Anda di halaman 1dari 4

Pantun Enam Kerat

Rangkap 1

Seseorang yang terluka hatinya tidak boleh berpura-pura. Seseorang itu


juga tidak boleh buat tidak hirau akan perasaan sedihnya. Kekecewaan
dan kesedihan itu ibarat kaca jatuh ke lantai.

Rangkap 2

Seseorang itu tidak boleh menyalahkan ibu yang mengandungkannya


sekiranya ditakdirkan dia menerima nasib yang kurang baik. Dia
hendaklah menerima takdir yang ditentukan ke atasnya oleh Yang Maha
Esa.

Rangkap 3

Apabila memperoleh situasi baharu seseorang akan melupakan sesuatu


yang lama. Barang yang lama sudah tidak berguna lagi ibarat melukut di
tepi gantang.

Tema

Kesedihan akibat kehidupan yang malang.


-Penyair menyesali akan nasib yang miskin,nasib yang sentiasa
malang dan sering disisihkan oleh masyarakat.

Gaya bahasa

Penggunaan bahasa klasik-PURA yang bermaksud wang


Simile-Ibarat kaca jatuh ke lantai

Pantun Enam Kerat

Rasa kecewa yang membelenggu


seseorang.

nasib sudah ditentukan

Contohnya;penyair berasa kecewa dengan


masalah yang dihadapinya terutamanya
berkaitan wang.

Contohnya;Penyair menyatakan
nasib yang menimpa diri
Seseorang sememangnya sudah
ditakdirkan

PERSOALAN

Melupakan sesuatu yang lama

- Penyair menggambarkan sikap manusia yang mengabaikan sesuatu yang lama setelah
mendapat sesuatu yang baharu.

Pantun Enam Kerat

Kesyukuran

Kesabaran

-Sentiasa bersyukur dan berserah kepada


Tuhan apabila menerima nasib yang kurang
baik.

-Penyair mahu manusia sabar


menghadapi masa-masa sukar
Ketiadaan sesuatu seperti wang.

NILAI MURNI

Mengenang jasa

-Penyair mahu kita mengenang jasa dan mengelakkan sikap lupa daratan apabila mendapat
sesuatu yang baharu.

Pantun Enam Kerat

Kita perlu bersabar menempuh dugaan.

Kita hendaklah bersyukur atas


kurniaan Tuhan.

-Penyair mahu kita bersabar menempuh


dugaan yang kita tidak jangkakan.

-Penyair mahu kita bersyukur


atas ketentuan yang Tuhan
berikan.

PENGAJARAN

Kita wajar mengenang jasa orang terhadap kita.

-Penyair mahu masyarakat mengenang jasa orang lain dan mengamalkan sikap melupakan yang
lama setelah mendapat yang baharu.