Anda di halaman 1dari 50

STUDI SISTEM KERJA ALAT BOR CRAWLER ROCK DRILL

(CRD) FURUKAWA PNEUMATIC CRAWLER ROCK (PCR) 200


UNTUK PEMBUATAN LUBANG LEDAK
PADA PT. PRO INTERTECH INDONESIA
SORONG PAPUA BARAT

TUGAS AKHIR

RANDY RAFSANJANI LESTALUHU

PROGRAM STUDI D3 TEKNIK PERTAMBANGAN


JURUSAN TEKNIK
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI PAPUA
MANOKWARI
2011

STUDI SISTEM KERJA ALAT BOR CRAWLER ROCK DRILL


(CRD) FURUKAWA PNEUMATIC CRAWLER ROCK (PCR) 200
UNTUK PEMBUATAN LUBANG LEDAK
PADA PT. PRO INTERTECH INDONESIA
SORONG PAPUA BARAT

RANDY RAFSANJANI LESTALUHU

Tugas Akhir Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Ahli Madya
Teknik Dari Universitas Negeri Papua

PROGRAM STUDI D3 TEKNIK PERTAMBANGAN


JURUSAN TEKNIK
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI PAPUA
MANOKWARI
2011

ABSTRAK

Randy R Lestaluhu, studi sistem kerja alat bor Crawler Rock Drill
Furucawa Pneumetic Crawler Rock 200 untuk pembuatan lubang bor pada PT.
Pro Interteck Indonesia Sorong Papua Barat. Dibimbing oleh Bapak Yulius G.
Pangkung dan Bapak Hendrik Prananta P.
Pembongkaran material (loosening) merupakan tahap pengerjaan dari
kegiatan penambangan yang bertujuan untuk melepaskan material dari batuan
induknya. Pembongkaran material dapat dilakukan dengan cara mekanis dengan alat
gali mekanis maupun dengan pemboran dan peledakan untuk batuan keras (massive).
Alat bor yang dimiliki adalah Crawler Rock drill yang digunakan untuk membuat
lubang ledak.
Alat ini dilengkapi dengan mata bor (bit) berdiameter 3.5 inch dan batang
bor (rod) yang berukuran 3 meter dan juga dilengkapi dengan kompresor tipe Air
Man PDS 655s yang mendukung dalam memberikan udara sebagai energi penggerak
alat bor maupun untuk melakukan pemboran.
Kata kunci : Sistem kerja, Crawler Rock Drill, PCR 200

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Tugas Akhir

: Studi Sistem Kerja Alat Bor Crawler Rock Drill


Furukawa Pneumetic Crawler Rock 200 untuk
Pembuatan Lubang Ledak Pada
PT. Pro Intertech Indonesia Sorong Papua Barat.

Nama

: Randy R Lestaluhu

Nim
Jurusan
Program Studi

: 200740033
: Teknik
: D3 Teknik Pertambangan

Disetujui,

Pembimbing I

Pembimbing II

Yulius G. Pangkung, ST. M Eng

Hendri Prananta P. ST.MT

Diketahui,

Ketua Jurusan Teknik

Dekan Fakultas MIPA

Adelhard Beni Rehiara, ST., MCSE

Dr. Ir. Ishak S Erari. M. Si

Tanggal lulus : 18 Januari 2012.

RIWAYAT HIDUP

Randy R

Lestaluhu, anak pertama dari 4 (empat) bersaudara, berjenis

kelamin laki-laki, beragama islam, lahir di Manokwari tanggal 5, bulan Febuari,


tahun 1990. Penulis adalah anak dari pasangan Bapak Moh. Taher Lestaluhu dan
Nurhaida Lestaluhu.
Penulis memulai pendidikan formal di Sekolah Menengah Atas (SMA)
Negeri 01 Prafi pada tahun 2004 dan lulus tahun 2007. Pada tahun 2007 penulis
melanjutkan pendidikan sampai saat ini di Universitas Negeri Papua (UNIPA),
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA), Jurusan Teknik pada
Program Studi D3 Teknik Pertambangan, Manokwari, Papua Barat. Saat kuliah
penulis pernah mendapatkan beasiswa BKM (Bantuan Khusus mahasiswa), penulis
juga anggota dari himpunan mahasiswa pertambangan.

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas
berkat dan rahmatNYAlah penulis dapat menyelesaikan Tugas Akhir yang berjudul
Studi Sistem

Kerja

Alat

Bor

Crawler Rock Drill Furukawa Pneumetic

Crawler Rock 200 Untuk Pembuatan Lubang Ledak Pada PT. Pro Intertech
Indonesia Sorong Papua Barat.
Penulis melakukan penelitian Tugas Akhir di PT. Pro Intertech Indonesia
kelurahan saoka, Distrik Sorong Barat. Kotamadya Sorong, Provinsi Papua Barat.
Pengambilan data dilakukan selama satu bulan terhitung dari 4 April 2011 hingga 10
Mei 2011.Trimakasih penulis ucapkan kepada Bapak Hendrik Prananta P,ST.MT dan
Bapak Yulius. G. Pangkung ST.M,Eng selaku dosen pembimbing yang telah banyak
memberi masukkan dan koreksi untuk Tugas Akhir ini. Kepada Bapak Dadi Setiawan
dan seluruh karyawan PT. Pro Intertech Indonesia Sorong Papua Barat.
Terima kasih untuk bapak, mama yang selalu memberikan doa dan untuk
Maya yang selalu memberikan masukan, motifasi serta tidak pernah lelah membantu
dalam penyusunan tugas akhir ini, tidak lupa juga ucapan terimakasih kepada seluruh
teman-teman angkatan 2007 yang telah memberi dukungan.
Penulispun menyadari banyaknya kekurangan dalam penyusunan tugas akhir
ini, untuk itu mohon kritik dan sarannya yang membangun agar tugas akhir ini jadi
lebih baik. Semoga tugas akhir ini bermanfaat.

Manokwari, Desember 2011

Randy R Lestaluhu

DAFTAR ISI
Halaman
DAFTAR ISI .........................................................................................................

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................

iii

DAFTAR TABEL .................................................................................................

iv

DAFTAR LAMPIRAN .........................................................................................

DAFTAR SIMBOL DAN SINGKATAN .............................................................

vi

I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ..........................................................................................
1.2 Tujuan Penelitian ......................................................................................
1.3 Perumusan Masalah ..................................................................................
1.4 Ruang Lingkup dan Batasan Masalah .......................................................
1.5 Metode Penelitian......................................................................................
1.6 Sistematika Penulisan................................................................................

1
1
1
2
2
4

II TINJAUAN UMUM
2.1 Lokasi dan Kesampaian Daerah ................................................................
2.2 Kondisi Geologi ........................................................................................
2.3 Topografi ...................................................................................................
2.4 Vegetasi .....................................................................................................
2.5 Morfologi ..................................................................................................
2.6 Keadaan Iklim dan Curah Hujan ...............................................................
2.7 Sejah Singkat Perusahaan .........................................................................
2.8 Kegiatan Penambangan Batuan Andesit ...................................................

5
7
8
8
9
9
10
11

III TINJAUAN PUSTAKA


3.1 Genesa Andesit..........................................................................................
3.2 Sejarah Pemboran......................................................................................
3.3 Kegiatan Pemboran ...................................................................................

19
19
20

IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil .........................................................................................................
4.2 Pembahasan ..............................................................................................

28
32

V KESIMPILAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan ...............................................................................................
5.2 Saran ..........................................................................................................

34
34

DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................

35

DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................

36

DAFTAR GAMBAR
1.1 Tahapan Penelitian ..........................................................................................
2.2 Peta Lokasi PT. Pro Intertech Indonesia .........................................................
2.3 Peta Geologi PT. Pro Intertech Indonesia .......................................................
2.4 Topografi .........................................................................................................
2.5 Vegetasi Lokasi ...............................................................................................
2.6 Pola Pemboran Selang Seling (Staggered) .................................................
2.7 Kegiatan Pemuatan Material Oleh Beckhoe ....................................................
2.8 Diagram Alir Kegiatan Penambangan ............................................................
2.9 Struktur Organisasi PT. Pro Intertech Indonesia.............................................
3.1 Lubang Bor Tegak dan Miring ........................................................................
4.1 PCR 200 .......................................................................................................
4.2 Kompresor Tipe AIR MAN PDS 655s ...........................................................
4.3 Bagian - Bagian PCR - 200 ...........................................................................

3
6
7
8
9
12
13
14
17
23
28
29
33

DAFTAR TABEL
2.1 Data Curah Hujan ............................................................................................
2.2 Waktu Kerja Produktif PT. Pro Intertech Indonesia .......................................
4.1 Jadwal Waktu Kerja ........................................................................................
4.2 Hambatan Waktu Kerja Produktif Yang Tidak Dapat Dihindari ...................
4.3 Hambatan Waktu Kerja Produktif Rata Rata Yang Dapat Dihindari ..........

10
18
31
31
31

DAFTAR LAMPIRAN
1.Spesifikasi Alat Bor ...........................................................................................
2.Gambar Gambar Kegiatan Pemboran .............................................................

36
37

DAFTAR SINGKATAN DAN SIMBOL

Singkatan/symbol

Nama

Satuan

Pemakaian
Pertama Kali
Pada Halaman

Singkatan
PT
PCR
J l.
Ha
Km
M
C
BMG

Perseroan Terbatas
Pneumatic Clawler Rock
Jalan
Hektar
Kilometer
Meter

1
1
5
5
5
5

Derajat Celcius

Mm

Badan
Meteorologi
Geofisika
Millimeter

dan

DTH

Down the hole Hammer

11

Kurang lebih

Derajat

Simbol

I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Andesit merupakan salah satu kelompok batuan dari batuan beku yang
kompak (massive). Sehingga sangat cocok sebagai bahan galian industri seperti
kontruksi bangunan dan jalan raya.
PT. Pro Intertech Indonesia berinisiatif untuk mengolah batu andesit untuk
dimanfaatkan sebagai bahan baku kontruksi. Dalam kegiatan penambangan di PT.
Pro Intertech Indonesia menggunakan sistem tambang terbuka dengan metode quarry
type side hill dengan jalan masuk langsung ke front penambangan. Untuk
mendapatkan batuan andesit kegiatan penambangan dilakukan dengan cara
peledakan. Sebelum dilakukan kegiatan peledakan, terlebih dahulu dilakukan
kegiatan pemboran. Pemboran pada peledakan bertujuan membuat suatu lubang bor
yang digunakan untuk pengisian bahan peledak untuk kegiatan peledakan. Prinsip
pemboran yaitu untuk mendapatkan kualitas lubang yang baik dengan pemboran
yang cepat dan dalam posisi yang tepat.
Saat melakukan kegiatan pemboran, operator alat bor harus sebisa mungkin
membuat lubang sesuai dengan geometri peledakan yang ditentukan. Hal ini sangat
penting karena akan dapat mempengaruhi fregmentasi batuan yang dihasilkan dalam
kegiatan peledakan.

1.2 Tujuan Penelitian


Tujuan penelitian adalah mengamati sistem kerja alat bor Crawler Rock Drill
Furukawa PCR 200 untuk pembuatan lubang ledak pada PT. Pro Intertech Indonesia.

1.3 Perumusan Masalah


Kegiatan pemboran dimaksud agar dapat membuat lubang ledak untuk
pembongkaran guna membongkar batuan sehingga memudahkan alat mekanis dalam

melakukan kegiatan penggalian dan pemuatan. Untuk itu diperlukan unjuk kerja alat
bor yang baik untuk pembuatan lubang ledak.
1.4 Ruang Lingkup dan Batas Masalah
Ruang lingkup masalah yang penulis angkat mengenai hal-hal yang
berhubungan dengan upaya untuk menghasilkan lubang ledak yang baik guna untuk
pengisian bahan peledak.
Adapun batasan masalah yang akan dibahas guna mengkaji permasalahan
tersebut adalah menguraikan studi sistem kerja alat bor Crawler Rock Drill Furukawa
PCR 200 untuk pembuatan lubang ledak pada PT. Pro Intertech Indonesia Sorong
Papua Barat.

1.5 Metode Penelitian


1.5.1 Waktu dan Tempat Penelitian
Waktu pelaksanaan penelitian selama 1 (satu) bulan sejak tanggal 4 April 15
Mei 2011, bertempat di PT. Pro Intertech Indonesia, distrik Sorong Barat, kotamadya
Sorong, Propinsi Papua Barat.
1.5.2 Metode Penelitian
Metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian deskriptif yang
melibatkan pengumpulan. Penelitian deskriptif

berusaha mendeskripsi dan

menginterpretasi apa yang ada


(Sumanto, 2002).
1.5.3 Teknik Pengumpulan Data
Data yang dikumpulkan terdiri dari data primer dan sekunder. Data primer
diperoleh dengan cara observasi dengan jenis observasi partisipan. Teknik
pengumpulan data observasi adalah pengamatan dan pencatatan suatu objek dan
sistematika yang diselidiki, sedangkan jenis teknik observasi yang melibatkan
observer secara langsung dan ikut serta dalam kegiatan yang dilakukan oleh banyak
yang diamati. Sedangkan pada data sekunder adalah data-data yang digunakan untuk
menunjang data primer yaitu studi pustaka.

1.5.4 Tahapan Penelitian

Studi literatur
Observasi Lapangan
Pengambilan Data
Pengumpulan Data
2. Data Sekunder

Pengumpulan Data
1. Data Primer

Mengenal tipe

Data iklim.

alat bor.

Data curah hujan.

Mekanisme alat
Keadaan topografi.

bor.

Geologi daerah.
Studi pustaka.

Pengolahan Data
Penyusunan Laporan
Pelaporan
Gambar 1.1 Tahapan Penelitian
1.6 Sistematika Penulisan
1.6.1 Pendahuluan

Isi bab ini meliputi latar belakang, perumusan masalah, tujuan, ruang lingkup
dan batas masalah, metode penelitian serta sistematika penulisan.
1.6.2 Tinjauan Umum
Membahas tantang PT. Pro Intertech Indonesia secara umum, meliputi lokasi
dan kesampaian daerah, morfologi, vegetasi, iklim dan curah hujan, waktu kerja
produktif perusahaan, sejarah singkat perusahaan, dan struktur organisasi perusahan.
1.6.3 Tinjauan Pustaka
Dalam bab ini menjelaskan tentang materi-materi yang menjadi suatu bahan
acuan dalam mengkaji permasalahan. Pada bab ini akan diraikan tentang alat bor
yang dipakai.
1.6.4 Hasil Dan Pembahasan
Terdiri dari hasil penelitian yang telah didapatkan yaitu membahas tentang
alat bor yang digunakan dan dan pada sub pembahasan menjelaskan tentang
penelitian yang telah diketahui yang telah ditulis.
1.6.5 Penutup
Dalam bab ini memuat tentang kesimpulan dari hasil suatu permasalahan serta
memberikan saran dalam mengatasi suatu permasalahan.

II TINJAUAN UMUM
2.1 Lokasi Dan Kesampaian Daerah
Lokasi penambangan batu andesit di PT. Pro Intertech Indonesia terletak di Jl.
Obeth Mubalus, Kelurahan Saoka Distrik Sorong Barat, Kotamadya Sorong Propinsi
Papua Barat, pada koordinat LS = 00 48 00- 00 48 9.00 dan BT = 131 17

55.6- 131 17 9.00 dengan luas areal kerja sebesar 20 ha, terletak di daerah pesisir
pantai dan berbatasan dengan :
Sebelah Utara

: Samudera Pasifik

Sebelah selatan

: Sisa Tanah adat keluarga Mubalus / Kalawaisa

Sebelah timur

: Sisa Tanah adat keluarga Mubalus / Kalawaisa

Sebelah barat

: Sisa Tanah adat keluarga Mubalus / Kalawaisa.

Adapun keadaan lokasi penambangan PT. Pro Intertech Indonesia adalah


sebagai berikut :
Jalan tambang

: 1 km

Lebar jalan

: 10 m

Jalan desa

: 10 km

Untuk mencapai lokasi penambangan PT. Pro Intertech Indonesia dapat


ditempuh dengan menggunakan kendaraan bermotor dengan waktu tempuh sekitar 1
jam dan jarak tempuh kurang lebih 20 km dari Kota Sorong.

Lokasi PT. Pro Intertech


indonesia

Gambar 2.2 Peta Lokasi PT. Pro Intertech Indonesia


(http://disdukcapil-kotasorong.com/wp-content/uploads/2010/07/PETAADMINISTRATIF-KOTA-SORONG-BR1.jpg)

2.2 Kondisi Geologi


Daerah penambangan pada PT. Pro Intertech Indonesia mempunyai wilayah
yang terdapat cadangan batuan andesit dan terbentuk dalam bentuk bukit. Andesit
merupakan jenis batuan luar, pembekuannya berada di permukaan bumi sehingga
menghasilkan kristal yang halus akibat pendinginan magma yang cepat. Komposisi
dan presentase secara umum dari mineral pembentuk batuannya adalah plagioklas,
mineral masif, juga mengandung SiO2. Batuan beku intermedit termaksud batuan
hipabisal. Dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku belah untuk bahan kontruksi (
bangunan dan jalan), bangunan perumahan, alas jalan, pondasi, batu hias dan lainlain.
Andesit juga dapat dijadikan sebagai bahan baku industri poles (tegel,
ornamen, dll). Batuan ini sangat potensial untuk dikembangkan kearah eksploitasi
(penambangan) secara skala besar.

1 : 120.000

Gambar 2.3 Peta Geologi PT. Pro Intertech Indonesia


( sumber : Amri ch, dkk, 1990 )

2.3 Topografi
Lokasi penambangan PT. Pro Intertech Indonesia di Kelurahan Saoka, Distrik
Sorong Barat, Kotamadya Sorong, Propinsi Papua Barat terletak pada daerah pesisir
pantai yang dibatasi oleh perbukitan yang mengelilingi lokasi penambangan. Areal
perusahaan terletak pada ketinggian 5 122 m dari permukaan air laut, mempunyai
batuan induk berupa batuan beku intermediate yang penyebarannya merata dengan
litologi batuan yang seragam.

Gambar 2.4 Topografi PT. Pro Intertech Indonesia


2.4 Vegetasi
Vegetasi yang terdapat pada lokasi penambangan PT. Pro Intertech Indonesia
yaitu alang-alang (interata cyldrica), pisang (Paradisiaca). Vegetasi daerah
perbukitan ditumbuhi dengan pohon-pohon berukuran kecil hingga besar dan juga
terdapat semak belukar.

Gambar 2.5 Vegetasi lokasi PT Pro Intertech Indonesia


2.5 Morfologi
Morfologi daerah penambangan berupa perbukitan dengan lokasi penambangan
berada di pinggir pantai.
2.6 Keadaan Iklim, dan Curah Hujan
Secara geografis, PT. Pro Intertech Indonesia berada pada daerah yang beriklim
tropis. Temperatur rata rata per bulan berkisar antara 25 0C 32 0C. Dari data BMG
Sorong dapat dilihat curah hujan rata rata berkisar antara 8.5-17.9 mm /
perbulannya.

Tabel 2.1 Data Curah Hujan


Curah Hujan

No.

Bulan

Januari

8.5 mm

Februari

17.9 mm

Maret

15.7 mm

April

8.5

Mei

16.0 mm

( rata rata )

mm

Sumber : Badan Meteorologi dan Geofisika Sorong


Musim banyak dipengaruhi oleh adanya angin musiman yang bertiup
bergantian secara periodik setiap enam bulan sekali. Angin musim tenggara yang
kering bertiup antara bulan Mei sampai bulan November. Dipengaruhi oleh kondisi
Benua Australia yang kering dan tandus, menyebabkan tekanan udara rendah dan
terjadi kekurangan uap air sehingga membawa musim kemarau pada daerah yang
dilaluinya. Sebaliknya, angin musim barat laut bertiup pada bulan november hingga
bulan april dari Benua Asia. Angin ini membawa cukup uap air dan menyebabkan
daerah yang dilaluinya mengalami musim penghujan.

2.7 Sejarah Singkat Perusahaan


PT. Pro Intertech Indonesia adalah perusahaan yang didirikan pada tangal 11
November 2002 dengan surat keputusan Menteri Kehakiman Republik Indonesia
tanggal 11 Februari 2003 No. C-02922 HT.0101 TH.2003 sebagai Perseroan
Terbatas (PT), PT. Pro Intertech Indonesia bergerak dalam industri Management
Consultingand Training untuk industri manufaktur maupun jasa seperti perbankan.
Dalam perkembangannya, PT. Pro Intertech Indonesia mulai bergerak dalam
industri pertambangan dengan membuka quarry di Sorong, Papua Barat pada tahun
2005 melalui Divisi Mining PT. Pro Intertech Indonesia.
2.8 Kegiatan Penambangan Batu Andesit

Tujuan utama dari kegiatan penambangan adalah pengambilan endapan dari


batuan induknya, sehingga mudah untuk diangkut dan diproses pada proses
selanjutnya. Setelah operasi persiapan penambangan selesai dan pengupasan lapisan
tanah penutup pada bagian atas cadangan batu andesit terlaksana (arah kemajuan
penambangan dari atas ke bawah). Maka dapat dimulai kegiatan operasi
penambangan.
Secara umum, kegiatan penambangan di PT. Pro Intertech Indonesia adalah
sebagai berikut :
2.8.1 Pembongkaran
Pembongkaran merupakan kegiatan untuk memisahkan antara bahan galian
dengan batuan induk. Kegiatan pembongkaran batu andesit pada PT. PII dilakukan
dengan cara peledakan. Setelah batuan diledakkan, kemudian dikumpulkan dengan
menggunakan backhoe.
Sebelum melakukan kegiatan peledakan, terlebih dahulu disiapkan lubang bor.
Alat bor yang digunakan adalah CRD Furukawa PCR 200 dengan mata bor buttonbit
3,5 inchi dan panjang batang bor 3 meter. Sistem pemboran yang digunakan adalah
pemboran Putar ( Rotary Drill ). Metode pemboran menggunakan udara bertekanan
dari kompresor sehingga disebut down the hole hammer (DTH Hammer).
Inklinasi atau kemiringan lubang yang digunakan dalam pembuatan lubang
tembak dan pola pemboran yang secara berselang-seling (staggered) seperti pada
gambar 2.6.

Bidang Bebas

Bidang 1
Bidang 2
Bidang 3

Gambar 2.6 Pola Pemboran Selang-seling (Staggered)


Kegiatan peledakan pada front penambangan menggunakan peledakan listrik,
dengan diameter lubang bor 3,5 cm dan kedalaman lubang bor berkisar

3 15

meter. Geometri peledakan yang digunakan (pada bench 3) adalah spacing 4,5 meter,
burden 3,5 meter, kedalaman lubang tembak 15 meter dan stemming 3 meter. Ukuran
fragmentasi yang diharapkan tidak lebih dari 50 cm.
2.8.2 Pemuatan
Pada lokasi penambangan, kegiatan pemuatan dilakukan oleh sebuah Excavator
Back Hoe Komatsu 300-6. Material yang digali merupakan hasil dari kegiatan
peledakan. Material yang dimuat langsung dibawa oleh dump truck ke crusher untuk
diolah. Pada stockpile, kegiatan pemuatan dilakukan dengan menggunakan Excavator
Back Hoe Komatsu 300-7. Material yang dimuat langsung dibawa oleh pembeli
dengan dump truck ke lokasi proyek. Dan juga material dimuat ke truck untuk di
angkut ke kapal tongkang untuk di bawa ke daerah lain.

Gambar 2.7 Kegiatan Pemuatan Material oleh BackHoe


2.8.3

Pengangkutan
Pengangkutan material batu andesit di area penambangan PT. Pro Intertech

Indonesia di lakukan dengan menggunakan Dump Truck Nissan Diesel V8 340 PS

dan Isuzu XZ W515 P berkapasitas 12 m3. Kegiatan pengangkutan pada quarry


dilakukan pada bench 3 menuju ke Primary Crusher. Untuk melayani penjualan,
pengangkutan material dilakukan dari stockpile ke kapal tongkang.
2.8.4 Pengolahan Batu Andesit
Pengolahan batu andesit pada PT. Pro Intertech Indonesia menggunakan
Stationary Stone Crushing Plant yang terbagi atas 2 unit, yaitu :
1. Primary Unit yang menggunakan Jaw Crusher dengan tipe togel pemecah /
Blake Jaw Crusher. Ukuran yang dihasilkan dari Primary Unit adalah :
Ukuran 5 50 mm dikirim ke tunnel
Sirtu Kelas B
2.

Secondary Unit, yang menggunakan 2 alat pemecah, masing-masing Gyratory


Crusher dan Cone Crusher.
Ukuran yang dihasilkan dari Secondary Unit adalah :
Ukuran 5 mm - 10 mm
Ukuran 10 mm - 20 mm
Ukuran 20 mm - 30 mm
Ukuran 30- 50 mm
Ukuran 0- 5 mm
Sirtu Kelas A

PEMBORAN
CRD Furukawa PCR 200

PELEDAKAN

PENGGALIAN DAN
PEMUATAN
BackHoePC 300-7/300-6
PENGANGKUTAN
DumpTruckNissanDiese
lV8340

PENGOLAHAN
CrushingPlant
Gambar 2.8 Diagram Alir Kegiatan Penambangan

2.8.5 Penjualan
Dalam kegiatan pemasarannya, hasil produksi dijual ke konsumen-konsumen
pemakai batu pecah di Quarry PT. Pro Intertech Indonesia di antaranya : PetroChina,
PT. Akam, dan beberapa perusahaan lainnya. Cara pembayarannya adalah dengan
mengeluarkan surat utang yang akan dilunasi kemudian.
2.8.6 Peralatan Penambangan dan Pengolahan
Peralatan penambangan yang dimiliki oleh PT. Pro Intertech Indonesia antara
lain :
a.Excavator
Exavator yang dimiliki antara lain
3 unit Excavator :
- 1 Unit Tipe Komatsu PC 300-6
- 1 Unit Tipe Komatsu PC 300-7
- 1 Unit Tipe Volvo EC460BLC
b. Bulldozer
Buldoser yang dimiliki antara lain :
-

1 Unit Bulldozer ;

Tipe D7G

c. Wheel Loader
Wheel Loader yang dimiliki antara lain :
-

1 Unit Wheel Loader Volvo L 180C

d. Dump Truck
Dump Truck berfungsi sebagai alat angkut 7 unit truck, yaitu :
- 3 Unit Truck Nissan Diesel V8 340
- 4 Unit Truck Isuzu XZ W515 P

e. Crawler Rock Drill (CRD)


CRD berfungsi untuk membuat lubang bor. CRD yang dimiliki yaitu :
-

1 unit CRD Furukawa PCR 200

1 unit kompresor PDS655s

f. Stone Crusher
Stone Crusher berfungsi sebagai alat pemecah batu. Stone Crusher yang
dimiliki antara lain :
3 Unit Stone Crusher
-

Tipe Jaw Crusher Nordberg C105

Tipe Gyratory Crusher Gp 100

Tipe Cone Crusher Gp 100

Gambar 2.9 Stone Crusher Pada PT. Pro Intertech Indonesia


g. Genzet, berfungsi sebagai generator pembangkit listrik untuk areal penambangan.
Genzet yang dimiliki antara lain :
1 unit Cummins 700 kVA
1 unit Cummins 400 kVA
1 unit CAT 100 kVA
1 unit CAT 40 kVA

2.9 Struktur Organisasi Perusahaan

General Manager
Janto T. Situmorang

Ka. Kepala Teknik Pertambangan


Dadi Setiawan
Ka.Penjualan
Bambang
Almas

Ka. Quarry
Anton

Ka.
Keuangan
Sri
Hartawati

General Affair
Rahmat Hidayat

Gambar 2.9 Struktur Organisasi PT. Pro Intertech Indonesia

2.10 Waktu Kerja Perusahaan


Tabel 2.2 Waktu Kerja Produktif PT. Pro Intertech Indonesia

Hari
Senin Sabtu

Waktu

Lama Kerja

08.00 12.00

4 jam

12.00 13.00

1 jam ( istirahat )

13.00 16.00

3 jam

TOTAL

8 jam

III TINJAUAN PUSTAKA


3.1 Genesa Andesit
Andesit berasal dari magma yang biasanya meletus dari stratovolcanoes pada
lahar tebal yang mengalir, beberapa diantara penyabarannya dapat mencapai beberapa
kilometer. Magma dapat juga menghasilkan letusan seperti ledakan yang kuat yang
kemudian membentuk arus pyroclastic dan suatu lubang atau kolam yang sangat
besar. Andesit terbentuk pada temperatur antara 900 sampai 1.100 derajat celcius. Di
dalam andesit terdapat sekitar 52 63 persen kandungan silika (SiO2). Mineralmineral penyusun andesit yang utama terdiri dari plagioklas feldspar dan juga

terdapat mineral pyroxene ( clinopyroxene dan orthopyroxene ) dan hornblenda


dalam jumlah yang kecil.( Sukandarumidi,1998 )
3.2 Sejarah Pemboran
Pembongkaran batuan dengan menggunakan bahan peledak telah dikenal
orang sejak abad ke-17 ketika black powder mulai digunakan di pertambangan, yaitu
pada tambang-tambang yang berada di Hungaria pada tahun 1627. Sejak saat itu
secara cepat peledakan mejadi metode pembongkaran batuan yang paling populer
karena produktif dan murah. Dari segi perlengkapan peledakan ( blasting accessories
), pada tahun1976 mulai diperdagangkan non electric delay blasting system. Hingga
saat ini teknologi bahan peledak komersial atau disebut juga bahan peledak industri
semakin maju dan masih terus berkembang kearah peningkatan keamanan dan
penggunaannya yang secara efisien. Pada waktu yang sama metode pembongkaran
lubang ledak mengalami kemajuan dengan digunakannya udara bertekanan sebagai
sumber energi mesin bor rotari-perkusif pada tahun 1861, penggunaan mesin bor
rotary berukuran besar dan down the hole hammer pada tahun 1950 dan
perkembangan hydraulic hammer pada akhir tahun 1970-an. ( Koesnaryo, 2001 )

3.3 Kegiatan Pemboran


Pekerjaan pemboran dilakukan untuk beberapa tujuan antara lain pemboran
untuk lubang ledak, pemboran air dan pemboran inti (coring ). Pemboran untuk
lubang ledak dan pemboran inti dapat dilaksanakan di tambang terbuka dan tambang
bawah tanah. Addpun jenis-jenis alat bor yang digunakan sebagai berikut, bor
tumbuk ( crushing ), putar ( rotary ), dan kombinasi tumbunk dan putar ( rotarycrushing ). Dalam suatu operasi peledakan batuan, kegiatan pemboran merupakan
pertama kali yang dilakukan dengan tujuan untuk membuat sebuah lubang ledak
geometri dan pola yang sudah di tentukan pada masa batuan, yang selanjutnya akan
diisi dengan bahan peledak yang akan diledakan. Peledakan itu sendiri bertujuan

untuk membongkar batuan atau material yang keras dengan menggunakan campuran
bahan-bahan kimia untuk memicu terjadinya peledakan.
3.3.1 Pemilihan Alat Bor
Dalam pemilihan alat bor untuk tambang terbuka ( quarry ) yang memakai
metode peledakan jenjang, ada beberapa faktor yang harus di perhatikan antara lain :
ukuran dan kedalam lubang ledak, jenis batuan, kondisi lapangan, tingggi jenjang,
diameter lubang ledak.
1. Jenis batuan, dimana menentukan pemilihan alat bor, percussive atau rotarycrushing dipakai untuk batuan yang keras, sedangkan rotary-cutting
digunakan untuk batuan sedimen.
2. Tinggi jenjang, parameter yang dihubungkan dengan ukuran lainnya. Tinggi
jenjeng ditentukan terlebih dahulu dan parameter lainnya disesuaikan atau
ditentukan setelah mempertimbangkan aspek lainnya. Dalam tambang terbuka
( quarry ) diusahakan tinggi jenjang ditentukan terlebih dahulu, dengan
beracuan pada alat bor yang tersedia. Tinggi jenjang melebihi 15 meter,
kecuali ada kegiatan pertabangan lain.
3. Diameter lubang ledak, faktor penting dalam menentukan ukuran diameter
lubang ledak adalah besarnya target produksi. Diameter yang lebih besar akan
memberikan laju produksi yang tinggi. Faktor lain yang mempengaruhi
pemilihan ukuran diameter lubang ledak adlah fregmentasi batuan yang di
kehendaki dan batasan getaran yang diijinkan.
4. Kondisi lapangan, kondisi lapang sangat mempengaruhi pemilihan alat.
5. Peraturan

undang-undang

setempat,

bangunan,

gedung-gedung

dan

pemukiman penduduk dapat merasakan adanya getaran akibat dari peledakan.


Oleh sebab itu perlu adanya izin dari pemerintah setempat dan pihak yang
berwajib dalam melakukan peledakan. Dengan adanya ijin ini, pihak-pihak
yang melakukan kegiatan peledakan dapat meminimalisir terjadinya getaran

yang mengganggu bangunan-bangunan dan permukiman penduduk di daerah


tersebut.
3.3.2 Faktor Yang Mempengaruhi Kerja Pemboran
Unjuk kerja suatu mesin bor di pengaruhi oleh faktor-faktor sifat batuan yang
akan dibor, rock drillability, geometri pemboran, umur dan kondisi mesin bor, dan
keterampilan operator. Dapat jelaskan sebagai berikut :
1. Sifat batuan
Sifat batuan sangat berpengaruh pada penetrasi dan sebagai konsekuensi pada
pemilihan metode pemboran. Sifat batuan disini mejelaskan tentang karakterstik
batuan sebelum dilakukannya pemboran.
2. Rock Drillability
Drilabilitas batuan adalah indikator mudah tidaknya mata bor melakukan
penetrasi ke dalam batuan. Disini yang harus di perhitungkan bentuk penampang
batuan yang akan di lakukan pemboran.
a. Umur Dan Kondisi Mesin Bor
Umur dan kondisi mesin bor sangat berpengaruh, karena semakin lama alat
bor maka pemakaian kemampuan alat akan semakin menurun.

b. Keterampilan Operator
Keterampilan operator tergantung pada individu masing-masing yang dapat di
peroleh dari latihan dan pengalaman kerja.
3. Geometri Pemboran

Geometri pemboran ini mencakup lubang bor, kedalaman, dan kemiringan


lubang tembak. Semakin besar diameter lubang berarti penampang lubang yang harus
ditembus semakin besar sehingga faktor gesekkan juga semakin besar. Hal ini juga
sangat mempengaruhi kinerja mesin bor dalam arti kecepatan pemboran semakin
lambat. Semakin dalam lubang bor maka akan terjadi gesekan antara batang bor
dengan dinding lubang yang semakin besar, hal ini aka menurunkan kinerja mesin
bor. Pada kegiatan pemboran ada 2 macam arah lubang ledak yaitu arah tegak lurus
dan arah miring, arah lubang ledak berpengaruh terhada aktivitas pemboran.
Geometri pemboran meliputi diameter lubang bor, kemiringan lubang bor, dan pola
pemboran yang dipakai.
a. Diameter Lubang Bor
Pemilihan diameter lubang bor secara tepat pada suatu rancangan peledakan
memerlukan dua bagian penilaian yaitu yang pertama mempertimbangkan dari efek
lubang bor terhadap fregmentasi, suara ledakan, batu terbang dan getaran tanah,
sedangkan yang kedua adalah mempertimbangkan faktor ekonomi dalam tahapan
peledakan. Diameter lubang bor berpengaruh pada burden dan jumlah bahan peledak
yang dipakai dalam masing-masing lubang bor.
b. Kedalaman Lubang Bor
Kedalaman lubang bor disesuaikan dengan tinggi jenjang. Kedalaman lubang
bor harus lebih tinggi dari tinggi jenjang agar mencegah tonjolan ( toe ) pada lantai (
floor ) jenjang.

c. Kemiringan Lubang Bor


Kemiringan lubang bor secara teori ada dua, yaitu lubang tegak dan lubang
bor miring. Pada rancangan peledakan yang menerapkan lubang bor tegak, maka

gelombang tekan dipantulkan oleh bidang sehingga kehilangan gelombang tekan akan
cukup besar pada lantai jenjang bagian bawah, hal ini dapat menyebabkan timbulnya
tonjolan pada lantai jenjang. Sedangkan pada lubang bor miring akan membentuk
bindang bebas lebih kuat sehingga mempermudah proses pecahnya batuan dan
kehilangan gelombang tekan pada lantai jenjang menjadi lebih kecil.

Gambar 3.1 Lubang bor tegak dan miring


d. Pola Pemboran
Pola pemboran adalah salah satu tahap yang penting dalah pelaksanaan
operasi peledakan. Secara garis besar pola pemboran yang dipakai dalam kegiatan
pemboran adalah :
pola pemboran sejajar ( paralel pattern )
pola pemboran selang-seling ( srtaggred pattern )
Pola pemboran sejajar adalah pola penempatan lubang-lubang ledak yang
sejajar pada setiap kolomnya. Pada pola bujur sangkar ukuran spasi dan burden
mempunyai ukuran yang sama panjang. Pola yang tepat untuk pola pemboran ini
adalah pola peledakan V delay. Sedangkan pola empat persegi panjang dimana
ukuran spasi dalam satu baris lebih besar dari arah burden yang membentuk pola

persegi panjang yang tidak terkena pengaruh ledakan cukup besar sehingga hasil
fregmintasinya kurang baik.
Sedangkan pola pemboran selang-seling adalah penempatan lubang bor
secara selang-seling pada setiap kolamnya. Pola ini lebih dikenal pola pemboran zigzag.

e. Burden
Burden merupakan jarak tegak lurus antara lubang tembak terhadap bidang
bebas yang paling dekat, karena burden digunakan untuk menentukan geometri
peledakan. Dalam menentukan burden ada beberapa hal yang harus diperhatikan
yaitu :
Burden merupakan jarak dari muatan ( charges ) tegak lurus terhadap free
fasce terdekat dan arah dimana peledakan akan terjadi.
Besarnya burden tergantung dari karakteristik batuan, karakteristik bahan
peledak dan parameter lainnya.
f. Spasi
Spasi ( spacing ) adalah jarak antara lubang tembak dalam satu baris dan di
ukur sejajar terhadap dinding teras ( jenjang ), hal-hal yang harus diperhatikan dalam
penetapan spacing adalah :
Pola peledakan yang ditetapkan.
Fregmentasi yang diinginkan.
Besarnya burden
delay interval
3.4 Macam-macam Sistem Pemboran
Pemboran merupakan kegiatan yang pertama kali dilakukan dalam suatu
operasi peledakan batuan , kegiatan ini bertujuan untuk membuat sejumlah bahan
peledak untuk diledakan.
Sistem pemoran berdasarkan sistem keterterapannya dibagi menjadi 8
(delapan) macam yaitu :

1.

Mekanik : perkusif, rotary, rotary-perkusif

2.

Termal

3.

Hidroulik : pancar (jet), erosi, cavitasi

4.

Sonik

5.

Kimiawi : microblast, disolusi

6.

Elektrik

7.

Seismik : sinar laser

8.

Nuklir

: pembakaran, plasma, ciran panas, pembekuan

: vibrasi frekuensi tinggi

: elektrik arc, induksi magnetis

: fusi, fisi

Meskipun banyak sistem pemboran yang dapat dipilih, kegiatan pemboran


untuk penyediaan lubang ledak pada saat ini umumnya dilakukan dengan sistem
mekanik (perkusif, rotary, rotary-perkusif) dengan berbagai macam ukuran dengan
kemampuan tergantung pada kapasitas produksi yang diinginkan yang berdasarkan
pada pertimbangan teknik dan ekonomi.
3.4.1 Sistem Pemboran
Berdasarkan penggeraknya, sistem pemboran alat bor terbagi menjadi 2 yaitu :
3.4.2 Sistem Pemboran Mekanik
Komponen utama dari sistem pemboran mekanik adalah sumber energi
mekanik, batang bor penerus (transmitter) energi tersebut, maka bor sebagai aplikator
energi terhadap batuan, dan peniupan udara (flushing) sebagai pembersih dari serbuk
pemboran (cuttings) dan memindahkannya keluar lubang bor. Berdasarkan sumber
energy mekaniknya, system pemboran mekanik terbagi menjadi tiga yaitu : perkusif,
rotari-perkusif, dan rotari.
3.4.2.1 Metode Pemboran Perkusif
Pada pemborann perkusif, energi dari mesin bor ( rock drill ) di teruskan oleh
batang bor dan mata bor untuk meremukan batuan. Komponen utama dari mesin bor
ini ialah piston yang mendorong dan menarik tangkai (shank) batang bor. Energi

kenetik piston diteruskan ke batang bor dalam bentuk gelombang kejut (shock wave)
yang bergerak sepanjang batang bor dengan kecepatan 5000 m/detik.
3.4.2.2 Metode Rotari-Perkusif
pada

pemboran

rotari-perkusif,

aksi

penumbukkan

oleh

mata

bor

dikombinasikan dengan aksi putaran, sehinggga terjadi proses peremukan (crushing)


dan penggerusan (cutting/abrasive) permukaan batuan.
Metode rotari-perkusif dapat digunakan pada bermacam-macam jenis batuan,metode
ini terbagi menjadi dua, yaitu :
1) Top Hammer
Metode pemboran Top Hammer adalah metode pemboran yang terdiri dari 2
kegiatan dasar yaitu putaran dan tumbukan, dan kegiatan ini diperoleh dari
gerakan gigi dan piston yang kemudian di transmisikan melalui shank
adaptor dan batang bor menuju mata bor.
2) Down The Hole Hammer (DTH Hammer)
Metode Pemboran Down The Hole Hammer adalah metode pemboran rotariperkusif yang sumber energi dasarnya menggunakan udara bertekanan. DTH
hammer dipasang di belakang mata bor di dalam lubang sehingga hanya
sedikit energi tumbukan yang hilang akibat melewati batang bor dan
sambungan-sambungan.
3.4.2.3 Metode Rotari
Berdasarkan sistem penetrasinya, metode rotari terbagi menjadi dua sistem
yaitu tricone dan drag bit, disebut tricone jika hasil penetrasinya berupa gerusan
(crushing) dan drag bit

jika hasil penetrasinya berupa potongan. Sistem yang

pertama digunakan untuk batuan sedang hingga lunak dan sistem yang kedua
digunakan untuk batuan lunak.

3.4.3 Sistem Pemboran Manual


Prinsip kerja dari manual driven sangat sederhana karena hanya menggunakan
tenaga manusia sebagai tenaga penggerak.
3.4.4 Komponen Operasi Dalam Sistem Pemboran
Ada 4 komponen utama dalam sistem pemboran. Fungsi ini dihubungkan
dengan penggunaan energi oleh sistem pemboran didalam melawan batuan dengan
cara sebagai berikut :
a. Mesin bor, sumber energi adalah penggerak utama, mengkonversikan
energi dari bentuk asal (fluida, elektrik, pneumatik, atau penggerak mesin
combustion) ke energi mekanik untuk memfungsikan sistem.
b. Batang bor (rod) mentransmisikan dari penggerak utama ke mata bor (bit).
c. Mata bor (bit) adalah pengguna energi dalam sistem, menyerang batuan
secara mekanik untuk melakukan penetrasi.
d. Sirkulasi fluida, untuk membersihkan lubang bor, mengontrol debu,
mendinginkan bit, dan menstabilkan lubang bor.
Ketiga komponen pertama adalah komponen fisik yang mengontrol
proses penetrasi, sedangkan komponen keempat adalah mendukung
penetrasi melalui pengangkatan cutting. Mekanisme penetrasi dapat
dikatagorikan kedalam dua golongan secara mekanik yaitu rotasi dan
tumbukkan atau kombinasi keduanya.

VI HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 HASIL
Pembongkaran material (loosening) merupakan tahap pengerjaan dari
kegiatan penambangan yang bertujuan untuk melepaskan material dari batuan
induknya. Pembongkaran material dapat dilakukan dengan cara mekanis dengan alat
gali mekanis maupun dengan pemboran dan peledakan untuk batuan keras (massive).

4.1.1 Pemboran
Pemboran dalam hal ini bertujuan untuk memperoleh lubang ledak agar
peledakan dapat dilakukan. Peralatan pemboran yang digunakan saat ini adalah satu
buah Crawlair Rock Drill (CRD) merek Furukawa tipe Pneumetic Crawler Rock-200
sebanyak satu unit.
Crawlair Rock Drill (CRD) tersebut digerakkan oleh kompresor.

Gambar 4.1 PCR-200

Gambar 4.2 Kompresor tipe AIR Man PDS 655s

4.1.2 Arah Pemboran


Arah lubang ledak yang diterapkan saat ini adalah lubang bor vertikal, dengan
arah kemiringan 10o sehingga didapatkan lubang ledak dengan pemboran miring.

4.1.3 Diameter Lubang Bor


Diameter lubang bor yang dipakai dalam pembuatan lubang bor pada PT. Pro
Interteck Indonesia adalah 3,5 inch. Ini disesuaikan dengan muatan bahan peledak
yang diisi pada lubang bor tersebut dan juga untuk pertimbangkan faktor ekonomi
dan faktor keselamatan para karyawan akibat tingginya fly rock pada saat peledakan.

4.1.4 Kedalaman Lubang Bor

Pada PT. Pro Intertech indonesia, kedalaman lubang bor yang dipakai adalah
15 meter. Hal ini digunakan untuk mencegah adanya tonjolan-tonjolan pada
permukaan jenjang (bench) yang dapat mengganggu proses peledakan selanjutnya.
4.1.5 Pola Pemboran
Pola pemboran yang dilakukan di PT. Pro Intertech Indonesia adalah pola
lubang ledak selang seling atau staggeret drill pattern. Tujuan dilakukannya
pemboran seperti ini agar saat peledakan berlangsung akan memberikan distribusi
energi bahan peledak terhadap batuan yang diledakkan. Sehingga pola pemboran ini
akan menunjang terhadap pola peledakan yang diterapkan dan juga mempengaruhi
fregmentasi batuan.

4.1.6 Kecepatan Pemboran


Kecepatan suatu pemboran di lokasi penambangan batu andesit banyak
dipengaruhi oleh kekerasan batuan, diameter mata bor dan masalah-masalah yang
dihadapi saat proses pemboran dilakukan.
4.1.7 Efisiensi Kerja Pemboran
Adapun tahap-tahap untuk menghitung efisiensi kerja alat pemboran adalah
mengetahui waktu kerja yang tersedia dan waktu kerja produktif berdasarkan waktu
kerja yang ditetapkan PT. Pro Intertech Indonesia dalam satu hari kerja. Hambatan
yang terjadi selama jam kerja produktif dibagi dalam dua kelompok, yaitu hambatan
kerja yang tidak dapat dihindari hambatan kerja yang masih dapat dihindari.

Tabel 4.1 Jadwal Waktu Kerja

No.

Jenis Kegiatan

Masuk Kerja

Berangkat ke Lokasi dan Persiapan Kerja

Kerja Produktif I

Istirahat

Kerja Produktif II

Menyimpan Alat Bor

Persiapan Akhir Kerja

Tabel 4.2 Hambatan Waktu Kerja Produktif Yang Tidak Dapat Dihindari
No.

Macam Kelambatan

Pemanasan, Pemeriksaan Alat Bor, Kompresor

Pengisian Bahan Bakar Kompresor

Ham

Keperluan Operator

batan

Saat Pindah Kerja

Wakt

Tabel
4.3

u
Kerja Produktif Rata-rata yang Dapat Dihindari
No.

Macam Kelambatan

Terlambat Kerja Produksi

Terlambat setelah istirahat

Kegiatan Lain-lain (menunggu alat)

Istirahat Terlalu Awal

Menempatkan Alat Bor pada Lokasi yang Aman Sebelum


Peledakan

Berarti jumlah waktu produksi yang hilang dalam operasi pemboran


dikarenakan

adanya

kelambatan-kelambatan,

dihitung

dengan

penjumlahan

kelambatan waktu yang dapat dihindari dan yang tidak dapat dihindari .

4.2 PEMBAHASAN
4.2.1 Alat Bor
Alat bor yang digunakan pada PT. Pro Intertech Indonesia adalah crawler
rock drill tipe PCR-200 Merek Furukawa buatan Jepang. Alat ini dipakai pada PT.
Pro Intertech Indonesia karena sangat cocok dengan kondisi atau medan kerja yang
berjenjang dan memiliki tekstur batuan yang keras. Alat ini dilengkapi dengan mata
bor (bit) berdiameter 3.5 inch dan batang bor (rod) yang berukuran 3 meter dan juga
dilengkapi dengan kompresor tipe Air Man PDS 655s yang mendukung dalam
memberikan udara sebagai energi penggerak alat bor maupun untuk melakukan
pemboran. Desain canggih sistem hidrolik boom dan memastikan fleksibilitas luar
biasa dan kinerja tinggi untuk menangani semua jenis operasi pengeboran, baik itu
konstruksi jalan, kerja bendungan, pengeboran daerah terbuka, pertambangan,
pengeboran operasi terowongan dan operasi pengeboran lainnya semua dilakukan
dengan efisiensi yang baik.
4.2.2 Sistem Kerja Alat Bor
Sistem pemboran yang digunakan pada alat bor PCR-200 adalah sistem
pemboran putar-tumbuk (rotary percussive) dengan menggunakan tipe down thehole
hammer (DTH Hammer). Sistem ini sangat baik dan efektif pada daerah batuan yang
keras, seperti batuan andesit pada PT. Pro Intertech Indonesia. Cara kerjanya yaitu
memaksimalkan energi udara yang dihasilkan kompresor berupa putaran dan
tumbukan yang mengarah ke dalam lubang bor dan dengan bantuan hammer yang
berada dibelakang mata bor, arah pukulan dan putaran dapat dikendalikan sehingga
tidak terjadi pergesekan pemboran pada lubang bor yang dapat menghasilkan serbuk
pemboran (cutting) yang menumpuk pada dasar lubang bor.

4.2.3 Bagian Bagian Alat Bor

Gambar 4.3 bagian bagian PCR-200


4.2.4 Tahapan Pemboran
Tahap awal sebelum dilakukan pemboran adalah pengecekan lokasi,
pembersihan lokasi, penentuan lokasi, pengukuran dan pemberian patok pada titik
yang akan dibor, setelah tahap awal dilakukan maka tahap berikutnya adalah
pemasangan alat yaitu pemasangan batang bor, pemasangan mata bor, pengisian
bahan bakar pada kompresor, setelah persiapan alat telah terpenuhi maka tahapan
berikutnya adalah kegiatan pemboran untuk pembuatan lubang ledak, setelah lubang
bukaan yang diinginkan telah terbuat maka lubang tersebut ditutup agar mencegah
masuknya benda yang akan menutupi lubang bukaan tersebut.

V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Dari hasil pembahasan dapat disimpulkan bahwa, alat bor yang dipakai pada
PT. Pro Intertech Indonesia adalah Crawler Rock Drill (PCR 200) merek Furukawa
yang dilengkapi denngan mata bor (bit) berdiameter 3,5 (rod) berukuran 3 meter dan
jga di lengkapi kompresor tipe Air man 655s sebagai penghasil energi udara untuk
menjalankan kerja alat bor. Sitem kerja alat bor Crawler Rock Drill Furukawa PCR
200 untuk pembuatan lubang ledak pada

PT. Pro Intertech Indonesia pemboran

putar-tumbuk dengan memperhatikan beberapa hal penting guna menghasilkan


lubang ledak yang baik yaitu arah pemboran, diameter lubang bor, kedalaman lubang
bor, pola pemboran, kecepatan pemboran, efesiensi kerja pemboran. Sistem ini
sangat baik dan efektif pada daerah batuan yang keras, seperti pada batuan andesit.
Dengan cara kerjanya yaitu memaksimalkan energi udara yang dihasilkan kompresor
berupa putaran dan tumbukan yang mengarah kedalam lubang bor.
5.2 Saran
Saran yang dapat diberikan yaitu :
1. Agar lebih memperhatikan waktu efektif kerja alat bor pada perusahaan.
2. Perlu meningkatkan efektifitas kerja, kedisiplinan, kealihan operator.
3. Diharapkan pembuatan lubang ledak dapat dikerjakan sesuai dengan
ketentuan yang berlaku secara teoritis atau nyata dan bukan dengan
pengalaman saja.

DAFTAR PUSTAKA
Amri ch, b.h. Harahap, P.E.Pieters,G.m.Bladon, 1990, Geologi Lembar Sorong,
Irian Jaya, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi
Alibie. Peledakan. http://alibie - analyzer.blogspot.com/2009/03/peledakan.html.
(27 Maret 2010).
Demenegas, Vasileios. 2008. Fragmentation Analysis of Optimized Blasting
Rounds in The Aitik Mine : Effect of Specific Charge. Thesis Jurusan
Teknik Pertambangan, Lulea University, Swedia.
Dey, Kaushik & Phalguni Sen. 2003. Concept of Blastabillity-An Update.
http://dspace.nitrkl.ac.in:8080/dspace/bitstream/2080/403/1/kdy2.pdf (2 juni
2010)
http://material.eng.usm.my/stafhome/termizi/EBS419E%20Blasting%20Tech/H_BL
ASTING%20IN%20SURFACE%20EXCAVATION.pdf. (29 November 2010)
Kartodharmo, Moelhim. 1998. Teknik Peledakan. Institut Teknologi
Bandung : Bandung.
Koesnaryo . 2001. Pemboran Untuk Penyediaan Lubang Ledak. Universitas
Pembangun Nasional VETERAN Yogyakarta.
Sukandarrumidi. 1998. Bahan Galian Industri. Gadjah Madha University Prees.
Yogyakarta.
Sumanto Drs, MA.2002. Metode Pene;itian. Penerbit Andi Yogyakarta.

Lampiran 1. Spesifikasi Alat Bor


Model

PCR 200

Operasi berat
Model drifter
Konsumsi Udara
Bit Diameter
Rod Diameter
Rod Panjang

5000 Kg
PD 200
16 m / menit
65 - 100 mm
350 - 400 mm
3,05 mm atau 3,660 mm

Lampiran 2. Gambar-gambar kegiatan pemboran

Gambar 1. Pemboran pembuatan lubang ledak

Gambar 2. Pemasangan batang bor

Gambar 3. Lubang Ledak