Anda di halaman 1dari 10

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA Tn.

S
DENGAN SALAH SATU ANGGOTA KELUARGA KOLESTEROL TINGGI
Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Keperawatan Keluarga

Disusun Oleh:
Vinda Astri Permatasari
NIM P07120112080

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN YOGYAKARTA
JURUSAN KEPERAWATAN
2015
A. PENGKAJIAN

Hari, tanggal

: 22 April, 04, 11, 12 Mei 2015

Waktu

: Pukul 11.00 WIB

Tempat

: Rumah keluarga Tn. S, Garon, Panggungharjo, Sewon, Bantul

Oleh

: Vinda Astri P

Sumber data

: Keluarga

Metode

: Observasi, wawancara dan pemeriksaan fisik

Alat pengumpul data : Spighnomanometer, stetoskop dan alat tulis


1.
a.

STRUKTUR DAN SIFAT KELUARGA


Identitas Kepala Keluarga

b.
No.
1.
2.

Nama

: Tn. S

Umur

: 53 tahun

Jenis Kelamin

: Laki-laki

Agama

: Islam

Pendidikan Terakhir

: SLTA

Pekerjaan

: Buruh

Alamat

: Garon, Panggung Harjo, Sewon, Bantul

Suku / Kebangsaan

: Jawa/ Indonesia

Jumlah Anggota Keluarga

: 2 orang

Anggota Keluarga
NAMA
Ny. J
Ny. P

UMUR
53 th
90 th

AGAMA
Islam
Islam

Tn. Y

Tn. M

L/P
P
P

HUB.DGN.KK
Istri
Mertua

PEKERJAAN
IRT
-

Ny. P

Tn. S

Ny. S

Tn. W

PENDK.
SD
-

Ny. A

Ny. K

Tn. N
Ny. J
53 th

Tn. S
53 th

Kolesterol Tinggi
c.

Genogram
Ny. M

Tn. P

Ny. L

Tn. N

Ny. P

Tn. W

Tn. L

Keteran gan :
: Laki-laki meninggal dunia
: Perempuan meninggal dunia
: Perempuan
: Laki-laki
: Tinggal serumah
: Pasien (Ny. J)
: Garis perkawinan
: Garis keturunan

d.

Struktur Keluarga

Tipe keluarga Tn. S termasuk extended family, Tn. S tinggal bersama istri dan
mertuanya. Keluarga Tn. S berada pada tahap perkembangan ke VIII yakni
keluarga dengan tahapan lansia.
Anggota Keluarga yang berpengaruh dalam mengambil keputusan
Ny. J mengatakan dalam keluarganya yang berpengaruh dalam mengambil

e.

keputusan adalah Tn. S sendiri.


RIWAYAT KESEHATAN KELUARGA

2.
a.

Kebiasaan memeriksakan diri


Tn. S mengatakan tidak pernah memeriksakan dirinya ke pelayanan kesehatan
karena tidak ada keluhan yang berarti. Ny. J mengatakan rutin memeriksakan diri
ke dokter praktik karena mengalami nyeri di punggung telapak kaki kanannya
sejak 1 bulan yang lalu.. Ny. J mengatakan sudah dalam 1 bulan terakhir ini
memeriksakan diri, meminta obat serta suntik ke dokter praktik langganannya
setiap terasa sakit di kakinya. Ny. J mengatakan tidak diberitahu oleh dokter
praktik langganannya mengenai penyakitnya dan tidak pernah bertanya-tanya.
Keluarga Tn. S sudah lama tidak mengecek darah. Ibu Ny. J, Ny. P adalah lansia
berumur 90 tahun kondisi bedrest karena sudah tidak kuat berjalan. Ny, J
mengatakan Ny. P riwayat jatuh kemudian dipijat oleh dukun pijat dan sampai
sekarang tidak bisa berjalan lagi. Ny. J mengatakan selalu membolak-balik posisi
Ny. P saat tidur.

b.

Kebiasaan minum obat


Keluarga Tn. S selalu memeriksakan diri dan minum obat apabila sakit. Ny. J
mengatakan rutin minum obat sejak sakit. Obat didapatkan dari dokter praktik.

c.

Keadaan Kesehatan keluarga saat kunjungan

No.
1.
2.

3.
3.

NAMA
KEADAAN KESEHATAN SAAT INI
Tn. S Tidak ada keluhan
Ny. J
Tekanan darah 120/80 mmHg, nyeri di punggung telapak kaki kanan dan
leher sebelah belakang kadang-kadang terasa pegal. Kdang-kadang
merasa pusing. Ny. J terlihat memijit bagian punggung telapak kaki
kanannya dan meringis menahan nyeri
Ny. P Lansia bedrest riwayat jatuh kemudian pijat

PERSEPSI DAN TANGGAPAN KELUARGA TERHADAP MASALAH


a.

Persepsi keluarga terhadap masalah yang dihadapi


Ny. J mempunyai pantangan memakan kacang-kacangan, makanan yang terbuat
dari daun, biji, buah melinjo, jerohan, bayam dan daun singkong karena dapat
membuat badannya terasa pegal-pegal setelah mengkonsumsinya. Keluarga Tn. J
biasa mengkonsumsi gorengan dan minum teh hangat setiap pagi dan sore hari.

b.

Tanggapan atau mekanisme koping keluarga terhadap masalah

Ny. J mengatakan asam uratnya pernah tinggi 1 tahun yang lalu saat masih
berada di Jakarta, kemudian Ny. J memeriksakan diri ke poliklinik di Jakarta dan
sembuh. Namun 1 bulan yang lalu penyakitnya mulai kambuh lagi. Ny. J
mengatakan kadang diantar suami untuk memeriksakan diri, tergantung dari
kesibukan suaminya. Ny. J mengatakan suaminya selalu mendukung untuk
kesembuhan Ny. J. Ny. J mengatakan sehari hanya minum 500 cc berupa teh
4.

manis dan air putih.


KEMAMPUAN KELUARGA DALAM MELAKSANAKAN TUGAS KESEHATAN
a.
Mengenal masalah
Keluarga Tn. S selalu memeriksakan diri dan minum obat apabila sakit. Ny. J
mempunyai pantangan memakan kacang-kacangan, makanan yang terbuat dari
daun, biji, buah melinjo, jerohan, bayam dan daun singkong karena dapat
membuat badannya terasa pegal-pegal setelah mengkonsumsinya. Ny. J
b.

mengatakan rutin minum obat sejak sakit. Obat didapatkan dari dokter praktik.
Mengambil keputusan
Tn. S mengatakan tidak pernah memeriksakan dirinya ke pelayanan kesehatan
karena tidak ada keluhan yang berarti. Ny. J mengatakan rutin memeriksakan diri
ke dokter praktik karena mengalami nyeri di punggung telapak kaki kanannya

c.

sejak 1 bulan yang lalu.


Merawat anggota keluarga
Ny. J mengatakan kadang diantar suami untuk memeriksakan diri, tergantung dari

d.

kesibukan suaminya.
Menciptakan lingkungan yang kondusif
Hubungan antara Tn. S dan Ny. J harmonis. Ny. J mengatakan suaminya selalu

e.

mendukung untuk kesembuhan Ny. J.


Menggunakan sumber-sumber kesehatan
Ny. J mengatakan asam uratnya pernah tinggi 1 tahun yang lalu saat masih
berada di Jakarta, kemudian Ny. J memeriksakan diri ke poliklinik di Jakarta dan
sembuh. Namun 1 bulan yang lalu penyakitnya mulai kambuh lagi. Ny. J
mengatakan sudah dalam 1 bulan terakhir ini memeriksakan diri, meminta obat
serta suntik ke dokter praktik langganannya setiap terasa sakit di kakinya. Ny. J
mengatakan tidak mempunyai jaminan kesehatan. Ny. J mengatakan tidak
diberitahu oleh dokter praktik langganannya mengenai penyakitnya dan tidak
pernah bertanya-tanya. Keluarga Tn. S sudah lama tidak mengecek darah.

B. ANALISA DATA

DATA
DO :
1.
Ny. J
terlihat memijit bagian punggung kaki

MASALAH

PENYEBAB

Nyeri sendi pada


Ny. J di keluarga
Tn. S

Ketidakmampua
n keluarga
menggunakan

kanannya
2.

sumber-sumber
kesehatan

Ny. J

terlihat meringis menahan sakit


DS :
Ny. J mengatakan :
1. Nyeri di punggung telapak kaki kanan dan
leher sebelah belakang kadang-kadang
terasa pegal
2. Kadang-kadang merasa pusing
3. Asam uratnya pernah tinggi 1 tahun yang
lalu saat masih berada di Jakarta, kemudian
Ny. J memeriksakan diri ke poliklinik di
Jakarta dan sembuh
4. 1 bulan yang lalu penyakitnya mulai
kambuh lagi
5. Sudah dalam 1 bulan terakhir ini
memeriksakan diri, meminta obat serta
suntik ke dokter praktik langganannya
setiap terasa sakit di kakinya
6. Tidak mempunyai jaminan kesehatan
7. Tidak diberitahu oleh dokter praktik
langganannya mengenai penyakitnya dan
tidak pernah bertanya-tanya
8. Keluarga Tn. S sudah lama tidak mengecek
darah
C. DIAGNOSA KEPERAWATAN
1.

Nyeri sendi pada Ny. J di keluarga Tn. S berhubungan dengan ketidakmampuan


keluarga menggunakan sumber-sumber kesehatan

D. PENAPISAN ATAU SKORING


1. Nyeri sendi pada Ny. J di keluarga Tn. S

KRITERIA
Sifat masalah :
Defisit

HITUNGA
N
3/3 x 1

Kemungkinan untuk
1/2 x 2
diubah :
Sebagian
Potensi untuk
3/3 x 1
dicegah :
Tinggi
Menonjolnya
2/2 x 1
masalah :
Merasa ada masalah
segera ditangani
TOTAL SKOR

SKO
R
1
1

PEMBENARAN
Asam urat dalam darah yang meningkat
menyebabkan penumpukan kristal
rongga sendi nyeri pada persendian
Puskesmas mudah terjangkau, ada
sepeda

Dengan menjaga pola makan, rutin


minum obat asam urat dapat terkontrol

Ny. J mengatakan merasa nyeri di


punggung telapak kaki kanan dan ingin
kontrol.

E. PERENCANAAN KEPERAWATAN

Diagnosa
Keperawatan
Nyeri sendi
pada Ny. J di
keluarga Tn. S

Nyeri sendi
pada Ny. J di
keluarga Tn. S
berhubungan
dengan
ketidakmampua
n keluarga
menggunakan
sumber-sumber
kesehatan

Tujuan

Intervensi

Rasional

Selasa, 04 Mei 2015


13.00 WIB
Tupan:
Setelah dilakukan asuhan
keperawatan selama 5x pertemuan,
diharapkan nyeri sendi Ny. J berkurang
Selasa, 04 Mei 2015
13.00 WIB
Tupen:
Setelah dilakukan asuhan
keperawatan selama 5x pertemuan,
diharapkan keluarga mampu
menggunakan sumber-sumber
kesehatan dengan kriteria hasil :
1. Ny. J pergi ke pelayanan
kesehatan untuk cek kesehatan
2. Ny. J dan keluarga dapat
menyebutkan 2 dari 4 tanda
gejala kolesterol tinggi
3. Ny. J dan keluarga dapat
menyebutkan 3 dari 5 penyebab
kolesterol tinggi
4. Ny. J dan keluarga dapat
menyebutkan 7 dari 22
makanan penyebab kolesterol
tinggi
5. Ny. J dan keluarga dapat
menyebutkan 4 dari 7 cara

Selasa, 04 Mei 2015


13.00 WIB
1. Anjurkan Ny. J untuk melakukan
pemeriksaan kesehatan
2. Evaluasi hasil pemeriksaan kesehatan
Ny. J
3. Diskusikan mengenai tanda gejala, cara
pencegahan, penyebab dan makanan
penyebab kolesterol tinggi
Vinda

Selasa, 04 Mei 2015


13.00 WIB
1. Memotivasi Ny. J untuk
memeriksakan kesehatannya
2. Mengetahui kondisi serta diagnosa
penyakit
3. Meningkatkan pengetahuan Ny. J
dan keluarga mengenai kolesterol
tinggi
Vinda

mencegah kolesterol tinggi


Vinda

E. IMPLEMENTASI DAN EVALUASI

DIAGNOSA
KEPERAWATA
N
Nyeri sendi
pada Ny. J di
keluarga Tn. S
berhubungan
dengan
ketidakmampua
n keluarga
menggunakan
sumber-sumber
kesehatan

IMPLEMENTASI

EVALUASI

11 Mei 2015
18.15 IB

11 Mei 2015
19.00 WIB

Menganjurkan Ny. J untuk


S : Ny. J mengatakan akan pergi ke pelayanan kesehatan untuk cek
melakukan pemeriksaan kesehatan
kesehatan, Ny. J mengatakan belum pernah memeriksakan darah,
Vinda Ny. J mengatakan akan pergi ke puskesmas untuk cek darah tangga
12 Mei 2015
O : Ny. J terlihat memijat punggung kaki sebelah kanannya
A : Masalah nyeri sendi pada Ny. J di keluarga Tn. S teratasi
sebagian
P : Evaluasi hasil pemeriksaan kesehatan Ny. J
Vinda
12 Mei 2015
12 Mei 2015
16.00 WIB
16.15 WIB
Mengevaluasi hasil pemeriksaan
kesehatan Ny. J

S : Ny. J mengatakan sudah periksa ke puskesmas dan cek darah,


Ny. J mengatakan nilai asam uratnya normal dan kolesterolnya tinggi
O : Hasil pemeriksaan darah 12 Mei 2015 :
Vinda Kolesterol 247 mg/dL
Asam urat 3,9 mg/dl
Terapi farmakologik yang didapatkan gemfibrozil 2x300 mg,
ibuproven 1x400 mg, B12 200 mcg, masneuro, captopril 3x25 mg

A : Masalah nyeri sendi pada Ny. J di keluarga Tn. S teratasi


sebagian
P:
Vinda
15 Mei 2015
16.00 WIB

15 Mei 2015
16.00 WIB

Mendiskusikan mengenai tanda


gejala, cara pencegahan, penyebab
dan makanan penyebab kolesterol
tinggi

S : Ny. J mengatakan
O:
A:
P:

Vinda

Vinda

KESIMPULAN
Setelah dilakukan pengkajian dan analisis data berdasarkan lima tugas
kesehatan pada keluarga Tn. S, maka dapat diangkat diagnosa keperawatan
nyeri sendi pada Ny. J di keluarga Tn. S berhubungan dengan
ketidakmampuan

keluarga

menggunakan

sumber-sumber

kesehatan.

Didapatkan satu diagnosa keperawatan nyeri sendi pada Ny. J di keluarga


Tn. S berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga menggunakan
sumber-sumber kesehatan
Untuk mengatasi beberapa masalah keperawatan diatas, telah dilakukan
beberapa tindakan keperawatan. Diagnosa keperawatan yang diangkat
sudah dilakukan tindakan sesuai intervensi dan sebagian besar masalah
sudah teratasi.
Beberapa faktor pendukung untuk tercapainya tujuan antara lain keluarga
yang kooperatif serta Ny. J yang sehari-hari berada di rumah sehingga setiap
saat dapat ditemui.