Anda di halaman 1dari 19

\ b L IV, No.

2, Oktober 2008

ISSN: 0216-9940

Terbit dua kali setahun, pada bulan April dan Oktober berisi tulisan yang diangkat
dari basil kjian analisis kritis dan penelitian di bidang kcsehatan olahraga.
I^nanggung Jawab
Ketua Program Studi Ilmu Keolahragaan (IKORA)
Ketua Peyunting
Suharjana
Sekretaris Pfenyunting
Novita Intan Arovah
Penyunting Pelaksana
Yustinus Sukarmin
Margono
Suryanro
Sumarjo

Panggung Sutapa
Eka Swasta Budayati
Bcrnadeta Suhartini
Penyunting Ahli
B.M. "VC^ra Kusharranti (Universitas Negeri "fog^'akarta)
H. Moch Noerhadi (Universitas Negeri 16g>'akarta)
Joseph Hari Kusnanto (Univesitas Gadjah Mada)
Sunarko Setiawan (Universitas Airlangga)
Danu Hudaya (Universitas Pendidikan Indonesia)
I Nyoman Kanca (IKIP Singaraja)
Pelaksana l i t a Usaha
Susdjen Pramono

, ^

Alamat Penyunting dan l i t a Usaha


Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Yjgyakarta, ]1. Kolombo 1 )gyakarta
55281,-Elp./Faks. (0274) 513092

MED IKORA

diterbitkan sejak A p r i l 2005 dei\gan terbitar\. Ifenyunting menerima sumbangar

tulisan yang belum pernah diterbitkan oleh media lain. Naskah diketik pada kertas H V S kliarto, spasi
ganda, panjang 15 s.d. 20 halaman, dengan format seperti trcantum pada halamankulit dalam-belakang.
Naskah yang masuk dievaluasi dan disunting untuk keseragaman format, istilah, dan tata ara lainnya.

I S S N : 0216-9940

Vol. I V , No. 2, O k t o b e r 2008

DAFTAR ISI
Daftarisi
Hipertensi Dan Pengaruhnya Terhadap Organ-Organ Tubuh
Oleh:

dr. Moch.

Noerhadi

Terapi Masase Tuas Dalam Penanganan Nyari/Cedera Pada Leber, Siku,


Sciatica (Panggui), Lutut Dan Pergelangan K a k i
Oleh:

Heri Purwanto

19-34

Interaksi Pelatih Dan Atlet Dalam Penetapan Tujuan


Oleh: Wasti Danardaui
Olahraga Renang Sebagai Hydrotherapy
Kesehatan
Oleh: Ermawan

35-49

Dalam Mengatasi Masalah-Masalah

Susanto

50-74

Terapi Masase Frirage Dalam Penatalaksanaan Cedera Olahraga Pada


Lutut Dan Engkel
Oleh: All Satya Graha

75-108

Tinggi Badan A n a k Ditinjau Dari Segi Faktor Genetik Dan Lingkungan


Oleh: Jon Piter Sinaga

109-129

Prosedur Penanggulangan Kecelakaan D i Kolam Renang


Oleh: Sismadiyanto

130-145

Pembinaan Kebugaran Jasmani Untuk U s i a Lanjut


Oleh: Paiman

146-16'

19

T E R A P I M A S A S E T U A S D A L A M PENANGANAN
N Y E R I / C E D E R A PADA L E H E R , S I K U , S A C R O I L I U M (PINGGANG), S C I A T I C A (PANGGUL), L U T U T
DAN P E R G E L A N G A N K A K I
Oleh: Heri Purwanto
Dosen J u r u s a n Pendidikan Olahraga FIK UNY
ABSTRAK
Masase adalah p e r b u a t a n dengan
tangan
(manipulasi)
pada
bagian-bagian
lunak
dari
tubuh
dengan
manual
atau
mekanik
yang
dilaksanakan
sccara
metodik
dengan
tujuan
menghasilkan
efek
fisiologis,
profilaktik dan
terapeutik bagi t u b u h .
Masase
"Tuas"
adalah
suatu
seni
penyembuhan yang berfondasikan pada sistim
akupunktur, u n t u k menyembuhkan penyakit dan
cedera dengan m e n g g u n a k a n t e k a n a n j a r i tangan
serta tangan. TUAS berarti pengungkit, m a k n a
kata tuas adalah menseimbangkan fungsi-fungsi
organ t u b u h , setelah d i l a k u k a n masase pada
t u b u h m e n d a p a t k a n k e b u g a r a n , lepas d a r i rasa
sakit m a u p u n gangguan dari cedera.
YIN YANG d i dalam a k u p u n k t u r
adalah
sebuah teori falsafah a l a m i a h y a n g m e n g g u n a k a n
^ karakteristik YIN d a n YANG u n t u k menerangkan
sifat, k e a d a a n gerak p e r u b a h a n sesuai d e n g a n
alam kehidupan. A k u p u n t u r i n i yang
selalu
. d i g u n a k a n d a l a m berbagai m a c a m
penanganan
a t a u p e n y e m b u h a n oleh b a n g s a C i n a sebagai
kibat dari Kedokteran T i m u r d a n sekarang sudah
masuk d i dunia kedokteran barat.

MEDIKORA V o l . I V , N o 2, Oktober 2008: 19-34

20

Masase Tuas yang terlahir d i Fakultas I l m u


Keolahragaan
ini,
akan
membahas
penanganan/penatalaksanaan pada nyeri/cedera
p a d a leher, s i k u , s a c r o - i l i u m (pinggang), sciatica
(panggui), l u t u t d a n pergelangan
k a k i sebagai
salah
satu penanganan
yang
kembali
pada
a l a m i a h n y a (back to nature).
K a t a K u n c i : Masase tuas, nyeri.

Masase

"Tuas"

adalah

berfondasikan

suatu

pada

menyembuhkan

seni

sistim

penyembuhan
akupunktur,

penyakit d a n cedera dengan

tubuh

tangan

(manipulasi)

dengan

manual

secara m e t o d i k dengan

pada

atau

bagian-bagian

mekanik

tujuan

yang

menghasilkan

untuk

menggunakan

tekanan j a r i tangan serta tangan. Masase adalah


dengan

yang

perbuatan
lunak dari

dilaksanakan
efek

fisiologis,

p r o f i l a k t i k d a n t e r a p e u t i k bagi t u b u h ( D e p d i k b u d : 1 9 8 1 ; 3).
TUAS

berarti

pengungkit,

makna

menseimbangkan

fungsi-fungsi

organ

dilakukan

pada

masase

lepas d a r i rasa

tubuh

kata

tubuh,

mendapatkan

sakit m a u p u n gangguan

tuas

adalah
setelah

kebugaran,

d a r i cedera.

Tuas

terdiri dari h u r u f "T" s i n g k a l ^ n dari tekan " U " d a r i kata uyek,


"A"

singkatan A k u p u n k t u r d a n "S" singkatan dari sistim, j a d i

"TUAS" adalah singkatan dari Tekanan, Uyekan, A k u p u n k t u r ,


Sistim, dengan d e m i k i a n kegiatan masase "TUAS" a k a n selalu
berpatokan

pada

sistim

akupunktur

dengan

disertai

Terapi Masase Tuas Dalam Penanganan Nyeri... (Heri Purwanto)

21

pengembangan-pengembangannya.
dilakukan

oleh

setiap

Masase

orang,

terlebih

tuas

dapat

yang

memiliki

pengetahuan dasar anatomi t u b u h m a n u s i a d a n m e m a h a m i


teknik-teknik
sederhana,
dan

dasar

masase

membebaskan

menikmati

suatu

tuas, dapat

tubuh

m e l a k u k a n terapi

dari kelelahan, rasa

penghidupan

menyenangkan

sakit
serta

kesehatan yang lebih baik.


Terapi

masase

tuas

di

dalam

memilih

titik-titik

' a k u p u n k t u r terdapat beberapa peraturan pemakaian,


p e n y a k i t - p e n y a k i t spesifik y a n g
Dianjurkan,

apabila

penyakit

harus mendapat
atau

radang

untuk

perhatian.

terdapat

pada

bagian kepala, gunakanlah titik-titik a k u p u n k t u r yang berada


di

bagian

haruslah

kaki. Jika
dipilih

permukaan

bagian

titik-titik

pasterior

penyakit-penyakit
bawah,

nyeri terdapat pada

lutut.

atau

bagian

akupunktur

yang

Begitu juga

untuk

radang

yang

pergunakanlah

terdapat

titik-titik

dan uyekan

pada

titik-titik

terletak

di

pengobatan
pada

tubuh

akupunktur

daerah bagian kepala. M a n i p u l a s i masase tuas


tekanan

pinggang,

di

memberikan

akupunktur,

daerah-

daerah tertentu d i t u b u h , dengan m e n g g u n a k a n i b u jari, jari


tengah atau telapak tangan, u n t u k menghilangkan
gangguan

pada

tubuh,

untuk

gangguan-

mempertahankan

atau

memperbaiki kesehatan d a n u n t u k m e n y e m b u h k a n penyakit-

MEDIKORA V o l . I V , No 2, Oktober 2008: 19-34

22

penyakit tertentu. Cara menekankan u j u n g jari tengah, i b u


jari atau telapak tangan, pada bagian yang lunak. Kuatnya
tekanan
pasien

tergantung
itu

sendiri.

dari

gejala

Tekanan

penyakit
harus

dan

keadaan

si

perlahan-lahan

dan

d i l a k u k a n secara tegak l u r u s pada s a l u r a n u r a t saraf

atau

meridian a k u p u n k t u r bagian t u b u h yang sakit. Agar


mengenal
masase

meridian
tuas,

maka

dan

mempermudah

diberikan

daftar

dalam

supaya

melakukan

singkatan

meridian

tubuh manusia.

PEMBAHASAN
A. T E R O R I D A S A R A K U P U N K T U R
1. S e k i l a s P a n d a n g T e n t a n g Y I N Y A N G
YIN YANG d i d a l a m a k u p u n k t u r adalah sebuah teori
falsafah a l a m i a h y a n g m e n g g u n a k a n k a r a k t e r i s t i k YIN d a n
Y A N G u n t u k m e n e r a n g k a n sifat, k e a d a a n gerak p e r u b a h a n
sesuai d e n g a n a l a m k e h i d u p a n (Kai Tseng, 1977). M e n u r u t
Zen Andre

(1984), YIN YANG m e r u p a k a n d u a b u a h

sifat

y a n g b e r t e n t a n g a n n a m u n m e m i l i k i segala s e s u a t u d a l a m
a l a m semesta. Selain bertentangan

satu dengan

lainnya

k a r a k t e r YIN Y A N G adalah sebagai b e r i k u t :


a.

Merupakan

sebuah

kesatuan

dalam

keadaan

keseimbangan
-

b.

Dalam pertentangan keduanya saling tarik menarik

Terapi Masase Tuas Dalam Penanganan Nyeri... (Heri Purwanto)

23

c.

Dalam bentuk keseimbangan

yang dinamis

keduanya

saling m e m b e n t u k
d.

Penilaian

YIN YANG

tidak mutlak, tergantung

sudut

pandang dan keadaan,


e.

Tidak ada YIN YANG yang m u r n i , dalam YIN terdapat


YANG dan sebaliknya.

f.

Keseimbangan

antara YIN YANG menyatakan

fisiologi (sehat), h i l a n g n y a k e s e i m b a n g a n

keadaan

menimbulkan

k e a d a a n patologi (sakit).
Segala aspek

ilmu

akupunktur

d i t a n d a i oleh

YIN Y A N G m u l a i d a r i fisiologi, patologi, c a r a


dasar

penegakan

diagnosa,

terapi

teori

pemeriksaan,

dan

pencegahan

penyakit.
2. S e k i l a s Pandang T e n t a n g T e o r i 5 U n s u r (Wu Sing)
Teori

ini merupakan

kedua

setelah

bahwa

segala

teori

teori Y I N YANG.
sesuatu

falsafah
Teori

di dalam

alamiah

yang

i n i menerangkan

semesta

digolongkan

menjadi lima u n s u r ialah : Kayu, Api, Tanah, Logam dan


Air. Kelima u n s u r i n i b e r h u b u n g a n erat satu dengan
lain d a n m e m b e n t u k keseimbangan
tertib

berdasarkan

hukum-hukum

1977).

MEDIKORA V o l . I V , No 2, Oktober 2008: 19-34

yang

dinamis yang teratur,


tertentu(Kai

Tseng,

H u k u m pergerakan lima unsur terdiri dari :


a.

H u k u m hubungan menghidupi

b.

H u k u m hubungan membatasi/

c.

H u k u m hubungan menghidupi-membatasi

d.

Hukum hubungan

menindas

penghinaan-penindasan

H u k u m terakhir ini merupakan h u k u m yang berlaku


pada keadaan patologi, h a l m a n a s u a t u u n s u r lebih lemah
a t a u lebih k u a t . Seperti h a l n y a YIN YANG d e m i k i a n p u l a
lima

u n s u r ini, tiada u n s u r yang

u n s u r t e r d a p a t sifat k e e m p a t

murni.

Dalam

setiap

unsur lainnya, misal kayu:

d a l a m k a y u terdapat j u g a u n s u r api, t a n a h , logam d a n air.


Teori

lima unsur

ini diproyektir dari alam

semesta

manusia, organ, panca indra, jaringan penunjang


emosi

dan- c i t a rasa y a n g m e n g i k u t i d a f t a r

ke

tubuh,

penggolongan

sejenis.
3. Meridian Dan T i t i k Akupunktur
Meridian adalah jaringan emosi k e h i d u p a n di dalam
tubuh,

merupakan

diantara

organ

meridian

mengalir

saluran yang

satu

dengan

energi

saling

organ

kehidupan

menghubungkan

lainya.
dan

b e r a d a d i sepanjang m e r i d i a n (Cerney. J . V

Di

titik

dalam
masase

1979).

Terapi Masase Tuas Dalam Penanganan Nyeri... (Heri Purwanto)

25

Fungsi Meridian
Menurut

menghubungkan
bagian

atas

J.V

Cerney.
bagian

dan bawah,

(1979)

luar dan
bagian

mengatakan
bagian

bahwa

dalam

tubuh,

kanan dan kirit

tubuh,

j u g a m e r u p a k a n p e n g h a n t a r p e n y e b a b p e n y a k i t d a n gejala
k e l a i n a n organ, sebaliknya j u g a sebagai rangsangan

titik

masase di daerah lintasan dan organ yang bersangkutan.


a.

Di dalam t u b u h manusia terdapat

12 m e r i d i a n , y a i t u

m e r i d i a n P, U B , L B , LP, J , U H , K K , G , S J , TP, K E , H .
b.

Di

dalam

istimewa

tubuh
yaitu

manusia

meridian

m e r i d i a n G u b e r n u r (PSU/
c.

Titik

nyeri yang

terdapat

konsepsi

dua

(REN/

meridian
CV)

dan

TU)

terdapat

di dalam

14, meridian i t u

sebanyak 670 titik nyeri.

B. PENANGANAN C E D E R A D E N G A N M A S A S E

TUAS

1. N Y E R I P A D A L E H E R
Pada n y e r i leher d a l a m p e n a n g a n a n
tuas y a i t u dengan cara:
punggung,
dengan

atas

terapi

k e n d o r k a n p a d a b a g i a n o t o t leher,

scapula,

memberikan

dengan

bahu

dan

tekanan

tulang

belakang,

lunak-lunak

saja,

m e n g g u n a k a n jempol, tahan + tiga detik, lepaskan. Ulangi


sampai

tiga

kali.

Kemudian

mulai

MEDIKORA V o l . I V , No 2, Oktober 2008: 19-34

dengan

membuat

26
4

gerakan

melingkar

dengan

tekanan

kecil-kecilan
sampai

(uyek)

merasakan

yang

disertai

kekejangannya

menghilang di bawah jempol anda. Susul dengan

kompres

es.
Tindakan

tersebut

d i atas

dilakukan

pada

area

benjolan biasanya berupa simpul:


a. U . K . 15 : P a d a s i s i l a t e r a l , r u a s t u l a n g p u n g g u n g 1
b. T.P. 15 : P a d a s u d u t a t a s , sisi m e d i a l s c a p u l a
c.

K.E. 2 1 : Pada l e k u k a n d i atas b a h u

d . K . K . 10 : P a d a k e d u a s i s i g a r i s t e n g a h t u b u h
r u a s t u l a n g leher

setinggi

k e I I ; 16 : P a d a l e k u k a n d i b a w a h

tengkorak

G a m b a r 1. C e d e r a l e h e r

Terapi Masase Tuas Dalam Penanganan Nyeri... (Heri Purwanto)

2. N Y E R I P A D A S I K U
Pada

gangguan

cedera

sendi

siku

terlebih

dulu

harus diperiksa d a n pastikan tidak ada retak d a n atau


patah

tulang yang

lakukan

tekanan

dilanjutkan
laksananya

membangun

d a n uyek

melakukan
telapak

sendi

+ 20 sampai

pentraksian

tangan

siku.

penderita

Kemudian

30 putaran,

pelan-pelan,
menghadap

tata
bahu,

sikut d i t e k u k dorong/ gerakkan kearah medial bersamaan


dengan sendi siku diluruskan.
Tindakan

tekanan d a n uyek

d i l a k u k a n pada

area

s i m p u l d i sekitar siku :
a. U . B . I O

Pada

otot

yang

menonjol,

di

punggung

lengan bawah bila tangan menggenggam


b. U . H . 8 : P a d a l e k u k a n d a r i u j u n g s i k u

Gambar 2. Cedera S i k u

MEDIKORA V o l . I V , No 2, Oktober 2008: 19-34

3. N Y E R I P A D A S A C R O - I L I U M
Nyeri

sacro-ilium

adalah

nyeri

yang

biasanya

d i t e m u k a n pada salah s a t u sisi pinggang d a n m e l u a s ke


bawah

sampai ke saraf pinggul d a n menjalar

sampai ke

t u n g k a i (Hadinoto, 1991).
Di

s a m p i n g cedera y a n g

sambungan

dialami oleh

sambungan-

tersebut d i atas, m a s i h a d a beberapa

sebab

terjadinya nyeri sacro-ilium diantaranya :


a. T u l a n g t a p a k k a k i y a n g t i d a k l e n g k u r i g m u n g k i n d a p a t
menjadikan distorsi terhadap rongga pinggul.
b. K e h a m i l a n d a n t e r l a l u b a n y a k b e r b a r i n g
c.

Sikap t u b u h yang b u r u k

d.

Bersin a t a u setelah mengangkat d a n m e m u t a r t u b u h .


Tindakan u n t u k mengatasi, l a k u k a n "Masase

Tuas"

p a d a t i t i k - t i t i k n y e r i s e b a g a i b e r i k u t : a) K K . 2 8 , K K . 2 9 ,
K K . 6 0 d a n b) K E . 2 7 , K E . 3 0 .

Terapi Masase Tuas Dalam Penanganan Nyeri... (Heri Purwanto)

29

G a m b a r 3. Nyeri pada S a c r o - i l i u m
Prosedur-prosedur tambahan :
a. T i d u r l a h d e n g a n b a n t a l d i b a w a h l u t u t d a n s a t u l a g i d i
bawah pinggang
b. K o m p r e s d i n g i n t e r h a d a p s a m b u n g a n y a n g terasa n y e r i
dua

hari

pertama.

Sesudahnya,

kompres

air

panas

kalau rasa nyeri belum hilang.


c. T o p a n g a n p e n g u a t u n t u k s e m e n t a r a b e r m a n f a a t
4. N Y E R I P A D A S C I A T I C A (Sengal Panggui)
Rasa nyeri y a n g d i m u l a i dari b a t a n g saraf panggui
menjalar j a u h s a m p a i ke telapak k a k i (kalau kronis), rasa
nyeri m u n g k i n serasa dibkar, d i t u s u k a t a u seperti disayatsayat.

Penyebab

sengal

pinggul,

disamping

sakit

pada

s a m b u n g a n t u l a n g dari setiap keterlibatan t u l a n g - t u l a n g


yang berbatasan dimungkinkan juga dari :

MEDIKORA V o l . I V , No 2, Oktober 2008: 19-34

30

a. K e h a m i l a n y a n g p e r t a m a
b. Prostat
c.

membesar

D u d u k sepanjang hari, b e r t u m p u pada pinggiran k u r s i


dan

sebagainya

Area-area y a n g sangat peka barangkali berlokasi pada :


a. T e n g a h - t e n g a h

paha

b. T u l a n g - t u l a n g r o n g g a p i n g g u l ( t a k i k s c i a t i c a )
c.

Ruas l i m a t u l a n g punggung bagian p e r u t (lumbal)

d. M a h k o t a i l i u m bagian belakang
e. T u l a n g m a t a k a k i s e b e l a h l u a r
f.

Ruangan d i bagian belakang l u t u t


Perawatan terhadap sciatica adalah m e r e d a k a n rasa

yeri dengan memberikan t i n d a k a n "masase tuas" pada titik


Acupresure
berikut :

Cina
i

untuk

Sciatica

seperti

dalam

gambar

,i

Gambar 4. Nyeri pada Panggui

Terapi Masase Tuas Dalam Penanganan Nyeri... (Heri Purwanto)

31

5. N Y E R I D A N B E N G K A K P A D A L U T U T
a. N y e r i p a d a L u t u t
Lutut
arthritis)
lainnya,
nyeri

seringkali

pindahan

mengalami

dari

cedera

rasa

berasal

dari

sumber

(bukan

bagian-bagian

a t a u terjadi rudapaksa. U n t u k

yang

nyeri

lain,

tubuh

meredakan
lakukan

rasa

"masase

tuas" pada titik acupresure seperti d a l a m gambar berikut :


T l i i k - t l i l k Acupiessure tiM
NYERI DI KAKI

Gambar 5a. Nyeri Pada L u t u t


b. B e n g k a k d i L u t u t
Pada orang-orang lanjut usia bengkak d i l u t u t dapat
terjadi k a r e n a p e r u b a h a n cuaca, a t a u d i n g i n d a n basah
menyebabkan

terjadinya

pembengkakan

mungkin juga adanya rudapaksa. U n t u k

MEDIKORA V o l . I V , No 2, Oktober 2008: 19-34

yang

segera,

menghilangkan

gangguan i n i , l a k u k a n "masase tuas" pada titik acupresure


seperti gambar berikut i n i :

< u i , l U I t*ni|tol.

G a m b a r 5b. B e n g k a k p a d a L u t u t
6. K E S E L E O P A D A P E R G E L A N G A N K A K I
Sebagai
digerakkan,

pergelangan

gangguan.

Gangguan

pergelangan
terlebih

persendian yang c u k u p aman

kaki

dahulu

kaki

tidak

yang

paling

(engkel).

Untuk

kompres

banyak
umum

Lp7

es.

mudah

mendapat

ialah

mengatasi

dingin dengan

l a k u k a n "masase tuas" pada

dan

kesleo

hal

ini,

Selanjutnya

titik acupresure seperti

dalam gambar berikut :

T e r a p i Masase Tuas D a l a m P e n a n g a n a n N y e r i . . . ( H e r i P u r w a n t o )

33

TiUk-Titik Acyprcfisure O n i
untuk
GANGGUAN M A T A K A K l

G a m b a r 6 . K e s e l e o p a d a P e r g e l a n g a n k a k i (engkel)

KESIMPULAN
Dari

hasil

kajian

pustaka dan penanganan

masase

diatas terhadap nyeri yang terjadi pada anggota gerak

Tuas
tubuh

m a n u s i a d i d a p a t k a n k e s i m p u l a n sebagai b e r i k u t :
1.

Masase Tuas

dapat

membantu meredakan

nyeri

pada

anggota gerak t u b u h m a n u s i a y a n g m e n g a l a m i cedera


2.

Masase

Tuas

mempelajari
membantu
gangguan

memudahkan
dan

orang

untuk

melakukan

masase

lain

waktu

dalam

setiap
sendiri

orang
atau

singkat

akibat

pada anggota t u b u h yang mengalami

cedera

atau nyeri.

MEDIKORA V o l . I V , N o 2, Oktober 2008: 19-34

34

DAFTAR PUSTAKA

C e r n e y . J . V ( 1 9 7 9 ) . AKUPUNKTUR
Yayasan Bahtera.

TANPA

JARUM.

Jakarta:

Depdikbud. Ditjen Pendidikan Luar Sekolah, Pemuda, dan


Olahraga.
(1981).
Sport
Masase.
Jakarta:
Proyek
Pembinaan d a n Pengembangan Prasarana/ Sarana.
Soedomo H a d i n o t o (1991). Nyeri. Semarang. F K U Diponogoro.
Kai

T s e n g . ( 1 9 7 7 ) . Ilmu
Akupunktur.
Tjandra : Yayasan Bahtera.

Terjemahan

Juliana

Z e n A n d r e Z. ( 1 9 8 4 ) . Pengobatan
Pelbagai
Penyakit,
Pecandu
Rokok,
Dan Akupunktur
dalam
Olahraga.
J a k a r t a : P.T.
Gramedia.

T e r a p i M a s a s e Tuas D a l a m P e n a n g a n a n N y e r i . . . ( H e r i P u r w a n t o )