Anda di halaman 1dari 12

PROPOSAL TUGAS AKHIR

RANCANG BANGUN SISTEM KEAMANAN SEPEDA


MOTOR BERBASIS MIKROKONTROLER VIA PONSEL

Disusun Oleh :
Angga Dwi Yulianto

(3.34.06.5.06)

Tobari

(3.34.05.5.22)

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO


PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMASI KOMUNIKASI
POLITEKNIK NEGERI SEMARANG
2008

Kepada
Yth. Ketua Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri Semarang
Di Semarang
Dengan hormat,
Sehubungan dengan adanya proyek tugas akhir untuk memenuhi syarat kelulusan
Diploma III Politeknik Negeri Semarang pada Jurusan Teknik Elektro Program
Studi Teknik Informasi Komunikasi, maka kami :
NO
1
2

NAMA
Angga Dwi Yulianto
Tobari

NIM
3.34.05.5.06
3.34.05.5.22

KELAS
IK 3B
IK 3B

mengajukan judul proyek tugas akhir sebagai berikut :


RANCANG

BANGUN

SISTEM

KEAMANAN

SEPEDA

MOTOR

BERBASIS MIKROKONTROLER VIA PONSEL


Demikian permohonan kami, besar harapan kami untuk dapat disetujui.

Semarang, 8 Januari 2008


Menyetujui,
Pembimbing I

Pembimbing II

Drs.Parsumo R, M.Kom
NIP.131 792 165

Wahyu Sulistiyo, ST.


NIP. 132 308 396
Mengetahui,
Ketua Program Studi
Teknik Infokom

Drs.Parsumo R, M.Kom
NIP.131 792 165

PROPOSAL TUGAS AKHIR

1.

JUDUL
RANCANG BANGUN SISTEM KEAMANAN SEPEDA MOTOR
BERBASIS MIKROKONTROLER VIA PONSEL

2.

LATAR BELAKANG
Semakin kerasnya kehidupan menyebabkan banyak orang menjadi gelap
mata. Mereka menghalalkan segala cara untuk memenuhi kebutuhan hidup
mereka demi mempertahankan kelangsungan hidupnya, seperti : merampok,
korupsi, mencuri, dan tindakan-tindakan kriminal lainnya. Salah satu
tindakan kriminal yang baru maraknya di era sekarang adalah tindakan
kriminal pencurian sepeda motor. Tidak hanya di malam hari dan di tempat
yang sepi saja, di siang hari dan di keramaian pun para pencuri dapat
melakukan aksi dengan mudahnya. Maka dibutuhkan kewaspadaan yang
ekstra untuk menjaga sepeda motor kita.
Dengan meningkatnya tindak kriminalitas, khususnya pencurian kendaraan
bermotor roda dua sekarang ini, bukanlah hal yang mengherankan apabila
semakin hari manusia menginginkan suatu sistem keamanan sepeda motor
yang modern. Solusi yang biasa dilakukan oleh pemilik kendaraan bermotor
hanya dengan memakai kunci (gembok), tetapi pemilik sering lupa
memasang kunci (gembok). Apalagi pencuri kendaraan bermotor dapat
membuat kunci-kunci duplikat sehingga pencuri kendaraan bermotor bisa
dengan santai melakukan aksinya dengan tidak mengundang kecurigaan .
Di sisi lain, seiring dengan perkembangan teknologi, handphone merupakan
salah satu teknologi yang sangat digandrungi masyarakat. Dengan uang
dibawah satu juta saja sudah dapat digenggam ponsel kamera lengkap
dengan blutooth dan aplikasi javanya. Java merupakan salah satu fasilitas
yang sangat penting dalam ponsel. Sebab dengan Java inilah kita dapat
bermain-main dengan aplikasi yang diinstalkan ke dalam ponsel. Untuk itu,

dengan membuat aplikasi Java untuk diinstalkan di ponsel dan


menambahkan sedikit rangkaian berbasis mikrokontroler, maka fungsi
ponsel tidak hanya untuk sarana alat komunikasi via suara ataupun SMS
(Short Message Service) tetapi juga dapat dimanfaatkan sebagai alat
pengaman pada sepeda motor yang nantinya dapat juga dikembangkan pada
mobil.
Di era dimana saat curanmor ditakuti tetapi ponsel digandrungi. Inilah
saatnya memanfaatkan teknologi dari ponsel yang telah dimiliki banyak
pihak sebagai sistem keamanan serta kepraktisan untuk hidup lebih baik.
3.

TUJUAN
Tujuan pembuatan Proyek Tugas Akhir ini antara lain :
1. Memenuhi syarat kelulusan Diploma III Politeknik Negeri Semarang .
2. Menghasilkan alat pengaman sepeda motor yang canggih, ekonomis,
praktis, bermutu tinggi dan dapat bersaing di pasaran.
3. Mengoptimalkan fungsi ponsel selain sebagai sarana komunikasi.
4. Menjaga keamanan sepeda motor dari curanmor yang semakin hari
semakin marak di lingkungan masyarakat.
5. Menekan angka kriminalitas, khususnya kasus curanmor.

4.

BATASAN MASALAH
Batasan masalah untuk Proyek Tugas Akhir ini antara lain :
1.

Program di bangun dengan perangkat lunak J2ME sebagai media yang


diinstal pada handphone dan MIDE-51 package sebagai media
mikrokontroller yang dipasang pada sepeda motor.

2.

Pembuatan kode program aplikasi Java berbasis J2ME yang meliputi


desain GUI dan program, dimana nantinya aplikasi tersebut diinstalkan
pada ponsel pemilik sepeda motor dan ponsel yang dipasang
dirangkaian mikrokontroler.

3.

Desain dan pembuatan rangkaian mikrokontroler yang nantinya


dipasang di dalam sepeda motor.

4.

Bagaimana mengatur sistem alarm pada kendaraan bermotor yang


dikontrol IC mikrokontroler AT89S52 yang dapat bekerja secara baik.

5.

Tidak membahas lebih lanjut mengenai komponen tambahan yang di


gunakan untuk berkomunikasi dari ponsel ke mikrokontroller yang
dipasang pada sepeda motor.

5.

DASAR TEORI
Sistem keamanan yang kami buat adalah sistem keamanan berlapis yang
diterapkan pada sepeda motor. Sistem keamanan ini berbasis mikrokontroler
dimana rangkaian mikrokontroller ini sebagai otak semua proses sistem
keamanan ini mulai dari pemutusan arus listrik motor, alarm, kedipan lampu
hingga memberikan pesan kepada si pemilik motor apabila sepeda motornya
dicuri.

Di samping itu, dalam rangkaian ini juga ditanam semacam

perangkat ponsel yang supported dengan Java dan Bluetooth yang berfungsi
sebagai media pengirim pesan ke ponsel pemilik motor apabila terjadi
pencurian sepeda motor. Pada masing-masing ponsel diinstalkan aplikasi
Java berbasis J2ME, dimana aplikasi tersebut memiliki tampilan GUI yang
menarik dan mudah dipahami oleh setiap orang meskipun orang awam
sekalipun. GUI tersebut berisi menu-menu, antara lain : login, pengaman
aktif/non-aktif, pemutusan arus listrik motor aktif/non-aktif, alarm aktif/nonaktif, lampu aktif/non-aktif dan sebagai fitur menarik, ditambahkan menu
untuk starter (menyalakan sepeda motor) dari jarak jauh. Semua menu diatas
berinterakti dengan ponsel yang ditanam pada sepeda motor dengan melalui
media bluetooth. Bluetooth yang digunakan adalah Bluetooth jenis kelas 1
yang mempunyai kemampuan koneksi 100 meter. Tetapi, jika berada diluar
jangkauan, system masih bisa dikendalikan dengan melalui media jasa
operator selluler.

JAVA
Java merupakan salah satu fasilitas di dalam ponsel yang memungkinkan si
pemilik ponsel menginstal aplikasi tambahan sendiri ke dalam ponselnya.
Aplikasi yang akan diinsatalkan pada ponsel (baik ponsel yang ditanam
dalam rangkaian mikrokontroller maupun ponsel si pemilik motor) dibuat
dengan bahasa Java.
Bahasa Java merupakan bahasa pemrograman akhir abad 20, diciptakan Sun
Microsystem pada tahun 1995-an. Bahasa Java adalah bahasa modern yang
telah diterima masyarakat komputasi dunia. Hampir semua perusahaan
perangkat

lunak

dan

komputer

besar

bersatu

mendukung

dan

mengembangkan sistem berbasis Java. Java dapat dijalankan dimanapun dan


di sembarang platform apapun, di beragam lingkungan : Internet, intranets,
customer electronic products dan komputer applications. Untuk beragam
aplikasi yang dibuat dengan bahasa Java, Java dipaketkan dalam edisi-edisi
berikut :
1.

Java 2 Standart Edition (J2SE)

2.

Java 2 Enterprise Edition (J2EE)

3.

Java 2 Micro Edition (J2ME)

Sedangkan aplikasi yang akan dibuat dalam proyek sistem keamanan sepeda
motor ini menggunakan paket Java 2 Micro Edition (J2ME) yang nantinya
diinstalkan pada ponsel (baik ponsel yang ditanam dalam rangkaian
mikrokontroller maupun ponsel si pemilik motor) .
Java 2 Micro Edition (J2ME)
J2ME merupakan salah satu paket Java yang aplikasinya untuk beragam
customer electronic product, seperti pager, smart card, cell phone, handheld
PDA, dan set-top box. J2ME sembari menyediakan bahasa Java yang sama,
unggul dalam portabilitas (kemampuan dapat dijalankan dimana pun) dan
safe network delivery

seperti J2SE dan J2EE. J2ME menggunakan

sekumpulan paket yang lebih kecil. J2ME berisi subset dari paket-paket di

J2SE ditambah paket spesifik Micro Edition berupa javax.microedition.io .


Aplikasi-aplikasi J2ME dapat diskala agar juga dapat bekerja dengan J2SE
dan J2EE.
Bluetooth
Bluetooth adalah sebuah teknologi antarmuka radio yang beroperasi dalam
pita frekuensi 2,4 GHz unlicensed ISM (Industrial, Scientific and Medical)
yang mampu menyediakan layanan komunikasi data dan suara secara realtime antara host-host Bluetooth dengan jarak jangkauan layanan yang
terbatas (sekitar 10 meter) dengan kecepatan transfer data 723,2 K-bps.
Pengembangan teknologi ini dipromotori oleh lima

perusahaan yaitu

Ericsson, IBM, Intel, Nokia dan Toshiba yang membentuk sebuah Special
Interest Group (SIG) Pada bulan Mei 1998.
Teknologi Bluetooth tidak dirancang untuk melakukan komunikasi data dan
suara yang memerlukan kapasitas yang besar. Karenanya, Bluetooth tidak
dapat menggantikan LAN (Local Area Network), WAN (Wide Area Network)
maupun kabel backbone. Teknologi Bluetooth memang khusus dirancang
untuk mendukung pengguna peralatan mobile seperti notebook beserta
peralatan pendukungnya seperti printer, scanner, mouse dan peralatan
komunikasi seperti ponsel dan PDA.
Mikrokontroller
Mikrokontroller yang akan digunakan dalam sistem keamanan sepeda motor
ini adalah mikrokontroller AT89S52. Mikrokontroler AT89S52 merupakan
versi terbaru dibandingkan mikrokontroller AT89C51 yang telah banyak
digunakan saat ini. AT89S52 mempunyai kelebihan yaitu mempunyai flash
memori sebesar 8 Kbyte, RAM 256 byte serta 2 buah data pointer 16 bit.
Spesifikasinya :
1. Kompatibel dengan keluarga mikrokontroler MCS51 sebelumnya
2. 8 K Bytes

In system Programmable (ISP) flash memori dengan

kemampuan 1000 kali baca/tulis

3. Tegangan kerja 4-5.0V


4. Bekerja dengan rentang 0 33MHz
5. 256x8 bit RAM internal
6. 32 jarul I/) dapat deprogram
7. 3 buah 16 bit Timer/Counter
8. 8 sumber interrupt
9. Saluran full dupleks serial UART
10. Watchdog timer
11. Dual data pointer
12. Mode pemrograman ISP yang fleksibel (Byte dan Page Mode)
6.

PERANCANGAN SISTEM DAN PRINSIP KERJA


Perancangan Sistem Keamanan Sepeda Motor

Perangkat handphone dipasang


pada rangkaian mikro

mikro

Alat Pengaman

Komunikasi dengan handphone si pemiliki

Handphone pemilik motor

GAMBARAN TEKNOLOGI YANG DIPAKAI


Rancang

Bangun

Sistem

Keamanan

Sepeda

Motor

Berbasis

Mikrokontroler Via Ponsel dirancang dengan sangat sederhana dalam


pengoperasian dikarenakan pengoperasiannya dikendalikan oleh handphone.
Aplikasi yang diinstallkan kedalam handphone si pemilik motor memiliki

tampilan GUI yang menarik dan mudah dipahami sehingga sangat interaktif
meskipun digunakan oleh orang awam sekalipun. Komponen kontrol yang
dipakai

pada

alat

ini

adalah

mikrokontroler

AT89S52.

Adalah

mikrokontroller versi keluaran terbaru dibandingkan dengan versi AT89C51


dan ditambah kapasitas dan fitur tambahan di dalam mikrokontroller
tersebut. Di samping itu komponen ini banyak tersedia di pasaran dan
harganya terjangkau, sehingga memudahkan dalam penggantian komponen
apabila komponen tersebut rusak.. Sistem pemasangan juga dibuat secara
sederhana dan mudah sehingga si pemilik motor dapat memasang sekaligus
dapat merawat, membersihkan dan menyetelnya sendiri.
Prinsip Kerja
-

Pada saat motor dimatikan dengan cara memutar tuas kunci (pada posisi
off), rangkaian mikrokontoler yang dipasang pada sistem keamanan
motor aktif (bluetooth juga aktif) secara otomatis dengan mendapatkan
arus dari aki motor.

Pemilik motor menjalankan aplikasi pada ponselnya, maka secara


otomatis melakukan scanning Bluetooth motor yang aktif. Jika sudah
terkoneksi, maka pemilik motor memilih menu sesuai kehendaknya,
meliputi : pengaman aktif/non-aktif, pemutusan arus listrik motor
aktif/non-aktif, alarm aktif/non-aktif, lampu aktif/non-aktif, dan pilihan
menu lainnya.

Apabila pencuri sukses membobol kunci (mesin berhasil menyala), maka


ponsel tersembunyi akan mengirim SMS ke nomor pemilik sepeda motor
(telah disetting nomor serta isi SMS-nya), beberapa saat setelah kunci on
/ mesin menyala.

Seiring bersamaan dengan nyalanya kunci dalam posisi on, maka alarm
akan nyala, lampu berkedip, atau sesuai dengan menu-menu yang dipilih
pemilik sepeda motor pada awal menjalankan aplikasi tadi.

Selain itu, juga terdapat menu yang apabila dipilih mampu untuk
menghidupkan mesin motor melalui handphone si pemilik sepeda motor.

7.

METODOLOGI
Metode yang digunakan dalam pembuatan Proyek Tugas Akhir ini adalah
sebagai berikut :

Studi Literatur
Metode literatur digunakan untuk memperoleh informasi, dasar teori
yang diperoleh dari buku, internet, majalah elektronik serta majalah
telekomunikasi yaitu sebagai studi pustaka yang akan mendukung
pembuatan proyek akhir.

Wawancara
Metode wawancara dilakukan untuk menambah masukan serta tambahan
pengetahuan dari dosen pembimbing dan pihak lain yang berpengalaman
dalam bidang pemrograman untuk aplikasi tersebut agar lebih terarah.

Studi Lapangan (Observasi)


Metode studi lapangan digunakan untuk memperoleh informasi dan
data-data dari hasil pengamatan yang dapat mendukung dalam
pembuatan proyek akhir, antara lain survei ke operator seluler dan
survey

Metode analisa
Metode analisa digunakan untuk menganalisa data dan menghitung data
yang diperoleh.

Metode diskusi
Metode ini dilakukan dengan rekan-rekan sesama mahasiswa guna
mendapatkan masukan sekaligus koreksi dan pembanding.

8.

PERINCIAN ALAT DAN BIAYA

NO
1.
2.

3.
4.
5.

9.

KETERANGAN
Handphone supported Java, Bluetooth (2 buah)
Seperangkat komputer

Pentium IV 2.66 GHZ

Motherboard

DDR 256 MB

Hard Disk 40 GB

VGA & Sound Card On Board

CD-R 52X

FDD 1,44 MB

Monitor
Mikrokontroller dan komponen elektronika
2 buah SIM Card handphone @ Rp.25.0000,Pembuatan box dan finishing

JUMLAH
Rp. 2.200.000,00
Rp. 2.000.000,00

Rp. 600.000,00
Rp.
50.000,00
Rp. 150.000,00
Total Rp. 5.000.000,00

JADWAL PELAKSANAAN TUGAS AKHIR


Kegiatan

Pembentukan
Kelompok
Penentuan
Judul
Pembuatan
Proposal TA
Revisi Proposal
TA & Survei
Bahan
Pembelian Alat &
Komponen
Pembuatan
Program & Alat
Pengujian
Program & Alat
Pembuatan
Laporan
Penyempurnaan
Program & Alat
Ujian

Bulan
Sept

Okt

Nov

Des

Jan

Feb

Mart

Apr

Mei

Juni

Juli

Ags

Pendadaran

10.

PENUTUP
Demikian proposal Tugas Akhir ini kami buat sebagai acuan untuk
mendapatkan persetujuan dalam pelaksanaan Tugas Akhir. Atas perhatian
dan kebijaksanaannya kami ucapkan terima kasih.