Anda di halaman 1dari 10

Cara Perhitungan Sederhana Merencanakan Pondasi Rumah dan

Gedung
Dalam merencanakan Pondasi Rumah berlantai 1 atau 2 pada dasarnya tidak sulit. Dengan
catatan apabila tanah dasarnya memiliki kekuatan dukung yang memadai. Tanah dasarnya
bukan merupakan tanah rawa atau tanah gambut.
Untuk dapat menentukan jenis pondasi dan ukuran pondasi rumah yang akan dipakai
kita harus mengetahui beban yang akan didukung oleh pondasi (yaitu berat dari Bangunan
Rumah itu sendiri).
Berat Bangunan ini sendiri ada 2 macam, yaitu Beban Mati dan Beban Hidup. Beban
Mati maksudnya adalah Beban Material Bangunan itu sendiri, misalnya berat Beton, berat
Batu Bata, berat Kayu (kuda-kuda atap, kusen), berat Keramik, dan sebagainya. Sedangkan
Beban Hidup maksudnya adalah Beban Tambahan yang nantinya timbul pada saat suatu
Bangunan telah dihuni, misalnya berat Perabot Furniture, berat Manusia, juga Gaya Gerak
yang bisa ditimbulkan oleh angin.
Menurut Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung tahun 1983, Beban Hidup dan
Beban Mati suatu bangunan, didapat data sebagai berikut:
- Rumah tinggal = 200 kg/m2 (beban hidup)
- Perkantoran, pertokoan dan ruang kelas = 250 kg/m2 (beban hidup)
- Berat jenis beton bertulang = 2400 kg/m3 (beban mati)
- Berat jenis pasangan bata = 1700 kg/m3 (beban mati)
- Berat jenis kayu = 1000 kg/m3 (beban mati).
Rumus Perhitungan Berat Bangunan (Bb) adalah:
Bb = (Luas Bangunan x Beban Hidup) + (Volume beton x Berat Jenis Beton) + (Volume Bata
x Berat Jenis bata) + (Volume Kayu x Berat Jenis Kayu) + dst...
Misalnya, dari perhitungan tersebut diperoleh angka 100 ton, dan jumlah kolom atau
tiangnya 20 buah, maka secara kasar (perhitungan sederhana) masing-masing kolom
menahan beban 5 ton. Dengan demikian kita bisa menentukan model dan ukuran pondasi
yang akan dipakai. Jika digunakan Pondasi Tapak beton, maka perlu diketahui Kekuatan
Daya Dukung Tanah nya.
Contoh Perhitungan Disain (Design) Pondasi untuk Bangunan:
Data:
Misalkan, Pondasi Tapak ini duduk pada tanah keras yang memiliki Daya Dukung = 0,5
kg/cm2.
Beban yang dipikul satu kolom di atas pondasi adalah 5 ton = 5000 kg (sudah ditambahkan
Faktor Keamanan).
Perhitungan:
Maka diperlukan Pondasi Tapak dengan ukuran Luas Tapak (A):
A = Beban : Daya Dukung Tanah
= 5000 kg : 0,5 kg/cm2

= 10000 cm2 = 1 m2
Untuk ukuran 1 m2, Tapak Pondasi dapat dibuat berbentuk persegi dengan ukuran 1 m x 1
m, atau bentuk persegi panjang dengan ukuran 0,8 m x 1,25 m.

Berdasarkan Bentuk dan Ukurannya Benda Uji untuk Kuat Tekan


Beton ada 6 macam (menurut SNI 1991), yaitu:
Jenis Cetakan Benda Uji

Ukuran Bagian Dalam Cetakan

Kubus

150 x 150 x 150

Kubus

200 x 200 x 200

Balok

500 x 100 x 100

Balok

600 x 150 x 150

Silinder

diameter 50 dan tinggi 100

Silinder

diameter 150 dan tinggi 300

Ketentuan Jumlah Benda Uji (menurut SNI 1991)


1. Banyaknya benda uji minimum 3 buah untuk setiap Jenis, Umur dan Kondisi
pengujian.
2. Bila contoh uji yang mencakup variabel yang ditentukan harus dibuat dari 3 kali
adukan terpisah dari berbagai umur pengujian.
3. Umur Pengujian Kuat Tekan Beton yang biasa dilakukan adalah 7 hari dan 28

hari.
4. Umur Pengujian Kuat Tekan Beton yang menggunakan Bahan Tambahan jenis
Mempercepat Waktu Pengikatan atau menggunakan Jenis Semen Tipe III pengujian
juga dilakukan pada umur 3 hari, serta 14 dan 28 hari (untuk kuat lentur).

Mengapa kita harus bisa Menghitung Standard Deviasi Kuat Tekan


Beton...?
" Karena salah satu Cara untuk mengetahui Kuat Tekan Beton (Mutu Beton)
adalah dengan Membuat Benda Uji Beton dan melakukan Uji Tekan
terhadapnya sehingga Benda Uji Beton tersebut Pecah/Hancur. Benda Uji ini
sebaiknya tidak dibuat hanya 1, tapi harus dibuat beberapa buah (secara random)
untuk mendapatkan Nilai Rata-rata Kuat Tekan Beton.
Karena Benda Uji dibuat beberapa buah, tentu saja Hasil Uji Tekan masingmasing Benda Uji tersebut berbeda-beda (sedikit atau banyak). Dan Faktor
Perbedaan (Penyimpangan atau Deviasi) ini harus diperhatikan dalam menghitung
besarnya Nilai Kuat Tekan Beton, karena Semakin Besar Penyimpangan (Deviasi
= Sd), maka akan Semakin Kecil Nilai Kuat Tekan Beton (X) yang kita dapat. "
Dapat kita lihat pada Rumus dibawah ini, Standard Defiasi dihitung secara
Manual, tanpa menggunakan Scientific Calculator :

a. Standard Deviasi (Sd) =


b. Nilai Kuat Tekan Beton (X) = Xrt - (1,645 x Sd)
Keterangan:
= Sigma (artinya Penjumlahan)
Xi = Data Kuat Tekan masing-masing Benda Uji (x1, x2, x3, dst.)
Xrt = Data Kuat Tekan Rata-rata dari semua Benda Uji
n
= Jumlah Benda Uji
Contoh Perhitungan:
Kita membuat Benda Uji 5 buah (bentuk Silinder, diameter 15cm, jadi Luas
Penampangnya = Luas Penampang Lingkaran dengan diameter 15cm = 176,79
cm2), lalu setelah berumur 28 hari dilakukan Uji Tekan terhadap semua sampel
tersebut. Hasil dari pengujian didapat Data seperti Tabel dibawah.Coba Hitung
berapa Nilai Standard Deviasi (Sd) dari kelima Benda Uji tersebut, dan

berapa Nilai Kuat Tekan Beton (Mutu Beton) yang dipakai/berlaku (X) dari kelima
Benda Uji tersebut.
Benda Uji

Gaya (kg)

Luas Penampang (cm2)

Kuat Tekan (kg/cm2)

95.000

176,79

537,37

92.000

176,79

520,40

95.000

176,79

537,37

90.000

176,79

509,09

93.000

176,79

526,06

Penyelesaian:
a). Hitung Kuat Tekan Rata-rata (Xrt) semua Benda Uji
Xrt = (537,37 + 520,40 + 537,37 + 509,09 + 526,06) : 5 = 526,06 kg/cm2
b). Hitung Penyimpangan (Selisih) Kuat Tekan dari masing-masing Benda Uji
(Xi) terhadap Kuat Tekan Rata-rata (Xrt)
Benda Uji 1 : (X1 - Xrt) = 537,37 - 526,06 = 11,31 kg/cm2
Benda Uji 2 : (X2 - Xrt) = 520,40 - 526,06 = -5,66 kg/cm2
Benda Uji 3 : (X3 - Xrt) = 537,37 - 526,06 = 11,31 kg/cm2
Benda Uji 4 : (X4 - Xrt) = 509,09 - 526,06 = -16,97 kg/cm2
Benda Uji 5 : (X5 - Xrt) = 526,06 - 526,06 = 0,00 kg/cm2

c). Hitung Nilai (Xi Xrt)2 dan Jumlahkan (Sigma)


Benda Uji 1 : (X1 - Xrt) = 11,31 -----> (X1 Xrt) 2 =
Benda Uji 2 : (X2 - Xrt) = -5,66 -----> (X2 Xrt) 2 =
Benda Uji 3 : (X3 - Xrt) = 11,31 -----> (X3 Xrt) 2 =
Benda Uji 4 : (X4 - Xrt) = -16,97 -----> (X4 Xrt) 2 =
Benda Uji 5 : (X5 - Xrt) =
0,00 -----> (X5 Xrt) 2 =
Jumlah = 576,94
d). Hitung Standard Deviasi (Sd)

127,99
32,00
127,99
287,97
00,00

e). Hitung Nilai Kuat Tekan Beton yang dipakai/berlaku (X)


(X) = Xrt - (1,645 x Sd) = 526,06 kg/cm2 - (1,645 x 12,01)
= 506,30 kg/cm2
Demikian cara menghitung Nilai Standar Deviasi dari 5 buah Benda Uji Tekan Beton
berbentuk Silinder (ini berlaku juga untuk Jumlah Benda Uji yang lebih banyak), dan
cara menghitung Nilai Kuat Tekan Beton "yang berlaku" dari 5 buah Benda Uji
tersebut.

CARA MEMILIH PASIR YANG BAIK


Pasir yang digunakan dalam pembangunan Rumah dan Gedung, berdasarkan
Guna-nya bisa dibagi atas 3 macam, yaitu:
1. Pasir Pasang, yaitu Jenis Pasir yang biasa digunakan untuk Pemasangan
Dinding Batubata/Batako, dan untuk pekerjaan Plesteran pada dinding tersebut.
2. Pasir Cor, yaitu Jenis Pasir yang biasa dan baik digunakan untuk Pekerjaan Cor
Beton, misalnya: Cor Sloof, Kolom, Balok, Plat Lantai Beton, dan lain-lain.
3. Pasir Urug, yaitu Jenis Pasir yang hanya cocok dipakai untuk Pekerjaan
Pengurukan (Urug), karena memiliki Gradasi yang bervariasi dan bercampur dengan
Tanah/Lumpur dalam jumlah yang relatif banyak. Urukan ini bisa untuk menambah
ketinggian Lantai Rumah dan Bangunan, dan sebagainya.
Persyaratan Pasir (Agregat Halus) yang baik sebagai Bahan Bangunan
menurut Standar Nasional Indonesia (SKSNI-S-04-1989-F:28), adalah sebagai
berikut:
1. Agregat Halus harus terdiri dari butiran yang tajam dan keras dengan indeks
kekerasan < 2,2.
2. Sifat kekal apabila diuji dengan larutan jenuh Natrium Sufat bagian
hancurnya maksimal 12%, dan jika diuji dengan larutan Magnesium Sulfat
bagian hancurnya maksimal 10%.
3. Tidak boleh mengandung Lumpur lebih dari 5%, apabila Pasir
mengandung Lumpur lebih dari 5% maka pasir harus dicuci. [Catatan: Ini
juga tercantum pada Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBI) tahun 1971].
4. Pasir tidak boleh mengadung Bahan-bahan Organik terlalu banyak, yang
harus dibuktikan dengan Percobaan Warna dari AbransHarder dengan
larutan jenuh NaOH 3%.
5. Susunan Besar Butir Pasir mempunyai modulus kehalusan antara 1,5
sampai 3,8 dan terdiri dari butir-butir yang beraneka ragam.

6. Untuk beton dengan tingkat keawetan yang tinggi, reaksi pasir terhadap
Alkali harus Negatif.
7. Pasir Laut tidak boleh digunakan sebagai Agregat Halus untuk semua
Mutu Beton, kecuali dengan petunjuk dari Lembaga Pemerintahan Bahan
Bangunan yang diakui.
8. Agreagat halus yang digunakan untuk Plesteran dan Spesi Terapan harus
memenuhi persyaratan pasir pasangan.
9. Masih berada dalam Syarat Batas Gradasi Pasir yang Baik menurut SNI,

Jenis Semen menurut Standarisasi Nasional Indonesia (SNI)


antara lain:
- SNI 15-0129-2004
- SNI 15-0302-2004
(PPC)
- SNI 15-2049-2004
- SNI 15-3500-2004
- SNI 15-3758-2004
- SNI 15-7064-2004

Semen Portland Putih


Semen Portland Pozolan / Portland Pozzolan Cement
Semen Portland / Ordinary Portland Cement (OPC)
Semen Portland Campur
Semen Masonry
Semen Portland Komposit

Semen Portland / Ordinary Portland Cement (OPC) ada 5 jenis yaitu:


1. Type I (Ordinary Portland Cement): Semen portland untuk Penggunaan
Umum yang tidak memerlukan Persyaratan Khusus seperti yang dipersyaratkan
pada Semen Type lain.
2. Type II (Moderate sulfat resistance): Semen portland ini memiliki Panas
Hidrasi yang sedang dan tahan terhadap Sulfat. Sehingga cocok digunakan
untuk Bendungan, Dermaga, Landasan, dan sebagainya.
3. Type III (High Early Strength): Semen portland ini memiliki Kecepatan
Reaksi yang Tinggi pada fase permulaan saat pengikatan terjadi. Cocok
digunakan untuk Daerah yang bersuhu Dingin.
4. Type IV (Low Heat Of Hydration): Semen portland yang dalam
penggunaannya memerlukan panas hidrasi rendah. Cocok untuk digunakan
untuk Daerah yang bersuhu Panas.
5. Type V (Sulfat Resistance Cement): Semen portland yang dalam
penggunaannya memerlukan ketahanan tinggi terhadap Sulfat. Cocok digunakan
untuk pembuatan beton pada daerah yang tanah dan airnya mempunyai
kandungan garam sulfat tinggi seperti: Air Laut, Daerah Tambang, Air Payau dsb
2. Kandungan Kimia yang terdapat pada Semen:
- Trikalsium silikat

Dikalsium silikat
Trikalsium aluminat
Tetrakalsium aluminofe
Gipsum

3. Pabrik semen yang ada di Indonesia:


- Holcim Indonesia
- PT. Indocement Tunggal Prakarsa (Semen Tigaroda)
- PT. Semen Baturaja (Semen Baturaja)
- PT. Semen Padang (Semen Padang)
- PT. Semen Gresik (Semen Gresik)
- PT. Semen Bosowa (Semen Bosowa)
- PT. Semen Andalas (Semen Andalas)
- PT. Semen Tonasa (Semen Tonasa)
- PT. Semen Kupang (Semen Kupang)

Untuk melengkapi Daftar Berat Jenis Material Bangunan yang telah saya posting
sebelumnya, disini saya posting Berat Sendiri Bahan Bangunan dan Komponen
Bangunan, yang saya ambil dari Sumber: Peraturan Pembebanan Indonesia,
1983.
(Catatan: Sebagai perbandingan dan untuk Melengkapi data Referensi kita).
A. Bahan Bangunan
No.

Nama Material

Berat Jenis

Baja

Batu alam

Batu belah, batu bulat, batu gunung (tumpuk)

Batu karang 700

Batu pecah 1450 Kg/m3

Besi tuang

Beton 2200 Kg/m3

Beton bertulang

Kayu 1000 Kg/m3

10

Kerikil, koral 1650 Kg/m3

11

Pasangan bata merah

12

Pasangan batu belah, batu bulat, batu gunung

7850 Kg/m3
2600 Kg/m3
1500 Kg/m3

Kg/m3

7250 Kg/m3

2400 Kg/m3

1700 Kg/m3
2200 Kg/m3

13

Pasangan batu cetak

2200 Kg/m3

14

Pasangan batu karang

1450 Kg/m3

15

Pasir 1600 Kg/m3

16

Pasir jenuh air

1800 Kg/m3

17

Pasir kerikil, koral

1850 Kg/m3

18

Tanah, lempung kering

1700 Kg/m3

19

Tanah, lempung basah

2000 Kg/m3

20

Timah hitam 11400Kg/m3

B. Komponen Bangunan
No.

Nama Material

Adukan, per cm tebal

Aspal, termasuk bahan penambah

Dinding satu bata 450

Kg/m2

Dinding setengah bata

250

Dinding batako berlubang

Tebal 20 cm 200

Kg/m2

Tebal 10 cm 120

Kg/m2

Berat Jenis
21

Kg/m2
14

Kg/m2

11

Kg/m2

Kg/m2

Dinding batako tanpa lubang

Tebal 15 cm 300

Kg/m2

Tebal 10 cm 200

Kg/m2

Langit-langit asbes termasuk rangka

Lantai kayu untuk bentang 5 m dan beban hidup

200 kg/m2

40

Kg/m2

Rangka plafon kayu

10

Atap gentang dengan reng dan usuk

50

Kg/m2

11

Atap sirap dengan reng dan usuk

40

Kg/m2

12

Atap seng gelombang

10

Kg/m2

Kg/m2

13

Penutup lantai per cm tebal

24

Kg/m2

Gambar yang akan kita rubah disini adalah berupa garis-garis bukan foto
pemandangan karena jenis ini bisa saja di konversi namun hasilnya hanya
berupa garis tidak beraturan.
Hasil perubahan file gambar ini dapat digunakan untuk mempermudah dan
mempercepat proses penggambaran bagi drafter atau arsitek. Yaitu dengan
mengambil Foto (image), kemudian mengconvertnya dalam bentuk File
AutoCad, kemudian file tersebut bisa digunkan.
Langkah-langkah Cara konversi file Gambar menjadi file berformat CAD
sebagai berikut:
1. Pertama kita siapkan terlebih dahulu file Gambar yang akan di rubah,
2. Download Software Program
Konverter Img2cad disini http://www.img2cad.com/
3. Setelah download berhasil, kemudian install di komputer anda, tinggal
mengikuti instruksi saja sampai proses Instalasi selesai,
4. Setelah Instalasi software tersebut selesai, jalankan software tersebut,
5. Saatnya proses konversi, klik AddFile untuk memilih gambar,
6. Pilih jenis output hasil konversi, untuk autocad centang extension .DXF
7. Pilih lokasi output file, disini letak file CAD hasil konversi nantinya,
8. Klik Convert untuk menjalankan proses perubahan file.
Software image2cad ini ada yang gratis dan berbayar, untuk yang versi gratis
hanya bisa melakukan maksimal 3 file dalam satu kali konversi namun masih
lumayan untuk latihan dan coba-coba. sedangkan yang berbayar harganya
pada website tertera $99 atau jika dikonversikan dalam bentuk rupiah senilai
lebih kurang Rp.950.000,00.

Agar lebih jelas bagaimana urutan merubah file image to CAD dapat
disaksikan pada video berikut ini yang menjelaskan setiap langkah dari mulai
pembuatan foto gambar, proses konversi sampai dengan melihat hasil file
melalui software autocad.
Input image formats: BMP, JPG, TIF, GIF, PNG, PCX, TGA, RLE, JPE, J2K,
JAS, JBG, MNG and more.
Output vector formats: DXF, HPGL, EMF, WMF and others.

Pada tutorial video diatas menggunakan contoh gambar peta dengan latar belakang
gambar putih polos sehingga bisa didapatkan hasil terbaik dalam proses konversi.
Menu dan fasilitas lainya dapat dicoba-coba sendiri pada software image2cad
tersebut.