Anda di halaman 1dari 12

Sistem Kerangka & Otot Kerangka.

Sistem muskuloskeletal merupakan sistem tubuh yang terdiri dari otot


(muskulo) dan tulang-tulang yang membentuk rangka (skelet). Otot adalah
jaringan tubuh yang mempunyai kemampuan mengubah energi kimia
menjadi energi mekanik (gerak). Sedangkan rangka adalah bagian tubuh
yang terdiri dari tulang-tulang yang memungkinkan tubuh mempertahankan
bentuk, sikap dan posisi

Osteologi : cabang ilmu anatomi yang mempelajari tulang.


Tulang atau rangka adalah penopang tubuh manusia. Tanpa tulang, pasti tubuh kita tidak bisa
tegak berdiri. Tulang mulai terbentuk sejak bayi dalam kandungan, berlangsung terus sampai
dekade kedua dalam susunan yang teratur.
Rangka manusia dapat dikelompokkan menjadi dua bagian yaitu bagian poros tubuh
(aksial) dan bagian alat gerak (apendikular). Bagian aksial terdiri atas 80 tulang pada manusia
dewasa umumnya. Sedangkan bagian apendikular terdiri atas 126 tulang pada manusia
dewasa umumnya.
Bagian aksial terdiri dari:
1. Tulang tengkorak terdiri dari:
a. Tulang tempurung kepala (os cranium)

Tulang dahi (os frontale)

Tulang kepala belakang (os occipitale)

Tulang ubun-ubun (os parietale)

Tulang tapis (os ethmoidale)

Tulang baji (os sphenoidale)

Tulang pelipis (os temporale)

b. tulang muka (os splanchocranium)

Tulang hidung (os nasale)

Tulang langit-langit (os pallatum)

Tulang air mata (os lacrimale)

Tulang rahang atas (os maxilla)

Tulang rahang bawah (os mandibula)

Tulang pipi (os zygomaticum)

Tulang lidah (os hyoideum)

Tulang pisau luku (os vomer)

tulang wajah
2. Tulang dada (os sternum). Tulang dada terdiri dari tiga bagian yaitu:

hulu (os manubrium sterni)

badan (os corpus sterni)

taju pedang (os xiphoid prosesus)

tulang dada

3. Tulang rusuk (os costae)

Tulang rusuk sejati (os costae vera)

Tulang rusuk palsu (os costae sporia)

Tulang rusuk melayang (os costae fluctuantes)

4. Tulang belakang (os vertebrae)


Sebuah tulang punggung terdiri atas dua bagian yakni bagian anterior yang terdiri
dari badan tulang atau corpus vertebrae, dan bagian posterior yang terdiri dari arcus vertebrae.
Arcus vertebrae dibentuk oleh dua kaki atau pediculus dan dua lamina, serta didukung oleh
penonjolan atau procesus yakni procesus articularis, procesus transversus, dan procesus
spinosus. Procesus tersebut membentuk lubang yang disebut foramen vertebrale. Ketika tulang
punggung disusun, foramen ini akan membentuk saluran sebagai tempat sumsum tulang
belakang atau medulla spinalis. Di antara dua tulang punggung dapat ditemui celah yang
disebut foramen intervertebrale.

Tulang leher (os cervical)

Tulang punggung (os thoraxalis) Th 1-12

Tulang pinggang (os lumbar)

Tulang kelangkang (os sacrum)

Tulang ekor (os cocigeus)

tulang belakang
5. Tulang gelang bahu

Tulang belikat (os scapula)

C 1-7

L 1-5
S 1-5
Co 1-5

Tulang selangka (os clavicula)

6. Tulang gelang panggul

Tulang usus (os illium)

Tulang pinggul (os pelvis)

Tulang duduk (os ichium)

Tulang kemaluan (os pubis)

Bagian apendikuler terdiri dari:


1. Tulang lengan

Tulang lengan atas (os humerus)

Tulang hasta (os ulna)

Tulang pengumpil (os radius)

Tulang pergelangan tangan (os carpal)

Tulang telapak tangan (os metacarpal)

Tulang jari tangan (os phalanges manus)

ekstremitas superior
2. Tulang tungkai

Tulang paha (os femur)

Tulang tempurung lutut (os patella)

Tulang kering (os tibia)

Tulang betis (os fibula)

Tulang pergelangan kaki (os tarsal)

Tulang telapak kaki (os metatarsal)

Tulang jari kaki (os phalanges pedis)

Bentuk Tulang
Berdasarkan bentuknya, tulang-tulang tesebut dikelompokkan menjadi :
1. Ossa longa (tulang panjang): tulang yang ukuran panjangnya terbesar,
contohnya os humerus dan os femur.

2. Ossa brevia (tulang pendek): tulang yang ukurannya pendek, contoh:


ossa carpi.

3. Ossa plana (tulang gepeng/pipih): tulang yg ukurannya lebar, contoh: os


scapula.

4. Ossa irregular (tulang tak beraturan), contoh: os vertebrae.

5. Ossa pneumatica (tulang berongga udara), contoh: os maxilla.

Tulang Rawan (Kartilago)

Tulang rawan berkembang dari mesenkim membentuk sel yg disebut


kondrosit. Kondrosit menempati rongga kecil (lakuna) di dalam matriks dgn
substansi dasar seperti gel (berupa proteoglikans) yg basofilik. Kalsifikasi
menyebabkan tulang rawan tumbuh menjadi tulang (keras).

Jenis Tulang Rawan


1. Hialin Cartilago : matriks mengandung seran kolagen; jenis yg
paling banyak dijumpai.
2. Elastic Cartilago : serupa dg tl rawan hialin tetapi lebih banyak
serat elastin yang mengumpul pada dinding lakuna yang mengelilingi
kondrosit

3. Fibrokartilago: tidak pernah berdiri sendiri tetapi secara berangsur


menyatu dengan tulang rawan hialin atau jaringan ikat fibrosa yang
berdekatan.

Sendi (Artikulatio)
Sendi merupakan persambungan antar tulang yang menjadikan
tulang menjadi fleksibel dalam pergerakan.
Jenis Sendi
Berdasarkan pergerakannya sendi dibagi menjadi :
1. Synarthroses.
Sendi ini mempunyai pergerakan yang terbatas atau bahkan tidak
dapat bergeak sama sekali. Sendi ini dijumpai pada tulang tengkorak
dimana lempeng-lempeng tulang tengkorak disambungkan oleh elemen
fibrosa.
2. Amphiarthroses
Sendi ini mempunyai pergerakan yang terbatas. Jaringan berupa
diskus fibrocartilage yang lebar dan pipih menghubungkan antara dua
tulang. Umumnya bagian tulang yang berada pada sisi persendian dilapisi
oleh tulang rawan hialin dan struktur keseluruhan berada dalam kapsul.
Beberapa contoh sendi ini adalah: sendi vertebra, dan simfisis pubis.
3. Diarthroses
Sendi ini memiliki pergerakan yang luas. Umumnya dijumpai pada
sendi-sendi ekstremitas. Dijumpai adanya celah sendi, rawan sendi yang
licin dan membran sinovium serta kapsul sendi.
Berdasarkan strukturnya sendi dibagi menjadi :
1. Sendi Fibrosa

Sendi fibrosa dihubungkan oleh jaringan fibrosa. Terdapat dua tipe sendi
fibrosa; (1) Sutura diantara tulang tulang tengkorak dan (2) sindesmosis
yang terdiri dari suatu membran interoseus atau suatu ligamen di antara
tulang.

Sendi

ini

mempunyai

pergerakan

yang

terbatas.

2. Sendi Kartilago/tulang rawan


Ruang antar sendinya diisi oleh tulang rawan dan disokong oleh
ligamen dan hanya dapat sedikit bergerak. Ada dua tipe sendi kartilaginosa
yaitu sinkondrosis adalah sendi sendi yang seluruh persendiannya diliputi
oleh rawan hialin. Sendi sendi kostokondral adalah contoh dari sinkondrosis.
Simfisis adalah sendi yang tulang tulangnya memiliki suatu hubungan
fibrokartilago antara tulang dan selapis tipis rawan hialin yang menyelimuti
permukaan sendi. Contoh sendi kartilago adalah simfisis pubis dan sendi
sendi

pada

tulang

punggung.

3. Sendi Sinovial/sinovial joint


Sendi ini dilengkapi oleh kartilago yang melicinkan permukaan sendi,
kapsul sendi (kantung sendi), membran sinovial (bagian dalam kapsul),
cairan sinovial yang berfungsi sebagai pelumas dan ligamen yang berfungsi
memperkuat

kapsul

sendi.

Cairan

sinovial

normalnya

bening,

tidak

membeku, dan tidak berwarna atau berwarna kekuningan. Jumlah yang


ditemukan pada tiap tiap sendi normal relatif kecil (1 sampai 3 ml).

Otot (Muskulus)
Otot

merupakan

organ

tubuh

yang

mempunyai

kemampuan

mengubah energi kimia menjadi energi mekanik/gerak sehingga dapat


berkontraksi untuk menggerakkan rangka. Ada 3 jenis otot yaitu otot
jantung, otot polos dan otot rangka.

Otot Rangka

Otot rangka bekerja secara volunter (secara sadar atas perintah dari
otak), bergaris melintang, bercorak dan berinti banyak di bagian perifer.
Secara anatomis terdiri dari jaringan konektif dan sel kontraktil.

Fungsi Otot Rangka


1. Menghasilkan gerakan rangka tubuh.
2. Mempertahankan sikap & posisi tubuh.
3. Menyokong jaringan lunak.

4. Menunjukkan pintu masuk & keluar saluran dalam sistem


tubuh.
5. Mempertahankan

suhu

tubuh

dengan

pembentukan

kalor

saat

kontraksi.
Struktur Otot Rangka
Setiap otot dilapisi jaringan konektif yang disebut epimisium. Otot rangka
disusun oleh fasikula yang merupakan berkas otot yang terdiri dari
beberapa sel otot. Setiap fasikula dilapisi jaringan konektif yang disebut
perimisium

dan

setiap

sel

otot

dipisahkan

oleh

Organisasi otot rangka terdiri dari :


1. Otot
2. Fasikula
3. Serabut Otot
4. Miofibril
5.

endomisium.

Miofilamen

Secara mikroskopis sel otot rangka terdiri dari :


1. Sarkolema (membran sel serabut otot)
2. Miofibril (mengandung filamen aktin dan miosin)
3. Sarkoplasma (cairan intrasel berisi kalsium, magnesium, phosfat,
protein & enzim.
4. Retikulum Sarkoplasma (tempat penyimpanan kalsium)
5. Tubulus T (sistem tubulus pada serabut otot)