Anda di halaman 1dari 25

LAPORAN PENDAHULUAN

PRAKTIK KEPERAWATAN ANAK DENGAN DIARE CAIR AKUT


DI BANGSAL ANGREK RSUD PANEMBAHAN SENOPATI BANTUL

Disusun Oleh:
ARISYANUDIN PRASTYO
3215002

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
JENDERAL ACHMAD YANI
YOGYAKARTA
2015

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PENDAHULUAN
PRAKTIK KEPERAWATAN ANAK DENGAN DIARE CAIR AKUT
DI BANGSAL ANGREK RSUD PANEMBAHAN SENOPATI BANTUL

Disusun Oleh:
ARISYANUDIN PRASTYO
3215002

Yogyakarta,

Mahasiswa

2015

Pembimbing Klinik

Pembimbing Akademik

I. TINJAUAN TEORI
A. DEFINISI
Diare adalah kondisi dimana terjadi frekuensi defekasi yang abnormal >
3 kali / hari, serta perubahan isi / volume (>200 gr/hari) dan konsistensi feses
cair (Nethina dkk, 2008)
Diare adalah buang air besar (defekasi) dengan tinja berbentuk cairan
atau setengah cairan, dengan demikian kandungan air pada tinja lebih banyak
dari keadaan normal yakni 100-200 ml/sekali defekasi (etz Cecily, 2009)
Diare adalah buang air besar encer atau cair lebih dari tiga kali sehari.
Diare akut adalah diare yang awalnya mendadak dan berlangsung singkat
dalam beberapa jam atau beberapa hari.
B. FAKTOR PREDISPOSISI
1. Infeksi virus (Rotavirus, Adenovirus), bakteri (E. Colli, Salmonella,
Shigella, Vibrio dll), parasit (protozoa : E. hystolitica, G. lamblia; cacing :
Askaris, Trikurus; Jamur : Kandida) melalui fecal oral : makanan,
minuman,yang tercemar tinja atau kontak langsung dengan tinja penderita.
2. Malabsorbsi : karbohidrat (intoleransi laktosa), lemak atau protein.
3. Makanan : alergi makanan, basi atau keracunan makanan
4. Imunodefisiensi / imunosupresi (kekebalan menurun) : Aids dll
5. Faktor lingkungan dan perilaku
6. Psikologi : rasa takut dan cemas
C. KLASIFIKASI
1. Diare Akut.
Diare yang awalnya mendadak dan berlangsung singkat, dalam
beberapa jam sampai 7 atau 14 hari. Penyebab utamanya adalah bakteri,
parasit maupun virus. Penyebab lain: toksin dan obat, nutrisi enteral diikuti
puasa yang berlangsung lama, kemoterapi dan berbagai kondisi lainnya.
2. Diare Kronik.
Diare yang berlangsung lebih dari tiga minggu. Ketentuan ini
berlaku bagi orang dewasa, sedangkan pada bayi dan anak ditetapkan batas
waktu dua minggu. Proses terjadinya diare dipengaruhi dua hal pokok,

yaitu konsistensi feses dan motilitas usus, umumnya terjadi akibat


pengaruh keduanya.
D. PATOFISIOLOGI
Spesies bakteri tertentu menghasilkan eksotoksin yang mengganggu
absorbsi usus dan dapat menimbulkan sekresi berlebihan dari air dan
elektrolit. Ini termasuk baik enterotoksin kolera dan E. Coli. Spesies E. Coli
lain, beberapa Shigella dan salmonella melakukan penetrasi mukosa usus
kecil atau kolon dan menimbulkan ulserasi mikroskopis. Muntah dan diare
dapat menyusul keracunan makanan non bakteri.
Diare dan muntah merupakan gambaran penting yang mengarah pada
dehidrasi, akibat kehilangan cairan ekstrvaskuler dan ketidakseimbangan
elektrolit. Keseimbangan asam basa terpengaruh mengarah pada asidosis
akibat kehilangan natrium dan kalium dan ini tercermin dengan pernafasan
yang cepat (Qauliyah, 2010)
Patogen usus menyebabkan sakit dengan menginvasi mukosa usus,
memproduksi enterotoksin, memproduksi sitotoksin dan menyebabkan
perlengketan mukosa yang disertai dengan kerusakan di menbran mikrovili.
Organisme yang menginvasi sel epitel dan lamina propria menimbulkan suatu
reaksi radang local yang hebat. Enterotoksin menyebabkan sekresi elektrolit
dan air dengan merangsang adenosine monofosfat siklik di sel mukosa usus
halus. Sitotoksin memicu peradangan dari sel yang cedera serta meluaskan zat
mediator radang.
Perlengketan mukosa menyebabkan cedera mikrivili dan peradangan
sel bulat di lamina propria. Bakteri yang tumbuh berlebihan di usus halus
juga mengganggu mukosa usus. Bakteri menghasilkan enzim dan hasil
metabolisme untuk menghancurkan enzim glikoprotein pada tepi bersilia dan
menggangggu pengangkutan monosakarida dan elektrolit. Cedera vili
menyebabkan lesi mukosa di sana sini yang disertai dengan segmen atrofi vili
subtotal dan respon radang subepitel yang mencolok.

E. PATHWAY
Mikro Organisme
Radang usus

Membentuk toksin
Mengganggu absorbsi usus
Menimbulkan sekresi berlebihan dari air dan elektrolit

Jumlah
berlebih
an

Kurang pengetahuan
Sanitasi

M
Keracuna

kurang

A
K

DIARE
Perilaku tak
higienis

Basi

Alergi

Psikis

Defisit volume cairan

Cemas orang tua

Hospitalisasi

Intoleransi :
laktosa,protein, lemak)

PK : Syok
Hipertermi

kut

F. TANDA DAN GEJALA


1. Anak sering buang air besar dengan konsistensi tinja cair atau encer.
2. Anak cengeng, gelisah, suhu tubuh mungkin meningkat, nafsu makan
berkurang.
3. Warna tinja berubah menjadi kehijau-hijauan karena bercampur empedu.
4. Daerah sekitar anus kemerahan dan lecet karena seringnya difekasi dan
tinja menjadi lebih asam akibat banyaknya asam laktat.
5. Ada tanda dan gejala dehidrasi, turgor kulit jelas (elistitas kulit menurun),
ubun-ubun dan mata cekung membran mukosa kering dan disertai
penurunan berat badan.
6. Perubahan tanda-tanda vital, nadi dan respirasi cepat tekan darah turun,
denyut jantung cepat, pasien sangat lemas hingga menyebabkan kesadaran
menurun.
7. Diuresis berkurang (oliguria sampai anuria) (Arjatmo, 2011)
G. TEORI MENGENAI TAHAPAN TUMBUH KEMBANG
Pertumbuhan (growth) adalah merupakan peningkatan jumlah dan
besar sel di seluruh bagian tubuh selama sel-sel tersebut membelah diri dan
mensintesis protein-protein baru, menghasilkan penambahan jumlah dan berat
secara keseluruhan atau sebagian. Pertumbuhan adalah suatu proses alamiah
yang terjadi pada individu,yaitu secara bertahap,berat dan tinggi anak
semakin bertambah dan secara simultan mengalami peningkatan untuk
berfungsi baik secara kognitif, psikososial maupun spiritual (Moersintowarti,
2007).
Perkembangan (development) adalah perubahan secara berangsurangsur dan bertambah sempurnanya fungsi alat tubuh, meningkatkan dan
meluasnya kapasitas seseorang melalui pertumbuhan, kematangan atau
kedewasaan (maturation), dan pembelajaran (learning).
1. Perkembangan Psikoseksual
Dalam perkembangan psikoseksual dalam tumbuh kembang dapat
dijelaskan beberapa tahap sebagai berikut :
a. Tahap oral-sensori (lahir sampai usia 12 bulan)

Dalam tahap ini biasanya anak memiliki karakter diantaranya


aktivitasnya mulai melibatkan mulut untuk sumber utama dalam
kenyamanan anak, perasaannya mulai bergantung pada orang lain
(dependen), prosedur dalam pemberian makan sebaiknya memberkan
kenyamanan dan keamanan bagi anak.
b. Tahap anal-muskular (usia 1-3 tahun / toddler)
Dalam tahap ini anak biasanya menggunakan rektum dan
anus sebagai sumber kenyamanan, apabila terjadi gangguan pada tahap
ini dapat menimbulkan kepribadian obsesif-kompulsif seperti keras
kepala, kikir, kejam dan temperamen.
c. Tahap falik (3-6 tahun / pra sekolah)
Tahap ini anak lebih merasa nyaman pada organ genitalnya,
selain itu masturbasi dimulai dan keinggintahuan tentang seksual.
Hambatan yang terjadi pada masa ini menyebabkan kesulitan dalam
identitas seksual dan bermasalah dengan otoritas, ekspresi malu, dan
takut.
d. Tahap latensi (6-12 tahun / masa sekolah)
Tahap ini anak mulai menggunakan energinya untuk mulai
aktivitas intelektual dan fisik, dalam periode ini kegiatan seksual tidak
muncul, penggunaan koping dan mekanisme pertahanan diri muncul
pada waktu ini.
e. Genital (13 tahun keatas / pubertas atau remaja sampai dewasa)
Tahap ini genital menjadi pusat kesenangan seksual dan tekanan,
produksi horman seksual menstimulasi perkembangan heteroseksual,
energi ditunjukan untuk mencapai hubungan seksual yang teratur, pada
awal fase ini sering muncuul emosi yang belum matang, kemudian
berkembang kemampuan untuk menerima dan memberi cinta.

2. Perkembenagan Psikososial

Erikson mengatakan bahwa perkembangan itu memiliki prinsip


epigenetic, maksudnya adalah prinsip ini menjelaskan bahwa kehidupan
organisme yang baru itu berkembang dari sumber yang memiliki identitas
yang tidak berbeda dengan organisme yang baru dan bagaimana pun
perkembangannya

itu

bertahap.

Perkembangan

individu

meliputi

perkembangan psikososial.
Ada 8 tahap perkembangan menurut erikson, yaitu :
a. Trust vs Mistrust (Kepercayaan vs Kecurigaan) Tahap ini berlangsung
pada masa oral, kira-kira terjadi pada umur 0-1 atau 1 tahun. Tugas
yang harus dijalani pada tahap ini adalah menumbuhkan dan
mengembangkan kepercayaan tanpa harus menekan kemampuan untuk
hadirnya suatu ketidakpercayaan
b. Otonomi vs Perasaan Malu dan Ragu-ragu Pada tahap kedua adalah

tahap anus-otot (anal-mascular stages), masa ini biasanya disebut masa


balita yang berlangsung mulai dari usia 18 bulan sampai 3 atau 4 tahun.
Tugas yang harus diselesaikan pada masa ini adalah kemandirian
(otonomi) sekaligus dapat memperkecil perasaan malu dan ragu-ragu.
c. Inisiatif vs Kesalahan Tahap ketiga adalah tahap kelamin-lokomotor
(genital-locomotor stage) atau yang biasa disebut tahap bermain. Tahap
ini pada suatu periode tertentu saat anak menginjak usia 3 sampai 5 atau
6 tahun, dan tugas yang harus diemban seorang anak pada masa ini
ialah untuk belajar punya gagasan (inisiatif) tanpa banyak terlalu
melakukan kesalahan.
d. Kerajinan vs Inferioritas Tahap keempat adalah tahap laten yang terjadi
pada usia sekolah dasar antara umur 6 sampai 12 tahun. Salah satu
tugas yang diperlukan dalam tahap ini ialah mengembangkan
kemampuan bekerja keras dan menghindari perasaan rasa rendah diri.
e. Identitas vs Kekacauan Identitas Tahap kelima merupakan tahap
adolesen (remaja), yang dimulai pada saat masa puber dan berakhir
pada usia 18 atau 20 tahun. melalui tahap ini orang harus mencapai
tingkat identitas ego, dalam pengertiannya identitas pribadi berarti

mengetahui siapa dirinya dan bagaimana cara seseorang terjun ke


tengah masyarakat.
f. Keintiman vs Isolasi yaitu pada masa dewasa awal yang berusia sekitar
20-30 tahun. Adalah ingin mencapai kedekatan dengan orang lain dan
berusaha menghindar dari sikap menyendiri
g. Generativitas vs Stagnasi Masa dewasa (dewasa tengah) berada pada
posisi ke tujuh, dan ditempati oleh orang-orang yang berusia sekitar 30
sampai 60 tahun. salah satu tugas untuk dicapai ialah dapat
mengabdikan diri guna keseimbangan antara sifat melahirkan sesuatu
(generativitas) dengan tidak berbuat apa-apa (stagnasi).
h. Integritas vs Keputusasaan Tahap terakhir dalam teorinya Erikson
disebut tahap usia senja yang diduduki oleh orang-orang yang berusia
sekitar 60 atau 65 ke atas. Yang menjadi tugas pada usia senja ini adalah
integritas dan berupaya menghilangkan putus asa dan kekecewaan.
3. Perkembangan Kognitif
a. Tahap sensorimotor (Sensorimotor stage), yang terjadi dari lahir
hingga usia 2 tahun, merupakan tahap pertama piaget. Pada tahap ini,
perkembangan mental ditandai oleh kemajuan yang besar dalam
kemampuan bayi untuk mengorganisasikan dan mengkoordinasikan
sensasi (seperti melihat dan mendengar) melalui gerakan-gerakan dan
tindakan-tindakan fisik.
b. Tahap praoperasional (preoperational stage), yang terjadi dari usia 2
hingga 7 tahun, merupakan tahap kedua piaget, pada tahap ini anak
mulai melukiskan dunia dengan kata-kata dan gambar-gambar. Mulai
muncul pemikiran egosentrisme, animisme, dan intuitif.Egosentrisme
adalah suatu ketidakmampuan untuk membedakan antara perspektif
seseorang dengan perspektif oranglain dengan kata lain anak melihat
sesuatu hanya dari sisi dirinya.
c. Tahap operasional konkrit (concrete operational stage), yang
berlangsung dari usia 7 hingga 11 tahun, merupakan tahap ketiga
piaget. Pada tahap ini anak dapat melakukan penalaran logis

menggantikan pemikiran intuitif sejauh pemikiran dapat diterapkan ke


dalam cotoh-contoh yang spesifik atau konkrit.
d. Tahap operasional formal (formal operational stage), yang terlihat
pada usia 11 hingga 15 tahun, merupakan tahap keempat dan terkahir
dari piaget. Pada tahap ini, individu melampaui dunia nyata,
pengalaman-pengalaman konkrit dan berpikir secara abstrak dan lebih
logis.
H. PEMERIKSAAN PENUNJANG
1. Pemeriksaan Tinja
2. Makroskopis dan mikroskopis untuk mencari kuman penyebab dan uji
resistensi terhadap berbagai antibiotika (pada diare persisten).
3. Pemeriksaan Darah
4. Darah perifer lengkap, analisis gas darah dan elektrolit.
5. Pemeriksaan kadar ureum dan kreatinin darah untuk mengetahui faal
ginjal.
6. Daudinal Intibatian
7. Untuk mnengetahui kuman penyebab secara kuantitatif dan kualitatif
terutama pada diare kronik.
I.

PENATALAKSANAAN MEDIS
1. Pemberian cairan
Pemberian cairan pada pasien diare dan memperhatiakn derajat
dehidrasinya dan keadaan umum.
a. Pemberian cairan
Pasien dengan dehidrasi rignan dan sedang cairan diberikan per
oral berupa cairan yang berisikan NaCl dan Na HCO3, KCl dan glukosa
untuk diare akut dan karena pada anak di atas umur 6 bulan kadar
natrium 90 ml g/L. pada anak dibawah 6 bulan dehidrasi ringan /
sedang kadar natrium 50-60 mfa/L, formula lengkap sering disebut :
oralit.
b. Cairan parontenal

Sebenarnya ada beberapa jenis cairan yang diperlukan sesuai


engan kebutuhan pasien, tetapi kesemuanya itu tergantugn tersedianya
cairan stempat. Pada umumnya cairan Ringer laktat (RL) diberikan
tergantung berat / rignan dehidrasi, yang diperhitugnkan dengan
kehilangan cairan sesuai dengan umur dan berat badanya.
1) Belum ada dehidrasi
Per oral sebanyak anak mau minum / 1 gelas tiap defekasi.
2) Dehidrasi ringan
1 jam pertama : 25 50 ml / kg BB per oral, selanjutnya : 125 ml /
kg BB / hari
3) Dehidrasi sedang
1 jam pertama : 50 100 ml / kg BB per oral (sonde), selanjutnya
125 ml / kg BB / hari
4) Dehidrasi berat
Tergantung pada umur dan berat badan pasien.
2. Pengobatan dietetik
Untuk anak di bawah 1 tahun dan anak di atas 1 tahun dengan BB
kurang dari 7 kg jenis makanan :
a. Susu (ASI adalah susu laktosa yang mengandung laktosa rendah dan
asam lemak tidak jenuh, misalnya LLM, al miron).
b. Makanan setengah padar (bubur) atau makanan padat (nasitim), bila
anak tidak mau minum susu karena di rumah tidak biasa.
c. Susu khusus yang disesuaikan dengan kelainan yang ditemukan susu
dengan tidak mengandung laktosa / asam lemak yang berantai sedang /
tidak sejuh.

3. Obat-obatan
Prinsip pengobatan diare adalah mengganti cairan yang hilang
melalui tinja dengan / tanpa muntah dengan cairan yang mengandung
elektrolit dan glukosa / karbohidrat lain (gula, air tajin, tepung beras sbb).
a. Obat anti sekresi

Asetosal, dosis 25 mg/ch dengan dosis minimum 30 mg.


Klorrpomozin, dosis 0,5 1 mg / kg BB / hari
b. Obat spasmolitik, dll umumnya obat spasmolitik seperti papaverin,
ekstrak beladora, opium loperamia tidak digunakan untuk mengatasi
diare akut lagi, obat pengeras tinja seperti kaolin, pektin, charcoal,
tabonal, tidak ada manfaatnya untuk mengatasi diare sehingg tidak
diberikan lagi.
c. Antibiotik
Umumnya antibiotik tidak diberikan bila tidak ada penyebab
yang jelas bila penyebabnya kolera, diberiakn tetrasiklin 25-50 mg / kg
BB / hari. Antibiotik juga diberikan bile terdapat penyakit seperti :
OMA, faringitis, bronkitis / bronkopneumonia.

II.

ASUHAN KEPERAWATAN

A. PENGKAJIAN
1.

Identitas : umur, alamat

2.

Riwayat Kesehatan
a.

Keluhan utama (keluhan yang dirasakan pasien saat pengkajian) :


muntah, diare, kembung, demam.

b.

Riwayat kesehatan sekarang (riwayat penyakit yang diderita pasien


saat masuk rumah sakit)

c.

Riwayat kesehatan yang lalu (riwayat penyakit yang sama atau


penyakit lain yang pernah diderita oleh pasien) : diare, alergi makanan,
intoleransi, riwayat operasi.

d.

Riwayat kesehatan keluarga (riwayat penyakit yang sama atau


penyakit lain yang pernah diderita oleh anggota keluarga yang lain baik
bersifat genetik atau tidak)

e.

Riwayat Imunisasi : imunisasi campak ?


Riwayat tumbuh kembang

f.

3.

Pemeriksaan Fisik
a.

Keadaan umum : kesadaran, vital sign, status nutrisi (BB, PB, Usia)

b.

Pemeriksaan persistem :
1)

Sistem persepsi sensori :


a)

Penglihatan : air mata ada / tidak, cekung / normal

b)

Pengecapan : rasa haus meningkat/tidak, lidah lembab /


kering

2)

Sistem persyarafan : kesadaran, kejang.

3)

Sistem pernafasan : kusmaul, sianosis, cuping hidung

4)

Sistem kardiovaskuler : takikardi, nadi lemah dan cepat / tak


teraba, kapilary refill lambat, akral hangat/dingin, sianosis perifer.

5)

Sistem Gastrointestinal :
a)

Mulut
lembab/kering

membrane

mukosa

lembab/kering,

bibir

Perut : turgor, kembung / meteorismus, distensi,

b)

peristaltik meningkat, nyeri


c)

Informasi tentang tinja : warna, volume, bau, konsistensi,


lendir, darah, sisa makanan
Sistem

6)

integumen

kulit

kering/lembab,

ubun-ubun

cekung/tidak, turgor, bibir kering/tidak, diaper rash/iritasi di daerah


perineal, ada lipatan kulit/keriput ?
7)

Sistem perkemihan : bak 6 jam terakhir, oliguria/anuria

4.

Pola Fungsi Kesehatan


a.

Pola persepsi dan pemeliharaan kesehatan : kebiasaan bab di wc /


jamban / sungai / kebun, personal hygiene, sanitasi, sumber air minum.

b.

Pola nutrisi dan metabolisme : anoreksia, mual, muntah,


makanan / minuman terakhir yang dimakan, makan makanan yang tidak
biasa / belum pernah dimakan, alergi, minum ASI atau susu formula,
baru saja ganti susu, salah makan, makan berlebihan, efek samping
obat, jumlah cairan yang masuk selama diare, makan / minum di
warung ?

c.

Pola eleminasi
a)

Bab : frekuensi, warna, konsistensi, bau, lendir, darah

b)

Bak : frekuensi, warna, bak 6 jam terakhir, oliguria,


anuria

5.

Pola aktifitas dan latihan : travelling

6.

Pola tidur dan istirahat

7.

Pola kognitif dan perceptual

8.

Pola toleransi dan koping stress

9.

Pola nilai dan keyakinan

10.

Pola hubungan dan peran

11.

Pola persepsi diri dan konsep diri

12.

Pola seksual dan reproduksi

B. DIAGNOSA YANG MUNGKIN MUNCUL

1. Diare berhubungan dengan factor psikologis (tingkat stress dan

cemas

tinggi), faktor situasional ( keracunan, penyalahgunaan laksatif, pemberian


makanan melalui selang efek samping obat, kontaminasi, traveling), factor
fisiologis (inflamasi, malabsorbsi, proses infeksi, iritas, parasit)
2. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan kehilangan volume cairan
aktif, kegagalan dalam mekanisme pengaturan.
3. Cemas orang tua berhubungan dengan proses penyakit anaknya
4. Kurang pengetahuan tentang penyakit diare berhubungan denganm kurang
informasi, keterbatasan kognisi, tidak familiar dengan sumber informasi

C. RENCANA INTERVENSI KEPERAWATAN


No
1.

Diagnosa Keperawatan
NOC / TUJUAN
Diare b.d faktor psiko-logis Setelah dilakukan tindakan perawatan pasien
(stress, cemas), faktor tidak mengalami diare / diare berkurang, dengan
situasional
(kera-cunan, criteria :
kontaminasi, pem-berian 1. Bowel Elemination
makanan melalui selang,
- Frekuensi bab normal < 3 kali / hari
penyalahgunaan laksatif,
- Konsistensi feses normal (lunak dan
efek
samping
obat,
berbentuk)
travelling,
malab-sorbsi,
- Gerakan usus tidak meningkat (terjadi tiap
proses infeksi, parasit,
10 -30 detik)
iritasi)
- Warna feses normal
Batasan karakteristik :
- Tidak ada lendir, darah
- Bab > 3 x/hari
- Tidak ada nyeri
- Konsistensi encer / cair
- Tidak ada diare
- Suara usus hiperaktif
- Gambaran peristaltic tidak tampak
- Nyeri perut
- Bau fese normal (tidak amis, bau busuk)
- Kram

NIC / INTERVENSI
Managemen Diarhea
1. Identifikasi faktor yang mungkin menyebabkan diare
(bakteri, obat, makanan, selang makanan, dll )
2. Ajari pasien menggunakan obat diare dengan tepat
(smekta diberikan 1-2 jam setelah minum obat yang lain)
3. Anjurkan pasien / keluarga untuk mencatat warna,
volume, frekuensi, bau, konsistensi feses.
4. Dorong klien makan sedikit tapi sering (tambah secara
bertahap)
5. Monitor tanda dan gejala diare
6. Observasi turgor kulit secara teratur
7. Monitor area kulit di daerah perianal dari iritasi dan
ulserasi
8. Ukur diare / keluaran isi usus
9. Konsultasikan dokter jika tanda dan gejala diare menetap.
10. Kolaborasi dokter jika ada peningkatan suara usus
11. Kolaborasi dokter jika tanda dan gejala diare menetap.
12. Anjurkan diet rendah serat
13. Anjurkan untuk menghindari laksatif
14. Ajari klien / keluarga bagaimana meme-lihara catatan
makanan
Nutrisiton managemen
1. Hindari makanan yang membuat alergi

2. Hindari makanan yang tidak bisa di-toleransi oleh klien


3. Kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan kebutuhan
kalori dan jenis makanan yang dibutuhkan
4. Berikan makanan secara selektif
5. Berikan buah segar (pisang) atau jus buah
6. Berikan informasi tentang kebutuhan nutrisi
yang
dibutuhkan kien dan ba-gaimana cara makannya
Bowel Incontinence Care
1. Tentukan faktor fisik atau psikis yang menyebabkan diare.
2. Terangkan penyebab masalah dan alasan dilakukan
tindakan.
3. Diskusikan prosedur dan hasil yang diharapkan dengan
klien / keluarga
4. Anjurkan klien / keluarga untuk mencatat keluaran feses
5. Cuci area perianal dengan sabun dan air dan keringkan
setiap setelah habis bab
6. Gunakan cream di area perianal
7. Jaga tempat tidur selalu bersih dan kering
Perawatan Perineal
1. Bersihkan secara teratur dengan teknik aseptik
2. Jaga daerah perineum selalu kering
3. Pertahankan klien pada posisi yang nyaman
4. Berikan obat anti nyeri / inflamasi dengan tepat

2.

Kekurangan volume cairan


b.d
intake kurang,
kehilangan volume cairan
aktif, kegagalan dalam
mekanisme pengaturan
Batasan karakteristik :
- Kelemahan
- Haus
- Penurunan
turgor
kulit
- Membran mucus / kulit
kering
- Nadi meningkat, tekanan darah
menurun,
tekanan
nadi
menurun
- Penurunan pengisian
kapiler
- Perubahan
status
mental
- Penurunan urin out-put
- Peningkatan konsentrasi urin
- Peningkatan
suhu
tubuh
- Hematokrit mening-kat

Setelah dilakukan tindakan keperawatanM fluid monitor


kebutuhan cairan dan elektrolit adekuat, dengan 1. Tentukan riwayat jenis dan banyaknya intake cairan dan
kriteria :
kebiasaan eleminasi
Status Hidration
2. Tentukan
faktor
resiko
yang
menyebabkan
- Hidrasi kulit adekuat
ketidakseimbangan cairan (hipertermi, diu-retik, kelainan
- Tekanan darah dalam ba-tas normal
ginjal, muntah, poliuri, diare, diaporesis, terpapar panas,
- Nadi teraba
infeksi)
- Membran mukosa lembab
3. Menimbang BB secara teratur
- Turgor kulit normal
4. Monitor vital sign
- Berat badan stabil dan dalam batas normal
5. Monitor intake dan output
- Kelopak mata tidak ce-kung
6. Periksa serum, elektrolit dan membatasi cairan bila
- Fontanela tidak cekung
diperlukan
- Urin output normal
7. Jaga keakuratan catatan intake dan output
- Tidak demam
8. Monitor membrane mukosa, turgor kulit dan rasa haus
- Tidak ada rasa haus yang sangat
9. Monitor warna dan jumlah urin
- Tidak ada napas pendek / kusmaul
10. Monitor distensi vena leher, krakles, odem perifer dan
fluid balance
peningkatan berat badan.
- Tekanan darah normal
11. Monitor akses intravena
- Nadi perifer teraba
12. Monitor tanda dan gejala asites
- Tidak terjadi ortostatik hypotension
13. Catat adanya vertigo
- Intake-output seimbang dalam 24 jam
14. Pertahankan aliran infuse sesua advis dokter
- Serum, elektrolit dalam batas normal.
Fluid management
- Hmt dalam batas normal
1. Timbang berat badan dan monitor ke-cenderungannya.
- Tidak ada suara napas tambahan
2. Timbang popok
- BB stabil
3. Pertahankan keakuratan catatan intake dan output
- Tidak ada asites, edema perifer
4. Pasang kateter bila perlu
Tidak ada distensi vena leher
5. Monitor status hidrasi (kelembaban membrane mukosa,

Kehilangan berat ba- dan mendadak.


-

Mata tidak cekung


Tidak bingung
Rasa haus tidak berlebih-an
Membrane mukosa lem-bab
Hidrasi kulit adekuat

denyut nadi, tekanan darah)


6. Monitor vital sign
7. Monitor tanda-tanda overhidrasi / ke-lebihan cairan
(krakles, edema perifer, distensi vena leher, asites, edema
pulmo)
8. Berikan cairan intravena
9. Monitor status nutrisi
10. Berikan intake oral selama 24 jam
11. Berikan cairan dengan selang (NGT) bila perlu
12. Monitor respon pasien terhadap terapi elektrolit
13. Kolaborasi dokter jika ada tanda dan gejala kelebihan
cairan
Hipovolemia management
1. Monitor status cairan intake dan output
2. Pertahankan patensi akses intravena
3. Monitor Hb dan Hct
4. Monitor kehilangan cairan (muntah dan diare)
5. Monitor tanda vital
6. Monitor respon pasien terhadap perubahan cairan
7. Berikan cairan isotonic / kristaloid (Na-Cl, RL, Asering)
untuk rehidrasi eks-traseluler
8. Monitor tempat tusukan intravena dari tanda infiltrasi atau
infeksi
9. Monitor IWL (misalnya : diaporesis)
10. Anjurkan klien untuk menghindari meng-ubah posisi
dengan cepat, dari tidur ke duduk atau berdiri
11. Monitor berat badan secara teratur

12. Monitor tanda-tanda dehidrasi ( turgor kulit menurun,


pengisian kapiler lambat, membrane mukosa kering, urin
output menurun, hipotensi, rasa haus meningkat, nadi
lemah.
13. Dorong intake oral (distribusikan cairan selama 24 jam
dan beri cairan diantara waktu makan)
14. Pertahankan aliran infus
Monitoring Elektrolit
1. Monitor elektrolit serum
2. Kolaborasi dokter jika ada ketidak-seimbangan elektrolit
3. Monitor tanda dan gejala ketidak-seimbangan elektrolit
(kejang, kram perut, tremor, mual dan muntah, letargi,
cemas, bingung, disorientasi, kram otot, nyeri tulang,
depresi pernapasan, gangguan ira-ma jantung, penurunan
kesadaran : apa-tis, coma)
Elektrolit managemnet
1. Pertahankan cairan infuse yang me-ngandung elektrolit
2. Monitor kehilangan elektrolit lewat suc-tion nasogastrik,
diare, diaporesis
3. Bilas NGT dengan normal salin
4. Berikan diet makanan yang kaya kalium
5. Berikan lingkungan yang aman bagi klien yang
mengalami gangguan neurologis atau neuromuskuler
6. Ajari klien dan keluarga tentang tipe, penyebab, dan
pengobatan ketidakse-imbangan elektrolit
7. Kolaborasi
dokter
bila
tanda
dan
gejala
ketidakseimbangan elektrolit menetap.

3.

Cemas orang tua b.d


perkembangan
penyakit
anaknya (diare, muntah,
panas, kembung)
Batasan karakteristik :
- Orang
tua
sering
bertanya
- Orang
tua
mengungkapkan
perasaan
cemas
- Khawatir
- Kewaspadaan
meningkat
- Mudah tersinggung
- Gelisah
- Wajah tegang, memerah
- Kecenderungan
menyalahkan orang lain

8. Monitor respon klien terhadap terapi elektrolit


9. Monitor efek samping pemberian su-plemen elektrolit.
10. Kolaborasi dokter pemberian obat yang mengandung
elektrolit (aldakton, kalsium glukonas, Kcl).
11. Berikan suplemen elektrolit baik lewat oral, NGT, atau
infus sesuai advis dokter
Setelah dilakukan tindakan keperawatan Coping enhancement
kecemasan orang tua berkurang, dengan 1. Kaji respon cemas orang tua
criteria :
2. Jelaskan orang tua tentang proses penyakit anaknya
Anxiety control
3. Bantu orang tua untuk mengenali penyebab diare.
- Tidur adekuat
4. Terangkan orang tua tentang prosedur pemeriksaan dan
- Tidak ada manifestasi fisik
pengobatan
- Tidak ada manifestasi perilaku
5. Beritahu dan jelaskan setiap perkem-bangan penyakit
- Mencari informasi untuk mengurangi cemas
anaknya
- Menggunakan teknik re-laksasi untuk 6. Dorong penggunaan sumber spiritual
mengurangi cemas
Anxiety Reduction
- Berinteraksi sosial
1 Jelaskan semua prosedur termasuk pera-saan yang
Aggression Control
mungkin dialami selama men-jalani prosedur
- Menghindari kata yang meledak-ledak
2 Berikan objek yang dapat memberikan ra-sa aman
- Menghindari perilaku yang merusak
3 Berbicara dengan pelan dan tenang
- Mampu mengontrol ung-kapan verbal
4 Membina hubungan saling percaya
Coping
5 Dengarkan dengan penuh perhatian
- Mampu mengidentifikasi pola koping yang 6 Ciptakan suasana saling percaya
efektif dan tidak efektif
7 Dorong orang tua mengungkapkan pera-saan, persepsi dan
- Mampu mengontrol ver-bal
cemas secara verbal
- Melaporkan stress / ce-masnya berkurang
8 Berikan peralatan / aktivitas yang meng-hibur untuk
- Mengungkapkan mene-rima keadaan
mengurangi ketegangan

4.

Kurang pengetahuan klien /


orang tua tentang diare b.d
kurang
informa-si,
keterbatasan kognisi, tak
familier dengan sum-ber
informasi.
Batasan Karakteristik :
- Mengungkapkan masalah
- Tidak tepat mengiku-ti
perintah
- Tingkah laku yang
berlebihan
(histeris,
bermusuhan, agitasi,
apatis)

Mencari informasi ber-kaitan dengan 9 Anjurkan untuk menggunakan teknik re-laksasi


penyakit dan pengobatan
10 Berikan lingkungan yang tenang, batasi pengunjung
Memanfaatkan dukungan social
Melaporkan penurunan stres fisik
Melaporkan
peningkatan
kenyamanan
psikisnya
Mengungkapkan membu-tuhkan bantuan
Melaporkan perasaan ne-gatifnya berkurang
Menggunakan strategi ko-ping efektif

Setelah
dilakukan
penjelasan
keluarga
mengetahui
dan
memahami
tentang
penyakitnya, dengan criteria :
Knowledge : Disease Process :
- Mengetahui jenis / nama penyakitnya
- Mampu menjelaskan pro-ses penyakit
- Mampu menjelaskan fak-tor resiko
- Mampu menjelaskan efek penyakit
- Mampu menjelaskan tan-da dan gejala
penyakit
- Mampu menjelaskan komplikasi
- Mampu menjelaskan ba-gaimana mencegah
kom-plikasi

Knowledge : Health be-havors


- Mampu menjelaskan pola nutisi yang sehat

Teaching : Disease Process


1. Berikan penilaian tentang tingkat pengetahuan klien /
orang tua tentang proses penyakitnya
2. Jelaskan patofisiologi diare dan ba-gaimana hal ini
berhubungan dengan ana-tomi dan fisiologi dengan cara
yang sesuai.
3. Gambarkan tanda dan gejala yang biasa muncul pada diare
dengan cara yang sesuai
4. Gambarkan proses penyakit diare dengan cara yang sesuai
5. Identifikasi kemungkinan penyebab de-ngan cara yang
tepat
6. Bantu klien / orang tua mengenali faktor penyebab diare
7. Berikan informasi upaya-upaya mencegah diare : selalu
merebus air minum, mencuci tangan sebelum makan, tidak
makan di sembarang tempat, merebus dot / botol susu
sebelum
digunakan,
memperhatikan
kebersihan
lingkungan dll

Mampu menjelaskan ak-tifitas yang


bermanfaat
Mampu menjelaskan cara pencegahan diare
Mampu menjelaskan tek-nik manajemen
stress
Mampu menjelaskan efek zat kimia
Mampu
menjelaskan
ba-gaimana
mengurangi re-siko sakit
Mampu
menjelaskan
ba-gaimana
menghindari lingkungan yang berba-haya
(sanitasi kurang)
Mampu menjelaskan cara pemakaian obat
sesuai resep

8. Berikan informasi pada klien / orang tua tentang kondisi /


perkembangan kesehatan dengan tepat
9. Sediakan informasi tentang pengukuran diagnostik yang
tersedia
10. Diskusikan perubahan gaya hidup yang mungkin
diperlukan untuk mencegah komplikasi di masa yang akan
datang dan atau proses pengontrolan penyakit
11. Diskusikan pilihan terapi atau penanganan
12. Gambarkan pilihan rasional rekomendasi manajemen
terapi / penanganan
13. Dukung klien/ orang tua untuk meng-eksplorasikan atau
mendapatkan second opinion dengan cara yang tepat
14. Eksplorasi kemungkinan sumber atau dukungan dengan
cara yang tepat
15. Instruksikan klien / orang tua mengenai tanda dan gejala
untuk melaporkan pada pemberi perawatan
16. Kuatkan informasi yang disediakan tim kesehatan yang
lain dengan cara yang tepat
Teaching Procedur / Treatment
1. Informasikan kepada klien dan orang tua kapan prosedur
pengobatan akan di-laksanakan
2. Informasikan seberapa lama prosedur pengobatan akan
dilakukan
3. Informasikan tentang peralatan yang akan digunakan
dalam pengobatan
4. Informasikan kepada orang tua siapa yang akan
melakukan prosedur pengobatan

5. Jelaskan tujuan dan alasan dilakukan prosedur pengobatan


6. Anjurkan kepada klien untuk kooperatif saat dilakukan
prosedur pengobatan
7. Jelaskan tentang perasaan yang mungkin akan dialami
selama dilakukan prosedur pengobatan

DAFTAR PUSTAKA
Arjatmo T. (2011). Keadaan Gawat yang mengancam jiwa. Jakarta : Gaya baru.
Cecily L, Sowden Linda A. (2009). Buku Saku Keperawatan Pediatik. Jakarta,
EGC.
Moorhead et al. (2008). Nursing Outcomes Classification (NOC) Ed. Fourth
Moorhead et al. (2008). Nursing Intervension Classification (NIC) Ed. Fourth
Moersintowarti BN. (2007). Pertumbuhan dan Perkembangan Anak dan Remaja.
Surabaya: Continuing Education Ilmu Kesehatan Anak FK. UNAIR,
Nanda. (2014). Nursing Diagnosis Definition & Classification. Philadelphia.
Nethina, Sandra, M. (2008). Pedoman Praktek Keperawatan. Alih Bahasa oleh
Setiawan, dkk. Jakarta : EGC.
Qauliyah, Asta. (2010). Patofisiologi, Gejala Klinik dan Penatalaksanaan Diare.
Artikel Kedokteran.
Soetjiningsih. (2011). Tumbuh Kembang Anak dan Remaja Pada Pendidikan Ilmu
Kesehatan Anak. Denpasar : FK UNUD.

Anda mungkin juga menyukai