Anda di halaman 1dari 23

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan yang Maha Esa, karena atas
berkat dan limpahan rahmat-NYa lah maka saya dapat menyelesaikan tugas makalah ini
dengan tepat waktu.

Berikut ini saya mempersembahkan sebuah makalah dengan judul Magma dan
Batuan Beku, dan semoga makalah ini dapat memberikan manfaat yang besar bagi kita
untuk mempelajari tentang pengertian dari magma dan batuan beku serta asal mula
terbentuknya dan genesa awalnya.

Melalui kata pengantar ini saya lebih dahulu meminta maaf dan memohon
permakluman bila mana isi makalah ini ada kekurangan dan ada tulisan yang saya buat
kurang tepat atau menyinggung perasaan pembaca.

Dengan ini saya mempersembahkan makalah ini dengan penuh rasa terima kasih dan
semoga Allah SWT memberkahi makalah ini sehingga dapat memberikan manfaat bagi para
pembaca.

DAFTAR ISI
Kata Pengantar..1
Daftar Isi..2
BAB I PENDAHULUAN....3
BAB II PEMBAHASAN.4
II.1. MAGMA........4
II.2 BATUAN BEKU..11

BAB III KESIMPULAN..21


BAB IV PENUTUP...22
DAFTAR PUSTAKA....23

BAB I
PENDAHULUAN
A.Latar Belakang
Pemahaman tentang magma dan batuan beku merupakan hal yang paling mutlak
yang harus kita pahami sebelum mempelajari materi pembalajaran yang akan lebih luas dan
terperinci, karena dari itu seoarang geologist harus bisa mengklarifikasi genesa dan asal
muasal adanya magma dan kaitannya dengan batuan beku.

B.Tujuan
Tujuan untuk mempelajari tentang magma dan batuan beku ialah agar bisa
mengetahui pembentukan batuan beku yang sangat erat kaitannya dengan magma.

C.Manfaat
1. mengetahui kaitannya magma dan batuan beku
2. mengetahui pengertian magma dan batuan beku
3. mengetahui genesa magma dan batuan beku

D.Metode
Metode yang digunakan dalam makalah ini yaitu dengan menggunakan media
internet yaitu hasil informasi dari blogger yang mencakup tentang magma dan batuan beku.

BAB II
PEMBAHASAN

II.1. MAGMA

II.1.1. Pengertian Magma

Magma adalah suatu lelehan silikat bersuhu tinggi berada didalam Litosfir, yang
terdiri dari ion-ion yang bergerak bebas, hablur yang mengapung didalamnya, serta
mengandung sejumlah bahan berwujud gas. Lelehan tersebut diperkirakan terbentuk pada
kedalaman berkisar sekitar 200 kilometer dibawah permukaan Bumi, terdiri terutama dari
unsur-unsur yang kemudian membentuk mineral-mineral silikat.
Magma yang mempunyai berat-jenis lebih ringan dari batuan sekelilingnya, akan
berusaha untuk naik melalui rekahan-rekahan yang ada dalam litosfir hingga akhirnya
4

mampu mencapai permukaan Bumi. Apabila magma keluar, melalui kegiatan gunung-berapi
dan mengalir diatas permukaan Bumi, ia akan dinamakan lava.
Magma ketika dalam perjalanannya naik menuju ke permukaan, dapat juga mulai
kehilangan mobilitasnya ketika masih berada didalam litosfir dan membentuk dapur-dapur
magma sebelum mencapai permukaan. Dalam keadaan seperti itu, magma akan membeku
ditempat, dimana ion-ion didalamnya akan mulai kehilangan gerak bebasnya kemudian
menyusun diri, menghablur dan membentuk batuan beku. Namun dalam proses pembekuan
tersebut, tidak seluruh bagian dari lelehan itu akan menghablur pada saat yang sama. Ada
beberapa jenis mineral yang terbentuk lebih awal pada suhu yang tinggi dibanding dengan
lainnya.
Dalam gambar berikut diperlihatkan urutan penghabluran (pembentukan mineral)
dalam proses pendinginan dan penghabluran lelehan silikat. Mineral-mineral yang
mempunyai berat-jenis tinggi karena kandungan Fe dan Mg seperti olivine, piroksen, akan
menghablur paling awal dalam keadaan suhu tinggi, dan kemudian disusul oleh amphibole
dan biotite. Disebelah kanannya kelompok mineral felspar, akan diawali dengan jenis felspar
calcium (Ca-Felspar) dan diikuti oleh felspar kalium (K-Felspar). Akibatnya pada suatu
keadaan tertentu, kita akan mendapatkan suatu bentuk dimana hublur-hablur padat dikelilingi
oleh lelehan.
Bentuk-bentuk dan ukuran dari hablur yang terjadi, sangat ditentukan oleh derajat
kecepatan dari pendinginan magma. Pada proses pendinginan yang lambat, hablur yang
terbentuk akan mempunyai bentuk yang sempurna dengan ukuran yang besar-besar.
Sebaliknya, apabila pendinginan itu berlangsung cepat, maka ion-ion didalamnya akan
dengan segera menyusun diri dan membentuk hablur-hablur yang berukuran kecil-kecil,
kadang berukuran mikroskopis. Bentuk pola susunan hablur-hablur mineral yang nampak
pada batuan beku tersebut dinamakan tekstur batuan.
Disamping derajat kecepatan pendinginan, susunan mineralogi dari magma serta
kadar gas yang dikandungnya, juga turut menentukan dalam proses penghablurannya.
Mengingat magma dalam aspek-aspek tersebut diatas sangat berbeda, maka batuan beku yang
terbentuk juga sangat beragam dalam susunan mineralogi dan kenampakan fisiknya.
Meskipun demikian, batuan beku tetap dapat dikelompokan berdasarkan cara-cara
pembentukan seta susunan mineraloginya.

II.1.2. PROSES PEMBENTUKAN MAGMA


Magma dalam kerak Bumi dapat terbentuk sebagai akibat dari perbenturan antara 2
(dua) lempeng litosfir, dimana salah satu dari lempeng yang berinteraksi itu menunjam dan
menyusup kedalam astenosfir. Sebagai akibat dari gesekan yang berlangsung antara kedua
lempeng litosfir tersebut, maka akan terjadi peningkatan suhu dan tekanan, ditambah dengan
penambahan air berasal dari sedimen-sedimen samudra akan disusul oleh proses peleburan
sebagian dari litosfir.

Sumber magma yang terjadi sebagai akibat dari peleburan tersebut akan menghasilkan
magma yang bersusunan asam (kandungan unsur SiO2 lebih besar dari 55%). Magma yang
bersusunan basa, adalah magma yang terjadi dan bersumber dari astenosfir. Magma seperti
itu didapat di daerah-daerah yang mengalami gejala regangan yang dilanjutkan dengan
pemisahan litosfir.
Berdasakan sifat kimiawinya, batuan beku dapat dikelompokan menjadi 4 (empat) kelompok,
yaitu:
(1) Kelompok batuan beku ultrabasa/ultramafic
(2) Kelompok batuan beku basa
(3) Kelompok batuan beku intermediate
(4) Kelompok batuan beku asam.

Dengan demikian maka magma asal yang membentuk batuan batuan tersebut diatas dapat
dibagi menjadi 3 jenis, yaitu magma basa, magma intermediate, dan magma asam. Yang menjadi
persoalan dari magma adalah :
1) Apakah benar bahwa magma terdiri dari 3 jenis (magma basa, intermediate, asam) ?
2) Apakah mungkin magma itu hanya ada satu jenis saja dan kalau mungkin bagaimana
menjelaskan cara terbentuknya batuan-batuan yang komposisinya bersifat ultrabasa, basa,
intermediate dan asam?

Berdasarkan pengelompokan batuan beku, maka pertanyaan pertama dapat dibenarkan dan
masuk akal apabila magma terdiri dari 3 jenis, sedangkan pertanyaan kedua, apakah benar bahwa
magma hanya ada satu jenis saja dan bagaimana caranya sehingga dapat membentuk batuan yang
bersifat ultrabasa, basa, intermediate, dan asam?. Untuk menjawab pertanyaan ini, ada 2 cara untuk
menjelaskan bagaimana batuan yang bersifat basa, intermediate, dan asam itu dapat terbentuk dari
satu jenis magma saja? Jawabannya adalah melalui proses Diferensiasi Magma dan proses Asimilasi
Magma.
Diferensiasi Magma adalah proses penurunan temperatur magma yang terjadi secara perlahan
yang diikuti dengan terbentuknya mineral-mineral seperti yang ditunjukkan dalam deret reaksi
Bowen. Pada penurunan temperatur magma maka mineral yang pertama kali yang akan terbentuk
adalah mineral Olivine, kemudian dilanjutkan dengan Pyroxene, Hornblende, Biotite (Deret tidak
kontinu). Pada deret yang kontinu, pembentukan mineral dimulai dengan terbentuknya mineral CaPlagioclase dan diakhiri dengan pembentukan Na-Plagioclase. Pada penurunan temperatur selanjutnya
akan terbentuk mineral K-Feldspar(Orthoclase), kemudian dilanjutkan oleh Muscovite dan diakhiri
dengan terbentuknya mineral Kuarsa (Quartz). Proses pembentukan mineral akibat proses diferensiasi
magma dikenal juga sebagai Mineral Pembentuk Batuan (Rock Forming Minerals).
Pembentukan batuan yang berkomposisi ultrabasa, basa, intermediate, dan asam dapat terjadi melalui
proses diferensiasi magma. Pada tahap awal penurunan temperatur magma, maka mineral-mineral
yang akan terbentuk untuk pertama kalinya adalah Olivine, Pyroxene dan Ca-plagioklas dan
sebagaimana diketahui bahwa mineral-mineral tersebut adalah merupakan mineral penyusun batuan
ultra basa. Dengan terbentuknya mineral-mineral Olivine, pyroxene, dan Ca-Plagioklas maka
konsentrasi larutan magma akan semakin bersifat basa hingga intermediate dan pada kondisi ini akan
terbentuk mineral mineral Amphibol, Biotite dan Plagioklas yang intermediate (Labradorite
Andesine) yang merupakan mineral pembentuk batuan Gabro (basa) dan Diorite (intermediate).
Dengan terbentuknya mineral-mineral tersebut diatas, maka sekarang konsentrasi magma menjadi
semakin bersifat asam. Pada kondisi ini mulai terbentuk mineral-mineral K-Feldspar (Orthoclase),
Na-Plagioklas (Albit), Muscovite, dan Kuarsa yang merupakan mineral-mineral penyusun batuan
Granite dan Granodiorite (Proses diferensiasi magma ini dikenal dengan seri reaksi Bowen).
7

Asimilasi Magma adalah proses meleburnya batuan samping (migling) akibat naiknya
magma ke arah permukaan dan proses ini dapat menyebabkan magma yang tadinya bersifat
basa berubah menjadi asam karena komposisi batuan sampingnya lebih bersifat asam.
Apabila magma asalnya bersifat asam sedangkan batuan sampingnya bersifat basa, maka
batuan yang terbentuk umumnya dicirikan oleh adanya Xenolite (Xenolite adalah fragment
batuan yang bersifat basa yang terdapat dalam batuan asam). Pembentukan batuan yang
berkomposisi ultrabasa, basa, intermediate, dan asam dapat juga terjadi apabila magma asal
(magma basa) mengalami asimilasi dengan batuan sampingnya.
Sebagai contoh suatu magma basa yang menerobos batuan samping yang
berkomposisi asam maka akan terjadi asimilasi magma, dimana batuan samping akan
melebur dengan larutan magma dan hal ini akan membuat konsentrasi magma menjadi
bersifat intermediate hingga asam. Dengan demikian maka batuan-batuan yang berkomposisi
mineral intermediate maupun asam dapat terbentuk dari magma basa yang mengalami
asimilasi dengan batuan sampingnya. Klasifikasi batuan beku dapat dilakukan berdasarkan
kandungan mineralnya, kejadian / genesanya (plutonik, hypabisal, dan volkanik), komposisi
kimia batuannya, dan indek warna batuannya. Untuk berbagai keperluan klasifikasi, biasanya
8

kandungan mineral dipakai untuk mengklasifikasi batuan dan merupakan cara yang paling
mudah dalam menjelaskan batuan beku.
Evolusi magma dibagi menjadi menjadi tiga, yaitu :
1. Hibridasi, yaitu pembentukan magma baru karena percampuran dua magma yang
berbeda jenis.
2. Sintesis, yaitu pembentukan magma baru karena proses asimilasi dengan batuan
samping.
3. Anateksis, yaitu proses pembentukan magma dari peleburan batuan pada kedalaman
yang sangat besar.

II.1.3. SIFAT SIFAT MAGMA


Sifat sifat magma dibagi menjadi dua, Pertama sifat-sifat fisik magma dan sifat-sifat kimia
magma. Sifat-sifat fisik magma meliputi viskositas, berat jenis dan suhu magma, sedangkan sifat-sifat
kimia magma meliputi senyawa-senyawa volatile, senyawa non volatile serta unsur lain yang disebut
unsur jejak.

II.1.4. KLASIFIKASI MAGMA


1. Magma basa merupakan magma yang mengandung 50% SiO2, bersuhu tinggi
antara 9000 12000 C dan viskositasnya rendah, mengalir.
2. Magma intermediet merupakan magma yang memiliki komposisi SiO2 antara 50
hingga 60% (berada di antara magma basa dan asam).
3. Magma asam merupakan magma yang memiliki komposisi SiO2 antara 60 hingga
70%, bersuhu di bawah 8000 C dan viskositasnya tinggi sehingga mobilitasnya
redah.

II.1.5. JENIS JENIS MAGMA


1. MAGMA BASALTIS
Magma basaltis merupakan magma yang terbentuk oleh lelehan atau peleburan parsial (partial
melting) selubung yang mendesak ke atas sepanjang pusat pemekaran, di mana lempeng-lempeng
bergerak saling menjauh. Oleh sebab itu jenis magma ini mendominasi kerak samudra.

2. MAGMA GRANITIS
9

Magma granitis merupakan magma yang terjadi di daerah penunjaman akibat lelehan parsial dari
kerak samudra dan kerak benua bagian bawah di bagian lebih dalam dari dasar jalur pegunungan aktif
(pada daerah-daerah tumbukan lempeng dan di mana suhu dan tekanan sangat tinggi). Oleh sebab itu
magma granitis mendominasi kerak benua.

10

II.2 BATUAN BEKU


II.2.1 PENGERTIAN MAGMA

Batuan beku adalah batuan yang terbentuk sebagai hasil pembekuan daripada magma.
Magma adalah bahan cair pijar di dalam bumi, berasal dari bagian atas selubung bumi atau
bagian bawah kerak bumi, bersuhu tinggi (900 1300 C) serta mempunyai kekentalan
tinggi, bersifat mudah bergerak dan cenderung menuju ke permukaan bumi.
Sedangkan menurut Graha (1987) adalah batuan yang terjadi dari pembekuan larutan
silika cair dan pijar, yang kita kenal dengan magma.
Batuan beku meliputi sekitar 95 % bagian teratas kerak bumi (15km) tetapi jumlahnya
yang besar tersebut sering tidak tampak karena tertutupi lapisan yang relatif tipis dari batuan
sedimen dan metamorf. Batuan beku merupakan hasil kristalisasi magma, cairan silika yang
mengkristal atau membeku di dalam dan di permukaan bumi. Temperatur yang tinggi dari
magma (900C 1000C) memberikan suatu perkiraan bahwa magma berasal dari bagian
yang dalam dari bumi. Semua material gunung berapi yang dikeluarkan ke permukaan bumi
akan mendingin dengan cepat, sedang proses pembantukan batuan beku yang terjadi di
bawah permukaan bumi berlangsung lama. Dalam suatu magma yang mengandung unsur O,
11

Si, Mg, dan Fe maka mineral dengan titik beku tertinggi Mg-olivin (forsterite), akan
mengkristal pertama kemudian diikutioleh Fe-olivin (fayelite). Pada magma yang kaya akan
komponen plagioklas, maka anortit akan megkristal dahulu kemudian didikuti yang lainnnya
sampai albit. Kristalisasi semacam ini terjadi akibat reaksi menerus yang terjadi pada
kesetimbangan antara cairan dan endapan kristal sebagai fungsi turunan temperatur (Subroto,
1984).

II.2.2. Letak Pembekuan


1. Batuan beku dalam adalah batuan beku yang terbentuk di dalam bumi; sering
disebut batuan beku intrusi.
2. Batuan beku luar adalah batuan beku yang terbentuk di permukaan bumi; sering
disebut batuan beku ekstrusi.
3. Batuan beku hipabisal adalah batuan beku intrusi dekat permukaan, sering disebut
batuan beku gang atau batuan beku korok, atau sub volcanic intrusion.

II.2.3. Warna Batuan Beku


Warna segar batuan beku bervariasi dari hitam, abu-abu dan putih cerah. Warna ini
sangat dipengaruhi oleh komposisi mineral penyusun batuan beku itu sendiri. Apabila terjadi
percampuran mineral berwarna gelap dengan mineral berwarna terang maka warna batuan
beku dapat hitam berbintik-bintik putih, abu-abu berbercak putih, atau putih berbercak hitam,
tergantung warna mineral mana yang dominan dan mana yang kurang dominan. Pada batuan
beku tertentu yang banyak mengandung mineral berwarna merah daging maka warnanya
menjadi putih-merah daging.

II.2.4. Tekstur Batuan Beku


12

Tekstur pada batuan beku umumnya ditentukan oleh tiga hal utama, yaitu kritalinitas
dan Granularitas.
1. Kristalinitas
Kristalinitas merupakan derajat kristalisasi dari suatu batuan beku pada waktu
terbentuknya batuan tersebut. Kristalinitas dalam fungsinya digunakan untuk menunjukkan
berapa banyak yang berbentuk kristal dan yang tidak berbentuk kristal, selain itu juga dapat
mencerminkan kecepatan pembekuan magma. Apabila magma dalam pembekuannya
berlangsung lambat maka kristalnya kasar. Sedangkan jika pembekuannya berlangsung cepat
maka kristalnya akan halus, akan tetapi jika pendinginannya berlangsung dengan cepat sekali
maka kristalnya berbentuk amorf. Dalam pembentukannnya dikenal tiga kelas derajat
kristalisasi, yaitu:
Holokristalin, Holokristalin adalah batuan beku dimana semuanya tersusun oleh
kristal. Tekstur holokristalin adalah karakteristik batuan plutonik, yaitu mikrokristalin yang
telah membeku di dekat permukaan.
Hipokristalin, Hipokristalin adalah apabila sebagian batuan terdiri dari massa gelas
dan sebagian lagi terdiri dari massa kristal.
Holohialin, Holohialin adalah batuan beku yang semuanya tersusun dari massa gelas.
Tekstur holohialin banyak terbentuk sebagai lava (obsidian), dike dan sill, atau sebagai fasies
yang lebih kecil dari tubuh batuan.
2. Granularitas
Granularitas dapat diartikan sebagai besar butir (ukuran) pada batuan beku. Pada
umumnya dikenal dua kelompok tekstur ukuran butir, yaitu
a. Fanerik atau fanerokristalin, Besar kristal-kristal dari golongan ini dapat
dibedakan satu sama lain secara megaskopis dengan mata telanjang. Kristal-kristal jenis
fanerik ini dapat dibedakan menjadi:
Halus (fine), apabila ukuran diameter butir kurang dari 1 mm.
Sedang (medium), apabila ukuran diameter butir antara 1 5 mm.
Kasar (coarse), apabila ukuran diameter butir antara 5 30 mm.
13

Sangat kasar (very coarse), apabila ukuran diameter butir lebih dari 30 mm.
b. Afanitik, Besar kristal-kristal dari golongan ini tidak bisa dibedakan dengan mata
telanjang sehingga diperlukan bantuan mikroskop. Batuan dengan tekstur afanitik dapat
tersusun oleh kristal, gelas atau keduanya. Dalam analisis mikroskopis dibedakan menjadi
tiga yaitu :
Mikrokristalin, Jika mineral-mineral pada batuan beku bisa diamati dengan bantuan
mikroskop dengan ukuran butiran sekitar 0,1 0,01 mm.
Kriptokristalin, jika mineral-mineral dalam batuan beku terlalu kecil untuk diamati
meskipun dengan bantuan mikroskop. Ukuran butiran berkisar antara 0,01 0,002 mm.

Struktur batuan beku sebagian besar hanya dapat dilihat di lapangan saja, misalnya:
Pillow lava atau lava bantal, yaitu struktur paling khas dari batuan vulkanik bawah
laut, membentuk struktur seperti banta
Joint struktur (columnarjoint), merupakan struktur yang ditandai adanya kekar-kekar
yang tersusun secara teratur tegak lurus arah aliran. Sedangkan struktur yang dapat dilihat
pada contoh-contoh batuan (hand speciment sample), yaitu:
Masif, yaitu jika tidak menunjukkan adanya sifat aliran, jejak gas (tidak menunjukkan adanya
lubang-lubang) dan tidak menunjukkan adanya fragmen lain yang tertanam dalam tubuh
batuan beku.
Vesikuler, yaitu struktur yang berlubang-lubang yang disebabkan oleh keluarnya gas pada
waktu pembekuan magma. Lubang-lubang tersebut menunjukkan arah yang teratur.
Skoria, yaitu struktur yang sama dengan struktur vesikuler tetapi lubang-lubangnya besar dan
menunjukkan arah yang tidak teratur.
Amigdaloidal, yaitu struktur dimana lubang-lubang gas telah terisi oleh mineral-mineral
sekunder, biasanya mineral silikat atau karbonat.
Xenolitis, yaitu struktur yang memperlihatkan adanya fragmen/pecahan batuan lain yang
masuk dalam batuan yang mengintrusi.

II.2.5. STRUKTUR BATUAN BEKU


14

1. Masif atau pejal, umumnya terjadi pada batuan beku dalam. Pada batuan beku luar yang
cukup tebal, bagian tengahnya juga dapat berstruktur masif.
2. Berlapis, terjadi sebagai akibat pemilahan kristal (segregasi) yang berbeda pada saat
pembekuan.
3. Vesikuler, yaitu struktur lubang bekas keluarnya gas pada saat pendinginan. Struktur ini
sangat khas terbentuk pada batuan beku luar. Namun pada batuan beku intrusi dekat
permukaan struktur vesikuler ini kadang-kadang juga dijumpai. Bentuk lubang sangat
beragam, ada yang berupa lingkaran atau membulat, elip, dan meruncing atau menyudut,
demikian pula ukuran lubang tersebut. Vesikuler berbentuk melingkar umumnya terjadi
pada batuan beku luar yang berasal dari lava relatif encer dan tidak mengalir cepat.
Vesikuler bentuk elip menunjukkan lava encer dan mengalir. Sumbu terpanjang elip sejajar
arah sumber dan aliran. Vesikuler meruncing umumnya terdapat pada lava yang kental.
4. Struktur skoria (scoriaceous structure) adalah struktur vesikuler berbentuk membulat atau
elip, rapat sekali sehingga berbentuk seperti rumah lebah.
5. Struktur batuapung (pumiceous structure) adalah struktur vesikuler dimana di dalam
lubang terdapat serat-serat kaca.
6. Struktur amigdaloid (amygdaloidal structure) adalah struktur vesikuler yang telah terisi
oleh mineral-mineral asing atau sekunder.
7. Struktur aliran (flow structure), adalah struktur dimana kristal berbentuk prismatik
panjang memperlihatkan penjajaran dan aliran.

Struktur batuan beku tersebut di atas dapat diamati dari contoh setangan (hand
specimen) di laboratorium. Sedangkan struktur batuan beku dalam lingkup lebih besar, yang
15

dapat menunjukkan hubungan dengan batuan di sekitarnya, seperti dike (retas), sill, volcanic
neck, kubah lava, aliran lava dan lain-lain hanya dapat diamati di lapangan.

II.2.6. KOMPOSISI MINERAL BATUAN BEKU


Berdasarkan jumlah kehadiran dan asal-usulnya, maka di dalam batuan beku terdapat
mineral utama pembentuk batuan (essential minerals), mineral tambahan (accessory minerals)
dan mineral sekunder (secondary minerals).
1. Essential minerals, adalah mineral yang terbentuk langsung dari pembekuan
magma, dalam jumlah melimpah sehingga kehadirannya sangat menentukan nama
batuan beku.
2. Accessory minerals , adalah mineral yang juga terbentuk pada saat pembekuan
magma tetapi jumlahnya sangat sedikit sehingga kehadirannya tidak mempengaruhi
penamaan batuan. Mineral ini misalnya kromit, magnetit, ilmenit, rutil dan zirkon.
Mineral esensiil dan mineral tambahan di dalam batuan beku tersebut sering disebut
sebagai mineral primer, karena terbentuk langsung sebagai hasil pembekuan
daripada magma.
3. Secondary minerals adalah mineral ubahan dari mineral primer sebagai akibat
pelapukan, reaksi hidrotermal, atau hasil metamorfisme. Dengan demikian mineral
sekunder ini tidak ada hubungannya dengan pembekuan magma. Mieral sekunder
akan dipertimbangkan mempengaruhi nama batuan ubahan saja, yang akan diuraikan
16

pada acara analisis batuan ubahan. Contoh mineral sekunder adalah kalsit, klorit,
pirit, limonit dan mineral lempung.
4. Gelas atau kaca, adalah mineral primer yang tidak membentuk kristal atau amorf.
Mineral ini sebagai hasil pembekuan magma yang sangat cepat dan hanya terjadi
pada batuan beku luar atau batuan gunungapi, sehingga sering disebut kaca
gunungapi (volcanic glass).
5. Mineral felsik adalah adalah mineral primer atau mineral utama pembentuk batuan
beku, berwarna cerah atau terang, tersusun oleh unsur-unsur Al, Ca, K, dan Na.
Mineral felsik dibagi menjadi tiga, yaitu felspar, felspatoid (foid) dan kuarsa. Di
dalam batuan, apabila mineral foid ada maka kuarsa tidak muncul dan sebaliknya.
Selanjutnya, felspar dibagi lagi menjadi alkali felspar dan plagioklas.
6. Mineral mafik adalah mineral primer berwarna gelap, tersusun oleh unsur-unsur Mg
dan Fe. Mineral mafik terdiri dari olivin, piroksen, amfibol (umumnya jenis
hornblende), biotit dan muskovit.

II.2.7. JENIS BATUAN BEKU


17

Semua batuan beku terbentuk dari pendinginan dan pemadatan magma, terdapat 2 jenis
batuan beku yaitu :
1. Batuan beku luar, batuan beku yang terbentuk oleh pemadatan lava dan tepra diatas
permukaan bumi.
2. Batuan beku dalam, batuan beku yang terbentuk oleh pemadatan magma didalam
kerak bumi.
Batuan beku luar cenderung mempunyai butiran-butiran yang kasar karena pembekuan
magma di dalam kerak bumi mendingin secara lambat dan mempunyai waktu yang cukup
lama untuk membentuk butiran-butiran mineral batuan yang besar. Batuan dengan butiran
kasar disebut paneritik yaitu butiran mineral-mineral dapat dilihat dengan mata telanjang.
Secara praktis yaitu butiran mineralnya mempunyai ukuran yang lebih besar dari 2 mm.
Batuan beku yang berbutir halus disebut aphanites yaitu butiran mineralnya lebih kecil dari 2
mm, sedangkan batuan beku yang mempunyai butiran campuran yaitu antara yang kasar
dengan yang halus disebut propirik, dan batuan beku yang mineralnya sebagian besar atau
semuannya seperti gelas disebut obsidian.

obsidian

Macam-macam batuan beku dalam :


18

1. Granit dan Granodiorit

2. Diorit

Macam-macam batuan beku luar :


19

1. Rhyolit dan Dacit

2. Andesit

BAB III
KESIMPULAN
20

Magma adalah suatu lelehan silikat bersuhu tinggi berada didalam Litosfir, yang terdiri
dari ion-ion yang bergerak bebas, hablur yang mengapung didalamnya, serta mengandung
sejumlah bahan berwujud gas. Sedangkan batuan beku merupakan hasil pembekuan dari
magma yang keluar dari permukaan bumi, dimana saat proses pembekuannya ada yang
sangat cepat dan sangat lambat, biasanya batuan beku yang lambat dalam pembekuannya
akan memperlihatkan mineral mineral yang sangat besar (fenerik) dan tampak walau pun
dengan mata telanjang, sebaliknya dengan batuan beku yang proses pembekuannya sangat
cepat mineral mineralnya akan terlihat sangat kecil (afanitik) dan harus di lihat dengan lup.
Proses pembekuan magma bisa di luar permukaan bumi dan juga bisa di luar
permukaan bumi, begitu juga dengan jenis batuan beku yang terbentuk di dalam bumi di
sebut intrusi dan diluar permukaan bumi di sebut ekstrusif.
Proses terbentuk dan membekunya magma tentu saja tidak akan lepas oleh adanya
batuan beku, karena terbentuknya batuan beku merupakan hasil dari magma itu sendiri.
.

21

BAB IV
PENUTUP
Demikianlah makalah yang dapat saya buat,semoga bisa menjadi berguna bagi para
pembaca terutama mengenai magma yang berkaitan dengan batuan beku. Saya mohon maaf
apabila ada kesalahan atau kekurangan dalam penulisan makalah ini dan saya mengharapan
kritik dan sarannya yang bersifat membangun. Atas perhatiannya kami ucapkan terimakasih.

22

DAFTAR PUSTAKA
http://rahmatkusnadi6.blogspot.com/2010/05/magma.html
tanggal 5 Maret 2014
http://emsidik.blogspot.com/2013/06/magma.html
tanggal 5 Maret 2014
http://ptbudie.wordpress.com/2012/03/29/batuan-beku-dan-klasifikasi-berdasarkan-genesanya/
tanggal 5 Maret 2014

23

Anda mungkin juga menyukai