Anda di halaman 1dari 9

Pembelajaran Geometri Dan Pengukuran Di Sd

PEMBELAJARAN MATEMATIKA (GEOMETRI) MODEL VAN HIELE


Nama

: Anis Rahmawati

NIM

: 1401413485

Rombel

: 10

Teori Van Hiele adalah suatu teori tentang tingkat berpikir siswa dalam mempelajari
geometri, dimana siswa tidak dapat naik ke tingkat yang lebih tinggi tanpa melewati tingkat
yang lebih rendah.
TAHAPAN PEMAHAMAN GEOMETRI TEORI VAN HIELE
Van Hiele menyatakan bahwa terdapat 5 tahap belajar anak dalam belajar geometri,
yaitu : tahap pengenalan, tahap analisis, tahap pengurutan, tahap deduksi dan tahap akurasi
yang akan diuraikan sebagai berikut.
1. Tahap Pengenalan (visualisasi)
Pada tahap ini siswa mulai belajar mengenal suatu bangun geometri secara
keseluruhan namun belum mampu mengetahui adanya sifat-sifat dari bangun geometri yang
dilihatnya. Pada tahap ini siswa hanya baru mengenal bangun-bangun geometri seperti bola,
kubus, segitiga, persegi dan bangun-bangun geometri lainnya. Selain itu, pada tahap ini anak
juga dapat mengelompokkan benda-benda di sekitar yang merupakan bangun ruang tertentu.
Namun pada tahap pengenalan anak belum dapat menyebutkan sifat-sifat dari bangun-bangun
geometri yang dikenalnya.
Misalnya : anak didik diperlihatkan berbagai bangun geometri seperti segitiga, segi
empat, balok, kubus, dan jajar genjang.
2. Tahap Analisis
Pada tahap ini siswa sudah mulai mengenal sifat-sifat yang dimiliki bangun geometri
yang diamatinya. Namun, anak didik belum mampu mengetahui hubungan yang terkait antar
suatu benda geometri dengan benda geometri lainnya.
Misalnya : pada saat anak didik di berikan sebuah kubus, ia akan mengetahui bahwa
kubus terdapat 6 sisi berbentuk persegi yang sama ada 12 rusuk yang sama panjang, ada 8
titik sudut, dsb.
3. Tahap Pengurutan (Deduksi Informal)

Pada tahap ini siswa sudah mampu mengetahui hubungan keterkaitan antar bangun
geometri. Anak yang berada pada tahap ini sudah memahami pengurutan bangun bangun
geometri dan anak sudah dapat menarik kesimpulan secara deduktif. Tetapi belum mampu
memberi alasan secara rinci.
Misalnya : anak didik sudah mengenal segitiga sama sisi, segitiga sembarang, dan
segitiga sama kaki, ia akan memahami segitiga tersebut merupakan suatu kelompok segitiga
berdasarkan sisi.
4. Tahap Deduksi
Pada tahap ini anak sudah dapat menarik kesimpulan secara deduktif. Pengambilan
kesimpulan secara deduktif yaitu penarikan kesimpulan dari hal-hal yang bersifat khusus ke
umum. Pada tahap ini anak belum bisa menjawab pertanyaan mengapa sesuatu itu disajikan
teorema atau dalil.
Misalnya : Dalam tahap ini anak didik sudah mampu menarik kesimpulan dari hal-hal
yang bersifat umum menuju hal-hal yang bersifat khusus. Misalnya
: untuk menentukan keliling persegi panjang, dapat digunakan rumus
keliling = P + L + P + L = 2 (P + L )
5. Tahap Akurasi
Tahap akurasi merupakan tahap tertinggi dalam memahami geometri. Pada tahap ini
anak sudah memahami betapa pentingnya ketepatan dari prinsip-prinsip dasar yang melandasi
suatu pembuktian. Anak pada tahap ini sudah memahami mengapa sesuatu itu dijadikan
postulat atau dalil.
Misalnya, menentukan rumus keliling persegi panjang dapat di buktikan dengan :
Memperlihatkan kepada anak didik sebuah kolam berbentuk
persegi panjang.
Kemudian menyuruh anak menghitung ukuran kolam dimulai dengan sisi lebar,
kemudian sisi panjang. Lalu hasilnya dikalikan. Maka dari praktek itu dapat
diketahui bahwa rumus luas persegi panjang adalah P x L.
Selanjutnya, hitunglah kedua sisi panjang dan kedua sisi lebar kolam tersebut
dengan cara mengelilinginya. Dan secara tidak langsung anak didik tersebut
sedang menghitung keliling persegi panjang. Sehingga terbuktilah bahwa rumus
keliling persegi panjang adalah Keliling = 2 ( P + L )
Contoh Soal Pembelajaran Menurut Teori Van Hiele :

1. Sebutkan nama dari masing-masing bangun geometri!


2. Sebutkan dari sifat-sifat bangun geometri!
3. Kelompokkan masing-masing jenis-jenis bangun geometri!
Jawab :
1.

Segi empat

Segitiga sama sisi

persegi panjang

segitiga sama kaki

segitiga sembarang

2. Sifat-Sifat Persegi
Bangun datar persegi
memiliki sifat sebagai berikut.
a. Memiliki empat ruas garis: AB, DC, AD dan BC.
b. Keempat ruas garis itu sama panjang.

c. Memiliki empat buah sudut sama besar (90o)


Persegi panjang memiliki sifat-sifat sebagai berikut.
a. Memiliki 4 ruas garis: AB , DC, AD dan BC.
b. Dua ruas garis yang berhadapan sama panjang.
c. Memiliki dua macam ukuran panjang dan lebar.
d. Memiliki empat buah sudut sama besar (90o).

Segitiga Sama Kaki memiliki sifat-sifat sebagai berikut.


a. Memiliki 3 ruas garis: AB, AC, dan BC
b. Dua ruas garis kaki sama panjang, AC dan BC.
c. Memiliki dua macam ukuran alas dan tinggi.
d. Memiliki tiga buah sudut lancip.
e. Semua sudutnya sama besar.

Sifat-Sifat Segitiga Sama Sisi memiliki sifat-sifat sebagai berikut.


a. Memiliki 3 ruas garis: AB, AC, dan BC
b. Ketiga (semua) ruas garis sama panjang.
c. Memiliki dua macam ukuran alas dan tinggi.
d. Memiliki tiga buah sudut sama besar (60o).

Sifat-Sifat Segitiga Siku-siku memiliki sifat sebagai berikut.


a. Memiliki 3 ruas garis: AB, AC dan BC
b. Memiliki garis tegak lurus pada alas (tinggi)
c. Memiliki ukuran, alas, dan tinggi.
d. Memiliki dua buah sudut lancip
e. Memiliki satu buah sudut siku-siku (90o)
Kelompok segi empat terdiri dari segi empat dan persegi panjang dan kelompok

segitiga terdiri dari segitiga sama sisi, segitiga sama kaki, dan segitiga sembarang.
Alasan memilih contoh tersebut adalah karena pada contoh soal itu menerapkan 3
tahap model pembelajaran geometri menurut Van Hiele yang dapat diterapkan pada SD
seperti tahap pengenalan, tahap analisis, dan tahap pengurutan. Sedangkan tahap deduksi dan
akurasi hanya dapat diterapkan pada sekolah lanjutan seperti SMP, SMA, dan perguruan
tinggi.
FASE PEMBELAJARAN GEOMETRI MENURUT VAN HIELE
1. Fase Informasi
Pada awal fase ini, guru dan siswa menggunakan tanya jawab dan
kegiatan tentang obyek-obyek yang dipelajari pada tahap berpikir yang
bersangkutan.

Guru

mengajukan

pertanyaan

kepada

siswa

sambil

melakukan observasi. Misalnya, apa itu belah ketupat?, apa itu


persegi?, apakah belah ketupat merupakan persegi? atau Apakah
persegi merupakan belahketupat?
Tujuan kegiatan ini adalah: (1) guru mempelajari pengetahuan awal
yang dipunyai siswa mengenai topik yang dibahas, (2) guru mempelajari
petunjuk

yang

muncul

dalam

rangka

menentukan

pembelajaran

selanjutnya yang akan diambil.


2. Fase Orientasi terbimbing
Pada fase ini, siswa diperkenalkan dengan objek-objek yang sifatsifatnya akan diabstraksikan siswa dalam pembelajaran. Tujuan tahap ini

agar siswa aktif terlibat dalam mengeksplorasi objek-objek tersebut.


Dengan demikian, guru perlu menyajikan materi dalam tugas-tugas yang
singkat untuk mendapatkan.
Misalnya, guru memberikan papan berpetak/papan berpaku dan
meminta siswa untuk membentuk belahketupat, selanjutnya membentuk
belah ketupat lainya dengan ukuran yang lebih besar, ukuran yang lebih
kecil, dan lain sebagainya.
3. Fase Ekplisitasi
Berdasarkan
pengalaman

sebelumnya,

siswa

menyatakan

pandangan yang muncul mengenai struktur yang diobservasi. Di samping


itu untuk membantu siswa menggunakan bahasa yang tepat, guru
memberikan bantuan seminimal mungkin. Hal tersebut berlangsung
sampai sistem hubungan pada tingkat berpikir ini mulai tampak nyata.
4. Fase Orientasi bebas
Pada fase ini, siswa menghadapi tugas-tugas yang lebih kompleks
berupa tugas yang memerlukan banyak langkah, tugas-tugas yang
dilengkapi dengan banyak cara, dan tugas-tugas open-ended. Mereka
memperoleh pengalaman

dalam menemukan cara

mereka

sendiri,

maupun dalam menyelesaikan tugas-tugas. Melalui orientasi di antara


para siswa dalam bidang investigasi, banyak hubungan antara obyekobyek yang dipelajari menjadi jelas.
5. Fase Integrasi
Pada fase ini, siswa meninjau kembali dan meringkas apa yang
te1ah dipelajari. Guru dapat membantu dalam membuat sintesis ini
dengan melengkapi survey secara global terhadap apa-apa yang te1ah
dipelajari siswa. Hal ini penting, tetapi kesimpulan ini tidak menunjukkan
sesuatu yang baru.
IMPLEMENTASI TEORI BELAJAR VAN HIELE DALAM PEMBELAJARAN
GEOMETRI
Kegiatan belajar di sini dimaksudkan untuk meningkatkan tahap berpikir siswa dari 0
(visualisasi) ke tahap 1 (analitik).

Ciri-ciri dari tahap visualisasi adalah sebagai berikut: Siswa mengidentifikasi,


memberi nama, membandingkan, dan mengoperasikan gambar-gambar geometri seperti:
segitiga, sudut, dan perpotongan garis berdasarkan penampakannya. Sedangkan ciri-ciri tahap
analitik adalah: Siswa menganalisis bangun berdasarkan sifat-sifat dari komponen dan
hubungan antar komponen, menyusun sifat-sifat pada sebuah kelas bangun-bangun secara
nyata, dan menggunakan sifat-sifat tersebut untuk memecahkan persoalan.
Model pemahaman segi empat menurut Van Hiele.
Segiempat terdiri dari persegi panjang, persegi, jajargenjang, belah ketupat, layanglayang, dan tapesium. Sifat-sifat masing-masing bangun yang dipelajari pada Skema 1 berikut:

Persegi
1. keempat sisinya sama panjang
2. keempat sudutnya sama besar
Persegi panjang
1. sisi yang berhadapan sama panjang
2. keempat sudutnya sama besar
Belah ketupat
1. keempat sisinya sama panjang
2. sudut yang berhadapan sama panjang

Jajar genjang
1. sisi yang berhadapan sama panjang
2. sudut yang berhadapan sama besar
Trapesium : satu pasang sisi yang berhadapan sejajar.
Layang-layang
1. dua pasang sisi yang tidak berhadapan sama panjang
2. satu pasang sudut yang berhadapan sama besar.

Pembelajaran yang Dilaksanakan pada Setiap Fase Pembelajaran


1. Aktivitas yang dilaksanakan pada fase 1 (Informasi)
a. Dengan memakai gambar bermacam-macam bangun segiempat,
siswa diinstruksikan untuk memberi nama masing-masing bangun.
b. Guru mengenalkan kosa kata khusus, seperti: simetri lipat, simetri
putar, sisi berhadapan, sudut berhadapan, dan sisi sejajar.
c. Dengan metode tanya jawab, guru menggali kemampuan awal siswa.
2. Aktivitas yang dilaksanakan pada fase 2 (Orientasiasi)
Siswa disuruh membuat suatu model bangun segiempat dari kertas.
a. Dengan menggunakan model bangun tersebut serta kertas
berpetak siku-siku, siswa diinstruksikan untuk menyelidiki:
banyaknya sisi berhadapan yang sejajar
sudut suatu bangun siku-siku atau tidak
b. Dengan menggunakan suatu model bangun, siswa diminta untuk
melipat model bangun tersebut. Kegiatan ini dimaksudkan untuk
menemukan sumbu simetri. Selanjutnya siswa diinstruksikan
untuk menyelidiki banyaknya sumbu simetri yang dimiliki oleh
suatu bangun.
c. Melipat
model

tersebut

pada

diagonalnya,

kemudian

menempatkan yang satu di atas yang lain. Siswa diminta untuk


menyelidiki

banyaknya

pasangan

sudut

berhadapan

yang

besarnya sama.
d. Memotong pojok yang berdekatan, kemudian menempatkan salah
satu sisi potongan pertama berimpit dengan salah satu sisi
potongan yang kedua. Siswa diminta untuk menyelidiki apakah
sudut yang berdekatan membentuk sudut lurus.

e. Memotong

semua

pojoknya

dan

menempatkan

potongan-

potongan tersebut sedemikian sehingga menutup bidang rata.


Selenjutnya siswa diminta untuk menyelidiki apakah keempat
sudut itu membentuk sudut putaran.
Siswa diinstruksikan untuk mengukur panjang sisi-sisi suatu

segiempat, apakah ada sisi yang sama panjang?


Siswa diinstruksikan untuk mengukur diagonal suatu segi

empat, apakah diagonalnya sama panjang?


3. Aktivitas yang dilaksanakan pada fase 3 (Penjelasan)
Siswa diberi bemacam-macam potongan segiempat. Mereka diminta
untuk mengelompokkan segiempat berdasarkan sifat-sifat tertentu,
seperti:
a) segiempat yang mempunyai sisi sejajar
b) segiempat yang mempunyai sudut-sudut siku-siku
c) segiempat yang mempunyai sisi-sisi sama panjang
4. Aktivitas yang dilaksanakan pada fase 4 (Orientasi Bebas)
Dengan menggunakan potongan segitiga, siswa diminta

untuk

membentuk segiempat, dan menyebutkan nama segiempat yang telah


terbentuk.
5. Aktivitas yang dilaksanakan pada fase 5 (Integrasi)
Siswa dibimbing untuk menyimpulkan sifat-sifat segiempat tertentu,
seperti:
a) sifat persegi adalah: ....
b) sifat persegi panjang adalah ....
c) sifat belah ketupat adalah ....
d) sifat jajar genjang adalah ....
e) sifat layang-layang adalah ....
f) sifat trapesium adalah ....

DAFTAR PUSTAKA

Adolescent. Journal for research in Mathematics Education. Number 3. Volume XII.

Bekti, Susilo. 1999. Kegiatan Mengajar Belajar Berpandu pada Model Van Hiele untuk
Meningkatkan Tahap Berpikir Siswa dari Tahap 0 (Visualisasi) ke Tahap 1 (Analitik).
Makalah tidak dipublikasikan. PPs IKIP Surabaya.
Crowly, L. Mary. 1987. The Van Hiele Model of The Development of Geometric Thought.
Learning and Teaching Geometry. K-12. pp. 1 16. NCTM, USA.
Fuys, D., Geddes, d., and Tischler. 1988. The van Hiele Model Tinking in Geometry among
Hudoyo, Herman. 1988. Mengajar Belajar Matematika. Depdikbud P2LPTK
Ismail. 1998. Kapita Selekta Pembelajaran Matematika. Universitas Terbuka.
Moeharti. 1993. Pelajaran Geometri yang Pernah Hampir Diabaikan. (Makalah disampaikan
pada Konperensi Matematika VII di Surabaya, tanggal 7 11 Juni 1993). Surabaya:
ITS, IKIP Surabaya, dan Universitas Airlangga.