Anda di halaman 1dari 16

BAB I

PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Trombosis adalah terjadinya bekuan darah di dalam sistem kardiovaskuler termasuk arteri,
vena, ruangan jantung dan mikrosirkulasi. Menurut Robert Virchow, terjadinya trombosis adalah
sebagai akibat kelainan dari pembuluh darah, aliran darah dan komponen pembekuan darah
(Virchow triat). Trombus dapat terjadi pada arteri atau pada vena, trombus arteri di sebut trombus
putih karena komposisinya lebih banyak trombosit dan fibrin, sedangkan trombus vena di sebut
trombus merah karena terjadi pada aliran daerah yang lambat yang menyebabkan sel darah merah
terperangkap dalam jaringan fibrin sehingga berwarna merah 1
Deep Vena Trombosis (DVT) adalah Suatu kondisi dimana terbentuk bekuan darah dalam
vena sekunder akibat inflamasi / trauma dinding vena atau karena obstruksi vena sebagian, yang
mengakibatkan penyumbatan parsial atau total sehingga aliran darah terganggu (Doenges, 2000) 2
Trombosis vena merupakan salah satu penyakit yang tidak jarang ditemukan dan dapat
menimbulkan kematian kalau tidak di kenal dan di obati secara efektif. Kematian terjadi sebagai
akibat lepasnya trimbus vena, membentuk emboli yang dapat menimbulkan kematian mendadak
apabila sumbatan terjadi pada arteri di dalam paru-paru (emboli paru). Insidens trombosis vena di
masyarakat sangat sukar diteliti, sehingga tidak ada dilaporkan secara pasti. Banyak laporanlaporan hanya mengemukakan data-data penderita yang di rawat di rumah sakit dengan berbagai
diagnosis. Di Amerika Serikat, dilaporkan 2 juta kasus trombosis vena dalam yang di rawat di
rumah sakit dan di perkirakan pada 600.000 kasus terjadi emboli paru dan 60.000 kasus
meninggal karena proses penyumbatan pembuluh darah.

http://repository.unand.ac.id/161/2/Hal_46-55_no.2_vol_25_2001._Trombosis_vena_dalam_-_Isi.doc
http://www.healthyenthusiast.com/deep-vena-trombosis.html

Pada kasus-kasus yang mengalami trombosis vena perlu pengawasan dan pengobatan yang
tepat terhadap trombosisnya dan melaksanakan pencegahan terhadap meluasnya trombosis dan
terbentuknya emboli di daerah lain, yang dapat menimbulkan kematian 3
Pada makalah ini akan dibicarakan lebih lanjut tentang deep vein thrombosis (DVT) atau
penyumbatan vena dalam meliputi, defenisi DVT, etiologi, manifestasi klinik, patofisiologi,
komplikasi, penatalaksanaan, dan pencegahannya. Semoga bermanfaat bagi para pembaca.
B. RUMUSAN MASALAH
1. Jelaskan defenisi DVT (deep vein thrombosis) atau penyumbatan vena dalam!
2. Jelaskan etiologi DVT (deep vein thrombosis) atau penyumbatan vena dalam!
3. Jelaskan manifestasi klinis DVT (deep vein thrombosis) atau penyumbatan vena dalam!
4. Jelaskan patofisiologi DVT (deep vein thrombosis) atau penyumbatan vena dalam!
5. Jelaskan komplikasi DVT (deep vein thrombosis) atau penyumbatan vena dalam!
6. Jelaskan penatalaksanaan DVT (deep vein thrombosis) atau penyumbatan vena dalam
7. Jelaskan pencegahan DVT (deep vein thrombosis) atau penyumbatan vena dalam!
C. TUJUAN PENULISAN
1. Mampu menjelaskan defenisi DVT (deep vein thrombosis) atau penyumbatan vena dalam
2. Mampu menjelaskan etiologi DVT (deep vein thrombosis) atau penyumbatan vena dalam
3. Mampu menjelaskan manifestasi klinis DVT (deep vein thrombosis) atau penyumbatan
vena dalam
4. Mampu menjelaskan patofisiologi DVT (deep vein thrombosis) atau penyumbatan vena
dalam
5. Mampu menjelaskan komplikasi DVT (deep vein thrombosis) atau penyumbatan vena
dalam
6. Mampu menjelaskan penatalaksanaan DVT (deep vein thrombosis) atau penyumbatan
vena dalam
7. Mampu menjelsakan pencegahan DVT (deep vein thrombosis) atau penyumbatan vena
dalam

http://repository.unand.ac.id/161/2/Hal_46-55_no.2_vol_25_2001._Trombosis_vena_dalam_-_Isi.doc

BAB II
PEMBAHASAN
A. Defenisi DVT (Deep Vein Thrombosis)
Trombosis adalah suatu pembentukan bekuan darah (trombus) di dalam pembuluh darah.
Bekuan darah pada keadaan normal terbentuk untuk mencegah perdarahan. Trombus adalah
bekuan abnormal dalam pembuluh darah yang terbentuk walaupun tidak ada kebocoran. Trombus
merupakan massa seluler yang menjadi satu oleh jaringan fibrin. Trombus terbagi 3 macam yaitu:
merah (trombus koagulasi), putih (trombus aglutinasi) dan trombus campuran. Trombus merah
dimana sel trombosit dan lekosit tersebar rata dalam suatu massa yang terdiri dari eritrosit dan
fibrin, biasanya terdapat dalam vena. Trombus putih terdiri atas fibrin dan lapisan trombosit,

leukosit dengan sedikit eritrosit, biasanya terdapat dalam arteri. Bentuk yang paling banyak
adalah bentuk campuran.
Trombosis vena dalam atau deep vein thrombosis (DVT) adalah suatu kondisi dimana
trombus terbentuk pada vena dalam, terutama di tungkai bawah dan inguinal. Bekuan darah dapat
menghambat darah dari tungkai bawah ke jantung. DVT merupakan penyakit yang sering terjadi
dan dapat berakibat fatal serta kematian jika tidak didiagnosa dan diobati secara efektif. Kematian
dapat terjadi ketika trombus pada vena pecah dan membentuk emboli pulmo, yang kemudian
masuk dan menyumbat arteri pulmonalis 4
Deep Vein Trombosis (DVT) atau trombosis vena dalam adalah penggumpalan darah yang
terjadi di pembuluh darah balik (vena) sebelah dalam. DVT seringkali diawali dari paha atau kaki
oleh karena adanya perlambatan aliran darah pada pembuluh balik. Hal ini bisa terjadi oleh
karena ada masalah pada jantung, infeksi, atau akibat imobilisasi lama dari anggota gerak.
Gumpalan darah
beku yang terjadi disebut emboli yang bisa terbawa ke jantung hingga menyebabkan komplikasi
serius. Proses koagulasi atau penggumpalan darah terjadi melalui mekanisme kompleks yang
diakhiri dengan pembentukan fibrin5
B. Etiologi DVT (Deep Vein Thrombosis)
Berdasarkan Triad of Virchow, terdapat 3 faktor yang berperan dalam etiologi terjadinya
trombosis pada arteri atau vena yaitu kelainan dinding pembuluh darah, perubahan aliran darah
dan perubahan daya beku darah. Trombosis vena adalah suatu deposit intra vaskuler yang terdiri
dari fibrin, sel darah merah dan beberapa komponen trombosit dan lekosit.
Etiologi terjadinya trombosis vena adalah sebagai berikut :
1. Stasis vena.
2. Kerusakan pembuluh darah.
3. Aktivitas faktor pembekuan.
Faktor yang sangat berperan terhadap timbulnya suatu trombosis vena adalah statis aliran darah
dan hiperkoagulasi.
1. Statis Vena
Aliran darah pada vena cendrung lambat, bahkan dapat terjadi statis terutama pada daerah-daerah
yang mengalami immobilisasi dalam waktu yang cukup lama. Statis vena merupakan predis
4

http://eprints.undip.ac.id/37814/1/Valentino_Rangga_G2A008189_Lap.KTI.pdf.

http://eprints.undip.ac.id/37423/1/BHIMO_PRIAMBODO,G2A008037,LAPORAN_KTI.pdf.

posisi untuk terjadinya trombosis lokal karena dapat menimbulkan gangguan mekanisme
pembersih terhadap aktifitas faktor pembekuan darah sehingga memudahkan terbentuknya
trombin.
2. Kerusakan pembuluh darah
Kerusakan pembuluh darah dapat berperan pada pembentukan trombosis vena, melalui :
a) Trauma langsung yang mengakibatkan faktor pembekuan.
b) Aktifitasi sel endotel oleh cytokines yang dilepaskan sebagai akibat kerusakan jaringan
dan proses peradangan.
Permukaan vena yang menghadap ke lumen dilapisi oleh sel endotel. Endotel yang utuh bersifat
non-trombo genetik karena sel endotel menghasilkan beberapa substansi seperti prostaglandin
(PG12), proteoglikan, aktifator plasminogen dan trombo-modulin, yang dapat mencegah
terbentuknya trombin. Apabila endotel mengalami kerusakan, maka jaringan sub endotel akan
terpapar. Keadaan ini akan menyebabkan sistem pembekuan darah di aktifkan dan trombosir akan
melekat pada jaringan sub endotel terutama serat kolagen, membran basalis dan mikro-fibril.
Trombosit yang melekat ini akan melepaskan adenosin difosfat dan tromboksan A2 yang akan
merangsang trombosit lain yang masih beredar untuk berubah bentuk dan saling melekat.
Kerusakan sel endotel sendiri juga akan mengaktifkan sistem pembekuan darah.
3. Perubahan daya beku darah
Dalam keadaan normal terdapat keseimbangan dalam sistem pembekuan darah dan sistem
fibrinolisis. Kecendrungan terjadinya trombosis, apabila aktifitas pembekuan darah meningkat
atau aktifitas fibrinolisis menurun. Trombosis vena banyak terjadi pada kasus-kasus dengan
aktifitas pembekuan darah meningkat, seperti pada hiper koagulasi, defisiensi Anti trombin III,
defisiensi protein C, defisiensi protein S dan kelainan plasminogen 6
C. Manifestasi Klinis DVT (Deep Vein Thrombosis)
Sebanyak 50% pasien dengan thrombosis vena ektremitas bawah tidak menunjukkan gejala
yang bervariasi dan biasnya tidak khas tromboflebitis. Namun meskipun bermacam-macam setiap
tanda klinis harus diselidiki dengan cermat 7

6
7

http://repository.unand.ac.id/161/2/Hal_46-55_no.2_vol_25_2001._Trombosis_vena_dalam_-_Isi.doc
C Smeltzer, Suzanne & G Bare, Brenda. 2002. Keperawatan Medikal Bedah. EGC: Jakarta

Trombosis vena terutama mengenai vena-vena di daerah tungkai antara lain vena tungkai
superfisialis, vena dalam di daerah betis atau lebih proksimal seperti vena poplitea, vena
femoralis dan viliaca. Sedangkan vena-vena di bagian tubuh yang lain relatif jarang di kenai.
Trombosis vena superfisialis pada tungkai, biasanya terjadi varikositis dan gejala klinisnya ringan
dan bisa sembuh sendiri. Kadang-kadang trombosis vena tungkai superfisialis ini menyebar ke
vena dalam dan dapat menimbulkan emboli paru yang tidak jarang menimbulkan kematian.
Manifestasi klinik trombosis vena dalam tidak selalu jelas, kelainan yang timbul tidak selalu
dapat diramalkan secara tepat lokasi / tempat terjadinya trombosis.Trombosis di daerah betis
mempunyai gejala klinis yang ringan karena trombosis yang terbentuk umumnya kecil dan tidak
menimbulkan komplikasi yang hebat. Sebagian besar trombosis di daerah betis adalah
asimtomatis, akan tetapi dapat menjadi serius apabila trombus tersebut meluas atau menyebar ke
lebih proksimal.
Trombosis vena dalam akan mempunyai keluhan dan gejala apabila menimbulkan :
bendungan aliran vena.
peradangan dinding vena dan jaringan perivaskuler.
emboli pada sirkulasi pulmoner.
Keluhan dan gejala trombosis vena dalam dapat berupa :
1. Nyeri
Intensitas nyeri tidak tergantung kepada besar dan luas trombosis. Trombosis vena di daerah betis
menimbulkan nyeri di daerah tersebut dan bisa menjalar ke bagian medial dan anterior paha.
Keluhan nyeri sangat bervariasi dan tidak spesifik, bisa terasa nyeri atau kaku dan intensitasnya
mulai dari yang enteng sampai hebat. Nyeri akan berkurang kalau penderita istirahat di tempat
tidur, terutama posisi tungkai ditinggikan.
2. Pembengkakan
Pembengkakan disebabkan karena adanya edema. Timbulnya edema disebabkan oleh sumbatan
vena di bagian proksimal dan peradangan jaringan perivaskuler. Apabila pembengkakan
ditimbulkan oleh sumbatan maka lokasi bengkak adalah di bawah sumbatan dan tidak nyeri,
sedangkan apabila disebabkan oleh peradangan perivaskuler maka bengkak timbul pada daerah
trombosis dan biasanya di sertai nyeri. Pembengkakan bertambah kalau penderita berjalan dan
akan berkurang kalau istirahat di tempat tidur dengan posisi kaki agak ditinggikan.
3. Perubahan warna kulit

Perubahan warna kulit tidak spesifik dan tidak banyak ditemukan pada trombosis vena dalam
dibandingkan trombosis arteri. Pada trombosis vena perubahan warna kulit di temukan hanya
17%-20% kasus. Perubahan warna kulit bisa berubah pucat dan kadang-kadang berwarna ungu.
Perubahan warna kaki menjadi pucat dan pada perubahan lunah dan dingin, merupakan tandatanda adanya sumbatan cena yang besar yang bersamaan dengan adanya spasme arteri, keadaan
ini di sebut flegmasia alba dolens.(6)
4. Sindroma post-trombosis.
Penyebab terjadinya sindroma ini adalah peningkatan tekanan vena sebagai konsekuensi dari
adanya sumbatan dan rekanalisasi dari vena besar. Keadaan ini mengakibatkan meningkatnya
tekanan pada dinding vena dalam di daerah betis sehingga terjadi imkompeten katup vena dan
perforasi vena dalam.
Semua keadaan di atas akan mengkibatkan aliran darah vena dalam akan membalik ke daerah
superfisilalis apabila otot berkontraksi, sehingga terjadi edema, kerusakan jaringan subkutan,
pada keadaan berat bisa terjadi ulkus pada daerah vena yang di kenai. Manifestasi klinis sindroma
post-trombotik yang lain adalah nyeri pada daerah betis yang timbul / bertambah waktu
penderitanya berkuat (venous claudicatio), nyeri berkurang waktu istirahat dan posisi kaki
ditinggikan, timbul pigmentasi dan indurasi pada sekitar lutut dan kaki sepertiga bawah 8

Tabel Perbandingan Tromboflebitis Superfisi dan Dalam


Superfisial
Manifestasi Klinis
Pembengkakan local; memar dan knotty indurasi
local, merah, nyeri tekan
Vena safena (sisi medial tungkal) terasa seperti
yang menonjol

Dalam
Rasa berat saat berdiri
Nyeri tungkai dan kram
Bengkak:
Trombus vena betis-tidak ada
Trombus vena femoral-ringan samapi sedang
Trombus vena iliofemoral-berat

http://repository.unand.ac.id/161/2/Hal_46-55_no.2_vol_25_2001._Trombosis_vena_dalam_-_Isi.doc

Penatalaksanaan
Tirah baring
Kompres basah, hangat
Peninggian tungkai; kemudian

balut

elastic

setelah stadium akut


Heparin, intermiten atau terus-menerus
Asetaminofen untuk nyeri
Antibiotik bila perlu
Apabila vena dalam masih paten, vena flebitis
superfisial dapat diangkat

D. Patofisiologi DVT (Deep Vein Thrombosis)

Tirah baring
Kompres basah hangat
Peninggian tungkai sampai 15cm (6 inci).
Pembedahan, apabila mungkin, mencegah
terjadinya emboli.
Terapi trombolitik
Valvuloplasti vena

DVT adalah peradangan pada dinding vena dan biasanya disertai pembentukan bekuan
darah. Ketika pertama kali terjadi bekuan pada vena akibat statis atau hiperkoagulabilitas, tanpa
disertai peradangan maka proses ini dinamakan flebotrombosis. Trombosis vena dapat terjadi
pada semua vena, namun yang paling sering terjadi adalah pada vena ekstremitas . Gangguan ini
dapat menyerang baik vena superficial maupun vena dalam ungkai. Pada vena superficial, vena
safena adalah yang paling sering terkena. Pada vena dalam tungkai, yang paling sering terkena
adalah vena iliofemoral, popliteal dan betis.
Trombus vena tersusun atas agregat trombosit yang menempel pada dinding vena ,
disepanjang bangunan tambahan seperti ekor yang mengandung fibrin, sel darah putih dan sel
darah merah. Ekor dapat tumbuh membesar atau memanjang sesuai arah aliran darah akibat
terbentuknya lapisan bekuan darah. Trombosis vena yang terus tumbuh ini sangat berbahaya
karena sebagian bekuan dapat terlepas dan mengakibatkan oklusi emboli pada pembuluh darah

paru. Fragmentasi thrombus dapat terjadi secara spontan karena bekuan secara alamiah bisa larut,
atau dapat terjadi sehubungan dengan peningkatan tekanan vena, seperti saat berdiri tiba-tiba atau
melakukan aktifitas otot setelah lama istirahat 9
E. Komplikasi DVT (Deep Vein Thrombosis)
Komplikasi berat dari trombosis vena dalam adalah emboli paru. Komplikasi ini sering
menyebabkan kematian pederita. Ini timbul akibat lepasnya trombus dari tempatnya, kemudian
mengikuti aliran darah kembali ke jantung dan menyangkut di arteri pulmonalis sehingga
terjadinya penurunan mendadak aliran darah ke paru penderita
Komplikasi yang lain adalah sindroma pasca trombosis. Sindroma ini tidak mematikan tetapi
akan mengganggu kualitas hidup penderita dan mengakibatkan penderita terganggu secara sosial
ekonomis. Sebanyak 29% sampai 79% penderita akan terganggu akibat manifestasi penyakit yang
berlangsung lama seperti nyeri, edema, hiperpigmentasi maupun luka kronik dikaki sesudah suatu
episode akut dari serangan trombosis vena dalam. Kondisi ini terjadi akibat hipertensi vena yang
diakibatkan kombinasi beberapa faktor seperti gangguan katup vena, timbulnya refluks atau
akibat sumbatan vena dalam yang menetap 10
TROMBOSIS VENA

Vena tetap
oklusi
Vena dapat
mengalami
rekanalisasi
namun
katupnya
Insufisiensisudah
vena
kronis
Peningkatan
tekanan vena
9

Varises

Banyak vena
mengalami
obstruksi
Peningkatan
tekanan vena
distal
Statis cairan
Edema

http://www.healthyenthusiast.com/deep-vena-trombosis.html
http://repository.unand.ac.id/161/2/Hal_46-55_no.2_vol_25_2001._Trombosis_vena_dalam_-_Isi.doc

10

Gangren vena

Trombi dapat
lepas
mengakibatkan
emboli paru (57)%

F. Penatalaksanaan DVT (Deep Vein Thrombosis)


1. Penatalaksanaan Farmakologis
tujuan pengobatan farmakologis adalah:
a). Mencegah meluasnya trombosis dan timbulnya emboli paru.
b). Mengurangi morbiditas pada serangan akut.
c). Mengurangi keluhan post flebitis
d). Mengobati hipertensi pulmonal yang terjadi karena proses trombo emboli.
Meluasnya proses trombosis dan timbulnya emboli paru dapat di cegah dengan pemberian
anti koagulan dan obat-obatan fibrinolitik. Pada pemberian obat-obatan ini di usahakan biaya
serendah mungkin dan efek samping seminimal mungkin. Pemberian anti koagulan sangat
efektif untuk mencegah terjadinya emboli paru, obat yang biasa di pakai adalah heparin.
Prinsip pemberian anti koagulan adalah Save dan Efektif. Save artinya anti koagulan
tidak menyebabkan perdarahan. Efektif artinya dapat menghancurkan trombus dan mencegah
timbulnya trombus baru dan emboli.
1) Pemberian Heparin standar
Heparin 5000 ini bolus (80 iu/KgBB), bolus dilanjutkan dengan drips konsitnus
1000 1400 iu/jam (18 iu/KgBB), drips selanjutnya tergantung hasil APTT. 6 jam
kemudian di periksa APTT (Activated Partial Thromboplastin Time) untuk
menentukan dosis dengan target 1,5 2,5 kontrol.
Bila APTT 1,5 2,5 x kontrol dosis tetap.
Bila APTT < 1,5 x kontrol dosis dinaikkan 100 150 iu/jam.
Bila APTT > 2,5 x kontrol dosis diturunkan 100 iu/jam.
2) Pemberian Low Milecular Weight Heparin (LMWH)
Pemberian obat ini lebih di sukai dari heparin karena tidak memerlukan
pemantauan yang ketat, sayangnya harganya relatif mahal dibandingkan heparin.
3) Pemberian Oral Anti koagulan oral
Obat yang biasa di pakai adalah Warfarin. Pemberian Warfarin di mulai dengan dosis
6 8 mg (single dose) pada malam hari. Dosis dapat dinaikan atau di kurangi
tergantung dari hasil INR (International Normolized Ratio) 11
Heparin yang diberikan selama 10-12 hari dengan infus intermitten intravena
atau infus berkelanjutan dapat mencegah berkembangnya bekuan darah dan tumbuhnya
11

http://repository.unand.ac.id/161/2/Hal_46-55_no.2_vol_25_2001._Trombosis_vena_dalam_-_Isi.doc

bekuan baru. Dosis pengobatan diatur dengan memantau waktu tromboplastin partial (PTT).
Empat sampai 7 hari sebelum terapi heparin intravena berakhir, pasien mulai diberikan
antikoagulan oral. Pasien mendapat antikoagulan oral selama 3 bulan atau lebih untuk
pencegahan jangka panjang.
Tidak seperti heparin, pada 50% pasien, terapi trombolitik, menyebabkan bekuan
mengalami dekompensasi da larut. Terapi trombolitik diberikan dalam 3 hari pertama setelah
oklusi akut, dengan pemberian streptokinase, mokinase atau activator plasminogen jenis
jaringan. Kelebihan terapi litik adalah tetap utuhnya katup vena dan mengurangi insidens
sindrompasca

flebotik

dan

insufisiensi

vena

kronis.

Namun,

terapi

trombolitik

mengakibatkan insidens perdarahan sekitar tiga kali lipat disbanding heparin. PTT, waktu
protrombin, hemoglobin, hematokrit, hitung trombosit dan tingkat fibrinogen pasien harus
sering dipantau. Diperlukan observasi yang ketat untuk mendeteksi adanya perdarahan.
Apabila terjadi perdarahan, dan tidak dapat dihentikan, maka bahan trombolitik harus
dihentikan.
Penataksanaan Bedah. Pembedahan trombosis vena dalam (DVT) diperlukan bila
ada kontraindikasi terapi antikoagulan atau trombolitik, ada bahaya emboli paru yang jelas
dan aliran darah vena sangat terganggu yang dapat mengakibatkan kerusakan permanen pada
ekstremitas. Trombektomi (pengangkatan trombosis) merupakan penanganan pilihan bila
diperlukan pembedahan. Filter vena kava harus dipasang pada saat dilakukan trombektomi,
untuk menangkap emboli besar dan mencegah emboli paru.
2. Penatalaksanaan Non-Farmakologis
Penatalaksanaan Keperawatan. Tirah baring, peninggian ekstremitas yang
terkena, stoking elastik dan analgesik untuk mengurangi nyeri adalah tambahan terapi DVT.
Biasanya diperlukan tirah baring 5 7 hari setelah terjadi DVT. Waktu ini kurang lebih sama
dengan waktu yang diperlukan thrombus untuk melekat pada dinding vena, sehingga

menghindari terjadinya emboli. Ketika pasien mulai berjalan, harus dipakai stoking elastik.
Berjalan-jalan akan lebih baik daripada berdiri atau duduk lama-lama. Latihan ditempat tidur,
seperti dorsofleksi kaki melawan papan kaki, juga dianjurkan. Kompres hangat dan lembab
pada ekstremitas yang terkena dapat mengurangi ketidaknyamanan sehubungan dengan DVT.
Analgesik ringan untuk mengontrol nyeri, sesuai resep akan menambah rasa nyaman 12
G. Pencegahan DVT (Deep Vein Thrombosis)
Beberapa tips mencegah DVT sebagai berikut:
1. Meningkatkan aktivitas otot kaki selama periode panjang dengan duduk dapat meningkatkan
aliran darah di kaki. Ini mungkin termasuk berkeliling kabin atau berolahraga dengan
menggerakkan kaki dan pergelangan kaki.
2. Minum banyak air, dan menghindari minum apa pun misalnya alkohol atau kafein.
3. Mengenakan pakaian longgar.
4. Beberapa dokter merekomendasikan memanfaatkan waktu tidur siang yang singkat ,
bukannya yang panjang, untuk menghindari tidur berkepanjangan.
5. Berolahraga secara teratur, menjaga berat badan yang sehat, dan tidak merokok.
Jika Anda memiliki salah satu faktor risiko untuk DVT, konsultasikan dengan dokter Anda
sebelum perjalanan panjang. Dokter banyak yang merekomendasikan untuk menggunakan kaos
kaki khusus atau stoking karena dapat mengurangi penumpukan darah di kaki 13

12
13

http://www.healthyenthusiast.com/deep-vena-trombosis.html.
http://www.news-medical.net/health/Deep-Vein-Thrombosis-(DVT)-Treatment-and-Prevention-(Indonesian).aspx.

BAB III
PENUTUP
Kesimpulan:
Trombosis vena cukup sering ditemukan pada penderita yang di rawat di rumah
sakit, terutama terjadi pada immobilisasi yang lama dan post operatif ortopedi.Penyakit ini
tidak menimbulkan kematian, akan tetapi mempunyai resiko besar untuk timbulnya emboli
paru yang dapat menimbulkan kematian.Manifestasi kliniknya tidak spesifik, sehingga
memerlukan pemeriksaan obyektif lanjutan. Pengobatan adalah mencegah timbulnya embol
paru, mengurangi morbiditas dan keluhan post flebitis dan mencegah timbulnya hipertensi
pulmonal.Pengobatan yang di anjurkan adalah pemberian heparin dan dilanjutkan dengan
anti koagulun oral.
Saran:
Berdasarkan makalah yang penyusun buat ini, penyusun dapat menyarankan ke
semua Tim Kesehatan khususnya perawat untuk lebih dapat mengetahui, memahami tentang
DVT (Deep Vein Thrombosis) beserta etiologi, patofisiologi, manifestasi klinis, kompikasi,
penatalaksanaan, dan pencegahannya. Dan penyusun mengundang kritik yang membangun
dari pembaca untuk kelengkapan makalah berikutnya.

DAFTAR PUSTAKA

C Smeltzer, Suzanne & G Bare, Brenda. 2002. Keperawatan Medikal Bedah. EGC: Jakarta
http://repository.unand.ac.id/161/2/Hal_46-55_no.2_vol_25_2001._Trombosis_vena_dalam__Isi.doc
http://www.healthyenthusiast.com/deep-vena-trombosis.html
http://eprints.undip.ac.id/37814/1/Valentino_Rangga_G2A008189_Lap.KTI.pdf.
http://eprints.undip.ac.id/37423/1/BHIMO_PRIAMBODO,G2A008037,LAPORAN_KTI.pdf.
http://www.news-medical.net/health/Deep-Vein-Thrombosis-(DVT)-Treatment-and-Prevention(Indonesian).aspx.