Anda di halaman 1dari 2

Pengertian tentang topografi kars yaitu suatu topografi yang terbentuk pada

daerah dengan litologi berupa batuan yang mudah larut, menunjukkan relief yang
khas, penyaluran tidak teratur, aliran sungai secara tiba-tiba masuk ke dalam
tanah dan meninggalkan lembah kering dan muncul kembali di tempat lain
sebagai mata air yang besar.
Faktor-faktor yang mempengaruhi Bentang Alam Karst :
1. Faktor Fisik
Faktor-faktor fisik yang mempengaruhi pembentukan topografi karst meliputi :
a.Ketebalan batugamping, yang baik untuk perkembangan karst adalah batu
gamping yang tebal, dapat masif atau yang terdiri dari beberapa lapisan dan membentuk unit batuan
yang tebal, sehingga mampu menampilkan topografi karst sebelum habis terlarutkan.Namun yang
paling baik adalah batuan yang masif, karena pada batugamping berlapis biasanya terdapat
lempung yang terkonsentrasi pada bidang perlapisan, sehingga mengurangi kebebasan sirkulasi air
untuk menembus seluruh lapisan.
b.Porositas dan permeabilitas, berpengaruh dalam sirkulari air dalam batuan. Semakin besar
porositas sirkulasi air akan semakin lancar sehingga proses karstifikasi akan semakin intensif.
c.Intensitas struktur (kekar),zona kekar adlah zona lemah yang mudah mengalami pelarutan dan
erosi sehingga dengan adanya kekar dalam batuan, proses pelarutan berlangsung intensif. Kekar
yang baik untuk proses karstifikasi adalah kekar berpasangan (kekar gerus), karena kekar tsb
berpasangan sehingga mempertinggi porositas dan permeabilitas.Namun apabila intensitas kekar
sangat tinggi batuan akan mudah tererosi atau hancur sehingga proses karstifikasi terhambat.
2. Faktor Kimiawi
a.Kondisi kimia batuan, dalam pembentukan topografi kars diperlukan sedikitnya 60% kalsit dalam
batuan dan yang paling baik diperlukan 90% kalsit.
b.Kondisi kimia media pelarut, dalam proses karstifikasi media pelarutnya adalah air, kondisi kimia
air ini sangat berpengaruh terhadap proses karstifikasi. Kalsit sulit larut dalam air murni, tetapi
mudah larut dalam air yang mengandung asam. Air hujan mengikat CO2di udara dan dari tanah
membentuk larutan yang bersifat asam yaitu asam karbonat (H2CO3). Larutan inilah yang sangat
baik untuk melarutkan batugamping.
3. Faktor Biologi
Kalsit sulit larut dalam air murni, tetapi mudah larut dalam air yang mengandung asam. Air
hujan mengikat CO2di udara dan dari tanah membentuk larutan yang bersifat asam yaitu asam
karbonat (H2CO3).Larutan inilah yang sangat baik untuk melarutkan batugamping.
4. Faktor Iklim dan Lingkungan
Kondisi lingkungan yang mendukung adalah adanya lembah besar yang mengelilingi tempat
yang tinggi yang terdiri dari batuan yang mudah larut (batugamping) yang terkekarkan intensif.
Kondisi lingkungan di sekitar batugamping harus lebih rendah sehingga sirkulasi air berjalan dengan
baik, sehingga proses karstifikasi berjalan dengan intensif.
Proses Pembentukan Topografi Karst
Kondisi batuan yang menunjang terbentuknya topografi karst ada 4, yaitu:
a.Mudah larut dan berada di atau dekat permukaan.
b.Masif, tebal dan terkekarkan.
c.Berada pada daerah dengan curah hujan yang tinggi.
d.Dikelilingi lembah
Proses pelarutan pada batugamping, meninggalkan morfologi sisa pelarutan, perkembangan
morfologi sisa ini dapat dibagi menjadi 4 fase, yaitu :

a. Terjadi pelarutan pada batuan terkekarkan sehingga membentuk lembah yang kemudian merupakan
zona yang lebih cepat mengalami pelarutan (zona A) dibandingkan dengan zona B yang tidak
mengalami pengkekara.
b. Karena zona A lebih cepat mengalami pelarutan, maka zona ini segera terbentuk lembah yang
dalam, sementara pada zona B masih berupa dataran tinggi dengan gejala pelarutan di beberapa
tempat.
c. Pelarutan pada kedua zona terus berjalan sehingga pada fase ini mulai terbentuk kerucut-kerucut
karst pada zona B. Pada kerucut karst ini tingkat pelarutan/erosi vertikalnya lebih kecil dibandingkan
lembah di sekitarnya.
d. Karena adanya erosi lateral oleh sungai maka zone A berada pada batas permukaan erosi dan pada
zona B erosi vertikal telah berjalan lebih lanjut sehingga hanya tinggal beberapa morfologi sisa saja,
morfologi sisa ini disebut menara karst.