Anda di halaman 1dari 12

1.

DASAR TEORI

Theodolit adalah salah satu alat ukur tanah yang digunakan untuk menentukan tinggi
tanah dengan sudut mendatar dan sudut tegak. Berbeda dengan waterpass yang hanya
memiliki sudut mendatar saja. Di dalam theodolit sudut yang dapat di baca bisa sampai pada
satuan sekon (detik). Theodolite merupakan alat yang paling canggih di antara peralatan yang
digunakan dalam survei. Pada dasarnya alat ini berupa sebuah teleskop yang ditempatkan
pada suatu dasar berbentuk membulat (piringan) yang dapat diputar-putar mengelilingi
sumbu vertikal, sehingga memungkinkan sudut horisontal untuk dibaca. Teleskop tersebut
juga dipasang pada piringan kedua dan dapat diputarputar mengelilingi sumbu horisontal,
sehingga memungkinkan sudut vertikal untuk dibaca.

Kedua sudut tersebut dapat dibaca dengan tingkat ketelitian sangat tinggi. Survei
dengan menggunakan theodolite dilakukan bila situs yang akan dipetakan luas dan atau
cukup sulit untuk diukur, dan terutama bila situs tersebut memiliki relief atau perbedaan
ketinggian yang besar.

Dengan menggunakan alat ini, keseluruhan kenampakan atau gejala akan dapat
dipetakan dengan cepat dan efisien. Instrumen pertama lebih seperti alat survey theodolit
benar adalah kemungkinan yang dibangun oleh Joshua Habermel (de: Erasmus Habermehl)
di Jerman pada 1576, lengkap dengan kompas dan tripod.

Awal altazimuth instrumen yang terdiri dari dasar lulus dengan penuh lingkaran di
sayap vertikal dan sudut pengukuran perangkat yang paling sering setengah lingkaran.
Alidade pada sebuah dasar yang digunakan untuk melihat obyek untuk pengukuran sudut
horisontal, dan yang kedua alidade telah terpasang pada vertikal setengah lingkaran. Nanti
satu instrumen telah alidade pada vertikal setengah lingkaran dan setengah lingkaran
keseluruhan telah terpasang sehingga dapat digunakan untuk menunjukkan sudut horisontal
secara langsung. Pada akhirnya, sederhana, buka-mata alidade diganti dengan pengamatan
teleskop. Ini pertama kali dilakukan oleh Jonathan Sisson pada 1725. Alat survey theodolite
yang menjadi modern, akurat dalam instrumen 1787 dengan diperkenalkannya Jesse
Ramsden alat survey theodolite besar yang terkenal, yang dia buat menggunakan mesin
pemisah sangat akurat dari desain sendiri. Di dalam pekerjaan pekerjaan yang berhubungan
dengan ukur tanah, theodolit sering digunakan dalam bentuk pengukuran polygon, pemetaan
situasi, maupun pengamatan matahari. Theodolit juga bisa berubah fungsinya menjadi seperti
Pesawat Penyipat Datar bila sudut verticalnya dibuat 90. Dengan adanya teropong pada
theodolit, maka theodolit dapat dibidikkan kesegala arah. Di dalam pekerjaan bangunan
gedung, theodolit sering digunakan untuk menentukan sudut siku-siku pada perencanaan /
pekerjaan pondasi, theodolit juga dapat digunakan untuk mengukur ketinggian suatu
bangunan bertingkat.

Pengenalan alat theodolite


1. bagian bawah, terdiri dari pelat dasar dengan tiga sekrup penyetel yang menyanggah suatu
tabung sumbu dan pelat mendatar berbentuk lingkaran. Pada tepi lingkaran ini dibuat
pengunci limbus.

2. bagian tengah, terdiri dari suatu sumbu yang dimasukkan ke dalam tabung dan diletakkan
pada bagian bawah. Sumbu ini adalah sumbu tegak lurus kesatu. Diatas sumbu kesatu
diletakkan lagi suatu plat yang berbentuk lingkaran yang mempunyai jari jari plat pada
bagian bawah. Pada dua tempat di tepi lingkaran dibuat alat pembaca nonius. Di atas plat
nonius ini ditempatkan 2 kaki yang menjadi penyanggah sumbu mendatar atau sumbu kedua
dan satu nivo tabung diletakkan untuk membuat sumbu kesatu tegak lurus. Lingkaran dibuat
dari kaca dengan garis garis pembagian skala dan angka digoreskan di permukaannya.
Garis garis tersebut sangat tipis dan lebih jelas tajam bila dibandingkan hasil goresan pada
logam. Lingkaran dibagi dalam derajat sexagesimal yaitu suatu lingkaran penuh dibagi dalam
360 atau dalam grades senticimal yaitu satu lingkaran penuh dibagi dalam 400 g.

3. bagian atas, terdiri dari sumbu kedua yang diletakkan diatas kaki penyanggah sumbu
kedua. Pada sumbu kedua diletakkan suatu teropong yang mempunyai diafragma dan dengan
demikian mempunyai garis bidik. Pada sumbu ini pula diletakkan plat yang berbentuk
lingkaran tegak sama seperti plat lingkaran mendatar.

Syarat-syarat theodolite
Syarat syarat utama yang harus dipenuhi alat theodolite (pada galon air) sehingga siap
dipergunakan untuk pengukuran yang benar adalah sbb :
1. sumbu kesatu benar benar tegak / vertical.
2. sumbu kedua harus benar benar mendatar.
3. garis bidik harus tegak lurus sumbu kedua / mendatar.
4. tidak adanya salah indeks pada lingkaran kesatu.

Bagian-bagian dari alat theodolite

Secara umum, konstruksi theodolit terbagi atas dua bagian :


1. Bagian atas, terdiri dari :
o Teropong / Teleskope
o Nivo tabung
o Sekrup Okuler dan Objektif
o Sekrup Gerak Vertikal
o Sekrup gerak horizontal
o Teropong bacaan sudut vertical dan horizontal
o Nivo kotak
o Sekrup pengunci teropong
o Sekrup pengunci sudut vertical
o Sekrup pengatur menit dan detik
o Sekrup pengatur sudut horizontal dan vertical

2. Bagian Bawah terdiri dari :


o Statif / Trifoot
o Tiga sekrup penyetel nivo kotak
o Unting unting
o Sekrup repetisi
o Sekrup pengunci pesawat dengan statif

Macam / jenis alat theodolite


Macam Theodolit berdasarkan konstruksinya, dikenal dua macam yaitu:
1. Theodolit Reiterasi ( Theodolit sumbu tunggal )

Dalam theodolit ini, lingkaran skala mendatar menjadi satu dengan kiap, sehingga bacaan
skala mendatarnya tidak bisa di atur. Theodolit yang di maksud adalah theodolit type T0
(wild) dan type DKM-2A (Kem)

2. Theodolite Repitisi
Konsruksinya kebalikan dari theodolit reiterasi, yaitu bahwa lingkaran mendatarnya dapat
diatur dan dapt mengelilingi sumbu tegak. Akibatnya dari konstuksi ini, maka bacaan
lingkaran skala mendatar 0, dapat ditentukan kearah bidikan / target yang dikehendaki.
Theodolit yang termasuk ke dalam jenis ini adalah theodolit type TM 6 dan TL 60-DP
(Sokkisha ), TL 6-DE (Topcon), Th-51 (Zeiss) Oerlee Coolz

3. Theodolite Modern
Theodolite di hari ini, membaca dari kalangan vertikal dan horisontal biasanya dilakukan
secara elektronik. Readout yang dilakukan oleh rotary encoder, yang dapat absolut, misalnya
Gray menggunakan kode, atau meningkat, dengan terang dan gelap sama jauh radial band.

Langkah-langkah menggunakan alat theodolite

Letakkan pesawat di atas kaki tiga dan ikat dengan baut. Setelah pesawat terikat
dengan baik pada statif, pesawat yang sudah terikat tersebut baru diangkat dan Anda
dapat meletakkannya di atas patok yang sudah diberi paku

Tancapkan salah satu kaki tripod dan pegang kedua kaki tripod lainnya. Kemudian
lihat paku dibawah menggunakan centring. Jika paku sudah terlihat, kedua kaki tripod
tersebut baru diletakkan di tanah.

Setelah statif diletakkan semua dan patok beserta pakunya sudah terlihat, ketiga kaki
di statif baru diinjak agar posisinya menancap kuat di tanah dan alat juga tidak mudah
goyang. Kemudian, lihat paku lewat centring. Jika paku tidak tepat, kejar pakunya
dengan sekrup penyetel. Kemudian, lihat nivo kotak. Jika nivo kotak tidak berada di
tengah maka alat posisinya miring. Untuk mengetahui posisi alat yang lebih tinggi, lihat
gelembung pada nivo kotak. Jika nivo kotak berada di timur, posisi alat tersebut akan
lebih tinggi di timur sehingga kaki sebelah timur dapat dipendekkan.

Setelah posisi gelembung di nivo kotak berada di tengah,alat sudah dalam keadaan
waterpass namun masih dalam keadaan kasar. Cara mengaluskannya, gunakan nivo
tabung. Di bawah theodolit terdapat 3 sekrup penyetel. Sebut saja sekrup A, B, dan C.
Untuk menggunakan nivo tabung sejajarkan nivo tabung dengan 2 sekrup penyetel.
Misalnya sekrup A dan B. Kemudian, lohat posisi gelembungnya. Jika tidak di tengah,
posisi alat berarti masih belum level dan harus ditengahkan. Setelah nivo tabung berada

di tengah baru kemudian diputar 90 derajat atau 270 derajat dan nivo tabung bisa
ditengahkan dengan sekrup C. Setelah ada di tengah, berarti posisi kotak dan nivo tabung
sudah sempurna

Lihat centring. Jika paku sudah tepat di lingkaran kecil, maka alat sudah tepat di atas
patok. Tetapi jika belum, alat harus digeser terlebih dahulu dengan mengendorkan baut
pengikat yang terdapat di bawah alat ukur. Geser alat agar tepat berada di atas paku
namun jangan diputar karena jika diputar dapat mengubah posisi nivo.

Setelah posisi alat tepat berada di atas patok, pengaturan nivo tabung perlu diulangi
seperti langkah di atas agar posisinya di tengah lagi.

Setelah selesai, tentukan titik acuan yaitu 00000 dan jangan lupa mengunci sekrup
penggerak horizontal.

Nyalakan layar dengan tombol power. Kemudian setting sudut horizontal pada
00000 dan tekan tombol [0 SET] dua kali. Tekan tombol [V/%] untuk menampilkan
pembacaan sudut vertikal.

2. TUJUAN PRAKTIKUM
Mengenal alat ukur theodolite
Mengetahui bagianbagian dari theodolite maupun alat penyokong kerja
theodolit
Mengetahui fungsi theodolite
Mengetahui cara kerjatheodolite

3. BAHAN DAN ALAT


Theodolite
Tripod
Rambu ukur
Alat tulis

4. PROSEDUR KERJA
Mengamati benhrk alat ukur theodolite
Mengenali aletr.ald.yang menyokong kerja theodolite
Mengenalihgian-bagiandari alatukrntheodolite
Mengamati dan meagenal cara kerja alat ukur theodolite
Mendokumentasikm praktikum baik dari kegiatan maupun alat yang diamati

5. HASIL PEMBAHASAN

Keterangan gambar theodolit


1.

Pengintai objek

14. Keyboard ( papan tombol )

2.

Klem pengunci

15. Plat Dasar

3.

Penggerak halus

4.

Tempat battery

5.

Klem pengunci lingkaran

6.

Penggerak halus lingkaran horizontal

7.

Klem pengatur nivo tabung

8.

Handle / pembawa

9.

Lensa okuler

10. Klem pengatur fokus benang


11. Tombol ON / OFF
12. Nivo tabung
13. Display

Rambu Ukur

Tripod

6. ANALISIS
Bagian-bagian dari alat theodolite adalah :
1.

Pengintai objek berfungsi untuk mempermudah dalam mencari objek sebelum


membidiknya

2.

Klem pengunci berfungsi untuk mematikan gerak teropong agar lebih focus dalam
membidik

3.

Penggerak halus berfungsi untuk menggerakan limbus dengan perlahan pada saat klem
limbus dikunci (membantu menepatkan bidikan ketarget)

4.

Tempat battery berfungsi untuk meletakan battery theodolite

5.

Klem pengunci lingkaran horizontal berfungsi sebagai klem pengunci atau pembuka
lingkaran harizontal

6.

Penggerak halus lingkaran horizontal berfungsi untuk menggerakan teropong arah


harizontal dengan perlahan pada saat klem harizontal telah dikunci

7.

Klem pengatur nivo tabung berfungsi untuk mengatur air di dalam nivo agar tepat berada
di tengah (pada saat centering alat)

8.

Handle / pembawa berfungsi untuk mempermudah dalam mengangkat dan memindahkan


alat theodolite

9.

Lensa okuler adalah lensa negatif sebagai lensa mata

10. Klem pengatur fokus benang berfungsi untuk mengatur focus agar target bidikan (rambu)
dapat terlihat dengan jelas
11. Tombol ON / OFF berfungsi untuk menyalakan ataupun mematikan alat theodolite
12. Nivo tabung berfungsi sebagai acuan seimbang atau tidak seimbang nya alat theodolite
pada saat centering
13. Display menunjukan koordinat ( derajat, menit, detik) posisi kita berada saat
menyalakan alat theodolite
14. Keyboard ( papan tombol ) berfungsi sebagai pengatur display
15. Plat dasar berfungsi sebagai penyangga seluruh bagian alat

Dalam penggunaan alat theodolite tidak terlepas dengan tripod (kaki tiga) dan juga
rambu ukur yang mana tripod dan rambu ukur menjadi alat penunjang pokok. Tidak telepas
dari itu alat theodolite memiliki kelebihan dan kekurangan dalam pengaplikasiian ny.
Kelebihan dari alat ini adalah dapat membaca sudut harizontal dan sudut vertical dengan
ketelitian yang sangat tinggi, dapat mencakup daerah luas (membuat suatu peta poligon)
terutama yang memiliki relief beda tinggi, selain itu juga theodolite dapat membaca sudut
sampai dengan satuan sekon (detik). Dengan berbagai kelebihan yang dimiliki oleh alat ini,
ternyata theodolite juga memiliki kekurangn dalam pengoperasian nya yaitu alat ini tidak
dapat secara langsung menampilkan koordinat suatu titik (x,y,z) dan juga tidak dapat secara
langsung menampilkan jarak dari satu titik ketitik lain semua harus kita olah tersendiri
dengan menggunakan rumus sehingga dengan seperti itu pekerjaan kita akan menjadi lambat.

7. KESIMPULAN

Dari praktikum pengenalan alat theodolite ini, dapat disimpulkan sebagai berikut :
1. Theodolit adalah salah satu alat ukur tanah yang digunakan untuk menentukan tinggi
tanah dengan sudut mendatar dan sudut tegak
2. Dalam pengoperasian alat theodolite tidak terlepas dengan rambu ukur dan juga
tripod sebagai tempat berdirinya alat
3. Theodolite dapat digunakan dalam pembuatan peta poligon suatu daerah dan juga
dapat digunakan untuk mengukur sudut siku-siku dari suatu bangunan bertingkat