Anda di halaman 1dari 117

Modul

Mengadministrasi Server
Dalam Jaringan

Oleh:
Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

S M K N

S I N G A R A J A
2 0 1 2

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

DAFTAR ISI

.......................................................................................................................................
DAFTAR ISI................................................................................................................. i
BAB I .......................................................................................................................... 1
INSTALASI DEBIAN 5.0 ........................................................................................... 1
1.1

Pengenalan .................................................................................................... 1

1.2

Sejarah ........................................................................................................... 1

1.3

Persiapan Instalasi Menggunakan VMware .................................................. 2

1.4

Proses Instalasi ............................................................................................ 14

BAB II....................................................................................................................... 31
ROUTER .................................................................... Error! Bookmark not defined.
2.1. Konfigurasi IP Address ................................... Error! Bookmark not defined.
BAB III ..................................................................................................................... 33
ROUTER ................................................................................................................... 33
3.1. Konfigurasi IP Address .................................................................................. 33
2.2 Konfigurasi Router ......................................................................................... 41
BAB IV ..................................................................................................................... 46
KONFIGURASI REPOSITORY ............................................................................... 46
4.1.

Konfigurasi Repository ............................................................................... 46

BAB V ....................................................................................................................... 48
DHCP SERVER ........................................................................................................ 48
5.1.

Pengertian .................................................................................................... 48

5.2.

Bagan........................................................................................................... 50

5.3.

Instalasi Packet ............................................................................................ 50

5.4.

Konfigurasi .................................................................................................. 51

5.5.

Pengujian ..................................................................................................... 55

BAB VI ...................................................................................................................... 61

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page i

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

DNS SERVER ........................................................................................................... 61


6.1.

Pengertian .................................................................................................... 61

6.2.

Bagan........................................................................................................... 63

6.3.

Instalasi Packet ............................................................................................ 63

6.4.

Konfigurasi .................................................................................................. 64

6.5.

Pengujian ..................................................................................................... 68

BAB VII .................................................................................................................... 71


WEB SERVER ......................................................................................................... 71
7.1.

Pengertian .................................................................................................... 71

7.2.

Bagan........................................................................................................... 72

7.3.

Instalasi Packet ............................................................................................ 72

7.4.

Konfigurasi .................................................................................................. 73

7.5.

Pengujian ..................................................................................................... 76

BAB VIII ................................................................................................................... 79


FTP SERVER ............................................................................................................ 79
8.1.

Pengertian .................................................................................................... 79

8.2.

Bagan........................................................................................................... 79

8.3.

Instalasi Packet ............................................................................................ 79

8.4.

Konfigurasi .................................................................................................. 80

8.5.

Pengujian ..................................................................................................... 82

BAB IX ...................................................................................................................... 83
PROXY SERVER...................................................................................................... 83
9.1.

Pengertian .................................................................................................... 83

9.2.

Bagan........................................................................................................... 84

9.3.

Instalasi Packet ............................................................................................ 85

9.4.

Konfigurasi .................................................................................................. 86

9.5.

Pengujian ..................................................................................................... 91

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page ii

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

BAB X ....................................................................................................................... 93
WEB MAIL SERVER ............................................................................................... 93
10.1.

Pengertian ................................................................................................ 93

10.2.

Bagan ....................................................................................................... 94

10.3.

Instalasi Packet ........................................................................................ 94

10.4.

Konfigurasi Mail Server .......................................................................... 97

10.5.

Konfigurasi Web Mail ........................................................................... 103

10.6.

Pengujian ............................................................................................... 104

BAB XI .................................................................................................................... 113


Kosong ..................................................................................................................... 113
11.1.

Pengertian .............................................................................................. 113

11.2.

Bagan ..................................................................................................... 113

11.3.

Instalasi Packet ...................................................................................... 113

11.4.

Konfigurasi ............................................................................................ 113

11.5.

Pengujian ............................................................................................... 113

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page iii

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

BAB I
INSTALASI DEBIAN 5.0
1.1

Pengenalan
Debian adalah sistem operasi berbasis kernel Linux. Debian termasuk salah

satu sistem operasi Linux yang bebas untuk dipergunakan dengan menggunakan
lisensi GNU. Debian adalah kernel independen, yaitu sistem operasi Debian
dikembangkan murni tanpa mendasarkan pada sistem operasi yang telah ada.

1.2

Sejarah
Debian pertama kali diperkenalkan oleh Ian Murdoch, seorang mahasiswa

dari Universitas Purdue, Amerika Serikat, pada tanggal 16 Agustus 1993, Nama
Debian berasal dari kombinasi nama mantan-kekasihnya Debra dan namanya Ian.
Pada awalnya, Ian memulainya dengan memodifikasi distribusi SLS
(Softlanding Linux System). Namun, ia tidak puas dengan SLS yang telah
dimodifikasi olehnya sehingga ia berpendapat bahwa lebih baik membangun sistem
(distribusi Linux) dari nol (Dalam hal ini, Patrick Volkerding juga berusaha
memodifikasi SLS. Ia berhasil dan distribusinya dikenal sebagai Slackware).
Proyek Debian tumbuh lambat pada awalnya dan merilis versi 0.9x di tahun
1994 dan 1995. Pengalihan arsitektur ke selain i386 dimulai ditahun 1995. Versi 1.x
dimulai tahun 1996.
Ditahun 1996, Bruce Perens menggantikan Ian Murdoch sebagai Pemimpin
Proyek. Dalam tahun yang sama pengembang debian Ean Schuessler, berinisiatif
untuk membentuk Debian Social Contract dan Debian Free Software Guidelines,
memberikan standar dasar komitmen untuk pengembangan distribusi debian. Dia
juga membentuk organisasi Software in Public Interest untuk menaungi debian
secara legal dan hukum.
Di akhir tahun 2000, proyek debian melakukan perubahan dalam archive dan
managemen rilis. Serta di tahun yang sama para pengembang memulai konferensi
dan workshop tahunan debconf.
Di April 8, 2007, Debian GNU/Linux 4.0 dirilis dengan nama kode Etch.
Rilis versi terbaru Debian, 2009, diberi nama kode Lenny.
Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 1

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

1.3

MODUL

Persiapan Instalasi Menggunakan VMware


Langkah-langkah persiapan instalasi menggunakan VMware 8.0, yaitu:

Buka VMware, kemudian pilih filenew virtual machine

Kemudian pilih custom--next

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 2

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Biarkan saja seperti itu, pilih next


Kalau anda menginstal menggunakan CD/DVD silahkan pilih Installer disc dan
tentukan tempat cd anda. Sedangkan kalau anda menggunakan file iso maka
pilih Installer disc image file dan tentukan letak file iso dari debian yang akan
anda install. Kemudian pilih next.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 3

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Tentukan nama virtual machine yang anda buat, missal server 2, kemudian next.

Kemudian next lagi.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 4

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Kemudian tentukan besar memory yang akan digunakan oleh system yang akan
kita buat (sesuaikan dengan memory fisik komputer anda, jangan gunakan
seluruh memory karena itu akan memperlambat komputer jika menjalankan
VMware bersamaan dengan aplikasi lainnya). Disini saya akan menggunakan
setengah dari memory fisik komputer. Pilih next.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 5

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Pilih Use NAT sebagai tipe networknya. Kemudian next

Kemudian next lagi.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 6

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Pilih create new virtual disk, dan next

Kemudian next lagi

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 7

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Tentukan besar kapasitas hardisk yang akan kita gunakan untuk system ini.
Minimal adalah 5.8 GB, disini sya gunakan 8 GB. Pilih split virtual disk into
multiple files. Kemudian next

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 8

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Kemudian next lagi

Kemudian Finish

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 9

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Setelah itu lanjut ke tahap settingan virtual machine. Disini kita dapat merubah
settingan yang tadi sudah kita pilih. Caranya pilih VM---Setting

Akan tampil seperti ini

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 10

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Yang akan kita ubah disini adalah settingan pada CD/DVD. Pilih CD/DVD
(IDE) kemudian pada Devices Status, centang connected dan connected at power
on.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 11

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Kemudian pilih Network Adapter. Centang juga connected dan connected at


power on. Kemudian pilih custom pada network connection dan pilih VMnet8
(NAT). Kemudian OK.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 12

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Selanjutnya setting Network dengan cara klick EditVirtual Network Editor

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 13

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Kemudian pilih VMnet 8, pilih NAT, hilangkan centang pada Use local DHCP.
Tujuannya jika nanti kita membuat dhcp server, yang dipakai adalah dhcp yang
kita buat, bukan dhcp dari VMware. Kemudian OK.

Settingan selesai dan anda bisa lanjut ke langkah proses Instalasi Debian Server.

1.4

Proses Instalasi

Masukkan CD Instalasi Debian 5, restart PC lalu setting BIOS agar first boot
yang dipakai adalah dari CDROM.
Jika anda melakukan instalasi pada VMware maka lakukan langkah-langkah
yang ada pada bagian 1.3 (Persiapan instalasi menggunakan VMware)
Selanjutnya jika sudah disimpan, maka secara otomatis PC akan restart dan akan
muncul menu seperti gambar pertama berikut.
Pada menu utama dibawah ini, pilih Install. Tekan Enter.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 14

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Pilih bahasa untuk proses installasi. Disini saya memilih bahasa inggris. Jika
sudah selesai tekan Enter

Selanjutnya kita akan memilih negara dimana kita berada. Jika kita akan memlih
Indonesia, pilih saja Other kemudian Asia dst. Tetapi untuk lebih cepat saya
pilih US saja. Tekan Enter.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 15

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Untuk menu dibawah ini, pilih American English sebagai asal ataupun origin
dari keyboard kita. Tekan Enter.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 16

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Disini adalah masalah yang biasa, dimana PC kita tidak mendapat DHCP
ataupun IP secara otomatis. Pilih Continue. Tekan Enter.

Disini pilih Configure network manually. Artinya kita akan mengkonfigurasi


IPnya secara manual. Tekan Enter

Ketikkan IP yang akan kita gunakan untuk server kita. Disini kita akan gunakan
ip local yang nantinya juga akan dipakai oleh client dari server yang kita buat.

Masukkan netmask atau yang lebih kita kenal dengan subnetmask dari IP kita
yang sudah diketikkan sebelumnya.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 17

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Masukkan gateway dari pada server kita. Masukkan saja 10.10.10.1 (pakai ip
dari server kita)
Masukkan DNS yang akan digunakan untuk server kita. Karena server yang kita
buat juga merupakan server dns maka dns yang kita ketikkan adalah ip server
kita yaitu 10.10.10.1

Masukkan hostname dari server kita. Disini kita bebas memilih sesuai keinginan
kita.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 18

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Masukkan domain name dari DNS kita tadi. Domain name ini nantinya akan
menjadi nama situs dari web server yang kita buat. Jika sudah, tekan Enter. Jika
tidak mengetahui domain namenya, bisa dikosongkan saja

Pilih zona waktu untuk daerah kita. Karena kita memlih Negara US maka untuk
waktu anda bias bebas memilih, misalkan Central. Tekan Enter.

Berikut adalah tahap dimana kita akan melakukan partisi. Disini kita pilih saja
manual.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 19

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Pada harddisk yang masih bebas berikut kita akan create atupun partisi. Pilih
harddisk ataupun freespace tersebut. Tekan Enter.

Pada pilihan ini, pilih yes.

Setelah menjadi freespace seperti gambar berikut, kembali pilih freespace


tersebut. Tekan Enter.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 20

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Pilih create a new partition. Tekan Enter.

Tentukan berapa besar ukuran untuk partisi yang akan digunakan. Pertama-tama,
saya akan membuat untuk root systemnya, karena harddisk yang bisa saya
gunakan disini hanya 8.6 GB, maka saya akan memakai 6.6 GB saja untuk
rootnya. Untuk pembaca sekalian, jika memiliki harddisk yang lebih besar, dapat
ditentukan lebih besar pula tergantung keperluan, tapi setidaknya 5 GB yang
digunakkan minimalnya.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 21

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Pilih Primary. Tekan Enter.

Pilih Beginning. Artinya dimana kita akan meletakkan partisi berikut pada
freespace yang ada di awal, atau di akhir. Jika sudah tekan Enter.

Karena kita akan membuat root system atau tempat dimana system utama dari
pada system operasi akan ditempatkan. Use as, pilih file system Ext 3 dan mount
pointnya / yang artinya root. Pilih done setting up the partition jika sudah selesai.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 22

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Selanjutnya kita akan membuat swap partitionnya. Pilih freespace yang ada, lalu
tekan Enter.

Pilih Create a new partition. Tekan Enter.


Tentukan besar swap area yang akan digunakan. Ukuran minimal swap area
adalah 2 kali ukuran memory RAM PC kita. Karena memori PC yang saya
gunakan 1 GB, maka swap areanya menjadi 2 GB. Jika sudah, tekan Enter.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 23

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Pilih Primary untuk tipe dari partisi ini. Tekan Enter.

Lokasi dari pada partisinya pilih saja beginning. Tekan Enter jika sudah selesai.

Use as, pilih swap area. Jika sudah, pilih Done setting up the partition

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 24

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Karena semua freespace sudah terpakai, dan semua partisi telah siap, maka kita
pilih Finish patitioning and write changes to disk. Tekan Enter.

Disini kita pilih Yes. Artinya kita akan mengijinkan system untuk membuat
perubahan pada disk kita.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 25

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Berbeda dengan Ubuntu, kita akan langsung diminta untuk menentukkan root
passwordnya. Ini merupakan password untuk superuser.

Kemudian, ketikkan ulang password tadi.

Pada tahap ini, kita akan diminta untuk mengatur user dan passwordnya.
Ketikkan sesuai dengan keinginan, siapa yang akan menjadi usernya. Dibawah
ini yang diminta adalah nama. Jika sudah, tekan Enter.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 26

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Disini saya menggunakan usernamenya stemsi. Jika sudah, tekan Enter.

Untuk passwordnya, silakan anda tentukan sendiri yang merupakan privasi dari
pada akun anda kedepannya. Jika sudah, tekan Enter.

Selanjutnya kita diminta untuk memasukkan kembali password yang sudah kita
ketik tadi. Jika sudah, tekan Enter.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 27

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Disini, pilih No. Artinya system tidak akan melakukan scaning terhadap cd-cd
lain yang merupakan repo dari debian 5 ini. Tekan Enter.

Di tahap ini kita pilih No. Tekan Enter.

Disini pilih No. Tekan Enter.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 28

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Dibawah ini merupakan suatu proses dimana kita akan disuruh untuk memilih
software apa saja yang akan diinstall. Disini kita pilih standard system saja.
Jangan menandai desktop environment agar system kita tidak menjadi debian
desktop nantinya. Untuk menghilangkan tanda pada desktop environment, tekan
tombol space. Jika sudah, tekan Enter.

Pada tahap ini, pilih Yes. Karena di debian 5 ini, GRUBnya tidak terinstall
secara otomatis. Tekan Enter. Tunggu hingga proses selanjutnya.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 29

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Berikut merupakan pemberitahuan dimana proses installasi sudah selesai. Pilih


Continue dan keluarkan CD Installasinya.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 30

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

BAB II
PERINTAH DASAR LINUX

2.1.

Perintah Dasar Linux


Berikut merupakan beberapa perintah dasar yang akan digunakan dalam

konfigurasi server menggunakan linux Debian:


Mengubah atau membuat sebuah file
Perintah yang digunakan untuk mengubah atau membuat sebuah file adalah
nano.
Perintah: nano <nama file> atau <alamat file>
Contoh: nano db.stemsi (harus ada di dalam directori /etc/bind) atau nano
/etc/bind/db.stemsi
Me-restart suatu aplikasi
Perintah: /etc/init.d/<nama aplikasi> restart
Contoh: /etc/init.d/bind9 restart
Catatan boleh juga menggunakan stop, kemudian start.
Melihat ethernet yang di deteksi oleh system berserta ip-nya
Perintah: ifconfig a |more
Contoh: ifconfig a |more (melihat semua interface) atau ifconfig eth0 (hanya
melihat ethernet 0)
Meng-copy sebuah file
Perintah: cp <nama file> <nama file baru>
Contoh: cp db.local db.stemsi (harus berada di dalam directori /etc/bind)
Atau
Perintah: cp <alamat file> <alamat file baru>
Contoh: cp /etc/bind/db.local /etc/bind/db.stemsi
Membuat sebuah directory atau folder
Perintah: mkdir <nama folder>
Contoh: mkdir stemsi (membuatnya harus dari folder /var/www)
Atau
Perintah: mkdir <alamat folder>
Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 31

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Contoh: mkdir /var/www/stemsi

2.2.

Cara Penggunaan Bagan


Berikut merupakan penjelasan dan cara menggunakan bagan yang ada pada
setiap bab. Saya contohkan

2.3.

2.4.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 32

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

BAB III
ROUTER
3.1. Konfigurasi IP Address
Konfigurasi ip address sangat erat kaitannya dengan topologi jaringan yang
akan digunakan. Untuk itu, diawal kita sepakati dulu topologi jaringannya. Berikut
merupakan topologi jaringan yang akan digunakan:
ISP
Ip : 11.11.1.1/24

ISP
eth1
Ip : 11.11.1.6/24

Client
Ip : dhcp (se-network
dg eth0)
eth0
Ip : 10.10.10.1/24

Karena kita akan membuat sebuah router maka minimal harus ada 2 ethernet
(lan card) yang terdeksi oleh system, entah itu onboard atau land card yang dipasang
di slot PCI. Satu Ethernet akan kita gunakan untuk koneksi ke client dan satunya lagi
untuk koneksi ke ISP. Masalah Ethernet berapa yang ke client dan ke ISP, bisa anda
tentukan sendiri. Akan tetapi kalau anda mau lebih mudah, silahkan samakan saja
dengan tutorial ini.
Untuk ip dari ISP, silahkan disesuiakan dengan ip ISP anda. Sedangkan untuk
ip yang ke client juga bisa disesuaikan dengan keinginan anda. Akan tetapi jika anda
belum paham betul dengan konsep ip, anda boleh membuat sama persis seperti
topologi diatas.
Berikut gambar letak-letak file yang akan kita konfigurasi untuk membuat
router.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 33

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

etc

sysctl.conf

rc.local

network

interfaces

Pertama-tama yang perlu kita lakukan untuk dapat melakukan konfigurasi sistem
ataupun editing file di system kita harus masuk sebagai root atau superuser.
Caranya yaitu login terlebih dahulu dengan nama root, kemudian ketikkan
password root tadi.

Cek ada berapa Ethernet yang dideteksi oleh system dengan mengetikkan
perintah ini: ifconfig a |more

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 34

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Hasilnya bisa dilihat pada gambar diatas, pada gambar tersebut dideteksi ada 3
buah Ethernet yaitu eth0, eth1, dan eth2. Dalam proses pembuatan router
minimal harus ada 2 buah Ethernet, jadi kita bisa memilih ethernet yang mana
yang akan kita gunakan.
Setelah kita mengetahui jumlah ethernet yang ada, langkah selanjutnya adalah
mekonfigurasi ip address pada masing-masing eth, dengan mengetikan perintah:
nano /etc/network/interfaces. Tekan Enter.

Maka akan muncul sebagai berikut:

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 35

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Ubahlah konfigurasi tersebut menjadi seperti gambar dibawah ini! Yang perlu
diubah yaitu: allow-hotplug => auto, hilangkan gateway dan dns pada eth0, hal
ini dilakukan karena eth0 akan kita gunakan untuk koneksi local menuju ke
client sehingga tidak memerlukan gateway. Setelah itu tambahkan konfigurasi ip
untuk eth1 yang menuju ke ISP. Pada eth1 ini harus diisi gateway karena eth1
akan menghubungkan server ke jaringan internet.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 36

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Jika konfigurasi sudah selesai, tekan ctrl + O untuk menyimpan dan ctrl + X
untuk keluar dari text editor tersebut.
Restart device ataupun networkingnya agar pengaturan yang sudah kita buat
dapat diterapkan. Caranya yaitu ketik /etc/init.d/networking restart

Untuk mengecek apakah konfigurasi ip kita sudah berhasil maka yang harus
anda lakukan adalah mengetikkan perintah: ifconfig a |more. Cek apakah
ethernet yang tadi disetting sudah mendapatkan ip address.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 37

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Untuk lebih memastikan, anda dapat mencoba melakukan ping ke ip yang tadi
disetting. Semua harus reply.

Langkah selanjutnya adalah mensetting ip address pada client. Ip address-client


disesuaikan dengan ip address yang ada pada eth0.
Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 38

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

MODUL

Page 39

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Langkah selanjutnya adalah hubungkan server dengan client melalui LAN card
eth0 dan ISP menggunakan LAN card eth1. Kalau anda menggunakan kabel
mohon sesuaikan kabel yang digunakan cross atau straight dan pastikan kabel
hidup dengan baik, dengan melakukan tes menggunakan kabel tester (UTP
tester). Untuk penentuan LAN card mana yang merupakan eth0, eth1, memang
sulit. Secara default adalah eth0 = LAN onboard, eth1 = LAN yang dipasang di
slot PCI 1, dst. Akan tetapi hal itu tidak mutlak, jadi intinya anda harus
mencoba-coba sendiri.
Langkah selanjutnya adalah pengujian koneksi.
Pengujian dari server dengan melakukan ping ke gateway ISP yaitu ip 11.11.1.1
(sesuaikan dengan ISP anda) dan juga ping 8.8.8.8 (ip google.com) keduanya
harus berhasil reply
Pengujian selanjutnya dari client dengan melakukan ping ke ip server yaitu ip
10.10.10.1 dan ping ke ip 11.11.1.6. Keduanya harus berhasil reply.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 40

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Walaupun client bisa melakukan ping ke ip 11.11.1.6, akan tetapi jika client
tidak akan bisa melakukan ping ke ip ISP 11.11.1.1, apalagi ke ip google.com
8.8.8.8
Hal itu karena kita belum mengkonfigurasi router. Sesuai dengan gambar filefile yang dikonfigurasi untuk membuat router, maka kita baru melakukan
konfigurasi pada file interfaces dan masih ada 2 file yang belum kita konfigurasi
yaitu file sysctl.conf dan rc.local

2.2 Konfigurasi Router


Router adalah salah satu alat atau hardware yang digunakan untuk
menghubungkan satu jaringan ke jaringan lainnya (baik LAN dengan LAN maupun
LAN dengan WAN) yang tujuannya agar host pada jaringan yang satu bisa
berkomunikasi dengan host pada jaringan yang lain.Router bekerja dengan cara
menggunakan routing tabel yang disimpan dalam memorynya untuk membuat
keputusan tentang kemana dan bagaimana paket dikirimkan. Sedangkan routing table
berisi entri dengan IP address interface router dari network yang lain.
Ada 2 jenis routing yaitu:
a. Static Routing
Router meneruskan paket dari sebuah network ke network yang lainnya
berdasarkan rute(catatan: seperti rute pada bis kota) yang ditentukan oleh
administrator. Rute pada static routing tidak berubah, kecuali jika diubah secara
manual oleh administrator.
Perintah yang digunakan untuk membuat static routing di linux yaitu:
iptables -t nat -A POSTROUTING s 10.10.10.0/24 d 0/0 -j MASQUERADE
Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 41

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

b. Dynamic Routing
Router mempelajari sendiri Rute yang terbaik yang akan ditempuhnya untuk
meneruskan paket dari sebuah network ke network lainnya. Administrator tidak
menentukan rute yang harus ditempuh oleh paket-paket tersebut. Administrator
hanya menentukan bagaimana cara router mempelajari paket, dan kemudian router
mempelajarinya sendiri. Rute pada dynamic routing berubah, sesuai dengan pelajaran
yang didapatkan oleh router.
Perintah yang digunakan untuk membuat dynamic routing di linux, yaitu:
iptables -t nat -A POSTROUTING -o eth0 -j MASQUERADE

Langkah-langkah pembuatan router, sebagai berikut:


Langkah selanjutnya adalah melakukan konfigurasi file sysctl.conf dengan
mengetikkan perintah: nano /etc/sysctl.conf. Hilangkan tanda # pada baris
net.ipv4.ip_forward=1, tujuannya adalah untuk mengijinkan proses forwarding
(meneruskan) packet yang melalui ip versi 4, meskipun packet tersebut
mengarah ke ip address yang tidak sejaringan dengan ip address yang meminta
atau mengirim packet tersebut.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 42

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Setelah selesai konfigurasi silahkan disimpan dengan menekan ctrl + O dan


kemudian exit dengan menekan ctrl + X.
Selanjutnya ubah konfigurasi file rc.local dengan mengetikkan perintah berikut:
nano /etc/rc.local. Tekan enter. Tambahkan perintah berikut: (huruf kapital dan
huruf kecil sangat berpengaruh, jangan sampai salah ketik, hal ini karena Debian
dan juga Linux merupakan system operasi yang case-sensitif)

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 43

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Disini saya menggunakan static routing, anda boleh menggunakan dynamic


routing cara dengan mengganti iptables yang digunakan dengan iptables yang
ada pada penjelasan dynamic routing.
Setelah selesai konfigurasi silahkan disimpan dengan menekan ctrl + O dan
kemudian exit dengan menekan ctrl + X.
Setelah itu silahkan restart server anda dengan menggunakan perintah reboot

Setelah server hidup kembali silahkan cek konfigurasi router anda dengan
melakukan pengujian dari client. Lakukan ping ke ip ISP yaitu 11.11.1.1 dan ip
google.com yaitu 8.8.8.8. Keduanya ping tersebut harus reply.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 44

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Konfigurasi router selesai.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 45

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

BAB IV
KONFIGURASI REPOSITORY

4.1.

Konfigurasi Repository
Konfigurasi repository adalah tahap konfigurasi dimana ini dipergunakan

untuk menentukan source ataupun bisa juga digunakan sebagai pembatu bagi kita
pada saat menginstall suatu paket, karena secara otomatis nantinya sistem akan
meminta kita untuk memasukkan CD/DVD yang dibutuhkan ataupun CD/DVD yang
memuat aplikasi atau paket tersebut. Perintah yang dapat digunakan untuk ini adalah
apt-cdrom add. Ini akan berfungsi memindai seluruh paket yang ada dalam suatu
CD/DVD repository. Langkah-langkahnya sebagai berikut:
Pertama masukkan CD repository tersebut ke PC server, lalu ketik apt-cdrom
add. Jika anda hanya akan menggunakan CD 1 saja (tidak ada repository yang
lain) maka langkah ini tidak perlu dilakukan, langsung menuju langkah
selanjutnya
Jika semuanya sudah selesai discan maka pada sources.list akan muncul semua
source-source tersebut. Cara melihatnya yaitu dengan cara mengtikkan perintah
nano /etc/apt/sources.list

Sisakan satu baris yang isi deb cdrom (hilangkan tanda # yang ada didepannya).
Baris yang lain bisa anda hapus atau isi tanda # didepannya. Tanda #
menandakan bahwa baris itu adalah adalah baris komentar dan tidak aktif.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 46

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Konfigurasi repository selesai dan anda bisa lanjut ke proses instalasi packetpacket aplikasi yang ada.
.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 47

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

BAB V
DHCP SERVER

5.1.

Pengertian
DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol) adalah protokol yang berbasis

arsitektur client/server yang dipakai untuk memudahkan pengalokasian alamat IP


dalam satu jaringan. Sebuah jaringan lokal yang tidak menggunakan DHCP harus
memberikan alamat IP kepada semua komputer secara manual. Jika DHCP dipasang
di jaringan lokal, maka semua komputer yang tersambung di jaringan akan
mendapatkan alamat IP secara otomatis dari server DHCP. Selain alamat IP, banyak
parameter jaringan yang dapat diberikan oleh DHCP, seperti default gateway dan
DNS server.
Cara Kerja
Karena DHCP merupakan sebuah protokol yang menggunakan arsitektur
client/server, maka dalam DHCP terdapat dua pihak yang terlibat, yakni DHCP
Server dan DHCP Client.
DHCP server merupakan sebuah mesin yang menjalankan layanan yang
dapat menyewakan alamat IP dan informasi TCP/IP lainnya kepada semua client
yang memintanya. Beberapa sistem operasi jaringan seperti Windows NT Server,
Windows 2000 Server, Windows Server 2003, atau GNU/Linux memiliki layanan
seperti ini.
DHCP client merupakan mesin client yang menjalankan perangkat lunak
client DHCP yang memungkinkan mereka untuk dapat berkomunikasi dengan DHCP
Server. Sebagian besar sistem operasi client jaringan (Windows NT Workstation,
Windows 2000 Professional, Windows XP, Windows Vista, atau GNU/Linux)
memiliki perangkat lunak seperti ini.
DHCP server umumnya memiliki sekumpulan alamat yang diizinkan untuk
didistribusikan kepada client, yang disebut sebagai DHCP Pool. Setiap client
kemudian akan menyewa alamat IP dari DHCP Pool ini untuk waktu yang ditentukan
oleh DHCP, biasanya hingga beberapa hari. Manakala waktu penyewaan alamat IP
Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 48

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

tersebut habis masanya, client akan meminta kepada server untuk memberikan
alamat IP yang baru atau memperpanjangnya.
DHCP Client akan mencoba untuk mendapatkan penyewaan alamat IP dari
sebuah DHCP server dalam proses empat langkah berikut:
DHCPDISCOVER: DHCP client akan menyebarkan request secara broadcast
untuk mencari DHCP Server yang aktif.
DHCPOFFER: Setelah DHCP Server mendengar broadcast dari DHCP
Client, DHCP server kemudian menawarkan sebuah alamat kepada DHCP
client.
DHCPREQUEST: Client meminta DCHP server untuk menyewakan alamat
IP dari salah satu alamat yang tersedia dalam DHCP Pool pada DHCP Server
yang bersangkutan.
DHCPACK: DHCP server akan merespons permintaan dari client dengan
mengirimkan paket acknowledgment. Kemudian, DHCP Server akan
menetapkan sebuah alamat (dan konfigurasi TCP/IP lainnya) kepada client,
dan memperbarui basis data database miliknya. Client selanjutnya akan
memulai proses binding dengan tumpukan protokol TCP/IP dan karena telah
memiliki alamat IP, client pun dapat memulai komunikasi jaringan.
Empat tahap di atas hanya berlaku bagi client yang belum memiliki alamat.
Untuk client yang sebelumnya pernah meminta alamat kepada DHCP server yang
sama, hanya tahap 3 dan tahap 4 yang dilakukan, yakni tahap pembaruan alamat
(address renewal), yang jelas lebih cepat prosesnya.
Berbeda dengan sistem DNS yang terdistribusi, DHCP bersifat stand-alone,
sehingga jika dalam sebuah jaringan terdapat beberapa DHCP server, basis data
alamat IP dalam sebuah DHCP Server tidak akan direplikasi ke DHCP server
lainnya. Hal ini dapat menjadi masalah jika konfigurasi antara dua DHCP server
tersebut berbenturan, karena protokol IP tidak mengizinkan dua host memiliki alamat
yang sama.
Selain dapat menyediakan alamat dinamis kepada client, DHCP Server juga
dapat menetapkan sebuah alamat statik kepada client, sehingga alamat client akan
tetap dari waktu ke waktu.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 49

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

5.2.

MODUL

Bagan
Berikut merupakan bagan dari file-file yang akan dikonfigurasi pada

pembuatan dhcp server

etc

5.3.

dhcp3

default

dhcpd.conf

dhcp3-server

Instalasi Packet
Didalam Debian 5 server ini, program ataupun paket dhcp server yang akan

saya gunakkan adalah dhcp3-server. Dhcp3-server ini, terdapat di cd installasinya


langsung. Jadi, tidak memerlukan cd repo. Langkah instalasinya sebagai berikut:
Masukkan cd installasinya.
Untuk installasinya, kita dapat mengetikkan ataupun menggunakan perintah:
apt-get install dhcp3-server

Setelah mengetikkan perintah tersebut, tekan Enter, maka akan muncul proses
seperti berikut. Pilih OK.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 50

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Proses instalasi selesai

5.4.

Konfigurasi

Kita selanjutnya akan melakukkan konfigurasi langsung dengan cara


mengetikkan perintah nano /etc/dhcp3/dhcpd.conf

Maka, akan tampil form dari pada konfigurasi dhcp3-server.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 51

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Namun, kita harus mencari syntak yang sama seperti berikut (A slightly
different). Caranya dengan menekan tombol kebawah atau biar lebih cepat
tekan ctrl + w, dan ketikkan slig, maka anda akan langsung diarahkan ke baris
tersebut.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 52

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Ubah konfigurasi tersebut sehingga menjadi seperti gambar berikut: (hilangkan


tanda # dari baris subnet sampai tanda }), kemudian sesuiakan ip dan yang
lainnya.
Keterangan :
Subnet = network ip dari pada ip yang akan kita berikan ke client.
Netmask = network dari pada client kita juga namun cara penulisan
yang digunakkan adalah sama seperti penulisan subnetmask.
Range = merupakan jarak ataupun batasan yang akan kita gunakan
untuk ip yang
akan diberikkan kepada client. Yang pertama merupakkan start ipnya
dan yang kedua merupakan end ipnya.
Option domain-name-servers = ip dari dns yang akan digunakan oleh
client.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 53

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Option domain-name = nama dari dns yang akan dipakai oleh client
nantinya.
Option routers = gateway dari client.
Option broadcast-address = merupakan broadcast ip dari ip yang
diberikan ke client.
Default-lease-time = merupakan waktu default yang dapat digunakan
oleh suatu pc atau client untuk mempergunakan ip tertentu.

Jika sudah selesai, simpan dengan cara menekan ctrl + O dan exit ctrl + X.
Selanjutnya kita akan mengatur, interfaces mana yang akan digunakan untuk
memberikan ip secara otomatis ataupun dhcp kepada client. Interface yang
dipakai silahkan disesuaikan dengan topologi eth mana yang menuju ke client,
dalam hal ini adalah eth0. Caranya yaitu dengan cara ketikkan perintah:
nano /etc/default/dhcp3-server

Tambahkan eth0 pada INTERFACE =

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 54

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Jika sudah selesai, simpan dengan cara menekan ctrl + O dan exit ctrl + X.
Selanjutnya restart aplikasi dhcp3-server dengan cara /etc/init.d/dhcp3-server
restart

Jika berhasil, konfigurasi tidak ada yang salah maka hasilnya adalah sebagai
berikut. Awalnya, untuk starting dhcpnya memang failed, tetapi jika sudah
direstart lagi maka semuanya diakhiri dengan tanda titik yang artinya
konfigurasi sudah benar

5.5.

Pengujian
Langkah-langkah pengujian dhcp server yaitu:

Ubah settingan ip address yang ada di client, menjadi Obtain an IP dan Obtain
DNS

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 55

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

MODUL

Page 56

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Klick OK, kemudian OK lagi.


Setelah itu klick kanan di LAN yang tadi anda setting, pilih status, kemudian
pilih detail

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 57

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Hasilnya seperti gambar berikut:

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 58

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Ip yang diberikan harus sesuai dengan apa yang anda tuliskan di file dhcp.conf.
Langkah terakhir cek dengan ping ke ip server 10.10.10.1, ping ini harus
berhasil. Karena anda sudah membuat router maka anda dapat juga melakukan
ping ke ip ISP 11.11.1.1 dan juga ip google 8.8.8.8

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 59

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Konfigurasi DHCP Server selesai.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 60

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

BAB VI
DNS SERVER

6.1. Pengertian
DNS (Domain Name System) adalah suatu system yang mengubah nama host
(seperti menjadi alamat IP (seperti 64.29.24.175) atas semua komputer yang
terhubung langsung ke Internet. DNS juga dapat mengubah alamat IP menjadi nama
host.
DNS bekerja secara hirarki dan berbentuk seperti pohon (tree). Bagian atas
adalah Top Level Domain(TLD) seperti COM, ORG, EDU, MIL dsb. Seperti pohon
DNS mempunyai cabang-cabang yang dicari dari pangkal sampai ke ujung. Pada
waktu kita mencari alamat misalnya linux.or.id pertama-tama DNS bertanya pada
TLD server tentang DNS Server yang melayani domain .id misalnya dijawab ns1.id,
setelah itu dia bertanya pada ns1.id tentang DNS bertanggung jawab atas .or.id
misalnya ns.or.id kemudian dia bertanya pada tentang linux.or.id dan dijawab
64.29.24.175
Sedangkan untuk mengubah IP menjadi nama host melibatkan domain inaddr.arpa. Seperti lainnya domain in-addr.arpa pun bercabang-cabang. Yang penting
diingat adalah alamat IP-nya ditulis dalam urutan terbalik di bawah in-addr.arpa.
Misalnya untuk alamat IP prosesnya seperti contoh linux.or.id: cari server untuk
arpa, cari server untuk addr.arpa, cari server untuk 64.in-addr.arpa, cari server
29.64.in-addr.arpa, cari server untuk 24.29.64.in-addr.arpa. Dan cari informasi untuk
275.24.29.64.in-addr.arpa.

Pembalikan

urutan

angkanya

memang

bisa

membingungkan linux.or.id (ip ditulis dari belakang).


Cara Kerja DNS adalah sebagai berikut:
Fungsi dari DNS adalah menerjemahkan nama komputer ke IP address
(memetakan). Client DNS disebut dengan resolvers dan DNS server disebut dengan
name servers. Resolvers atau client mengirimkan permintaan ke name server berupa
queries. Name server akan memproses dengan cara mencek ke local database DNS,
menghubungi name server lainnya atau akan mengirimkan message failure jika
Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 61

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

ternyata permintaan dari client tidak ditemukan. Proses tersebut disebut dengan
Forward Lookup Query, yaitu permintaan dari client dengan cara memetakan nama
komputer (host) ke IP address.
DNS (Domain Name System) adalah suatu system yang mengubah nama host
(seperti linux.or.id) menjadi alamat IP (seperti 64.29.24.175) atas semua komputer
yang terhubung langsung ke Internet. DNS juga dapat mengubah alamat IP menjadi
nama host.
DNS bekerja secara hirarki dan berbentuk seperti pohon (tree). Bagian atas
adalah Top Level Domain(TLD) seperti COM, ORG, EDU, MIL dsb. Seperti pohon
DNS mempunyai cabang-cabang yang dicari dari pangkal sampai ke ujung. Pada
waktu kita mencari alamat misalnya linux.or.id pertama-tama DNS bertanya pada
TLD server tentang DNS Server yang melayani domain .id misalnya dijawab ns1.id,
setelah itu dia bertanya pada ns1.id tentang DNS Server yang bertanggung jawab atas
.or.id misalnya ns.or.id kemudian dia bertanya pada ns.or.id tentang linux.or.id dan
dijawab 64.29.24.175
Sedangkan untuk mengubah IP menjadi nama host melibatkan domain inaddr.arpa. Seperti domain lainnya domain in-addr.arpa pun bercabang-cabang. Yang
penting diingat adalah alamat IP-nya ditulis dalam urutan terbalik di bawah inaddr.arpa. Misalnya untuk alamat IP 64.29.24.275 prosesnya seperti contoh
linux.or.id: cari server untuk arpa, cari server untuk in-addr.arpa, cari server untuk
64.in-addr.arpa, cari server 29.64.in-addr.arpa, cari server untuk 24.29.64.inaddr.arpa. Dan cari informasi untuk 275.24.29.64.in-addr.arpa. Pembalikan urutan
angkanya memang bisa membingungkan. DNS Server di Linux
DNS Server di linux biasanya dijalankan oleh program yang bernama named.
Program ini merupakan bagian dari paket bind yang dikoordinasikan oleh Paul Vixie
dari The Internet Software Consortium. Biasanya program ini terletak di
/usr/sbin/named dan dijalankan pada waktu booting dari /etc/rc.d/init.d/named start.
Agar named dijalankan pada setiap booting masukkan named ke daftar server yang
harus distart dengan menggunakan ntsysv.
File konfigurasi untuk named adalah /etc/named.conf yang seperti biasa adalah
text file. Format file ini seperti format program C atau Pascal yakni tiap perintah
diakhiri dengan ';' dan blok perintah di kurung dengan '{' dan '}'. Ada beberapa blok
Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 62

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

yang sering digunakan yaitu: options untuk mengatur konfigurasi server secara
global dan menentukan default zone untuk mengatur konfigurasi zona DNS..

6.2. Bagan
Berikut merupakan bagan dari file-file yang akan dikonfigurasi pada pembuatan
dns server.

etc

resolv.conf

hosts

bind

named.conf

db.10

db.stemsi

db.10 ==> cp db.127 db.10


db.stemsi ==> cp db.local db.stemsi

6.3. Instalasi Packet


Untuk DNS Server di debian 5 ini, saya menggunakan bind9 sebagai
aplikasinya. Bind9 sudah terinclude langsung di cd installasinya. Jadi, sebelum
menginstall, tinggal masukkan saja cd installasinya. Langkah instalasinya sebagai
berikut:
Ketikkan apt-get install bind9

Ketik y ketika ada pertanyaan seperti berikut.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 63

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

6.4. Konfigurasi
Sekarang edit file resolv.conf dengan cara nano /etc/resolv.conf

Berikut adalah tampilan dari resolv.conf. Name servernya sesuaikan dengan ip


server yang menuju ke client (ip local). Sedang yang lainnya hapus saja

Jika sudah selesai, simpan dengan cara menekan ctrl + O dan exit ctrl + X.
Sekarang edit file hosts dengan cara nano /etc/hosts

Berikut adalah tampilan dari hosts. Sesuaikan dengan ip server yang menuju ke
client.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 64

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Selanjutnya, agar kita lebih mudah mengakses file-file yang ada di folder bind,
kita masuk ke directorynya langsung dengan cara cd /etc/bind

Salin file db.local ke db.stemsi (sesuaikan dengan nama dns) dan db.127 ke
db.10 (sesuaikan dengan ip local)
cp db.local db.stemsi (kalau anda sudah ada di dalam directori bind) atau cp
/etc/bind/db.local /etc/bind/db.stemsi (jika anda berada di luar dari directory
bind)

cp db.127 db.10 (kalau anda sudah ada di dalam directori bind) atau cp
/etc/bind/db.127 /etc/bind/db.10 (jika anda berada di luar dari directory bind)

Edit file db.stemsi dengan cara nano db.stemsi (kalau anda sudah ada di dalam
directori bind) atau nano /etc/bind/db.stemsi (jika anda berada di luar dari
directory bind)

Ganti semua localhost dengan nama domain yang kita inginkan. Disini saya
menggunakkan stemsi.com dan ganti ip yang sebelumnya ada disana dengan ip
server yang menuju client (ip local). Seperti dibawah ini.
Tambahkan www, mail dan ftp jika kita ingin membuat ftp dan juga mail
nantinya.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 65

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Jika sudah selesai, simpan dengan cara menekan ctrl + O dan exit ctrl + X.
Selanjutnya edit file db.10 dengan perintah nano db.10 (kalau anda sudah ada di
dalam directori bind) atau nano /etc/bind/db.10 (jika anda berada di luar dari
directory bind)

Ganti semua localhost dengan nama domain yang kita inginkan. Disini saya
menggunakkan stemsi.com dan ganti ip yang sebelumnya ada disana dengan ip
local server 10.10.10.1 Namun, penulisannya dimulai dari belakang sebanyak 3
oktet yaitu 1.10.10 Seperti dibawah ini.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 66

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Jika sudah selesai, simpan dengan cara menekan ctrl + O dan exit ctrl + X.
Sekarang kita edit file named.conf dengan cara nano named.conf (kalau anda
sudah ada di dalam directori bind) atau nano /etc/bind/named.conf (jika anda
berada di luar dari directory bind)

Tambahkan 2 zone dibawah zone 127. Satu zone mirip dengan zone localhost
yaitu zone stemsi (sesuaikan dengan nama domain). Sedang satu zone lainnya
mirip dengan zone 127 yaitu zone 10 (sesuaikan dengan ip local server). Seperti
gambar dibawah ini.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 67

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Jika sudah selesai, simpan dengan cara menekan ctrl + O dan exit ctrl + X.
Agar semua konfigurasi yang telah kita buat tadi dapat diterapkan, restart
aplikasi bind9 dengan cara /etc/ini.d/bind9 restart

6.5. Pengujian
Ada beberapa pengujian dns server yaitu dengan dig nama domain, nslookup
nama domain, ping nama domain. Berikut kita coba satu-satu:
Dig nama domain: dig stemsi.com, hasilnya seperti berikut:

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 68

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Nslookup nama domain: nslookup stemsi.com, hasilnya seperti berikut:

Ping dari server: ping stemsi.com dan ping google.com (jika server terhubung
internet)

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 69

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Ping dari client: ping stemsi.com dan ping google.com (jika server terhubung
internet)

Selain itu nslookup stemsi.com juga bisa dilakukan dari client.


Dan satu lagi jika anda server sudah terhubung internet maka di client anda
dapat melakukan browsing, misalkan browsing google.com

Konfigurasi dns server sudah berhasil

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 70

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

BAB VII
WEB SERVER

7.1. Pengertian
Server web atau peladen web dapat merujuk baik pada perangkat keras ataupun
perangkat lunak yang menyediakan layanan akses kepada pengguna melalui protokol
komunikasi HTTP atau HTTPS atas berkas-berkas yang terdapat pada suatu situs
web dalam layanan ke pengguna dengan menggunakan aplikasi tertentu seperti
peramban web.
Penggunaan paling umum server web adalah untuk menempatkan situs web,
namun pada prakteknya penggunaannya diperluas sebagai tempat peyimpanan data
ataupun untuk menjalankan sejumlah aplikasi kelas bisnis.
Fungsi utama sebuah server web adalah untuk mentransfer berkas atas
permintaan pengguna melalui protokol komunikasi yang telah ditentukan.
Disebabkan sebuah halaman web dapat terdiri atas berkas teks, gambar, video, dan
lainnya pemanfaatan server web berfungsi pula untuk mentransfer seluruh aspek
pemberkasan dalam sebuah halaman web yang terkait; termasuk di dalamnya teks,
gambar, video, atau lainnya.
Pengguna, biasanya melalui aplikasi pengguna seperti peramban web, meminta
layanan atas berkas ataupun halaman web yang terdapat pada sebuah server web,
kemudian server sebagai manajer layanan tersebut akan merespon balik dengan
mengirimkan halaman dan berkas-berkas pendukung yang dibutuhkan, atau menolak
permintaan tersebut jika halaman yang diminta tidak tersedia. Saat ini umumnya
server web telah dilengkapi pula dengan mesin penerjemah bahasa skrip yang
memungkinkan server web menyediakan layanan situs web dinamis dengan
memanfaatkan pustaka tambahan seperti PHP, ASP.
Pemanfaatan server web saat ini tidak terbatas hanya untuk publikasi situs web
dalam World Wide Web, pada prakteknya server web banyak pula digunakan dalam
perangkat-perangkat keras lain seperti printer, router, kamera web yang menyediakan

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 71

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

akses layanan http dalam jaringan lokal yang ditujukan untuk menyediakan
perangkat manajemen serta mempermudah peninjauan atas perangkat keras tersebut.
Apache adalah salah satu aplikasi web server yang terbaik karena
kehandalannya, kecepatannya, dan selain itu apache juga bersifat open source.
Apache secara default terdapat di distro distro linux.
MySQL merupakan salah satu software database yang sangat terkenal di dunia.
Terkenal karena kecepatan, kemudahan penggunaan, konektifitas dan sekuritas yang
baik, serta harga yang masih cenderung gratis untuk pengguna tertentu. PHP adalah
bahasa pemograman yang bersifat server side dan menyatu dengan HTML. Server
side adalah sintaks dan perintah-perintah yang kita berikan akan sepenuhnya
dijalankandi server sedangkan yang diterima klien hanya HTML biasa.

7.2. Bagan
Berikut merupakan bagan dari file-file yang akan dikonfigurasi pada pembuatan
web server
/

etc

var

apache2

www

site-available

stemsi

stemsi

index.html

index.php

File stemsi ==> cp default stemsi


Folder stemsi => mkdir stemsi
File index.html => nano index.html
File index.php => nano index.php

7.3. Instalasi Packet

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 72

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Pada web server kali ini, saya menggunakan apache2 yang support dengan php
sebagai aplikasinya. Jadi disini saya menggunakan aplikasi apache2 php5. Langkahlangkah instalasinya sebagai berikut:
Masukkan cd installasinya terlebih dahulu, kemudian gunakan perintah berikut
untuk menginstallnya. apt-get install apache2 php5

Ketik y, kemudian enter.

Instalasi selesai, lanjut ke langkah konfigurasi

7.4. Konfigurasi
Langkah konfigurasi yang pertama adalah mengedit file yang ada dibagian
/etc/apache2/site-available. Untuk memudah proses edit anda sebaiknya masuk
dulu ke folder site-available. Dengan perintah cd /etc/apache2/site-available
Kemudian copy file default yang ada dalam folder tersebut. Ketikkan perintah
berikut: cp default stemsi (sesuaikan dengan nama domain)

Edit file stemsi tersebut dengan perintah nano stemsi. Lihat gambar.

Ganti beberapa isinya seperti yang terlihat pada gambar. ServerAdmin dapat
diganti dengan alamat email anda.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 73

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Jika sudah selesai, simpan dengan cara menekan ctrl + O dan exit ctrl + X.
Untuk mengaktifkan (enable) konfigurasi file stemsi, ketikkan perintah berikut
a2ensite stemsi, kemudian dissable file default dengan perintah a2dissite
default.

Selanjutnya kita akan mengkonfigurasi file yang ada di folder/directory


/var/www. Untuk lebih memudahkan proses pengeditan maka ada baiknya anda
pindah direktori dulu, masuk ke directori /var/www dengan perintah:
cd /var/www.

Kemudian kita akan membuat root direktori dari pada web server kita dengan
nama stemsi. Gunakan perintah mkdir stemsi. Lihat gambar.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 74

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Gunakan perintah ls untuk melihat apakah sudah ada directori stemsi di dalam
/var/www

Sekarang kita akan membuat halaman utama dari pada web server kita dengan
nama index.html. Gunakan perintah nano index.html

Ketikkan sesuatu didalam file tersebut sesuai keinginan anda. Ini akan muncul
dihalaman utama ketika web kita diakses. Lihat gambar.

Selanjutnya untuk meyakinkan bahwa web server yang kita buat sudah support
dengan php, kita buat file halaman web yang berekstensi .php.

Gunakan

perintah nano info.php

Kemudian idalam file tersebut, ketikkan


<?
phpinfo();
?>
Seperti pada gambar.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 75

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Simpan jika sudah selesai.


Agar semua konfigurasi kita tadi dapat diterapkan, maka restart apache2nya
dengan cara /etc/ini.t/apache2 restart

7.5. Pengujian
Selanjutnya kita akan coba akses web kita dari client melalui web browser. Jika
anda Cuma mengetikkan stemsi.com saja, maka yang muncul adalah apa yang
anda ketikkan pada file index.html

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 76

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Sedangkan untuk melihat isi file php maka anda harus mengetikkan
stemsi.com/index.php

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 77

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Konfigurasi WEB server selesai.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 78

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

BAB VIII
FTP SERVER

8.1. Pengertian
Pengertian FTP adalah sebuah protokol Internet yang berjalan di dalam lapisan
aplikasi sebagai standar untuk pengiriman file komputer antar mesin-mesin dalam
sebuah jaringan. FTP sendiri merupakan singkatan dari File Transfer Protocol. Atau
dalam bahasa Indonesianya berarti Protokol Pengiriman File (berkas, data).
FTP merupakan salah satu protokol Internet yang paling awal dikembangkan
dan masih digunakan hingga saat ini. Fungsi FTP adalah untuk melakukan
pengunduhan (download) dan penggugahan (upload) berkas-berkas komputer antara
klien FTP dan server FTP.

8.2. Bagan
Berikut merupakan bagan dari file-file yang akan dikonfigurasi pada pembuatan
FTP server

etc

home

vsftpd.conf

ftp

tes.doc
File tes.doc => nano tes.doc (buat sendiri)

8.3. Instalasi Packet


Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 79

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Aplikasi server yang saya gunakan dalam membangun ftp server adalah vsftpd.
Paket ini tersedia pada CD installasi. Sehingga tidak memerlukan CD repo lagi.
Cara installasi paket ini adalah dengan mengetikkan perintah berikut : apt-get
install vsftpd . Setelah muncl pertanyaan ketikkan y, kemudian enter

Proses Instalasi selesai

8.4. Konfigurasi
Untuk konfigurasinya, edit file vsftpd.conf dengan cara nano /etc/vsftpd.conf

Hilangkan tanda pagar seperti gambar dibawah ini.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 80

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Jika sudah selesai, simpan dengan cara menekan ctrl + O dan exit ctrl + X.
Untuk menguji apakahftp server kita sudah berhasil, buat sebuat file di direktori
ftp kita dengan cara nano /home/ftp/test.doc (bebas)

Buat atau tulis sesuatu di file tersebut.

Setelah itu simpan


Restart aplikasi ftp tersebut dengan cara /etc/init.d/vsftpd restart
Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 81

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

8.5. Pengujian
Untuk mengetes ftp kita, ketikkan ftp.stemsi.com dibrowser kita

Selesai.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 82

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

BAB IX
PROXY SERVER

9.1. Pengertian
Proxy adalah sebuah komputer server yang digunakan sebagai perantara antara
user dan internet. Untuk analoginya proxy sebagai perantara antara pihak pertama
(user) dalam berhubungan dengan pihak kedua (internet), jadi pada saat user
melakukan akses internet maka proxy sebagai perantara yang menyampaikan request
dari user tersebut ke internet atau sebaliknya. Di sini user tidak langsung
berhubungan dengan internet tetapi dengan menggunakan perantara proxy server
user bisa terhubung dengan akses internet.
Proxy mempunyai banyak peran di sini, tanpa proxy adminstrator akan sulit
mengelola jaringan di sini, dan pasti permasalahan pasti akan banyak timbul, seperti
load internet yang besar karena bandwith yang tidak dibatasi, pembagian bandwith
yang tidak adil, banyaknya konten-konten tidak penting yang diakses user, dll.
Di sini proxy mengatasi masalah tersebut, karena fungsi utama proxy yaitu
melakukan proses sharing, caching, filtering, sehingga penggunaan internet dapat
terkelola dengan baik.
Sharing : Dimana semua user bisa bersama-sama saling terhubung ke proxy
server dan dapat melakukan akses internet secara bersamaan melalui proxy
server.
Caching: Semua request yang diminta user dapat disimpan dalam jangka
waktu yang cukup lama oleh proxy server dalam cache proxy, sehingga
apabila user ingin mengakses situs atau konten yang sama, proxy tidak perlu
lagi menghubungi alamat yang menyediakan konten tersebut, jadi user dapat
mengakses konten tersebut dari cache yang disimpan proxy.

Contoh: Hari

pertama user pertama kali membuka www.google.co.id, kemudian proxy


menghubungi

server

yang

bersangkutan

untuk

meminta

data

www.google.co.id, setelah dapat request yang diminta disampaikan ke user


dan proxy menyimpan data tersebut kedalam cache proxy. Dihari kedua user
Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 83

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

yang berbeda ingin mengakses alamat yang sama, karena proxy mengetahui
alamat yang diminta ada di dalam cache, jadi proxy memberikan alamat
tersebut tanpa harus menghubungi server yang bersangkutan.
Filtering: Proxy dapat diatur agar dapat melakukan penyaringan terhadap
konten-konten yang tidak diinginkan seperti porno, judi, sara, pishing,
konten-konten yang memakai bandwith besar, dll. Sehingga semua user tidak
dapat mengakses konten-konten tersebut.
Fungsi lain proxy server yaitu dapat menentukan user mana saja yang bisa
mengakses internet, membagi dan membatasi bandwith para user, membatasi
download, melakukan pengaturan untuk akses-akses situs tertentu pada jam waktu
yang diinginkan.
Hal ini mempermudah pekerjaan adminsrator jaringan, karena di sini peran
adminstrator jaringan hanya terpusat di proxy server. Sehingga administartor hanya
perlu melakukan monitoring penggunaan proxy dan melakukan troubleshoot apabila
service proxy down atau bermasalah.

9.2. Bagan
Berikut merupakan bagan dari file-file yang akan dikonfigurasi pada pembuatan
proxy server.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 84

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

etc

rc.local

squid

squid.conf

block

File block => nano block (menyimpan daftar situs yg diblokir)

9.3. Instalasi Packet


Aplikasi yang saya gunakan untuk proxy server ini adalah squid. Proxy yang
akan saya terapkan adalah proxy transparent dimana client secara otomatis akan
dibelokkan ke port-port tertentu sesuai keinginan kita sehingga terakhir client akan
menuju ke port 3128 yaitu port proxy. Aplikasi squid sudah tersedia di CD
installasinya langsung.
Langkah pertama ketikkan apt-get install squid. Jika muncul pertnyaan tekan y,
kemudian enter.

Proses instalasi selesai


Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 85

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

9.4. Konfigurasi
Selanjutnya

edit

file

squid.conf

dengan

cara

ketikkan

nano

/etc/squid/squid.conf

Tekan ctrl + w di keyboard, masukan key word http_port 3128

Tambahkan transparent sehingga menjadi seperti ini:


http_port 3128 transparent

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 86

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Tekan ctrl + w masukan key word: to_localhost atau to_l saja cukup

Tambahkan beberapa baris berikut, lihat gambar!

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 87

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Keterangan :
Acl tkj = bebasn saja, hanya sebuah penamaan
Src = network ipyang akan difilter aksesnya
url_regex = lokasi dimana kita menempatkan file yang berisikan list
situs-situs yang diblok
http_access deny blok = kita melarang setiap traffic yang berasal dari
network ip di atas untuk mengakses web tersebut.
Tekan ctrl + w masukan key word: http_access deny all
Tekan ctrl + w, langsung tekan enter (kosongkan key word nya)
Ketikan baris berikut DI ATAS http_access deny all. Lihat gambar!

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 88

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Tekan page down pada keyboard sampai di baris terakhir, tambahkan baris
berikut. Lihat gambar!

Keterangan :
Cache_mgr = alamat kontak atau email yang bisa digunakan oleh
client jika ingin menyampaikan sesuatu via email
Visible_hostname = alamat web yang menjadi dns dari server
Jika sudah selesai, simpan dengan cara menekan ctrl + O dan exit ctrl + X.
Buat file yang berisikan list untuk situs yang akan diblok
nano /etc/squid/block

Ketikan web site yang akan di block. Lihat gambar!

Jika sudah selesai, simpan dengan cara menekan ctrl + O dan exit ctrl + X.
Restart squid dengan cara /etc/init.d/squid restart

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 89

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Selanjutnya kita akan menambahkan rule pada rc.local agar pc server dapat
membelokkan packet yang melalui port 80 menuju ke port proxy, yaitu port
3128.
Edit file rc.local. Ketikkan nano /etc/rc.local. Tambahkan baris berikut.

Keterangan :
-s = source ip dari client
-t nat= menambahkan rule pada table nat
-A= agar aturan tersebut dieksekusi terakhir (append)
Jika sudah selesai, simpan dengan cara menekan ctrl + O dan exit ctrl + X.
Untuk menjalankan perintah yang ada di rc.local maka ketikkan perintah ini
/etc/init.d/rc.local stop
/etc/init.d/rc.local start

Jika setelah anda lanjut ke pengujian dan pengujian gagal, silahkan reboot
server.
Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 90

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

9.5. Pengujian
Berikut merupakan langkah-langkah pengujian proxy server:
Pengujian dilakukan dengan melakukan browsing mengunjungi situs-situs yang
kita block dan yang tidak diblock. Situs yang sudah kita blok tidak akan bisa
dikunjungi, sedangkan situs yang tidak kita block harus tetap bisa dikunjungi.
Jika semua situs terblock tanpa kecuali, itu artinya konfigurasi proxy server yang
anda buat masih salah.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 91

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

MODUL

Page 92

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

BAB X
WEB MAIL SERVER

10.1.

Pengertian

Mail server adalah aplikasi yang digunakan untuk mengirimkan e-mail. Sesuai
dengan namanya sever mail yang merupakan pusan kendali e-mail, mail server
senantiasa menerima pesan dari e-mail client yang berasal dari client, atau bahkan
dari server e-mail lain. Mail Server biasanya dikelola oleh seorang yang biasanya
dipanggil postmaster. Tugas dari postmaster adalah mengelola account, memonitor
kinerja server, dan tugas administratif lainnya.
Proses pengiriman e-mail malalui tahapan yang sedikit panjang. Saat e-mail di
kirim, maka e-mail tersebut disimpan pada mail server menjadi satu file berdasarkan
tujuan e-mail. File ini berisi informasi sumber dan tujuan, serta dilengkapi tanggal
dan waktu pengiriman. Pada saat user membaca e-mail berarti user telah mengakses
server e-mail dan membaca file yang tersimpan dalam server yang di tampilkan
melalui browser user.
Cara Kerja
Pada mail server terdapat dua server yang berbeda yaitu incoming dan outgoing
server. Server yang biasa menangani outgoing e-mail adalah server SMTP(Simple
Mail Transfer Protocol) pada port 25 sedangkan untuk menangani e-mail adalah
POP3(Post Office Protocol) pada port 110.
Saat e-mail dikirim maka akan langsung ditangani oleh SMTP server dan akan
dikiriM ke SMTP tujuan, baik secara langsung maupun melalui beberapa SMTP
server yang ada pada jalur tujuannya. Apabila server terkoneksi ke jaringan maka
pesan akan langsung di kirim, tapi apa bila server tidak terkoneksi ke jaringan maka
pesan akan dimasukkan ke dalam queue dan di resend setiap 15 menit. Apabila
dalam 5 hari server tidak juga terkoneksi jaringan maka akan muncul pemberitahuan
undeliver notice ke inbox pengirim.
Apabila e-mail terkirim maka akan masuk pada POP3 server atau IMAP server.
Jika menggunakan POP3 server user akan membaca file pesan maka komputer user
Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 93

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

akan mendownload file pesan dari server sehingga file tersebun hanya akan ada pada
komputer user tersebut. Sehingga user dapat membaca pesan yang telah di download
tersebut. Berbeda dengan IMAP server yang mempertahankan e-mail pada server
sehigga e-mail dapat di buka kembali pada device yang berbeda.

10.2.

Bagan

Berikut merupakan bagan dari file-file yang akan diedit dalam pembatan web
mail server.
/

etc

postfix

skel

squirrelmail

apache2

main.cf

Maildir

apache.conf

apache2.conf

squirrelmail-configure
D
Courier
S
Q

10.3.

Instalasi Packet

Aplikasi yang dapat digunakan untuk membangun mail server ada beberapa
paket yaitu squirrelmail, postfix, courier-imap, courier-pop, courier-base. Semua
paket tersebut saling mendukung.
Untuk menginstall paket-paket ini, perintah yang digunakan adalah apt-get
install squirrelmail postfix courier-imap courier-pop courier-base. Lihat
gambar. Jika ada pertanyaam tekan y, kemudian enter.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 94

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Pada proses installasi, nantinya akan tampil menu berikut. Pilih No. Lihat
gambar!

Disini pilih Ok. Tekan Enter!

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 95

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Pada menu ini pilih Local only. Lihat gambar!

Pada menu ini, ketikkan nama yang akan digunakan untuk system mailnya. Lihat
gambar!

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 96

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Tunggu hingga proses terakhir selesai.

10.4.

Konfigurasi Mail Server

Jika proses installasi telah selesai, edit file main.cf dengan cara ketikkan nano
/etc/postfix/main.cf Lihat gambar!

Buat konfigurasi sesuai dengan format gambar dibawah ini!

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 97

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Tambahkan home_mailbox = Maildir/ pada baris terakhir. Lihat gambar!


Keterangan :
Myhostname = alamat web yang merupakan dns kita yang nantinya
digunakan untuk mengakses web mail kita
Mydestination = tambahkan tanda pagar karena kita tidak akan membuat
subdomain untuk mail kita
Mailbox_command = tambahkan tanda pagar.
Home_mailbox = merupakan root direktori untuk mail server kita
Masuk ke direktori skel dengan cara cd /etc/skel. Lihat gambar!

Buat direktori Maildir dengan cara mengetikkan maildirmake Maildir. Lihat


gambar!

Selanjutnya kita edit alias untuk web mail kita yang nantinya dipergunakan
untuk mengakses web mail kita. Untuk perintahnya ketikkan

nano

/etc/squirrelmail/apache.conf. Lihat gambar!


Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 98

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Ganti /squirrelmail dengan yang lainnya tergantung keinginan kita. Lihat


gambar!

Jika sudah selesai, simpan dengan cara menekan ctrl + O dan exit ctrl + X.
Sekarang kita edit konfigurasi dari squirrelmailnya dengan cara ketikkan
squirrelmail-configure. Lihat gambar!

Ketik D. lihat gambar!

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 99

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Ketikkan courier. Tekan Enter. Lihat gambar!

Press any key to continue (tekan tombol apa saja)

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 100

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Tekan S. lihat gambar!

Tekan Q. Lihat gambar!

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 101

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Tambahkan user baru untuk user mail kita. Ketikkan adduser admin.
Ketikkan passwordnya dan isikan informasi-informasi yang diminta jika
diperlukan. Lihat gambar!

Tambahkan lagi 1 user untuk user mail kita. Ketikkan adduser tkj. Lihat
gambar!
Ketikkan passwordnya dan isikan informasi-informasi yang diminta jika
diperlukan. Lihat gambar!

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 102

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Konfigurasi mail server selesai, lanjut ke konfigurasi web mail

10.5.

Konfigurasi Web Mail

Aplikasi yang dibutuhkan untuk web mail ini adalah apache2 dan php5. Namun
karena keduanya sudah tersedia sehingga kita tinggal mengubah beberapa
konfigurasinya saja.
Untuk

konfigurasinya

edit

file

apache2.conf

dengan

cara

nano

/etc/apache2/apache2.conf. Lihat gambar!

Tambahkan syntak berikut dibaris terakhir dari file tersebut : include


/etc/squirrelmail/apache.conf. Lihat gambar!

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 103

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Jika sudah selesai, simpan dengan cara menekan ctrl + O dan exit ctrl + X.
Restart apache2 dengan cara /etc/init.d/apache2 restart. Lihat gambar!

Konfigurasi web mail server selesai sampai disini.

10.6.

Pengujian

Selanjutnya kita cek apakah web mail kita sudah berhasil, caranya ketikkan
alamat web kita slash mail yang tadi. Sebagai contoh saya menggunakan
www.stemsi.com/mail. Hasilnya lihat pada gambar!

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 104

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Kemudian kita akan coba untuk login menggunakan salah satu user yang telah
kita buat. Lihat gambar!

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 105

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Hasilnya lihat gambar!

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 106

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Untuk memastikan apakah imap server sudah berjalan kita coba mengirimkan
email ke user yang kedua dengan mengklick compose. Lihat gambar!

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 107

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Setelah selesai klick send. Kemudian cek di folder sent apakah sudah terdapat
pesan yang tadi kita kirim. Kalau sudah berarti imap server sudah jalan.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 108

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Sekarang cek pop3, apakah sudah jalan atau belum, caranya sign out dulu dari
user admin, kemudian login ke user yang tadi dikirimi email.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 109

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Jika di inbox sudah masuk email yang tadi dikirim, itu artinya pop3 sudah jalan
dan mail server yang anda buat sudah berhasil.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 110

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Isi mail yang diterima juga bisa dicek.

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 111

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

Web Mail Server Berhasil

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 112

SMK N 3 SINGARAJA
MENGADMINISTRASI SERVER DALAM JARINGAN

MODUL

BAB XI
Kosong

11.1.

Pengertian

11.2.

Bagan

11.3.

Instalasi Packet

11.4.

Konfigurasi

11.5.

Pengujian

Putu Sukedana
greens_21a@yahoo.com

Page 113