Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN PRAKTIKUM

KIMIA ORGANIK
PEMBUATAN ETIL ASETAT DARI ALKOHOL DAN ASAM
ASETAT

Fatkhiatul Azminah
KA02
1513044

POLITEKNIK STMI JAKARTA


Jl. Letjen Suprapto 26 Cempaka Putih Timur, Cempaka Putih. Jakarta
Pusat, DKI Jakarta

I.

JUDUL PERCOBAAN :
PEMBUATAN ETIL ASETAT DARI ALKOHOL DAN ASAM ASETAT

II.

PRINSIP PERCOBAAN
Esterifikasi yaitu reaksi pembuatan ester dimana alkohol bereaksi dengan
asam karboksilat membentuk ester dan air. Ester asam karboksilat adalah
suatu senyawa yang mengandung gugus -CO2R dengan R dapat berbentuk
alkil maupun aril.

III.

TUJUAN PERCOBAAN

Untuk mengetahui pembuatan Etil Asetat dari Alkohol dan Asam


Cuka.

IV.

Untuk memurnikan Etil Asetat dengan cara distilasi.

Untuk mengetahui sifat Fisika dan Kimia dari Etil Asetat.

Untuk mengetahui refreaksi dari Etil Asetat praktis.

REAKSI
CH3CH2OH + CH3COOH
Etanol

V.

+ asam cuka

CH3COOC2H5 + H2O
etil asetat

air

TEORI PERCOBAAN
Dalam kimia anorganik telah dikenal banyak senyawa-senyawa
yang mengandung gugus hidroksil seperti basa-basa yang dapat membentuk
garam-garam dengan asam-asam yang mengeluarkan air. Reaksi semacam
ini dikenal pula pada senyawa-senyawa hidroksil organik, alkohol yang juga
mengeluarkan air dalam reaksinya dengan asam.
Senyawa yang terbentuk dalam reaksi ini disebut Ester. Tetapi ada
perbedaan besar dalam kecepatan reaksi apabila dibandingkan dengan
pembentukan garam dan basa dengan pembentukan ester dari asam dan
alkohol. Larutan basa anorganik dalam air mengandung ion-ion hidroksil.
Reaksi-reaksi ion semacam itu berlangsung sangat cepat.

Larutan alkohol dalam air tidak mereaksi basis dan tak


menghantarkan arus listrik, jadi alkohol dalam larutan tidak diionisasi dan
dalam hal ini sangat berbeda dengan basa organik. Oleh sebab itu
pembentukan Ester dari alkohol dan asam berlangsung antara molekulmolekul yang tidak terurai. Pada umumnya reaksi semacam ini berlangsung
jauh lebih lambat daripada reaksi antara ion-ion.
Apabila kecepatan alkohol dan asam dimisalkan a dan b dan
kepekaan ester dan air yang ada dalam keadaan penghabisan dimisalkan x,
serta semuanya dinyatakan dalam gram molekul bagi tiap-tiap satuan isi
maka berlaku persamaan :
(a-x)(b-x) = Kx2
Tetapan kesetimbangan untuk pembentukan Etilasetat pada 20 C
ialah 0,25. Apabila kita memulai dengan 1 mol etanol dan 1 mol asam
asetat maka campuran kesetimbangan mengandung 2/3 mol ester, 2/3 mol
air, 1/3 mol asam asetat, dan 1/3 mol alkohol. Harga tetapan kesetimbangan
hanya berubah sangat sedikit pada perubahan temperatur maka kalor
reaksinya sangat kecil. Pada temperatur biasa kecepatan pembentukan ester
sangat rendah tetapi dapat diperbesar dengan katalis asam klorida yang tak
mengandung air atau asam sulfat pekat.

BAHAN BAKU
1. Alkohol
Alkohol adalah istilah yang umum untuk senyawa organik apa pun
yang memiliki gugus hidroksil (-OH) yang terikat pada atom karbon,
yang ia sendiri terikat pada atom hidrogen dan/atau atom karbon lain.
Alkohol merupakan senyawa karbon yang mengandung atom oksigen
berikatan tunggal, kedudukan atom oksigen yang terikat pada atom
hydrogen dalam molekul air. Gugus alkil pada alkohol dapat berbentuk
alifatik atau siklik, akan tetapi yang umumnya yang disebut alkohol
adalah yang memiliki gugus alkil alifatik. Oleh karena itu jika
dihubungkan dengan suatu alkohol penamaan diganti dengan HCL, dan
nama umumnya menjadi Alkanol.

Beberapa senyawa alkanol yang umumnya dikenal adalah:


Metanol (CH3OH)
Etanol (CH3-CH2- OH)
Propanol (CH3-CH2-CH2-OH)
Alkohol (CH3(CH2)n-OH)
Ada tiga jenis utama alkohol yaitu:
1. Alkohol primer, yaitu alkohol yang mengikat atom C primer.
2. Alkohol sekunder, yaitu alkohol yang mengikat atom C sekunder.
3. Alkohol tersier, yaitu alkohol yang mengikat atom C tersier.

a) Sifat Fisika Alkohol


Merupakan cairan yang tidak bewarna.
Mudah terbakar oleh udara.
Titik didih dan titik cairnya semakin tinggi jika bobot
molekulnya semakin besar.
Makin banyak atom karbonnya makin tinggi bobot jenisnya.
Pada suhu kamar alkohol bersuhu rendah berbentuk cairan
yang bersifat mobile suhu sedang serupa cairan kental
sedangkan suhu berbentuk padatan.
Kelarutan dalam air beerkurang seiring dengan bertambahnya
panjang rantai karbon. Kelarutan alkohol berkaitan dengan
gugus OH yang bersifat polar sementara gugus alkil (R) non
polar.

b) Sifat Kimia Alkohol


Dapat dioksidasi, alkohol primer dioksidasi membentuk
aldehid dan bila dioksidasi lebih lanjut membentuk asam
karboksilat, alkohol sekunder bila dioksidasi membentuk
keton, alkohol tersier jika dioksidasi maka tidak teroksidasi.
Reaksi esterifikasi dengan asam membentuk ester.

Mengalami reaksi subtitusi dan eliminasi.

c) Kegunaan Alkohol
Untuk membuat minuman beralkohol(minuman keras).
Bahan dasar pembuatan polimer.
Untuk bahan baku industri sarat sintesis.
Bahan dasar pembuatan zat pewarna dan kosmetik.
Pelarut berbagai obat-obatan.
Untuk sterilisasi.
Untuk obat gosok (isopropil alkohol).

2. Asam Asetat
Asam asetat atau asam cuka adalah salah satu suku dari
golongan asam karboksilat. Asam cuka memiliki rumus empiris
C2H4O2. Rumus ini seringkali ditulis dalam bentuk CH3-COOH,
CH3COOH, atau CH3CO2H. Asam alkanoat ini adalah asam-asam
karboksilat yang rantai alkalinya jenuh.
Asam asetat diproduksi secara sintesis maupun secara alami
melalui fermentasi bakteri.
dihasilkan

melalui

Kebanyakan

asam

karbonilasi.

asetat

Dalam

murni
reaksi

ini, metanol dan karbon monoksida bereaksi menghasilkan asam


asetat :
CH3OH + CO CH3COOH

Pembuatannya juga bisa dengan mengoksidasi etanol :


CH3CH2OH + O2 CH3COOH +H2O

a) Sifat Fisika Asam Cuka


Asam cuka berbentuk cairan berbau menyengat, larut dalam
air.
Jika padatan akan mengkilat.
Titik didihnya 118,5C dan titik bekunya 16,7C.
b) Sifat Kimia Asam Cuka
Bereaksi dengan basa membentuk garam.
Garam-garam asam asetat yaitu asam aseton enceran, anhidrat
dan glacial.
Sedikit terionisasi dengan air.
c) Kegunaan Asam Cuka
Sebagai pelarut zat organik
Sebagai pengasan bahan makanan
Untuk membuat berbagai ester
Untuk membuat zat-zat warna dan propanol

BAHAN TAMBAHAN
1. Asam Sulfat (H2SO4)
Asam sulfat, H2SO4, merupakan asam mineral (anorganik) yang
kuat. Zat ini larut dalam air pada semua perbandingan. Asam sulfat
mempunyai banyak kegunaan dan merupakan salah satu produk
utama industri kimia.
a) Sifat Fisis H2SO4
Cairan tidak bewarna dan berbau asam.
Merusak kulit dan jaringan tubuh luka bakar yang serius.
Merangsang zat-zat organik (kayu, kertas, gula).

b) Sifat Kimia H2SO4

H2SO4 encer tidak bereaksi dengan Bi, Hg, Cu dan logam


mulia.
H2SO4 pekat dalam keadaan panas akan mengoksidasikan
logam- logam, sedangkan asam itu sendiri direduksikan
menjadi SO4.

c) Kegunaan H2SO4
Pembuatan bahan peledak.
Pembuatan pupuk.
Industri zat organik seperti insektisida, selofan dan zat warna.

2. Natrium Hidroksida (NaOH)


a) Sifat Fisis NaOH
Zat padat higrokopis.
Basa leleh.
Berwarna putih mudah larut dalam air dan gliserol.
b) Sifat Kimia NaOH
Elektrolit dan basa kuat.
Bereaksi dengan HCl( Asam Khlorida) membentuk garam
NaOH + HCl

NaCl +H2O

c) Kegunaan NaOH
NaOH pada percobaan ini digunakan untuk menghilangkan asam
cuka dari distilat.

PRODUK
Etil Asetat
Etil asetat adalah senyawa organik dengan rumus CH3CH2OC(O)CH3.
Senyawa ini merupakan ester dari etanol dan asam asetat. Senyawa ini
berwujud cairan tak berwarna, memiliki aroma khas.
CH3CH2OH + CH3COOH CH3COOCH2CH3 + H2O
Menggunakan prinsip esterifikasi. Reaksi esterifikasi adalah suatu ester
yang dibentuk dengan reaksi berlangsung antara asam karboksilat dan
alkohol.
a) Sifat Fisis Etil Asetat
Merupakan cairan yang tidak bewarna dan mudah terbakar
Pada suhu tinggi berubah bentuk minyak dan lemak
Berbau khas
Titik didihnya 77C dan titik beku -84C
b) Sifat Kimia Etil Asetat
Dapat dihidrolisa dengan air membentuk asam dan alkohol
Tidak bereaksi dengan logam dan PCl3
Bereaksi dengan basa membentuk glisentida
c) Kegunaan Etil Asetat
Etil asetat digunakan sebagai pelarut dalam bahan cita rasa dan
parfume.

METODE PROSES
Distilasi
Distilasi (penyulingan) adalah proses pemisahan komponen dari
suatu campuran yang berupa larutan cair-cair berdasarkan perbedaan
titik didihnya dimana karakteristik dari campuran tersebut adalah
mampu-campur dan mudah menguap.

Macam-macam distilasi:
1. Distilasi Sederhana, prinsipnya memisahkan dua atau lebih
komponen cairan berdasarkan perbedaan titik didih yang jauh
berbeda.
2. Distilasi Fraksionasi (Bertingkat), sama prinsipnya dengan distilasi
sederhana, hanya distilasi bertingkat ini memiliki rangkaian alat
kondensor yang lebih baik, sehingga mampu memisahkan dua
komponen yang memiliki perbedaan titik didih yang berdekatan.
3. Distilasi Azeotrop : memisahkan campuran azeotrop (campuran dua
atau lebih komponen yang sulit di pisahkan), biasanya dalam
prosesnya digunakan senyawa lain yang dapat memecah ikatan
azeotrop tersebut, atau dengan menggunakan tekanan tinggi.
4. Distilasi Kering : memanaskan material padat untuk mendapatkan
fasa uap dan cairnya. Biasanya digunakan untuk mengambil cairan
bahan bakar dari kayu atau batu bata.
5. Distilasi Vakum: memisahkan dua kompenen yang titik didihnya
sangat tinggi, motede yang digunakan adalah dengan menurunkan
tekanan permukaan lebih rendah dari 1 atm, sehingga titik didihnya
juga menjadi rendah, dalam prosesnya suhu yang digunakan untuk
mendistilasinya tidak perlu terlalu tinggi.

Kelebihan :
Dapat memisahkan zat dengan perbedaan titik didih yang tinggi.
Sangat tepat digunakan untuk memisahkan larutan-larutan dalam
bentuk homogeny.
Produk yang dihasilkan benar-benar murni
Kekurangan :
Hanya dapat memisahkan zat yang memiliki perbedaan titik didih
yang besar.
Diperlukan energi yang besar untuk memisahkan larutan.
Biaya penggunaan alat relatif mahal.

Diperlukan waktu yang lama untuk mendapatkan larutan dengan


titik didih yang tinggi.
DIAGRAM ALIR

Campurkan 17 ml
etanol PA dan 17 ml
asam sulfat ke dalam
labu distilasi
Teteskan campuran
yang berada dalam
corong pemisah dengan
perbandingan 3:1 (3
tetes corong pemisah :
1 tetes distilat)
Hasil distilat
ditambahkan NaOH
10% sedikit demi
sedikit hingga tidak
memerahkan kertas
lakmus biru
Lakukan distilasi yang
kedua untuk
menghilangkan
kandungan alkohol
yang masih ada dalam
larutan
Kemudian
Etil asetat
dipanaskan dengan
fraksi suhu 77OC
78OC

Tuangkan 80 ml
alkohol dan 67 ml
asam asetat glacial ke
dalam corong pemisah,
lalu rangkai alat-alat
distilasi
Cmpuran dipanaskan
dalam oil bath hingga
mencapai suhu 140OC

Pisahkan lapisan atas


dan lapisan bawah yang
terbentuk dengan
corong pemisah

Lapisan atas
dipisahkan kemudian
dimasukkan ke dalam
labu distilasi dengan
ditambah sedikit CaCl2
Hitunglah hasil
presentasi praktis dan
teoritisnya

VI.

ALAT DAN BAHAN


a) Alat :

Statif
Termometer
Klem
Corong pemisah
Tutup gabus
Labu distilasi
Oil bath

Bunsen
Kaki tiga
Kassa
Cooler
Labu erlenmeyer
Alas gabus

b) Bahan :

VII.

H2SO4 pekat
Asam cuka/asetat
CaCl2
Etanol
NaOH

PROSEDUR KERJA
1. Suatu labu alas bulat bervolume 0,5 liter diberi tutup gabus yang berlubang
dua.
2. Dalam lubang pertama dimasukkan corong pemisah, sedang yang lainnya
dimasukkan sebuah pipa yang berhubungan dengan alat pendingin.
3. Labu diisi campuran 17 ml alkohol dan 17 ml asam sulfat kuat (dicampur
dengan hati-hati).
4. Kemudian labu dipanaskan dalam pemanass minyak (oil bath) pada
temperatur 140C (termometer dimasukkan kedalam minyak).
5. Jika temperatur ini sudah dicapai maka diteteskan perlahan-lahan suatu
campuran 80 ml alkohol dan 67 ml asam cuka murni yang sudah diisikan
dalam corong pemisah.
6. Kecepatan tetesan tersebut harus sesuai dengan kecepatan tetesan hasil
sulingan (distilat).
7. Hasil sulingan ini mengandung ester cuka alkohol, asam cuka (yang ikut
tersuling) dan air.

8. Dari hasil sulingan di atas asam cuka harus dihilangkan dahulu dengan
dikocok di dalam labu terbuka memakai larutan soda 10%, sedemikian
sehingga lapisan atas dari cairan tidak lagi memerahkan kertas lakmus biru.
9. Kemudian kedua lapisan cairan yang terjadi dipisahkan dengan corong
pemisah.
10. Lapisan yang atas (yang mengandung ester cuka) dikocok dengan CaCl2
exicatus untuk memisahkan alkohol yang masi ada.
11. Kedua lapisan yang terjadi dipisahkan lagi dengan corong pemisah.
12. Lapisan atas dimurnikan dengan jalan distilasi.
13. Fraksi yang diambil antara 77C sampai 78C.
14. Hitung presentase hasil praktis dan teoritis.
15. Hasil praktis yang didapat 43 gram.

VIII.

GAMBAR RANGKAIAN ALAT

Gambar Rangkaian Destilasi Awal


Keterangan gambar:
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)

Statif
Termometer
Klem
Corong pemisah
Tutup gabus
Labu distilasi
Oil bath

8) Bunsen
9) Kaki tiga
10) Kassa
11) Cooler
12) Labu Erlenmeyer
13) Alas gabus
14) Lab jack

Gambar Rangkaian Destilasi Akhir

Keterangan Gambar:
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)

Statif
Klem
Termometer
Tutup gabus
Labu distilasi
Water bath
Cooler
Erlenmeyer
Alas gabus

IX.

DATA PENGAMATAN DAN PERHITUNGAN


Data Pengamatan
Massa labu erlenmeyer kosong

= 84,61 gram

Massa labu erlenmeyer + etil asetat

= 100,02 gram

Volume etil asetat

= 17 ml

Mr alkohol

= 46 gram/mol

Mr asam asetat

= 60 gram/mol

Mr etil asetat

= 88 gram/mol

Perhitungan
Diketahui : Volume alkohol

= 17 ml + 80 ml = 97 ml

Volume H2SO4

= 17 ml

Volume asam asetat

= 67 ml

Densitas alkohol

= 0,79 gram/ml

Densitas asam asetat

= 1,05 gram/ml

Massa alkohol

= Densitas alkohol x Volume alkohol


= 0,79 gram/ml x 97 ml
= 76,63 gram

Mol alkohol

76,63

= 46 / = 1,665 mol
Massa asam asetat = Densitas asam asetat x Volume asam asetat
= 1,05 gram/ml x 67 ml
= 70,35 gram

Mol asam asetat

70,35

= 60 / = 1,173

CH3COOH + C2H5OH CH3COOC2H5 + H2O


Mula-mula

1,173

Bereaksi

1
3

Seimbang
K

1,665

1.173x

1,665 x

[CH3COOC2H5][H2O]

= [C2H5OH][CH3COOH]
[x][x]

= [1.665 x][1.173x]
1

= 3 . [1,665-x].[1,173-x] = 2
= 0,6506 0.946 x + 0,33 2 - 2 = 0
= -0,66 2 - 0,946x + 0,6506 = 0
= 0,66 2 + 0,946x 0,6506 = 0

X1,2 =
X1,2 =

b 2 4
2a
0.946 0.9462 4(0,66)(0.6506)

X1 = 0,5076

2 (0.66)

X2 = -1,94

Secara Teoritis :

Massa Etil Asetat

= 0,5076 mol x 88 = 44,6688 gram

Secara Praktis :
Massa labu erlenmeyer + etil asetat

= 100,02 gram

Massa labu erlenmeyer kosong

= 84,61 gram

Massa etil asetat

= 15,41 gram

% Rendemen etil asetat :


= x100%
15,41

= 44,6688 x 100%
= 34,498 %

X.

Volume asam asetat praktis

= 17 ml

Densitas asam asetat

15,41
17

= 0,906 gram/ml

PEMBAHASAN
1. Labu diisi campuran 17 ml alkohol dan 17 ml asam sulfat kuat (dicampur dengan hatihati).
2. Kemudian labu dipanaskan dalam pemanass minyak (oil bath) pada temperatur 140C
(termometer dimasukkan kedalam minyak).
3. Jika temperatur ini sudah dicapai maka diteteskan perlahan-lahan suatu campuran 80
ml alkohol dan 67 ml asam cuka murni yang sudah diisikan dalam corong pemisah.
4. Kecepatan tetesan tersebut harus sesuai dengan kecepatan tetesan hasil sulingan
(distilat).
5. Hasil sulingan ini mengandung ester cuka alkohol, asam cuka (yang ikut tersuling) dan
air.
6. Dari hasil sulingan di atas asam cuka harus dihilangkan dahulu dengan dikocok di
dalam labu terbuka memakai larutan soda 10%, sedemikian sehingga lapisan atas dari
cairan tidak lagi memerahkan kertas lakmus biru.
7. Kemudian kedua lapisan cairan yang terjadi dipisahkan dengan corong pemisah.
8. Lapisan yang atas (yang mengandung ester cuka) dikocok dengan CaCl2 exicatus untuk
memisahkan alkohol yang masi ada.
9. Kedua lapisan yang terjadi dipisahkan lagi dengan corong pemisah.
10. Lapisan atas dimurnikan dengan jalan distilasi.
11. Fraksi yang diambil antara 77C sampai 78C.
12. Hitung presentase hasil praktis dan teoritis.
13. Hasil praktis yang didapat 15,41 gram.

XI.

KESIMPULAN
Hasil rendemen yang didapatkan yaitu 34,498%

XII.

TUGAS

1. Mengapa tetesan distilat harus 1:3?


Jawab :
Karena larutan yang berada di dalam corong pemisah jika di teteskan akan
menaikan titik didih campuran yang berada dalam labu distilat, sehingga etil asetat akan
menguap lebih dahulu dan menjadi distilat.
2. Mengapa penambahan NaOH harus dilakukan hingga kertas lakmus berwarna biru?
Jawab :
Penambahn NaOH dilakukan agar campuran bersifat basa
3. Sebutkan dan jelaskan macam-macam distilasi!
Jawab :
Macam-macam distilasi :
1. Distilasi Sederhana, prinsipnya memisahkan dua atau lebih komponen cairan
berdasarkan perbedaan titik didih yang jauh berbeda.
2. Distilasi Fraksionasi (Bertingkat), sama prinsipnya dengan distilasi sederhana,
hanya distilasi bertingkat ini memiliki rangkaian alat kondensor yang lebih baik,
sehingga mampu memisahkan dua komponen yang memiliki perbedaan titik
didih yang berdekatan.
3. Distilasi Azeotrop : memisahkan campuran azeotrop (campuran dua atau lebih
komponen yang sulit di pisahkan), biasanya dalam prosesnya digunakan
senyawa lain yang dapat memecah ikatan azeotrop tersebut, atau dengan
menggunakan tekanan tinggi.
4. Distilasi Kering : memanaskan material padat untuk mendapatkan fasa uap dan
cairnya. Biasanya digunakan untuk mengambil cairan bahan bakar dari kayu
atau batu bata.
5. Distilasi Vakum: memisahkan dua kompenen yang titik didihnya sangat tinggi,
motede yang digunakan adalah dengan menurunkan tekanan permukaan lebih
rendah dari 1 atm, sehingga titik didihnya juga menjadi rendah, dalam prosesnya
suhu yang digunakan untuk mendistilasinya tidak perlu terlalu tinggi.

4. Apa penyebab bau menyengat pada etil asetat?


Jawab :
Bau tersebut akibat dari penguapan dari larutan yang sudah di campurkan. Larutan
tersebut adalah etanol dan asam asetat yang mana etanol dan asam asetat memiliki bau
yang menyengat.
5. Bagaimana gugus molekul setiap bahan yang digunakan?
Jawab:

Rumus molekul dari etanol itu sendiri adalah C2H5OH dengan rumus
empirisnya C2H6O. Rumus kimia umumnya adalah CnH2n+1O. Sebuah
notasi alternatif adalah CH 3-CH 2-OH, yang mengindikasikan bahwa karbon
dari gugus metil (CH3 -) melekat pada karbon dari gugus metilen (-CH 2 -),
yang melekat pada oksigen dari gugus hidroksil(OH-). Etanol sering
disingkat sebagai EtOH, menggunakan notasi kimia organik umum
mewakili gugus etil (C 2 H 5) dengan Et.

asam cuka memiliki rumus empiris C2H4O2. Rumus ini seringkali ditulis
dalam bentuk CH3COOH. Asam cuka atau asam asetat memiliki gugus
karboksil (-COOH) yang melekat pada gugus metil (CH3-).

Pada etil asetat senyawa karbon mengikat gugus fungsi COOR adalah
alkilalkanoat.

6. Apa beda cooler dan kondensor?


Jawab:
Cooler digunakan untuk mendinginkan untuk suhu di atas 100C, mendinginkan
cairan/gas pada mesin penggerak dengan media cairan lain. sedangkan kondensor di
bawah 100 C, mendinginkan gas yang menghasilkan dari tekanan kompressor, diman
secara keseluruhan sistem tersebut digunakan untuk mesin pendingin.
7. Apa faktor kesetimbangan dan laju reaksi?
Jawab:
Faktor kesetimbangan
Pengaruh konsentrasi terhadap kesetimbangan terjadi karena konsentrasi pereaksi
ditambah atau dikurangi. Apabila konsentrasi pereaksi ditambahn, reaksi bergeser

kearah kana atau produk. Sedanngkan jika konsentrasi pereaksi dikurangi, reaksi
bergeser kea rah kiri atau kea rah pereaksi, sehingga konsentrasi pereaksi bertambah.
Pengaruh suhu apabila suhu diturunkan gas menjadi tidak berwarna dan
kesetimbangan bergeser kea rah eksoterm dengan melepas kalor.
Pengaruh tekanan dan volume jika tekanan diperbesar atau volume diperkecil, maka
ada kesetimbangan yang terganggu pada jumlah koefisien pereaksi dan hasil pereaksi.
Faktor laju reaksi

Katalis

Volime

Temperatur

Konsentrasi

Tekanan

Energi aktifasi

Luas permukaan

8. Sebutkan macam-macam ester?


Jawab:

Ester Buah-Buahan.

Ester yang memiliki 10 atom karbon atau kurang (yaitu ester dari asam
karboksilat suku rendah dengan alkohol suku rendah) pada suhu kamar berupa zat cair
yang mudah menguap dan mempunyai aroma yang sedap. Banyak diantaranya terdapat
pada bungan atau buah-buahan, sehingga disebut ester buah-buahan. Ester yang berbau
sedap ini, baik yang alami maupun sintetis digunakan sebagai penyedap atau essen.

Lilin

Lilin (wax, bukan lilin paraffin) adalah ester dari asam karboksilat berantai
panjang dengan alkohol berantai panjang.

Lemak dan Minyak

Salah satu golongan ester yang banyak terdapat di alam adalah lemak (fat). Lemak
pada suhu kamar berbentuk cair disebut minyak, sedangkan istilah lemak biasanya
digunakan untuk yang berwujud padat. Lemak umumnya bersumber lpada hewan,
sedangkan minyak dari tumbuhan.
Contoh lemak dan minyak adalah lemak sapi, minyak kelapa, minyak jagung dan
minyak ikan.

Strutur

Nama
Alil hexanoate

Aroma atau terdapat di


nenas

Benzil asetat

pir , strawberry , melati

butil butirat

Nenas

Etil butirat

pisang, nanas, stroberi

etil heksanoat

nanas, pisang lilin hijau

etil sinamat

kayu manis

Etil format

cherry, raspberry,
strawberry
aprikot, ceri, anggur,
raspberi

Etil heptanoat
Etil isovalerat

Apel

Etil laktat

mentega, krim

Etil nonanoat

anggur

Etil pentanoat

Apel

Geranil asetat

Pelargonium

DAFTAR PUSTAKA
Buku penuntun praktikum Teknik Kimia III.Jakarta: Universitas Muhammadiyah
Jakarta. 2014
Fessenden, D. Fessenden. 1995. Kimia Organik Jilid 2. Jakarta : Erlangga
http://www.scribd.com/doc/190234883/LAPORAN-Pembuatan-Etil-Asetat-MelaluiReaksi-Esterifikasi. Diakses Mei 2015
http://id,wikipwdia.org/wiki/Alkohol. Diakses Mei 2015
http://id,wikipwdia.org/wiki/Asam_Asetat Diakses Mei 2015
http://id,wikipwdia.org/wiki/asam_sulfat Diakses Mei 2015
http://id.wikipedia.org/wiki/Etil_asetat Diakses Mei 2015