Anda di halaman 1dari 7

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Agama pada hakekatnya bertujuan membina dan mengembangkan kehidupan yang
sejahtera di dunia dan diakhirat. Secara universal agama member tuntutan kepada manusia
melakukan yang baik dan menghindari hal-hal yang dilarang oleh agama termasuk masalah
kesehatan. Masyarakat Indonesia sering dikatakan sebagai masyarakat religious karena
setiap warga masyarakat menganut suatu agama atau kepercayaan dan menjalankan
ajarannya sesuai dengan agama dan kepercayaan yang dianutnya itu. Sifat yang demikian
telah dinyatakan dalam sila pertama Pancasila yaitu Ketuhanan Yang Maha Esa.
Sehat badannya sebagai cerminan dari sehat jasmani, damai di hatinya sebagai
cerminan dari sehat rohani, dan punya makanan untuk sehari-harinya sebagai cerminan dari
sehat sosial. Dari sini dapat dipahami bahwa sehat bukan dalam kondisi stabil antara aspek
jasmani, rohani, social dan lingkungan. Menurut WHO, sehat adalah suatu keadaan yang
sempurna dari badan, jiwa (mental) dan sosial, bukan hanya keadaan yang bebas dari
penyakit, cacat dan kelemahan.
Manusia yang sehat ialah manusia yang sejahtera dan seimbang secara berlanjut dan
penuh daya kemampuan. Dengan kemampuannya itu ia dapat menumbuhkan dan
mengembangkan kualitas hidupnya seoptimal mungkin. Pada umumnya, orang beranggapan
bahwa kesehatan penting bagi kehidupan manusia. Tetapi sebagian besar berpandangan
bahwa seseorang dianggap sehat bila berada dalam keadaan tidak sakit dan tidak cacat.
Kesehatan dipandang sebagai sesuatu yang alami dimiliki oleh setiap orang. Kadang kala
orang baru sadar akan pentingnnya pemeliharaan kesehatan bila pada suatu saat dirinya atau
anggota keluarganya terkena sakit. Dengan kata lain, pengertian kesehatan terlalu sempit,
hanya terabatas pada upaya mencari pengobatan

terhadap penyakit yang sedang

dideritanya.

Kesehatan juga dipahami secara statis, hanya terbatas pada keadaan sehat atau sakit,
yaitu sehat dalam arti tidak sakit dan sakit dalam arti tidak sehat. Tingkatan keadaan
sehat atau sakit kurang dipahami, sehingga upaya-upaya untuk meningkatkan kualitas
kesehatan yang mestinya dilakukan pada waktu sehat, kurang diperhatikan oleh masyarakat
luas. Padahal, pemeliharaan kesehatan untuk mencegah penyakit nilainya lebih baik dari
pengobatan terhadap penyakit.
Dari berbagai ulasan di atas, kita tahu bahwa kesehatan adalah rahmat yang istimewa
yang diberikan tuhan kepada kita, dan upaya-upaya yang berkaitan dengan pemeliharaan
kesehatan mengandung nilai ibadah

dan manfaat bagi diri sendiri, masyarakat dan

lingkungan yang mempunyai nilai maslahat. Penulis sebagai calon tenaga kesehatan berfikir
akan pentingnya kesehatan dalam kehidupan serta kesehatan itu juga bermanfaat dalam
agama dan menjaga kesehatan itu lebih baik dari pada mengobati setelah sakit. Pembahasan
ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran tentang hubungan kesehatan dengan agama
agar kita dapat menerapkan dalam kehidupan.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas maka dapat dirumuskan masalah sebagai berikut :
1. Apa pengertian agama dan kesehatan ?
2. Bagaimana hubungan agama dengan kesehatan dan perkembangannya ?
3. Bagaimana aspek kesehatan dalam agama ?
4. Apa manfaat agama dalam kesehatan ?
1.2 Tujuan Masalah
1. Tujuan Umum
Mengetahui beberapa faktor kesehatan yang berhubungan dengan agama, manfaat agama
dalam kesehatan fisik dan mental.
2. Tujuan Khusus
a. Untuk memberikan gambaran hidup sehat dalam kehidupan sehari-hari dan
pentingnya kesehatan.
b. Untuk mengetahui hubungan kesehatan dengan agama.
1.3 Manfaat
Adapun manfaat dari makalah ini adalah sebagai berikut :
a. Menambah pengetahuan tentang kesehatan dan agama.
b. Mengetahui tentang hubungan kesehatan dengan agama dan perkembangannya.
c. Menerapkan aturan hidup sehat sesuai dengan agama.
d. Mengetahui manfaat agama dalam kesehatan.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Agama Dan Kesehatan
1. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, Agama adalah sistem yang mengatur tata
keimanan (kepercayaan) dan peribadatan kepada Tuhan Yang Mahakuasa serta tata
kaidah yang berhubungan dengan pergaulan manusia dan manusia serta lingkungannya.
Kata "agama" berasal dari bahasa Sanskerta, agama yang berarti "tradisi". Kata lain untuk
menyatakan konsep ini adalah religi yang berasal dari bahasa Latin religio dan berakar
pada kata kerja re-ligare yang berarti "mengikat kembali". Maksudnya dengan berreligi,
seseorang mengikat dirinya kepada Tuhan.
2. Sehat menurut WHO 1974
Kesehatan adalah keadaan sempurna baik fisik, mental, social bukan hanya bebas dari
penyakit, cacat dan kelemahan.
3

3. UU N0. 23/1992 tentang kesehatan


kesehatan adalah suatu keadaan sejahtera dari badan (jasmani), jiwa (rohani) dan social
yang memungkinkan setiap orang hidup produktif secara social dan ekonomis.
4. Pepkins
Sehat adalah suatu keadaan keseimbangan yang dinamis antara bentuk tubuh dan fungsi
yang dapat mengadakan penyesuaian, sehingga dapat mengatasi gangguan dari luar.
5. Kesehatan mental menurut UU No.3/1961
adalah suatu kondisi yang memungkinkan perkembangan fisik, intelektual, emosional
yang optimal dari seseorang dan perkembangan itu berjalan selaras dengan keadaan
orang lain.

2.2 Agama dan kesehetana memiliki beberapa pola hubungan, yaitu:


1. Saling berlawanan
Agama dan kesehatan berpotensi untuk mengalami perbedaan dimana, pada pandangan
agama tertentu cara pengobatan yang dilakukan oleh pihak medis melanggar hukum
agama, minsyalnya islam beranggapan bahwa terapi dengan urine merupakan seuatu
yang najis tapi dalam dunia medis itu tidak apa-apa.
2. Saling mendukung
Agama dan ilmu pengetahuan juga berpotensi saling medukung, dimana sebagai contoh
pada saat calon jemaah haji akan mendapatkan general check-up supaya perjalanan
hajinya dapat berjalan lancar.
3. Saling melengkapi
Yang dimaksud disini ialah adanya peranan agama sebagai pengkoreksi atas praktik
kesehatan atau sebaliknya, sebagai contoh dalam islam kalau berbuka puasa dianjurkan
berbuka dengan memakan makanan yang manis-manis, tetapi dalam dunia kesehatan itu
bukan sebuah keharusan hanya sebagai pemulihan kondisi tubuh sehingga tidak kaget
ketika menerima asupan yang lebih banyak.
4. Saling terpisah dan bergerak dalam kewenangannya masing-masing
Agama dan ilmu kesehatan juga berpontesi untuk jalan sendiri-sendiri karena ketidak
adanya kesesuaian antara konsep agama dan konsep ilmu kesehatan.
2. 3 Aspek Kesehatan Dalam Agama
Dalam mengkaji aspek-aspek kesehatan dalam agama ada 2 hal yang perlu diperhatikan :
1. Ajaran agama secara normatif
Agama memberikan ajaran atau panduan tentang pentingnya menjaga kesehatan.
2. Ajaran agama yang riil atau tampak
Dari sisi prilaku nyata ada penganut agama yang tidak memerhatikan aspek kesehatan.
4

Contoh :
Pengaturan pola makan, larangan makanan yang haram, pelanggran makanan
yang berlebihan serta anjuran minum madu adalah contoh lain aspek kesehtan
dalam tata aturan makan dalam ajaran agama.
2.4 Manfaat Agama Dalam Kesehatan
1. Sumber Moral
Agama memiliki fungsi yang strategis untuk menjadi sumber kekuatan moral baik bagi
pasien dalam proses penyembuhan maupun tenaga kesehatan. Bagi orang beragama,
mereka memegang keyakinan bahwa perlakuan Tuhan sesuai dengan persangkaan
manusia kepada-Nya.
2. Sumber Keilmuan
Sejalan dengan agama sebagai sumber moral, agam pun dapat berperan sebagai sumber
keilmuan bagi bidang kesehatan. Konseptualitasi dan pengembangan ilmu kesehatan atau
kedokteran yang bersumber dari agama, dapat kita sebut kesehatan profetik.
Agama pun menjadi sumber informasi untuk pengembangan ilmu kesehatan gizi (nutrisi)
atau farmakoterapi herbal. Praktik-praktik keagamaan menjadi bagian dari sumber ilmu
dalam mengembangkan terapi kesehatan. Tidak bisa dipungkiri, yoga, meditasi, dan
tenaga prana adalah beberapa ilmu agama yang dikonversikan menjadi bagian dari terapi
kesehatan.
3. Amal agama sebagai amal kesehatan
Seiring dengan pemikiran yang dikemukakan sebelumnya, bahwa pola pikir yang dianut
dalam wacana ini adalah all for health, yaitu sebuah pemikiran bahwa berbagai hal yang
dilakukan individu mulai dari bangun tidur, mandi pagi, makan, kerja, rehat sore hari,
sampai tidur lagi, bahkan selama tidur pun memiliki implikasi dan kontribusi nyata
terhadap kesehatan.

BAB III
PENUTUP

3.1 Simpulan
Dari berbagai ulasan di atas, kita tahu bahwa kesehatan adalah rahmat yang istimewa
yang diberikan tuhan kepada kita, dan upaya-upaya yang berkaitan dengan pemeliharaan
kesehatan mengandung nilai ibadah

dan manfaat bagi diri sendiri, masyarakat dan

lingkungan yang mempunyai nilai maslahat. Penulis sebagai calon tenaga kesehatan berfikir
akan pentingnya kesehatan dalam kehidupan serta kesehatan itu juga bermanfaat dalam
agama dan menjaga kesehatan itu lebih baik dari pada mengobati setelah sakit. Pembahasan
ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran tentang hubungan kesehatan dengan agama
agar kita dapat menerapkan dalam kehidupan.
3.2 Saran
Agama pada hakekatnya bertujuan membina dan mengembangkan kehidupan yang
sejahtera di dunia dan diakhirat, sehat badannya sebagai cerminan dari sehat jasmani, damai
di hatinya sebagai cerminan dari sehat rohani maka kita haru dapat Saling mendukung,
saling melengkapi, saling terpisah dan bergerak dalam kewenangannya masing-masing

Daftar Pustaka

http://www.infosehat.id/pengertian-sehat-menurut-para-ahli/
https://ridwanhamid.wordpress.com/2014/04/22/agama-dan-kesehatan/
http://www. scribd.com/doc/55938723/Agama-Dan-Kesehatan
http://id.wikipedia.org/wiki/Agama