Anda di halaman 1dari 14

DEFINISI

Katarak berasal dari bahasa Yunani Katarrhakies yang berarti air terjun. Pandangan
pasien dengan katarak tampak seperti terhalang air terjun. Kesan tersebut terjadi akibat keruhnya
lensa akibat hidrasi lensa, denaturasi protein lensa atau keduanya. Proses tersebut erat kaitannya
dengan proses penuaan tetapi dapat pula terjadi akibat berbagai proses lainnya, seperti trauma
( fisik, kimia ), penyakit sistemik, infeksi virus pada masa pertumbuhan janin. dan lainnya.
Biasanya kekeruhan mengenai kedua mata dan berjalan progresif ataupun dapat tidak
mengalami perubahan dalam waktu yang lama.1
EPIDEMIOLOGI
Katarak merupakan penyebab kebutaan terbanyak dan menempati urutan pertama di
dunia. Penelitian- penelitian potong lintang mengidentifikasi adanya katarak pada sekitar 10 %
orang Amerika Serikat, dan prevalensi ini meningkat sampai sekitar 50 % untuk mereka yang
berusia antara 65 dan 74 tahun dan sampai sekitar 70 % untuk mereka yang berusia lebih dari 75
tahun.2
FAKTOR RISIKO
Usia
Semakin meningkat usia seseorang, kemungkinan terkena katarak senile semakin
meningkat. Berdasarkan studi mata Framingham pada thaun 1975 pada orang usia 45-64
insidensi katarak adalah 3,5 per 100.000 dan meningkat menjadi 40,8 per 100.000 pada usia 85
tahun ke atas.
Status Sosioekonomi
Katarak lebih sring mengenai orang-orang dengan status ekonomi rendah karena
kekurangan dalam pemenuhan nutrisi, kesehatan umum yang buruk, dan pajanan terhadap faktor
penyebab katarak lain yang lebih sering.
Pajanan ultraviolet
Kesimpulan faktor risiko ini didapat dari kecenderungan orang - orang dengan pajanan
sinar UV tinggi mengalami katarak dan uji coba in vitro penyinaran mata kelinc
1

Nutrisi
Diet kurang antioksidan vitamin A, C, dan E menyebabkan seseorang lebih mudah
terkena katarak.
Pajanan terhadap radiasi
Merokok & Alkohol
Perokok cenderung terkena katarak nukelar sementara peminum alkohol mudah terkena
berbagai tipe katarak.
Kortikosteroid
Obat ini terkait dengan katarak tipe subcapsular posterior
Genetik
Ada beberapa gen tertentu yang spesifik diekspresikan pada lensa mata yaitu gen
penyusun serat kristalin dan gen untuk ekspresi protein yang berperan dalam metabolisme dan
respirasi seperti gen conexin dan gen major intrinsic polypeptide (MIP). Mutasi pada gen
spesifik ini menyebabkan terbentuk protein yang kerjanya berlawanan dengan protein normal
sehingga struktur lensa menjadi rusak
PATOGENESIS
Fungsi utama lensa adalah memfokuskan berkas cahaya ke retina. Untuk memfokuskan
cahaya yang datang dari jauh, otot- otot siliaris relaksasi, menegangkan serat zonula dan
memperkecil diameter anteroposterior lensa sampai ukurannya yang terkecil, dalam posisi ini,
daya refraksi lensa diperkecil sehingga berkas cahaya paralel akan terfokus ke retina. Untuk
memfokuskan cahaya dari benda dekat, otot siliaris berkontraksi sehingga tegangan zonula
berkurang. Kapsul lensa yang elastik kemudian mempengaruhi lensa menjadi lebih sferis diiringi
oleh peningkatan daya biasnya. Kerjasama fisiologik antara korpus siliaris, zonula, dan lensa
untuk memfokuskan benda dekat ke retina di kenal sebagai akomodasi. Seiring dengan
pertambahan usia, konsistensi materi lensa berubah selama kehidupan. 2

Katarak umumnya merupakan penyakit pada usia lanjut, akan tetapi dapat juga akibat
kelainan kongenital, atau penyulit penyakit mata lokal menahun. Bermacam-macam penyakit
mata dapat mengkibatkan katarak seperti glaukoma, ablasi, uveitis, dan retinitis pigmentosa.
Katarak dapat pula berhubungan dengan proses penyakit intraokular lainnya. 1 Gangguan lensa
adalah kekeruhan, distorsi, dislokasi, dan anomali geometrik. Pasien yang mengalami gangguangangguan tersebut mengalami kekaburan penglihatan tanpa nyeri.2
Lensa

katarak memiliki ciri berupa edema lensa, perubahan protein, peningkatan

proliferasi, dan kerusakan kontinuitas normal serat-serat lensa. Lensa mata mempunyai bagian
yang disebut pembungkus lensa atau kapsul lensa, korteks lensa yang terletak antara nukleus
lensa atau inti lensa dengan kapsul lensa. Pada anak dan remaja nukleus bersifat lembek sedang
pada orangtua nukleus ini menjadi keras. Katarak dapat mulai dari nukleus, korteks, dan
subkapsularis lensa. Secara umum, edema lensa bervariasi sesuai stadium perkembangan
katarak.2
Dengan menjadi tuanya seseorang maka lensa mata akan kekurangan air dan menjadi
lebih padat. Lensa akan menjadi keras pada bagian tengahnya, sehingga kemampuannya
memfokuskan benda dekat berkurang. Hal ini mulai terlihat pada usia 40 tahun di mana mulai
timbul kesukaran melihat dekat (presbiopia). Dengan bertambahnya usia, lensa mulai berkurang
kebeningannya, keadaan ini akan berkembang dengan bertambah beratnya katarak. Katarak
biasanya berkembang pada kedua mata akan tetapi progresivitasnya berbeda. Kadang-kadang
penglihatan pada satu mata nyata berbeda dengan mata yang sebelahnya.
Pembentukan katarak secara kimiawi ditandai oleh penurunan penyerapan oksigen dan
mula-mula terjadi peningkatan kandungan air diikuti oleh dehidrasi. Kandungan natrium dan
kalsium meningkat; kandungan kalium, asam askorbat, dan protein berkurang. Pada lensa yang
mengalami katarak tidak ditemukan glutation. Usaha-usaha untuk mempercepat atau menahan
perubahan-perubahan kimiawi ini dengan terapi medis sampai saat ini belum berhasil.2
GEJALA KLINIS
Gambaran klinik dari penyakit katarak meliputi gejala subjektif dan objektif, antara lain:
Gejala Subjektif : Penglihatan seperti berasap dan tajam penglihatan yang mnurun secara
progresif.
Penurunan tajam penglihatan tergantung dari tipe katarak:
3

Katarak polar kortikal dan anterior kelainan tampak mencolok namun gangguan
penglihatan biasanya ringan

Katarak polar posterior dan subkapsul posterior kelainan tampak ringan,


gangguan penglihatan biasanya berat

Katarak sklerosis nukleus menyebabkan peningkatan miopia

Peningkatan sensitivitas terhadap cahaya: terutama pada katarak subkapsular posterior


dan katarak kortikal.
Pergeseran miopi (myopic shift): perjalanan katarak dapat meningkatkan kekuatan
dioptri lensa sehingga menyebabkan terjadinya miopia ringan sampai sedang atau
pergeseran miopia.
Pada pasien dengan presbiopi bisa terjadi peningkatan kemampuan membaca dekat
sehingga tidak memerlukan kacamata bacanya, disebut second sight.
Penglihatan ganda (diplopia) monokular.
Rabun senja.
Gejala objektif : Tampak kekeruhan lensa dalam bermacam bentuk dan tingkat. Kekeruhan ini
juga ditemukan pada berbagai lokalisasi di lensa seperti korteks dan nukleus.
PEMERIKSAAN OFTALMOLOGIS
Sebagian besar katarak tidak dapat dilihat oleh pengamat awam sampai menjadi cukup
padat (matur atau hipermatur) dan menimbulkan kebutaan. Namun, katarak pada stadium
perkembangannya yang paling dini, dapat diketahui melalui pupil yang didilatasi maksimum
dengan oftalmoskop, kaca pembesar, atau slitlamp.
Untuk lebih mudah melihat adanya katarak dapat dilakukan dengan melihat refleks merah
di dalam pupil dengan oftalmoskop. Dengan oftalmoskop pada mata tanpa adanya katarak akan
terlihat refleks merah pada pupil yang merupakan refleks retina yang terlihat melalui pupil. Bila
terdapat katarak maka refleks merah ini tidak akan terlihat. Fundus okuli menjadi semakin sulit
dilihat seiring dengan semakin padatnya kekeruhan lensa, sampai reaksi fundus sama sekali
hilang. Pada stadium ini katarak biasanya telah matang dan pupil mungkin tampak putih.

Derajat klinis pembentukan katarak, dengan menganggap bahwa tidak terdapat penyakit
mata lain, dinilai terutama dengan uji ketajaman penglihatan Snellen. Secara umum, penurunan
ketajaman penglihatan berhubungan langsung dengan kepadatan katarak.
Pemeriksaan lain adalah pemeriksaan pada kornea, saraf penglihatan dan tekanan bola
mata.
KLASIFIKASI KATARAK
Berdasarkan usia katarak dibagi menjadi
Kongenital, juvenil, senilis
Berdasarkan morfologi, katarak diklasifikasikan menjadi
Subkapsular, inti, kortikal
Berdasarkan stadium kematangan yakni
Insipien, imatur, matur, hipermatur

KATARAK SENILIS
5

.Katarak senilis adalah jenis yang paling sering dijumpai. Kekeruhan lensa dengan
nukleus yang mengeras akibat usia lanjut yang biasanya mulai terjadi pada usia lebih dari 50
tahun. 1
PATOGENESIS DAN PATOFISIOLOGI
Patofisiologi katarak senilis sendiri kompleks dan belum bisa dimengerti secara penuh.
Patogenesisnya multifaktorial, meliputi interaksi yang kompleks antara bermacam-macam proses
fisiologis. Seiring pertambahan usia lensa, berat dan ketebalannya bertambah sementara
kekuatan akomodasinya berkurang. Ditambah lagi, terdapat pengurangan transport dari air,
nutrisi dan antioksidan. Akibatnya kerusakan oksidatif yang progresif pada lensa menyebabkan
berkembangnya katarak senilis. Satu-satunya gejala adalah distorsi penglihatan dan penglihatan
yang semakin kabur. 2
Konsep penuaan meliputi beberapa teori antara lain teori putaran biologik, teori mutasi
spontan, teori radikal bebas, teori cross link. 1
Perubahan lensa pada usia lanjut meliputi :
1. Kapsul: menebal, kurang elastis, presbiopia, bentuk lamel berkurang
2. Epitel: makin tipis, sel epitel (germinatif) pada ekuator bertambah besar, epitel
bengkak dan vakuolisasi mitokondria
3. Serat lensa: lebih ireguler, pada korteks terjadi kerusakan serat sel, sinar UV lama
kelamaan merubah protein nukleus (histidin, triptofan, metionin, sistein dan tirosin)
lensa menjadi brown sclerotic nucleus
4. Korteks: tidak berwarna karena kadar asam askorbat tinggi dan menghalangi
fotooksidasi, serat tidak banyak mengubah protein pada serat muda
GEJALA KLINIS

Penurunan Ketajaman Penglihatan


Penurunan ketajaman penglihatan adalah keluhan umum pasien dengan katarak senilis.

Katarak betul betul dipertimbangkan secara klinis jika terdapat pada efek ketajaman
penglihatan yang berarti.

Silau
6

Peningkatan kesilauan adalah keluhan utama lain pada pasien dengan katarak senilis.

Pergesaran Miopik
Progresifitas dari katarak akan sering meningkatkan kekuatan dioptri lensa terlihat pada

tingkat ringan sampai sedang dari myopia. Selanjutnya, pasien pasien presbiop, dilaporkan
peningkatan penglihatan dekat dan tidak membutuhkan kacamata baca yang disebut second sight

Monocular Diplopia
Pada saat perubahan nucleus terpusat pada lapisan paling dalam lensa menyebabkan area

refraksi pada sentral lensa, yang lebih sering jelas terlihat pada reflek merah dengan retinoskopi
atau opthalmoskopi direk. Seperti fenomena yang mengarah kepada diplopia monocular yang
tidak dikoreksi dengan kacamata dan kontak lensa.

STADIUM KATARAK SENILIS


Secara klinik dikenal 4 stadium yaitu insipien, imatur, matur, dan hipermatur. Perbedaan
antar stadium dapat dilihat pada tabel di bawah ini.1

Kekeruhan
Cairan lensa
Iris
Bilik mata depan
Sudut bilik mata
Shadow test
Penyulit

Insipien
Ringan
Normal
Normal
Normal
Normal
Negatif
-

Imatur
Sebagian
Bertambah
Terdorong
Dangkal
Sempit
Positif
Glaukoma

Matur
Seluruh
Normal
Normal
Normal
Normal
Negatif
-

Hipermatur
Masif
Berkurang
Tremulans
Dalam
Terbuka
Pseudopos
Uveitis
dan
glaukoma

1.

Katarak insipien
Kekeruhan mulai dari tepi ekuator berbentuk jeriji menuju korteks anterior dan posterior

(katarak kortikal). Kekeruhan ini dapat menimbulkan polipia oleh karena indeks bias refraksi
7

yang tidak sama pada semua bagian lensa. Bentuk ini kadang - kadang menetap dalam waktu
yang lama.
2.

Katarak imatur
Lensa sebagian keruh, belum mengenai seluruh lapisan lensa. Volume lensa bertambah

akibat meningkatnya tekanan osmotik bahan lensa yang degeneratif. Pada keadaan lensa
mencembung akan dapat menimbulkan hambatan pupil, sehingga terjadi glaukoma sekunder.
3.

Katarak matur
Kekeruhan telah mengenai seluruh
lapisan lensa. Kekeruhan ini bisa terjadi
akibat deposisi ion Ca yang menyeluruh.
Bila katarak imatur atau intumesen tidak
dikeluarkan maka cairan akan keluar
sehingga ukuran lensa kembali normal
dan terjadi kalsifikasi lensa. Bilik mata
depan kembali normal, tidak terdapat

bayangan iris pada lensa yang keruh sehingga shadow test menjadi negatif.
4.

Katarak hipermatur
Katarak yang mengalami degenerasi lanjut,

dapat menjadi keras atau lembek dan mencair. Masa


lensa yang berdegenerasi mencair dan keluar dari
kapsul

lensa

sehingga

ukuran

lensa

mengecil,

berwarna kuning dan kering. Pada pemeriksaan terlihat


bilik mata dalam dan lipatan kapsul lensa. Kadang
kadang pengerutan berjalan terus sehingga hubungan
dengan zonula zinn menjadi kendor. Bila proses katarak berjalan lanjut disertai dengan kapsul
yang tebal maka korteks yang berdegenerasi dan cair tidak dapat keluar, maka korteks akan
memperlihatkan bentuk sebagai kantong susu disertai dengan nukleus yang terbenam di dalam
korteks lensa karena lebih berat atau disebut dengan Katarak Morgagni.
8

PEMERIKSAAN OFTALMOLOGIS:
Pemeriksaan mata lengkap dimulai dari pemeriksaan visus.Jika pasien mengeluhkan
glare, visus juga harus diperiksa di ruangan yang sangat terang. Pemeriksaan sensitivitas
terhadap kontras juga harus dilakukan, terutama jika ada keluhan. Tes shadow akan
menunjukkan hasil positif pada stadium katarak imatur.
Pemeriksaan slit lamp tidak hanya dikonsentrasikan untuk melihat kekeruhan lensa,
namun juga menilai struktur okular lainnya seperti konjungtiva, kornea, iris dan bilik mata
depan. Penampakan lensa harus dilihat secara seksama sebelum dan sesudah dilatasi pupil. Posisi
lensa dan keutuhan serat zonular juga harus diperiksa karena subluksasio lensa dapat
mengindikasikan trauma pada mata sebelumnya, kelainan metabolik, atau katarak hipermatur.
PEMERIKSAAN LAIN
Diagnosis katarak senilis dibuat berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik dan
pemeriksaan oftalmologis. Pemeriksaan laboraturium diperlukan sebagai bagian skrining
preoperative untuk mendeteksi penyakit penyerta (misalnya diabetes mellitus, hipertensi dan
kelainan jantung). Pemeriksaan radiologis seperti USG, CT Scan dan MRI diperlukan jika
dicurigai adanya kelainan di daerah posterior dan kurangnya gambaran pada bagian belakang
mata karena katarak yang sudah sangat padat. Pemeriksaan ini membantu dalam perencanaan
tatalaksana bedah.
TATALAKSANA
Tidak ada terapi medikamentosa untuk katarak.2
INDIKASI UMUM OPERASI KATARAK 3
1. Indikasi Optik
Meningkatkan fungsi penglihatan merupakan indikasi paling umum untuk ekstraksi
katarak, walaupun kepentingannya bersifat individual.
2. Indikasi medis

Bila katarak tersebut mempengaruhi kondisi kesehatan mata seperti menyebabkan


glaukoma sudut tertutup sekunder karena lensa intumesen, dan retinopati diabetik (katarak
mengganggu terapi penyakit ini), ablasio retina, dll.
3. Indikasi kosmetik
Mengangkat katarak matur pada mata yang buta untuk menunjukkan kembali pupil yang
hitam meskipun penglihatan tidak akan kembali.
TEKNIK OPERASI.
Terapi definitif dari katarak senilis adalah ekstraksi lensa. Terdapat 3 prosedur yang biasa
digunakan yaitu ekstraksi katarak intrakapsular, ekstraksi katarak ekstrakapsular dan
fakoemulsifikasi.
INTRA CAPSULAR CATARACT EXTRACTION ( ICCE )
Pada ekstraksi katarak intrakapsular, seluruh lensa diekstraksi, termasuk kapsula
posterior. Pada teknik ini tidak perlu dikhawatirkan terjadinya kekeruhan kapsular. Teknik ini
juga tidak memerlukan peralatan yang canggih dan dapat dilakukan tanpa mikroskop operatif.
Namun terdapat sejumlah kerugian dan komplikasi post-operatif seperti lamanya penyembuhan,
lamanya rehabilitasi penglihatan, astigmatisme yang signifikan, inkarserasi iris, kebocoran luka
post-operasi, inkarserasi vitreus serta edema kornea. Ditambah lagi, kehilangan sel endotelial
pada ekstraksi intrakapsular lebih besar dibandingkan ekstrakapsular. Teknik ini juga lebih sulit
karena penempatan lensa intraokular tidak semudah apabila diletakkan pada kantung kapsular.
Walaupun banyak komplikasi yang menurunkan kepopuleran penggunaan metode ini, teknik ini
masih dapat digunakan jika keutuhan zonular sangat terganggu sehingga lensa dapat dikeluarkan
dengan sempurna.

10

EXTRA CAPSULAR CATARACT EXTRACTION ( ECCE )


Pada ekstraksi ekstra kapsular, nukleus
dan korteks dikeluarkan dengan cara membuka
kapsula

anterior

(anterior

capsulectomy)

meninggalkan kapsula posterior yang utuh.


Operasi jenis ini terutama dilakukan pada negara
maju dengan tersedianya mikroskop operatif
yang baik. Kelebihan teknik ini adalah insisi
yang

lebih

kecil

sehingga

kemungkinan

terjadinya trauma pada endotel kornea lebih


kecil. Penempatan lensa intraokuler juga dapat
dilakukan dengan lebih baik. Syarat untuk
melakukan teknik ini adalah keutuhan zonular.

PHACOEMULSIFICATION
Pada fakoemulsifikasi (disintegrasi ultrasonic
dari nukleus) dilakukan insisi kecil (3mm) untuk
mengeluarkan lensa.Teknik ini memerlukan jarum yang
diarahkan dengan gelombang ultrasonik ke arah nukleus
untuk mengaspirasi substrat lensa .Teknik ini memiliki
beberapa

kelebihan

dibandingkan

ekstraksi

ekstrakapsular yaitu insisi lebih kecil, rehabilitasi yang


lebih cepat dan komplikasi post operatif yang lebih
jarang. Namun operasi ini tergantung mesin dan
operator serta lebih mahal.

11

KOMPLIKASI POST-OPERATIF
Walaupun operasi katarak secara umum mudah dan efektif, sejumlah komplikasi postoperatf dapat terjadi. Komplikasi yang paling serius adalah endoftalmitis yang dapat berakibat
kebutaan. Sumber infeksi biasanya idiopatik, diduga flora yang terdapat pada palpebra sebelah
luar, konjungtiva dan aparatus lakrimal. Sumber lain diduga adalah kontaminasi saat operasi.
Dapat diatasi dengan pemberian pengobatan pra operasi pada infeksi di sekitar mata, desinfeksi
yang benar dan injeksi antibiotik pascaoperasi. Interval waktu antara ekstraksi katarak dengan
onset endolftalmitis berguna dalam memprediksi kemungkinan organisme penyebab. S. aureus
dan organisme gram negatif biasanya timbul antara hari pertama sampai ketiga pasca operasi
dengan gejala yang berat. S. epidermidis biasanya mulai muncul antara hari ke-4 sampai ke-10
pasca operasi dengan gejala yang ringan. Penatalaksanaan dimulai dengan identifikasi organisme
penyebab dengan pemeriksaan sampel akueus dan vitreus. Walaupun demikian hasil kultur yang
negatif tidak menyingkirkan diagnosis. Sampel harus diambil dalam ruang operasi.
Vitrektomi dapat berguna hanya pada infeksi sangat berat dan visus yang menurun
sampai persepsi cahaya. Apabila pasien masih dapat melihat lambaian tangan, vitrektomi tidak
diperlukan. Antibiotik yang efektif untuk eradikasi bakteri gram positif dan gram negatif harus
diberikan. Jenis antibiotik yang direkomendasikan sekarang ini adalah amikacin atau ceftazidim
untuk gram positif dan negatif serta vankomisin untuk kokus koagulase negatif dan koagulase
positif. Amikasin bekerja secara sinergis dengan vakomisin, namun lebih potensil untuk menjadi
retinotoksik dibanding ceftazidim yang tidak sinergis dengan vankomisin.
Terapi dengan steroid tidak akan berpengaruh terhadap kontrol infeksi bila organisme
penyebab sensitif terhadap antibiotik tersebut. dapat diberikan dalam bentuk injeksi periokular,
sistemik atau topikal.
Komplikasi lain mencakup glaukoma, astigmatisme yang parah, kekeruhan kapsula
posterior, edema retina dan ablasio retina. Dapat pula terjadi perdarahan suprakoroidal masif
yaitu terdapatnya darah dalam jumlah besar dalam ruang suprakoroid yang dapat menyebabkan
pendorongan keluar kandungan intraokular atau pergeseran permukaan retina.
PROGNOSIS
Saat operasi tidak disertai dengan penyakit mata lain sebelumnya, yang akan
mempengaruhi hasil secara signifikan seperti degenerasi makula atau atropi saraf optik, standar
12

ECCE yang berhasil tandap komplikasi atau fakoemulsifikasi memberikan prognosis penglihatan
yang sangat menjanjikan sekurang kurangnya 2 baris snellen chart. Faktor risiko utama yang
mempengaruhi prognosis visual adalah adanya diabetes melitus dan retinopati diabetik.

13

DAFTAR PUSTAKA
1. Ilyas S. Ilmu penyakit mata (ed. 3, cet. I). Jakarta: Balai Penerbit FKUI. 2010.
2. John P. Lensa. Dalam: Vaughan DG, Asbury T, Riordan-Eva P. Oftalmologi umum (ed.
14). Jakarta: Widya Medika. 2000. h. 175-77.
3. Kansky Jack J, editor. Clinical ophtalmology a sistemic approach. 3 Rev ed. Oxford:
Butterworth Heinemann Ltd. 1994.p 286-99

14