Anda di halaman 1dari 7

Zaman Yunani Kuno (Purba)

(Tokoh : Socrates, Plato, Aristoteles,


Epicurus, dan Zeno)

Zaman Romawi Kuno


(Tokoh : Polybius, Cicero)

1. Socrates ( theori pengetahuan )

Polybius

Socrates mengatakan negara itu terjadi


karena manusia atau orang-orang yang
berkumpul atau bermukim dan
mendirikan benteng untuk melindungi
serangan-serangan lawan atau disebut
juga negara polis.
Socrates mengatakan kalau tujuan suatu
negara yaitu:
a. Untuk mendidik warga tau
masyarakat agar berbuat baik
b. Untuk memberi kebahagian atau
kesejahteraan
c. Memberikan perlindungan dari
segala lawan.

Polybius adalah murid Aristoteles. Ia


menyatakan bahwa bentuk
pemerintahan monarkhi, oligarkhi dan
demokrasi berlangsung silih berganti
berupa siklus, berputar dan pada
gilirannya akan kembali ke asal.
Teorinya ini dikenal dengan nama
Siklus Polybius. Pembagian bentuk
pemerintahan seperti dianut oleh Plato,
Aristoteles dan Polybius itu pada masa
modern dipelopori oleh Niccolo
Machiavelli diganti menjadi
monarkhi dan republik (berasal dari
kata res yang berarti hal, benda,
kepentingan dan publica yang berarti
publik, umum, rakyat).

Bersama dengan pendapatnya itu,


Socrates menguraikan tentang negara
menurut pemikirannya. Negara bagi
Socrates harus diarahkan pada tujuan
untuk mewujudkan keadilan yang harus
bisa dinikmati semua orang, bukan
hanya milik penguasa yang pada masa
Yunani Kuno sering berganti-ganti.
Pada masa Socrates, gagasam-gagasan
demokrasi mulai tumbuh.
2. Plato (ajaran filsafat idealisme)

2. Cicero

Apa pendapat socrates sama dengan


platos tapi platos mengatakan kalau
negara itu terbentuk karena adanya
keinginan-keinginan dari individu
untuk memenuhi kehidupannya

Negara yang dilandaskan keharusan


atau disebut juga dengan rasio murni
dan berlandaskan hukum kodrat, ia
mengatakan negara yang harus
menganut sistem campuran

tersebut, atau bisa dikatakan pendapat


dari platos adalah perasaan atau
kehendak yang sama untuk mencapai
suatu negara yang sempurna.
Plato lalu lebih memusatkan
pada dunia pemikiran, mengikuti jejak
gurunya, Socrates.
Bedanya,
Socrates
mengemukakan
gagasan
dan
pemikirannya secara lisan, melalui
diskusi dan pidato-pidato, Plato lebih
konseptual. Pemikirannya dituangkan
dalam
tulisan
dan
dibukukan.
Diantaranya yang menyangkut negara
dan kekuasaan ialah Politea atau
The Republic yang membahas
tentang negara, lalu Politicon atau
The Statemens membahas tentang
negarawan dan Nomoi atau The
Law berisi tentang peraturan dan
undang-undang.
Lewat buku Politea, ajaran
Plato tentang negara didasarkan pada
aliran idealisme, filsafatnya juga
digolongkan dengan filsafat idealisme.
Buku itu mengurai tentang konsep
negara sempurna (ideal state) yang
berbentuk ide-ide atau cita-cita.

3. Aristoteles

3.seneca

Negara itu asal terjadinya adalah


adanya keluarga kecil yang bergabung
menjadi keluarga besar, bergabung lagi
menjadi desa dan desa bergabung
menjadi kerajaan dan kerajaan akan
menjadi suatu negara. Bila Plato
dikenal dengan ajaran
Idealisme,Aristoteles melahirkan suatu

Seneca merupakan guru kaisar nero


dalam ajarannya saneca mengatakan
kekuasaan negara hanya tinggal di bala
tentaranya saja, karena para rajanya
telah rusak akhlaknya. Saneca
memngatakan bahwa bangsa romai
memiliki pemerintahan yang kaku, dan
kerajaan ini jatuh bobrok. Karena
ajaran devide et impera (menggunakan

aliran yang disebut REALISME


( negara ada karena adanya kehendak )
Aristoteles juga mengatakan negara
yang sempurna disebut monarki dan
negara yang tidak sempurna disebut
tirani.
Realisme menjadi dasar dari seluruh
pemikiran Aristoteles, baik mengenai
negara, politik termasuk juga filsafat.
Sebagaimana realisme, pemikiran
Aristoteles didasarkan pada kenyataan.
Metode berpikirnya juga berbeda
dengan Plato yang deduktif-idealis.
Aristoteles banyak menggunakan
silogisme berpikir induktif-empiris,
menarik (abstraksi) hal-hal khusus
untuk dijadikan kaidah-kaidah yang
lebih bersifat umum (general). Metode
berpikir seperti itu menjadikan
Arostoteles sebagai Bapak Ilmu
Empiris.
4. Epicurus
Epicurus mengatakan bahwah bagian
yang terpenting dalam negara bukanlah
masyarakat tapi bagian-bagian atau
element-element yang terpenting adalah
individu itu sendiri, individu itu ialah
masyarakat tersebut yang menentukan
segalanya, fungsi negara sebagai alat
untuk memenuhui kebutuhan manusia.
Sedangkan tujuan negara adalah
menyelenggarakan ketertiban dan
keamanan,dan untuk terselenggaranya
ini orang harus menundukkan diri
kepada pemerintah yang bagaimanapun
bentuk dan sifatnya.

5. Zeno

tipu muslihat untuk kepentingan negara

YUNIVESALITAS. Suatu aliran yang


dicetus Zeno,yaitu suatu gagasan atau
pemikiran negara itu ada karena adanya
kehendak moral dan jwa yang sama.
Kekuasaan Yunani Kuno terpecah belah
dikarenakan jatuhnya kerajaan dunia
Alexander Yang Agung dan setelah
Alexander Yang Agung wafat pada
tahun 323 SM. Keadaan ini
berlangsung terus menerus sampai
negara Yunani itu menjadi bagian dari
kerajaan dunia Romawi.

Perbandingan antar tokoh yunani kuno dan romawi kuno

Tokoh yunani kuno dalam pandangannya lebih kearah teori sumber / dasar
terbentuknya negara misalnya plato mengenai asal mula terbentuknya negara1
sementara tokoh romawi kuno dalam pandangannya lebih ke arah pengembangan
bentuk pemerintahan suatu negara misalnya polybius yang mengungkapkan
mengenai siklus suatu negar romawi pada masanya
Dalam pandangannya juga pemikiran bangsa romawi lebih luas dibandingkan
dengan masa yunani kuno yang masih berada pada tahap awal mula (masih
mentah) karena pada masa itu para tokoh yunani kuno masih berada di kota yang
pemerintahannya masih merupakan bentuk pertama, sementara romawi sudah
melalui masa kerajaan besar
Disamping itu semua , sedikit perbedaan ini dikarenakan pemikiran tokoh romawi
(polybius) sudah berupa saringan dari pemikiran guru gurunya (aristoteles)
dimana aristoteles merpakan murid dari plato, dan plato adalah murid dari
socrates

1Ilmu Negara ,Soehino Sh. Mh,2005 hal 17 par2

DAFTAR PUSTAKA
Print out Ibu Andina
Ilm Hukum Soehino Sh. Mh. 2005
http://ksh-unpad.blogspot.com/2010/06/ilmu-negara.html
http://danielsamosir.blogspot.com/2010/09/asala-mula-negara-kapan-timbulnyailmu.html
http://rindriandewi.wordpress.com/2012/03/24/polybius/

PERBANDINGAN TEORI TOKOH YUNANI KUNO DAN


ROMAWI KUNO

OLEH
NAMA:GABRA MICHAEL GANDHI
NIM :E0012160

FAKULTAS HUKUM
UNIVERSITAS NEGERI SEBELAS MARET
SURAKARTA