Anda di halaman 1dari 16

Penyakit Parotitis Epidemika pada Anak

Ahli Kelompok:

Dwi Kartika

102012035

Theofilio Leunufna

102012065

Risya malida

102012098

M. Tri Sudiro

102012178

Anastasia Tri Anggarwati

102012191

Vatiana Satyani

102012275

Arwi Wijaya

102012294

Siti Noor Aida binti Hassan

102012485

Muhamad Azhan bin Ramli

102012504

UNIVERSITAS KRISTEN KRIDA WACANA JAKARTA BARAT, INDONESIA

Pendahuluan
Parotitis epidemika merupakan penyakit virus menyeluruh, akut, dan menular biasanya ditandai
dengan pembesaran kelenjar saliva terutama kelenjar parotis dan disertai rasa nyeri. 1 Penyakit
ini disebabkan oleh virus RNA spesifik, yang dikenal sebagai Rubulavirus. Rubulavirus berada
di genus paramyxovirus dan merupakan anggota dari keluarga Paramyxoviridae . Rubulavirus
dapat diisolasi dari air liur, urin , dan cairan serebrospinal.
Parotitis epidemika terjadi di seluruh dunia . Manusia adalah satu-satunya host yang telah
diketahui. Paramyxovirus ini sangat menular kepada individu yang tidak memiliki kekebalan
imun dan merupakan satu-satunya penyebab parotitis epidemika. Virus ini tidak aktif dalam
senyawa kimia (eter, formalin, kloroform), panas, dan sinar ultraviolet. 2 Parotitis epidemika
adalah infeksi virus yang disebarkan oleh udara yang keluar dari hidung atau tenggorokan.
Meskipun anak-anak kecil bisa terkena parotitis epidemika, namun umumnya penyakit ini paling
sering terjadi setelah usia 2 tahun.3
Parotitis epidemika yang dikenal juga dengan mumps adalah salah satu dari infeksi umum pada
masa kanak-kanak sebelum vaksin mumps rutin yang dimulai pada tahun 1968. Kasus ini
dilaporkan menurun 98% jika dibandingkan dengan era sebelum vaksin.4
Pada kasus membahaskan tentang seorang anak laki-laki berusia 5 tahun dengan pipi dan
lehernya membengkak sejak 1 hari yang lalu. Pasien turut mengalami demam dan nyeri leher
serta sakit kepala sejak 3 hari sebelumnya. Hasil dari pemeriksaan fisik yang dilakukan terlihat
adanya pembengkakkan pada daerah submandibular sinistranya, dan pasien diduga mengidap
penyakit infeksi yang bisa saja disebab oleh infeksi bakteri dan virus. Indonesia merupakan salah
satu negara tropis, infeksi mumps bukanlah sesuatu yang asing berlaku.

Tujuan
a) Memperdalam ilmu dalam melakukan proses anamnesis dengan betul dalam
mendapatkan maklumat yang tepat dan benar sehingga dapat memperoleh diagnosis yang
tepat.
b) Mempelajari gambaran klinis penyakit infeksi yang diderita serta komplikasinya.
c) Mempelajari pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang yang terlibat dalam
membantu WD (working diagnosis).
d) Mempelajari etiologi penyebab penyakit infeksi tersebut dan patofisiologi mekanisme
abnormal yang terjadi dalam tubuh sehingga timbulnya penyakit yang diduga.
e) Mempelajari penatalaksanaan yang perlu dilakukan terhadap pasien yang diduga
terinfeksi oleh penyakit tersebut, serta mengetahui prognosis terhadap penatalaksanaan
yang dilakukan.
f) Mengetahui langkah-langkah pencegahan yang dapat dilakukan.

Pembahasan
2.1 Anamnesis

Pada kasus skenario 3, hasil anamnesa adalah sebagai berikut:


Keluhan utama :
Pipi leher yang bengkak sejak 1 minggu yang lalu
Keluhan tambahan: Demam, nyeri leher, sakit kepala sejak 3 hari sebelumnya.

Gambar 1. Gambaran Klinis Anak dengan Mumps


2.2 Pemeriksaan Fisik

Dari pemeriksaan fisik didapatkan hasil terlihat adanya pembengkakan submandibula sinistra
yang disertai rasa nyeri.

2.3 Diagnosis Kerja


Diagnosis parotitis epidemika mudah ditegakkan berdasarkan gejala klinik, namun jika
manifestasi klinik yang kurang lazim ditemukan, maka diagnosis menjadi tidak jelas. Faktorfaktor yang harus diperhatikan dalam menegakkan diagnosis parotits epidemika adalah:5
1. Riwayat kontak dengan penderita parotitis epidemika 2-3 minggu sebelum onset
penyakit.
2. Adanya parotitis dan keterlibatan kelenjar lain.
3. Tanda meningitis aseptik.
Pada kasus klasik pemeriksaan laboratorium tidak diperlukan. Pada keadaan tanpa parotitis
menyebabkan kesuliatan mendiagnosis, sehingga diperlukan pemeriksaan laboratorium.
Pemeriksaan laboratorium yang dikerjakan adalah:
1. Pemeriksaan laboratorium rutin, yang memberikan hasil tidak spesifik dan sering
menunjukkan adanya leukopenia dengan limfositosis relatif atau kadang normal.5
2. Dapat terjadi peningkatan c-reactive protein (CRP).5
3. Tes serologi, dimana didapatkan kenaikan antibodi spesifik terhadap parotitis epidemika
seperti complement fication test (CF), haemagglutaion-inhibition (HI), enzyme linked
immunosorbent assay (ELISA) dan virus neutralization. Kenaikan titer antibodi dalam
serum 4 kali atau lebih tinggi adalah bukti terjdinya infeksi. Ditemukannya IgM dapat
membantu menegakkan diagnosis pada kasus sulit yang dapat dideteksi pada minggu
pertama sakit.5
4. Isolasi virus penyebab dari saliva dan urin selama masa akut penyakit dan dari cairan
serbrospinal saat dini dari meningoensefalitis. Virus masih dapat ditemukan dari urin 2
minggu setelah onset penyakit.5
5. Uji kulit kurang dapat diandalkan dibandingkan dengan uji serologi untuk menentukan
infeksi yang telah lewat.5
6. Peningkatan amilase serum pada parotitis parotitis epidemika dan pankreatitis parotitis
epidemika mencapai puncaknya pada minggu pertama dan menurun pada minggu ke dua

dan ke tiga. Peningkatan serum amilase terjadi pada 70% parotitis epidemika dengan
parotitis.5
7. Deteksi virus dengan reverse transciption-PCR (RT-PCR), yang didapat dari hapusan
nasofaring atau dari cairan serebrospinal pernah dilaporkan. RT-PCR lebih sensitif
daripada ELISA untuk menentukan adanya infeksi parotitis epidemika.5

2.4 Diagnosis Banding


Diagnosis banding parotitis epidemika adalah:
1. Parotitis supuratifa, yaiut infeksi bakteri pada kelenjar parotis dan paling sering
disebabkan staphylococcus aureus, namun beberapa peneliti pernah melaporkan infeksi
ini

disebakan

bakteri

anaerob

seperti

Fuscobacterium,

Bacteroides

dan

Peptostreptococcus. Nanah dapat dilihat keluar dari duktus Stensoni jika dilakukan
penekanan pada kelenjar dan ditemukan peningkatan polimormofonuklear leukosit pada
pemeriksaan darah rutin. Kulit diatas kelenjar panas, memerah, dan nyeri tekan.5
2. Parotitis berulang, berupa peradangan pada kelenjar parotis yang sering tidak diketahui
penyebabnya. Ditndai oleh pembengkakan frekuen dari kelenjar parotis. Infeksi dan
hipersensitivitas terhadap iodida. Pembengkakan kelenjar sublingual dan submaksila
tidak terjadi pada keadaan ini.5
3. Obstruksi duktus Stensoni sering disebabkan oleh kalkulus. Penyumbatan kelenjar ini
menyebabkan pembengkakan kelenjar parotis yang hilang timbul.5
4. Infeksi HIV pada anak-anak dapat diikuti parotitis. Biasanya terjadi pembengkakan
kelnjar bilateral yang bersifat kronik, berlangsung dalam beberapa bulan atau tahun.5
5. Lesi pada ramus mandibula karena osteomielitis. Pada kondisi ini pembengkakan
biasanya menetap.5
6. Pembesaran kelenjar limfe pada bagian proksimal dari kelenjar parotis, biasanya disertai
konjungtivitis.5
7. Sindroma Mickulizs adalah pembesaran kelenjar parotis dan kelenjar lakrimalis kronis
bilateral yang disertai dengan mulut kering dan tidak adanya air mata.5
8. Infeksi virus parinfluenza dan coxsakie pernah dilaporkan sebagai penyebab
pembengkakan kelenjar limfe. Hemangioma, limfangioma, mixed tumor, sering sulit
dibedakan dengan parotitis epidemika pada periode akut.5
9. Meningoensefalitis yang diakibatkan virus parotitis epidemika sangat sulit dibedakan
dengan ensefalitis oleh virus lain, jika tanpa disertai pembengkakan kelenjar parotis.

Isolasi virus parotitis epidemika atau pemeriksaan antibodi yang spesifik untuk parotitis
epidemika dapat membantu menegakkan dignosis.5

2.5 Etiologi
Virus penyebab penyakit ini berhasil di kemukakan oleh Johnson dan Goodpasture pada tahun
1934. Virus tersebut merupakan anggota kelompok virus paramyxo.1 Selain parotitis epidemika,
yang tergolong ke dalam kelompok virus tersebut adalah virus-virus parainfluenza dan virus
Newcastle. Partikel-partikel virus mengandung untaian RNA tunggal negative sense, berukuran
100 sampai 600nm, terbungkus dalam selubung protein dan lemak, dengan panjang 15.000
nukleotida termasuk dalam genus Rubulavarius, subfamili Paramyxovirinae dan famili
Paramyxoviridae.5
Selubung tersebut mengandung sebuah hemaglutinin, suatu neuraminidase dan hemolisin. RNA
untai tunggal yang terdapat pada virus ini terdir dari 7 gen yang mengkode 7 protein yaitu
nucleocapsid-associated protein (NP), phospho (P), membrane (M), fusion (F), small
hidrophobic (SH), haemagglutinin-neuramidase (HN), dan large (L). Sekuen nuklotida pada gen
SH dapat membedakan strain virus parotitis epidemika di seluruh dunia yang terdiri dari 10
genotipe dan diberikan nama A-J, berguna untuk penelitian kejadian ikutan pasca vaksinasi serta
menentukan vaksin pada kejadian luar biasa. Strain virus yang berbeda menunjukkan virulensi
yang berbeda. Virus parotitis epidemika dapat ditemukan pada saliva, cairan serebrospinal, urin,
darah, jaringan yang terinfeksi dari penderita parotitis epidemika serta dapat dikultur pada
jaringan manusia atau kera.5

2.6 Epidemiologi
Parotitis epidemika ditemukan secara endemis dikalangan penduduk pedesaan; virus tersebut
menyebar dari reservoar manusia melalui kontak langsung, inti droplet di udara, bahan yang
tercemar oleh saliva yang terinfeksi dan mungkin juga melalui urin. Penyakit ini tersebar di
seluruh dunia dan menyerang kedua jenis kelamin sama banyaknya; 85% dari seluruh infeksi

terjadi pada anak-anak berusia kurang dari 15 tahun. Epidemi dapat terjadi sepanjang tahunn
meskipun lebih sering ditemukan selama akhir musim dingin dan musim semi.1
Hingga sekarang belum diketahui secara pasti hingga berapa lama seorang penderita bersifat
menular, tetapi virus tersebut berhasil diisolasi dari saliva selama 6-7 hari sebelum onset
penyakit hingga 9 hari setelah terjadinya pembengkakan kelenjar. Tetapi, penularan terjadi 24
jam sebelum pembengkakan kelenjar ludah atau lebih dari 3 hari setelah pembengkakan mereda.
Virus-virus juga berhasil diisolasi dari urin penderita sejak hari pertama hingga ke 14 setelah
awal pembengkakan kelenjar saliva.1
Setiap tipe infeksi akan menghasilkan kekebalan sumur hidup. Antibodi transplasenta dapat
memberikan hasil efektif dalam melindungi bayi-bayi selama 6-8 bulan pertama kehidupan
mereka. Pada bayi yang dilahirkan dari ibu yang menderita parotitis epidemika dalam mingguminggu sebelum kelahiran, dapat menderita parotitis epidemika secara klinis pada waktu lahir
atau selama periode neonatus. Beratnya penyakit berkisar dari parotitis ringan hingga
pankreatitis berat. Tes netralisasi serum merupakan metode paling terpercaya untuk menentukan
kekebahan seseorang, tetapi pelaksanaannya merepotkan dan mahal. Selain itu, tersedia pula tes
fiksasi komplemen antibodi. Adanya antibodi-antibodi virus memberikan petunjuk terjadinya
infeksi parotitis epidemika sebelumnya.1

2.7 Patogenesis dan Patologi


Virus masuk ke dalam tubuh melalui hidung atau mulut. Setelah memasuki tubuh dan dan
bermultiplikasi awal di dalam sel-sel saluran napas, maka virus akan diangkut oleh darah ke
banyak jaringan tubuh.1 Selanjutnya, lokasi yang dituju virus adalah kelenjar parotis, ovarium,
pankreas, tiroid, ginjal, jantung, atau otak. Virus masuk ke sistem saraf pusat dan menyebabkan
meningitis.5
Hanya terdapat sedikit keterangan mengenai lesi-lesi yang terjadi akibat parotitis epidemika pada
manusia. Pada kelenjar parotis, dimana virus berhasil diisolasi 70 hari setelah masa prodormal
penyakit, ternyata asinus-asinusnya masih tetap dipertahankan dengan baik, tetapi terdapat
edema periduktal dan infiltrasi limfosit kedalam jaringan ikat. Kerusakan utama terjadi di dalam

saluran, mulai dari pembengkakan ringan pada sel-sel epitel yang disertai sejumlah sel-sel
polimorfonuklir di dalam lumen yang melebar. Pada sejumlah sel epitel terdapat pembengkakan
sitoplasma, tetapi jarang mengandung badan inklusi basofilik besar. Pengkajian-pengkajian lain
atas kelenjar parotis yang didapat dari penderita parotitis epidemika secara klinis tanpa
keberhasilan isolasi virus, memastikan temuan-temuan umum tersebut meskipun pada beberapa
kejadian, dapat terjadi kerusakan pada asinus-asinus. Perubahan-perubahan yang terjadi pada
testis penderita melalui biopsi yang dilakukan dalam 1 atau 2 hari setelah masa prodormal rasa
nyeri, bervariasi mulai dari edema intertisial ringan tanpa gangguan spermatogenesis pada
kebanyakan kasus hingga kerusakan fokal epitel disertai penutupan ekstensif daerah perivaskuler
oleh limfosit. Kerusakan dasarnya adalah kerusakan pembuluh darah; pada infeksi yang lebih
berat didapatkan perdarahan yang tidak teratur. Tetapi dalam keadaan demikian, masih tetap
terdapat epitel germinal normal.1
Parotitis epidemika menyebabkan peningkatan IgG dan IgM yang dapat terdeteksi dengan
ELISA (enzyme linked immunosorbent assay). IgM meningkat pada stadium awal infkesi (hari
kedua sakit), mencapai punckanya dalam minggu pertama dan bertahan selama 5-6 bulan.
Immunoglobulin G muncul pada akhir minggu pertama, mencapai punckanya 3 minggu
kemudian dan bertahan seumur hidup. Immunoglubulin A juga meningkat saat infeksi.5

2.8 Manifestasi Klinik


Masa inkubasi penyakit ini berkisar mulai dari 14-24 hari disertai dengan puncak insidens pada
hari ke 17-18. Pada anak-anak, jarang ditemukan gejala-gejala dan tanda-tanda prodromal. 1 Masa
prodromal ditandai perasaan lesu, nyeri pada otot terutama daerah leher, sakit kepala, nafsu
makan menurun diikuti pembesaran cepat satu/dua kelenjar parotis serta kelenjar ludah lain
seperti submaksilaris dan sublingual. Pembesaran kelenjar unilateral terjadi pada 25% kasus
sedangkan pembengkakan kelenjar bilateral terjadi pada 70-80% kasus. 5 Kelenjar parotis tersebut
akan membengkak secara khas; dimulai dengan pengisian ruangan diantara batas belakang
tulang rahang bawah dan tulang mastoid kemudian meluas dalam bentuk bulan sabit kebawah
dan depan, karena perluasan kearah atas dibatasi oleh tulang zigomastikus. Edema pada kulit dan
jaringan lunak biasanya akan meluas lebih jauh dan mengaburkan batas pembengkakan kelenjar

itu, sehingga pembesaran tersebut lebih dapat dinilai berdasarkan penglihatan dari pada
perabaan. Pembengkakan dapat berkembang dengan sangat cepat, mencapai besar maksimal
dalam jangka waktu beberapa jam saja, meskipun biasanya untuk mencapai puncak
pembengkakan dibutuhkan 1-3 hari. Jaringan yang membengkak akan mendorong cuping telinga
ke atas dan keluar sudut dan rahang bawah tidak terlihat lagi. Pembengkakan akan mereda
perlahan-lahan dalam waktu 3-7 hari; kadang-kadang dapat berlangsung lebih lama. Biasanya
pembengkakan kelenjar parotis akan mendahului pembengkakan kelenjar lainnya selama 1 atau
2 hari, tetapi pembengkakan yang terbatas pada sebuah kelenjar saja sering ditemukan. Daerah
yang mengalami pembengkakan terasa lunak dan nyeri; perasaan

nyeri ini terutama

dibangkitkan ketika mencicipi cairan asam seperti sari jeruk atau cuka.1 Gejala klasik yang
timbul dalam 24 jam adalah anak akan mengeluh sakit telinga dan diperberat jika mengunyah
makanan.5 Kemerahan dan pembengkakan sering terjadi di sekitar muara duktus Stensoni.
Bersamaan dengan pembengkakan kelenjar parotis dapat terjadi edema laring dan langit-langit
lunak sesisi yang mendorong kelenjar tonsil ke tengah; dilukiskan pula terjadinya edema laring
akut. Dapat ditemukan pula adanya diatas manubrium sterni serta dinding dada bagian atas yang
mungkin terjadi akibat pembendungan aliran limfatik. Pembengkakan kelenjar parotis biasanya
disertai oleh demam sedang tetapi sering ditemukan pula suhu badan normal (sebanyak 20%)
dan yang mencapai 40C (104F) atau lebih jarang didapatkan; tidak terdapat hubungan diantara
luasnya pembengkakan dengan derajat demam yang diderita.1 Demam akan turun dalam 1-6 hari,
dimana suhu tubuh kembali normal sebelum pembengkakan kelenjar hilang.5
Walaupun hanya kelenjar parotis yang tersering sebagaimana yang ditemukan pada kebanyakan
penderita, pembengkakan kelenjar submandibular sering pula dijumpai dan biasanya mempunyai
atau menyusul pembengkakan pada kelenjar parotis. Tetapi, pada 10-15% penderita hanya
kelenjar-kelenjar submandibular saja yang mengalami pembengkakan.1 Nyeri yang timbul lebih
ringan daripada pembengkakan kelenjar parotis tapi menghilang lebih lambat. Pembengkakan ini
menempuh 2 pola yaitu:5
1. Berbentuk lonjong yang meluas ke arah depan dan bawah mulai dari sudut tulang rahang
bawah.
2. Berbentuk setengah lonjong yang meluas secara langsung ke arah bawah.

Yang paling jarang terlibat adalah kelenjar-kelenjar sublingual, jika terjadi biasanya akan
mengenai kedua sisi; pembengkakan tersebut dapat terlihat dengan nyata pada daerah submental
dan dasar mulut.1

2.9 Pengobatan atau Terapi


Parotitis epidemika adalah penyakit yang dapat sembuh sendiri. Terapi konservatif diberikan
berupa hidrasi yang adekuat dan nutrisi yang cukup untuk membantu penyembuhan. Parasetamol
dapat digunakan untuk mengurangi nyeri karena pembengkakan kelenjar. Kompres hangat dapat
membantu penyembuhan. Tidak ada antivirus yang tepat digunakan untuk parotitis epidemika.
Terapi cairan intravena diindikasikan untuk penderita meningoensefalitis dan muntah-muntah
yang persisten.5 Orkhitis harus diobati dengan memberikan dukungan lokal dan istirahat baring.1

2.20 Komplikasi
Viremia pada awal penyakit mungkin bertanggung jawab atas manisfestasi-manifestasi infeksi
parotitis epidemika pada organ-organ lain selain kelenjar-kelenjar saliva.1
Meningoensefalitis. Penyakit ini merupakan penyulit yang paling sering ditemukan selama masa
kanak-kanak. Insidens sesungguhnya sukar dipperkirakan, karena infeksi subklinis yang
mengenai susunan saraf pusat yang dibuktikan dengan pleiostosis cairan serebrospinal pada lebih
dari 65% penderita parotitis. Manifestasi-manifestasi klinis dilaporkan terjadi pada lebih dari
10% penderita. Insidens meningoensefalitis oleh penyakit parotitis epidemika kira-kira sebesar
250/100.000 kasus; sebanyak 10% dari semua kasus terjadi pada penderita berusia lebih dari 20
tahun. Sedangkan mortilitasnya kurang lebih 2%. Laki-laki terserang 3-5 kali lebih sering dari
pada perempuan. Penyakit parotitis epidemika merupakan salah satu penyebab meningitis
aseptik tersering.1
Patogenesis meningoensefalitis oleh parotitis epidemika digambarkan sebagai suatu infeksi
primer neuron-neuron oleh virus maupun suatu ensefalitis pasca infeksi disertai demielinisasi.
Pada tipe pertama, parotitis kerap kali akan muncul pada saat yang bersamaan atau menyusul

masa prodormal ensefalitis. Pada tipe kedua, ensefalitis menyusul rata-rata 10 hari setelah
terjadinya parotitits pada penderita.1
Secara khas, meningoensefalitis mulai dengan terjadinya kenaikan suhu, sakit kepala, muntahmuntah, iritabilitas dan kadang-kandang dijumpai kekejangan. Gambaran klinis demikian tidak
dapat dibedakan dari meningoensefalitis dengan penyebab lainnya. Pada penderita tampak
adanya kekakuan sedang pada kuduk, tetapi pemeriksaan neurologis lainnya memberikan hasil
normal. Kadang-kadang terjadi kelemahan leher, bahu dan tungkai. Cairan serebrospinal
biasanya mengandung kurang dari 500 sel/mm3 walaupun kadang-kadang jumlahnya dapat
melebihi 2000 sel. Sel-sel ini hampir secara eksklusif adalah limfosit; suatu keadaan yang
berlawanan dengan apa yang didapatkan pada meningitis aseptik oleh virus antero di mana pada
awal penyakit lekosit polimorfonuklirlah yang paling menonjol jumlahnya. Kadar glukosa dalam
cairan serebrospinal normal. Jumlah protein sedikit meningkat. Pada awal penyakit ini dapat
diisolasi virus parotitis epidemika dari cairan serebrospinal penderita.1
Orkhitis, Epidedimitis. Lesi-lesi jarang terjadi pada anak laki-laki usia pra pubertas, tetapi sering
ditemukan pada remaja dan dewasa (14-35%). Testis paling sering terkena infeksi dengan atau
tanpa suatu epidedimitis atau epidedimitis terjadi secara tersendiri. Jarang dijumpai adanya
hidrokel. Orkhitis biasanya terjadi 8 hari setelah parotitis, tetapi penampilannya dapat tertunda
dan juga terjadi tanda adanya infeksi kelenjar saliva nyata. Kurang lebih 30% penderita orkhitis,
maka kedua testis terserang penyakit tersebut. Masa prodormal penyakit biasanya terjadi secara
mendadak, menggigil, sakit kepala, mual-mual dan rasa nyeri daerah abdomen bagian bawah;
jika testis kanan terlibat didalam proses penyakit maka apendisitis dapat terlihat sebagai suatu
kemungkinan diagnosis. Testis yang terserang terasa nyeri, membengkak dan kulit sekitarnya
mengalami edema serta berwarna merah. Lama penyakit rata-rata 4 hari. Dengan meredanya
pembengkakan, maka testis akan kehilangan turgor normalnya; kurang lebih 30-40% testis yang
terkena penyakit akan mengalami atrofi. Gangguan kesuburan timbul dan diperkirakan sebesar
kurang lebih 13%, tetapi kemandulan mutlak mungkin jarang didapatkan sebagai akibat
penyakit.1
Ooforitis. Pada penderita ini sering timbul rasa nyeri didaerah pelvis. Keadaan ini dapat dijumpai
pada kurang lebih 7% dari semua penderita perempuan berusia pra pubertas. Pada penderita ini
tidak terdapat bukti-bukti terjadiya gangguan kesuburan.1

Pankreatitis. Keterlibatan kelenjar pankreas secara hebat jarang ditemukan, tetapi infeksi ringan
atau subklinis mungkin lebih banyak terjadi. Keadaan ini dapat terjadi tanpa berkaitan dengan
manifestasi-manifestasi pada kelenjar saliva dan didiagnosis secara keliru sebagai gastroenteritis.
Rasa nyeri epigastrium dan nyeri tekan memberikan petunjukan dugaan penyakit tersebut;
keadaan ini dapat disertai demam, menggigil, muntah-muntah dan kelemahan. Secara khas
penderita parotitis epidemika akan dijumpai kenaikan amilase didalam serum dengan atau tanpa
adanya manifestasi-manifestasi klinis suatu pankreatitis. Penentuan kadar lipase serum dapat
menolong untuk menegakkan diagnosis. Kemungkinan bahwa diabetes melitus dapat merupakan
sekuele yang jarang, sedang dalam penyelidikan.1
Nefritis. Seringkali dilaporkan adanya viruria pada penderita. Pada pengkajian pada orang
dewasa, dapat diamati terjadinya fungsi ginjal abnormal pada suatu saat dari masing-masing
penderita dan viruria didapatkan sebanyak 75%. Frekuensi keterlibatan ginjal pada anak-anak
tidak diketahui. Telah dilaporkan pula tentang terjadinya nefritis fatal pada 10-14 hari setelah
terjadinya parotitis.1
Tiroiditis. Walaupun gangguan ini jarang ditemukan pada anak-anak, tetapi pembengkakan
dengan nyeri tekan dapat terjadi kurang lebih 1 minggu setelah masa prodormal parotitis dan
kemudian disusul dengan terjadi serta berkembangnya antibodi-antibodi antitiroid penderita.1
Miokarditis. Manifestasi-manifestasi jantung yang hebat sangat jarang ditemukan, tetapi infeksi
ringan yang menyerang miokardium mungkin lebih sering terjadi dan diabaikan. Pada satu seri
orang dewasa, penelusuran elektrokardiografis telah berhasil mengungkapkan terjadinya
perubahan-perubahan, kebanyakan berupa depresi segmen ST sebagaimana yang didapatkan
pada 13% dari seluruh penderita. Keterlibatan demikian dapat menerangkan rasa nyeri prekordial
dan bradikardi serta kelelahan.1
Artritis. Artralgia yang berhubungan dengan pembengkakan dan kemerahan pada persendian
merupakan penyulit-penyulit parotitis epidemika yang jarang ditemukan, terjadinya 12-14 hari
setelah masa prodormal parotis. Gangguan ini akan mengalami penyembuhan sempurna.1
Mastitis. Gangguan ini merupakan panyakit yang jarang ditemukan baik di kalangan penderita
laki-laki maupun perempuan.1

Ketulian. Ketulian saraf yang terjadi setelah penderita mengalami parotitis epidemika mungkin
bersifat unilateral atau secara jarang dapat pula bilateral. Meskipun gangguan ini
memperlihatkan insidens yang tendah (1:15.000), tetapi parotitis epidemika dianggap sebagai
penyebab utama ketulian saraf unilateral. Gangguan terjadi secara mendadak atau secara
perlahan-lahan. Kehilangan pendengaran dapat bersifat sementara atau menetap.1
Penyulit-penyulit Okuler. Penyulit-penyulit tersebut meliputi dakrioadenitis, yaitu suatu
pembengkakan disertai rasa nyeri pada kelenjar-kelenjar lakrimal yang biasanya bersifat
bilateral; neuritis optik (papilitis) dengan gejala-gejala bervariasi mulai dari kehilangan
pengelihatan hingga kekaburan ringan dan penyembuhan akan terjadi dalam waktu 10-20 hari;
uveokeratitis biasanya bersufat unilateral disertai foto fobia, lakrimasi, kehilangan pengelihatan
yang berlangsung cepat dan penyembuhan akan berlangsung dalam 20 hari.1
Komplikasi neurologis yang lain adalah mielitis dan neuritis saraf fasialis (demirci). Komplikasi
yang terjadi pasca ensefalitis sangat fatal seperti epilepsi, gangguan motorik, retardasi mental,
iritabel, emosi tidak stabil, sulit tidur, halusinasi aneuresis, anak jadi perusak, tindakan asosial
yang lain, stenosis aquaductus dan hidrosefalus.5

2.11 Prognosis
Secara umum prognosis parotis epidemika baik, kecuali pada keadaan tertentu yang
menyebabkan terjadinya ketulian, sterilitas karena atrofi testis dan sekuele karena
meningoensefalitis.5

Pencegahan
Pasif. Gamaglobulin parotitis epidemika hiperimun telah tersedia, tetapi tidak dapat memberikan
hasil efektif dalam pencegahan parotitis epidemika atau menurunkan penyulit-penyulit yang tadi
terjadi.

Aktif. Vaksin virus parotitis epidemika hidup yang telah dilemahkan berhasil dikembangkan
(Mumpsvax [Merck, Sharp & Dohme]). Vaksin tersebut diberikan subkutan pada anak-anak
berusia lebih dari 15 bulan. Anak-anak yang telah mendapatkan vaksinasi, biasanya tidak
mengalami demam atau reaksi klinis lain. Mereka tidak mengeluarkan virus dari dalam
tubuhnya, karena itu tidak bersifat menular bagi kontak yang rentan. Kadang-kadang parotitis
dapat timbul 7-10 hari setelah vaksinasi. Vaksin tersebut akan membangkitkan antibodi pada
kurang lebih 96% penerima yang sebelumnya seronegatif. Antibodi yang dihasilkan dengan cara
demikian, kadarnya kurang lebih seperlima dari yang dihasilkan oleh infeksi alamiah tetapi telah
memperlihatkan efektivitas perlindungan sebesar 97% terhadap parotitis epidemika yang
didapatkan secara alamiah. Perlindungan yang diberikan oleh vaksin tersebut tampaknya
berlangsung untuk jangka waktu lama. Pada suatu cetusan parotitis epidemika, ternyata beberapa
anak yang sebelumnya telah mendapatkan imunisasi menderita sakit yang ditandai dengan
demam, malase, mual dan ruam-ruam kulit berwarna merah berbentuk papuler yang melibatkan
tubuh dan semua anggota gerak, sementara pada telapak tangan maupun telapak kaki bebas dari
ruam-ruam kulit tersebut. Ruam-ruam kulit berlangsung selama kurang lebih 24 jam. Tidak ada
virus yang diisolasi dari anak-anak tersebut, tetapi titer antibodi terhadap parotitis epidemika
memperlihatkan peningkatan.1
Selain vaksin Mumpsvax, ada juga imunisasi aktif dengan virus parotitis epidemika hidup
tersedia dalam kombinasi dengan vaksin campak dan rubela yang disebut MMR(mumps,
measles, rubella). Penggunaan vaksin kombinasi ini menghasilkan respon imun yang sama
dengan pemberian terpisah. Faktor-faktor yang mempengaruhi serokonversi dari vaksinasi
adalah umur saat vaksinasi. Kebanyakan bayi yang lahir dari ibu dengan antibodi terhadap
parotitis epidemika akan seronegatif dalam 4 bulan. Jika diberikan vaksinasi pada usia 6 bulan
terjadi serokonversi 70% dan vaksinasi pada usia 9-12 bulan terjadi serokonversi 90%.
Serokonversi pada dewasa biasanya lebih rendah dibandingkan anak-anak. Penelitian uji klinis
acak terkontrol mendaptkan daya guna vaksin mencapai 91-99%, namun hasil guna yang didapat
di lapangan saat terjadi wabah parotitis epidemika selalu lebih rendah yaitu antara 78-91%.6
Antibodi netralisasi yang terbentuk setelah vaksinasi lebih rendah dibandingkan dengan setelah
infeksi parotitis epidemika alamiah, namun penelitian mendapatkan anak yang tervaksinasi tidak
menderita parotitis epidemika selama 12 tahun dibandingkan dengan anak yang tidak

mendapatkan vaksinasi. Penelitian lain juga mendapatkan titer antibodi yang terbentuk setelah
vaksinasi lebih rendah daripada infeksi alamiah, namun penurunan titer setelah 12 tahun lebih
besar (80%) pada anak dengan infeksi alamiah dibandingkan dengan yang mendapat vaksinasi.6
Di Indonesia vaksinasi parotitis epidemika diberikan pada anak berumur 12-18 bulan dalam
bentuk vaksin kombinasi (MMR). Vaksin ini diberikan secara subkutan dalam atau intramuskuler
dan harus digunakan dalam waktu 1 jam setelah tercampur dengan pelarutnya. Lebih dari 10
galur vaksin parotitis epidemika yang digunakan diseluruh dunia. Vaksin yang digunakan di
Indonesia adalah dari galur Jeryl Lynn dan Urabe Am-9.6

Kesimpulan
Parotitis epidemika merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus dari genus rubulavirus
dengan ciri khas terlihat adanya pembengkakan pada kelenjar parotis dan/atau kelnjar ludah lain.
penyebaran virus ini dapat melalui kontak langsung, droplet di udara, bahan yang terkena saliva
yang terinfeksi dan melalui urin. Pada awal infeksi, penderita akan mengalami lesu, nyeri otot
leher, sakit kepala serta demam seiring dengan munculnya pembengkakan. Parotitis epidemika
biasanya akan sembuh sendiri dengan istirahat dan nutrisi yang cukup, tetapi parasetamol akan
membantu mengurangi rasa nyeri. Pencegahan parotitis epidemika dapat dilakukan secara pasif
dengan gamaglobulin hiperimun atau secara aktif dengan vaksin mumps sendiri atau bisa juga
digunakan vaksin kombinasi MMR (mumps, measles, rubella).

Daftar Pustaka
1. Behrman, Kliegman, Arvin. Nelson: ilmu kesehatan anak. 15th ed. Jakarta: EGC;
2012.h.1074-7.
2. Defendi GL. Mumps. 2012. Diunduh dari http://reference.medscape.com. Diakses pada
tanggal 8 november 2013.

3. Pillinger, John. Mumps. 2008. Diunduh dari http://www.netdoctor.co.uk . Diakses pada


tanggal 8 november 2013.
4. Wilson, Walter R, Merle A Sande. Current Diagnosis and Treatment in Infectious
Disease. USA : the McGraw-Hill Companies, Inc; 2001.
5. Sodarmo SSP, Garna H, Hadinegoro SRS, dkk. Buku ajar infeksi dan pediatri tropis. 2nd
ed. Jakarta: Ikatan Dokter Anak Indonesia; 2008.h.195-202.
6. Ranuh IGN, Suyitno H, Hadinegoro SRS, dkk. Pedoman imunisasi di Indonesia. 3rd ed.
Jakarta: Ikatan Dokter Anak Indonesia; 2008.h.179-85.