (abad ke-2 SM)

Ia adalah pengumpul data astronomis yang teliti. Ia mengembangkan


sebentuk sistem tata surya yang membela gerakan melingkar dengan bumi
sebagai pusatnya. Seorang ilmuwan Yunani yang menyusun gambaran baku
mengenai Alam semesta yang dipakai oleh para ahli astronomi hingga jaman
Renaissance. Menurut Ptolomeus, Matahari, Bulan, dan planet-planet beredar
mengelilingi Bumi dengan suatu sistem yang rumit. Ptolemy mengajukan dua
komponen gerak. Yang pertama, gerak dalam orbit lingkaran yang seragam
dengan periode satu tahun pada titik yang disebut deferent. Gerak yang
kedua disebut epycycle, gerak seragam dalam lintasan lingkaran dan
berpusat pada deferent.
Teori ini akhirnya ditentang dan dibuktikan kesalahannya oleh pandangan
Copernicus. Ptolomeus menulis ensiklopedi besar astronomi Yunani yang
disebut Almagest.
k)

Nicolaus Copernicus (1473-1543 M)

Sosok ilmuan yang dengan berani mematahkan paradigma geosentris yang


sudah bertahan ratusan tahun sebelumya dengan menungkap bahwa bukan
bumi sebagai pusat edar melainkan matahari (heliosentris).
Teorinya didukung oleh pengamatan Galileo dan dibenarkan oleh perhitungan
Johannes Kepler. Tiga belas abad lebih konsep Geosentris diterima masyakat
dunia. Pada tahun 1512 dibukalah sejarah baru oleh Copernicus yang
mengemukakan bahwa Planet dan Bintang bergerak mengelilingi Matahari
115

dengan orbit Melingkar. Sejak pernyataannya inilah konep heliosentris mulai


diterima oleh dunia.

6.3

Periode II (Sekitar 1550 1800 M)

Perkembangan ilmu astronomi pada periode II terjadi sangat pesat. Banyak


sumbangan-sumbangan

yang

telah

diberikan

oleh

para

ahli

dalam

perkembangan astronomi. Selain itu, pada periode II ini terjadi perubahan


sarana pengamatan yaitu dari pengamatan benda langit yang menggunakan
mata telanjang menjadi pengamatan yang menggunakan teleskop. Tokohtokoh yang berperan penting dalam perkembangan astronomi pada periode II
adalah sebagai berikut:
a)

Tycho Brahe (1546-1601)

Ia memberikan sumbangsih bagi perkembangan astronomi luar biasa


besarnya. Dia bukan hanya merancang dan membangun instumentasi yang
revolusioner, tetapi juga melakukan pengamatan yang berulang-ulang.
Sejumlah orbit planet yang bersifat anomali, yang sebelumnya belum pernah
tercatat, oleh Thyco kemudian ditampilan secara komplit, tanpa bantuan
thyco ini, kepler tidak mungkin bisa menemukan bahwa planet-planet
bergerak di dalam orbit berbentuk elips. Ia juga tercatat sebagai astronom
pertama yang membuat koreksi terhadap pembiasan oleh atmosfer.
Braheadalah seorang astronom. Selama 20 tahun, ia hanya membuat
observasi planet-planet secara sistematis, membuat daftar dari bintang,
pengumpulan data Astronomi yang lain hanya dengan ketelitian yang mungkin
tanpa teleskop.

116

1)

Dia mengintroduksikan koordinat Astronomi modern, menentukan

deklinasi, tinggi bintang dan sebagainya.


2)

Di Prague, ia menyelesaikan tabel gerak planet dengan bantuan

asistennya Johannes Kepler (1571-1630). Setelah kematian Brahe, Kepler


menelaah data yang ditinggalkan Brahe dan menemukan bahwa orbit planet
tidak sirkular melainkan eliptik. Kepler kemudian mengeluarkan tiga hukum
gerak orbit yang dikenal sampai saat ini.
b)

Rene Descartes (1596-1650)

Ia berpendapat bahwa jagat raya tersusun atas materi-matei yang berputar,


yang ia sebut vortex. Menurutnya sebuah benda memiliki kecenderungan
untuk diam atau bergerak beraturan dalam garis lurus. Akibatnya lintasan
alamiah sebuah planet merupakan sebuah garis lurus bukan merupakan
lingkaran seperti pendapat Galileo. Sebuah planet tidak akan menyimpang
tiba-tiba kecuali ada pengaruh lain yang memaksanya berbelok dari lintasan.
Alamiahnya. Inilah tekanan vortex yang menahan sebuah planet dalam lintsan
orbitnya. Ia menyatakan bahwa alam semesta secara keseluruhan dibangun
oleh materi dan gerak, dari sinilah kemudian Descartes dianggap telah
melucuti jagat raya hingga tinggal materi dan gerak.
c)

Johannes Kepler (1571-1630)

Kontribusdi kepler pada perkembangan astronomi adalah mengenai 3


hukumnya yang ia nyatakan berdasarkan data yang diperoleh dari Thyco
Brahe yang telah melakukan penelitian dan pencatatan sebelumnya, tiga
hukum itu adalah :
1)

Lintasan dari tiap-tiap planet adalah ellips dengan matahari sebagai

titik fokusnya.
2)

Garis yang menghubungkan planet dengan matahari akan melukiskan

luas yang sama pada saat-saat waktu yang sama.

117

3)

Kuadrat periode planet-planet itu sebanding dengan pangkat tiga jarak

rata-ratanya ke matahari.
Walaupun telah mengeluarkan ketika hukumnya, Kepler masih belum dapat
menjawab mengapa planet-planet dapat bergerak? dan kenapa planet-planet
yang sebelah luar pergerakannya lebih lambat? Akhirnya pertanyaanpertanyaan kepler ini dapat dijawab oleh Newton dengan hukum gravitasi
umumnya.
Hukum Kepler tentang gerakan planet adalah sumbangannya yang terbesar
bagi ilmu pengetahuan. Hukum ini berdampak besar terhadap pemikiran
ilmiah dan kelak menyediakan landasan bagi karya Sir Isaac Newton
mengenai gaya tarik bumi. Namun, Kepler juga memberikan banyak
sumbangan lain kepada ilmu pengetahuan. Dia menemukan bintang baru
(supernova), menganalisis cara kerja mata manusia, meningkatkan kemampuan
teleskop, dan beberapa sumbangan dalam bidang optik. Dia mempublikasikan
data akurat mengenai kedudukan bintang dan planet yang sangat berharga
bagi para pelaut. Dia memberikan sumbangan kepada matematika, termasuk
cara penghitungan yang lebih cepat dan cara menentukan volume banyak
benda padat.
d)

Galileo Galilei (1564-1642)

Pada tahun 1609 Galileo merakit teropong dengan mengembangkan teknologi


rancangan Hans Lippershey yang diperkenalkan setahun sebalumya ia
mengarahkan teopong kelangit malam. Dalam tempo beberapa jam longsorlah
paradigma-paradigma yang paling disayangi atau diyakini saat itu. Seperti :
1)

Ia melihat permukaan bulan ternyata tidak mulus dan bulat sempurna.

Pengamatan ini bertentangan dengan kepercayaan Yunani kuno yang


menegaskan kesempurnaan benda langit. Pada permukaan bulan kelihatan
bergunung-gunung dan berlembah-lembah seperti di bumi. Ia juga melihat
noktah-noktah pada permukaan matahari;
118

2)

Ia melihat ada 4 planet kecil yang sekarang disebut bulan yang

mengitari jupiter. Pengamatan ini adalah bukti telak bahwa tidak semua
benda langit mengitari bumi;
3)

Ia melihat fase-fase venussebagaimana bulan. Bentuk venus kelihatan

berubah antara sabit sampai purnama secara teratur.


4)

Ia mengamati bintang melalui teropong, ternyta bintang itu tidak lebih

besar, melainkan tetap berupa bintik kecil. Ini menunjukan bahwa bintangbintang memang jauh sekali dari bumi. Juga bima sakti terlihat dengan
teropong bukan sebagai bentangan kabut malar, melainkan ribuan bintang
yang belum pernah dlihat oleh mata manusia.
e)

Sir Isaac Newton (1642-1727)

Ia adalah orang yang berhasil merumuskan hukum gravtasi universal yang


sangat berperan untuk memahami perilaku pergerakan planet-planet yang
diformulasikan berdasarkan data-data yang diperoleh dari ilmuan-ilmuan
sebelumnya termasuk kepler.
f) George comte de Buffon (1701-1788)
George comte dari Perancis, mempostulatkan teori dualistik dan katastrofi
yang menyatakan bahwa tabrakan komet dengan permukaan matahari
menyebabkan materi matahari terlontar dan membentuk planet pada jarak
yang berbeda. Kelemahannya Buffon tidak bisa menjelaskan asal komet. Ia
hanya mengasumsikan bahwa komet jauh lebih masif dari kenyataannya.

119

g)

Edmond Halley (1656-1742)

Seorang ahli astronomi Inggris yang di tahun 1705 memperhitungkan bahwa


komet yang terlihat dalam tahun-tahun 1531, 1607 dan 1682 sesungguhnya
adalah benda yang sama yang bergerak dalam satu garis edar tiap 75 atau 76
tahun mengedari matahari. Komet tersebut kini dikenal sebagai Komet
Halley. Dalam tahun 1720, Halley menjadi ahli astronomi kerajaan yang
kedua, Di Greenwich ia membuat studi yang memakan waktu lama mengenai
gerakan bulan.
h)

Games Bradley (1693-1762)

Seorang ahli astronomi Inggris yang menemukan penyimpangan yang disebut


Aberasi Sinar Cahaya di tahun 1728, yaitu bukti langsung pertama yang
dapat diamati bahwa Bumi beredar mengelilingi Matahari. Dari besarnya
penyimpangan ia menghitung kecepatan cahaya sebesar 295.000 km/dt.
Hanya sedikit lebih kecil dari nilai sebenarnya (299.792,4574 km/dt, US
National Bureau of Standards).
i)

Immanuel Kant (1724-1804)

Seorang filsuf Jerman yang pada tahun 1755 mengajukan cikal-bakal teori
modern tentang tata surya. Kant percaya bahwa planet-planet tumbuh dari
sebuah cakram materi di sekeliling Matahari, sebuah gagasan yang kemudian
dikembangkan oleh Marquis de Laplace. Kant juga berpendapat bahwa nebula
suram yang terlihat di antariksa adalah galaksi tersendiri seperti galaksi
Bima Sakti kita. Pendapat tersebut kini telah terbukti kebenarannya.
j)

Sir William Herschel (1738-1822)

Seorang ahli astronomi Inggris, lahir di Jerman, yang menemukan planet


Uranus pada tanggal 17 Maret 1781 beserta dua satelitnya dan juga dua
satelit Saturnus. Herscel membuat survey lengkap langit utara dan
menemukan banyak bintang ganda dan nebula. Untuk menangani pekerjaan ini,
ia membangun sebuah reflektor 122 cm, terbesar di dunia saat itu.
120

k)

Charles Messier (1730-1817)

Seorang ahli astronomi Prancis yang menyusun sebuah daftar berisi lebih
dari 100 kelompok bintang dan nebula. Hingga sekarang, banyak diantara
objek ini yang masih disebut dengan nomor Messier atau M, seperti M1,
nebula Kepiting, dan M31, galaksi Andromeda.
l)

Laplace, Pierre Simon, Marquis de (1749-1827)

Seorang ahli matematika Prancis yang mengembangkan teori asal mula tata
surya yang digagas oleh Immanuel Kant. Di tahun 1796, Laplace melukiskan
bagaimana cincin-cincin materi yang terlempar dari Matahari dapat memadat
menjadi planet-planet. Perincian teori tersebut telah ditinjau kembali, tetapi
pada pokoknya tidak berbeda dengan teori-teori modern mengenai awal-mula
terjadinya tata surya.

6.6 Periode III (1800M 1890M)


Pada periode ini diformulasikan konsep-konsep fisika yang mendasar yang
sekarang kita kenal dengan sebutan Fisika Klasik Tokoh-tokoh astronomi
pada periode tiga dan kontribusinya dalam perkembangan astronomi adalah:
a)

William Hyde Wollaston

Pada 1802,Ia mencatat keberadaan sejumlah garis-garis gelap dalam


spectrum matahari.
b)

Urbain Jean Joseph Leverrier (1811-1877)

Seorang ahli matematika Prancis yang memperhitungkan keberadaan planet


Neptunus. Saat memeriksa gerakan Uranus, ia menemukan bahwa gerakannya
dipengaruhi

oleh

sebuah

planet

tak

dikenal.

Perhitungan

Leverrier

memungkinkan penemuan Neptunus oleh Johann Galle.


c)

Johann Gottfried Galle(1812-1910)

Seorang ahli astronomi Jerman yang menemukan planet Neptunus. Dengan


menggunakan perhitungan Urbain Leverrier, Galle menemukan Neptunus pada
121

malam hari, di tanggal 23 September 1846, dari Observatorium Berlin


bersama dengan Louis dArrest, seorang mahasiswa Astronomi, tidak
seberapa jauh dari posisi yang semula diperhitungkan. Walaupun Galle
merupakan orang pertama yang berhasil mengobservasi Neptunus secara
visual, namun yang dipandang sebagai penemu sebenarnya adalah John Couch
Adams (yang membuat kalkulasi awal) dan Le Verrier.
d)

Joseph von Fraunhofer (1814)

Sebelumnya garis-garis gelap dalam spektrum matahari telah ditemukan


keberadaannya oleh William Hyde Wollaston. Pada tahun 1814, Fraunhofer
menciptakan spektroskop dan secara mandiri menemukan kembali garis-garis
tersebut, memulai sebuah studi sistematik dan melakukan pengukuran
seksama terhadap panjang gelombang garis-garis ini. Dia mencatat dan
memetakan sejumlah garis-garis gelap dalam spektrum matahari jika
cahayanya dilewatkan pada suatu prisma. Secara keseluruhan, dia memetakan
lebih dari 570 garis, dan menandai fitur-fitur utama dengan huruf A hingga
K, dan garis-garis yang lebih lemah dengan huruf lainnya. Garis-garis ini
kemudian disebut sebagai garis-garis Fraunhofer.
Fraunhofer juga menemukan bahwa bintang-bintang lain juga memiliki
spektrum seperti Matahari, tetapi dengan pola garis-garis gelap yang
berbeda.
e)

Kirchhoff dan Bunsen

Menemukan bahwa seperangkat garis-garis gelap dalam spektrum matahari


berhubungan dengan suatu element kimia yang berada di lapisan atas
matahari. Beberapa dari garis yang teramati juga merupakan serapan oleh
molekul-molekul oksigen di atmosfer bumi.
f)

John Ludwig Emil Dreyer (1852-1926)

122

Seorang ahli astronomi Denmark yang menghimpun sebuah katalog utama


yang memuat hampir 8000 kelompok bintang dan Nebula. Katalog yang
disusunnya disebut Katalog Umum Baru (the New General Catalogue, NGC).
g)

Angelo Secchi (1867)

Merupakan seorang astronomYesuit, melakukan penyelidikan terhadap 4000


spektrum bintang hasil pengamatan yang dilakukannya menggunakan prisma
obyektif. Hanya dengan menggunakan mata, Secchi menggolongkan bintangbintang tersebut ke dalam tiga kelas. Bintang dengan garis-garis serapan
sangat kuat dari atom hidrogen digolongkan sebagai tipe I berwarna putih,
bintang dengan garis-garis serapan sangat kuat dari ionlogam digolongkan
sebagai tipe II berwarna kuning, dan bintang dengan pita-pita serapan lebar
digolongkan sebagai tipe III berwarna merah. Setahun kemudian Secchi
memasukkan beberapa bintang yang memiliki garis-garis serapan dengan pola
yang aneh, jarang ada, mirip tetapi tidak terlalu sama dengan pola tipe III,
dan menggolongkannya sebagai tipe IV.
h)

James Jeans (1877-1946)

Astronomi Inggris, J. Jeans mengemukakan Tata Surya merupakan hasil


interaksi antara bintang dan matahari. Perbedaan ide yang ia munculkan
dengan ide ChamberlinMoulton terletak pada absennya prominensa. Menurut
Jeans dalam interaksi antara matahari dengan bintang yang melewatinya,
pasang surut yang ditimbulkan pada matahari sangat besar sehingga ada
materi yang terlepas dalam bentuk filamen. Filamen ini tidak stabil dan
pecah menjadi gumpalan-gumpalan yang kemudian membentuk proto planet.
Akibat pengaruh gravitasi dari bintang proto planet memiliki momentum
sudut yang cukup untuk masuk ke dalam orbit di sekitar matahari. Pada
akhirnya, efek pasang surut matahari pada proto planet saat pertama kali
melewati perihelion memberikan kemungkinan bagi proses pembentukan
planet untuk membentuk satelit.
123

i)

Edward Charles Pickering (1886)

Pemakaian fotografi dalam astronomi membuka kesempatan lebih luas dalam


mempelajari spektrum bintang. Edward Charles memulai penyelidikan
spektrum bintang secara fotografi dengan prisma obyektif di Observatorium
Harvard, Amerika Serikat. Berdasarkan pekerjaan awal Secchi, para
astronom di Harvard mengklasifikasikan bintang berdasarkan kuat garisgaris serapan pada deret Balmer dari hidrogen netral, memperluas
penggolongan dan menamakan kembali penggolongan dengan huruf A, B, C dan
seterusnya hingga P, dimana bintang kelas A memiliki garis serapan atom
hidrogen paling kuat, B terkuat berikutnya dan seterusnya.
j)

Chamberlin (1890)

Chamberlin menawarkan solusi untuk teori nebula Laplace. Ia menawarkan


adanya satu akumulasi yang membentuk planet atau inti planet (objek kecil
terkondensasi di luar materi nebula) yang kemudian dikenal sebagai
planetesimal. Menurut Chamberlin, planetesimal akan bergabung membentuk
proto planet. Namun karena adanya perbedaan kecepatan partikel dalam dan
partikel luar, dimana partikel dalam bergerak lebih cepat dari partikel luar,
maka objek yang terbentuk akan memiliki spin retrograde.

124

6.7

Periode IV (1890M Sekarang)

Pada periode ini, Pada akhir abad ke 19 ditemukan beberapa fenomena yang
tidak bisa dijelaskan melalui fisika klasik. Hal ini menuntut pengembangan
konsep fisika yang lebih mendasar lagi yang sekarang disebut Fisika Modern.
para ahli astronomi melakukan pengamatan di observatorium dengan
menggunakan teleskop untuk mengamati objek langit. Setelah ditemukannya
kanal di planet Mars, para ahli astronomi terobsesi untuk meneliti planet
mars. Selain itu, pada peiode ini diyakini bahwa ada anggota tata surya ke-9
setelah neptunus. Pada periode ini juga, para ahli astronomi yakin bahwa alam
semesta ini tetap. Kemudian terjadi revolusi dalam bidang astronomi yang
dilakukan oleh Hubble yang mengatakan bahwa alam semesta ini mengembang
dan ditemukannya galaksi lain di luar galaksi kita. Tokoh-tokoh pada periode
ini adalah:
a)

Giovanni Schiaparelli (1835-1910)

Seorang ahli astronomi Italia yang pertama kali melaporkan adanya canali di
permukaan planet Mars ketika planet tersebut mendekat di tahun 1877.
Dalam bahasa italia, canali berarti selat, namun ketika diterjemahkan ke
dalam bahasa inggris menjadi terusan atau saluran air, sehingga menimbulkan
implikasi adanya bangunan buatan di planet Mars. Selain itu, ia juga
menunjukkan bahwa hujan meteor mengikuti garis edar sama seperti komet.
Dari sana, ia menduga bahwa hujan meteor sebenarnya adalah puing sebuah
komet.
b)

Percival Lowell (1855-1916)

Selain di Italia demam Mars juga terjadi di Amerika. Salah seorang ahli
astronomi yang terobsesi untuk meneliti planet Mars adalah Percival Lowell.
Hal ini terbukti dengan didirikannya observatorium Lowell yang didirikan
dengan tujuan untuk memetakan canal di planet Mars. Dari hasil

125

pengamatannya, dia memetakan saluran-saluran di Mars dan percaya tentang


adanya kehidupan di planet tersebut.
Kemudian dia menerbitkan peta kanal di planet Mars, lengkap dengan globe
mars. Akan tetapi, para astronom lainnya yang juga sama-sama meneliti
planet Mars, tidak menemukan adanya saluran-saluran di planet Mars. Bahkan
pada abad ke 20, ketika berbagai wahana antariksa dikirim ke planet Mars,
kanal-kanal yang digambarkan Lowell tidak ada. Selain meneliti tentang
planet Mars, Lowell juga mempercayai adanya planet lain setelah Neptunus
yang belum ditemukan. Ia mulai mencarinya di langit dengan bantuan gambar
foto. Namun sayang, ia gagal menemukannya.
c)

Annie Jump Cannon (1863-1941)

Dia merupakan ahli astronomi dari Amerika. Tahun 1920-an, ia bekerja sama
dengan

Observatorium

Harvard

telah

mengklasifikasikan

bintang

berdasarkan spektrumnya. Berdasarkan klasifikasi tersebut, bintang dibagi


menjadi 7 kelas utama yang dinyatakan dengan huruf O, B, A, F, G, K, dan M.
Untuk mengingat klasifikasi ini, biasanya digunakan kalimat Oh Be AFine Girl
Kiss Me. Klasifikasi tersebut juga menunjukkan urutan suhu, warna dan
komposisi kimianya. Bintang-bintang kelas O, B, dan A seringkali disebut
sebagai kelas awal, sementara K dan M disebut sebagai kelas akhir.
Klasifikasi bintang yang dikembangkan oleh Annie Jump Cannon ini diadopsi
secara internasional pada tahun 1910.
d)

Henrietta Leavitt (1868-1921)

Seorang ahli astronomi Amerika yang melakukan penelitian mengenai awan


Magellan. Dari penelitiannya, diperoleh hubungan antara periode dengan
luminositas. Dengan mengukur waktu variasi cahaya sebuah Cepheid, para
astronom dapat memperoleh kecemerlangan sebenarnya, dengan demikian
jaraknya dari bintang dan planet lain dapat dihitung.
e)

Albert Einstein (1879-1955)


126

Pada tahun 1917 Einstein memperkenalkan teori relativitas umum yang


menghasilkan model alam semesta berdasarkan teorinya tersebut. Dia
menyebutkan

bahwa

ruang

dipengaruhi

gravitasi.

Teorinya

tersebut

menggambarkan bahwa alam semesta berkembang. Namun, ia menyatakan


bahwa hal tersebut tidak wajar sehingga memperbaharui teorinya dan
menyatakan bahwa alam semesta tetap dan tidak bergerak. Setelah
ditemukannya bukti bahwa alam semesta ini mengembang oleh Hubble,
Einstein menyadari dan mengatakan bahwa revisinya tentang teori alam
semesta yang dibuatnya sendiri merupakan kekeliruan terbesar dalam
hidupnya.
f)

Harlow Shapley (1885-1972)

Seorang ahli astronomi Amerika yang pertama kali menghitung ukuran


sebenarnya dari galaksi milky way dengan menggunakan teknik pengukuran
yang ditemukan oleh Henrietta Leavitt, dan menunjukkan bahwa Matahari
tidak terletak di pusatnya. Dengan mengukur jaraknya dari kecerlangan
bintang, ia memperkirakan bahwa galaksi kita kira-kira berdiameter 100.000
tahun cahaya dan bahwa Matahari terletak kira-kira 30.000 tahun cahaya
dari pusatnya. Ia juga membuat taksiran jarak awan Magellan besar dengan
awan Magellan kecil dengan cara membandingkan periode Cepheid di awan
Magellan tersebut dengan Cepheid di Milky way. Namun, pada awal tahun
1950

disadari

bahwa

perhitungannya

kurang

tepat,

karena

dalam

perhitungannya ia melibatkan Cepheid-cepheid dari tipe yang berbeda.


g)

Edwin Hubble (1889-1953)

Seorang ahli astronomi Amerika yang bekerja di observatorium Mount


Wilson California. Ia membuat banyak rekaman gambar astronomi dengan
menggunakan

teleskop

Hooker

berdiameter

250

cm.

Kemudian,

ia

menunjukkan bahwa terdapat galaksi lain di luar galaksi Milky way.


Selanjutnya ia mengelompokkan galaksi-galaksi yang ia temukan menurut
127

bentuknya yang spiral atau eliptik. Selain itu, ketika Hubble mengamati
sejumlah bintang melalui teleskop raksasanya di Observatorium Mount
Wilson, dia menemukan bahwa cahaya bintang-bintang itu bergeser ke arah
ujung merah spectrum, Pergeseran itu berkaitan langsung dengan jarak
bintang-bintang dari bumi. Penemuan ini mengguncangkan teori model alam
semesta yang dipercaya saat itu.
Menurut aturan fisika yang diketahui, spektrum berkas cahaya yang
mendekati titik observasi cenderung ke arah ungu, sementara spektrum
berkas cahaya yang menjauhi titik observasi cenderung ke arah merah.
Pengamatan Hubble menunjukkan bahwa menurut hukum ini, benda-benda
luar angkasa menjauh dari kita. Tidak lama kemudian, Hubble membuat
penemuan penting lagi, yaitu bahwa bintang-bintang tidak hanya menjauh dari
bumi, tetapi juga menjauhi satu sama lain. Satu-satunya kesimpulan yang bisa
diturunkan dari alam semesta di mana segala sesuatunya saling menjauh
adalah bahwa alam semesta dengan konstan mengembang. Pendapatnya ini
menjadi bukti kuat kebenaran teori big bang. Jika alam semesta mengembang
semakin besar sejalan dengan waktu, berarti jika mundur ke masa lalu
berarti alam semesta semakin keci dan akan mengerut kemudian bertemu
pada satu titik. Kesimpulan yang harus diturunkan dari model ini adalah
bahwa pada suatu saat, semua materi di alam semesta ini terpadatkan dalam
massa satu titik yang mempunyai volume nol karena gaya gravitasinya yang
sangat besar. Alam semesta kita muncul dari hasil ledakan massa yang
mempunyai volume nol ini. Ledakan ini mendapat sebutanbig bang dan
keberadaannya telah berulang-ulang ditegaskan dengan bukti pengamatan.
Untuk menunjang penelitiannya mengenai alam semesta, Hubble meyakinkan
pengelola observatorium untuk memasang teleskop yang lebih besar.
Instrumen pada desain teleskop Hale yang bediameter 500 cm ditentukan
oleh Hubble sendiri.
128

Georges Lemaitre (1894-1966)


Seorang ahli astronomi Belgia yang pertama kali menyadari arti dari
perhitungan Friedman. Berdasarkan perhitungan ini, pada tahun 1927 ia
mencetuskan teori Ledakan Besar kosmologi yang menyatakan bahwa alam
semesta dimulai dengan suatu ledakan besar dahulu kala dan bahwa sejak itu
kepingannya masih terus beterbangan. Lemaitre mendasarkan teorinya pada
pengamatan Edwin Hubble mengenai alam semesta yang mengembang.
h)

George Gamow (1904-1968)

Dia adalah seorang ahli astronomi Amerika yang merupakan pendukung teori
Big Bang. Pada tahun 1948, dengan mengembangkan perhitungan yang
sebelumnya telah diungkapkan oleh George Lemaitre, Gamow menghasilkan
gagasan baru mengenai Dentuman Besar. Jika alam semesta terbentuk dalam
sebuah ledakan besar yang tiba-tiba, maka harus ada sejumlah tertentu
radiasi yang ditinggalkan dari ledakan tersebut. Radiasi ini harus bisa
dideteksi, dan harus sama di seluruh alam semesta.
Bukti ini pada akhirnya diketemukan pada tahun 1965, oleh dua peneliti
bernama Arno Penziaz dan Robert Wilson. Keduanya menemukan gelombang
ini tanpa sengaja. Radiasi yang disebut radiasi latar kosmis tersebut tidak
terlihat memancar dari satu sumber tertentu, akan tetapi meliputi
keseluruhan ruang angkasa. Demikianlah, diketahui bahwa radiasi ini adalah
sisa radiasi peninggalan dari tahapan awal peristiwa Big Bang.
i)

G. P. Kuiper (1905-1973)

Dia adalah seorang astronom dari Belanda. Tahun 1950, dia menjadi
astronom perintis yang mengemukakan Hipotesis Kondensasi. Hipotesis ini
menjelaskan bahwa tata surya terbentuk dari bola kabut raksasa yang
berputar membentuk cakram raksasa. Kemudian, tahun 1951 ia pun
memberikan usulan lain mengenai sistem tata surya. Usulan tersebut
berdasarkan argumentasi bahwa semestinya materi-materi dari piringan
129

nebula pembentuk tata surya berkurang secara gradual ke arah tepi piringan.
Usulan ini kemudian diperkuat oleh analisis dinamika komet-komet periode
pendek yang menunjukkan bahwa komet-komet berasal dari sarang komet
yang terletak di luar orbit Neptunus. Kawasan sarang komet yang diduga
berisi sekitar 35.000 objek batuan mengandung es itu kini dikenal sebagai
sabuk Kuiper.

j)

Clyde Tombaugh (1906-1997)

Ahli astronomi Amerika yang pada bulan Februari 1930 menemukan Pluto
dengan mempergunakan gambar-foto yang diambil di observatorium Lowell.
Setelah penemuan Pluto, Tombaugh melanjutkan survey foto sekeliling langit
untuk mencari planet lain yang mungkin ada, tetapi tidak berhasil menemukan
apapun. Pluto sempat dianggap sebagai planet kesembilan di tata surya
hingga status keplanetannya dicabut oleh IAU pada Agustus 2006.
k)

Carl von Weizsacker (1912-.)

Seorang astronom Jerman yang dalam tahun 1945 menggagas dasar teoriteori modern mengenai asal mula tata surya. Ia membayangkan bahwa planet
terbentuk dari kumpulan partikel-partikel debu yang berasal dari sebuah
cakram yang terdiri dari materi yang mengelilingi Matahari saat masih muda.
Teorinya ini merupakan perubahan dari teori sebelumnya yang digagas oleh
Kant dan Laplace.
l)

Sir Fred Hoyle (1915 - )

Dia adalah seorang ahli astronomi dari Inggris. Dia dikenal dunia karena
pendapatnya yang menentang teori Dentuman Besar (Big Bang). Sekitar
pertengahan abad ke-20, Hoyle mengemukakan suatu teori yang disebut
Steady State (keadaan tetap) yang mirip dengan teori alam semesta tetap
di abad ke-19. Dengan menerima bukti-bukti yang menyatakan bahwa jagat
raya selalu mengembang, dia berpendapat bahwa alam semesta tidak
130

terbatas baik dalam dimensi maupun waktu. Menurut teorinya itu, ketika
jagat raya mengembang, materi baru muncul dengan sendirinya dalam jumlah
yang tepat sehingga alam semesta tetap berada dalam keadaan stabil.
Dengan suatu tujuan jelas mendukung dogma materi sudah ada sejak waktu
tak terbatas, yang merupakan basis filsafat materialis, teori ini mutlak
bertentangan dengan teori Dentuman Besar.
Perkembangan ilmu astronomi pada masa-masa selanjutnya memberikan
bukti-bukti baru yang semakin membenarkan teori Dentuman Besar. Hal
inilah yang kemudian memaksa Hoyle mengakui kesalahannya. Ditambah
dengan adanya kejadian dimana Dennis Sciama yang selama bertahun-tahun
menemani Hoyle dalam mempertahankan teori Steady State mengakui bahwa
pertempuran telah usai dan bahwa teori keadaan-stabil harus ditinggalkan.
Sir Fred Hoyle yang akhirnya harus menerima teori Big Bang, mengatakan
dengan tegas bahwa alam semesta ini berasal dari sebuah ledakan.
m)

Alexander Friedman

Pada tahun 1922, dia menunjukkan ketidakstatisan struktur alam semesta


melalui perhitungannya. Perhitungan tersebut menunjukkan bahwa impuls
yang sangat kecil pun mungkin cukup untuk menyebabkan struktur
keseluruhan mengembang atau mengerut menurut Teori Relativitas Einstein.
Penemuan perhitungan Alexandra

Friedman ini merupakan permulaan

dirintisnya teori pembentukan alam semesta dari sebuah ledakan (Teori Big
Bang).
n)

Marteen Schmidt (1929-.)

Seorang ahli astronomi Amerika yang menemukan jarak-jarak kuasar dalam


alam semesta. Di tahun 1963 ia mula-mula mengukur pergeseran merah dari
kuasar C 273 yang ternyata begitu besar sehingga menurut hukum Hubble ia
seharusnya terletak jauh diluar galaksi kita.
o)

Carl Sagan (1934-1996)


131

Seorang ilmuwan Amerika yang dikenal karena penelitiannya mengenai


kemungkinan adanya bentuk kehidupan diluar planet Bumi. Ia terlibat sebagai
peneliti dalam berbagai misi wahana tak berawak yang diluncurkan oleh
NASA, diantaranya adalah misi Mariner ke planet Venus dan Viking ke planet
Mars. Ia banyak berkontribusi pada sebagian besar misi luar angkasa tak
berawak yang bertugas mengeksplorasi tata surya. Ia pernah mengajukan
suatu gagasan tentang pencantuman pesan universal yang tidak dapat dihapus
pada suatu pesawat luar angkasa yang beranjak meninggalkan tata surya dan
dapat dipahami oleh makhluk cerdas luar angkasa yang (mungkin) akan
menemukannya. Pesan pertama yang pernah dikirim ke luar angkasa berupa
plakat emas berukir yang dipasang di satelit luar angkasa, Pioneer 10. Ia
terus memperbaiki rancangannya dan terlibat cukup intens pada rancangan
pesan Voyager Golden Record yang dikirim bersama satelit luar angkasa
Voyager.
p)

William Wilson Morgan, Phillip C. Keenan, dan Edith Kellman

Pada tahun 1943, William Wilson Morgan, Phillip C. Keenan dan Edith Kellman
dari

Observatorium

Yerkes

memberikan

sistem

klasifikasi

bintang

berdasarkan ketajaman garis-garis spektrum yang sensitif pada gravitasi


permukaan bintang. Gravitasi permukaan berhubungan dengan luminositas
yang merupakan fungsi dari radius bintang. Sistem pengklasifikasian bintang
ini kemudian disebut sebagai Klasifikasi Yerkes atau klasifikasi MKK yang
berasal dari inisial para pengembangnya. Klasifikasi Yerkes atau kelas
luminositas membagi bintang-bintang ke dalam kelas berikut :

0 maha maha raksasa (hypergiants) (penambahan yang dilakukan

belakangan)

I maharaksasa (supergiants)

Ia maharaksasa terang
132

Iab kelas antara maharaksasa terang dan yang kurang terang

Ib maharaksasa kurang terang

II raksasa-raksasa terang (bright giants)

III raksasa (giants)

IV sub-raksasa (subgiants)

V deret utama atau katai (main sequence atau dwarf)

VI sub-katai (subdwarfs)

VII katai putih (white dwarfs)

q)

Antony Hewish

Pada bulan Juli 1967, Antony Hewish dan Jocelyn Bell meneliti kedipan
quasar. Kemudian, pada bulan November 1967 mereka mendapat sinyal yang
tak biasa yangberulang setiap 1,3 detik (scruff). Lalu Januari 1968, Hewish
mengumumkan penemuan sumber radio di langit berasal dari bintang neotron
yang berotasi sangat cepat. Dan Digunakan istilah pulsar (pulsaring radio
source, sumber radio yang berdenyut)oleh jurnalis Daily Telegraph.
r)

John Archibald Wheeler

Seorang fisikawan Amerika yang pertama kali menggunakan istilah lubang


hitam pada tahun 1968. Sebelumnya, Pada tahun 1783 John Mitchell
berpendapat: Bila bumi memiliki kecepatan lepas 11 km/s, tentu ada
planet/bintang

lain

mempunyai

gravitasi

lebih

besar.

Mitchell

memperkirakan di kosmis terdapat suatu bintang dengan massa 500 kali


massa matahari yang mampu mencegah lepasnya cahaya dari permukaannya
sendiri.
Adapun Wheeler memberi nama demikian karena singularitas ini tak bisa
dilihat. Dan penyebabnya tidak lain karena cahaya tak bisa lepas dari
kungkungan gravitasi singularitas yang maha dahsyat ini. Daerah di sekitar
singularitas atau lazimnya disebut sebagai Horizon Peristiwa (radiusnya
dihitung dengan rumus jari-jari Schwarzschild R = 2GM/c2 dengan G = 6,67 x
133

10-11 Nm2kg-2, M = massa lubang hitam (kg), c = cepat rambat cahaya)


menjadi gelap. Itulah sebabnya, wilayah ini disebut sebagai lubang hitam.
Black hole atau lubang hitam baru-baru ini diduga menarik susunan ruang dan
waktu di sekitarnya sambil berputar, menciptakan gelombang dimana materi
kosmis berselancar di atasnya, demikian diungkapkan para astronom.
Karena black hole menarik segala sesuatu termasuk cahaya, maka mereka
tidak bisa terlihat. Namun para astronom telah sejak lama mempelajari
fenomena-fenomena yang tampak di sekitar black hole, dan menemukan apa
yang mereka sebut sebagai piringan tambahan suatu bundaran materi yang
biasanya berisi materi-materi yang dihisap dari bintang-bintang di dekatnya,
yang merupakan sumber makanan black hole.
Black Hole (Lubang Hitam) ini terbentuk ketika sebuah bintang yang telah
menghabiskan seluruh bahan bakarnya, sehingga jari-jarinya mengecil dan
volume menyusut, dan akhirnya berubah menjadi sebuah lubang hitam dengan
kerapatan tak hingga dan volume nol serta medan magnet yang amat kuat.
Kita tidak mampu melihat lubang hitam dengan teropong terkuat sekalipun,
sebab tarikan gravitasi lubang hitam tersebut sedemikian kuatnya sehingga
cahaya tidak mampu melepaskan diri darinya. Namun, bintang yang runtuh
seperti itu dapat diketahui dari dampak yang ditimbulkannya di wilayah
sekelilingnya.
s)

Kentaro Osada

Pada malam 29 Agustus 1975, ia menemukan bintang yang terang (Cygni


1975) yang merupakan nova yang paling terang pada abad ke-20.Kemudian,
pada abad ke-19 ini juga ditemukan kabut kepiting yang merupakan sisa
ledakan bintang yang terang (supernova) pada 900 tahun yang lalu.Dan untuk
pertama kalinya para ilmuwan berhasil merekam ledakan sebuah supernova.
Ledakan bintang, atau supernova, adalah salah satu kejadian paling

134

spektakuler yang terjadi di alam semesta, yang menghasilkan jumlah energi


yang sama dengan triliunan bom nuklir yang diledakkan pada saat bersamaan.
Biasanya, ledakan terjadi ketika sebuah inti panas pada bintang berukuran
sangat besardengan massa setidaknya delapan kali massa matahari abis dan
bintang tersebut mati dan berubah menjadi bintang neutron. Ledakan
supernova memancarkan cahaya yang sangat cemerlang sehingga dapat
terlihat dari galaksi lain.
Namun demikian, sejauh ini para astronom masih belum berhasil merekam
cahaya yang terpancar dalam ledakan supernova. Ledakan tersebut biasanya
baru berhasil direkam beberapa jam, atau bahkan hari, sesudah terjadinya
ledakan.
Baru-baru ini, para astronom telah berhasil merekam ledakan bintang yang
spektakuler tersebut pada saat kejadian. Pada 9 Januari 2008, saat
menggunakan teleskop antariksa Sinar-X Swift untuk mengamati sebuah
objek di galaksi spiral NGC 2770, berjarak sekitar 90 juta tahun cahaya di
rasi Lynx, Alicia Soderberg dari Princeton University, New Jersey, AS,
beserta koleganya, Edo Berger dari Carnegie Observatory, California,
mendeteksi semburan sinar-X yang sangat cemerlang yang dilepaskan oleh
sebuah ledakan supernova.
Mereka menyimpulkan bahwa semburan sinar itu datang dari gelombang kejut
(shockwave) ledakan bintang yang menembus lapisan gas luar bintang
tersebut.Observasi awal itu kemudian dilanjutkan dengan pemantauan oleh
sejumlah teleskop tercanggih di dunia. Pengamatan selama 30 hari setelah
ledakan supernova yang dinamai SN 2008D tersebut memungkinkan
Soderberg dan koleganya untuk menentukan besarnya energi yang dilepaskan
oleh semburan sinar-X yang petama, yang akan sangat membantu para
teoretikus untuk memahami fenomena supernova secara lebih rinci.

135

Kesempatan untuk menangkap pancaran sinar-X dari kematian bintang akan


membantu para astronom untuk menentukan sifat-sifat bintang masif,
pembentukan bintang neutron dan lubang hitam, serta dampak ledakan
supernova terhadap lingkungan sekitarnya. Para astronom juga dapat
menentukan pola sinar-X yang harus dicari, dan dengan demikian terbuka
kesempatan untuk menemukan ledakan supernova lain di masa mendatang.
Potensi penemuan sejumlah besar supernova pada saat meledak juga akan
membuka jalan bagi kajian yang selama ini dianggap hampir mustahil.
Menentukan waktu terjadinya

ledakan akan memungkinkan pencarian

terhadap neutrino dan semburan gelombang gravitasional yang diprediksi


akan menyertai keruntuhan inti bintang dan kelahiran sebuah bintang
neutron.
t)

George Smoot

Pada tahun 1989, George Smoot dan tim NASA-nya meluncurkan sebuah
satelit ke luar angkasa. Sebuah instrumen sensitif yang disebut Cosmic
Background Emission Explorer

(COBE)

di dalam

satelit

itu hanya

memerlukan delapan menit untuk mendeteksi dan menegaskan tingkat radiasi


yang dilaporkan Penzias dan Wilson. Hasil ini secara pasti menunjukkan
keberadaan bentuk rapat dan panas sisa dari ledakan yang menghasilkan alam
semesta. Kebanyakan ilmuwan mengakui bahwa COBE telah berhasil
menangkap sisa-sisa Dentuman Besar.
Ada lagi bukti-bukti yang muncul untuk Dentuman Besar. Salah satunya
berhubungan dengan jumlah relatif hidrogen dan helium di alam semesta.
Pengamatan menunjukkan bahwa campuran kedua unsur ini di alam semesta
sesuai dengan perhitungan teoretis dari apa yang seharusnya tersisa setelah
Dentuman Besar. Bukti itu memberikan tusukan lagi ke jantung teori
keadaan-stabil karena jika jagat raya sudah ada selamanya dan tidak
mempunyai permulaan, semua hidrogennya telah terbakar menjadi helium.
136

Dihadapkan pada bukti seperti itu, Dentuman Besar memperoleh persetujuan


dunia ilmiah nyaris sepenuhnya. Dalam sebuah artikel edisi Oktober 1994,
Scientific American menyatakan bahwa model Dentuman Besar adalah satusatunya yang dapat menjelaskan pengembangan terus menerus alam semesta
dan hasil-hasil pengamatan lainnya
Model alam semesta berosilasi dikemukakan oleh para ahli astronomi yang
tidak menyukai gagasan bahwa Dentuman Besar adalah permulaan alam
semesta. Dalam model ini, dinyatakan bahwa pengembangan alam semesta
sekarang ini pada akhirnya akan membalik pada suatu waktu dan mulai
mengerut. Pengerutan ini akan menyebabkan segala sesuatu runtuh ke dalam
satu titik tunggal yang kemudian akan meledak lagi, memulai pengembangan
babak baru. Proses ini, kata mereka, berulang dalam waktu tak terbatas.
Model

ini

juga

menyatakan

bahwa

alam

semesta

sudah

mengalami

transformasi ini tak terhingga kali dan akan terus demikian selamanya.
Dengan kata lain, alam semesta ada selamanya namun mengembang dan
runtuh pada interval berbeda dengan ledakan besar menandai setiap
siklusnya. Alam semesta tempat kita tinggal merupakan salah satu alam
semesta tanpa batas itu yang sedang melalui siklus yang sama.
Ini tak lebih dari usaha lemah untuk menyelaraskan fakta Dentuman Besar
terhadap pandangan tentang alam semesta tanpa batas. Skenario tersebut
tidak didukung oleh hasil-hasil riset ilmiah selama 15-20 tahun terakhir, yang
menunjukkan bahwa alam semesta yang berosilasi seperti itu tidak mungkin
terjadi. Lebih jauh, hukum-hukum fisika tidak bisa menerangkan mengapa
alam semesta yang mengerut harus meledak lagi setelah runtuh ke dalam
satu titik tunggal: ia harus tetap seperti apa adanya. Hukum-hukum fisika
juga tidak bisa menerangkan mengapa alam semesta yang mengembang harus
mulai mengerut lagi.

137

Bahkan kalaupun kita menerima bahwa mekanisme yang membuat siklus


mengerut-meledak-mengembang ini benar-benar ada, satu hal penting adalah
bahwa siklus ini tidak bisa berlanjut selamanya, seperti anggapan mereka.
Perhitungan untuk model ini menunjukkan bahwa setiap alam semesta akan
mentransfer sejumlah entropi kepada alam semesta berikutnya. Dengan kata
lain, jumlah energi berguna yang tersedia menjadi berkurang setiap kali, dan
setiap alam semesta akan terbuka lebih lambat dan mempunyai diameter
lebih besar. Ini akan menyebabkan alam semesta yang terbentuk pada babak
berikutnya menjadi lebih kecil dan begitulah seterusnya, sampai pada
akhirnya menghilang menjadi ketiadaan. Bahkan jika alam semesta buka dan
tutup ini dapat terjadi, mereka tidak bertahan selamanya. Pada satu titik,
akan diperlukan sesuatu untuk diciptakan dari ketiadaan.
Hawking gelisah dan berusaha mencari mekanisme yang bisa menghasilkan
radiasi lubang hitam jika Bekenstein benar.
Kemudian Hawking menelaah apa yang bisa terjadi di permukaan lubang
hitam. Di situ medan gravitasi yang kuat berinteraksi dengan pasanganpasangan partikel semu. Gravitasi yang kuat dapat menarik salah satu
komponen dari pasangan semu ke dalam lubang hitam (energi negatif) dan
menyebabkan massalubang hitam berkurang, sedangkan komponen lainnya
(energi positif) keluar dari lubang hitam dalam bentuk radiasi yang dapat
dideteksi oleh pengamat luar.
Ia menggabungkan mekanika kuantum dan relativitas umum dalam rumusan
tunggal untuk pertama kalinya. Dengan berani Hawking berkesimpulan bahwa
lubang hitam tidak sepenuhnya hitam tapi juga memancarkan radiasi.
Penemuan tersebut membuat Hawking mendapat gelar kehormatan akademik
tertinggi Inggris. Dia diangkat menjadi anggota Fellow of The Royal Society.
Dan Hawking terpilih sebagai Lucasian Professor of Mathematics di

138

Cambridge. Ini adalah jabatan paling prestisius yang sebelumnya dipegang


oleh Isaac Newton, dan selanjutnya oleh Babbage, bapak komputer.
Dari hasil penelitian-penelitian para ilmuwan pada terakhir ini telah
ditemukan beberapa planet, terutama setelah munculnya teleskop-teleskop
yang serba cangih saat ini sehingga para ilmuwan lebih mudah mencari dan
menemukan planet-planet yang baru antaralain :
Varuna, ditemukan tahun 2000, berdiamater sekitar 900 kilometer.
Ixion, ditemukan tahun 2001, lebarnya 1.065 kilometer. Dan sampai
saat ini juga planet pluto masih beranggapan bahwa pluto bukanlah sebuah
planet melainkan sebuah objek yang bentuknya lebih besar. mereka yang
berangapan bahwa pluto adalah tidak sebuah planet tidak menutup
kemungkinan sedna pun tidak akan diakui sebagai sebuah planet. dan
sedangkan mereka yang beranggapan bahwa planet pluto adalah sebuah
planet tidak menutup kemungkinan sedna juga akan disebut dengan planet
ke-10 di tatasurya ini apa lagi bila hal yang selama ini telah terbukti bahwa
dia memiliki sebuah bulan.
Quaoar, ditemukan tahun 2002, adalah objek dengan diameter sekitar
1.200 kilometer.
Sedna. Menurut ilmuwn dari California Institute of Technology planet
ini berdiameter tidak lebih dari 1700 kilo meter dan pertamakali terlihat
tanggal 14 November 2003, saat para astronom melakukan pengamatan langit
menggunakan teleskop Samuel Oschin 48 inci, milik Observatorium Mount
Palomar, California. Astronom-astronom dari Institut Teknologi California,
Observatorium Yale, dan Observatorium Gemini, terlibat dalam penemuan
tersebut. Sedna berotasi lebih pelan dari pada yang diperkirakan oleh para
ilmuan sehingga para ilmuan berpendapat bahwa planet ini mempunyai sebuah

139

satelit. Adapun Sedna sempat dianggap sebagai planet yang ke-10 ditata
surya ini.

1.

Sejarah Perkembangan Astronomi Modern

Awal perkembangan ilmu astronomi modern dimulai oleh Purbach (1423-1461)


di universitas Wina serta lebih khusus lagi oleh muridnya Yohanes muller
(1436-1476). Johanes Muller pergi ke Italia khusus untuk belajar karya asli
Ptolemeus

tentang

astronomi

bersama

temannya

Walther

(1430-

1504).Walther adalah seorang yang kaya, ia memiliki observatorium pribadi,


serta

mesin percetakan pribadi. Muller bersama Walther membuat

penanggalan berdasarkan benda-benda langit yang banyak dipakai oleh para


pelaut Spanyol dan Portugis.Muller kemudian pergi ke Roma untuk melakukan
pembaruan kalender di sana, akan tetapi ia meninggal sebelum dapat
melaksanakan niatnya. Pengamatan muller dilanjutkan oleh temannya,
Walther dan Albrecht Durer.Maka, ketika Nicolas Copernicus (1473-1543)
memulai karyanya, telah terdapat cukup banyak karya hasil pengamatan
astronomi.
Sistem Copernicus yang baru tentang alam semesta menempatkan matahari
sebagai pusat alam semesta, serta terdapat tiga jenis gerakan bumi. Tiga
jenis gerakan bumi itu adalah gerak rotasi bumi (perputaran bumi pada
porosnya),gerak revolusi (gerak bumi mengelilingi matahari) dan suatu girasi
perputaran sumbu bumi yang mempertahankan waktu siang dan malam sama
panjangnya.Teori Copernicus tersebut ditulis tangan dan diedarkan di antara
kawan-kawannya pada tahun 1530.Teori Copernicus menjadi semakin terkenal
dan menarik perhatian seorang ahli matematika dari wittenberg bernama
George

Rheticus

Copernicus

dan

(1514-1576).
pada

tahun

Rheticus

1540
140

kemudian

menerbitkan

belajar

buku

bersama

tentang

teori

Copernicus.Akhirnya Copernicus menerbitkan hasil karyanya sendiri pada


tahun 1543 berjudul On the Revolutions Of the Celestial Orbs.
Buku copernicus dicetak di Nuremberg, pada awalnya di bawah supervisi
Rheticus, kemudian dilanjutkan di bawah supervisi Andreas Osiander,
seorang pastor Lutheran. Osiander menambahkan kata pengantar untuk
karya Copernicus dengan menyatakan bahwa teori yang baru itu tidak harus
benar,dan dapat dipandang semata-mata sebagai suatu kecocokan metode
matematis tentang benda-benda langit.Copernicus sendiri tidak berpendapat
begitu. Ia berpendapat bahwa sistem semesta yang dikemukakannya adalah
nyata.
Copernicus berpendapat bahwa sistem yang dikemukakan oleh ptolemous
tidak cukup tepat, tidak cukup memuaskan pikiran, karena ptolemous
beranjak langsung dari karya kelompok Pythagoras. Untuk menjelaskan
gerakan benda-benda langit, ptolemous menganggap bahwa benda-benda
langit itu bergerak melingkar dengan kecepatan angular yang tidak sama
relatif terhadap pusatnya, kecepatan anguler itu hanya sama terhadap titik
di luar pusat lingkaran itu. Menurut copernicus, asumsi itu merupakan
kesalahan pokok dari sistem ptolemous. Akan tetapi hal ini bukan hal pokok
yang dikemukakan oleh copernicus. Kritik utama yang dikemukakan oleh
copernicus kepada para ahli astronomi pendahulunya adalah, dengan
menggunakan aksioma-aksiomanya, mereka telah gagal menjelaskan gerakan
benda-benda langit yang teramati dan juga teori-teori yang mereka
kembangkan melibatkan sistem yang rumit yang tidak perlu. Copernicus
menilai para pendahulunya dengan mengatakan : di dalam metode yang
dikembangkan, mereka telah mengabaikan hal-hal penting atau menambahkan
hal-hal yang tidak perlu.
Copernicus memusatkan perhatian pada hal yang terakhir. Ia melihat bahwa
para leluhurnya telah menambahkan tiga gerakan bumi untuk setiap benda
141

langit agar sampai pada kesimpulan bahwa bumi berada diam di pusat
putaran. Ketiga lingkaran tersebut telah ditambahkan untuk setiap benda
langit di dalam sistem geometris bangsa Yunani untuk menjelaskan gerakan
benda-benda langit dengan bumi sebagai pusatnya. Copernicus berpendapat
bahwa lingkaran-lingkaran tersebut tidak diperlukan dengan berpendapat
bahwa bumi berputar pada sumbuhnya setiap hari dan bergerak melintasi
orbitnya mengitari matahari setiap tahun. Dengan cara demikian, Copernicus
mengurangi jumlah lingkaran yang diperlukan untuk menjelaskan gerakan
benda-benda langit.
Dengan sistem yang dikemukakannya itu, Copernicus memberikan jawaban
yang paling sederhana untuk menjawab pertanyaan yang diajukan bangsa
Yunani tentang bagaimana menjelaskan gerakan benda-benda langit dalam
suatu gerakan yang melingkar dan seragam. Tidak ada hal yang baru dalam
metode tersebut, hal itu telah dipergunakan oleh para astronom sejak jaman
Pythagoras. Dengan menggunakan konsepsi yang dipakai oleh Pythagoras, ia
mencampakkan sistem yang dikembangkan oleh bangsa yunani. Akan tetapi,
ada satu konsep yang tidak dipakainya, yaitu bahwa benda-benda langit
adalah mulia.
Di dalam sistem Copernicus, bumi berputar mengitari matahari, seperti
planet-planet lainnya. Bumi menjalani gerakan yang seragam dan melingkar
sebagai benda langit, suatu gerakan yang sejak lama diyakini sebagai gerakan
yang sempurna. Lebih jauh, copernicus menekankan kesamaan antara bumi
dengan benda-benda langit lainnya bahwa semuanya memiliki gravitasi.
Gravitasi ini tidak berada di langit, melainkan bekerja pada materi, seperti
bumi dan benda-benda langit memiliki gaya ikat dan mempertahankannya
dalam suatu lingkaran yang sempurna. Untuk hal ini penjelasan copernicus
agak berbau teologis : menurut saya gravitasi tidak lain daripada suatu
kekuatan alam yang diciptakan oleh pencipta agar supaya semuanya berada
142

dalam kesatuan dan keutuhan. Kekuatan seperti itu mungkin juga dimiliki oleh
matahari, bulan dan planet-planet agar semuanya tetap bundar
Sistem copernicus lebih bagus dan lebih sederhana daripada sistem
ptolomeus. Di dalam sistem lama, benda-benda langit memiliki baik gerakan
timur-barat maupun rotasi pada arah yang berlawanan. Dalam sistem
copernicus, bumi dan semua planet bergerak mengitari matahari dengan arah
yang sama dan laju yang berkurang semakin jauh dari matahari. Sementara
itu, matahari yang berada di pusat dan bintang-bintang yang berada di luar
tatasurya berada pada tempatnya yang tetap. Sekarang dapat dijelaskan
mengapa planet-planet kelihatan mendekati dan menjahui bumi. Planet-planet
itu pada suatu saat berada pada satu sisi yang sama dengan bumi, tetapi pada
saat yang lain berada pada sisi yang berseberangan
Dengan sistem Copernicus, perhitungan astronomi dibuat menjadi lebih
mudah, karena melibatkan jumlah lingkaran yang lebih sedikit. Tetapi
prakiraan posisi planet-planet dan perhitungan lainnya tidak lebih tepat
daripada dihitung dengan menggunakan sistem ptolemous, keduanya masih
memiliki kesalahan sekitar satu persen. Selanjutnya terdapat keberatankeberatan terhadap sistem Copernicus. Pertama, dan mungkin tidak terlalu
serius ketika itu, adalah kenyataan bahwa pusat tata surya tidak tepat
berada pada matahari. Copernicus menempatkan pusat tatasurya pada pusat
orbit bumi, yang tidak persis berada pada matahari, untuk menjelaskan
perbedaan panjang musim-musim. Beberapa filsuf berpendapat bahwa pusat
tata surya haruslah berada pada suatu obyek nyata, meskipun banyak juga
yang menerima bahwa titik geometris dapat dipakai sebagai pusat tatasurya.
Selanjutnya, para pendukung aristoteles berpendapat bahwa gravitasi
bekerja ke arah titik geometris tersebut, sebagai pusat tatasurya, yang
tidak harus sama dengan pusat bumi.

143

Keberatan kedua, yang lebih serius, menyatakan bahwa bila bumi berputar,
maka udara cenderung tertinggal di belakang, hal ini akan menimbulkan angin
yang arahnya ke timur. Copernicus memberikan dua jawaban untuk keberatan
timur. Pertama, yang merupakan suatu jenis penjelasan abad pertengahan,
yaitu udara berputar bersama-sama dengan bumi karena udara berisi
partikel-partikel bumi yang memiliki sifat-sifat yang sama dengan bumi.
Maka bumi menarik udara berputar bersama-sama dengan bumi karena udara
bersisi partikel-partikel bumi. Maka bumi menarik udara berputar dengan
bumi. Jawaban kedua yang bersifat modern, udara berputar tanpa hambatan
karena udara berdampingan dengan bumi yang terus menerus berputar.
Keberatan yang samaadalah apabila sebuah batu dilemparkan ke atas maka
batu itu akan tertinggal oleh bumi yang berputar, sehingga kalau batu itu
jatuh akan berada di sebelah barat proyeksi batu itu. Untuk keberatan ini,
copernicus menjawab karena benda-benda yang ditarik ke tanah oleh
beratnya adalah terbuat dari tanah, maka tidak diragukan bahwa bendabenda itu memiliki sifat yang sama dengan bumi secara keseluruhan, sehingga
berputar bersama-sama dengan bumi
Keberatan lebih jauh terhadap sistem copernicus adalah bila bumi berputar,
maka bumi akan hancur berkeping-keping oleh gaya sentrifugal. Copernicus
menjawab bahwa bila bumi tidak berputar maka bola yang lebih besar yang
ditempati oleh bintang-bintang pasti bergerak dengan kecepatan yang sangat
besar dan lebih rentan oleh pengaruh gaya sentrifugal.
Nampaknya copernicus tidak menerima teori aristoteles juga tidak menerima
teori adanya gaya dorong. Copernicus berpendapat bahwa spin dan gerakan
dalam suatu lingkaran adalah gerakan-gerakan yang spontan, merupakan sifat
alami dari suatu bentuk bola dimana bumi dan benda-benda langit ada. Oleh
karena itu, copernicus tidak menggunakan hirarki para malaikat untuk
menggerakan benda-benda langit, yaitu malaikat yang lebih berkuasa
144

menggerakan benda yang lebih tinggi hirarkinya. Menurut copernicus bendabenda langit bergerak secara spontan.
Maka bersama copernicus muncul suatu sistem cosmos yang betul-betul baru.
Penggerak alam semesta tidak lagi penting. Matahari sebagai pusat tatasurya
menjadi pengatur alam semesta.Terdapat figur perantara di antara
pendukung aristoteles yang mendukung adanya penggerak alam semesta dan
copernicus yang menyatakan matahari sebagai pusat tatasurya yaitu nicolas
Cusa.
Kiranya dapat dikatakan bahwa copernicus berusaha mempromosikan suatu
nilai baru dengan sistem yang dikemukakannya. Karena apabila ia sekedar
ingin mengembangkan suatu sistem yang lebih sederhana, terdapat suatu
sistem yang dipakai oleh tycho brahe (1546-1601). Di dalam sistem itu
planet-planet berputar mengelilingi matahari, sementara itu matahari
bersama-sama dengan planet-planet yang mengelilinginya sebagai satu
kesatuan, berputar mengelilingi bumi yang diam yang berada pada pusat
semesta. Sistem itu secara matematis ekuivalen dengan sistem copernicus,
dan juga sistem itu tidak menimbulkan persoalan fisis. Tetapi sistem itu
tetap mempertahankan nilai-nilai lama dalam sistem cosmos yaitu bumi
sebagai pusat alam semesta. Itulah mungkin sebabnya copernicus mengajukan
suatu sistem baru, heliosentris.
Dalam seluruh hidupnya, Copenicus menganut pandangan bangsa yunani bahwa
gerakan benda-benda langit adalah melingkar dengan kecepatan tetap, maka
meskipun sistem yang dibuat copernicus lebih sederhana dibandingkan
dengan sistem ptolomeus, tetapi tetap rumit dibandingkan dengan sistem
Kepler (1571-1630). Copernicus menjelaskan gerakan benda-benda langit
dengan menggunakan tiga puluh empat lingkaran, sementara itu kepler hanya
menggunakan tujuh elips. Seperti dikatakan oleh kepler, copernicus tidak
menyadari akan adanya suatu bangunan yang sangat baik yang ada dalam
145

genggamannya. Copernicus mengetahui bahwa gabungan beberapa lingkaran


dapat menghasilkan elips, akan tetapi ia tidak pernah menggunakan elips
untuk menggambarkan benda-benda langit. Lagipula, pada tahap-tahap awal,
copernicus sangat menghargai hasil observasi bangsa kuno. Copernicus
menentang werner yang menyatakan bahwa hasil-hasil pengamatan terakhir
lebih cocok dengan sistem ptolemous daripada dengan sistem copernicus.
Kenyataannya memang tiga kali lebih tepat.
Pengamatan paling penting dalam bidang astronomi modern adalah yang
dilakukan oleh Ticho Brahe. Hasil pengamatan Ticho Brahe limapuluh kali
lebih tepat dari hasil muller, hasil terbaik yang dapat dilakukan dengan mata
telanjang. Tycho Brahe adalah orang Denmark terhormat. Raja Frederick II
dari Denmark memberi tempat tinggal dan pulau Hveen untuk melakukan
kegiatan astronominya. Di pulau itu Tycho Brahe membangun kastil, bengkel,
percetakan pribadi, dan observatorium. Ia bekerja di pulau itu dari tahun
1576 sampai 1597. Ia berpendapat bahwa adalah tidak mungkin melakukan
pengamatan tanpa panduan suatu teori. Ia menganut pendangan geosentris.
Ketika raja Frederick II wafat, fasilitas yang diterima Tycho Brahe tidak
diperpanjang, kemudian Ticho Brahe pergi ke Praha pada tahun 1599, di mana
ia mendapat tunjangan dari raja Rudolph II. Tahun-tahun berikutnya ia
bergabung dengan astronom jerman, Johann Kepler, seorang matematikawan.
Kepler adalah anak seorang tentara wurtemburg. Ia mempelajari sistem
copernicus di Tubingen. Kerja sama antara Kepler dengan Ticho Brahe tidak
berlangsung lama karena Ticho Brahe meninggal dunia. Setelah Ticho Brahe
meninggal, Kepler tetap tinggal di Praha.
Karya pertama Kepler dalam bidang astronomi berjudul The Mysteri of the
Universe yang diterbitkan pada tahun 1596. Di dalam buku itu, ia berusaha
mencari suatu keselarasan antara orbit-orbit planet menurut copernicus
dengan hasil pengamatan Ticho Brahe. Akan tetapi Kepler tidak berhasil
146

menemukan keselarasan antara sistem-sistem yang dikembangkan oleh


Copernicus maupun Ptolemous dengan hasil pengamatan Tycho Brahe. Oleh
karena itu ia meninggalkan sistem ptolemous dan Copernicus lalu berusaha
mencari sistem baru. Pada tahun 1609, Kepler menemukan ternyata elips
sangat cocok dengan hasil pengamatan Ticho Brahe. Kepler tidak lagi
menggunakan lingkaran sebagailintasan benda-bendalangit melainkan elips.

A.

Astronomi Islam

Setelah runtuhnya kebudayaan Yunani dan Romawi pada abad pertengahan,


maka kiblat kemajuan ilmu astronomi berpindah ke bangsa Arab. Astronomi
berkembang begitu pesat pada masa keemasan Islam (8 15 M).Salah satu
bukti dan pengaruh astronomi Islam yang cukup signifikan adalah penamaan
sejumlah bintang yang menggunakan bahasa Arab, seperti Aldebaran dan
Altair, Alnitak, Alnilam, Mintaka (tiga bintang terang di sabuk Orion),
Aldebaran, Algol, Altair, Betelgeus.
Selain itu, astronomi Islam juga mewariskan beberapa istilah dalam `ratu
sains itu yang hingga kini masih digunakan, seperti alhidade, azimuth,
almucantar, almanac, denab, zenit, nadir, dan vega. Kumpulan tulisan dari
astronomi Islam hingga kini masih tetap tersimpan dan jumlahnya mencapaii
10 ribu manuskrip.
6.9 Astronom-Astronom Muslim
1.

Al-Battani (858-929 M)

Al-Batanni banyak mengoreksi perhitungan Ptolomeus mengenai orbit bulan


dan planet-planet tertentu. Dia membuktikan kemungkinan gerhana matahari
tahunan dan menghitung secara lebih akurat sudut lintasan matahari
terhadap bumi, perhitungan yang sangat akurat mengenai lamanya setahun
matahari 365 hari, 5 jam, 46 menit dan 24 detik. Ia juga merevisi orbit
bulan

dan

planet-planet.

Al-Battani
147

mengusulkan

teori

baru

untuk

menentukan kondisi dapat terlihatnya bulan baru. Tak hanya itu, ia juga
berhasil mengubah sistem perhitungan sebelumnya yang membagi satu hari
ke dalam 60 bagian (jam) menjadi 12 bagian (12 jam), dan setelah ditambah
12 jam waktu malam sehingga berjumlah 24 jam. Sejumlah karya tentang
astronomi terlahir dari buah pikirnya. Salah satu karyanya yang paling
populer adalah al-Zij al-Sabi. Kitab itu sangat bernilai dan dijadikan rujukan
para ahli astronomi Barat selama beberapa abad.
2.

Al-Sufi(903-986 M)

Ia berkontribusi besar dalam menetapkan arah laluan bagi matahari, bulan,


dan planet dan juga pergerakan matahari. Dalam Kitab Al-Kawakib asSabitah

Al-Musawwar,

beliau

menetapkan

ciri-ciri

bintang,

memperbincangkan kedudukan bintang, jarak, dan warnanya. Ia juga ada


menulis mengenai astrolabe (perkakas kuno yang biasa digunakan untuk
mengukur kedudukan benda langit pada bola langit) dan seribu satu cara
penggunaannya.
3.

Al-Khuzandi

Menciptakan alat pertama yang bisa digunakan untuk mengukur sudut dengan
lebih persis. al-Khujandi mengamati rentetan transit garis bujur Matahari,
yang membolehkannya untuk menghitung sudut miring dari gerhana.
4.

Al-Biruni (973-1050M)

Ia telah menyatakan bahwa bumi berputar pada porosnya. Pada zaman itu,
Al-Biruni juga telah memperkirakan ukuran bumi dan membetulkan arah
kotaMakkah secara saintifik dari berbagai arah di dunia. Dari 150 hasil buah
pikirnya, 35 diantaranya didedikasikan untuk bidang astronomi.
5.

Ibnu Yunus (1009M)

Sebagai bentuk pengakuan dunia astronomi terhadap kiprahnya, namanya


diabadikan pada sebuah kawah di permukaan bulan. Salah satu kawah di
permukaan bulan ada yang dinamakan Ibn Yunus. Ia menghabiskan masa
148

hidupnya selama 30 tahun dari 977-1003 M untuk memperhatikan bendabenda di angkasa. Dengan menggunakan astrolabe yang besar, hingga
berdiameter 1,4 meter, Ibnu Yunus telah membuat lebih dari 10 ribu catatan
mengenai kedudukan matahari sepanjang tahun.
6.

Al-Zarqali (1029-1087M)

Wajah Al-Zarqali diabadikan pada setem di Spanyol, sebagai bentuk


penghargaan atas sumbangannya terhadap penciptaan astrolabe yang lebih
baik. Beliau telah menciptakan jadwal Toledan dan juga merupakan seorang
ahli yang menciptakan astrolabe yang lebih kompleks bernama Safiha.
7.

Omar Khayyam (1075 M)

Astronom yang memperhitungkan bagaimana mengoreksi kalender Persia. Dia


menyusun banyak tabel astronomis dan melakukan reformasi kalender yang
lebih tepat dari pada Kalender Julian dan mirip dengan Kalender Gregorian
Akhirnya, Khayym dengan sangat akurat (mengoreksi hingga enam desimal di
belakang koma) mengukur panjang satu tahun sebagai 365,24219858156
hari. Ia terkenal di dunia Persia dan Islam karena observasi astronominya. Ia
pernah membuat sebuah peta bintang (yang kini lenyap) di angkasa.
8.

Jabir Ibnu Aflah (1145M)

Ilmuwan pertama yang menciptakan sfera cakrawala mudah dipindahkan


untuk mengukur dan menerangkan mengenai pergerakan objek langit. Salah
satu karyanya yang populer adalah Kitab al-Hayah.
9.

Al-Khawarizmi

Muhammad bin Ms al-Khawrizm adalah seorang ahli matematika,


astronomi, astrologi, dan geografi yang berasal dari Persia. Beliau merevisi
dan menyesuaikan Geografi Ptolemeus sebaik mengerjakan tulisan-tulisan
tentang astronomi dan astrologi. Beliau juga banyak membuat tabel-tabel
untuk digunakan menentukan saat terjadinya bulan baru, terbit-terbenam
matahari, bulan, planet, dan untuk prediksi gerhana.
149

10.

Al-Farghani

Nama lengkapnya Abul-Abbas Ahmad ibn Muhammad ibn Kathir al-Farghani.


Ia merupakan salah seorang sarjana Islam dalam bidang astronomi yang amat
dikagumi. Beliau adalah merupakan salah seorang ahli astronomi pada masa
Khalifah Al-Mamun. Dia menulis mengenai astrolabe dan menerangkan
mengenai teori matematik di balik penggunaan peralatan astronomi itu.
Kitabnya yang paling populer adalah Fi Harakat Al-Samawiyah wa Jaamai Ilm
al-Nujum tentang kosmologi Muslimal-Farghani (Abul-Abbas Ahmad ibn
Muhammad ibn Kathir al-Farghani) menulis secara ekstensif tentang gerakan
benda langit. Karyanya diterjemahkan ke dalam bahasa Latin di abad ke-12
11.

Nasiruddin at-Tusi

Ia berhasil memodifikasi model semesta episiklus Ptolomeus dengan prinsipprinsip mekanika untuk menjaga keseragaman rotasi benda-benda langit.
12.

Abu Masyar

Ia berasal dari Balkh di Khurasan dan tinggal di Baghdad. Selain keyakinan


fanatisnya akan pengaruh benda langit terhadap kelahiran, kejadian dalam
hidup, dan kematian segala sesuatu, Abu Masyar juga memperkenalkan ke
Eropa hokum pasang surut laut, yang ia jelaskan dalam kaitannya dengan
timbul dan tenggelamnnya bulan.

B.

Perkembangan Ilmu Astronomi Di Indonesia

Sejarah telah mencatat, geliat penerapan astronomi di kepulauan Nusantara


telah ada sejak beberapa abad silam. Penanggalan kalender jawa, penentuan
musim hujan, kemarau, panen, dan ritual kepercayaan lain yang menggunakan
peredaran gerak benda langit sebagai acuan. Bahkan, mengutip sebuah lagu
nenek moyangku seorang pelaut, mereka pun mahir menggunakan rasi-rasi
bintang sebagai penunjuk arah.
150

Zaman beranjak ke masa kerajaan Hindu-Budha, dimana candi-candi dibangun


berdasarkan letak astronomis. Candi-candi di daerah Jawa Tengah dibangun
dengan menghadap ke arah terbitnya Matahari, timur. Sedangkan bangunan
candi di Jawa Timur, menghadap ke barat, dimana Matahari terbenam. Meski
begitu, ada sedikit perbedaan dengan candi kebesaran rakyat Indonesia,
Candi Borobudur, yang dibangun menghadap ke arah utara-selatan tepat pada
sumbu rotasi Bumi. Gunadharma, yang membangun Candi Borobudur memakai
patokan bintang polaris yang pada masa dinasti Syailendra masih terlihat
dari Pulau Jawa.
Mulai abad ke 18, perjalanan Astronomi Indonesia telah beranjak ke arah
yang lebih empiris. Pada masa itu, masyarakat dunia belum tahu jarak BumiMatahari. Halley, yang telah menemukan cara untuk menentukan paralaks
Matahari, membutuhkan pengamatan di tempat yang berbeda-beda. Dengan
menggunakan hukum Kepler, ia telah menghitung akan terjadinya transit
Venus pada tahun 1761 dan 1769. Dan pengamatan fenomenal itu dilakukan di
Batavia (Jakarta), di sebuah Planetarium pribadi milik John Mauritz Mohr,
seorang pendeta Belanda kelahiran Jerman. Selain Mohr, Astronom Perancis
De Bougainvile juga melakukan pengamatan transit Venus pada tahun 1769.
Dari hasil pengamatan diperoleh gambaran transit Venus yang kemudian
dipublikasikan dalam Philosophical Transaction.
Tahun 1920, berdirilah Nederlandch Indische Sterrenkundige Vereeniging
(Perhimpunan Ilmu Astronomi Hindia Belanda) yang dipelopori oleh Karel
Alber Rudolf Bosscha. Yang mencetuskan didirikannya sebuah observatorium
untuk memajukan ilmu astronomi di Hindia Belanda. Butuh usaha yang tidak
mudah untuk mendirikan observatorium yang sekarang terletak di daerah
Lembang, arah utara Kota Bandung itu. Mulai dari penelitian lokasi yang tepat
untuk pengamatan, hingga perjalanan teleskop Meredian Circle dan Carl
Zeiss Jena. Pembangunan Observatorium dimulai pada tahun 1922 di atas
151

tanah pemberian kakak beradik Ursone seluas 6 hektar. Hingga akhirnya


teleskop besar Zeiss mulai berfungsi pada tahun 1928. Beberapa bulan
setelah instalasi teleskop, K.A.R. Bosscha meninggal, dan observatorium itu
dinamai Observatorium Bosscha.Kini, observatorium bersejarah itu sudah
berusia hampir 80 tahun. Di usianya yang mulai senja, Observatorium
Bosscha telah menorehkan banyak catatan ke-astronomian. Sebagai contoh,
penemuan planetary nebula di daerah langit selatan, 50% ditemukan di
observatorium milik Indonesia ini. Ditambah dengan pengamatan-pengamatan
lain seperti gerhana Matahari total pada tahun 1930, dimana Einstein duduk
dalam komitenya untuk membuktikan Teori Relativitas Umum Einstein. Dan
keikutsertaan Observatorium Bosscha dalam pendidikan ilmu pengetahuan
alam, dengan mengadakan jurusan Astonomi di ITB pada tahun 1959.
Minat masyarakat terhadap ilmu yang menjadi anak tiri di Indonesia ini
telah meningkat selama beberapa tahun terakhir. Melihat antusiasnya
masyarakat dan media ketika terjadi fenomena langit yang jarang terjadi
seperti saat melintasnya komet Halley (1986), oposisi Mars (2003), transit
Venus (2004), dan lainnya. Juga dengan terbentuknya perkumpulanperkumpulan pecinta Astronomi yang mulai marak. Dan beberapa media di
dunia maya mulai dari millis, website, forum diskusi dan banyak blog yang
berisikan info-info Astronomi.
Secara Internasional, astronomi di Indonesia pun sudah cukup dipandang.
Terbukti dengan dipercayanya Indonesia menjadi tuan rumah APRIM, ajang
berkumpulnya para astronom dunia, pada tahun 2005 silam, juga sebagai tuan
rumah olimpiade Astronomi Internasional tahun 2008 mendatang. Belum lagi
banyaknya siswa yang membawa pulang medali ke tanah air, hasil dari
pertarungan mereka dalam Olimpiade Astronomi Internasional maupun
Olimpiade Astronomi Asia Pasific.Kini, setelah melihat perkembangan ilmu
Astronomi yang cukup pesat, akankah pemerintah lebih memperhatikan
152

perkembangan ilmu alam ini? Seperti sudah menjadi hal umum jika ilmu alam
kurang diperhatikan di negara tercinta ini. Padahal, sangatlah penting untuk
membuka kesadaran sains di mata masyarakat Indonesia. Agar menjadi
masyarakat yang cinta ilmu, yang bisa banyak membaca dari alam sekitarnya,
dari tingginya langit hingga dalamnya lautan.
Kita bisa mencotoh negara-negara maju seperti Badan Antariksa Nasional
Amerika Serikat (NASA) ataupun Badan Antariksa Eropa (ESA), yang
menyiapkan divisi khusus untuk pelayanan informasi Astronomi bagi publik.
Mulai dari informasi informal hingga terprogram seperti pelatihan guru
sekolah dan bantuan implementasi kurikulum ilmu pengetahuan alam.
Memasukkan astronomi dalam kurikulum pelajaran siswa sekolah, mengapa
tidak?Indonesia, yang terbentang dari Sabang sampai Merauke hanya
memiliki sedikit sekali fasilitas astronomi. Hampir semua kegiatan astronomi
terpusat di Observatorium Bosscha dan Planetarium Jakarta. Ide pembuatan
observatorium di daerah-daerah terpencil sudah ada sejak dulu. Yang sudah
mulai berjalan seperti Planetarium di Palembang dan Tenggarong, Kalimantan.
Juga adanya rencana menjadikan Pulau Biak sebagai tempat peluncuran
satelit. Para pecinta Astronomi dan masyarakat Indonesia pada umumnya,
memiliki mimpi agar dapat dibangun lagi observatorium-observatroium di
daerah-daerah ataupun pulau-pulau terpencil lainnya. Selain belum banyak
terjamah manusia, hingga tingkat polusinya kecil dan memungkinkan untuk
melihat langit sangat cerah, pembangunan fasilitas astronomi itu juga
menjadi sebuah ajang penyebaran pendidikan sains yang tentunya dapat
mengurangi tingkat kebodohan masyarakat Indonesia.
Pemerintah Indonesia dan para pecinta Astronomi dapat bekerja sama dalam
menyebarkan ilmu astronomi. Dengan tersedianya fasilitas media yang cukup
banyak, keinginan adanya majalah atau tabloid astronomi tentunya mimpi

153

yang harus diwujudkan. Kesediaan pemerintah untuk menyokong dana riset


ataupun kegiatan keilmuan ini juga sangatlah diharapkan.

154

Kesimpulan
Dari penjelasan di atas dapat kami tarik sebuah kesimpulan bahwa ilmu
astronomi sangat menarik perhatian manusia yang didasari atas rasa ingin
tahu akan fenomena alam . Sehingga manusia selalu mengembangkan ilmu
pengetahuanya terutama ilmu pengetahuan teknelogi untuk mengungkap
fenomena alam tersebut.
Dalam sejarah perkembangan astronomi modern, pendapat dan teori
yangberkembang di Eropa sangat dipengaruhi oleh adanya pendapat yang
telah dikemukakan dan penemuan-penemuan yang telah ditemukan oleh para
cendekiawan muslim. Buah pikir dan hasil kerja keras para sarjana Islam di
era tamadun diadopsi serta dikagumi para saintis Barat seperti Copernicus
sebagai penemu ilmu astronomi modern dantokoh-tokoh astronomi Eropa
lainnya seperti Regiomantanus, Kepler dan Peubach tak mungkin mencapai
sukses tanpa jasa Al-Batani (salah satu Ilmuwan Astronomi Islam)
Pada mulanya, manusia menganggap fenomena langit sebagai sesuatu yang
magis.Seiring berputarnya waktu dan zaman, manusia pun memanfaatkan
keteraturan benda-benda yang mereka amati di angkasa untuk memenuhi
kebutuhan hidup seperti penanggalan. Bahkan pada zaman sekarang manusia
sudah mulai meneliti akan adanya kehidupan diplanet selain bumi.
Dengan

mengembangkan

ilmu

pengetahuan

teknologi

manusia

mampu

menciptakan alat-alat teknologi canggih yang dipakai untuk mengobservasi


fenomena alam sehingga ilmu astronomi semakin berkembang dengan temuan
temuan terbarunya dari zaman ke zaman.

5.10 KESIMPULAN

155

PERIODE I

Adanya teori-teori tanpa pembuktian (antara zaman Purbakala sampai


1500 SM)

Tokoh yang berperan penting : Aristoteles dan Archimedes

PERIODE II

Timbulnya metode eksperimen dalam membuktikan atau menemukan


sesuatu (1550-1880)

Tokoh yang berperan penting: Newton dan Huygens

PERIODE III

Timbulnya fisika Klasik (1800-1890)

Tokoh yang berperan pentingThomas Young, Fresnel, dan Maxwel

PERIODE IV

Munculnya penelitian untuk membuktikan akan adanya Eter.

Tokoh yang berperan penting: Michelson dan Denis Gabor

PERIODE V

Munculnya penelitian untuk membuktikan akan adanya Eter.

Tokoh yang berperan penting: Michelson dan Denis Gabor

156

DAFTAR PUSTAKA

Zemansky, Mark W,1982. Kalor dan Termodinamika.Penerbit ITB: Bandung


Saad,Michel A, 2000, Termodinamika Prinsip dan Aplikasi. PABELA: Surakarta
Bueche, Frederick J. 1992. Fisika teori dan soal-soal. Penerbit Erlangga: Jakarta.
http: // hukum-hukum termodinamika.html (www.google.com)
http:// persamaan keadaan.htm (www.google.com) About

http: //temodinamika All

Fisika.htm (www.google.com)

Asyari-Daryus, Termodinamika Teknik I Universitas Darma Persada Jakarta. 10


Halliday-Resnick.1990.Fisika. Alih Bahasa Silaban-Sucipto. Erlangga, Jakarta.
http://www.fisika-indonesia.co.cc/2010/07/termodinamika.html
http://allinkblog.wordpress.com/2010/01/02/peristiwa-peristiwa-pentingperkembangan-termodinamika/
http://tokoh-ilmuwan-penemu.blogspot.com/2010/02/ilmuwan-kimia-fisikabelanda.html
http://www.mustofaabihamid.blogspot.com
Anonimus. 2011. Albert Einstein. (On-Line).
http//:id.wikipedia.wiki.org.albert_einstein. Diakses pada 06 Januari 2012.
Anonimus. 2011. Cahaya.(On-Line).http//:id.wikipedia.wiki.org.cahaya. Diakses
pada 12 Desember 2011.
Anonimus. 2011. Efek Fotolistrik. (On-Line).
http//:id.wikipedia.wiki.org.efek_fotolistrik. Diakses pada 06 Januari 2012.
Anonimus. 2011. Optika. (On-Line). http//:id.wikipedia.wiki.org.optika. Diakses
pada 12 Desember 2011.
Anonimus. 2011. Serat Optik. (On-Line).nhttp//:id.wikipedia.wiki.org.serat_optik.
Diakses pada 06 Januari 2012.
Van klinke
157

Anda mungkin juga menyukai