Anda di halaman 1dari 9

Komponen-Komponen Turbocharger

by TechnoArt Staff
Pada artikel sebelumnya telah kita bahas mengenai prinsip kerja turbo (turbocharger) sebagai
salah satu komponen otomotif. Sebenarnya prinsip kerja turbo cukup sederhana, yakni
mengkonversikan energi panas dan tekanan gas buang hasil pembakaran motor bakar menjadi
energi mekanis putaran poros untuk digunakan lebih lanjut mengkompresi udara yang akan
masuk ke ruang bakar melalui intake manifold.

Komponen-Komponen Turbocharger
Berdasarkan prinsip kerja tersebut, turbocharger tersusun atas beberapa komponen utama yakni
turbin, kompresor, dan sistem shaft. Namun selain itu, sebuah sistem turbocharger juga
dilengkapi dengan berbagai komponen pendukung yang akan kita bahas secara sederhana pada
kesempatan kali ini.
Turbin
Turbin adalah sebuah komponen mekanik yang berfungsi untuk mengkonversikan energi panas
fluida yang melewatinya menjadi energi mekanis putaran poros turbin. Setiap turbin selalu
melibatkan fluida yang mengandung energi panas yang mengalir melewati sudu-sudu turbin.
Setiap sudu turbin berdesain membentuk nozzle-nozzle sehingga disaat fluida melewatinya,
fluida akan terekspansi diikuti dengan perubahan energi panas menjadi mekanis.

Turbin Pada Turbocharger


(Sumber)
Fluida yang dikonversikan energi panasnya menjadi tenaga putaran poros pada sistem
turbocharger tentu saja adalah udara gas buang dari hasil pembakaran motor bakar. Gas buang
ini masih menyimpan cadangan energi berbentuk panas dan tekanan yang masih cukup
bermanfaat.

Aliran Fluida Pada Turbocharger


(Sumber)

Turbin pada turbocharger tersusun atas rotor dan casing. Turbin ini biasa bertipe sentrifugal
dengan casing berbentuk volute mirip seperti casing pompa sentrifugal. Gas buang masuk
melalui sisi casing, mengalir mengikuti bentuk keong dan masuk ke sudu melalui tepi rotor.
Selanjutnya gas buang mengalir mengikuti bentuk sudu turbin sekaligus mengalami proses
penyerapan energi panas dan tekanan menjadi putaran sudu, dan berakhir ke sisi tengah rotor
untuk keluar ke sisi exhaust.
Kompresor
Kompresor pada turbocharger, berfungsi untuk mengubah energi mekanis putaran poros
turbocharger menjadi energi kinetik aliran udara. Kompresor berada pada satu poros dengan
turbin, sehingga pada saat gas buang mesin mulai memutar turbin, kompresor juga akan ikut
berputar dengan kecepatan putaran yang sama. Energi mekanis yang dihasilkan turbin akan
langsung digunakan sebagai tenaga penggerak kompresor.

Kompresor Pada Turbocharger


(Sumber)
Kompresor turbocharger bertipe sentrifugal dan tersusun atas dua bagian utama yakni sudu-sudu
rotor dan casing. Pada saat impeller rotor kompresor mulai berputar dengan kecepatan tinggi,
udara atmosfer akan mulai terhisap dan masuk ke kompresor melalui sisi inlet. Udara ini akan
diakselerasi oleh impeller secara radial menjauhi poros kompresor. Pada saat udara terakselerasi
hingga ke casing kompresor yang juga berfungsi sebagai diffuser, kecepatan aliran udara akan
turun dan tekanan statiknya akan meningkat. Peningkatan tekanan udara ini akan diikuti dengan
kenaikan temperatur juga. Selanjutnya, udara terkompresi ini dikeluarkan untuk menuju ke
intercooler.
Center Housing & Rotating Assembly (CHRA)
Masing-masing turbin dan kompresor pada turbocharger tersusun atas bagian rotor dan rumah
casing. Keduanya berada pada satu poros yang ditopang oleh sebuah sistem bearing (bantalan)
di tengah-tengah antara turbin dan kompresor. Untuk kebutuhan assembly, casing turbin dan
kompresor disatukan oleh sebuah sistem bernama Center Housing & Rotating Assembly
(CHRA). Karena sistem bearing juga terletak pada CHRA, maka sistem lubrikasi turbocharge
juga berpusat pada CHRA.

Sistem Center Housing & Rotating Assembly


(Sumber)
Putaran poros turbocharger dapat mencapai 100.000 rpm. Dengan putaran secepat itu,
dibutuhkan bearing dengan kualitas baik. Thrust bearing tradisional dari turbocharge biasanya
terbuat dari perunggu. Pada perkembangan selanjutnya bearing modern turbocharger adalah
berupa ball bearing dengan bahan keramik. Penggunaan ball bearing lebih banyak dipilih
karena lifetime turbocharger menjadi lebih baik.

Sistem Pelumasan dan Pendinginan Turbocharger


(Sumber)
CHRA juga menjadi tempat sirkulasi sistem pelumasan oli dan pendinginan. Turbocharge
bekerja pada temperatur yang sangat tinggi. Turbin menggunakan gas buang motor bakar yang
bertemperatur tinggi, kompresor akan menghasilkan udara terkompresi yang juga bertemperatur
tinggi. Maka untuk menunjang keawetan bearing maka dibutuhkan sistem pelumasan dan
pendingan yang baik.

Sebuah mesin judul bab dua langkah harus disertakan dengan udara di atas tekanan atmosfer
untuk itu untuk bekerja. Meskipun turbocharger pertama dikembangkan untuk mesin aero di
perang dunia pertama, tidak sampai tahun 1950-an yang mesin dua langkah besar yang
turbocharged.
Sebelum kemudian udara bertekanan yang diperlukan untuk "mengais" silinder dari gas
buang dan memasok muatan udara untuk siklus pembakaran berikutnya diberikan oleh
digerakkan secara mekanis kompresor (Roots Blower), atau dengan menggunakan ruang di
bawah piston sebagai kompresor reciprocating (Under Piston Scavenging). Hal ini tentu saja
berarti bahwa mesin itu menyediakan pekerjaan untuk memampatkan udara, yang berarti
bahwa pekerjaan yang berguna yang diperoleh dari mesin mengalami penurunan sebesar
jumlah ini.
Kekuatan mesin telah meningkat fenomenal dalam 20 tahun terakhir. Pada tahun 1980 mesin
memberikan 15000kW adalah mesin yang kuat. Mesin terbesar saat ini mampu memberikan
lebih dari 4 kali jumlah ini. Hal ini disebabkan tidak hanya untuk bahan dan teknik
manufaktur ditingkatkan, tetapi juga untuk perbaikan dan perkembangan di desain
turbocharger dipasang ke mesin ini.
Jumlah energi yang berguna yang mesin dapat menghasilkan tergantung pada dua faktor;
Jumlah bahan bakar yang dapat dibakar per siklus dan efisiensi mesin.
Bahan bakar sebagian besar terdiri dari karbon dan hidrogen. Dengan membakar bahan bakar
oksigen energi dalam bahan bakar dilepaskan dan diubah menjadi kerja dan panas. Semakin
banyak bahan bakar yang dapat dibakar per siklus, semakin banyak energi yang dilepaskan.
Namun, untuk membakar lebih banyak bahan bakar, jumlah udara yang disediakan juga harus
ditingkatkan. Misalnya, mesin 10 silinder dengan bore dari 850mm dan stroke dari 2.35m
harus membakar 1kg bahan bakar per revolusi untuk memberikan 38500kW ketika berjalan
pada 105 RPM. (Dengan asumsi efisiensi 50%). Ini berarti bahwa setiap silinder membakar
bahan bakar 0,1 kg per stroke. Untuk memastikan bahwa bahan bakar dibakar sepenuhnya
dipasok dengan 220% lebih banyak udara dari yang dibutuhkan secara teoritis. Karena
dibutuhkan sekitar 14kg udara untuk memasok oksigen teoritis untuk membakar 1kg bahan

bakar, 4.5kg udara harus diberikan ke masing-masing silinder untuk membakar 0.1kg bahan
bakar.
Beberapa udara ini digunakan sampai mengais-ngais (membersihkan) gas buang dari silinder.
Udara juga membantu mendinginkan kapal dan katup buang. Sebagai piston bergerak naik
silinder pada langkah kompresi dan menutup katup buang, silinder harus berisi lebih dari
massa teoritis udara (sekitar 3,7 kg) untuk memasok oksigen untuk membakar bahan bakar
sepenuhnya.
3.7kg udara pada tekanan atmosfer dan 30C menempati volume 3.2m 3. Volume silinder dari
mesin di contoh kita adalah sekitar 1.2m 3 setelah katup buang menutup dan kompresi
dimulai. Karena suhu udara diserahkan ke mesin dinaikkan menjadi sekitar 70 C karena
memasuki mesin, dapat menghitung bahwa untuk memasok oksigen yang dibutuhkan untuk
pembakaran, udara harus disediakan pada 3 tekanan atmosfer atau 2 bar pengukur tekanan.
CATATAN: Angka-angka ini adalah perkiraan dan hanya untuk ilustrasi. Produsen mengutip
konsumsi bahan bakar minyak tertentu mesin mereka dalam g / kWh. Angka-angka ini
diperoleh dari pembacaan testbed dalam kondisi sempurna yang dekat. Angka-angka yang
dikutip berkisar antara 165 dan 175g / kWh. Konsumsi bahan bakar yang sebenarnya khusus
yang diperoleh akan tergantung pada efisiensi mesin dan nilai kalor dari bahan bakar yang
digunakan.

Turbocharger pada Sulzer RTA96

Sekitar 35% dari total energi panas dalam bahan


bakar yang terbuang untuk gas buang. The
Turbocharger menggunakan beberapa energi ini
(sekitar 7% dari total energi atau 20% dari limbah
panas) untuk menggerakkan turbin roda tunggal.
Turbin adalah tetap pada poros yang sama sebagai
roda kompresor rotary. Air diambil di, dikompresi
dan, karena kompresi meningkatkan suhu udara,
itu didinginkan untuk mengurangi volume. Hal ini
kemudian dikirim ke silinder mesin melalui
manifold udara atau mengais penerima udara.
Kecepatan turbocharger adalah variabel tergantung
pada beban mesin. Pada kekuatan penuh
turbocharger dapat berputar pada kecepatan
10000RPM.

BAHAN
Casing Gas: Cast Iron
(mungkin air cooled)
Nozzle cincin dan
pisau: paduan nikel
Chromium atau
paduan Nimonic.
Kompresor casing:
paduan Aluminium
Kompresor Wheel:
paduan Aluminium,
titanium atau stainless
steel

STARTING ENGINE THE

Karena mesin harus disediakan dengan uda


memulai dan berjalan pada kecepatan rend
tambahan didukung oleh sebuah motor list
disediakan. Ini secara otomatis memotong
muatan udara yang disediakan oleh turboc
untuk memasok mesin sendiri.

Aux. Blower pada MAN B & W mesin 2 tak