Anda di halaman 1dari 26

LAPORAN KASUS

CEPHALOPELVIC DISPORPOTION

Oleh :
Irene
11-2013-197
Pembimbing:
dr. Wahyu Jatmiko, Sp.OG

KEPANITERAAN KLINIK OBSTETRI-GINEKOLOGI


PERIODE 9 FEBUARI 2015 18 APRIL 2015
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS KRISTEN KRIDA WACANA
RUMAH SAKIT MARDI RAHAYU
2015

KEPANITERAAN KLINIK
STATUS OBSTETRI
FAKULTAS KEDOKTERAN UKRIDA
Jl. Arjuna Utara No. 6. Kebon Jeruk- Jakarta Barat
SMF OBSTETRI RS MARDI RAHAYU KUDUS

Nama

: Irene

Tanda tangan :

NIM

: 11.2013.197

Dr pembimbing / penguji

: Dr. Wahyu Jatmiko, Sp.OG

IDENTITAS PASIEN
Nama lengkap : Ny. MM
Umur : 35 tahun
Status perkawinan : Kawin (GIIPiA0)
Pekerjaan : Wiraswasta
Alamat : Kalirejo RT. 04/ RW.03, Undaan,

Jenis kelamin : Perempuan


Suku bangsa : Jawa
Agama : Islam
Pendidikan : SD
Masuk Rumah Sakit : 24 Maret 2015

Kudus

Pukul 12.50 WIB

Nama suami

: Tn. AS

Umur

: 37 tahun

Pekerjaan

: Wiraswasta

Alamat

: Kalirejo RT. 04/ RW.03, Undaan, Kudus

A. ANAMNESIS
Dilakukan autoanamnesis tanggal 24 Maret 2015 Pukul 12.50 WIB
Keluhan utama :
Perut terasa kenceng-kenceng sejak siang hari.

Riwayat Penyakit Sekarang

Wanita berusia 35 tahun, hamil 38 minggu, datang dengan keluhan perut kencang
yang dirasakan sejak 5 jam SMRS. Saat datang, pasien belum mengeluarkan cairan
bening atapun lendir darah dari jalan lahir. Gerakan janin aktif dan masih dapat
dirasakan.
Pasien mengatakan ini kehamilan yang kedua. Pasien tidak mengeluh mual, muntah,
pusing, mata berkunang, dan mata tidak kabur. Buang air besar dan buang air kecil
lancar. Pasien mengatakan rutin memeriksakan kehamilannya setiap bulan ke bidan.
Pasien tidak memiliki riwayat tekanan darah tinggi, baik sebelum dan selama
kehamilan. Riwayat operasi sectio cesaria kurang lebih 12 tahun yang lalu karena
panggul sempit.
Riwayat Menstruasi:
Menarche

: 12 tahun

Dismenorrhea

: (+)

Leukorrhea

: (-)

Menopause

: (-)

Siklus

: 28 hari

Lama

: 7 hari

Riwayat Perkawinan:
Menikah 1 kali pada usia 22 tahun, selama 13 tahun.
Riwayat Kehamilan Riwayat Kehamilan dan Kelahiran
Anak

Umur

Tahun

Jenis

ke
1

Kehamilan
9 bulan

Persalinan
2003

Persalinan
Section

9 blulan

Hamil ini

Penolong

Jenis Kelamin

Hidup

Berat

dokter

perempuan

/ Mati
Hidup

Lahir
4300gr

caesaria

Riwayat Kehamilan Sekarang:


HPHT

: 1 Juli 2014

HPL

: 8 April 2015

Riwayat Kontrasepsi:
( - ) Pil KB

( - ) IUD
3

( - ) Suntikan 3 bulan

( - ) Lain-lain

( + ) Susuk KB
Terakhir kontrasepsi : 2013
Riwayat Antenatal Care:
Pasien memeriksakan kehamilannya 1 kali setiap bulan ke dokter.
Riwayat Penyakit Dahulu

Tidak pernah menderita penyakit jantung, darah tinggi, kencing manis, asma dan
alergi.

OS memiliki riwayat operasi section cesaria pada kehamilan pertama sekitar 12


tahun yang lalu

Riwayat Penyakit Keluarga


Tidak ada anggota keluarga yang menderita penyakit jantung, darah tinggi, kencing
manis, asma dan alergi.
Hubungan

Umur

Jenis kelamin

Keadaan

Penyebab

kesehatan

meninggal

Ayah

60 tahun

Laki-laki

Hidup

Ibu

58 tahun

Perempuan

Hidup

Suami

37 tahun

Laki-laki

Hidup

Ada kerabat yang menderita :


Penyakit
Alergi
Asma
Tuberkulosis
HIV
Hepatitis B
Hepatitis C
Hipertensi
Cacat bawaan

Ya
-

Tidak

Hubungan

B. PEMERIKSAAN FISIK
Pemeriksaan Umum
4

Keadaan umum

: Baik

Kesadaran

: Compos mentis

Tekanan darah

: 120/70 mmHg

Nadi

: 82x/menit (kuat angkat, reguler)

Pernafasan

: 22x/menit (abdomino-torakal)

Suhu

: 36,6oC

Tinggi Badan

: 162 cm

Berat

: 88 kg

Kulit
Warna kuning langsat, turgor kulit baik, ikterus(-),
Kepala
Normocephali, Rambut hitam, distribusi merata
Mata
Pupil isokor 3mm, refleks cahaya (+/+), konjungtiva pucat (-/-), sklera ikterik (-/-),
edema palpebra (-/-)
Telinga
Selaput pendengaran utuh, serumen (-), perdarahan (-)
Hidung
Sekret (-), deviasi septum (-), pernapasan cuping hidung (-), epistaksis (-)
Mulut
Lidah dalam batas normal, mukosa bucal merah muda.
Leher
Tidak terdapat pembesaran Tiroid dan KGB, Deviasi trachea (), Hipertrofi otot
pernapasan tambahan (), Retraksi suprasternal ()
Dada

Paru-paru (Pulmo)
Inspeksi

: warna kuning langsat, sela iga tidak melebar, retraksi (-), pergerakan
simetris pada saat statis dan dinamis, pernapasan abdominotorakal.

Palpasi

: sela iga tidak melebar, pergerakan simetris pada saat statis dan
dinamis, vokal fremitus simetris kanan dan kiri.

Perkusi

: sonor +/+

Auskultasi

: vesikuler +/+, rhonki -/-, wheezing -/-

Jantung (Cor)
Inspeksi

: ictus cordis tidak tampak

Palpasi

: ictus cordis teraba pada sela iga V, 2 cm medial dari linea


midclavicularis sinistra

Perkusi

:
Batas atas

: pada sela iga II garis parasternal kiri

Batas kiri

: pada sela iga V, 2 cm medial dari garis midclavicularis


sinistra

Batas kanan
Auskultasi

: pada sela iga V, pada garis parasternal sinistra

: bunyi jantung I-II reguler, tidak terdengar murmur dan gallop pada ke
4 katup jantung

Perut (Abdomen)
Inspeksi

: membuncit membujur, ada luka bekas operasi.

Palpasi

: nyeri tekan ( - ), massa ( - ), defans muskuler (-)


Hati

: tidak teraba

Limpa

: tidak teraba

Perkusi

: timpani

Auskultasi

: bising usus (+)

Anggota gerak : Tangan Edema -/-, kaki edema -/-, sianosis -/-, clubbing finger -/Kelenjar getah bening
Submandibula

: tidak ditemukan pembesaran

Supraklavikula

: tidak ditemukan pembesaran

Lipat paha

: tidak ditemukan pembesaran


6

Leher

: tidak ditemukan pembesaran

Ketiak

: tidak ditemukan pembesaran

Aspek kejiwaan
Tingkah laku

: tenang

Alam perasaan

: biasa

Proses pikir

: wajar

C. PEMERIKSAAN OBSTETRIKUS
Pemeriksaan Luar
Inspeksi
Wajah

: chloasma gravidarum (-)

Payudara

: pembesaran (+), puting susu menonjol, cairan dari puting (-)

Abdomen

: membuncit memanjang
linea nigra (+), striae livide (-), striae albicans (-)
bekas operasi (-)

Palpasi
TFU

: 3 jari di bawah prosesus xiphoideus (33 cm)

Tafsiran Berat Janin: (35-12) x 155= 3565 gram


Leopold I

: Teraba bulat, lunak, dan tidak melenting (bokong).

Leopold II

: Teraba bagian memanjang dan keras di sebelah kiri (PUKI)

Leopold III

: Teraba bagian bulat, melenting, dan keras (kepala)

Leopold IV

: Konvergen 5/5 (Kepala belum masuk PAP)

DJJ

: 12-12-11 (140 x/menit)

His

: (+) 2x dalam 10 menit selama 20 detik.

PPV

: (-)

Osborn test (+)

Pemeriksaan dalam:
Vaginal Toucher (pukul 15.30)
1 cm, KK (+), effacement 25%
bagian bawah janin kepala, hodge I
7

UUK kiri lintang


Promontorium teraba
Conjugata Diagonalis : 10 cm
Conjugata Vera

: 8,5 cm

D. PEMERIKSAAN PENUNJANG
Pemeriksaan Laboratorium, 24 Maret 2015 (pukul 14.48)
Darah rutin
Hemoglobin

11,4 g/dL

(N: 11,7 15,5)

Leukosit

12,68 ribu

(N: 3.600 11.000)

Eosinofil%

2,80 %

Basofil%

0,2 %

Neutrofil %

74,20 %

(N: 50-70)

Limfosit%

16.40 %

(N: 25-40)

Monosit%

6,40 %

(N: 2-8)

MCV

86 fL

(N: 80-100)

MCH

29 pg

(N: 26-34)

MCHC

33 g %

(N: 32-36)

Hematokrit

34,40 %

Trombosit

249.000

(N: 150.000-440.000)

Eritrosit

4,0 juta

(N: 3,8 5,2)

RDW

15,4 %

PDW

12,8 fl

(N: 10-18)

MPV

11,0 m3

(N: 6,8 10)

(N: 1-3)
(N: 0-1)

(N: 30-43)

(N: 11,5 - 14,5)

Golongan darah/Rh

B/+

Waktu perdarahan/BT

1,0 menit

(N: 1-3)

Waktu pembekuan/CT

5,0 menit

(N: 2-6)

E. RINGKASAN (RESUME)

Wanita 35 tahun, GIIPIA0, hamil 38 minggu, datang dengan keluhan perut kencang 5
jam SMRS. Belum keluar apa-apa dari jalan lahir. Gerakan janin aktif dan masih
dirasakan. Pasien tidak mengeluh mual, muntah, pusing, mata berkunang, dan mata
tidak kabur. Buang air besar dan buang air kecil lancar. Pasien mengatakan rutin
memeriksakan kehamilannya setiap bulan ke bidan. Pasien tidak memiliki riwayat
tekanan darah tinggi, baik sebelum dan selama kehamilan. Riwayat

operasi

sectio

caesaria 12 tahun yang lalu.


HPHT

: 1 Juli 2014

HPL

: 8 April 2015

PEMERIKSAAN FISIK
Keadaan umum

: Baik

Kesadaran

: Compos mentis

Tekanan darah

: 120/70 mmHg

Nadi

: 82x/menit (kuat angkat, reguler)

Pernafasan

: 22x/menit (abdomino-torakal)

Suhu

: 36,6oC

Tinggi Badan

: 150 cm

Berat

: 88 kg

PEMERIKSAAN OBSTETRIKUS
Pemeriksaan Luar
Inspeksi
Payudara

: pembesaran (+), puting susu menonjol, cairan dari puting (-)

Abdomen

: membuncit memanjang
linea nigra (+), striae livide (-), striae albicans (-)
bekas operasi (-)

Palpasi
TFU

: 3 jari di bawah prosesus xiphoideus (33 cm)

Tafsiran Berat Janin: (35-12) x 155= 3565 gram

Leopold I

: Teraba bulat, lunak, dan tidak melenting (bokong).


9

Leopold II

: Teraba bagian memanjang dan keras di sebelah kiri (PUKI)

Leopold III

: Teraba bagian bulat, melenting, dan keras (kepala)

Leopold IV

: Konvergen 5/5 (Kepala belum masuk PAP)

DJJ

: 12-12-11 (140 x/menit)

His

: (+) 2x dalam 10 menit selama 20 detik.

PPV

: (-)

Osborn test (+)


Pemeriksaan dalam:
Vaginal Toucher (pukul 15.30)
1 cm, KK (+), effacement 25%
bagian bawah janin kepala, hodge I
UUK kiri lintang
Promontorium teraba
Conjugata Diagonalis : 10 cm
Conjugata Vera

: 8,5 cm

PEMERIKSAAN LABORATORIUM
Hemoglobin
Leukosit
Hematokrit
Trombosit
Eritrosit
Golongan darah /

11,4 g/dL
12,68 ribu
34,40 %
249.000
4.0 juta
B/+

(N: 11,7 15,5)


(N: 3.600 11.000)
(N: 30-43)
(N: 150.000-440.000)
( N : 3,8 5,2 )

rhesus
Waktu perdarahan / BT
Waktu pembekuan / CT

1,0 menit
5,0 menit

(N:13)
(N:26)

F. DIAGNOSIS
Diagnosis kerja
: pukul 15.30
GIIPIA0, Umur 35 tahun, hamil 38 minggu
Anak I, hidup intrauterine
Presentasi kepala U, PUKI
Inpartu kala I fase laten
Cephalopelvic Disporpotion
10

Pemeriksaan yang dianjurkan


Pemeriksaan USG untuk melihat keadaan cairan ketuban
G. PENATALAKSANAAN
Pengawasan 10
IVFD RL/D5 500cc 20 tetes per menit
Amoksisilin 2 gram IV
Tirah baring
Persiapan Sectio Caesarea: puasa, cukur rambut pubis, pemasangan DC
H. PROGNOSIS
Passage
Passenger
Power

: dubia ad malam
: ad bonam
: ad bonam

I. OPERASI SECTIO CAESAREA


Tanggal 24 Maret 2015 (pk. 21.46)
- Insisi abdomen di linea mediana sepanjang 10 cm di atas symphisis
- Insisi diperdalam lapis demi lapis hingga peritoneum terbuka
- Tampak uterus sesuai umur hamil aterm
- Buka plica vesica uterina semilunar
- Insisi pada Segmen bawah rahim 10 cm
- Kepala bayi diluksir, bayi dilahirkan kepala, bahu, badan
- Bayi perempuan 3630 gram, 50 cm, Apgar score 9-10-10
- Plasenta dilahirkan manual, kotiledon lengkap
- Jahit SBR dengan chromic cutgult no. 2 jelujur
- Over hecting dengan CC no. 2
- Kontrol perdarahan, perdarahan (-)
- Jahit peritoneum dengan plain cutgult no. 1-0
- Jahit otot dengan plain cutgult no. 1-0
- Jahit fascia dengan dexon no. 1
- Jahit lemak subkutan dengan plain cutgult no. 2-0
- Jahit kulit dengan jahitan subkutan dexon no. 4.0
- Perdarahan selama op 200 cc
- Tindakan selesai
Instruksi Post Operasi
-

Infus RL 30 tpm
Cefotaxime 2 x 1gram IV
Amoxan 3x1 gr
Hemafort 2x1
Vitamin C 1x1
Tradil 2x1
Cek Hb post operasi
Tidur bantal tinggi
Puasa

11

J. FOLLOW UP
24 Maret 2015 Pukul 23.00 Post Operasi
S: O:
Keadaan Umum
: Baik
Kesadaran
: Compos mentis
TD
: 120/80 mmHg
RR
: 18x/menit
HR
: 88x/menit
T
: 36,8oC
Mata
: CA -/- SI -/C/P
: BJ I-II murni reguler, SN Vesikuler +/+
Mammae
: Puting menonjol, ASI (-)
Abdomen
: Supel, nyeri tekan (+), bising usus (-), kontraksi uterus baik
TFU
: 2 Jari di bawah pusat
PPV
: Lochea (+)
Ekstremitas : Akral hangat, edema (-)
Plasenta
: manual, lengkap
Perdarahan kala IV 100cc
A: PIIA0 Post Sectio Caesarea atas indikasi CPD
P:
- Infus RL 20 tpm
Cefotaxime 2 x 1gram IV
Amoxan 3x1 gr
Hemafort 2x1
Vitamin C 1x1
Tradil 2x1
Cek Hb post operasi
Tidur bantal tinggi
Puasa
25 Maret Pukul 07.00
S: Nyeri pada luka bekas operasi.
O:
Keadaan Umum
: Tampak sakit sedang
Kesadaran
: Compos mentis
TD
: 110/70 mmHg
RR
: 20x/menit
HR
: 64x/menit
T
: 37,5oC
Mata
: CA -/- SI -/C/P
: BJ I-II murni reguler, SN Vesikuler +/+
Mammae
: Puting menonjol, ASI (-)
12

Abdomen
TFU
PPV
Ekstremitas

: Supel, nyeri tekan (+), bising usus (-), kontraksi uterus baik
: 2 Jari di bawah pusat
: Lochea (+)
: Akral hangat, edema (-)

Hemoglobin 10,6 g/dl


A: PIIA0 Post Sectio Caesarea hari ke-1 atas indikasi CPD
P:
- Infus RL 20 tpm
o Cefotaxime 2 x 1gram IV
o Amoxan 3x1 gr
o Hemafort 2x1
o Vitamin C 1x1
o Tradil 2x1
o Tidur bantal tinggi
o Tirah baring
o Minum, makan bubur halus
26 Maret 2015 Pukul 07.00
S: Nyeri pada luka bekas operasi berkurang.
O:
Keadaan Umum
: Baik
Kesadaran
: Compos mentis
TD
: 120/80 mmHg
RR
: 18x/menit
HR
: 74x/menit
T
: 36,8oC
Mata
: CA -/- SI -/C/P
: BJ I-II murni reguler, SN Vesikuler +/+
Mammae
: Puting menonjol, ASI (+)
Abdomen
: Supel, nyeri tekan (+), bising usus (+), kontraksi uterus baik
TFU
: 2 Jari di bawah pusat
PPV
: Lochea (+)
Ekstremitas : Akral hangat, edema (-)
A: PIIA0 Post Sectio Caesarea hari ke-2 atas indikasi CPD
P:
- Infus RL 20 tpm
Cefotaxime 2 x 1gram IV
Amoxan 3x1 gr
Hemafort 2x1
Vitamin C 1x1
Tradil 2x1
Aff DC
Latihan duduk
Makan bubur kasar
27 Maret 2015 Pukul 07.00
S: O:
Keadaan Umum
: Baik
Kesadaran
: Compos mentis
13

TD
: 120/80 mmHg
RR
: 18x/menit
HR
: 76x/menit
T
: 36,5oC
Mata
: CA -/- SI -/C/P
: BJ I-II murni reguler, SN Vesikuler +/+
Mammae
: Puting menonjol, ASI (+)
Abdomen
: Supel, nyeri tekan (+), bising usus (+), kontraksi uterus baik
TFU
: 2 Jari di bawah pusat
PPV
: Lochea (+)
Ekstremitas : Akral hangat, edema (-)
A: PIIA0 Post Sectio Caesarea hari ke-3 atas indikasi CPD
P: Amoxan 3x 500 gr
Hemafort 2x1
Pospargin 2x1
Kaltrofen 2x1
Mobilisasi
Pasien pulang
PROGNOSIS :
Passage

: ad bonam

Passanger

: ad bonam

Power

: ad bona

Tinjauan Pustaka
DEFINISI
Disproporsi sefalopelvik adalah keadaan yang menggambarkan ketidaksesuaian antara kepala
janin dan panggul ibu sehingga janin tidak dapat keluar melalui vagina. Disproporsi
sefalopelvik disebabkan oleh panggul sempit, janin yang besar ataupun kombinasi keduanya.
1

Pintu Atas Panggul


Pintu atas panggul dibentuk oleh promontorium corpus vertebra sacrum 1, linea
innominata, serta pinggir atas simfisis. Konjugata diagonalis adalah jarak dari pinggir
bawah simfisis ke promontorium, Secara klinis, konjugata diagonalis dapat diukur
dengan memasukkan jari telunjuk dan jari tengah yang dirapatkan menyusur naik ke
seluruh permukaan anterior sacrum, promontorium teraba sebagai penonjolan tulang.
Dengan jari tetap menempel pada promontorium, tangan di vagina diangkat sampai
menyentuh arcus pubis dan ditandai dengan jari telunjuk tangan kiri. Jarak antara
ujung jari pada promontorium sampai titik yang ditandai oleh jari telunjuk merupakan
panjang konjugata diagonalis. 1-3
14

Konjugata vera yaitu jarak dari pinggir atas simfisis ke promontorium yang dihitung
dengan mengurangi konjugata diagonalis 1,5 cm, panjangnya lebih kurang 11 cm.
Konjugata obstetrika merupakan konjugata yang paling penting yaitu jarak antara
bagian tengah dalam simfisis dengan promontorium, Selisih antara konjugata vera
dengan konjugata obstetrika sedikit sekali. 1-3

Gambar 1. Diameter pada Pintu Atas Panggul 3

Panggul Tengah Panggul


Ruang panggul ini memiliki ukuran yang paling luas. Pengukuran klinis panggul
tengah tidak dapat diperoleh secara langsung. Terdapat penyempitan setinggi spina
isciadika. Jarak antara kedua spina ini yang biasa disebut distansia interspinarum
merupakan jarak panggul terkecil yaitu sebesar 10,5 cm. Diameter anteroposterior
setinggi spina isciadica berukuran 11,5 cm. Diameter sagital posterior, jarak antara
sacrum dengan garis diameter interspinarum berukuran 4,5 cm. 1-3

Pintu Bawah Panggul


Pintu bawah panggul bukanlah suatu bidang datar namun terdiri dari dua segitiga
dengan dasar yang sama yaitu garis yang menghubungkan tuber isciadikum kiri dan
kanan. Pintu bawah panggul yang dapat diperoleh melalui pengukuran klinis adalah
jarak antara kedua tuberositas iscii atau distansia tuberum (10,5 cm), jarak dari ujung
sacrum ke tengah-tengah distensia tuberum atau diameter sagitalis posterior (7,5 cm),
dan jarak antara pinggir bawah simpisis ke ujung sacrum (11,5 cm). 1-3

Istilah cephalopelvic disproportion mulai digunakan pada abad 20 untuk menggambarkan


adanya hambatan persalinan akibat ketidakseimbangan ukuran kepala bayi dengan pelvis ibu.
15

ETIOLOGI
Penyebab dari cephalopelvic disproportion:
1. Janin yang besar
2. Kelainan posisi dan presentasi
3. Panggul sempit 1
JANIN YANG BESAR
Janin yang besar ialah janin yang beratnya lebih dari 4000 gram.
Penyebab anak besar yaitu:

Diabetes mellitus

Herediter

Multiparitas 1

Kesukaran yang ditimbulkan dalam persalinan karena besarnya kepala atau besarnya bahu.
Karena regangan dinding rahim oleh anak yang sangat besar, dapat timbul inersia uteri dan
kemungkinan perdarahan postpartum akibat atonia uteri juga lebih besar.
Jika panggul normal biasanya diusahakan persalinan pervaginam karena penentuan besarnya
anak dengan palpasi Leopold sangat sulit. Pemeriksaan USG dapat membantu diagnosis bila
anak letak kepala dan kepala belum masuk pintu atas panggul. 1
KELAINAN POSISI DAN PRESENTASI
1. Presentasi muka
Presentasi muka adalah presentasi kepala dengan defleksi maksimal hingga oksiput
mengenai punggung, muka terarah ke bawah (kaudal terhadap ibu), dan dagu menjadi
bagian presentasinya. Faktor predisposisi presentasi muka: 3-5
a. Malformasi janin
b. Berat badan lahir < 1500 g
c. Polihidramnion
d. Postmaturitas
e. Multiparitas
Pada pemeriksaan dalam, dengan pembukaan yang cukup besar, akan teraba pinggir
orbita, hidung, tulang pipi, mulut, dan dagu.

16

Gambar 2 Presentasi Muka 3


Mekanisme persalinan presentasi muka serupa dengan persalinan presentasi belakang
kepala. Secara berurutan akan terjadi proses kepala mengalami penurunan (descent),
rotasi internal, fleksi, ekstensi dan rotasi eksternal. Sebelum masuk panggul biasanya
kepala janin belum dalam sikap ekstensi maksimal, sehingga masih presentasi dahi.
Ketika terjadi penurunan kepala, tahanan dari panggul akan menyebabkan kepala
lebih ekstensi sehingga terjadi perubahan menjadi presentasi muka. Ketika masuk
pintu atas panggul dagu dalam posisi transversal atau oblik.
Pada pintu tengah panggul, rotasi internal terjadi. Tujuan rotasi internal adalah
membuat kepala agar dapat semakin memasuki panggul dengan cara mengubah posisi
dagu ke arah anterior. Apabila dagu berputar ke arah posterior, maka kepala akan
tertahan oleh sakrum sehingga kepala tidak mungkin turun lebih lanjut, dan terjadilah
persalinan macet. Perputaran dagu ke arah anterior akan membuat kepala dapat
memasuki pintu tengah panggul dan dagu serta mulut muncul di vulva. 3-5
Penanganan presentasi muka:
Posisi dagu di anterior merupakan syarat yang haru dipenuhi apabila janin presentasi
muka hendak dilahirkan vaginal.
Kala I: Bila tidak ada gawat janin, observasi hingga pembukaan lengkap.

17

Kala II: Pada pembukaan lengkap bila dagu berada di anterior, persalinan vaginal
dilanjutkan seperti persalinan presentasi belakang kepala.
Bedah sesar dilakukan apabila setelah pembukaan lengkap posisi dagu masih
posterior, didapatkan tanda-tanda disproporsi, atau indikasi obstetri lainnya. 3-5
2. Presentasi Dahi
Presentasi dahi adalah presentasi kepala dengan defleksi yang sedang. Etiologinya
hampir sama dengan presentasi muka. Biasanya merupakan keadaan sementara dan
sering berubah menjadi presentasi muka atau belakang kepala. Bila menetap, janin
dengan presentasi ini tidak dapat dilahirkan oleh karena besarnya diaeter
oksipitomental yang harus melalui panggul. Janin dengan ukuran kecil dan
punggungnya berada di posterior atau ukuran panggul yang sedemikian luas mungkin
masih dapat dilahirkan pervaginam. 3-5
Biasanya presentasi dahi baru didiagnosis saat persalinan yaitu dengan pemeriksaan
dalam. Pada pembukaan yang cukup besar, akan teraba sutura frontalis, ubun-ubun
besar, pinggir orbita, dan pangkal hidung, tetapi tidak teraba dagu atau mulut janin.
Pada presentasi dahi yang bersifat sementara, anak dapat lahir spontan sebagai
presentasi belakang kepala atau muka. Jika presentasi dahi menetap, maka akan erjadi
molase yang hebat sehingga diameter oksipitomental akan berkurang dan terbentuk
caput succedaneum di daerah dahi. 3-5

Gambar 3. Presentasi Dahi 3

18

Sebagian besar presentasi dahi memerlukan pertolongan persalinan secara bedah sesar
untuk menghindari manipulasi vaginal yang sangat meningkatkan mortalitas perinatal.
Jika dibandingkan presentasi belakang kepala, persalinan vaginal pada presentasi dahi
akan meningkatkan prolaps tali pusat (5 kali), ruptura uteri (17 kali), transfusi darah
(3 kali), infeksi pascapersalinan (5 kali), dan kematian perinatal (2 kali).
Pemberian stimulasi oksitosin pada kontraksi uterus yang lemah harus dilakukan
dengan sangat hati-hati dan tidak boleh dilakukan bila tidak terjadi penurunan kepala
atau dicurigai adanya disproporsi kepala-panggul. Presentasi dahi yang menetap atau
dengan selaput ketuban yang sudah pecah sebaiknya dilakukan bedah sesar untuk
melahirkannya. Jangan melahirkan menggunakan bantuan ekstraksi vakum, forseps,
atau simpisiotomi karena hanya akan meningkatkan mordibitas dan mortalitas.

3. Kelainan Posisi (Positio Occipito Posterior Persistent)


Keadaan Positio Occipito Posterior Persistent atau presentasi ubun-ubun kecil di
belakang adalah suatu keadaan yang disebabkan kegagalan rotasi interna. Etiologinya
yaitu kelainan panggul, kesempitan panggul tengah, KPD, fleksi kepala kurang serta
inersia uteri.
Adakalanya oksiput berputar ke belakang dan anak lahir dengan muka di bawah
simfisis. Ini terutama terjadi bila fleksi kepala kurang. Untuk menghindari rupture
perinei totalis, episiotomi harus dibuat lebih lebar karena dalam hal ini perineum
diregang oleh sirkumferensia oksipito frontalis. Hanya sebagian kecil (4%) dari posisi
oksipito posterior yang memerlukan pertolongan pembedahan.
Penyulit yang timbul dalam persalinan yaitu kala II yang lebih panjang. Umumnya
dapat lahir spontan, namun bila ada indikasi dapat dipilih antara vakum atau forceps.
3-5

PANGGUL YANG SEMPIT


Panggul dengan ukuran normal tidak akan mengalami kesukaran kelahiran pervaginam pada
janin dengan berat badan yang normal. Ukuran panggul dapat menjadi lebih kecil karena
pengaruh gizi, lingkungan atau hal lain sehingga menimbulkan kesulitan pada persalinan
pervaginam. Panggul sempit yang penting pada obstetri bukan sempit secara anatomis namun
panggul sempit secara fungsional artinya perbandingan antara kepala dan panggul. Selain
19

panggul sempit dengan ukuran yang kurang dari normal, juga terdapat panggul sempit
lainnya. 5,6
Klasifikasi panggul sempit :

Kesempitan pintu atas panggul


Kesempitan bidang tengah
Kesempitan pintu bawah panggul

Kriteria diagnosis :
a. Kesempitan pintu atas pangul
Panggul sempit relatif

: Jika konjugata vera > 8,5-10 cm

Panggul sempit absolut

: Jika konjugata vera < 8,5 cm

b. Kesempitan panggul tengah


Bidang tengah panggul terbentang antara pinggir bawah simfisis dan spina os ischii
dan memotong sacrum kira-kira pada pertemuan ruas sacral ke-4 dan ke-5.
Ukuran yang terpenting dari bidang ini ialah:
1. Diameter transversa (diameter antara kedua spina) 10,5 cm.
2. Diameter anteroposterior dari pinggir bawah simfisis ke pertemuan ruas sakral ke4 dan ke-5 11,5 cm.
3. Diameter sagitalis posterior dari pertengahan garis antara kedua spina ke
pertemuan sacral ke-4 dan ke-5 5 cm.
Dikatakan bahwa bidang tengah panggul itu sempit jika :
1. Jumlah diameter transversa dan diameter sagitalis posterior 13,5 cm atau
kurang (10,5 cm + 5 cm = 15,5 cm).
2. Diameter antara spina kurang dari 9 cm .
Ukuran-ukuran bidang tengah panggul tidak dapat diperoleh secara klinis
harus diukur secara rontgenologis, tetapi jika dapat juga menduga adanya
kesempitan bidang tengah panggul jika:
1. Spina ischiadica sangat menonjol.
2. Dinding samping panggul konvergen.
3. Diameter antara tuber ischii 8,5 cm atau kurang.
c. Kesempitan pintu bawah panggul
Bila jarak antara tuber os ischii 8 cm atau kurang. 5,6

20

Persangkaan panggul sempit Seseorang harus ingat akan kemungkinan panggul sempit jika:
a. Pada primipara, kepala anak belum turun setelah minggu ke 36.
b. Pada primipara ada perut menggantung.
c. Pada multipara, persalinan yang dulu-dulu sulit.
d. Ada kelainan letak pada hamil tua.
e. Terdapat kelainan bentuk badan ibu (cebol, skoliosis, pincang, dll.)
f. Tanda Osborn positif
Teknik perasat Osborn:
1. Pasien terlentang, tungkai sedikit fleksi.
2. Kepala janin dipegang oleh tangan kiri pemeriksa.
3. Dua jari lainnya di atas simfisus, permukaan jari berada pada permukaan anterior dari
simfisis.
4. Tentukan derajat tumpang tindih ketika kepala janin ditekan ke bawah dan ke
belakang.
Interpretasi perasat Osborn:
-

Kepala dapat ditekan ke dalam panggul, tidak terdapat tumpang tindih dari tulang
parietal, berarti CPD (-).

Kepala dapat ditekan sedikit, terdapat sedikit tumpang tindih dari tulang parietal,
sekitar 0,5 cm, berarti CPD sedang. Pemeriksaan dilanjutkan dengan perasat Muller.

Kepala tidak dapat dimasukkan ke dalam tulang panggul, tulang parietal


menggantung di atas simfisis dengan dibatasi jari, berarti CPD positif.

Teknik perasat Muller:


1. Pasien terlentang, tungkai sedikit fleksi.
2. Satu tangan memegang kepala dari luar di atas simfisis.
3. Dua jari dari tangan yang lain masuk ke dalam vagina, sampai pintu atas panggul.
4. Tangan luar mendorong kepala anak ke arah simfisis.
Interpretasi perasat Muller:
-

Kepala anak teraba oleh kedua jari, berarti CPD (-).

Kepala anak tidak teraba oleh kedua jari, berarti CPD (+).

21

Pengaruh panggul sempit pada kehamilan :


1. Retroflexi uteri gravida inkarserata
2. Kepala tidak dapat turun pada bulan terakhir
3. Abdomen pendulum pada primi gravida
4. Ukuran anak lebih kecil dari ukuran bayi rata-rata5,6

Gambar 4. Abdomen Pendulum dengan Kehamilan.3


Pengaruh pada persalinan:
1. Persalinan lebih lama dari biasanya, karena gangguan pembukaan ataupun banyaknya
waktu yang diperlukan untuk moulage kepala anak. Kelainan pembukaan dapat terjadi
karena ketuban belum pecah sebelum waktunya karena bagian depan kurang menutup
pintu atas panggul, selanjutnya setelah ketuban pecah kepala tidak dapat menekan
pada serviks karena tertahan pada pintu atas panggul.
2. Sering terjadi kelainan presentasi atau posisi
3. Ruptur uteri, jika his menjadi telalu kuat dalam usaha mengatasi rintangan yang
ditimbulkan panggul sempit.
4. Sebaliknya, jika otot rahim menjadi lelah karena rintangan oleh pangul sempit, dapat
terjadi infeksi intrapartum.
5. Fistel vesikovaginal dan rektovaginal, akibat tekanan lama pada jaringan yang dapat
menimbulkan iskemi yang menyebabkan nekrosis.
6. Ruptur simfisis, pasien merakan nyeri di daerah simfisis dan tidak dapat mengangkat
tungkainya.

22

7. Paresis kaki ibu akibat tekanan dari kepala pada urat-urat saraf di dalam rongga
panggul. Yang paling sering terjadi adalah kelumpuhan nervus peroneus. 5,6

Pengaruh pada anak:


1. Kematian perinatal meningkat pada partus yang lama.
2. Prolapsus foeniculi
3. Perdarahan otak karena moulage yang kuat, terutama jika diameter biparietal
berkurang lebih dari 0,5 cm. 5,6
PENATALAKSANAAN
Penanganan pada disproporsi kepala panggul yaitu :
1. Partus percobaan
Partus percobaan adalah percobaan untuk melakukan persalinan per vaginam pada
wanita-wanita dengan pangul relatif sempit. Partus percobaan hanya dilakukan pada
letak belakang kepala.
Partus percobaan dimulai pada permulaan persalinan dan berakhir setelah kita
mendapat keyakinan bahwa persalinan tidak dapat berlangsung per vaginam atau
setelah anak lahir per vaginam. Partus percobaan dikatakan berhasil jika anak lahir
per vaginam secara spontan atau dibantu dengan ekstraksi (forceps atau vakum) dan
anak serta ibu dalam keadaan baik. 1-3
Partus percobaan dihentikan:
o Pembukaan tidak atau kurang sekali kemajuannya.
o Keadaaan ibu atau anak menjadi kurang baik.
o Adanya lingkaran retraksi yang patologis.
o Setelah pembukaan lengkap dan ketuban pecah walaupun his cukup baik dan
dilakukan pimpinan persalinan dengan baik, bagian kepala dengan diameter
terbesar dalam 1 jam tetap tidak mau melewati pintu atas panggul.
o Forseps atau vakum gagal.

23

Dalam keadaankeadaan tersebut, dilakukan seksio sesarea, Jika seksio sesarea


dilakukan pada saat pembukaan sudah lengkap dan atas indikasi sebab-sebab yang
menetap(patus percobaan lengkap dan gagal), pada persalinan berikutnya tidak ada
gunanya untuk melakukan persalinan percobaan lagi. 1-3

2. Seksio sesarea
Seksio sesarea elektif dilakukan pada kesempitan panggul berat dengan kehamilan
aterm, atau disproporsi sephalopelvik yang nyata. Seksio juga dapat dilakukan pada
kesempitan panggul ringan apabila ada komplikasi seperti primigravida tua dan
kelainan letak janin yang tak dapat diperbaiki.
Seksio sesarea sekunder (sesudah persalinan selama beberapa waktu) dilakukan
karena peralinan perobaan dianggap gagal atau ada indikasi untuk menyelesaikan
persalinan selekas mungkin sedangkan syarat persalinan per vaginam belum dipenuhi
Bila seksio sesarea dilakukan pada saat pembukaan belum lengkap atas indikasi ibu
atau anak yang kurang baik (partus percobaan belum lengkap/gagal), persalinan
percobaan yang dipersingkat dapat dicoba lagi pada persalinan berikutnya. Dalam hal
ini, pimpinan persalinan berikutnya mengikuti protocol yang berlaku bagi persalinan
pada bekas seksio sesarea.
Pada kesempitan bidang tengah panggul, dapat timbul gangguan putaran paksi jika
diameter antara kedua spina <9 cm sehingga kadang-kadang diperlukan seksio
sesarea.
Jika persalinan terhenti karena kesempitan bidang tengah panggul, baiknya
dipergunakan ekstraktor vakum karena ekstraksi dengan forceps memperkecil
ruangan jalan lahir. Upaya ini dapat digolongkan ekstraksi vakum percobaan, yang
berarti tidak bolah dipaksakan.
Pintu bawah panggul dikatakan sempit jika jarak antara tuber os ischii < 8 cm. Jika
jarak ini berkurang, dengan sendirinya arkus pubis meruncing. Oleh karena itu,
biasanya arkus pubis dapat dipergunakan untuk menentukan kesempitan pintu bawah
panggul.
Distosia dapat terjadi jika jumlah ukuran antar kedua tuber ischii dan diameter
sagitalis posterior <15 cm (normal 11 cm + 7,5 cm = 18,5 cm).
Jika pintu bawah panggul sempit, biasanya bidang tengah panggul juga sempit.
Kesempitan pintu bawah panggul jarang memaksa kita melakukan seksio sesarea,
24

yang biasanya dapat diselesaikan dengan forceps dan dengan episiotomy yang cukup
luas. 1-3

3. Simfisiotomi
Tindakan ini dilakukan dengan memisahkan panggul kiri dan kanan pada simfisis.
Tindakan ini sudah tidak dilakukan lagi.
4. Kraniotomi dan Kleidotomi
Pada janin yang telah mati dapat dilakukan kraniotomi atau kleidotomi. Apabila
panggul sangat sempit sehingga janin tetap tidak dapat dilahirkan, maka dilakukan
seksio sesarea

PROGNOSIS
Prognosis persalinan dengan panggul sempit tergantung pada berbagai factor, diantaranya:
1. Bentuk Panggul
2. Ukuran panggulm jadi derajat kesempitan.
3. Kemungkinan pergerakan dalam sendi-sendi panggul.
4. Besarnya kepala dan kesanggupan moulage kepala.
5. Presentasi dan posisi kepala.
6. His.
Diantara faktor-faktor tersebut, yang dapat diukur secara pasti dan sebelum persalinan
berlangsung hanya ukuran-ukuran panggul. Oleh karena itu, ukuran tersebut sering menjadi
dasar untuk memperkirakan jalannya persalinan.
Pada kesempitan pintu atas panggul, banyak faktor yang mempengaruhi hasil persalinan pada
panggul dengan CV antara 8,5-10 cm (panggul sempit relatif), antara lain:
-

Riwayat persalinan yang lampau

Besarnya presentasi dan posisi anak

Pecehnya ketuban sebelum waktunya memperburuk prognosis

His

Lancarnya pembukaan

Adanya infeksi intrapartum

Bentuk panggul dan derajat kesempitannya.

Karena banyaknya faktor tersebut, pada panggul sempit relatif dilakukan partus percobaan. 1-3
25

DAFTAR PUSTAKA

1. Cunningham FG, Gant FN, Leveno KJ, dkk. Obstetri Williams. Edisi 21. Jakarta:
EGC; 2005.
2. Prawirohardjo S. Ilmu kebidanan. Edisi 4. Jakarta: PT Bina Pustaka Sarwono
Prawirohardjo; 2014.
3. Prawirohardjo S. Ilmu bedah kebidanan. Edisi 1. Jakarta: PT Bina Pustaka Sarwono
Prawirohardjo; 2010.
4. Bagian Obstetri & Ginekologi Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Bandung.
Obstetri fisiologi. Bandung: Elemen; 1983.
5. Bagian Obstetri & Ginekologi Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Bandung.
Obstetri patologi. Bandung: Elstar; 1982.
6. Sulaiman Sastrawinata, dkk. Obstetri patologi. EGC: Jakarta; 2005.

26

Anda mungkin juga menyukai