Anda di halaman 1dari 143

PEDOMAN TEKNIS PENGEMBANGAN

AGROINDUSTRI TANAMAN PANGAN


TA 2012

DIREKTORAT PENGOLAHAN HASIL PERTANIAN


DIREKTORAT JENDERAL PENGOLAHAN
DAN PEMASARAN HASIL PERTANIAN

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur dipanjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas berkah dan
rahmat-Nya, Pedoman Teknis Pengembangan Agroindustri Tanaman Pangan
Tahun 2012 dapat diselesaikan dengan baik.
Pedoman Teknis ini bertujuan memberikan acuan teknis bagi pembina dan
petugas dalam rangka pelaksanaan program/kegiatan TA 2012 di Propinsi dan
Kabupaten/Kota untuk Pengembangan Agroindustri Tanaman Pangan dengan
komoditas padi, jagung, ubikayu, dan kedelai.
Pedoman teknis ini mencakup kegiatan pembinaan dan pengawalan,
penguatan kelembagaan gapoktan, penggunaan sarana/peralatan pengolahan
yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan, teknologi pengolahan yang
disesuaikan dengan kaidah cara pengolahan yang baik (GMP). Pedoman teknis ini
diharapkan dapat memperlancar proses pelaksanaan kegiatan Pengembangan
Agroindustri Tanaman Pangan sesuai dengan sasaran yang diharapkan.
Disadari bahwa Pedoman teknis ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh
karena itu kritik dan saran yang membangun sangat diharapkan untuk
penyempurnaannya. Selanjutnya kami sampaikan ucapkan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu dalam
memperlancar pelaksanaan kegiatan pengembangan agroindustri tanaman
pangan.

Jakarta, Januari 2012


Direktur Pengolahan Hasil Pertanian

Ir. Nazaruddin, MM
NIP. 19590504.198503.1.001

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR......................................................................................................

DAFTAR ISI.................................................................................................................

ii

DAFTAR LAMPIRAN....................................................................................................

iv

I. PENDAHULUAN.......................................................................................................

A. Latar Belakang......................................................................................................

B. Pengertian...........................................................................................................

C. Tujuan..................................................................................................................

D. Sasaran...............................................................................................................

E. Indikator Keberhasilan..........................................................................................

II. PEMBERDAYAAN KELEMBAGAAN POKTAN/GAPOKTAN......................................

10

A. Pengorganisasian Gapoktan.................................................................................

10

B. Pemilihan dan Penetapan Gapoktan.....................................................................

10

C. Kriteria Gapoktan Penerima Sarana Pengolahan..................................................

11

D. Mekanisme Seleksi Penerima Fasilitasi Sarana Pengolahan................................

12

III. PENGEMBANGAN AGROINDUSTRI TANAMAN PANGAN.....................................

17

A. Revitalisasi Penggilingan Padi.............................................................................

17

B. Pengembangan Agroindustri Tepung Berbasis Sumber Daya Lokal......................

20

B.1 Pengembangan Agroindustri Ubikayu............................................................

20

B.2 Pengembangan Agroindustri Ubijalar.............................................................

24

C. Pengembangan Agroindustri Jagung....................................................................

25

D. Pengembangan Agroindustri Kedelai....................................................................

13

E. Pengembangan Agroindustri Kacang Tanah.........................................................


IV. TEKNOLOGI PENGOLAHAN TANAMAN PANGAN.................................................

29

A. Teknologi Penggilingan Padi.................................................................................

29

B. Teknologi Pengolahan Aneka Tepung...................................................................

35

B.1 Teknologi Pengolahan Mocaf.........................................................................

35
ii

B.2 Teknologi Pengolahan Tapioka......................................................................

38

B.3 Teknologi Pengolahan Tepung Ubijalar..........................................................

40

C. Teknologi Pengolahan Jagung..............................................................................

44

C.1 Teknologi Pengolahan Grits Jagung.............................................................

44

C.2 Teknologi Pengolahan Pati Jagung (Maizena)................................................

45

C.3 Teknologi Pengolahan Marning Jagung.........................................................

48

C.4 Teknologi Pengolahan Pakan Ternak dari Limbah Pengolahan Jagung..........

50

C.5 Teknologi Pengolahan Bioetanol....................................................................

51

C.6 Teknologi Pengolahan Tepung Instan Jagung................................................

53

C.7 Teknologi Pengolahan Tortilla Jagung............................................................

54

D. Teknologi Pengolahan Pengolahan Tanaman Pangan...........................................

57

D.1 Teknologi Pengolahan Kedelai.......................................................................

57

D.1.1 Teknologi Pengolahan Bubuk Kedelai..................................................

57

D.1.2 Teknologi Pengolahan Tempe.........................................................

61

D.1.3 Teknologi Pengolahan Tahu.................................................................

64

D.1.4 Teknologi Pengolahan Sari Kedelai......................................................

67

D.1.5 Teknologi Pengolahan Kecap..............................................................

70

D.1.6 Teknologi Pengolahan Keripik Tempe.................................................

73

D.2 Teknologi Pengolahan Selai Kacang Tanah..................................................

74

D.3 Teknologi Pengolahan Keripik Ubikayu...................................................


V. SARANA DAN PRASARANA OLAHAN TANAMAN PANGAN....................................

77

VI. GOOD MANUFACTURING PRACTICES (GMP).....................................................

80

VII. PENGAWALAN DAN PEMBINAAN........................................................................

84

VIII. KOORDINASI, MONITORING DAN EVALUASI.....................................................

86

A. Koordinasi...........................................................................................................

86

B. Monitoring...........................................................................................................

86

C. Evaluasi..............................................................................................................

86

IX. PELAPORAN..........................................................................................................

87

X. PENUTUP...............................................................................................................

88

LAMPIRAN...................................................................................................................

89

iii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Contoh Alat Dan Mesin Pengolahan Tanaman Pangan..............................

89

Lampiran 2. Format Laporan Perkembangan Dana Tugas Pembantuan Ta 2012...........

122

Lampiran 3. Jadwal Kegiatan Pelaksanaan Dana Tugas Pembantuan Ta 2012.............

123

Lampiran 4. Berita Acara Serah Terima Hasil Pekerjaan................................................

124

Lampiran 5. Daftar Alamat Perusahaan Produsen Alat/Mesin Pengolahan Hasil


Pertanian..................................................................................................

126

iv

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pengembangan

pengolahan

hasil

tanaman

pangan

berbasis

di

perdesaan merupakan salah satu program/kegiatan Direktorat Pengolahan


Hasil

Pertanian

yang

terangkum

didalam

program

pengembangan

agroindustri terpadu dan merupakan penjabaran dari program NTDS.


Pedoman teknis ini diperuntukkan kepada seluruh stakeholder yang terlibat
dalam kegiatan pengembangan pengolahan hasil tanaman pangan yaitu
aparat pembina dan petugas pelaksana dari Dinas Propinsi dan Kab/Kota
serta

pihak

pilihanpilihan

terkait
bagi

yang membutuhkan Pedoman sebagai acuan

pengembangan

teknologi

dan

sarana

yang

dapat

meningkatkan nilai tambah dari suatu produk hasil tanaman pangan


sesuai dengan lingkungan sosial ekonomi masyarakat sekitarnya.
Pedoman teknis ini mencakup kegiatan pengolahan secara teknis (alur
proses)

dan

penggunaan

peralatan yang dapat disesuaikan dengan

kebutuhan. Selain itu, Pedoman teknis ini juga dilengkapi dengan Pedoman
yang bisa dipergunakan dalam proses pengolahan disesuaikan dengan
kaidah cara pengolahan yang baik (GMP).
Penanganan agroindustri tanaman pangan sampai saat ini belum
optimal,

sehingga

perlu

sentuhan

dan

perbaikan

teknologi

yang

memperhatikan efektifitas, efisiensi, mutu dan pasar. Menyadari hal tersebut,


Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian sejak tahun
2007 s/d 2012 mengalokasikan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
(APBN) dalam bentuk Dana Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan melalui
Dinas Pertanian Provinsi, Kabupaten/Kota untuk pengembangan agroindustri
tanaman pangan dengan komoditas padi, jagung, ubikayu, ubijalar, kacang
tanah, kedelai dan lain-lain.
Pada tahun 2012 Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil
Pertanian mengalokasikan dana anggaran tersebut dengan dua pola yaitu
pola reguler dan pola two in one. Pola ini dilaksanakan dalam bentuk
pengeluaran bantuan sosial kepada gapoktan. Penyaluran bantuan sosial
1

dapat dilakukan melalui transfer uang dan transfer barang. Pola insentif
merupakan program inisiatif dalam rangka mempercepat laju pengembangan
industri hilir pertanian dengan kemitraan yang saling menguntungkan antara
petani/gapoktan dengan pelaku usaha. Insentif yang diberikan dapat berupa
insentif teknologi yang akan dikelola oleh perusahaan inti dan insentif modal
usaha dengan bunga subsidi bagi para plasma serta mitra usaha. Agar
kegiatan tersebut dapat mencapai tujuan dan sasaran yang ditetapkan, maka
perlu adanya

pengawalan

dan

pembinaan

dari

Pemerintah

provinsi/kabupaten/kota kepada poktan/gapoktan yang bersangkutan. Selain


itu

pemerintah

provinsi/kabupaten/kota

harus

memberikan

dukungan

terhadap upaya-upaya yang dilakukan oleh poktan/gapoktan baik dalam


rangka pengembangan usahanya maupun dalam pembinaan terhadap
masyarakat sekitarnya. Berkaitan dengan hal tersebut diperlukan Pedoman
teknis pengembangan agroindustri tanaman pangan yang digunakan sebagai
acuan serta panduan bagi petugas dinas pertanian propinsi maupun
Kabupaten/Kota

serta

stakeholders

terkait dalam

pelaksanaan

pengembangan agroindustri tanaman pangan.


B. Pengertian
Dalam rangka menyamakan pengertian, definisi dan persepsi, dalam
Pedoman teknis pengembangan agroindustri tanaman pangan ini, digunakan
beberapa istilah antara lain:
1. Alat pengolahan adalah peralatan dan mesin yang dioperasikan dengan
motor penggerak maupun tanpa motor penggerak dalam melakukan
proses pengolahan hasil pertanian.
2.

Sarana adalah bangunan serta alat dan mesin yang digunakan dalam
melakukan kegiatan pengolahan.

3. Gabungan Kelompok Tani

(Gapoktan) adalah organisasi gabungan

kelompok tani di suatu wilayah/daerah yang mempunyai kegiatan di


bidang usahatani yang anggotanya terdiri dari petani/kelompok tani.

4. Kelompok tani (Poktan) adalah organisasi di suatu wilayah/ daerah yang


mempunyai kegiatan di bidang usahatani yang anggotanya terdiri dari
para petani.
5. Model cluster merupakan model kemitraan terpadu yang meliputi satu
jenis komoditi atau homogen dalam sebuah wilayah, yang terdiri dari
beberapa pelaku usaha.
6. Pola insentif adalah program inisiatif pengembangan industri hilir
pertanian. Insentif yang diberikan dapat berupa insentif teknologi yang
akan dikelola oleh perusahaan inti dan insentif modal usaha dengan
bunga subsidi bagi para plasma serta mitra usaha.
7. Bantuan Sosial adalah merupakan mata anggaran keluaran (MAK) dalam
bentuk transfer uang, barang atau jasa yang diberikan langsung kepada
masyarakat dan atau lembaga kemasyarakatan non pemerintah guna
melindungi dan mengantisipasi kemungkinan terjadi resiko sosial.
8. Penguatan Modal Usaha Kelompok (PMUK) adalah stimulan dana bagi
petani, poktan/gapoktan yang mengalami keterbatasan modal sehingga
mampu mengakses pada lembaga permodalan secara mandiri.
9. Pendampingan dan pengawalan adalah kegiatan yang melibatkan secara
aktif tenaga profesional (ahli) yang akan mengawal kegiatan
pengembangan penanganan agroindustri tepung kasava.
10. Pelatihan adalah proses penyelenggaraan belajar mengajar dalam rangka
meningkatkan kapasitas, kemampuan dan ketrampilan peserta dalam
bidang penanganan agroindustri tepung kasava.
11. Unit Pengolahan Hasil

(UPH) adalah suatu kelompok usaha yang

bergerak di bidang pengolahan dan pemasaran hasil pertanian.


12. Good Manufacturing Practices (GMP) adalah cara pengolahan yang baik
untuk memproduksi suatu produk olahan, mencakup ketentuan/Pedoman/
prosedur mengenai lokasi, bangunan, ruang dan sarana pabrik, proses
pengolahan, peralatan pengolahan, penyimpanan dan distribusi produk
olahan, kebersihan dan kesehatan pekerja, serta penanganan limbah dan
pengelolaan lingkungan sesuai dengan prosedur yang ditetapkan.

13. Calon penerima dan calon lokasi

(CP/CL) adalah calon penerima

bantuan/kegiatan.
14. Standard Operation Procedure (SOP) adalah uraian tentang tahapan
proses pekerjaan yang terdiri dari serangkaian atau beberapa kegiatan
yang melibatkan beberapa fungsi.
15. Pengawalan adalah suatu kegiatan untuk memonitor kegiatan yang
sedang dan sudah berjalan, sehingga menuju kepada keberhasilan.
16. Agroindustri adalah kegiatan yang mengolah komoditas pertanian primer
menjadi produk olahan baik produk antara (intermediate-product) maupun
produk akhir (end-product).
17. Tim Teknis adalah tim yang dibentuk oleh Dinas lingkup Pertanian
Propinsi atau Kabupaten/Kota untuk menyeleksi Supervisor dan
gapoktan/poktan calon penerima bantuan/kegiatan agroindusti tepung
kasava.
18. Revitalisasi penggilingan padi adalah suatu upaya untuk meningkatkan
kinerja penggilingan padi dengan cara mengganti atau menambah bagian
yang rusak sehingga dapat berfungsi dengan baik atau dengan
membangun unit penggilingan padi yang baru
19. Penggilingan padi adalah setiap usaha yang digerakkan dengan tenaga
motor penggerak dan ditujukan serta digunakan untuk mengolah
padi/gabah menjadi beras.
20. Huller adalah setiap usaha yang digerakkan dengan tenaga motor
penggerak dan ditujukan serta digunakan untuk mengolah padi/gabah
menjadi beras pecah kulit.
21. Penyosohan beras adalah setiap usaha yang digerakkan dengan tenaga
motor penggerak dan ditujukan serta digunakan untuk mengolah beras
pecah kulit menjadi

beras sosoh dan atau mengolah beras sosoh

menjadi beras yang lebih berkualitas.


C. Tujuan

Tujuan Pedoman teknis pengembangan agroindustri tanaman pangan


adalah sebagai acuan teknis bagi petugas/pelaksana/pelaku usaha dalam
upaya mengembangkan/mengoperasikan UPH agroindustri tanaman pangan.
D. Sasaran
Sasaran pedoman teknis pengembangan agroindustri tanaman pangan
adalah

tersedianya

panduan

sebagai

acuan

pelaksanaan

dalam

mensukseskan, mengembangkan/ mengoperasionalkan UPH agroindustri


tanaman pangan yang mencakup 5 komoditi (Padi, Aneka Umbi, Jagung,
Kedelai dan Kacang Tanah), dengan lokasi seperti pada Tabel 1 berikut.
Tabel 1.a. Lokasi Revitalisasi Penggilingan Padi TA 2012
NO

PUSAT/PROV/KAB/KOTA

PROVINSI

NAD

Kab. Aceh Besar

Kab. Pidie

Kab. Aceh Utara

Pidie Jaya

Kab. Bireuen
2

SUMUT

Kab. Nias Selatan

Kab. Batu Bara

SUMBAR

Kab. Agam

Kota Solok

Kab. Pasaman

Kab. Dharmas Raya

Kab. Pesisir Selatan

Kab. Solok Selatan

Kab. Solok
4

RIAU

JAMBI

Kab. Indragiri Hilir

Kab. Rokan Hulu

Kab. Kampar

Kab. Siak

Kab. Kuantan Singingi

Kota Dumai

Kab. Bungo

Kab. Tanjung Jabung Timur

Kab. Merangin

Kab. Tebo

Kab. Sarolangun

NO

PUSAT/PROV/KAB/KOTA

PROVINSI

SUMSEL

Kab. Ogan Komering Ilir

Kab. OKU Selatan

Kab. Ogan Komering Ulu

Kab. Empat Lawang

Kab. OKU Timur


7

BENGKULU

Kab. Bengkulu Selatan

Kab. Kepahiang

Kab. Bengkulu Utara

Kab. Bengkulu Tengah

Kab. Rejang Lebong

Kab. Lebong

Kab. Kaur

Kab. Muko-muko

Kab. Seluma
8

10

LAMPUNG

Jabar

JATENG

Kab. Lampung Tengah

Kab. Lampung Timur

Kab. Lampung Utara

Kab. Tanggamus

Kab. Ciamis

Kab. Subang

Kab. Indramayu

Kab. Sukabumi

Kab. Karawang

Kota Sukabumi

Kab. Klaten

Kab. Tegal

Kab. Pekalongan

Kab. Wonogiri

Kab. Purbalingga

Kota Salatiga

Kab. Semarang
11

D.I.Y

Kab. Kulon Progo


Kab. Sleman

12

JATIM

Kab. Bojonegoro

Kab. Madiun

Kab. Jember

Kab. Pasuruan

Kab. Lamongan

Kab. Ponorogo

13

KALBAR

Kab. Sambas

Kab. Kubu Raya

14

KALTENG

Kab. Kotawaringin Timur

Kab. Gunung Mas

Kab. Katingan

Kab. Pulang Pisau


6

NO

PUSAT/PROV/KAB/KOTA

PROVINSI

Kab. Seruyan

Kab. Murung Raya

Kab. Sukamara
15

KALSEL

Kab. Banjar

Kab. Kota Baru

Kab. Hulu Sungai Selatan

Kab. Tapin

Kab. Hulu Sungai Utara


16

SULUT

Kab. Minahasa Tenggara

17

SULTENG

Kab. Donggala

Kab. Parigi Moutong

Kab. Morowali
18

19

SULSEL

SULTRA

Kab. Bantaeng

Kab. Maros

Kab. Bone

Kab. Sidenreng Rappang

Kab. Gowa

Kab. Soppeng

Kab. Kolaka

Kab. Bombana

Kota Bau-Bau

Kab. Kolaka Utara

Kab. Konawe Selatan


20

BALI

Kab. Badung

Kab. Tabanan

Kab. Buleleng
21

NTB

Kab. Bima

Kab. Lombok Barat

22

NTT

Kab. Belu

Kota Kupang

Kab. Flores Timur

Kab. Manggarai Barat

Kab. Sumba Timur


23

MALUKU

Kab. Maluku Tengah

24

PAPUA

Kab. Waropen

25

MALUT

Kab. Halmahera Tengah

Kab. Kepulauan Sula

26

BANTEN

Kab. Lebak

Kab. Serang

Kab. Pandeglang
7

NO

PUSAT/PROV/KAB/KOTA

PROVINSI

27

BABEL

Kab. Bangka

28

GORONTALO

Kab. Boalemo

Kab. Bone Bolango

Kab. Gorontalo
29

30

PAPUA BARAT

SULBAR

Kab. Sorong

Kab. Kaimana

Kab. Teluk Wondama

Kab. Maybrat

Kab. Mamuju Utara

Tabel 1.b. Lokasi Pengembangan Agroindustri Perdesaan Berbasis Aneka


Umbi TA 2012
NO

PROVINSI

UBIKAYU
1
NAD

PUSAT/PROV/

1
2

Kab. Aceh Timur


Kab. Aceh Tamiang

SUMBAR
JABAR

3
4
5
6
7

Kab. Lima Puluh Kota


Kab. Bandung
Kab. Garut
Kota Bogor
Kota Tasikmalaya

JATENG

Kab. Kebumen

D.I.Y

Kab. Bantul

10

Kab. Gunung Kidul

6
7
8

JATIM
KALBAR
KALTENG

11
12
13
14

Kab. Trenggalek
Kota Singkawang
Kab. Kapuas
Kab. Kotawaringin Barat

SULUT
NTT
MALUKU
BABEL

15
16
17
18

Kab.
Kab.
Kab.
Kab.

10
11
12
UBIJALAR
1

PAPUA

1
2
3
4
5

KAB/KOTA

Sangihe
Timor Tengah Selatan
Maluku Tenggara
Belitung

Kab. Jayapura
Kab. Mimika
Kab. Puncak Jaya
Kota Jayapura
Kab. Asmat

NO

PROVINSI
GORONTALO

PUSAT/PROV/
6

KAB/KOTA

Kab. Boalemo

Tabel 1.c. Lokasi Pengembangan Agroindustri Perdesaan Berbasis


Komoditas Jagung TA 2012
NO

PROVINSI

PUSAT / PROV / KAB/KOTA

SUMUT

Kab. Tanah Karo

NTB

Kab. Lombok Timur

Kab. Sumbawa

Kab. Lombok Utara

Kab. Gorontalo Utara

GORONTALO

Tabel 1.d. Lokasi Pengembangan Agroindustri Perdesaan Berbasis


Komoditas Kedelai TA 2012
NO

PROVINSI

NO

PUSAT/PROV/

SUMBAR

Kota Bukit Tinggi

JATENG

Kab. Purworejo

NTB

Kota Mataram

PAPUA BARAT

Kab. Tambraw

KAB/KOTA

Tabel 1.e. Lokasi Pengembangan Agroindustri Perdesaan Berbasis


Komoditas Kacang Tanah TA 2012
NO

PROVINSI

PAPUA BARAT

NO

PUSAT/PROV/

KAB/KOTA

Kab. Tambraw

E. Indikator Keberhasilan

Indikator keberhasilan kegiatan agroindustri tanaman pangan ini adalah :


1.

Tersusunnya Pedoman teknis pengembangan agroindustri tanaman pangan.

2.

Tersalurkannya Dana Bantuan Sosial melalui alokasi Tugas Pembantuan


kegiatan agroindustri tanaman pangan.

3.

Terlaksananya pengadaan sarana dan peralatan pengembangan


agroindustri tanaman pangan

4.

Terlaksananya pendampingan pengembangan agroindustri tanaman


pangan.

5.

Tumbuh kembangnya poktan/gapoktan di daerah Kabupaten/Kota dalam


bidang agroindustri tanaman pangan.

6.

Terbangun dan oprasionalnya UPH agroindustri tanaman pangan.

7.

Meningkatnya nilai tambah produk hasil tanaman pangan di tingkat petani.

10

II. PEMBERDAYAAN KELEMBAGAAN POKTAN/GAPOKTAN

A.

Pengorganisasian Gapoktan
Pada

dasarnya

berorientasi

bisnis,

pengembangan

organisasi
bukan

Gapoktan

Gapoktan

organisasi
diarahkan

adalah

yang
untuk

organisasi

bersifat
memenuhi

sosial.

yang
Dalam

prinsip-prinsip

sebagai berikut :
1. Gapoktan harus mempunyai struktur organisasi yang dilengkapi dengan
uraian tugas dan fungsi secara jelas dan disepakati semua anggota.
2. Pengurus dipilih secara demokratis oleh anggota, bertanggung jawab
kepada anggota, dan pertanggungjawabannya disampaikan dalam rapat
anggota gapoktan yang dilakukan secara periodik.
3. Mekanisme dan tata hubungan kerja antar anggota gapoktan disusun
secara partisipatif.
4. Proses pengambilan keputusan dilakukan secara musyawarah dan
dituangkan dalam berita acara atau risalah rapat yang ditandatangani
oleh pengurus dan diketahui oleh unsur pembina atau instansi terkait. 5.
Anggota melakukan pengawasan terhadap pengembangan usaha
Gapoktan.
6. Gapoktan membangun kerjasama kemitraan dengan pihak terkait.
7. Pengembangan Gapoktan diarahkan menuju terbangunnya lembaga
ekonomi seperti koperasi atau unit usaha berbadan hukum lainnya.
8. Kepemilikan alat dan sarana pengolahan adalah milik gapoktan (bukan
milik perorangan) dan dioperasionalkan oleh gapoktan.
B.

Pemilihan dan Penetapan Gapoktan


Penerima bantuan sosial adalah masyarakat dan atau kelompok
masyarakat/petani (poktan/gapoktan) yang ditetapkan melalui Keputusan
Kepala Dinas Provinsi/Kabupaten/Kota. Dalam pemilihan penerima bantuan
sosial perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut :
1. Tim teknis melakukan verifikasi (CP/CL) dan menetapkan gapoktan yang
akan diusulkan sebagai calon penerima dana bansos TP TA 2012
11

2. Sedangkan bila lokasi terpilih terdapat beberapa Gapoktan, maka dipilih


satu atau dua Gapoktan yang terbaik.
3. Bantuan sosial dalam bentuk transfer dana langsung ke rekening
Gapoktan/Poktan. Rekening ditanda tangani oleh Ketua bersama 1 orang
Gapoktan/Poktan.
4. Bantuan sosial dalam bentuk transfer barang ke Gapoktan/Poktan,
pengadaanya dilaksanakan oleh Dinas terkait dengan berpedoman pada
Perpres No 54 tahun 2010.
5. Barang yang diadakan baik oleh Dinas maupun Gapoktan
memperhatikan skala ekonomis UPH, peralatan yang diberikan bisa
merupakan tambahan/pelengkap/penyempurnaan terhadap UPH yang
sudah ada.
C.

Kriteria Gapoktan Penerima Sarana Pengolahan


Kriteria penerima sarana agroindustri tanaman pangan adalah:
1. Telah atau akan berusaha di bidang agroindustri tanaman pangan.
2. Mempunyai aturan organisasi yang disepakati oleh seluruh anggota.
3. Mempunyai dana operasional dan manajemen usaha yang baik.
4. Mempunyai sumberdaya manusia yang memadai dan terampil.
5. Mempunyai pengurus aktif minimal Ketua, Sekretaris dan Bendahara.
6. Mempunyai potensi dan prospek pasar yang jelas.
7. Mempunyai

proposal

kegiatan

dan

rencana

penggunaan

anggaran/rencana usaha kelompok (RUK) yang disyahkan oleh petugas


pendamping

dan

diketahui

oleh

Kepala

dinas

lingkup

pertanian

kabupaten/kota untuk mengembangkan agroindustri Tepung


8. Lolos seleksi CPCL dan disetujui oleh tim teknis Dinas Pertanian
Kabupaten/Kota.
9. Bersedia mengikuti Pedoman/pembinaan dari Dinas Pertanian.

12

Poktan/Gapoktan terpilih, wajib:


a. Mempunyai rekening tersendiri atas nama lembaga untuk pengelolaan dana
bantuan sosial dan ditanda tangani oleh Ketua dan 1 orang pengurus
lainnya.
b. Melakukan kontrak perjanjian kerja sama pemanfaatan dana dan
pelaksanaan kegiatan antara Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) atau
Pejabat Pembuat Komitmen

(PPK) yang bersangkutan dengan Ketua

Kelompok Penerima Bantuan Sosial.


D.

Mekanisme Seleksi Penerima Fasilitasi Sarana Pengolahan


1.

Pembentukan Tim Teknis (Februari)


Tim teknis adalah petugas/staf teknis yang ditunjuk oleh Kepala Dinas

Propinsi yang melibatkan petugas propinsi dan kabupaten kota dengan


tugas melakukan pengawalan dan memberikan arahan baik teknis maupun
adminstrasi kepada kelompok sasaran bantuan dana Tugas Pembantuan dan
berkompetensi di bidang pengolahan
Tugas Tim Teknis : melakukan pembinaan terhadap pelaksanaan
teknis, memberikan petunjuk dan arahan terhadap permasalahan,
melakukan

monitoring

dan

evaluasi

terhadap

pelaksanaan

kegiatan,

bertanggung jawab sepebuhnya terhadap pelaksanaan kegiatan, melakukan


koordinasi secara terpadu dengan SKPD terkait dalam rangka kelancaran
teknis pelayanan, melakukan pemeriksaan lapangan terhadap lokasi,
membuat berita acara pemeriksaan lokasi, memberikan pertimbangan
teknis.
Masa tugas Tim Teknis adalah sejak ditanda tangani SK s/d

31

Desember 2012. Setelah pengesahan SK maka Tim Teknis dapat menerima


honor sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Persyaratan Anggota yang dapat direkrut menjadi tim teknis:
a.

Pejabat Pembina Pengolahan Hasil di tingkat Propinsi dan Kabupaten

b.

Perekayasa Alat dan Mesin Pengolahan

c.

Dapat melibatkan Lembaga Penelitian

d.

Dapat bekerja secara optimal


13

2.

Penentuan Calon Penerima/Calon Lokasi (CP/Cl) (Maret)


Penentuan CP/CL dilakukan oleh Tim Teknis Kabupaten/Kota dengan

menilai potensi dan usulan/proposal rencana usahanya. Proposal rencana


usaha minimal memuat diskripsi usaha saat ini, sumberdaya sarana yang
dimiliki, potensi yang dapat dikembangkan, rencana usaha yang akan
dilakukan dan kelayakan usahanya. Agar usulan ini dapat diterima, maka
pendampingan perlu dilakukan oleh LSM, PT dan lainnya. Hasil seleksi dari
Tim Teknis dituangkan dalam berita acara. Mekanisme pelaksanaan dana
bantuan sosial tugas pembantuan dapat dilihat pada Gambar 1.
Dinas Propinsi dan atau Dinas
Kabupaten/Kota
1
TIM TEKNIS

KPA SETUJU

1. Petugas Teknis Propinsi


2. Petugas Teknis Kabupaten

RUKK
4

PENDAMPINGAN

PENCAIRAN
DANA
5

GAPOKTAN

Gambar 1.

Mekanisme Pelaksanaan Dana Bansos Tugas Pembantuan

Keterangan :
1.
2.
3.
4.
5.

Dinas Provinsi membentuk tim teknis yang terdiri dari unsur Provinsi dan
atau Kabupaten/Kota.
Tim Teknis melakukan pendampingan gapoktan dalam pelaksanaan
dana bansos Tugas Pembantuan TA 2012
Tim teknis melakukan verifikasi (CP/CL) dan menetapkan gapoktan
yang akan diusulkan sebagai calon penerima dana bansos TP TA 2012
Gapoktan mengusulkan RUKK (Rencana Usulan Kegiatan Kelompok) ke
Tim Teknis untuk dinilai kelayakannya.
Tim Teknis menyetujui RUKK yang diusulkan gapoktan untuk diproses
pencairan dana TP setelah disetujui oleh KPA.

14

3.

Penyusunan Rencana Usulan Kegiatan Kelompok (RUKK) (Maret)


Rencana usaha kelompok (RUK) merupakan daftar kebutuhan sarana

pengolahan hasil yang disesuaikan dengan kebutuhan gapoktan atas dasar


persetujuan anggota yang didasarkan pada proposal yang telah diajukan ke
Kabupaten/ Kota. RUK perlu disusun secara bersama-sama melalui
musyawarah anggota kelompok dengan bimbingan Dinas Kabupaten/kota
atau Tim Teknis. RUK disusun oleh Gapoktan dan ditanda tangani oleh
Ketua

Gapoktan

dan

Pembina

Teknis

bidang

pengolahan

hasil

di

Kabupaten/Kota.
Secara garis besar RUK berisi :
-

Rincian jenis alat /bahan/material atau jenis pekerjaan yang akan


diasdakan/dibutuhkan dalam rangka bantuan sosial.

Satuan dan volume alat/bahan/material atau jenis pekerjaan bantuan


sosial.

Harga satuan dan jumlah harga alat/bahan/material atau pekerjaan


komponen bantuan sosial.

4. Pembelian Alat Bansos (April-Juni)


Merujuk kepada Pedoman Pengelolaan Dana Bantuan Sosial Tahun
2012 Ditjen PPHP
5. Bimbingan/Pelatihan (Juli-September)
Bimbingan Teknis adalah kegiatan di tingkat Gapoktan yang dilakukan
oleh Tim Teknis untuk meningkatkan pemahaman terhadap teknis
pengelolaan pengolahan hasil di tingkat Gapoktan. Materi Pelatihan dan
Bimbingan Teknis Pemanfaatan Alat dan Mesin Pengolahan meliputi :
1)

Kelompok Teknis :
a. Standar operasional prosedur

(SOP) pengoperasiann alat dan

mesin pengolahan
b. Cara-cara perawatan dan perbaikan alat dan mesin pengolahan
c. Manajemen perbengkelan
15

2)

Kelompok Usaha
a. Analisis kebutuhan alat dan mesin pengolahan di suatu
wilayah/daerah
b. Perhitungan/analisis kelayakan ekonomi

(financial penggunaan

alat dan mesin pengolahan)


c. Pembukuan dan pencatatan usaha jasa, alat

dan mesin

pengolahan
d. Akses sumber-sumber permodalan seperti skim,

pelayanan,

pembiayaan pertanian (SP3), kredit perbankan, dll

yang dapat

dimanfaatkan untuk pengembangan alat dan mesin pengolahan


serta prosedur pemanfaatannya
e. Manajemen pemasaran
Demonstrasi dan promosi penggunaan jasa alat

dan mesin

pengolahan serta praktek lapangan


3)

Kelompok Manajemen Usaha


a. Perencanaan usaha jasa alat dan mesin pengolahan
b. Pengorganisasi usaha alat dan mesin pengolahan
c. Manajemen pemasaran
d. Kerjasama/kemitraan usaha
e. Peningkatan kemampuan manajerial kelompok usaha
f.

4)

Kewirausahaan

Pengorganisasi alat dan mesin pengolahan secara bisnis


Dalam pelaksanaan usaha jasa alat dan mesin pengolahan kepada
petani/kelompok tani dan gapoktan di suatu wilayah/daerah perlu
dilakukan penerapan standar operasional prosedur (SOP) yang baik
dan benar. Setiap gapoktan berupaya untuk mencapai kapasitas kerja
alat dan mesin pengolahan yang optimal dengan cara bekerja
sama/bermitra dengan petani/kelompok tani/dealer/perusahaan alat
dan mesin pengolahan, dan lembaga keuangan/perbankan, industri
dan pasar di daerah.

16

6. Operasional Alat (September-Oktober)


a. Operasional Alat sepenuhnya merupakan tanggung jawab Gapoktan.
Sebagai penerima alat dan mesin Gapoktan perlu diberikan
pendampingan/ pengawalan. Penyuluhan, peltihan bimbingan teknis
agar dapat melakukan usahanya secar optimal mandiri dan profesional.
b. Perjanjian pendayagunaan alat
Perjanjian pendayagunaan alsin pengolahan dilakukan langsung antara
Kepala Dinas pertanian propinsi dengan Gapoktan.
Perjanjian pendayagunaan alsin tersebut dilaksanakan segera setelah
penyerahan alat dan mesin pengolahan dilakukan dan diketahui oleh
Kepala Dinas Pertanian Kabupaten. (Contoh surat perjanjian terlampir)
7. Evaluasi Dan Pelaporan (Desember)
Evaluasi dilakukan dengan maksud untuk dapat mengetahui dengan
pasti apakah pencapaian hasil kemajuan dan kendala yang dijumpai dalam
pelaksanaan rencana kegiatan dapat dinilai dan diplajari untuk perbaikan
pelaksanaan dimasa yang akan datang.
Fokus utama evaluasi diarahkan kepada keluaran
(outcome), dampak

(output), hasil

(impact) pelaksanaan kegiatan. Untuk kegiatan

pengolahan hasil pertanaian maka evaluasi dan pelaporan dilakukan dalam


kurun waktu triwulanan ditujukan kepada Direktorat Pengolahan Hasil
Pertanian Ditjen Pengolahan dan Pemasaraan Hasil Pertanian Kementrian
Pertanian.

17

III.

A.

PENGEMBANGAN AGROINDUSTRI TANAMAN PANGAN

Revitalisasi Penggilingan Padi


Revitalisasi penggilingan padi diartikan sebagai upaya meningkatkan
kinerja penggilingan padi melalui peningkatan kemampuan untuk menekan
susut hasil (losses), peningkatan rendemen dan kualitas gabah/beras serta
mengembangkan usaha secara mandiri dan berkelanjutan. Revitalisasi
penggilingan padi dilakukan dengan mengganti atau menambah bagian
yang rusak sehingga dapat berfungsi dengan baik atau dengan membangun
unit penggilingan padi yang baru. Penambahan atau pergantian satu atau
beberapa alsin penggilingan padi seperti mesin pembersih (cleaner), mesin
pemecah kulit gabah (husker), mesin pemisah gabah dan beras pecah kulit
(separator), mesin penyosoh (polisher), mesin pemisah beras kepala, beras
patah dan menir (shifter), dan atau mesin pengkristal/pencuci beras
(shinning). Dengan penambahan satu atau beberapa mesin tersebut
diharapkan dapat meningkatkan rendemen giling dan kualitas beras,
menekan susut hasil dan meningkatkan nilai tambah serta daya saing
sehingga pada akhirnya diharapkan dapat meningkatkan pendapatan
petani/gapoktan

padi.

Kondisi

ini

pada

gilirannya

akan

lebih

memberdayakan usaha penggilingan padi, huller dan penyosohan beras


serta petani sebagai subyek serta akan lebih memacu kemampuan dalam
usaha agribisnis terutama dalam menghadapi era globalisasi.
Revitalisasi penggilingan padi juga harus diiringi dengan penataan,
pembinaan dan pengembangan usaha penggilingan padi dalam rangkaian
upaya mendorong ketahanan pangan melalui kecukupan ketersediaan
pangan khususnya beras dengan kualitas yang baik dan aman untuk
dikonsumsi. Hal ini diperlukan mengingat tingkat kinerja penggilingan padi di
Indonesia masih rendah dan dapat dilihat dari kenyataan di lapangan
dimana masih banyak penggilingan padi yang bekerja di bawah kapasitas
giling dengan kuantitas dan kualitas hasil giling yang rendah dan beroperasi
tanpa memiliki izin.

18

Dalam rangka mendukung program revitalisasi penggilingan padi ini,


maka Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian pada
tahun 2012 mengalokasikan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
(APBN) dalam bentuk Dana Tugas Pembantuan kepada 119 Dinas
Pertanian Kabupaten/Kota
Revitalisasi terhadap Penggilingan Padi harus dilakukan secara
terpadu meliputi 3 aspek yaitu teknologi, kelembagaan dan pembiayaan.
(Gambar 2)

Revitalisasi
Teknologi

REVITALISASI
PENGGILINGAN
PADI

Revitalisasi
Kelembagaan

Revitalisasi
Pembiayaan

Gambar 2. Ruang Lingkup Revitalisasi Penggilingan Padi.


A.1 Revitalisasi Teknologi
Revitalisasi Teknologi dilakukan dengan menambah peralatan, mengganti
peralatan yang rusak agar dapat berfungsi kembali atau memfasilitasi unit
penggilingan padi yang baru serta meningkatkan kegiatan penelitian atau
pengkajian khususnya dalam rangka penciptaan inovasi teknologi alsintan
dan produk olahan. Revitalisasi teknologi akan meningkatkan rendemen,
meningkatkan mutu/kualitas beras sehingga dapat meningkatkan nilai
tambah dan daya saing yang pada akhirnya dapat meningkatkan
19

pendapatan

dan

kesejahteraan

petani/gapoktan

serta

pengelola

penggilingan padi.
A.2 Revitalisasi Kelembagaan
Revitalisasi kelembagaan akan menjadikan kelembagaan gapoktan yang
sehat, mandiri dan professional serta mempunyai legalitas secara hukum.
Revitalisasi kelembagaan dilakukan dengan upaya:
1.

Penguatan kelembagaan dilakukan melalui peningkatan keterampilan di


bidang teknis, kewirausahaan kemitraan usaha.

2.

Gapoktan atau usaha penggilingan padi harus memiliki legalitas hukum


yang disyahkan melalui akta notaris.

3. Menjadikan usaha penggilingan padi sebagai usaha yang dikelola oleh


Gapoktan atau menjadi mitra Gapoktan sehingga mampu menjadi
wahana peningkatan kesejahteraan petani.
4.

Gapoktan/Perusahaan

Penggilingan

padi

melakukan

kerjasama

kemitraan dengan lembaga profitable lain dengan asas saling


menguntungkan.
A.3 Revitalisasi Pembiayaan
Revitalisasi dilakukan dengan memudahkan akses gapoktan atau
usaha penggilingan padi kepada sumber-sumber pembiayaan serta
mempunyai avails (penjamin) yang diharapkan akan menjadi sumber
pembiayaan. Saat ini Ditjen PPHP mempunyai program insentif teknologi
dan pembiayaan yang dikenal dengan pola two in one dimana kelompok
tani/gapoktan sebagai plasma bekerjasama perusahaan inti sebagai mitra
usaha dan avalis. Revitalisasi Pembiayaan dilakukan melalui :
1.

Penyediaan skim perkreditan dengan kemudahan proses administrasi


di lembaga perbankan atau lembaga pembiayaan lainnya.

2. Memperluas skim baru yang lebih mudah.


3. Menumbuhkan kelembagaan ekonomi mikro di pedesaan.
4. Melakukan koordinasi dengan instansi di pusat dan di daerah untuk
mempermudah petani dalam mengakses sumber pembiayaan koperasi
termasuk skim pembiayaan yang sudah ada.
20

5. Menumbuhkan kembali koperasi khusus di bidang pertanian


6. Mendorong kemitraan usaha dengan jaminan pembiayaan.
7. Melakukan akses dengan sumber sumber modal/pembiayaan lainnya.
B. Pengembangan Agroindustri Tepung Berbasis Sumber Daya Lokal

Pengembangan agroindustri aneka tepung merupakan suatu sistem


yang terintegrasi mulai dari aspek budidaya (on farm), pascapanen hingga
pengolahan (off farm) dan pemasaran. Dalam hal ini aspek budidaya,
pascapanen, pengolahan, pembinaan, penyuluhan, pemasaran dan
kemitraan dilakukan dalam suatu aktifitas yang saling terkait. Dalam
aplikasinya seluruh instansi yang terkait harus saling mendukung dan
mengambil peran. Secara skematis dapat digambarkan pada Gambar 3.

SISTIM PENGEMBANGAN AGOINDUSTRI ANEKA TEPUNG

- Alsintan
- Saprodi
- Pembiayaan/
Modal

Poktan/Gapoktan
(on farm
anekaumbi)

PEMBINAAN,
PENYULUHAN DAN
PENDAMPINGAN

Agroindustri Tanaman
Pangan
UPH

PASAR :
1. Industri/
pabrik
2. Konsumen

Gambar 3. Skema Pengembangan Agroindustri Aneka Tepung

Pengembangan agroindustri tepung perlu melibatkan berbagai instansi


melalui pembinaan dan pengawalan sesuai bidang tugasnya. Berbagai
instansi yang terkait antara lain Ditjen Tanaman Pangan, Litbang/Perguruan
Tinggi (PT) dan Ditjen Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian serta
Dinas

Pertanian

Propinsi/Kabupaten/Kota dan

pelaku

usaha.

Pengembangan agroindustri tepung dilaksanakan dalam bentuk cluster inti

21

dan plasma. Secara skematis pengembangan cluster mocaf dan tapioka


terdapat pada Gambar 4.

Keterangan:
Bahan Baku
Pembuat chip ; tepung kristal

PASAR

Penggilingan
Produsen roti/kue makanan
Distributor (outlet)

Gambar 4. Cluster Agroindustri Tepung


Inti adalah industri pengolahan/pasca panen/eksportir (swasta, BUMD,
PT, BHMN, dan lain-lain), yang mempunyai tugas : menjadi penjamin (avalis)
bagi plasma, membeli produk plasma untuk dipasarkan langsung atau diolah
dan kemudian dipasarkan dengan harga yang telah disepakati (berkeadilan),
menetapkan

kuantitas,

kualitas,

dan kontinyuitas produk yang harus

dihasilkan oleh plasma, membina plasma dalam sistem produksi. Inti


merupakan lembaga ekonomi yang punya kemampuan usaha yang lebih
baik dari plasma. Inti harus bankable, punya pasar, modal dan bersedia jadi
avalis,

inti

menjalankan

usaha

dan

menjalankan/mengoperasionalkan

bantuan peralatan. Plasma adalah kelompok tani atau gabungan kelompok


tani yang diutamakan sudah berbadan hukum atau yang sudah tercatat di
kantor Dinas Pertanian serta feasible untuk mendapat pinjaman skim kredit.
Plasma mempunyai tugas : memasok produk kepada inti sesuai dengan
kuantitas,

kualitas,

kontinuitas

dan

harga

yang

telah

disepakati,

mengembangkan kegiatan usaha (on-farm, pasca panen, pengolahan,


perbaikan mutu) untuk memasok produk ke inti, melakukan kerjasama
dengan plasma lain. Plasma merupakan poktan-poktan, gapoktan yang
22

mempunyai usaha/rencana usaha bidang pengolahan (UPH) tepung yang


merupakan lokasi gapoktan yang dipilih.
B.1. Pengembangan Agroindustri Tepung Ubikayu
Konsep

pengembangan

agroindustri

ubikayu

mencakup

areal

pertanaman ubikayu dengan luas pertanaman sekitar 50-200 Ha. Konsep ini
mencakup pada proses pembuatan mocaf dan tapioka. Pada proses ini
diasumsikan produktivitas ubi kayu sebesar 10 - 15 ton/ha per musim, UPH
beroperasi 25 hari per bulan. Kapasitas 1 - 2 ton mocaf/tapioka perhari
akan menghasilkan 25 - 50 ton mocaf/tapioka per bulan atau 150 - 300 ton
mocaf/tapioka per tahun. Untuk itu dibutuhkan bahan baku sebanyak 750 1500 ton per musim diperoleh dari bahan sekitar UPH inti.
Pada proses pembuatan mocaf, inti menghasilkan 2 ton tepung/hari,
operasional 5 bulan dan dengan 25 hari/kerja/bulan. Dibutuhkan bahan baku
sebanyak 250 ton tepung/tahun. Rendemen tepung 30%, sehingga
dibutuhkan bahan baku ubikayu segar

750 ton Cassava/plasma/tahun.

Sedangkan pada pengembangan agroindustri tapioka, plasma memiliki


kapasitas 0.5 - 1 ton tapioka kasar (tepung kristal) per hari. Dalam 1 bulan,
plasma beroperasi selama 25 hari sehingga menghasilkan tapioka kasar
12.5 - 25 ton per bulan atau

75-150 ton/tahun (6 bulan). Untuk itu

dibutuhkan bahan baku sebanyak 375 - 750 ton, sehingga dibutuhkan lahan
pertanian seluas 37.5-75 ha.
Setiap UPH inti dan plasma akan difasilitasi oleh pemerintah melalui
insentif dengan pola Two In One dan pola reguler. Insentif yang diberikan
berupa insentif alat/mesin pengolahan skala industri, pendampingan dan
supervisi oleh tenaga ahli spesialis, pembinaan oleh Dinas Provinsi dan
Kabupaten, fasilitasi promosi oleh Ditjen PPHP serta difasilitasi untuk
bermitra dengan inti (pasar, industri besar) serta sumber-sumber
pembiayaan yang mudah dan murah. Pemberian insentif diberikan pihak
yang memenuhi persyaratan antara lain usaha pengolahan dan atau
pemasaran hasil pertanian yang dilakukan oleh suatu unit usaha bersama
antara gapoktan dan swasta, pihak swasta sebagai penyandang dana modal
kerja usaha bersama, adanya pembagian hak dan tanggung jawab secara
23

adil dan merata antara gapoktan dan pihak swasta yang bermitra serta
mengajukan proposal kepada Dirjen PPHP oleh Dinas Kabupaten/Kota
melalui Dinas Provinsi.
Insentif teknologi yang diberikan kepada inti pada pengembangan
agroindustri mocaf antara lain berupa bak pencucian/perendaman dan bak
fermentasi, alat pemarut

dan

penggeraknya,

alat

penyaring

bergoyang/gebegan, bak pengendapan, unit penggiling/penepung, rak


penjemur, alat/rumah pengering dan alat pengemas. Sedangkan plasma
mendapatkan pengiris/slicer, bak fermentasi dan rak penjemur. Pemberian
peralatan disesuaikan dengan kemajuan teknologi sehingga akan lebih
efektif dan efisien. Sedangkan pada pengembangan agroindustri tapioka
insentif teknologi yang diberikan berupa bak pencucian/perendaman, alat
pemarut dan penggeraknya, alat penyaring bergoyang/gebegan, bak
pengendapan,

unit

penggiling/penepung,

rak

penjemur,

alat/rumah

pengering dan alat pengemas. Sedangkan plasma mendapatkan seluruh


peralatan tersebut kecuali alat penepung dan alat rumah pengering karena
plasma hanya berproduksi sampai tepung kristal yang kemudian ditampung
atau dikirim ke Inti.
Kemitraan antara inti dan plasma diperkuat dengan pembagian
kepemilikan saham dan keuntungan, kepemilikan saham berdasarkan
kesepakatan antara kedua belah pihak dengan nilai saham masing-masing
pihak adalah penyertaan modal (investasi + modal kerja) selama 2 atau 3
bulan

pertama

dalam

usaha

pengolahan.

Sedangkan

pembagian

keuntungan berdasarkan besarnya pembagian keuntungan antara pihak


pertama dan pihak kedua yang dihitung berdasarkan nilai sharing investasi
dan modal kerja dari masing-masing pihak. Dengan pembagian ini
diharapkan ada tanggung jawab dan keterikatan dari masing-masing pihak
untuk melaksanakan hak serta kewajiban, sehingga kemitraan dapat terus
berlanjut.
Agar kemitraan terus berlanjut maka kemitraan antara inti dan plasma
dikukuhkan

dalam

suatu kepengurusan yang melibatkan instansi terkait

seperti Ditjen PPHP, Dinas Pertanian Propinsi/Kabupaten/Kota.


24

B.2 Pengembangan Agroindustri Tepung Ubijalar


Pengembangan agroindustri tepung ubijalar secara skematis dapat
dilihat pada Gambar 5.
50

UPH

TEPUNG

PASAR UTAMA

K
O
N
S
U
M
E
N

Pengusaha besar

POKTAN/GAPOKTAN
1 Ton

PASAR ALTERNATIF

Pengrajin

Ket : UPH = Unit Pengolahan Hasil


P
= Petani menghasilkan 10 ton ubijalar/musim

Gambar 5. Bagan Pengembangan Agroindustri Tepung Ubijalar


Satu kelompok tani (poktan) terdiri dari 20 - 25 petani dan diharapkan
memiliki UPH. Konsep ini mencakup 50 ha areal tanaman ubijalar.
Diasumsikan produktivitas ubijalar sebesar 10 ton/ha, sehingga dukungan
25

bahan baku tersedia sebanyak 500 ton per musim panen. Diharapkan dalam
perkembangan selanjutnya budidaya ubijalar dapat dilakukan sepanjang
tahun.
Setiap petani dalam kelompok mengelola luasan areal

1 - 3 ha

tanaman ubijalar. Petani mengusahakan ubijalar dari budidaya kemudian


dikumpulkan ke UPH untuk diproses menjadi tepung ubijalar. Tepung
ubijalar yang dihasilkan oleh UPH dapat dipasarkan melalui 2 jenis pasar,
yaitu pasar utama yang meliputi pengusaha/industri makanan dan pasar
alternatif yang terdiri dari pengrajin makanan dan masyarakat umum.

C.

Sistem Pengembangan Agroindustri Jagung


Pengembangan agroindustri jagung merupakan suatu sistem yang
terintegrasi dalam aplikasinya seluruh instansi yang terkait harus saling
mendukung dan mengambil peran. Pengembangan pengolahan jagung
secara skematis terdapat pada gambar 6.

PASAR
Keterangan:
Bahan Baku(petani)
Jagung pipilan(kelompok tani)
Silo jagung (gapoktan)
Industri berbahan baku
jagung(pangan, non pangan)
Distributor (outlet)

Gambar 6. Cluster Agroindustri Jagung.


Berdasarkan gambar 6 dengan asumsi satu kelompok tani (poktan)
terdiri dari 15 s/d 20 petani, bersama mitra kelompok mengelola sebuah unit
processing jagung (pengeringan dan silo). Apabila setiap petani mengelola
luasan areal 1 s/d 2 Ha maka setiap kelompok memiliki areal 15 s/d 40 Ha,
26

dengan rata-rata produksi 4 ton/Ha, maka setiap musim tanam tersedia 60160 ton jagung/poktan.
Bahan baku jagung untuk diproses dapat berasal dari petani anggota
dan bukan anggota gapoktan berupa jagung bertongkol. Bahan baku jagung
bertongkol kemudian dipipil menjadi jagung pipilan. Setelah dipipil, jagung
diserahkan pada gapoktan sebagai pengelola unit pengolahan jagung untuk
dikeringkan dan disimpan. Jagung yang telah dikeringkan selanjutnya
didistribusikan kepada industri-industri pengolahan yang menggunakan
jagung sebagai bahan baku.

D.

Sistem Pengembangan Agroindustri Tanaman Pangan

D.1 Sistem Pengembangan Agroindustri Kedelai


Pengembangan produk olahan kedelai merupakan suatu sistem yang
terintegrasi mulai dari aspek budidaya (on farm), pasca panen sampai
pengolahan (off farm). Meliputi aspek budidaya, pascapanen, pengolahan,
pembinaan, penyuluhan, dan aspek pemasaran yang

dilakukan dalam

suatu aktifitas yang saling berkait. Aplikasinya seluruh instansi yang terkait
harus saling mendukung dan mengambil peran. Pengembangan pengolahan
kedelai secara skematis terdapat pada gambar 7.

Keterangan:
Bahan Baku(petani)
Kedelai kupasan (kelompok tani)

PASAR

Pengolahan (gapoktan)
Distributor (outlet)

Gambar 7. Cluster Agroindustri Kedelai.


Berdasarkan gambar 7, dengan asumsi satu kelompok tani (poktan)
terdiri dari 15 s/d 20 petani, bersama mitra kelompok mengelola sebuah unit
27

pengelohan kedelai. Apabila setiap petani mengelola luasan areal 1 s/d 2


Ha maka setiap kelompok memiliki areal 15 s/d 40 Ha, dengan rata-rata
produksi 1.3 ton/Ha, maka setiap musim tanam tersedia 19.5-28.6 kedelai
kupas/poktan.
Bahan baku kedelai untuk diproses dapat berasal dari petani anggota
dan bukan anggota gapoktan berupa kedelai yang masih menyatu dengan
polongnya. Polong kedelai tersebut kemudian dikupas menjadi jagung
kupasan. Setelah dikupas, kedelai diserahkan pada gapoktan sebagai
pengelola unit pengolahan kedelai untuk diolah. Produk olahan kedelai
selanjutnya didistribusikan langsung ke pasar tradisional atau supermarket.
Namun bisa melalui distributor untuk membantu pemasarannya.

D.2 Sistem Pengembangan Agroindustri Kacang Tanah


Agrondustri kacang tanah dikembangan dalam bentuk cluster inti dan
plasma, secara skematis terdapat pada Gambar 8. Konsep pengembangan
cluster mencakup areal pertanaman kacang tanah dengan luas sekitar 2550Ha. Pada areal ini diharapkan poktan yang terdiri dari 25-65 petani
sebagai plasma dan mempunyai unit UPH sebagai inti cluster dengan
menghasilkan 356,25 kg-712,5 kg selai kacang/hari dari 375 kg -750 kg
kacang tanah/hari (rendemen 95%). Diasumsikan produktivitas lahan
kacang tanah sebesar 1,5 - 2 ton/ha per musim, UPH beroperasi 25 hari per
bulan. Kapasitas 375-750 kg kacang tanah perhari akan menghasilkan
9,375-18,75 ton selai per bulan. Bahan baku kacang tanah segar untuk
UPH bersumber dari UPH itu sendiri dan dari anggota, dengan rincian
sebagai berikut :
a.

Bahan baku dari UPH


UPH sebagai inti selain mempunyai peralatan yang lengkap juga harus

mempunyai lahan kacang tanah sebesar 60 % dari kapasitas produksi, oleh


karena itu penempatan lokasi UPH harus memperhatikan dukungan bahan
baku sebagai inti cluster.
b.

Bahan baku dari anggota Poktan


28

UPH menerima kacang kering dari dari plasma cluster sebanyak 40 %


dari kapasitas produksi. Oleh karena itu setiap anggota harus memiliki
peralatan penyangrai.
Keterangan:
Bahan Baku
Penyangraian kacang

PASAR

Penggilingan
Produsen
Distributor (outlet)

Gambar 8. Cluster Agroindustri Kacang Tanah

Setiap UPH kacang tanah memiliki peralatan produksi selai kacang tanah
antara lain berupa 1 unit bak pencucian/perendaman, 1 unit alat pemisah
kulit dan 1 set alat penyangrai, 2 unit penggiling, 1 set mixer dan 1 unit alat
pengemas.
D.3 Pengembangan Agroindustri Keripik Ubikayu
Konsep pengembangan agroindustri keripik ubikayu mencakup areal
pertanaman Ubikayu dengan luas sekitar 50 Ha. Pada areal ini diharapkan
poktan yang terdiri dari 10-25 petani mempunyai unit UPH dengan
menghasilkan 30 - 50 kg keripik perhari dari bahan baku

60-100 kg

Ubikayu segar (rendemen + 50 %).


Diasumsikan produktivitas lahan Ubikayu sebesar 10 - 15 ton / ha per
musim, UPH bekerja 25 hari per bulan. Kapasitas 30 - 50 kg keripik perhari
akan menghasilkan 750 - 1250 kg keripik per bulan atau 9 - 15 ton keripik
per tahun. Untuk itu dibutuhkan Ubikayu segar sebanyak 18 - 30 ton per
musim.

Pengembangan

agroindustri

keripik

ubikayu

secara

skematis

terdapat pada Gambar 9.


Bahan baku Ubikayu segar untuk UPH bersumber dari anggota,
sehingga diharapkan pada anggota terdapat paket peralatan pengolahan
29

keripik Ubikayu yang terdiri dari slicer, penggorengan stainless steel,


kompor, spiner dan alat pengemas.

Sedangkan UPH menerima keripik

Ubikayu dari anggota untuk dikemas dan dipasarkan, karena tugas utama
UPH untuk mengemas dan memasarkan.

Ket

: UPH = Unit Pengolahan Hasil


P
= Petani menghasilkan 10-15 kg Ubikayu/ha/musim

Gambar 9. Bagan Pengembangan Agroindustri Keripik Ubikayu

30

IV. TEKNOLOGI PENGOLAHAN TANAMAN PANGAN


A. Teknologi Penggilingan Padi
Penggilingan padi kecil umumnya hanya terdiri dari mesin pecah kulit
(husker) dan mesin penyosoh beras (polisher) sehingga mempunyai
rendemen rendah dan kualitas beras yang dihasilkan kurang baik. Dengan
penambahan mesin separator (pemisah beras pecah kulit dengan gabah
yang belum terkupas) pada konfigurasi penggilingan sederhana

akan

meningkatkan rendemen sebesar 0.94 % dan dengan penambahan mesin


cleaner (pembersih gabah) akan meningkatkan rendemen sebesar 0.95 %
sehingga bila ditambah dengan cleaner dan separator sekaligus akan
meningkatkan rendemen sebesar 1,89% dan menekan susut hasil sebesar
1,06%, maka total beras yang dapat diselamatkan adalah sebesar 2,95%.
Nilai 2.95 % yang dibulatkan menjadi 3 % menjadi nilai asumsi dari
peningkatan rendemen beras.
Sebagai gambaran umum, penggilingan padi secara mekanis dikatakan
lengkap dan memadai, harus tersedia rangkaian dari mesin-mesin yang
disusun seperti gambar 10 dibawah ini :

31

MESIN PEMBERSIH KOTORAN GABAH (CLEANER)

MESIN PENGUPAS KULIT GABAH (HUSKER)

SEPARATOR

MESIN PEMISAH BATU (DE-STONER)

MESIN PEMUTIH ABRASSIVE (BATU)

MESIN PEMUTIH FRICTION (BESI)

MESIN PENGKILAP (RICE REFINER/SHINNING)

MESIN PEMISAH MENIR (RICE SHIFTER)

MESIN PEMISAH ANTARA BERAS KEPALA DAN PATAH (RICE GRADER)

TIMBANGAN

PENGARUNGAN (PACKING)

PELABELAN

Gambar 10. Rangkaian Unit Penggilingan padi Lengkap

32

1. Mesin Pembersih Kotoran Gabah (Cleaner)


Berfungsi untuk memisahkan kotoran/benda asing yang bercampur di
dalam gabah. Setelah melalui mesin ini akan terjadi penyusutan berat
yang besarnya sangat tergantung pada jumlah kotorannya.
2. Mesin Pecah Kulit (Paddy Husker)
Berfungsi untuk mengupas kulit gabah (sekam). Pada mesin pecah kulit
yang berkualitas baik, ratio pengupasan antara 85-90 % gabah
sudahterkelupas dan 10 - 15% gabah belum terkelupas. Faktor lain yang
dapat mempengaruhi ratio pengupasan adalah kualitas roll karet yang
dipakai.
3. Separator
Berfungsi untuk memisahkan beras pecah kulit dengan gabah yang masih
terbawa dalam beras pecah kulit maka diayak dua kali menggunakan dua
ayakan kawat. Dengan pengayakan ulang dua kali akan menghasilkan
beras pecah kulit murni, dimana gabah yang terbawa beras pecah kulit
sangat rendah (mendekati 0 persen). Dengan adanya separator maka
daya tahan komponen utama pada mesin pemutih menjadi awet, karena
proses pengelupasan kulit ari selama masih di dalam ruang pemutihan,
murni hanya berdasarkan pergesakan antar beras pecah kulit.
4. Mesin Pemisah Batu
Berfungsi untuk memisahkan batu yang bercampur dengan beras pecah
kulit.
5. Mesin Pemutih Tipe Batu (Abrassive)
Berfungsi sebagai pra poles atau untuk mengawali proses pengelupasan
lapisan kulit ari beras yang menutupi biji beras dari sistem pemutihan
yang lebih dari satu pass. Dengan memakai mesin pemutih batu,
disamping tingkat butir patah dapat ditekan pada presentase yang terkecil
juga tingkat derajat sosoh diatur sejak dari fasa ini. Segingga untuk fase
selanjutny beban gaya gesek beras menjadi berkurang.
33

6. Mesin Pemutih Tipe Besi (Friction)


Berfungsi sebagai pemutih lanjutan dari rangkaian proses pemutihan
beras 2 atau 3 kali proses /pass pemutihan/penyosohan.
7. Mesin Pengkilap (Rice Refiner/Shinning)
Berfungsi untuk mencuci permukaan biji beras, dimana umumnya masih
terdapat katul yang menempel. Beras yang dihasilkan oleh mesin ini
selain secara visual tampak kilap dan bila disimpan dapat bertahan lama.
Mesin

pengkilap

ini

biasa

disebut

dengan

water

polish

untuk

menghasilkan beras prima ataupun beras kristal


8. Mesin Pemisah Menir (Rice Sifter)
Berfungsi untuk memisahkan kandungan menir yang bercampur di dalam
beras kepala maupun beras patah.
9. Mesin Pemisah Antara Beras Kepala dan Beras Patah (Rice Grader)
Berfungsi untuk memisahkan beras kepala (Head Rice) dari percampuran
beras patah. Keberadaan mesin ini terutama diperuntukkan untuk
membuat beras berkualitas eksport/super.
10. Timbangan
Berfungsi untuk menentukan berat
11. Packing dan Pelabelan
Berfungsi untuk mengemas beras. Proses pemberian label pada kemasan
yang berisi tentang (a) nama produk, (b) komposisi varietas beras, baik
satu macam varietas maupun beberapa varietas yang ditulis dengan jelas
prosentasi kandungan dari masing masing varietas tersebut (c) komposisi
kandungan gizi, (d) berat bersih, (e) tanggal dan bulan kadaluwarsa, (f)
nama dan alamat perusahaan serta (g) no Register MD/ML dari BPOM.

34

Berdasarkan data PERPADI


mempengaruhi

rendemen

2011, konfigurasi Penggilingan Padi akan


dan

tingkat

kehilangan

hasil

dari

proses

penggilngan padi yang dapat diuraikan sebagai berikut :


1. PPK 1 phase dilengkapi 1 husker dan 1 polisher dalam 1 paket (1
kesatuan yang tidak terpisahkan).
PPK type ini pada umumnya menghasilkan rendemen berkisar antara
50% - 60%, broken berkisar antara 30% - 40%
2. PPK 1 phase dilengkapi dilengkapi 1 husker dan 1 polisher terlepas
(husker terpisah dari polisher)
PPK type ini pada umumnya menghasilkan rendemen berkisar antara
55% - 60%, broken berkisar antara 25% - 40%. Sebagian besar PPK
pada umumnya menggunakan milling, spiral, dan screen terbuat dari besi
baja. Screen yang digunakan pada umumnya mempunyai gigi tajam yang
berfungsi untuk mengelupas sekam dalam proses husking untuk
menghasilkan beras pecah kulit (PK). Penggunaan screen dengan gigi
tajam mengakibatkan kadar rendemen beras menjadi rendah dan kadar
pecah (broken) tinggi.
3. PPK 2 phase dilengkapi 2 husker dan 2 polisher
PPK type ini pada umumnya menghasilkan rendemen berkisar antara
58% - 62%, broken berkisar antara 20% - 30%, tergantung kualitas awal
dari gabah yang diproses.
4. PPK 2 phase dilengkapi 2 husker dan 2 polisher serta 1 buah ayakan
kawat
PPK type ini dalam memproses gabah menjadi beras pecah kulit (PK)
menggunakan dua husker yang dimaksudkan untuk memperkecil jumlah
gabah yang masih bercampur dengan PK. Selanjutnya untuk mengurangi
volume gabah yang masih bercampur dengan beras PK dilakukan
pengayakan satu kali. Beras yang dihasilkan yaitu rendemen 65% dan
kadar broken 25%.

35

Gambar 11. Model PPK One Phase

Gambar 12. Model PPK Two Phase Dengan Rendemen > 65% Dan Broken <15 %

36

B. Teknologi Pengolahan Aneka Tepung


B.1 Teknologi Pengolahan Tepung Mocaf
Tahapan proses pembuatan tepung mocaf adalah sebagai berikut :
1. Bahan Baku (Ubikayu segar)
Semua varietas ubikayu dapat digunakan dalam pembuatan tepung
mocaf karena cassava tidak tahan disimpan maka perlu penanganan pada
saat panen, pengangkutan, dan penanganan segar. Cassava harus segera
diproses untuk menghindari

terjadi kepoyoan, yaitu ubi berwarna

kecoklatan, sehingga menurunkan mutu sawut/tepung mocaf. Mutu tepung


mocaf sangat ditentukan oleh mutu cassava segar. Agar diperoleh tepung
yang berwarna putih, pengolahan harus dilakukan secara benar.
2. Pengupasan
Pengupasan secara manual menghasilkan rendemen kupas yang
tinggi, tetapi memerlukan waktu yang relatif lama dan tenaga kerja yang
banyak. Cara ini umumnya menggunakan pisau dapur atau pisau khusus,
alat pengupas kulit dapat mempercepat waktu pengupasan, namun mutu
kupasannya masih kurang bagus.
3. Pencucian dan Perendaman
Cassava yang telah dikupas secepatnya dicuci dengan air mengalir
atau dalam bak. Tujuan pencucian yaitu untuk menghilangkan kotoran
yang menempel selama pengupasan, dan lendir yang ada di lapisan
permukaan umbi serta mengurangi kandungan HCN. Untuk menjaga agar
umbi tetap bersih dan putih sewaktu proses penyawutan, maka dilakukan
perendaman dengan air yang cukup (seluruh umbi tercelup). Perendaman
untuk Cassava jenis manis hanya dilakukan sambil menunggu proses
slicing, sedangkan untuk Cassava jenis pahit perendaman harus dilakukan
semalam, untuk menurunkan HCN, sehingga tepung yang dihasilkan
37

maksimal mengandung HCN <40 ppm (ambang batas HCN dalam produk,
Depkes RI).

4. Pengirisan/Slicing
Pengirisan dilakukan dengan alat slicer/perajang yang digerakan
secara manual atau tenaga motor. Chip yang dihasilkan berupa irisan
Cassava dengan lebar 0,2 - 0,5 cm, panjang 1 - 5 cm dan tebal 0,1 - 0,4
cm. Chip basah ditampung dalam bak plastik atau wadah yang tidak
korosif.
5. Fermentasi
Hasil irisan/chip ini ditampung dalam bak untuk dilakukan proses
fermentasi dengan menambahkan stater. Proses fermentasi ini dilakukan
selama 24 - 36 jam. Setelah proses fermentasi, dilakukan penirisan,
pengeringan sampai kadar air tertentu dan sampai menjadi chip kering
untuk dilakukan proses selanjutnya.
6. Pengepresan/Penirisan
Chip basah ditiriskan atau dimasukkan dalam alat pengepres dan
ditekan sehingga airnya keluar. Tujuan pengepresan yaitu agar proses
pengeringan chip lebih cepat dan untuk mengurangi kadar HCN, terutama
pada Cassava jenis pahit. Chip press memerlukan waktu pengeringan
(penjemuran) 10 - 16 jam, sedangkan chip tanpa pres harus dijemur
selama 30 - 40 jam. Pati yang terikut sebagai hasil pengepresan
diendapkan, dicuci dan dikeringkan.
7. Pengeringan
Chip yang telah dipres harus segera dijemur atau dikeringkan dalam
alat pengering. Pengeringan chip perlu mendapat perhatian khusus,
karena akan menentukan mutu tepung yang dihasilkan. Pengeringan
dihentikan apabila kadar air chip mencapai 14% yang ditandai dengan
mudah dipatahkan dan berbunyi tik. Apabila kadar air sawut masih tinggi

38

akan menurunkan mutu tepung mocaf. Pengeringan dilakukan diatas


parapara, terpal, plastik atau wadah lain yang tidak korosif.
8. Penepungan
Penggilingan chip kering menjadi tepung mocaf menggunakan alat
penepung yang

banyak beredar di pasaran. Agar lebih efisien,

penepungan dilakukan dua tahap, yaitu 1) penghancuran chip untuk


menghasilkan butiran kecil

(lolos 20 mesh), dan

2) penggilingan/

penepungan dengan saringan lebih halus (80 mesh).


9. Pengemasan
Pengemasan dapat dilakukan terhadap chip dan tepung mocaf yang
akan disimpan. Chip kering dan/atau tepung dikemas dengan kantong
plastik tebal kedap udara, lalu dimasukan dalam karung plastik. Gudang
atau ruang penyimpanan harus bersih, kering dan diberi alas kayu (palet)
agar karung tidak langsung bersentuhan dengan lantai. Bagan alir proses
pembuatan mocaf dapat dilihat pada Gambar 13.
Cassava segar

Pengupasan, pencucian, dan perendaman


Pengirisan/Slicing

Fermentasi

Pengepresan

Cuaca cerah

Pengeringan

Sinar matahari

Cuaca hujan
Rumah alat pengering

Chip kering

Penepungan

Tepung Cassava
fermentasi

39
Pengemasan

Gambar 13.

Bagan alir tahap kegiatan produksi tepung mocaf

B.2 Teknologi Pengolahan Tapioka


Tahapan proses pembuatan tapioka adalah sebagai berikut :
- Bahan Baku (Ubikayu segar)
Varietas ubikayu yang digunakan dalam pembuatan pati tapioka
dapat berasal dari semua varietas. Umbi tidak tahan disimpan sehingga
perlu diperhatikan pada saat panen, pengangkutan, dan penanganan
segar. Dalam waktu 24 jam setelah pemanenan ubikayu harus segera
diproses. Apabila terlambat memproses akan terjadi kepoyoan, yaitu ubi
berwarna kecoklatan, sehingga menurunkan mutu tapioka. Mutu tapioka
sangat ditentukan oleh mutu ubikayu segar.
- Pengupasan
Pengupasan secara manual menghasilkan rendemen kupas yang
tinggi, tetapi memerlukan waktu yang relatif lama dan tenaga kerja yang
banyak. Cara ini umumnya menggunakan pisau dapur atau pisau khusus,
alat pengupas kulit dapat mempercepat waktu pengupasan, namun mutu
kupasannya masih kurang bagus.
- Pencucian dan Perendaman
Ubikayu yang telah dikupas secepatnya dicuci dengan air mengalir
atau didalam bak. Tujuan pencucian yaitu untuk menghilangkan kotoran
yang menempel selama pengupasan, dan lendir yang ada di lapisan
permukaan umbi serta mengurangi kandungan HCN. Untuk menjaga agar
umbi tetap bersih dan putih sewaktu proses penyawutan, maka dilakukan
perendaman dengan air yang cukup (seluruh umbi tercelup). Perendaman
untuk ubikayu jenis manis hanya dilakukan sambil menunggu proses
40

pemarutan, sedangkan untuk ubikayu jenis pahit perendaman harus


dilakukan

semalam,

untuk

menurunkan

HCN,

sehingga

pati

yang

dihasilkan maksimal mengandung HCN 40 ppm (ambang batas HCN dalam


produk, Depkes RI).

- Pemarutan
Pemarutan dilakukan dengan alat pemarut yang digerakan secara
manual atau tenaga motor.
- Pemerasan (Ekstraksi Pati)
Pulp (hasil parutan) umbi singkong kemudian diekstrak dengan
melakukan tekanan air yang disemprotkan pada alat saring. Jumlah air yang
digunakan untuk ekstraksi, 10 liter untuk setiap kg singkong parut sehingga
butir yang dibebaskan lebih banyak.
- Pengendapan
Larutan pati diendapkan dalam bak/atau alat pengendap lainnya
selama 4 jam
- Pengambilan Endapan
Buang cairan yang terdapat pada bagian atas endapan dan pisahkan
endapan yang diperoleh.

Pati basah hasil pengendapan selanjutnya

diremah-remah atau dipecah-pecah dan tebarkan di atas tampah dengan


ketebalan 3 mm.
- Penghalusan
Untuk mendapatkan pati tapioka halus, dilakukan penggilingan dan
pengayakan

sesuai

dengan

ukuran mesh yang dikehendaki kemudian

dikeringkan selama 2-4 hari tergantung cuaca.


- Pengemasan
Pati halus yang diperoleh dikemas dengan plastik dan dipress bagian
atasnya dengan plastik sealer.
41

Bagan alir proses pembuatan tapioka dapat dilihat pada Gambar 14.

42

Singkong
/Ubi

Pengupasan
Pencucian
Pemarutan
Ekstraksi
(Penyaringan
)

Ampas
dan

Larutan
Pati

Pengepresan

Pengendapan

Penjemuran

Pengambilan
Endapan

Onggok
Penjemuran
Tapioka

Gambar 14. Bagan Alir Tahapan Kegiatan Produksi Tapioka

B.3 Teknologi Pengolahan Tepung Ubijalar


Tepung Ubi Jalar adalah produk yang dibuat dari umbi dengan memarut,
kemudian diperas untuk mengeluarkan cairannya. Setelah itu, parutan
dijemur dalam waktu satu hari, bahan sudah kering dan dapat digiling menjadi
tepung ubi jalar. Tahapan proses pembuatan tepung ubi jalar sebagai berikut:
1. Bahan baku (ubi jalar segar)
Ubi jalar segar dipilih yang bebas dari hama penyakit

(tidak

boleng).
43

2. Pengupasan dan penyawutan


Ubi jalar dikupas lalu dirajang tipis-tipis atau disawut. Penyawutan
dilakukan dengan alat penyawut/perajang yang digerakkan secara
manual atau tenaga motor. Sawut yang dihasilkan berupa irisan ubi jalar
dengan lebar 0,2 - 0,4 cm, panjang 1 - 3 cm, dan tebal 0,1 - 0,4 cm.
Sawut basah ditampung dalam bak plastik atau wadah lain yang tidak
korosif.
3. Perendaman dalam larutan sodium bisulfit
Perendaman dengan larutan Sodium Bisulfit (0,3% selama 1 jam)
bertujuan

untuk

menghilangkan

kotoran

dan

getah yang masih

menempel pada sawut ubi jalar, tahap ini penting agar menghasilkan
tepung ubi jalar yang putih. Bila Sodium Bisulfit tidak tersedia dapat
digantikan dengan larutan garam dapur.
4. Pengepresan
Perendaman dengan larutan Sodium Bisulfit 0,3% menyebabkan
ubi jalar tersebut akan basah, sehingga untuk menghilangkan air dan
larutan

tersebut

dilakukan

pengepresan.

Pengepresan

akan

mempercepat waktu pengeringan sawut ubi jalar.


5. Peremahan
Hasil pengepresan sawut biasanya bergumpal

(mengumpul,

padat), agar cepat kering waktu penjemuran, gumpalan tersebut harus


diremahkan dengan memakai tangan secara pelan-pelan dan merata.
Hasil peremahan yang baik akan mempercepat waktu pengeringan.
6. Pengeringan
Sawut

ubi

jalar

yang

sudah

dipres

memerlukan

waktu

pengeringan (penjemuran) selama 10-16 jam, sedangkan sawut tanpa


pres harus dijemur selama 30-40 jam. Sawut pres harus segera dijemur,
apabila cuaca buruk dapat digunakan alat pengering. Pengeringan
sawut perlu mendapat perhatian khusus, karena akan menentukan mutu
tepung yang dihasilkan. Kadar air yang direkomendasikan antara 1214%. Apabila kadar air sawut masih tinggi, tidak tahan disimpan dan
44

menurunkan mutu tepung ubi jalar. Penjemuran dilakukan diatas rak,


menggunakan alas dari bahan yang tidak korosif (misal: anyaman
bambu, nampan, atau aluminium apabila dalam jumlah yang sedikit).
7. Penyimpanan
Sawut yang sudah kering bisa disimpan bisa disimpan atau
langsung bisa ditepungkan. Penyimpanan dalam bentuk sawut maupun
dalam bentuk tepung harus kedap udara supaya tidak terserang oleh
hama gudang.
8. Penepungan
Penggilingan

sawut kering menjadi tepung ubi jalar dapat

menggunakan mesin penepung beras yang banyak beredar di pasaran.


Agar lebih efisien, penepungan dilakukan dua tahap, yaitu 1)
Penghancuran sawut untuk menghasilkan butiran kecil (lolos 20 mesh),
dan 2) Penggilingan/penepungan dengan saringan lebih halus (80
mesh).
9. Pengemasan
Pengemasan dapat dilakukan terhadap sawut dan tepung ubi
jalar yang akan disimpan. Sawut kering dan/atau tepung dikemas
dengan kantong plastik tebal kedap udara, lalu dimasukan dalam karung
plastik. Gudang atau ruang penyimpanan harus bersih, kering dan diberi
alas kayu (palet) agar karung tidak langsung bersentuhan dengan lantai.
Bagan alir proses pembuatan tepung ubi jalar dapat dilihat pada
Gambar 15.

45

Ubi jalar
segar

Pengupasan dan penyawutan

Perendaman dgn larutan Sodium Bisulfit


0,3% /air garam dapur 1 jam

Pengepresan

Pengeringan (k. air 12-14%)


Cuaca
Alat pengering

Cuaca cerah
Sinar matahari

hujan

Sawut
kering

Penepungan

Diayak 80 mesh

Tepung
Ubi jalar

Pengemasan

Gambar 15. Proses Pembuatan Tepung Ubi jalar

46

C. Teknologi Pengolahan Jagung

C.1 Teknologi Pengolahan Grits Jagung


1.

Pembersihan.
Sebelum diolah jagung terlebih dahulu dibersihkan dari debu, kerikil,
pasir, potongan tongkol dan partikel lain.

2.

Perendaman dan pengupasan kulit ari.


Jagung dimasukkan ke dalam larutan NaOH 0,05% sampai kulit ari
jagung mudah dilepaskan (berkisar 4 jam) selanjutnya

kulit ari

dilepaskan dengan cara meremas butiran jagung. Pekerjaan ini


dilakukan

dengan

menggunakan

sarung

tangan

karet

sebagai

pelindung. Butiran jagung yang telah lepas kulit arinya kemudian dicuci
sampai bersih. Untuk menghilangkan sisa NaOH, butiran jagung
direndam dalam air.
3.

Pencucian.
Butiran jagung dicuci kembali dengan air sampai bebas lendir.

4.

Pengeringan dan penggilingan


Butiran jagung kemudian ditempatkan dalam tampah dan dikeringkan
sampai kadar air mencapai 14%. Selanjutnya dilakukan proses
penghancuran dengan alat penggiling hingga ukuran sebesar menir.

5.

Pengemasan dan penyimpanan


Pengemasan menggunakan kemasan rangkap, (karung plastik kantong
plastik pada bagian dalamnya). Penyimpanan Grits jagung dilakukan di
ruangan dengan suhu kamar, sirkulasi udara yang cukup, diberi alas
pallet, dan jika dapat diberi alat dehumidifier (alat pengatur kelembapan
udara).

47

Diagram Proses Pembuatan beras jagung(grits) dan


Tepung jagung
Biji jagung kering/pipilan

Pembersihan
Perendaman NaOH 0,05% selama 4 jam

Pencucian

Pengeringan dan
Penggilingan

80-100 mesh

40 mesh

Tepung

Beras jagung/Grits

Gambar 16. Diagram proses pembuatan Grits jagung dan tepung jagung

C.2 Teknologi Pengolahan Pati Jagung (Maizena)

Pati jagung (maizena) dapat diperoleh dengan cara ekstraksi basah biji
jagung. Maizena dapat digunankan sebagai bahan pembuat roti, kue kering,
biskuit, makanan bayi dan digunakan dalam industri farmasi.
Produksi pati jagung belum banyak dilakukan di dalam negeri. Hal ini
disebabkan

terkendala

tingginya

investasi

pada

penyediaan

mesin

pengolahannya, serta perlunya perlakuan khusus dalam pengolahan, seperti


melepaskan lembaga yang mengandung minyak (penyebab timbulnya tengik
karena troksidasinya minyak yg ada dilembaga). Berikut ini adalah garis
besar pembuatan tepung maizena.
1. Pembersihan
Jagung dibersihkan dari debu, kerikil, pasir atau potongan tongkol.
Pembersihan dapat dilakukan dengan penyedotan atau penyaringan.
2. Perendaman dan pengupasan
48

Perendaman

bertujuan

untuk

melunakkan

biji

jagung,

sehingga

memudahkan pemisahan kulit dan lembaga tanpa banyak kehilangan


pati. Selain itu perendaman dapat mereduksi kegiatan bakteri yang akan
memasuki proses penggilingan dan dapat menghilangkan bagian yang
larut pada biji. Perendaman dilakukan pada tangki/bak berlapis porselin,
atau stainless steel. Suhu perendaman antara 45-500 C untuk
menghindarkan terbentuknya alkohol karena proses fermentasi oleh
khamir. Pada proses perendaman, air dalam tangki diberi sedikit SO 2 0,10,5% . Penggunaan SO2 bertujuan untuk membantu pelepasan pati dari
endosperm dengan melonggarkan ikatan matriks protein. Lamanya
perendaman sekitar 30-40 jam. Setelah perendaman tersebut, jagung
menjadi lunak dan selanjutnya kulitnya dapat dikupas dengan mudah
(Agustin, Z.K. dkk, 2005).
3. Pemisahan lembaga
Pemisahan lembaga menggunakan alat pemisah lembaga dari butir
jagung (germ separator). Alat tersebut bekerja dengan screw conveyor
dan pedal yang berputar pada bagian atas tangki. Pedal yang berputar,
berfungsi menumpahkan kearah luar dari lembaga dan beberapa serat
kulit yang mengapung. Bagian yang berat akan mengendap dan oleh
screw conveyor didorong keluar melalui lubang bawah. Butir jagung kasar
kemudian dikeringkan untuk membuat maizena, sedangkan lembaganya
dibuat minyak jagung.
4. Ekstraksi pati
Ekstraksi pati dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu cara kering dan
basah. Cara kering dilakukan dengan cara jagung pipilan yang telah
dikeringkan digiling hingga menjadi tepung. Tepung jagung direndam
dalam larutan NaOH 0,1% untuk menghilangkan protein. Selama
perendaman dilakukan pengadukan beberapa kali. Campuran dibiarkan
pada suhu ruang sampai patinya mengendap (3 jam) dan cairannya
merupakan larutan protein dalam NaOH. Cairan selanjutnya dipisahkan
dari butir-butir pati dan pati dicuci dengan air untuk menghilangkan sisa
NaOH dimana protein yang masih melekat. Cara basah, jagung yang
sudah dipisahkan dari kulit dan lembaganya langsung digiling sehingga
49

dihasilkan bubur jagung. Bubur jagung disaring dengan saringan mesh 80


untuk memisahkan butir-butir pati dari bagian yang masih terlalu kasar.
Pati didalam air saringan dibiarkan mengendap seperti pada pembuatan
tapioka, atau langsung direndam di dalam larutan NaOH 0,1 % sambil
diaduk-aduk dan dibiarkan mengendap. Cairan selanjutnya dipisahkan
dari butir-butir pati dan pati dicuci dengan air dari sisa-sisa NaOH dan
protein.
5. Pengeringan
Hasil ekstraksi berupa endapan pati yang keras. Endapan tersebut lalu
diambil, berupa bongkahan atau gumpalan pati basah, selanjutnya
dikeringkan hingga kadar air sekitar 14%.
6. Penggilingan dan pengayakan
Penggilingan dan pengayakan bertujuan untuk menghaluskan bongkahan
pati jagung kasar menjadi pati halus. Penggilingan pati dilakukan 2 s/d 4
kali.

Alat

penggilingan

dilengkapi

dengan

alat

pengayakan

yang

berukuran 80-100 mesh. Alat penggiling dan alat pengayak digerakkan


oleh mesin diesel sehingga pati halus akan terpisah dari yang masih
kasar, kemudian pati yang masih kasar digiling lagi begitu seterusnya
hingga diperoleh maizena halus. Sebelum masuk proses pengayakan,
jagung

yang

telah

digiling

halus

perlu

diturunkan

suhunya

agar

memudahkan dalam pengayakan.


7. Pengemasan dan penyimpanan
Mutu tepung dapat dipertahankan selama 6 bulan apabila dilakukan
tahapan :
-

Kadar air awal tepung yang akan disimpan <12%

Setelah digiling tepung didinginkan sampai suhu runangan dan segera


dimasukkan dalam wadah penyimpanan.

Wadah penyimpanan yang paling baik adalah karung plastik ukuran 25


kg yang bagian dalamnya dilapisi kantong plastik. Dalam jumlah kecil
bisa dikemas dengan kantung plastik yang tebal ukuran 1 kg.

Setelah wadah ditutup rapat, simpan ditempat yang teduh dan kering.

Gunakan landasan kayu/plastik sebagai dasar penyimpanan.

50

Pembersihan biji
jagung
SO2 0,10,5%

Perendaman dan
pengupasan

Lembaga

Pelepasan
Lembaga

Ekstrak minyak

Ekstraksi pati

Minyak
jagung

Pengeringan

Penggilingan
dan Pengayakan

Pati

Pengemasan dan
Penyimpanan

Gambar 17. Proses pembuatan tepung dan pati jagung


C.3 Teknologi Pengolahan Marning Jagung

1. Perendaman
Jagung dibersihkan dari kotoran. Pipilan jagung yang telah disortir
direndam dengan air selama 15 jam.
2. Perebusan
Jagung yang telah direndam selama 15 jam ( 1 malam) kemudian
direbus dengan campuran air + soda + air kapur 0,15% selama 4 jam
agar jagung cepat mengembang dan menjadi renyah setelah digoreng.
3. Penirisan dan penjemuran
Selanjutnya jagung hasil perebusan dicuci sampai lendir hilang dan
bersih. Selanjutnya jagung yang telah dicuci ditiriskan dan dijemur selama 23 hari (tergantung kondisi cuaca).

51

4. Penggorengan
Jagung yang telah selesai dijemur selanjutnya digoreng.
5. Pembuatan bumbu
Untuk menambah aroma dan rasa pada marning jagung dapat dilakukan
dengan menambahkan bumbu masak seperti garam, cabai, bawang putih,
bawang merah, dan merica (sesuai selera). Bumbu dihaluskan dan ditumis.
6. Pencampuran
Setelah selesai bumbu dicampurkan pada jagung yang telah digoreng
sebelumnya, aduk hingga merata.
7. Pengemasan
Marning jagung yang telah diberi bumbu siap dikemas dan dipasarkan.

Pipilan jagung

Perendaman
5 jam
Perebusan dengan air+soda+air
kapur 4 jam
Penirisan

Penjemuran 2-4 hari

Penggorengan

Pembuatan bumbu

Pencampuran

Pengemasan

Gambar 18. Proses pembuatan marning jagung

52

C.4 Teknologi Pengolahan Pakan Ternak dari Limbah Pengolahan


Jagung
Proses produksi tepung maizena menghasilkan produk sampingan

(corn

gluten feed dan corn germ meal ) yang dapat digunakan sebagai bahan
baku
pakan ternak. Selain itu juga diperoleh corn gluten meal dari proses
penyaringan

menggunakan sentrifugasi. Gambar 19 adalah jalur nalar

prosessing tepung maizena yang menghasilkan bahan baku pakan.

Biji jagung
SO2 0,10,5%

Perendaman

Penggilingan

Corn gluten feed

Pelepasan
Lembaga

Lembaga
Corn germ meal

Ekstrak minyak

Penggilingan
halus

Minyak jagung
Kulit

Penyaringan

Pengeringan

Sentrifugasi

Penepungan
dan pengayakan

Corn
Pakan

gluten
meal

Gluten

Pati

Isolat protein

Pencucian dan
pengeringan

Tepung
jagung

Pati jagung

Gambar 19. Proses pembuatan tepung maizena yang beserta hasil samping
yang digunakan sebagai pakan ternak (Nur Richana dan Suarni,
teknologi pengolahan jagung; Budi Tangendjaja dan Elizabeth
Wina, limbah tanaman dan produk samping industri jagung untuk
pakan)
53

Produk sampingan dengan kadar serat tinggi, (corn gluten feed dan
corn germ meal) dapat digunakan untuk pakan ruminansia besar.
Sedangkan yang memiliki kadar serat rendah dan kadar protein tinggi
(corn gluten meal) mempunyai kandungan energi metabolis tinggi,
cocok untuk digunakan sebagai bahan baku unggas.
Selain limbah produksi maizena, limbah tanamannya dapat digunakan
sebagai pakan ternak ruminansia. Ada beberapa macam limbah
tanaman jagung yang digunakan sebagai pakan ternak ruminansia,
antara lain:
a. Tebon jagung, yaitu seluruh tanaman meliputi batang, daun, dan
buah jagung muda yang dapat diberikan langsung kepada ternak,
dalam bentuk segar maupun silase. Jerami jagung, yaitu bagian
batang dan daun jagung yang dikeringkan.
b. Kulit jagung, kulit jagung manis potensial untuk dijadikan silase
karena memiliki kadar gula yang tinggi.
c. Tongkol jagung yang dihancurkan juga merupakan salah satu bahan
dalam pembuatan pakan ternak.
C.5 Teknologi Pengolahan Bioetanol.
Proses

produksi

bioetanol

berbahan

baku

tanaman

mengandung

pati/karbohidrat, dilakukan melalui proses konversi karbohidrat menjadi gula


(glukosa). Teknologi proses produksi bioetanol dibagi menjadi 3 tahap, yaitu
gelatinasi, fermentasi, dan distilasi.
1. Gelatinasi
Pada proses gelatinasi, jagung dihancurkan dan dicampur air sampai
menjadi bubur, dengan perkiraan kandungan pati sebesar 27-30%.
Selanjutnya bubur jagung dimasak atau dipanaskan selama

2 jam

sehingga berbentuk gel. Proses gelatinasi dapat dilakukan dengan 2


cara, yaitu:
- Bubur pati dipanaskan sampai

1300C selama 30 menit, kemudian

didinginkan sampai suhu 950C yang diperkirakan memakan waktu 15


menit. Suhu 950C tersebut dipertahankan selama sekitar 1 jam 15
54

menit, sehingga total waktu sekitar 2 jam. Keuntungan dengan cara ini
adalah aktifnya ragi cepat. Hal tersebut karena pada suhu 950C
aktifitas termamyl pada posisi optimal. Pemanasan pada suhu tinggi
bertujuan untuk memecah granula pati, sehingga memudahkan kontak
dengan enzim. Perlakuan dengan suhu tinggi juga bertujuan untuk
sterilisasi bahan, sehingga bahan tidak mudah terkontaminasi.
-

Bubur pati ditambah dengan enzim termamyl dipanaskan langsung


sampai mencapai suhu 1300C selama 2 jam.nPemanasan langsung
pada cara yang kedua akan menghasilkan bahan yang kurang baik,
karena mengurangi aktifitas ragi. Hal tersebut karena gelatinasi
ezim pada suhu tersebut akan membentuk tri-phenyl-furane yang
mempunyai sifat racun terhadap ragi. Gelatinasi pada suhu tersebut
juga akan mengurangi aktifitas thermamyl.
Hasil dari kedua cara gelatinasi tersebut didinginkan sampai 55 0C
untuk selanjutnya ditambahkan SAN untuk proses sakarifikasi dan
fermentasi dengan ragi Saccharomyces ceraviseze.
Jagung

Penghancuran
Bubur jagung
Pemanasan

Cara 1

Cara 2

Pemanasan suhu
1300C, 30 menit
Penurunan suhu
hingga 950C

Penambahan
enzym thermamyl
Pemanasan langsung
hingga suhu 1300C, 120
menit

Menjaga suhu
950C, 75 menit
Pendinginan sampai
mencapai suhu
550C
Penambahan SAN

Gambar 20. Proses gelatinasi dalam pembuatan bioetanol


55

2. Fermentasi
Fermentasi bertujuan mengubah glukosa menjadi bioetanol

(alkohol).

Alkohol yang dihasilkan biasanya alkohol dengan kadar 8-10% volume.


Bioetanol

yang

dihasilkan

dari

proses

fermentasi biasanya masih

mengandung gas seperti CO2 dan adelhide yang perlu dibuang. Gas CO2
hasil fermentasi mencapai 35% volume, sehingga untuk mendapatkan
bioetanol dengan kualitas baik maka harus dibersihkan dari gas CO 2.
Setelah dibersihkan, kadar bioetanol hanya berkisar 8-10% volume saja.
Definisi kadar bioetanol dalam % volume adalah volume larutan etanol
pada suhu 150C yang terkandung dalam 100 satuan volume larutan
etanol pada suhu tertentu (pengukuran). Berdasarkan BKS alkohol
spiritus, standar suhu pengukuran adalah 27,5 0C dan kadarnya 95,5%
pada suhu 27,50C atau 96,2% pada suhu 15 0C (wasito, 1980). Pada
umumnya hasil fermentasi adalah bioetanol dengan kemurnian 30-40%.
Agar dapat mencapai kemurnian diatas 95%, alkohol hasil fermentasi
harus didestilasi.
3. Distilasi
Proses pemisahan cairan dengan etanol murni, dengan memperhitungkan
perbedaan titik didih kedua bahan tersebut yang kemudian diembunkan
kembali. Melalui proses ini dapat dihasilkan bioetanol dengan kadar 95%
sehingga dapat digunakan sebagai bahan bakar.

C.6 Teknologi Pengolahan Tepung Instan Jagung


Pembuatan

tepung

jagung

instan dilakukan melalui dua tahap, yaitu

pembuatan brondong dan tahap penepungan.


1. Tahap pertama, jagung pipil sebanyak 400 gram dengan kadar air 9,0
sampai 10,0% diolah menjadi jagung brondong dengan tekanan 10,5
kg/cm dan waktu 4,5 menit. Salah satu upaya untuk membuat tepung
jagung instan adalah proses brondong yang merupakan suatu proses
ekspansi mendadak dari uap atau uap air yang berada dalam celah
granula pati. Metode proses brondong dapat dibedakan atas dua tipe yaitu
: (1) Atmospheric pressure procedures. Cara ini berdasar pada aplikasi
56

panas yang tiba-tiba untuk memperoleh penguapan air dengan cepat dan
(2) Pressure drop processes. Cara ini berkaitan dengan transfer yang tibatiba dari partikel basah yang telah panas ke ruang bertekanan yang lebih
rendah. Proses pembuatan brondong dilakukan dengan alat brondong
jagung. Alat yang digunakan terdiri dari alat pembuat brondong dengan
spesifikasi buatan lokal (dari pengrajin Sukamandi, Jawa Barat) dengan
silinder metal bagian dalam 175 mm, lubang untuk memasukkan jagung,
yang dilengkapi tutup metal secara mekanis dengan pelepasan tekanan
yang cepat dan waktu yang ditentukan. Kapasitas alat sebesar 1 - 2 kg
bahan baku.
2. Tahap kedua, jagung brondong yang dihasilkan digiling dengan alat
penepung tipe Disk Mill, model FFA-23A sehingga menghasilkan tepung
instan, yang lolos ayakan 80 mesh.
Jagung Pipil

Pengeringan ka 9 -10 %
Pengemasan dalam plastik 1 kg

Pengemasan dalam plastik 1 kg

Pemberondongan dengan waktu


4,5 menit tekanan 10,5 kg/cm
Jagung Brondong
Penepungan dengan Discmill
Pengayakan 80 mesh
Tepung Jagung Instan

Gambar 21. Proses pembuatan tepung instan jagung (Santosa, Sudaryono,


Widowati ; Evaluasi teknologi tepung instan dari jagung
brondong dan mutunya)

57

C.7 Teknologi Pengolahan Tortilla Jagung


Tortila adalah produk makanan yang berasal dari Amerika Latin, berbentuk
lempengan pipih seperti keripik terbuat dari jagung. Tortila sering pula
disebut kerupuk jagung, karena bahan dasarnya dari jagung. Bahan yang
diperlukan dalam pembuatan tortila jagung adalah jagung sosoh, kapur sirih,
garam halus, bawang putih, merica bubuk, (bisa ditambahkan juga bumbu
penyedap), dan minyak goreng. Untuk meningkatkan kandungan protein
tortila jagung, dapat ditambahkan tepung kacang hijau.
Proses Pembuatan
Jagung pipil ditimbang, kemudian dicuci bersih dan ditiriskan. Rendam jagung
dalam larutan kapur sirih 5 g/l air, selama 24 jam. Jagung dicuci bersih, untuk
menghilangkan kapur dan endapan kapur yang melekat. Perebusan jagung
dalam air bumbu (jagung : air = 1 : 3) dilakukan hingga jagung matang dan
empuk. Bumbu yang dimasukkan antara lain garam, bawang putih, merica
bubuk, penyedap rasa, dan minyak goreng (1 ml/kg jagung). Setelah jagung
matang, segera angkat dan keringanginkan sebentar. Proses dilanjutkan
dengan pemblenderan biji jagung matang. Setelah halus, lakukan pemipihan
dan

pencetakan/

pemotongan

tortila.

Pada

saat pemipihan ini bisa

ditambahkan tepung kacang hijau untuk memperbaiki kandungan protein


tortila jagung. Setelah pipih, cetak dengan ukuran 2 x 4 cm atau bentuk yang
disukai, dan selanjutnya dikeringkan. Pengeringan dapat dilakukan dengan
penjemuran tortila di bawah sinar matahari, atau dimasukkan dalam alat
pengering suhu 55 -60C. Tunggu hingga benar-benar kering, baru
kemudian diangkat dan dikemas. Tortila jagung siap untuk digoreng. Setelah
digoreng, tiriskan minyak yang terikut selama penggorengan. Kemudian
tortila jagung siap untuk dikemas dalam plastik PP 0,8 mm dan disealer.

58

Jagung pipil

Pencucian

Perendaman dalam larutan kapur sirih 5 g/l air


selama 24 jam

Pencucian

- garam
Perebusan

Penirisan

Pemblenderan

- bawang putih
- merica bubuk
- (penyedap rasa)
- minyak goreng 1ml/kg
jagung sosoh

Tepung kacang hijau yang


dilarutkan di air

Pemipihan dan pencetakan

Pengeringan

Penggorengan

Penirisan minyak
59

Tortila jagung

Gambar 22. Teknologi pengolahan tortilla jagung

D. Teknologi Pengolahan Tanaman Pangan


D.1 Teknologi Pengolahan Kedelai
D.1.1 Teknologi Pengolahan Bubuk Kedelai
- Pengolahan Dengan Mesin Pengupas Kering.
1. Pembersihan. Kedelai dibersihkan dari segala biji rusak (pecah, berwarna
kehitaman, berjamur, dan busuk) dan kotoran seperti tanah, kerikil, daun
dan ranting.
2. Pengeringan. Kedelai dijemur atau dikeringkan dengan alat pengering
sampai kadar air dibawah 7%. Kedelai yang kurang kering sulit untuk
dikupas secara kering.
3. Pengupasan kulit. Kulit biji dikupas dengan mesin pengupas kering.
4. Pencucian Kedelai yang telah dikupas, dicuci dengan air bersih sampai air
bilasan menjadi bening.
5. Perendaman. Biji direndam di dalam air bersih selama 2 jam. Setiap 1 kg
kedelai membutuhkan 2,5 liter air perendam.
6. Perebusan. Setelah perendaman, biji direbus di dalam air mendidih selama
2 jam. Setiap 1 kg kedelai membutuhkan 2,5 liter air bersih. Ke dalam air
perebus ditambahkan soda kue. Setiap 1 kg kedelai membutuhkan soda kue
0,5~1 gram.Setelah itu, biji kedelai ditiriskan.
7. Pengeringan. Biji yang telah ditiriskan dan masih panas, dikeringkan di
dalam alat pengering sampai kadar air di bawah 5%.
60

8. Penggilingan dan pengayakan. Kedelai yang telah benar-benar kering


digiling sampai halus, kemudian diayak dengan ayakan 80 mesh. Hasil
pengayakan adalah bubuk kedelai tawar.
9. Pencampuran bahan-bahan perasa. Bubuk kedelai tawar ditambah dengan
gula, bahan penstabil dan bubuk coklat tanpa lemak. Setiap 1 kg bubuk
kedelai membutuhkan gula pasir 520 gram, penstabil 140 gram, dan bubuk
coklat 90 gram. Campuran ini diaduk sampai rata. Hasil pencampuran ini
disebut sebagai bubuk kedelai coklat.
10. Pengemasan. Bubuk kedelai coklat dikemas di dalam kantong plastik
atau kotal kaleng yang tertutup rapat.
KEDELAI

Pembersihan

Pengeringan (KA<7%)

Pengupasan Kulit

Pencucian

Perendaman

Perebusan

Pengeringan (KA<5%)

Penggilingan dan Pengayakan

Pencampuran
61

Gula,
Penstabil,
Bubuk
Coklat

KEDELAI
BUBUK

Gambar 23. Bagan Alir Tahapan Kegiatan Produksi Bubuk Kedelai (Pengupas
Kering)

Pengolahan Dengan Mesin Pengupas Basah Hidrosiklon :


1. Pembersihan. Kedelai dibersihkan dari segala biji rusak

(pecah,

berwarna kehitaman, berjamur, dan busuk) dan kotoran seperti tanah,


kerikil, daun dan ranting.
2. Perendaman. Biji direndam di dalam air bersih selama 2 jam. Setap 1 kg
kedelai membutuhkan 2,5 air perendam.
3. Perebusan. Setelah perendaman, biji direbus di dalam air mendidih
selama 2 jam. Setiap 1 kg kedelai membutuhkan 2,5 liter air bersih. Ke
dalam air perebus ditambahkan dengan soda kue. Setiap 1 kg kedelai
membutuhkan soda kue 0,5~1 gram. Setelah itu, biji keelai ditiriskan dan
didinginkan.
4. Pengupasan kulit. Kulit biji dikupas dengan mesin pengupas basah
hidrosiklon yang dapat memecah biji dan memisahkan kulit dari bijinya.
5. Pencucian kedelai. Kedelai yang telah dikupas, dicuci dengan air bersih
sampai air bilasan menjadi bening.
6. Pengeringan. Kedelai dijemur atau dikeringkan dengan alat pengering
sampai kadar air dibawah 5%. Kedelai yang kurang kering sulit untuk
dikupas secara kering.

62

7.

Penggilingan dan pengayakan. Kedelai yang telah benar-benar kering


digiling sampai halus, kemudian diayak dengan ayakan dengan ayakan
80 mesh. Hasil pengayakan adalah bubuk kedelai tawar.

8. Pencampuran bahan perasa. Bubuk kedelai tawar ditambah dengan


gula, bahan penstabil dan bubuk coklat tanpa lemak. Setiap 1 kg bubuk
kedelai membutuhkan gula pasir 520 gram, penstabil 140 gram, dan
bubuk coklat 90 gram. Campuran ini diaduk sampai rata. Hasil
pencampuran ini disebut sebagai bubuk kedelai coklat.
9.

Pengemasan. Bubuk kedelai coklat dikemas di dalam kantong plastik


atau kotal kaleng yang tertutup rapat.

KEDELAI

Pembersihan

Perendaman

Perebusan

Pengupasan Kulit

Pencucian

Pengeringan (KA<5%)

Penggilingan dan Pengayakan

Pencampuran
63

Gula, Penstabil,

BUBUK
KEDELAI

Bubuk Coklat

Gambar 24. Bagan Alir Tahapan Kegiatan Produksi Bubuk Kedelai (Pengupas
Basah)

D.1.2 Teknologi Pengolahan Tempe


1. Pembuatan Ragi tempe
Ragi tempe sebenarnya adalah kumpulan spora jamur yang tumbuh
di atas tempe. Jamur tersebut umumnya terdiri atas empat jenis, yaitu:
Rhyzopus olligosporus, Rhyzopus stolonifer, Rhyzopus arrhizus, dan
Rhyzopus oryzae. Oleh karena itu, bahan utama dalam pembuatan ragi
tempe adalah tempe itu sendiri. Untuk membuat ragi tempe yang sudah
dipenuhi jamur disayat tipis-tipis, kemudian di jemur. Setelah kering
dihaluskan, selanjutnya dicampur dengan tepung tapioka yang sudah
disangrai dan didinginkan. Terakhir, campuran ini diayak untuk
memisahkan antara bagian yang halus dan kasar, selanjutnya bagian yang
halus siap digunakan sebagai ragi untuk memfermentasi tempe.
2. Pembersihan (sortasi) kedelai,
Kedelai dibersihkan dari segala biji rusak
(pecah, berwarna
kehitaman, berjamur, dan busuk) dan kotoran seperti tanah, kerikil, daun
dan ranting.
3. Pencucian 1,
Setelah dibersihkan, kedelai dicuci untuk menghilangkan sisa kotoran
yang ada.
4. Perebuasan Kedelai 1 dan Perendaman
64

Perebusan I bertujuan untuk melunakkan, dilanjutkan dengan


perendaman menggunakan air perebusnya selama 24 jam, yang bertujuan
untuk menurunkan derajat keasaman kedelai sehingga dapat ditumbuhi
jamur (pH 4-5).
5. Penirisan
Setelah direndam, kedelai ditiriskan sehingga dihasilkan kedelai yang
siap dikupas.
6. Pengupasan Kedelai
Kulit biji dikupas dengan mesin pengupas yang dapat memecah biji
dan memisahkan kulit dari bijinya.
7. Pencucian 2,
Pencucian kedua dilakukan agar kedelai tidak berbau asam dan kulit
kedelai yang tertinggal sesedikit mungkin
8. Perebusan Kedelai 2
Perebusan dilakukan sekali lagi untuk membunuh mikroba yang
berperan dalam menurunkan derajat keasaman kedelai, agar tidak
mengganggu aktivitas mikroba tempe. Perebusan cukup dilakukan selama
5 menit dalam air mendidih untuk selanjutnya didinginkan.
9. Pendinginan
10.

Fermentasi Kedelai dan Pengemasan

Kedelai yang telah dingin kemudian ditaburi ragi, dikemas


menggunakan daun atau plastik. Tahap Pengolahan Pada dasarnya
proses pembuatan tempe merupakan proses penanaman mikroba jenis
jamur Rhizopus sp pada media kedelai, sehingga terjadi proses fermentasi
kedelai oleh ragi tersebut. Hasil fermentasi menyebabkan tekstur kedelai
menjadi lebih lunak, terurainya protein yang terkandung dalam kedelai
menjadi lebih sederhana, sehingga mempunyai daya cerna lebih baik
dibandingkan produk pangan dari kedelai yang tidak melalui proses
fermentasi.
11.

Pemeraman

Lakukan pemeraman selama 30 jam dalam ruangan dengan suhu


30 C.

65

Kedelai

Sortasi

Pencucian 1

Perebusan dan Perendaman

Penirisan

Pengupasan

Pencucian 2

Perebusan

Pendinginan

Ragi Tempe

Fermentasi

Kulit

Dijemur dan Diguling

Untuk campuran
makanan ternak
66

Gambar 25. Bagan Alir Tahapan Kegiatan Produksi Tempe

D.1.3 Teknologi Pengolahan Tahu


1. Pembersihan (sortasi) kedelai,
Kedelai dibersihkan dari segala biji rusak (pecah, berwarna kehitaman,
berjamur, dan busuk) dan kotoran seperti tanah, kerikil, daun dan ranting.
2. Pencucian 1,
Setelah dibersihkan, kedelai dicuci untuk menghilangkan sisa kotoran
yang ada.
3. Perendaman
Perendaman menggunakan air selama 6 jam,
4. Pencucian
Kedelai dicuci lagi selama setengah jam.
5. Penirisan
Setelah direndam, kedelai ditiriskan sehingga dihasilkan kedelai yang
siap dikupas.
6. Pengupasan Kedelai
67

Kulit biji dikupas dengan mesin pengupas yang dapat memecah biji dan
memisahkan kulit dari bijinya.
7. Penggilingan Kedelai
Kemudian digiling sampai halus, menggunakan mesin giling kedelai pisah
ampas, dan susu kedele mengalir ke dalam tong penampung.
8. Perebusan Susu Kedelai
Susu kedelai langsung direbus sampai mendidih di dalam mesin pemasak
berukuran besar.
9. Penyaringan Susu Kedelai
Susu kedelai lalu dipindahkan dari wajan ke bak atau tong untuk disaring
dengan kain belacu atau kain mori kasar yang telah diletakkan pada
sangkar bambu. Agar semua sari dalam susu kedelai tersaring semua,
pada kain itu diletakkan sebuah papan kayu dan seseorang naik di
atasnya dan menggoyang-goyangnya. Limbah penyaringan, yang disebut
ampas tahu, diperas lagi dengan menyiram air dingin, sampai tidak
mengandung sari lagi. Penyaringan dilakukan berkali-kali hingga bubur
kedelai habis.
10. Penambahan Asam Cuka
Air saringan yang tertampung dalam tong warna kuning atau putih
dicampur dengan asam cuka agar menggumpal. Selain asam cuka, dapat
juga ditambahkan air kelapa, atau cairan whey (air sari tahu bila tahu
telah menggumpal) yang telah dieramkan, atau bubuk batu tahu (sulfat
kapur). Air asam dipisahkan dari gumpalan atau jonjot putih dan
disimpan, sebab masih dapat digunakan lagi
11. Pencetakan tahu
Gumpalan atau jonjot tahu yang mulai mengendap dituangkan dalam
cetakan tahu dari kayu dan dialasi kain belacu. Adonan tahu kotak
dikempa selama satu menit sehingga air yang masih tercampur dalam
adonan tahu itu terperas habis.
12. Pemotongan Tahu
Adonan tahu berbentuk kotak yang sudah padat dipotong-potong,
misalnya dengan ukuran 6 x 4 cm2.

68

Kedelai

Cuci 1

Air Rendaman
3:1

Rendam (1 jam)

Pencucian 2

Tiriskan

Pengupasan

Penggilingan

Air Hangat

Perebusan

Penyaringan
Endapkan Dengan Batu

Ampas Tahu

69

Gambar 26. Bagan Alir Tahapan Kegiatan Produksi Tahu

70

D.1.4 Teknologi Pengolahan Sari Kedelai

1. Pembersihan
Kedelai dibersihkan dari segala biji rusak (pecah, berwarna kehitaman,
berjamur, dan busuk) dan kotoran seperti tanah, kerikil, daun dan ranting.
2. Perebusan
Kedelai yang telah bersih direbus selama kira-kira 15 menit,
3. Perendaman
Perendaman dimaksudkan untuk menghilangkan zat-zat yang rasanya
tidak enak atau yang menimbulkan bau langu. Perendaman dalam air
yang ditambah natrium hidroksida 0,1% dapat memperbaiki rasa susu
kedelai (Hermana 1993). Sementara itu Astawan dan Astawan (1991)
menyatakan bahwa penambahan natrium bikarbonat dapat mengurangi
bau langu. Perendaman dilakukan dalam air bersih selama kira-kira 12
jam.
4. Pencucian
Setelah direndam, kedelai dicuci sampai kulit arinya terkelupas.
5. Penggilingan
Kedelai digiling dengan ditambah air mendidih sedikit demi sedikit
6. Penambahan Air Panas
Campur kedelai yang sudah halus dengan air panas.

Aduk-aduk

campuran sampai rata. Perbandingan yang digunakan adalah 10 liter air


(termasuk yang ditambahkan saat penggilingan) untuk 1 kg kedelai.
7. Penyaringan
Saring campuran dengan kain saring, sehingga diperoleh larutan sari
kedelai.
71

8. Penambahan rasa dan aroma


Tambakan gula pasir, panili, coklat, dan garam ke dalam larutan sari lalu
aduk sampai rata
9. Pemanasan
Sari kedelai dipanaskan hingga mendidih. Kemudian api dikecilkan dan
dibiarkan dalam api kecil selama 20 menit.
10. Pengemasan
Sari kedelai yang diperoleh kemudian dimasukkan dalam botol steril dan
direbus 10-15 menit lalu botol ditutup. Botol berisi susu direbus lagi 15
menit lalu didinginkan. Selanjutnya susu siap disimpan atau dipasarkan.

72

Kedelai

Dibersihkan dan dicuci

Direbus (15 menit)

Direndam (12 - 24 jam)

Air (3:1)

Dicuci dan Dikupas

Digiling

Air Panas (8:1)

Ditambah air panas diadukaduk sampai rata

Disaring

Ampas

Ditambah gula pasir,


panili, coklat, garam

Dipanaskan

Sari Kedelai

Gambar 27. Bagan Alir Tahapan Kegiatan Produksi Sari Kedelai

73

D.1.5 Teknologi Pengolahan Kecap


1. Pembersihan (sortasi) kedelai,
Kedelai dibersihkan dari segala biji rusak (pecah, berwarna kehitaman,
berjamur, dan busuk) dan kotoran seperti tanah, kerikil, daun dan ranting.
2. Pencucian 1,
Setelah dibersihkan, kedelai dicuci untuk menghilangkan sisa kotoran
yang ada.
3. Perendaman
Perendaman menggunakan air (1 kg kedelai : 3 liter air) selama 24 jam.
4. Perebusan
Setelah direndam, kedelai direbus sampai kulit kedelai menjadi lunak, lalu
tiriskan di atas tampah dan didinginkan;
5. Penambahan Jamur Tempe (Fermentasi I)
Beri jamur tempe pada kedelai yang didinginkan. Aduk hingga rata dan
simpan pada suhu ruang (250~300 C) selama 3~5 hari;
6. Penambahan Larutan Garam (Fermentasi II)
Setelah kedelai ditumbuhi jamur yang berwarna putih merata, tambahkan
larutan garam dengan perbandingan 4 liter larutan garam untuk 1 kg
kedelai. Larutan garam dibuat dengan menambahkan garam 800 gram
pada 4 liter air atau perbandingan (200 gram garam : 1 liter air).
Tempatkan dalam suatu wadah dan biarkan selama 3-4 minggu pada
suhu kamar (250~300 C). Batas maksimum proses penggaraman adalah
dua bulan.
7. Pemasakan I
Segera tuangkan air bersih pada kedelai yang sudah dilakukan proses
penggaraman, masak hingga mendidih lalu saring.
74

8.

Penambahan Bahan Tambahan Lain


Setelah dilakukan penyaringan, tambah gula merah dan bumbu-bumbu.
Bumbu ini (kecuali daun salam, daun jeruk dan sereh) disangrai terlebih
dahulu kemudian digiling halus dan campur hingga rata. Penambahan
gula merah untuk:
a. Kecap manis : tiap 1 liter hasil saringan membutuhkan 2 kg gula merah
b. Kecap asin : tiap 1 liter hasil saringan membutuhkan 2 ons gula
merah

9.

Pemasakan II
Setelah semua bumbu dicampurkan ke dalam hasil saringan, masak
sambil terus diaduk-aduk. Perebusan dihentikan apabila sudah mendidih
dan tidak berbentuk buih lagi.

10. Penyaringan
Setelah adonan tersebut masak, saring dengan kain saring. Hasil
saringan yang diperoleh merupakan kecap yang siap untuk dibitilkan.
11. Pengemasan
Kecap dikemas dalam kemasan botol plastic atau kaca ukuran botol kecil
(250 ml), sedang (500 ml) dan besar (1000 ml). Kecap juga dapat
dikemas secara ekonomis dengan kemasan sachet atau refill (stand up
pouch).
Catatan :
1) Pemberian jamur harus sesuai jumlahnya dengan banyaknya kedelai, agar
tidak menimbulkan kegagalan jamur yang tumbuh.
2) Setelah direbus dan ditiriskan, kedelai harus didinginkan dengan
sempurna.
Bila tidak, jamur yang ditebarkan diatasnya akan mati.
3) Bahan baku untuk pembuatan kecap, selain dari kacang kedelai dapat
juga
dari biji kecipir, dengan proses pembuatan yang sama.
75

Kedelai

Cuci 1

Air
Rendaman
3:1

Rendam (1 malam)

Perebusan

Penirisan dan Pendinginan

Fermentasi I
Jamur Tempe
Larutan Garam

Fermentasi II

Pemasakan I
Air Hangat
Penyaringan

Bungkil

Hasil saringan

Pemasakan II
Ampas
Penyaringan

Kecap

Gambar 28. Diagram Alir Pembuatan Kecap


76

D.1.6 Teknologi Pengolahan Keripik Tempe


1. Pengirisan Tempe
Tempe diiris tipis ( 1 ~ 1 mm)
2. Pembuatan Adonan Bumbu
Tambahkan bumbu yang dihaluskan bawang putih, ketumbar, kemiri dan
garam) pada tepung beras dan kapur sirih. Tuangkan santan sedikit demi
sedikit ke dalam campuran tersebut sampai membentuk adonan yang agak
encer.
3. Penggorengan
Masukkan tempe tipis ke dalam adonan lalu goreng.
4. Pengemasan
Kemasan dapat berupa plastik yang ditutup dengan mesin pengemas / Sealer.
Dengan catatan plastik yang digunakan juga harus dengan ketebalan yang
dianjurkan agar ketahanan dari keripik tersebut bisa lebih lama, karena pori
pori dari plastik yang tebal lebih padat daripada pastik yang tipis. Kemudian
kemasan plastik berisi tempe dimasukkan ke dalam kotak. Akan lebih baik jika
bahan kemasan yang dipakai adalah aluminium foil karena kuat dan tak
berongga. Kripik tempe akan bertahan hingga 5 bulan ke atas apabila
dikemas dalam aluminium foil. Lebih lama dari kemasan plastik biasa yang
hanya akan bertahan hingga 3 sampai 4 bulan tanpa bahan pengawet.
Bawang Putih, Ketumbar,
Kemiri, Gambar

Penggilingan Bumbu

Tepung Beras, Kapur


Sirih, Santan

Pencampuran Bumbu
dengan Bahan Lain

Adonan

Tempe

Pengirisan (1 - 1.5 mm)

Pencelupan Irisan Tempe


dengan Adonan

Keripik Tempe

Gambar 29. Diagram Alir Pembuatan Keripik Tempe


77

D.2 Teknologi Pengolahan Selai Kacang Tanah


Kacang tanah dapat diolah menjadi selai dengan teknologi sederhana.
Berikut adalah urutan proses pembuatan selai kacang tanah:
a. Haluskan kacang tanah yang sudah disangrai,
b. Kemudian masak bersama susu sambil diaduk sampai kental. Angkat dan
dinginkan.
c.

Masukkan dalam food proccessor bersama margarine/mentega, gula


pasir, dan garam. Proses sampai lembut.

d. Masak diatas api kecil sambil diaduk sampai kental dan tidak melekat di
wajan. Angkat dan dinginkan kemudian simpan dalam wadah tertutup
rapat.
Kacang
Tanah Segar

Pengupasan

Pencucian

Penyangraian

Pengecilan ukuran

Pencampuran adonan
(Mentega+gula+garam)

Pengentalan (dimasak)

Selai

Pengemasan

Gambar 30. Diagram Alir Pembuatan Selai Kacang Tanah


78

D.3 Teknologi Pengolahan Keripik Ubikayu


Tahapan proses pembuatan keripik ubikayu adalah sebagai berikut :
1. Bahan Baku (Ubikayu segar)
Varietas ubikayu yang digunakan dalam pembuatan keripik dapat
berasal dari semua varietas. Umbi tidak tahan disimpan sehingga perlu
diperhatikan pada saat panen, pengangkutan, dan penanganan segar.
Dalam waktu 24 jam setelah pemanenan ubikayu harus segera diproses.
Apabila terlambat memproses akan terjadi kepoyoan, yaitu ubi
berwarna kecoklatan, sehingga menurunkan mutu tapioka.
2. Pengupasan
Pengupasan kulit singkong dilakukan dengan menggunakan pisau
tajam agar hasil potongan sesuai dengan tehnik memotong yang telah
diterapkan untuk menghasilkan potongan singkong yang baik. Maka
pisau yang akan dipergunakan harus diasah terlebih dahulu agar tekstur
singkong yang akan diproduksi tidak lecet, tentunya tidak banyak
terbuang.
3. Pencucian
Pencucian

singkong

dilakukan

dengan

memegang

singkong

tersebut dengan menggunakan air yang mengalir. Sehingga singkong


benar-benar bersih dari kotoran tanah dan tentunya Higienis. Sesuai
dengan standar dari Dinas Kesehatan dan POM.
6. Penirisan
Hasil cucian singkong tersebut dimasukkan kedalam tempat atau
wadah yang berlubang. Supaya air dari sisa pencucian singkong bisa
mengalir keluar dengan lancar dan akan menghasilkan singkong yang
bersih dan kering.
7. Pemotongan
Singkong hasil cucian yang telah benar-2 tiris/ kering kemudian
dirajang satu persatu untuk dijadikan keripik dengan potongan selera
79

kita. Tapi yang biasa di gunakan adalah potongan bulat atau menurut
bulatnya singkong tersebut

8. Penirisan
Hasil dari pemotongan singkong tersebut ditata sedemikian rupa
sehingga tidak banyak yang lengket /kemel. Sehingga dalam proses
penggorengan tidak banyak yang lengket pula.
9. Penggorengan

Bagan alir proses pembuatan keripik ubikayu dapat dilihat pada Gambar 31.

Ubikayu
Segar

Pengupasan

Pencucian

Penirisan

Pemotongan

Penirisan

Penggorengan

Keripik

Pengemasan

Gambar 31. Bagan Alir Tahapan Kegiatan Produksi Keripik Ubikayu


80

V. SARANA DAN PRASARANA OLAHAN TANAMAN PANGAN

Bantuan sarana peralatan pengolahan diberikan kepada Gapoktan/Poktan


anggaran

melalui

dana

Tugas

Pembantuan

Propinsi/Kabupaten.

Guna

kelancaran pengembangan agorindustri perdesaan berbasis tanaman pangan


yang meliputi beberapa Kabupaten/Kota, akan dialokasikan peralatan untuk
pengolahan komoditas seperti Tabel 2 (Spesifikasi rinci lihat lampiran).
Pengadaan peralatan dilaksanakan disesuaikan dengan jumlah dana Tugas
Pembantuan dan jenis komoditi olahan yang akan dikembangkan di daerah/lokasi
sasaran. Sarana olahan tanaman pangan dapat dilihat pada Tabel 2.

Tabel 2. Peralatan Pada Agroindustri Perdesaan


No
1

Komoditas
Padi

Produk Olahan
Beras

Peralatan

Ket

- PPK One Phase


- PPK Two Phase

Aneka Umbi

Tepung Tapioka

- Bak Pencuci
- Alat Pemarut
- Alat penyaring bergoyang
- Bak Pengendap
- Alat Penepung
- Rak Penjemur
- Alat/Rumah Pengering
- Alat pengemas

Tepung Mocaf/Mocal

- Bak Pencuci
- Alat Pengiris/Penyawut
- Bak Fermentasi
- Alat Penepung
- Rak Penjemur
- Alat/Rumah Pengering
- Alat pengemas

Keripik Ubikayu

- Pisau
81

- Penyawut
- Pengukus
- Penggorengan
Tepung Ubijalar

- Bak Pencuci
- Alat Pengiris/Penyawut
- Alat Penepung
- Alat Pengayak
- Rak Penjemur
- Alat/Rumah Pengering
- Alat pengemas

Jagung

Grits Jagung

- Bak Perendaman
- Alat pengering
- Alat penggiling
- Alat pengayak
- Alat pengemas

Pati Jagung

- Bak Perendaman
- Alat pemisah lembaga
- Alat penggiling
- Alat pengayak
- Alat pengemas

Marning Jagung

- Bak Perendaman
- Alat perebus
- Alat pengorengan
- Alat pengemas

Bioetanol

- Alat penghancur
- Alat Gelatinisasi
- Alat Destilasi

Kedelai

Bubuk Kedelai

- pengupas kulit kedelai.


- Alat perebusan
- Kompor.
- Alat pengering.
- Mesin penggiling
- Pengayak
- Pencampur
- Alat pengemas

Sari Kedelai

- Panci
- Blender (Alat
Penggiling)
- Kain Saring
- kompor
- Alat pengemas

Tempe

- Rak
82

- Pengupas Kedelai
- Sealer
Tahu
Kecap

Keripik

- mesin pemecah kedelai


- mesin giling kedelai
- Bak perendaman
- Alat perebus
- Alat peniris
- Alat penyaring
- Alat pengemas
- Alat pengiris
- Alat penggiling
- Alat pengoreng
- Alat pengemas

83

VI. GOOD MANUFACTURING PRACTICES (GMP)


Teknologi pengolahan tanaman pangan sedapat mungkin mengacu pada
Peraturan Menteri Pertanian Nomor : 35/Permentan/OT.140/7/2008 tentang
Persyaratan dan penerapan Cara Pengolahan Hasil Pertanian Asal Tumbuhan
Yang baik (Good Manufacturing Practices), melalui penerapan GMP diharapkan
menghasilkan produk pangan yang bermutu, layak dikonsumsi dan aman bagi
kesehatan. Ruang lingkup GMP meliputi :
A. Lokasi
Lokasi dimana bangunan atau tempat proses pengolahan dilakukan harus
memenuhi syarat :
Bebas dari pencemaran, semak belukar dan genangan air
Pada tempat yang layak
Tersedianya sarana dan prasarana penunjang yang memadai misalnya
jalan, akses pasar, sumber air bersih dan saluran pembuangan air yang
baik
B. Bangunan UPH
Tata letak ruang produksi dirancang cukup luas dan mudah dibersihkan
Lantai dibuat dari bahan kedap air, rata, halus, tidak licin dan mudah
dibersihkan
Dinding dibuat dari bahan kedap air, rata, halus, berwarna terang, tahan
lama, tidak mudah mengelupas, kuat dan mudah dibersihkan
Sudut lantai bangunan bagian dalam dibuat tidak siku (melengkung)
sehingga mudah dibersihkan
Langit-langit didesain dengan baik untuk mencegah penumpukan debu,
tumbuhnya jamur, pengelupasan, bersarangnya hama, tahan lama dan
mudah dibersihkan
Pintu dibuat dari bahan yang keras dan tahan lama, permukaan halus,
licin, rata, warna terang, mudah dibersihkan/desinfeksi, membuka ke arah
luar dan mudah dibuka dan dapat ditutup dengan baik
Jendela
a. Bahan kuat, keras dan tahan lama
b. Permukaan halus, rata, terang, mudah dibersihkan/ desinfeksi
c. Luas harus sesuai dengan besar bangunan
d. Minimal 1 m dari permukaan lantai

84

e. Harus mencegah akumulasi debu, dilengkapi kasa pencegah


serangga, tikus dan lain-lain yang mudah dibersihkan
Ventilasi Cukup nyaman dan menjamin sirkulasi udara dengan baik
Kelengkapan ruang kerja
a. Cukup mendapat cahaya, terang sesuai dengan keperluan sehingga
karyawan dapat mengerjakan tugasnya dengan teliti
b. Di ruang produksi seharusnya ada tempat untuk mencuci tangan
dilengkapi dengan sabun dan pengeringnya
c. Di ruang produksi harus tersedia perlengkapan PPPK
Tempat penyimpanan (gudang)
A. Tempat penyimpanan bahan basah, bahan kering dan produk akhir
harus terpisah
B. Tempat penyimpanan harus mudah dibersihkan dan bebas dari
hama/mikroba
C. Tempat penyimpanan produk akhir (sawut dan/atau tepung tapioka)
harus kering
C. Fasilitas Sanitasi
1. Sarana air bersih yang memadai :
a. Sumber air yang cukup dan bersih (tidak berwarna dan tidak berbau)
b. Pipa saluran air harus aman dan higienis
c. Tempat persediaan air harus mampu menampung persediaan yang
memadai
2. Sarana pembuangan harus dilengkapi dengan :
a. Saluran dan tempat pembuangan untuk bahan (padat, cair, gas)
b. Pengolahan buangan
c. Saluran pembuangan untuk buangan terolah
3. Sarana toilet
a. Letak toilet tidak boleh terbuka langsung ke ruang produksi/ ruang
pengolahan
b.

Dilengkapi dengan tempat cuci tangan

4. Peringatan-peringatan kebersihan/ saniter


Harus

ditempel

di

tempat-tempat

yang

mudah

dilihat,

untuk

mengingatkan setiap pekerja. Misalnya : cuci tangan dengan sabun


setelah keluar dari toilet, gunakan sarung tangan selama menjalankan
proses produksi dan tidak boleh meludah di lantai.

85

D. Gudang
a.

Gudang/ tempat penyimpanan harus bebas dari hewan dan serangga

b.

Sirkulasi udara pada gudang tempat penyimpanan harus baik.

c.

Suhu dan kelembaban harus disesuaikan dengan

kondisi

penyimpanan yang baik bagi komoditas yang disimpan.


d.

Harus dibersihkan secara priodik

(sebelum dan sesudah barang

dimasukkan)
E. Mesin dan Peralatan
1.

Mesin
a. Tata letak mesin-mesin yang digunakan harus diatur sesuai dengan
proses produksi.
b. Mesin-mesin yang digunakan harus dapat menjamin keselamatan
dan kesehatan kerja karyawan serta tidak menimbulkan
pencemaran/ kontaminasi pada produk yang dihasilkan.

2. Peralatan produksi dan sarana kerja lainnya.


a. Alat yang digunakan harus memenuhi syarat teknis, tidak mudah
rusak, terkelupas atau korosif, tahan lama dan persyaratan higienis
(mudah dibersihkan), tidak mencemari produk yang diolah.
b. Permukaan yang bersentuhan dengan ubikayu/sawut/tepung harus
halus, rata, tidak berlubang, tidak mengelupas, tidak berkarat dan
tidak menyerap air dan terbuat dari stainless steel
c. Alat-alat berbahaya harus diberi tanda
d. Tempat sampah harus dirancang dan ditempatkan pada tempat
terpisah untuk mencegah kontaminasi
F.

Pemeliharaan Bangunan UPH dan Sarana Kerja


a.

Bangunan dan fasilitasi peralatan selalu terawat dengan sanitasi yang


baik

b.

UPH dan produk yang dihasilkan bebas dari hama penyakit

c.

Penanganan limbah dilakukan dengan baik

d.

Prosedur pemeliharaan dan sanitasi selalu dimonitor

G. Proses Produksi
a.

Penyiapan Bahan

Bebas dari cemaran hama/ penyakit, pestisida dan kotoran

Diproduksi dengan cara yang baik dan higienis serta berasal dari
produk pertanian yang sehat
86

Memenuhi persyaratan mutu yang ditetapkan

Penanganan pencucian, pembersihan, pemeliharaan saniter


harus efektif

Bahan baku untuk diproses harus dipisahkan tempatnya dengan


bahan lain yang berbahaya

b.

Proses Pengolahan
Kualitas produk olahan yang dihasilkan sangat dipengaruhi oleh
kondisi bahan baku yang akan digunakan dan proses pengolahan
yang dilakukan (urutan proses pengolahan seperti yang diuraikan pada
Bab II).

H. Pengemasan
Tujuan pengemasan antara lain untuk perlindungan bahan pangan, aspek
penanganan, aspek pemasaran, dan pemberian label/branding.
Syarat-syarat pengemasan :
a.

Mampu melindungi produk selama penanganan transportasi dan


penumpukan.

b.

Tidak mengandung bahan kimia berbahaya.

c.

Memenuhi permintaan pasar baik bentuk, ukuran dan berat.

d.

Bahan pengemas kuat dan kedap udara.

87

VII. PENGAWALAN DAN PEMBINAAN


Pengawalan dan pembinaan pemanfaatan alat dan mesin pengolahan
hasil tanaman pangan dilakukan secara berkelanjutan sehingga Gapoktan
mampu menggunakan alat dan mesin pengolahan hasil tanaman pangan tersebut
dengan baik. Pengawalan dan pembinaan pemanfaatan alat dan mesin
pengolahan hasil tanaman pangan tersebut perlu didukung dana pembinaan
lanjutan yang bersumber dari APBN dan APBD. Pengawalan dan pembinaan
pemanfaatan alat dan mesin pengolahan hasil tanaman pangan perlu dilakukan,
baik oleh Pusat maupun Dinas Propinsi dan Kabupaten. Peran Dinas yang
menangani tanaman pangan di Propinsi dan Kabupaten/Kota sangat menentukan
keberhasilan kegiatan yang bersangkutan. Apabila diperlukan, maka pengawalan
dan pembinaan dimaksud dapat melibatkan perguruan tinggi atau lembaga terkait
lainnya.
Kegiatan Pengawalan dan Pembinaan Pemanfaatan Alat dan Mesin
Pengolahan di masing-masing tingklat mempunyai tugas sebagai berikut :
A. Tingkat Pusat
a. Menyusun pedoman teknis untuk mengarahkan kegiatan-kegiatan
dalam mencapai tujuan dan sasaran yang ditetatkan
b. Menggalang kerjasama kemitraan dengan provinsi dan kabupaten/kota
dalam melaksanakan advokasi, pengendalian, pemantauan dan
evaluasi
c. Melaksanakan pengawalan dan pembinaan dan pemanfaatan alat dan
mesin pengolahan
d. Menyusun laporan pelaksanaan kegiatan pengadaan alat dan mesin
pengolahan di pusat dan provinsi
B. Tingkat Provinsi
a. Menyusun juklak pengadaan alat dan mesin pengolahan di provinsi
yang mengacu kepada pedoman teknis pusat
b. Melaksanakan sinkronisasi dan koordinasi lintas sektoral di tingkat
propinsi dalam rangka pengadaan alat dan mesin pengolahan di
provinsi
88

c. Melaksanakan pelatihan, bimbingan teknis, dan manajemen alat dan


mesin pengolahan
d. Menyusun dan melaporkan hasil pemantauan dan pengendalian serta
menyampaiakan laporan ke pusat (Direktorat jenderal pengolahan dan
pemasaran Hasil Pertanian, Kementerian Pertanian)
C. Tingkat Kabupaten/kota
a. Menyusun petunjuk teknis

(JUKNIS) dengan mengacu kepada

pedoman teknis dan petunjuk pelaksanaan

(JUKLAK) disesuaikan

dengan kondisi teknis, ekonomi, sosial budaya setempat (spesifikasi


lokasi)
b. Melakukan sosialisasi dan seleksi calon gapoktan penerima alat dan
mesin pengolahan.
c. Melakukan pembinaan, pelatihan, bimbingan teknis, dan manajemen
penggunaan alat dan mesin pengolahan di daerahnya.
d. Melakukan pemantauan, pengendalian dan evaluasi.
e. Menyusun dan melaporkan hasil pemantauan, pengendalian, dan
evaluasi kepala dinas pertanian provinsi dan Direktorat Jenderal
Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian, Kementerian Pertanian

89

VIII. KOORDINASI, MONITORING, DAN EVALUASI


A.

Koordinasi
Koordinasi dilakukan dalam rangka penyamaan persepsi, membangun
komitmen,

transparansi

dan

akuntabilitas

pelaksanaan

kegiatan

pengembangan agroindustri tanaman pangan. Kegiatan ini perlu dilakukan


untuk memantapkan kesiapan Dinas yang menangani tanaman pangan di
Kabupaten/Kota penerima bantuan alat mesin pengolahan ubikayu, ubijalar,
jagung, kacang tanah sehingga distribusi alat mesin pengolahan tanaman
pangan ke Gapoktan di Kabupaten dapat berjalan lancar dan berdaya guna.
B.

Monitoring
Pengadaan alat mesin pengolahan hasil tanaman pangan serta sarana
pendukungnya yang telah terdistribusi di Kabupaten perlu dimonitor.
Monitoring ini dilakukan sebagai berikut :
a. Sejauhmana proses pengadaan dan serah terima barang dari Dinas
Tanaman pangan Kabupaten ke Gapoktan telah berjalan dengan baik
dan sesuai ketentuan yang berlaku.
b. Pemanfaatan alat mesin pengolahan tanaman pangan oleh Gapoktan
c. Kendala yang dihadapi Gapoktan dalam pemanfaatan alat mesin dan
dalam menjalani usahanya.

C.

Evaluasi
Evaluasi dilakukan untuk melihat perkembangan pelaksanaan kegiatan
usaha pengolahan yang dilakukan oleh Gapoktan. Kegiatan evaluasi ini juga
sekaligus untuk mengetahui kendala yang dihadapi Gapoktan penerima
bantuan alat mesin pengolahan tanaman pangan sehingga pemanfaatan
dapat lebih terarah dan bermanfaat bagi petani di daerah. Evaluasi yang
dilakukan mencakup :
1.

Perkembangan usaha dan pemanfaatan alat dan mesin pengolahan


tanaman pangan, serta permasalahan yang dihadapi.

2.

Perkembangan kelembagaan dan manajemen usaha Gapoktan

90

IX. PELAPORAN

Pelaporan

hasil

kegiatan

kegiatan

pengembangan

agroindustri

tanaman pangan merupakan salah satu bentuk media penyampaian informasi


terhadap serangkaian kegiatan yang dilakukan sejak dari persiapan sampai akhir
pelaksanaan. Melalui laporan yang baik akan dilihat perkembangan pelaksanaan,
hasil pelaksanaan dan tingkat keberhasilannya.
Secara umum monitoring, evaluasi dan pelaporan mengacu pada
Pedoman Umum Pelaksanaan Kegiatan Pengolahan dan Pemasaran Hasil
Pertanian tahun 2012. Namun untuk kegiatan Pengembangan Agroindustri
secara teknis harus dilaporkan kepada Direktur Jenderal Pengolahan dan
Pemasaran

Hasil

Pertanian

c.q

Direktur

Pengolahan

Hasil

Pertanian.

Perkembangan pelaksanaan kegiatan APBN-TP T.A 2012 yang perlu dilaporkan


secara berkala mencakup :
1.

Perkembangan kemajuan pelaksanaan kegiatan dana TP di tingkat


Gapoktan, meliputi aktivitas kegiatan (pembentukan tim teknis, penentuan
CP/CL, penyusunan Rencana Usaha Kelompok (RUK), penyediaan sarana dan
peralatan, bimbingan pelatihan dan pengawalan, serta operasionalisasi
bantuan sarana)

2.

Permasalahan dan kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan kegiatan.

3.

Perkembangan kelembagaan Gapoktan

4.

Laporan tahunan.
Laporan perkembangan kegiatan tugas pembantuan (TP) dan dana

dekonsentrasi tahun anggaran 2012 wajib dilakukan secara berkala per triwulan
selama tahun anggaran

2012 dan dilaporkan pada bulan MARET, JUNI,

SEPTEMBER dan NOVEMBER dan dikonfirmasikan melalui email

olahantp@yahoo.com atau yheza08@yahoo.co.id atau via fax (021)


78842569.
Keterangan :
1. Untuk tahapan kegiatan yang telah dilakukan contohnya Penetapan CP/CL,
Penetapan SK Tim Teknis, Proses Lelang, dsb
2. Mohon di dalam laporan turut serta dilampirkan copy RUK yang telah disetujui.
91

LAMPIRAN

89

LAMPIRAN 1. CONTOH ALAT DAN MESIN PENGOLAHAN


TANAMAN PANGAN
1. CONTOH GAMBAR DAN SPESIFIKASI ALSIN PENGOLAHAN BERAS

a. Paddy Husker
Alsin yang digunakan untuk mengupas kulit gabah sehingga menjadi
beras pecah kulit (BPK).

1
2

6
5

Keterangan :
1.

Pemasukan gabah (hopper)

2.

Rol karet untuk memecah kulit gabah (rubber rool)

3.

Kipas (blower)

4.

Pengeluaran beras pecah kulit

5.

Pengeluaran sekam/ kotoran

6.

Kerangka husker

Spesifikasi Teknis :

Dimensi

Panjang

: 800 - 900 mm

Lebar

: 650 - 750 mm

Tinggi

: 1550 -1650 mm

Berat

:-

90

Kapasitas

Putaran

Daya

850 - 900 rpm


: 6 - 8 HP

Konstruksi

: minimal 1,5 ton/jam (input) :

Rangka

: Besi Plate ST 37 :

Tebal plat

2 - 3 mm

Perlengkapan :
Menggunakan roll karet ukuran 6 x 8, yang dilengkapi dengan katup
penutup corong yang bekerja secara otomatis, sehingga tingkat
pengupasan gabah (husking ratio) diatas 90 %.

g.

mempunyai Test Report

b. Paddy Separator
Alsin yang digunakan untuk memisahkan beras pecah kulit (BPK) dan
gabah.

Panjang

: 1200 - 1300 mm

Lebar

: 1000 - 1050 mm

Tinggi

: 1100 - 1150 mm

Berat

: 175 - 200 kg

Kapasitas

: minimal 1,2 ton/ jam (input)

Putaran

: 190 - 210 rpm

91

Daya

: 1 - 1,5 HP

Konstruksi

Rangka

: Besi Plate ST 37

Tebal plat

: 2 - 3 mm

Perlengkapan :

Dilengkapi dengan talam pengayakan sejumlah

5 lapis yang dapat

memisahkan hasil menjadi 3 keluaran yaitu gabah,campuran gabah dan beras


pecah kulit (BPK) serta beras pecah kulit murni.
Mempunyai Test Report
c. De Stoner
Alat mesin yang digunakan untuk memisahkan beras pecah kulit murni
dan batu/ kerikil

5
3

Keterangan :
1.

Pemasukan gabah (hopper)

2.

Pengeluaran gabah bersih

3.

pengeluaran batu/ kotoran berat

4.

Ayakan

5.

Kipas (blower)

92

Spesifikasi Teknis :

Dimensi

Panjang

: 1350 - 1400 mm

Lebar

: 1100 - 1150 mm

Tinggi

: 1350 - 1450 mm

Berat

: 350 - 450 kg

Kapasitas

: minimal 5 ton/jam (input)

Putaran

:-

Daya

Konstruksi

: 2 - 3 HP
:

Rangka

: Besi Plate ST 37

Tebal plat

: 2 - 3 mm

Perlengkapan :
Mempunyai saringan yang dapat diatur dan dilengkapi dengan blower
pembersih debu sehingga efisiensi pemisahannya diatas 90%.

Mempunyai Test Report


d.

Polisher Tipe Abrasive (batu)


Alat mesin yang digunakan untuk pemutihan beras pecah kulit dengan
poles batu (abrasive) dengan sistem gesek ini biasanya sebagai pengupasan
awal kulit ari (dedak).

4
3

Keterangan :
1.

Pemasukan gabah pecah kulit (hopper)

2.

Rol gesek sistem batu (abrasive)

93

3.

Pengeluaran beras

4.

Kerangka/ rumah penyosoh (polisher)

Spesifikasi Teknis :

Dimensi

Panjang

: 1350 - 1450 mm

Lebar

: 600 - 700 mm

Tinggi

: 1300 - 1350 mm

Berat

: 200 - 250 kg

Kapasitas

: minimal 1,5 ton/jam (input)

Putaran

:-

Daya

Konstruksi

: 15 - 25 HP
:

Rangka

: Besi Plate ST 37

Tebal plat

: 2 - 6 mm

Perlengkapan :
Dilengkapi dengan blower tiup yang langsung dihembus kedalam ruang
pemutih sehingga menjamin beras putih yang dihasilkan menjadi lebih
bersih dan bening.
Derajat penyosohan beras dapat diatur dengan mudah melalui plat
pengatur yang terpasang pada corong keluaran.

e.

Polisher Tipe Friction (besi)


Alsin yang digunakan untuk pemutihan beras pecah kulit dengan poles
besi yang merupakan poles lanjutan dari kulit ari (dedak).

1
2

5
4

94

Keterangan :
1.

Pemasukan gabah pecah kulit atau beras (hopper)

2.

Rol gesek sistem besi (friction)

3.

Pengeluaran beras

4.

Gear box

5.

Pipa penghisap katul

6.

Kerangka/ rumah penyosoh (polisher)

Spesifikasi Teknis :

Dimensi
Panjang

: 1200 - 1250 mm

Lebar

: 650 - 700 mm

Tinggi

: 1550 - 1650 mm

Berat

: 200 - 250 kg

Dimensi selinder penyosoh :


Diameter

: 160 - 170 mm

Lebar

: 170 - 180 mm

Kapasitas

Putaran

Daya

: minimal 1,2 ton/jam (input)


:: 15 - 25 HP

Konstruksi

Rangka

: Besi Plate ST 37 :

Tebal plat

2 - 6 mm

Perlengkapan :
Dilengkapi dengan ruang pemutih beras berbentuk segi

enam dan

permukaan saringan mempunyai tonjolan dan saringan sejumlah 2


buah yang ditangkupkan dan blower tiap untuk pembersih dedak,
sehingga tingkat derajat sosoh di atas 80%.

f.

Mempunyai Test Report

Rice Sifter
Alsin yang digunakan untuk memisahkan beras utuh, beras kepala,
beras patah dan menir.

95

Keterangan :
1.

Pemasukan beras (hopper)

4.

Kerangka/ rumah

5.

Pengeluaran beras

shifter
2.

Ayanakan beras dan menir


kepala

Spesifikasi Teknis :

Dimensi

Panjang

: 950 - 1000 mm

Lebar

: 2000 - 2100 mm

Tinggi

:1600 - 1700 mm

Berat

:-

Kapasitas

: minimal 2,5 ton/jam (input)

Putaran

: 900 - 1000 rpm

Daya

Konstruksi

: 2 - 3 HP
:

Rangka

: Besi Plate ST 37

Tebal plat

: 2 - 6 mm

Perlengkapan :
Dilengkapi dengan ayakan sistem getar untuk memisahkan beras menir
dengan sempurna dan blower hisap yang dihubungkan ke bagian
saluran pengeluaran untuk menghisap katul atau kotoran lain yang
umumnya masih bercampur di dalam beras sehingga beras bebas dari
kotoran.

Mempunyai Test Report

96

g. Rice Shinning
Alat mesin yang digunakan untuk mencuci beras agar tampilan beras
menjadi mengkilap seperti kristal dengan sistem pengabutan air bertekanan
dan hasil berasnya bersih dan mengkilap seprti kristal serta dapat disimpan
lebih lama.

3
4
5

Keterangan :
1.

Pemasukan beras (hopper)

2.

Ruang pencucian beras

3.

Pengeluaran beras kristal

4.

Pully penggerak

5.

Kerangka mesin pencusi beras

Spesifikasi Teknis :

Dimensi

Panjang

: 2150 - 2250 mm

Lebar

: 600 - 700 mm

Tinggi

: 2000 - 2100 mm

Berat

:-

Kapasitas

: minimal 2 ton/jam (input)

Putaran

:-

Daya

Konstruksi

: 30 - 40 HP
:

Rangka

: Besi Plate ST 37

Tebal plat

: 2 - 6 mm

Perlengkapan :

97

Dilengkapi dengan panel pengatur pengkabutan dan komponen sensor


sehingga proses dapat berjalan secara otomatis. Beras yang dihasilkan
lebih halus, bersih dan mengkilap serta dapat disimpan lebih lama
sehingga mempunyai nilai jual yang tinggi.
Mempunyai Test Report
h. Rice Milling Unit (RMU)
Penggilingan padi dengan kapasitas
rangkaiannya terdiri dari mesin pecah kulit

< 1 ton/jam gabah, yang


(husker) dan mesin penyosoh

(polisher) yang menyatu/tidak terpisahkan sehingga proses dari gabah


langsung keluar menjadi beras putih.

98

4
2

3
5

Keterangan :
1.

Pemasukan gabah (hopper)

2.

Mesin pemecah kulit gabah (husker)

3.

Mesin penyosoh beras (polisher)

4.

Pully penggerak
5.

Pengeluaran beras

Spesifikasi Teknis :

Dimensi

Panjang

: 1000 - 1150 mm

Lebar

: 500 - 550 mm

Tinggi

: 1500 - 1600 mm

Berat

: 200 - 220 kg

Kapasitas

: 900 - 1200 kg/jam (input)

Putaran

: 900 - 1000 rpm

Daya

: 18 - 20 HP

Konstruksi

Rangka

: Besi Plate ST 37

Tebal plat

: 2 - 6 mm

Perlengkapan :

99

Dilengkapi dengan blower tiup dan blower hisap sehingga beras putih
yang dihasilkan bersih dan bening.
Mempunyai Test Report
i.

Motor Penggerak (Diesel Generating Set)


Motor diesel/ generator yang digunakan untuk menggerakan alat mesin
penggilingan padi.

Spesifikasi Teknis :

Daya Listrik

: minimal 60 KVA

Phase

: 1 phase/ 3 phase

Voltage

Arus (Ampere)

: 50 - 60 Hz

Perlengkapan

: 220/380 Volt

Dilengkapi radiator cooling, electric starter, auto engine device for


high temperature, low oil pressure, over speed. Manufacturing
coupled dan fuel tank operation built in base frame.
Mempunyai SNI

j.

Moisture Tester
Alat yang dapat digunakan untuk mengukur kadar air gabah atau bijibijian
digital yang dapat dipindah-pindahkan (portable).

100

Spesifikasi Teknis :
a.

Dimensi

Panjang

: 180 - 200 mm

Lebar

: 90 - 110 mm

Tinggi

: maksimum 80 mm

Berat

: maksimum 500 gram

b.

Daya ukur K A

: 8 - 40%

c.

Ketelitian

: 0,2 - 0,5 %

d.

Power Dry Battery : 1,5 Volt x 4 buah

e.

Perlengkapan :
Dilengkapi alat pendukung sepertisikat, sendok, penjepit, piringan,
pemecah gabah dan box kotak serta tas.
f.

k.

Mempunyai Test Report

PENGERING VERTIKAL (VERTICAL CIRCULATION DRYER)


Alat pengering padi (paddy dryer) tipe vertical circulation adalah alat
yang

berfungsi

untuk

menurunkan

kadar

air

gabah

dengan

cara

menghembuskan udara panas ke dalam wadah pengering dimana gabah


disirkulasikan secara terus menerus sampai kadar air yang diinginkan.

101

Komponen :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Elevator
Pemasukan gabah (paddy input)
Ruang penampungan sementara gabah
Kotak pengering(drying box)
Blower/ Fan
Burner
Pengeluaran gabah kering (paddy output)

102

SPESIFIKASI TEKNIS :
a. Motor Penggerak

Jenis

Daya

Perlengkapan

Multi Silinder 4 Tak, Solar


Minimum 30 KVA
Radiator cooling, electric starter engine panel
dan generator control panel

Kapasitas

tangki

bahan :

Minimum 150 liter

bakar
b. Bucket Elevator
o Kerangka

o Bucket

c. Pemasukan gabah

(Paddy input)

Plat baja tebal min 1,5 mm


Plastik poliprofilon/ Nilon ukuran minimal 8
Dengan bantuan mekanis dengan saringan
bergerak untuk memudahkan pemasukan gabah
basah

o Kerangka

o Daya

Besi siku dan besi bantangan bulat


Maksimum 2 HP

d. Kotak Pengering (Dryingbox)


o Kontruksi Dinding

o Daya tampung

Plat baja UNP 66, tebal minimum 1,5 mm


Dengan penguat besi siku 3 x mm

d. Instalasi listrik

Minimum 8 - 10 ton/ proses


Seluruh instalasi listrik terangkai dalam satu sistem
dari ruang disel generating set sampai pada semua
mesin

dryer

dengan

kabel

yang

berdiameter

memadai dan bermutu.


e. Unjuk kerja
Laju pengeringan

Keseragaman kadar air

Suhu tumpukan gabah

Padi

: 0,8 - 1,2 % /jam

Jagung : 2 -2,5 % / jam

g. Perlengkapan : Sensor kelebihan

Maksimum 1,5 %
Maksimum 43o C
muat, penghenti waktu, tombol

tekanan udara,

pemadam kebakaran, pengontrol suhu otomatis, pengontrol kelembaban otomatis, panel


kontrol, pengukur kadar air.
Dilengkapi Tool box dan buku petunjuk pengoperasian, part list dalam bahasa Indonesia
dan Inggris.
h. Mempunyai Test Report
1.

103

2.

CONTOH GAMBAR DAN SPESIFIKASI ALSIN PENGOLAHAN TEPUNG

1. Bak pencucian yang dilengkapi dengan batang pembersih.


Spesifikasi :
Fungsi
Kapasitas
Power

:
:
:

Mencuci ubi kayu setelah selesai dikupas


2 ton/jam (raw material)
Motor bakar bensin 4 tak, dengan besar tenaga 5
HP
Pully, reducer, dan belt

Penerusan daya

Dimensi bak pencuci

Panjang (p)

6000 mm

Lebar (l)

800 mm

Dalam/tinggi (t)

400 mm

Dimensi batang aduk

Diameter ()

75 mm

Panjang dari poros batang


aduk (p)
Panjang batang aduk (p)

6000 mm

350 mm

Diameter batang aduk ()

75 mm

Putaran batang aduk (RPM)

40

Berat keseluruhan alat

125 kg (berikut engine)

Bahan dari alat pencuci


stainleess steel 304
Bahan pelapis bak

Stainless steel
seri 304(bagian yang kontak
langsung dengan bahan), plat besi, dan UNV.
Stainless steel atau porselin warna putih, dengan
ukuran nut 3 mm. Konstruksi bak pada bagian pinggir
tidak boleh membentuk sudut 900, tetapi berbentuk
oval

Gambar Bak Pencucian dengan lapisan porselin(tampak atas

104

2. Penyawut
Spesifikasi
Fungsi

Membentuk ubi kayu (cassava) menjadi serpihan


panjang dengan bentuk tidak teratur dengan ketebalan
3 s/d 4 mm

Kapasitas

Power

material) Mesin diesel 8

Sist. Penerusan daya

HP

Dilengkapi
pendorong :
bahan yg diparut (untuk
menghilangkan
kerja
menekan bahan secara
manual) (RPM)

ton/jam

(raw

Pully , reducer , dan


belt,
40

Jumlah dan ukuran mata :


sawut

Putaran piringan penyawut :


(RPM)

Terdiri dari empat baris mata sawut dengan sudut 90 0


(antar baris satu dengan lainnya) dan diameter ()
pisau sawut 10 mm, setiap baris terdiri dari 5 mata
sawut yang ditata berselang seling agar penyawutan
sempurna , bahan pisau sawut stainless steel
304.
Pemasangan mata sawut membentuk sudut 15 0

Piringan sawut

terhadap bidang datar darri piringan sawut.

400.
Dimensi

Panjang

Lebar

Tinggi

Terbuat dari stainless steel 304 dengan diamter


() 700 mm dan ketebalan 10 mm .

Berat

800 mm

Bahan

800 mm
110 mm
130 kg (berikut engine)
Stainless steel seri 304 untuk bagian yang
kontak langsung
dengan
makanan,
sedang
konstruksi menggunakan UNV.

105

Gambar Alat Penyawut Ubi

3.

Mesin Pemarut
Spesifikasi
Fungsi

Mengecilkan ukuran ubi kayu menjadi 1s/d 2 mm, dan panjang 3


mm (tergantung mata parut yang digunakan)

Kapasitas

2,4 ton/jam (raw material).

Power

Mesin diesel 8 HP.

Penerusan daya

Belt, pully, dan reducer.

Dimensi
keselurujhan

700 mm (p) x 700 mm(l) x 1200 mm

Dimensi drum parut

30 cm, panjang 60 cm (terbuat dari pipa schedul 30 cm, dan


ketebalan 5mm), bahan stainless stell 304.

Dimensi mata parut

Tinggi 3 mm, dengan penataan melingkar seperti ulir

Kecepatan putar
drum parut

600 RPM

Bahan drum Parut

Stainless steel seri 304

Kelengkapan

Penekan material (untuk menghilangkan kerja menekan secara


manual)

Kecepatan
penekanan

30 RPM

Berat

Bahan

200 kg (termasuk engine).


Stainless steel seri 304 untuk bagian yang kontak langsung
dengan bahan, sedang konstruksi dengan UNV.

106

Gambar Mesin Pemarut

4.

Bak Fermentasi
Spesifikasi
Fungsi

Tempat hasil sawut direndam dan difermentasi dengan


menambahkan mikroba

Kapasitas

5 ton/sekali masuk (raw material).

Dimensi

15.000 mm (p) x 2500 mm (l) x 1000 mm (t)

Kelengkapan

Alat pengatur suhu air fermentasi (menjaga suhu air pada suhu
optimum pertumbuhan bakteri) sehingga proses fermentasi selain lebih
cepat juga dapat diprediksi lama waktu fermentasi

Bahan

Stainless steel atau porselin warna putih, dengan ukuran nut 3 mm.
Konstruksi bak pada bagian pinggir tidak boleh membentuk sudut .
900 , tetapi berbentuk oval .

Gambar. Bak Fermentasi

5.

Ekstraktor tipe rel (Goback)


Spesifikasi
107

Fungsi

Melepaskan pati dari serat dan sekaligus menyaringnya .

Kapasitas

1 ton/jam (raw material) (disetarakan dengan pemarut.).

Penerusan daya

Pully, reducer, dan belt

Power

Mesin bensin 5 HP.

Sudut ekstraktor
terhadap bidang
datar

5 s/d 100

Saringan yg
digunakan

Mesh 80.

Sist. Pergerakan
dengan rel (bukan
sist gantung)

Ekstraktor duduk pada roda (buakan digantung) , menghindari


bending pada bagian tengah ekstraktor gantung.

Putaran (RPM) atau


goyangan ekstraktor

60

Dimensi

6000 mm ( ) x 1300 mm (l) x 200 mm

Bahan

Stainless steel seri 304 untuk bagian yang kontak langsung


dengan makanan

Gambar Gobekan

Gambar. Saringan Bergoyang


6.

Bak Pengendapan
Spesifikasi
Fungsi

Mengendapkan tapioka dan pati ganyong yang terlarut dalam


air

Kapasitas

5 ton pati basah

Dimensi

15.000 mm (p) x 2500mm (l) x 1000 m(t).

Konstruksi

Untuk menghambat laju air yang bercampur pati, menggunakan


belokan-belokan tajam yang terbentuk oleh sekat-sekat dengan
sudut 900

Bahan

Stainless steel atau porselin warna putih, dengan ukuran


nut 3 mm. Konstruksi bak pada bagian pinggir tidak
boleh membentuk sudut . 900 , tetapi berbentuk oval .
108

Gambar. Bak Pengendapan


7.

Pengeringan/Bed Dryer
Spesifikasi
Fungsi

Mengeringkan gumpalan tepung yang diambil dari bak pengendapan


untuk mempermudah penghancuran dengan menggunakan hammer
mill sehingga diperoleh kadar air kurang lebih 12 persen

Kapasitas

2 ton/proses (lama pengeringan 10 jam)

Dimensi

2200 mm (p) x 2200 mm (l) x 1000 mm(p)

Bahan

Stainless steel seri 304 untuk bagian yang kontak langsung dengan
makanan,. Evaporated plate diameter 10 mm (agar tidak menghambat
laju aliran udara.

Burner

Gas otomatik ( on/off otomatik)

Blower

Tipe aksial dengan diameter blower 4200 mm dengan tenaga listrik 550
Watt, single phase, 220 volt.

Pengaturan
penyalaan api

Menggunakan twin timer

Kelengkapan

Sensor suhu (digital) pada 5 titik .

109

Gambar Pengering/Bed Dryer


8.

Penepung/Hammer Mill
Spesifikasi
Fungsi

Membuat ukuran partikel pati menjadi lebih seragam dan membuat


kadar air pati menjadi 8 persen.

Kapasitas

1 to/jam (jika bahan pati), 0,6 t/jam (jika bahan tepung ubi kayu)

Tipe

45

power

Diesel 12 HP

Bahan

Stainless steel 304 , besi UNV (konstruksi).

Kelengkapan

Dust kolektor, saringan 80 mesh

Penerusan daya

Pully dan belt

Dimensi

700 mm(p) x 700 mm(l) x 1100 mm(t)

Putaran
penepung

6000 RPM

Stainless steel seri 304 untuk bagian yang kontak langsung dengan
makanan
Gambar Penepung/Hammer Mill
Bahan

110

9.

Pengayak
Spesifikasi
Fungsi

Mengayak tepung setelah keluar dari mesin penepung


(menyamakan ukuran partikel tepung) agar dapat digunakan
untuk berbagai macam keperluan pada pembuatan
makanan/kue.

Kapasitas

1 ton/jam

Power

Dinamo motor 3 HP.

Bahan

Stainless steel 304 , besi UNV (konstruksi).

Saringan

Mesh 100 (SNI)

Kelengkapan

Dust kolektor.

Penerusan daya

Pully, belt, dan reducer.

Dimensi

500 mm(p) x 1200 mm(l) x 1100 mm(t)

Getaran pengayak

1500 RPM

Goyangan
pengayak

60 RPM

Kelengkapan

Hopper pengumpan dengan metering divice terbuat dari teflon


dan berputar disesuaikan kepada keperluan pengumpanan
sebesar 17 kg/menit. Selain itu alat dilengkapi dengan dust
collector

Bahan

Stainless steel seri304 untuk bagian yang kontak langsung


dengan makanan

Gambar Pengayak

111

10. Mesin Pengemas


Spesifikasi

3.

Fungsi

Mengemas tepung atau pati agar tidak basah dan kadar air
bahan tetap terjaga.

Kapasitas silo

500 kg tepung

Dimensi silo

760 mm, dan tinggi 1200 mm

Sistim pengeluaran
bahan

Screw

power

Dinamo motor HP.

Kelengkapan

Timbangan otomatik yang dapat diubah-ubah dan mesin jahit


karung.

Bahan

Karung 2 lapisan (bagian luar plastik anyaman) dan dalam


kantong plastik).

CONTOH GAMBAR DAN SPESIFIKASI ALSIN PENGOLAHAN KERIPIK


SINGKONG
a. PENGIRIS SINGKONG

Spesifikasi :
a. Bahan
Rangka dari Cor Almunium
Pisau dari Stainless Steel
Gosrok dari Cor Almunium tahan karat
Semua yang bersinggungan dengan bahan makanan terbuat dari bahan
tahan karat
b. Unit Keseluruhan :
Panjang : 550 mm
Lebar : 470 mm
Tinggi : 610 mm
Berat : 8 kg
c. Unit Kotak Penekan :

112

Panjang : 150 mm
Lebar : 70 mm
Tinggi : 85 mm
d. Unit Ruang Penekan :
Panjang : 430 mm
Lebar : 90 mm
Bahan : Fiber
e. Unit Rel Kotak Penekan :
Besi as diameter : 12 mm
Panjang : 450 mm
Jarak antar rel : 165 mm
f. Unit Pisau Pengiris :
Panjang : 90 mm
Lebar : 25 mm
Tebal : 2 mm
Celah pengirisan : 2.2 mm
g. Tenaga Penggerak : Manual
h. Kapasitas Input : 31,19 kg/jam

b. SPINNER / PENIRIS MINYAK

Spesifikasi mesin spinner


a.
b.
c.
d.
e.
f.

Bahan Stainless steel


Kapasitas 5kg
Menggunakan listrik dengan daya 500W
Daya mesin 1/4HP
DIMENSI 60cm x 45 cm x 53 cm
Keranjang bahan : vorporasi SS

113

4.

CONTOH GAMBAR SERTA SPESIFIKASI ALSIN PENGOLAHAN JAGUNG


a. Mesin Pemipil Jagung (Corn Sheller)

Kegunaan : Untuk memisahkan biji jagung dari janggelnya atau biasa


dikatakan proses pemipilan.
Spesifikasi :
Bahan

Dimensi

Unit Pemipil
a. Silinder Pemipil

Rangka besi siku


Pemipil terdiri dari pipa yang dilapisi karet
yang alurnya berlawanan dengan karet penahan
Body dan Besi MS tebal 1,2 mm
Panjang : 1.900 mm
Lebar : 1.150 mm
Tinggi : 1.460 mm

Panjang 670 mm
Diameter 75 mm
Diameter Pulley 175 mm
V-belt B-46 Bando
b. Gigi Pemipil
: Panjang 50 mm
Diameter 15 mm
Jarak antar gigi 60 - 65 mm
c. Lubang Pengeluaran (Outlet)
Lubang pengeluaran biji (Outlet 1)
Trapesium (PxLxT)
690x250x180 mm
Kemiringan
3o
Lubang pengeluaran tongkol (Outlet 2)
Dimensi (PxL)
235 x 120 mm
Lubang pengeluaran kotoran (Outlet 3)
Dimensi (PxL)
235 x 180 mm
d. Bagian Kipas (Blower)
Jumlah Kipas
: 1 buah
Tipe Kipas
: Sentrifugal
Jumlah Sudut
: 4 buah
Dimensi Sudut
: 170 x 80 mm
V-belt Silinder Kipas
A30 Bando
e. Bagian Hopper
Lubang Atas/Pengumpan (PxL) 590 x 460 mm
Tinggi Hopper
350 mm
Kemiringan
50o
Motor Penggerak
: Diesel Solar 8,5 HP
Kapasitas Input
: 5.185,99 kg/jam

114

b. Mesin Pembuat Emping Jagung

Kegunaan : Untuk menggiling biji jagung setelah setelah melalui proses


peng-gorengan/sangria dalam kapasitas besar dalam waktu
yang relative singkat
Spesifikasi :
Unit Keseluruhan
Panjang
: 1.120 mm
Lebar
: 720 mm
Tinggi
: 1.500 mm
Berat
: 120 kg
Unit Pemasukan (Hopper)
Dimensi mulut atas
: 435 x 310 mm
Dimensi mulut bawah
: 225 x 601 mm
Tebal plat
: 1 mm
Unit Pengepres
Jumlah dan bentuk
: 2 buah, silinder roll
Diameter
: 8,5 inch
Lebar
: 145 mm
Bahan
: pipa pralon PVC
Ketebalan Dinding
: 8 mm
Jarak renggang (clearance) roll 1
roll 2 1 mm
Jumlah pisau scaper
: 2 buah
Dimensi scaper
: 525 x 105 mm
Unit Pengeluaran
:
Bentuk
: Konveyor
Panjang
: 620 mm
Lebar
: 420 mm
Rangka
Dimensi besi siku
: 40 x 40 mm
Tebal
: 3 mm
Motor Penggerak
: Elektro Motor 0,5 HP
Kapasitas Input
: 77,5 kg/jam

115

c. Mesin Pengering (Bed Dryer)

Kegunaan : Mesin pengering yang biasa disebut bed dryer ini biasa
digunakan untuk mengeringkan padi, jagung atau biji-bijian dalam
kapasitas besar
Spesifikasi :
Pemanas

Burner solar atau kompor minyak tanah,


dilengkapi blower

Penggerak
Blower Elektro Motor 1,5 - 2 HP
Diesel Solar 8 HP
Kapasitas
: 0,5 - 3 Ton/sekali proses
Ukuran
Panjang
: 7500 mm
Lebar
: 2000 mm
Tinggi
: 1000 mm
Berat
: 300 kg
Bahan
:
Rangka besi siku 40x40 mm, Cover Box 1,2 mm knockdown, Screen dari
Plat SS berlubang 0,02 - 0,03 mm. Dengan diperkuat besi siku yang
digalvanis ukuran 30x30 mm. Plat dasar dari lembaran SS 0,4 mm.
Dilengkapi pintu belakang pembuang asap yang digunakan apabila awal
pembakaran dan apabila dfi tengah pembakaran kompor mati

d. Mesin Pengering Type Rotary (Rotary Dryer)

116

Kegunaan : Mesin ini digunakan untuk proses pengeringan pallet setelah


proses pencetakan sehingga pallet cepat kering dan dapat
dilakukan proses berikutnya dan terhindar dari pembusukan
Spesifikasi :
Penggerak
Kapasitas
Ukuran

:
:
:

Bahan

Elektro Motor 0,25 HP


50 kg/jam
Panjang 4000 - 6000 mm
Lebar 800 mm
Tinggi 900 mm
Berat 70 kg
Rangka dari besi 40 x 40 mm
Inlet Outlet Penutup Double Cober dan Plat MS tebal 1,2 mm.
Pemanas dari gas yang dislurkan lewat pipa berlubang
Saringan dari Plat MS yang berlubang dilengka[pi dengan blower
regulator dan tabung gas

e. Mesin Pengering Type Kabinet (Cabinet Dryer)

Kegunaan : Untuk mengeringkan biji-bijian, makanan dan benda-benda lain


Spesifikasi :
Unit Keseluruhan
Panjang
: 1.100 mm
Lebar
: 480 mm
Tinggi
: 2.400 mm
Berat
: 136 kg
Ruang Pengering
Dimensi
: (PxLxT) 845 x 450 x 1.515 mm
Volume
: 576.078,75 m3
Sumber Pemanas
: Jenis kompor, bahan bakar minyak tanah
Unit Kipas Hembus & Hisap (Blower)
Jumlah
: 1 buah, type sentrifugal
Motor
: 220 V/1 A 2000 rpm
Posisi
: hisap,
Diameter luar
: 290 mm
Diameter dalam kipas
: 79 mm
Jumlah sudut kipas
: 4 buah

117

Rak Pengering
Dimensi
Plat
Banyak lubang tungku
Lubang Plenum
Rak 1-2
Rak 3-4
Rak 5-6
Rak 7-8
Rak 9-10
Rak 11-12
Diameter tiap lubang
Kapasitas Bahan Awal

5.

:
:
:

157 x 846 x 448 mm


seng alumunium 0,8 mm
2 buah

:
:
:
:
:
:
:
:

1 lubang
2 lubang
3 lubang
4 lubang
5 lubang
6 lubang
10 - 14 mm
29,08 kg

CONTOH GAMBAR SERTA SPESIFIKASI ALSIN PENGOLAHAN KEDELAI


a. Alat Pengupas Kulit Ari Kedelai
Kegunaannya : Mengupas kulit kedelai beserta kulit arinya

b. Mesin Gilingan Tahu


Guna : Membuat Bubur Kedelai Yang Dibuat Tahu

118

c. Mesin Pengering Biji Kedelai (Box Dryer)


Guna : Mengeringkan biji kedelai yang akan dibuat bubuk kedelai

Spesifikasi Teknis
1. Sortasi Kedelai Kering
Ada beberapa alternatif / jenis mesin, yaitu :
a. Mesin Pengayak

Penggerak
Kapasitas
Ukuran (PxLxT)

: Diesel Solar 8 HP
: 300 Kg / Jam
: 6000 x 1800 x 1400 mm

b. Mesin Pengayak Type Meja Getar

Penggerak
Kapasitas
Ukuran (PxLxT)

: Diesel Bensin 5,5 HP


: 1200 Kg / Jam
: 1600 x 890 x 1190 mm

2. Pengupasan Kulit Ari


Ada beberapa alternatif / jenis mesin, yaitu :
a. Mesin Pengupas Kulit Ari kedelai (Sistem Basah)

Kapasitas
Ukuran (PxLxT)

:
:
:
:

Berat

: 23 Kg

Penggerak

Manual
Elektro Motor 0,5 HP
170 Kg / Jam
640 x 450 x 900 mm

119

b. Mesin Pengupas Kulit Ari kedelai (Sistem Basah) dengan 2 Roda

Penggerak
Kapasitas
Ukuran (PxLxT)
Berat

:
:
:
:

Diesel Bensin 5,5 HP


150 Kg / Jam
500 x 440 x 1320 mm
50 Kg

:
:
:
:

Diesel Solar 8 - 12 HP (Made in China)


40 - 50 Kg / Jam
1000 x 500 x 1700 mm
60 Kg

Mesin Gilingan Tahu

Penggerak
Kapasitas
Ukuran (PxLxT)
Berat

Pemasak Adonan Kedelai Giling

Penggerak
Kapasitas
Ukuran (PxLxT)
Berat

: Elektro Motor 0,5 HP


: 5 Kg / Batch
: 1280 x 800 x 980 mm
: 62 Kg

Mesin Perajang Kerupuk Tahu

Penggerak
Kapasitas
Ukuran (PxLxT)
Berat

: Elektro Motor 0,5 HP


: 1000 - 3000 Potong / Jam
: 1000 x 650 x 1000 mm
: 100 Kg

1. Sortasi Kedelai Kering


Ada beberapa alternatif / jenis mesin, yaitu :
a. Mesin Pengayak

Penggerak
Kapasitas
Ukuran (PxLxT)

: Diesel Solar 8 HP
: 300 Kg / Jam
: 6000 x 1800 x 1400 mm

b. Mesin Pengayak Type Meja Getar


Type

: Meja Getar

120

Penggerak
Kapasitas
Ukuran (PxLxT)

: Diesel Bensin 5,5 HP


: 1200 Kg / Jam
: 1600 x 890 x 1190 mm

2. Pengupasan Kulit Ari


Ada beberapa alternatif / jenis mesin, yaitu :
a. Mesin Pengupas Kulit Ari kedelai (Sistem Basah)

Penggerak
Kapasitas
Ukuran (PxLxT)
Berat

: Manual
: Elektro Motor 0,5 HP
: 170 Kg / Jam
: 640 x 450 x 900 mm
: 23 Kg

b. Mesin Pengupas Kulit Ari kedelai (Sistem Basah) dengan 2 Roda

Penggerak
Kapasitas
Ukuran (PxLxT)
Berat

: Diesel Bensin 5,5 HP


: 150 Kg / Jam
: 500 x 440 x 1320 mm
: 50 Kg

3. Penirisan
Mesin Peniris / Pematus Rotary

Penggerak
Kapasitas
Ukuran (PxLxT)
Berat

:
:
:
:

Elektro Motor 0,5 HP


10 Kg / 5 Menit
655 x 555 x 625 mm
45,6 Kg

Alat Pembuat Keripik Tempe

Penggerak
Kapasitas
Ukuran (PxLxT)
Berat

: Manual
: 25 Kg / Jam
: 555 x 365 x 480 mm
: 10 Kg

121

Lampiran 2. Format Laporan Perkembangan Dana Tugas Pembantuan TA 2012

Dinas :..........
Propinsi :........
No
Kabupaten

Kegiatan

Jumlah
Anggar
a
Nama dan
n
Alamat
Gapoktan

Kabupaten

(Rp.
000)

Realisasi %
Progres yang
capai Tgl &

Fisik

Keuan
Persetuj
gan

uan
RUK

di

Tahapan
Kegiatan
yang telah

Permasalah
an

No &
SPM/SP2 dilaksanak
Tanggal
an
Kontrak D

a. Kegiatan...
b. Kegiatan...

Keterangan :
1. Untuk tahapan kegiatan yang telah dilakukan contohnya Penetapan CP/CL, Penetapan SK Tim Teknis, Proses Lelang, dsb
2. Mohon di dalam laporan turut serta dilampirkan copy RUK yang telah disetujui

122

Lampiran 3. Jadwal Kegiatan Pelaksanaan Dana Tugas Pembantuan TA 2012

No
1

Uraian
Kegiata
n

Jan Feb Mar


Apr

Bulan
Mei Jun Jul Agst

Sept Okt Nov Des

Pembentukan Tim Teknis


2
Penentuan
Penerima/Calon
3 (CP/Cl)

Calon
Lokasi

Penyusunan Rencana Usulan


4 Kegiatan Kelompok (RUKK
5
6
7

Pembelian Alat Bansos


Bimbingan/Pelatihan
Operasional Alat
Evaluasi Dan Pelaporan

123

Lampiran 4.
BERITA ACARA SERAH TERIMA HASIL
PEKERJAAN

Nomor

Tanggal

Pada hari ini tanggal bulan tahun kami yang bertandatangan


dibawah ini :
Nama

Jabatan

: Koordinator Lapangan/Tim Teknis Bantuan Sosial Kecamatan

Alamat

: , untuk selanjutnya disebut sebagai

PIHAK

KESATU atau yang Menerima Hasil Pekerjaan.


Nama

: ....................

Jabatan

: Ketua Kelompok Tani......... selaku Ketua Kelompok Sasaran


Penerima
Bansos

Alamat

untuk

mendukung

kegiatan

: , untuk selanjutnya disebut sebagai PIHAK

KEDUA atau yang Menyerahkan Hasil Pekerjaan.


dengan ini menyatakan bahwa PIHAK KEDUA telah melaksanakan pekerjaan
dengan baik berupa :
Jenis Pekerjaan

Jenis Bantuan Sosial : Alsintan/Gudang penyimpanan hasil produksi


Jumlah Dana Bansos : Rp..........
Volume Pekerjaan :
Desa / Kelurahan :
Kecamatan

Kabupaten/Kota

Provinsi

:
124

Selanjutnya PIHAK KEDUA menyerahkan hasil pekerjaan kepada PIHAK


KESATU dan PIHAK KESATU menerima hasil pekerjaan dari PIHAK
KEDUA

berupa Alsintan/Gudang penyimpanan hasil produksi melalui

Dana Bantuan Sosial dengan perincian sebagai berikut :


1. , sebanyak ..
2. , sebanyak ..
3. , sebanyak ..
4. , sebanyak ..
Keseluruhannya

untuk

mendukung

pelaksanaan

kegiatan

dan pekerjaan telah selesai dengan baik dan


lengkap.
Demikian
dibuat

dan

Berita Acara Serah Terima Hasil Pekerjaan

ditandatangani

oleh

kedua

belah

pihak

sebenarnya untuk dipergunakan sebagaimana mestinya.

PIHAK KESATU

PIHAK KEDUA

Yang

Yang Menyerahkan,

Menerima,
_________________
____

__________________

Ketua

___

Kelompok

Korlap/Tim Teknis
Mengetahui
Kepala Dinas......./
Kuasa Pengguna Anggaran

--------------------------------NIP...............

ini

dengan

125

LAMPIRAN 5. DAFTAR ALAMAT PERUSAHAAN PRODUSEN


ALAT/MESIN PENGOLAHAN HASIL PERTANIAN
No
1

Nama Perusahaan
Balai Penelitian Pasca
Panen Pertanian (balit
pasca)

Alamat
Jl Tentara Pelajar No 12 Kampus
Penelitian
Pertanian
Cimanngu
Bogor

Budi Mukti Industri

TSSU
- Universitas
Brahwijaya
Masterindo Utama

Komplek Pengembangan Industri Telp.


0271-724813
Kecil,
Jl Raya Kartasura Km. 8 Fax. 0271-719504
(Pabelan) Surakarta - Jateng
Jl Veterana Malang
Tlp. 0341-575804

5
6
7
8

9
10
11

Telp
Tlp/Fax. 021-8321762
Email.
balitpasca@hotmail.com

Jl. Bandengan Selatan No 82A-F Tlp.


021(Komplek Robinson)
6610320,6615915,
6623132
Fax. 021-6610807
Jl. Kaliurang Km 16.2 Pakem Tlp.
UD Rekayasa
0271Yogyakarta 55582
895185,895419
Fax. 0274-895185
Balai
Besar Tromol Pos 2, Serpong 15310
Tlp.
021-5376780,
Pengembangan
5376787
Mekanisasi Pertanian
Fax. 021-5376784
Ruko Taman Bougenvil Estate Blok. Tlp.
Kartekindo Jaya Utama
021-8647766,
Makmur,
Petromat A No. 44, Kalimalang Jatibening 8649119
Pondok Gede 17412 Bekasi
Internasional
Fax. 021-8647422
Balai
Pengembangan Jl. KS Tubun No. 5 Subang 41213
Tlp.
0260Teknologi Tepat Guna
411476,412878,417348
Lembaga
Ilmu
Fax.
0260Pengetahuan
Indonesia
411239,417348
(BPTTG LIPI)
CV Sentosa Teknik
Jl. Raya Laladon ilauk No 38 Bogor
Telp. 0251-8637863
PT. Eco-X Energy Java
Jl Veteran No 55 Semarang 50231
Telp. 024-8414575
PT.
Polytech
Karya Jl. Ngesrep Timur III No.
24 Telp. 024-7475564
Semesta
Banyumanik
Semarang,
Jawa

12

PT.
Cahaya
Cemerlang

13

Pabrik Mesin

14

PT. Agrindo

Mas

Tenggah
Komplek Majapahit Permai Blok A
No 110 Jl Majapahit No. 18-20-22
Jakarta Pusat 10160-Indonesia
Hot Spot Cafe Jl Pahlawan sidoarjo
Jawa Timur

Pabrikan :
Jl. Raya Banbe Km 19,3 - Driyorejo -

PT Rutan Machinery Trading


Co.

Gresik. PO BOX 319 Surabaya Indonesia


Kanpus :
Jl. MT. Haryono Kav. 5-7, Cawang,

Telp : (021) 344 3456


Fax : (021) 345 7537,
345 7538
Telp. 031-8967356
Fax. 031-8967382

Telp. 031-7508070
Fax. 031-7507368
Telp. 021-83785335
Fax.

021-83707123

jakarta@rutan.co.id

126

No

Nama Perusahaan

Alamat

Telp

JakSel 12830
Telp. 031-3550191
Kantor
Pemasaran

Cabang
: JL Ikan

Fax. 031-3536977
surabaya@rutan.co.id

Dorang 7
Surabaya 60178

Telp. 024-7606837

Jawa Timur

Fax. 024-7615358
semarang@rutan.co.id

Jl. Jend. Sudirman 374


Semarang 50149

Telp. 0411-452051

Jawa Tengah

Fax. 0411-452153
makassar@rutan.co.id

Jl. AP. Pettarani 110


Makassar 90222

Telp. 0711-414141

Sulawesi Selatan

Fax. 0711-411289
palembang@rutan.co.id

Jl. Kol. H. Burlian No 54


Palembang 30152

Telp. 061-7867393

Sumatera Selatan

Fax.

061-7867564

medan@rutan.co.id
Jl. Sisingamangaraja No. 492
Medan 20146

Telp.

0721-773322

Sumatera Utara

Fax. 0721-773321
lampung@rutan.co.id

Jl. Hj. Z.A. Pagar Alam 15


Bandar Lampung 35145
15

CV. ALSINTAN MUARA

Sumatera Selatan

Telp. 0725 - 44517

Jl. Jend. Sudirman No. 78 Ganjar Agung


16

PT. Citra Jaya Mandiri

14/II Kodya Metro

Telp : 021-4200246,

(BANGKIT)

Jl. Let. Jend. Suprapto, Kompl. Graha

4203392, Fax. 021-

Cempaka Mas Blok D. 33 Jakarta 10660

6695462, 4268785

127

No

17

Nama Perusahaan

PT. Adi Setia Utama Jaya

Alamat

Jl. Kalimas Timur 146 - Surabaya / Jatim

(GUNUNG BIRU)
18

Telp

Telp. 031-3521650
Fax. 031-3540701

CV. Mitra Agro Teknik

Kompl. Terminal Gajah Mada Blok AA

Telp. 0561-761471

(INDOMAT)

No. 6 Pontianak - Kalbar

Fax. 0561-748592

Jl. Rajawali Selatan VI/29A, Jakpus.

Telp. 021-6407253
Fax. 021-680893

19

PT. KUBOTA INDONESIA

Jl. Setyabudi 279 Semarang

Telp. 024-7472849
Fax. 024-7472849, 0247474266

20

PT. NEWLONG INDONESIA

Jl. Mampang Prapatan Raya No. 58

Telp. 021-79195945,

Jakarta 12790

79195946
Fax. 021-79195947

21
22

PT. PURA GRUP


PT. BANGUN PUSAKA

Jl. Kudus - Pati Km 12 Terban Kudus

Telp. 0291-431121/

59382

431606 / 433755

Jl. Gunung Sahari 39 Jakarta 10720

Telp. 021-6396292
Fax. (21) 6596827

23

CV. Sarimas 28

Jl. Pulomas Utara Raya No. 46 Kayu

Telp. / Fax. 021-9228085

Putih Pulogadung, Jaktim


Jl. Jatimulya raya No. 52, Kp. Sawah Depok
24
25

PT Agro Bintang Dharma

Jl. Letjen. Suprapto, Komplek Graha

Telp. 021-

Nusantara

Cempaka Mas Blok D 33, Jakarta

5451920/5450909

CV. Cara Jaya Mandiri

Jl. Letjen Suprapto, Kompleks Graha


Cempaka Mas Blok D 33 Jakarta 10660

Telp. 021-4200246 /
4200360 / 4217749 /
4268785

26

CV. Karya Hidup Sentosa

Jl. Gajah Mada No. 154 Jakarta


Jl. Magelang No. 144 Yogyakarta.

Telp. 021-6292044 /
6490013
Telp. 0274-512095 /
563217 / 584874 / 565498 /
563523

27

PT. Rikatan Suryo Kencono

Jl. Siaga II No. 21 A Ps. Minggu Jakarta

Telp.

021-7992410

79181753-4

128

No

28

Nama Perusahaan

PT. Sumbersari Ciptamarga

Alamat

Jl. Mampang Prapatan XVIII/42

Telp

Telp.

021-7990736

021-2520656

7395412
29

30

PT. Wahana Perkasa Auto

Gd. Sentra Mulia Lt. 9 Jl. H. R. Rasuna Telp.

Jaya

Said Kav. X-6 No. 8 Jakarta

2525069

PT. Yamindo

Jl. Ir. H. Juanda No. 42 Jakarta

Telp. 021-3858066 /

Ds. Sumberrejo, Kec. Pandaan Kab.

3813814

Pasuruan

Telp. 0343-631361/3 /
632435-37

PT. General Agromesin

Jl. Pulo Gadung No. 26 Kawasan Industri Telp. 021-46827116 / 3

Lestari

Pulo Gadung Jakarta

32

PT. IJI Interniaga

Jl. Gunung Sahari Raya No. 78

Telp. 021-42870793 / 4

33

PT. PMK Multi Niaga

Wisma GKBI Lt. 36 suite 3601 Jl. Jend.

Telp. 021-5741124 / 32

31

Sudirman Kav. 28 Jakarta


34
35
36

PT. Kartekindo Jaya Utama

Jl. Ruko Tanaman Bougenville Estate

Telp. 021-8647766 /

Makmur

Blok A. No. 44 Kalimalang, Jakarta

8649119 / 8647422

Industri Perbengkelan C

Jl.Raya Secincin Pariaman Km.8

Telp. 0751-675633, 0751-

Dragon.

Sumatera Barat

675634 /

PT. Dian Duta Perkasa

Jl. Daan Mogot, Kompleks Departemen

Telp. 021-5603596

0751-676087

Penerangan No. 21 C Jakbar


37

CV. Bahagia Jaya

Jl. Raya Jatiwaringin No. 218 Pondok

Telp. 021-84666823

Gede, Jakarta Timur


38

PT. Bina Nusantara Utama

Jl. Gajah Mada No. 112-A Jakarta Barat

Telp.

021-6493847/

6497014
39

PT. Alam Makmur Sembada

Jl. Bukit Gading Raya, Kompleks Gading

Telp. 021-45846368/58

Bukit Indah Blok O No. 5 Jakarta Utara


40

Mega Star Jaya

Glodok Jaya Lt. Dasar Blok D No. 3 Jl.

Telp. 021-6598029/6

Hayam Wuruk, Jakarta Barat


41

UD. Sinar Teknik Indonesia

Jl. Neglasari No. 28 Tangerang

Telp.

021-5534238/

5521984
42

CV. Bahagia Jaya

Jl. Raya Jatiasih No. 318 Bekasi

Telp. 0811992634

129

No

43

Nama Perusahaan

PT. Adi Setia Utama Jaya

Alamat

Telp

Jl. Kalimas Timur No. 146 Surabaya -

Telp. 031-

Jatim

3521650/3540701

44

UD Blimbing

Jl. Laksamana Adisucipto No. 32 Malang

Telp. 0341-491487

45

PT. Boma Bisma Indra

Jl. Ngagel 155 - 157 Surabaya

Telp. 031-5014990 /

Jl. Soekarno Hatta No. 2 Pasuruan

5017022
Telp. 0343-421047 /
424948

46

CV. Sumber Sejahtera

Jl. Sidosema PDK IV Kav. 346 Surabaya

Telp. 031-8495186 /
8492365

47

CV. Keluarga Group

Jl. Banda Aceh - Medan Km. 235,5

Telp. 0644-41385

Kutabilang, Gandapura, Aceh Utara


48

Mitra Jaya

Jl. Raya Sinabur No.063 Batu Sangkar,

Telp. 0752-544064

Sumatera Barat
49
40.

CV. Eka Bhakti Pratama


CV. Fadhel Teknik

Jl. Elang No.104 Samarinda, Kalimantan

Telp. 0541-200752 / 0541-

Timur

200753

Jl. Cileduk Raya No. 19, Kebayoran

Telp. (021) 7266520/

Lama jakarta Selatan.

71101264. Fax. (021)


7266520

41.

PT. Perkasa Raya

Jl. Daan Mogot, Komp Dep Pen. No. 21


C, Jakarta

42.

UD. Budhi Djaja (Suncue)

Jl. Pahlawan No. 90 Surabaya

43.

PT. Hansung International

Menara Jamsostek Lantai 3, Jl. Gatot

Telp. 021- 5603596


Fax. 021-5686107
Telp. 031-5312082
Fax. 031- 5312083

Subroto 38 Jakarta Selatan.

Telp. 021-52961549 Fax.


021-52961540

130

X. PENUTUP

Pedoman teknis ini merupakan acuan bagi Dinas Pertanian Propinsi


maupun

Kabupaten/Kota

dalam

melaksanakan

program

pengembangan

agroindustri tanaman pangan 2012. Pedoman teknis ini memberikan keleluasaan


kepada daerah untuk menjabarkan lebih lanjut sesuai dengan kondisi wilayah
masing-masing. Keberhasilan kegiatan pengembangan agroindustri tanaman
pangan ini sangat tergantung kepada komitmen semua pihak (stakeholder) yang
terkait baik di tingkat pusat maupun daerah.
Dengan adanya pedoman teknis ini diharapkan akan meningkatkan
koordinasi yang sinergis antara Dinas Propinsi dan Kabupaten/Kota dalam
melakukan Pembinaan terhadap pengembangan agroindustri tanaman pangan
secara berkesinambungan.

92