Anda di halaman 1dari 5

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Kultur jaringan merupakan cara pembiakan vegetatif yang cepat dan


secara genetik sifat-sifat tanaman anak yan gdihasilkan akan sama atau identik
dengan induknya. Dalam teknik kultur jaringan yang perlu mendapat perhatian
adalah komposisi media kultur dan zat pengatur tumbuh yang tepat serta sumber
eksplan yang digunakan untuk menghasilkan plantlet di samping faktor lainnya
yaitu cahaya, suhu dan kelembaban (Rainiyati, 2007).
Kelebihan teknik kultur jaringan adalah dapat memperbanyak tanaman
tertentu yang sangat sulit dan lambat diperbanyak secara konvensional, dalam
waktu singkat dapat menghasilkan jumlah bibit yang lebih besar, perbanyakannya
tidak membutuhkan tempat yang luas, dapat dilakukan sepanjang tahun tanpa
mengenal musim, bibit yang dihasilkan lebih sehat dan dapat memanipulasi
genetik dan biaya pengangkutan bibit lebih murah (Pramono, 2007).
Sebelum melakukan kultur jaringan untuk suatu tanaman, kegiatan yang
pertama harus dilakukan adalah memilih bahan induk yang akan diperbanyak.
Tanaman tersebut harus jelas jenis, spesies, dan varietasnya serta harus sehat dan
bebas dari hama dan penyakit. Tanaman indukan sumber eksplan tersebut harus
dikondisikan dan dipersiapkan secara khusus di rumah kaca atau greenhouse agar
eksplan yang akan dikulturkan sehat dan dapat tumbuh baik serta bebas dari
sumber kontaminan pada waktu dikulturkan secara in-vitro (Andini, 2001).
Keberhasilan kultur in viro ditentukan oleh media dan macam tanaman.
Media mempunyai 2 fungsi utama, yaitu untuk menyuplai nutrisi dan untuk
mengarahkan pertumbuhan melalui zat pengatur tumbuh. Adanya variasi media
untuk tanaman menimbulkan beberapa macam media yang digunakan yaitu
Murashige dan Skoog(MS), Gamborg (B5), Linsmaier, Nitsch dan Woody Plant
Medium (WPM). Selain media, zat pengatur tumbuuh juga memegang peranan
penting dalam melakukan teknik kultur. Zat pengatur tumbuh adalah kelompok
hormon, baik hormon tumbuhan alamiahmaupun sintetis (Elimasni, 2006).

Media merupakan faktor utama dalam perbanyakan dengan kultur


jaringan. Keberhasilan perbanyakan dan perkembangbiakan tanaman dengan
metode kultur jaringan secara umum sangat tergantung pada jenis media. Media
tumbuh pada kultur jaringan sangat besar pengaruhnya terhadap partum-buhan
dan perkembangan eksplan serta bibit yang dihasilkannya (Tuhuteru, 2012).
Menurut Siregar (2013), media yang biasa adalah media Murashige & Skoog
(MS). Media MS digunakan untuk hampir semua macam tanaman, terutama
tanaman herbasius.
Sebelum membuat media, terlebih dahulu dilakukan pembuatan larutan
stok. Larutan stok dibuat dengan tujuan untuk memudahkan pengambilan bahanbahan kimia khususnya yang dibutuhkan dalam jumlah kecil, tak perlu sering
menimbang karena hal ini kurang praktis. Larutan stok disimpan di dalam lemari
pendingin agar tidak mudah rusak dan mencegah terdegradasinya bahan-bahan
kimia oleh mikroba penyebab kontaminasi. Pembuatan larutan stok harus
dilakukan dengan cennat, sebab larutan stok yang terlalu pekat akan mengalami
pengendapan di lemari es, dan larutan stok yang terkontaminasi tidak boleh
digunakan lagi (Hendaryono dan Wijayani, 2002).
Untuk membuat media dengan jumlah zat seperti yang ditentukan,
diperlukan penimbangan dan penakaran bahan secara tepat. Ketidaktepatan
ukuran dapat menyebabkan terjadinya proses yang dikehendaki. Pada umumnya
untuk suatu keperluan, media yang telah dirumuskan dapat diubah atau diperbarui,
dengan mengganti zat-zat tertentu, atau menambah zat lain. Untuk melakukan
perubahan ini diperlukan acuan yang mantap atau pengalaman (Rahardja, 1988).
Media kultur jaringan untuk perbanyakan tanaman menyediakan tidak
hanya unsur-unsur hara makro dan mikro, tetapi juga karbohidrat yang pada
umumnya berupa gula untuk menggantikan karbon yang biasanya didapat melalui
atmosfir melalui fotosintesis. Untuk membuat media padat biasanya digunakan
agar-agar dimana keuntungannya dari pemakaian agar-agar adalah agar-agar tidak
dicerna oleh enzim tanaman dan tidak bereaksi dengan persenyawaanpersenyawaan penyusun media. Metode kultur jaringan bukan hanya digunakan
untuk tujuan perbanyakan tanaman, namun dapat pula digunakan untuk
pelestarian plasma nutfah. Media kultur jaringan untuk pelestarian berbeda

dengan media untuk perbanyakan, dimana media perbanyakan menyediakan


komposisi unsur-unsur mendorong pertumbuhan berjalan cepat, sedangkan media
pelestarian menyediakan komposisi unsur-unsur selain untuk mendorong juga
menghambat pertumbuhan agar berjalan lambat, sehingga dikenal sebagai
pelestarian melalui pertumbuhan minimal (Laisina, 2013).
Zat pengatur tumbuh (ZPT) adalah senyawa organik ataupun anorganik
yang hanya dibutuhkan tanaman dalam konsentrasi yang sangat sedikit. Zat
pengatur tumbuh yang sering digunakan untuk menginduksi pertumbuhan pada
teknik mikropropagasi adalah kombinasi golongan auksin dan sitokinin dimana
pada penelitian ini jenis yang digunakan adalah NAA yang dikombinasikan
dengan BAP (Paramartha, 2012).
Menurut Paramartha (2012), beberapa penelitian menyebutkan bahwa
kombinasi penggunaan zat pengatur tumbuh (ZPT) auksin dan sitokinin
mempengaruhi pertumbuhan eksplan. Jika rasio sitokinin dan auksin relatif
seimbang maka eksplan akan membentuk massa sel yang bersifat meristematik
dan terus melakukan pertumbuhan.
Hormon adalah bahan organik yang disintesa pada jaringan tanaman.
Hormon diperlukan dalam konsentrasi rendah untuk mempengaruhi pertumbuhan
dan perkembangan tanaman. Banyak molekul sintetis organik yang telah dikenal
memiliki aktivitas serupa hormon. Senyawa sintetis dan hormon yang secara
alami ada, dikenal dengan sebutan zat pengatur tumbuh (Heddy, 1991).
Faktor penting lain yang juga perlu mendapat perhatian, adalah pH yang
harus diatur sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu fungsi membran sel dan
pH dari sitoplasma. Pengaturan pH selain memperhatikan kepentingan fisiologi
sel, juga harus mempertimbangkan faktor-faktor kelarutan dari garam-garam
penyusun media, pengambilan (uptake) dari zat pengatur tumbuh dan garamgaram lain, dan efisiensi pembekuan agar-agar. Sel-sel tanaman membutuhkan pH
yang sedikit asam berkisar antara 5.5-5.8 (Gamborg dan Shyluk, 1981).

DAFTAR PUSTAKA

Andini, Linda. 2001. Cara memperbanyak Tanaman Secara Efisien. Jakarta:


Agromedia Pustaka.
Elimasni., I. Nurwahyuni., dan M. Z. Sofyan,. 2006. Inisiasi In Vitro Biji Muda
Terong Belanda (Solanum betaceum Cav.) Berastagi Sumatera Utara
pada Komposisi Media dan Zat Tumbuh yang Berbeda. Jurnal Biologi
Sumatera. ISSN 1907-5537. Vol (1) No.1.
Gamborg OL, Shyluk JP. 1981. Nutrition, media and characteristic of plant cell
and tissue culture. Di dalam: Thorpe TA (ed). Plant Tissue Culture
Methods and Application in Agriculture. New York: Academic Pr.
Heddy, S. 1991. Biologi Pertanian. Jakarta: Rajawali Press.
Hendaryono, D. P. S. dan A Wijayani. 2002. Teknik Kultur Jaringan. Yogyakarta:
Kanisius.
Laisina, J. K. J. 2013. Konsentrasi Sukrosa dan Agar di dalam Media Pelestarian
In-Vitro Ubi Jalar Var. Sukuh. Jurnal Ilmu Budidaya Tanaman. ISSN
2301-7287. Vol. (2) No.1.
Paramartha, Aisya Intan., D. Ermavitalini., dan S. Nurfadilah. 2012. Pengaruh
Penambahan Kombinasi Konsentrasi ZPT NAA dan BAP terhadap
Pertumbuhan dan Perkembangan Biji Dendrobium Taurulinum J.J Smith
Secara In Vitro. Jurnal Sains dan Seni ITS. ISSN: 2301-928X. Vol (1)
No.1.
Pramono, Hari. 2007. Teknik Kultur Jaringan. Jakarta: Kanisius
Rahardja, P.E. 1988. Kultur Jaringan Teknik Perbanyakan Tanaman Secara
Modern. Jakarta: Panebar Swadaya.
Rainiyati., D. Martino., Gusniwati dan Jasminarni. 2007. Perkembangan Pisang
Raja Nangka (Musa sp.) Secara Kultur Jaringan dari Eksplan Anakan dan
Meristem Bunga. Jurnal Agronomi. ISSN 1410-1939. Vol (11) No.1.
Siregar, Lili Herawati., L. A. M Siregar., L. A. P. Putri,. 2013. Pengaruh -Benzil
Amino Purina dan -Asam Asetat Naftalena terhadap Pertumbuhan Akar
Boesenbergia Flava secara In-Vitro. Jurnal Online Agroekoteknologi.
ISSN 2337- 6597. Vol (1) No.3.
Tuhuteru, S., M. L. Hehanussa, S.H.T. Raharjo. 2012. Pertumbuhan dan
Perkembangan Anggrek Dendrobium anosmum pada Media Kultur In

Vitro dengan Beberapa Konsentrasi Air Kelapa. Jurnal Ilmu Budidaya


Tanaman. ISSN 2301-7287. Vol (1) No.1.