Anda di halaman 1dari 458

BAPPEDA KABUPATEN PASURUAN

BIDANG FISIK DAN PRASARANA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR)


Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi
Lokasi :
KECAMATAN PASREPAN,
KABUPATEN PASURUAN

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA


Tahun Anggaran 2013

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang maha Esa atas terselesaikannya
Laporan Fakta dan Analisa Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan
Kawasan Perdesaan Kecamatan Pasrepan Serta Peraturan Zonasi. Laporan Fakta dan
Analisa ini membahas mengenai pendahuluan, tinjauan kebijakan, gambaran umum
wilayah perencanaan, analisa data serta konsep perencanaan
Dalam penyusunan Laporan Fakta dan Analisa ini kami menyadari kemungkinan
masih adanya kekurangan atau kesalahan, untuk itu kami mengharapkan kritik dan
masukan dari berbagai pihak terkait untuk menghasilkan output yang benar-benar sesuai
dengan tujuan dan sasaran kegiatan. Pada akhirnya kami mengucapkan terima kasih
kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini.

Pasuruan, Oktober 2013

Penyusun

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

LATAR BELAKANG ............................................................................ I - 1

1.2

MAKSUD DAN TUJUAN ..................................................................... I - 2

1.2.1

Maksud : ................................................................................................. I - 2

1.2.2

Tujuan : ................................................................................................... I - 2

1.3

RUANG LINGKUP ............................................................................... I - 3

1.4

DASAR HUKUM................................................................................... I - 3

1.5

PENGERTIAN TERKAIT ..................................................................... I - 5

1.6

METODOLOGI...................................................................................... I - 9

1.6.1

Analisis Fisik Dasar ............................................................................... I - 11


1.6.1.1 Variabel analisis kesesuaian fisik kawasan ................................ I - 11
1.6.1.2 Metode analisis kesesuaian fisik kawasan ................................. I - 13

1.6.2

Analisis Struktur Ruang......................................................................... I - 14


1.6.2.1 Prinsip ......................................................................................... I - 14
1.6.2.2 Komponen .................................................................................. I - 14

1.6.3

Analisis Peruntukan Blok ....................................................................... I - 19


1.6.3.1 Prinsip ......................................................................................... I - 19
1.6.3.2 Komponen .................................................................................. I - 20

1.6.4

Analisis Fasilitas Umum ......................................................................... I - 22


1.6.4.1 Tujuan; ........................................................................................ I - 22
1.6.4.2 Komponen : ............................................................................... I - 22
1.6.4.3 Metode Analisa : ........................................................................ I - 23

1.6.5

Analisis Prasarana Transportasi.............................................................. I - 28


1.6.5.1 Prinsip ......................................................................................... I - 28

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

1.6.5.2 Komponen .................................................................................. I - 28


1.6.6

Analisis Utilitas Umum ......................................................................... I - 33


1.6.6.1 Prinsip ......................................................................................... I - 33
1.6.6.2Komponen ................................................................................... I - 33

1.6.7

Analisis Amplop Ruang......................................................................... I - 36


1.6.7.1 Prinsip ......................................................................................... I - 36
1.6.7.2 Komponen : ............................................................................... I - 36

1.6.8

Analisis Identitas Kawasan .................................................................... I - 40


1.6.8.1 Pathway (Jalur Sirkulasi) ............................................................ I - 40
1.6.8.2 Landmark (Tanda Kota) ............................................................. I - 40
1.6.8.3 Nodes (Pusat Aktivitas) .............................................................. I - 40
1.6.8.4 Edges (Perbatasan Wilayah) ....................................................... I - 40
1.6.8.5 District (Kawasan Identitas) ....................................................... I - 40

1.6.9

Analisis Kelembagaan dan Peran Serta Masyarakat ............................. I - 41


1.6.9.1 Prinsip ......................................................................................... I - 41
1.6.9.2 Komponen : ............................................................................... I - 41

1.7

SISTEMATIKA PEMBAHASAN ......................................................... I - 43

BAB II

TINJAUAN KEBIJAKAN

2.1

ARAHAN UNDANG-UNDANG No. 26 TAHUN 2007 ...................... II - 1

2.2

KEDUDUKAN KAWASAN PERENCANAAN


DALAM KONSTELASI KEBIJAKAN PENATAAN
RUANG WILAYAH .............................................................................. II - 4

2.2.1

Kebijakan Terkait RTRWN .................................................................... II - 4

2.2.2

Kebijakan Terkait Rencana Tata Ruang Wilayah


Propinsi Jawa Timur ............................................................................... II - 5

2.2.3

Kebijakan Terkait Rencana Tata Ruang Wilayah


Metropolitan Gerbang Kertosusila ......................................................... II - 7
2.2.3.1 Arahan Struktur Ruang ............................................................... II - 7
2.2.3.2 Struktur Pusat Permukiman Perkotaan
Gerbangkertosusila Plus ........................................................... II - 7
2.2.3.3 Arahan pola Pemanfaatan ruang ................................................. II - 10

2.3

KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENATAAN RUANG

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

WILAYAH KECAMATAN PASREPAN


DALAM KABUPATEN PASURUAN .................................................. II - 11
2.3.1

Kebijakan dan Strategi Penetapan Struktur Ruang Wilayah


Kabupaten Pasuruan ............................................................................... II - 11

2.3.2

Kebijakan dan Strategi Pengembangan Pola Ruang Wilayah


Kabupaten Pasuruan ............................................................................... II - 13

2.3.3

Kebijakan dan Strategi Penetapan Kawasan Strategis Wilayah


Kabupaten Pasuruan ............................................................................... II - 19

2.4

TINJAUAN RTRW KABUPATEN PASURUAN ................................ II - 20

2.4.1

Rencana Struktur Ruang Kawasan ......................................................... II - 20


2.4.1.1 Rencana Sistem Pusat Pelayanan ............................................... II - 20
2.4.1.2 Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah
Kabupaten Pasuruan .................................................................. II - 31

BAB III

GAMBARAN UMUM

3.1

KONDISI FISIK DASAR ...................................................................... III - 1

3.1.1

Kondisi Administrasi Geografis ............................................................. III - 1

3.1.2

Topografi ................................................................................................ III - 5


3.1.2.1 Ketinggian. ................................................................................. III - 5
3.1.2.2 Kemiringan ................................................................................. III - 5

3.1.3

Kondisi Geologi dan Jenis Tanah ........................................................... III - 6

3.1.4

Klimatologi ............................................................................................. III - 6

3.1.6

Kawasan Lindung/ Non Budidaya .......................................................... III - 13

3.1.7

Kawasan Budidaya ................................................................................. III - 14

3.2

KEPENDUDUKAN ............................................................................... III - 18

3.2.1

Jumlah dan Kepadatan Penduduk ........................................................... III - 18

3.2.2

Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian Utama ..................... III - 19

3.3

PEREKONOMIAN ................................................................................ III - 22

3.3.1

Sektor-Sektor Kegiatan Ekonomi ........................................................... III - 22


3.3.1.1 Pertanian ..................................................................................... III - 22
3.3.1.2 Pertambangan ............................................................................. III - 26
3.3.1.4 Industri ........................................................................................ III - 26
3.3.1.5 Pariwisata dan Lainnya ............................................................... III - 29

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

3.3.2

Keuangan ................................................................................................ III - 33

3.4

SISTEM TRANSPORTASI ................................................................... III - 35

3.4.1

Sistem Prasarana Transportasi ................................................................ III - 35


3.4.1.1 Jaringan Jalan ............................................................................. III - 36
3.4.1.2 Terminal...................................................................................... III - 38
3.4.1.3 Parkir dan Penyeberangan .......................................................... III - 39

3.4.2

Sistem Sarana Transportasi .................................................................... III - 39

3.5

SISTEM UTILITAS KOTA ................................................................... III - 41

3.5.1

Sistem Penyediaan Air Bersih ................................................................ III - 42


3.5.1.1 Sistem Penyediaan Air Bersih Perkotaan ................................... III - 42
3.5.1.2 Sistem Penyediaan Air Bersih Pedesaan .................................... III - 42

3.5.2

Sistem Penyediaan Listrik ...................................................................... III - 44


3.5.2.1 Sistem Penyediaan Listrik Perkotaan ......................................... III - 44
3.5.2.2 Sistem Penyediaan Listrik Pedesaan .......................................... III - 44

3.5.3

Sistem Drainase Dan Pengendalian Banjir ............................................. III - 45

3.5.4

Sistem Persampahan ............................................................................... III - 47

3.5.5

Sistem Sanitasi ........................................................................................ III - 47

3.5.6

Sistem Pos Dan Telekomunikasi ............................................................ III - 48

3.5.7

Sistem Irigasi .......................................................................................... III - 48

3.6

Sarana Umum ......................................................................................... III - 55

3.6.1

Pendidikan .............................................................................................. III - 55


3.6.1.1 Sarana Pendidikan di Perkotaan Pasrepan .................................. III - 55
3.6.1.2 Sarana Pendidikan di Pedesaan .................................................. III - 56

3.6.2

Kesehatan................................................................................................ III - 57
3.6.2.1 Sarana Kesehatam di Perkotaan Pasrepan .................................. III - 57
3.6.2.2 Sarana Kesehatan di Pedesaan Pasrepan .................................... III - 58

3.6.3

Perumahan .............................................................................................. III - 59


3.6.3.1 Sarana Perumahan di Perkotaan Pasrepan .................................. III - 59
3.6.3.2 Sarana Perumahan di Pedesaan Pasrepan ................................... III - 59

3.6.4

Peribadatan ............................................................................................. III - 61


3.6.4.1 Sarana Peribadatan di Perkotaan Pasrepan ................................. III - 61
3.6.4.2 Sarana Peribadatan di Pedesaan Pasrepan .................................. III - 61

3.6.5

Perkantoran ............................................................................................. III - 62

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

3.6.6

Perdagangan dan Jasa ............................................................................. III - 62

3.6.7

Ruang Terbuka Hijau.............................................................................. III - 63

3.7

PEMANFAATAN RUANG DAN STRUKTUR RUANG


KAWASAN ............................................................................................ III - 70

3.8

Intensitas Bangunan ................................................................................ III - 72

3.9

Kondisi Kelurahan dan Desa .................................................................. III - 73

3.9.1

Desa Tempuran ....................................................................................... III - 73

3.9.2

Desa Amplesari....................................................................................... III - 73

3.9.3

Desa Sapulante ....................................................................................... III - 74

3.9.4

Desa Pohgedang ..................................................................................... III - 74

3.9.5

Desa Mangguan ...................................................................................... III - 75

3.9.6

Desa Ngantungan .................................................................................... III - 75

3.9.7

Desa Galih .............................................................................................. III - 76

3.9.8

Desa Petung ............................................................................................ III - 76

3.9.9

Desa Klakah ............................................................................................ III - 77

3.9.10

Desa Sibon .............................................................................................. III - 77

3.9.11

Desa Pasrepan ......................................................................................... III - 77

3.9.12

Desa Rejosalam ...................................................................................... III - 78

3.9.13

Desa Cengkrong ..................................................................................... III - 78

3.9.14

Desa Lemahbang .................................................................................... III - 78

3.9.15

Desa Tambakrejo .................................................................................... III - 79

3.9.16

Desa Jogorepuh....................................................................................... III - 79

3.9.17

Desa Pohgading ...................................................................................... III - 80

3.10

ISU-ISU STRATEGIS ........................................................................... III 98

BAB IV

ANALISA

4.1

ANALISA STRUKTUR KAWASAN ................................................... IV - 1

4.1.1

Analisa Kependudukan .......................................................................... IV - 1


4.1.1.1 Analisa Kependudukan ............................................................... IV - 1
4.1.1.2 Kepadatan Penduduk .................................................................. IV - 6

4.1.2

Analisa Struktur Pusat Pelayanan ........................................................... IV - 7


4.1.2.1 Sentralitas Sarana Pendidikan .................................................... IV - 7
4.1.2.2 Sentralitas Sarana Kesehatan ...................................................... IV - 8

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

4.1.2.3 Sentralitas Sarana Peribadatan.................................................... IV - 10


4.1.2.4 Sentralitas Sarana Perdagangan dan Jasa ................................... IV - 11
4.1.2.5 Sentralitas Kawasan .................................................................... IV - 12
4.1.3

Analisa Fungsi Kawasan ........................................................................ IV - 15

4.2

ANALISA PERUNTUKAN BLOK ....................................................... IV - 17

4.2.1

Analisa Deliniasi Batas Wilayah Perkotaan dan Pedesaan..................... IV - 17

4.2.2

Analisa Peruntukan Blok ........................................................................ IV - 22

4.3

ANALISA DAYA DUKUNG LAHAN ................................................. IV - 68

4.4

ANALISA KEBUTUHAN SARANA ................................................... IV - 74

4.4.1

Analisa Kebutuhan Permukiman ............................................................ IV - 74

4.4.2

Analisa Kebutuhan Sarana Pendidikan................................................... IV - 75

4.4.3

Analisa Kebutuhan Sarana Kesehatan .................................................... IV - 76

4.4.4

Analisa Kebutuhan Sarana Peribadatan .................................................. IV - 77

4.4.5

Analisa Kebutuhan Sarana Perdagangan dan Jasa ................................. IV - 78

4.5

ANALISA KEBUTUHAN JARINGAN UTILITAS ............................. IV - 82

4.5.1

Jaringan Listrik ....................................................................................... IV - 83

4.5.2

Jaringan Air Bersih ................................................................................. IV - 86

4.5.3

Jaringan Telekomunikasi ........................................................................ IV - 90

4.5.4

Sistem Persampahan ............................................................................... IV - 92

4.5.5

Jaringan Drainase ................................................................................... IV - 95

4.5.6

Jaringan Limbah ..................................................................................... IV - 97

4.6

ANALISA SISTEM PERGERAKAN.................................................... IV - 98

4.7

ANALISA PRASARANA TRANSPORTASI\...................................... IV - 100

4.8

ANALISA SARANA TRANSPORTASI .............................................. IV - 101

4.8.1

Penandaan (Signage) .............................................................................. IV - 101

4.8.2

Perabot Jalan .......................................................................................... IV - 104

4.8.3

Street Furniture ....................................................................................... IV - 107

4.9

ANALISA AMPLOP RUANG .............................................................. IV - 111

4.9.1

Analisa Intensitas Pemanfaatan Ruang................................................... IV - 112

4.9.2

Analisa Tata Massa Bangunan ............................................................... IV - 114

4.10

ANALISA ESTETIKA........................................................................... IV - 116

4.11.1

Pathways ................................................................................................. IV - 117

4.11.2

Landmarks .............................................................................................. IV - 117

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

4.11.3

Nodes ...................................................................................................... IV - 117

4.11.4

Edges ...................................................................................................... IV - 117

4.11.5

Districts ................................................................................................... IV - 117

BAB V

KONSEP PENGEMBANGAN

5.1

ANALISA KONSEP PENGEMBANGAN............................................ V - 1

5.1.1

Potensi Masalah Perkotaan Pasrepan ..................................................... V - 1

5.1.2

Analisis SWOT ....................................................................................... V - 10

5.1.2.1

Analisa SWOT Karakteristik Fisik ........................................................ V - 10

5.1.2.2

Analisis SWOT Penggunaan Lahan ..................................................... V - 16

5.1.2.3

Analisis SWOT Kependudukan.............................................................. V - 17

5.1.2.4

Analisis SWOT Sistem Transportasi ...................................................... V - 19

5.1.2.5

Analisis SWOT Tata Masa Bangunan .................................................... V - 21

5.1.2.6

Analisis SWOT Pola Ruang ................................................................... V - 23

5.1.2.7

Analisis SWOT Jaringan Utilitas ........................................................... V - 33

5.1.2.8

Analisis SWOT Aspek Ekonomi ............................................................ V - 37

5.1.3

Analisa IFAS EFAS................................................................................ V - 40

5.1.3.1

IFAS EFAS Karakteristik Fisik Kawasan .............................................. V - 43

5.1.3.2

IFAS EFAS Penggunaan Lahan ............................................................. V - 54

5.1.3.3

IFAS EFAS Kependudukan.................................................................... V - 57

5.3.1.4

IFAS EFAS Transportasi ........................................................................ V - 60

5.3.1.5

IFAS EFAS Tata Massa Bangunan ........................................................ V - 63

5.3.1.6

IFAS EFAS Pola Ruang ......................................................................... V - 67

5.3.1.7

IFAS EFAS Sistem Jaringan Utilitas...................................................... V - 83

5.3.1.8

IFAS EFAS Aspek Perekonomian ......................................................... V - 87

5.2

TUJUAN PENGEMBANGAN KAWASAN PERENCANAAN .......... V - 89

5.3

STRATEGI PENGEMBANGAN KAWASAN ..................................... V - 90

5.4

PENGEMBANGAN SISTEM KEGIATAN .......................................... V - 91

5.4.1

Pengembangan Kebutuhan Kegiatan ...................................................... V - 91

5.4.2

Hubungan Fungsional Antar Kegiatan Kota .......................................... V - 91

5.5

KEBUTUHAN RUANG ........................................................................ V - 92

5.5.1

Perumahan .............................................................................................. V - 93

5.5.2

Pendidikan .............................................................................................. V - 93

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

5.5.3

Peribadatan ............................................................................................. V - 94

5.5.3

Kesehatan................................................................................................ V - 94

5.5.4

Perdagangan............................................................................................ V - 94

5.5.5

Rekreasi dan Olahraga ............................................................................ V - 94

5.5.6

Jalur Hijau............................................................................................... V - 94

5.5.7

Pemerintahan .......................................................................................... V - 95

5.6

PEMBAGIAN WILAYAH PERENCANAAN...................................... V - 95

5.7

Konsep Pemanfaatan Ruang ................................................................... V - 96

5.7.1

Kawasan Budidaya Perkotaan ................................................................ V - 97

5.7.1.1

Perumahan Permukiman ......................................................................... V - 97

5.7.1.2

Perdagangan dan Jasa ............................................................................. V - 100

5.7.1.3

Pendidikan .............................................................................................. V - 100

5.7.1.4

Kesehatan................................................................................................ V - 101

5.7.1.5

Perkantoran ............................................................................................. V - 101

5.7.1.6

Industri .................................................................................................... V - 102

5.7.1.8

Ruang Terbuka Hijau.............................................................................. V - 102

5.7.1.9

Pengembangan Fasilitas ......................................................................... V - 104

5.7.2

Kawasan Lindung ................................................................................... V - 104

5.8

Konsep Pengembangan Sistem Transportasi .......................................... V - 105

5.9

Konsep Pengembangan Sistem Utilitas .................................................. V - 112

5.9.1

Pelayanan Jaringan Air Bersih ............................................................... V - 112

5.9.2

Pelayanan Jaringan Drainase .................................................................. V - 113

5.9.3

Pelayanan Jaringan Listrik...................................................................... V - 114

5..9.4

Pelayanan Jaringan Telepon ................................................................... V - 114

5.9.5

Pelayanan Persampahan ......................................................................... V - 114

5.10

Konsep Pengembangan Fasilitas Umum ................................................ V - 119

5.11

Konsep Pengembangan Sempadan Bangunan ........................................ V - 120

5.12

Konsep Pengembangan Massa Bangunan .............................................. V - 123

5.13

Konsep Kepadatan Bangunan ................................................................ V - 123

5.14

Rencana Ketinggian Bangunan .............................................................. V - 124

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 1.1. Metodologi Pembahasan......................................................................... I - 42

Tabel 2.1 Pembagian Sistem Perwilayahan Kabupaten Pasuruan ......................... II - 26


Tabel 2.2 Kebutuhan Pengembagan Perkotaan dan Pedesaan................................ II - 30
Tabel 2.3 Indikasi Program Kebijakan Tata Ruang Kabupaten Pasuruan \
Terhadap Wilayah Perencanaan ............................................................. II 38

Tabel 3.1 Nama Desa dan Luas WIlayah ............................................................... III - 2


Tabel 3.2 Klimatologi Hari Hujan Kecamatan Pasrepan........................................ III - 7
Tabel 3.3 Nama Sungai Kecamatan Pasrepan ........................................................ III - 11
Tabel 3.4 Sebaran Guna Lahan Kecamatan Pasrepan ............................................ III - 15
Tabel 3.5 Nama Desa, Luas Wilayah, Jumlah dan Kepadatan Penduduk
Kecamatan Pasrepan ............................................................................... III - 19
Tabel 3.6 Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian ................................. III - 20
Tabel 3.7 Luas Lahan Pertanian Kecamatan Pasrepan ........................................... III - 23
Tabel 3.8 Produksi Pertanian Pangan Kecamatan Pasrepan ................................... III - 24
Tabel 3.9 Jumlah Ternak di Kecamatan Pasrepan .................................................. III - 25
Tabel 3.10 Produksi Perkebunan Kecamatan Pasrepan ............................................ III - 25
Tabel 3.11 Industri Menurut Klasifikasinya ............................................................. III - 26
Tabel 3.12 Tabel Industri Kerajinan Rumah Tangga ............................................... III - 27
Tabel 3.13 Industri Kecil sektor pertanian ............................................................... III - 28
Tabel 3.14 Jumlah Lembaga Keuangan.................................................................... III - 33
Tabel 3.15 Jumlah Koperasi ..................................................................................... III - 34
Tabel 3.16 Jumlah Usaha Mikro Kecil dan Menengah ............................................ III - 35
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

10

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 3.17 Panjang Jalan Menurut Jenis dan Perkerasannya ................................... III - 38
Tabel 3.18 Sumber Air Penduduk Kecamatan Pasrepan .......................................... III - 43
Tabel 3.19 Jumlah Rumah Tangga Pengguna Listrik PLN dan Non PLN ............... III - 45
Tabel 3.20 Sebaran Sarana Pendidikan Kecamatan Pasrepan .................................. III - 57
Tabel 3.21 Sebaran Sarana Kesehatan Kecamatan Pasrepan ................................... III - 58
Tabel 3.22 Sebaran Rumah di Kecamatan Pasrepan ................................................ III - 60
Tabel 3.23 Sebaran Sarana Peribadatan Kecamatan Pasrepan ................................. III - 61
Tabel 3.24 Sebaran Sarana Perdagangan dan Jasa Kecamatan Pasrepan ................. III - 63
Tabel 3.25 Kawasan Pembentuk Struktur Tata Ruang Kecamatan Pasrepan........... III - 72
Tabel 3.26 KDB di Kecamatan Pasrepan ................................................................. III 73

Tabel 4.1 Data Penduduk Kecamatan Pasrepan 2008-2012 ................................... IV - 2


Tabel 4.2 Hasil Proyeksi Penduduk Kecamatan Pasrepan 2012-2017 ................... IV - 3
Tabel 4.3 Hasil Proyeksi Penduduk Kecamatan Pasrepan 2018-2022 ................... IV - 3
Tabel 4.4 Hasil Proyeksi Penduduk Kecamatan Pasrepan 2023-2027 ................... IV - 4
Tabel 4.5 Hasil Proyeksi Penduduk Kecamatan Pasrepan 2028-2032 ................... IV - 5
Tabel 4.6 Hasil Proyeksi Penduduk Kecamatan Pasrepan 2013-2033 ................... IV - 5
Tabel 4.7 Kepadatan Penduduk Kecamatan Pasrepan 2013-2033 ......................... IV - 6
Tabel 4.8 Indeks Sentralitas Sarana Pendidikan ..................................................... IV - 8
Tabel 4.9 Indeks Sentralitas Sarana Kesehatan ...................................................... IV - 10
Tabel 4.10 Indeks Sentralitas Sarana Peribadatan .................................................... IV - 10
Tabel 4.11 Indeks Sentralitas Desa ........................................................................... IV - 12
Tabel 4.12 Penentuan aKawasn Perkotaan dan Pedesaan di Kecamatan Pasrepan .. IV - 18
Tabel 4.13 Kajian Deliniasi Perkotaan Pasrepan ...................................................... IV - 13
Tabel 4.14 Struktur Ruang Perkotaan dan Pedesaan Kecamatan Pasrepan .............. IV - 22
Tabel 4.15 Pembagian Blok Sub BWP A ................................................................. IV - 24
Tabel 4.16 Pembagian Blok Sub BWP B ................................................................. IV - 36
Tabel 4.17 Pembagian Blok Sub BWP D ................................................................. IV - 46
Tabel 4.18 Pembagian Blok Sub BWP C ................................................................. IV - 57
Tabel 4.19 Pembagian Sub BWP E .......................................................................... IV - 66
Tabel 4.21 Analisa Kebutuhan Permukiman Kecamatan Pasrepan .......................... IV - 75
Tabel 4.22 Kebutuhan Sarana Pendidikan Kecamatan Pasrepan .............................. IV - 76
Tabel 4.23 Kebutuhan Sarana Kesehatan ................................................................. IV - 77
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

11

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 4.24 Kebutuhan Sarana Peribadatan Kecamatan Pasrepan ............................ IV - 77


Tabel 4.25 Kebutuhan Sarana Perdagangan dan Jasa Kecamatn Pasrepan .............. IV - 78
Tabel 4.26 Proyeksi Kebutuhan Listrik (KWH) Kecamatan Pasrepan Tahun
2012, 2017,2022,2027 dan 2032 ............................................................ IV - 84
Tabel 4.27 Standart dan Kriteria Pelayanan Berdasarkan Kategori Kota................. IV - 86
Tabel 4.28 Proyeksi Kebutuhan Telepon Kecamatan Pasrepan Tahun
2012, 2017, 2022, 2027 & 2032 ............................................................. IV - 90
Tabel 4.29 Proyeksi Produksi Sampah Kecamatan Pasrepan
Tahun 2012, 2017, 2022, 2027 dan 2032 ............................................... IV - 92
Tabel 4.30 Proyeksi Kebutuhan Utilitas Drainase Kecamatan Pasrepan
Tahun 2012, 2017, 2022, 2027 & 2032 .................................................. IV - 95
Tabel 4.31 Pedoman Matrik Ruang Jalan Dan Garis Sempadan
(Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 dan
Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 Tentang Jalan)................ IV - 100

Tabel 5.1. Potensi dan Masalah ............................................................................... V - 2


Tabel 5.2. Analisa SWOT Letak Geografis ............................................................. V - 10
Tabel 5.3. Analisa SWOT Ketinggian ..................................................................... V - 11
Tabel 5.4. Analisa SWOT Topografi ....................................................................... V - 12
Tabel 5.5. Analisa SWOT Jenis Tanah .................................................................... V - 13
Tabel 5.6. Analisis SOWT Kedalaman Efektif Tanah ............................................ V - 13
Tabel 5.7. Analisis SWOT Klimatologi .................................................................. V - 14
Tabel 5.8. Analisis SWOT Hidrologi ...................................................................... V - 15
Tabel 5.9. Analisis SWOT Penggunaan Lahan ....................................................... V - 16
Tabel 5.10. Analisis SWOT Kependudukan.............................................................. V - 17
Tabel 5.11. Analisis SWOT Sistem Transportasi ...................................................... V - 19
Tabel 5.12. Analisis SWOT Tata Masa Bangunan .................................................... V - 21
Tabel 5.13. Analisis SWOT Pola Ruang Permukiman .............................................. V - 23
Tabel 5.14. Analisis SWOT Pola Ruang Fasilitas Pemerintahan
dan Bangunan Umum ............................................................................. V - 24
Tabel 5.15. Analisis SWOT Pola Ruang Perdagangan dan Jasa ............................... V - 24
Tabel 5.16. Analisis SWOT Pola Ruang Pertanian ................................................... V - 26
Tabel 5.17. Analisis SWOT Pola Ruang Industri ...................................................... V - 27
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

12

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 5.18. Analisis SWOT Pola Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau ..................... V - 28
Tabel 5.19. Analisis SWOT Kawasan Rawan Bencana ............................................ V - 29
Tabel 5.20. Analisis SWOT Fasilitas Pendidikan ..................................................... V - 30
Tabel 5.21. Analisis SWOT Fasilitas Peribadatan..................................................... V - 31
Tabel 5.22. Analisis SWOT Fasilitas Kesehatan ....................................................... V - 32
Tabel 5.23. Analisa SWOT Jaringan Listrik ............................................................. V - 33
Tabel 5.24. Analisis SWOT Jaringan Air Bersih ...................................................... V - 34
Tabel 5.25. Analisis SWOT Jaringan Telekomunikasi ............................................. V - 35
Tabel 5.26. Analisis SWOT Jaringan Drainase ......................................................... V - 35
Tabel 5.27. Analisis SWOT Jaringan Air Limbah .................................................... V - 36
Tabel 5.28. Analisis SWOT Sistem Persampahan..................................................... V - 36
Tabel 5.29. Analisis SWOT Aktivitas Perekonomian Perdagangan dan Jasa ........... V - 37
Tabel 5.30. Analisis SWOT Aktivitas Perekonomian Bidang Pertanian .................. V - 38
Tabel 5.31. Analisis SWOT Aktivtias Perekonomian Bidang Pertambangan ........... V - 39
Tabel 5.32. Matriks IFAS Letak Geografis ............................................................... V - 43
Tabel 5.33. Matriks EFAS Letak Geografis .............................................................. V - 43
Tabel 5.34. Matriks IFAS Ketinggian ....................................................................... V - 44
Tabel 5.35. Matriks EFAS Ketinggian ...................................................................... V - 44
Tabel 5.36. Matriks IFAS Topografi ......................................................................... V - 46
Tabel 5.37. Matriks EFAS Topografi ........................................................................ V - 46
Tabel 5.38. Matriks IFAS Jenis Tanah ...................................................................... V - 47
Tabel 5.39. Matriks EFAS Jenis Tanah ..................................................................... V - 48
Tabel 5.40. Matriks IFAS Kedalaman Efektif Tanah ................................................ V - 49
Tabel 5.41. Matriks EFAS Kedalaman Efektif Tanah ............................................... V - 50
Tabel 5.42. Matriks IFAS Klimatologi ...................................................................... V - 51
Tabel 5.43. Matriks EFAS Klimatologi ..................................................................... V - 51
Tabel 5.44. Matriks IFAS Hidrologi.......................................................................... V - 53
Tabel 5.45. Matriks EFAS Hidrologi ........................................................................ V - 53
Tabel 5.46. Matriks IFAS Penggunaan Lahan........................................................... V - 55
Tabel 5.47. Matriks EFAS Penggunaan Lahan ......................................................... V - 55
Tabel 5.48. Matriks IFAS Kependudukan ................................................................. V - 57
Tabel 5.49. Matriks EFAS Kependudukan ................................................................ V - 58
Tabel 5.50. Matriks IFAS Transportasi ..................................................................... V - 61
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

13

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 5.51. Matriks EFAS Transportasi .................................................................... V - 62


Tabel 5.52. Matriks IFAS Tata Massa Bangunan...................................................... V - 64
Tabel 5.53. Matriks EFAS Tata Massa Bangunan .................................................... V - 65
Tabel 5.54. Matriks IFAS Pola Ruang Permukiman ................................................. V - 67
Tabel 5.55. Matriks EFAS Pola Ruang Permukiman ................................................ V - 67
Tabel 5.56. Matriks IFAS Pola Ruang Fasilitas Pemerintahan dan
Bangunan Umum .................................................................................... V - 68
Tabel 5.57. Matriks EFAS Pola Ruang Fasilitas Pemerintahan dan
Bangunan Umum .................................................................................... V - 69
Tabel 5.58. Matriks IFAS Pola Ruang Perdagangan dan Jasa .................................. V - 70
Tabel 5.59. Matriks EFAS Pola Ruang Perdagangan dan Jasa ................................. V - 71
Tabel 5.60. Matriks IFAS Pola Ruang Pertanian ...................................................... V - 72
Tabel 5.61. Matriks EFAS Pola Ruang Pertanian ..................................................... V - 73
Tabel 5.62. Matriks IFAS Pola Ruang Industri ......................................................... V - 74
Tabel 5.63. Matriks EFAS Pola Ruang Industri ........................................................ V - 75
Tabel 5.64. Matriks IFAS Pola Ruang Terbuka Hijau .............................................. V - 76
Tabel 5.65. Matriks EFAS Pola Ruang Terbuka Hijau ............................................. V - 77
Tabel 5.66. Matriks IFAS Pola Ruang Kawasan Bencana ........................................ V - 78
Tabel 5.67. Matriks EFAS Pola Ruang Kawasan Bencana ....................................... V - 79
Tabel 5.68. Matriks IFAS Pola Ruang Kawasan Fasilitas Umum ............................ V - 80
Tabel 5.69. Matriks EFAS Pola Ruang Kawasan Fasilitas Umum ........................... V - 81
Tabel 5.70. Matriks IFAS Sistem Jaringan Utilitas ................................................... V - 83
Tabel 5.71. Matriks EFAS Sistem Jaringan Utilitas .................................................. V - 84
Tabel 5.72. Matriks IFAS Aspek Perekonomian ....................................................... V - 87
Tabel 5.73. Matriks EFAS Aspek Perekonomian ...................................................... V - 88
Tabel 5.74. Konsep Pembagian Blok ........................................................................ V - 95
Tabel 5.75. Tipologi Subterminal yang Dikembangkan di Kota Pasrepan .............. V - 112
Tabel 5.76. Kriteria Truck Tinja ................................................................................ V - 118
Tabel 5.77. Ketentuan Sempadan Sungai dan Irigasi Di Kota Pasrepan ................... V - 123

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

14

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Peta 3.1

Orientasi Wilayah Kabupaten Pasuruan ................................................. III - 3

Peta 3.2

Batas Administrasi Wilayah Kabupaten Pasuruan ................................ III - 4

Peta 3.3

Topografi ............................................................................................... III - 8

Peta 3.4

Geologi .................................................................................................. III - 9

Peta 3.5

Curah Hujan ........................................................................................... III - 10

Peta 3.6

Hidrologi ................................................................................................ III - 11

Peta 3.7

Kawasan Lindung .................................................................................. III - 16

Peta 3.8

Kawasan Budidaya ................................................................................ III - 17

Peta 3.9

Kepadatan Penduduk ............................................................................. III - 21

Peta 3.10

Sebaran Kawasan Pertanian ................................................................... III - 30

Peta 3.11

Sebaran Kawasan Pertambangan ........................................................... III - 31

Peta 3.12

Sebaran Kawasan Industri ..................................................................... III - 32

Peta 3.13

Jaringan Transportasi ............................................................................. III - 41

Peta 3.14

Jaringan Air Bersih ................................................................................ III - 50

Peta 3.15

Jaringan Listrik ...................................................................................... III - 51

Peta 3.16

Jaringan Drainase .................................................................................. III - 52

Peta 3.17

Jaringan Telekomunikasi ....................................................................... III - 53

Peta 3.18

Jaringan Irigasi ...................................................................................... III - 54

Peta 3.19

Persebaran Fasilitas Pendidikan ............................................................ III - 64

Peta 3.20

Persebaran Fasilitas Kesehatan .............................................................. III - 65

Peta 3.21

Sebaran Permukiman ............................................................................. III - 66

Peta 3.22

Sebaran Fasilitas Peribadatan ................................................................ III - 67

Peta 3.23

Sebaran Perdagangan dan Jasa .............................................................. III - 68

Peta 3.24

Sebaran Ruang Terbuka Hijau ............................................................... III - 69

Peta 3.25

Penggunaan Lahan Desa Tempuran ...................................................... III - 81

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

15

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Peta 3.26

Penggunaan Lahan Desa Tambakrejo ................................................... III - 82

Peta 3.27

Penggunaan Lahan Desa Sapulante ....................................................... III - 83

Peta 3.28

Penggunaan Lahan Desa Pohgedang ..................................................... III - 84

Peta 3.29

Penggunaan Lahan Desa Mangguan ...................................................... III - 85

Peta 3.30

Penggunaan Lahan Desa Ngantungan ................................................... III - 86

Peta 3.31

Penggunaan Lahan Desa Galih .............................................................. III - 87

Peta 3.32

Penggunaan Lahan Desa Petung ............................................................ III - 88

Peta 3.33

Penggunaan Lahan Desa Klakah ........................................................... III - 89

Peta 3.34

Penggunaan Lahan Desa Sibon ............................................................. III - 90

Peta 3.35

Penggunaan Lahan Desa Pasrepan ........................................................ III - 91

Peta 3.36

Penggunaan Lahan Desa Cengkrong ..................................................... III - 92

Peta 3.37

Penggunaan Lahan Desa Rejosalam ...................................................... III - 93

Peta 3.38

Penggunaan Lahan Desa Lemahbang .................................................... III - 94

Peta 3.39

Penggunaan Lahan Desa Tambakrejo ................................................... III - 95

Peta 3.40

Penggunaan Lahan Desa Jogorepuh ...................................................... III - 96

Peta 3.41

Penggunaan Lahan Desa Pohgading ...................................................... III - 97

Peta 4.1

Analisa Struktur Kawasan ...................................................................... IV - 16

Peta 4.2

Pembagian Sub Bwp 1 ........................................................................... IV - 29

Peta 4.3

Peta Peruntukan Blok Desa Pohgading ................................................. IV - 30

Peta 4.4

Peta Peruntukan Blok Desa Rejosalam ................................................. IV - 31

Peta 4.5

Peta Peruntukan Blok Desa Jogorepuh .................................................. IV - 32

Peta 4.6

Peta Peruntukan Blok Desa Cengkrong ................................................. IV - 33

Peta 4.7

Peta Peruntukan Blok Desa Pasrepan .................................................... IV - 34

Peta 4.8

Peta Peruntukan Blok Desa Mangguan ................................................. IV - 35

Peta 4.9

Pembagian Sub Bwp 2 ........................................................................... IV - 41

Peta 4.10

Peta Peruntukan Blok Desa Tambakrejo ............................................... IV - 42

Peta 4.11

Peta Peruntukan Blok Desa Lemahbang ............................................... IV - 43

Peta 4.12

Peta Peruntukan Blok Desa Sibon ......................................................... IV - 44

Peta 4.13

Peta Peruntukan Blok Dsa Ngantungan ................................................. IV - 45

Peta 4.14

Pembagian Sub Bwp 3 ........................................................................... IV - 46

Peta 4.15

Peta Peruntukan Blok Desa Klakah ....................................................... IV - 47

Peta 4.16

Peta Peruntukan Blok Desa Galih ......................................................... IV - 48

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

16

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Peta 4.17

Peta Peruntukan Blok Desa Petung ....................................................... IV - 49

Peta 4.18

Pembagian Sub Bwp 4 ........................................................................... IV - 62

Peta 4.19

Peta Peruntukan Blok Desa Pohgedang ................................................. IV - 63

Peta 4.20

Peta Peruntukan Blok Desa Ampelsari .................................................. IV - 64

Peta 4.21

Peta Peruntukan Blok Desa Temppuran ................................................ IV - 65

Peta 4.22

Pembagian Sub Bwp 5 ........................................................................... IV - 67

Peta 4.23

Peta Peruntukan Blok Desa Sapulante ................................................... IV - 68

Peta 4.24

Peta Analisa Daya Dukung Lahan ......................................................... IV - 72

Peta 4.25

Peta Persebaran Permukiman ................................................................ IV - 73

Peta 4.26

Peta Persebaran Sarana Pendidikan ....................................................... IV - 79

Peta 4.27

Peta Persebaran Sarana Kesehatan ........................................................ IV - 80

Peta 4.28

Peta Persebaran Sarana Peribadatan ...................................................... IV - 81

Peta 4.29

Peta Persebaran Sarana Perdagangan Dan Jasa ..................................... IV - 82

Peta 4.30

Peta Jaringan Listrik .............................................................................. IV - 85

Peta 4.31

Peta Jaringan Air Bersih ........................................................................ IV - 87

Peta 4.32

Peta Jaringan Telekomunikasi ............................................................... IV - 91

Peta 4.33

Peta Sistem Persampahan ...................................................................... IV - 92

Peta 4.34

Peta Jaringan Drainase ........................................................................... IV - 96

Peta 4.35

Peta Jaringan Limbah ............................................................................ IV - 97

Peta 4.35

Peta Analisa Sistem Pergerakan ............................................................ IV - 99

Peta 4.36

Peta Persebaran Prasarana Transportasi ................................................ IV - 110

Peta 4.37

Peta Penampang Melintang Jalan .......................................................... IV - 111

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

17

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Gambar 1.1

Metode SuperImpose ........................................................................ I - 13

Gambar 2.1

Sistem Pusat Permukiman Perdesaan ................................................ II - 5

Gambar 2.2

Struktur Tata Ruang Gerbangkertosusila Plus ................................... II - 9

Gambar 2.3

Struktur Tata Ruang Perkotaan Pasuruan .......................................... II - 9

Gambar 2.4

Struktur Fungsi Kegiatan SWP Gerbangkertasusila Plus .................. II - 10

Gambar 3.1

Kawasan Pertanian Desa Pasrepan ................................................... III - 14

Gambar 3.2

Ruas Jalan Utama Perkotaan Pasrepan ............................................. III - 37

Gambar 3.3

Ruas Jalan Utama Perdesaan Kecamatan Pasrepan .......................... III - 37

Gambar 3.4

Lokasi Arahan Terminal ................................................................... III - 39

Gambar 3.5

Pangkalan Ojek dan Parkir Motor di Pasar Pasrepan ....................... III - 40

Gambar 3.6

Pipa PDAM dan Sumur .................................................................... III - 42

Gambar 3.7

Tandon/Reservoir Air ....................................................................... III - 43

Gambar 3.8

Kondisi Gardu Listrik ....................................................................... III - 44

Gambar 3.9

Kondisi Saluran Drainase ................................................................. III - 46

Gambar 3.10 Penanganan Sampah yang Kurang Tepat ......................................... III - 47


Gambar 3.11 Sungai yang digunakan sebagai media MCK ................................... III - 48
Gambar 3.12 Kondisi BTS ...................................................................................... III - 48
Gambar 3.13 Sarana Pendidikan di Perkotaan Pasrepan ........................................ III - 55
Gambar 3.14 Sarana Pendidikan di Pedesaan Pasrepan ......................................... III - 56
Gambar 3.15 Kondisi Permukiman di Perkotaan Pasrepan .................................... III - 59
Gambar 3.16 Kondisi Permukiman di Pedesaan Pasrepan ..................................... III - 60
Gambar 3.17 Kondisi Gedung Perkantoran ............................................................ III - 62
Gambar 3.18 Kondisi Lapangan dan RTH di Kecmatan Pasrepan ......................... III - 63
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

18

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Gambar 3.19 Kondisi Desa Tempuran ................................................................... III - 73


Gambar 3.20 Kondisi Desa Ampelsari ................................................................... III - 74
Gambar 3.21 Kondisi Desa Sapulante .................................................................... III - 74
Gambar 3.22 Kondisi Desa Pohgedang .................................................................. III - 75
Gambar 3.23 Kondisi Desa Mangguan ................................................................... III - 75
Gambar 3.24 Kondisi Desa Ngantungan ................................................................ III - 76
Gambar 3.25 Kondisi Desa Galih ........................................................................... III - 76
Gambar 3.26 Kondisi Desa Pasrepan ..................................................................... III - 78
Gambar 3.27 Kondisi Desa Cengkrong .................................................................. III - 78
Gambar 3.28 Kondisi Desa Lemahbang ................................................................. III - 79
Gambar 3.29 Kondisi Desa Tambakrejo ................................................................. III - 79
Gambar 3.30 Kondsi Desa Jogorepuh .................................................................... III - 80
Gambar 3.31 Kondisi Desa Pohgading ................................................................... III - 80

Gambar 5.1. Posisi Strategi Letak Geografis Pada Kuadran SWOT ...................... IV - 44
Gambar 5.2. Posisi Strategi Ketinggian Pada Kuadran SWOT .............................. IV - 45
Gambar 5.3. Posisi Strategi Topografi Pada Kuadran SWOT ................................ IV - 47
Gambar 5.4. Posisi Strategi Jenis Tanah Pada Kuadran SWOT ............................. IV - 49
Gambar 5.5. Posisi Strategi Kedalaman Efektif Tanah Pada Kuadran SWOT ...... IV - 50
Gambar 5.6. Posisi Strategi Klimatologi Pada Kuadran SWOT ............................ IV - 52
Gambar 5.7. Posisi Strategi Hidrologi Pada Kuadran SWOT ................................ IV - 54
Gambar 5.8. Posisi Strategi Penggunaan Lahan Pada Kuadran SWOT ................. IV - 56
Gambar 5.9. Posisi Strategi Kependudukan Pada Kuadran SWOT ....................... IV - 60
Gambar 5.10. Posisi Strategi Transportasi Pada Kuadran SWOT ............................ IV - 63
Gambar 5.11. Posisi Strategi Tata Massa Bangunan Pada Kuadran SWOT ............ IV - 66
Gambar 5.12. Posisi Strategi Pola Ruang Permukiman Pada Kuadran SWOT ........ IV - 68
Gambar 5.13. Posisi Strategi Pola Ruang Fasilitas Pemerintahan dan
Bangunan Umum Pada Kuadran SWOT ........................................... IV - 70
Gambar 5.14. Posisi Strategi Pola Ruang Perdagangan dan Jasa
Pada Kuadran SWOT ......................................................................... IV - 72
Gambar 5.15. Posisi Strategi Pola Ruang Pertanian Pada Kuadran SWOT ............. IV - 74
Gambar 5.16. Posisi Strategi Pola Ruang Industri Pada Kuadran SWOT ................ IV - 76
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

19

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Gambar 5.17. Posisi Strategi Pola Ruang Terbuka Hijau Pada Kuadran SWOT ..... IV - 78
Gambar 5.18. Posisi Strategi Pola Ruang Kawasan Rawan Bencana
Pada Kuadran SWOT ......................................................................... IV - 80
Gambar 5.19. Posisi Strategi Pola Ruang Kawasan Fasilitas Umum
Pada Kuadran SWOT ......................................................................... IV - 82
Gambar 5.20. Posisi Strategi Sistem Jaringan Utilitas Pada Kuadran SWOT ......... IV - 86
Gambar 5.21. Posisi Strategi Aspek Perekonomian Pada Kuadran SWOT ............. IV - 89
Gambar 5.22. HUBUNGAN FUNGSIONAL ANTAR KEGIATAN ...................... IV - 92
Gambar 5.23. Konsep Pelayanan Sistem Persampahan ............................................ IV - 116
Gambar 5.24. Skematik Arahan Pengelolaan Air Limbah Domestik ....................... IV - 119
Gambar 5.25. Skematik Arahan Desain Tangki Septik dengan Bidang Resapan .... IV - 119
Gambar 5.26. Ilustrasi Jarak Bebas Bangunan ......................................................... IV - 121
Gambar 5.27. Ilustrasi Jarak Bebas sebagai Penghawaan dan
Pencahayaan Alami ............................................................................ IV - 122
Gambar 5.28. Ruang Visual...................................................................................... IV - 122
Gambar 5.29. Ilustrasi Penetapan Sempadan Sungai ............................................... IV - 123
Gambar 5.30. Ilustrasi Penampang Saluran Irigasi................................................... IV - 123

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kec. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

20

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Bab ini menjelaskan tentang latar belakang, maksud dan tujuan, landasan hukum, ruang lingkup pekerjaan dan sistematika
pembahasan laporan.

1.1

LATAR BELAKANG
Berdasarkan Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang penataan ruang, maka

rencana tata ruang di Indonesia dirumuskan secara berjenjang mulai dari yang bersifat
umum sampai tingkatan yang rinci. Mengingat rencana tata ruang merupakan matra
keruangan dari rencana pembangunan daerah dan bagian dari pembangunan nasional maka
antara satu jenis rencana tata ruang dengan jenis rencana tata ruang lainnya mempunyai
hubungan yang saling terkait dan saling berurutan satu sama lainnya serta dijaga
konsistensinya baik dari segi substansi maupun operasionalisasinya.
Desentralisasi dan otonomi daerah telah menegaskan bahwa kewenangan
pelaksanaan pembangunan termasuk penyusunan rencana tata ruang daerah berada pada
pemerintah kabupaten/kota. Kewenangan tersebut merupakan peluang sekaligus tantangan
yang harus dicermati dan disikapi oleh pemerintah kabupaten/kota terutama dalam
merencanakan tata ruang daerah yang tidak lagi terbatas oleh cakupan administrasi saja,
tetapi harus pula mempertimbangkan keterkaitan sosial, ekonomi dan ekologis (strategis)
sesuai dengan kebutuhan dan prioritas perencanaan wilayah yang akan dituju/dibuat.
Penataan ruang yang diharapkan di masa depan harus sejalan dengan paradigma
pembangunan yang bukan hanya berorientasi pada peningkatan kesejahteraan manusia
(ekosentris) tetapi berimbang ke arah peningkatan kesejahteraan ekosistem (ekosentris)
sebagai dasar yang melahirkan konsep pembangunan berwawasan lingkungan, konsep
pembangunan yang mempertimbangkan daya dukung (carrying capacity) dan kelangkaan
(scarcity) sumber daya alam termasuk lahan (ruang) dalam dimensi lingkungan
(eksternalitas) yang didalamnya tetap juga menjadikan proses pembangunan ekonomi
sebagai salah satu tujuan akhirnya.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I-1

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Adapun untuk wilayah Kecamatan Pasrepan, merupakan salah satu wilayah di


Kabupaten Pasuruan yang memiliki dominasi guna lahan utama sebagai kawasan
pertanian. Untuk itu, di dalam muatan materi teknis RTRW Kabupaten Pasuruan pun juga
diarahkan sebagai pusat/sentra kegiatan agropolitan. Selain itu daerah Kecamatan Pasrepan
juga merupakan wilayah/jalur pariwisata alternatif ke arah Gunung Bromo dalam hal ini
melalui Kecamatan Puspo. Permasalahan yang muncul adalah ketika di wilayah
Kecamatan Pasrepan ini juga memiliki potensi sebagai daerah tambang. Oleh karenanya,
perlu ada sebuah panduan penanganan kawasan untuk mengoptimalkan potensi-potensi
yang bersifat kedaerahan tersebut dengan meminimalisir dampak dari permasalahanpermasalahan yang ada.

1.2

MAKSUD DAN TUJUAN

1.2.1

Maksud :
Mendetailkan materi teknis RTRW Kabupaten Pasuruan agar dapat optimal

digunakan sebagai acuan perijinan dan investasi serta administrasi pertanahan, termasuk
upaya pengendaliannya.

1.2.2

Tujuan :
1.

Memberikan suatu bentuk perencanaan ruang yang lebih detail/rinci, yang


dapat dimanfaatkan secara optimal sebagai pedoman bagi pembangunan dan
penataan ruang wilayah khususnya di Kawasan Perkotaan secara lebih
terarah, berdayaguna dan berhasilguna serta bekesinambungan;

2.

Sebagai arahan bagi seluruh stakeholder dalam pengisian pembangunan fisik


kawasan;

3.

Sebagai pedoman bagi instansi dalam pemberian periijinan kesesuaian


pemanfaatan peruntukan lahan dan pengaturan bangunan yang lebih terarah
dan lebih spesifik;

4.

Sebagai dasar dalam penyusunan Raperda tentang Rencana Detail Tata Ruang
(RDTR) Kawasan Perkotaan dan Perdesaan Kecamatan Pasrepan, beserta
Peraturan Zonasinya;

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I-2

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

1.3

2013

RUANG LINGKUP
Administratif Kecamatan Pasrepan terdiri atas kawasan perkotaan dan perdesaan

Pasrepan, meliputi administratif 17 (tujuh belas) desa dengan luas wilayah sekitar 89,950
km2 (berdasarkan data Publikasi BPS; Updating Database Kab. Pasuruan Tahun 2011),
namun berdasarkan perhitungan analisis peta menggunakan arcgis adalah seluas 83,53
km2 .
Berdasarkan RTRW Kabupaten, kawasan perkotaan Kecamatan Pasrepan meliputi
1 desa yaitu Desa Pasrepan; serta Kawasan Perdesaan meliputi 16 Desa yaitu Desa Galih,
Petung, Klakah, Sibon, Ngantungan, Pohgedang, Mangguan, Lemahbang, Cengkrong,
Tambakrejo, Rejosalam, Pohgading, Ampelsari, Tempuran, Sapulante, dan Jogorepuh.
(RTRW Kab. Pasuruan Tahun 2009-2029). Sedangkan berdasarkan hasil analisis, wilayah
kawasan perkotaan Pasrepan meliputi 5 desa yaitu Desa Pasrepan, Pohgading, Mangguan,
Rejosalam, Cengkrong, dan Jogorepuh.
Secara kondisi fisik, Kecamatan Pasrepan merupakan daerah berbukit dengan
varian kontur yang beragam, serta berada pada dataran menengah, dengan potensi bahan
galian yang cukup besar. Kondisi land use lebih banyak didominasi pertanian (lahan
kering), pertambangan dan permukiman disamping pemanfaatan lain seperti lahan
pertanian (sawah), perikanan darat, industri, dan sebagaiya

1.4

DASAR HUKUM
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi Perkotaan Pasrepan

memperhatikan dan berpedoman pada peraturan perundangan mengenai tata ruang dan
produk-produk tata ruang yang ada, yaitu :
1.

Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang;

2.

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1984 tentang Perindustrian;

3.

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya


Alam Hayati Dan Ekosistemnya;

4.

Undang-Undang 15 Tahun 1985 tentang Ketenagalistrikan;

5.

Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1990 tentang Kepariwisataan;

6.

Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman;

7.

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya;

8.

Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1992 tentang Sistem Budidaya Tanaman;

9.

Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1992 tentang Perkeretaapian;

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I-3

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

10.

Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1992 tentang Lalu Lintas Angkutan Jalan;

11.

Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1992 tentang Penerbangan ;

12.

Undang-Undang Nomor 21 Tahun 1992 tentang Pelayaran;

13.

Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan


Hidup;

14.

Undang-Undang Nomor 36 Tahun 1999 tentang Telekomunikasi ;

15.

Undang-Undang Nomor 41 tahun 1999 tentang Kehutanan ;

16.

Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara;.

17.

Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air;

18.

Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan


Pembangunan Nasional;

19.

Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan;

20.

Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan;

21.

Undang-Undang No. 38 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Pusat


dan Daerah;

22.

Undang-Undang No. 20 Tahun 2008 tentang Usaha Mikro, Kecil dan


Menengah;

23.

Undang-Undang No. 41 Tahun 2009 tentang Perlindungan Lahan Pertanian


Pangan Berkelanjutan;

24.

Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 1982 tentang Irigasi;

25.

Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 1988 tentang Koordinasi Kegiatan


Instansi Vertikal di Daerah;

26.

Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol;

27.

Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1998 tentang Kawasan Suaka Alam


dan Kawasan Pelestarian Alam;.

28.

Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2010 tentang Tata Cara Perubahan


Peruntukan & Fungsi Kawasan Hutan;

29.

Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan


Penataan Ruang;

30.

Keputusan Presiden No. 62 Tahun 2007 tentang Fasilitas umum;

31.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 05/PRT/M/2008 tentang Pedoman


Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan;

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I-4

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

32.

2013

Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 50/2009 tentang Pedoman Koordinasi


Penataan Ruang Daerah;

33.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 20/PRT/M/2011 tentang Pedoman


Penyusunan

Rencana

Detail

Tata

Ruang

dan

Peraturan

Zonasi

Kabupaten/Kota
34.

Beberapa Peraturan Perundangan dan Ketentuan/Pedoman yang bersifat


sektoral maupun teknis yang berkaitan dengan materi penataan ruang dalam
RDTR ini.

35.

Beberapa NSPM Bidang Penataan Ruang, Bidang Transportasi Darat dan


Perhubungan, Bidang Telekomunikasi, Bidang Permukiman, dll yang terkait.

1.5

PENGERTIAN TERKAIT
Beberapa pengertian terkait dengan penyusunan Rencana Detail Tata Ruang

Kawasan Perkotaan dan Pedesaan serta Peraturan Zonasinya, antara lain ;


1.

Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang
udara, termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah,
tempat

manusia

dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan

memelihara kelangsungan hidupnya.


2.

Rencana Tata Ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.

3.

Penataan Ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang,


pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.

4.

Perencanaan Tata Ruang adalah suatu proses untuk menentukan struktur


ruang dan pola ruang yang meliputi penyusunan dan penetapan rencana tata
ruang.

5.

Struktur Ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem


jaringan prasarana
kegiatan

sosial

dan

sarana

yang

berfungsi

sebagai

pendukung

ekonomi masyarakat yang secara hierarkis memiliki

hubungan fungsional.
6.

Pola Ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah


yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang
untuk fungsi budi daya.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I-5

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

7.

2013

Pemanfaatan Ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur ruang dan pola
ruang sesuai

dengan

rencana

tata

ruang

melalui

penyusunan

dan

pelaksanaan program beserta pembiayaannya.


8.

Izin Pemanfaatan Ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan


pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

9.

Pengendalian Pemanfaatan Ruang adalah upaya untuk mewujudkan tertib tata


ruang.

10.

Peraturan Zonasi adalah ketentuan yang mengatur tentang persyaratan


pemanfaatan ruang dan ketentuan pengendaliannya dan disusun untuk setiap
blok/zona peruntukan yang penetapan zonanya dalam rencana rinci tata
ruang.

11.

Penggunaan Lahan adalah fungsi dominan dengan ketentuan khusus yang


ditetapkan pada suatu kawasan, blok peruntukan, dan/atau persil.

12.

Rencana tata ruang wilayah (RTRW) kabupaten/kota adalah rencana tata


ruang yang bersifat umum dari wilayah kabupaten/kota, yang merupakan
penjabaran dari RTRW provinsi, dan yang berisi tujuan, kebijakan,
strategi penataan ruang wilayah kabupaten/kota, rencana struktur ruang
wilayah

kabupaten/kota,

rencana

pola ruang wilayah

kabupaten/kota,

penetapan kawasan strategis kabupaten/kota, arahan pemanfaatan ruang


wilayah kabupaten/kota, dan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang
wilayah kabupaten/kota.
13.

Rencana Detail Tata Ruang yang selanjutnya disingkat RDTR adalah rencana
secara terperinci

tentang

tata

ruang

wilayah

kabupaten/kota

yang

dilengkapi dengan peraturan zonasi kabupaten/kota.


14.

Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan yang selanjutnya disingkat


RTBL adalah panduan rancang bangun suatu lingkungan/kawasan yang
dimaksudkan

untuk mengendalikan

pemanfaatan

ruang,

penataan

bangunan dan lingkungan, serta memuat materi pokok ketentuan program


bangunan dan lingkungan, rencana umum dan panduan rancangan,
rencana

investasi,

ketentuan

pengendalian

rencana,

dan pedoman

pengendalian pelaksanaan pengembangan lingkungan/kawasan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I-6

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

15.

2013

Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta


segenap unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek
administratif dan/atau aspek fungsional.

16.

Bagian Wilayah Perkotaan yang selanjutnya disingkat BWP adalah


bagian dari kabupaten/kota dan/atau kawasan strategis kabupaten/kota
yang akan atau perludisusun rencana rincinya, dalam hal ini RDTR, sesuai
arahan atau yang ditetapkan di dalam RTRW kabupaten/kota yang
bersangkutan, dan memiliki pengertian yang sama dengan zona peruntukan
sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010
tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang.

17.

Sub Bagian Wilayah Perkotaan yang selanjutnya disebut Sub BWP adalah
bagian dari BWP yang dibatasi dengan batasan fisik dan terdiri dari beberapa
blok, dan memiliki pengertian yang sama dengan subzona peruntukan
sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun
2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang.

18.

Kawasan Perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan


pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman
perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan
sosial, dan kegiatan ekonomi.

19.

Kawasan Strategis

Kabupaten/Kota

adalah

wilayah

yang

penataan

ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting


dalam lingkup kabupaten/kota terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau
lingkungan.
20.

Kawasan Budi Daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi


utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya
alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan.

21.

Kawasan Lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama


melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya
alam dan sumber daya buatan.

22.

Permukiman adalah bagian dari lingkungan hunian yang terdiri atas lebih
dari satu satuan perumahan yang mempunyai prasarana, sarana, utilitas
umum, serta mempunyai penunjang kegiatan fungsi lain di kawasan
perkotaan atau kawasan perdesaan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I-7

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

23.

2013

Perumahan adalah kumpulan rumah sebagai bagian dari pemukiman, baik


perkotaan maupun pedesaan, yang dilengkapi dengan prasarana, sarana,
dan utilitas umum sebagai hasil upaya pemenuhan rumah yang layak huni.

24.

Prasarana adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan hunian yang memenuhi


standar tertentu untuk kebutuhan bertempat tinggal yang layak, sehat, aman,
dan nyaman.

25.

Jaringan adalah keterkaitan antara unsur yang satu dan unsur yang lain.

26.

Blok adalah sebidang lahan yang dibatasi sekurang-kurangnya oleh batasan


fisik yang nyata seperti jaringan jalan, sungai, selokan, saluran irigasi,
saluran udara tegangan ekstra tinggi, dan pantai, atau yang belum nyata
seperti rencana jaringan jalan dan rencana jaringan prasarana lain yang
sejenis sesuai dengan rencana kota, dan memiliki pengertian yang sama
dengan

blok

peruntukan

sebagaimana

dimaksud dalam

Peraturan

Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan


Ruang.
27.

Subblok adalah pembagian fisik di dalam satu blok berdasarkan perbedaan


subzona.

28.

Zona adalah kawasan atau area yang memiliki fungsi dan karakteristik
spesifik.

29.

Subzona adalah suatu bagian dari zona yang memiliki fungsi dan
karakteristik

tertentu yang merupakan pendetailan dari fungsi dan

karakteristik pada zona yang bersangkutan.


30.

Koefisien Dasar Bangunan yang selanjutnya disingkat KDB adalah angka


persentase perbandingan antara luas seluruh lantai dasar bangunan gedung
dan luas lahan/tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai
rencana tata ruang dan RTBL.

31.

Koefisien Daerah Hijau yang selanjutnya disingkat KDH adalah angka


persentase perbandingan antara luas seluruh ruang terbuka di luar
bangunan gedung yang diperuntukkan bagi pertamanan/penghijauan dan
luas tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata
ruang dan RTBL.

32.

Koefisien Lantai Bangunan yang selanjutnya disingkat KLB adalah angka


persentase perbandingan antara luas seluruh lantai bangunan gedung dan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I-8

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

luas tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata


ruang dan RTBL.
33.

Garis

Sempadan

Bangunan yang

selanjutnya

disingkat GSB

adalah

sempadan yang membatasi jarak terdekat bangunan terhadap tepi jalan,


dihitung dari batas terluar saluran air kotor (riol) sampai batas terluar
muka bangunan, berfungsi sebagai pembatas ruang, atau jarak bebas
minimum dari bidang terluar suatu massa bangunan terhadap lahan yang
dikuasai, batas tepi sungai atau pantai, antara massa bangunan yang lain
atau rencana saluran, jaringan tegangan tinggi listrik, jaringan pipa gas,
dsb (building line).
34.

Ruang Terbuka Hijau yang selanjutnya disingkat RTH adalah area


memanjang/jalur dan/atau

mengelompok,

yang

penggunaannya

lebih

bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah
maupun yang sengaja ditanam.
35.

Ruang Terbuka Non Hijau yang selanjutnya disingkat RTNH adalah ruang
terbuka di bagian wilayah perkotaan yang tidak termasuk dalam kategori
RTH, berupa lahan yang diperkeras atau yang berupa badan air, maupun
kondisi

permukaan

tertentu yang tidak dapat ditumbuhi tanaman atau

berpori.
36.

Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi yang selanjutnya

disingkat

SUTET adalah saluran tenaga listrik yang menggunakan kawat penghantar di


udara yang digunakan untuk

penyaluran

tenaga

listrik

dari

pusat

pembangkit ke pusat beban dengan tegangan di atas 278 kV.


37.

Saluran Udara Tegangan Tinggi yang selanjutnya disingkat SUTT adalah


saluran tenaga listrik yang menggunakan kawat penghantar di udara
yang digunakan untuk penyaluran tenaga listrik dari pusat pembangkit ke
pusat beban dengan tegangan di atas 70 kV sampai dengan 278 kV.

1.6

METODOLOGI
Secara keseluruhan, kegiatan Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan

Perkotaan dan Kawasan Pedesaan Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasinya terdiri
dari beberapa tahapan dan metode kegiatan sebagai berikut:

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I-9

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

1.

2013

Inventarisasi Data yang dapat dilakukan melalui pengumpulan data primer


(pengamatan langsung lapangan) dan sekunder (data instansi, studi-studi,
standar, pedoman, dll);

2.

Melakukan kajian-kajian, antara lain meliputi:


a.

Mengkaji kebijakan pusat, RTRW Provinsi Jawa Timur, daerah dan


RTRW Kabupaten Pasuruan, dll.

b.

Mengkaji studi-studi terkait pengembangan Kecamatan Pasrepan


khususnya dalam Rencana Tata Ruang Rinci Kecamatan Pasrepan.

c.

Mengkaji studi-studi, konsep pengembangan kawasan industri, kawasan


wisata dan sarana prasarana penunjangnya yang ada di dalam dan luar
negeri.

d.

Mengkaji peraturan, pedoman dan standar pengembangan kawasan


industri dan kawasan wisata.

e.
3.

Menentukan delineasi Kecamatan Pasrepan.

Melalukan analisis, antara lain meliputi:


a.

Melakukan analisis pengembangan ekonomi kawasan. Pengembangan


ekonomi kawasan meliputi pengembangan potensi ekonomi lokal,
alternatif kegiatan-kegiatan di kawasan industri dan investasi kawasan.

b.

Melakukan analisis aspek sosial dan ekosistem secara komprehensif


maupun detail (sampai tingkat sub-blok bangunan atau lebih detail),
baik deskriptif, statistik maupun spasial.

c.

Menganalisis kebutuhan dan pengembangan sistem infrastruktur,


utilitas dan sanitasi kawasan yang terpadu dengan rencana blok dan
kondisi eksisting kawasan.

4.

Melakukan penyusunan rencana pemanfaatan ruang sampai dengan


kedalaman blok yang terpadu dengan sistem infrastruktur, utilitas, sanitasi
lingkungan dan aspek lingkungan (ruang terbuka hijau, ruang publik, jalur
hijau, dll), ketentuan pemanfaatan ruang (peraturan zonasi) dan draf
rancangan peraturan daerah Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Pasrepan.

5.

Melakukan diskusi dan koordinasi, antara lain meliputi:


a.

Melakukan diskusi dan koordinasi secara kontinyu dengan Tim Teknis

b.

Melakukan pembahasan Laporan Pendahuluan, Laporan Antara dan


Laporan Akhir dengan Tim Teknis dan stakeholder;

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 10

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

c.

Melakukan

diskusi

penyelenggaraan

dan

Diskusi

pembahasan

secara

Intensif/Focus

2013

terfokus

Group

melalui

Discussion

(FGD)/Workshop di Pasuruan dengan dengan mengundang sektor,


pemerintah daerah, pakar/praktisi, swasta dan masyarakat dalam rangka
menjaring masukan akhir untuk menyempurnakan RDTR Kecamatan
Pasrepan;
6.

Mengadakan peta-peta berbasis pada Citra Satelit untuk sisi Kecamatan


Pasrepan yang mempunyai tingkat ketelitian sesuai dengan ketentuan
dibutuhkan dengan skala 1:5000 1:10.000.

Adapun untuk fokus penyusunan materi Laporan Fakta dan Analisa, di mana di dalamnya
dilakukan kegiatan analisa terkait kondisi yang terdapat di wilayah Kecamatan Pasrepan,
maka sistematika analisa yang digunakan adalah sebagai berikut

1.6.1

Analisis Fisik Dasar


Dalam menganalisis kesesuaian fisik kawasan yang dilakukan dalam pelaksanaan

evaluasi ataupun revisi disesuaikan dengan perubahan dan perkembangan yang ada di
lapangan dan mengacu pada Rencana Tata Ruang terdahulu agar rencana-rencana tersebut
bersifat dinamis terhadap perkembangan yang terjadi tetapi memiliki prinsip dasar, serta
berfungsi sebagai penunjang dan pengendali program-program pembangunan secara
keseluruhan agar lebih berhasil guna dan berdaya guna.

1.6.1.1

Variabel analisis kesesuaian fisik kawasan

a. Kelerengan lahan
Kemiringan lahan dapat dihitung dengan menggunakan data garis kontur atau titik
tinggi (spot height). Persentase kemiringan merupakan perbandingan antara beda tinggi
dengan jarak pada peta dikalikan 100%.
Peta Kelerengan merupakan peta tematik yang dapat diproduksi dengan program
aplikasi ArcInfo, Map Builder. Kelas-kelas kemiringan dapat dinyatakan dengan luasanluasan yang diberikan simbol warna
Peta kelerengan lahan Kawasan dibuat dengan mendigitasi ulang garis kontur
tanah. Analisis kelerengan lahan dilakukan dengan menggunakan program / software GIS.
Kelerengan/kemiringan lahan dikelompokkan sebagaimana berikut :

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 11

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

0-8%

= Datar

25 45 %

8 - 15 %

= Landai

> 45 % = Sangat curam

15 25 %

= Agak curam

2013

= Curam

Pengelompokan tersebut dilakukan menurut SK MENTAN No. 837/Kpts/UM/1980


dan No. 683/Kpts/UM/II/1981

b. Hidrologi
Kondisi hidrologi merupakan gambaran tata air pada suatu wilayah yang meliputi
sungai (bentuk, pencabangan, kedalaman, daerah tangkapan hujan, debit, arus), danau
(luas, kedalaman, elevasi muka air), air tanah (kedalaman, akifer, tekanan) dan kualitas air.
Kondisi hidrologi dipengaruhi oleh topografi dan geomorfologi wilayah. Penggambaran
kondisi hidrologi dapat dinyatakan dengan peta tematik hidrologi.
Data hidrologi dapat dilakukan pengukuran-pengukuran dilapangan (data primer)
yang didukung dengan peta-peta tematik yang tersedia maupun interpretsi dari foto udara
atau foto satelit (Landsaat) sebagai data sekunder.
Model Sistim Informasi Geografis kondisi hidrologi dapat dilakukan dengan
melakukan integrasi data spasial (peta topografi, peta sungai, peta curah hujan dan
sebagainya) dan data atribut (debit, arus elevasi muka air, kualitas air dan sebagainya)
untuk setiap variabel hidrologi.

c. Kedalaman Efektif Tanah


1.

Kedalaman efektif tanah merupakan kedalaman dimana unsur-unsur hara


berada yang dapat mendukung kehidupan vegetasi. Kedalaman efektif tanah
yang rendah hanya memungkinkan vegetasi dengan sistem perakaran pendek
(misalnya tanaman perdu), sedangkan kedalam efektif yang dalam
memungkinkan vegetasi dengan sistem perakaran panjang dapat hidup
(terutama pohon-pohon besar)

2.

Kemampuan tanah dalam merealisasikan pembangunan berdasarkan tingkat


kedalaman efektif tanah dan kesuburan tanah.

3.

Klasifikasi kedalaman efektif tanah sebagai berikut :


-

Kedalaman > 90 cm

= dalam

Kedalaman 50 90 cm

= sedang

Kedalaman 25 50 cm

= dangkal

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 12

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Kedalaman < 25 cm

2013

= sangat dangkal

d. Jenis Tanah dan Geologi


Berikut klasifikasi jenis tanah dan kepekaannya terhadap erosi adalah sebagai
berikut :
Kelas I

= Aluvial, tanah glei, planosol, hidromorf kelabu, laterik air tanah

Kelas II

= Latosol (agak peka)

Kelas III

= Brown forest soil, non caleic brown, mediteran (agak peka)

Kelas IV

= Andosol laterek, grumosol, podsoil, podsolic (peka)

Kelas V

= Regosol, litosol, atgosol, renzine (sangat peka)

1.6.1.2

Metode analisis kesesuaian fisik kawasan


Peta kesesuaian fisik merupakan peta tematik sebagai hasil analisis yang dilakukan

untuk mengetahui kesesuaian pemanfaatan (ruang) fisik alamiah guna memberikan


deliniasi fungsi lindung dan fungsi budidaya pada suatu kawasan. Secara spesifik kegiatan
fungsional atas lahan tersebut diklasifikasikan berdasarkan kemampuan lahannya.
Gambar 1.1.

Metode SuperImpose

Dalam kepentingan studi ini Sistem Klasifikasi Kemampuan Lahan menurut SK


MENTAN No. 837/Kpts/UM/1980 dan No. 683/Kpts/UM/II/1981, digunakan sebagai
pedoman analisis fisik dasar. Metode Superimpose digunakan dengan variabel-variabel
fisik dasar dalam bentuk peta-peta sebagai input-nya. Peta-peta dimaksud adalah hasil
analisis dari masing-masing variabel fisik dasar, yakni kelerengan, hidrologi, jenis tanah
dan geologi, klimatologi dan kedalaman efektif tanah.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 13

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

1.6.2

Analisis Struktur Ruang

1.6.2.1

Prinsip

1) Ketentuan

2013

struktur kawasan perencanaan mengikuti kebijakan yang telah

ditetapkan dalam RTRW;


2) Kedudukan dan skala dari sistem pergerakan, pemusatan kegiatan, dan peruntukan
lahan;
3) Arah perkembangan pembangunan kawasan;
4) Memperhatikan karakteristik dan daya-dukung fisik lingkungan serta dikaitkan
dengan tingkat kerawanan terhadap bencana.

1.6.2.2

Komponen

A. Penduduk
meliputi :

Tujuan, sebagai subjek pembangunan dalam mengukur hunian yang layak huni,
kebutuhan pelayanan fasilitas lingkungan, dan klasifikasi lingkungan.

Komponen ;

Pertumbuhan dan perkembangan penduduk;

Analisis sosial budaya; agama, pendidikan, adat istiadat dan cara hidup.

Metode ;
Ada beberapa alternatif metode yang dapat digunakan dalam memproyeksikan

penduduk 20 tahun kedepan.

1.

Model Linier
Pt Po at

Dimana :
Pt

: Jumlah penduduk pada tahun tertentu

Po : Jumlah penduduk pada tahun awal


a : Tingkat pertambahan rata-rata pertahun (%)
t

: Selang waktu atau selisih tahun proyeksi tahun dasar

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 14

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2.

2013

Model Eksponensial

Pt Po(1 r ) n
Dimana :
Pt

: Jumlah penduduk pada tahun tertentu

Po : Jumlah penduduk pada tahun awal


r

3.

: Tingkat pertambahan rata-rata pertahun (%)


: Selang waktu atau selisih tahun proyeksi terhadap tahun dasar

Linier Regression Model

Asumsi dasar penggunaan linier regression model adalah bahwa terdapat hubungan
(korelasi) antara tahun pengamatan dengan jumlah penduduk pada tahun pengamatan
tersebut.

Hubungan

tersebut

diterjemahkan

ke

dalam

persamaan linier yang

merupakan formula matematis dari linier regression model ini. Model matetatisnya adalah
sebagai berikut :

P = a + bx

Di mana :

P
x
a

= Jumlah penduduk pada tahun x


= Tahun pengamatan
Px - xPx
= Konstanta empirik =
Nx - (x)
NPx - xPx

b =

konstanta empirik =
Nx - (x)

4.

Comparative Model

Asumsi dasar penggunaan model ini adalah bahwa pola pertumbuhan penduduk pada suatu
lokasi relatif akan sama atau proporsional atau analog dengan pola pertumbuhan penduduk
pada wilayah yang lebih luas, atau pada suatu lokasi yang memiliki kesamaan karakteristik
dengan lokasi pengamatan. Ada tiga jenis comparative methods yaitu :

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 15

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Ratio Methods
Model matematisnya :

Di mana :

Pc(t)

Pc (t) = k Ps(t)

= Jumlah penduduk kecamatan tahun t

Ps(t)

= Jumlah penduduk kota pada tahun t

= proportional factor

Time Lag Methods


Model matematisnya :

Pa(t) = Pb(t-T)

Di mana :

Pa(t)

= Jumlah penduduk area a pada tahun t

Pb(t-T)

= Jumlah penduduk area b tahun t T

= Proportional factor

= Time lag

Combination Methods
Model matematisnya :

Di mana :

Pa(t)

Pa(t) = kPb (t T)

= Jumlah penduduk area a pada tahun

t
Pb (t-T)

= Jumlah penduduk area b tahun t T

= Proportional factor

5.

= Time lag

Minimum Sum of Square Method


Metode ini digunakan untuk menguji tingkat kecocokan suatu model terhadap

kondisi faktualnya. Tingkat kecocokan dapat dilihat dari jumlah kuadrat simpangannya.
Nilai jumlah kuadrat simpangan terkecil merupakan indikator tingkat kecocokan suatu
model. Dalam proses perencanaan kota, metode ini digunakan untuk menguji tingkat
kecocokan beberapa model pertumbuhan penduduk. Bentuk matematisnya adalah sebagai
berikut :

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 16

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

= ( Yi Ya)
Di mana :

= Nilai simpangan

Yi

= Perkiraan jumlah penduduk

Ya

= Jumlah penduduk faktual

B. Fungsi Ruang
meliputi :

Tujuan, membentuk pola kawasan yang terstruktur dalam peran dan fungsi
bagian-bagian kawasan, yang memperlihatkan konsentrasi dan skala kegiatan
binaan manusia dan alami.

Komponen ;
Perkembangan pembangunan, merupakan kebijakan rencana pembangunan
yang telah ditetapkan oleh pemerintah maupun swasta;
Pusat-pusat kegiatan, dengan melakukan kajian terhadap pemusatan kegiatan
yang ada atau direncanakan oleh rencana diatasnya;
Kesesuaian dan daya dukung lahan, sebagai daya tampung dan daya hambat
ruang kawasan dalam berkembang;
Pembagian fungsi ruang pengembangan, merupakan struktur kawasan yang
dibagi dalam fungsi dan peran bagian-bagian kawasan.

Model Struktur Ruang Kota


Kota pada umumnya mempunyai bentuk/ model dan pola tersendiri sesuai dengan
proses perkembangan dan karakteristik (potensi dan masalah) kawasan tersebut.
Proses tersebut akan membentuk struktur ruang kota secara keseluruhan. Model
struktur ruang kota yang ada antara lain :
1) Konsentrik

5 4 3 21

Keterangan :
1. CBD
2. Zona transisi
3. Zona pekerja
4. Zona permukiman pendapatan Tinggi
5. Zona pengacu

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 17

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Model struktur ruang kota ini diawali dengan model linier dimana bentuk linier
yang telah terjadi akan berhenti pada suatu Batas ambang tertentu, dimana
penduduk telah merasa tidak memiliki akses terhadap fasiitas yang ada. Pusat
kegiatan yang ada, merupakan orientasi utama pergerakan penduduk, sehingga
pembangunan fisik yang dilakukan pendudukpun akan lebih berorientasi ke
lokasi pemusatan kegiatan tersebut, termasuk pembangunan perumahan. Pada
perkembangan selanjutnya jaringan jalanpun akan berkembang sesuai dengan
kebutuhan penduduk, jaringan jalan ini dapat dikembangkan lebih dahulu atau
bahkan mungkin perumahan yang terlebih dulu ada, baru diadakan
pengembangan jalan. Pola perlumbuhan semacam ini pada akhirnya akan
menyebabkan kota tumbuh secara memusat dan membentuk pola konsentrik.

2) Sektoral

3
3
4
1

3
4

Keterangan :
1. CBD
2. Zona industri ringan dan perdagangan
3. Zona permukiman pendapatan rendah
4. Zona Permukiman pendapatan sedang
5. Zona permukiman pendapatan tinggi

Setelah terjadi pola konsentrik yaitu struktur kota yang memiliki satu pusat kota,
kota akan tumbuh cenderung secara linier kembali, dimana pemusatan kegiatan
utama kota berada disepanjang jalan utama kota. Linier disini bukan berarti
bahwa perlumbuhan kota benar-benar linier tetapi lebih berarti penggunaan lahan
kota tumbuh secara menyektor.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 18

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

3) Multiplei Nuclei
1
4
2

Keterangan :
1. CBD
2. Zona industri ringan dan perdagangan
3. Zona permukiman pendapatan rendah
4. Zona Permukiman pendapatan sedang
5. Zona permukiman pendapatan tinggi

C. Sistem Jaringan Pergerakan


meliputi :

Tujuan,

memenuhi kebutuhan tata

jenjang

jaringan

pergerakan yang

menghubungkan bagianbagian kawasan sesuai dengan fungsi dan perannya.

Komponen ;
Analisis pelayanan jaringan jalan dapat diklasifikasikan berdasarkan Undangundang tentang Jaringan Jalan No.38 Tahun 2004, termasuk fasilitas terminal
penumpang dan barang;
Perkembangan pembangunan, merupakan kebijakan rencana pembangunan
jaringan jalan, yang telah ditetapkan oleh pemerintah maupun swasta;
Analisis kebutuhan interkoneksi dan intrakoneksi jaringan, berdasarkan sistem
pembentukan struktur ruang yang telah direncanakan

1.6.3

Analisis Peruntukan Blok

1.6.3.1

Prinsip
Analisis peruntukan blok kawasan dilakukan dengan melakukan kajian terhadap

peruntukan dan pola ruang yang ada, dan pergeseran serta permintaan dikemudian waktu,
berdasarkan pertimbangan distribusi penduduk, tenaga kerja, aksesibilitas, nilai dan harga
lahan, daya dukung lahan, daya dukung lingkungan, daya dukung prasarana, dan nilai
properti lainnya.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 19

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

1.6.3.2

2013

Komponen

A. Pembagian Blok

Tujuan; membagi kawasan dalam bentuk atau ukuran, fungsi serta karakter
kegiatan manusia dan atau kegiatan alam, yang dituangkan dalam blok-blok
peruntukan lahan, sehingga mudah dalam alokasi investasi, pengendalian, dan
pengawasan

Komponen :
Delinasi blok;
Alokasi lahan;
sistem prasarana kawasan;
Perangkat kelembagaan untuk mendukung pengembangan kawasan;
Kawasan-kawasan yang memiliki kerentanan terhadap bencana alam,
perlindungan setempat, dan kawasan tertentu/khusus.

Masing-masing blok peruntukkan utama tersebut selanjutnya akan dibagi menjadi


beberapa subblok, sesuai pemanfaatan yang lebih spesifik dan kekhususannya.

B. Peruntukan Lahan

Tujuan; mengatur distribusi dan ukuran kegiatan manusia dan atau kegiatan
alam, yang dituangkan dalam blok dan sub blok peruntukan lahan sehingga
tercipta ruang yang produktif dan berkelanjutan.

Komponen :
Perumahan :
o Kebutuhan perumahan dan ukuran rumah tangga (berdasarkan hasil
elaborasi);
o Kebutuhan prasarana dan sarana lingkungan.
Industri;
o Lokasi perencanaan pengembangan industri;
o Potensi tenaga kerja yang ada;
o Lingkungan; untuk kawasan yang telah berkembang, agar diteliti dampak
terhadap pencemaran lingkungan. Apabila merupakan kawasan yang belum
berkembang, agar diteliti jenis-jenis pengembangan industri yang sesuai
dengan lingkungan dan prasarana daerah;

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 20

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

o Multiplier effect terhadap kegiatan ikutannya, seperti perumahan, fasilitas


sosial ekonomi, ruang terbuka hijau, prasarana transportasi dan lain
sebagainya.
Perdagangan dan Jasa;
o Pengembangan kegiatan perdagangan dan jasa sesuai dengan hirarkhi dan
kebutuhan yang ditetapkan dalam RTRW;
o Kemungkinan-kemungkinan pengembangan lokasi sentra tersier yang
belum ditetapkan secara definitive dalam RTRW, demikian juga dengan
sentra lokal;
o Multiplier effect terhadap kegiatan ikutannya, seperti perumahan, fasilitas
sosial ekonomi, ruang terbuka hijau dan non hijau, prasarana transportasi
dan lain sebagainya.
Pariwisata;
o Pengembangan pariwisata, dan kawasan tersebut merupakan kawasan yang
telah berkembang, agar diteliti kegiatan sekitar yang akan berdampak pada
pencemaran lingkungan, dan kemungkinan-kemungkinan penanganan nya;
o Potensi tenaga kerja yang ada (berdasarkan hasil elaborasi);
o Pembangunan kawasan wisata, agar diteliti jenis-jenis pengembangan
pariwisata;
o Lingkungan; bila dimungkinkan pencampuran kegiatan, dihindari kegiatan
yang akan menimbulkan dampak penting yang berlebihan;
o Analisis multiplier effect terhadap kegiatan ikutannya.
Pusat Pemerintahan,
o Kegiatan pusat pemerintahan sesuai dengan hirarkhi dan kebutuhan yang
ditetapkan dalam RTRW;
o Lingkungan; mempunyai karakter kuat dalam tata lingkungan dan
bangunan;
o Multiplier

effect;

jenis

kegiatan

perkantoran

swasta

yang

akan

dikembangkan, termasuk juga analisis kegiatan penunjang yang muncul.


Pusat Pendidikan dan Penelitian/Teknologi Tinggi;
o Pengembangan kegiatan pusat pendidikan dan penelitian atau Pusat
Pengembangan Teknologi Tinggi yang ditetapkan dalam RTRW;
o Potensi tenaga kerja yang ada (berdasarkan hasil elaborasi);

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 21

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

o Lingkungan; bila dimungkinkan pencampuran kegiatan, dihindari kegiatan


yang akan menimbulkan dampak penting yang berlebihan.

1.6.4

Analisis Fasilitas Umum

1.6.4.1

Tujuan;
Mengatur kebutuhan distribusi, luas`lahan dan ukuran fasilitas sosial ekonomi,

yang diatur dalam struktur zona dan blok dan sub blok peruntukan sehingga tercipta ruang
yang aman, nyaman, mudah, produktif dan berkelanjutan.

1.6.4.2

Komponen :
Fasilitas sosial dan umum; meliputi pengembangan kebutuhan fasilitas:
o Fasilitas Sosial : pendidikan, kesehatan, peribadatan, rekreasi, lapangan olah
raga, dll;
o Fasilitas Umum : pos keamanan, kantor pos, kantor polisi, taman
pemakaman, pos pemadam kebakaran, dll.
Fasilitas ekonomi, pengembangan kebutuhan fasilitas ekonomi:
o Pusat niaga; supermall, mall, grosir, pertokoan, toko, pasar, warung;
o Pusat perkantoran.
Fasilitas budaya, pengembangan kebutuhan fasilitas budaya dikaitkan dengan
seni budaya masyarakat dan cagar budaya, dan peninggalan bersejarah.
o Bangunan bersejarah;
o Kampung budaya;
o Ruang dan bangunan pertujukan.
Ruang terbuka hijau, yaitu meneliti kebutuhan ruang terbuka hijau dengan
memperhatikan daya dukung penduduk, potensi lahan, tingkat polusi kawasan
dan gangguan lingkungan, tingkat kepadatan bangunan, serta kemungkinan cara
pengadaan, pemanfaatan dan pengelolaannya. Kebutuhan ruang terbuka hijau
menurut tingkat dan fungsi pelayanan:
o Ruang terbuka hijau dengan binaan (Pemakaman, Lapangan Olah raga,
perkebunan, pertanian dll)
o Ruang terbuka hijau alami (sempadan sungai, hutan lindung, dll.).
Ruang terbuka non hijau, yaitu meneliti kebutuhan ruang terbuka non hijau
dengan memperhatikan daya dukung penduduk, potensi lahan, penggunaan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 22

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

lahan sekitar, tingkat kepadatan bangunan, serta kemungkinan cara pengadaan,


pemanfaatan dan pengelolaannya. Kebutuhan ruang terbuka non hijau menurut
tingkat dan fungsi pelayanan:
o Skala; Lingkungan, kelurahan, kecamatan, kabupaten (sesui zona rencana);
o Unsur yang perlu diperhatikan; sosial budaya, ekologis, arsitektur/estetika,
ekonomi;
o Jenis fasilitas; Plasa, parker, lapangan olah raga (out door), taman bermain,
trotoar, median.

Mitigasi Bencana,
Tujuan, meniliti dan mengkaji sumber bencana, lingkup atau luasan dampak,
dan kebutuhan pengendalian bencana, agar tercipta lingkungan permukiman
yang aman, nyaman, dan produktif.
Komponen :
o Sumber dan macam bencana;
o Frekuensi bencana;
o Fasilitas dan jaringan penanggulangan bencana;
o Cakupan wilayah terkena dampak;
o Daya dukung dan daya hambat alam.

1.6.4.3

Metode Analisa :
Sarana hunian
o Dengan penduduk pendukung sekitar 4 jiwa/KK. Tipe rumah yang
diprediksikan dibedakan menjadi 3 macam yaitu tipe besar, sedang dan kecil
dengan perbandingan 1 : 3 : 6 dari jumlah rumah keseluruhan yang
direncanakan.
o Perhitungan luas petak tanah untuk sarana hunian/rumah adalah dengan
menggunakan rumus :
U / Tp = L per orang
Keterangan :
U

: Kebutuhan udara Segar/orang/jam ( dalam satuan m3)

Tp

: Tinggi Plavon ( meter )

L/org: Luas Lantai / Org

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 23

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Sarana pendidikan
o Kebutuhan Belajar Tingkat Pra sekolah
Untuk Mencari persentasi anak usia sekolah akan dipergunakan metoda
perhitungan sebagai berikut :
A (Up5 Us) . a %
Keterangan:
A

: Daya Tampung anak usia pra sekolah

Up5 : Proyeksi anak usia sekolah 5 tahun


Us

: Anak usia sekolah tertampung

: Anak Usia Sekolah Yang Ingin Memasuki pendidikan pra sekolah


Sedangkan untuk menghitung kebutuhan ruang belajar akan dipergunakan
rumus sebagai berikut:

S=A/E
Keterangan :
S

: Kebutuhan Ruang belajar

: Daya Tampung anak usia pra sekolah

: Daya Tampung berdasarkan kondisi lingkungan

Minimum penduduk pendukung adalah sebanyak 1000 jiwa dimana anak usia
5 6 tahun sama dengan 8 % luas tanah yang dibutuhkan 1200 m dengan
luas lantai 252 m ( 15 m / murid ).
o Kebutuhan Belajar Tingkat Sekolah Dasar
Untuk mencari presentasi anak usia Sekolah Dasar akan dipergunakan rumus
sebagai berikut :
Dt = ( Dp5 Ds ) . d %
Keterangan :
Dt

: Daya tampung anak usia Sekolah dasar

Dp5

: Proyeksi anak usia sekolah tingkat SD 5 Tahun

Ds

: Anak usia sekolah SD tertampung

: anak usia pra sekolah yang ingin memasuki pendidikan SD

Untuk menghitung kebutuhan ruang belajar dengan minimum penduduk


pendukung adalah 1.600 penduduk ( 15 m / murid ) dapat menggunakan rumus
seperti berikut :

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 24

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Ssd = Dt / E
Keterangan :
Ssd

: Kebutuhan ruang belajar SD

Dt

: Daya Tampung anak Usia SD

: Daya tampung SD berdasarkan Kondisi Lingkungan

o Kebutuhan Belajar Tingkat SLTP


Untuk mencari presentasi anak usia SLTP dapat menggunakan rumus seperti
berikut :
Lsdt (Lsd5 Lsds ) . p %
Keterangan :
Lsdt

: Daya tampung anak usia SLTP

Lsd5 : Proyeksi anak usia SLTP


Lsds

: Anak Usia SLTP tertampung

: Prosentase anak usia SLTP

Minimum Penduduk pendukung adalah 4800 penduduk dengan luas lahan yang
dibutuhkan 2700 m2 serta luas lantai 1514 m ( 15 m / murid ). Sedangkan
untuk menghitung kebutuhan ruang belajar anak usia SLTP dengan
menggunakan rumus :
Sslp = Lsdt / E
Keterangan :
Sslp

: Kebutuhan Ruang belajar SLTP

Lsdt

: Daya tampung anak usia SLTP

: Daya tampung berdasarkan kondisi lingkungan

o Menghitung Kebutuhan Ruang Belajar SMU


Minimum penduduk pendukung untuk SMU adalah 4800 penduduk dengan
luas lahan yang dibutuhkan 2700 m2 serta luas lantai 1514 m ( 15 m / murid ).
Untuk mencari presentasi anak usia SMU dapat menggunakan rumus seperti
berikut :
Ssta= ( Lslp5 Lslps ) . a % / E
Keterangan :
Ssla

: Kebutuhan ruang belajar SMU

Lslp5 : Proyeksi lulusan SLTP 5 tahun


Lspls : Lulusan SLTP yang ditampung pada ruang belajar yang tersedia

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 25

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

: Jumlah prosentase lulusan SLTP yang melanjutkan ke SMU

: Daya tampung berdasarkan kondisi lingkungan

2013

Sarana Kesehatan
o Balai Pengobatan
Jumlah minimum penduduk pendukung adalah 3000 penduduk dengan luas
tanah yang dibutuhkan sebesar 300 m ( 0,1 m / jumlah penduduk)
o BKIA dan Rumah Bersalin
Jumlah minimum penduduk pendukung adalah 10000 penduduk dengan luas
tanah yang dibutuhkan sebesar 1600 m ( 0,61 m / jumlah penduduk)
o Puskesmas dan Balai Pengobatan
Jumlah minimum penduduk pendukung adalah 30000 penduduk dengan luas
tanah yang dibutuhkan sebesar 12000 m ( 0,04 m / jumlah penduduk)
o Balai Pengobatan dan Puskesmas Kelompok
Jumlah minimum penduduk pendukung adalah 120000 penduduk dengan luas
tanah yang dibutuhkan sebesar 24000 m ( 0,02 m / jumlah penduduk)
o Rumah Sakit Wilayah
Jumlah minimum penduduk pendukung adalah 240000 penduduk dengan luas
tanah yang dibutuhkan sebesar 8.64 ha ( 0,45 m / jumlah penduduk)
o Tempat Praktek Dokter
Jumlah minimum penduduk pendukung adalah 5000 penduduk dengan luas
tanah yang dibutuhkan sebesar 1500 m .
o Apotik
Jumlah minimum penduduk pendukung adalah 10000 penduduk dengan luas
tanah yang dibutuhkan sebesar 350 m .

Sarana Perniagaan dan Indutri


o Warung
Jumlah minimum penduduk pendukung adalah 250 penduduk dengan luas
tanah yang dibutuhkan sebesar 100 m2 ( 0,4 m2 / jumlah penduduk)
o Pertokoan
Jumlah minimum penduduk pendukung adalah 2500 penduduk dengan luas
tanah yang dibutuhkan sebesar 1200 m2 ( 0,48 m2 / jumlah penduduk)
o Toko dan Pasar

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 26

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Jumlah minimum penduduk pendukung adalah 120000 penduduk dengan luas


tanah yang dibutuhkan sebesar 13500 m2 ( 0,45 m2 / jumlah penduduk)
o Toko, Pasar, Bank, Kantor dan Industri Kecil
Jumlah minimum penduduk pendukung adalah 120.000 penduduk dengan luas
tanah yang dibutuhkan sebesar 36000 m2 ( 0,3 m2 / jumlah penduduk)
o Toko, Pasar, Bank, Kantor dan Industri Kecil
Jumlah minimum penduduk pendukung adalah 480.000 penduduk dengan luas
tanah yang dibutuhkan sebesar 9600 m2 ( 0,2 m2 / jumlah penduduk)

Sarana Pemerintahan dan Pelayanan Umum


o Kawasan dengan Jumlah Penduduk sebesar 2500 jiwa ( RW )
Dengan luas tanah 400 m2 ( 0,16 m2 / penduduk ) yang terdiri atas pos hansip,
balai pertemuan, dan bis surat serta parkir umum dan MCK
o Kawasan dengan Jumlah Pendudu sebesar 30.000 jiwa ( lingkungan )
Dengan luas tanah 4000 m2 ( 0,13 m2 / penduduk ) yang terdiri atas kantor
lingkungan, pos polisi, kantor pos pembantu,Pos pemadam kebakaran , parkir
umum, MCK dan bioskop.
o Kawasan dengan Jumlah Pendudu sebesar 120000 jiwa ( kecamatan)
Dengan luas tanah 6400 m2 ( 0,05 m2 / penduduk ) yang terdiri atas kantor
kecamatan, kantor polisi, kantor pos cabang, pemadam kebakaran, parkir.
o Kawasan dengan Jumlah Pendudu sebesar 480.000 jiwa ( Wilayah)
Dengan luas tanah 30.000 m2 ( 0,03 m2 / penduduk ) yang terdiri atas kantor
wilayah, kantor polisi, kantortelepon, pos pemadan kebakaran , gedung
kesenian, dan parkir umum.
o Kawasan dengan Jumlah Pendudu sebesar 1.000.000 jiwa ( kota )
Dengan luas tanah 3.000 m2 ( 0,03 m2 / penduduk ) yang terdiri atas Balai kota,
kantor polisi, kantor telepon, Kantor PLN, kantor PAM, kantor pos, dan parkir
umum

Sarana Kebudayaan dan Rekreasi


o Kelompok penduduk 30.000 ( lingkungan ) untuk luas tanah Gedung Serba
guna dan Gedung Bioskop
o Kelompok penduduk 120.000 ( Kecamatan ) untuk luas tanah gedung serba
guna

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 27

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

o Kelompok penduduk 480.000 ( Wilayah ) untuk luas tanah gedung serba guna,
bioskop, dan gedung kesenian
o Kelompok penduduk 100.000 ( Kota ) untuk luas tanah gedung serba guna,
gedung bioskop, perpustakaan, gedung kesenian.

Sarana olah raga dan daerah terbuka


o Kawasan 250 penduduk untuk taman dengan luas tanah 250 m (1 m
/penduduk)
o Kawasan 2500 penduduk untuk taman dengan luas tanah 1250 m (0,5 m
/penduduk)
o Kawasan 30.000 untuk taman dan lapangan OR dengan luas tanah 9000 m (0,3
m /penduduk)
o Kawasan 120.000 penduduk untuk taman dan lapangan OR dengan luas tanah
2,4 m (0,2 m /penduduk)
o Kawasan 480.000 penduduk untuk taman dan lapangan OR dengan luas tanah
14,4 m (0,3 m /penduduk)
o Jalur hijau dengan standar 15 m /penduduk

1.6.5

Analisis Prasarana Transportasi

1.6.5.1

Prinsip
Analisis transportasi mengatur dan menentukan kebutuhan jaringan pergerakan dan

fasilitas penunjangnya, menurut struktur zona, blok dan sub blok peruntukan, sehingga
tercipta ruang yang lancar, aman, nyaman, dan terpadu, berdasarkan pertimbangan
distribusi penduduk, tenaga kerja, daya dukung lahan, daya dukung lingkungan jalan, daya
dukung prasarana yang ada.

1.6.5.2

Komponen

A. Angkutan jalan raya;

Tujuan : meneliti tentang kemungkinan pengembangan jaringan jalan dan


persimpangan sampai ke tingkat jalan lokal, dengan mempertimbangkan jalan
yang telah ada atau direncanakan oleh rencana diatasnya.

Komponen :
o Analisa prasarana transportasi, meliputi: analisa pengembangan jaringan jalan,
analisa hierarki jalan, analisa dimensi jalan, analisa garis sempadan jalan,

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 28

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

analisa penataan perabot jalan (parkir, halte, rambu-rambu, jembatan


penyeberangan, dll)
o Analisa sarana transportasi, meliputi: analisa penataan sirkulasi, penataan rute
angkutan umum, dll.
Adapun perencanaan ataupun penataan yang dilakukan terhadap jalan tersebut
didasarkan atas komponen berikut ini:
1. Analisa Pola Jaringan Jalan
Merupakan dasar dalam menganalisa pengembangan jaringan jalan di wilayah
perencanaan. Sebelum menentukan kebutuhan pengembangan jaringan jalan harus
ditetapkan pola jaringan jalan apa yang akan diterapkan di wilayah perencanaan
sesuai dengan kondisi dan permasalahan yang terkait dengan pengembangan
jaringan jalan tersebut, misalnya: jaringan jalan eksisting, kondisi topografi
wilayah, dsb.

Pola Grid
Pola Grid biasanya terjadi karena adanya perpotongan jalan yang sama tegak lurus
satu sama lain dengan lebar jalan yang rata-rata sama.
Pola Grid ini dapat digunakan untuk mendistribusikan arus lalu lintas yang
kompleks apabila hirarkhi jalan telah ditetapkan.

Pola Radial
Pola radial yaitu terpusat pada satu titik dan mengarah ke berbagai titik/lokasi.
Pola ini dapat digunakanuntuk mengarahkan arus lalu lintas menuju suatu pusat
umum yang padat dengan berbagai aktivitas, namun pusat tersebut dapat tumbuh
sedemikian rupa sehingga sulit diatur.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 29

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Pola Linier
Merupakan pola garis lurus yang menghubungkan dua titik penting, Pola ini
cenderung mudah mengalami kepadatan atau kemacetan lalu lintas. Untuk
mengatasinya diadakan suatu penyaluran yang dikenal dengan sistem loop, suatu
jalan melambung yang keluar dari jalur utama disuatu titik untuk kemudian
kembali lagi masuk ke jalur utama tadi di titik yang lain.

Pola Kurva linier


Merupakan gabungan dari pola garis lurus dan garis lengkung yang memanfaatkan
topografi, dengan cara mengikuti bentuk lahan sedekat mungkin. Pada pola ini
jalan-jalan tembusnya lebih sedikit dibanding dengan Pola Grid. Cul - de - sac atau
jalan buntu yang mempunyai panjang maksimum 150 meter, yang sering
digunakan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 30

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Dengan pola kurva linier, suasana jalan menjadi lebih menarik karena bervariasinya
pemandangan, jenis serta panjang jalan dan mudahnya penyesuaian terhadap
perubahan topografi.

Modifikasi Grid

Pola ini pada dasarnya dari pola grid yang dimodifikasi dengan sistem loop
ditengahnya atau pada kedua sisi. Pada bagian loop selain memungkinkan untuk
kawasan terbangun dan juga dapat digunakan sebagai ruang terbuka hijau.

Cul De Sac
Pola ini dibuat dengan membuat pengelompokan pada satu pola jaringan jalan
secara tertutup. Pola ini akan efisien bila jaraknya kurang 150 meter.

Loop
Pola ini dibuat dengan membuat sistem melingkar pada satu ruas jalan.

Seperti halnya dengan pola grid yang dimodifikasi, maka sistem loop ini pada
bagian tengahnya selain dapat digunakan sebagai kawasan terbangun juga dapat
digunakan untuk ruang terbuka hijau.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 31

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

2. Aksesibilitas
Aksesibilitas adalah jarak pencapaian dari suatu daerah ke daerah lainnya, dimana
semakin tinggi aksebilitas suatu daerah dengan daerah lainnya maka akan semakin
cepat pula proses perkembangannya begitu pula sebaliknya. Adapun indikator yang
menunjukkan tingkat aksesibilitas pada satu kawasan yaitu kondisi dan jenis
perkerasan jalan yang ada, sedangkan untuk indikator penunjang yaitu arah
perkembangan atau pergerakan penduduk.
3.

Hierarkhi Jalan
Hierarkhi jalan adalah tingkat fungsi jalan dalam melayani pergerakan lalu lintas
yang ada pada suatu kawasan dengan pusat kawasan atau dengan daerah lainnya
yang ada di sekitar kawasan.

4.

Penataan Transportasi
Penataan transportasi ini sangat menunjang sistem transportasi yang akan
direncanakan, yakni meliputi: sistem sirkulasi (kendaraan dan pejalan kaki), sistem
parkir dan perabot jalan (tempat sampah, halte, penerangan, telpon umum, dsb).

5.

Jalur Pedestrian/Trotoar
Jalur pedestrian merupakan bagian dari linkage sistem kawasan yang membentuk
karakter lingkungan dan ruang publik. Selain itu jalur pedestrian merupakan ruang
yang memungkinkan terjadinya kontak sosial antar penduduk. Disamping itu, jalur
pedestrian juga berfungsi sebagai ruang ekonomi yang memungkinkan terjadinya
kontak sosial antar masyarakat dan pedagang. Rencana pedestrian harus mampu
merangsang terciptanya ruang yang layak digunakan / manusiawi dan memberikan
rasa yang aman, nyaman dan menarik. Perletakan-perletakan elemen pedestrian
(street-furniture) harus berorientasi kepada kepentingan pejalan kaki, disamping
memenuhi persyaratan kesinambungan, kejelasan, kenyamanan dan keamanan.
Material

penutup jalur pedestrian dapat berupa plat beton, atau paving-block.

Elemen-elemen street-furniture dirancang untuk kenyamanan

pejalan

kaki.

Elemen tersebut adalah : Pohon peneduh dan pelindung, pot bunga dan tanaman
perdu, lampu jalan, papan informasi, papan iklan, lampu jalan, tong sampah. Warna
- warna dominan yang akan dipakai adalah warna abu-abu batu kali dan warna
berkesan natural dan teduh seperti biru dan hijau.
Trotoar merupakan salah satu konsep dari pedestrian street. Konsep-konsep
pedestrian street yang dipakai adalah mengikuti konsep-konsep dari negeri belanda

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 32

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

antara lain adalah konsep woonerf/living court, streetscape dan pedestrian street
(trotoar).

1.6.6

Analisis Utilitas Umum

1.6.6.1

Prinsip
Analisis pengembangan jaringan utilitas sesuai dengan kebutuhan yang telah

ditetapkan, termasuk sistem makronya. Meneliti kemungkinan dimensi, lokasi,


pemanfaatan ruang jalan sebagai jalur distribusi, dengan mempertimbangkan topografi,
volume, debit, lokasi/lingkungan perencanaan, tingkat pelayanan, dsb.

1.6.6.2

Komponen

A. Air Minum:

Tujuan; mengatur dan menentukan kebutuhan jaringan dan fasilitas air minum,
menurut blok dan sub blok permukiman, sehingga tercipta ruang ekonomis, sehat,
dan produktif.

Komponen :
o Sistem pelayanan, yaitu :
Sistem perpipaan yang dikelola oleh PDAM;
Air tanah terutama melalui sumur dangkal dan sumur pompa dangkal.
o Komponen analisis:
Kebutuhan air domistik;
Kebutuhan non domistik;
Pelayanan perkotaan dan perdesaan;
Sistem pelayanan yang tersedia.

Metode Analisis :
Analisis sistem prasarana air minum digunakan untuk mengetahui kebutuhan
pelayanan air minum dalam lingkup wilayah untuk masing-masing sektor. Sistem
analisa pelayanan air minum ini terdiri dari; (1) analisa sumber air, (2) analisa
sistem pendistribusian (sistem lop dan sistem los), (3) analisa penempatan hidran.
Untuk kebutuhan air minum penduduk, dibuatkan asumsi sebagai berikut :
Asumsi =

1 Orang = 120 liter / hari

1. Perumahan

= 120 liter / hari x Penduduk Tahun ke - n

2. Ekonomi

= 60 % x Penduduk Tahun ke - n

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 33

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3. Sosial

= 35 % x Penduduk Tahun ke - n

4. Perkantoran

= 15 % x Penduduk Tahun ke - n

5. Industri

= 10 % x Penduduk Tahun ke - n

6. Kebocoran

= 2 % x Penduduk Tahun ke - n

7. Cadangan

= 5 % x Penduduk Tahun ke n

2013

B. Drainase

Tujuan; pemenuhan kebutuhan untuk mengalirkan air permukaan ke badan air


penerima atau bendungan resapan buatan, agar terhindar pengikisan aliran hujan
terhadap badan jalan dan genangan air hujan pada kawasan tertentu

Komponen analisis:
o Kebutuhan pengendalian banjir dan genangan;
o Sistem jaringan makro dan jaringan distribusi;
o Volume air hujan dan debit aliran;
o Kondisi dan kapasitas saluran yang tersedia.

C. Air limbah

Tujuan; pemenuhan kebutuhan untuk mengalirkan air limbah domistik yang


berasal dari perumahan dan non perumahan.

Komponen analisis:
o Sistem jaringan : kebutuhan pengendalian air limbah rumah tangga dan non
rumah tangga;
o Sistem pengelolaan : Individual, dan komunal;
o Volume air imbah dan debit aliran;
o Sistem pengolahan dan pengangkutan.

D. Persampahan

Tujuan; pemenuhan kebutuhan untuk pembuangan limbah non B3 yang berasal


dari perumahan dan non perumahan.

Komponen analisis:
o Sistem jaringan dan pengolahan : bak sampah, TPS, dan TPA;
o Skala penanganan: skala individu, skala lingkungan, dan skala daerah;

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 34

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

o Volume dan sumber sampah : perumahan, fasilitas komersial, fasilitas umum,


dan fasilitas

Metode analisis:
Analisa sampah bertujuan untuk memperkirakan berapa jumlah buangan sampah
dari penduduk. Bahan yang terbuang berasal dari sisa rumah tangga, sampah besar,
sampah industri dan sampah jalan. Untuk kebutuhan sarana penunjang
persampahan penduduk, dibuatkan asumsi sebagai berikut :
o

Asumsi 1 orang

= 2.5 kg / hari x Penduduk Tahun ke n

Jumlah Kebutuhan

= Asumsi x Jml pddk proyeksi

E. Kelistrikan

Tujuan; pemenuhan kebutuhan penerangan melalui sistem pelayanan jaringan,


dan komponen prasarana kelistrikan.

Komponen analisis:
o Skala pelayanan: domistik dan non domistik;
o Sistem pelayanan : perkotaan dan perdesaan;
o Sistem jaringan : gardu induk, saluran udara ( SUTT, SUTM, SUTR), gardu
tiang dan sambungan rumah;

Metode Analisis:
Sistem analisa pelayanan listrik ini terdiri dari; (1) analisa sumber listrik, (2)
analisa distribusi/ jenis tegangan. Untuk kebutuhan listrik penduduk, dibuatkan
asumsi sebagai berikut :
Asumsi

1 Orang = 95 watt / hari

1. Perumahan

= 95 watt / hari x Penduduk Tahun ke - n

2. Ekonomi

= 60 % x Penduduk Tahun ke - n

3. Sosial

= 35 % x Penduduk Tahun ke - n

4. Perkantoran

= 15 % x Penduduk Tahun ke - n

5. Penerangan Jalan

= 10 x Penduduk Tahun ke n

6. Cadangan

= 10 x Penduduk Tahun ke n

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 35

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

F. Telekomunikasi

Tujuan; pemenuhan kebutuhan telekomunikasi melalui sistem pelayanan


jaringan telepon, dan komponen prasarana telepon.

Komponen analisis:
o Skala pelayanan:
Sambungan telepon rumah tangga;
Sambungan telepon non rumah tangga;
Sambungan telepon umum.
o Sistem jaringan :
STO dan rumah kabel;
Penataan sistem jaringan.

G. Gas

Tujuan; kebutuhan penataan ruang jaringan gas dan pemenuhan pelayanan


jaringan gas, untuk keamanaan instalasi dan masyarakat sekitar.

Komponen analisis:
o Sistem jaringan:
Jaringan utama
Jaringan distribusi
o Sistem pelayanan:
Industri
Komersial

1.6.7

Analisis Amplop Ruang

1.6.7.1

Prinsip
Terciptanya ruang yang akomodatif terhadap berbagai jenis kegiatan yang

direncanakan, dalam mewujudkan keserasian dan keasrian lingkungan, dengan menetapkan


intensitas pemanfaatan lahan didalam kawasan (image arsitektur, selubung bangunan,
KDB, KLB, KDH, KDNH).

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 36

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

1.6.7.2

2013

Komponen :

A. Intensitas pemanfaatan ruang

Tujuan : Intensitas pemanfaatan ruang adalah besaran pembangunan yang


diperbolehkan berdasarkan batasan KDB, KLB, KDH atau kepadatan penduduk.

Komponen analisis:
o Koefisien

Lantai

Bangunan

(KDB),

adalah

Prosentase

berdasarkan

perbandingan antara seluruh luas lantai dasar bangunan gedung dengan luas
lahan/tanah perpetakan/daerah perencanaan.
o Koeffisien Lantai Bangunan (KLB), adalah angka perbandingan antara jumlah
seluruh

luas

lantai

seluruh

bangunan

gedung

terhadap

luas

tanah

perpetakan/daerah perencanaan, dengan indikator analisis :


o harga lahan;
o ketersediaan dan tingkat pelayanan prasarana (jalan);
o dampak atau kebutuhan terhadap prasarana tambahan;
o ekonomi dan pembiayaan.
o Koeffisien Dasar Hijau (KDH), adalah angka prosentase perbandingan antara
luas

ruang

terbuka

di

luar

bangunan

yang

diperuntukkan

bagi

pertamanan/penghijauan dengan luas tanah daerah perencanaan, dengan


indikator analisis :
tingkat pengisian/peresapan air (water recharge);
besar pengaliran air (kapasitas drainase);
rencana tata ruang (RTH, tipe zonasi, dll).
o Koeffisien Tapak Basement (KTB) dalah Penetapan besar KTB maksimum
didasarkan pada batas KDH minimum yang ditetapkan. Contoh : bila KDH
minimum = 25%, maka KTB maksimum = 75%
o Koeffisien Wilayah Terbangun (KWT) adalah Prinsip penetapan KWT sama
dengan penetapan KTB, tetapi dalam unit blok peruntukan atau tapak (bukan
dalam unit persil).
o Kepadatan Bangunan dan Penduduk Adalah angka prosentase perbandingan
antara jumlah bangunan dengan luas tanah perpetakan/ daerah perencanaan.
Catatan:

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 37

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Kepadatan penduduk = kepadatan bangunan/ha x besar keluarga rata-rata


Standar atau interval KDB dan KLB dapat merujuk pada aturan yang berlaku, dan
dapat disesuaikan dengan kondisi di daerah.

B. Tata massa bangunan


Tata masa bangunan adalah bentuk, besaran, peletakan, dan tampilan bangunan pada
suatu persil/tapak yang dikuasai. Pengaturan tata massa bangunan mencakup antara
lain:
1. Pertimbangan Garis Sempadan Bangunan (GSB) dan Jarak Bebas Bangunan GSB
minimum ditetapkan dengan mempertimbangkan keselamatan, risiko kebakaran,
kesehatan, kenyamanan dan estetika.
Faktor yang dianalisis adalah:

Garis sempadan bangunan;

Garis sempadan pagar.

Garis sempadan samping bangunan

Rumus dasar :

Untuk ruang milik jalan (rumija) < 8m, GSB minimum = V2 rumija;

Untuk ruang milik jalan >= 8m, GSB minimum = Y2 rumija + 1 m;

Jarak antara bangunan gedung minimal setengah tinggi bangunan gedung.

2. Pertimbangan Garis Sempadan Sungai (GSS) dan Jarak Bebas Bangunan


GSS minimum ditetapkan dengan mempertimbangkan keselamatan, kenyamanan
dan estetika, serta kesehatan. Dengan mempertimbangkan :

Kedalaman sungai;

Lokasi di/luar kawasan perkotaan;

Daerah cakupan aliran sungai;

Ketersediaan fasilitas pengaman sungai (tanggul);

Fasilitas jalan yang ada di sungai/pemanfaatan lahan.

3. Pertimbangan Garis Sempadan Danau dan Waduk

Untuk danau dan waduk, garis sempadan ditetapkan sekurangkurangnya 50


(lima puluh) meter dari titik pasang tertinggi ke arah darat;

Untuk mata air, garis sempadan ditetapkan sekurang- kurangnya 200 (dua ratus)
meter di sekitar mata air;

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 38

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Untuk sungai yang terpengaruh pasang surut air laut, garis sempadan ditetapkan
sekurangkurangnya 100 (seratus) meter dari tepi sungai, dan berfungsi sebagai
jalur hijau;

Pemanfaatan lahan sempadan Danau dan Waduk.

4. Pertimbangan tinggi bangunan


Tinggi bangunan ditetapkan dengan mempertimbangkan keselamatan, risiko
kebakaran, teknologi, estetika, dan prasarana.
5. Pertimbangan Selubung Bangunan
Selubung bangunan ditetapkan dengan mempertimbangkan GSB, tinggi bangunan
maksimum, dan bukaan langit.
6. Pertimbangan Tampilan Bangunan
Tampilan bangunan ditetapkan dengan melihat karakter budaya setempat dan
perkembangan sosial ekonomi masyarakat, seperti penentuan wajah bangunan,
gaya bangunan, keindahan, dan keserasian dengan lingkungan sekitar.
Hasil analisis yang diperoleh haruslah dapat menyimpulkan pokok persoalan dalam
perwujudan ruang kawasan seperti :

Perbaikan kawasan, seperti penataan lingkungan permukiman kumuh/nelayan


(perbaikan kampung), perbaikan kawasan pusat pertumbuhan, urban heritage,
kampong budaya, serta pelestarian kawasan;

Pengembangan kembali kawasan, seperti peremajaan kawasan, pengembangan


kawasan terpadu, revitalisasi kawasan, serta rehabilitasi dan konstruksi kawasan
pasca bencana;

Pembangunan baru kawasan, seperti pembangunan kawasan permukiman,


pembangunan kawasan terpadu, kota tepi air, pembangunan kawasan
perbatasan, pembangunan kawasan industri, dan pembangunan kawasan
pengendalian ketat (jalan sistem primer, daerah aliran sungai, dll);

Pelestarian/pelindungan kawasan, seperti pengendalian kawasan pelestarian,


revitalisasi kawasan, serta pengendalian kawasan rawan bencana.

Data dan informasi analisis disusun dan disajikan dalam bentuk peta, diagram, tabel
statistik, termasuk gambar visual kondisi lingkungan kawasan yang menunjang
perencanaan detail tata ruang. Khusus penyajian dalam bentuk peta, rencana detail tata
ruang dibuat dalam peta kerja berskala 1 : 5000, sedangkan kegiatan yang memerlukan
pendetailan yang lebih rinci dibuat dalam peta kerja 1 : 1000. Sebaliknya pada ruang

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 39

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

bersifat ektensif seperti kawasan hutan, perkebunan, pertanian skala kerja dapat
menggunakan peta 1.25.000.

1.6.8

Analisis Identitas Kawasan


Identitas kawasan ini merupakan kesan lingkungan secara visual yang dapat

memberikan identitas pada kawasan tersebut yang terdiri dari unsur-unsur yang akan
membuat suatu kota mempunyai karakter tersendiri yang berpengaruh pada penghuni kota.
Unsur-unsur tersebut adalah :

1.6.8.1

Pathway (Jalur Sirkulasi)


Pathways merupakan penghubung (chanel) dimana seseorang biasanya melalui

jalur tersebut. Pathways ini dapat merupakan jalan, tempat pejalan kaki, kanal, jalan kereta
api, dll. Kesan ini umumnya diperoleh ketika seseorang melakukan suatu perjalanan.

1.6.8.2

Landmark (Tanda Kota)


Landmarks merupakan titik referensi dimana pengamat meninjau secara eksternal.

Landmarks ini dapat berupa; bangunan, tanda tertentu, gunung dan lain-lain. Skala
landmarks dapat berskala kota ataupun lingkungan. Landmarks ini juga merupakan suatu
petunjuk terhadap kawasan tertentu.

1.6.8.3

Nodes (Pusat Aktivitas)


Nodes merupakan titik atau lokasi yang strategis dimana pengamat dapat memasuki

kegiatan tersebut. Lokasi ini umumnya mempunyai intensitas kegiatan yang tinggi,
ataupun dapat juga merupakan konsentrasi kegiatan dalam skala tertentu, misalnya sudut
jalan. Node ini umumnya merupakan pusat dari satu district.

1.6.8.4

Edges (Perbatasan Wilayah)


Edges merupakan suatu pembatas antar kegiatan atau antar jenis penggunaan.

Edges ini dapat berupa pantai, antar bangunan dengan ruang terbuka, atau antar kegiatan
yang sangat terlihat perbedaan jenisnya. Edges ini dapat berupa pembatas, atau kegiatan
yang dapat terpenetrasi

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 40

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

1.6.8.5

2013

District (Kawasan Identitas)


Distrik merupakan kawasan yang memiliki kesamaan karakter dan pengamat

umumnya meninjau secara kedalam. Distrik ini juga sering digunakan untuk referensi
eksterior.

1.6.9

Analisis Kelembagaan dan Peran Serta Masyarakat

1.6.9.1

Prinsip
Analisis kelembagaan dan peran serta masyarakat, dengan mengkaji struktur

kelembagaan yang ada, fungsi dan peran lembaga, mekanisme peran serta masyarakat,
termasuk media serta jaringan untuk keterlibatan masyarakat dalam proses perencanaan,
pemanfaatan, dan pengendalian serta pengawasan.
Dalam pelaksanaan peran serta masyarakat dapat dilakukan secara perseorangan
atau

dalam

bentuk

kelompok

(organisasi

kemasyarakatan/LSM,

organisasi

keahlian/profesi, dll). Adapun prinsip-prinsip yang harus dipertimbangkan adalah :

Berdasarkan kesepakatan dan hasil kerjasama antar stakesholder;

Sesuai dengan aspirasi publik;

Kejelasan tanggung jawab;


o Adanya sistem monitoring, evaluasi dan pelaporan yang transparan dan terbuka
bagi publik;
o Terbuka kemungkinan untuk mengajukan keberatan dan gugatan;
o Kesempatan yang sama untuk berkontribusi dalam proses pembangunan.

1.6.9.2

Komponen :

Identifikasi aspirasi dan analisis permasalahan;

Analisis perilaku lingkungan: masyarakat perkotaan dan perdesaan yang


memiliki kultur dan tingkat pendidikan yang berbeda;

Analisis

perilaku

kelembagaan:

perlu

dianalisis

subtansi

tugas

dan

tanggungjawab;

Analisis metode dan sistem: perlu dianalisis alat dan perlengkapan, termasuk
pendanaan bila diperlukan dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab.

Secara umum, kerangka kegiatan dapat dilihat di dalam tabel berikut

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 41

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

No
1

Analisa
Analisa
Dasar

Analisa Struktur
Ruang

Analisa
Peruntukan Blok

Analisa Fasilitas
Umum

Fisik

Tabel 1.1. Metodologi Pembahasan


Ruang Lingkup
Input Data
Proses
Mengetahui
a. Kelerengan lahan Superimpose
kesesuaian
b. Hidrologi
dan
overlay
karakteristik
c.
Kedalaman data
wilayah
dengan Efektif Tanah
daya dukung lahan d.Jenis
yang optimal
Tanah dan Geologi
Mengetahui kondisi a.
sebaran Proyeksi
struktur
ruang, penduduk
penduduk
sebagai
dasar b. fungsi ruang
Indeks
arahan
c. pola pergerakan
sentralitas
pengembangan
Deskripsi jalurkawasan
jalur
pergerakan
Guna
eksisting

Mengetahui tingkat
pelayanan masingmasing
sarana
prasarana
di
wilayah
perencanaan

lahan

pendidikan
Kesehatan
Perniagaan
Indutri

dan

Pemerintahan dan
Pelayanan Umum
Kebudayaan
Rekreasi
dan
terbuka
5
6

Analisa Prasraana
Transortasi
Analisa Utilitas
Umum

A.
Intensitas
pemanfaatan ruang
B. Tata massa
bangunan
1Pathway
(Jalur
Sirkulasi)
2.Landmark (Tanda
Kota)

Mengidentifikasi
karakteristik
kepadatan bangunan

Analisa Identitas
Kawasan

Mengidentifikasi
ciri khas kawasan
berdasarkan
5
elemen pembentuk

Peta kepadatan
penduduk
Indeks sentralitas/
penentuan pusat
sub
pusat
kawasan
Peta
struktur
kawasan
Rekomendasi
pembagian blok
Rekomendasi
peruntukan lahan
Rekomendasi
penambahan
sarana prasarana

daerah

A. Air Minum:
B. Drainase
C. Air limbah
D. Persampahan
E. Kelistrikan
F. Telekomunikasi
G. Gas

Analisa Amplop
Ruang

Output
Peta daya dukung
lahan

dan

Mengidentifikasi
dan
melakukan
proyeksi terhadap
infrastruktur
di
wilayah
perencanaan

Proyeksi
jumlah sarana
yang
dibutuhkan
sesuai dengan
standar
pelayanan
(jangkauan
pelayanan dan
jumlah
penduduk)

2013

Proyeksi
kebutuhan
masin-masing
elemen
berdasarkan
proyeksi
jumlah
penduduk dan
jangkauan
pelayanan

Deskriptif
masing-masing
elemen sesuai
dengan kondisi

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Rekomendasi
penambahan
/
pengembangan
infrastruktur

Panduan
pengaturan
kepadatan
bangunan
Panduan
pengaturan
indentitas dan ciri
khas kawasan

I - 42

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

No

Analisa

Ruang Lingkup
kawasan

Input Data
3.Nodes
(pusat
aktivitas)
4.Edges
(perbatasan
wilayah)
5.Distrik

Proses
di
lapangan/
wilayah
perencanaan

2013

Output

Analisa
Kelembagaan
Sumber: Hasil Analisa, 2013

1.7

SISTEMATIKA PEMBAHASAN

Adapun sistematika pembahasan yang digunakan di dalam penyampaian dokumen Laporan


Antara Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawsan Perkotaan dan Kawasan
Pedesaan Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasinya.

BAB I

PENDAHULUAN
Bab ini menjelaskan tentang latar belakang, maksud dan tujuan, landasan
hukum, ruang lingkup pekerjaan dan sistematika pembahasan laporan.

BAB II

TINJAUAN KEBIJAKAN KABUPATEN


Bab II menjabarkan tinjauan kebijakan lokasi perencanaan yaitu kebijakan
Kabupaten Pasuruan dalam RTRW Provinsi Jawa Timur, kebijakan RDTR
Kecamatan Pasrepan dalam konstelasi regional.

BAB III

GAMBARAN UMUM
Bab III menjabarkan kondisi Profil Wilayah Kecamatan Pasrepan dalam
konstelasi regional serta karakteristik wilayah perencanaan dan deskripsi
wilayah regional.

BAB IV

ANALISA
Bab IV berisikan mengenai analisa-analisa sebagai dasar penyusunan konsep
dan rencana pengembangan wilayah. Analisa yang dilakukan meliputi analisa
tata ruang, analisa peruntukan blok, analisa peruntukan lahan, analisa
kebutuhan sarana, analisa kebutuhan jaringan utilitas, analisa sistem
pergerakan, analisa sarana dan prasarana transportasi, analisa amplop luar,
hingga analisa estetika

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 43

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

BAB V

2013

KONSEP PENGEMBANGAN
Bab V menjelaskan mengenai konsep-konsep yang dapat digunakan beserta
borrowed image sebagai ilustrasi awal pengembangan sesuai dengan hasil
analisa.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 44

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Contents
1.1

LATAR BELAKANG ................................................................................................ 1

1.2

MAKSUD DAN TUJUAN......................................................................................... 2

1.2.1

Maksud : .............................................................................................................. 2

1.2.2

Tujuan : ............................................................................................................... 2

1.3

RUANG LINGKUP ................................................................................................... 3

1.4

DASAR HUKUM ...................................................................................................... 3

1.5

PENGERTIAN TERKAIT ......................................................................................... 5

1.6

METODOLOGI ......................................................................................................... 9

1.6.1

Analisis Fisik Dasar ......................................................................................... 11

1.6.1.1

Variabel analisis kesesuaian fisik kawasan............................................... 11

1.6.1.2

Metode analisis kesesuaian fisik kawasan ................................................ 13

Gambar 1.1. Metode SuperImpose ........................................................................... 13


1.6.2

Analisis Struktur Ruang ................................................................................... 14

1.6.2.1

Prinsip ....................................................................................................... 14

1.6.2.1

Komponen ................................................................................................. 14

1.6.3

Analisis Peruntukan Blok .................................................................................. 19

1.6.3.1

Prinsip ....................................................................................................... 19

1.6.3.2

Komponen ................................................................................................. 20

1.6.4

Analisis Fasilitas Umum ................................................................................... 22

1.6.4.1

Tujuan; ...................................................................................................... 22

1.6.4.2

Komponen :.............................................................................................. 22

1.6.4.3

Metode Analisa : ...................................................................................... 23

1.6.5

Analisis Prasarana Transportasi ........................................................................ 28

1.6.5.1

Prinsip ....................................................................................................... 28

1.6.5.2

Komponen ................................................................................................. 28

1.6.6

Analisis Utilitas Umum .................................................................................... 33

1.6.6.1

Prinsip ........................................................................................................ 33

1.

Komponen ......................................................................................................... 33

1.6.7

Analisis Amplop Ruang ................................................................................... 36

1.6.7.1

Prinsip ........................................................................................................ 36

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 45

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

1.6.7.2
1.6.8

Komponen :............................................................................................... 37
Analisis Identitas Kawasan .............................................................................. 40

1.6.8.1

Pathway (Jalur Sirkulasi) ........................................................................... 40

1.6.8.2

Landmark (Tanda Kota)............................................................................ 40

1.6.8.3

Nodes (Pusat Aktivitas) ............................................................................. 40

1.6.8.4

Edges (Perbatasan Wilayah) ...................................................................... 40

1.6.8.5

District (Kawasan Identitas) ...................................................................... 41

1.6.9

Analisis Kelembagaan dan Peran Serta Masyarakat ........................................ 41

1.6.9.1

Prinsip ....................................................................................................... 41

1.6.9.2

Komponen :............................................................................................. 41

Tabel 1.1.
1.7

2013

Metodologi Pembahasan ........................................................................ 42

SISTEMATIKA PEMBAHASAN ........................................................................... 43

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan. Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I - 46

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Bab II menjabarkan tinjauan kebijakan lokasi perencanaan yaitu kebijakan Kabupaten Pasuruan dalam RTRW Provinsi
Jawa Timur, kebijakan RDTR Kecamatan Pasrepan dalam konstelasi regional..

2.1

ARAHAN UNDANG-UNDANG No. 26 TAHUN 2007


Rencana tata ruang wilayah kabupaten menjadi pedoman bagi pemerintah daerah

untuk menetapkan lokasi kegiatan pembangunan dalam memanfaatkan ruang serta dalam
menyusun program pembangunan yang berkaitan dengan pemanfaatan ruang di daerah
tersebut dan sekaligus menjadi dasar dalam pemberian zrekomendasi pengarahan
pemanfaatan ruang, sehingga pemanfaatan ruang dalam pelaksanaan pembangunan selalu
sesuai dengan rencana tata ruang wilayah kabupaten.
Rencana tata ruang wilayah kabupaten dan rencana pembangunan jangka panjang
daerah merupakan kebijakan daerah yang saling mengacu. Penyusunan rencana tata ruang
wilayah kabupaten mengacu pada rencana pembangunan jangka panjang kabupaten begitu
juga sebaliknya.
Dalam UU No 26 Tahun 2007 tentang penataan ruang pada pasal 25 dan pasal 26,
disebutkan bahwa:
1. Penyusunan rencana tata ruang wilayah kabupaten mengacu pada:
a. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan rencana tata ruang wilayah provinsi;
b. Pedoman dan petunjuk pelaksanaan bidang penataan ruang; dan
c. Rencana pembangunan jangka panjang daerah.
2. Penyusunan rencana tata ruang wilayah kabupaten harus memperhatikan:
a. Perkembangan permasalahan provinsi dan hasil pengkajian implikasi penataan
ruang kabupaten;
b. Upaya pemerataan pembangunan dan pertumbuhan ekonomi kabupaten;
c. Keselarasan aspirasi pembangunan kabupaten;
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 1

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

d. Daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup;


e. Rencana pembangunan jangka panjang daerah;
f. Rencana tata ruang wilayah kabupaten yang berbatasan; dan
g. Rencana tata ruang kawasan strategis kabupaten.
Sementara dalam Pasal 26
3. Rencana tata ruang wilayah kabupaten memuat:
a. Tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang wilayah kabupaten;
b. Rencana struktur ruang wilayah kabupaten yang meliputi sistem perkotaan di
wilayahnya yang terkait dengan kawasan perdesaan dan sistem jaringan prasarana
wilayah kabupaten, dimana dalam ayat penjelasan disebutkan struktur ruang
wilayah kabupaten merupakan gambaran sistem perkotaan wilayah kabupaten dan
jaringan prasarana wilayah kabupaten yang dikembangkan untuk mengintegrasikan
wilayah kabupaten selain untuk melayani kegiatan skala kabupaten yang meliputi
sistem jaringan transportasi, sistem jaringan energi dan kelistrikan, sistem jaringan
telekomunikasi, dan sistem jaringan sumber daya air, termasuk seluruh daerah hulu
bendungan atau waduk dari daerah aliran sungai. Dalam rencana tata ruang wilayah
kabupaten digambarkan sistem pusat kegiatan wilayah kabupaten dan perletakan
jaringan prasarana wilayah yang menurut ketentua peraturan perundang-undangan
pengembangan dan pengelolaannya merupakan kewenangan pemerintah daerah
kabupaten.
Rencana struktur ruang wilayah kabupaten memuat rencana struktur ruang yang
ditetapkan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan rencana tata ruang
wilayah provinsi yang terkait dengan wilayah kabupaten yang bersangkutan.
c. Rencana pola ruang wilayah kabupaten yang meliputi kawasan lindung kabupaten
dan kawasan budi daya kabupaten sebagaimana disebutkan dalam ayat penjelasan
bahwa pola ruang wilayah kabupaten merupakan gambaran pemanfaatan ruang
wilayah kabupaten, baik untuk pemanfaatan yang berfungsi lindung maupun budi
daya yang belum ditetapkan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan
rencana tata ruang wilayah provinsi.
Pola ruang wilayah kabupaten dikembangkan dengan sepenuhnya memperhatikan
pola ruang wilayah yang ditetapkan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional
dan rencana tata ruang wilayah provinsi.
Rencana pola ruang wilayah kabupaten memuat rencana pola ruang yang
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 2

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

ditetapkan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan rencana tata ruang
wilayah provinsi yang terkait dengan wilayah kabupaten yang bersangkutan.
d. Penetapan kawasan strategis kabupaten. Kawasan strategis kabupaten/kota adalah
wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat
penting dalam lingkup kabupaten/kota terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau
lingkungan;
e. Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten yang berisi indikasi program utama
jangka menengah lima tahunan; dan
f. Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten yang berisi
ketentuan umum peraturan zonasi, ketentuan perizinan, ketentuan insentif dan
disinsentif, serta arahan sanksi.
4. Rencana tata ruang wilayah kabupaten menjadi pedoman untuk:
a. penyusunan rencana pembangunan jangka panjang daerah;
b. penyusunan rencana pembangunan jangka menengah daerah;
c. pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang di wilayah kabupaten;
d. mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan antarsektor;
e. penetapan lokasi dan fungsi ruang untuk investasi; dan
f. penataan ruang kawasan strategis kabupaten.
5. Rencana tata ruang wilayah kabupaten menjadi dasar untuk penerbitan perizinan lokasi
pembangunan dan administrasi pertanahan.
6. Jangka waktu rencana tata ruang wilayah kabupaten adalah 20 (dua puluh) tahun.
7. Rencana tata ruang wilayah kabupaten sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditinjau
kembali 1 (satu) kali dalam 5 (lima) tahun.
8. Dalam kondisi lingkungan strategis tertentu yang berkaitan dengan bencana alam skala
besar yang ditetapkan dengan peraturan perundang-undangan dan/atau perubahan batas
teritorial negara, wilayah provinsi, dan/atau wilayah kabupaten yang ditetapkan dengan
Undang-Undang, rencana tata ruang wilayah kabupaten ditinjau kembali lebih dari 1
(satu) kali dalam 5 (lima) tahun.
9. Rencana tata ruang wilayah kabupaten ditetapkan dengan peraturan daerah kabupaten.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 3

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2.2

2013

KEDUDUKAN KAWASAN PERENCANAAN DALAM KONSTELASI


KEBIJAKAN PENATAAN RUANG WILAYAH

2.2.1 Kebijakan Terkait RTRWN


Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional mencakup beberapa bagian yang dikaji, yaitu
meliputi :
1. Keterkaitan antara kawasan perdesaan dan perkotaan dapat diwujudkan dengan
pengembangan kawasan agropolitan;
2. Pada wilayah pulau yang luas kawasan berfungsi lindungnya harus mencapai 30% (tiga
puluh persen) dari luas wilayah yang ada;
3. Kawasan budidaya yang dikembangkan bersifat saling menunjang satu sama lain;
4. Kawasan strategis Nasional adalah kawasan yang menjadi tempat kegiatan
perekonomian yang memberikan kontribusi besar terhadap perekonomian Nasional
dan/atau menjadi tempat kegiatan pengolahan sumber daya strategis seperti kawasan
pertambangan dan pengolahan migas, radioaktif, atau logam mulia;
5. Dikembangkannya prasarana dan sarana pendukung seperti jaringan jalan, air bersih,
jaringan listrik, dan telekomunikasi yang dapat mendorong pertumbuhan ekonomi di
kawasan tersebut dan di kawasan sekitarnya;
6. Strategi mengembangkan dan mempertahankan kawasan budi daya pertanian pangan
dilaksanakan, antara lain, dengan mempertahankan lahan sawah beririgasi teknis di
kawasan yang menjadi sentra produksi pangan Nasional;
7. Pengembangan kegiatan pengelolaan sumber daya kelautan di ALKI, ZEE Indonesia,
dan/atau landas kontinen didasarkan pada hak berdaulat atas sumber daya alam yang
terkandung di dalamnya berdasarkan Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa Tentang
Hukum Laut Internasional;
8. Adanya daya dukung lingkungan dan daya tampung lingkungan;
9. Pemanfaatan ruang secara vertikal pemanfaatan ruang secara kompak; serta
10. Kegiatan penunjang adalah kegiatan yang turut menunjang atau mendukung
terselenggaranya suatu kegiatan atau kegiatan utama yang memanfaatkan sumber daya
alam dan/atau teknologi strategis kegiatan turunan adalah kegiatan yang memanfaatkan
hasil atau produk dari kegiatan utama sebagai input produksinya.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 4

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

2.2.2 Kebijakan Terkait Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Jawa Timur
Struktur pemanfaatan ruang wilayah menggambarkan rencana sistem pusat
pelayanan permukiman perdesaan dan perkotaan serta sistem perwilayahan di Provinsi
Jawa Timur. Rencana struktur pemanfaatan ruang wilayah adalah membentuk sistem
pelayanan berhirarki di seluruh wilayah Jawa Timur sehingga terjadi pemerataan
pelayanan, mendorong pertumbuhan wilayah di perdesaan dan perkotaan.
a. Sistem Pusat Permukiman Perdesaan
Sistem pusat permukiman pedesaan membentuk pusat pelayanan desa secara berhirarki
sebagai berikut :
pusat pelayanan antar desa
pusat pelayanan setiap desa
pusat pelayanan pada setiap dusun atau kelompok permukiman

Gambar 2.1 Sistem Pusat


Permukiman Perdesaan

Keterangan
: SSWP
1 : Pusat
Pusat SSWP
2 :Kecamatan
Pusat SSWP
Kota
3 :Pusat
Ibu Kota
Kecamatan
Desa
Pertumbuhan
Pusat Desa

4 : Pusat Pelayanan Desa

b. Sistem Pusat Permukiman Perkotaan


Sistem pusat permukiman perkotaan di Jawa Timur mengatur: orde kota perkotaan,
hirarkhi kota perkotaan, dan sistem perwilayahan. Sistem pusat permukiman
perkotaan ini mengarahkan sebaran dan distribusi kota-perkotaan di Jawa Timur
sampai tahun 2020.
Orde Kota Perkotaan, Orde kota perkotaan di Jawa Timur ditetapkan sebagai
berikut :
1. Orde I

: Kota Surabaya

2. Orde IIA

: Kota Malang

3. Orde IIB

: Perkotaan Sidoarjo, Perkotaan Gresik, Perkotaan Tuban,


Perkotaan Lamongan, Perkotaan Jombang, Kota Mojokerto,
Kota Pasuruan, Perkotaan Bojonegoro, Perkotaan Bangkalan,
Kota Madiun, Kota Kediri, Perkotaan Jember, Perkotaan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 5

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Banyuwangi,

Kota

Blitar,

Kota

Probolinggo,

2013

Perkotaan

Pamekasan, Kota Batu.


4. Orde IIIA

: Perkotaan Ponorogo, Perkotaan Ngawi, Perkotaan Nganjuk,


Perkotaan

Tulungagung,

Perkotaan

Lumajang,

Perkotaan

Kepanjen, Perkotaan Sumenep


5. Orde IIIB

: Perkotaan Magetan, Perkotaan Trenggalek, Perkotaan Pacitan,


Perkotaan

Bondowoso,

Perkotaan

Situbondo,

Perkotaan

Sampang, Perkotaan Caruban.


Hirarki Kota Perkotaan di Jawa Timur, Berdasarkan potensi perkembangan kota
perkotaan tersebut hirarki kota perkotaan di Jawa Timur berdasarkan tipe kota
perkotaan diklasifikasikan sebagai berikut :
1. Perkotaan Metropolitan meliputi :
a. Perkotaan Surabaya Metropolitan Area dengan jumlah penduduk 5 juta jiwa
meliputi Kota Surabaya, Perkotaan Sidoarjo dan sekitarnya, Perkotaan
Gresik dan sekitarnya dan Perkotaan Bangkalan dan sekitarnya;
b. Perkotaan Malang Raya dengan jumlah penduduk diatas 1 juta jiwa yang
meliputi : Kota Malang, Kota Batu, Perkotaan Kepanjen dan sekitarnya.
2. Perkotaan Menengah meliputi : Perkotaan Tuban, Perkotaan Lamongan,
Perkotaan Jombang, Kota Mojokerto, Kota Pasuruan, Perkotaan Bojonegoro,
Kota Madiun, Kota Kediri, Perkotaan Jember, Perkotaan Banyuwangi, Kota
Blitar, Kota Probolinggo, Perkotaan Pamekasan, Kota Batu.
3. Perkotaan Kecil meliputi: Perkotaan Sampang, Perkotaan Sumenep, Perkotaan
Ngawi, Perkotaan Magetan, Perkotaan Nganjuk, Perkotaan Bondowoso,
Perkotaan Tulungagung, Perkotaan Trenggalek, Perkotaan Ponorogo, Perkotaan
Situbondo, Perkotaan Pacitan, Perkotaan Lumajang, dan perkotaan Caruban.
Wilayah Kabupaten Pasuruan dalam hal ini termasuk di dalam kategori
perkotaan menengah.
Perwilayahan, Perwilayahan Jawa Timur dibagi dalam 10 Satuan Wilayah
Pengembangan, meliputi
1. SWP Gerbangkertosusila Plus meliputi: Kota Surabaya, Kabupaten Tuban,
Kabupaten Lamongan, Kabupaten Bojonegoro, Kabupaten Gresik, Kabupaten
Sidoarjo, Kabupaten dan Kota Mojokerto, Kabupaten Jombang, Kabupaten

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 6

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Bangkalan, Kabupaten dan Kota Pasuruan dengan pusat pelayanan di Kota


Surabaya.
2. SWP Malang Raya meliputi: Kota Malang, Kota Batu, dan Kabupaten Malang,
dengan pusat pelayanan di Kota Malang.
3. SWP Madiun dan sekitarnya meliputi: Kota Madiun, Kabupaten Madiun,
Kabupaten Ponorogo, Kabupaten Magetan, Kabupaten Pacitan, Kabupaten
Ngawi, dengan pusat pelayanan di Kota Madiun.
4. SWP Kediri dan sekitarnya meliputi: Kota Kediri, Kabupaten Kediri,
Kabupaten Nganjuk, Kabupaten Trenggalek, dan Kabupaten Tulungagung,
dengan pusat pelayanan di Kota Kediri.
5. SWP Probolinggo Lumajang meliputi: Kota Probolinggo, Kabupaten
Probolinggo dan Kabupaten Lumajang, dengan pusat pelayanan di Kota
Probolinggo
6. SWP Blitar meliputi: meliputi Kota Blitar dan Kabupaten Blitar, dengan pusat
pelayanan Kota Blitar
7. SWP Jember dan sekitarnya meliputi: Kabupaten Jember, Kabupaten
Bondowoso dan Kabupaten Situbondo, dengan pusat pelayanan di Perkotaan
Jember

2.2.3 Kebijakan Terkait Rencana Tata Ruang Wilayah Metropolitan Gerbang


Kertosusila
2.2.3.1.

Arahan Struktur Ruang

a. Pusat SWP : Kota Surabaya.


b. Fungsi SWP Gerbangkertosusila Plus adalah: Kawasan pertanian tanaman pangan,
perkebunan,

hortikultura,

kehutanan,

perikanan,

peternakan,

pertambangan,

perdagangan, jasa, pendidikan, kesehatan, pariwisata, transportasi, industri.


c. Fungsi pusat pengembangan/perkotaan adalah : Pusat pelayanan, perdagangan, jasa,
industri, pemerintahan, pendidikan, kesehatan, transportasi, prasarana wisata.

2.2.3.2.

Struktur Pusat Permukiman Perkotaan Gerbangkertosusila Plus

Struktur Pusat Permukiman Perkotaan SWP Gerbangkertosusila Plus dibagi


menjadi lima satuan wilayah yang lebih kecil, dan setiap satuan wilayah tersebut dibagi
dalam beberapa cluster dengan fungsi dan spesifikasi kegiatan sebagai berikut:

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 7

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Wilayah Inti Gerbangkertosusila Plus adalah Surabaya Metropolitan Area (SMA)


meliputi: Surabaya, sebagian Kabupaten Gresik, sebagian Kabupaten Sidoarjo, dan
sebagian Kabupaten Bangkalan. Wilayah SMA ini berorientasi ke Surabaya sebagai
pusat.
Wilayah SMA didominasi kegiatan Industri, Perdagangan dan jasa, serta kegiatan
pelayanan pemerintahan Regional Jawa Timur. Wilayah SMA di bagi dalam cluster
Gresik, cluster Bangkalan, cluster Sidaoarjo dan cluster Surabaya. cluster Surabaya
dibagi dalam sub cluster Surabaya Barat, selatan, timur dan utara.
Wilayah Tuban Lamongan, dibagi dalam 2 cluster yaitu cluster Tuban dan cluster
Lamongan. Cluster Tuban menyangkut wilayah perkotaan di pantura, Rengel dan
Kerek. Cluster Tuban diarahkan berpusat di perkotaan Tuban.
Cluster Lamongan menyangkut sebagian Gresik. Cluster Lamongan dibagi dalam 2
sub cluster yaitu sub cluster Lamongan utara dan Lamongan tengah. Sub cluster
Lamongan utara berorientasi pada wilayah perkembangan kawasan Lamongan
Integrated Shorebase dan sekitar pelabuhan, kawasan industri, dan Ujungpangkah
Kabupaten Gresik. Sedangkan sub cluster Lamongan Tengah berorientasi pada
wilayah perkembangan Linier Perkotaan Lamongan, Perkotaan Pucuk dan
Perkotaan Babad.
Wilayah Bojonegoro merupakan wilayah yang berkembang disebabkan adanya
embrio kegiatan perekonomian, yang memungkinkan adanya konurbasi/penyatuan
antar wilayah dan akan berdampak pada kawasan perkotaan Padangan, Ngasem
hingga Sooko. Perkembangan perkotaan ini cenderung didominasi kegiatan
industri, tambang dan perdagangan. Sedangkan pusat perkembangan wilayah
cluster ini adalah perkotaan Bojonegoro.
Wilayah Mojokerto Jombang, adalah wilayah perkembangan industri dari Kota
Mojokerto

sampai

dengan

Perkotaan

Mojoagung

Kabupaten

Jombang.

Perkembangan di wilayah ini cenderung didominasi perkembangan industri Kota


Mojokerto dan sekitarnya. Perkembangan Kota Mojokerto berpengaruh kuat
terhadap perkembangan Jombang. Pusat perkembangan wilayah ini adalah
perkotaan di Mojokerto.
Wilayah Pasuruan, meliputi wilayah Perkotaan akibat penyatuan kawasan
Ngoro Porong Jabon, wilayah Perkotaan Gempol Perkotaan Bangil
Perkotaan Rembang Kota Pasuruan, wilayah Perkotaan Pandaan hingga

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 8

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Perkotaan Sukorejo. Karena pusat pelayanan regional setara kabupaten


berada di Kota Pasuruan maka pusat wilayah ini adalah Kota Pasuruan.

Ketera
ngan:

Gambar 2.2
Struktur Tata Ruang Gerbangkertosusila Plus
Adapun terkait Struktur Tata Ruang Gerbangkertosusila Plus, maka Struktur Pusat
Permukiman perkotaan Pasuruan diarahkan berpusat di Kota Pasuruan sebagai pusat utama
bagi wilayah perkotaan di Kota/Kabupaten Pasuruan, dan struktur ruangnya menunjukan
pola linier yakni Gempol Bangil Rembang. Sedangkan perkotaan lain yang mengalami
perkembangan cukup pesat adalah:
Sukorejo sebagai wilayah hiterland Gempol.
Kejayan dan Rejoso merupakan hiterland Kota Pasuruan dari bagian selatan dan timur.

Gambar 2.3
Struktur Tata Ruang Perkotaan Pasuruan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 9

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2.2.3.3.

2013

Arahan pola Pemanfaatan ruang

Pengembangan Pasuruan
Sebagian wilayah Pasuruan mempunyai kecenderungan kegiatannya berkembang
ke arah sektor perkotaan. Kecenderungan perkembangan ini diperkuat juga dengan adanya
komuter, sehingga pada wilayah ini perlu dibangun pusat pertumbuhan baru (pusat kota
baru) untuk mendorong pertumbuhan di wilayah sekitarnya. Jenis kegiatan di kota baru
mandiri yang harus disediakan antara lain meliputi perdagangan, perniagaan, permodalan
dan penerangan serta perumahan dengan fasilitas rekreasinya.
Sedang pada wilayah Pasuruan lainnya berfungsi sebagai daerah penyangga,
kegiatan ikutan/semi perkotaan perlu dikembangkan seperti industri pengolahan, pertanian
dan industri pertanian serta perumahan.

Gambar 2.4
Struktur Fungsi Kegiatan SWP Gerbangkertasusila Plus

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 10

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2.3

KEBIJAKAN

DAN

STRATEGI

PENATAAN

RUANG

2013

WILAYAH

KECAMATAN PASREPAN DALAM KABUPATEN PASURUAN


Kebijakan dan strategi penataan ruang di dalam ruang lingkup wilayah Kecamatan
Pasrepan yang diatur di dalam kebijakan tata ruang skala Kabupaten Pasuruan antara lain
terdiri dari beberapa hal sebagai berikut
2.3.1 Kebijakan dan Strategi Penetapan Struktur Ruang Wilayah Kabupaten
Pasuruan
A.

Kebijakan Pengembangan Struktur Ruang, memuat:


1)

Pengembangan pusat-pusat pelayanan guna mendorong pertumbuhan


wilayah dan pusat-pusat permukiman disertai pemerataan secara
seimbang, guna menggerakkan perkembangan industri, pertanian
(dalam arti luas) dan pariwisata secara selaras dan berkelanjutan; serta

2)

Penyediaan sarana-prasarana wilayah untuk lebih mendorong investasi


produktif sesuai kebutuhan masyarakat melalui pengembangan dan
penyediaaan prasarana transportasi, telekomunikasi, energi, sumber
daya air, dan prasarana lingkungan.

Adapun yang berkaitan dengan pengembangan Kecamatan Pasrepan di dalam dokumen


A.

Strategi Pengembangan Pusat Pelayanan, memuat:


1)

Mendorong pertumbuhan wilayah perdesaan yang lebih mandiri;

2)

Meningkatkan aksesbilitas antar perdesaan dan perkotaan;

3)

Mengembangkan fungsi kawasan industri dan kawasan peruntukan


industri non kawasan industri, serta perkotan utama sebagai
pendukung perkembangan Kawasan Perkotaan Gerbangkertosusila
(GKS);

4)

Meningkatkan peran perkotaan sebagai pusat pertumbuhan wilayah


sesuai hierarki masing-masing;

5)

Mengintegrasikan pusat pengembangan baru dan lama sebagai satu


sistem perkotaan, khususnya sekitar pintu jalan tol dan pusat industri;

6)

Membangun, mengembangkan dan mengintegrasikan jalur kawasan


tujuan pariwisata dan daya tarik wisata secara optimal dan sinergi
dengan perkembangan wilayah; serta

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 11

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

7)

2013

Mengembangkan kawasan agrowisata, ekowisata, agropolitan, dan


minapolitan sebagai andalan pengembangan kawasan perdesaan di
Wilayah Kabupaten Pasuruan (dalam hal ini, kaitannya adalah

B.

Strategi Pengembangan Prasarana Wilayah, memuat:


1.

Mengembangkan sistem jaringan transportasi darat melalui:


pengembangan sistem jaringan transportasi darat jalan tol, serta
pengembangan jalan arteri, kolektor dan lokal dalam mendukung
terbentuknya pusat-pusat pertumbuhan wilayah baru maupun
pengembangan pusat-pusat pelayanan wilayah yang telah ada, yang
dapat mendorong pertumbuhan ekonomi dan peningkatan peluang
investasi serta meningkatkan peran kabupaten Pasuruan dalam
lingkup regional-nasional bahkan internasional.
pengembangan jaringan jalur kereta api umum untuk transporatsi
massal perkotaan baik barang maupun orang/penumpang sebagai
bagian hinterlan wilayah Perkotaan GKS maupun meningkatkan
secara optimal akssessibilitas antar kota di dalam Wilayah
Kabupaten Pasuruan maupun antar kota di luar wilayah Kabupaten
Pasuruan untuk mendukung pengembangan pusat-pusat pelayanan
guna

mendorong

permukiman

pertumbuhan

disertai

pemerataan

wilayah
secara

dan

pusat-pusat

seimbang,

guna

menggerakkan perkembangan industri, pertanian dan pariwisata


secara selaras dan berkelanjutan.
2.

Pengembangan sistem jaringan telekomunikasi dengan penyediaan


tower BTS (Base Transceiver Station) bersama yang dapat
menjangkau ke seluruh pelosok wilayah secara proporsional dan
terkendali diantaranya melalui informasi berbasis teknologi internet,
modem serta jaringan telepon seluler lainnya;

3.

Mengembangkan secara bijaksana sumberdaya air yang ada dengan


mengoptimalisasi fungsi dan pelayanan prasarana, sarana, serta
sumber air yang ada, secara terkendali, proporsional dan berkelanjutan
sesuai dengan kapasitas, fungsi dan prioritas pemanfaatan untuk
pertanian, air minum, air bersih, serta untuk keperluan industrialisasi,

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 12

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

serta dengan memprioritaskan secara ketat upaya pengendalian pada


daerah-daerah resapan air/catchment area;
4.

Mengembangkan

sistem

jaringan

energi

dengan

penyediaan

prasarana/jaringan utama listrik/energi termasuk gas pada kawasan


yang belum mendapat layanan listrik/energi (gas), wilayah yang
terisolasi dan atau rawan (secara sosial, ekonomi dan pertahanankeamanan), sehingga pengembangan sumber-sumber utama energi
termasuk gas dapat digunakan untuk mendukung pertumbuhan
wilayah dan peningkatan investasi di Wilayah Kabupaten Pasuruan;
serta
5.

Mengembangkan prasarana lingkungan dengan pengembangan sistem


persampahan untuk skala lokal dengan mereduksi sumber timbunan
sampah sejak awal guna menciptakan lingkungan yang bersih dan
sehat; peningkatan kualitas lingkungan melalui pengolahan limbah
secara setempat bagi penghasil limbah, serta melakukan upaya reduce,
reuse dan recycle terhadap timbulam sampah dan limbah secara
terpadu.

2.3.2 Kebijakan dan Strategi Pengembangan Pola Ruang Wilayah Kabupaten


Pasuruan
A.

Kebijakan Pengembangan Pola Ruang wilayah Kabupaten Pasuruan terdiri


atas pemantapan kawasan lindung dan pengembangan kawasan budidaya,
memuat:
1.

Pemantapan fungsi kawasan lindung yang mencakup kawasan hutan


lindung, kawasan yang memberikan perlindungan pada kawasan
bawahannya, kawasan perlindungan setempat, kawasan cagar alam
dan pelestarian alam, kawasan taman hutan raya, kawasan cagar
budaya dan ilmu pengetahuan, kawasan rawan bencana alam dan
kawasan lindung lainnya dengan menetapkan fungsi utamanya adalah
fungsi lindung dan tidak boleh dialihfungsikan untuk kegiatan
budidaya; serta

2.

Pengembangan kawasan budidaya melalui optimasi fungsi kawasan


pada

kawasan hutan produksi, kawasan pertanian, kawasan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 13

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

perkebunan, kawasan perikanan, kawasan peternakan, kawasan


pertambangan,

kawasan

peruntukan

industri,

kawasan

tujuan

pariwisata dan daya tarik wisata, kawasan permukiman, kawasan


perdagangan,

dalam

mendorong

ekonomi

dan

kesejahteraan

masyarakat.

B.

Strategi Pengembangan Kawasan Lindung, memuat:


1.

Mengembangkan kawasan yang memberikan perlindungan pada


kawasan bawahannya sebagai hutan lindung dan kawasan resapan air
dengannya dengan menjaga fungsi perlindungan pada kawasan
tersebut dengan tidak mengijinkan untuk peruntukan budidaya yang
dapat merusak kawasan lindung ini; sedangkan pada kawasan yang
telah mengalami perubahan maka dilakukan pengembalian fungsi
perlindungan baik sebagai hutan lindung maupun sebagai kawasan
resapan air;

2.

Mengembangkan kawasan perlindungan setempat dengan pembatasan


kegiatan yang tidak berkaitan dengan fungsi ini guna perlindungan
perairan, sedangkan fungsi tambahan yang tidak mengganggu fungsi
ini tetap diijinkan sejauh tidak mengganggu fungsi perlindungan
setempat seperti pengembangan wisata ekologi di pesisir dan tepi
sungai, fungsi transportasi, hankam dsb;

3.

Mengembangkan kawasan cagar alam dan pelestarian alam ini hanya


diperuntukkan bagi kegiatan yang berkaitan dengan pelestarian
kawasan diantaranya memelihara habitat dan ekosistem khusus yang
ada dan sifatnya setempat yang nantinya dapat meningkatkan nilai dan
fungsi kawasan dengan menjadikannya sebagai tempat wisata, objek
penelitian,

kegiatan

pecinta

alam

yang

pelaksanaan

dan

pengelolaannya secara bersama;


4.

Mengembangkan kawasan taman hutan raya dengan memanfaatkan


kawasan taman hutan raya dan wisata alam sebagai kegiatan
pariwisata, penelitian, ilmu pengetahuan dan pendidikan;

5.

Mengembangkan kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan


dengan pengamanan kawasan dan/atau benda cagar budaya dan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 14

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

sejarah dengan melindungi tempat serta ruang di sekitar bangunan


bernilai sejarah atau situs purbakala juga pemberian insentif bagi yang
melestarikan benda cagar budaya;
6.

Mengembangkan kawasan rawan bencana alam dengan menghindari


kawasan yang rawan terhadap bencana alam gunung api, gempa bumi,
bencana geologi, tsunami, banjir, longsor dan bencana alam lainnya
sebagai kawasan terbangun selanjutnya pada kawasan rawan bencana
tersebut di antisipasi dengan bangunan tahan gempa serta peringatan
dini dari kemungkinan adanya bencana alam; serta

7.

Mengembangkan kawasan lindung lainnya meliputi kawasan yang


telah ditetapkan sebagai kawasan pengungsian satwa dimana
ekosistemnya harus dipelihara guna menjaga keberlanjutan kehidupan
satwa dalam skala lokal, menjadikan kawasan sebagai obyek wisata
dan penelitian saat terjadi pengungsian satwa.

C.

Strategi Pengembangan Kawasan Budidaya, memuat:


1.

Mengembangkan
mempertahankan

kawasan
fungsi

hutan

kawasan

produksi
sebagai

dengan

hutan,

tetap

melakukan

peningkatan nilai tambah kawasan melalui penanaman secara bergilir,


tebang pilih dan pengelolaan bersama masyarakat; pada kondisi
khusus dimana akan dilakukan alih fungsi maka harus dilakukan
pengganti lahan setidaknya tanaman tegakan tinggi tahunan yang
berfungsi untuk menggantikan fungsi hutan sesuai Peraturan
perundangan yang berlaku tanpa mengorbankan fungsi konservasi
tanah dan air dari keberadaan hutannya;
2.

Mengembangkan

kawasan

pertanian

melalui

penetapan

lahan

pertanian pangan berkelanjutan, pengembangan spesialisasi komoditas


pada setiap wilayah, pengembangan intensifikasi dan pemanfaatan
teknologi tepat guna, pengembangan sentra produksi dan agropolitan,
serta

pelarangan

alih

fungsi

pada

lahan

pertanian

pangan

berkelanjutan;
3.

Mengembangkan

kawasan

perkebunan

dilaksanakan

melalui

peningkatan produktivitas dan pengolahan hasil perkebunan dengan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 15

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

teknologi tepat guna guna mendorong kualitas produk perluasan


pemasaran dan pengolahan hasil produk perkebunan serta peningkatan
partisipasi masyarakat yang tinggal di sekitar perkebunan;
4.

Mengembangkan kawasan perikanan dengan mengoptimalisasikan


kawasan perikanan tangkap di bagian utara Kabupaten Pasuruan
melalui pengembangan tempat pendaratan ikan (TPI), Pangkalan
Pendaratan Ikan (PPI), serta mendorong pengembangan budidaya
perikanan tambak/air tawar sebagai salah satu sektor perekonomian
yang mulai berkembang yang difasilitasi oleh adanya industri
pengolahan perikanan, sedangkan pengembangan perikanan air tawar
lainnya dikembangkan menyebar sesuai potensi yang ada pada
peruntukkan

pertanian

lahan

kering,

danau,

kolam,

saluran

irigasi/sungai, sangat didorong pembentukan dan pengembangan


cluster sentra perikanan, serta dibatasi/terbatas pada peruntukkan
pertanian lahan basah (sistem mina padi) sebagai embrio minapolitan
perikanan tangkap dan budidaya;
5.

Mengembangkan kawasan peternakan melalui pengembangan dan


pengelolaan hasil peternakan dengan industri peternakan yang ramah
lingkungan yang didukung dengan adanya pengembangan cluster
sentra produksi peternakan (terutama terkait dengan industri pakan
ternak dan pemanfaatan kotoran ternak);

6.

Mengembangkan secara terbatas/dibatasi kawasan pertambangan


melalui peningkatan nilai ekonomis hasil pertambangan serta
optimalisasi

pengolahan lahan pasca penambangan dengan cara

penjenjangan bertahap proses pengembalian rona alam menjadi


peruntukkan budidaya lainnya yang potensial dan bersifat konservasi
terhadap tanah dan air seperti peruntukkan pertanian, hutan,
perkebunan, pengembangan permukiman atau kawasan budidaya
lainnya;
7.

Mengembangkan kawasan peruntukan industri melalui pengembangan


kawasan industri, dan kawasan peruntukan industri non kawasan
industri secara khusus yang ditunjang dengan promosi dan pemasaran
hasil industri serta promosi lokasi envestasi yang menarik, baik untuk

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 16

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

industri kecil dan home industri, industri menengah dan industri besar,
dengan memprioritaskan pada kecenderungan padat tenaga kerja,
optimalisasi pembinaan pada kemandirian perekonomian masyarakat,
mendukung pengolahan hasil-hasil pertanian (agro) lokal, serta
menghasilkan limbah minimal terhadap lingkungan;
8.

Mengembangkan kawasan tujuan pariwisata dan daya tarik wisata


melalui pengembangan kawasan dan daya tarik wisata andalan melalui
peningkatan kualitas dan kuantitas promosi yang dikaitkan dengan
kalender wisata dalam skala lokal-nasional-internasional, penyediaan
sarana dan prasarana wisata, serta pelestarian kawasan potensi
pariwisata dan perlindungan budaya penunjang pariwisata, serta
penetapan jalur wisata khusus;

9.

Mengembangkan kawasan permukiman dengan pengembangan


permukiman perkotaan dan perdesaan disesuaikan dengan karakter
fisik, sosial-budaya dan ekonomi masyarakat yang didukung dengan
penyediaan sarana dan prasarana permukiman dan peningkatan
kualitas permukiman melalui pengembangan perumahan terjangkau
dan

layak

huni,

ketersediaan

aksessibilitas

yang

memadai,

ketersediaan sarana-prasarana yang layak dan memadai serta


memenuhi standar hidup; serta
10.

Mengembangkan kawasan perdagangan dengan pengembangan


fasilitas jasa dan perdagangan untuk melayani kawasan permukiman
perkotaan dan perdesaan yang ada sesuai rencana, dilakukan dengan
berhirarkhi sesuai skala ruang dan fungsi wilayah yang telah
ditetapkan, disesuaikan dengan karakter fisik, sosial-budaya dan
ekonomi masyarakat yang didukung dengan ketersediaan

dan

peningkatan jumlah maupun kualitas sarana dan prasarana jasa dan


perdagangan yang layak, memadai dan dapat secara sinergi dengan
sektor informal sebagai suatu aktivitas yang saling melengkapi.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 17

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

D.

2013

Kebijakan dan Strategi pengembangan kawasan lainnya


1.

Kebijakan dan Strategi pengembangan kawasan lainnya Wilayah


Kabupaten Pasuruan selain Kawasan lindung dan budidaya diatas
terdiri atas:
a.

Kebijakan pengembangan Kawasan Pesisir dan Ruang Terbuka


Hijau;

2.

b.

Strategi pengembangan Kawasan Pesisir; dan

c.

Strategi pengembangan Ruang Terbuka Hijau.

Kebijakan pengembangan Kawasan Pesisir dan Ruang Terbuka Hijau,


meliputi:
a.

Pengembangan kawasan pesisir sesuai dengan fungsi sebagai


penopang kelestarian lingkungan hidup dan

mendorong

pertumbuhan wilayah melalui pelestarian sumberdaya pesisir


dan mendorong perkembangan fungsi budidaya pesisir untuk
perikanan, permukiman, pariwisata, dan prasarana perhubungan;
b.

Pengembangan Ruang Terbuka Hijau melalui penetapan dan


peningkatan kualitas dan kuantitas Ruang Terbuka Hijau (RTH)
secara optimal, berdayaguna dan berhasilguna pada kawasan
perkotaan maupun perdesaan, serta mengutamakan ketersediaan
ruang terbuka hijau privat dan ruang terbuka hijau publik secara
proporsional.

3.

Strategi Pengembangan Kawasan Pesisir, meliputi:


a.

Melestarikan kawasan penunjang ekosistem pesisir baik sebagai


kawasan hutan mangrove, terumbu karang, sea grass, dan
estuaria sebagai satu kesatuan ekosistem yang terpadu di bagian
darat maupun laut; pada kawasan ini dapat dimanfaatkan untuk
kepentingan pariwisata dan penelitian sedangkan penggambilan
potensi perikanan dapat dilakukan sepanjang tidak mengganggu
fungsi lindung; serta

b.

Mengembangkan kawasan budidaya meliputi permukiman,


pelabuhan, pariwisata, industri, perikanan dsb secara terbatas
serta terkendali (dalam artian tidak mengubah fungsi kawasan
pesisir, meningkatkan kualitas lingkungan dan lestari).

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 18

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.

2013

Strategi Pengembangan Ruang Terbuka Hijau, meliputi:


a.

Menetapkan luasan Ruang Terbuka Hijau (RTH) perkotaan


minimum 30% dari luas wilayah perkotaan, serta lebih besar
dari 30% pada kawasan perdesaan sesuai dengan fungsi
kawasan yang diberikan;

b.

Menetapkan dan lebih mengembangkan secara optimal,


berdayaguna dan berhasilguna RTH Publik yang juga bernilai
sosial seperti taman bermain, dan hutan kota baik dalam skala
lingkungan, kecamatan maupun skala kabupaten sesuai dengan
Ketentuan dan peraturan yang berlaku;

c.

Menetapkan keharusan adanya penyediaan RTH privat pada


masing-masing jenis peruntukan yang ada dengan komposisi
yang berbeda pada kawasan-kawasan tertentu yang ditetapkan
sangat strategis, dan bernilai lahan sangat tinggi, tetapi dengan
tetap mengutamakan untuk mempertahankan dan meningkatkan
kualitas lingkungan yang hampir sama; dan/atau

d.

Menetapkan dan mengembangkan secara optimal, berdayaguna


dan berhasilguna RTH Privat pada masing-masing bentukan
peruntukan yang ada sesuai dengan peraturan yang berlaku.

2.3.3 Kebijakan dan Strategi Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Kabupaten


Pasuruan
A.

Kebijakan pengembangan kawasan strategis di Kabupaten Pasuruan


dilakukan melalui pengembangan kawasan sesuai fungsi masing-masing
dalam mendukung fungsi hankam, pengembangan ekonomi wilayah, dan
lingkungan hidup guna mewujudkan Kabupaten Pasuruan yang lestari dan
berdaya saing tinggi, bersinergi antara KSN,KSP dan KSK.

B.

Strategi pengembangan kawasan strategis, memuat:


1.

Menetapkan kawasan pertahanan dan keamanan berupa kawasan


militer dengan membatasi penggunaan intensif pada kawasan
sekitarnya;

2.

Mengembangkan kawasan untuk kepentingan pertumbuhan ekonomi,


melalui kerjasama dalam penyediaan tanah untuk pengembangan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 19

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

kegiatan industri skala besar yang ditunjang penyediaan sarana dan


prasarana penunjang kegiatan industri serta penyediaan infrastruktur
untuk mendorong pengembangan pertumbuhan ekonomi wilayah
Kabupaten Pasuruan;
3.

Mengembangkan Kawasan untuk kepentingan sosio-budaya, melalui


upaya pelestarian kawasan baik sebagai benda cagar budaya dan
kawasan sekitarnya maupun kawasan permukiman yang memiliki
nilai budaya tinggi sekaligus sebagai identitas kawasan; serta

4.

Mengembangkan

Kawasan

penyelamatan

lingkungan

hidup,

dilakukan melalui penetapan kawasan guna penyelamatan lingkungan


hidup melalui peningkatan keanekaragaman hayati kawasan lindung.

2.4

TINJAUAN RTRW KABUPATEN PASURUAN

2.4.1 Rencana Struktur Ruang Kawasan


Rencana Struktur ruang wilayah kabupaten merupakan kerangka tata ruang wilayah
kabupaten yang tersusun atas konstelasi pusat-pusat kegiatan yang berhierarkhi satu sama
lain yang dihubungkan oleh sistem jaringan prasarana wilayah kabupaten terutama jaringan
prasarana transportasi. Pusat kegiatan di wilayah kabupaten merupakan simpul pelayanan
sosial ekonomi masyarakat di wilayah kabupaten. Rencana struktur ruang wilayah
Kabupaten Pasuruan, menggambarkan sistem pusat-pusat kegiatan di wilayah Kabupaten
Pasuruan yang memberikan layanan bagi kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan di
sekitarnya yang berada dalam Wilayah Kabupaten Pasuruan yang dihubungkan oleh sistem
jaringan prasarana wilayah yang mengintegrasikan kesatuan wilayah kabupaten.

2.4.1.1 Rencana Sistem Pusat Pelayanan


Rencana struktur ruang Wilayah Kabupaten menggambarkan sistem pusat-pusat
kegiatan di wilayah Kabupaten Pasuruan yang memberikan layanan bagi kawasan
perkotaan dan kawasan perdesaan disekitarnya yang berada dalam Wilayah Kabupaten
Pasuruan yang dihubungkan oleh sistem jaringan prasarana wilayah utama yang
mengintegrasikan kesatuan wilayah kabupaten serta didukung dan/atau dilengkapi dengan
sistem jaringan prasarana lainnya sesuai peraturan perundangan yang berlaku. Sistem pusat
pelayanan dibentuk secara berhirarki di seluruh Wilayah Kabupaten Pasuruan, sehingga
terjadi pemerataan pelayanan dan mendorong pertumbuhan wilayah di perdesaan dan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 20

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

perkotaan secara seimbang dan berkelanjutan, serta mendukung terbentuknya struktur


Wilayah Kabupaten Pasuruan yang direncanakan 20 tahun mendatang.

Rencana Sistem Perkotaan dan Pedesaan


Pada dasarnya fungsi kawasan dapat dibagi menjadi dua, yakni kawasan perkotaan

dan kawasan perdesaan. Identifikasi kawasan perkotaan dan perdesaan ini dimaksudkan
untuk mengetahui dan menentukan jenis kegiatan yang sesuai dengan karakter fungsi
kawasan yang harus diemban masing-masing.
Penetapan kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan pada dasarnya dapat
ditetapkan atas dasar penetapan kawasan perkotaan sebagai berikut:
a. Jumlah penduduk diatas 50.000 jiwa
b. Kepadatan penduduk diatas 100 jiwa/Ha
c. Luas kawasan terbangun diatas 60% dari area yang telah ditetapkan,
d. Penduduk yang bermata pencaharian non pertanian diatas 60%.
Kriteria tersebut merupakan kriteria umum dalam penetapan kawasan perkotaan.
Kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan yang ada di Wilayah Kabupaten Pasuruan
ditetapkan atas dasar penetapan dan fungsi kawasan yakni meliputi 24 kawasan perkotaan
sebagai ibukota kecamatan dan satu diantaranya direncanakan dan/atau dipromosikan
sebagai Ibukota Kabupaten; serta 24 kawasan perdesaan diluar kawasan perkotaan.
Adapun untuk wilayah Kecamatan Pasrepan, penentuan kawasan perkotaan dan
pedesaan adalah sebagai berikut

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 21

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Arahan Pengembangan Sistem Perkotaan


Mendasarkan pada Arahan Struktur ruang Wilayah Propinsi dalam Rencana Tata

Ruang Wilayah (RTRW) Propinsi Jawa Timur Tahun 2009-2029 dan arahan struktur ruang
wilayah nasional dalam RTRW Nasional, serta kondisi perkotaan di Kabupaten Pasuruan
saat ini dan harapan ke depan, maka sistem perkotaan di Wilayah Kabupaten Pasuruan
direncanakan sebagai berikut:
1) Pusat Kegiatan Lokal (PKL) berada di Perkotaan Bangil.
2) Pusat Kegiatan Lokal promosi (PKLp) berada di Perkotaan Pandaan,
Purwosari, Gondangwetan, Pasrepan, dan Grati.
3) Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) berada di Perkotaan Purwosari,
Gondangwetan, Pasrepan, Grati, Prigen, Gempol, Kraton, Beji, Sukorejo,
Rembang, Pohjentrek, Lekok, Nguling, Winongan, Rejoso, Wonorejo,
Kejayan, Purwodadi, Tutur, Puspo, Tosari dan Lumbang.
Arahan pengembangan sistem perkotaan di Kabupaten Pasuruan dilihat dari adanya
keterkaitan kawasan perkotaan satu dengan lainnya bertujuan untuk memperkuat kelompok
kawasan-kawasan perkotaan yang terdapat di Kabupaten Pasuruan. Mengingat kawasankawasan perkotaan sangat strategis peranannya dalam pengembangan wilayah secara
keseluruhan, maka kawasan-kawasan perkotaan perlu diarahkan ke pertumbuhan dan
pengembangannya agar mampu saling berinteraksi melalui keterkaitannya dan keteraturan
fungsi-fungsi pengembangannya.
Pengembangan sistem ini diwujudkan melalui pusat-pusat perdesaan yang
diberikan peluang untuk tumbuh dan berkembang secara bersama-sama, sehingga
pembangunan perkotaan akan saling dukung dengan pembangunan perdesaan. Dalam
mendorong pengembangan kawasan-kawasan perkotaan yang demikian ini, maka peran
sistem prasarana wilayah dan kawasan perkotaan perlu diarahkan untuk tidak saja
memperkuat hubungan keterkaitan antara kota sekitar dengan kawasan perkotaan
induknya, akan tetapi juga dengan kawasan perkotaan sekitarnya.
Berikut akan dijelaskan mengenai wilayah perkotaan yang mempunyai fungsi dan
peranan yang berbeda sesuai dengan potensi yang dimiliki, yaitu :

Sampai saat ini pusat kegiatan yang ada dan akan dikembangkan di Kabupaten
Pasuruan adalah memiliki skala pelayanan Kabupaten (diusulkan sebagai
Ibukota Kabupaten) atau sebagai Pusat Kegiatan Lokal (PKL) adalah Perkotaan
Bangil, sedangkan pusat kegiatan yang ada dan akan dikembangkan di Wilayah

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 22

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Kabupaten Pasuruan adan memeiliki skala pelayanan beberapa Kecamatan atau


sebagai Pusat Kegiatan Lokal promosi (PKLp) adalah Perkotaan Pandaan;
Purwosari, Gondangwetan, Pasrepan, dan Grati; Perkotaan ini sekaligus sebagai
pusat pengembangan wilayah di Kabupaten Pasuruan.
Adapun fungsi dan perannya adalah;
a. Sebagai pusat pelayanan umum bagi kecamatan-kecamatan yang menjadi
wilayah pengaruhnya.
b. Sebagai pusat perdagangan dan jasa maupun koleksi dan distribusi hasilhasil bumi dari kecamatan-kecamatan yang menjadi wilayah pengaruhnya.
Untuk mendukung adanya peran dan fungsi tersebut, maka fasilitas yang harus ada
adalah, fasilitas kesehatan serta perdagangan dan jasa skala kecamatan dan ditunjang oleh
sarana dan prasarana transportasi yang memadai.
2) Selanjutnya pusat pelayanan kawasan (PPK) adalah kawasan perkotaan yang
berfungsi untuk melayani kegiatan skala kecamatan atau ibukota Kecamatan atau beberapa
desa/kelurahan yakni seluruh ibukota kecamatan yang tidak termasuk dalam PKL yang
memiliki fungsi dari masing-masing ibukota kecamatan tersebut antara lain :
a. Pusat pelayanan umum, dan pemerintahan bagi desa-desa yang berada di
wilayah administrasinya.
b. Pusat perdagangan dan jasa bagi desa-desa yang berada di wilayah
administrasinya.
Fasilitas yang harus ada diantaranya adalah fasilitas pendidikan, kesehatan,
pemerintahan, peribadatan maupun perdagangan dan jasa skala kecamatan. Kajian
terhadap sistem struktur perkotaan ini meliputi pusat kegiatan perkotaan, rencana hierarki
(besaran) perkotaan, rencana sistem dan fungsi perwilayahan, serta kebutuhan fasilitas
pada setiap kawasan perkotaan dimaksud. Struktur ini akan menggambarkan keterkaitan
antar kawasan perkotaan dan perkotaan dengan perdesaan secara keseluruhan.

C Arahan Pengembangan Sistem Pedesaan


Arahan pengembangan sistem perdesaan dapat dilihat dari sistem pemusatan
perdesaan yang berkaitan dengan kawasan perkotaan, sistem pusat permukiman pedesaan
membentuk pusat pelayanan desa secara hirarki diantaranya sebagai berikut:
a. Pusat pelayanan antar desa (PPL).
b. Pusat pelayanan setiap desa (PPd).

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 23

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

c. Pusat pelayanan pada setiap dusun atau kelompok permukiman (PPds).


Distribusi

permukiman

perdesaan

di

Kabupaten

Pasuruan

menunjukkan

keberagaman yang tinggi, yakni ada yang terpusat, terpencar, maupun berdekatan dengan
Kota Pasuruan. Pola ruang seperti ini menjadikan pusat kegiatan perdesaan juga memiliki
skala bermacam-macam, dan secara umum dapat digambarkan sebagai berikut :
a. Setiap dusun memiliki pusat dusun;
b. Setiap desa memiliki satu pusat kegiatan yang berfungsi sebagai pusat desa;
c. Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL) adalah pusat permukiman yang berfungsi
untuk melayani kegiatan skala antar desa; serta
d. Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) adalah kawasan perkotaan yang berfungsi
untuk melayani kegiatan skala kecamatan atau beberapa desa
Secara diagramatis, sistem perdesaan tersebut dapat digambarkan pada Gambar
dibawah ini.

Di dalam pemanfaatan ruang kawasan permukiman perdesaan dikembangkan pula


kawasan permukiman perdesaan yang berfungsi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi
perdesaan sebagai bagian dari sistem perekonomian wilayah, dengan diikuti pula
pengembangan dan peningkatan penyediaan sarana dan prasarana penunjang di kawasan
permukiman, termasuk jaringan jalan, transportasi, listrik, air bersih, telekomunikasi dan
sarana pendukung lainnya, sedangkan untuk pengembangan sektor perekonomian
perdesaan lebih bertumpu pada sektor pertanian dengan memperhatikan karakteristik sosial
budaya masyarakatnya

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 24

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

D Arahan Sistem Perwilayahan


Setiap kawasan perkotaan akan memiliki jangkauan pelayanan tertentu sesuai
dengan kegiatan perkotaan masing-masing. Penentuan kegiatan pelayanan perkotaan ini
dibuat sesuai dengan pusat kegiatan perkotaan masing-masing dan fungsi yang harus
diemban bagi setiap wilayah pendukung masing-masing. Berdasarkan pertimbangan
tersebut, Kabupaten Pasuruan dibagi menjadi 6 pusat kegiatan perkotaan, yaitu :
1. Wilayah Pengembangan (WP)Bangil, terdiri dari Kecamatan Bangil,
Rembang, Beji dan Kraton dengan pusat pengembangan di Bangil, kegiatan
utama yang dikembangkan adalah kawasan perdagangan dan jasa, kawasan
pendidikan, dan kawasan industri serta kegiatan penunjang pertanian,
perikanan, peternakan, pertambangan dan pemerintahan;
2. Wilayah Pengembangan (WP)Pandaan, terdiri dari Kecamatan Pandaan,
Sukorejo, Gempol dan Prigen dengan pusat pengembangan di Pandaan,
kegiatan utamanya adalah pariwisata, industri, perdagangan dan jasa serta
pendidikan, dan memiliki kegiatan penunjang adalah pertanian, perikanan,
pertambangan, peternakan dan kehutanan;
3. Wilayah Pengembangan (WP)Purwosari, terdiri dari Kecamatan Purwosari,
Purwodadi, Tutur dan Wonorejo dengan pusat pengembangan di Purwosari,
kegiatan utama yang akan dikembangkan adalah pariwisata, pertanian,
perkebunan dan peternakan serta kegiatan penunjang yang akan dikembangkan
adalah industri, kehutanan, serta perdagangan dan jasa;
4. Wilayah

Pengembangan

(WP)Gondangwetan,

terdiri

dari

Kecamatan

Gondangwetan, Pohjentrek, Kejayan dan Rejoso dengan pusat pengembangan


di Gondangwetan yang memiliki kegiatan utama yang akan dikembangkan
adalah industri, perikanan, pertanian dan peternakan. Sedangkan Kegiatan
penunjangnya adalah perdagangan dan jasa serta perkebunan;
5. Wilayah Pengembangan (WP)Pasrepan, terdiri dari Kecamatan Pasrepan,
Puspo dan Tosari dengan pusat pengembangan di Pasrepan dengan kegiatan
utama yang akan dikembangkan adalah Pariwisata, Perkebunan, Pertanian,
peternakan dan kehutanan;
6. Wilayah Pengembangan (WP)Grati, terdiri dari Kecamatan Grati, Lekok,
Nguling, Winongan dan Lumbang dengan pusat pengembangan di Grati yang
memiliki kegiatan utama yang dikembangkan adalah Perikanan, peternakan,

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 25

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Perdagangan dan Jasa, dan Perkebunan, sedangkan kegiatan penunjangnya


adalah pertanian, kehutanan, pendidikan, industri, dan pariwisata.

Tabel 2.1
Pembagian Sistem Perwilayahan Kabupaten Pasuruan
Pembagian Sistem
Perwilayahan

Pusat
Pengembangan

Wilayah
Pendukung

Kegiatan Utama
yang
Dikembangkan
Perdagangan dan
jasa, pemerintahan,
industri
serta
pendidikan

Perkotaan Bangil

Bangil

Rembang, Kraton,
Beji

Perkotaan Pandaan

Pandaan

Gempol,
Sukorejo

Prigen,

Pariwisata,
Industri,
perdagangan dan
jasa, pendidikan

Perkotaan Gondang
Wetan

Gondang Wetang

Pohjentrek, Rejoso,
Kejayan

Perkotaan Pasrepan

Pasrepan

Puspo, Tosari

Perkotaan Grati

Grati

Lumbang, Lekok,
Nguling,
Winongan

Industri, Pertanian,
Peternakan
dan
Perikanan
Pariwisata,
Pertanian,
Perkebunan,
peternakan
dan
kehutanan
Perikanan,
Perkebunan,
Peternakan,
Perdagangan dan
Jasa

Kegiatan
Pendukung Yang
dikembangkan
Pertanian,
pendidikan,
perikanan,
peternakan
dan
pertambangan
Pertanian,
pertambangan,
peternakan,
perikanan
dan
kehutanan
Perkebunan,
perdagangan dan
jasa
-

Pertanian,
Kehutanan,
Pendidikan,
Industri, pariwisata

Sumber : RTRW Kabupaten Pasuruan

Berdasarkan pendekatan tersebut diatas, maka pengembangan sistem kegiatan


wilayah akan dibentuk oleh beberapa kegiatan utama, yang meliputi:
a. Perkantoran/Pemerintahan
1. Kegiatan pemerintahan dengan skala pelayanan wilayah (pemerintahan
kabupaten) dilaksanakan melalui penyediaan Kawasan pusat perkantoran
yang diarahkan di Kecamatan Bangil, sekarang lagi dalam proses
pembangunan adalah kawasan perkantoran di Raci, Bangil.
ii.

Kegiatan

pemerintahan

dengan

skala

pelayanan

lokal

(kecamatan),

direncanakan peningkatan sarana penunjang bagi kegiatan pemerintahan skala


pelayanan lokal yang dicanangkan pada seluruh kecamatan yang ada di
Kabupaten Pasuruan.
iii.

Kegiatan pemerintahan dengan skala pelayanan lingkungan (desa/kelurahan).

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 26

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

b. Kesehatan
1. Kegiatan pelayanan kesehatan masyarakat dengan skala pelayanan wilayah
(kabupaten) dilaksanakan melalui pembangunan prasarana dan sarana Rumah
Sakit yang berada di bawah otoritas Pemerintah Daerah.
ii. Kegiatan pelayanan kesehatan dengan skala pelayanan lokal (kecamatan),
direncanakan dengan menyediakan fasilitas Puskesmas, adapun arahannya
adalah peningkatan status Puskesmas Pembantu.
iii. Kegiatan

pelayanan

kesehatan

dengan

skala

pelayanan

lingkungan

(desa/kelurahan) direncanakan dengan meningkatkan kualitas bangunan yang


sudah ada dan penambahan fasilitas kesehatan berupa Puskesmas Pembantu
dan Praktek Dokter serta tenaga medis pengobatan, yang tersebar di seluruh
wilayah Kabupaten Pasuruan.
c. Prasarana Pelayanan
i.

Kegiatan prasarana pelayanan dengan skala pelayanan wilayah (regional)


dilaksanakan

melalui

peningkatan

kegiatan

transportasi

darat

yang

bermanfaat untuk lebih mengembangkan kegiatan setiap wilayah.


ii.

Kegiatan prasarana pelayanan dengan skala pelayanan lokal (kecamatan),


direncanakan dengan peningkatan jaringan jalan yang sudah ada.

iii.

Kegiatan prasarana dengan skala pelayanan lingkungan (desa/kelurahan)


direncanakan dengan penyediaan sarana angkutan perdesaan.

d. Kegiatan Distribusi dan Produksi


i.

Kegiatan distribusi dan produksi dengan skala pelayanan wilayah (kabupaten)


dilaksanakan melalui penyediaan sarana pemasaran atau distributor hasil
produksi daerah, seperti pertanian, perkebunan dan perikanan.

ii.

Kegiatan distribusi dan produksi dengan skala pelayanan lokal (kecamatan),


direncanakan dengan menyediakan sarana pengolahan hasil produksi.
Wilayah yang diarahkan adalah wilayah yang lebih berkembang atau lebih
dekat dengan pusat pemasaran.

iii.

Kegiatan dengan skala pelayanan lingkungan (desa/kelurahan) direncanakan


dengan meningkatkan hasil produksi, melalui pembinaan, penyuluhan dan
bantuan alat-alat produksi.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 27

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Hirarki (Besaran Kawasan Perkotaan)


Berdasarkan Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, hierarki

atau besaran kawasan perkotaan terdiri dari 5 (lima) jenis, yaitu:


1. Kawasan perkotaan kecil, adalah kawasan perkotaan dengan jumlah
penduduk yang dilayani paling sedikit 50.000 jiwa dan paling banyak 100.000
jiwa.
2. Kawasan perkotaan sedang/menengah, adalah kawasan perkotaan dengan
jumlah penduduk yang dilayani lebih dari 100.000 jiwa dan kurang dari
500.000 jiwa.
3. Kawasan perkotaan besar, adalah kawasan perkotaan dengan jumlah
penduduk yang dilayani paling sedikit 500.000 jiwa.
4. Kawasan metropolitan, adalah kawasan perkotaan yang terdiri atas sebuah
kawasan perkotaan yang berdiri sendiri atau kawasan perkotaan inti dengan
kawasan perkotaan di sekitarnya yang saling memiliki keterkaitan fungsional
yang dihubungkan dengan sistem jaringan prasarana wilayah yang terintegrasi
dengan jumlah penduduk secara keseluruhan sekurang-kurangnya 1 juta jiwa.
5. Kawasan megapolitan, adalah kawasan yang terbentuk dari dua atau lebih
kawasan metropolitan yang memiliki hubungan fungsional dan membentuk
sebuah sistem.
Penetapan fungsi masing-masing pusat kegiatan lokal promosi (PKLp) di
Kabupaten Pasuruan diarahkan sesuai dengan perkembangan kondisi saat ini serta
kecenderungan perkembangan pada masa mendatang sejalan dengan adanya pengaruh baik
internal maupun eksternal yang berdampak pada penetapan fungsi kota.
Sesuai dengan pendekatan tersebut, maka hirarki Perkotaan Pasrepan di Kabupaten
Pasuruan adalah:
Perkotaan Sangat Kecil, yaitu Perkotaan Prigen, Purwosari, Pasrepan,
Purwodadi, Tutur, Puspo, Tosari, Lumbang, Kejayan, Wonorejo, Sukorejo, Beji, Rembang,
Pohjentrek, Gondang Wetan, Rejoso, Winongan, Lekok, Nguling, Kraton dan Grati
a. Terutama untuk kegiatan perdagangan dan jasa;
b. Fungsi Utama, pengembangan kegiatan industri, pertanian, peternakan, dan perikanan.
c. Fungsi pendukungnya perdagangan dan jasa, perkebunan.
Fungsi pendukung :
a. Fungsi Utama, pengembangan kegiatan pariwisata, pertanian, perkebunan, .

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 28

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

b. Fungsi pendukungnya, perdagangan dan jasa skala lokal, Perumahan dan permukiman,
dan Pertanian dan perkebunan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 29

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 2.2
Kebutuhan Pengembagan Perkotaan dan Pedesaan
Wp

WP
Pasrep
an

kEecama
tan
Penduku
ng WP

Perdagan
gan

Jasa

Pendidik
an

Kebutuhan Pengembangan Fasilitas


Kesehatan
Peribadatan
Perkanto
ran

Pasrepan
(Pusat
Pelayanan
)

Pasar,
Pertokoan,
Pasar
Hewan

SMP,
SMU dan
SMK

Puskesmas
rawat
inap,
polindes/polin
kel,
BKIA,
posyandu,
bidan praktek,
dokter
praktek dan
toko obat

Puskesmas
rawat
inap,
polindes/polin
kel,
BKIA,
posyandu,
bidan praktek,
dokter
praktek dan
toko obat

Peribadata
n
skala
kecamatan
/
lokal
seperti :
masjid,
musola,
pondok
pesantren,
gereja

Puspo

Pasar,
pertokoan,
pasar
hewan

Perbank
an
(kantor
cabang
pembant
u),
koperasi
simpan
pinjam,
bengkel,
salon,
wartel,
foto
copy,
dan jasa
umum
lainnya
Perbank
an
(kantor
cabang
pembant
u),
koperasi
simpan
pinjam,
bengkel,
salon,
wartel,
foto
copy,
dan jasa
umum
lainnya

SMP,
SMU dan
SMK

Puskesmas
rawat
inap,
polindes/polin
kel,
BKIA,
posyandu,
bidan praktek,
dokter
praktek dan
toko obat

Peribadatan
skala
kecamatan/
lokal seperti :
masjid,
musola,
pondok
pesantren,
gereja

Tosari

Pasar,
pertokoan,
pasar
hewan

Perbank
an
(kantor
cabang
pembant
u),
koperasi
simpan
pinjam,
bengkel,
salon,
wartel,
foto
copy,
dan jasa
umum
lainnya

SMP,
SMU dan
SMK

Puskesmas
rawat
inap,
polindes/polin
kel,
BKIA,
posyandu,
bidan praktek,
dokter
praktek dan
toko obat

Peribadatan
skala
kecamatan/
lokal seperti :
masjid,
musola,
pondok
pesantren,
gereja

Rekreasi
,
Olahrag
a
dan
Wisata
Pusat
Perkanto
ran
meliputi :
Perkanto
ran
kecamata
n
dan
perkantor
an
pemerint
ah

Industri
dan
potensi
lain

Pusat
Perkantora
n meliputi
:
Perkantora
n
kecamatan
dan
perkantora
n
pemerinta
h

Fasilitas
olahraga

Pusat
Perkantora
n meliputi
:
Perkantora
n
kecamatan
dan
perkantora
n
pemerinta
h

Fasilitas
olahraga

Pusat
indusri
/pemasar
an hasil
pertanian
(industri
hasil
pertanian
, pusat
pemasar
an
pertanian
,
peternak
an serta
industri
pengolah
hasil
perkebun
an
Pusat
indusri
/pemasar
an hasil
pertanian
(industri
hasil
pertanian
, pusat
pemasar
an
pertanian
,
peternak
an serta
industri
pengolah
hasil
perkebun
an

Kawasan
industri

Sumber : RTRW Kabupaten Pasuruan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 30

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

2.4.1.2 Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah Kabupaten Pasuruan


A

Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Prasarana Transportasi Darat


Rencana sistem jaringan transportasi darat disini meliputi rencana pengembangan

prasarana jalan, rencana pengembangan prasarana terminal penumpang dan rencana


pengembangan prasarana angkutan umum. Di Wilayah Kabupaten Pasuruan, memang
hanya didominasi oleh transportasi darat, dan tidak sistem jaringan transportasi
laut/sungai/danau. Adapun jaringan transportasi udara tidak terdapat di Kabupaten
Pasuruan, sedangkan untuk transportasi laut, kebutuhan dan keterkaitan sistemnya
terhubung dengan Kota Pasuruan yang selama ini sudah memiliki pelabuhan sebagai
prasarana transportasi laut.
Arahan pengembangan sistem jaringan transportasi darat di Kabupaten Pasuruan
yang membentuk struktur ruang di Wilayah Kabupaten Pasuruan antara lain meliputi:
1. sistem jaringan prasarana jalan (termasuk didalamnya jaringan jalan, jaringan
prasarana Lalu Lintas dan Angkutan Jalan seperti terminal), dan
2. sistem jaringan pelayanan angkutan jalan (termasuk didalamnya jaringan trayek
dan jaringan angkutan barang).
Rencana pengembangan sistem jaringan transportasi darat ini terdiri dari rencana
pengembangan prasarana jalan, rencana pengembangan prasarana terminal penumpang,
dan rencana pengembangan prasarana angkutan umum.
Sedangkan rencana pengembangan prasarana jalan Kecamatan Pasrepan sesuai
dengan muatan RTRW Kabupaten Pasuruan tahun 2009-2029 antara lain adalah sebagai
berikut

A1

Rencana Pengembangan prasarana Jalan Kabupaten sebagai Lokal

Rencana pengembangan jalan lokal untuk ruas jalan yang menghubungkan antar ibukota
kecamatan, diantaranya jalan yang menghubungkan antar ibukota Kecamatan atau dengan
kegiatan yang memiliki skala kecamatan di Kabupaten Pasuruan.
Ketentuan teknis tentang Jalan Lokal dijelaskan dalam Peraturan Pemerintah No. 34 Tahun
2006 tentang Jalan, sebagai berikut :
1. di desain berdasarkan kecepatan rencana minimal 20 km/jam dengan lebar badan
jalan minimal 7,5 meter; dan
2. Jalan lokal primer yang memasuki kawasan perdesaan tidak boleh terputus.
Pengembangan jalan lokal yang ada di Kabupaten Pasuruan, adalah sebagai berikut:

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 31

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

1. Ruas jalan Prigen Pandaan Bangil;


2. Ruas jalan Bangil Rembang Pohjentrek Gondang Wetan;
3. Ruas jalan Gondang Wetan Pasrepan Puspo Tosari;
4. Ruas jalan Purwodadi Purwosari Wonorejo
a. Kejayan Kota Pasuruan;
5. Ruas jalan Wonorejo Pasrepan Lumbang Winongan Grati;
6. Ruas jalan Purwodadi Tutur; serta
7. Ruas jalan Prigen Sukorejo Wonorejo Pasrepan.

A2

Rencana Pengembangan Prasarana Angkutan Umum


Rencana pengembangan angkutan umum di Kabupaten Pasuruan bertujuan untuk

memudahkan pergerakan barang dan orang, sedangkan untuk pengembangannya harus


terintergrasi dengan rencana pengembangan terminal dan kebutuhan sarana angkutan
umum. Adapun jalur angkutan umum dengan rute yang sudah ada dapat dipertahankan
keberadaannya, kemudian bila diperlukan penambahan maka akan ditambah rute pada
lokasi-lokasi yang belum terjangkau oleh angkutan umum, seperti jalur angkutan umum
dengan rute sebagai berikut
A. Pasrepan - Puspo - Tosari (PP)
B. Pasrepan - Gondangwetan (PP)
C. Pasuruan - Warungdowo - Winongan (PP)
Rencana pengembangan prasarana angkutan umum berupa angkutan umum massal
perkotaan dan perdesaan adalah pengembangan angkutan massal dalam kota, dan antar
kota, meliputi :
1. Angkutan umum massal dalam kota dilakukan dengan mempertahankan rute
angkutan umum yang telah ada, menghubungkan pusat-pusat kegiatan di dalam
Wilayah Kabupaten Pasuruan, dengan penambahan pada lokasi-lokasi penting di
Kabupaten Pasuruan yang belum terlayani khususnya untuk jalur wisata, untuk
kawasan peruntukan industri serta untuk melayani kawasan pertanian;
2. Jalur angkutan massal antar kota antara Kota Surabaya Pasuruan (melalui
Gempol Beji - Bangil Rembang Kraton), serta mendukung jalur angkutan
massal perkotaan khusus Kawasan Perkotaan GKS (Surabaya-Porong-Bangil);
3. Jalur angkutan massal antar kota Surabaya Malang; serta
4. Jalur angkutan massal Pasuruan Mojokerto.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 32

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Prasarana Energi Listrik


Arahan rencana Pengembangan Sistem Jaringan Prasarana Energi listrik di Wilayah

Kabupaten Pasuruan disini meliputi arahan pengembangan sistem jaringan pembangkit


listrik dan gardu listrik pembangkit di Wilayah Kabupaten Pasuruan, arahan
pengembangan sistem jaringan transmisi tenaga listrik SUTT, SUTET dan SUTT dalam
Wilayah Kabupaten Pasuruan, serta arahan rencana pengembangan sistem jaringan
prasarana energi listrik Perdesaan
Pengembangan jaringan listrik di kabupaten Pasuruan dilakukan dengan
menggunakan sistem interconected JawaBali. Untuk menunjang ini digunakan
pengembangan PLTGU di Kecamatan Lekok. Untuk mengoptimalkan pelayanan energi
listrik pada masa depan, diperlukan adanya peningkatan pelayanan utamanya pada daerahdaerah yang menjadi pusat pertumbuhan wilayah dan yang menjadi target pengembangan.
Adapun arahan rencana pengembangan jaringan pembangkit listrik dan gardu
listrik pembangkit di Wilayah Kabupaten Pasuruan, dilakukan melalui
1. Peningkatan daya energi listrik pada daerah-daerah pusat pertumbuhan dan daerah
pengembangan berupa pembangunan dan penambahan gardu-gardu listrik, seperti
pada kecamatan Bangil yang merupakan alternatif lokasi pemindahan ibukota
kabupaten Pasuruan, daerah pengembangan seperti Bangil, Pandaan, Purwosari,
Rejoso, Pasrepan, dan Grati dengan penambahan kapasitas pembangkit tenaga
listrik sebesar 150 Kwh.

Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Prasarana Sumber Daya Air


Rencana pengembangan sistem jaringan prasarana sumber daya air meliputi arahan

rencana pengembangan sistem jaringan prasarana pengairan, sistem prasarana air bersih,
serta rencana pengembangan air tanah.
Pemenuhan kebutuhan sistem jaringan sumber daya air yang ada di Kabupaten
Pasuruan menyebar dan hampir memenuhi kebutuhan masyarakat setempat, akan tetapi
ada beberapa kecamatan yang belum terjangkau jaringan pengairan akan dilakukan
peningkatan jaringan sampai ke kecamatan yang belum terjangkau, sedangkan irigasi
dengan peningkatan saluran dari sistem setengah teknis dan sederhana ditingkatkan
menjadi irigasi teknis.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 33

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

C1

2013

Sistem Jaringan Prasarana Pengairan


Pengembangan sistem irigasi dalam rangka peningkatan pelayanan irigasi

diarahkan pada pengelolaan DAS yang terdapat di wilayah Jawa Timur adalah DAS
Madura dan kepulauan, DAS Brantas serta DAS Pekalen Sampean. Mengingat wilayah
DAS ini mencakup beberapa kabupaten/kota dan masing-masing memiliki karakteristik,
kepentingan, dan permasalahan yang berbeda-beda, maka bentuk-bentuk kerjasama
pengelolaan DAS antar wilayah kabupaten/kota perlu dikembangkan. Adapun upaya
peningkatan pelayanan ini hal-hal yang dapat ditempuh secara umum adalah :
1. Penyempurnaan pengelolaan sub-Das, DAS dengan mengembangkan kerja sama
antar wilayah kabupaten/kota.
2. Pengembangan dan peningkatan jaringan irigasi sebagai upaya menjamin
terjaganya daya dukung pangan.
3. Pengoptimalan potensi sumber air yang ada, misalnya : pemanfaatan waduk,
danau/ranu, mata air dan sungai untuk memperluas wilayah pelayanan irigasi.
Berdasarkan pada Keputusan Menteri PU Nomor 390/KPTS/M/2007 tentang
Penetapan Status Daerah Irigasi yang pengelolaannya menjadi wewenang dan tanggung
jawab Pemerintah, Pemerintah Propinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota, dapat dijabarkan
sebaran Derah Irigasi di Wilayah Kabupaten Pasuruan berdasarkan wewenang
pengelolaannya, sebagai berikut :
1. ada sekitar 12 DI (Daerah Irigasi) di Wilayah Kabupaten Pasuruan yang menjadi
kewenangan Pemerintah Propinsi yaitu 4 DI yang lintas Kab/Kota seluas 4208 Ha
dan 8 DI yang berada hanya pada Wilayah Kabupaten Pasuruan dengan luas sekitar
10.883 Ha;
2. ada sekitar 385 DI (Daerah Irigasi) yang tersebar di Wilayah Kabupaten Pasuruan
dan menjadi kewenangan Pemerintah Kabupaten Pasuruan dengan luas cakupan
sekitar 26.881 Ha.
3. Untuk wilayah Kecamatan Pasrepan sendiri, Daerah Irigasi Pasrepan seluas 98 Ha.

C2

Sistem Jaringan Prasarana Air Bersih


Akses air minum yang aman kepada penduduk berdasar cara memperoleh airnya,

dibedakan menjadi 3 kelompok :


1. Memperoleh

dengan

usaha

sendiri

seperti

menggunakan

sumur

rumah,

berlangganan leding atau membeli dan sebagainya.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 34

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

2. Diperoleh dengan bersama, beberapa kelompok rumah tangga memanfaatkan satu


sumber air yang sama ( misal 1 sambungan PAM untuk 5 keluarga dan sebagainya)
3. Diperoleh dari terminal air yang diperuntukkan untuk umum (1 lingkungan RT atau
RW bahkan desa).
Kecamatan-kecamatan yang sistem pelayanan air minum dilayani dari Non PDAM
(HIPPAM) adalah: Kecamatan Nguling, Kecamatan Gd.Wetan, Kecamatan Grati,
Kecamatan Lumbang, Kecamatan Puspo, Kecamatan Pasrepan, Kecamatan Lekok,
Kecamatan Pohjentrek, Kecamatan Winongan, Kecamatan Tosari, Kecamatan Rejoso,
Kecamatan Kejayan
Secara umum air tanah di wilayah Kab. Pasuruan ini mengalir dari daerah imbuh di
daerah puncak dan tubuh Gunung (G.) Arjuno dan G. Welirang, serta G. Bromo ke daerah
luahnya, yaitu daerah dataran Gempol-Bangil-Pasuruan-Rejoso. Besarnya aliran air tanah
dari daerah imbuh di daerah Pegunungan Arjuno-Welirang dan Pegunungan BromoTengger tersebut ke daerah luahya di daerah dataran Gempol-Bangil-Pasuruan-Rejoso
sangat dipengaruhi oleh jenis batuan yang dilaluinya, serta penyebaran akuifernya. Oleh
karena itu penyebaran air tanah tidaklah merata di seluruh wilayah Kab. Pasuruan, dimana
keterdapatan serta potensinya akan sangat tergantung pada sifat lapisan akuifernya.
Sedangkan sifat akuifer tersebut akan ditentukan oleh parameter dari akuifernya, yang
antara lain menyangkut kapasitas jenis dan keterusannya
Adapun wilayah potensi air tanah di Wilayah Kabupaten Pasuruan terbagi menjadi:
1. Wilayah potensi air tanah tinggi ini menempati hampir seluruh daerah dataran
tinggi, yaitu meliputi seluruh wilayah Kec Wonorejo, Kec. Sukorejo, Kec. Pandaan,
Kec. Kejayan, Kec. Pohjentrek, Kec. Gondang Wetan, dan Kec. Winongan, serta
sebagian wilayah Kec. Gempol, Kec. Beji, Kec. Purwosari, Kec. Purwodadi, Kec.
Prigen, dan Kec. Grati. Wilayah ini umumnya mempunyai beberapa lapisan akuifer
yang tebal, dengan sistem akuifer dengan aliran melalui celahan dan ruang antar
butir. Litologi akuifer berupa lapisan pasir, pasir tufaan, tufa pasiran, dan pasir
lempungan. Akuifer di wilayah ini umumnya mempunyai harga kelulusan dan
keterusan yang relatif tinggi, sehingga mampu menghasilkan air tanah dengan debit
yang relatif besar, yaitu mempunyai harga kapasitas jenis (Sq) berkisar antara 2,863
25,0 liter/detik/m, serta mempunyai kualitas air tanah yang baik dan memenuhi
syarat untuk keperluan air minum. Oleh karena itu di wilayah ini banyak dijumpai
sumurbor untuk keperluan industri dan suplesi irigasi dengan debit pengambilan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 35

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

yang cukup besar, bahkan dijumpai sumurbor dengan debit pengambilan 22, 2
liter/detik. Sedangkan harga keterusan (T) akuifer air tanah tertekan di wilayah ini
berdasarkan hasil perhitungan dari pemompaan uji berkisar antara 12,574 109,8
m2/jam.
2. Wilayah potensi air tanah sedang ini meliputi daerah dataran aluvium pantai dan
kaki gunungapi, yaitu meliputi hampir seluruh wilayah Kec. Bangil, Kec. Kraton,
Kec. Rejoso, Kec. Lekok, dan Kec. Nguling, serta sebagian wilayah Kec. Gempol,
Kec. Beji, Kec. Prigen, Kec. Purwosari, Kec. Purwodadi, Kec. Pasrepan, Kec.
Rembang, dan Kec. Grati. Wilayah ini umumnya mempunyai beberapa lapisan
akuifer yang tidak begitu tebal, serta dengan sistem akuifer dengan aliran melalui
ruang antar butir atau dengan sistem akuifer dengan aliran melalui celahan dan
ruang antar butir. Litologi akuifer berupa sisipan-sisipan tipis lapisan pasir dan
pasir lempungan atau pasir tufaan dan tufa pasiran. Akuifer di wilayah ini
umumnya

mempunyai harga kelulusan dan

keterusan

sedang, sehingga

menghasilkan air tanah dengan debit yang relatif tidak besar, yaitu mempunyai
harga kapasitas jenis (Sq) berkisar antara 1,057 2,162 liter/detik/m, dengan
kualitas air tanah yang baik dan memenuhi syarat untuk keperluan air minum.
Sedangkan harga keterusan (T) akuifer air tanah tertekan di wilayah ini berdasarkan
hasil perhitungan dari pemompaan uji berkisar antara 4,641 9,496 m2/jam.
3. Wilayah potensi air tanah rendah ini mempunyai penyebaran hampir seluruh daerah
tubuh

dan

puncak

gunungapi

Arjuno-Welirang

serta

daerah

pebukitan

bergelombang yang ditutupi oleh batuan sedimen padu F. Jombang dan F. Kabuh.,
yaitu meliputi hampir seluruh wilayah Kec. Tutur, Kec. Tosari, Kec. Puspo, dan
Kec. Lumbang, serta sebagian wilayah Kec. Beji, Kec. Rembang, Kec. Purwosari,
Kec. Prigen, Kec. Purwodadi, dan Kec. Pasrepan. Wilayah ini umumnya
mempunyai beberapa lapisan akuifer yang tipis, dengan sistem akuifer dengan
aliran melalui celahan dan ruang antar butir. Litologi akuifer berupa lapisan pasir,
pasir tufaan, tufa pasiran, pasir lempungan, dan breksi. Akuifer di wilayah ini
umumnya mempunyai harga kelulusan dan keterusan yang rendah, sehingga
menghasilkan air tanah dengan debit yang relatif kecil, yaitu mempunyai harga
kapasitas jenis (Sq) berkisar antara 0,282 1,613 liter/detik/m, dengan kualitas air
tanah yang baik dan memenuhi syarat untuk keperluan air minum. Sedangkan harga

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 36

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

keterusan (T) akuifer air tanah tertekan di wilayah ini berdasarkan hasil
perhitungan dari pemompaan uji berkisar antara 1,237 3,799 m2/jam.
Permasalahan air tanah yang timbul sebagai dampak dari pengambilan air tanah
yang berlebihan dan telah melampaui batas kemampuan imbuhannya di wilayah Kab.
Pasuruan adalah penurunan muka air tanah yang sangat intensif, yang kemudian
berdampak terjadinya penyusupan air laut terhadap air tanah yang mengakibatkan air tanah
menjadi payau/asin, dan adanya aliran turun melalui bocoran-bocoran akibat konstruksi
sumur yang kurang baik dari akuifer air tanah di atasnya yang bersifat payau, sehingga
terjadilah pencemaran di beberapa tempat di daerah dataran Gempol-Bangil-Rejoso.
Kualitas air tanah yang terdapat di wilayah Kab. Pasuruan pada umumnya kondisi
alamiahnya sangat bagus, artinya cukup memenuhi persyaratan sebagai sumber baku air
bersih, kecuali pada endapan pantai di daerah dataran pantai, yang terasa agak payau.
Namun akibat pengambilan air tanah yang cenderung terus meningkat telah mengubah
kondisi hidrolika air tanah, yang berdampak terjadinya penurunan kualitas air tanah, yaitu
meningkatnya kegaraman air tanah dan pencemaran limbah domestik (rumah-tangga)
maupun industri.
Mendasari pada beberapa kondisi air tanah sebagaimana diuraikan diatas, maka
perlu adanya upaya pengendalian kedepan suatu arahan rencana pengendalian atau
konservasi cekungan air tanah di Wilayah Kabupaten Pasuruan, sebagai berikut Zona
Aman pada akiufer kedalaman >40 m bawah muka tanah (bmt). Pengambilan air tanah
dibatasi maksimum 200m3/hari/sumur. Air tanah pada akuifer kedalaman <40 m bmt
hanya diperuntukan bagi keperluan rumah tangga dengan pengambilan maksimum
100m3/bulan/sumur. Berada pada lokasi Kecamatan Winongan, Pasrepan, Purwosari,
Sukorejo, Gempol, dan Bangil

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 37

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 2.3
Indikasi Program Kebijakan Tata Ruang Kabupaten Pasuruan Terhadap Wilayah Perencanaan
No
Indikasi Program Utama
Lokasi
Keterangan
1
Rencana Struktur Ruang
Wilayah Kabupaten
1.1
Sistem
Perkotaan
dan
Perdesaan
1.1.1 Penetapan
Sistem Perkotaan Pasrepan terdiri dari wilayah Desa Pasrepan
Perkotaan
di Kecamatan Pasrepan
1.1.2 Penetapan Sistem Pedesaan Perdesaan Pasrepan terdiri dari wilayah Desa
Ngantungan, Galih, Pohgading, Sibon, Manggun,
Petung, Lemahbang, Klakah, Jogorepuh, Rejosalam,
Sapulante, Tambakrejo, Ampelsari, Pohgedang, Desa
Tempuran, dan Desa Cengkrong di Kecamatan
Pasrepan
1.2

1.2.1
A

2
2.1
.

Rencana Jarignan Sistem


Prasarana
Wilayah
Kabupaten
Rencana Jaringan Jalan
Pengembangan Jalan Lokal

Pengembangan
Jaringan
Listrik
Peningkatan daya energi
listrik, dengan penambahan
kapasitas
pembangkit
tenaga listrik sebesar 150
Kwh.
Rencana Pola Ruang
Rencana Kawasan Lindung
Hutan Lindung

Kawasan Resapan Air

Kawasan Cagar Alam

2.2
A
B

Kawasan Budidaya
Kawasan Hutan Produksi
Kawasan Hortikultura

Kawasan Perkebunan

Ruas jalan Gondang Wetan Pasrepan Puspo


Tosari
Ruas jalan Wonorejo Pasrepan Lumbang
Winongan Grati;
Ruas jalan Prigen Sukorejo Wonorejo Pasrepan

Bangil, Pandaan, Purwosari, Rejoso, Pasrepan, dan


Grati

dikelola oleh PT. Perhutani yang terletak di Wilayah


Kabupaten Pasuruan adalah seluas 7.225,30 Ha yang
terletak menyebar di Kecamatan Prigen, Kecamatan
Gempol, Kecamatan Tosari, Kecamatan Tutur,
Kecamatan Puspo, Kecamatan Lumbang, serta
Kecamatan Pasrepan
terletak pada Kecamatan Tutur, Kecamatan Tosari,
Kecamatan Puspo, Kecamatan Purwodadi, Kecamatan
Lumbang, Kecamatan Pasrepan, Kecamatan Prigen,
Kawasan hutan di Gunung Welirang dan di Taman
Nasional Bromo Tengger Semeru
Kawasan cagar alam Gunung Abang yang terletak di
Desa Kedungpengaron, Kecamatan Kejayan dan Desa
Sapulante, Kecamatan Pasrepan

Ditetapkan untuk Kecamatan Pasrepan seluas 433,6 ha;


Kecamatan Tutur, Kecamatan Tosari, Kecamatan
Lumbang, Kecamatan Pasrepan dan Kecamatan
Pandaan
dikelola oleh PTP XII Randuagung yang tersebar di 2
(dua) kecamatan yaitu Kecamatan Pasrepan dan
Kecamatan Kejayan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 38

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

No
D

Indikasi Program Utama


Kawasan Pertambangan

Ruang Terbuka Hijau

3
3.1

Kawasan Strategis
Kawasan
Strategis
Kabupaten
Pertumbuhan
Ekonomi
Penetapan
Kawasan
Agropolitan
Kawasan
Strategis
Kabupaten
untuk
Kepentingan Penyelamatan
Lingkungan Hidup
Kawasan Resapan Air

3.2

Lokasi
Kecamatan Beji, Kecamatan Gempol, Kecamatan
Purwodadi, Kecamatan Tosari, Kecamatan Tutur,
Kecamatan Puspo, Kecamatan Kejayan, Kecamatan
Pasrepan, Kecamatan Winongan, Kecamatan Lekok,
Kecamatan Lumbang, Kecamatan Nguling, Kecamatan
Grati dan Kecamatan Sukorejo
Minimum 30% dari kawasan perkotaan yang
direncanakan untuk RTH kawasan perkotaan

2013

Keterangan

kecamatan Tutur, Pasrepan, Puspo, Tosari, Kejayan,


Wonorejo, Purwodadi

Kecamatan Gempol, Prigen, Purwosari, Tutur, Tosari,


Puspo, Pasrepan, dan Kecamatan Lumbang

Sumber : RTRW Kabupaten Pasuruan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 39

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Contents
2.1

ARAHAN UNDANG-UNDANG No. 26 TAHUN 2007 ....................................... 1

2.2

KEDUDUKAN

KAWASAN

PERENCANAAN

DALAM

KONSTELASI

KEBIJAKAN PENATAAN RUANG WILAYAH .......................................................... 4


2.2.1

Kebijakan Terkait RTRWN........................................................................... 4

2.2.2

Kebijakan Terkait Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Jawa Timur ............ 5

2.2.3

Kebijakan Terkait Rencana Tata Ruang Wilayah Metropolitan Gerbang

Kertosusila ................................................................................................................ 7
A.

Arahan Struktur Ruang ........................................................................... 7

B.

Struktur Pusat Permukiman Perkotaan Gerbangkertosusila Plus ...... 7

C.

Arahan pola Pemanfaatan ruang ..................................................... 10

2.3

KEBIJAKAN

DAN

STRATEGI

PENATAAN

RUANG

WILAYAH

KECAMATAN PASURUAN DALAM KABUPATEN PASURUAN ........................... 11


2.3.1

Kebijakan dan Strategi Penetapan Struktur Ruang Wilayah Kabupaten

Pasuruan ................................................................................................................. 11
2.3.2

Kebijakan dan Strategi Pengembangan Pola Ruang Wilayah Kabupaten

Pasuruan ................................................................................................................. 13
2.3.3

Kebijakan dan Strategi Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Kabupaten

Pasuruan ................................................................................................................. 19
TINJAUAN RTRW KABUPATEN PASURUAN .............................................. 20

2.4

Rencana Struktur Ruang Kawasan ............................................................... 20

2.4.1
2.4.1.1

Rencana Sistem Pusat Pelayanan ............................................................. 20

A Rencana Sistem Perkotaan dan Pedesaan ......................................... 21


B

Arahan Pengembangan Sistem Perkotaan ......................................... 22

C Arahan Pengembangan Sistem Pedesaan ........................................... 23


D Arahan Sistem Perwilayahan .................................................................... 25
E

Hirarki (Besaran Kawasan Perkotaan) ................................................... 28

2.4.1.2

Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah Kabupaten Pasuruan ............. 31

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

II - 40

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Bab III menjabarkan kondisi Profil Wilayah Kecamatan Pasrepan dalam konstelasi regional serta karakteristik wilayah
perencanaan dan deskripsi wilayah regional..

3.1

KONDISI FISIK DASAR

3.1.1

Kondisi Administrasi Geografis


Kecamatan Pasrepan di Kabupaten Pasuruan terletak di antara Kecamatan Kejayan,

Kecamatan Winongan, Kecamatan Lumbang dan Kecamatan Tutur. Kecamatan ini


terbentang pada 7,30 8,30 LS dan 11230 11330 BT. Wilayahnya merupakan
dataran rendah hingga dataran tinggi dengan ketinggian mulai dari 101m dpl hingga 900m
dpl dengan kodisi permukaan tanah yang agak miring di bagian utara sekitar 0-5%
(mencakup wilayah Desa Pasrepan, Desa Rejosalam, Mengingat lokasinya yang terletak di
deretan khatulistiwa, maka sebagaimana daerah Kabupaten lainnya, wilayah Kecamatan
Pasrepan memiliki perubahan musim di bulan Oktober hingga April untuk musim
penghujan dan juga bulan Mei hingga September untuk musims kemarau.
Batas Daerah di sebelah utara berbatasan dengan kecamatan Kejayan, sebelah timur
berbatasan dengan Kecamatan Winongan dan Kecamatan Lumbang sedagkan di sebelah
barat berbatasan dengan Kecamatan Tutur. Adapun untuk wilayah selatan berbatasan
dengan Kecamatan Puspo.
Secara umum, wilayah Kecamatan Pasrepa Kabupaten Pasuruan memiliki 17 Desa,
yang terbagi ke dalam 60 dusun, 131 RW dan 291 RT. Mengacu pada data BPS di tahun
2012, luasan Kecamatan Pasrepan sebesar 73,99 km2 sedangkan untuk data hasil digitasi
dengan menggunakan aplikasi ArcGis, diketemukan luasan yang berbeda, yaitu seluas
83,57 km2

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 1

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 3.1
Nama Desa dan Luas WIlayah
Nama Desa

Tipologi Perkotaan Pedesaan

BPS

ARGIS

LUAS

LUAS

Desa Sapulante

Perdesaan

9,05

11,28

Desa Jogorepuh

Perdesaan

1,50

1,83

Desa Tambakrejo

Perdesaan

2,43

1,77

Desa Sibon

Perdesaan

3,02

4,06

Desa Klakah

Perdesaan

2,59

3,43

Desa Petung

Perdesaan

8,97

10,08

Desa Galih

Perdesaan

7,34

8,85

Desa Pohgedang

Perdesaan

4,85

5,91

Desa Ampelsari

Perdesaan

7,76

7,13

Desa Tempuran

Perdesaan

8,86

9,49

Desa Rejosalam

Perdesaan

1,81

1,66

Desa Mangguan

Perdesaan

3,29

2,16

Desa Cengkrong

Perdesaan

1,91

2,38

Desa Pasrepan

Perkotaan

2,80

2,64

Desa Ngantungan

Perdesaan

4,44

7,11

Desa Pohgading

Perdesaan

1,46

1,45

Desa Lemahbang

Perdesaan

1,91

2,30

73,99

83,53

Jumlah
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 2

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 3

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 4

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.1.2

2013

Topografi
Kondisi topografi merupakan salah satu kondisi fisik yang dapat mengetahui

potensi dan kendala fisik perkembangan suatu kawasan/wilayah. Kondisi topografi erat
kaitannya dengan ketinggian dan kemiringan lereng lahan.
Secara umum, dapat didiskripsikan bahwa wilayah Kecamatan Pasrepan memiliki
bentang alam dan topografi yeng bervariatif mulai dari daerah dataran rendah (ketinggian
100 m dpl) di bagian utara sampai pegunungan (ketinggian >2000 m dpl) di bagian selatan,
dengan morfologi bentang alam yang juga bervariasi mulai dari kemiringan lereng relatif
datar/sedikit bergelombang (kelerengan 0-8%) sampai kelerengan sangat curam (> 45%).

3.1.2.1 Ketinggian.
a. Ketinggian 25 50 m dpl, yang tercakup pada sebagian wilayah Desa Jogorepuh,
Desa Pohgading, Desa Rejosalam, Desa Cengkrong dan Desa Pasrepan.
b. Ketinggian 50 100 m dpl, yang tercakup pada sebagian wilayah Desa Jogorepuh,
Desa Pohgading, Desa Rejosalam, Desa Cengkrong dan Desa Pasrepan.
c. Ketinggian 100 500 m dpl, yang tercakup pada sebagian wilayah Desa
Tambakrejo, Desa Lemahbang, Desa Ngantungan , Desa Mangguan, Desa
Pasrepan, Desa Cengkrong, Desa Sapulante, Desa Galih, dan Desa Klakah.
d. Ketinggian 500 1000 m dpl, yang tercakup pada sebagian wilayah Desa Galih,
Desa Klakah, Desa Sibon, Desa Sapulante, Desa Petung dan Desa Tempuran.
e. Ketinggian 1000 - 2000 m dpl, yang tercakup pada sebagian wilayah Desa
Tempuran, Desa Ampelsari, Desa Klakah, Desa Sbon, Desa Galih dan Desa
Sapulante.
f. Ketinggian di atas 2000 m dpl, yang tercakup pada sebagian wilayah Desa
Sapulante dan Desa Mangguan.

3.1.2.2 Kemiringan
Kemiringan Lahan di wilayah Kecamatan Pasrepan beragam mulai dari kelerengan 0
sampai diatas 45%. dengan sebaran sebagai berikut:
a. Kelerengan 0 2%, mencakup seluruh wilayah Desa Pasrepan Rejosalam, Desa
Jogorepuh, Desa Cengkrong dan Desa Pohgading serta sebagian wilayah Desa
Lemahbang dan Tambakrejo

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 5

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

b. Kelerengan 2 5%, mencakup sebagian Wilayah Desa Pasrepan, Desa Cengkrong,


Desa Rejosalam, Desa Jogorepuh, Desa Desa Pohgading, Desa Pohgedang, Desa
Mangguan, Desa Ampelsari, Desa Sibon dan Desa Klakah
c. Kelerengan 5 8%, mencakup sebagian wilayah Desa Mangguan, Desa
Tambakrejo, Desa Lemahbang, Desa Sibon, Desa Ngantungan dan Desa Klakah
d. Kelerengan 8-15%, mencakup sebagian Wilayah Desa Sibon, Desa Galih, Desa
Mangguan, Desa Klakah dan Desa Petung
e. Kelerengan 15 25%, mencakup sebagian Wilayah Desa Sapulante, Desa Galih,
Desa Klakah dan Desa Petung.
f. Kelerengan 25 45%, mencakup sebagian Wilayah Desa Sapulante, Desa
Mangguan, Desa Sibon, Desa Klakah dan Desa Petung.
g. Kelerengan > 45%, mencakup sebagian wilayah Desa Petung dan Desa Sapulante

3.1.3

Kondisi Geologi dan Jenis Tanah


Secara umum, sebaran geologi dan jenis tanah yang terdapat di Kecamatan

Pasrepan hampir sama dengan yang umum ditemui di wilayah Kabupaten Pasuruan. Hal
ini dikarenakan wilayah Kecamatan Pasrepa termasuk di dalam wilayah Kabupaten
Pasuruan itu sendiri. Adapun Jenis geologi di Kabupaten Pasuruan dapat dikelompokkan
dalam tiga kelompok besar yaitu : batuan permukaan, batuan sedimen, dan batuan gunung
api. Dengan banyaknya jenis batuan yang ada, menunjukkan bahwa Kabupaten Pasuruan
merupakan daerah yang cukup kaya.
Dilihat dari struktur geologi, Kabupaten Pasuruan terbagi atas dua kelompok besar
yaitu gunung berapi kuarter muda (young quarternary vulcanic) seluas 52,43 % dan
gunung berapi kuarter tua (old quarternary vulcanic) seluas 34,95 %.
Sedangkan untuk wilayah Kecamatan Pasrepan, cenderung didomnasi oleh gunung
berapi kuarter muda yang bercirikan tanah alluvial. Hal ini mengakibatkan sebagian besar
wilayah di Kecamatan Pasrepan cocok untuk dijadikan areal pertanian.

3.1.4

Klimatologi
Berdasarkan dari data yang diperoleh, diketahui bahwa di wilayah Kecamatan

Pasrepan memiliki hari hujan rata-rata sebanyak 77 hari tiap tahunnya. Adapun total curah
hujan selama setahun sebesar 1.573,00 mm atau rata-rata tiap hari sekitar 20.43 mm tiap
hari hujan. Periode hari hujan terbanyak terjadi selama bulan desember yaitu sebanyak 18

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 6

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

hari dengan rata-rata curah hujan 12,89 mm/hari. Sedangkan untuk hari hujan paling
sedikit ada di bulan April (dengan banyaknya hari jujan sebanyak 5 hari) dan bulan
Oktober sebanyak 3 hari. Kedua bulan tersebut (yaitu bulan Oktober dan bulan April)
merupakan bulan awal dan bulan akhir dari periode hujan. Sedangkan untuk curah hujan
rata-rata terbanyak ada pada periode bulan Januari hingga Maret dengan rata-rata curah
hujan sekitar 22-30 mm/hari.
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel klimatologi hari hujan menurut bulan
berikut ini
Tabel 3.2
Klimatologi Hari Hujan Kecamatan Pasrepan
No
Bulan
Jumlah Hari hujan
1
Januari
2
Februari
3
Maret
4
April
5
Mei
6
Juni
7
Juli
8
Agustus
9
September
10
Oktober
11
November
12
Desember
Jumlah
Sumber Pengamat Pengairan Kecamatan Pasrepan 2012

Curah Hujan
15.00
14.00
10.00
5.00
3.00
12.00
18.00
77.00

463.00
315.00
223.00
34.00
30.00
276.00
232.00
1.573.00

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Rata-rata
30.87
22.50
22.30
6,.80
10.00
23.00
12.89
20.43

III - 7

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 8

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 9

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 10

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.1.5

2013

Hidrologi dan Tata Air


Wilayah Kecamatan Pasrepan juga dilalui oleh aliran sungai. Tipologi sungai yang

terdapat di wilayah Kecamatan Pasrepan tersebut umumnya adalah sungai periodik, di


mana sungai mengalir saat musim hujan, dalam hal ini pada periode bulan oktober-april.
Adapun lebih jelasnya mengenai nama-nama sungai di wilayah Kecamatan Pasrepan dapat
dilihat pada tabel berikut

Tabel 3.3
Nama Sungai Kecamatan Pasrepan
No
Nama Sungai
1
Kali Kresek
2
Kali Curah Beran
3
Kali Putih
4
Kali Kapalogo
5
Kali Celondo
6
Kali Carat
7
Kali Kambeng
8
Kali Besuki
9
Kali Sangar
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

Panjang (km)
3.00
4.00
4.00
3.00
2.00
4.00
6.00
3.50
5.00

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 11

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 12

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.1.6

2013

Kawasan Lindung/ Non Budidaya


Kawasan lindung adalah suatu kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama

untuk melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam, sumber
daya buatan yang mempunyai nilai sejarah/budaya bangsa. Selain itu kawasan ini juga
mempunyai fungsi terhadap perlindungan hidrologis, perlindungan sumberdaya di darat
maupun di laut. Pengelolaan kawasan lidung adalah upaya penetapan, pelestarian dan
pengendalian pemanfaatan kawasan lindung.
a) Kawasan yang melindungi kawasan bawahnya
Lahan lindung merupakan kawasan dengan fungsi utama melindungi kelestarian
lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam, sumber daya manusia, dan
sumber daya buatan. Lahan lindung yang terdapat di wilayah Kecamatan Pasrepan
berupa kawasan cagar .
b) Kawasan perlindungan setempat
Kawasan perlindungan setempat yang terdapat di Kecamatan Pasrepan terdiri dari
kawasan sempadan sungai. Adapun sungai-sungai yang mengalir di wilayah
kawasan perencanaan meliputi Kali Kresek ,Kali Curah Beran, Kali Putih, Kali
Kapalogo, Kali Celondo, Kali Carat, Kali Kambeng, Kali Besuki, dan Kali Sangar
c) Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan
Gunung Abang ditunjuk sebagai cagar alam berdasarkan Surat Keputusan
Gubernur Jenderal Hindia Belanda Nomor 12 Stbl 1937 Nomor 579 tanggal 25
Oktober 1937 dengan luas 50,4 ha. Pada tahun 1978 Menteri Pertanian RI
menetapkan kembali Cagar Alam Gunung Abang melalui Surat Keputusan No :
458/Kpts/Um/1978 tanggal 24 Juli 1978.
Secara geografis Cagar Alam Gunung Abang terletak pada posisi 1124848 BT
dan 74654 LS dengan batas-batas kawasan sebagai berikut :
Secara administratif pemerintahan, kawasan ini terletak di tiga desa yaitu Desa
Kedung Pengaron, Kecamatan Kejayan, Desa Sapulante dan Desa Ampelsari,
Kecamatan Pasrepan Kabupaten Pasuruan.
d) Kawasan Rawan Bencana
Kawasan rawan bencana yang terdapat di Kecamatan Pasrepan terdiri dari dua
macam, yang pertama adalah daerah rawan genangan/banjir sedangkan yang
kedua

adalah

rawan

bencana

longsor.

Adapun

untuk

daerah

rawan

genangan/banjir merupakan daerah perkotaan yang relatif datar melipui kawasan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 13

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Desa Pohgading, Desa Rejosalam, Desa Cengkrong, Desa Jogorepuh, Desa


Pasrepan dan Desa Mangguan. Sedangkan untuk wilayah rawan longsor,
umumnya merupakan daerah-daerah perbukitan seperti di wilayah Desa
Sapulante, Desa Mangguan, Desa Sibon, Desa Klakah dan Desa Ampelsari.

3.1.7

Kawasan Budidaya
Lahan budidaya merupakan kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk

dibudidayakan atas dasar kondisi potensi sumberdaya alam, sumberdaya manusia dan
sumber daya buatan. Adapun sumberdaya lahan budidaya yang terdapat di Kecamatan
Pasrepan adalah sebagai berikut :
a) Kawasan Budidaya Pertanian
Di wilayah Kecamatan Pasrepan memiliki lahan budidaya pertanian berupa
tanaman lahan basah/sawah, tanaman lahan kering/ tegal dan huma, dan
perkebunan. Kawasan budidaya pertanian umumnya terdapat di areal yang datar
di wilayah Kecamatan Pasrepan, dalam hal ini meliputi sebagian daerah Desa
Tempuran, Desa Ampelsari, Desa Desa Sapulante, Desa Pohgedang, Desa
Mangguan, Desa Ngantungan, Desa Petung, desa Klakah, Desa Sibon, Desa
Psarepan, Desa Rejosalam,

Desa Cengkrong, Desa Lemahbang, Desa

Tambakrejo, Desa Jogorepuh dan Desa Pohgading.

gambar 3.1.

Kawasan Pertanian Desa Pasrepan

b) Kawasan Budidaya Non Pertanian


Kawasan budidaya di kawasan perencanaan meliputi permukiman dengan
perumahan dan fasilitas pelayanannya, industri kecil/ rumah tangga dan industri
pengolahan pertanian, serta kawasan pertambangan galian C (pasir dan batu).
Kawasan permukiman tersebar secara merata di masing-masing wilayah
administrasi Kecamatan Pasrepan, yaitu meliputi Desa Tempuran, Desa
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 14

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Ampelsari, Desa Sapulante, Desa Pohgedang, Desa Mangguan, Desa Ngantungan,


Desa Galih, Desa Petung, Desa Klakah, Desa Sibon, Desa Pasrepan, Desa
Rejosalam, Desa Cengkron,

Desa Lemahbang, Desa Tambakrejo, Desa

Jogorepuh dan Desa Pohgading.


Kawasan industri kecil/rumah tangga dan industri pengolahan pertanian, terletak
di sepanjang ruas jalan utama yang menghubungkan Kecamatan Pasrepan dengan
kecamatan lain di sekitarnya, dalam hal ini adalah ruas jalan sepanjang Desa
Jogorepuh, Desa Pohgading, Desa Rejosalam, Desa Cengkrong, dan Desa
Pasrepan.
Sedangkan untuk kawasan pertambangan (galian pasir dan batu) yang terdapat di
wilayah Kecamatan Pasrepan, terletak di wilayah Desa Pasrepan, Desa
Mangguan, dan sebagian wilayah di desa Galih.
Adapun untuk sebaran masing-masing kawasan budidaya pertanian dan kawasan
budidaya non pertanian dapat dilihat dalam tabel berikut

Tabel 3.4
Sebaran Guna Lahan Kecamatan Pasrepan
No

Nama Desa

Sawah

Tempuran
12,20
Amplesari
Sapulante
14,40
Pohgedang
94,80
Mangguan
88,50
Ngantungan
10,00
Galih
Petung
55,05
Klakah
58.27
Sibon
136,05
Pasrepan
14,50
Rejosalam
129,00
Cengkrong
131,30
Lemahbang
110,59
Tambakrejo
165,18
Jogorepuh
105,09
Pohgading
99,00
Jumlah
1.223,93
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

Tegal
764,00
597,50
417,80
193,70
240,00
188,00
597,48
670,90
200,73
165,57
143,80
20,10
42,00
65,02
35,58
17,68
11,50
5.353,36

Bangunan dan
Pekarangan
60,10
178,40
472,80
196,60
222,00
129,11
121,20
31,40
18,00
15,33
41,75
26,77
35,80
1549,26

Hutan
Negara
24,00
155,00
42,07
221,07

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Lainnya

Total
-

836,30
775,90
905,00
485,10
328,50
444,00
734,48
897,13
258,99
301,62
279,50
180,50
191,30
190,95
242,51
149,54
146,30
7.347,62

III - 15

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 16

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 17

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.2

KEPENDUDUKAN

3.2.1

Jumlah dan Kepadatan Penduduk

2013

Berdasarkan dari data Kecamatan Dalam Angka tahun 2012 untuk wilayah
Kecamatan Pasrepan sendiri jumlah penduduk yang ada saat ini adalah sekitar 50.070 jiwa
dengan tingkat kepadatan sekitar 681 untuk tiap km2 nya. Hal ini dapat dikatakan bahwa
tingkat kepadatan di wilayah Kecamatan Pasrepan sendiri tergolong rendah, sebagaimana
yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa dari total luasan sebesar 73,99 km2 di wilayah
Kecamatan Pasrepan, masih cenderung didominasi oleh guna lahan tak terbangun berupa
sawah, tegal dan juga hutan negara.
Adapun wilayah terpadat di Kecamatan Pasrepan adalah Desa Pasrepan yang saat
ini berfungsi sebagai pusat kota/pusat kecamatan, di mana dengan total luasan sebesar 2,80
km2 diisi oleh sekitar 5.908 jiwa penduduk. Sehingga tingkat kepadatannya mencapai
2.110 jiwa/km2. Wilayah Desa Pasrepan tersebut juga merupakan wilayah dengan jumlah
penduduk terbanyak dalam skala Kecamatan Pasrepan. Hal ini wajar mengingat wilayah
Desa Pasrepan adalah areal pusat kegiatan di mana di dalamnya juga terdapat pusat-pusat
kegiatan lokal seperti pemerintahan dan juga perdagangan dan jasa di mana saat ini
terdapat Pasar Buah dan juga Pasar Desa yang mengakomodir kebutuhan barang dan jasa
skala kecamatan.
Untuk wilayah dengan tingkat kepadatan penduduk terendah adalah Desa Sapulante
di mana memiliki wilayah seluas 9,05 km2 dengan jumlah penduduk sekitar 2.468 sehingga
memiliki kepadatan rata-rata sebesar 273 jiwa/km2. Desa Sapulante sendiri merupakan
desa terluas di wilayah Kecamatan Pasrepan, sedangkan untuk fungsi guna lahannya
sebagian besar dipakai untuk kawasan pertanian, hutan negara dan juga sebagian kecil
untuk wilayah gudang.
Sedangkan untuk hasil perhitungan dengan digitasi luasan dari aplikasi ARCGIs
didapatkan hasil yang sedikit berbeda. Hal ini dikarenakan perhitungan luasan dari aplikasi
ARCGIS dan hasil data luasan yang dimiliki oleh basis data di BPS sedikit berbeda pula.
Adapun untuk detail jumlah kepadatan penduduk yang terdapat di wilayah Kecamatan
Pasrean dapat dilihat dalam tabel berikut.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 18

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 3.5
Nama Desa, Luas Wilayah, Jumlah dan Kepadatan Penduduk
Kecamatan Pasrepan
Nama Desa

Tipologi
Perkotaan
Pedesaan

BPS

ARGIS

LUAS

JMH
PDDK

KPDTN

KPDT
PDDK

Desa Sapulante

Perdesaan

9,05

2470

273

Rendah

11,28

218,97

Desa Jogorepuh

Perdesaan

1,50

1884

1256

Tinggi

1,83

1029,51

Desa Tambakrejo

Perdesaan

2,43

2241

922

Sedang

1,77

1266,10

Desa Sibon

Perdesaan

3,02

3446

1141

Sedang

4,06

848,77

Desa Klakah

Perdesaan

2,59

1286

497

Rendah

3,43

374,93

Desa Petung

Perdesaan

8,97

3269

364

Rendah

10,08

324,31

Desa Galih

Perdesaan

7,34

3703

504

Rendah

8,85

418,42

Desa Pohgedang

Perdesaan

4,85

2724

562

Rendah

5,91

460,91

Desa Ampelsari

Perdesaan

7,76

4406

568

Rendah

7,13

617,95

Desa Tempuran

Perdesaan

8,86

5713

645

Sedang

9,49

602,00

Desa Rejosalam

Perdesaan

1,81

2574

1422

Tinggi

1,66

1550,60

Desa Mangguan

Perdesaan

3,29

2852

867

Sedang

2,16

1320,37

Desa Cengkrong

Perdesaan

1,91

1399

732

Sedang

2,38

587,82

Desa Pasrepan
Desa
Ngantungan

Perkotaan

2,80

5908

2110

Tinggi

2,64

2237,88

Perdesaan

4,44

2658

599

Rendah

7,11

373,84

Desa Pohgading

Perdesaan

1,46

2312

1584

Tinggi

1,45

1594,48

Desa Lemahbang

Perdesaan

1,91

1326

694

Sedang

2,30

576,52

73,99
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

3.2.2

LUAS

KPDTN

83,53

Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian Utama


Berdasarkan dari jumlah kependudukan dan juga kecenderungan penggunaan lahan

serta ketersediaan lahan yang telah termanfaatkan , secara tidak langsung akan berdampak
pada sistem perekonomian warga masyarakat. Dalam hal ini , di Kecamatan Pasrepan,
mengingat guna lahan yang didominasi oleh pertanian, tegal dan juga hutan serta beberapa
areal industri (pergudangan) dan kawaasan tambang, maka ketiga struktur perekonomian
tersebut lah yang paling dominan. Hal ini dapat dilihat dari tabel jumlah penduduk
berdasarkan mata pencahariannya sebagai berikut.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 19

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 3.6
Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian
Total

1
1
2
1
1
2
1
28
2
1
2
5
1
48

47
37
24
41
35
17
22
21
4
33
98
31
6
6
21
21
60
524

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Lainnya

Perdagangan
Hotel resto
2
6
1
1
3
16
4
1
4
38

Asuransi
keuangan

312
301
129
143
170
118
100
115
75
168
698
169
70
97
139
141
138
3083

Angkutan
komunikasi

60
88
13
27
94
3
1
6
11
153
173
82
28
18
77
124
115
1.073

Konstruksi

Industri
Pengolahan

Pertambangan
Penggalian

Pertanian

Tempuran
2.220
2.757
6
Amplesari
1.675
1.673
25
Sapulante
1.109
1.010
1
Pohgedang
1.486
773
21
Mangguan
1.245
908
18
Ngantungan
1.177
1.043
68
Galih
1.548
1.711
52
Petung
1.341
1.534
24
Klakah
777
247
94
Sibon
1.205
1.413
67
Pasrepan
3.506
527
6
Rejosalam
1.354
634
84
Cengkrong
715
420
30
Lemahbang
630
506
Tambakrejo
1.157
598
8
Jogorepuh
979
417
Pohgading
1.311
411
10
Jumlah
23.435
16.582
514
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

Jasa

dan

Jenis Pekerjaan
dan

Nama Desa

Belum
Bekerja

No

211
476
115
144
178
122
146
115
39
116
433
131
66
45
60
123
146
2.666

91
134
66
79
209
111
110
128
35
238
380
96
72
25
175
64
94
2.107

5.707
4.415
2.468
2.716
2.859
2.660
3.690
3.286
1.283
3.397
5.865
2.587
1.408
1.327
2.327
1.875
2.290
50.070

III - 20

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 21

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.3

2013

PEREKONOMIAN
Pembahasan mengenai perekonomian di wilayah Kecamatan Pasrepan akan dibagi

ke dalam dua bahasan utama, yaitu sektor-sektor kegiatan ekonomi dan segi keuangan.
Dalam pembahasan sektor-sektor kegiatan ekonomi, yang diuraikan adalah tentang
kegiatan perkonomian utama yang terdapat di wilayah perencanaan. Sedangkan dalam
pembahasan segi keuangan, cenderung membahas terkait persebaran lembaga penjamin
keuangan seperti koperasi atau pegadaian yang dijadikan sumber pemodalan bagi
masyarakat di wilayah perencanaan.

3.3.1

Sektor-Sektor Kegiatan Ekonomi


Secara umum, pembahasan sektor-sektor kegiatan ekonomi ini merupakan

pembahasan terkait aktivitas warga/masyarakat di wilayah perencanaan sehubungan


dengan tingkat pergerakan perekonimian. Berdasarkan dari data yang diperoleh, aktivitas
perekonomian di wilayah Kecamatan Pasrepan didominasi oleh 3 macam kegiatan utama,
yaitu pertanian, pertambangan dan juga kegiatan perkebunan.

3.3.1.1 Pertanian
Sektor pertanian di wilayah Kecamatan Pasrepan menjadi sektor yang paling utama
di wilayah tersebut, hal ini dapat dilihat dari jumlah penduduk (sebagaimana yang
dijelaskan di awal) terkait dengan mata pencaharian di mana mayoritas berprofesi di
bidang pertanian. Adapun sektor pertanian yang dimaksud di wilayah perencanaan, dibagi
kegiatannya ke dalam 3 kegiatan utama, yaitu pertanian tanaman pangan, peternakan serta
kegiatan perkebunan

A. Pertanian Tanaman Pangan


Pertanian tanaman pangan di wilayah Kecamatan pasrepan, didominasi oleh guna
lahan berupa sawah, sisanya adalah pertanian palawija dengan jenis tanaman meliputi
jagung, ubi kayi, kacang tanah, kacang kedelai, kacang hijau dan pisang.
Adapun untuk luas lahan pertanian tanaman pangan dapat dilihat di dalam tabel
berikut. Di dalam tabel tersebut dapat diketahui bahwalahan pertanian (padi) yang paling
luas terdapat di wilayah Desa Jogorepuh dengan luasan sebesar 360 Ha. Diikuti oleh Desa
Tambakrejo (231 Ha), Desa Pasrepan (192 Ha), Desa Rejosalam (193 Ha), Desa
Cengkrong (196 Ha) serta Desa Pohgading (159 Ha). Daerah-daerah yang menjadi sentra

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 22

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

pertanian pangan (padi) tersebut, umumnya terletak di tanah yang relaitf datar, sedangkan
kelima desa yang disebut di awal merupakan daerah-daerah yang terletak di sepanjang
jalur utama di Kecamatan Pasrepan.
Untuk lebih jelasnya mengenai luasan lahan pertanian yang terdapat di Kecamatan
Pasrepan, dapat dilihat pada tabel berikut

Tabel 3.7
Luas Lahan Pertanian Kecamatan Pasrepan
Nama
Desa

Padi

jagung

Luas lahan (ha)


kacang
tanah
kedelai

Ubi
Kayu

kacang
hijau

pisang

Tempuran

108

140

128

25576

Amplesari

75

120

82

19648

Sapulante

52

52

89

31

16896

Pohgedang

141

141

46

87

11

11875

Mangguan

133

133

31

69

18

15222

Ngantungan

29

39

37

10

11281

Galih

68

68

106

17515

Petung

122

122

127

21010

Klakah

80

80

38

28

19

6789

Sibon

173

173

30

36

16

10

9413

Pasrepan

192

192

52

14

3150

Rejosalam

193

148

82

110

25

4229

Cengkrong

196

150

71

41

3484

Lemahbang

165

165

12

76

50

6103

Tambakrejo

231

126

75

74

11937

Jogorepuh

360

31

3116

159
159
Jumlah
2477
2039
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

49

79

3337

750

666

441

45

190581

Pohgading

Sedangkan untuk hasil masing-masing areal pertanian dapat dilihat dalam tabel berikut.
Hasil pertanian pangan yang paling besar adalah pisang dan padi dengan nilai sekitar 2906
kw untuk pisang dan 1445 kw untuk padi. Jika dilihat, kedua komoditas tersebut
merupakan komoditas utama yang terdapat di wilayah Kecamatan Pasrepan. Dengan
demikian, bisa disimpulkan bahwa wilayah Kecamatan Pasrepan (utamanya di areal yang
relatif datar tersebut) dapat dikembangkan sebagai pusat kawasan budidaya pertanian
pangan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 23

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 3.8
Produksi Pertanian Pangan Kecamatan Pasrepan
Nama Desa

Produksi pertanian (kw)


Ubi
Padi
jagung
Kayu

kacang
tanah

kacang
hijau

kedelai

pisang

Tempuran

77

52

12

191

Amplesari

62

41

13

171

Sapulante

78

45

14

56

103

Pohgedang

90

59

14

58

14

192

Mangguan

93

60

14

59

14

184

Ngantungan

76

45

13

51

90

Galih

71

48

14

119

Petung

63

37

12

173

Klakah

90

51

12

47

13

131

Sibon

91

48

13

49

14

224

Pasrepan

86

50

12

56

13

243

Rejosalam

90

62

14

58

15

199

Cengkrong

95

50

13

61

15

201

Lemahbang

78

77

15

59

14

216

Tambakrejo

108

75

14

56

14

177

Jogorepuh

106

79

13

16

82

91
60
Jumlah
1445
939
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

14

58

15

210

226

668

157

34

2906

Pohgading

B. Peternakan
Selain aktivitas pertanian tanaman pangan, kegiatan sektor pertanian yang dominan
adalah kegiatan peternakan. Adapun jenis ternak yang terdapat di wilayah perencanan
dibagi ke dalam dua kategori, yaitu ternak besar dan ternak unggas. Untuk ternak besar
meliputi sapi, kerbau, kuda, babi dan kambing sedangkan untuk ternak unggas terdiri dari
ayam kampung, ayam ras, dan itik.
Daerah yang paling potensial sebagai daerah peternakan besar, adalah Desa
Ampelsari dengan jumlah ternak sapi yang paling tinggi (1130 ekor) dan Desa tempuran
untuk tenak kambing (849 ekor). Sedangkan untuk ternak unggas terdapat di Desa
Tempuran dan Desa Mangguan sebagai pusat kegiatan utamanya (jika dilihat dari tingkat
produksinya yang paling tinggi dibandingkan desa-desa lainnya). Adapun detail kegiatan
peternakan di Kecamatan Pasrepan dapat dilihat pada tabel

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 24

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 3.9
Jumlah Ternak di Kecamatan Pasrepan
Jenis Ternak
Nama Desa
sapi

kerbau

kuda

babi

kambing

ayam
kampung

ayam ras

itik

jumlah

Tempuran

960

849

2764

12620

84

17285

Amplesari

1130

581

2328

93

4132

Sapulante

835

418

1989

68

3310

Pohgedang

396

448

2763

77

3684

Mangguan

295

504

2339

17620

53

20818

Ngantungan

299

383

2077

47

2808

Galih

504

514

2387

55

3465

Petung

428

500

2353

65

3346

Klakah

254

345

2611

70

3286

Sibon

270

527

2526

49

3372

Pasrepan

136

618

2282

92

3128

Rejosalam

418

390

1951

74

2835

Cengkrong

290

364

1691

59

2404

Lemahbang

279

375

1631

80

2365

Tambakrejo

279

520

2062

308

3169

Jogorepuh

252

291

1806

67

2416

338

2185

54

2740

14

7965

37745

30240

1395

84563

Pohgading

163
0
Jumlah
7188
16
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

C. Perkebunan
Selain kegiatan pertanian tanaman pangan dan juga kegiatan peternakan, yang menjadi
jenis kegiatan utama di sektor pertanian adalah kegiatan perkebunan. Beberapa komoditas
unggulan yang terdapat di wilayah perencanaan meliputi kelapa, kopi, kapok randu (kapas)
cengkeh, vanili, lada , tebu dan jambu mente. Tingkat produksi yang paling tingg adalah
tebu dengan rata-rata produksi 5.077 kw tiap tahunnya.
Adapun untuk lebih detail mengenai hasil produksi perkebunan di kecamatan pasrepan
dapat dilihat di dalam tabel berikut

Tabel 3.10
Produksi Perkebunan Kecamatan Pasrepan
Jenis Tanaman
kelapa
kopi
kapok randu
cengkeh
vanili

Produksi
(kw)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

1707
1034
888
896
0

III - 25

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Produksi
(kw)

Jenis Tanaman
lada
tebu
jambu mente
nilam
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

0
5077
0
21556

3.3.1.2 Pertambangan
Kegiatan pertambangan merupakan salah satu aktivitas yang cukup intens
kegiatannya di wilayah Kecamatan Pasrepan. Jika dilihat dari peta perbandingan citra
satelit dari tahun 2005 ke tahun 2012. Dapat dilihat tingkat perubahan guna lahan yang
difungsikan sebagai kawasan pertambangan cukup besar. Kondisi ini (perubahan guna
lahan) disinyalir akan menimbulkan kerusakan lingkungan jika tidak dikelola
pengendaliannya.
Meski demikian, sebagian besar masyarakat yang bergantung pada aktivitas
pertambangan perlu mendapat pengalihan lapangan kerja, sehingga tidak menimbulkan
konflik ke depannya.

3.3.1.4 Industri
Sektor industri di wilayah Kecamatan Pasrepan pada dasarnya dibagi ke dalam
sektor industri Besar dan Menengah, Industri Kecil dan juga Industri Kerajinan Rumah
Tangga. Jika dilihat di dalam kondisi eksisting yang ada, industri kerajinan rumah tangga
memiliki jumlah yang cukup banyak dan potensial untuk dikembangkan.
Secara umum, berikut adalah tabel jumlah industri di wilayah perencanaan
berdasarkan dari klasifikasinya

Tabel 3.11
Industri Menurut Klasifikasinya
NamaDesa

Industri
Besar dan Menenganh

Industri
Kecil

Industri Kerajinan
Rumah Tangga

Tempuran

27

Amplesari

Sapulante

Pohgedang

Mangguan

Ngantungan

22

Galih

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 26

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

NamaDesa

Industri
Besar dan Menenganh

Industri
Kecil

2013

Industri Kerajinan
Rumah Tangga

Petung

Klakah

Sibon

Pasrepan

Rejosalam

Cengkrong

Lemahbang

Tambakrejo

11

Jogorepuh

12

Pohgading

27

Jumlah
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

124

Adapun industri rumah tangga yang terdapat di wilayah Kecamatan Pasrepan,


teridentifikasi lagi ke dalam Industri Kerupuk, Industri Tahu dan Tempe, Industri Mie dan
Kecap serta industri genteng. Persebaran jenis-jenis industri rumah tangga tersebut dapat
dilihat di dalam tabel berikut
Tabel 3.12
Tabel Industri Kerajinan Rumah Tangga
NamaDesa
Kerupuk

Tahu Tempe

Genteng

Mie dan Kecap

Tempuran

Amplesari

Sapulante

Pohgedang

Mangguan

Ngantungan

Galih

Petung

Klakah

16

Pasrepan

Rejosalam

Cengkrong

Lemahbang

Tambakrejo

Jogorepuh

15

Pohgading

Jumlah
18
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

19

Sibon

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 27

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Selain industri di bidang makanan, industri kecil di wilayah perencanaan juga


diklafisikasikan ke dalam industri kecil pendukung sektor pertanian. Adapaun jenis-jenis
industri tersebut meliputi industri penggilingan padi, pengolahan hasil tanaman palawija,
pengolahan hasil tanaman hortikultura, pengolahan hasil tanaman perkebunan, industri
pakan ternak, pengolahan hasil peternakan, industri pakan ikan dan juga industri
pengolahan hasil perikanan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dalam tabel berikut

Tabel 3.13
Industri Kecil sektor pertanian
NamaDesa
I

II

III

IV

Vi

vii

viii

Tempuran

Amplesari

Sapulante

Pohgedang

Mangguan

10

Ngantungan

Galih

Petung

Klakah

Sibon

Pasrepan

Rejosalam

Cengkrong

Lemahbang

Tambakrejo

Jogorepuh

Pohgading

24

Jumlah
9
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

Keterangan
1. Penggilingan Padi
2. Pengolahan Hasil Tanamn Palawija
3. Pengolahan Hasil Tanaman Hortikultura
4. Pengolahan Hasil Tanaman Perkebunan
5. Pakan Ternak
6. Pengolahan Hasi Peternakan
7. Pakan Ikan
8. Pengolahan Hasil Perikanan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 28

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

3.3.1.5 Pariwisata dan Lainnya


Wilayah Kecamatan Pasrepan pada dasarnya terletak pada jalur alternatif wisata
menuju Gunung Bromo (melalui Kecamatan Puspo). Meski demikian, kegiatan
perekonomian pendukung pariwisata masih belum nampak di wilayah Kecamatan
Pasrepan. Sebagaimana yang telah diuraikan sebelumnya, sektor perekonomian masih
didominasi oleh sektor primer berupa pertanian, industri, pertambangan dan perdagangan
jasa.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 29

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 30

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 31

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 32

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.3.2

2013

Keuangan
Lembaga Keuangan yang terdapat di wilayah Kecamatan Pasrepan masih didukung

dengan keberadaan Bank Umum di wilayah Desa Pasrepan, serta beberapa koperasi (KUD
dan koperasi lainnya). Hal ini dikarenakan wilayah Kecamatan Pasrepan masih
dikategorikan sebagai kawasan kecamatan kecil sehingga masih belum membutuhkan
lembaga pendukung keuangan di wilayah tersebut.
Adapun untuk jumlah lembaga keuangan dapat dilihat dalam tabel berikut

Tabel 3.14
Jumlah Lembaga Keuangan
NamaDesa

Bank
Umum

Lumbung
Desa

BPR

Koperasi

Tempuran

Amplesari

Sapulante

Pohgedang

Mangguan

Ngantungan

Galih

Petung

Klakah

Sibon

Pasrepan

Rejosalam

Cengkrong

Lemahbang

Tambakrejo

Jogorepuh

Pohgading

Jumlah
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

16

Jika dilihat berdasarkan persebaran dan fungsinya, maka koperasi berperan penting dalam
penjaminan dan penyelenggaraan modal di wilayah Kecamatan Pasrepan. Berikut adalah
persebaran koperasi di wilayah perencanaan beserta dengan jenis-jenis pembagian koperasi
itu sendiri

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 33

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 3.15
Jumlah Koperasi
NamaDesa
KUD
Tempuran
Amplesari
Sapulante
Pohgedang
Mangguan
Ngantungan
Galih
Petung
Klakah
Sibon
Pasrepan
Rejosalam
Cengkrong
Lemahbang
Tambakrejo
Jogorepuh
Pohgading
Jumlah

Kopinkra
1
-1

Koperasi i
Lainnya

Kospin
-

-1
1
4
1
1
1
1
1
11

1
1
1
1
4

Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

Selain keberadaan koperasi, sektor UMKM juga berperan penting dalam perputaran
arus keuangan dan perekonomian di wilayah Perencanaan. Berdasarkan dari data yahng
diperoleh, terdapat sekitar 1005 jenis usaha dari usaha kecil , mikro dan menengah yang
terdapat di wilayah Kecamatan Pasrepan. Jika dilihat dari persebarannya, yang paling
banyak adalah wilayah Pohgedang (171 unit usaha) dan Desa Ngantungan (157 unit
usaha). Hal ini kemungkinan besar dipengaruhi oleh letak kedua desa tersebut, untuk
wilayah Desa Pohgedang terletak di wilayah pintu masuk Kecamatan Pasrepan , sehingga
berbatasan dengan jalan utama kabupaten yang mengakibatkan tingginya arus pergerakan
di sekitar wilayah tersebut.
Adapun untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 34

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 3.16
Jumlah Usaha Mikro Kecil dan Menengah
NamaDesa
Mikro

Kecil

Jumlah

Menengah

Tempuran

12

15

Amplesari

80

81

Sapulante

31

31

Pohgedang

171

171

Mangguan

13

14

157

157

Galih

42

43

Petung

21

21

Klakah

35

35

Sibon

26

27

Pasrepan

34

36

Rejosalam

11

16

Cengkrong

29

31

Lemahbang

46

46

Tambakrejo

121

121

Jogorepuh

140

141

Pohgading

19

19

969

35

1005

Ngantungan

Jumlah
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

3.4

SISTEM TRANSPORTASI
Pembahasan terkait sistem transportasi di wilayah perencanaan akan dibedakan ke

dalam dua pembahasan, yaitu sistem prasarana transportasi dan sistem sarana transportasi
itu sendiri. Kedua elemen tersebut (sarana maupun prasarana) transportasi adalah elemen
penting yang menggerakkan sektor transportasi di wilayah perencanaan.

3.4.1

Sistem Prasarana Transportasi


Sistem prasarana transportasi dibedakan ke dalam 3 elemen, yaitu jaringan jalan,

terminal serta sistem parkir dan penyeberangan. Secara umum, wilayah Kecamatan
Pasrepan telah terbagi ke dalam kawasan perkotaan dan kawasan pedesaan (mengacu pada
RTRW Kabupaten Pasuruan tahun 2012-2032). Dengan memperhatikan hal tersebut, maka
pembahasan untuk sistem prasarana transportasi di kedua wilayah tersebut (perkotaan dan
pedesaan) pasti memiliki sebuah perbedaan utama yang mendasar. Adapun untuk lebih
jelasnya dapat dilihat dalam pembahasan berikut

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 35

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.4.1.1

2013

Jaringan Jalan
Secara umum, jaringan jalan mempunyai perananyang cukup penting, hal ini

mengingat segala aktivitas baik itu pengangkutan orang ataupun barang dan jasa pasti
dilakukan melalui ruas jalan. Adapun di wilayah Kecamatan Pasrepan sendiri, ruas jalan
utama adalah ruas jalan yang melalui Desa Pohgading-Rejosalam-Jogorepuh-CengkrongPasrepan-Mangguan. Ruas jalan ini selain menjadi ruas jalan utama antar desa-desa di
Kecamatan pasrepan, juga merupakan ruas jalan yang menghubungkan wilayah Kecamatan
Pasrepan dengan kecamatan lain di sekitar. Dalam hal ini yang paling potensial adalah
jalur pariwisata ke gunung Bromo emlalui ruas jalan ini menuju Kecamatan Puspo. Selain
itu, terdapat pula pasar buah dan pasar agro yang menjadi titik temu pedagang dan petani
di wilayah Kecamatan Pasrepan.
Ruas jalan di wilayah kecamatan Pasrepan, pada umumnya memiliki hirarki lokal
primer dan jalan lingkungan di mana kolektor primer adalah jaringan jalan yang
menghubungkan Pusat-Pusat kegiata di wilayah perencanaan sedangkan jaringan jalan
lingkungan adalah jalan/gang yang menghubungkan masing-masing pusat permukiman
penduduk,

Jaringan Jalan Perkotaan


Jaringan jalan di wilayah Perkotaan Pasrepan, sebagaimana yang telah ditetapkan

di dalam materi RTRW Kabupaten Pasuruan, (dalam hal ini adalah wilayah Desa
Pasrepan), mengingat kondisi wilayah yang berbentuk linier, dapat dikatakan bahwa ruas
jalan utama yang terdapat di kawasan perkotaan ini hanya terdapat satu buah ruas jalan
utama (yaitu yang menghubungkan Desa Pasrepan dengan Desa Jogorepuh-Rejosalam, dan
Desa Mangguan), yang menjadi ruas utama/vital di wilayah Kecamatan Pasrepan itu
sendiri.
Secara umum, kondisi jaringan jalan di kawasan perkotaan memiliki lebar yang
cukup dilalui 2-3 mobil secara bersamaan. Dengan kata lain, lebar jalan tersebut berkisar
antara 5-6 meter. Sedangkan untuk kondisi pelengkap jaringan jalan di kanan dan kiri
kawasan rata-rata telah dilengkapi dengan saluran drainase.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 36

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

gambar 3.2.
B

2013

Ruas Jalan Utama Perkotaan Pasrepan

Jaringan Jalan Pedesaan


Daerah pedesaan yang dimaksud adalah ke-16 Desa di wilayah Kecamatan

Pasrepan yang ditetapkan sebagai kawasan pedesaan sesuai dengan muatan RTRW
Kabupaten Pasuruan tahun 2009-2029. Secara umum, kondisi ruas jalan dari ke-16 desa
tersebut relatif sama, yaitu sebagian telah mengalami perkerasan berupa aspal, kecuali di
daerah yang terletak di areal pegunungan/dataran tinggi (dalam hal ini meliputi sebagian
ruas di daerah Desa Galih, Desa Klakah dan Desa Petung). Lebar jalan yang dimiliki
umumnya sekitar 4-5 m untuk ruas-ruas jalan yang menghubungkan antar desa (antar pusat
kegiatan).

gambar 3.3.

Ruas Jalan Utama Pedesaan Kecamatan Pasrepan

Secara umum, kondisi ruas jalan di wilayah perkotaan maupun pedesaan Kecamatan
Pasrepan dapat dilihat di dalam tabel berikut.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 37

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 3.17
Panjang Jalan Menurut Jenis dan Perkerasannya
NamaDesa
Aspal

Diperkeras

Jembatan

Tanah

Tempuran

2.6

0.4

1.7

Amplesari

2.1

0.4

0.3

Sapulante

3.2

1.2

1.1

Pohgedang

3.3

0.5

0.4

Mangguan

1.5

0.4

1.1

Ngantungan

1.4

0.2

2.1

Galih

1.1

0.5

1.4

Petung

2.1

0.5

1.3

Klakah

2.2

0.5

1.4

Sibon

1.1

0.8

0.4

Pasrepan

1.4

0.8

0.3

Rejosalam

4.5

0.5

1.2

Cengkrong

3.3

0.7

0.3

Lemahbang

1.2

0.3

0.3

Tambakrejo

1.5

0.3

0.3

1.6
Pohgading
3.4
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

1.2

0.2

1.1

1.1

Jogorepuh

3.4.1.2

Terminal
Secara umum, di wilayah Kecamatan Pasrepan baik itu wilayah perkotaan dan .

pedesaannya belum terdapat terminal. Meski demikian, indikasi rencana di dalam dokumen
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Pasuruan, menunjukkan adanya arah
pembangunan terminal di kawasan pusat kota, dalam hal ini terletak di kawasan Desa
Pasrepan (di dekat Pasar Buah dan Pasar Agro Desa Pasrepan).
Keberadaan terminal tersebut pada dasarnya ditujukan untuk mengakomodir rute
perjalanan wisata yang melalui ruas jalan Jogorepuh-Pohgading-Rejosalam-CengkrongPasrepan-Mangguan yang menuju wilayah Kecamatan Puspo untuk menuju daerah wisata
Gunung Bromo.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 38

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Alternatif lokasi terminal

gambar 3.4.
3.4.1.3

Lokasi arahan terminal

Parkir dan Penyeberangan


Tidak terdapat fasilitas perparkiran dan penyeberangan di wilayah Kecamatan

Pasrepan baik itu di desa maupun di wilayah kota nya. Umumnya menggunakan bahu jalan
untuk areal parkir (on-street).

3.4.2

Sistem Sarana Transportasi


Tidak terdapat sarana transportasi yang menghubungkan masing-masing desa di

wilayah Kecamatan Pasrepan dan juga menghubungkan pusat Kecamatan Pasrepan (Desa
Pasrepan) dengan wilayah lain dalam skala kabupaten. Transportasi utama adalah
transportasi non rute (ojek) yang memiliki pangkalan di ebebrapa titik, salah satunya
adalah pangkalan ojek di dekat Pasar Buah dan Pasar Agro desa pasrepan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 39

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

gambar 3.5.

2013

Pangkalan Ojek dan Parkir Motor di Pasar Pasrepan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 40

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 41

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.5

SISTEM UTILITAS KOTA

3.5.1

Sistem Penyediaan Air Bersih

3.5.1.1.

Sistem Penyediaan Air Bersih Perkotaan

2013

Sebagaimana yang diuraikan di awal, bahwa yang dimaksud dengan lokasi


perkotaan di Kecamatan Pasrepan adalah Desa Pasrepan sesuai dengan muatan RTRW
Kabupaten Pasuruan tahun 2009-2029. Kondisi penyediaan air bersih di wilayah tersebut
telah dilayani dengan optimal oleh PDAM dan juga secara swadaya masyarakat
(menggunakan sumur bor/tanah). Secara umum, tingkat ketersediaan air di wilayah
perkotaan relatif mudah didapatkan sehingga secara tidak langsung berdampak pada
tingginya tingkat pelayanana/tingkat masyarakat yang terlayani air bersih.
Dilihat dari data yang ada, untuk wilayah Perkotaan di Kecamatan Pasrepan
tersebut, dari sekitar 1.551 unit rumah tangga yang ada, sebanyak 310 unit telah dilayani
oleh PDAM, atau sekitar 20%, sedangkan 60% nya dilayani secara swadaya dengan
menggunakan sumur bor. Adapun sisaanya menggunakan mata air, sungai ataupun sumber
air lain (beli air dalam tangki) untuk memenuhi kebutuhan air bersihnya.

gambar 3.6.

3.5.1.2.

Pipa PDAM dan Sumur Sebagai media pemenuhan


kebutuhan air bersih

Sistem Penyediaan Air Bersih Pedesaan

Untuk wilayah Pedesaan di Kecamatan Pasrepan, dalam hal ini adalah ke-16 desa
di wilayah Kecamatan Pasrepan selain desa Pasrepan. Penyediaan air secara umum hampir
sama, yaitu pelayanan oleh PDAM, secara swadaya dengan menggunakan sumur bor, serta
dari sumber air lain (yaitu pemanfaatan mata air dan sungai) atau melalui HIPPA yang
dikelola oleh masyarakat secara swadaya.
Kendala utama belum terwujudnya tingkat pelayanan yang optimal dari PDAM
terhadap masyarakat pedesaan di Kecamatan Pasrepan adalah dikarenakan topografi yang
relatif sulit serta terbatasnya sumber air yang dapat dimanfaatkan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 42

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

gambar 3.7.

2013

Tandon/Reservoir Air yang dimanfaatkan secara


komunal

Tabel 3.18
Sumber Air Penduduk Kecamatan Pasrepan
NamaDesa
Tempuran
Amplesari
Sapulante
Pohgedang
Mangguan
Ngantungan
Galih
Petung
Klakah
Sibon
Pasrepan
Rejosalam
Cengkrong
Lemahbang
Tambakrejo
Jogorepuh
Pohgading

PAM
328
264
161
163
186
167
215
204
84
230
310
163
91
85
144
105
133
3034

Sumur
983
791
484
488
558
501
644
611
253
691
931
490
274
254
432
316
400
9101

Mata Air
164
132
81
81
93
84
107
102
42
115
155
82
46
42
72
53
67
1517

Sungai
123
99
60
61
70
63
81
76
32
86
116
61
34
32
54
40
50
1138

Lainnya
41
33
20
20
23
21
27
25
11
29
39
20
11
11
18
13
17
379

Jumlah
1639
1319
806
814
930
835
1074
1018
421
1152
1551
816
456
424
720
527
667
15169

Sumber PDAM 2012

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 43

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.5.2

Sistem Penyediaan Listrik

3.5.2.1

Sistem Penyediaan Listrik Perkotaan

2013

Secara umum, dari sekitar 15.169 rumah di wilayah Kecamatan Pasrepan yang
terdata, sekitar 4665 unit rumah (atau mencapai 29% dari keseluruhan) merupakan rumah
yang berlangganan listrik. Sedangkan sisanya, yaitu 10.504 tidak berlangganan listrik PLN.
Pelanggan listrik paling banyak terdapat di wilayah Kecamatan Pasrepan dengan
prosentase sekitar 66% di mana dari 1.551 rumah, 1067 rumah diantaranya telah memiliki
akses untuk berlangganan listrik, sedangkan sianya (yaitu 484 unit rumah) tidak/belum
berlangganan listrik dari PLN.

gambar 3.8.
3.5.2.2

Kondisi Gardu

Sistem Penyediaan Listrik Pedesaan


Capaian penyediaan listrik di wilayah pedesaan Kecamatan Pasrepan bervariatif

dengan rentang skala pencapaian antara 20 hingga 50%. Desa yang memiliki capaian
pelayanan yang cukup tinggi, jika dibandingkan dengan desa-desa lain (yaitu di atas 50%)
terdiri dar Desa Pohgading, Desa Jogorepuh, Desa Rejosalam, Desa Cengkrong dan Desa
Tambakrejo. Desa desa tersebut umumnya terletak di wilayah yang memiliki aksesibilitas
tinggi (karena terletak di ruas jalan utama Kecamatan Pasrepan, yaitu jalan yang
menghubungkan Desa Jogorepuh-Rejosalam-Pohgading-Cengkrong-Pasrepan-Mangguan).
Selebihnya mengenai jumlah pelanggan PLN, dapat dilihat dalam tabel berikut ini

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 44

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 3.19
Jumlah Rumah Tangga Pengguna Listrik PLN dan Non PLN
NamaDesa
Tempuran
Amplesari
Sapulante
Pohgedang
Mangguan
Ngantungan
Galih
Petung
Klakah
Sibon
Pasrepan
Rejosalam
Cengkrong
Lemahbang
Tambakrejo
Jogorepuh
Pohgading
Jumlah
Sumber Monografi Desa 2012

3.5.3

Rumah Tangga
PLN

Rumah Tangga
Non PLN
358
259
181
298
327
116
205
146
134
233
1067
321
171
85
220
262
282
4665

1281
1060
625
516
603
719
869
872
287
919
484
495
285
339
500
265
385
10504

Jumlah
1639
1319
806
814
930
835
1074
1018
421
1152
1551
816
456
424
720
527
667
15169

Sistem Drainase Dan Pengendalian Banjir


Sistem jaringan drainase umumnya mencakup saluran primer berupa sungai

besar/kecil, saluran sekunder, saluran tersier sampai dengan pembuangan akhir yaitu
sungai.
1. Saluran tersier yang sudah diperkeras (pasangan mortar maupun cor beton). Fasilitas
saluran tersier menjadi kebutuhan bagi setiap keberadaan permukiman.
2. Saluran sekunder, umumnya mengikuti pola jalan sebaiknya saluran/ got dikiri kanan
jalan sudah diperkeras dengan pemeliharaan secara berkala.
3. Saluran primer berupa sungai (besar/kecil) yang bermuara ke laut.
a) Kali Kresek
b) Kali Curah Beram
c) Kali Putih
d) Kali Kapalogo
e) Kali Celondo
f) Kali Carat
g) Kali Kambeng
h) Kali Besuki
i) Kali Sangar
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 45

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Kondisi topografi wilayah perencanaan yang memeiliki kemiringan di bagian utara


(pegunungan) antara 5% - 40% kearah selatan, merupakan sarana penyaluran air hujan
yang baik. Saluran irigasi dan saluran tepi jalan berfungsi sebagai saluran sekunder atau
tertier. Sebagian jalan lingkungan memiliki saluran dari tanah dan sebagian lagi termasuk
gang-gang yang ada tidak memiliki saluran. Kondisi saluran dari tanah dengan dimensi
sempit dan tidak terseidanya saluran pada jalan-jalan tertentu menyebabkan air melimbah
ke jalan.
Perlu adanya upaya Pemeliharaan kebersihan badan air dengan membebaskannya
dari sampah pada dan limbah cair yang belum diolah, dengan pekerjaan rutin yang dapat
membuka lapangan kerja yang menyerap banyak tenaga.

gambar 3.9.

Kondisi Saluran Drainase di wilayah Kec Pasrepan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 46

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.5.4

2013

Sistem Persampahan
Permasalahan

sampah

timbul

karena

disebabkan

oleh

beberapa

faktor

yaitupertumbuhan penduduk, pertumbuhan ekonomi, kesejahteraan penduduk, pola


konsumsi masyakarat dan perilaku penduduk, aktivitas fungsi kota, kepadatan penduduk
dan bangunan serta kompleksitas masalah transportasi. Faktor tersebut akan memberikan
pengaruh terhadap jumlah timbulan sampah dan komposisi sampah. Sumber utama
timbulan sampah di kawsan perencanaan yaitu sampah domestik (rumah tangga) dan
sampah non domestik meliputi sampah intitusional (sekolah, kantor, dll), sampah
komersial (pasar, toko, dll), sampah aktivitas perkotaan (penyapuan jalan, lapangan, dll),
sampah klinik, sampah industri, sampah konstruksi, dan lain sebagainya.
Sistem pengelolaan sampah di Kecamatan Pasrepan dikelola langsung oleh
masyarakat secara perorangan atau berkelompok. Secara perorangan sampahnya dikelola
dengan cara membakar, menanam, ataupun mengupah seseorang dengan peralatan
angkutnya untuk membuang sampah ke tempat penimbunan sampah yang telah disediakan.
Meski demikian, masih terdapat pula masyarakat yang membuang sampah di sungai dan
saluran drainase sehingga seringkali berdampak pada tergenangnya kawasan ketika musim
hujan

gambar 3.10.
3.5.5

Penanganan Sampah Yang Kurang Tepat

Sistem Sanitasi
Sistem sanitasi yang dimaksud disini adalah sistem penanganan limbah tinja

maupun non tinja, seperti pembuangan limbah mandi, cuci dan kakus. Sebagian besar
rumah tangga di Kecamatan Pasrepan menggunakan fasilitas sanitasi kakus dengan
menggunakan tangki septitank, baik itu secara perorangan maupun kelompok. Di wilayah
pedesaan, terdapat beberapa program PNPM dengan produk perencanaan berupa sarana

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 47

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

MCK komunal dilengkapi dengan septik tank untuk membiasakan masyarakat tentang pola
hidup sehat.
Meski demikian, masih terdapat pula masyarakat yang menggunakan sungai
sebagai media untuk pembuangan tinja dan cuci.

gambar 3.11.
3.5.6

Sungai yang digunakan sebagai media MCK

Sistem Pos Dan Telekomunikasi


Sistem pelayanan pengiriman surat dan paket pos di Kecamatan Pasrepan dilayani

oleh kantor pos yang tersebar di masing-masign desa yang ada.


Pelayanan telekomunikasi di Kecamatan Pasrepan dilayani oleh beberapa BTS yang
tersebar di wilayah perencanaan (dalam hal ini BTS Telkomsel, XL dan Indosat) sebagai
leading sector di bidang komunikasi selular. Meski pada penerapannya, sebagian wilayah
perbukitan (desa Mangguan, Desa Sapulante, Desa Galih, Desa Klakah) masih belum
terlayani jaringan (blind spot).

gambar 3.12.
3.5.7

Kondisi BTS

Sistem Irigasi
Kondisi sistem irigasi di wilayah Kecamatan Pasrepan sebagian masih cukup baik

dan potensial, baik daerah irigasi yang dikelola oleh DPU maupun yang dikelola oleh
organisasi pengairan tradisional. Sistem jaringan irigasi sebagian besar memakai sistem
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 48

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

gravitasi yaitu air mengalir dari tempat tinggi (wilayah utara) ke tempat yang lebih rendah
(wilayah selatan) dan sistem bendungan yang dikelola pemerintah/ PU, sebagian
merupakan embung
Terpeliharanya kawasan pertanian tanaman pangan lahan basah yang memakai
sistem pengairan tradisional, sejatinya dapat dijadikan sebagai salah satu daya tarik wisata,
dalam hal ini adalah wisata agropolitan di mana daya tarik utama nya adalah sarana irigasi
dan pengairan sawah yang umumnya jarang terdapat di kota-kota besar.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 49

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 50

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 51

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 52

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 53

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 54

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.6

2013

Sarana Umum
Sarana umum yang terdapat di wilayah perencanaan dibedakan ke dalam sarana

pendidikan, sarana kesehatan, sarana perumahan/permukiman, sarana peribadatan, sarana


perkantoran, sarana perdagangan dan jasa serta ruang terbuka hijau

3.6.1

Pendidikan
Sarana pendidikan yang terdapat di Kecamatan Pasrepan terdiri dari sarana

pendidikan dasar seperti TK dan SD (yang dibedakan ke dalam SD Negeri, SD Swassta


dan MIN), sekolah menengah seperti SMP (yang dibedakan ke dalam SMP Negeri, SMP
Swasta, dan MTS) dan SMA (yang dibedakan ke dalam SMK, SMA Negeri, SMA Swasta
dan MAN) serta sekolah informal meliputi SLB, Ponpres, Madrasah dan Seminari.
Adapun untuk persebaran sarana pendidikan secara umum dapat dilihat di dalam tabel
berikut. Sarana pendidikan yang paling banyak dan lengkap terdapat di wilayah Desa
Pasrepan, hal ini menjadi wajar mengingat di wilayah Desa Pasrepan merupakan pusat
kegiatan di Kecamatan Pasrepan itu sendiri.

3.6.1.1

Sarana Pendidikan di Perkotaan Pasrepan


Sebaran sarana pendidikan di kawasan perkotaan Pasrepan, dalam hal ini Desa

Pasrepan, terdiri dari sebaran sarana berupa pendidikan dasar, yaitu TK dan SD (termasuk
di dalamnya SD Negeri, SD Swasta maupun MIN) sebanyak 6 buah. Untuk sekolah
lanjutan/menengah (termasuk di dalamnya SMP Negeri, SMP Swasta, MTS, SMK, SMA
Negeri, SMA Swast dan MAN) sebanyak 3 unit. Sedangkan untuk jenis sarana pendidikan
informal (meliputi SLB, Ponpres, Madrasah dan seminari) sebanyak 8 unit.

gambar 3.13.

Sarana Pendidikan di Perkotaan Pasrepan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 55

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.6.1.2

2013

Sarana Pendidikan di Pedesaan


Sebaran sarana pendidikan di kawasan pedesaan Kecamatan Pasrepan, secara

umum hanya sampai pada tingkat sekolah dasar saja. Untuk tingkat sekolah dasar, di mana
terbagi ke dalam jenis sarana pendidikan berupa TK, SD Negeri, SD Swasta, dan MIN
telah tersebar secara merata di seluruh administrasi pedesaan di Kecamatan Pasrepan.
Sedangkan untuk sekolah lanjutan/menengah, hanya terdapat di Desa Tempuran, Desa
Ampelsari, Desa Sapulante dan Desa Rejosalam dengan jenis klasifikasi sarana pendidikan
hingga tahap SLTP (termasuk di dalamnya SMP Swasta dan Negeri serta MTS). Adapun
untuk sekolah lanjutan hingga tahap SLTA (dan sederajat) masih belum terdapat di
wilayah pedesaan, saat ini hanya terdapat di wilayah Perkotaan Pasrepan saja

gambar 3.14.

Sarana Pendidikan di Pedesaan Pasrepan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 56

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

TK

SD Negeri

SD Swasta

MIN

SMP
Negeri

SMP
Swasta

MTS

SMK

SMA
Negeri

MAN

SLB

Ponpres

Madrasah
Diniyah

Seminari

Tabel 3.20
Sebaran Sarana Pendidikan Kecamatan Pasrepan

Tempuran

Amplesari

Sapulante

Pohgedang

Mangguan

Ngantungan

Galih

Petung

Klakah

Sibon

Pasrepan

Rejosalam

Cengkrong

Lemahbang

Tambakrejo

Jogorepuh

Pohgading

Jumlah
15 28
13 14
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

13

62

Desa

3.6.2

Kesehatan
Secara umum, pembagian sarana pelayanan kesehatan di wilayah perencanaan

sesuai dengan pedoman penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan dibedakan ke
dalam jenis poliklinik, puskesmas, puskesmas pembantu, rumah sakit bersalin, praktik
dokter, bidan, poskedes, polindes, posyandu dan apotik.

3.6.2.1

Sarana Kesehatam di Perkotaan Pasrepan


Sebaran sarana kesehatan di Perkotaan Pasrepan terdiri dari poliklinik, puskesmas,

praktek dokter, bidan dan posyandu. Jumlah poliklinik di Desa Pasrepan sejumlah 1 unit,
psukesmas 1 unit, praktek dokter 1 unit, bidan 1 unit, dan posyandu sebanyak 5 unit.
Rumah sakit bersali dan apotek untuk saat ini masih belum tersedia di wilayah
perencanaan, hal ini dikarenakan oleh pelayanan rumah sakit bersalin telah tersedia dari
beberapa kecamatan lain di luar wilayah kecamatan Pasrepan. Selain itu, fungsi rumah

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 57

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

sakit bersalin terkadang digantikan oleh keberadaan bidan yang tersebar di tiap-tiap
posyandu.
Di samping kekdua hal tersebut, faktor masyarkat juga mempengaruhi. Di mana sebagian
besar masyarkat cenderung menggunakan jasa bidan ataupun dokter praktek daripada
menggunakan jasa dari Rumah Sakit bersalin.

3.6.2.2

Sarana Kesehatan di Pedesaan Pasrepan


Sarana kesehatan yang tersebar di wilayah pedesaan dari Kecamatan Pasrepan,

minimalnya berupa posyandu. Hal ini terlihat dari masing-masing administrasi desa yang
memiliki posyandu di dalamnya. Rata-rata di tiap desa jumlahnya bervariatif antara 3
hingga 6 buah posyandu di masing-masing desa. Hal ini dikarenakan skala pelayanan
posyandu mencapai tingkat dusun, sehingga lebih intens mengena kepada masyarakat.
Selain dari adanya posyandu, sarana kesehatan di wilayah pedesaan Kecamatan Pasrepan
terdiri dari bidan dan juga poskedes. Serta terdapat pula puskesmas pembantu sebagai
perpanjangan tangan dari puskesmas yang ada di Desa Pasrepan. Adapun sebaran
puskesmas pembantu di wilayah perencanaan (dalam hal ini wilayah desa) antara lain di
wilayah Desa Ampelsari, Desa Gaih dan Desa Klakah.

poilklinik

puskesmas

puskesmas
pembantu

RSBersalin

praktek
dokter

bidan

poskesdes

polindes

Posyandu

Apotik

Tabel 3.21
Sebaran Sarana Kesehatan Kecamatan Pasrepan

Tempuran

Amplesari

Sapulante

Pohgedang

Mangguan

Ngantungan

Galih

Petung

Klakah

Sibon

Pasrepan

Rejosalam

Cengkrong

Desa

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 58

Desa

puskesmas

puskesmas
pembantu

RSBersalin

praktek
dokter

bidan

poskesdes

polindes

Posyandu

Apotik

2013

poilklinik

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Lemahbang

Tambakrejo

Jogorepuh

Pohgading

17

72

Jumlah
1
1
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

3.6.3

Perumahan
Kondisi Perumahan di wilayah Kecamatan Pasrepan dapat diklasifikasikan ke

dalam kategori rumah sederhana, rumah semi permanen dan rumah permanen.
3.6.3.1

Sarana Perumahan di Perkotaan Pasrepan


Secara umum, jumlah rumah permanen dan semi permanen seimbang yaitu

sebanyak 6006 unit untuk rumah permanen dan 5191unit untuk rumah semi permanen.
Sebaran rumah yang paling banyak terdapt di wilayah Kecamatan Pasrepan sebanyak 1434
unit yang terdiri dari rumah sederhana sebanyak 154 unit, rumah semi permanen 354 unit,
dan rumah permanen sebanyak 926 unit.

gambar 3.15.

3.6.3.2

Kondisi Permukiman di Perkotaan Pasrepan

Sarana Perumahan di Pedesaan Pasrepan


Karakteristik sebaran perumahan di wilayah pedesaan Pasrepan, pada umumnya

didominasi oleh sebaran perumahan dengan tipe semi permanen ataupun rumah sederhana.
Sebagai contoh adalah di wilayah Desa Tempuran yang terdiri dari 940 unit rumah semi

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 59

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

permanen, 661 unit rumah permanen dan 282 unit rumah sederhana. Contoh yang lain
adalah di desa Sapulante dengan proporsi rumah semi permanan sebanyak 770 unit, rumah
sederhana 129 unit dan rumah permanen sebanyak 388 unit.
Selain itu, terdapat beberapa desa yahng telah memiliki karakteristik perkotaan
meskipun terletak di wilayah pedesaan. Beberapa desa tersebut antara lain adalah desa
Pohgading, Desa Jogorepuh, Desa Cengkrong, Desa Rejosalam dan Desa Tambakrejo.
Kelima desa tersebut terletak di ruas utama jalan di Kecamatan Pasrepan, sehingga secara
tidak langsung aktif dilalui oleh jalur-jalur pergerakan moda, sehinga lambat laun akan
terpengaruh oleh pola perkotaan di masa mendatang.

gambar 3.16.

Kondisi Permukiman di Pedesan Pasrepan

Selebihnya sebaran rumah, baik itu sebaran rumah di wilayah perkotaan maupun
sebaran rumah di dalam lingkup pedesaan dapat dilihat pada tabel berikut

Tabel 3.22
Sebaran Rumah di Kecamatan Pasrepan
Desa
Sederhana
282
Tempuran
129
Amplesari
190
Sapulante
114
Pohgedang
400
Mangguan
397
Ngantungan
461
Galih
448
Petung
131
Klakah
331
Sibon
154
Pasrepan
134
Rejosalam
138
Cengkrong
84
Lemahbang
36
Tambakrejo
7
Jogorepuh
5
Pohgading
3441
Jumlah
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

Semi Permanen

Permanen
940
770
388
185
319
254
275
350
97
402
354
219
269
334
19
1
15
5191

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

jumlah
661
388
192
442
216
23
192
210
315
350
926
524
138
26
420
502
481
6006

1883
1287
770
741
935
674
928
1008
543
1083
1434
877
545
444
475
510
501
14638

III - 60

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.6.4

2013

Peribadatan
Sebaran sarana peribadatan di wilayah Kecamatan Pasrepan didominasi oleh

sebaran sarana peribadatan untuk umat muslim, hal ini dapat dilihat dari ketersediaan
masjid dan langgar saja di desa-desa di Kecamatan Pasrepan. Ke depan mungkin perlu
diperhatikan penambahan sarana peribadatan untuk umat beragama lain meskipun secara
skala pelayanan, masyarakat di wilayah Kecamatan Pasrepan didominasi oleh umat
muslim

3.6.4.1

Sarana Peribadatan di Perkotaan Pasrepan


Untuk sebaran sarana peribadatan di perkotaan maupun pedesaan, tidak terdapat

perbedaan yang signifikan. Berbeda dengan beberapa sarana-sarana kegiatan lain, misalnya
sarana pendidikan dan kesehatan yang cenderung berpusat di perkotaan. Untuk sarana
peribadatan ini relatif menyebar, atau dapat dikatakan seluruh daerah memiliki jumlah
sarana peribadatan yang relatif berimbang. Adapun untuk perkotaan Pasrepan sendiri,
memiliki jumlah mesjid sebanyak 4 unit dan langgar sebanyak 54 unit.

3.4.6.2

Sarana Peribadatan di Pedesaan Pasrepan


Sebagaimana yang diuraikan sebelumnya bahwa tingkat persebaran sarana

peribadatan di perkotaan maupun pedesaan tidak terlalu berbeda secara signifikan. Adapun
jumlah sarana peribadatan di lingkup pedesaan pasrepan secara total terdiri dari 73 unit
masjid dengan sebaran terbanyak di Desa Tempuran (10 unit) dan sebaran mesjid terkecil
di Desa Lemahbang (2 unit). Sedangkan untuk jumlah langgar sebanyak 393 unit dengan
sebaran langgar paling banyak di Desa Petung (42 unit) dan sebaran paling rendah adalah
Desa Galih sejumlah 8 unit.

Tabel 3.23
Sebaran Sarana Peribadatan Kecamatan Pasrepan
Nama Desa
Tempuran
Amplesari
Sapulante
Pohgedang
Mangguan
Ngantungan
Galih
Petung
Klakah
Sibon

Masjid

Langgar
10
7
3
4
7
5
4
4
3
5

Sarana Peribadatan
Gereja
34
0
18
0
22
0
28
0
38
0
31
0
8
0
42
0
10
0
32
0

Pura

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Vihar
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

III - 61

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Nama Desa

Masjid

Langgar

Pasrepan
4
Rejosalam
5
Cengkrong
3
Lemahbang
2
Tambakrejo
4
Jogorepuh
3
Pohgading
4
Jumlah
77
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

3.6.5

Sarana Peribadatan
Gereja
54
0
15
0
20
0
17
0
42
0
12
0
24
0
447
0

Pura

2013

Vihar
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

Perkantoran
Pusat perkantoran yang dimaksudkan di sini adalah kantor/ dinas pemerintah

kabupaten dan kantor-kantor swasta.


Perkantoran umumnya terdapat di ruas jalan utama Kecamatan Pasrepan, yaitu ruas
jalan yang menghubungkan Desa Pohgading, Desa Rejosalam, Desa Jogorepuh, Desa
Cengkrong, Desa Pasrepan, serta Desa Mangguan. Sebaran sarana perkantoran tersebut
meliputi kantor kecamatan, kantor desa, kantor penyuluh pertanian serta kantor-kantor
swasta lainnya

gambar 3.17.
3.6.6

Kodisi Gedung Perkantoran

Perdagangan dan Jasa

Sebaran sarana perdagangan dan jasa di wilayah perencanaan, dibagi ke dalam klasifikasi
berupa pasar, minimarket, toko, warung, restoran, hotel hingga penginapan. Lokasinya
tetap dilokasi yang sekarang, hanya ada perluasan dan memperlengkapi fasilitas yang
dibutuhkan. Oleh karena demikian di daerah ini perlu adanya pengaturan khusus baik
dalam pengaturan penggunaan tanahnya, lingkungan perumahan maupun fasilitas
penunjangnya.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 62

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 3.24
Sebaran Sarana Perdagangan dan Jasa Kecamatan Pasrepan
Nama Desa

Pasar
tanpa
bangunan

minimarket

Tempuran
0
Amplesari
0
Sapulante
0
Pohgedang
0
Mangguan
0
Ngantungan
0
Galih
0
Petung
0
Klakah
0
Sibon
0
Pasrepan
0
Rejosalam
0
Cengkrong
0
Lemahbang
0
Tambakrejo
0
Jogorepuh
0
Pohgading
0
Jumlah
0
Sumber Kecamatan Dalam Angka 2012

3.6.7

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
1

toko

25
44
17
18
29
11
10
16
3
4
93
36
19
8
21
20
27
401

warung

restoran

4
9
5
7
9
1
3
13
7
6
93
24
9
12
14
15
14
245

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

hotel

penginapan

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

Ruang Terbuka Hijau


Sebaran ruang terbuka hijau di kecamatan Pasrepan terbilang relatif sedikit

variannya. Ruang terbuka hijau yang ada hanyalah berupa makam dan juga lapangan
olahraga yang terdapat di perbatasan Desa Pasrepan Desa Pohgading. Lapangan olahraga
tersebut, adalah satu-satunya ruang terbuka hijau yang dimanfaatkan untuk aktivitas
bersama dan sosial warga masyrakat di Kecamatan pasrepan. Sesuai standar, perlu adanya
penambahan sarana ruang terbuka hijau baik itu skala lingkungan (RT dan RW) hingga
skala kelurahan/desa dan skala kecamatan.

gambar 3.18.

Kondisi Lapangan dan RTH di Kecamatan Pasrepan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 63

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 64

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 65

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 66

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 67

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 68

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 69

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.7

2013

PEMANFAATAN RUANG DAN STRUKTUR RUANG KAWASAN


Wilayah Kecamatan Pasrepan dilalui oleh jalan kolektor primer yang

menghubungkan antar pusat kegiatan di dalam lingkup satu kabupaten. Kecamatan


Pasrepan pada dasarnya adalah sentra kegiatan agro, yaitu berbasis pada pertanian,
perkebunan dan juga hasil-hasil ternak. Bagi wilayah Kabupaten Pasuruan, Kecamatan
Pasrepan adalah wilayah penyangga sumber daya alam yang penting bagi keberlangsungan
kawasan kabupaten itu sendiri.
Terkait dengan kondisinya sebagai pusat agro dan komoditas-komoditas pertanian
lainnya, maka bangkitan arah dan pergerakan barang dan orang utamanya yang berasal
dari kabupaten/kota/kecamatan lain bergerak dengan tujuan perekonomian/perdagangan.
Mengingat ruas utama yang dijadikan sebagai jalur utama kegiatan/transportasi tersebut,
maka secara tidak langsung juga akan berdampak pada perubahan-perubahan guna fisik
kawasan di sepanjang jalur jalan tersebut.
Dalam struktur tata ruang Kabupaten Pasuruan, di mana telah ditetapkan bahwa
Desa Pasrepan adalah wilayah perkotaan bagi Kecamatan Pasrepan, dan desa lain sebagai
PPL (Pusat Pelayanan Lokal) bagi Kecamatan Pasrepan itu sendiri. Meski demikian,
mengingat potensi dari Desa Pasrepan yang dominan di bidang perdagangan dan hasilhasil pertanian (dengan adany pasar agro dan pasar buah), maka lambat laun akan
memberikan dampak perubahan fungsi kawasan di sekitarnya. Dapat dilihat saat ini, bahwa
desa-desa di sekitar Desa Pasrepan yang dilakui oleh ruas jalan utama (JogorepuhPohgading-Rejosalam-Cengkrong-Pasrepan-Mangguan) memiliki kecenderungan untuk
berubah fungsi nya mengikuti ciri khas perkotaan (dengan adanya perubahan guna lahan
dari tak terbangun menjadi kawasan perdagangan di sepanjang jalan utama tersebut.
Berdasarkan kondisi tersebut, stuktur tata ruang Kota Negara secara secara makro
dicirikan dengan pengembangan :

Sistem pusat-pusat permukiman kota dan pusat-pusat pengembangan kawasan


kegiatan

Stuktur jaringan transportasi, yang merupakan tatanan sistem perhubungansecara


berjenjang, sehingga dapat menciptakan pola keterkaitan dan kerjasama antara
Kecamatan Pasrepan sebagai pusat kegiatan agropolitan dengan kecamatan serta
desa dan kelurahan sebagai wilayah belakangnya (sesuai dengan pembentukan
Wilayah Pengembangan dalam RTRW Kabupaten Pasuruan, di mana WP
Pasrepan akan berinterasi dengan Kecamatan Tosari dan Kecamatan Puspo)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 70

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Dalam kaitannya dengan struktur kota-kota dalam sistem kota di Kabupaten


Pasuruan, tata jenjang pusat-pusat kota, pembagian struktur dan tingkat pelayanan di
Kecamatan Pasrepan meliputi satu pusat yang berfunsi sebagai pusat kota, 2 pusat
pelayanan kota serta dua sub pusat pelayanan kota, adalah sebagai berikut:

Pusat Pelayanan I (Pusat Kota), terdiri dari beberapa desa yaitu : Desa Pasrepan,
Desa Rejosalam, Desa Pohgading, Desa Cengkrong, Desa Jogorepuh dan Desa
Mangguan.
Sebagai pusat pemerintahan kota dan kabupaten
Pusat perekonomian barang dan jasa
Pusat fasilitas kesehatan
Pusat rekreasi kota
Pusat olahraga
Pusat pendidikan tinggi dan pendidikan skala lingkungan
Sentra industri rumah tangga dan kerajinan
Terminal skala lingkungan

Pusat Pelayanan II (Timur), terdiri dari beberapa desa yaitu Desa Tambakrejo,
Desa Lemahbang, Desa Sibon dan Desa Ngantungan.
Pertanian tanaman pangan dan perkebunan
RTHK
Permukiman sedang dan rendah
Perdagangan dan jasa kota
Kawasan industri rumah tangga
Pengembangan kawasan desa lestari (desa tradisional)

Pusat Pelayanan II (Barat), terdiri dari beberapa desa yaitu : Desa Pohgedang,
Desa Ampelsari dan Desa Tempuran.
Pusat industri kecil dan sedang (penunjang industri besar)
Permukiman
Permukiman sedang
TPA sampah dan limbah
Pertanian dan RTHK
Kawasan-kawasan yang dikembangkan sebagai pembentuk struktur tata ruang

Kecamatan Pasrepan adalah kawasan-kawasan yang memiliki skala pelayanan lokal


maupun regional

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 71

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 3.25
Kawasan Pembentuk Struktur Tata Ruang Kecamatan Pasrepan
No.

Kawasan

Fungsi

1.

Pusat perdagangan
regional

Perdagangan skala regional dan


kota

Desa Pasrepan

2.

Industri

Desa Pasrepan

3.

Permukiman
campuran

Industri kecil dan industri rumah


tangga
Perumahan, perdagangan dan
jasa, ruko dan rukan

5.

Pusat pemerintahan
dan pendidikan
Pelayanan
kesehatan

6.

7.

8.

Pusat perdagangan
kota dan bagian
kota
Peribadatan

9.

Kebudayaan
rekreasi

10

Sarana
olahraga
dan RTHK

11.

Terminal
primer
(angkutan
penumpang)
Terminal
primer
(angkutan barang)
Terminal sekunder

12.
13.

dan

Pemerintahan
Kab.Jembrana,
kantor pos dan giro, sekolah
Rumah sakit umum, puskesmas,
dan pustu, balai pengobatan,
apotik
Ruko, jasa

Pusar, masjid, gereja, vihara/


kelenteng
Gedung pertemuan, gedung
serba guna, bioskop dan gedung
kesenian
Lapangan OR, makam, sawah,
makam
pahlawan,
tegalan,
sawah, tegalan dan hutan kota
Angkutan antar kota dan antar
propinsi
Angkutan barang antar kota dan
propinsi
Terminal antar kota/dalam Kab.
Pasuruan

Lokasi

Wilayah
Pelayanan
Regional
Kecamatan
Pasrepan,
Kecamatan
sekitar

Desa Pohgading, Desa


Rejosalam,
Desa
Jogorepuh,
Desa
Cengkrong,
Desa Pasrepan
Desa Pasrepan

Desa Pasrepan

Desa Pasrepan

Desa Ampelsari, Desa


Tempuran
Desa Pasrepan

Desa Pasrepan
Desan Pasrepan

Sumber Hasil Pengamatan

3.8

Intensitas Bangunan
Kondisi permukiman/ tempat tinggal di Kecamatan Pasrepan yang terletak di

pinggir jalan utama dan di lingkungan di beberapa desa seperti Desa Rejosalam, Desa
Pasrepan, Desa Mangguan, Desa Jogorepuh, Desa Pohgading memiliki KDB berkisar
antara 50% - 90%. KDB 100% banyak terdapat di wilayah pusat kota/kawasan komersial.
KDB di wilayah lain di dalam (Desa Pasrepan)

memiliki sekitar 10%-15%,

bahkan hingga 0%, karena sebagian lahan masih berupa sawah irigasi teknis (jalura hijau).

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 72

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 3. 26
KDB di Kecamatan Pasrepan
No.
Jenis Kegiatan
1.
Bangunan hotel
2.
Bangunan fasilitas penunjang pariwisata
3.
Bangunan campuran
4.
Bangunan rumah sedang
5.
Bangunan rumah kecil
6.
Bangunan perdagangan
7.
Bangunan pendidikan
8.
Bangunan kesehatan
Sumber Hasil Pengamatan

3.9

Kondisi Kelurahan dan Desa

3.9.1

Desa Tempuran

KDB
40%
50%
50%
50%
60%
50%
45%
40%

Desa Tempuran adalah bagian dari wilayah Kecamatan Pasrepan yang terletak
berbatasan dengan Kecamatan Tutur dan Kecamatan Puspo di bagian selatan, timur dan
baratnya, sedang untuk daerah utara berbatasan dengan Desa Sapulante dan Desa
Ampelsari. Secara umum luas wilayah Desa Tempuran sebesar 8,36 km2 serta dihuni oleh
5.707 jiwa penduduk, dengan kepadatan rata-rata sebesar 682 jiwa/km2. Melihat kondisi
topografinya, termasuk ke dalam daerah perbukitan di mana dominasi guna lahannya
mayoritas oleh kawasan hutan negara, pertanian dan juga tegalan. Hal ini juga didukung
oleh kondisi Sumber Daya Manusianya yang sebagian besar bekerja di bidang pertanian,
yaitu sebesar 2.757 orang atau hampir setengah dari total penduduk yang ada.

gambar 3.19.
3.9.2

Kondisi Desa Tempuran

Desa Amplesari
Desa Ampelsari memiliki luasan 7,76 km2 dengan jumlah penduduk sebanyak

4.415 jiwa, dengan demikian tingkat kepadatan penduduk sekitar 569 jiwa per km2. Letak
Desa Amplesari sendiri berada pada bagian barat wilayah Kecamatan Pasrepan di mana
berbatasan dengan Desa Tempuran, Desa Sapulante dan juga Desa Pohgedang serta

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 73

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Kecamatan Tutur. Wilayahnya termasuk didominasi topografi berbukit dengan mayoritas


guna lahan sebagai kawasan hutan negara. Dari 4.415 penduduk yang ada, sekitar 1.673
penduduk bekerja di bidang pertanian (atau hampir mencapai 40%).

gambar 3.20.
3.9.3

Kondisi Desa Ampelsari

Desa Sapulante
Desa Sapulaten terletak di wilayah bagian paling barat Kecamatan Pasrepan,

berbatasan dengan Kecamatan Tutur, Desa Tempuran, Amplesari dan juga Desa
Pohgedang. Sebagaimanya beberapa desa lain di bagian barat Kecamatan Pasrepan,
wilayahnya memiliki topografi berbukit dengan guna lahan didominasi oleh hutan negara
dan kawasan pertanian/tegalan di bagian yang datar. Luas wilayah Desa Sapulante ini
sekitar 9,05 km2 dan merupakan desa dengan wilayah terluas di dalam lingkup Kecamatan
Pasrepan. Aksesibilitas menuju Desa Sapulante dihubungkan oleh satu ruas jalan yang
juga merupakan jalan penghubung antar desa di dalam jalur Sapulante Amplesari
Pohgedang Tempuran. Mengingat luas wilayahnya yang didominasi oleh hutan dan
tegalan/sawah, sebagian besar penduduk Desa Sapulaten berprofesi sebagai petani, yakni
sekitar 1.010 jiwa dari 2.648 penduduk yang ada di wilayah tersebut.

gambar 3.21.
3.9.4

Kondisi Desa Sapulante

Desa Pohgedang
Desa Pohgedang merupakan salah satu dari empat desa yang terletak di bagian

barat wilayah Kecamatan Pasrepan, di samping Desa Tempuran, Ampelsari dan Desa
Sapulante. Karakteristik fisik/toografi yang dimiliki pun cenderung sama di mana
merupakan lahan berbukit dengan dominasi guna lahan sebagai kawasan pertanian dan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 74

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

hutan negara. Dari 2.716 jiwa penduduk 1.486 jiwa tidak/belum bekerja sedangkan 776
lainnya bekerja di bidang pertanian. Hal ini berarti dapat dikatakan bahwa hampir seluruh
kegiatan perekonomian di wilayah Desa Pohgedang merupakan kegiatan pertanian primer
(mengingat belum terdapat industri pengolhan hasil-hasil pertanian)

gambar 3.22.
3.9.5

Kondisi Desa Pohgedang

Desa Mangguan
Desa Mangguan memiliki luas wilayah 3,29 km2 dengan tingkat kepadatan

penduduk sebesar 870 jiwa per km2. Hal ini berarti terdapat sekitar 2.859 jiwa penduduk di
wilayah Desa Mangguan. Adapun dari jumlah tersebut, sebanyak 908 jiwa bekerja di
bidang pertanian. Adapun luas guuna lahan di Desa Mangguan didominasi oleh guna lahan
sawah sebesar 88,50 Ha dan juga tegalan sebesar 240,00 Ha, dan sisanya digunakan
sebagai areal permukiman. Dari angka tersebut dapat dilihat bahwa kondisi lahan
terbangun di wilayah Desa Mangguan relatif sedikit. Kondisi akses jalan dan sarana
prasarana yang ada pun bertipikal linier sebagaimana karakteristik permukiman yang juga
linier mengikuti ruas jalan utama.

gambar 3.23.
3.9.6

Kondisi Desa Mangguan

Desa Ngantungan
Desa Ngantungn memiliki luas sebesar 4,44 km2 dengan jumlah penduduk

sebanyak 2.660 jiwa. Di mana hal ini menunjukkan bahwa tingkat kepadatan di wilayah
Desa Ngantungan sebesar 599 jiwa/km2. Secara umum, guna lahan di wilayah Desa
Ngantungan terdiri dari sawah sebesar 10,00 Ha, tegal sebesar 188,00 Ha, bangunan dan
pekarangan sebesar 222,00 Ha, dan hutan negara seluas 24,00 Ha. Dengan melihat kondisi

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 75

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

guna lahan yang cukup berimbang antara tegal dan juga kawasan permukiman, dapat
dikatakan bahwa wilayah Desa Ngantungan memiliki topografi yang cenderung datar
sehingga banyak dijadikan sebagai kawasan permukiman.

gambar 3.24.
3.9.7

Kondisi Desa Ngantungan

Desa Galih
Desa Galih merupakan wilayah desa di Kecamatan Pasrepan yang memiliki hutan

negara yang cuku luas,yakni sebesar 155,00 Ha,

sedang luas 597,48 Ha lainnya

dimanfaatkan sebagai kawasan tegal dan permukiman. Dari 7,34 km2 luasan lahan yang
ada, didiami oleh 3.690 jiwa dengan tingkat kepadatan mencapai 502 jiwa/km2.
Sebagaimana desa-desa lain di wilayah Kecamatan Pasrepan, mengingat dominasi guna
lahan utamanya adalah sebagai tegal, maka para penduduk di wilayah desa ini pun
cenderung bekerja sebagai petani.

gambar 3.25.
3.9.8

Kondisi Desa Galih

Desa Petung
Desa Petung memiliki luasan wilayah sekitar 8,97 km2 dengan dihuni oleh sekitar

kurang lebih 3.286 jiwa. Hal ini mengakibatkan tingkat kepadatan penduduk di Desa
Petung ini cukup rendah yaitu sekitar 366 jiwa per km2. Sebagaimana daerah dengan
tingkat kepadatan penduduk yang rendah, secara tidak langsung dapat disimpulkan bahwa
di kawasan Desa Petung ini cenderung didominasi oleh guna lahan tak terbangun yang
dimanfaatkan sebagai kegiatan pertanian dan perkebunan/tegal serta hutan negara. Dari
data yang diperoleh, lahan pertanian di Desa Petung seluas 55,05 Ha, kebun dan tegal
seluas 670,90 Ha, daerah untuk kawasan permukiman sebesar 129,11 Ha, serta kawasan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 76

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

hutan negara seluas

2013

42,07 Ha. Dengan demikian, dapat diketahui bahwa mayoritas

penduduk di wilayah ini berprofesi sebagai petani.

3.9.9

Desa Klakah
Desa Klakah memiliki luasan wilayah sebesar 2,59 km2 di mana penggunaan

lahannya didominasi oleh areal pertanian berupa sawah seluah 58.27 Ha dan areal tegal
seluas 200,73 Ha. Adapun jumlah penduduk yang terdapat di wilayah ini sebanyak 1.283
jiwa sehingga tingkat kepadatan penduduk di Desa Klakah mencapai 495. Sebagaimana
guna lahan yang berupa pertanian, masyarakat Desa Sibon juga kebanyakan bekerja
sebagai petani sejumlah 247 jiwa sedangkan sebanyak 777 jiwa lainnya belum/tidak
bekerja dan sebagian penduduk lainnya bekerja di bidang pertambangan, konstruksi
perdagangan dan jasa.

3.9.10 Desa Sibon


Desa Sibon memiliki luasan lahan seluas 3,02 km2 di mana terdiri dari guna lahan
untuk sawah dan tegal masing-masing seluas 136,05 Ha dan 165,57 Ha. Jumlah penduduk
di wilayah Desa Sibon berjumlah sekitar 3.397 jiwa dengan tingkat kepadatan 1.126
penduduk/km2. Dari jumlah tersebut 1.205 belum/tidak bekerja dan 1.413 jiwa lainnya
bekerja di bidang pertanian. Sehingga dapat dikatakan bahwa wilayah Desa Sibon masih
memiliki karakteristik pertanian yang cukup dominan.

3.9.11 Desa Pasrepan


Desa Pasrepan merupakan ibukota dari Kecamatan Pasrepan itu sendiri sehingga
dapat dikatakan bahwa wilayah Desa Pasrepan adalah wilayah terpadat di Kecamatan
Pasrepan. Hal ini dapat dilihat dari data kependudukan di mana dari luas 2,80 km2 dihuni
oleh 5.865 jiwa penduduk, sehingga ratio kepadatan penduduk nya mencapai

2.098

jiwa/km 2. Adapun guna lahan di wilayah Desa Pasrepan sendiri terdiri dari 14,50 Ha
sawah, tegal seluas 143,80 dan bangunan serta pekarangan seluas 121,20 Ha.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 77

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

gambar 3.26.

2013

Kondisi Desa Pasrepan

3.9.12 Desa Rejosalam


Desa Rejosalam memiliki luas lahan 1,81 km2 dengan jumlah penduduk 2.587jiwa,
sehingga tingkat kepadatan penduduk mencapai 1.433 jiwa/km2. Sebagaimana desa-desa
lain di wilayah Kecamatan Pasrepan, struktur penduduk didominasi oleh kegiatan
perekonomian di bidang pertanian dan sektor primer lainnya. Hal ini dapat dilihat dari
total guna lahan yang ada di wilayah Desa Rejosalam sebesar 129,00

Ha

untuk

sawah, 20,10 Ha untuk tegal dan 31,40 Ha untuk areal permukiman dan pekarangan.

3.9.13 Desa Cengkrong


Desa Cengkrong memiliki luas wilayah sekitar 1,91 km2 dengan jumlah penduduk
kurang lebih 1.408 jiwa. Hal ini menjadikan tingkat kepadatan penduduk di wilayah ini
mencapai 736 jiwa/km2.

Sebagaimana kondisi di desa lain, Desa Cengkrong juga

didominasi oleh guna lahan dan aktivitas pertanian. Di dalam substansi RTRW pun
kawasan ini diarahkan sebagai ssalah satu kawasan pertanian mengingat dominasi lahan
eksistingnya yang telah mendukung perencanan tersebut

gambar 3.27.

Kondisi Desa Cengkrong

3.9.14 Desa Lemahbang


Desa Lemahbang memiliki luasan lahan sebesar 1,91 km2 dengan jumlah penduduk
sekitar 1.327, di mana tingkat kepadatan penduduknya mencapai angka 695 jiwa/km2.
Adapun sebaran guna lahan di wilayah Desa Lemahbang sendiri dapat dibagi ke dalam 3
penggunaan lahan utama yaitu guna lahan sawah seluas 110,59 Ha, tegal seluas 65,02 Ha
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 78

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

dan areal permukiman seluas 15,33 Ha. Dengan melihat kondisi tersebut, dapat diketahui
bahwa kegiatan utama di wilayah Desa Lemahbang adalah kegiatan pertanian, hal ini juga
dapat dilihat dari sebaran profesi/mata pencaharian penduduk di mana 630 penduduk
belum bekerja sedangkan 506 lainnya bekerja di bidang pertanian. Dapat dikatakan bahwa
hampir 50% penduduk di wilayah Desa Lemahbang menggantungkan kehidupannya pada
sektor pertanian itu sendiri.

gambar 3.28.

Kondisi Desa Lemahbang

3.9.15 Desa Tambakrejo


Desa Tambakrejo memiliki guna lahan utama sebagai berikut, 165,18 Ha untuk
kawasan sawah, 35,58 Ha untuk areal tegalan dan 41,75 Ha untuk areal permukiman dan
pekarangan warga. Total luasan wilayah dari Desa Tambakrejo adalah 2,43 km2 dengan
jumlah penduduk sebanyak 2.237 jiwa, sehingga tingkat kepadatan di wilayah Desa
Tambakreo mencapai 922 jiwa/km2.

gambar 3.29.

Kondisi Desa Tambakrejo

3.9.16 Desa Jogorepuh


Desa Jogorepuh memiliki guna lahan utama sebagai berikut, 105,09 Ha sebagai
areal pertanian, 17,68 Ha sebagai areal tegalan dan 26,77 Ha lainnya sebagai kawasan
terbangun/permukiman dan pekarangan warga. Secara keseluruhan Desa Jogorepuh
memiliki luasan guna lahan sebesar 1,50 km2 dengan jumlah penduduk sebanyak 1.875
jiwa dan tingkat kepadatan penduduk 1.254 jiwa/km2. Dari 1.875 penduduk yang ada di
wilayah Desa Jogorepuh tersebut, sebanyak 979 jiwa belum/tidak bekerja dan 417 jiwa
lainnya berprofesi sebagai petani. Sisanya adalah para warga yang bekerja di
bidangkonstruksi, perdagangan, jasa dan sektori lainnya. Dengan demikian dapat
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 79

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

dikatakanbahwa wilayah Desa Jogorepuh masih bergantung pada sektor primer/pertanian


dalam struktur dan kegiatan perekonomian sehari-harinya.

gambar 3.30.

Kondisi Desa Jogorepuh

3.9.17 Desa Pohgading


Desa Pohgading terdiri dari 99,00 Ha guna lahan untuk areal sawah, 11,50 Ha
untuk kawasan tegalan dan 35,80 Ha untuk kawasan permukiman/pekarangan warga.
Dengan demikian Desa Pohgading memiliki luasan lahan sebesar 1,46 km2 dengan 2.290
jiwa penduduk. Hal ini berarti tingkat kepadatan di Desa Pohgading mencapapi 1.565
jiwa/km2. Sedangkan jika dilihat dari kegiatan perekonomian sehari-hari warga, 1.311
orang masih belum memiliki pekerjaan dan 411 orang bekerja di bidang pertanian. Dengan
demikian, kegiatan perekonomian yang palingdominan di wilayah Desa Pohgading adalah
kegiatan pertanian, meskipun secara eksisting terdapat juga kegiatan pertambangan,
konstruksi, jasa dan sebagainya.

gambar 3.31.

Kondisi Desa Pohgading

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 80

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 81

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 82

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 83

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 84

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 85

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 86

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 87

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 88

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 89

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 90

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 91

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 92

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 93

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 94

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 95

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 96

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

III - 97

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

3.10

2013

ISU-ISU STRATEGIS
Di dalam wilayah Kecamatan Pasrepan sendiri terdapat beberapa isu strategis,

antara lain adalah


1. Di wilayah Kecamatan ini terdapat beberapa titik-titik pertambangan/galian
berupa pasir dan batu. Pada dasarnya, berdasarkan dari ketentuan RTRW
Kabupaten Pasuruan dan beberapa peraturan daerah lain memang
menyatakan bahwa wilayah Kecamatan Pasrepan telah diatur untuk/sebagai
wilayah pertambangan, meski demikian yang terjadi di masyarakat
(kaitannya dengan kondisi sosial yang ada) pernah pula terjadi seedikit
konflik kepentingan di dalam kegiatan tersebut. Oleh karenanya, dalam
dokumen RDTR Kecamatan Pasrepan ini nanti, sebaiknya juga lebih fokus
dalam hal pengaturan dan pengendalian serta pemanfaatan kawasankawasan pertambangan yang terdapat di wilayah perencanaan
2. Untuk masalah yang kedua adalah, ketersediaan infrastruktur penunjang
yang dirasa masih kurang. Dalam hal ini adalah infrastruktur berupa
jaringan air bersih di mana sistem penyediaan air bersih untuk wilayah
Kecamatan Pasrepan (utamanya di wilayah dengan topografi tinggi) masih
dilayani dengan menggunakan sistem HIPAM (secara swadaya/swakelola)
oleh masyarakat desa itu sendiri. Oleh karenanya, di dalam dokumen RDTR
Kecamatan Pasrepan ini nanti sebaiknya juga mampu memuat sebuah
gambaran perencanaan tentang pengembangan sistem jaringan air bersih
yang sesuai dengan kondisi dan karakteristik desa-desa di wilayah
Kecamatan Pasrepan itu sendiri

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

III - 98

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Bab ini berisikan mengenai hasil-hasil analisa yang dilakukan sesuai dengan kondisi eksisting di wilayah perencanaan
sebagai dasar penyusunan konsep pengembangan.

4.1

ANALISA STRUKTUR KAWASAN


Untuk menentukan jenis kawasan pusat pelayanan di Kecamatan Pasrepan maka

perlu diketahui terlebih dahulu tren perkembangan kegiatan pada masing-masing desa,
yang meliputi perkembangan struktur ruang dan pola ruang pada masing-masing desa,
selanjutnya bisa ditentukan kawasan pusat pelayanannya

4.1.1

Analisa Kependudukan

4.1.1.1

Analisa Kependudukan
Perencanaan suatu wilayah pada hakekatnya merupakan suatu upaya yang

ditunjukkan untuk mewadahi kegiatan penduduknya. Kependudukan merupakan salah satu


komponen yang penting dalam merencanakan suatu peran kota. Dengan adanya
kependudukan, maka perputaran arus barang dan arus uang akan menjadi lebih hidup. Hal
ini juga yang menjadikan perkembangan kota menjadi lebih cepat. Hal tersebut
menunjukan bahwa kependudukan merupakan faktor penentu dalam kegiatan perencanaan
wilayah. Untuk proyeksi penduduk dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Proyeksi penduduk merupakan prakiraan jumlah penduduk di masa yang akan
datang. Proyeksi penduduk dapat pula diartikan perhitungan ilmiah yang didasarkan
asumsi dari komponen-komponen laju pertumbuhan penduduk yaitu kelahiran, kematian
dan migrasi penduduk. Ketiga komponen inilah yang menentukan besarnya jumlah
penduduk dan struktur penduduk di masa yang akan datang.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 1

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 4.1
Data Penduduk Kecamatan Pasrepan 2008-2012
No

Nama Desa
Tempuran
Amplesari
Sapulante
Pohgedang
Mangguan
Ngantungan
Galih
Petung
Klakah
Sibon
Pasrepan
Rejosalam
Cengkrong
Lemahbang
Tambakrejo
Jogorepuh
Pohgading
Jumlah
Sumber Hasil Analisa 2013

2012

2011
5.707
4.415
2.468
2.716
2.859
2.660
3.690
3.286
1.283
3.397
5.865
2.587
1.408
1.327
2.237
1.875
2.290
50.070

5.707
4.415
2.468
2.716
2.859
2.660
3.690
3.286
1.283
3.397
5.865
2.587
1.408
1.327
2.237
1.875
2.290
50.070

Tahun
2010
5136
3974
2221
2444
2573
2394
3321
2957
1155
3057
5279
2328
1267
1194
2013
1688
2061
45063

2009

2008
5650
4371
2443
2689
2830
2633
3653
3253
1270
3363
5806
2561
1394
1314
2215
1856
2267
49569

5644
4366
2441
2686
2828
2631
3649
3250
1269
3360
5801
2559
1393
1312
2212
1854
2265
49520

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa pertumbuhan penduduk di Kecamatan


Pasrepan mengalami peningkatan. Jumlah penduduk yang akan diproyeksikan 20 tahun ke
depan adalah dari tahun 2012 hingga tahun 2032 dengan menggunakan data dasar berupa
jumlah penduduk, Perhitungan proyeksi penduduk dengan metode linear menggunakan
rumus:
Pn=

+ an

Keterangan:
Pn

= Jumlah penduduk tahun proyeksi

Po

= Jumlah penduduk tahun awal

= Faktor Pembanding (Konstan)/Pertambahan per unit waktu

= Selisih tahun proyeksi dengan tahun awal

Sedangkan untuk mengetahui nilai factor pembanding dari perhitungan proyeksi linear
terlebih menggunakan rumus:
ai =

-(

Keterangan:
ai

=Faktor Pembanding

Pn

= Jumlah Penduduk Tahun ke (n)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 2

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Pn-1

2013

= Jumlah Penduduk Tahun ke (n-1)

Hasil dari proyeksi penduduk tahun 2012 sampai 2032 dengan menggunakan metode linear
dapat dilihat pada tabel.
Tabel 4.2
Hasil Proyeksi Penduduk Kecamatan Pasrepan 2012-2017
No

Nama Desa
Tempuran
Amplesari
Sapulante
Pohgedang
Mangguan
Ngantungan
Galih
Petung
Klakah
Sibon
Pasrepan
Rejosalam
Cengkrong
Lemahbang
Tambakrejo
Jogorepuh
Pohgading
Jumlah
Sumber Hasil Analisa 2013

2013
5935
4592
2567
2825
2973
2766
3838
3417
1334
3533
6100
2690
1464
1380
2326
1950
2382
52073

2014
6164
4768
2665
2933
3088
2873
3985
3549
1386
3669
6334
2794
1521
1433
2416
2025
2473
54076

2015
6392
4945
2764
3042
3202
2979
4133
3680
1437
3805
6569
2897
1577
1486
2505
2100
2565
56078

2016
6620
5121
2863
3151
3316
3086
4280
3812
1488
3941
6803
3001
1633
1539
2595
2175
2656
58081

2017
6848
5298
2962
3259
3431
3192
4428
3943
1540
4076
7038
3104
1690
1592
2684
2250
2748
60084

Berdasarkan dari tabel proyeksi penduduk di wilayah perencanaan, jumlah


penduduk hingga tahun 2017, dengan data awal perencanaan pada tahun 2013 mencapai
60.084 jiwa dengan jumlah tertinggi di wilayah Kelurahan Pasrepan dan yang paling
rendah adalah Kelurahan Klakah dengan jumlah 1.540 jiwa.
Berikut di bawah ini adalah tabel lanjutan terkait hasil proyeksi penduduk di
Kecamatan Pasrepan pada tahun 2018-2022
Tabel 4.3
Hasil Proyeksi Penduduk Kecamatan Pasrepan 2018-2022
No

Nama Desa
Tempuran
Amplesari
Sapulante
Pohgedang
Mangguan
Ngantungan
Galih
Petung
Klakah

2018
7077
5475
3060
3368
3545
3298
4576
4075
1591

2019
7305
5651
3159
3476
3660
3405
4723
4206
1642

2020
7533
5828
3258
3585
3774
3511
4871
4338
1694

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2021
7762
6004
3356
3694
3888
3618
5018
4469
1745

2022
7990
6181
3455
3802
4003
3724
5166
4600
1796

IV - 3

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

No

Nama Desa
Sibon
Pasrepan
Rejosalam
Cengkrong
Lemahbang
Tambakrejo
Jogorepuh
Pohgading
Jumlah
Sumber Hasil Analisa 2013

2018
4212
7273
3208
1746
1645
2774
2325
2840
62087

2019
4348
7507
3311
1802
1699
2863
2400
2931
64090

2020
4484
7742
3415
1859
1752
2953
2475
3023
66092

2021
4620
7976
3518
1915
1805
3042
2550
3114
68095

2013

2022
4756
8211
3622
1971
1858
3132
2625
3206
70098

Berdasarkan analisa proyeksi kependudukan untuk periode tahun 2018-2022,


secara umum jumlah penduduk hingga tahun 2022 mencapai 70.098 jiwa, dengan jumlah
penduduk tertinggi di Kelurahan Pasrepan dengan jumlah 8.211 jiwa dan yang paling
sedikit adalah Desa Klakah dengan jumlah 1.796 jiwa.

Tabel 4.4
Hasil Proyeksi Penduduk Kecamatan Pasrepan 2023-2027
No

Nama Desa
Tempuran
Amplesari
Sapulante
Pohgedang
Mangguan
Ngantungan
Galih
Petung
Klakah
Sibon
Pasrepan
Rejosalam
Cengkrong
Lemahbang
Tambakrejo
Jogorepuh
Pohgading
Jumlah
Sumber Hasil Analisa 2013

2023
8218
6358
3554
3911
4117
3830
5314
4732
1848
4892
8446
3725
2028
1911
3221
2700
3298
72101

2024
8446
6534
3653
4020
4231
3937
5461
4863
1899
5028
8680
3829
2084
1964
3311
2775
3389
74104

2025
8675
6711
3751
4128
4346
4043
5609
4995
1950
5163
8915
3932
2140
2017
3400
2850
3481
76106

2026
8903
6887
3850
4237
4460
4150
5756
5126
2001
5299
9149
4036
2196
2070
3490
2925
3572
78109

2027
9131
7064
3949
4346
4574
4256
5904
5258
2053
5435
9384
4139
2253
2123
3579
3000
3664
80112

Berdasarkan analisa proyeksi kependudukan untuk periode tahun 2023-2027,


secara umum jumlah penduduk hingga tahun 2022 mencapai 80.112 jiwa, dengan jumlah
penduduk tertinggi di Kelurahan Pasrepan dengan jumlah 9.384 jiwa dan yang paling
sedikit adalah Desa Klakah dengan jumlah 2.053 jiwa.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 4

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Sedangkan untuk hasil proyeksi penduduk dari tahun ke 2028-2032, jumlah


penduduk diperkirakan mencapai 90.126 jiwa dengan jumlah penduduk tertinggi di
Kelurahan Pasrepan sebanyak 10.557 jiwa dan penduduk yang paling sedikit terdapat di
Desa Klakah sejumlah 2.309 jiwa.

Tabel 4.5
Hasil Proyeksi Penduduk Kecamatan Pasrepan 2028-2032
No

Nama Desa
Tempuran
Amplesari
Sapulante
Pohgedang
Mangguan
Ngantungan
Galih
Petung
Klakah
Sibon
Pasrepan
Rejosalam
Cengkrong
Lemahbang
Tambakrejo
Jogorepuh
Pohgading
Jumlah
Sumber Hasil Analisa 2013

2028
9359
7241
4048
4454
4689
4362
6052
5389
2104
5571
9619
4243
2309
2176
3669
3075
3756
82115

2029
9588
7417
4146
4563
4803
4469
6199
5520
2155
5707
9853
4346
2365
2229
3758
3150
3847
84118

2030
9816
7594
4245
4672
4917
4575
6347
5652
2207
5843
10088
4450
2422
2282
3848
3225
3939
86120

2031
10044
7770
4344
4780
5032
4682
6494
5783
2258
5979
10322
4553
2478
2336
3937
3300
4030
88123

2032
10273
7947
4442
4889
5146
4788
6642
5915
2309
6115
10557
4657
2534
2389
4027
3375
4122
90126

Dengan memperhatikan proyeksi penduduk tersebut, maka diketahui untuk jumlah


penduduk tiap 5 tahun (tahun kunci pengembangan) adalah sebagai berikut

Tabel 4.6
Hasil Proyeksi Penduduk Kecamatan Pasrepan 2013-2033
No

Nama Desa
Tempuran
Amplesari
Sapulante
Pohgedang
Mangguan
Ngantungan
Galih
Petung
Klakah
Sibon
Pasrepan
Rejosalam

2013
5935
4592
2567
2825
2973
2766
3838
3417
1334
3533
6100
2690

2018
7077
5475
3060
3368
3545
3298
4576
4075
1591
4212
7273
3208

2023
8218
6358
3554
3911
4117
3830
5314
4732
1848
4892
8446
3725

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2028
9359
7241
4048
4454
4689
4362
6052
5389
2104
5571
9619
4243

2033
10501
8124
4541
4997
5261
4894
6790
6046
2361
6250
10792
4760

IV - 5

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

No

Nama Desa
Cengkrong
Lemahbang
Tambakrejo
Jogorepuh
Pohgading
Jumlah
Sumber Hasil Analisa 2013

4.1.1.2

2013
1464
1380
2326
1950
2382
52073

2018
1746
1645
2774
2325
2840
62087

2023
2028
1911
3221
2700
3298
72101

2028
2309
2176
3669
3075
3756
82115

2013

2033
2591
2442
4116
3450
4214
92129

Kepadatan Penduduk
Penentuan analisa kepadatan penduduk adalah dengan menggunakan perbandingna

antara jumlah penduduk dan luas wilayah. Dengan menggunaan rasio tersebut maka akan
dapat dinilai besaran jumlah orang yang ada di dalam satu area (jumlah orang tiap hA).
Adapun kepadatan di wilayah Kecamatan Pasrepan, hingga tahun 2033 adalah sebagai
berikut
Tabel 4.7
Kepadatan Penduduk Kecamatan Pasrepan 2013-2033
No

Nama Desa

Luas

Tempuran
8,36
Amplesari
7,76
Sapulante
9,05
Pohgedang
4,85
Mangguan
3,29
Ngantungan
4,44
Galih
7,34
Petung
8,97
Klakah
2,59
Sibon
3,02
Pasrepan
2,80
Rejosalam
1,81
Cengkrong
1,91
Lemahbang
1,91
Tambakrejo
2,43
Jogorepuh
1,50
Pohgading
1,46
Jumlah
73,48
Sumber Hasil Analisa 2013

2013
P
5935
4592
2567
2825
2973
2766
3838
3417
1334
3533
6100
2690
1464
1380
2326
1950
2382
52073

K
7
6
3
6
9
6
5
4
5
12
22
15
8
7
10
13
16
7

2018
P
7077
5475
3060
3368
3545
3298
4576
4075
1591
4212
7273
3208
1746
1645
2774
2325
2840
62087

K
8
7
3
7
11
7
6
5
6
14
26
18
9
9
11
16
19
8

2023
P
8218
6358
3554
3911
4117
3830
5314
4732
1848
4892
8446
3725
2028
1911
3221
2700
3298
72101

K
10
8
4
8
13
9
7
5
7
16
30
21
11
10
13
18
23
10

2028
P
9359
7241
4048
4454
4689
4362
6052
5389
2104
5571
9619
4243
2309
2176
3669
3075
3756
82115

K
11
9
4
9
14
10
8
6
8
18
34
23
12
11
15
21
26
11

2033
P
10501
8124
4541
4997
5261
4894
6790
6046
2361
6250
10792
4760
2591
2442
4116
3450
4214
92129

k
13
10
5
10
16
11
9
7
9
21
39
26
14
13
17
23
29
13

Berdasarkan tabel kepadatan penduduk hingga tahun 2033, dapat dilihat bahwa
hampir seluruh wilayah di Kecamatan Pasrepan memiliki tingkat kepadatan yang relativ
rendah, yaitu rata-rata kurang dari 25 jiwa/ha atau kurang dari 2500 jiwa/km2, kecuali Desa
Pasrepan dengan tingkat kepadatan 39 jiwa/ha dan Desa Rejosalam 26 jiwa/ha. Hal ini
menunjukkan bahwa untuk wilayah Kecamatan Pasrepan, sebenarnya lebih tepat diarahkan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 6

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

sebagai kawasan pedesaan mengingat jumlah man land ratio nya yang masih rendah.
Sehingga konsep agropolitan ataupun daerah desa pendukung/penyangga kawasan
pertanian dapat dijadikan sebuah tema yang tepat mengingat masih banyaknya lahan tak
terhuni yang bisa dimanfaatkan bagi pengembangan wilayah ke depan.

4.1.2

Analisa Struktur Pusat Pelayanan


Analisa struktur pusat pelayanan dilakukan untuk mengetahui tingkat aktivitas

masyarakat melalui ketersediaan pelayanan sarana prasarana yang ada di dalam suatu
wilayah. Dalam hal ini, di dalam Kecamatan Pasrepat, tata cara menilai struktur pusat
pelayanan adalah dengan menggunakan perbandingan antara sarana eksisting secara total
di dalam kawasan untuk dibandingkan dengan tingkat ketersediaan sarana tersebut di
masing-masing desa/kelurahan. Dengan menggunakan hal tersebut maka akan dapat
diketahui wilayah desa yang paling berperan dalam aktivitas masyarakat sehari-hari, yang
nantinya akan dijadikan sebagai dasar dari penentuan pusat-pusat kegiatan dan daerahdaerah pendukung kawasan.
Adapun untuk pembahasan mengenai struktur pusat pelayanan, akan dibagi ke
dalam masing-masing sarana prasarana terlebih dahulu untuk kemudian di-compare secara
keseluruhan.

4.1.2.1

Sentralitas Sarana Pendidikan


Berikut di bawah ini adalah tabel tentang analisa sentralitas untuk sarana

pendidikan yang ada di wilayah Kecamatan Pasrepan. Indeks sentralitas ini


membandingkan jumlah sarana pendidikan yang terbagi ke dalam 3 ketegori utama, yaitu
SD (meliputi madrasah, sd negeri, sd swasta dan sarana pendidikan dasar lainnya), SMP
(meliputi SMPNegeri, SMP Swasta, MTS, dan SMK) SMA (meliputi SMA Negeri, SMA
Swasta, SMK dan MAN). Sedangkan untuk universitas tidak dimasukkan ke dalam
pembagian indeks sentralitas kawasan, hal ini dikarenakan jumlah penduduk secara
eksisting (dan yang diproyeksikan hingga tahun 2033-tahun ke 20) memiliki jumlah yang
kurang sesuai jika dibandingkan dengan skala pelayanan minimal universitas (150.000
jiwa) sehingga Universitas eksisting yang terdapat di wilayah perencanaan diberi bobot 0
dengan tujuan untuk menyetarakan perbandingan antar desa-kelurahan yang ada di wilayah
perencanaan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 7

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 4.8
Indeks Sentralitas Sarana Pendidikan
SARANA

Desa
SD

SMP

INDEKS

SMA

SD

SMP

JUMLAH

SENTRALITAS

SMA

Tempuran

9,09

16,67

0,00

25,76

8,59

Amplesari

3,64

16,67

0,00

20,30

6,77

Sapulante

5,45

16,67

0,00

22,12

7,37

Pohgedang

5,45

0,00

0,00

5,45

1,82

Mangguan

7,27

0,00

0,00

7,27

2,42

Ngantungan

5,45

0,00

0,00

5,45

1,82

Galih

3,64

0,00

0,00

3,64

1,21

Petung

9,09

16,67

0,00

25,76

8,59

Klakah

1,82

0,00

0,00

1,82

0,61

Sibon

10,91

0,00

0,00

10,91

3,64

Pasrepan

9,09

16,67

100,00

125,76

41,92

Rejosalam

9,09

16,67

0,00

25,76

8,59

Cengkrong

5,45

0,00

0,00

5,45

1,82

Lemahbang

1,82

0,00

0,00

1,82

0,61

Tambakrejo

1,82

0,00

0,00

1,82

0,61

Jogorepuh

3,64

0,00

0,00

3,64

1,21

4
0
Jumlah
55
6
Sumber Hasil Analisa 2013

7,27

0,00

0,00

7,27

2,42

100,00

100,00

100,00

300,00

100,00

Pohgading

Berdasarkand dari hasil analisa yahng telah dilakukan, diketahui bahwa wilayah
Desa Pasrepan memiliki tingkat sentralitas di bidang sarana pendidika yang cukup
signifikan jika dibandingkan dengan daerah lain. Secara umum, rata-rata indeks sentralitas
yang dimiliki kawasan kurang dari 10,00 sedangkan di wilayah Desa Pasrepan telah
mencapai angka 41,92. Hal ini berarti daerah Desa Pasrepan memang memiliki tingkat
konsentrasi sarana pendidikan yang cukup banyak dan variatif (berbagai jenjang
pendidikan) sehingga memiliki nilai yang paling tinggi jika dibandingkan dengan kawasan
lainnya.

4.1.2.2

Sentralitas Sarana Kesehatan


Sarana kesehatan yang dijadikan sebagai pembanding untuk dilakukan analisa

indeks sentralitas adalah sebagai berikut (penomoran disesuaikan dengan legenda/kode


tabel Analisa Sentralitas Sarana Kesehatan)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 8

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

1. 1:Poliklinik
2. 2:puskesmas
3. 3:puskesmas pembantu
4. 4:praktek dokter
5. 5:bidan
6. 6:poskesdes
7. 7:polindes
8. 8:posyandu
Ke delapan sarana pelayanan kesehatan tersebut, merupakan jenis-jenis sarana
kesehatan yang tersebar dan terdapat di seluruh wilayah Kecamatan Pasrepan. Adapun jika
dilihat hasil analisa sentralitas sarana kesehatan yang ada di Kecamatan Pasrepan, maka
desa/daerah yang paling tinggi adalah Desa Pasrepan dengan nilai 39,10. Sedangkan desadesa yang lain memiliki nilai kurang dari 10,00 (rata-rata 4-5).
Hal ini membuktikan bahwa untuk kawasan yang menjadi pusat kegiatan pelayanan
kesehatan adalah wilayah Desa Pasrepan, hal in imenjadi wajar mengingat wilayah Desa
Pasrepan adalah wilayah pusat kecamatan (saat ini) dan cenderung menjadi pusat kegiatan
di wilayah tersebut

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 9

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

SARANA

INDEKS
JUMLAH

Desa

(1)
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
1

Tempuran
Amplesari
Sapulante
Pohgedang
Mangguan
Ngantungan
Galih
Petung
Klakah
Sibon
Pasrepan
Rejosalam
Cengkrong
Lemahbang
Tambakrejo
Jogorepuh
Pohgading
Jumlah

(2)
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
1

(3)
0
1
0
0
0
0
1
0
1
0
0
0
0
0
0
0
0
3

(4)
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
1

(5)
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
17

(6)
0
0
0
1
1
0
0
1
0
1
0
0
0
0
0
1
0
5

(7)
1
0
1
0
0
1
0
0
0
0
0
1
1
1
1
0
1
8

(8)
5
6
3
5
4
4
6
4
3
4
5
4
3
3
4
4
5
72

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
100,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
100,00

0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
100,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
100,00

0,00
33,33
0,00
0,00
0,00
0,00
33,33
0,00
33,33
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
100,00

0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
100,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
100,00

5,88
5,88
5,88
5,88
5,88
5,88
5,88
5,88
5,88
5,88
5,88
5,88
5,88
5,88
5,88
5,88
5,88
100,00

0,00
0,00
0,00
20,00
20,00
0,00
0,00
20,00
0,00
20,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
20,00
0,00
100,00

(7)
12,50
0,00
12,50
0,00
0,00
12,50
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
12,50
12,50
12,50
12,50
0,00
12,50
100,00

SENTRALITAS

Tabel 4.9
Indeks Sentralitas Sarana Kesehatan

(8)
6,94
8,33
4,17
6,94
5,56
5,56
8,33
5,56
4,17
5,56
6,94
5,56
4,17
4,17
5,56
5,56
6,94
100,00

25,33
47,55
22,55
32,83
31,44
23,94
47,55
31,44
43,38
31,44
312,83
23,94
22,55
22,55
23,94
31,44
25,33
800,00

3,17
5,94
2,82
4,10
3,93
2,99
5,94
3,93
5,42
3,93
39,10
2,99
2,82
2,82
2,99
3,93
3,17
100,00

Sumber Hasil Analisa 2013

4.1.2.3

Sentralitas Sarana Peribadatan


Sarana peribadatan yang terdapat di wilayah Kecamatan Pasrepan, dan akan

dijadikan obyek analisa sentralitas meliputi


1. Masjid
2. Langgar/Musholla
3. Gereja
4. Pura
5. Vihara

Tabel 4.10
Indeks Sentralitas Sarana Peribadatan
INDEKS

JUMLAHL

Nama Desa

(1)
Tempuran
Amplesari
Sapulante
Pohgedang
Mangguan
Ngantungan
Galih
Petung
Klakah
Sibon
Pasrepan
Rejosalam
Cengkrong
Lemahbang
Tambakrejo
Jogorepuh
Pohgading
Jumlah

(2)
10
7
3
4
7
5
4
4
3
5
4
5
3
2
4
3
4
77

(3)
34
18
22
28
38
31
8
42
10
32
54
15
20
17
42
12
24
447

(4)
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

(5)
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

(1)
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

(2)
12,99
9,09
3,90
5,19
9,09
6,49
5,19
5,19
3,90
6,49
5,19
6,49
3,90
2,60
5,19
3,90
5,19
100,00

(3)
7,61
4,03
4,92
6,26
8,50
6,94
1,79
9,40
2,24
7,16
12,08
3,36
4,47
3,80
9,40
2,68
5,37
100,00

(4)
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00

SENTRALITAS

SARANA

(5)
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00

0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00

20,59
13,12
8,82
11,46
17,59
13,43
6,98
14,59
6,13
13,65
17,28
9,85
8,37
6,40
14,59
6,58
10,56
200,00

10,30
6,56
4,41
5,73
8,80
6,71
3,49
7,30
3,07
6,83
8,64
4,92
4,19
3,20
7,30
3,29
5,28
100,00

Sumber Hasil Analisa 2013

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 10

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Berdasarkan tabel indeks sentralitas untuk sarana peribadatan, ditemukan hasil yang relatif
sama, yaitu buffer dengan range 2 4 . hal ini mengindikasikan bahwa untuk sarana
peribadatan, secara umum telah tersebar secara merata dan masyarakat menggunakan
sarana peribadatan tersebut tidak bergantung pada satu wilayah desa tertentu. Kondisi ini
salah satu nya dipengaruhi oleh fakta di lapangan bahwa tempat ibadah adalah salah satu
yang diperlukan oleh masyarakat yang berusaha menerapkan sisi religiusitas di dalam
kehidupan sehari-hari. Oleh karena itu, konsep pengembangan kawasan ke depan
sebaiknya tidak akan lepas dari sisi agamis (atau dapat dikatakan tidak mengindahkan
nilai-nilai moral dan spiritual yang telah ada di dalam kawasan)

4.1.2.4

Sentralitas Sarana Perdagangan dan Jasa


Sarana perdagangan dan jasa merupakan sarana penting yang mendukung kegiatan-

kegiatan masyrakat sehari-hari. Dalam hal ini, pergerakan perekonomian juga salah
satunya dipengaruhi oleh persebaran sarana perdagangan dan jasa itu sendiri. Untuk
wilayah Kecamatan Pasrepan, sarana perdagangan dan jasa yang diperbandingkan meliputi
pasar, minimarket, warung dan toko. Adapun untuk kategori toko di sini, termasuk di
dalamnya kios-kios untuk jasa (seperti salon poteong rambut, dsb)

Tabel 4.10
Indeks Sentralitas Saranan Perdagangan dan Jasa
SARANA

Nama Desa

(3)

INDEKS
(4)

(1)

(2)

JUMLAH

(3)

SENTRA
LITAS

(1)

(2)

(4)

Tempuran

25

0,00

0,00

6,23

1,63

7,87

1,97

Amplesari

44

0,00

0,00

10,97

3,67

14,65

3,66

Sapulante

17

0,00

0,00

4,24

2,04

6,28

1,57

Pohgedang

18

0,00

0,00

4,49

2,86

7,35

1,84

Mangguan

29

0,00

0,00

7,23

3,67

10,91

2,73

Ngantungan

11

0,00

0,00

2,74

0,41

3,15

0,79

Galih

10

0,00

0,00

2,49

1,22

3,72

0,93

Petung

16

13

0,00

0,00

3,99

5,31

9,30

2,32

Klakah

0,00

0,00

0,75

2,86

3,61

0,90

Sibon

0,00

0,00

1,00

2,45

3,45

0,86

Pasrepan

93

93

100,00

100,00

23,19

37,96

261,15

65,29

Rejosalam

36

24

0,00

0,00

8,98

9,80

18,77

4,69

Cengkrong

19

0,00

0,00

4,74

3,67

8,41

2,10

Lemahbang

12

0,00

0,00

2,00

4,90

6,89

1,72

Tambakrejo

21

14

0,00

0,00

5,24

5,71

10,95

2,74

Jogorepuh

20

15

0,00

0,00

4,99

6,12

11,11

2,78

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 11

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

SARANA

Nama Desa
(1)
Pohgading

(2)

0
0
Jumlah
1
1
Sumber Hasil Analisa 2013

(3)

INDEKS
(4)

(1)

(2)

2013

SENTRA
LITAS

JUMLAH

(3)

(4)

27

14

0,00

0,00

6,73

5,71

12,45

3,11

401

245

100,00

100,00

100,00

100,00

400,00

100,00

Berdasarkan dari analisa sentralitas sarana perdagangan dan jasa yang dilakukan,
dapat dilihati bahwa pusat kegiatan ada di wilayah Desa Pasrepan dengan angka 65,29
sedangkan untuk wilayah desa-desa lain relatif rendah dengan nilai antara 1-5. Hal ini
menunjukkan bahwa aktivitas perekonomian tertinggi ada di wilayah Desa Pasrepan. Oleh
karena itu, hal tersebut bisa dijadikan sebagai dasar/pedoman perencanaan kawasan,
dengan mengembangkan kawasan Desa Pasrepan sebagai kawasan pusat perekonomian
sedangkan desa-desa lain sebagai kawasan pendukung (atau mungkin kawasan pertanian
mengingat potensi utama desa-desa di Kecamatan Pasrepan adalah sebagai lahan pertanian
dan hutan)

4.1.2.5

Sentralitas Kawasan
Dasar penentuan sentralitas kawasan adalah dengan menggunakan perbandingan

dari seluruh indeks sentralitas sarana prasarana yang ada dan telah dihitung nilai
sentralitasnya (pada sub bab sebelumnya). Adapun untuk wilayah Kecamatan Pasrepan
sendiri, varian sarana prasarana yang dihitung meliputi sarana pendidikan, sarana
kesehatan, sarana peribadatan dan sarana perdagangan dan jasa. Hal ini menunjukkan
bahwa varian sarana prasarana di wilayah perencanaan masih relatif rendah. Hal tersebut
merupakan dampak dari rendahnya tingkat kepadtan yang ada sehingga berpengaruh pada
karakteristik perkotaan/wilayah yang ada itu sendiri.

Tabel 4.11
Indeks Sentralitas Desa
Nama Desa
Tempuran
Amplesari
Sapulante
Pohgedang
Mangguan
Ngantungan
Galih
Petung
Klakah

NILAI SENTRALITAS
PENDIDIKAN KESEHATAN
8,59
3,17
6,77
5,94
7,37
2,82
1,82
4,10
2,42
3,93
1,82
2,99
1,21
5,94
8,59
3,93
0,61
5,42

PERIBADATAN
10,30
6,56
4,41
5,73
8,80
6,71
3,49
7,30
3,07

PERJAS
1,97
3,66
1,57
1,84
2,73
0,79
0,93
2,32
0,90

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

TOTAL

SENTRALITAS

24,02
22,93
16,17
13,49
17,88
12,31
11,58
22,14
10,00

6,00
5,73
4,04
3,37
4,47
3,08
2,89
5,53
2,50

IV - 12

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

NILAI SENTRALITAS
PENDIDIKAN KESEHATAN
3,64
3,93
Sibon
41,92
39,10
Pasrepan
8,59
2,99
Rejosalam
1,82
2,82
Cengkrong
0,61
2,82
Lemahbang
0,61
2,99
Tambakrejo
1,21
3,93
Jogorepuh
2,42
3,17
Pohgading
100,00
100,00
Jumlah
Sumber Hasil Analisa 2013
Nama Desa

PERIBADATAN
6,83
8,64
4,92
4,19
3,20
7,30
3,29
5,28
100,00

PERJAS
0,86
65,29
4,69
2,10
1,72
2,74
2,78
3,11
100,00

2013

TOTAL

SENTRALITAS

15,25
154,95
21,20
10,92
8,35
13,63
11,21
13,98
400,00

3,81
38,74
5,30
2,73
2,09
3,41
2,80
3,50
100,00

Berdasarkan dari tabel tersebut, diketahui bahwa secara umum wilayah Desa
Pasrepan adalah wilayah penting/vital di dalam keseluruhan kawasan Kecamatan Pasrepan.
Hal ini ditunjukkan dari nilai sentralitas yang paling tinggi jika dibandingkan dengan
wlilayah lainnya. Kondisi ini mengakibatkan, Desa Pasrepan akan dijadikan sebagai pusat
kawasan sedangkan wilayah yang lain akan dijadikan sebagai kawasan pendukung.
Analisis Indeks Sentralitas Merupakan salah satu jenis analisis fungsi (analisis
fungsi wilayah) yaitu analisis terhadap fungsi-fungsi pelayanan yang tersebar di suatu
daerah

dalam

kaitannya

memperoleh/memanfaatkan

dengan

berbagai

fasilitas-fasilitas

aktivitas

pelayanan

penduduk,

tersebut.

Analisis

untuk
indeks

sentralitas dimaksudkan untuk mengetahui struktur/hirarki pusat-pusat pelayanan yang ada


dalam suatu wilayah, seberapa banyak jumlah fungsi pelayanan yang ada, jenis fungsi
pelayanan, jumlah penduduk yang dilayani dan seberapa besar frekwensi keberadaan
fungsi pelayanan tersebut dalam suatu wilayah (Riyadi dan Bratakusumah, 2004).
Berdasarkan hasil analisis dan perhitungan matriks Indeks Sentralitas diketahui
bahwa dalam segi aktivitas penduduk, untuk memperoleh/memanfaatkan fasilitas-fasilitas
pelayanan dilihat dengan sarana pelayanan yang tersedia sehingga indeks sentralitas
dimaksudkan untuk mengetahui struktur/hirarki pusat-pusat pelayanan yang ada dalam
suatu wilayah dengan Desa Pasrepan pada posisi pertama dengan indeks fungsi sebesar
65,29, kedua Desa Rejosalam dengan indeks fungsi sebesar 4,69, ketiga Desa Ampelsari
dengan indeks fungsi sebesar 3,66,.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 13

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Metode skalogram
Skalogram didasarkan pada analisis skalogram dan untuk yang lebih luas lagi pada
Rasch analisis, keduanya digunakan untuk menilai apakah suatu kelompok barang dalam
keadaan konsisten, dalam arti bahwa kesemuanya mengukur sesuatu yang sama. Jika
semua barang tersebut mengukur sesuatu yang sama, maka barang-barang tersebut disebut
unidimensional; yang didasarkan pada dimensi tunggal (single dimension). Biasanya, titik
awalnya adalah satu kelompok barang yang salah satunya tertarik karena percaya bahwa
mengukur konstruksi psikologi (inductive reasoning ability, assertiviness, irritability, ...).
Oleh karena itu, barang-barang tersebut dipertimbangkan sebagai suatu definisi operasional
dari satu bangunan psikologis (psychological construct).
Untuk lebih jelas lagi, Harsono (2001) menyatakan bahwa metode ini digunakan
untuk menentukan peringkat pemukiman atau wilayah dan kelembagaan atau fasilitas
pelayanan, dalam penelitian ini digunakan untuk menentukan hirarki wilayah. Analisis ini
didasarkan pada pemikiran bahwa pada umumnya semakin besar jumlah penduduk dan
semakin banyak jumlah fasilitas serta jumlah jenis fasilitas pada suatu pusat pelayanan,
maka semakin tinggi pula hirarki dari pusat pelayanan tersebut. Dengan analisis ini maka
akan dapat diidentifikasi:
1. Pusat pelayanan dan daerah pelayanan pada tingkat yang berbeda;
2. Penentuan dari fasilitas infrastruktur pokok untuk memuaskan kebutuhan beragam
sektor dari penduduk; dan
3. Pengintegrasian atau pengelompokan pelayanan pada tingkat yang berbeda dan
penentuan dari keterkaitan atau jaringan jalan untuk mengembangkan aksesibilitas
dan efisiensi.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 14

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.1.3

2013

Analisa Fungsi Kawasan


Berdasarkan dari hasil analisa sentralitas kawasan tersebut, dapat ditarik sebuah

kesimpulan untuk pengembangan fungsi kawasan di seluruh wilayah Kecamatan Pasrepan.


Dengan melihat hasil analisa yang telah dilakukan, maka kesimpulan sementara untuk
pengembangan wilayah Kecamatan Pasrepan adalah sebagai berikut
1. Fungsi Pertanian
Diarahkan di dalam seluruh wilayah perencanaan, meliputi 17 desa yang ada.
2. Fungsi Pemerintahan
Diarahkan di wilayah Desa Pasrepan mengingat daerah ini memiliki nilai sentralitas
tertinggi.
3. Fungsi Perdagangan dan Jasa
Diarahkan di sepanjang koridor jalan utama, yang melewati wilayah Desa
Pasrepan, Desa Pohgading, Desa Mangguan dan Desa tempuran.
4. Fungsi Pendidikan
Secara umum diarahkan merata di seluruh wilayah perencanaan, hanya
pengembangan untuk fasilitas pendidikan yang melayani skala kecamatan (150.000
jiwa) akan diarahkan pada wilayah Desa Pasrepan sebagai pusat kegiatan yang ada.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 15

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 16

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.2

2013

ANALISA PERUNTUKAN BLOK


Analisa peruntukan blok ini pada dasarnya selain membagi wilayah Kecamatan

Pasrepan ke dalam blok-blok kecil penataan ruang, juga nantinya akan men-deliniasi batas
antara perkotaan dan wilayah pedesaan yang akan direncanakan ke depan. Secara umum,
berdasarkan dari hasil analisa kepadatan dan struktur ruang sebelumnya, diketemukan hasil
bahwa wilayah yang menjadi pusat kegiatan adalah wllayah Desa Pasrepan. Sehingga hal
tersebut akan menjadi dasar bahwa wilayah Desa Pasrepan akan menjadi salah satu
wilayah perkotaan yang ada di Kecamatan Pasrepan. Selain wilayah Desa Pasrepan,
wilayah desa-desa di sepanjang ruas jalan utama juga akan dikembangkan sebagai
pendukung perkotaan Pasrepan (sama-sama di dalam satu SWP). Hal ini mengacu ke
dalam RTRW Kabupaten Pasuruan yang menetapkan wilayah perkotaan di Kecamatan
Pasrepan hanya Desa Pasrepan sedang sisanya adalah wilayah pedesaan.

4.2.1

Analisa Deliniasi Batas Wilayah Perkotaan dan Pedesaan


Deliniasi batas wilayah perkotaan dan perdesaan dapat dilihat dari kecenderungan

perkembangan wilayah yang dilihat secara potensial. Dari kecenderungan wilayah tersebut
maka dapat dilihat bahwasannya desa yang memiliki kecenderungan berkembang yang
lebih cepat dibanding desa sekitarnya, baik fisik maupun non fisik merupakan wilayah
yang tingkat kekotaannya lebih tinggi
Berdasarkan dari penetapan RTRW Kabupaten Pasuruan tahun 2009-2029, batas perkotaan
dan pedesaan ditentukan berdasarkan homogenitas kawasan dan daya dukung lahannya
sehingga menghasilkan batas perkotaan dan pedesaan sebagai berikut
a. Untuk wilayah perkotaan adalah Desa Pasrepa
b. Untuk wilayah pedesaan adalah Desa Pohgading, Desa Rejosalam, Jogorepuh, Desa
Cengkrong, Desa, Desa Mangguan, Desa Lemahbang, Desa Sibon, Desa
Ngantungan, Desa Klakah, Desa, Desa Galih, Desa Petung, Desa Pohgedang, Desa
Ampelsari, Desa Tempuran, dan Desa Sapulante.
Berdasarkan pada hasil analisa yang dilakukan di lapangan, di mana ditemukan
beberapa hasil updating kondisi eksisting di lapangan terkait homogentias kawasan da
perubahan fungsi guna lahan, maka penentuan kawasan perkotaan dan pedesaan di
Kecamatan Pasrepan menjadi sebagai berikut

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 17

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 4.12
Penentuan aKawasn Perkotaan dan Pedesaan di Kecamatan Pasrepan
Desa
Parameter
Pasrepan
1. Dominasi fungsi kawasan
2. Jumlah penduduk/mata pencaharian
Pohgading
penduduk
Rejosalam
3. Kondisi jaringan transportasi
Jogorepuh
4. Persebaran fasilitas dan utilitas
Cengkrong
Mangguan
Lemahbang
Tambakrejo
Sibon
Ngantungan
Klakah
Galih
Petung
Pohgedang
Ampelsari
Tempuran
Sapulante
Sumber Hasil Analisa 2013

Perkotaan/Pedesaan
Perkotaan
Pedesaan
Pedesaan
Pedesaan
Pedesaan
Pedesaan
Pedesaan
Pedesaan
Pedesaan
Pedesaan
Pedesaan
Pedesaan
Pedesaan
Pedesaan
Pedesaan
Pedesaan
Pedesaan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 18

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 4.13
Kajian Deliniasi Perkotaan Pasrepan
Kriteria

Fungsi
Wilayah

Kegiatan
utama
wilayah
berupa
non
pertanian

Sesuai
dengan
sistem
pusat
pemerinta
han,
perdagan
gan dan
jasa, serta
permuki
man
perkotaan
berdasark
an
RTRW
Kab
Pasuruan
Termuat
dalam
RPJMD

Memiliki
daya
dukung
lingkunga
n
yang
memungk
inkan
untuk
pengemb
angan
fungsi
perkotaan
dan
bukan
kawasan
rawan
bencana

Pasrepa
n
Permuki
man,
perdagan
gan dan
jasa,
pertanian
, industri,
pertamba
ngan
30%
pendudu
k
memiliki
mata
pencahari
an non
pertanian
30%
luasan
wilayah
berupa
kawasan
pemerint
ahan,
perdagan
gan dan
jasa serta
permuki
man

Pohgadi
ng
Permuki
man,
pertanian
,
perdaga
mgan
dan jasa

Rejosala
m
Permuki
man,
pertanian
,
perdagan
gan dan
jasa

Jogorep
uh
Permuki
man,
pertanian
,
perdagan
gan dan
jasa

54%
mata
pencahari
an non
pertanian

50%
pendudu
k mata
pencharia
n
non
pertanian

60%
pendudu
k mata
pencahari
an non
pertanian

30%
luasan
wilayah
berupa
kawasan
pemerint
ahan
perdagan
gan dan
jasa serta
permuki
man

40%
wilayah
berupa
kawasn
pemerint
ahan
perdanga
n
dan
jasa serta
permuki
man

Sasaran
pengemb
angan
wilayah
kecamata
n
Pasrepan
adalah
menginte
grasikan
antara
pertanian
, industri,
serta
pariwisat
a

Sasaran
pengemb
angan
wilayah
kecamata
n
Pasrepan
adalah
menginte
grasikan
antara
pertanian
industri,
serta
pariwisat
a

Terletak
di jalur
utama
Kecamat
an,
memiliki
topografi
datar,
namun
rawan
genangan
banjir

Terletak
di jalur
utama
kecamata
n,
memiliki
topografi
datar,
namun
rawan
genangan
banjir

Desa
Cengkro
ng
Permuki
man,
pertanian
,
perdagan
gan dan
jasa

Manggu
an
Permuki
man,
pertanian

Lemah
bang
Permuki
man,
industri,
pertania
n,
pertamb
angan

Tamba
krejo
Permuki
man,
industri,
pertania
n,
pertamb
angan

70%
pendudu
k mata
pencahari
an
no
permuki
man

60%
pendudu
k mata
pencahari
an non
permuki
man

30%
pendudu
k mata
pencaha
rian non
pertania
n

10
%
wilayah
berupa
kawasan
pemerint
ahan,
perdagan
gan dan
jasa serta
permuki
man

10%
wilayah
berupa
kawasan
pemerint
ahan,
perdagan
gan dan
jasa serta
permuki
man

<
10%
wilayah
berupa
kawasan
pemerint
ahan.
Perdagan
gan dan
jasa serta
permuki
man

Sasaran
pengemb
angan
wilayah
kecamata
n
Pasrepan
adalah
menginte
grasikan
antara
pertanian
industri,
serta
pariwisat
a

Sasaran
pengemb
angan
wilayah
kecamata
n
Pasrepan
adalah
menginte
grasikan
antara
pertanian
industri,
serta
pariwisat
a

Sasaran
pengemb
angan
wilayah
kecamata
n
Pasrepan
adalah
menginte
grasikan
antara
pertanian
industri,
serta
pariwisat
a

Sasaran
pengemb
angan
wilayah
kecamata
n
Pasrepan
adalah
menginte
grasikan
antara
pertanian
industri,
serta
pariwisat
a

Terletak
di jalur
utama
kecamata
n,
memiliki
topografi
datar,
namun
rawan
genangan
banjir

Terletak
di jalur
utama
kecamata
n,
memiliki
topografi
datar,
namun
rawan
genangan
banjir

Terletak
di jalur
utama
kecamata
n,
memiliki
topografi
datar,
namun
rawan
genangan
banjir

Terletak
di jalur
utama
kecamata
n,
memiliki
topografi
datar,
namun
rawan
genangan
banjir

Permuki
man,
pertania
n

Ngantu
ngan
Permuki
man,
pertania
n

40%
pendudu
k mata
pencaha
rian non
pertania
n

30%
pendudu
k mata
penchari
an non
pertania
n

30%
pendudu
k mata
pencaha
rian non
pertania
n

< 10%
wilayah
berupa
kawasan
pemerin
tahan.
Perdaga
ngan
dan jasa
serta
permuki
man

< 10%
wilayah
berupa
kawasan
pemerin
tahan.
Perdaga
ngan
dan jasa
serta
permuki
man

< 10%
wilayah
berupa
kawasan
pemerin
tahan.
Perdaga
ngan
dan jasa
serta
permuki
man

< 10%
wilayah
berupa
kawasan
pemerin
tahan.
Perdaga
ngan
dan jasa
serta
permuki
man

Tidak
terletak
pada
jalur
wisata,
sehingg
a kurang
sesuai
dengan
penjabar
an
muatan
RPJMD
Kabupat
en
Pasurua
n
Tidak
terletak
di jalur
utama,
kurang
sesuai
sebagai
wilayah
perkotaa
n/pusat
pemerin
tahan

Tidak
terletak
pada
jalur
wisata,
sehingg
a kurang
sesuai
dengan
penjabar
an
muatan
RPJMD
Kabupat
en
Pasurua
n
Tidak
terletak
di jalur
utama,
kurang
sesuai
sebagai
wilayah
perkotaa
n/pusat
pemerin
tahan

Tidak
terletak
pada
jalur
wisata,
sehingg
a kurang
sesuai
dengan
penjabar
an
muatan
RPJMD
Kabupat
en
Pasurua
n
Tidak
terletak
di jalur
utama,
kurang
sesuai
sebagai
wilayah
perkotaa
n/pusat
pemerin
tahan

Tidak
terletak
pada
jalur
wisata,
sehingg
a kurang
sesuai
dengan
penjabar
an
muatan
RPJMD
Kabupat
en
Pasurua
n
Tidak
terletak
di jalur
utama,
kurang
sesuai
sebagai
wilayah
perkotaa
n/pusat
pemerin
tahan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Sibon

IV - 19

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Kriteria
Pasrepa
n
alam
Terletak
di
atas
tanah
yang
bukan
merupaka
n sawah
irigasi
teknis
Memiliki
kemudah
an untuk
penyediaa
n sarana
dan
prasarana
perkotaan

Tidak
mengakib
atkan
terjadinya
pembang
unan
yang
tidak
terkendali
dengan
kawasanp
erkotaan
di
sekitarny
a
Mendoro
ng
aktivitas
ekonomi
sesuai
fungsi
dan
peranann
ya
Mempun
yai luas
kawasan
budidaya
paling
sedikit
400 Ha
lanjutan

Pohgadi
ng

Rejosala
m

Jogorep
uh

Desa
Cengkro
Manggu
ng
an

Lemah
bang

Tamba
krejo

2013

Sibon

Ngantu
ngan

Penggunaan lahan eksisting pertanian pada enam desa/kelurahan sebesar 60% dari total luasan wilayah dengan prosentase
sawah irigasi teknis 55% dan 1% prosentase sawah irigasi non teknis

Dilalui
jalan
utama,
kolektor
yang
menghub
ungkan
Kecamat
an
Pasrepan
dengan
kecamata
n lain
Kecender
ungan
perubaha
n guna
lahan
cukup
tinggi

Dilalui
jalan
utama,
kolektor
yang
menghub
ungkan
Kecamat
an
Pasrepan
dengan
kecamata
n lain
Kecender
ungan
perubaha
n guna
lahan
cukup
tinggi

Dilalui
jalan
utama,
kolektor
yang
menghub
ungkan
Kecamat
an
Pasrepan
dengan
kecamata
n lain
Kecender
ungan
perubaha
n guna
lahan
cukup
tinggi

Dilalui
jalan
utama,
kolektor
yang
menghub
ungkan
Kecamat
an
Pasrepan
dengan
kecamata
n lain
Kecender
ungan
perubaha
n guna
lahan
cukup
tinggi

Dilalui
jalan
utama,
kolektor
yang
menghub
ungkan
Kecamat
an
Pasrepan
dengan
kecamata
n lain
Kecender
ungan
perubaha
n lahan
rendah

Dilalui
jalan
utama,
kolektor
yang
menghub
ungkan
Kecamat
an
Pasrepan
dengan
kecamata
n lain
Kecender
ungan
perubaha
n lahan
rendah

Tidak
dilalui
jalan
utama

Tidak
dilalui
jalan
utama

Tidak
dilalui
jalan
utama

Tidak
dilalui
jalan
utama

Kecend
erungan
perubah
an lahan
rendah

Kecend
erungan
perubah
an lahan
rendah

Kecend
erungan
perubah
an lahan
rendah

Kecend
erungan
perubah
an lahan
rendah

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 20

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Kriteria

Fungsi Wilayah
Kegiatan utama
wilayah berupa non
pertanian

Sesuai dengan
sistem pusat
pemerintahan,
perdagangan dan
jasa, serta
permukiman
perkotaan
berdasarkan RTRW
Kab Pasuruan
Termuat dalam
RPJMD
Memiliki daya
dukung lingkungan
yang memungkinkan
untuk
pengembangan
fungsi perkotaan dan
bukan kawasan
rawan bencana alam
Terletak di atas
tanah yang bukan
merupakan sawah
irigasi teknis
Memiliki
kemudahan
untuk
penyediaan sarana
dan
prasarana
perkotaan
Tidak
mengakibatkan
terjadinya
pembangunan yang
tidak
terkendali
dengan
kawasanperkotaan di
sekitarnya
Mendorong aktivitas
ekonomi
sesuai
fungsi
dan
peranannya

Klakah
Permukiman,
pertanian
< 25%
penduduk
bermata
pencaharian
non pertanian
< 10 % wilayah
berupa
kawasan
pemerintahan,
perdagangan
dan jasa serta
permukiman

Galih
Permukiman,
pertanian
< 25%
penduduk
bermata
pencaharian
non pertanian
< 10 % wilayah
berupa
kawasan
pemerintahan,
perdagangan
dan jasa serta
permukiman

Petung
Permukiman,
pertanian
< 25%
penduduk
bermata
pencaharian
non pertanian
< 10 % wilayah
berupa
kawasan
pemerintahan,
perdagangan
dan jasa serta
permukiman

Pohgedang
Permukiman,
pertanian
< 25%
penduduk
bermata
pencaharian
non pertanian
< 10 % wilayah
berupa
kawasan
pemerintahan,
perdagangan
dan jasa serta
permukiman

Ampelsari
Permukiman,
pertanian
< 25%
penduduk
bermata
pencaharian
non pertanian
< 10 % wilayah
berupa
kawasan
pemerintahan,
perdagangan
dan jasa serta
permukiman

Tempuran
Permukiman,
pertanian
< 25%
penduduk
bermata
pencaharian
non pertanian
< 10 % wilayah
berupa
kawasan
pemerintahan,
perdagangan
dan jasa serta
permukiman

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

Tidak sesuai

Tidak sesuai

Tidak sesuai

Tidak sesuai

Tidak sesuai

Tidak sesuai

Penggunaan lahan eksisting pertanian pada enam desa/kelurahan sebesar 60% dari total luasan wilayah dengan
prosentase sawah irigasi teknis 55% dan 1% prosentase sawah irigasi non teknis

Tidak dilalui
oleh jalur
utama
transportasi

Tidak dilalui
oleh jalur
utama
transportasi

Tidak dilalui
oleh jalur
utama
transportasi

Tidak dilalui
oleh jalur
utama
transportasi

Tidak dilalui
oleh jalur
utama
transportasi

Tidak dilalui
oleh jalur
utama
transportasi

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

Sumber Hasil Analisa 2013

Desa Pasrepan di awal, telah ditetapkan sebagai kawasan perkotaan bagi wilayah
Kecamatan Pasrepan. Adapun desa-desa lain yang dapat dijadikan kawasan pendukung
bagi Desa Pasrepan tersebut meliputi Desa Pohgading, Desa Rejosalam, Desa Cengkrong,
Desa Jogorepuh, serta Desa Mangguan. Mengingat ke lima desa tersebut terletak di ruas
jalur utama kecamatan. Selain itu terdapat pula kecenderungan untuk menjadi kawasan
padat dan berubah fungsi guna lahannya menjadi kawasan. Sehingga dengan demikian,
wilayah perkotaan Pasrepan akan memiliki fungsi baru sebagai
-

Pusat pemerintahan kecamatan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 21

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Pusat pendidikan skala kecamatan

Pengembangan kegiatan pertanian

Pengembangan kegiatan industri

Pengembangan kehutanan.

2013

Sedangkan akses utama yang direncanakan dikembangkan di wilayah Perkotaan Pasrepan,


antara lain
-

Jalan Kolektor yang menghubungkan antara Kecamatan Pasrepan, Kecamatan


Puspo dan Kecamatan Kejayan dan Gondang Wetang

4.2.2

Analisa Peruntukan Blok


Sesuai dengan perkembangan dan arah kecenderungan perkembangan di Kabupaten

Pasuruan, maka arahan untuk perwilayahan di Perkotaan dan Pedesaan Pasrepan perlu
dititikberatkan pada penentuan fungsi kegiatan yang akan dikembangankan. Hal ini
mengingat wilayah Kecamatan Pasrepan merupakan kawasan penyangga pertanian bagi
wilayah Kabupaten Pasuruan. Pembagian struktur ruang di Perkotaan dan Pedesaan
Pasrepan berdasarkan pada pembagian wilayah perkotaan dan wilayah perdesaan yang ada.
Untuk wilayah perkotaan (BWP) pembagian struktur ruangnya terdiri 5 SUB BWP.

Tabel 4.14
Struktur Ruang Perkotaan dan Pedesaan Kecamatan Pasrepan
No
1.

Struktur
Ruang
SUB BWP
A

Luas
(Ha)
1537

Kelurahan/Desa

Fungsi Eksisiting

Desa Pohgading
Desa Rejosalam
Desa Cengkrong
Desa Pasrepan
Desa Mangguan

Pertanian
Perikanan
Perumahan
Pendidikan
Pergudangan
Perdagangan jasa
skala kecamatan
- Industri besar,

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Arahan Pengembangan
Fungsi
Perikanan
- Pertanian
- Perikanan
- Perumahan developer
- Industri besar, kecil
dan rumah tangga serta
pergudangan
- Perdagangan Jasa skala

IV - 22

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

No

Struktur
Ruang

Luas
(Ha)

Kelurahan/Desa

Fungsi Eksisiting
Kecil, RT
- pertambangan

2.

SUB BWP B

937

- Desa Lemahbang
- Desa Sibon
- Desa Ngantungan

- Pertanian
- Permukiman
- Perdagangan dan
jasa

3.

SUB BWP C

613,007

- Desa Klakah
- Desa Galih
- Desa Petung

- Permukiman
- Pertanian
- Perdagangan dan
jasa

4.

SUB BWP
D

1890

- Desa Pohgedang
- Desa Ampelsari
- Desa Tempuran

- Permukimna
- Pertanian
- Perdagangan dan
jasa

5.

SUB BWP E

905

- Desa Sapulante

- Pertanian
- permukiman

2013

Arahan Pengembangan
Fungsi
Kecamatan
- Pendidikan
- Konservasi kawasan
daerah aliran sungai
- Perkantoran
- Peribadatan
- Kesehatan
- Pertanian
- Permukiman
- Perdagangan dan Jasa
- Hutan lindung/
konservasi)
- Pertanian
- Permukiman
- Perdagangan dan jasa
- Hutan lindung /
konservasi
-

Permukiman
Pertanian
Perdagangan dan jasa
Hutan lindung
Industri
pariwisata
pertanian / perkebunan
permukiman

Sumber Hasil Analisa 2013

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 23

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 4.15
Pembagian Blok Sub BWP A
Sub
BWP
A

Blok
Desa Pohgading

Sub
Blok
Zona
A1
A2
A3

A4

Zona
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum (SPU)

A5

A6

A7
A8

Desa Rejosalam

A9
A10
A11

Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Perkantoran (KT)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum (SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Industri (I)

Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Permukiman (R)
Permukiman (R)
Industri (I)

A12
A13
A14

A15

A16

Pertanian (PL)
Pertanian (PL)
Pertanian (PL)
Sarana Pelayanan Umum (SPU)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum (SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Industri (I)
Perkantoran (KT)
Pertanian (PL)
RTH
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Industri (I)

Sub Zona
Kepadatan Rendah (2)
Tegalan (2)
Kepadatan rendah (4)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Tegalan (2)
Sawah (1)
Kepadatan Tinggi (2)
Kepdatan Rendah (3)
Kepadatan Rendah (4)
Pendidikan (2)
Olahraga (4)
Tegalan (2)
Kepadatan Tinggi (2)
Sawah (1)
Pemerintahan (1)
Kepadatan Rendah (3)
Pendidikan (2)
Sawah (1)
Kepadatan Tinggi (2)
Tegalan (2)
Kepadatan Rendah (4)
Industri
Peralatan
Rumah
Tangga (3)
Pengolahan makanan (4)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Kepadatan Rendah (4)
Kepadatan Tinggi (2)
Kepadatan Rendah (4)
Industri
Peralatan
Rumah
Tangga (3)
Industri
Peralatan
Rumah
Tangga (3)
Sawah (1)
Sawah (1)
Sawah (1)
Transportasi (2)
Kepadatan Rendah (4)
Pendidikan (1)
Tegalan (2)
Kepadatan Tinggi (2)
Kepadatan Rendah (4)
Pengolahan makanan (4)
Pemerintahan (1)
Tegalan (2)
Taman (1)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Industri Pengolahan Makanan
(4)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Identifikasi zona

Keterangan

R.3
PL.2
R.4
PL.1
R.3
PL.2
PL.1
R.2
R.3
R.4
SPU.1
SPU.4
PL.2
R.2
PL.1
KT.1
R.3
SPU.2
PL.1
R.2
PL.2
R.5
I.3
I.4
PL.1
R.3
R.4
R.2
R.4
I.3
I.3
PL.1
PL.1
PL.1
SPU.2
R.4
SPU.1
PL.2
R.2
R.4
I.4
KT.1
PL.2
RTH.1
PL.1
R.4
I.4

IV - 24

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona

Zona
Pertanian (PL)

A17
A18

A19

A20

A21

Desa Cengkrong

A22
AZ3

A24
A25
A26
A27

A28
A29

A30

A31

Pertanian (PL)
Sarana Pelayanan Umum (SPU)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
RTH
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Perkantoran (KT)
Perdagangan dan Jasa (K)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Industri (I)
Pertanian (PL)
Pertanian (PL)
Industri (I)
Perdagangan dan Jasa (K)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (C)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa
Pertanian (PL)
Perlindungan Setempat (PS)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Perlindungan Setempat (PS)
Permukiman (R)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Industri
Pertanian (PL)
Perlindungan Setempat (PS)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Sarana Pelayanan Umum (SPU)

A32

RTH
Permukiman (R)

Sub Zona
Sawah (1)
Tegalan (2)
Tegalan (2)
Sawah (1)
Pendidikan (1)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Taman (1)
Kepadatan Padat (2)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Kepadatan Rendah (4)
Pemerintahan (1)
Deret (2)
Sawah (1)
Kepadatan Tinggi (2)
Industri
Peralatan
Rumah
Tangga (3)
Sawah (1)
Sawah (1)
Industri
Peralatan
Rumah
Tangga (3)
Deret (2)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Sawah (1)
Kepadatan Tinggi (2)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Deret (2)
Sawah (1)
Sempadan Sungai (2)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Kepadatan Sangat Rendah (4)
Sawah (1)
Sempadan Sungai (2)
Kepadatan Sedang (3)
Kepadatan Rendah (4)
Deret (2)
Industri Pengolahan Makanan
(4)
Sawah (1)
Sempadan Sungai (2)
Kepadatan sedang (3)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Pendidikan (1)
Peribadatan (6)
Taman (1)
Kepadatan sedang (3)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

Identifikasi zona

Keterangan

PL.1
PL.2
PL.2
PL.1
SPU.1
R.4
PL.1
RTH.1
R.2
PL.1
PL.2
R.4
KT.1
K.2
PL.1
R.2
I.3
PL.1
PL.1
I.3
K.2
R.4
Pl.1
PL.1
R.2
Pl.1
C.3
Pl.1
R.4
K.2
Pl.1
PS.2
R.4
Pl.1
R.4
Pl.1
PS.2
R.3
R.4
K.2
I.4
Pl.1
PS.2
R.3
R.4
PL.1
SPU.1
SPU.6
RTH1
R.3

IV - 25

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona
A33

A34
A35

A36

A37

A38
A39
A40
A41
A42

A43
A44
A45

Desa Pasrepan

A46

A47

Zona
Perdagangan dan Jasa
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Sarana Pelayanan Umum (SPU)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Industri
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
RTH
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Perkantoran (KT)
Perdagangan dan Jasa (K)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Sarana Pelayanan Umum (SPU)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Industri (I)

A48

A49

A50

Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum (SPU)
Pertanian (PL)
Industri (I)
Pertanian (PL)
Perlindungan Setempat (PS)
Industri (I)
Pertanian (PL)

Sub Zona
Deret (2)
Kepadatan Rendah (4)
Deret (2)
Sawah (1)
Kepadatan sedang (3)
Kepadatan sedang (3)
Deret (2)
Peribadatan (6)
Kepadatan sedang (3)
Tunggal (1)
Industri Pengolahan Makanan
(4)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Taman (2)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Sawah (1)
Kepadatan Padat (2)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Sawah (1)
Kepadatan Padat (2)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Swasta (2)
Deret (2)
Kepadatan Padat (2)
Deret (2)
Kepadatan Sedang (2)
Deret (2)
Kepadatan Padat (2)
Kepadatan Sedang (1)
Deret (2)
Pendidikan (1)
Kepadatan Rendah (4)
Tunggal (1)
Deret (2)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Kepadatan Rendah (4)
Deret (2)
Industri Pengolahan Makanan
(4)
Kepadatan Rendah (4)
Transportasi (2)
Sawah (1)
Industri Rumah Tangga (3)
Hasil Laut (4)
Sempadan Sungai (2)
Industri Pengolahan Makanan
(4)
Hasil Laut (4)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

Identifikasi zona

Keterangan

K.2
R.4
K.2
Pl.1
R.3
R.3
K.2
SPU.6
R.3
K.1
I.4
Pl.1
R.4
RTH.2
Pl.1
R.3
Pl.1
R.2
Pl.1
R.3
PL.1
R.2
PL.1
R.3
KT.2
K.2
R.2
K.2
R.2
K.2
R.2
R.1
K.2
SPU.1
R.4
K.1
K.2
PL.1
R.4
K.4
K.2
I.4
K.4
SPU.1
PL.1
I.3
PL.4
PS.2
I.4
PL.4

IV - 26

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona

Zona
Perlindungan Setempat (PS

A51

A52

Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Pertanian (PL)
Perlindungan Setempat (PS)
Pertanian (PL)

A53

Perlindungan Setempat (PS)


Sarana Pelayanan Umum (SPU)
Pertanian (PL)

Industri (I)
Perlindungan Setempat (PS)

A54

Sarana Pelayanan Umum (SPU)


Permukiman (R)
Pertanian (PL)

A55

Permukiman (R)
Pertanian (PL)

A56

Permukiman (R)
Perkantoran (KT)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum (SPU)
Industri (I)

A57

A58
A59
A60
A61
A62
A63
A64
A65

A66

RNTH
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
RNTH
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
RNTH
Permukiman (R)
Pertanian (PL)

Sub Zona
Sempadan Pantai (1)
Sempadan Sungai (2)
Kepadatan Padat (2)
Tunggal (1)
Sawah (1)
Sempadan Sungai (2)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Sempadan Sungai (2)
Transportasi (2)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Hasil Laut (4)
Industri Pengolahan Makanan
(4)
Sempadan Pantai (1)
Sempadan Sungai (2)
Transportasi (2)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Kepadatan Sedang (3)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Tambak (4)
Kepadatan Rendah (4)
Pemerintahan (1)
Tambak (4)
Kepadatan Rendah (4)
Peribadatan (6)
Industri Pengolahan Makanan
(4)
Lahan Kosong (2)
Sawah (1)
Kepadatan Padat (2)
Lapangan (1)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Kepadatan Padat (2)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Kepadatan Sedang (3)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Lahan Kosong (2)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

Identifikasi zona

Keterangan

PS.1
PS.2
R.2
K.1
PL.1
PS.2
PL.1
PL.3
PS.2
SPU.2
PL.1
PL.3
PL.4
I.4
PS.1
PS.2
SPU.1
K.4
PL.1
PL.3
R.3
PL.1
PL.3
PL.4
R.4
KT.1
PL.4
R.4
SPU.6
I.4
RNTH.2
PL.1
R.2
RNTH.1
R.4
PL.1
R.2
PL.1
R.3
R.3
PL.1
R.3
PL.1
R.3
PL.1
R.4
PL.1
PL.3
RNTH.2
R.4
PL.1

IV - 27

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona
A67

Desa Pohgading

A68
A69
A70

Zona

Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Perlindungan Setempat (PS
Sarana Pelayanan Umum (SPU)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)

A71

Permukiman (R)

A72

Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum (SPU)

A73

Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Perkantoran (KT)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum (SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Industri (I)

A74

A75
A76

A77

Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sumber Hasil Analisa 2013

Sub Zona
Perkebunan (3)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Sempadan Pantai (1)
Transportasi (2)
Kepadatan Rendah (2)
Tegalan (2)
Kepadatan rendah (4)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Tegalan (2)
Sawah (1)
Kepadatan Tinggi (2)
Kepdatan Rendah (3)
Kepadatan Rendah (4)
Pendidikan (2)
Olahraga (4)
Tegalan (2)
Kepadatan Tinggi (2)
Sawah (1)
Pemerintahan (1)
Kepadatan Rendah (3)
Pendidikan (2)
Sawah (1)
Kepadatan Tinggi (2)
Tegalan (2)
Kepadatan Rendah (4)
Industri
Peralatan
Rumah
Tangga (3)
Pengolahan makanan (4)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

Identifikasi zona

Keterangan

PL.3
R.4
PL.1
PS.1
SPU.1
R.3
PL.2
R.4
PL.1
R.3
PL.2
PL.1
R.2
R.3
R.4
SPU.1
SPU.4
PL.2
R.2
PL.1
KT.1
R.3
SPU.2
PL.1
R.2
PL.2
R.5
I.3
I.4
PL.1
R.3

IV - 28

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 29

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 30

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 31

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 32

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 33

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 34

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 35

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 4.16
Pembagian Blok Sub BWP B
Sub
BWP
B

Blok
Desa Lemahbang

Sub
Blok
Zona
B1
B2

Zona
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)

B3

Permukiman (R)
Pertanian (PL)

B4

Permukiman (R)
Pertanian (PL)

B5

Permukiman (R)
Pertanian (PL)

B6

Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)

B7

B8

B9
B10
B11
B12
B13

B14

B15

B16

Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Perkantoran (KT)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
RTH
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
RTH
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
RTH
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)

Sub Zona

Identifikasi zona

Kepadatan Rendah (4)


Tegalan (2)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Kepadatan Sedang (3)
Pendidikan (1)

R.4
PL.1.3
R.4
PL.1
PL.3
R.4
PL.1
PL.2
R.4
PL.1
PL.2
R.4
PL.1
PL.2
R.3
SPU.1

Transportasi (2)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Pemerintahan (1)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Kepadatan Rendah (4)
Transportasi (2)

SPU.2
PL.1
R.4
KT.1
PL.1
PL.2
R.4
SPU.2

Sawah (1)
Tegalan (2)
Kepadatan Sedang (3)
Perkebunan (3)
Kepadatan Rendah (4)
Makam (1)
Kepadatan Sedang (3)
Tegalan (2)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Kepadatan Padat (2)
Deret (2)
Makam (1)
Tegalan (2)
Kepadatan sedang (2)
Deret (2)
Peribadatan (6)

PL.1
PL.2
R.5
PL.3
R.4
RTH.1
R.5
PL.3
R.4
PL.1
R.2
K.2
RTH.1
PL.2
R.2
K.2
SPU.6

Sawah (1)
Kepadatan Padat (2)
Taman (2)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Kepadatan Rendah (4)
Deret (2)

PL.1
R.2
RTH.2
PL.1
R.3
R.4
K.2

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Keterangan

IV - 36

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona

Zona
Pertanian (PL)

B17
B18
B19

Permukiman (R)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)

B20

Permukiman (R)

B21

Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Perkantoran (KT)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)

B22

Desa Sibon

B23

B24

B25

Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Perkantoran (KT)
Perdagangan dan Jasa (K)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
RTH
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian (PL)

B26
B27

B28

B29
B30
B31

Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
RTH
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Permukiman (R)
RTH
Pertanian (PL)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Permukiman (R)
RTH
Permukiman (R)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)

Sub Zona
Sawah (1)
Tegalan (2)
Perkebunan (3)
Kepadatan Sedang (3)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Kepadatan Padat (2)
Kepadatan Sedang (3)
Kepadatan Sedang (3)
Deret (2)
Pemerintahan (1)

2013

Identifikasi zona

Pendidikan (1)

PL.1
PL.2
PL.3
R.3
R.4
PL.1
PL.2
R.2
R.3
R.3
K.2
KT.1
KT.1
SPU.1

Kesehatan (3)
Tegalan (2)
Kepadatan Padat (2)
Pemerintahan (1)
Deret (2)
Tegalan (2)
Kepadatan Rendah (4)
Transportasi (2)

SPU.3
PL.2
R.2
KT.1
K.2
PL.2
R.4
SPU.1

Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Transportasi (2)

PL.1
R.3
SPU.1

Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Hutan (3)
Transportasi (2)

PL.1
R.3
RTH.3
SPU.2

Transportasi (2)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Kepadatan Rendah (4)
Tegalan (2)
Kepadatan Padat (2)
Hutan (3)
Transportasi (2)

SPU.2
PL.1
PL.2
R.4
PL.2
R.2
RTH.3
SPU.2

Kepadatan Rendah (4)


Hutan (3)
Tegalan (2)
Transportasi (2)

R.4
RTH.3
PL.2
SPU.2

Kepadatan Rendah (4)


Hutan (3)
Kepadatan Sedang (3)
Kepadatan Rendah (4)
Pendidikan (1)

R.4
RTH.3
R.5
R.4
SPU.1

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Keterangan

IV - 37

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona

B32

B33
B34
B35
B36

B37

Zona
Perkantoran (KT)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
RNTH
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
RTH
Permukiman (R)
RTH
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Perkantoran (KT)
Industri (I)

B38
Desa Ngantungan

B39

B40

B41

B42

B43

B44

B45

Perdagangan dan Jasa (K)


Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Permukiman (R)
Perkantoran (KT)
Perdagangan dan Jasa (K)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
RTH
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Perkantoran (KT)
RTH
Permukiman (R)
Perkantoran (KT)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
RTH
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
RTH
Perkantoran (KT)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Permukiman (R)
Perkantoran (KT)
Perdagangan dan Jasa (K)
RNTH

Sub Zona

2013

Identifikasi zona

Pemerintahan (1)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Pendidikan (1)

KT.1
PL.1
R.3
SPU.1

Lapangan (1)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Hutan (3)
Kepadatan Rendah (4)
Hutan (3)
Kepadatan Sedang (3)
Deret (2)
Kepadatan Sedang (3)
Deret (2)
Sawah (1)
Kepadatan Sangat Padat (1)
Kepadatan Padat (2)
Swasta (2)
Industri
Pengolahan
Makanan (4)
Deret (2)
Tegalan (2)
Kepadatan Sedang (3)
Perkebunan (3)
Kepadatan Rendah (4)
Pemerintahan (1)
Deret (2)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Deret (2)
Taman (2)
Sawah (1)
Kepadatan Padat (2)
Swasta (2)
Taman (2)
Kepadatan Sangat Padat (1)
Pemerintahan (1)
Pendidikan (1)

RNTH.1
PL.1
R.3
RTH.3
R.4
RTH.3
R.3
K.2
R.3
K.2
PL.1
R.1
R.2
KT.2
I.4

Taman (2)
Kepadatan Sedang (3)
Pendidikan (1)

RTH.2
R.2
SPU.1

Peribadatan (6)
Taman (2)
Pemerintahan (1)
Pendidikan (1)

SPU.6
RTH.2
KT.1
SPU.1

Kepadatan Padat (2)


Pemerintahan (1)
Deret (2)
Lapangan (1)

R.2
KT.1
K.2
RNTH.1

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Keterangan

K.2
PL.2
R.3
PL.3
R.4
KT.1
K.2
PL.1
R.2
K.2
RTH.2
PL.1
R.2
KT.2
RTH.2
R.2
KT.1
SPU.1

IV - 38

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona
B46

B47

B48

B49

B50

B51

B52
B53

B54

Zona

B56

B57

B58

Identifikasi zona

Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)

Kepadatan Padat (2)


Peribadatan (6)

R.2
SPU.6

Kepadatan Padat (2)


Deret (2)
Pendidikan (1)

R.2
K.2
SPU.1

Permukiman (R)
Perkntoran (KT)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
RTH
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)

Kepadatan Rendah (4)


Swasta (2)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Pendidikan (6)

SPU.1
R.4
KT.2
PL.1
R.2
SPU.6

Taman (2)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Pendidikan (6)

RTH.2
PL.1
R.4
SPU.6

Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Kepadatan Tinggi (2)
Perkebunan (3)
Kepadatan Sedang (3)
Perkebunan (3)
Kepadatan Rendah (4)
Industri Rumah Tangga (3)
Perkebunan (3)
Kepadatan Rendah (4)
Pendidikan (1)

PL.1
R.2
R.2
PL.3
R.2
PL.3
R.4
I.3
PL.3
R.4
SPU.1

Peribadatan (6)
Tunggal (1)
Deret (2)
Perkebunan (3)
Kepadatan Rendah (4)
Peribadatan (6)

SPU.6
K.1
K.2
PL.3
R.4
SPU.6

Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Pendidikan (1)

PL.1
R.2
SPU.1

Tegalan (2)
Sempadan Sungai (2)
Kepadatan Padat (2)
Peribadatan (6)

PL.2
PS.2
R.2
SPU.6

Transportasi (2)
Perkebunan (3)
Kepadatan Padat (2)
Kepadatan Rendah (4)
Pendidikan (1)

SPU.1
PL.3
R.2
R.4
SPU.1

Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Industri (I)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Perdagangan dan Jasa (K)

B55

Sub Zona

2013

Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian
Perlindungan Setempat (PS)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Keterangan

IV - 39

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona

Zona

Pertanian (PL)
B59

Permukiman (R)
Pertanian (PL)

B60

Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Perlindungan Setempat (PS)

Sub Zona
Transportasi (2)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Kepadatan Padat (2)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Tambak (4)
Kepadatan Padat (2)
Perkebunan (3)
Sempadan Sungai (2)

2013

Identifikasi zona

Keterangan

SPU.1
PL.1
PL.3
R.2
R.4
PL.1
PL.4
R.2
PL.3
PS.2

Sumber Hasil Analisa 2013

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 40

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 41

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 42

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 43

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 44

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 45

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 4.17
Pembagian Blok Sub BWP D
Sub
BWP
D

Blok
Desa
Pohgedang

Sub
Blok
Zona
D1

Zona
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)

D2

Permukiman (R)

D3

Pertanian (PL)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)

D4

Permukiman (R)
Pertanian (PL)

D5

Permukiman (R)
Pertanian (PL)

D6

Permukiman (R)

D7

Pertanian (PL)
Permukiman (R)

Pertanian (PL)

D8

Perlindungan
Setempat (PS)
Permukiman (R)

Industri (I)

RNTH
Pertanian (PL)
Perlindungan

Sub Zona

Identifikasi zona

Kepadatan
Rendah (4)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Transportasi (2)

R.4

Transportasi (2)
Kepadatan
Rendah (4)
Sawah (1)
Transportasi (2)

SPU.2
R.4

Kepadatan
Rendah (4)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Perkebunan (3)
Kepadatan
Rendah (4)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Kepadatan
Rendah (4)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Perkebunan (3)
Kepadatan Padat
(2)
Sawah (1)
Kepadatan
Sedang (3)
Kepadatan
Sedang
Sawah (1)
Tegalan (2)
Perkebunan (3)
Sempadan Sungai
(2)
Kepadatan Padat
(2)
Kepadatan
Rendah (4)
Industri Peralatan
Rumah Tangga
(3)
Lahan
Kosong
(2)
Sawah (1)
Sempadan Sungai

R.4

keterangan

PL.1
PL.2
SPU.1

PL.1
SPU.2

PL.1
PL.2
PL.3
R.4
PL.1
PL.2
R.4
PL.1
PL.2
PL.3
R.2
PL.1
R.3
R.2
PL.1
PL.2
PL.3
PS.2
R.2
R.4
I.3

RNTH.2
PL.1
PS.2

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 46

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona
D9

Zona
Setempat (PS)
Permukiman (R)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Pertanian (PL)

D10

Permukiman (R)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)

D11

RTH
Perkantoran
(KT)
Permukiman (R)

D12

Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D13

Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Perkantoran
(KT)
Permukiman (R)
Perdagangan dan
Jasa (K)
Pertanian (PL)

D14

Perlindungan
Setempat (PS)
Permukiman (R)
Industri (I)

D15

Pertanian (PL)
RTH
Permukiman (R)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
RTH
Pertanian (PL)

D16

Permukiman (R)

Pertanian (PL)

Sub Zona
(2)
Kepadatan
Rendah (4)
Kesehatan (3)

Identifikasi zona

2013

keterangan

R.4
SPU.3

Sawah (1)
Perkebunan (3)
Kepadatan Padat
(2)
Kesehatan (3)

PL.1
PL.3
R.2

Olaharaga (4)
Taman (2)
Pemerintahan (1)

SPU.4
RTH.2
KT.1

Kepadatan
Rendah (4)
Perkebunan (3)
Kepadatan Padat
(2)
Peribadatan (6)

R.4

Pemerintahan (1)

KT.1

Kepadatan
sedang (3)
Deret (2)

R.3

Sawah (1)
Tegalan (2)
Sempadan Sungai
(2)
Kepadatan
sedang (3)
Pengolahan
makanan (4)
Sawah (1)
Makam (1)
Kepadatan
sedang (3)
Peribadatan (6)

PL.1
PL.2
PS.2

Makam (1)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Kepadatan
Sedang (3)
Kepadatan
rendah (4)
Perkebunan (3)

RTH.1
PL.1
PL.3
R.3

SPU.3

PL.3
R.2
SPU.6

K.2

R.3
I.4
PL.1
RTH.1
R.3
SPU.6

R.4
PL.3

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 47

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Desa
Ampelsari

Sub
Blok
Zona

Identifikasi zona

Zona

Sub Zona

Peribadatan (6)

SPU.6

D18

Perkantoran
(KT)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)

Sempadan Sungai
(2)
Kepadatan
sedang (3)
Pemerintahan (1)

PS.2

D17

Perlindungan
Setempat (PS)
Permukiman (R)

Sawah (1)
Kepadatan
sedang (3)
Deret (2)

PL.1
R.3

Pemerintahan (1)

KT.1

Sawah (1)
Perkebunan (3)
Kepadatan
rendah (4)
Transportasi (2)

PL.1
PL.3
R.4

Deret (2)

K.2

Sawah (1)
Kepadatan
rendah (4)
Deret (2)

PL.1
R.4

Kesehatan (3)

SPU.3

Sawah (1)
Kepadatan
sedang (3)
Pendidikan (1)

PL.1
R.3

Kepadatan
Rendah (4)
Sawah (1)
Kepadatan
rendah (4)
Sawah (1)
Kepadatan
rendah (4)
Pengolahan
makanan (4)
Pemeritahan (1)

R.4

Sawah (1)
Perkebunan (3)
Sawah (1)

PL.1
PL.3
PL.1

Perdagangan dan
Jasa (K)
Perkantoran
(KT)
Pertanian (PL)
D19

Permukiman (R)

D20

Sistem
Pelayanan
Umum (SPU)
Perdagangan dan
Jasa (K)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D21

Perdagangan dan
Jasa (K)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D22

Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Permukiman (R)

D23

Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D24

Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Industri (I)
Perkantoran
(KT)
Pertanian (PL)

D25

Pertanian (PL)

2013

keterangan

R.3
KT.1

K.2

SPU.2

K.2

SPU.1

PL.1
R.4
PL.1
R.4
I.4
KT.1

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 48

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona

Sub Zona

D27

Pertanian (PL)
Perlindungan
Setempat (PS)
Permukiman (R)

Sempadan Sungai
(2)
Kepadatan
Rendah (4)
Sawah (1)
Sempadan Sungai
(2)
Kepadatan
rendah (4)
Transportasi (2)

PS.2

B26

Perlindungan
Setempat (PS)
Permukiman (R)

Sawah (1)
Perkebunan (3)
Sempadan Sungai
(2)
Kepadatan padat
(2)
Sawah (1)
Kepadatan
rendah (4)
Kepadatan padat
(2)
Sawah (1)
Kepadatan
Sedang (3)
Sawah (1)
Transportasi (2)

PL.1
PL.3
PS.2

Kepadatan
Sedang (3)
Deret (2)

R.3

Swasta (2)

KT.2

Sawah (1)
Kepadatan padat
(2)
Sawah (1)
Transportasi (2)

PL.1
R.2

Kepadatan padat
(2)
Pengolahan
makanan (4)
Industri Peralatan
Rumah Tangga
(3)
Sawah (1)
Transportasi (2)

R.2

Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Pertanian (PL)

Desa
Tempuran

Identifikasi zona

Zona

D28

Perlindungan
Setempat (PS)
Permukiman (R)

D29

Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D30

Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D31

Pertanian (PL)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Permukiman (R)

D32

Perdagangan dan
Jasa (K)
Perkantoran
(KT)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D33

Pertanian (PL)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Permukiman (R)
Industri (I)

Pertanian (PL)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)

2013

keterangan

R.4
PL.1
PS.2
R.4
SPU.2

R.2
PL.1
R.4
R.2
PL.1
R.3
PL.3
SPU.2

K.2

PL.1
SPU.2

I.4
I.3

PL.1
SPU.2

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 49

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona
D34

Industri (I)

D35

Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D36

RTH
Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D37

Pertanian (PL)
Permukiman (R)

Zona

Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Pertanian (PL)

Industri (I)

D38

Pertanian (PL)
Perlindungan
Setempat (PS)
Permukiman (R)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)

D39
D40

Pertanian (PL)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)

D41

Permukiman (R)

D42

Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Peruntukan Lain
(PL)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)

D43

Pertanian (PL)
Permukiman (R)

Sub Zona

Identifikasi zona

Pengolahan
makanan (4)
Sawah (1)
Kepadatan
Sedang (3)
Makam (1)
Tambak (4)
Kepadatan padat
(2)
Tambak (4)
Kepadatan
Rendah (4)
Peribadatan (6)

I.4

Sawah (1)
Tegalan (2)
Tambak (4)
Industri
Pengolahan
Makanan (4)
Tambak (4)
Sempadan Pantai
(1)
Kepadatan
Sedang (3)
Peribadatan (6)

PL.1
PL.2
PL.4
I.4

Transportasi (2)

SPU.2
SPU.2
PL.1
PL.1
R.3

Sawah (1)
Sawah (1)
Kepadatan
Sedang (3)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Kepadatan
sedang (3)
Transportasi (2)

keterangan

PL.1
R.3
RTH.1
PL.4
R.2
PL.4
R.4
SPU.6

PL.4
PS.1
R.3
SPU.6

PL.1
PL.3
R.3
SPU.2

Pariwisata (3)

PL.3

Sawah (1)
Kepadatan
sedang (3)
Transportasi (2)

PL.1
R.3

Sawah (1)
Kepadatan
Rendah (4)

2013

SPU.2

SPU.2
PL.1
R.4

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 50

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona
D44

Zona
Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D46

Pertanian (PL)
Peruntukan Lain
(PL)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D47

Perkantoran
(KT)
Peruntukan Lain
(PL)
Perdagangan dan
Jasa (K)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D48

Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D49

Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D45

Perdagangan dan
Jasa (K)

D50

Pertanian (PL)
Permukiman (R)

D51

Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sarana
Pelayanan
Umum (SPU)
Pertanian (PL)

D52

Permukiman (R)
RTH

Sub Zona

Identifikasi zona

Sawah (1)
Kepadatan
Rendah (4)
Sawah (1)
Pariwisata (3)

PL.1
R.4

Transportasi (2)

SPU.2

Transportasi (2)

SPU.2

Sawah (1)
Kepadatan
rendah (4)
Pemerintahan (1)

PL.1
R.4

Pariwisata (3)

PL.3

Deret (2)

K.2

Pendidikan (1)

SPU.1

Sawah (1)
Kepadatan
rendah (4)
Transportasi (2)

PL.1
R.4

Sawah (1)
Kepadatan
Rendah (4)
Sawah (1)
Kepadatan
Rendah (4)
Deret (2)

PL.1
R.4

Tunggal (1)
Sawah (1)
Kepadatan
Rendah (4)
Sawah (1)
Kepadatan
Sedang (3)
Peribadatan (6)

K.1
PL.1
R.4

Transportasi (2)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Kepadatan
Rendah (4)
Taman (2)

SPU.2
PL.1
PL.3
R.4

2013

keterangan

PL.1
PL.3

KT.1

SPU.2

PL.1
R.4
K.2

PL.1
R.3
SPU.6

RTH.2

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 51

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona
D53

Zona
Industri (I)

Pertanian (PL)
Perlindungan
Setempat (PS

Sub Zona
Industri
Pengolahan
Makanan (4)
Tambak (4)
Sempadan Pantai
(1)

Identifikasi zona

2013

keterangan

I.4

PL.4
PS.1

Sumber : Hasil Analisa 2013

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 52

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 53

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 54

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 55

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 56

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 4.18
Pembagian Blok Sub BWP C
Sub
BWP
C

Blok
Desa Klakah

Sub
Blok
Zona
C1

Zona
Pertanian (PL)
Permukiman (R)

Pertanian (PL)

C2
C3
C4

C5

C6
C8
C9

C10

C11

Sarana Pelayanan Umum


(SPU)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)

Permukiman (R)
RTH
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
RTH
RTH
Permukiman (R)
RTH
Pertanian (PL)
RTH
RNTH
Perlindungan Setempat (PS
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian (PL)

C12

C13

RTH
RNTH
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Permukiman (R)
Industri (I)
Pertanian (PL)
RTH
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Sarana Pelayanan Umum

Sawah (1)
Tegalan (2)
Kepadatan Tinggi (2)
Kepadata Tinggi (2)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Pendidikan (1)

Identifikasi
zona
PL.1
PL.2
R.2
R.2
R.4
PL.1
PL.2
SPU.1

Kepadata Sedang (3)


Sawah (1)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Perkebunan (3)
Kepadata Rendah (4)
Makam (1)
Tegalan (2)
Kepadata Rendah (4)
Makam (1)
Makam (1)
Kepadata Rendah (4)
Makam (1)
Tegalan (2)
Perkebunan (3)
Makam (1)
Lahan Kosong (2)
Sempadan Sungai (2)
Kepadatan Rendah (4)
Pendidikan (1)

R.3
PL.1
PL.1
R.4
PL.1
PL.2
PL.3
R.4
RTH.1
PL.2
R.4
RTH.1
RTH.1
R.4
RTH.1
PL.2
PL.3
RTH.1
RNTH.2
PS.2
R.4
SPU.1

Peribadatan (6)

SPU.1
SPU.6

Tegalan (2)
Perkebunan (3)
Makam
Lapangan (1)
Transportasi (2)

PL.2
PL.3
RTH.1
RNTH.1
SPU.1

Kepadatan Sedang (3)


Industri Rumah Tangga (3)
Tegalan (2)
Sawah (1)
Makam
Transportasi (2)

R.3
I.3
PL.2
PL.1
RTH.1
SPU.1

Kepadatan Padat (2)


Sawah (1)
Transportasi (2)

R.2
PL.1
SPU.2

Sub Zona

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

keterangan

IV - 57

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona

Zona

Sub Zona

2013

Identifikasi
zona

keterangan

(SPU)
Desa Galih

C14

C15
C16

C17

C18

C19

Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Perkantoran (KT)
Pertanian (PL)
Perlindungan Setempat (PS)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Perlindungan Setempat (PS)
Permukiman (R)
Perlindungan Setempat (PS)
RTH
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Perlindungan Setempat (PS)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)

C20

C21

Perlindungan Setempat (PS)


Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)

Industri (I)

C22

C23

C24

Pertanian (PL)
Perlindungan Setempat (PS)
Permukiman (R)
Industri (I)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
RTH
Pertanian (PL)
Industri (I)
Perkantoran (KT)

Pertanian (PL)
C25

Permukiman

C26

Pertanian (PL)
Permukiman (R)

Transportasi (2)
Kepadatan Padat (2)
Kepadatan Sedang (3)
Pendidikan (1)

SPU.1
R.2
R.3
SPU.1

Pemerintahan (1)
Sawah (1)
Sempadan Sungai (2)
Kepadatan Padat (2)
Sawah (1)
Sempadan Sungai (2)
Kepadatan Padat (2)
Sempadan Sungai (2)
Makam
Kepadatan Sedang (3)
Deret (2)
Sempadan Sungai (2)
Kepadatan Padat (2)
Kepadatan Sedang (3)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Sempadan Sungai (2)
Kepadatan Rendah (4)
Deret (2)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Deret (2)
Tunggal (1)
Deret (2)
Industri Peralatan Rumah
Tangga (3)
Pengolahan makanan (4)
Sawah (1)
Sempadan Sungai (2)
Kepadatan Rendah (4)
Industri Peralatan Rumah
Tangga (3)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Makam (1)
Sawah (1)
Pengolahan makanan (4)
Pemerintahan (1)
Pemerintahan (1)
Pemerintahan (1)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Kepadatan Sangat Padat (1)
Kepadatan Padat (2)
Kepadatan Rendah (4)
Perkebunan (3)
Kepadatan Padat (2)

KT.1
PL.1
PS.2
R.2
PL.1
PS.2
R.2
PS.2
RTH.1
R.3
K.2
PS.2
R.2
R.3
PL.1
PL.2
PS.2
R.4
K.2
PL.1
R.4
K.2
K.1
K.2
I.3

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

I.4
PL.1
PS.2
R.4
I.3
PL.1
R.4
RTH.1
PL.1
I.4
KT.1
KT.1
Kt.1
PL.1
PL.3
R.1
R.2
R.4
PL.3
R.2

IV - 58

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona

C27

C28
C29
C30
C31

C32

C33
C34
C35

C36

Sub Zona

Perdagangan dan Jasa (K)


Perkantoran (KT)
Perlindungan Setempat (PS)
Permukiman (R)
Perlindungan Setempat (PS)
RNTH
Permukiman (R)
Permukiman (R)
Permukiman
Pertanian (PL)
Permukiman
Pertanian (PL)
Permukiman
RTH
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Perkantoran (KT)
Perdagangan dan Jasa (K)
Permukiman (R)
Perkantoran (KT)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman
Permukiman (R)
Perdagangan dan Jasa (K)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)

Deret (2)
Swasta (2)
Sempadan Pantai (1)
Kepadatan Padat (2)
Sempadan Pantai (1)
Lahan Kosong (2)
Kepadatan Sedang (3)
Kepadatan Rendah (4)
Kepadatan Rendah (4)
Perkebunana (3)
Kepadatan Padat (2)
Perkebunana (3)
Kepadatan Rendah (4)
Taman keluarga (2)
Sawah (1)
Kepadatan Padat (2)
Swasta (2)
Deret (2)
Kepadatan Sedang (3)
Pemerintahan (1)
Kepadatan Padat (2)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Kepadatan Rendah (4)
Deret (2)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Kepadatan Sangat Rendah
(1)
Deret (2)
Pengolahan makanan (4)
Pengolahan makanan (4)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Perkebunan (3)
Kepadatan Sangat Rendah
(1)
Pendidikan (1)

K.2
KT.2
PS.1
R.2
PS.1
RNTH.2
R.3
R.4
R.4
PL.3
R.2
PL.3
R.4
RTH.2
PL.1
R.2
KT.2
K.2
R.3
KT.1
R.2
PL.1
R.4
R.4
K.2
PL.1
R.3
R.1

Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Tegalan (2)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Perkebunan (3)
Kepadatan Sedang (3)
Sawah (1)

PL.3
R.2
PL.3
R.5
PL.3
R.5
PL.3
PL.2
PL.1
R.4
PL.3
R.3
PL.1

Pertanian (PL)

C38
C39
C40

Desa Petung

C41
C42
C43

Identifikasi
zona

Zona

Perdagangan dan Jasa (K)


Industri (I)

C37

2013

Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

keterangan

K.2
I.4
I.4
PL.1
PL.2
PL.3
R.2
SPU.2

IV - 59

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona

Zona

C44

Permukiman (R)
Pertanian (PL)

C45

Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)

C46
C47

C48

C49
C50
C51

C52

C53

C54

C55
C56
C57

C58

C59

C60

Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Industri (I)
Pertanian (PL)
Industri (I)
Pertanian (PL)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
RNTH
Pertanian (PL)
Perlindungan Setempat (PS)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Perlindungan Setempat (PS)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Industri (I)
Pertanian (PL)

2013

Perkebunan (3)
Kepadatan Sedang (3)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Kepadatan Sedang (3)
Sawah (1)
Transportasi (2)

Identifikasi
zona
PL.3
R.3
PL.1
PL.3
R.4
PL.1
PL.1
R.4
R.4
PL.1
PL.3
R.3
PL.1
SPU.2

Kepadatan Rendah (4)


Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Transportasi (2)

R.4
PL.1
R.4
PL.1
SPU.2

Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Kepadatan Rendah (4)
Pengolahan makanan (4)
Sawah (1)
Pengolahan makanan (4)
Sawah (1)
Transportasi (2)

PL.1
R.3
R.4
I.4
PL.1
I.4
PL.1
SPU.2

Kepadatan Sedang (3)


Sawah (1)
Transportasi (2)

R.3
PL.1
SPU.1

Kepadatan Padat (2)


Sawah (1)
Kepadatan Padat (2)
Tegalan (2)
Kepadatan Padat (2)
Lahan Kosong (2)
Tambak (4)
Sempadan Sungai (2)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Sempadan Sungai
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Tambak (4)
Kepadatan Sedang (3)
Kepadatan Rendah (2)
Industri
Pengolahan
Makanan (4)
Tambak (4)

R.2
PL.1
R.2
PL.2
R.2
RNTH.2
PL.4
PS.2
R.4
PL.1
PS.1
R.4
PL.1
PL.4
R.3
R.2
I.4

Sub Zona

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

keterangan

PL.4

IV - 60

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sub
BWP

Blok

Sub
Blok
Zona
C61

C62

C63
C64

C65

Zona
Perlindungan Setempat (PS)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Perlindungan Setempat (PS)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Perlindungan Setempat (PS)
Permukiman (R)
Industri (I)
RNTH
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian (PL)

C66

Permukiman (R)
Pertanian (PL)

C67

Permukiman (R)
Pertanian (PL)

C68

C68

Sarana Pelayanan Umum


(SPU)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Permukiman (R)
Perlindungan Setempat (PS)
Pertanian (PL)

2013

Sempadan Sungai
Kepadatan Rendah (4)
Tambak (4)
Sempadan Sungai
Kepadatan Padat (2)
Peribadatan (6)

Identifikasi
zona
PS.1
R.4
PL.4
PS.1
R.2
SPU.6

Sawah (1)
Tambak (4)
Kepadatan Padat (2)
Sawah (1)
Kepadatan Sedang (3)
Pendidikan (1)

PL.1
PL.4
R.2
PL.1
R.3
SPU.1

Sempadan Sungai (2)


Kepadatan Rendah (4)
Kepadatan Rendah (4)
Pengolahan Makanan (4)
Lahan Kosong (2)
Pendidikan (1)

PS.2
R.4
R.4
I.4
RNTH.2
SPU.1

Peribadatan (6)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Transportasi (2)

SPU.6
PL.1
PL.3
R.4
PL.1
PL.3
R.4
PL.1
PL.3
SPU.1

Kepadatan Sedang (3)


Sawah (1)
Perkebunan (3)
Transportasi (2)

R.3
PL.1
PL.3
SPU.1

Kepadatan Padat (2)


Sempadan Sungai (2)
Sawah (1)

R.2
PS.2
PL.1

Sub Zona

keterangan

Sumber Hasil Analisa 2013

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 61

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 62

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 63

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 64

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 65

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 4.19
Pembagian Sub BWP E
Sub
BWP
E

Blok
Desa Sapulante

Sub
Blok
Zona
E1

E2

E3
E4

E5

Zona
Sarana Pelayanan Umum
(SPU)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Permukiman (R)
Pertanian (PL)
Industri (I)
Pertanian (PL)

Sub Zona
Pendidikan (1)
Sawah (1)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Kepadatan Rendah (4)
Perkebunan (3)
Kepadatan Rendah (4)
Sawah (1)
Perkebunan (3)
Industri Peralatan Rumah
Tangga (3)
Sawah (1)

Identifikasi
zona
SPU.1

keterangan

PL.1
R.4
PL.1
PL.3
R.4
PL.3
R.4
PL.1
PL.3
I.3
PL.1

Sumber : Hasil Analisa 2013

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 66

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 67

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 68

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.3

2013

ANALISA DAYA DUKUNG LAHAN


Analisa daya dukung lahan ini dilakukan untuk mengetahui kemampuan lahan di

wilayah perencanaan, sehingga nantinya perencanaan wilayah yang dillaksanakan dapat


sesuai dengan kondisi yang ada di lapangan. Adapun beberapa parameter terkait analisa
daya dukung lahan ini meliputi karakteristik fisik lahan berupa ketinggian, topografi, jenis
tanah, kedalaman tanah hingga hidrologi.
Tabel 4.20
Analisa Daya Dukung Lahan
N
o
1

Arahan
Kondisi
Fisik Dasar
Ketinggian

Kondisi
Dataran
rendah

Lokasi
Sebagian
besar
wilayah
perencanaan

Desa
Pasrepan,
Desa
Jogorepuh,
Desa
Pohgedang

3.

Topografi

Jenis Tanah
Komposisi:
lempung,
lanau, pasir
hingga
kerikil.
Bentang
alam
ini
berkembang

Daerah
datar

Untuk
ketinggian
0-100
meter
untuk
topografi
0-8%

Pusat Kota

Desa
Mangguan,
Desa
Sapulante
Kawasan
permukiman
,
perdagangan
jasa,
perkantoran,
dll

Potensi

Masalah

0-25 m dpl tanah yang datar akan


dapat dimanfaatkan
sebagai kawasan
permukiman ataupun
kawasan budidaya
pangan
25-100 m daerah-daerah yang
ruas jalan relatif
dpl
relatif datar terdapat di sempit sehingga
ruas jalan utama dan
perlu dilakukan
akan diarahkan sebagai pelebaran jalan
kawasan pendukung
perkotaan (dengan
desa pasrepan sebagai
puaatnya)
0-8%
Diarahkan
untuk
menjadi
kawasan
perdagangan,
pendidikan,
perkantoran
dan
sebagainya
Kondisi
topografi
tersebut
mempunyai
daya
dukung pengembangan
kawasan
terbangun
yang cukup potensial,
khususnya
pengembangan
fasilitas (perumahan,
fasilitas ekonomi dan
sosial, jalan, dll).
0%
Sebagai kawasan
Potensi terjadinya
penyangga dan lindung abrasi sangat
tinggi
jenis tanah Litologi
endapan
alluvial
aluvial
berupa
:
(72,8%)
lempung, lanau, pasir
dan
hingga kerikil.
Bentang
alam
ini
berkembang menjadi
daerah
perkotaan,
permukiman, industri,
persawahan
dan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 69

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

N
o

Arahan
Kondisi
Fisik Dasar
menjadi
daerah
perkotaan,
permukiman
,
industri,
persawahan
dan
perkebunan.

Kondisi

Lokasi

Potensi

2013

Masalah

perkebunan.
tanah
Grumusol
(27,2%).

Kedalaman
Efektif
Tanah
Klimatologi

Kedalama
n lapisan
tanah
Curah
hujan pada
bulan
April

Oktober

Hidrologi

Hidrologi
Aliran
Sungai

permiabilitasnya
Daerah
rawan
lambat dengan
banjir/genangan
produksifitas tanah
beraneka dari rendah
sampai sedang. tingkat
produktivitas sedang,
pemanfaatannya untuk
pertanian dan
perkebunan. Sifat
kepekaan terhadap
erosi besar tetapi
umumnya berada pada
daerah datar maka
tidak sampai pada
erosi yang lebih lanjut.

Perakaran dapat
tumbuh tanpa
hambatan.
Iklim
Berpotensi kegiatan
Berpotensi Angin
makimum
pertanian. Diperlukan
Gending karena
32o -27o
pengetahuan lebih
terletak
antara
Curah
tentang pengaturan dan wilayah
hujan rata- perlakuan dalam
pegunungan dan
rata
41 bercocok tanam untuk
wilayah pesisir,
mm,
produksi yang
karena itu pada
maksimu
maksimal.
masa
peralihan
m
371
musim
terjadi
mm.
angin
kencang
Rata-rata
yang bertiup dari
hari hujan
Tenggara ke arah
sebanyak
Barat Laut dan
7,5
hari
bersifat kering
dalam satu
tahun.
Saat musim
kemarau, sungai
kecil tidak dilalui
air, sedangkan
sungai besar
dilalui air
sepanjang tahun
Kemiringan
terlalu datar,
sehingga perlu
diperhatikan
potensi genangan,
sehingkan perlu
adanya tangkapan
dan perbaikan
drainase dan
90 cm

Sungai
periodik

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 70

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

N
o

Arahan
Kondisi
Fisik Dasar

Kondisi

Lokasi

Air tanah
untuk air
bersih

Seluruh
wilayah
perencanaan

Potensi

2013

Masalah
lingkungan

Kedalama
n sumur
gali
sekitar 330 meter
Kedalama Sebagai pemenuh
n sumur kebutuhan sehari-hari
bor
40- selain menggunakan
200 meter
PDAM, serta
digunakan untuk
irigasi

Perlu adanya
konservasi air saat
musim kemarau

Sumber : Hasil Analisa 2013

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 71

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 72

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 73

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.4

ANALISA KEBUTUHAN SARANA

4.4.1

Analisa Kebutuhan Permukiman

2013

Perumahan merupakan kebutuhan pokok masyarakat yang harus dapat terpenuhi.


Perkembangan dan pertumbuhan jumlah penduduk akan diiringi dengan terus
meningkatnya kebutuhan akan pengadaan perumahan. Dalam pemenuhan kebutuhan
perumahan ini didasarkan pada asumsi bahwa tiap keluarga dapat hidup layak dan
menempati satu rumah sendiri.
Kecenderungan tipe perumahan yang terdapat pada kawasan perencanaan adalah
tipe sedang dan kecil. Kecenderungan ini dapat digunakan dalam menentukan
pengembangan perumahan berdasarkan tipe rumahnya terutama pengembangan perumahan
yang dikelola oleh developer. Berdasarkan ketetapan dari Mendagri, Menteri PU dan
Menpera nomor 648-384/KPTS/1992 tentang Pedoman Pembangunan Perumahan dan
Permukiman dengan Lingkungan Hunian Yang Berimbang lahan untuk perumahan
sebesar 2/3 bagian dan 1/3 bagian untuk sarana. Ketetapan perbandingan unit kavling,
diperoleh bahwa arahan pengembangannya sebesar 1 : 3 : 6 untuk rumah besar, sedang dan
kecil
Adapun Jenis rumah dibedakan menjadi tipe kecil, sedang dan besar tersebut.
Berikut adalah luas kapling untuk rumah tipe kecil, sedang dan besar:
a. Kapling rumah tipe besar seluas 0,03 Ha 0,05 Ha
b. Kapling rumah tipe sedang seluas 0,02 Ha 0,03 Ha
c. Kapling rumah tipe kecil seluas 0,005 Ha 0,02 Ha
Proyeksi kebutuhan rumah digunakan untuk memperoleh jumlah kebutuhan rumah
20 tahun mendatang. Jumlah rumah yang dibutuhkan untuk tahun mendatang dapat
diketahui dari proyeksi jumlah penduduk di mana 1 rumah = 4 orang.

Proyeksi kebutuhan rumah didasarkan pada perhitungan:

Kebutuhan rumah = Kekurangan rumah + kebutuhan rumah tambahan

Rtp =

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 74

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Kebutuhan perumahan yang akan dihitung yaitu pada tahun 2017, 2022, 2027 dan 2032
dengan perhitungan sebagai berikut:
Keterangan:
Rtp

: Jumlah Pertambahan rumah pada tahun ke-n

Pn

: Jumlah pertambahan penduduk pada tahun ke-n

: Asumsi jumlah tingkat hunian yang diharapkan, yaitu 4 orang per rumah.

Dengan menggunakan standar tersebut, maka dapat diketahui bahwa hingga tahun 2033 di
wilayah Kecamatan Pasrepan, dibutuhkan setidaknya 23.032 unit rumah untuk
menampung permukiman penduduk yang ada di wilayah tersebut.selebihnya dapat dilihat
di dalam tabel dan peta berikut
Tabel 4.21
Analisa Kebutuhan Permukiman Kecamatan Pasrepan
No

Nama Desa

2013

2018

2023

2028

2033

Tempuran

5.935

1.484

7.077

1.769

8.218

2.055

9.359

2.340

10.501

2.625

Amplesari

4.592

1.148

5.475

1.369

6.358

1.590

7.241

1.810

8.124

2.031

Sapulante

2.567

642

3.060

765

3.554

889

4.048

1.012

4.541

1.135

Pohgedang

2.825

706

3.368

842

3.911

978

4.454

1.114

4.997

1.249

Mangguan

2.973

743

3.545

886

4.117

1.029

4.689

1.172

5.261

1.315

Ngantungan

2.766

692

3.298

825

3.830

958

4.362

1.091

4.894

1.224

Galih

3.838

960

4.576

1.144

5.314

1.329

6.052

1.513

6.790

1.698

Petung

3.417

854

4.075

1.019

4.732

1.183

5.389

1.347

6.046

1.512

Klakah

1.334

334

1.591

398

1.848

462

2.104

526

2.361

590

Sibon

3.533

883

4.212

1.053

4.892

1.223

5.571

1.393

6.250

1.563

Pasrepan

6.100

1.525

7.273

1.818

8.446

2.112

9.619

2.405

10.792

2.698

Rejosalam

2.690

673

3.208

802

3.725

931

4.243

1.061

4.760

1.190

Cengkrong

1.464

366

1.746

437

2.028

507

2.309

577

2.591

648

Lemahbang

1.380

345

1.645

411

1.911

478

2.176

544

2.442

611

Tambakrejo

2.326

582

2.774

694

3.221

805

3.669

917

4.116

1.029

Jogorepuh

1.950

488

2.325

581

2.700

675

3.075

769

3.450

863

Pohgading

2.382

596

2.840

710

3.298

825

3.756

939

4.214

1.054

Jumlah
52.073 13.018
Sumber Hasil Analisa 2013

62.087

15.522

72.101

18.025

82.115

20.529

92.129

23.032

4.4.2

Analisa Kebutuhan Sarana Pendidikan


Sarana pendidikan yang terdapat pada Kecamatan Pasrepantersebar pada tiap-tiap

kelurahan. Sarana pendidikan yang terdapat pada setiap kelurahan terdiri dari sarana
pendidikan negeri maupun swasta untuk memenuhi kebutuhan masyarakat sekitarnya.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 75

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Berikut rincian persebaran sarana pandidikan pada masing-masing kelurahan di Kecamatan


Pasrepan.
Dapat dilihat dari rincian tabel bahwa persebaran sarana pendidikan tersebar merata
pada masing-masing kelurahan/desa. Kelurahan Patokan merupakan salah satu kelurahan
yang memiliki jumlah sarana pendidikan TK terbanyak dibandingkan dengan kelurahan
lainnya.
Untuk memperkirakan kebutuhan fasilitas pendidikan perhitungannya dilakukan
berdasarkan proyeksi jumlah penduduk usia sekolah pada kawasan perencanaan pada
setiap tingkat pendidikan yang ada yaitu TK, SD, SMP dan SMA, di mana standart daya
tampung yang digunakan sesuai dengan daya tampung rata-rata sekolah pada kawasan
perencanaan. Jumlah kebutuhan fasilitas pendidikan pada setiap jenjang pendidikan yang
ada di kawasan adalah sebagai berikut:

Tabel 4.22
Kebutuhan Sarana Pendidikan Kecamatan Pasrepan
Jumlah
Jumlah Sarana
No.
Jenis Saran Pendidikan
Standart
Penduduk
Sesuai Standart
1
TK
1250
53
2
SD
1600
42
52073
3
SMP
4800
14
4
SMA
4800
14
Sumber Hasil Analisa 2013

Jumlah Sarana
Eksisting
33
38
9
10

Berdasarkan hasil analisis sarana pendidikan Kecamatan Pasrepandapat diketahui bahwa


masing-masing jenis sarana pendidikan masih belum sesuai dengan standart SNI 03-17332004. Arahan untuk sarana pendidikan Kecamatan Pasrepan perlu adanya penambahan
jumlah sarana pendidikan yang kurang dan peningkatan kualitas pelayanan. Berikut ini
proyeksi kebutuhan dan penambahan sarana pendidikan Kecamatan Pasrepantahun 20122032:

4.4.3

Analisa Kebutuhan Sarana Kesehatan


Saran Kesehatan yang trdapat pada Kecamatan Pasrepanberupa rumah sakit,

puskesmas, puskesmas pembantu, poliklinik, praktek dokter, rumah bersalin. Berikut data
persebarannya pada masing-masing kelurahan:
Berdasarkan persebaran sarana kesehatan, Desa Pasrepan memiliki saran kesehatan
terlengkap dibandingkan kelurahan/desa lainnya.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 76

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Untuk pemenuhan kebutuhan fasilitas kesehatan pada masa yang akan datang
disesuaikan dengan kebutuhan standard SNI 03-1733-2004 pada kawasan. Adapun untuk
perkiraan jumlah dari masing-masing fasilitas kesehatan yang ada meliputi:

Tabel 4.23
Kebutuhan Sarana Kesehatan
No.

Jenis Sarana Kesehatan

Jumlah
Penduduk

Standart

1.
Rumah Sakit Umum
2.
Puskesmas
3.
Puskesmas Pembantu
4.
Poliklinik
5.
Praktek Dokter
6.
Rumah Bersalin
Sumber : Hasil Analisa 2013

240.000
120.000
30.000
9160
5000
30.000

52073

Jumlah
Sarana Sesuai
Standart
2
7
14
2

Jumlah
Eksisting
1
4
2
32
2

Berdasakan hasil analisi kebutuhan sarana kesehatan pada tahun 2011 diketahui bahwa
sarana kesehatan untuk Kecamatan Pasrepantelah memenuhi standart dari SNI 03-17332004.

4.4.4

Analisa Kebutuhan Sarana Peribadatan


Fasilitas peribadatan di Kecamatan Pasrepandidominasi oleh masjid dan mushola.

Hal ini disebabkan karena sebesar 97,6% penduduk di Kecamatan Pasrepanberagama


Islam. Fasilitas peribadatan berupa masjid pada ruang jalan-jalan utama Kecamatan
maupun desa dan mushola tersebar di setiap Desa/kelurahan.
Berdasarkan persebaran sarana peribadatan Kecamatan Pasrepandapat diketahui
bahwa sarana peribadatan terbanyak adalah langgar/mushola. Sarana masjid tersebar
merata di semua kelurahan/desa dan untuk gereja hanya terdapat di Kelurahan Sidomukti.
Adapun untuk perkiraan jumlah dari masing-masing fasilitas kesehatan yang ada meliputi:

Tabel 4.24
Kebutuhan Sarana Peribadatan Kecamatan Pasrepan
No.

Jenis Sarana
Peribadatan

1.
Masjid
2.
Mushola/Langgar
Sumber : Hasil Analisa 2013

Standart
2500
250

Jumlah
Penduduk
52073

Jumlah Sarana
Sesuai
Standart
26
270

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Jumlah
Eksisting
40
339

IV - 77

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Berdasarkan Hasil Analisis Kebutuhan Sarana Peribadatan Kecamatan Pasrepandapat


diketahui bahwa pemenuhan kebutuhan sarananya sudah terpenuhi sesuai standart,
sehingga arahan selanjutnya perlunya pembatasan penyediaan sarana peribadatan dan
peningkatan pelayanan untuk saran yang telah tersedia.

4.4.5

Analisa Kebutuhan Sarana Perdagangan dan Jasa


Fasilitas perdagangan yang terdapat di Kecamatan Pasrepanmeliputi: Warung,

toko/kios, dan pasar. Berikut rincian persebarannya.


Tabel 4.25
Kebutuhan Sarana Perdagangan dan Jasa Kecamatn Pasrepan
No.

Jenis Sarana
Perdagangan
dan Jasa
1.
Pasar
2.
Toko
3.
Warung
Sumber : Hasil Analisa 2013

Standart

30000
250
250

Jumlah
Penduduk
52073

Jumlah
Sarana Sesuai
Standart
3
270
270

Jumlah
Eksisting
3
566
1076

Berdasarkan hasil analisis, persebaran sarana perdagangan dan jasa di Kecamatan


Pasrepantelah memenuhi standart SNI 03-1733-2004. Untuk sarana pasar ketersediaanya
sangat sesuai dengan kondisi eksisting, sedangkan untuk sarana toko pengadaanya dua kali
lipat dari standart yang ada, sedangkan untuk warung pengadaanya melebihi tiga kali lipat
standart yang ada.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 78

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 79

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 80

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 81

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 82

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.5

2013

ANALISA KEBUTUHAN JARINGAN UTILITAS

Analisa Kebutuhan jaringan utilitas ini meliputi jaringan listrik, jaringan air bersih,
jaringan sampah hingga jaringan telekomunikasi.

4.5.1

Jaringan Listrik

Secara umum semua penduduk di Kecamatan Pasrepan kebutuhan listrik untuk masyarakat
menggunakan jasa listrik dari PLN. Kebutuhan listrik di Kecamatan Pasrepan dapat dilihat
pada Tabel. Perhitungan kebutuhan listrik untuk 5 tahun, 10 tahun, 15 tahun, dan 20 tahun
mendatang diperoleh melalui standar:
Kebutuhan Rumah Tangga

: 75 watt / jiwa

Kebutuhan komersial

: 70 % dari kebutuhan rumah tangga

Kebutuhan sosial

: 15 % dari kebutuhan rumah tangga

Kebutuhan Perkantoran

: 10 % dari kebutuhan rumah tangga

Cadangan

: 5 % dari kebutuhan rumah tangga

Penerangan jalan

: 1 % dari kebutuhan rumah tangga

Berdasarkan perhitungan terhadap tiap jenis kebutuhan listrik di kawasan perencanaan,


maka pada Tahun 2012 kebutuhan listrik mencapai 10562902 watt, tahun 2017 perkiraan
kebutuhan total listrik yaitu 12578429 Watt, Tahun 2022 perkiraan total listrik yaitu
14593957 watt , pada tahun 2027 kebutuhan listrik yaitu 16609484 watt dan pada akhir
tahun perencanaan jumlah kebutuhan listrik sebesar 18625012 watt.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 83

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tabel 4.26
Proyeksi Kebutuhan Listrik (KWH) Kecamatan Pasrepan Tahun 2012,
2017,2022,2027 dan 2032
Kebutuhan (Watt)

2012

5255175

Industri
dan
perdagang
an
3678623

2017

6257925

4380548

938688,8

625792,5

62579,25

312896,3

12578429

2022

7260675

5082473

1089101

726067,5

72606,75

363033,8

14593957

2027

8263425

5784398

1239514

826342,5

82634,25

413171,3

16609484

2032

9266175

6486323

1389926

926617,5

92661,75

463308,8

18625012

Tahun

Rumah
tangga

Jumlah
(watt)

Fasilitas
sosial dan
ekonomi

Fasilitas
perkantoran

Peneranga
n jalan

Cadangan

788276,3

525517,5

52551,75

262758,8

10562902

Sumber : Hasil Analisa 2013

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 84

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 85

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.5.2

2013

Jaringan Air Bersih


Kebutuhan domestik ini adalah kebutuhan air bersih untuk kebutuhan rumah tangga

yang didasarkan pada jumlah penduduk. Kebutuhan air per orang per hari yang disesuaikan
dengan standart serta kriteria pelayanan berdasarkan pada kategori kota.
Standart yang dipergunakan dalam penyediaan prasarana air bersih untuk mengetahui
tingkat kebutuhan penduduk, yaitu:

Tabel 4.27
Standart dan Kriteria Pelayanan Berdasarkan Kategori Kota
Kategori Kota
Metropolitan
Kota Besar
Kota Sedang
Kota Kecil
Kota Kecamatan
Pedesaan
Sumber : Hasil Analisa 2013

Kebutuhan Domestik
(ltr/orang/hari)

Jumlah Penduduk
> 1.000.000
500.000 1.000.000
100.000 500.000
20.000 100.000
3000 20.000
< 3000

190
170
150
150
130
60

Dimana untuk perhitungan kebutuhan air domestik adalah: Kebutuhan air domestik
= Jumlah Penduduk x Kebutuhan Air Perkapita. Jika dilihat dari kesesuaian standart
kebutuhan air di Kecamatan Pasrepan adalah sebesar150 lt/org/hari dilihat dari jumlah
penduduk Kecamatan Pasrepan yang mencapai 67395 jiwa pada tahun 2011.
Kebutuhan non domestik meliputi kebutuhan yang termasuk kebutuhan air untuk
kegiatan masyarakat dalam bidang-bidang usaha komersial atau industri. Selain itu fasilitas
umum seperti sekolah, perkantoran, tempat ibadah, dan fasilitas lainnya juga menjadi
faktor penentu. Pertumbuhan tiap tahunnya dianggap sebanding dengan pertumbuhan
kebutuhan domestik, yaitu 10% - 20% dari kebutuhan domestik. Perhitungan Kebutuhan
non domestik adalah:
a. Fasilitas umum = 15% x kebutuhan domestik
b. Kantor = 15% x kebutuhan domestik
c. Komersial = 20% x kebutuhan domestik
d. Industri = 10% x kebutuhan domestik

A. Kebocoran/kehilangan Air
Kebocoran air dapat didefinisikan sebagai perbedaan antara jumlah air yang diproduksi
oleh produsen air dan jumlah air yang terjual kepada konsumen (Unaccounted for Water)
sesuai dengan yang tercatat di meter-meter air pelanggan. Kebocoran air diperkirakan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 86

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

sebesar 10% dari kebutuhan total dapat terjadi pada saat pendistribusian air pada
konsumen. Kehilangan air/kebocoran air, ada dua macam:
1. Kehilangan teknis, hal ini terjadi karena adanya perbedaan angka pemakaian air
(volume) yang diukur dari meter air pelanggan atau terjadi karena kebocoran pipapipa.
2. Kehilangan non teknis, hal ini terjadi karena kesalahan pembacaan meter air, ada
kerjasama antara petugas dan konsumen, maupun karena penyambungan air yang
ilegal.

Berdasarkan hasil proyeksi penduduk di wilayah perencanaan yang terus mengalami


peningkatan, sehingga menyebabkan kebutuhan air bersih juga akan meningkat. Standart
kebutuhan akan air bersih pada suatu didasarkan pada:
1. Kebutuhan Air Domestik = Penduduk x Kebutuhan Air Perkapita. Sesuai standart,
kebutuhan air perkapita Kecamatan Pasrepan adalah sebesar 150 lt/org/hr.
2. Kebutuhan Non Domestik
a. Fasilitas umum = 15% x kebutuhan domestik
b. Kantor = 15% x kebutuhan domestik
c. Komersial = 20% x kebutuhan domestik
d. Industri = 10% x kebutuhan domestik
3. Hidrant = 10% x (Kebutuhan Domestik + Kebutuhan Non Domestik)
4. Kehilangan Air = 10% x (Kebutuhan Domestik + Kebutuhan Non Domestik)
5. Kebutuhan Total = Kebutuhan Domestik + Kebutuhan Non Domestik + Hidran
6. Kebutuhan Rata-rata Harian = Kebutuhan Domestik + Kebutuhan Non Domestik +
Hidran + Kehilangan Air
7. Kebutuhan Harian Maksimum = 1,15 x Kebutuhan Rata-rata Harian.

Berdasarkan hasil proyeksi sampai tahun 2032, dapat diketahui tiap tahun kebutuhan air
bersih meningkat sejalan dengan pertumbuhan penduduk. Dari kebutuhan air minum
tersebut pada akhir perencanaan diperkirakan masih mencukupi tetapi tetap perlu adanya
pengendalian terhadap pemanfaatan ruang terbuka dan lahan resapan. Lebih jelasnya
mengenai kebutuhan air bersih ini dapat dilihat pada Peta 4.41 dan Tabel berikut:

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 87

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Tingkat pelayanan air bersih untuk penduduk di Kabupaten Pasrepan hingga akhir tahun
perencanaan mencapai 80%.

Sistem penyediaan air bersih harus dapat melayani kebutuhan perumahan dengan sarana
sebagai berikut ;
1. Sambungan Rumah
a) Sambungan rumah adalah tiap sambungan dari sistem penyediaan air minum yang
dilengkapi dengan sebuah meteran air dan disambungkan pada sistem plambing
rumah.
b) Kapasitas 100 liter / orang / hari.
c) Harus tersedia sistem plambing dalam rumah.
d) Ukuran minimal pipa dinas 18 Mm.
e) Harus dipasang meter air dengan ukuran 12,5 Mm.
f) Pipa tertanam dalam tanah dipakai pipa PVC.
g) Pipa diatas tanah tanpa perlindungan dapat dipakai pipa GIP (Galvanized Iron
Pipe).
2. Sambungan Halaman
a) Sambungan halaman adalah tiap sambungan dari sistem penyediaan air bersih yang
hanya berhenti sampai halaman rumah dan dilengkapi dengan metera air dan
sebuah katup.
b) Kapasitas minimal 60 liter / orang / hari.
c) Ukuran pipa dinas 12,5 Mm.
d) Harus dipasang meter air dengan ukuran 12,5 Mm.
e) Pipa tertanam dalam tanah dipakai pipa PVC.
f) Pipa diatas tanah tanpa perlindungan dapat dipakai pipa GIP (Galvanized Iron
Pipe).
3. Sambungan Kran Umum
a) Kapasitas minimal 30 liter / orang / hari
b) Ditempatkan pada jarak pelayanan tidak lebih dari 100 meter.
c) Jumlah rumah yang dilayani tidak lebih dari 20 unit.
d) Tiap unit dilengkapi dengan meter air.
e) Tiap unit dilengkapi dua kran.
4. Hydran Kebakaran

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 88

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

a) Ditempatkan 100 meter untuk bangunan yang berfungsi komersil dan 200 meter
untuk perumahan.
b) Mudah dilihat dan mudah dicapai oleh unit mobil pemadam kebakaran.
c) Jika tidak tersedia saluran air minum kota perlu dibuat sumur sumur kebakaran
dalam jarak sesuai persyaratan untuk kran kebakaran.
d) Untuk prakonstruksi perpipaan jaringan air bersih dapat diuraikan secara singkat
sebagai berikut ;
1) Suplai air diambil dari sumber dengan pipa distribusi primer PVC 150 Mm
200 Mm.
2) Pipa distribusi sekunder / sambungan pelayanan diameternya 100 Mm
(PVC).
3) Pipa distribusi tersier PVC diameter 80 Mm.
4) Pipa pembagi PVC diameter 50 Mm.
5) Jaringan perpipaan dipasang di bawah trotoar diluar perkerasan jalan,
namun masih dalam batas Damija. Penempatan jaringan pipa di jalan lebar
lebih atau sama dengan 7 Meter dan berkonstruksi aspal adalah di setiap
sisi jalan, untuk tidak merusak pipa service ke rumah dalam
penyeberangan di jalan. Ukuran galian pipa sesuai dengan ukuran standar
pipa rata rata 80 cm dan dalam 120 cm.
6) Untuk mengendalikan tekanan yang tinggi di dalam pipa maka galian pipa
diisi dengan pasir setebal 40 cm.

Untuk lebih meningkatkan pelayanan sesuai yang direncanakan dan efisiensi penggunaan
air, maka salah satu usaha yang diantisipasi adalah pengendalian kebocoran air. Tingkat
kebocoran sebesar 25% masih merupakan angka yang cukup tinggi. Rencana dalam usaha
menekan tingkat kebocoran adalah dengan program pengendalian yang meliputi:
1. Pembentukan sub zona kebocoran
2. Rehabilitasi jaringan distribusi, yaitu dengan pencucian pipa dengan sistem swabbing
dan air scouring
3. Penggantian pipa-pipa yang rusak.
Yang perlu diperhatikan dalam program pengendalian kebocoran ini adalah faktor yang
dapat meningkatkan kebocoran, seperti peningkatan kapasitas sistem, peningkatan tekanan,
penyambungan baru dan pengetesan pipa.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 89

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.5.3

2013

Jaringan Telekomunikasi
Kebutuhan sambungan telepon sebagian besar digunakan untuk perumahan,

sedangkan untuk non-perumahan dibutuhkan sekitar 20% dari kebutuhan perumahan.


Kebutuhan telepon di Kecamatan Pasrepan tidak hanya untuk keperluan rumah tangga
tetapi juga untuk kegiatan industri dan perdagangan.
Perhitungan proyeksi kebutuhan jaringan telepon dapat dihitung menggunakan
standar:
a. Kebutuhan telepon rumah tangga 1 KK = 5 jiwa
b. Kebutuhan telepon umum per 1000 jiwa
c. Kebutuhan telepon komersial 10% dari telepon domestik.

Tabel 4.28
Proyeksi Kebutuhan Telepon Kecamatan Pasrepan
Tahun 2012, 2017, 2022, 2027 & 2032
KEBUTUHAN TELPON
TAHUN

TELEPON PRIBADI
(SST)
2012
14013
2017
16687
2022
19361
2027
22035
2032
24709
Sumber : Hasil Analisa 2013

WARTEL (UNIT)
3503
4171
4840
5508
6177

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

TELEPON UMUM
(SST)
70
83
96
110
123

IV - 90

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 91

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.5.4

2013

Sistem Persampahan

Untuk perkiraan produksi sampah yang dihasilkan dari aktivitas lainnya mempunyai
standar yang berbeda, yaitu :
1. Rumah tangga menghasilkan sampah sebesar 2,5 lt/orang/hari
2. Perdagangan, untuk tiap pasar diperkirakan menghasilkan sampah sebanyak 25 % dari
sampah produksi rumah tangga sedangkan untuk perdagangan lainnya menghasilkan 5
% dari sampah rumah tangga.
3. Jalan, menghasilkan sampah sebanyak 10 % dari sampah rumah tangga
4. Lain-lain diasumsikan 5 % dari sampah produksi rumah tangga

Untuk lebih jelasnya mengenai perkiraan jumlah sampah keseluruhan yang dihasilkan
setiap hari di kawasan perencanaan, dapat dilihat di Tabel berikut ini:

Tabel 4.29
Proyeksi Produksi Sampah Kecamatan Pasrepan
Tahun 2012, 2017, 2022, 2027 dan 2032
PROYEKSI PRODUKSI SAMPAH (LT/HR)
PERDAGANGAN
LAINRT
PASAR
JALAN
LAINNYA
LAIN
2012
17517,25 43793,13
10948,28 2189,656 4379,313
2017
20859,75 52149,38
13037,34 2607,469 5214,938
2022
24202,25 60505,63
15126,41 3025,281 6050,563
2027
27544,75 68861,88
17215,47 3443,094 6886,188
2032
30887,25 77218,13
19304,53 3860,906 7721,813
Sumber : Hasil Analisa 2013
TAHUN

TOTAL
2189,656
2607,469
3025,281
3443,094
3860,906

Pembangunan sistem pematusan dilakukan secara terpadu Pengembangan


prasarana dan sarana kebersihan/ persampahan dilakukan dalam rangka peningkatan
kebersihan dan kualitas lingkungan melalui upaya-upaya penanganan sampah secara
terpadu mulai dari proses pembuangan awal sampai akhir dan dengan menerapkan konsep
3 R (Recycle, Reduce dan Re-use).
Pengembangan teknologi ini berdasarkan paradigma baru pengelolaan sampah
yaitu pengelolaan sampah berdasarkan potensi yang ada pada sampah. Program ini pada
intinya adalah mengkombinasikan antara kemampuan pengolahan/pemilahan sampah,
kemampuan kompositing, kemampuan daur ulang yang dikembangkan ditiap (lingkungan
misalnya Kelurahan).
Dengan metode ini sampah orgranik diolah dan dimanfaatkan untuk kompos dan
sampah anorganik dimanfaatkan untuk bahan baku daur ulang dan hanya sisa sampah yang
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 92

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

tidak dimanfaatkan lagi yang volumenya relatif kecil dimusnahkan dengan cara dibakar.
Dengan kata lain pengelolaan sampah ini berprinsip zero waste. Pola ini akan mendukung
pengelolaan sampah di Kecamatan Pasrepan yang memiliki keterbatasan lokasi
pembuangan sampah bila harus dikelola secara Sanitary Landfill disamping itu penerapan
program ini di tiap kecamatan sangat efektif dan ramah lingkungan.
Sistem pemusnahan sampah yang diterapkan di kawasan perencanaan adalah
dengan cara penimbunan saniter (sanitary landfill) dan pembakaran (incineration). Namun
untuk masa yang akan datang dilakukan dengan cara composting dan peningkatan
partisipasi masyarakat.
Sebagian sampah dikelola sendiri oleh masyarakat secara tradisional, baik ditimbun
maupu dibakar, hal ini banyak dilakukan oleh penduduk di kawasan perdesaan yang belum
terjangkau oleh petugas kebersihan.
Masalah penanganan sampah, yang dihasilkan oleh rumah tangga dan kegiatan
lainnya (perkantoran, pasar dan sebagainya), tampaknya saat ini masalah sampah harus
diperhatikan bagi Kecamatan Pasrepan apabila tetap dibiarkan dan belum dipersiapkan
suatu cara pengelolaan sampah, maka pada suatu saat akan menimbulkan suatu masalah.
Pada saat ini penanganan sampah secara terorganisasi hanya melayani sekitar pusat
kota saja, sedangkan selebihnya penduduk menangani masalah sampah secara individu.
Sampah-sampah rumah tangga sebagian besar dibuang ke dalam lubang galian tanah yang
mereka buat dalam pekarangan masing-masing yang kemudian ditimbun atau dibakar.
Penanganan sampah bagi kegiatan nonperumahan dipenuhi dengan adanya tempat
pembuangan sementara yang ditempatkan dekat dengan kegiatan tersebut.
Berdasarkan data yang diperoleh diketahui bahwa jumlah tong sampah 2.371 buah,
jumlah gerobak sampah 102 buah, jumlah TPS di Kecamatan Pasrepan sebanyak 24 unit,
jumlah kontainer sampah 10 unit dan jumlah transfer depo 2 unit.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 93

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 94

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.5.5

2013

Jaringan Drainase

Secara umum jaringan drainase di Kecamatan Pasrepan sudah permanen. Untuk


mengetahui dimensi saluran drainase yang mempunyai kapasitas optimal, selain debit air
limpasan hujan juga perlu diArahan jumlah air buangan pada kawasan sampai dengan
tahun perencanaan. Standar yang digunakan untuk mengarahan jumlah air buangan di
Kecamatan Pasrepan adalah sebagai berikut:
Rumah Tangga

: 70% dari air bersih

Kebutuhan Komersial : 60% dari air bersih


Kebutuhan Sosial

: 60% dari air bersih

Tabel 4.30
Proyeksi Kebutuhan Utilitas Drainase Kecamatan Pasrepan
Tahun 2012, 2017, 2022, 2027 & 2032
TAHUN
2012
2017
2022
2027
2032
Sumber : Hasil Analisa 2013

RUMAH
TANGGA
(LT/HR)
9417274
11214202
13011130
14808058
16604986

NON RUMAH TANGGA


(LT/HR)
SOSIAL

TOTAL

KOMERSIAL

8071949
9612173
11152397
12692621
14232845

8071949
9612173
11152397
12692621
14232845

25561171
30438547
35315923
40193299
45070675

Hasil proyeksi pada tahun 2012 jumlah air buangan di Kecamatan Pasrepan adalah
sebanyak 25561171 liter/hari, pada tahun 2017 sebesar 30438547 liter/hari, pada tahun
2022 adalah 35315923 liter/hari, pada tahun 2027 adalah 40193299 liter/hari, pada tahun
2032 adalah 45070675 liter/hari. Oleh karena itu sangat diperlukan pemeliharaan sistem
saluran yang telah ada khususnya saluran sekunder.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 95

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 96

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.5.6

2013

Jaringan Limbah
Pelayanan minimal sistem pembuangan air limbah berupa unit pengolahan kotoran

manusia/tinja dilakukan dengan menggunakan sistem setempat atau sistem terpusat agar
tidak mencemari daerah tangkapan air/resapan air baku. Sistem pembuangan air limbah
setempat diperuntukkan bagi orang perseorangan/rumah tangga. Sedangkan Sistem
pembuangan air limbah terpusat diperuntukkan bagi kawasan padat penduduk dengan
memperhatikan kondisi daya dukung lahan dan SPAM (Sistem Penyediaan Air Minum)
serta mempertimbangkan kondisi sosial ekonomi masyarakat.
Pengelolaan limbah secara komunal merupakan alternatif terbaik di Kecamatan
Pasrepan khusunya pada kawasna perkotaan. Disamping itu, sanitasi untuk rumah tangga
di Kecamatan Pasrepan diarahkan untuk dikembangkan pula Instalasi Pengolah Air
Limbah ( IPAL ), untuk mengatasi limbah yang dihasilkan dari kegiatan home industri
yang ada di Kecamatan Pasrepan. Selain itu setiap perumahan skala besar yang akan
dibangun oleh pengembang diharapkan memiliki unit pengolahan limbah secara Komunal.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 97

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.6

2013

ANALISA SISTEM PERGERAKAN


Jaringan jalan yang berada di Kecamatan Pasrepan yang awalnya terpusat di pusat

kota ke arah barat-timur, berkembang secara linier sepanjang jalur transportasi regional
antar Surabaya-Pasuruan-Probolinggo-Banyuwangi, dengan pusat pergerakan di daerah
sekitarnya sehingga menimbulkan penumpukan pengembangan di kawasan tersebut.
Sedangkan akses wilayah bagian utara dan selatan sudah cukup memadai sehingga terdapat
distribusi dan tarikan perkembangan lahan ke arah utara maupun selatan.
Untuk pengembangan jaringan jalan pada Kecamatan Pasrepan, dipengaruhi oleh
adanya penumpukan pengembangan di sepanjang jalan arteri primer menimbulkan
beberapa titik-titik kemacetan pada saat jam pucak, pada pagi dan siang hari karena
tingginya tingkat tarikan pergerakan akibat adanya aktivitas pergerakan yang besar.
Pola jaringan jalan yang terdapat di Kecamatan Pasrepan dibedakan berdasarkan
akses eksternal dan internal di wilayah perencanaan. Pertama, untuk jaringan jalan yang
merupakan akses eksternal potensial berpola linier. Pola linier merupakan pola garis lurus
yang menghubungkan dua titik penting yaitu menghubungkan (Kabupaten Probolinggo
dengan Kota Surabaya dan Kabupaten Banyuwangi). Pola ini merupakan pusat kegiatan
dengan intensitas yang padat, sehingga mudah mengalami kepadatan atau kemacetan lalu
lintas.
Kedua, untuk jaringan jalan yang merupakan akses internal potensial untuk
membentuk struktur ruang lebih dispersal (tidak linier) sehingga diarahkan agar berpola
semi grid dan radial. Jaringan jalan dengan pola ini menghubungkan tiap-tiap kawasan
permukiman/perumahan dan pertanian.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 98

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 99

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.7

2013

ANALISA PRASARANA TRANSPORTASI\


Berikut di bawah ini adalah pedoman matrik ruang jalan sesuai dengan undang-

undang nomer 38 tahun 2004 dan peraturan pemerintah nomer 34 tahun 2006 tentang jalan.

Tabel 4.31
Pedoman Matrik Ruang Jalan Dan Garis Sempadan (Sesuai dengan Undang-Undang
Nomor 38 Tahun 2004 dan Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 Tentang
Jalan)
Ruang Milik Jalan (m)
No

Diukur
dari AS Jalan

Fungsi Jalan

1
2

Jalan Tol
Arteri Primer
Permukiman
Pendidikan
Perdagangan
Industri
3
Kolektor Primer
Permukiman
Pendidikan
Perdagangan
Industri
4
Lokal Primer
Permukiman
Pendidikan
Perdagangan
Industri
5
Lokal Sekunder
6
Lingkungan
Sumber : Hasil Analisa 2013

Garis Sempadan (m)


Bagunan
Diukur
Pagar
(dari
Dari AS
(dari as
pagar
Jalan
Jalan/m)
ke
Ruwasja
teritis)
12
3
15

Rumaja

Rumija

Ruwasja

15

15

15

7
7
7
13

9.5
9.5
9.5
14

12.5
12.5
10.5
22

9.5
9.5
9.5
14

9
9
9

10
10.5
10

15
15
15

10
10.5
10

3.5
3.5
3.5
4
3.5
2

4.5
4.5
4.5
5.5
4.5
3

11.5
11.5
11.5
11.5
7
7

4.5
4.5
4.5
5.5
4.5
3

3
3
1
8

12.5
12.5
10.5
22

5
-

15
-

4.5
5

15
15

7
7
7
7
2.5
4

11.5
11.5
11.5
12.5
7
7

KETERANGAN :
P : Primer, S : Sekunder
JALAN KABUPATEN TERDIRI ATAS :
Jalan Kolektor Primer yang tidak termasuk jalan nasional dan jalan propinsi
Jalan Lokal Primer yang menghubungkan ibukota kabupaten dengan ibukota
kecamatan, ibukota kabupaten dengan pusat desa, antaribukota kecamatan, ibukota
kecamatan dengan desa dan antar desa
Jalan sekunder yang tidak termasuk jalan propinsi dan jalan sekunder dalam kota
Jalan strategis kabupaten

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 100

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.8

ANALISA SARANA TRANSPORTASI

4.8.1

Penandaan (Signage)

2013

Penandaan adalah segala sesuatu yang secara fisik menginformasikan suatu pesan
tertentu kepada masyarakat kota. Secara umum tanda digunakan sebagai alat komunikasi
antara subyek dengan obyek sehingga pengamat (subyek) akan mengenal secara
keseluruhan makna dan informasi dari tanda tersebut.
Jenis penandaan pada Kecamatan Pasrepan sudah diterapkan pada sebagian besar wilayah
perencanaan, seperti:

4.8.1.1

Reklame
Di wilayah Kecamatan Pasrepan daerah yang memiliki nilai jual tinggi adalah yang

berada pada sekitar koridor jalan arteri primer dan pusat kota karena berfungsi sebagai
pusat perdagangan, pendidikan dan perumahan.. Namun pemasangan reklame antara
segmen jalan satu dengan lainnya berbeda, di mana pemasangan reklame/iklan ini
dilakukan dengan memanfaatkan pohon ataupun tiang-tiang listrik/telepon yang ada di
kanan-kiri jalan.
Untuk pengembangan ke depan perlu diarahkan untuk meletakkan reklame
terutama reklame spanduk dengan menyediakan titik khusus (focal point) yang dapat
menampung beberapa spanduk sehingga pemasangan spanduk-spanduk ini tidak semrawut
dan mengurangi keindahan kawasan. Penempatan titik dapat diletakkan di Jalan arteri
primer.
Adapun arahan penempatan reklame untuk masa mendatang disesuaikan dengan
arahan penataan reklame yaitu:
A. Ditinjau dari segi keindahan kota

1. Pemasangan dan penempatan reklame agar lebih di titik beratkan pada unsur
estetika dibanding unsur komersialnya, dan lebih banyak menggunakan
reklame lampu untuk menghidupkan suasana di malam hari.
2. Pada daerah komersial, papan reklame dan spanduk ditempatkan hanya pada
batas persil masing-masing bangunan. Ukuran reklame perlu dibatasi
sedemikian rupa agar tidak menutupi sebagian besar tampilan bangunan atau
mendominasi fasade lingkungan sekitarnya.
3. Reklame tempel dan reklame dinding agar dipasang pada bidang dinding.
Jangan dipasang menutupi jendela, pintu atau atap bangunan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 101

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

4. Penempatan lokasi pada koridor-koridor jalan dirancang agar tidak saling


berimpitan atau saling menutupi satu dengan yang lainnya. Sehingga informasi
satu dengan yang lain bisa terbaca oleh pengamat.
5. Penandaan non-komersial hendaknya dibuat dengan desain untuk lebih
informatif dan menarik.
B. Ditinjau dari segi keamanan dan keselamatan

Pemasangan reklame jangan sampai mengacaukan konsentrasi pemakai jalan,


selain itu konstruksinya harus memenuhi syarat teknis dan tidak melewati batas
RUMIJA.
C. Ditinjau dari pendapatan daerah

1. Penetapan tarif pemasangan reklame agar tidak di titik beratkan pada ukuran
besarnya reklame, namun pada zona penempatannya.
2. Nilai Sewa Reklame sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diperhitungkan
dengan memperhatikan :
a. Lokasi penempatan
b. Jenis ;
c. Jangka waktu penyelenggaraan ;
d. Njopr.
Pemasangan reklame tiang, reklame tempel, reklame tegak lurus, reklame lampu dan
reklame icon pada bangunan dikendalikan sebagai berikut:
a.

Dirancang sebagai bagian yang menyatu dengan bangunan. Pemasangannya


dilarang menutupi jendela, atap maupun tampak bangunan,

b.

Pemasangan reklame yang dipasang tegak lurus bangunan, dilarang melampaui


batas Rumija,

c.

Pemasangan reklame icon tidak diperkenankan melebihi batas selubung bangunan


yang telah ditetapkan,

d.

Penempatan reklame berupa umbul-umbul menggunakan daerah jalan dan tersebar


merata hampir di sepanjang jalan. Umbul-umbul tersebut tidak mengganggu
pengguna jalan karena penempatan jaraknya sudah diatur dengan baik.

e.

Papan reklame permanen dengan tiang penyangga menggunakan trotoar sebagai


media dan memiliki tinggi yang cukup yaitu 5-6 m.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 102

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

f.

2013

Penempatan reklame juga harus memperhatikan ketinggian dan warna yang sesuai
karena tujuan dari pemasangan reklame agar dapat terlihat jelas bagi pengguna
jalan dari jarak jauh.

g.

Penataan reklame juga diatur dengan keberadaan pohon sehingga tulisan di papan
reklame tidak tertutup oleh pohon.

h.

Jenis reklame yang bersifat komersial ditempatkan pada kawasan atau koridor yang
memiliki nilai jual yang tinggi.

4.8.1.2

Penunjuk Arah
Tanda ini digunakan untuk mengatur pergerakan sirkulasi kendaraan serta

mengarahkan pemakai jalan sehingga kemacetan dan ketidakteraturan di jalan bisa


dikurangi. Tanda penunjuk arah, tanda nama jalan dan sebagainya seharusnya diletakkan di
seluruh koridor jalan dan jumlahnya tersebar merata.
Untuk tanda nama jalan, hampir semua jalan mempunyai petunjuk nama jalan.
Untuk arahan pengembangan diperlukan peningkatan pemeliharaan penandaan, terutama
tanda pengatur dan petunjuk sirkulasi. Arahan penempatan pada umumnya terpasang pada
lokasi yang strategis menunjukkan arah tujuan yang dapat ditemukan pada jalan utama di
Kecamatan Pasrepan serta adanya pendisiplinan untuk menerapkan petunjuk arah tersebut.

4.8.1.3

Papan Nama Bangunan

Tanda berupa papan nama bangunan digunakan untuk memberikan identifikasi primer dari
fungsi bangunan atau gedung. Kawasan yang banyak menggunakan identifikasi primer
adalah pada arteri primer serta pada pusat perdagangan yang dominasi bangunannya adalah
fasilitas umum, seperti: perdagangan dan jasa, perkantoran, pendidikan dan lainnya. Untuk
perencanaan penanda ini ukuran harus diperhatikan dengan baik, ukuran penanda harus
proporsional dengan bangunannya, jangan sampai terlalu besar atau terlalu kecil sehingga
mengurangi estetika bangunan dan fungsi dari penanda tersebut. Luas dari penanda ini
tidak boleh melebihi 20% dari luas muka bangunan. Penerapan papan nama bangunan
terdapat pada beberapa ruas jalan, seperti pada jalan utama kota.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 103

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

4.8.1.4 Rambu-rambu Jalan


Keberadaan rambu-rambu lalu lintas sangat membantu para pengguna jalan agar
tidak tersesat atau melakukan pelanggaran. Jenis penandaan rambu berupa lampu lalu
lintas, rambu dilarang berhenti, dilarang parkir, dilarang berbelok ke kanan atau ke kiri,
dilarang melewati suatu jalan, rambu-rambu yang berisi petunjuk tentang adanya
perempatan atau pertigaan.
Penempatan rambu lainnya berupa larangan parkir, larangan berhenti, larangan
melewati jalan tersebut, larangan berbelok atau boleh berbelok biasanya diletakkan di sisi
kiri kanan jalan yang menggunakan trotoar sebagai media yang banyak terdapat di
sepanjang Jalan di Kecamatan Pasrepan. Pelanggaran sering dilakukan oleh masyarakat
pada rambu dilarang parkir atau dilarang berhenti, hal tersebut dilakukan karena ada
keperluan sebentar sehingga tidak perlu parkir di tempat lain.

4.8.2

Perabot Jalan
Perabot jalan merupakan elemen-elemen yang terdapat di daerah milik jalan terkait

dengan adanya aktivitas di jalan tersebut. Penataan terhadap perabot jalan akan
memberikan karakteristik dari suatu kota/kawasan terutama terhadap aspek estetika dengan
adanya kelengkapan dan keteraturan perabot jalan tersebut. Adapun perabot jalan yang
dimaksud adalah:

4.8.2.1 Tiang Listrik dan Lampu Penerangan


Penempatan tiang listrik di Kecamatan Pasrepan masih belum teratur terutama pada
kawasan perumahan kampung, karena perencanaan jaringan dilakukan sesuai dengan
permintaan pemasangan konsumen.
Untuk lampu penerangan di sepanjang jalan diarahkan pada keseragaman tinggi,
model maupun penempatannya yaitu pada pinggir jalan, tidak seperti pada kondisi
sekarang yang penempatannya masih kurang teratur dan ada daerah yang masih tidak
mendapat pencahayaan pada malam hari. Lampu penerangan di sepanjang pedestrian way
sebaiknya diletakkan pada ketinggian di atas tinggi rata-rata manusia agar tidak
mengganggu pandangan mata. Sejauh mungkin, di persimpangan jalan utama perlu
dipasang jenis lampu spesifik sebagai pembentuk identitas lingkungan sekitarnya.
Penerapan lampu penerangan jalan untuk kawasan permukiman diadakan secara merata
untuk seluruh kawasan perencaan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 104

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.8.2.2

2013

Bis Surat
Perabot jalan berupa bis surat hanya terdapat di kantor pos serta di beberapa kantor

pemerintahan. Hal ini disebabkan kecenderungan komunikasi menggunakan surat saat ini
jarang sekali dengan adanya kemajuan teknologi berupa pengiriman pesan lewat SMS
telepon seluler yang lebih murah dan sangat cepat sehingga lebih praktis. Keberadaan bis
surat di wilayah perencanaan sudah cukup memenuhi sehingga tidak perlu adanya
penambahan jumlah bis surat.

4.8.2.3

Pos Polisi
Pos polisi tidak terdapat di wilayah perencanaan. Keberadaan pos polisi cukup

penting terutama pada kawasan yang rawan kemacetan, intensitas lalu lintasnya tinggi, dan
ruang publik. Wujudnya berupa bangunan permanen beratap genting dan berdinding
tembok dengan ukuran 4 x 9 m dengan satu fasilitas, toilet. Letak pos polisi biasanya
terdapat pada persimpangan jalan utama karena untuk mengawasi sirkulasi kendaraan yang
sering macet sesaat terutama pada jam-jam sibuk. Penambahan pos polisi masih diperlukan
pada jalan yang memiliki arus lalu lintas padat seperti di Jalan Panglima Sudirman.

4.8.2.4

Elemen Penyeberangan
Elemen penyeberangan yang ada di wilayah studi berupa zebra cross yang tersebar

di beberapa ruas jalan utama. Penempatan zebra cross biasanya terletak pada jalan-jalan
yang terdapat lampu lalu lintasnya, atau di tempat di mana terdapat sarana yang
memberikan tarikan kuat terhadap masyarakat, misalnya sarana pendidikan dan kawasan
perkantoran.
Keberadaan zebra cross masih belum dimaksimalkan dengan baik oleh pengguna
jalan padahal salah satu fasilitas bagi pedestrian ini keberadaannya sangat penting sehingga
perlu adanya pengoptimalan fungsi zebra cross. Diperlukan adanya penambahan elemen
penyebarangan di sekitar jalan arteri primer, khususnya di simpul kegiatan.

4.8.2.5 Pot Tanaman dan Pohon


Keberadaan pot tanaman dan pohon di wilayah studi kurang memadai dan
kondisinya sebagian besar telah rusak. Penempatan pot tanaman dan pohon biasanya
diletakkan pada sisi kiri dan kanan jalan dekat trotoar serta pada median jalan yang

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 105

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

memiliki fungsi memberikan kerindangan bagi para pejalan kaki atau pengguna jalan serta
menambah penampilan estetika bentuk kota.
Pot tanaman biasanya berbentuk lingkaran atau persegi panjang yang biasanya
terdapat pada median jalan, sedangkan pohon yang ditanam pada sisi kanan dan kiri jalan
memiliki jarak yang bermacam-macam yaitu antara 3-5 m dengan kondisi pohon yang
cukup rindang dan besar biasanya terdapat pada jalan utama. Persyaratan utama yang perlu
diperhatikan dalam memilih jenis tanaman lansekap jalan antara lain:
a. Perakaran tidak merusak konstruksi jalan,
b. Tidak mudah kering, sistem pengairan satu kali sehari,
c. Mudah dalam perawatan,
d. Batang/percabangan tidak mudah patah,
e. Daun tidak mudah rontok atau gugur.

4.8.2.6

Bak Sampah
Bak sampah yang terdapat pada wilayah perencanaan kurang tersedia. Maka untuk

masa yang akan datang diarahkan pada pengadaan bak sampah terutama pada kawasan
pusat kegiatan. Bentuk tempat sampah yang digunakan pada trotoar ruas jalan yang sering
dilewati pejalan kaki sebaiknya berbentuk kotak (box) yang tergantung pada tiang besi
berkaki dua dengan pemisahan antara sampah basah dan sampah kering. Selain itu tempat
sampah berbentuk box memiliki nilai estetika dan terkesan lebih rapi bila digunakan pada
ruas-ruas jalan di kawasan pusat kegiatan.
Untuk kawasan permukiman menggunakan tempat sampah dari bahan ban karena
tahan air, kuat, dan tidak mudah bocor, serta mudah untuk diangkut menuju gerobak atau
truk pengangkut sampah. Desain dapat disesuaikan untuk tiap RT, RW, atau kelurahan
dengan warna dan motif yang sama.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 106

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Contoh Model Tempat Sampah yang Dapat Diterapkan untuk Outdoor dan
Permukiman (ki-ka)
4.8.3

Street Furniture
Untuk perencanaan ke depan penempatan perabot jalan dilakukan sinergi, terutama

telepon umum dapat di gabungkan dengan tempat sampah dan keberadaan halte-halte.
Sedangkan arahan pengembangan perabot jalan lainnya disesuaikan dengan kaidah atau
syarat penempatan street furniture, yaitu:

4.8.3.1 Halte/Shelter Angkutan Kota


a.

Jarak penempatan halte adalah 500 meter, tetapi diutamakan pada pusat-pusat
kegiatan, seperti pusat perdagangan dan pusat pendidikan.

b.

Peletakan halte sebaiknya memperhatikan letak pergantian antar moda angkutan


atau (intermoda) yang ada di wilayah perencanaan.

c.

Membangun halte beratap untuk berlindung dari sinar matahari langsung dan
hujan.

d.

Pada ketiga sisinya diberi dinding transparan, untuk memberi kenyamanan dan
sekaligus memudahkan pengawasan dan mencegah penggunaan yang tidak sesuai
fungsinya, terutama di malam hari.

e.

Dilengkapi tempat sampah yang baik dan tertutup untuk mencegah bau, mudah
digunakan, serta awet dan tidak mengundang vandalisme. Disarankan juga diberi
papan petunjuk angkutan dan rutenya.

f.

Menyediakan rambu atau halte tidak beratap di jalan yang tidak mempunyai lahan
cukup bagi pembangunan halte beratap.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 107

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

4.8.4.2 Telepon Umum, Bis Surat


Boks telepon umum, arahan penempatannya diusulkan sebagai berikut:
a.

Ditempatkan di lokasi yang tidak langsung terkena sinar matahari dan hujan, atau
di dalam bangunan

b.

Ditempatkan dalam jangkauan pencahayaan penerangan umum atau dilengkapi


lampu penerangan.

c.

Sebaiknya penempatannya dikelompokkan dengan bis surat.

Sedangkan, arahan penempatan bis surat adalah:


a.

Tidak ditempatkan di lapangan parkir atau larangan berhenti kendaraan.

b.

Penempatannya dikelompokkan dengan boks telepon.

c.

Mudah dijangkau dari kawasan perumahan maupun komersial.

4.8.4.3 Lampu Penerangan Jalan


Berkaitan dengan kawasan perencanaan, diusulkan arahan penataan sebagai berikut:
a.

Untuk membantu wajah lingkungan, jaringan listrik sebaiknya tertanam di bawah


permukaan tanah.

b.

Rancang bangun lampu dan tiangnya juga harus melalui upaya desain, dan tidak
sekedar penerangan seperti keadaan sekarang.

c.

Lampu penerangan untuk sepanjang jalan diletakkan pada pinggir jalan. Lampu
penerangan jalan di sepanjang koridor agar diseragamkan tinggi, model maupun
penempatannya.

d.

Lampu penerangan di sepanjang pedestrian

e.

Lampu taman, untuk memperkuat karakter kawasan pada malam hari, dan lampu
sorot untuk memperkuat elemen-elemen yang ditonjolkan pada malam hari.

f.

Pada deretan lampu yang ditempatkan berselang-seling dengan pepohonan, perlu


menghindari pemilihan pohon yang bermahkota lebar, agar kerimbunannya tidak
menghalangi sinar lampu.

g.

Sejauh mungkin, di persimpangan jalan utama perlu dipasang jenis lampu spesifik
sebagai pembentuk identitas lingkungan sekitarnya.

h.

Lampu penerangan umum agar tidak digunakan untuk menempatkan reklame


tempel, spanduk, selebaran atau lainnya yang bersifat merusak keindahan lampu.

i.

Pada gerbang-gerbang masuk (pertemuan antara jalan perantara dengan jalan


lokal), lampu dan tiangnya dirancang sebagai tanda wilayah.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 108

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

j.

2013

Sumber tenaga lampu penerangan jalan agar dipisahkan dengan kapling


sekitarnya, sehingga pada saat terjadi pemadaman listrik lokal, lampu penerangan
jalan masih tetap menyala.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 109

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 110

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

IV - 111

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.9

ANALISA AMPLOP RUANG

4.9.1

Analisa Intensitas Pemanfaatan Ruang

2013

Wilayah Perkotaan dan Pedesaan Kecamatan Pasrepan memiliki intensitas


bangunan yang bervariasi. Untuk bangunan-bangunan yang berada di jalan-jalan utama
memiliki KDB dan KLB maksimum yang lebih tinggi dari bangunan-bangunan yang
berada di jalan-jaln lokal dan jalan lingkungan karena bangunan tersebut secara ekonomis
memiliki nilai yang lebih tinggi, sehingga pemanfaatannya lebih maksimal.
Namun kepadatan bangunan yang relatif tinggi di wilayah Perkotaan dan Pedesaan
Pasrepan mempunyai kondisi bngunan dan lingkungan yang cenderung mengalami
penurunan kualitas lingkungan karena sebagian besar diakibatkan oleh minimnya ruang
terbuka dan aksesibilitas yang kurang memadai. Untuk kawasan permukiman di dalam
lingkup perkotaan, terdapat beberapa karakter kawasan permukiman yang memiliki
intensitas bangunan yang bervariasi. Adapun kawasan permukiman tersebut adalah
perumahan developer, perumahan umum tertata, perumahan kampung dan perumahan
kampung padat.
Perkembangan bangunan secara horizontal di kawasan tersebut harus diawasi dan
tetap disarankan untuk menyisakan bagian ruan gterbuka hijau untuk daerah resapan air.
Bangunan perkantoran dan pelayanan umum membutuhkan ruang terbuka yang cukup
untuk aktivitas yang ada dan kebutuhan parkir kendaraan, sehingga KDB dan KLB tidak
terlalu tinggi dan perlu dipertahankan.
Adapun pengembangan intensitas bangunan di Perkotaan dan Pedesaan Pasrepan dapat
dilihat dalam tabel berikut
Tabel 4.32
Analisis Pengembangan Intensitas Bangunan
No.

Sektor

Tata Guna Lahan

Permukiman

Perdagangan dan
Jasa (skala regional)
2
Perdagangan dan
Jasa (skala lokal dan
lingkungan)

Perumahan Developer

Pasar Kecamatan
Pertokoan,
Minimarket,
Dealer, Dan Lain-Lain.
pracangan,
salon
warung,
wartel,

Intensits Bangunan
KDB
TB
KLB
(%)
(Lantai)
(%)
70-85

1-3

60-170

60-75

1-2

60-150

40-60

1-2

40-120

80-90

1-3

80-190

70-80%

7080%

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Keterangan

Kepadatan
Tinggi
Kepadatan
Sedang
Kepadatan
Rendah

IV - 112

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

No.

Sektor

Tata Guna Lahan

Perkantoran (skala
lokal)

Kesehatan

Pendidikan

Peribadatan

toko
Kantor kecamatan,
Kantor pembantu bupati,
Kecamatan, polsek,
Koramil,
Lembaga
pemasyarakatan,
Cabang dinas P&K,
Pengadilan agama,
Kua, kejaksaan negeri,
Dinas pu pengairan,
Pegadaian,
Kantor pos,
Pengadilan negeri,
Puspenmas,
Pdam/sasana krida,
Dinas kebersihan dan
pertamanan,
PLN,
Kpu,
Cabang sub bptd,
Telkom,
Pos pemantau perairan
Kantor desa
Rumah sakit,
Puskesmas,
Puskesmas Pembantu,
Apotek,
Praktek dokter,
Bidan,
Mantri.
Perguruan Tinggi,
SLTA/Madrasah Aliyah,
SLTP/MTS,
Pondok Pesantren
Desa
Jalan Arteri Primer
SD/MI, TK,
Masjid
Mushola
Gereja

7
Industri
Sumber Data : Hasil Analisa 2013

Intensits Bangunan
KDB
TB
KLB
(%)
(Lantai)
(%)

40-60

1-2

40-120

40-75

1-2

40-180

40-60

1-2

40-120

70
60-70
40-60

1-2
1-2
1

70-190
40-120
40-60

40-60

1-2

40-120

40-120

1-2

40-120

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

Keterangan

IV - 113

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

4.9.2

2013

Analisa Tata Massa Bangunan

Tata bangunan adalah bentuk, besaran, peletakan dan tampilan bangunan pada suatu
persil/tapak yang dkuasai. Pengaturan ini mencakup antara lain :GSB (Garis Sepadan
Bangunan), jarak bebas antar bangunan minimum, tinggi bangunan maksimum atau
minimum, amplop bangunan, tampilan bangunan dan aturan lain yang dianggap perlu.
Penentuan tata massa bangunan ini dibedakan dalam fungsi sebagai berikut

Tabel 4.33
Tata Massa Bangunan Perkotaan dan Pedesaan Pasrepan
No.

Sektor

Tata Guna Lahan

Permukiman

Perumahan Developer

Pasar Kecamatan
Pertokoan,
Minimarket,
Dealer, Dan LainLain.

Perdagangan dan
Jasa (skala lokal
dan lingkungan)

pracangan,
salon
warung,
wartel,
toko

Perkantoran (skala

Kantor kecamatan,

Perdagangan dan
Jasa (skala regional)

Tata Masa Banguna

Keterangan

KDB Maksimum 85%


KLB Maksimum 1,2
KDH 5% dari luas persil
Lantai maksimal 3 lantai
bangunan
Jumlah pembanding maksimal
dari masing-masing kegiatan
lahan 20%
KDB Maksimum 75%
KLB Maksimum 1,5
Lantai Bangunan maksimal 2
lantai
KDH 8% dari luas persil
Jumlah pembanding maksimal
dari masing-masing kegiatan
lahan 20%
KDB Maksimum 60%
KLB Maksimum 1,2
Lantai Bangunan maksimal 2
lantai
KDH 10% dari luas persil
Jumlah pembanding maksimal
dari masing-masing kegiatan
lahan 20%
KDB Maksimum 90%
KLB Maksimum 1,9
Lantai Bangunan maksimal 3
lantai
KDH 5% dari luas persil
Jumlah pembanding maksimal
dari masing-masing kegiatan
lahan 8%
KDB Maksimum 80%
KLB Maksimum 0,8
Lantai Bangunan maksimal 1
lantai
KDH 5% dari luas persil
Jumlah pembanding maksimal
dari masing-masing kegiatan
lahan 12%
KDB Maksimum 60%

Kepadatan
Tinggi

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Kepadatan
Sedang

Kepadatan
Rendah

IV - 114

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

No.

Sektor
lokal)

Tata Guna Lahan

Kesehatan

Pendidikan

Peribadatan

Industri

Kantor pembantu bupati,


Kecamatan, polsek,
Koramil,
Lembaga
pemasyarakatan,
Cabang dinas P&K,
Pengadilan agama,
Kua, kejaksaan negeri,
Dinas pu pengairan,
Pegadaian,
Kantor pos,
Pengadilan negeri,
Puspenmas,
Pdam/sasana krida,
Dinas kebersihan dan
pertamanan,
PLN,
Kpu,
Cabang sub bptd,
Telkom,
Pos pemantau perairan
Kantor desa
Rumah sakit,
Puskesmas,
Puskesmas Pembantu,
Apotek,
Praktek dokter,
Bidan,
Mantri.

Tata Masa Banguna

2013

Keterangan

KLB Maksimum 1,2


Lantai Bangunan maksimal 2
lantai
KDH 10% dari luas persil
Jumlah pembanding maksimal
dari masing-masing kegiatan
lahan 8%

KDB Maksimum 75%


KLB Maksimum 1,8
Lantai Bangunan maksimal 2
lantai
KDH 12% dari luas persil
Jumlah pembanding maksimal
dari masing-masing kegiatan
lahan 10%
Perguruan Tinggi,
KDB Maksimum 60%
SLTA/Madrasah Aliyah, KLB Maksimum 1,2
SLTP/MTS,
Lantai Bangunan maksimal 2
lantai
Pondok Pesantren
KDH 12% dari luas persil
Jumlah pembanding maksimal
dari masing-masing kegiatan
lahan 8%
SD/MI, TK,
KDB Maksimum 60%
KLB Maksimum 0,6
Lantai Bangunan maksimal 1
lantai
KDH 12% dari luas persil
Jumlah pembanding maksimal
dari masing-masing kegiatan
lahan 12%
Masjid
KDB Maksimum 60%
Mushola
KLB Maksimum 1,2
Gereja
Lantai Bangunan maksimal 2
lantai
KDH 10% dari luas persil
Jumlah pembanding maksimal
dari masing-masing kegiatan
lahan 12%
KDB Maksimum 120%

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 115

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

No.

Sektor

Tata Guna Lahan

Tata Masa Banguna

2013

Keterangan

KLB Maksimum 1,2


Lantai Bangunan maksimal 2
lantai
KDH 20% dari luas persil
Jumlah pembanding maksimal
dari masing-masing kegiatan
lahan 5%
Sumber : Hasil Analisa 2013

Pada wilayah Perkotaan Pasrepan dan Pedesaan Pasrepan diketahui bahwa bangunannya
kurang sesuai dengan standar SNI tentang perumahan, mengingat terdapat beberapa
bangunan tidak permanen/semi permanen di kawasan perencanaan tersebut.
Jika dilihat dari tingkat kepadatan bangunan, dapat diketahui bahwa sebaran bangunan pun
masih relatif kurang rapat. Hanya di blok-blok tertentu seperti kawasan perdagangan jasa
di pusat desa pasrepan yang cukup padat, sehingga hal tersebut dapat berpotensi
menimbulkan kebakaran.
Arsitektur bangunan merupakan indikasi kecocokan bangunan dengan kultur budaya
wilayah Kabupaten Pasuruan yang lebih khususnya Kawasan Perkotaan Pasrepan dan
Pedesaan Pasrepan. Pada wilayah perencanaan arsitektur bangunan yang beragam sehingga
muncul kesan heterogenitas kawasan. Untuk itu perlu ada dipertahankan identitas kawasan
sehingga mencerminkan kebudayaan dari Perkotaan Pasrepan itu sendiri.

4.10

ANALISA ESTETIKA
Penataan estetika kota pada dasarnya bertujuan untuk menciptakan kesan visual

wajah kota yang baik dan menyenangkan. Untuk itu, perlu adanya analisa mengenai
pengaturan terhadap potensi-potensi yang terdapat di kawasan perencanaan yang berkaitan
dalam menciptakan estetika kawasan. Analisa ini mencakup pengaturan terhadap elemenelemen kota di wilayah perencanaan (landmark, path ways, sign, edge), serta unsur-unsur
perancangan kota yang meliputi activity support, ruang terbuka hijau, pedestrian dan
lainnya. Beberapa jenis elemen kota yang diterapkan pada kawasa perencanaan antara lain
adalah

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 116

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

4.10.1 Pathways
Pathways adalah jalur sirkulasi yang merupakan penghubung dan berfungsi untuk
pergerakan yang biasanya digunakan oleh penduduk kawasan tersebut.
Bentuk pathways yang terdapat di wilayah perencanaan ini adalah jaringan jalan
yang ada di wilayah ini. Jaringan jalan yang melalui Perkotaan Pasrepan danmenjadi ruas
jalan utama adalah jalan yang menghubungkan wilayah Desa Pohgading-Desa RejosalamDesa Jogorepuh-Desa Cengkrong-Desa Pasrepan-Desa Mangguan.

4.10.2 Landmarks
Landmarks (tanda kota) merupakan suatu tanda fisik yang memberikan informasi
bagi pengamat dari suatu jarak tertentu. Landmark yang ada di wilayah perencanaan yaitu:
1. Gapura pintu masuk kawasan Perkotaan Pasrepan.
2. Pasar Buah dan Pasar Agro yang menjadi ciri khas kawasan perencanaan.

4.10.3 Nodes
Nodes (pusat aktifitas) adalah titik yang merupakan pusat aktivitas yang letaknya
strategis sehingga dapat dijadikan titik orientasi. Nodes yang terdapat di wilayah Perkotaan
Pasrepan ini adalah:
1. Pasar Buah dan Pasar Agro .
2. Kawasan perdagangan dan jasa di sepanjang ruas jalan raya pasrepan.

4.10.4 Edges
Edges adalah pembatas antara dua kawasan/wilayah yang berbeda atau pemutusan
dari suatu kontinuitas. Edges yang ada tersebut akan menunjukkan bentuk kota dari pola
penggunaan tanah yang ada. Berdasarkan kondisi yang ada, diperlukan adanya batas antar
kawasan kegiatan terutama untuk dua atau lebih kawasan yang mempunyai bentuk
aktivitas yang dapat saling mengganggu atau bertentangan dengan memberikan batas fisik,
misalnya batok, pagar, dll.

4.10.5 Districts
Distrcts adalah kawasan yang berbeda bentuk/besarannya dengan kawasan lainnya
dan cenderung membentuk kawasan yang homogen. Pada wilayah Perkotaan dan Pedesaan
Kecamatan Pasrepan ini, bentuk districts yang dapat dilihat yaitu adanya kawasan-kawasan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 117

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

perumahan developer yang berkembang, kawasan permukiman di sekitar kawasan


perikanan dan sepanjang sungai, serta kawasan perdagangan.
Bentuk district yang memerlukan pengaturan terutama yaitu pada kawasan kegiatan
perdangan, dimana pada kawasan ini pengaturan yang diperlukan antara lain penyediaan
open space yang berupa ruang terbuka hijau (RTH), penataan PKL serta parkir.

4.11

HASIL KOREKSI GEOMETRIK


Digitasi adalah salah satu metode input data (data spasial) dalam rangkaian proses

SIG yang bertujuan untuk mengubah data dari format raster menjadi format vector, adapun
data-data yang mempunyai format raster antara lain peta hasil scanning, foto udara, peta
dari Citra Satelit dan Lain-lain. Digitasi biasa juga disebut dengan pembuatan data grafis.
Langkah-langkah pekerjaan digitasi peta dengan menggunakan program ArcView
SIG adalah sebagai berikut :

4.11.1 Aktifasi ArcView.


Aktifkan ArcView GIS 3.3 hingga muncul jendela yang berisi beberapa pilihan.

Gambar 1 : Membuka Layar Kerja ArcView

Pilih opsi with a new View untuk membuka View baru.


Pilih yes, jika akan langsung memasukkan data atau no, jika tidak.
ArcView akan memunculkan satu buah View kosong dengan nama View 1. View ini
merupakan tempat kerja dan tempat menampilkan berbagai data spasial.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 118

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

4.11.2 Menampilkan Peta Dasar.


Untuk menampilkan Peta dasar (dapat berupa peta hasil scanning dan lain-lain)
dilakukan dengan cara:
Terlebih dahulu aktifkan JPEG (JIFF) image Support yang ada di tool bar Extensions

Gambar 2 : Mengaktifkan JPEG (JIFF) image Support

Kemudian OK.
Setelah type exktensi dipilih maka tahap selanjutnya membuka peta dasar yang akan
didigitsi.
Kemudian Pilih view, dan klik add theme.

Gambar 3 : Membuka file, peta dasar yang akan di digitasi

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 119

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Buka file dimana tempat peta dasar disimpan kemudian ubah tipe sumber data manjadi
image data source, kemudian OK! maka peta peta dasar akan dimunculkan.

Gambar 4 : Mencari peta dasar yang akan di digitasi

Gambar 5 : Peta dasar muncul/tampil di layar kerja

4.11.3 Memasukan titik Koordinat.


Memasukan Titik Koordinat atau Pemsangan Titik Ikat, sebelumnya dimulai dari
mengaktifkan Register and Transform Tool sebagaimana langkah mengaktifkan JPEG
(JIFF) image Support.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 120

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Klik VIEW Register and Transform Tool


Gambar 6 : Toolbar Register and Transform Tool
Masukan nilai koordinat yang didapat dilapangan dengan menggunkan GPS kedalam peta
dasar yang hendak di digitasi, dengan cara : Klik lokasi titik koordinat, setelah itu masukan
nilai X dan Y dalam kolom Destination, lalu tekan enter

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 121

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Gambar 7 : Memasukan Titik Koordinat

Dalam pengisian titik koordinat minimal terdapat empat titik lokasi yang berbentuk
polygon.

Selesai pengisian Klik Write World File. Nilai toleransi yang tertera dalam kolom RMS
Error harus dibawah 0 (Nol).
Gambar 8 : Hasil Pengisian Nilai Titik Koordinat

4.11.4 Membuat Theme Baru.


Theme baru ini berfungsi untuk menempatkan hasil kerja pada saat selesai melakukan
proses digitasi. Langkah-langkah yang dilakuakan adalah sebagai berikut :
Klik menu View, Pilih New Theme.
Pilh type garis yang terdapat pada jendela New Theme, misal :
Line

: untuk jalan, jaringan pipa, sungai dsb.

Polygon

: untuk jenis bangunan

Atau Point

: untuk water meter, valve, air valv dll.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 122

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Gambar 9 : memilih feature tipe


Lalu OK.
Kemudian buat folder baru sebagai tempat untuk menyimpan hasil dari pekerjaan digitasi,
setelah pasti folder tersebut maka klik OK

Gambar 11 : Menyimpan lembar kerja/theme

4.11.5 Proses melakukan Digitasi


Contoh : menggunakan feature tipe Line untuk jenis jalan

Pada saat melakukan digitasi, theme yang baru tersebut harus dalam keadaan aktif yang
ditandai dengan tanda selected dan menonjol, yaitu dengan cara klik Theme lalu pilih
Start Editing
Gambar 12 : Proses Digitasi Bangunan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 123

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Gambar 13 :
Hasil digitasi menggunakan feature tipe Line

Contoh : menggunakan feature tipe Polygon untuk jenis Persil

Prinsip kerja sama denga menggunakan feature tipe Line.

Gambar 14 :
Hasil digitasi menggunakan feature tipe Polygon
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 124

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Contoh : menggunakan feature tipe Point untuk jenis valve

Prinsip kerja sama, hanya saja pada feature tipe Point kita hanya membut titik pada loksi
yang di inginkan.

Gambar 15 : Hasil digitasi menggunakan feature tipe Point

4.11.6 Proses Penyimpanan


Setelah selesai melakukan digitasi hasil pekerjaan harus disimpan dengan
mengakhiri pekerjaan caranya :
Klik Theme pilih Stop Editing maka akan muncul pertanyaan apakah pekerjaan terebut
akan disimpan atau tidak jika Ya pilih OK ! dan jika Tidak Pilih NO !
Setelah digitasi selesai maka peta dasar yang telah kita ambil dapat dihilangkan
dengan cara mengaktifkan (selected) peta dasar tersebut kemudian lalu klik Edit pilih Cut
Theme, maka sekarang yang ada hanyalah peta hasil digitasi yang berguna sebagai
informasi yang baru.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 125

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Gambar 16 : Peta hasil digitasi Perumahan

4.11.7 Tahapan Input Data


Dalam proses penginputan data yang kita jadikan contoh adalah data Air Valve.
Adapun data yang di input kedalam program SIG adalah Data Manipulation & Analisis.
Untuk di ketahui, setip objek yang dibuat dalam Theme itu secara otomatis akan
menciptakan tabel yang terdapat dalam kolom tabel, akan tetapi tabel yang terbentuk masih
kosong.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 126

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Gambar 17 :
Peta letak Air Valve dan tabel Air Valve yang masih kosong

Langkah-langkah pekerjaan Input Data menggunakan program ArcView SIG adalah


sebagai berikut :
Buka tabel Theme Air Valve
Pada kolom id isi identits Air Valve (misal denga angka 1 & 2)
Buat kolom baru pada tabel dengan cara :
Edit Add Field, maka akan muncul Bar Field Difinition

Gambar 18 : Bar Membuat Kolom Tabel

Kolom Nama isi dengan nama yang kita kehendaki (mis : Diameter, Elevasi dan Kondisi)
Kolom Type isi dengan pilihan Namber untuk nomor dan String untuk Teks
Isi baris kolom dengan informasi yang kita inginkan
Untuk Menampilkan gambar, pada kolom gambar isi denga Vile Tempat penyimpanan
gambar.

Klik OK
Gambar 19 : . Tabel Dengan Penambahan Kolom

Lihat informasi di lembar kerja ARC View denga cara :

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 127

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Theme, Klik Auto lebel (Ctr+L)


Gambar 20 : Invormasi Valve

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

IV - 128

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Bab ini berisikan mengenai konsep pengembangan kawasan sesuai dengan pedoman dan hasil analisa yang telah dilakukan.

5.1

ANALISA KONSEP PENGEMBANGAN


Dalam melakukan analisa konsep pengembangan, dapat digunakan beberapa

metode analisa development. Salah satunya adalah paket analisa SWOT, IFAS EFAS dan
Matriks Kuadran. Ketiga elemen analsia tersebut merupakan sebuah metode pendekatan
dari analisa development yang bertujuan untuk menggali potensi dan masalah di suatu
kawasan, dan mampu menggali karakteristik untuk masing-masing elemen di dalam
kawasan.
SWOT digunakan untuk dapat menetapkan tujuan secara lebih realistis dan efektif,
serta merumuskan strategi dengan efektif pula. Dengan berlandaskan SWOT, tujuan tidak
akan menjadi terlalu rendah atau terlalu tinggi. Maka diperoleh semacam core strategy
yang prinsipnya merupakan:

5.1.1

a.

Strategi yang memanfaatkan kekuatan dan kesempatan yang ada secara terbuka

b.

Strategi yang mangatasi hambatan yang ada, dan

c.

Strategi yang memperbaiki kelemahan yang ada:

Potensi Masalah Perkotaan Pasrepan


Langkah

awal

dalam

melakukan

analisa

development

SWOT

adalah

mengidentifikasikan masing-masing potensi dan permasalahan yang terdapat di suatu


kawasan. Adapun untuk mempermudah perumusan kebijakan atau strategi pengembangan
tersebut, msaing-masing potensi dan masalah akan dikelompokkan ke dalam kateogrikategori yang sesuai dengan karakteristiknya. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat di dalam
tabel 5.1 tentang Potensi Masalah Kecamatan Pasrepan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V-1

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Tabel 5.1.

2013

Potensi dan Masalah

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V-2

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

V-3

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

V-4

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

V-5

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

V-6

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

V-7

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

V-8

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

2013

V-9

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

5.1.2

2013

Analisis SWOT
Langkah selanjutnya adalah menganalisa masing-masing potensi dan permasalahan

dengan melakukan penyandingan di masing-masing variabel, baik itu potensi internal dan
eksternal serta permasalahan internal dan juga permasalahan eksternal. Dengan
menggunakan penyandingan (kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman) maka akan
ddidapatkan sebuah rumusan kebijakan yang berdasarkan dari masing-masing potensi dan
masalah di dalam tiap-tiap kriteria pengembangan tersebut.

5.1.2.1
A

Analisa SWOT Karakteristik Fisik


Analisis SWOT Letak Geografis

Analisa SWOT untuk letak geeografis dilakukan dengan memperhatikan kondisi kawasan
Kecamatan Pasrepan secara keseluruhan jika ditinjau dari letak geografisnya. Yang
difokuskan di dalam kajian tata letak geografis ini adalah lokasi strategis Kecamatan
Pasrepan yang berada pada jalur utama penghubung Kecamatan Kejayan dan Kecamatan
Puspo sebagai jalur pariwisata (menuju Gunung Bromo)

Tabel 5.2.
Analisa SWOT Letak Geografis
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Lokasi sangat strategis karena Jalan arteri primer menyebabkan
didukung adanya jalan arteri primer kemacetan di beberapa titik pada
maupun
jalan-jalan
yang jalan
arteri,
seperti
pada
menghubungkan ke wilayah-wilayah fungsional kawasan pendidikan
kecamatan yang lain serta kelurahan- dan perdagangan jasa
kelurahan/desa-desa di sekitarnya.
Aksesbilitas yang baik ini disamping
akan
mempermudah
hubungan
dengan daerah lain, juga dapat
mempercepat perkembangan kota

Opportunity
sebagai
Menjadikan
yang
pantura
wilayah
perkembangan
memiliki
lebih mudah untuk menjadi
perkotaan

External Audit

Eksternal
Aksesbilitas yang baik yang dimiliki
akan menghasilkan perkembangan
yang lebih cepat dibandingkan daerah
lain untuk menjadikannya sebagai
Perkotaan

Jalan pantura dikhususkan untuk


pengendara pribadi, dimana
untuk angkutan besar atau kecil
muatan
barang,
angkutan
penumpang besar melewati jalan
lingkar
untuk
menghindari
kemacetan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 10

Threat
Peningkatan intensitas
bangunan yang terlalu tinggi
Hilangnya RTH 40%

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Diman lokasi strategis sekitar jalan


arteri ditetapkan sebagai kawasan
intensitas tinggi, tetapi untuk
kawasan
lainnya
menerapkan
intensitas rendah-sedang dengan
pemenuhan RTH 40% pada kawasan
penyangga.

2013

Penetapan jalur pantura sebagai


jalur
untuk kegitan aktif
masyarakat seperti pendidikan,
perdagangan,
dan
tidak
dianjurkan untuk perumahan
peribadatan,
dan
kesehatan
karena merupakan kawasan
ramai

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Ketinggian

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen ketinggian kawasan di
Kecamatan Pasrepan. Elemen ketinggian ini nantinya berkaitan dengan klimatologi
kawasan terkait kondisi kawasan perencaaan, yaitu Kecamatan Pasrepan

Opportunity
Threat

External Audit

Tabel 5.3.
Analisa SWOT Ketinggian
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Eksternal
Air hujan dan drainase dapat
Aliran air hujan tidak dapat
menuju titik nol (laut)
bermuara di laut, sehingga
terdapat cekungan air saat
hujan.
Potensi terjadinya abrasi sangat
tinggi
Pemanfaatan
dua Penetapan kawasan minapolitan Perlu adanya pengembangan
fungsi
kawasan dan juga argopolitan oleh jaringan utilitas irigasi pertanian,
menjadi agropolitan Kabupaten Pasuruan didukung irigasi tambak, dan drainase
dan minapolitan
dengan pemanfaatan ketinggian yang dibuat dan dikendali
daerah yang merupakan dataran berbeda
sesuai
dengan
rendah
fungsinya.
Untuk drainase dibuat untuk
membuang air limpasan
Irigasi dibuat untuk mengatur
adanya air irigasi yang terlalu
berlebihan dan kekurangan
Adanya sawah irigasi degan
sistem tadah hujan untuk
antisipasi saat kemarau
Penggunaan jaringan Pembangunan irigasi dan drainase Adanya kebijakan dan alokasi
irigasi pertanian dan dihimbau dan disosialisasikan dana untuk pengadaan tiga
irigasi tambak yang oleh Dinas PU
saluran irigasi pada dinas terkait
dijadikan
satu
dan
berkoordinasi
dengan
(jaringan sama)
masyarakat

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 11

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Analisis SWOT Topografi

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen topografi kawasan di
Kecamatan Pasrepan. Elemen topografi ini nantinya berkaitan dengan kondisi tanah dan
kemiringan lahan terkait kondisi kawasan perencaaan, yaitu Kecamatan Pasrepan

Weakness
Potensi terjadinya abrasi sangat
tinggi

Untuk daerah berpotensi abrasi


sungai maupun pantai ditetpkan
sebagai hutan lindung

Opportunity

External Audit

Tabel 5.4.
Analisa SWOT Topografi
Internal Internal Audit
Strength
Eksternal
Diarahkan
untuk
menjadi
kawasan
perdagangan,
pendidikan, perkantoran dan
sebagainya Kondisi topografi
tersebut
mempunyai
daya
dukung pengembangan kawasan
terbangun yang cukup potensial,
khususnya
pengembangan
fasilitas (perumahan, fasilitas
ekonomi dan sosial, jalan, dll).
Untuk kawasan topografi 0%
dimanfaatkan Sebagai kawasan
penyangga dan lindung
Kebijakan
Pemanfaatan lahan permukiman,
pemanfaatan lahan pertanian,
minapolitan,
sebagai
kawasan perdagangan dan jasa dilakukan
permukiman,
pada dataran yang memiliki
pertanian,
topografi 2%
minapollitan,
perdagangan
dan
jasa, industri kecil,
dan perkebunan
jaringan
drainase
dengan
wilayah

Pengadaan
aringan
utilitas
Kecamatan Pasrepan perlu adanya
panduan dan pantauan dari Dinas
terkait karena topografi yang
datar

Pembangunan sistem irigasi juga


perlu adanya pertimbangan dan
pondasi yang kuat untuk
pengambilan sumber di sungai,
agar tidak berpengaruh terhadap
abrasi

Threat

Pengadaan
irigasi,
disamakan
kondisi
lainnya

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Jenis Tanah

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen jenis tanah kawasan di
Kecamatan Pasrepan. Elemen topografi ini nantinya berkaitan dengan jenis tanah dan
kesesuaiannya dengan peruntukan lahan terkait kondisi kawasan perencaaan, yaitu
Kecamatan Pasrepan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 12

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Opportunity

External Audit

Tabel 5.5.
Analisa SWOT Jenis Tanah
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Eksternal
Bentang alam ini berkembang Untuk kawasan aliran sepanjang
menjadi
daerah
perkotaan, DAS
Kertosono
dapat
permukiman,
industri, berpotensi adanya banjir. Pada
persawahan dan perkebunan.
lokasi-lokasi tertentu perlu
kegiatan
Permiabilitasnya lambat dengan adanya
pengkonservasian
dan
produksifitas tanah beraneka
dari rendah sampai sedang. penerapan ketentuan-ketentuan
dalam
Tingkat produktivitas sedang, sehingga
pemanfaatannya untuk pertanian pengembangannya perlu disertai
dan perkebunan. Sifat kepekaan pelestarian lingkungan hidup
terhadap erosi besar tetapi serta penjagaan kestabilan tata
umumnya berada pada daerah air.
datar maka tidak sampai pada
erosi yang lebih lanjut.
Tanah
alluvial
dapat Tanah di sepanjang DAS
Tanah dapat
dimanfaatkan untuk kawasan Kertosono merupakan tanah
dimanfaatkan
pertanian,
maupun
untuk grumosol, sehingga perlu adanya
sebagai lahan
pemenuhan sarana karena lahan kebijakan
untuk
tidak
pertanian karena
bersifat subur dan tidak mudah memmbangun
kawasan
tanah subur dan
erosi
permukiman
(terbangun)
ditunjang sebagai
didaerah ini karena cenderung
kawasan pertanian
mudah bererosi
Tanah grumosol
dapat dimanfaatkan
sebagai tanah
tambak

Adanya IMB untuk untuk


kawasan terbangun untuk tanah
berjenis allvial dan pemberian
larangan untuk menempati tanah
grumosol
karena
digunakan
sebagai hutan lindung

Perlu adanya batas untuk


kawasan yang mudah atau
berpotensi untuk abrasi dan
daerah yang tidak mudah terkena
abrasi (alluvial)

Threat

Tidak adanya batas


antara jenis tanah
karena tanah alluvial
dan
grumosol
memiliki sifat yang
berbeda

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Kedalaman Efektif Tanah

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen Kedalaman Efektif
kawasan di Kecamatan Pasrepan. Elemen topografi ini nantinya berkaitan dengan kondisi
tanah dan kemiringan lahan terkait kondisi kawasan perencaaan, yaitu Kecamatan
Pasrepan

Eksternal

Tabel 5.6.
Analisis SOWT Kedalaman Efektif Tanah
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Perakaran dapat tumbuh tanpa Kedalaman tanah berkurang
hambatan.
akibat pemanfaatannya sebagai
lahan terbangunan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 13

2013

Banyaknya tumbuhan yang dapat


tumbuh tanpa hambatan pada
Kecamatan
Pasrepan,
dapat
menandakan
bahwa
daerah
tersebut memiliki penyaring air
yang baik, sehingga dapat
dimanfaatkan sebagai sumur

Untuk
daerah
kepadatan
bangunan tinggi disarankan
untuk tidak menggunakan air
tanah (sumur) karena resapan air
kurang

Penggunaan pestisida
yang berlebihan dapat
mempengaruhi
kualitas air tanah
karena
sebagaian
besar
penggunaan
lahan
sebagai
pertanian

Pembatasan penggunaan pestisida


untuk
petani karena akan
menggurangi tingkat kesuburan
tanah pertanian dan menimbulkan
banyak hama serta daya serap
akan tidak terlalu dalam

Pembelihan
penyuluhan
penggunaan pupuk yang baik
dan sesuai takaran
Pemantauan
penggunanan
intensitas bangunan yang boleh,
sedalam apa pondasi bangunan
yang dibugunakan harus tetap
menjaga adanya kemampuan
tanah

Opportunity

Pemanfaatan sebagai
air
bersih
yang
bersumber dari air
tranah (sumur)

Threat

External Audit

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Klimatologi

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen klimatologi kawasan di
Kecamatan Pasrepan. Elemen klimatologi ini nantinya berkaitan dengan iklim curah hujan
terkait kondisi kawasan perencaaan, yaitu Kecamatan Pasrepan

Opportunity

External Audit

Tabel 5.7.
Analisis SWOT Klimatologi
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Eksternal
Berpotensi kegiatan pertanian,
Pengadaan sistem tadah hujan
dengan memanfaatkan musim
belum diterapkan untuk semua
penghujan sebagai penganti
kawasan pertanian
irigasi saat musim kemarau
dengan sungai tadah hujan
Potensi pertanian ditunjag karena Penerapan sistem irigasi tadah
Daerah ini cocok
iklim yang dimiliki Kecamatan hujan untuk lahan persawahan di
untuk kawasan
Pasrepan
ada
dua,
iklim Kecamatan Pasrepan, terutama
pertanian dan
penghujan dan kemarau
untuk kawasan yang tidak berada
perkebunan karena
di dekat DAS
hujan rata-rata rendah
Pembatasan kawasan perumahan
mendekati sedang
disekitar bibir pantai karena
Cocok untuk kawasan
ditakutkan berpotensi adanya
permukiman dan
angin gending yang berbahaya
perdagangan dan
jasa, dsb
Pertanian
menggunakan irigasi
teknis atau tadah
hujan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 14

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Adanya kerja sama dengan Dinas


Pertanian
untuk
melakukan
sosialisasi dan membangunan
irigasi tadah hujan dengan para
petani untuk mencegah adanya
kekeringan saat kemarau

Pengadaan atau bantuan untuk


melakukan
pembangunana
sistem irigasi tadah hujan

Threat

Pada musim, mudah


terjadi kekeringan
Berpotensi
Angin
Gending
karena
terletak
antara
wilayah pegunungan
dan wilayah pesisir,
karena itu pada masa
peralihan
musim
terjadi
angin
kencang
yang
bertiup
dari
Tenggara ke arah
Barat
Laut
dan
bersifat kering

2013

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Hidrologi

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen hidrologi kawasan di
Kecamatan Pasrepan. Elemen topografi ini nantinya berkaitan dengan kondisi sungai dan
sistem mata air terkait kondisi kawasan perencaaan, yaitu Kecamatan Pasrepan

Opportunity

External Audit

Tabel 5.8.
Analisis SWOT Hidrologi
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Eksternal
Dilewati oleh beberapa DAS
Saat musim kemarau, sungai
kecil tidak dilalui air, sedangkan
Sumber hidrologi pertanian ada
sungai besar dilalui air
pada DAS, sedangkan untuk
sepanjang tahun
pertambangan ada pada air tawar
dan air laut
Kemiringan terlalu datar,
sehingga perlu diperhatikan
potensi genangan, sehingkan
perlu adanya tangkapan dan
perbaikan drainase dan
lingkungan
Untuk
mendukung
adanya Perlu adnya sistem irigasi dan
Pemanfaatan
kegiatan
pertanian
dan drainase yang baik. Dimana
sebagai irigasi
perkebunan dibuat saluran irigasi untuk sistem drainase semakin
pertanian dan
dari DAS, salah satunya DAS mendekati
laut
memiliki
perkebunan
Kertosono
ketinggian
semakin
rendah
Masyarakat dapat
Air tanah dapat dimanfaatkan Unttuk
irigasi,
semakin
menggunakan air
untuk
kawasan
permukiman mendekati
daerah
sawah
tanah sebagai air
sebagai air bersih dengan ketinggian seharusnya semakin
bersih
menggunakan sumur dan pompa
rendah sehingga air dapat
tersebar

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 15

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Adanya
kebijakan
untuk
menggunakan air bersih secara
komunal untuk kawasan pedesaan
atau pembuatan sumur
Untuk
permukiman
pesisir
menggunakan air tawar untuk
pemenuhan air bersihnya

Adanya
perpipaan
yang
dibanguna oleh pemerintah dan
masyarakat untuk mentransfer
jaringan air bersih ke masyarakat

Threat

Jaringan air bersih


yang
bersifat
komunal
belum
tersebar
merata
hingga kepelosok

2013

Sumber: Hasil Analisis, 2013

5.1.2.2

Analisis SWOT Penggunaan Lahan


Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen Penggunaan Lahan

di Kecamatan Pasrepan. Elemen penggunaan lahan ini nantinya berkaitan dengan kondisi
guna lahan dan pemanfaatan lahan eksisting terkait kondisi kawasan perencaaan, yaitu
Kecamatan Pasrepan
Tabel 5.9.
Internal

Pengembangan
Fungsi
Kawasan:
Pengembalian fungsi
dari tegalan menjadi
hutan lindung.
Arahan pengelolaan
kawasan Kecamatan
Pasrepan
dengan
kebijakan
mengendalikan
konversi
kawasan
pertanian beririgasi
teknis
menjadi
kawasan
permukiman
dan
perkotaan.
Kecamatan Pasrepan
diperuntukkan untuk
kawasan
pertanian
dengan
rencana
pengembangan
sawah irigasi teknis

- Pengendalian
terhadap
perubahan tata guna lahan di
Kecamatan Pasrepan.
- Pemberian sanksi tegas kepada
pelanggaran yang dilakukan
dalam hal perubahan tata guna
lahan.

- Memberlakukakn izin ketat


dalam hal pengadaan
bangunan di wilayah
Kecamatan Pasrepan

Opportunity

External Audit

Eksternal

Analisis SWOT Penggunaan Lahan


Internal Audit
Strength
Weakness
Kecamatan Pasrepan sebagai
Sebagai ibukota Kabupaten
lumbung padi untuk memasok
Pasuruan sudah pasti luas lahan
kebutuhan beras bagi Kabupaten
untuk kebutuhan bangunan
Pasuruan atau perkotan Pasrepan meningkat
pesat
sehingga
itu sendiri dikarenakan
menggerus luas dari lahan-lahan
Kecamatan Pasrepan memiliki
pertanian.
Luas Lahan Pertania yang luas.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 16

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

- Mengarahkan
pembangunan
kawasan-kawasan terbangun di
sawah-sawah non produktif/
non teknis.

- Pembangunan lebih diratakan


unutk
meminimalkan
pengelompokan pembangunan
sehingga pengawasan maupun
perubahan tata guna lahan
dengan mudah diawasi

Threat

Pembebasan lahan
untu dijadikan hutan
lindung akan sulit
derealisasi
dikarenakan harga
tanah yang
melambung tinggi.
Kecamatan Pasrepan
cenderung menarik
pendatang sehingga
kebutuhan akan
lahan terbangun
semakin menjadi-jadi
dan sulit
dikendalikan.

2013

Sumber: Hasil Analisis, 2013

5.1.2.3

Analisis SWOT Kependudukan


Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen kependudukan

kawasan di Kecamatan Pasrepan. Elemen kependudukan ini nantinya berkaitan dengan dan
karakteristik penduduk terkait kondisi kawasan perencaaan, yaitu Kecamatan Pasrepan

Eksternal

Tabel 5.10.
Analisis SWOT Kependudukan
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Kecamatan Pasrepan untuk Jumlah penduduk yang menurun
laju maupun persebaran
dapat menjadi penghambat bagi
penduduknya hampir merata perkembangan
Kecamatan
di setiap desa/kelurahan
Pasrepan.
sehingga dapat dikatakan
Penduduk Kecamatan Pasrepan
perkembangannya merata di lebih
banyak
didominasi
setiap daerah.
penduduk usia tua (65+)
Jumlah penduduk laki-laki
sehingga beban tanggungan
dan perempuan yang hampir angkaan kerja akan lebih berat.
sama sangat
Proporsi tingkat pendidikan yang
menguntungkan karena
lebih banyak tamat SD membuat
proporsi angkatan kerja
penduduk Kecamatan Pasrepan
laki-laki dan wanita dapat
dapat dikatakan kurang dalam
berimbang sehingga jenissegi pendidikan.
jenis industri, perkantoran, Banyaknya
buruh
tani
perdagangan jasa dapat
mengakibatkan
pendapatan
bevariasi menyesuaikan
penduduk Kecamatan Pasrepan
angkatan kerja.
kurang atau dibawah standart.
Wilayah Kecamatan
Pasrepan memiliki laju
migrasi baik datang ke
Kecamatan Pasrepan atau
pergi ke Kecamatan
Pasrepan dengan jumlah
yang seimbang. Hal ini
mengindikasikan bahwa
wilayah Kecamatan
Pasrepan cenderung stagnan
dalam jumlah penduduk
sehingga ledakan penduduk
dapat dicegah.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 17

Arahan
pendistribusian
persebaran
penduduk
sesuai dengan kebijakan
pusat-pusat pelayanan.
Arahan
pemerataan
persebaran
penduduk
dengan perbaikan saranaprasarana dan infrastruktur
di kawasan perdesaan atau
kawasan
kurang
berkembang
guna
mengurangi urbanisasi.
Kebijakan penanggulangan
kemiskinan
dan
pengangguran
dengan
peningkatan
kualitas
sumberdaya
manusia
(SDM)
ditandai
menurunnya angka buta
aksara dan meningkatnya
jenjang sekolah yang
ditempuh.
Dengan
demikian
indeks
pembangunan
manusia
(IPM) pada kurun waktu
20
tahun
mendatang
meningkat.
Arahan Peningkatan Mutu
dan Relevansi Pendidikan
di Kecamatan Pasrepan.
Rencana Strategi perluasan
dan
pemerataan
kesempatan memperoleh
pendidikan yang bermutu.
Rencana
peningkatan
kualitas pelayanan bagi
umat beragama dalam
melaksanakan
ajaran
agama

Penduduk usia produktif


cenderung setara untuk tiap
umur.
- Mengatur
laju
pertambahan
penduduk
baik yang lahir maupun
yang migrasi supaya tidak
terjadi ledakan penduduk.
- Memfasilitasi
tiap-tiap
unit lingkungan dengan
fasilitas-fasilitas
umum
agar
tidak
terjadi
pemusatan pednduduk di
Kecamatan Pasrepan.
- Memeberikan pendidikan
dan
pelatihan
gratis
kepada penduduk agar
menciptakan SDM yang
berkualitas dan unggul
dalam persaingan.

2013

- Mengoptimalkan peran pusatpusat kota sebagai pusat


pelayanan.
- Mengoptimalkan program
Wajib Belajar dari
pemerintah.
- Optimalisasi penindakan
terhadap permukimanpermukiman liar.
- Sosialisasi pentingnya kualitas
lingkungan yang baik
terhadap kesehatan
masyarakat.

Opportunity

External Audit

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 18

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

- Menerapkan
aturan
migrasi ketat.
- Meminimalkan
jumlah
penduduk ilegal yang
datang ke
Kecamatan
Pasrepan.
- Merubah
persepsi
masyarakat
mengenai
bekerja
lebih
baik
daripada sekolah.

- Menciptakan fasilitas-fasilitas
peribadatan yang aman dan
nyaman supaya masyarakat
lebih sering datang ke tempat
peribadatan
- Memberikan mata pelajaran
tentang
hidup
beragama
secara rutin smapai jenjang
perguruan tinggi,
- Membuat
program
dan
kebijakan untuk perluasan
lapangan pekerjaan.
- Mengatur proporsi penduduk
di tiap umur agar angak
ketergantungan semakin kecil.

Threat

Terdapat pusat-pusat
pelayanan diluar
kecamatan Pasrepan yang
mendorong penduduk
pindah ke daerah lain.
Laju penduduk dari desa di
luar wilayah Pasrepan
yang datang ke
Kecamatan Pasrepan
memicu urbanisasi tetap
tinggi.
Ketersediaan lahan
pertanian yang luas
menjadikan penduduk
memilih bekerja sebagai
petani daripada
bersekolah.
Kualitas tenaga maupun
peserta didik yang
semakin lama semakin
berkurang.
Adanya sekolah-sekolah
yang mewajibkan
membayar biaya sekolah
yang tinggi membuat
penduduk enggan
bersekolah
Tergusurnya peran tempat
ibadah dengan adanya
mall/pusat perbelanjaan
sehingga orang-orang
lebih sering ke mall
daripada ke tempat ibadah.

2013

Sumber: Hasil Analisis, 2013

5.1.2.4

Analisis SWOT Sistem Transportasi


Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen Sistem Transportasi

kawasan di Kecamatan Pasrepan. Elemen Sistem Transportasi ini nantinya berkaitan


dengan transportasi yang terdapat di kawasan perencaaan, yaitu Kecamatan Pasrepan
Tabel 5.11.
Analisis SWOT Sistem Transportasi
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Semua fungsi jaringan jalan Persebaran sarana lebih megacu
terdapat
di
Kecamatan pada jalan yang memiliki fungsi
Pasrepan
jalan
arteri,
sehingga
Semua
kecamatan/desa persebarannya tidak merata
terlayani dengan perkerasan Kondisi jalan semakin kecil
aspal
hirarkinya,
semakin
jelek
Sebagian besar koridor jalan kondisinya
memiliki jalur hijau yang Pusat pola pergerakan masyrakat
berfungsi sebagai penyerap dan barang lebih terpusat pada
polusi CO2
koridor jalan arteri primer,
sehingga mengalami kemacetan
Rambu-rambu lalu lintas
terpasang pada titik strategis terutama pada jam-jam sibuk.
Lampu lalu lintas berada Pondasi perambuan tidak kokoh
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 19

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Opportunity

pada perempatan
yang sehingga
berpotensi
untuk
memiliki tingkat bangkitan tumbang
tarikan tinggi
Rambu lalu lintas terhalang
Marka jalan tersebar hingga pohon, sehingga masyarakt tidak
jalan lokal, seperti garis mampu melihat
continue dan garis putus- Marka jalan harusnya lebih
putus dan pemerintahan
tersedia untuk kawasan kegiatan
aktif masyarakat yang berada di
sekitar jalan arteri primer dan
kolektor
- Mengatur
laju - Mengoptimalkan peran pusatpertambahan
penduduk
pusat kota sebagai pusat
baik yang lahir maupun
pelayanan.
yang migrasi supaya tidak - Mengoptimalkan program
terjadi ledakan penduduk.
Wajib Belajar dari
- Memfasilitasi
tiap-tiap
pemerintah.
unit lingkungan dengan - Optimalisasi penindakan
fasilitas-fasilitas
umum
terhadap permukimanagar
tidak
terjadi
permukiman liar.
pemusatan pednduduk di - Sosialisasi pentingnya kualitas
Kecamatan Pasrepan.
lingkungan yang baik
- Memeberikan pendidikan
terhadap kesehatan
dan
pelatihan
gratis
masyarakat.
kepada penduduk agar
menciptakan SDM yang
berkualitas dan unggul
dalam persaingan.

- Menerapkan
aturan
migrasi ketat.
- Meminimalkan
jumlah
penduduk ilegal yang
datang ke Kecamatan
Pasrepan.
- Merubah
persepsi
masyarakat
mengenai
bekerja
lebih
baik
daripada sekolah.

- Menciptakan fasilitas-fasilitas
peribadatan yang aman dan
nyaman supaya masyarakat
lebih sering datang ke tempat
peribadatan
- Memberikan mata pelajaran
tentang
hidup
beragama
secara rutin smapai jenjang
perguruan tinggi,
- Membuat
program
dan
kebijakan untuk perluasan
lapangan pekerjaan.
- Mengatur proporsi penduduk
di tiap umur agar angak
ketergantungan semakin kecil.

Threat

External Audit

Eksternal
Ditetapkan sebagai pusat
kawasan pusat Kecamatan
yang terletak di sekitar
jalan
panturan
serta
mempunyai
fungsi
strategis kota.
Adanya
program
penambahan rambu lalu
lintas sesuai pertambahan
jumlah penduduk
Pergantian lampu lalu
lintas menjadi automatic
traffic light
Terdapat
penambahan
fasilitas
marka jalan,
seperti lampu lalu lintas
penanda hati-hati
Angkutan
umum
di
Kecamatan
Pasrepan
dimanfaatkan
sebagai
kendaraan dengan rute
Pasrepan-Puspo-Tosari,
Pasrepan-Gondangwetan,
Pasuruan-WinonganWarungdowo.
Adanya kemacetan akibat
adanya daerah strategis
yang memicu adanya
peningkatan
intensitas
bangunan,
intensitas
kegiatan dan prasarana.
Adanya angin gending
yang
dapat
merusak
rambu-rambu lalu lintas
dan traffic light
Pergerakan eksternal yang
berlebihan,
sehingga
menyebakan
perlunya
resetting lampu lalu lintas
untuk
menyesuaikan
kondisi
Masyarakat yang lebih
memilih
menggunakan
kendaraan
pribadi
sehingga angkutan umum,
misalnya angkot, sudah
tidak terlalu diminati.

2013

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 20

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

5.1.2.5

2013

Analisis SWOT Tata Masa Bangunan


Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen tata massa

bangunan di Kecamatan Pasrepan. Elemen tata massa bangunan ini nantinya berkaitan
dengan kepadatan banguan dan sebaran banguna di dalam kawasan perencaaan, yaitu
Kecamatan Pasrepan

Opportunity

External Audit

Tabel 5.12.
Analisis SWOT Tata Masa Bangunan
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Semakin banyaknya bangunan
Di daerah-daerah pinggiran di
permanen tentu saja menunjukkkan
Kecamatan Pasrepan masih
bahwa rata-rata kesejahteraan
ditemui bangunan-bangunan
penduduk Kecamatan Pasrepan cukup
non permanen yang digunakan
baik.
sebagai
tempat
menetap
penduduk.
Semakin lengkapnya fasilitas
pendukung kegiatan baik jasa atau non Bangunan-bangunan
di
jasa di Kecamatan Pasrepan.
kawasan
Variasi bentuk bangunan ini membuat
Perdagangan Jasa sepanjang
wilayah Kecamatan Pasrepan
jalan Arteri yang terlalu rapat
Eksternal
mempunyai berbagai keunikan
sehingga kurang baik dalam
sehingga tidak membuat orang cepat
segi
proporsi
bangunan,
bosan.
bentuk, dan fungsi bangunan.
Banyak dan lengkapnya elemen kota di Kondisi bentuk dan massa
Kecamatan Pasrepan menjadikan
bangunan
di
wilayah
Kecamatan Pasrepan memiliki viewKecamatan Pasrepan masih
view yang memiliki warna tersendiri
sangat tidak teratur terutama di
sehingga muncul sebuah identitassepanjang koridor jalan-jalan
identitas di tiap-tiap sudut dari
utama,
karena
masih
Kecamatan Pasrepan.
bercampurnya bentuk dan
massa bangunan yang tinggi
dan rendah, tidak tertata
sehingga tidak memiliki nilai
estetika.
Citra kawasan/elemen kota
tersebut
lama-kelamaan
tergusur oleh arus modernisasi
yang menyebabkan elemenelemen kota tersebut luntur tau
bahkan hilang.
Mencipkatan Kecamatan Pasrepan yang Pemberlakuan peraturan zonasi
Arahan
menciptakan
suatu
peningkatan asri, indah, nyaman dan tertram pagi demi
penghuninya.
kawasan yang sesuai dan baik
kapasitas
Meningkatkan jumlah fasilitas-fasiitas bagi penggunanya.
kebijakan
umum yang ada di Kecamatan Pasrepan Mengatur kerapatan bangunan di
spasial
sekitas kawasan perdagangan
semua
jasa
sektor
dalam
mencegah
dampak
kerusakan
lingkungan
hidup dan
meminimalk
an dampak
bencana.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 21

Threat

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Anggapan
pemilik
tanah bahwa
dapat
membangun
bangunan
sesuai yang
diinginkan
tanpa
memperhati
kan dampak
terhadap
lingkungan.

Memberlakukan program dalam hal


arsitektur bangunan agar tercipta
kawasan-kawasan yang berbeda-beda d
Kecamatan Pasrepan sehingga tercipta
kawasan yang arsitektural.

2013

Melestarikan keberadaan citra


kawasan sehingga ciri khas suatu
kawasan tidak hilang

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 22

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

5.1.2.6

2013

Analisis SWOT Pola Ruang


Analisa SWOT terkait dengan pola ruang akan dibedakan ke dalam permukiman,

pemerintahan dan bangunan umum, perdagangan dan jasa, pertanian, industri, ruang
terbuka hijau, kawasan rawan bencana dan fasilitas umum.

Analisis SWOT Permukiman

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk pola ruang permukiman di
Kecamatan Pasrepan. Elemen permukiman ini nantinya berkaitan dengan kondisi
permukiman baik sebaran maupun karakteristknya di

kawasan perencaaan, yaitu

Kecamatan Pasrepan

Opportunity
Threat

External Audit

Tabel 5.13.
Analisis SWOT Pola Ruang Permukiman
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Eksternal
Kebutuhan rumah untuk masyarakat Pembangunan kawaan
Pasrepan sudah terlayani, dilihat dari permukiman yang berlebihan
jumlah rumah yang dimiliki.
dapat mengurangi fungsi tata
guna alahan pertanian, karena
sejauh ini pemanfaatn plahan
pertanian terbesar diguakan
untuk permukiman (perumahan)
Penyediaan
Kebutuhan rumah yang sudah terpenuhi Rumah non permanen direlokasi
infrastruktur
dilengkapi dengan infrastruktur dari menuju Kasiba Liisba Berdiri
yang memadai pemerintah yang bekerja sama (gotong Sendiri dengan harga yang lebih
pada
royong) dengan masyarakat untuk terjangkau
permukiman
perumahan swadaya, sedangkan untuk Pembangunan Kasiba Lisiba
padat,
perumahan
developer
mewajibkan Berdisi Sendiri dan Perumahan
penyediaan
adanya penyediaan fasilitas lengkap Developer pemberian ijinnya
perumahan
sesuai dengan SNI Perumahan Perkotaan diarahkan untuk menggunakan
baru,
lahan petanian non iriggasi
penyediaan
teknis atau menggunakan lahan
Kasiba Lisiba
pertanian irigasi yang luasannya
Berdiri Sendiri
kurang dari 20 Ha.
Fasilitas
Pemberian insentif dan diinsentif untuk Penyediaan rumah permanen
Perumahan
perumahan yang dibangun secara ilegal yang terjangkau yang dilengkapi
hanya
di pinggir sungai
dengan fasilitas yang dapat
diberikan pada Relokasi perumahan dengan pemberian dikelola oleh pemerintah dan
perumahan
harga yang dapat dijangkau oleh developer
developer
masyarakat dengan fasilitas yang baik Pengadaan lahan Kasiba Lisiba
Banyaknya
untuk pengganti pemenuhan kebutuhan sehingga tidak banyak lahan
rumah-rumah
masyarakat
pertanian yang beralih fungsi dan
yang dibangun
dapat menampung banyak kepala
secara ilegal di
keluarga.
pinggir sungai
Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Fasilitas Pemerintahan dan Bangunan Umum

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk fasilitas pemerintahan dan
bangunan umum di Kecamatan Pasrepan. Elemen fasilitas pemerintahan dan bangunan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 23

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

umum ini nantinya berkaitan dengan kondisi fasum beserta pesebarannya di dalam
kawasan perencaaan, yaitu Kecamatan Pasrepan

Opportunity

Analisis SWOT Pola Ruang Fasilitas Pemerintahan dan Bangunan Umum


Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Lokasinya yang strategis di
Lokasi perkantoran ini memiliki
sekitar jalan arteri primer,
dampak negatif karena
sehingga aksesbilitas menuju
kepadatan bangunan di sekitar
perkantoran menjadi lebih
daerah tersebut sudah tinggi dan
mudah dan jarak antar kantor
dapat menambah kemacetan
Eksternal
berdekatan sehingga terdapat
pada jam-jam sibuk, pagi dan
lingkage
sore
Pengadaan kantor dinas di Lokasi perkantoran satu atap

Kebijakan
sekitar pusat
Kecamatan dikembangkan pada daerah yang
pengadaan kantor satu
Pasrepan
dengan
kebijakan kondusif, bukan perumahan, dan
atap
satu atap untuk mempermudah tidak menimbulkan kemacetan
koordinasi antar satu dinas saat jam-jam sibuk
dengan dinas yang lainnya
External Audit

Tabel 5.14.

Threat

Perlu adanya
koordinasi antar
dinas satu
dengan lainnya
dalam
dokumentasi
karena dapat
berisiko terjadi
missing
Kurangnya
fasilitas untuk
menunjang
semua
pelayanan
dinas, seperti
lahan parkir
yang juga
membutuhkan
lahan yang luas

Lokasi perkantoran dijadikan


menjadi
satu
kawasan
memiliki kelebihan dalah hal
koordinasi dan kemudahan
mengurus keperluan untuk
masyarakat yang ditunjang
dengan adanya fasilitas yang
lengkap, seperti lahan parkir
luas,
fotocopi,
tempat
istirahat, warung, dsb

Kebijakan lokasi perkantoran


ditetapkan untuk memilih lokasi
yang tidak memiliki kepadatan
bangunan yang tinggi, tidak
berada di kawasan perumahan,
pendidikan,
sehingga
tidak
memicu adanya kemacetan dan
diimbangi
dengan
adanya
fasilitas parkir yang luas.

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Perdagangan dan Jasa

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen perdagangan dan jasa di
Kecamatan Pasrepan. Elemen perdagangan dan jasa ini nantinya berkaitan dengan kondisi
sarana prasarana perdagangan dan jasa yang terdapat di wilayah perencanaan, yaitu
Kecamatan Pasrepan
Tabel 5.15.

Eksternal

Analisis SWOT Pola Ruang Perdagangan dan Jasa


Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Persebaran perdagangan
Kondisi pedagangan kaki lima

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 24

kurang tertata hingga memakan


badan jalan, akibatnya kondisi
parkir juga kurang tertata
hingga memakai badan jalan
sebagai lahan parkir dan
aksesbilitas untuk pejalan kaki
tidak ada. Sehingga
menimbulkan hambatan
samping yang besar dan terjadi
kemacetan.
Pemberlakukan
disinsentif
pembayaran pajak yang lebih
tinggi apabila PKL di pinggir
jalan dibandingkan di kawasan
PKL Pembuatan kawasan PKL
dengan di jalan arteri primer
dengan sistem retribusi yang
murah dengan syarat PKL ikut
membuat stan

Opportunity

Pengembangan
kawasan
perdagangan dan
jasa Kecamatan
Pasrepan ditetapkan
dengan skala
regional untuk
melayani wilayah
Kabupaten
Pasrepan, seperti
pasar induk, show
room, mall, hotel,
jasa notaris, money
changer, bank, dsb.
Adanya relokasi dan
penyediaan kawasan
khusus PKL, seperti
PKL kuliner, PKL
barang bekas, PKL
buah-buahan.
Munculnya
kecenderungan
masyarakat untuk
beralih profesi
menjadi pedagang
dan melebihi skala
pelayanan yang
dibutuhkan
Perdagangan dan
jasa melimpah
menjadi PKL
dipinggir jalan
Pengadaan mall
menyebabkan
matinya pedagang
kecil

memiliki lokasi yang strategis


dan memiliki nilai ekonomis
yang tinggi, terutama untuk
perdagangan dan jasa skala
regional di sepanjang arteri
primer, sehingga nantinya akan
menggeser kawasan
permukiman dan pertanian
sekitarnya. Selain itu
memudahkan adanya
aksesbilitas distribusi barang.
Perdagangan dan jasa skala
regional dilakukan dengan
pengadaan pasar induk, show
room, mall, hotel, jasa notaris,
money changer, bank dengan
pemilihan lokasi di kawasan
perdagangan jalan arteri primer,
sehingga menimbulkan banyak
tarikan
Pembuatan kawasan PKL dengan
relokasi PKL yang ada di pinggir
jalan dengan sistem retribusi
yang murah dan berada di sekitar
jalan arteri primer

2013

Pembatasan
ijin
usaha
perdagangan dan jasa baik usaha
besar hingga usaha rumah tangga.
Adanya penertiban PKL untuk
kawasan yang sering mengalami
kemacetan
dan
berpotensi
mengalami kemacetan

Adanya kebijakan diinsentif dan


insentif untuk PKL yang mau
direlokasikan ke kawasan khusus
perdagangan PKL
Adanya
penertiban
PKL
khususnya untuk sore dan malam
hari oleh dinas terkait

Threat

External Audit

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Pertanian

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen pola ruang di bidang
pertanian yang terdapat di Kecamatan Pasrepan. Elemen pertanian ini nantinya berkaitan
dengan pemanfaatan lahan berupa pertanian yang terdapat di wilayah perencanaan , yaitu
Kecamatan Pasrepan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 25

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Tabel 5.16.
Internal

Opportunity

External Audit

Eksternal

Pengembangan
sebagai kawasan
agropolitan karena
bersifat sangat
berengaruh terhadap
KAbupaten
Pasuruan
Dilakukan beberapa
kebijakan seperti
pengembangan
prasarana pengairan
Kebijakan
mempertahankan
lahan pertanian
dengan irigasi teknis
atau diiinkan dengan
mengalihfungsikan
dengan perubahan
maksimum 50%
dengan perbaikan
irigasi teknis untuk
saluran lainnya
Untuk kawasan
pedesaan,
pengalihfungsian
lahan digunakan
sepanjang jalan
utama dengan
perubahan
maksimum 20%
Pengembangan
tanaman komoditas
prospektif
Lahan
dapat
dialihfungsikan
sebagai perumahan,
perdagangan,
atau
industri dari sawah
irigasi teknis dengan
luas kurang dari 20
Ha

2013

Analisis SWOT Pola Ruang Pertanian


Internal Audit
Strength
Weakness
Lahan pertanian subur dengan Hampir
seluruh
Kawasan
jenis tanah alluvial
pertanian di Kecamatan Pasrepan
cenderung berubah menjadi
kawasan perumahan developer
akibat perkembangan jumlah
penduduk
yang
menuntut
kebutuhan
akan
rumah
meningkat
namun
pengalihfungsian fungsi kawasan
pertanian dapat mengakibatkan
ketahanan pangan menurun dan
hilangnya pekerjaan petani.
Kebijakan mempertahankan lahan Pengalihfungsian
lahan
pertanian irigasi teknis dan perumahan dan perdagangan jasa
pengadaan
prasarana disesuaikan dengan kebijakan,
pengembangan
akan
dapat pemanfaatannya hanya 50%
meningkatkan hasil produksi lahan pertanian saja dengan
pertanian lahan kering dan basah
adanya beberapa
perbaikan
sistem irigasi

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 26

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Peningkatan kualaitas produksi


pertanian lahan kering sehingga
menyebabkan
petani
lebih
memilih untuk berocok tani dan
memanfaatkan lahan pertanian

Pemberlakukan insentif dan


diinsentif pada lahan pertanian
yang seharusnya diperuntukkan
untuk lahan pertanian
Pemberian insentif pada petani
yang memperthanakna lahan
pertanian
Adanya pengotrolan nilai jual
tanah pada Kecamatan Pasrepan

Threat

Kurang adanya
insentif dan
diinsentif yang
diberlakukan,
sehingga masyarakat
atau petani lebih
memilih untuk
mengalihfungsikan
lahan
Nilai jual tanah yang
tinggi, sehingga
menyebabkan
banyak petani
menjual lahan
pertaniannya

2013

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Industri

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen industri di Kecamatan
Pasrepan. Elemen industri ini nantinya berkaitan dengan dan aktivitas di bidang industri
yang terdapat di wilayah perencaan, yaitu Kecamatan Pasrepan

Opportunity

External Audit

Tabel 5.17.
Analisis SWOT Pola Ruang Industri
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Kelurahan/Desa, sehingga Masalah yang timbul adalah
dapat menunjang adanya
minimnya pengolahan limbah
perekonomian masyarakat
untuk masing-masing industri
dengan memanfaatn
rumah tangga yang dapat
beberapa sumber daya
menggangu estetika lingkungan,
alam.
Pembuangan limbah industri ke
Pengolahan industri
sungai
bersifat tradisional untuk
industri kecil dan rumah
Eksternal
tangga
Industri pengolahan ikan Pengolahan industri kecil Adanya
sosialisai
kepada
diarahkan
kepada dan rumah tangga yang masyarakat
untuk
tidak
Kecamatan
Pasrepan diolah
secara
komunal membuang
limbah
secara
sebagai
pengolahan dilengkapi
dengan langsung ke sungai, tetapi
perikanan budiday wilayah pengedaan IPAL secara melalui IPAL yang diletakkan
pesisir
Kabupaten komunal
agak jauh dari sumber mata air
Pasuruan dan Situbondo
Limbah pengolahan industri ikan
Pengadaan IPAL untuk
diproses
dahulu
dengan
industri
kecil
secara
menggunakan
IPAL
dan
kolektif dengan industri
pembuangannya dilakukan ke
lainnya
laut atau sungai air tawar dan
dipastikan tidak ada kandungan
zat berbahaya lagi

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 27

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Threat

Persaingan antara industri


kecil di
Pasrepan dan
industri di Paiton karena
Paiton merupakan pusat
industri

Adabya strategi pengelolaan


dan
pemasaran
yang
dilakukan pada Kecamatan
Pasrepan
Industri yang ditekuni pada
Kecamatan Pasrepan lebih
pada
industri
yang
tradisonal, sehingga aman
untuk hasil produknyadan
tidak terlalu mahal

2013

Ada perbaikan pada sistem


pengolahan
limbah
untuk
lingkunga sekitar dan pemasaran
lokal hingga regional ke
Kabupaten PAsuruan.

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Ruang Terbuka Hijau

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk ruang terbuka hijau di Kecamatan
Pasrepan.
Tabel 5.18.

Opportunity

External Audit

Eksternal

Analisis SWOT Pola Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau


Internal Audit
Strength
Weakness
Internal Masih memungkinkan adanya
-untuk pemenuhan kebutuhan
pengembangan kawasan RTH
RTH perumahan belum
untuk kawasan pendidikan
terpenuhi karena kepadatan
karena KDB yang diterapkan
bangunan dan tidak setiap
antara 0,45-0,50
rumah memiliki RTH karena
tidak adanya kebijakan daerah
yang mengatur
Perubahan fungsi lahan untuk
RTH sepadan sungai menjadi
kawasan terbangun, kuantitas
dan kualitas vegetasi masih
terbatas

Pelestarian ruang
terbuka hijau atau
hutan kota yang
menjadi salah satu
kawasan strategis
Kabupaten Pasuruan
karena Kecamatan
Pasrepan nantinya
akan berubah
menjadi Kecamatan
Pasrepan dengan
minimal memiliki
40% RTH.

Penetapana
kawasan
yang
diperuntukkan untuk kawasan
RTH seluas 818, 303, dengan
kawasan wajib seperti alun-alun,
hutan bokem, RTH fasilitas
umum, terutama untuk industri,
dan halur hijau.

Adanya kebijakan tertentu yang


mengatur adanya luasan RTH
untuk Kecamatan Pasrepan pada
masing-masing sarana.
Pengadaan program penanaman
1000 pohon dan peringatan earth
day
dengan membagi bibit
pohon pada tiap lingkungan
rumah tangga.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 28

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Adanya penetapan lahan RTH


lindung dan budidaya, dan
pemberian
sanksi
kepada
masyarakat
yang
mengalihfungsikan
kawasan
tersebut

Penetapan
IMB
untuk
pengalihfungsian RTH menjadi
kawasan terbangun

Threat

Banyak masyarakat
yang menjual lahan
pertanian dan kebun
yang dimanfaatkan
sebagai permukiman
dan perdagangan
dengan nilai jula
yang tinggi atau
sebaliknya
Kurangnya
penetapan dari dinas
terkait mengenai
kawasan lindung dan
budidaya yang boleh
dimanfaatkan oleh
masyarakat

2013

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Kawasan Rawan Bencana

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen kawasan rawan bencana di
Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.19.
Analisis SWOT Kawasan Rawan Bencana
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Pengelolaan daerah tangkapan
Rawan banjir akibat penyediaan
air dengan rehabilitasi hutan dan
jaringan drainase yang
lahan yang rusak serta
memanfaatkan jaringan irigasi,
konservasi lahan dan air
fungsi dan proporsi jaringan
irigasi ini tidak sesuai karena
letaknya diatas permukaan jalan
Tidak ada penanda atau batas
antara daerah rawan bencana
dan daerah aman.

Opportunity

External Audit

Eksternal
Adanya peraturan
yang mengatur
sepadan pantai dan
sungai oleh
Pemerintah
Kabupaten Pasuruan
Adanya pengadaan
penanaman kembali
hutan dan RTH
sepadan sungai oleh
Dinas Perhutani

Penegasan kebijakan sepadan


sungai dan penanaman kembali
hutan dan RTH sepadan sungai
dan pemanfaatan air sungai untuk
irigasi tambak

Penegasan
dan
pelaksaan
kebijakan pengaturan sepadan
sungai dan sepdan pantai dengan
membangun
kawasan
RTH
dengan
memberikan
batas
anatara kawasan aman dan rawan
bencana

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 29

Threat

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Kurangnya
sosialisasi
mengenai manfaat
hutan untuk
mencegah bencana
alam oleh Dinas
Kehutanan
Tidak adanya lahan
yang mampu dibeli
atau digunakan
masyarakat untuk
digunakan sebagai
permukiman,
sehingga mereka
menggunakan lahan
ilegal
Pemantauan dari
dinas teraikt yang
kurang maksimal
dan pemberian
sanksi kepada
masyarakat
sepantasnya

Penghimbauan
kepada
masyarakat untuk memanfatkan
cekungan yang ada di dataran
untuk daerah tambak atau tadah
hujan irigasi pertanian
Pengadaan program reboisasi atau
penanaman 1000 pohon yang
diikuti oleh pemerintah dan
masyarakat

2013

Penetapan secara tersirat kepada


masyarakat
dari
Dinas
Kehutanan bahaya banjir dan
abrasi pantai serta faktor
penyebabnya, serta penyelasan
mengenai sanksi yang diterapkan
apabila melanggar

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Fasilitas Umum

Analisis SWOT terkait Fasilitas Umum yang terdapat di kawasan perencanaan, yaitu
Kecamatan Pasrepan dibagi ke dalam beberapa sebaran fasilitas meliputi fasilitas
pendidikan, fasilitas peribadatan dan fasilitas kesehatan.

H1

Analisis SWOT Pendidikan

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk sebaran fasilitas pendidikan di
Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.20.
Internal

Eksternal

Analisis SWOT Fasilitas Pendidikan


Internal Audit
Strength
Weakness
Kawasan pendidikan di sekitar
Belum meratanya persebaran
Jalan Arteri Primer memiliki
pendidikan dasar, SD, pada
lokasi yang strategis dan judah
setiap desa/keluarahan sebagai
di jangkau oleh masyarakat
dasar program wajib belajar 9
tahun

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 30

2013

Persebaran sarana pendidikan dan


pondok pesantren diiringi dengan
pengadaan
fasilitas
lainnya,
seperti
perpusatakaan
dan
lapangan olahraga
Pengadaan sarana pendidikan
ditunjang dengan pengadaan
perpusatakaan umum Kecamatan
Pasrepan
Peningkatan
kualitas
saran
pendidikan
unggulan
untuk
meningkatkan skala pelayanan
dan peningkatan kualitas pondok
pesantren dari sisi pendidikan
yang dapt digunakan sebagai
pembelajaran wisata religi

Pengembangan
fasilitas
pendidikan
tidak
hanya
dilakukan
untuk
sekolah
unggulan saja tetapi juga untuk
kawasan yang membutuhkan
pendidikan
Pengembangan
pendidikan
unggulan diiringi dengan usaha
untuk memberikan solusi untu
tidak menimbulkan kemacetan
dengan penertiban jam-jam
tertentu penjemputan

Kecenderungan
masyarakat
untuk
memberikan
pendidikan
di
Kabupaten Pasrepan
karena fasilitas dan
kualitas yang lebih
baik

Persebaran sarana pendidikan


pada
setiap
Kelurahan/Desa
ditetapkan standart kualitas dan
pelayanan minimal, sehingga
antar daerah

Penerataan sarana pendidikan di


Kecamatan
Pasrepan
untuk
pendidikan dasar, SD
Peningkatan kualitas pendidikan
SMP SMA dan akademik untuk
memberikan kepercayaan kepda
masyarakat bahwa pendidikan di
Kecamatan Pasrepan lebih baih

Opportunity

Pengembangan
pondok pesantren

Threat

External Audit

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sumber: Hasil Analisis, 2013

H2

Analisis SWOT Peribadatan

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen fasilitas peribadatan di
Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.21.
Internal
Eksternal

Analisis SWOT Fasilitas Peribadatan


Internal Audit
Strength
Weakness
Tersebarnya fasilitas peribadatan Kurang meratanya fasilitas
di Kecamatan Pasrepan yang
peribadatan yang disesuaikan
mayoritas Masjid.
dengan skala kebutuhan
masyarakat
Kecenderungan pengadaan
fasilitas peribadatan di
sepanjang jalan arteri karena
akan menambah kepadatan
penduduk dan ketidak
nyamanan untuk masyarakat
dalam beribadah

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 31

Opportunity

2013

Pengembangan
kawasan peribadatan
skala
wilayah
regional
dengan
fasilitas
pengembangan
berupa masjid utama
besar, islamic center,
gereja, pura dan
vihara
sehingga
semua
pemeluk
agama dapat terlayani
dengan baik

Pengembangan Masjid sebagai


fasilitas peribadatan agama islam
yang dapat dimanfaatkan untuk
skala regional

Pengadaan fasilitas peribadatan


disesuaikan dengan kondisi
intensitas kepadatan bangunan
dan kebutuhan masyarajat

Banyaknya
masyarakat
yang
membangun
peribadatan
secara
individual, sehingga
kuantitas
sangat
melebihi
ambang
skala pelayanan

Adanya kebijakan dari dinas


terkait untuk meninjau terlebih
dahulu apakah perlu dibangunnya
fasilitas peribadatan(mushola)

Pengadaan fasilitas peribadatan


(mushola) diperbolehkan untuk
kawasan yang berada di serah
pinggiran
dan
kawasan
penyangga

Threat

External Audit

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sumber: Hasil Analisis, 2013

H3

Analisis SWOT Kesehatan

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk fasilitas kesehatan di Kecamatan
Pasrepan.
Tabel 5.22.
Internal

Analisis SWOT Fasilitas Kesehatan


Internal Audit
Strength
Weakness
Memiliki beberapa fasilitas Kurang baiknya aksesbiltas di
kesehatan sebagai berikut, yaitu:
beberapa Polindes karena
lokasinya berada di dataran
8 unit Polindes
tinggi.
72 Posyandu

Eksternal

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 32

2013

Pengembangan
rumah
sakit
Bersalin dibangun pada kawasan
yang belum terlayani

Pengadaan
rumah
sakit
diletakkan pada kawasan yang
minim fasilitas kesehatan, seperti
kawasan yang belum terlayani
puskesmas
Lokasi rumah sakit Bersalin
yang akan dibangun diletakkan
pada kondisi yang tenag, jauh
dari jalan arteri primer

Adanya biaya yang


tidak dapat dijangkau
oleh
sebagian
masyarakat.

Pembatasan ijin untuk membuka


fasilitas kesehatan terutama yang
bersifat perseorangan.

Pengadaan fasilitas kesehatan


satu atap, dimana beberapa
praktek dapat bergabung dengan
apotek, atau praktek dokter
dilakukan di rumah sakit atau
puskesmas
saja
untuk
mengurangi adanya tata guna
lahan berlebihan

Opportunity

Adanya
kebijakan
untuk pengembangan

Threat

External Audit

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sumber: Hasil Analisis, 2013

5.1.2.7

Analisis SWOT Jaringan Utilitas


Analisa SWOT untuk elemen jaringan utilitas di wilayah Kecamatan Pasrepan akan

dibedakan ke dalam beberapa pembahasan, yaitu sistem jaringan listrik, jaringan air bersih,
jaringan telekomunikasi, jaringan drainase, jaringan limbah dan sistem persampahan

Analisis SWOT Jaringan Listrik

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen kawasan rawan bencana di
Kecamatan Pasrepan.

Opportunity

External Audit

Tabel 5.23.
Analisa SWOT Jaringan Listrik
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Kebutuhan listrik sudah
Daerah dengan medan sulit
terlayani
masih kurang pelayanan
listriknya.
semakin banyak pengguna
listrik baru di wilayah
Eksternal
Kecamatan Pasrepan
Adanya penambahan daya Memberikan pelayan yang Memberikan
layanan
dengan
menggunakan lebih
baik
dalam listrik gratis untuk daerahPLTD GRATI
penyediaan jaringan listrik daerah
terpencil
dan
penggalakan
program
listrik untuk semua

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 33

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Memberlakukan peraturan
agar letat SUTET jauh
dari permukiman. Dan
memeberi sanksi apabila
terdapat
permukimanpermukiman liar di sekitar
SUTET.

Penyediaan SUTET yang


untuk
daerah-daerah
tertentu saja, untuk daerah
dengan jumlah penduduk
sedikit digunakan tiang
listik demi keamanan dan
hemat biaya

Threat

Membuat permukiman liar


di sekitar Gardu Induk
sulit diberantas/dicegah

2013

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Jaringan Air Bersih

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen sistem jaringan air bersih di
Kecamatan Pasrepan.

Threat

External Audit

Opportunity

Tabel 5.24.
Analisis SWOT Jaringan Air Bersih
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Kualitas air di Kecamatan
Jumlah Kran umum yang
Pasrepan masih baik.
kurang
menyebabkan
warga
yang
tidak
terjangkau air bersih
Eksternal
kesuliatn
dala
mendapatkan air.
Pemanfaatan air sungai
untuk
konsomsi
masyarakat
naumn
sifatnya periodek
Kebijakan
Pengelolaan Memberikan
pelayanan Penambahan jumlah kransumber
daya
air terbaik dalam penyediaan kran umum di tempatdilaksanakan
dengan jaringan air bersih.
tempat umum serta daerah
memperhatikan
Menggalakkan
program jauh dari sumber air.
keserasian
antara pelestarian hutan demi
konservasi
dan menjaga ketrsediaan air
pendayagunaan.
bersih yang baik.

Adanya pemikiran lebih


murah memakai sumur
tanah
daripada
menggunakan PDAM
Kegiatan
industri,
penebangan hutan dan
tambang liar yang merusak
hilir dan hulu sungai sulit
dikendalikan dan diawasi

Menghimbau masyarakat
untuk menggunakan air
PDAM karena pengadaan
sumur nantinya berdampak
pada
penurunan
permukaan tanah.

Pembuatan tandon umum


dengan
air
PDAM
sehingga warga tidak harus
membuat sumur tanah.

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 34

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Analisis SWOT Jaringan Telekomunikasi

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen Jaringan Telekomunkasi di
Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.25.

Analisis SWOT Jaringan Telekomunikasi


Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Pelayanan telekomunikasi Kualitas jaringan yang
ini sudah menjangkau
masih kurang dan letak
semua wilayah Perkotaan
BTS yang berada di
kawasan permukiman

Eksternal
Memberikan
pelayanan
yang lebih baik dalam
pengadaan
jaringan
telekomunikasi

Menindak tegas provider


yang meletakkan BTS di
sekitar permukiman

Memberikan
fasilitas
telpon umum di daerah
dengan populasi sedikit
atau medan sulit.

Pengoptimalan letak-letak
BTS sehingga cakupannya
lebih luas.

Threat

External Audit

Opportunit
y

Arahan peningkatan
jaringan telekomunikasi
sesuai standart nasional
yang menjangkau wilayah
Kecamatan Pasrepan
Biaya mahal dalam
penyediaan sarana
telekomunikasi membuat
enggan penyedia dalam
penyediaan sarana
telekomunikasi di daerah
dengan potensi pengguna
rendah

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Jaringan Drainase

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen jaringan drainase di
Kecamatan Pasrepan.

External Audit
Opportunity

Tabel 5.26.
Analisis SWOT Jaringan Drainase
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Jaringan Drainase masih
Kondisi drainase di
sangat sederhana
beberapa daerah sudah
Terdapat sampah-sampah
baik, tertutup, dan lebar.
di
sepanjang
saluran
Eksternal
Drainase
Kebijakan
meningkatkan Memberlakukan
proyek Meningatkan kualitas dan
kapasitas
dan
kualitas pengadaan drainase pada kapasitas
jaringan
pelayanan utilitas kota (jalan, tiap-tiap ruas jalan yang Drainase yang sudah ada
persampahan,
air
bersih, ada di perkotaan.
drainage)
sesuai
standar
nasional.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 35

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Menindak
tegas
para
perusak-perusak
alam
demi menjaga kelestarian
lingkungan.

Threat

Permukiman
yang
tidak
teratur akan sulit dalam
pengembangan
jaringan
utilitas

2013

Mencanangkan program
pengadaan hutan kota
demi menciptakan ruang
terbuka hijau yang luas
demi mecegah terjadinya
banjir.
Mencanangkan program
kebersihan daerah untuk
meminimalisasi
tidak
berfungsinya drainase dan
sungai-sungai kecil.

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Jaringan Limbah

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen jaringan air limbah di
Kecamatan Pasrepan.
Analisis SWOT Jaringan Air Limbah
Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Instalasi
pembuangan Masih
banyak
yang
limbah
di
kawasan membuang
limbah
Perkotaan
lebih
baik langsung ke sungai
daripada di daerah-daerah
Eksternal
pinggiran.
Rencana
Sistem Pemberlakuan wajib IPAL Mempercepat
bagi industri-industri
pembangunan
pusat
Pengelolaan Limbah
pengolahan limbah dan
pengoptimalan fungsi dari
pusat pengolaha lmbah

External Audit
Threat

Opportunity

Tabel 5.27.

Industri-industri enggan
mengeluarkan tambahan biaya
untuk instalasi limbah

- Mencabut izin operasi


bagi
industri-industri
yang tidak menyediakan
saluran limbah.

Memberikan sanksi atau


denda untuk pelaku yang
terbukti membuang limbah
beracun ke sungai

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Jaringan Persampahan

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen sistem persampahan di
Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.28.

Eksternal

Analisis SWOT Sistem Persampahan


Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Penduduk sudah mau
Kegiatan pedagangan dapat
mengolah sampahnya
mematikan perekonomian
sendiri
pertanian karena
pengalihfungsian
penggunaan lahan dari
pertanian menuju
perdagangan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 36

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Pengoptimalan
pengembangan jaringan
persampahan
dengan
ditambah
peran
masyarakat
sehingga
program kota bersih
dapat terlaksanan.

Meningkatkan kualitas dan


kapasitas fasilitas pengolah
sampah di Pasrepan.

Aksesbilitas
perdagangan
skala desa tidak dapat
tersalurkan dengan cepat
dan baik

Melakukan
sosialisasi
untuk merubah mainset
penduduk agar dapat
mengolah sampah secara
mandiri

Memaksimalkan peran TPS


dalam pengolahan sampah.

External Audit
Threat

Opportunity

Adanya
pengembangan
pasar Agropolitan di Desa
Pasrepan.

Sumber: Hasil Analisis, 2013

5.1.2.8

Analisis SWOT Aspek Ekonomi


Analisis SWOT untuk aspek ekonomi dibedakan ke dalam tiga aktivitas

perekonomian utama yang terdapat di Kecamatan Pasrepan, yaitu aktivitas perekonomian


di bidang perdagangan dan jasa, pertanian dan bidang pertambangan

Analisis SWOT Perdagangan dan Jasa

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen aktivitas perekonomian
perdagangan dan jasa di Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.29.

Analisis SWOT Aktivitas Perekonomian Perdagangan dan Jasa


Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Perdagangan dan jasa skala
Kegiatan pedagangan dapat
regional di sepanjang jalan
mematikan perekonomian
berada di Jalan Raya Pasrepan.
pertanian karena
pengalihfungsian penggunaan
Terdapat perdagangan skala
lahan dari pertanian menuju
kawasan dan lingkungan
perdagangan.

Eksternal

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 37

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Penyediaan kawasan PKL sebagai


perdagangan skala Pasrepan dan
program tertib PKL.

Adanya kebijakan perijinan IMB


untuk memberikan ijin hanya
pada
kawasan-kawasan
perdagangan tertentu
Adanya penertiban PKL dan
relokasi PKL

Kebijakan pemerintah adanya


tarif pajak untuk perdagangan
skala regional lebih mahal
dibandingkan
dengan
perdagangan skala kawasan yang
disesuiakan dengan pendapatan
Tarif sewa atau pajak diseuaikan
dengan
peruntukan
skala
perdagangan
Adanya kerjasama dengan Dinas
Bina Marga dalam distribusi
barang untuk kawasan pedesaan,
sehingga dapat terlayani semua

Tarif sewa atau pajak untuk


relokasi PKL ditetapkan murah
dengan syarat pedagang PKL
gotong royong membangun
daerah
tersebut,
sehingga
memiliki rasa memiliki dan
dapat merawat

Opportunity

External Audit

Adanya
pengembangan pasar
Agropolitan di Desa
Pasrepan.

Threat

Aksesbilitas
perdagangan
skala
desa tidak dapat
tersalurkan
dengan
cepat dan baik

2013

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Pertanian

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen aktivitas perekonomian di
bidang pertanian di Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.30.

Eksternal

Analisis SWOT Aktivitas Perekonomian Bidang Pertanian


Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Memiliki lahan pertanian yang
Berkurangnya produktivitas
cukup luas
pertanian akibat adanya
pengalihfungsian tata guna
alahan kawasan permukiman
dan perdagangan.
Kurangnya pembinaan
Kurangnya modal bagi petani
Kurangnya sisteminformasi
pasar sehingga petani tidak
memiliki hak tawar

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 38

Peningkatan
produktivitas
pertanian yang didukung dengan
penyuluhan
tata
dan
pendampingan petani tentang cara
bercocok tanam yang baik
Peningkatan peran KUD, dapat
membantu
mempermudah
menjual produksi petani dan
pendapatan petani.
Peningkatan
produktivitas
pertanian dapat didukung dengan
penyediaan
kebutuhan
alat,
pupuk, dan bibit

Penyuluhan
dan
pendampingan
petani
Adanya hama yang
mepengaruhi tingkat
produktifitas

Adanya kerjasama antara Dinas


Pertanian dengan dinas Bina
Marga
untuk
peningkatan
aksesbilitas sebagai penunjang
adanya peningkatan produktivitas
sebagai daerah ketahanan pangan

Opportunity

Pengembangan
strategi pemasaran
produk unggulan
Penyuluhan dan
pendampingan
petani
Peningkatan
peran/revitalisasi
KUD

2013

adanya program pengembangan


strategi,
penyuluhan,
dan
pendampingan selain untuk
bertukar
pengetahuan,
juga
membantu
petani
dalam
memecahkan masalaha
peningkatan peran KUD untuk
membantu memasarkan hasil
pertanian dengan harga yang
sesuai dengan kondisi petani dan
adanya peminjaman modal usaha
pertanian tanpa adanya bunga.
Adanya sistem informasi pasar
yang dsediakan oleh KUD agar
petani mengetahui berapa harga
pasaran yang terjadi
Melakukan pembinaan oleh
Dinas
Pertanian
mengenai
macam-macam jenis hama, cara
membasmi, dan pemberian obat
anti hama sesuai dengan kadar
sehingga
dapat
menjaga
kesuburan tanah

Threat

External Audit

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Analisis SWOT Pertambangan

Berikut di bawah ini adalah tabel analisis SWOT untuk elemen aktivitas perekonomian di
bidang pertambangan di Kecamatan Pasrepan.

Opportunity

Analisis SWOT Aktivtias Perekonomian Bidang Pertambangan


Internal Internal Audit
Strength
Weakness
Eksternal
Pertambangan dilakukan oleh
Ekploitasi sumber daya alam
Perusahaan-Perusahaan Besar
yang terlalu banyak
menyebabkan perubahan
morfologi sungai pada saat
penggalian batu kali dan pasir
Sulitnya pencegahan kegiatan
pertambangan, sehingga
semakinbanyak lingkungan
yang rusak
Adanya kebijakan dari pemerintah Pemberian
sosialisasi
pada
Sebagai daerah
untuk
menentukan
titik-titik masyarakat titik-titik lokasi
strategis dari sudut
lokasi penambangan
rawan abrasi dan longsor, dan
kepentingan
Tetap mempertahankan sistem bahaya bencana tersebut.
pertumbuhan
tradisional
dengan Adanya
ketentuan
berapa
perekonomian
mengoptimalkan pada sistem kapasitas yang dihasilkan dan
pertambangan pasir
distribusi yang baik
pendaftaran masyarakat yang
Sosialisasi
melakukan proses penambangan
pemerintah
untuk
untuk
menghindari
adanya
cara penambang dan
eksploitasi
perbaikan distribusi
pertambangan
External Audit

Tabel 5.31.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 39

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Pemanfaatan sungai lainnya untuk


dilakukan penambangan, untuk
mengurangi adanya abrasi sungai.
Sehingga kegiatan penambangan
tetap berjalan.
Pemberlakukan perkerasan pada
dinding-dinding sungai

Pemantauan dan penegasan


untuk
masyarakat
yang
menambang di kawasan rawan
banjir dan longsor
Adanya
perijinan
usaha
penambangan, sehingga tidak
banyak pekerja yang melakukan
penambangan

Threat

Banyaknya pekerja
penambang batu
kali, sehingga
permukaan air
sungai semakin
rendah dan terjadi
kekeringan
Terjadinya banjir,
abrasi sungai dan
longsor saat musim
hujan datang.

2013

Sumber: Hasil Analisis, 2013

5.1.3

Analisa IFAS EFAS


Analisis IFAS dan EFAS merupakan analisis pengembangan dari analisis SWOT.

Analisis SWOT adalah metode analisis yang digunakan dalam mengidentifikasi potensi
dan masalah serta digunakan juga sebagai dasar kebijakan dari strategi pengembangan.
Analisis SWOT merupakan salah satu teknik analisis yang digunakan dalam
menginterpretasikan suatu wilayah, khususnya pada kondisi yang sangat kompleks dimana
faktor eksternal dan faktor internal memegang peranan yang sama pentingnya. Analisis
SWOT yang digunakan ini bertujuan untuk menentukan arahan-arahan pengembangan
yang akan dilakukan dalam penyusunan kebijakan dan strategi penetapan struktur tata
ruang Kota Negara.
Matriks yang mengkombinasikan unsur-unsur SWOT tersebut dibuat dengan tujuan
untuk mendapatkan masukan-masukan dalam penyusunan kebijakan dan strategi penetapan
struktur tata ruang Kota Negara. Elemen-elemen matriks SWOT ini didapat dari aspek
eksternal dan internal yang mempengaruhi perkembangan Kawasan Perkotaan Negara.
Beberapa matriks SWOT serta analisisnya guna memperoleh arahan-arahan pengembangan
yang efektif dapat dilihat pada tabel 5.52 berikut ini:
Matrik IFAS (Internal Strategic Faktors Analysis Summary)
Analisis IFAS dilakukan terhadap faktor-faktor internal objek yang terdiri dari
kekuatan (strenght) dan kelemahan (weakness). Langkah-langkahnya adalah sebagai
berikut:
1. Masing-masing faktor diberi faktor mulai dari 1,0 (sangat penting) sampai dengan
0,0 (tidak penting). Semua bobot tersebut jumlahnya tidak boleh melebihi skor total
1,00.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 40

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

2. Rating dihitung untuk masing-masing faktor dengan memberikan skala mulai dari 4
(outstanding) sampai dengan 1 (poor) berdasarkan pengaruh faktor tersebut
terhadap kondisi obyek yang bersangkutan.
3. Variabel yang bersifat positif (semua variabel yang masuk kategori kekuatan dan
peluang) diberi nilai mulai dari +1 sampai dengan +4 (sangat baik). Sedangkan
variabel yang bersifat negatif, jika kelemahannya besar sekali nilainya adalah 4,
sedangkan jika kelemahannya dibawah rata-rata, nilainya adalah 1. Pembagian nilai
rating dibagi menjadi 4, yaitu (Rangkuti, 2001: 22-25):

Sangat Rendah = 1; Nilai rating sangat rendah diberikan pada suatu variabel
apabila kondisi suatu variabel pada lokasi pengaruhnya dianggap paling
kecil.

Rendah = 2; Nilai rating rendah diberikan pada suatu variabel apabila


kondisi suatu variabel pada lokasi pengaruhnya dianggap kecil.

Sedang = 3; Nilai rating sedang diberikan pada suatu variabel apabila


kondisi suatu variabel pada lokasi pengaruhnya dianggap cukup.

Tinggi = 4; Nilai rating tinggi diberikan pada suatu variabel apabila kondisi
suatu variabel pada lokasi pengaruhnya dianggap besar.

4. Skor pembobotan dijumlahkan untuk memperoleh total skor pembobotan bagi


obyek yang bersangkutan. Nilai total ini menunjukkan bagaimana obyek tertentu
bereaksi terhadap faktor-faktor strategis internalnya.
Matrik EFAS (Internal Strategic Faktors Analysis Summary)
Analisis EFAS dilakukan terhadap faktor-faktor eksternal objek yang terdiri dari
peluang (opportunity) serta ancaman (threat). Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:
1. Masing-masing faktor diberi faktor mulai dari 1,0 (sangat penting) sampai dengan
0,0 (tidak penting)
2. Rating dihitung untuk masing-masing faktor dengan memberikan skala mulai dari 4
(outstanding) sampai dengan 1 (poor) berdasarkan pengaruh faktor tersebut
terhadap kondisi obyek yang bersangkutan.
3. Bobot dikalikan dengan rating untuk memperoleh faktor pembobotan. Hasilnya
berupa skor pembobotan untuk masing-masing faktor yang nilainya bervariasi
mulai dari 4,0 (outstanding) sampai dengan 1 (poor)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 41

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

4. Skor pembobotan dijumlahkan untuk memperoleh total skor pembobotan bagi


obyek yang bersangkutan. Nilai total ini menunjukkan bagaimana obyek tertentu
bereaksi terhadap faktor-faktor strategis eksternalnya.
Adapun sistem penilaian yang dilakukan adalah memberik an penilaian dalam
bentuk matrik kepada dua kelompok besar yaitu faktor internal (IFAS/Internal Factor
Analysis Summary) yang terdiri dari kekuatan (strength) dan kelemahan (weakness) serta
faktor eksternal (EFAS/ External Factor Analysis Summary) yang terdiri dari peluang
(opportunity) dan ancaman (threaten). Dari penilaian berdasarkan IFAS dan EFAS
diketahui posisi obyek penelitian dalam koordinat pada sumbu x dan y, sehingga diketahui
posisinya sebagai berikut (Yoeti, 1996: 143):
1) Kuadran I (Growth), adalah kuadran pertumbuhan dimana pada kuadran ini terdiri
dari dua ruang, yaitu:
a) Ruang A dengan Rapid Growth Strategy, yaitu strategi pertumbuhan aliran
cepat untuk diperlihatkan pengembangan secara maksimal untuk target tertentu
dan dalam waktu singkat.
b) Ruang B dengan Stable Growth Strategy, yaitu strategi pertumbuhan stabil
dimana pengembangan dilakukan secara bertahap dan target disesuaikan
dengan kondisi.
2) Kuadran II (Stability), adalah kuadran pertumbuhan dimana pada kuadran ini
terdiri dari dua ruang, yaitu:
a) Ruang C dengan Agresif Maintenance Strategy dimana pengelola obyek
melaksanakan pengembangan secara aktif dan agresif.
b) Ruang D dengan Selective Maintenance Strategy dimana pengelolaan obyek
dengan pemilihan hal-hal yang dianggap penting.
3) Kuadran III (Survival), adalah kuadran pertumbuhan dimana pada kuadran ini
terdiri dari dua ruang, yaitu:
a) Ruang E dengan Turn Around Strategy, yaitu strategi bertahan dengan cara
tambal sulam untuk operasional obyek.
b) Ruang F dengan Guirelle Strategy, yaitu strategi gerilya, sambil operasional
dilakukan, diadakan pembangunan pemecahan masalah dan ancaman.
4) Kuadran IV (Diversification), adalah kuadran pertumbuhan dimana pada kuadran
ini terdiri dari dua ruang, yaitu:

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 42

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

a) Ruang G dengan Concentric Strategy dimana strategi pengembangan obyek


dilakukan secara bersamaan dalam satu koordinasi oleh satu pihak.
b) Ruang H dengan Conglomerate Strategy dimana strategi pengembangan
masing-masing kelompok dengan cara koordinasi tiap sektor

5.1.3.1

IFAS EFAS Karakteristik Fisik Kawasan

Pembahasan IFAS EFAS untuk aspek Karakteristik Fisik Kawasan di Kecamatan Pasrepan
dibedakan ke dalam beberapa elemen, antara lain adalah letak geografis, ketinggian,
topografi, jenis tanah, kedalaman efektif tanah, klimatologi dan hidrologi

IFAS EFAS Letak Geografis

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Karakteristik Fisik Kawasan, dengan elemen Letak Geografis di
wilayah perencanaan, dalam hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.

Tabel 5.32.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
0,60
Merupakan jalur
perjalanan wisata ke
arah Gunung Bromo
melalui jalur Puspo
Total
0,60
Kelemahan (weakness):
0,40
Tipologi kawasan yang
bersifat linier akan
rawan terhadap
kemacetan
Total
0,60
Sumber: Hasil Analisis, 2013
Tabel 5.33.
Faktor Eksternal
Peluang (Opportunity):
0,40
Ditetapkan sebagai
kawasan/sentra
agropolitan
Total
0,40
Ancanaman (threat):
0,40
Aktivitas
0,20
pertambangan
Kurang strategis untuk
pengembangan
perdagangan dan jasa
Total
0,60
Sumber: Hasil Analisis, 2013

Matriks IFAS Letak Geografis


Bobot
Rating

Bobot x Rating

1,80

1,80
1

0,40

0,40

Matriks EFAS Letak Geografis


Bobot
Rating
3

Bobot x Rating
1,20

1,80
2
1

0,80
0,20

1,00

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 43

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,80 0,40
X = 1,40

Gambar 5.1.

2013

Y = Peluang Ancaman
Y= 1,80 0,80
Y = 0,80

Posisi Strategi Letak Geografis Pada Kuadran SWOT

Berdasarkan kuadran strategi analisis IFAS EFAS untuk sektor letak geografis di
Kecamatan Pasrepan, termasuk ke dalam kuadran IB. Dalam hal ini kuadran IB memiliki
tipical pengembangan Stable Growth Strategy yang artinya kawasan akan cenderung
berkembang tanpa adanya campur tangan yang berlebih dalam sebuah aspek tersebut. Hal
ini dikarenakan posisi elemen/aspek kawasan tersebut sudah cukup baik sehingga dapat
berkembang secara perlahan tanpa adanya intervensi-intervensi kebijakan yang intens
B

IFAS EFAS Ketinggian

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Karakteristik Fisik Kawasan, dengan elemen Ketinggian Kawasan di
wilayah perencanaan, dalam hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.34.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
0,60
Cocok untuk
dimanfaatkan sebagai
lahan perkebunan
Total
0,60
Kelemahan (weakness):
0,40
Rawan longsor
Total
0,60
Sumber: Hasil Analisis, 2013

Matriks IFAS Ketinggian


Bobot
Rating
2

Bobot x Rating
1,20

1,20
3

Tabel 5.35.
Matriks EFAS Ketinggian
Faktor Eksternal
Bobot
Rating
Peluang (Opportunity):
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

1,20
0,00

Bobot x Rating

V - 44

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

0,30
Dataran tinggi
memiliki view alam
yang menarik
0,40
Dataran tinggi
umumnya memiliki
perbandingan guna
lahan tak terbangun
yang lebih besar
daripada yang
terbangun
Total
0,40
Ancaman (threat):
0,30
Aksesibilitas relatif
sulit
Total
0,60
Sumber: Hasil Analisis, 2013

0,60

1,20

X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,20 1,20
X = 0,0

Y = Peluang Ancaman
Y= 1,80 0,30
Y = 0,80

Gambar 5.2.

2013

1,80
1

0,30
0,30

Posisi Strategi Ketinggian Pada Kuadran SWOT

Berdasarkan matriks kuadran SWOT, dipetakan bahwa koordinat sektor ketinggian


kaitannya pada pengembangan kawasan Kecamatan Pasrepan. Dengan memperhatikan
nilai koordinat X dan Y yang memiliki nilai (0,00 dan 0,80) maka hal ini berarti bahwa
letak kuadran ketinggian terletak pada IB.
Sebagaimana yang diuraikan di awak, kuadran IB adalah kuadran yang memiliki
karakteristik stable growth, yang artinya adalah bahwa elemen dalam kuadran ini akan
senantiasa berkembang dengan stabil sesuai dengan kondisi yang ada di sekitarnya.
Sehingga bentuk kebijakan yang paling tepat dan sesuai adalah do nothing sembari wait
and see terkait perkembangan-perkembangan yang ada di dalam sektor tersebut.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 45

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

IFAS EFAS Topografi

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Karakteristik Fisik Kawasan, dengan elemen Topografi di wilayah
perencanaan, dalam hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.36.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
Topografi yang datar 0,30
diarahkan sebagai
kawasan pertanian
0,20
Kawasan berbukit
sebagai kawasan
perkebunan
Total
0,50
Kelemahan (weakness):
0,50
Rawan longsor
Total
0,50
Sumber: Hasil Analisis, 2013

Matriks IFAS Topografi


Bobot
Rating
2

0,60

0,40

1,00
3

Tabel 5.37.
Matriks EFAS Topografi
Faktor Eksternal
Bobot
Rating
Peluang (Opportunity):
0,30
2
Dataran tinggi
memiliki view alam
yang menarik
0,40
3
Dataran tinggi
umumnya memiliki
perbandingan guna
lahan tak terbangun
yang lebih besar
daripada yang
terbangun
Total
0,70
Kelemahan (weakness):
0,30
1
Aksesibilitas relatif
sulit
Total
0,30
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,00 1,50
X = - 0,50

Bobot x Rating

1,50
1,50

Bobot x Rating
0,60

1,20

1,80
0,30
0,30

Y = Peluang Ancaman
Y= 1,80 0,30
Y = 1,50

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 46

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Gambar 5.3.

2013

Posisi Strategi Topografi Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi topografi pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada sumbu X dengan nilai
0,50 dan nilai Y dengan nilai 1,50. Jika melihat kondisi dari nilai tersebut, dapat
diketahui bahwa kondisi internal kawasan/sektor masih kurang optimal, akan tetapi kondisi
external cukup baik. Oleh karena itu, kuadran ini disebut dengan kuadran IIC (Agressive
Maintenance Strategy) atau strategy bertahan dengan mengoptimalkan peluang yang ada.
Lambat laun peluang tersebut diharapkan dapat membantu meminimalisir kelemahan yang
dimiliki.
Adapun peluang yang dimaksud adalah peluang terkait daerah wisata, dengan melakukan
sebuah rintisan kegiatan pariwisata, diharapkan nanti ke depan akan tumbuh infrastrukturinfrastruktur pengaman dan penunjang yang dapat meminimalisir dampak bencana alam
yang mungkin muncul di wilayah perencanaan.
D

IFAS EFAS Jenis Tanah

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Karakteristik Fisik Kawasan, dengan elemen Jenis Tanah di wilayah
perencanaan, dalam hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.38.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
0,20
Bentang alam ini
berkembang menjadi
daerah perkotaan,
permukiman, industri,
persawahan dan
perkebunan Kawasan
berbukit sebagai
kawasan perkebunan

Matriks IFAS Jenis Tanah


Bobot
Rating
2

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Bobot x Rating
0,40

V - 47

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Permiabilitasnya lambat 0,20


dengan produksifitas
tanah beraneka dari
rendah sampai sedang.
Tingkat produktivitas
sedang, pemanfaatannya
untuk pertanian dan
perkebunan. Sifat
kepekaan terhadap erosi
besar tetapi umumnya
berada pada daerah datar
maka tidak sampai pada
erosi yang lebih lanjut
Total
0,60
Kelemahan (weakness):
0,60
Untuk kawasan aliran
sepanjang DAS dapat
berpotensi adanya
banjir. Pada lokasilokasi tertentu perlu
adanya kegiatan
pengkonservasian dan
penerapan ketentuanketentuan sehingga
dalam
pengembangannya perlu
disertai pelestarian
lingkungan hidup serta
penjagaan kestabilan
tata air.
Total
0,60
Sumber: Hasil Analisis, 2013
Tabel 5.39.
Faktor Eksternal
Peluang (Opportunity):
0,30
Tanah dapat
dimanfaatkan sebagai
lahan pertanian karena
tanah subur dan
ditunjang sebagai
kawasan pertanian
Tanah grumosol dapat
0,40
dimanfaatkan sebagai
tanah tambah
Total
0,70
Kelemahan (weakness):
0,30
Tidak adanya batas
antara jenis tanah
karena tanah alluvial
dan grumosol memiliki
sifat yang berbeda
Total
0,30
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 0,80 1,20
X = - 0,40

2013

0,40

0,80
2

1,20

1,20

Matriks EFAS Jenis Tanah


Bobot
Rating

Bobot x Rating

0,60

1,20
1,80

0,30

0,30
Y = Peluang Ancaman
Y= 1,80 0,30
Y = 1,50

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 48

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Gambar 5.4.

2013

Posisi Strategi Jenis Tanah Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi jenis tanah pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada sumbu X dengan
nilai 0,40 dan nilai Y dengan nilai 1,50. Jika melihat kondisi dari nilai tersebut, dapat
diketahui bahwa kondisi internal kawasan/sektor masih kurang optimal, akan tetapi kondisi
external cukup baik. Oleh karena itu, kuadran ini disebut dengan kuadran IIC (Agressive
Maintenance Strategy) atau strategy bertahan dengan mengoptimalkan peluang yang ada.
Lambat laun peluang tersebut diharapkan dapat membantu meminimalisir kelemahan yang
dimiliki.
Adapun peluang yang dimaksud adalah peluang terkait daerah wisata, dengan melakukan
sebuah rintisan ke arah pemanfaatan pertaniain, diharapkan nanti ke depan akan tumbuh
infrastruktur-infrastruktur pengaman dan penunjang yang dapat meminimalisir dampak
bencana alam yang mungkin muncul di wilayah perencanaan.
E

IFAS EFAS Kedalaman Efektif Tanah

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Karakteristik Fisik Kawasan, dengan elemen Kedalaman Efektif Tanah
di wilayah perencanaan, dalam hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.

Tabel 5.40.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
Perakaran dapat tumbuh
tanpa hambatan.
Total
Kelemahan (weakness):

Matriks IFAS Kedalaman Efektif Tanah


Bobot
Rating
0,50

0,50

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Bobot x Rating
1,00
1,00

V - 49

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

0,50
Kedalaman tanah
berkurang akibat
pemanfaatannya sebagai
lahan terbangunan
Total
0,50
Sumber: Hasil Analisis, 2013

2013

1,00

1,00

Tabel 5.41.
Matriks EFAS Kedalaman Efektif Tanah
Faktor Eksternal
Bobot
Rating
Bobot x Rating
Peluang (Opportunity):
0,60
2
1,20
Pemanfaatan sebagai
air bersih yang
bersumber dari air
tranah (sumur)
Total
0,60
1,20
Kelemahan (weakness):
0,40
1
0,40
Penggunaan pestisida
yang berlebihan dapat
mempengaruhi kualitas
air tanah karena
sebagaian besar
penggunaan lahan
sebagai pertanian
Total
0,40
0,40
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,00 1,00
X = 0,00

Gambar 5.5.

Y = Peluang Ancaman
Y= 1,20 0,40
Y = 0,80

Posisi Strategi Kedalaman Efektif Tanah Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi kedalaman efektif tanah pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada sumbu
X dengan nilai 0,00 dan nilai Y dengan nilai 0,80 Jika melihat kondisi dari nilai tersebut,
dapat diketahui bahwa kondisi internal kawasan/sektor masih kurang optimal, akan tetapi
kondisi external cukup baik. Oleh karena itu, kuadran ini disebut dengan kuadran IB
(Stable Growth Strategy) atau strategi berkembang secara bertahap. Hal ini dikarenakan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 50

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

bahwa pada dasarnya elemen-elemen internal maupun eksternal kawasan masih cukup
baik, sehingga tidak perlu dilakukan langkah-langkah khusus/intervensi kebijakan. Secara
alami, perkembangan akan berjalan walaupun perlahan.
Adapun peluang yang dimaksud adalah peluang terkait daerah wisata, dengan melakukan
sebuah pengendalian dan pengaturan terkait kecenderungan perubahan guna lahan,
sehingga kedalaman efektif tanah masih dapat terjaga dan pembangunan infrastruktur yang
berjalan di atasnya tidak mengganggu daya dukung lingkungan yang ada tersebut.
F

IFAS EFAS Klimatologi

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Karakteristik Fisik Kawasan, dengan elemen Klimatologi di wilayah
perencanaan, dalam hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.

Tabel 5.42.
Faktor Internal
Peluang (Opportunity):
0,50
Berpotensi kegiatan
pertanian, dengan
memanfaatkan musim
penghujan sebagai
penganti irigasi saat
musim kemarau dengan
sungai tadah hujan.
Total
0,50
Kelemahan (weakness):
0,50
Pengadaan sistem tadah
hujan belum diterapkan
untuk semua kawasan
pertanian
Total
0,50
Sumber: Hasil Analisis, 2013

Matriks IFAS Klimatologi


Bobot
Rating

Tabel 5.43.
Faktor Eksternal
Peluang (Opportunity):
Daerah ini cocok untuk 0,25
kawasan pertanian dan
perkebunan karena
hujan rata-rata rendah
mendekati sedang
0,20
Pertanian
menggunakan irigasi
teknis atau tadah hujan
Total
0,45
Kelemahan (weakness):
0,30
Pada musim, mudah
terjadi kekeringan
0,25
Berpotensi Angin
Gending karena

Matriks EFAS Klimatologi


Bobot
Rating

Bobot x Rating

1,00

1,00
2

1,00

1,00

Bobot x Rating

0,50

0,40

0,90
1

0,30

0,25

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 51

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

terletak antara wilayah


pegunungan dan
wilayah pesisir, karena
itu pada masa
peralihan musim
terjadi angin kencang
yang bertiup dari
Tenggara ke arah Barat
Laut dan bersifat
kering
Total
0,55
Sumber: Hasil Analisis, 2013

0,55

X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,00 1,00
X = 0,00

Gambar 5.6.

2013

Y = Peluang Ancaman
Y= 0,90 0,55
Y = 0,35

Posisi Strategi Klimatologi Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi klimatology pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada sumbu X dengan
nilai 0,00 dan nilai Y dengan nilai 0,35 Jika melihat kondisi dari nilai tersebut, dapat
diketahui bahwa kondisi internal kawasan/sektor masih kurang optimal, akan tetapi kondisi
external cukup baik. Oleh karena itu, kuadran ini disebut dengan kuadran IB (Stable
Growth Strategy) atau strategi berkembang secara bertahap. Hal ini dikarenakan bahwa
pada dasarnya elemen-elemen internal maupun eksternal kawasan masih cukup baik,
sehingga tidak perlu dilakukan langkah-langkah khusus/intervensi kebijakan. Secara alami,
perkembangan akan berjalan walaupun perlahan.
Adapun peluang yang dimaksud adalah peluang terkait pengembangan kawasan pertanian,
dengan melakukan sebuah pendekatan pola tanam terhadap perubahan musim, sehingga
produk-produk pertanian masih terjaga dan pembangunan infrastruktur yang berjalan di
atasnya tidak mengganggu daya dukung lingkungan yang ada tersebut.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 52

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

IFAS EFAS Hidrologi

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Karakteristik Fisik Kawasan, dengan elemen Hidrologi di wilayah
perencanaan, dalam hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.44.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
0,20
Dilewati oleh beberapa
DAS
0,30
Sumber hidrologi
pertanian ada pada DAS,
sedangkan untuk
pertambangan ada pada
air tawar dan air laut
Total
0,50
Kelemahan (weakness):
0,40
Saat musim kemarau,
sungai kecil tidak dilalui
air, sedangkan sungai
besar dilalui air
sepanjang tahun
0,10
Kemiringan terlalu
datar, sehingga perlu
diperhatikan potensi
genangan, sehingkan
perlu adanya tangkapan
dan perbaikan drainase
dan lingkungan
Total
0,50
Sumber: Hasil Analisis, 2013

Matriks IFAS Hidrologi


Bobot
Rating

Bobot x Rating

0,40

0,90

1,30
2

0,80

0,20

Tabel 5.45.
Matriks EFAS Hidrologi
Faktor Eksternal
Bobot
Rating
Peluang (Opportunity):
0,35
2
Pemanfaatan sebagai
irigasi pertanian dan
perkebunan
Masyarakat dapat
menggunakan air tanah
0,20
2
sebagai air bersih
Total
0,55
Kelemahan (weakness):
0,20
1
Pada musim, mudah
terjadi kekeringan
0,25
1
Berpotensi Angin
Gending karena
terletak antara wilayah
pegunungan dan
wilayah pesisir, karena
itu pada masa
peralihan musim
terjadi angin kencang
yang bertiup dari
Tenggara ke arah Barat

1,00

Bobot x Rating
0,70

0,40
1,10
0,20
0,25

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 53

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Laut dan bersifat


kering
Total
0,45
Sumber: Hasil Analisis, 2013

0,45

X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,30 1,00
X = 0,30

Gambar 5.7.

2013

Y = Peluang Ancaman
Y= 1,10 0,45
Y= 0,65

Posisi Strategi Hidrologi Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi hidrology pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada sumbu X dengan
nilai 0,30 dan nilai Y dengan nilai 0,65. Jika melihat kondisi dari nilai tersebut, dapat
diketahui bahwa kondisi internal kawasan/sektor masih kurang optimal, akan tetapi kondisi
external cukup baik. Oleh karena itu, kuadran ini disebut dengan kuadran IB (Stable
Growth Strategy) atau strategi berkembang secara bertahap. Hal ini dikarenakan bahwa
pada dasarnya elemen-elemen internal maupun eksternal kawasan masih cukup baik,
sehingga tidak perlu dilakukan langkah-langkah khusus/intervensi kebijakan. Secara alami,
perkembangan akan berjalan walaupun perlahan.
Adapun peluang yang dimaksud adalah peluang terkait pengembangan kawasan pertanian,
dengan melakukan sebuah pendekatan pola tanam terhadap perubahan musim, sehingga
produk-produk pertanian masih terjaga dan pembangunan infrastruktur yang berjalan di
atasnya tidak mengganggu daya dukung lingkungan yang ada tersebut.

5.1.3.2

IFAS EFAS Penggunaan Lahan


Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan

metode IFAS EFAS untuk Aspek Penggunaan Lahan di wilayah perencanaan, dalam hal
ini adalah Kecamatan Pasrepan.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 54

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Tabel 5.46.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
0,50
Kecamatan Pasrepan
sebagai lumbung padi
untuk memasok
kebutuhan beras bagi
Kabupaten Pasuruan
atau Kecamatan
Pasrepan itu sendiri
dikarenakan Kecamatan
Pasrepan memiliki Luas
Lahan Pertanian yang
luas.
Total
0,50
Kelemahan (weakness):
0,50
Sebagai Kabupaten
Pasuruan sudah pasti
luas lahan untuk
kebutuhan bangunan
meningkat pesat
sehingga menggerus
luas dari lahan-lahan
pertanian
Total
0,50
Sumber: Hasil Analisis, 2013
Tabel 5.47.
Faktor Eksternal
Peluang (Opportunity):
0,30
Pengembalian fungsi
dari tegalan menjadi
hutan lindung
0,20
Arahan pengelolaan
kawasan Kecamatam
Pasrepan dengan
kebijakan
mengendalikan
konversi kawasan
pertanian beririgasi
teknis menjadi
kawasan permukiman
dan perkotaan.
0,10
Kecamatan Pasrepan
diperuntukkan untuk
kawasan pertanian
dengan rencana
pengembangan sawah
irigasi teknis
Total
Ancanaman (threat):
Pada musim, mudah
terjadi kekeringan
Berpotensi Angin
Gending karena
terletak antara wilayah
pegunungan dan
wilayah pesisir, karena

Matriks IFAS Penggunaan Lahan


Bobot
Rating

2013

Bobot x Rating

1,00

1,00
1

0,50

0,50

Matriks EFAS Penggunaan Lahan


Bobot
Rating

Bobot x Rating

0,60

0,40

0,20

0,60

1,20

0,20

0,40

0,20

0,20

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 55

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

itu pada masa


peralihan musim
terjadi angin kencang
yang bertiup dari
Tenggara ke arah Barat
Laut dan bersifat
kering
Total
0,40
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,00 0,50
X = 0,50

Gambar 5.8.

2013

0,60
Y = Peluang Ancaman
Y= 1,20 0,60
Y= 0,60

Posisi Strategi Penggunaan Lahan Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi Penggunaan Lahan pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada sumbu X
dengan nilai 0,50 dan nilai Y dengan nilai 0,60. Jika melihar dari kondisi nilai tersebut,
dapat diketahui bahwa kondisi internal kawasan dan eksternal sama-sama memadai. Hal ini
berarti pengembangan kawasan dapat dilaksanakan dengan cepat sesuai dengan kondisi
dan kebutuhan yang ada di lapangan. Jika melihat kondisi dari nilai tersebut, dapat
diketahui bahwa kondisi internal kawasan/sektor masih kurang optimal, akan tetapi kondisi
external cukup baik. Oleh karena itu, kuadran ini disebut dengan kuadran IB (Stable
Growth Strategy) atau strategi berkembang secara bertahap. Hal ini dikarenakan bahwa
pada dasarnya elemen-elemen internal maupun eksternal kawasan masih cukup baik,
sehingga tidak perlu dilakukan langkah-langkah khusus/intervensi kebijakan. Secara alami,
perkembangan akan berjalan walaupun perlahan.
Adapun peluang yang dimaksud adalah peluang terkait pengembangan kawasan pertanian,
dengan melakukan sebuah pendekatan pola tanam terhadap perubahan musim, sehingga

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 56

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

produk-produk pertanian masih terjaga dan pembangunan infrastruktur yang berjalan di


atasnya tidak mengganggu daya dukung lingkungan yang ada tersebut.
5.1.3.3

IFAS EFAS Kependudukan


Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan

metode IFAS EFAS untuk Aspek Kependudukan, di wilayah perencanaan, dalam hal ini
adalah Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.48.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
0,10
Kecamatan Pasrepan
untuk laju maupun
persebaran penduduknya
hampir merata di setiap
desa/kelurahan sehingga
dapat dikatakan
perkembangannya
merata di setiap daerah.
0,10
Jumlah penduduk lakilaki dan perempuan
yang hampir sama
sangat menguntungkan
karena proporsi
angkatan kerja laki-laki
dan wanita dapat
berimbang sehingga
jenis-jenis industri,
perkantoran,
perdagangan jasa dapat
bevariasi menyesuaikan
angkatan kerja.
0,20
Wilayah Kecamatan
Pasrepan memiliki laju
migrasi baik datang ke
Kecamatan Pasrepan
atau pergi ke
Kecamatan Pasrepan
dengan jumlah yang
seimbang. Hal ini
mengindikasikan bahwa
wilayah Kecamatan
Pasrepan cenderung
stagnan dalam jumlah
penduduk sehingga
ledakan penduduk dapat
dicegah.
Penduduk usia produktif 0,10
cenderung setara untuk
tiap umur.
Total
0,50
Kelemahan (weakness):
0,10
Jumlah penduduk yang
menurun dapat menjadi
penghambat bagi

Matriks IFAS Kependudukan


Bobot
Rating

Bobot x Rating

0,40

0,30

0,20

0,30

1,20
2

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

0,20

V - 57

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

perkembangan
Kecamatan Pasrepan.
0,10
Penduduk Kecamatan
Pasrepan lebih banyak
didominasi penduduk
usia tua (65+) sehingga
beban tanggungan
angkaan kerja akan lebih
berat.
0,10
Proporsi tingkat
pendidikan yang lebih
banyak tamat SD
membuat penduduk
Kecamatan Pasrepan
dapat dikatakan kurang
dalam segi pendidikan.
0,20
Banyaknya buruh tani
mengakibatkan
pendapatan penduduk
Kecamatan Pasrepan
kurang atau dibawah
standart.
Total
0,50
Sumber: Hasil Analisis, 2013
Tabel 5.49.
Faktor Eksternal
Peluang (Opportunity):
Arahan pendistribusian 0,10
persebaran penduduk
sesuai dengan
kebijakan pusat-pusat
pelayanan.
0,05
Arahan pemerataan
persebaran penduduk
dengan perbaikan
sarana-prasarana dan
infrastruktur di
kawasan perdesaan
atau kawasan kurang
berkembang guna
mengurangi urbanisasi.
0,10
Kebijakan
penanggulangan
kemiskinan dan
pengangguran dengan
peningkatan kualitas
sumberdaya manusia
(SDM) ditandai
menurunnya angka
buta aksara dan
meningkatnya jenjang
sekolah yang
ditempuh. Dengan
demikian indeks
pembangunan manusia
(IPM) pada kurun
waktu 20 tahun
mendatang meningkat.

0,10

0,10

0,60

2013

1,00

Matriks EFAS Kependudukan


Bobot
Rating

Bobot x Rating

0,20

0,15

0,20

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 58

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

0,10
Arahan Peningkatan
Mutu dan Relevansi
Pendidikan di
Kecamatan Pasrepan.
0,05
Rencana Strategi
perluasan dan
pemerataan
kesempatan
memperoleh
pendidikan yang
bermutu.
0,10
Rencana peningkatan
kualitas pelayanan
bagi umat beragama
dalam melaksanakan
ajaran agama
Total
0,50
Ancanaman (threat):
0,10
Terdapat pusat-pusat
pelayanan diluar
kecamatan Pasrepan
yang mendorong
penduduk pindah ke
daerah lain.
0,10
Laju penduduk dari
desa di luar wilayah
Pasrepan yang datang
ke Kecamatan
Pasrepan memicu
urbanisasi tetap tinggi.
0,05
Ketersediaan lahan
pertanian yang luas
menjadikan penduduk
memilih bekerja
sebagai petani
daripada bersekolah.
0,05
Kualitas tenaga
maupun peserta didik
yang semakin lama
semakin berkurang.
0,05
Adanya sekolahsekolah yang
mewajibkan membayar
biaya sekolah yang
tinggi membuat
penduduk enggan
bersekolah
0,15
Tergusurnya peran
tempat ibadah dengan
adanya mall/pusat
perbelanjaan sehingga
orang-orang lebih
sering ke mall daripada
ke tempat ibadah.
Total
0,50
Sumber: Hasil Analisis, 2013

0,10

0,05

0,20

2013

0,90
2

0,20

0,20

0,05

0,05

0,05

0,30

0,85

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 59

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,20 1,00
X = 0,20

Gambar 5.9.

2013

Y = Peluang Ancaman
Y= 0,90 0,85
Y= 0,05

Posisi Strategi Kependudukan Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi Kependudukan pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada sumbu X


dengan nilai 0,20 dan nilai Y dengan nilai 0,05. Jika melihar dari kondisi nilai tersebut,
dapat diketahui bahwa kondisi internal kawasan dan eksternal sama-sama memadai. Hal ini
berarti pengembangan kawasan dapat dilaksanakan dengan cepat sesuai dengan kondisi
dan kebutuhan yang ada di lapangan. Jika melihat kondisi dari nilai tersebut, dapat
diketahui bahwa kondisi internal kawasan/sektor masih kurang optimal, akan tetapi kondisi
external cukup baik. Oleh karena itu, kuadran ini disebut dengan kuadran IA (Rapid
Growth Strategy) atau strategi berkembang secara bertahap. Hal ini dikarenakan bahwa
pada dasarnya elemen-elemen internal maupun eksternal kawasan masih cukup baik,
sehingga tidak perlu dilakukan langkah-langkah khusus/intervensi kebijakan. Secara alami,
perkembangan akan berjalan walaupun perlahan.
Adapun peluang yang dimaksud adalah peluang terkait aspek kependudukan, adalah
dengan menjaga keseimbangan jumlah penduduk dengan daya dukung kawasan yang ada.
Dalam hal ini praktek KB, sosialisasi inventarisir data kependudukan menjadi hal yang
perlu dilaksanakan

5.3.1.4

IFAS EFAS Transportasi


Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan

metode IFAS EFAS untuk Aspek Transportasi, di wilayah perencanaan, dalam hal ini
adalah Kecamatan Pasrepan.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 60

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Tabel 5.50.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
0,20
Semua fungsi jaringan
jalan terdapat di
Kecamatan Pasrepan
0,10
Semua kecamatan/desa
terlayani dengan
perkerasan aspal
0,05
Sebagian besar koridor
jalan memiliki jalur
hijau yang berfungsi
sebagai penyerap polusi
CO2
Rambu-rambu lalu lintas 0,05
terpasang pada titik
strategis
Lampu lalu lintas berada 0,05
pada perempatan yang
memiliki tingkat
bangkitan tarikan tinggi
0,05
Marka jalan tersebar
hingga jalan lokal,
seperti garis continue
dan garis putus-putus
dan pemerintahan
Total
0,50
Kelemahan (weakness):
0,05
Persebaran sarana lebih
megacu pada jalan yang
memiliki fungsi jalan
arteri, sehingga
persebarannya tidak
merata
0,15
Kondisi jalan semakin
kecil hirarkinya,
semakin jelek
kondisinya
0,10
Pusat pola pergerakan
masyrakat dan barang
lebih terpusat pada
koridor jalan arteri
primer, sehingga
mengalami kemacetan
terutama pada jam-jam
sibuk.
0,10
Pondasi perambuan
tidak kokoh sehingga
berpotensi untuk
tumbang
0,05
Rambu lalu lintas
terhalang pohon,
sehingga masyarakt
tidak mampu melihat
Marka jalan harusnya
0,05
lebih tersedia untuk
kawasan kegiatan aktif
masyarakat yang berada
di sekitar jalan arteri

Matriks IFAS Transportasi


Bobot
Rating

2013

Bobot x Rating

0,40

0,30

0,05

0,05

0,05

0,10

0,95
2

0,10

0,45

0,10

0,10
1

0,05

0,05

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 61

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

primer dan kolektor


Total
0,50
Sumber: Hasil Analisis, 2013
Tabel 5.51.
Faktor Eksternal
Peluang (Opportunity):
0,20
Ditetapkan sebagai
pusat kawasan pusat
Kecamatan yang
terletak di sekitar jalan
panturan serta
mempunyai fungsi
strategis kota.
0,05
Adanya program
penambahan rambu
lalu lintas sesuai
pertambahan jumlah
penduduk
0,05
Pergantian lampu lalu
lintas menjadi
automatic traffic light
0,10
Terdapat penambahan
fasilitas marka jalan,
seperti lampu lalu
lintas penanda hati-hati
0,10
Angkutan umum di
Kecamatan Pasrepan
dimanfaatkan sebagai
kendaraan dengan rute
Pasrepan-PuspoTosari, PasrepanGondangwetan,
Pasuruan-WinonganWarungdowo.
Total
0,50
Ancanaman (threat):
0,10
Adanya kemacetan
akibat adanya daerah
strategis yang memicu
adanya peningkatan
intensitas bangunan,
intensitas kegiatan dan
prasarana.
Adanya angin gending 0,10
yang dapat merusak
rambu-rambu lalu
lintas dan traffic light
0,20
Pergerakan eksternal
yang berlebihan,
sehingga menyebakan
perlunya resetting
lampu lalu lintas untuk
menyesuaikan kondisi
Masyarakat yang lebih 0,10
memilih menggunakan
kendaraan pribadi
sehingga angkutan
umum, misalnya

2013

0,90

Matriks EFAS Transportasi


Bobot
Rating

Bobot x Rating

0,20

0,05

0,05

0,05

0,20

0,55
2

0,20

0,10
1

0,20

0,20

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 62

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

angkot, sudah tidak


terlalu diminati.
Total
0,50
Sumber: Hasil Analisis, 2013

0,70

X = Kekuatan Kelemahan
X = 0,95 0,90
X = 0,05

Gambar 5.10.

2013

Y = Peluang Ancaman
Y= 0,50 0,70
Y= - 0,20

Posisi Strategi Transportasi Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi Transportasi pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada sumbu X dengan
nilai 0,05 dan nilai Y dengan nilai 0,20. Jika melihar dari kondisi nilai tersebut, dapat
diketahui bahwa kondisi internal internal cukup bagus sedangkan kondisi eksternal cukup
lemah. Hal ini berarti pengembangan kawasan dapat dilakukan dengan cara
pengorganisasian kelembagan internal untuk memperbaiki/menangkap potensi-potensi
eksternal. Oleh karena itu, kuadran ini disebut dengan kuadran IVG (Concentric Strategy)
atau strategi pengembangan terpusat. Hal ini dikarenakan bahwa pada dasarnya elemenelemen internal dapat dikembangkan dalam bentuk pengorganisasian kelembagaan untuk
meningkatkan eksistensi dari aspek itu sendiri
Adapun peluang yang dimaksud adalah peluang terkait pengembangan aspek transportasi
antara lain meliputi , pengembangan terminal di kawasan Desa Pasrepan (dekat Pasar
Buah) dan juga pengembangan jaringan jalan yang mnghubungkan antar desa

5.3.1.5

IFAS EFAS Tata Massa Bangunan


Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan

metode IFAS EFAS untuk Aspek Tata Massa Bangunan, di wilayah perencanaan, dalam
hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 63

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Tabel 5.52.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
Semakin banyaknya
bangunan permanen
tentu saja menunjukkkan
bahwa rata-rata
kesejahteraan penduduk
Kecamatan Pasrepan
cukup baik.
Semakin lengkapnya
fasilitas pendukung
kegiatan baik jasa atau
non jasa di Kecamatan
Pasrepan.
Variasi bentuk bangunan
ini membuat wilayah
Kecamatan Pasrepan
mempunyai berbagai
keunikan sehingga tidak
membuat orang cepat
bosan.
Banyak dan lengkapnya
elemen kota di
Kecamatan Pasrepan
menjadikan Kecamatan
Pasrepan memiliki viewview yang memiliki
warna tersendiri
sehingga muncul sebuah
identitas-identitas di
tiap-tiap sudut dari
Kecamatan Pasrepan.
Total
Kelemahan (weakness):
Di daerah-daerah
pinggiran di Kecamatan
Pasrepan masih ditemui
bangunan-bangunan non
permanen yang
digunakan sebagai
tempat menetap
penduduk.
Bangunan-bangunan di
kawasan Perdagangan
Jasa sepanjang jalan
Arteri yang terlalu rapat
sehingga kurang baik
dalam segi proporsi
bangunan, bentuk, dan
fungsi bangunan.
Kondisi bentuk dan
massa bangunan di
wilayah Kecamatan
Pasrepan masih sangat
tidak teratur terutama di
sepanjang koridor jalanjalan utama, karena
masih bercampurnya

Matriks IFAS Tata Massa Bangunan


Bobot
Rating

Bobot x Rating

0,20

0,40

0,20

0,60

0,10

0,10

0,10

0,10

0,60

2013

1,20

0,10

0,20

0,10

0,30

0,10

0,10

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 64

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

bentuk dan massa


bangunan yang tinggi
dan rendah, tidak tertata
sehingga tidak memiliki
nilai estetika.
0,10
Citra kawasan/elemen
kota tersebut lamakelamaan tergusur oleh
arus modernisasi yang
menyebabkan elemenelemen kota tersebut
luntur tau bahkan hilang
Total
0,40
Sumber: Hasil Analisis, 2013
Tabel 5.53.
Faktor Eksternal
Peluang (Opportunity):
0,40
Arahan peningkatan
kapasitas kebijakan
spasial semua sektor
dalam mencegah
dampak kerusakan
lingkungan hidup dan
meminimalkan
dampak bencana.
Total
0,40
Ancanaman (threat):
0,60
Anggapan pemilik
tanah bahwa dapat
membangun bangunan
sesuai yang diinginkan
tanpa memperhatikan
dampak terhadap
lingkungan
Total
0,60
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,20 0,80
X = 0,40

2013

0,20

0,80

Matriks EFAS Tata Massa Bangunan


Bobot
Rating
2

Bobot x Rating

0,80

0,80
1

0,60

0,60
Y = Peluang Ancaman
Y= 0,80 0,60
Y= 0,20

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 65

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Gambar 5.11.

2013

Posisi Strategi Tata Massa Bangunan Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi Tata Massa Bangunan pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada sumbu X
dengan nilai 0,40 dan nilai Y dengan nilai 0,20. Jika melihar dari kondisi nilai tersebut,
dapat diketahui bahwa kondisi internal kawasan dan eksternal sama-sama memadai. Hal ini
berarti pengembangan kawasan dapat dilaksanakan dengan cepat sesuai dengan kondisi
dan kebutuhan yang ada di lapangan. Jika melihat kondisi dari nilai tersebut, dapat
diketahui bahwa kondisi internal kawasan/sektor masih kurang optimal, akan tetapi kondisi
external cukup baik. Oleh karena itu, kuadran ini disebut dengan kuadran IA (Rapid
Growth Strategy) atau strategi berkembang secara cepat. Hal ini dikarenakan bahwa pada
dasarnya elemen-elemen internal maupun eksternal kawasan masih cukup baik, sehingga
tidak perlu dilakukan langkah-langkah khusus/intervensi kebijakan. Secara alami,
perkembangan akan berjalan walaupun perlahan.
Adapun peluang yang dimaksud adalah peluang terkait pengembangan tata massa
bangunan, adalah dengan cara melakukan pengendalian-pengendalian pada kawasankawasan percontohan, misalnya dalam hal ini adalah pusat desa Pasrepan yang menjadi
image kawasan. Sehingga dengan menjadikan wilayah tersebut daerah percontohan,
diharapkan daerah-daerah lain akan menjadikan tata massa bangunan di Desa Pasrepan
sebagai kiblat/panduan perencanaan untuk desa-desa lain di wilayah Kecamatan Pasrepan..

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 66

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

5.3.1.6

2013

IFAS EFAS Pola Ruang

Analisa IFAS EFAS terkait dengan pola ruang akan dibedakan ke dalam permukiman,
pemerintahan dan bangunan umum, perdagangan dan jasa, pertanian, industri, ruang
terbuka hijau, kawasan rawan bencana dan fasilitas umum.

IFAS EFAS Pola Ruang Permukiman

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Pola Ruang dengan elemen yang dibahas adalah kawasan permukiman,
di wilayah perencanaan, dalam hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.54.
Matriks IFAS Pola Ruang Permukiman
Faktor Internal
Bobot
Rating
Kekuatan (strenght):
2
Kebutuhan rumah untuk 0,50
masyarakat Pasrepan
sudah terlayani, dilihat
dari jumlah rumah yang
dimiliki.
Total
0,50
Kelemahan (weakness):
0,50
2
Pembangunan kawaan
permukiman yang
berlebihan dapat
mengurangi fungsi tata
guna alahan pertanian,
karena sejauh ini
pemanfaatn plahan
pertanian terbesar
diguakan untuk
permukiman
(perumahan)
Total
0,40
Sumber: Hasil Analisis, 2013
Tabel 5.55.
Faktor Eksternal
Peluang (Opportunity):
Penyediaan
infrastruktur yang
memadai pada
permukiman padat,
penyediaan perumahan
baru, penyediaan
Kasiba Lisiba Berdiri
Sendiri
Total
Ancanaman (threat):
Fasilitas Perumahan
hanya diberikan pada
perumahan developer
Banyaknya rumahrumah yang dibangun
secara ilegal di pinggir

Bobot x Rating
1,00

1,00
1,00

1,00

Matriks EFAS Pola Ruang Permukiman


Bobot
Rating
0,40

0,40

Bobot x Rating

0,80

0,80

0,30

0,30

0,30

0,60

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 67

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

sungai lingkungan
Total
0,60
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,00 1,00
X = 0,00

Gambar 5.12.

2013

0,90
Y = Peluang Ancaman
Y= 0,80 0,90
Y= - 0,10

Posisi Strategi Pola Ruang Permukiman Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi Pola Ruang Permukiman pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada
sumbu X dengan nilai 0,00 dan nilai Y dengan nilai - 0,10. Jika dilihat dari kondisi tersebut
maka dapat disimpulkan bahwa kondisi eksternal masih kurang berpengaruh jika
dibandingkan dengan faktor-faktor internal yang ada di kawasan. Secara umum, strategi
pola ruang permukiman terletak pada IVG (Concentric Strategy) di mana strategi
pengembangan akan ditekankan pada perbaikan kelembagaan untuk sektor permukiman itu
sendiri (dalam hal ini adalah penguatan kelembagaan/instansi permukiman seperti Dinas
Permukiman) untuk melakukan konsolidasi dan penataan kawasan-kawasan permukiman
pada tempat-tempat yang telah diprioritaskan.

IFAS EFAS Pola Ruang Fasilitas Pemerintahan dan Bangunan Umum

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Pola Ruang dengan elemen yang dibahas adalah kawasan
pemerintahan dan bangunan umum, di wilayah perencanaan, dalam hal ini adalah
Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.56.
Matriks IFAS Pola Ruang Fasilitas Pemerintahan dan Bangunan Umum
Faktor Internal
Bobot
Rating
Bobot x Rating
Kekuatan (strenght):
2
1,20
Lokasinya yang strategis 0,60
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 68

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

di sekitar jalan arteri


primer, sehingga
aksesbilitas menuju
perkantoran menjadi
lebih mudah dan jarak
antar kantor berdekatan
sehingga terdapat
lingkage.
Total
0,60
Kelemahan (weakness):
0,40
Lokasi perkantoran ini
memiliki dampak
negatif karena kepadatan
bangunan di sekitar
daerah tersebut sudah
tinggi dan dapat
menambah kemacetan
pada jam-jam sibuk,
pagi dan sore)
Total
0,40
Sumber: Hasil Analisis, 2013

2013

1,20
2

0,80

0,80

Tabel 5.57.
Matriks EFAS Pola Ruang Fasilitas Pemerintahan dan Bangunan Umum
Faktor Eksternal
Bobot
Rating
Bobot x Rating
Peluang (Opportunity):
0,40
2
0,80
Kebijakan pengadaan
kantor satu atap
Total
0,40
0,80
Ancanaman (threat):
0,30
1
0,30
Perlu adanya
koordinasi antar dinas
satu dengan lainnya
dalam dokumentasi
karena dapat berisiko
terjadi missing
0,30
2
0,60
Kurangnya fasilitas
untuk menunjang
semua pelayanan
dinas, seperti lahan
parkir yang juga
membutuhkan lahan
yang luas
Total
0,60
0,90
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,20 0,80
X = 0,40

Y = Peluang Ancaman
Y= 0,80 0,90
Y= - 0,10

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 69

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Gambar 5.13.

2013

Posisi Strategi Pola Ruang Fasilitas Pemerintahan dan Bangunan Umum


Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi Pola Ruang Fasilitas Pemerintahan dan Bangunan Umum pada kuadran
SWOT, diproyeksikan pada sumbu X dengan nilai 0,40 dan nilai Y dengan nilai - 0,10.
Jika dilihat dari kondisi tersebut maka dapat disimpulkan bahwa kondisi eksternal masih
kurang berpengaruh jika dibandingkan dengan faktor-faktor internal yang ada di kawasan.
Secara umum, strategi pola ruang permukiman terletak pada IVG (Concentric Strategy) di
mana strategi pengembangan akan ditekankan pada perbaikan kelembagaan untuk sektor
penataan ruang kawasan untuk menata kawasan-kawasan pemerintahan dan sebaran
bangunan umum

IFAS EFAS Pola Ruang Perdagangan dan Jasa

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Pola Ruang dengan elemen yang dibahas adalah kawasan perdagangan
dan jasa, di wilayah perencanaan, dalam hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.58.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
Persebaran perdagangan
memiliki lokasi yang
strategis dan memiliki
nilai ekonomis yang
tinggi, terutama untuk
perdagangan dan jasa
skala regional di
sepanjang arteri primer,
sehingga nantinya akan
menggeser kawasan
permukiman dan

Matriks IFAS Pola Ruang Perdagangan dan Jasa


Bobot
Rating
Bobot x Rating
0,60

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

1,20

V - 70

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

pertanian sekitarnya.
Selain itu memudahkan
adanya aksesbilitas
distribusi barang
Total
0,60
Kelemahan (weakness):
0,40
Kondisi pedagangan
kaki lima kurang tertata
hingga memakan badan
jalan, akibatnya kondisi
parkir juga kurang
tertata hingga memakai
badan jalan sebagai
lahan parkir dan
aksesbilitas untuk
pejalan kaki tidak ada.
Sehingga menimbulkan
hambatan samping yang
besar dan terjadi
kemacetan.
Total
0,40
Sumber: Hasil Analisis, 2013
Tabel 5.59.
Faktor Eksternal
Peluang (Opportunity):
Pengembangan
kawasan perdagangan
dan jasa Kecamatan
Pasrepan ditetapkan
dengan skala regional
untuk melayani
wilayah Kabupaten
Pasrepan, seperti pasar
induk, show room,
mall, hotel, jasa
notaris, money
changer, bank, dsb.
Adanya relokasi dan
penyediaan kawasan
khusus PKL, seperti
PKL kuliner, PKL
barang bekas, PKL
buah-buahan
Total
Ancanaman (threat):
Munculnya
kecenderungan
masyarakat untuk
beralih profesi menjadi
pedagang dan melebihi
skala pelayanan yang
dibutuhkan
Perdagangan dan jasa
melimpah menjadi
PKL dipinggir jalan
Pengadaan mall
menyebabkan matinya
pedagang kecil

2013

1,20
2

0,80

0,80

Matriks EFAS Pola Ruang Perdagangan dan Jasa


Bobot
Rating
Bobot x Rating
0,20

0,40

0,20

0,60

0,40

1,00

0,20

0,40

0,20

0,40

0,20

0,10

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 71

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Total
0,60
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,20 0,80
X = 0,40

Gambar 5.14.

2013

1,00
Y = Peluang Ancaman
Y= 1,00 1,00
Y= 0,00

Posisi Strategi Pola Ruang Perdagangan dan Jasa Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi Pola Ruang Perdagangan dan Jasa pada kuadran SWOT, diproyeksikan
pada sumbu X dengan nilai 0,40 dan nilai Y dengan nilai 0,00. Jika dilihat berdasarkan
kondisi tersebut, maka penataan kawasan perdagangan dan jasa termasuk ke dalam sektor
yang dapat ditata dengan cepat (hal ini terlihat dari letak posisi strategi nya di kuadran IA,
Rapid Growth Strategy).

IFAS EFAS Pola Ruang Pertanian

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Pola Ruang dengan elemen yang dibahas adalah kawasan pertanian, di
wilayah perencanaan, dalam hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.60.
Matriks IFAS Pola Ruang Pertanian
Faktor Internal
Bobot
Rating
Kekuatan (strenght):
0,60
2
Lahan pertanian subur
dengan jenis tanah
alluvial
Total
0,60
Kelemahan (weakness):
0,40
2
Hampir seluruh
Kawasan pertanian di
Kecamatan Pasrepan
cenderung berubah
menjadi kawasan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Bobot x Rating
1,20

1,20
0,80

V - 72

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

perumahan developer
akibat perkembangan
jumlah penduduk yang
menuntut kebutuhan
akan rumah meningkat
namun pengalihfungsian
fungsi kawasan
pertanian dapat
mengakibatkan
ketahanan pangan
menurun dan hilangnya
pekerjaan petani
Total
0,40
Sumber: Hasil Analisis, 2013
Tabel 5.61.
Faktor Eksternal
Peluang (Opportunity):
Pengembangan sebagai 0,20
kawasan agropolitan
karena bersifat sangat
berengaruh terhadap
KAbupaten Pasuruan
0,10
Dilakukan beberapa
kebijakan seperti
pengembangan
prasarana pengairan
0,10
Kebijakan
mempertahankan lahan
pertanian dengan
irigasi teknis atau
diiinkan dengan
mengalihfungsikan
dengan perubahan
maksimum 50%
dengan perbaikan
irigasi teknis untuk
saluran lainnya
0,10
Untuk kawasan
pedesaan,
pengalihfungsian lahan
digunakan sepanjang
jalan utama dengan
perubahan maksimum
20%
0,05
Pengembangan
tanaman komoditas
prospektif
0,05
Lahan dapat
dialihfungsikan
sebagai perumahan,
perdagangan, atau
industri dari sawah
irigasi teknis dengan
luas kurang dari 20 Ha
Total
0,40
Ancanaman (threat):
Kurang adanya insentif 0,20
dan diinsentif yang

2013

0,80

Matriks EFAS Pola Ruang Pertanian


Bobot
Rating

Bobot x Rating

0,40

0,20

0,20

0,30

0,10

0,10

1,30
2

0,40

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 73

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

diberlakukan, sehingga
masyarakat atau petani
lebih memilih untuk
mengalihfungsikan
lahan
0,20
Nilai jual tanah yang
tinggi, sehingga
menyebabkan banyak
0,20
petani menjual lahan
pertaniannya
Total
0,60
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,20 0,80
X = 0,40

Gambar 5.15.

0,40

0,10

2013

1,00
Y = Peluang Ancaman
Y= 1,00 1,00
Y= 0,00

Posisi Strategi Pola Ruang Pertanian Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi Pola Ruang Pertanian pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada sumbu X
dengan nilai 0,40 dan nilai Y dengan nilai 0,00. Jika dilihat berdasarkan kondisi tersebut,
maka penataan kawasan perdagangan dan jasa termasuk ke dalam sektor yang dapat ditata
dengan cepat (hal ini terlihat dari letak posisi strategi nya di kuadran IA, Rapid Growth
Strategy).

IFAS EFAS Pola Ruang Industri

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Pola Ruang dengan elemen yang dibahas adalah kawasan industri, di
wilayah perencanaan, dalam hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.62.
Matriks IFAS Pola Ruang Industri
Faktor Internal
Bobot
Rating
Kekuatan (strenght):
0,40
2
Kelurahan/Desa,
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

Bobot x Rating
0,80

V - 74

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

sehingga dapat
menunjang adanya
perekonomian
masyarakat dengan
memanfaatn beberapa
sumber daya alam.
0,20
Pengolahan industri
bersifat tradisional untuk
industri kecil dan rumah
tangga
Total
0,60
Kelemahan (weakness):
0,20
Masalah yang timbul
adalah minimnya
pengolahan limbah
untuk masing-masing
industri rumah tangga
yang dapat menggangu
estetika lingkungan,
0,20
Pembuangan limbah
industri ke sungai
Total
0,40
Sumber: Hasil Analisis, 2013
Tabel 5.63.
Faktor Eksternal
Peluang (Opportunity):
0,30
Industri pengolahan
ikan diarahkan kepada
Kecamatan Pasrepan
sebagai pengolahan
perikanan budiday
wilayah pesisir
Kabupaten Pasuruan
dan Situbondo
Pengadaan IPAL untuk 0,40
industri kecil secara
kolektif dengan
industri lainnya
Total
0,70
Ancanaman (threat):
0,30
Persaingan antara
industri kecil di
Pasrepan dan industri
di Paiton karena Paiton
merupakan pusat
industri
Total
0,30
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,00 0,80
X = 0,20

2013

0,20

1,00
2

0,40

0,40
0,80

Matriks EFAS Pola Ruang Industri


Bobot
Rating

Bobot x Rating

0,60

1,20

1,80
3

0,90

0,90
Y = Peluang Ancaman
Y= 1,80 0,90
Y= 0,90

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 75

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Gambar 5.16.

2013

Posisi Strategi Pola Ruang Industri Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi Pola Ruang Industri pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada sumbu X
dengan nilai 0,20 dan nilai Y dengan nilai 0,90. Koordinat tersebut terletak pada kuadran
IB yang memiliki makna stable growth strategy yang memiliki arti bahwa pengembangan
sektor dapat dilakukan secara bertahap sesuai dengan kondisi yang ada di lapangan,
mengingat kondisi internal dan eksternalnya cukup kondusif.
Adapun langkah strategi yang dapat diambil dalam penataan pola ruang kawasan industri
ini antara lain adalah, penetapan kebijakan terkait sentra industri kecil, penataan kawasan
industri kecil serta sosialisasi dan pelatihan bagi para pelaku kegiatan industri kecil.

IFAS EFAS Pola Ruang Terbuka Hijau

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Pola Ruang dengan elemen yang dibahas adalah kawasan ruang
terbuka hijau, di wilayah perencanaan, dalam hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.64.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
Masih memungkinkan
adanya pengembangan
kawasan RTH untuk
kawasan pendidikan
karena KDB yang
diterapkan antara 0,450,50
Total
Kelemahan (weakness):
untuk pemenuhan
kebutuhan RTH
perumahan belum

Matriks IFAS Pola Ruang Terbuka Hijau


Bobot
Rating
0,40

0,40
0,30

Bobot x Rating
1,20

1,20
2

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

0,60

V - 76

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

terpenuhi karena
kepadatan bangunan dan
tidak setiap rumah
memiliki RTH karena
tidak adanya kebijakan
daerah yang mengatur
0,3
Perubahan fungsi lahan
untuk RTH sepadan
sungai menjadi kawasan
terbangun, kuantitas dan
kualitas vegetasi masih
terbatas
Total
0,60
Sumber: Hasil Analisis, 2013

2013

0,60

1,20

Tabel 5.65.
Matriks EFAS Pola Ruang Terbuka Hijau
Faktor Eksternal
Bobot
Rating
Bobot x Rating
Peluang (Opportunity):
0,30
3
0,90
Pelestarian ruang
terbuka hijau atau
hutan kota yang
menjadi salah satu
kawasan strategis
Kabupaten Pasuruan
karena Kecamatan
Pasrepan nantinya
akan berubah menjadi
Kecamatan Pasrepan
dengan minimal
memiliki 40% RTH.
Total
0,30
0,90
Ancanaman (threat):
0,30
1
0,30
Banyak masyarakat
yang menjual lahan
pertanian dan kebun
yang dimanfaatkan
sebagai permukiman
dan perdagangan
dengan nilai jula yang
tinggi atau sebaliknya
0,40
2
0,80
Kurangnya penetapan
dari dinas terkait
mengenai kawasan
lindung dan budidaya
yang boleh
dimanfaatkan oleh
masyarakat
Total
0,70
1,10
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,20 1,20
X = 0,00

Y = Peluang Ancaman
Y= 0,90 1,10
Y= - 0,20

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 77

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Gambar 5.17.

2013

Posisi Strategi Pola Ruang Terbuka Hijau Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi Pola Ruang Terbuka Hijau pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada
sumbu X dengan nilai 0,00 dan nilai Y dengan nilai 0,20. Koordinat tersebut terletak
pada kuadran IIIF yang memiliki makna guirelle strategy yang memiliki arti bahwa
pengembangan sektor dapat dilakukan dengan melakukan sistem pembaharuan pada
beberapa

elemen-elemen

pendukung

sektoral.

Dalam

hal

ini

di

wilayah

KecamatanPasrepan, keberadaan ruang terbuka hijau masih sangat minim, sehingga perlu
ada pembaharuan visi kawasan untuk mendukung keberlanjutan dan keberadaan ruang
terbuka hijau itu sendiri.

IFAS EFAS Pola Ruang Kawasan Rawan Bencana

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Pola Ruang dengan elemen yang dibahas adalah kawasan rawan
bencana, di wilayah perencanaan, dalam hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.66.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
Pengelolaan daerah
tangkapan air dengan
rehabilitasi hutan dan
lahan yang rusak serta
konservasi lahan dan air
Total
Kelemahan (weakness):
Rawan banjir akibat
penyediaan jaringan
drainase yang
memanfaatkan jaringan
irigasi, fungsi dan

Matriks IFAS Pola Ruang Kawasan Bencana


Bobot
Rating
0,40

0,40
0,30

Bobot x Rating

1,20

1,20
2

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

0,60

V - 78

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

proporsi jaringan irigasi


ini tidak sesuai karena
letaknya diatas
permukaan jalan
0,3
Tidak ada penanda atau
batas antara daerah
rawan bencana dan
daerah aman
Total
0,60
Sumber: Hasil Analisis, 2013

2013

0,60

1,20

Tabel 5.67.
Matriks EFAS Pola Ruang Kawasan Bencana
Faktor Eksternal
Bobot
Rating
Bobot x Rating
Peluang (Opportunity):
3
0,90
Adanya peraturan yang 0,20
mengatur sepadan
pantai dan sungai oleh
Pemerintah Kabupaten
Pasuruan
0,20
2
0,60
Adanya pengadaan
penanaman kembali
hutan dan RTH sepadan
sungai oleh Dinas
Perhutani
Total
0,40
0,90
Ancanaman (threat):
0,20
1
0,20
Kurangnya sosialisasi
mengenai manfaat
hutan untuk mencegah
bencana alam oleh
Dinas Kehutanan
0,20
2
0,40
Tidak adanya lahan
yang mampu dibeli atau
digunakan masyarakat
untuk digunakan
sebagai permukiman,
sehingga mereka
menggunakan lahan
ilegal
0,20
2
0,40
Pemantauan dari dinas
teraikt yang kurang
maksimal dan
pemberian sanksi
kepada masyarakat
sepantasnya
Total
0,60
1,00
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,20 1,20
X = 0,00

Y = Peluang Ancaman
Y= 0,90 1,00
Y= - 0,10

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 79

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Gambar 5.18.

2013

Posisi Strategi Pola Ruang Kawasan Rawan Bencana Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi Pola Ruang Kawasan Rawan Bencana pada kuadran SWOT,
diproyeksikan pada sumbu X dengan nilai 0,00 dan nilai Y dengan nilai 0,20. Koordinat
tersebut terletak pada kuadran IIIF yang memiliki makna guirelle strategy yang memiliki
arti bahwa pengembangan sektor dapat dilakukan dengan melakukan sistem pembaharuan
pada beberapa elemen-elemen pendukung sektoral. Dalam hal ini di wilayah
KecamatanPasrepan, keberadaan ruang terbuka hijau masih sangat minim, sehingga perlu
ada pembaharuan visi kawasan untuk mendukung keberlanjutan dan keberadaan ruang
terbuka hijau itu sendiri.

IFAS EFAS Pola Ruang Kawasan Fasilitas Umum

Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan metode IFAS
EFAS untuk Aspek Pola Ruang dengan elemen yang dibahas adalah kawasan fasilitas
umum, di wilayah perencanaan, dalam hal ini adalah Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.68.
Matriks IFAS Pola Ruang Kawasan Fasilitas Umum
Faktor Internal
Bobot
Rating
Bobot x Rating
Kekuatan (strenght):
0,20
3
0,60
Kawasan pendidikan di
sekitar Jalan Arteri
Primer memiliki lokasi
yang strategis dan judah
di jangkau oleh
masyarakat
0,10
3
0,30
Tersebarnya fasilitas
peribadatan di
Kecamatan Pasrepan
yang mayoritas Masjid
0,10
3
0,30
Memiliki beberapa
fasilitas kesehatan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 80

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

sebagai berikut, yaitu 8


Unit polindes dan 72
unit posyandu
Total
0,40
Kelemahan (weakness):
0,15
Belum meratanya
persebaran pendidikan
dasar, SD, pada setiap
desa/keluarahan sebagai
dasar program wajib
belajar 9 tahun
0,15
Kurang meratanya
fasilitas peribadatan yang
disesuaikan dengan skala
kebutuhan masyarakat
0,15
Kecenderungan
pengadaan fasilitas
peribadatan di sepanjang
jalan arteri karena akan
menambah kepadatan
penduduk dan ketidak
nyamanan untuk
masyarakat dalam
beribadah
0,15
Kurang baiknya
aksesbiltas di beberapa
Polindes karena
lokasinya berada di
dataran tinggi
Total
0,60
Sumber: Hasil Analisis, 2013

2013

1,20
2

0,30

0,30

0,30

0,30

1,20

Tabel 5.69.
Matriks EFAS Pola Ruang Kawasan Fasilitas Umum
Faktor Eksternal
Bobot
Rating
Bobot x Rating
Peluang (Opportunity):
3
0,60
Pengembangan pondok 0,20
pesantren
Pengembangan
0,20
2
0,40
kawasan peribadatan
skala wilayah regional
dengan fasilitas
pengembangan berupa
masjid utama besar,
islamic center, gereja,
pura dan vihara
sehingga semua
pemeluk agama dapat
terlayani dengan baik
0,10
2
0,20
Adanya kebijakan
untuk pengembangan
Total
0,50
1,20
Ancanaman (threat):
0,20
2
0,40
Kecenderungan
masyarakat untuk
memberikan
pendidikan di
Kabupaten Pasrepan
karena fasilitas dan
kualitas yang lebih baik
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 81

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Banyaknya masyarakat 0,10


yang membangun
peribadatan secara
individual, sehingga
kuantitas sangat
melebihi ambang skala
pelayanan
0,20
Adanya biaya yang
tidak dapat dijangkau
oleh sebagian
masyarakat.
Total
0,60
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,20 1,20
X = 0,00

Gambar 5.19.

0,20

0,40

2013

1,00
Y = Peluang Ancaman
Y= 1,20 1,00
Y= 0,20

Posisi Strategi Pola Ruang Kawasan Fasilitas Umum Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi Pola Ruang Kawasan Fasilitas Umum pada kuadran SWOT,
diproyeksikan pada sumbu X dengan nilai 0,00 dan nilai Y dengan nilai 0,20. Koordinat
tersebut terletak pada kuadran IA yang memiliki makna rapid growth strategy yang
memiliki pengembangan sektoral dapat dilakukan dengan cepat karena karakteristik
internalnya sudah cukup memadai. Dukungan dari dalam (meliputi ketersediaan sarana
prasarana, ketersediaan lahan pengembangan dsb) cukup signifikasn sehingga dapat
dikembangkan sebagai kawasan pendukung fasilitas umum dalam waktu dekat. Adapun
strategi yang bisa dilakukan adalah melakukan studi dan kajian-kajian terhadap
pengembangan kawasan dan fasilitas umum, dalam hal ini kaitannya adalah penentuan tata
lokasi optimal untuk pembangunan fasilitas-fasilitas umum sehingga dapat terjangkau oleh
warga masyarakat.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 82

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

5.3.1.7

2013

IFAS EFAS Sistem Jaringan Utilitas


Analisis IFAS EFAS untuk sistem jaringan utilitas terdiri dari jaringan listrik,

jaringan air bersih, jaringan telekomunikasi, jaringan drainase, jaringan limbah dan sistem
persampahan Berikut adalah hasil tabulasi skoring dan pembobotan dengan menggunakan
metode IFAS EFAS untuk Sistem Jaringan Utilitas, di wilayah perencanaan, dalam hal ini
adalah Kecamatan Pasrepan.
Tabel 5.70.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
Kebutuhan listrik sudah
terlayani semakin
banyak pengguna listrik
baru di wilayah
Kecamatan Pasrepan
Kualitas air di
Kecamatan Pasrepan
masih baik.
Pelayanan
telekomunikasi ini sudah
menjangkau semua
wilayah Perkotaan
Kondisi drainase di
beberapa daerah sudah
baik, tertutup, dan lebar
Instalasi pembuangan
limbah di kawasan
Perkotaan lebih baik
daripada di daerahdaerah pinggiran
Penduduk sudah mau
mengolah sampahnya
sendiri.
Total
Kelemahan (weakness):
Daerah dengan medan
sulit masih kurang
pelayanan listriknya.
Jumlah Kran umum
yang kurang
menyebabkan warga
yang tidak terjangkau air
bersih kesuliatn dala
mendapatkan air.
Pemanfaatan air sungai
untuk konsomsi
masyarakat naumn
sifatnya periodek
Kualitas jaringan yang
masih kurang dan letak
BTS yang berada di
kawasan permukiman
Jaringan Drainase masih
sangat sederhana
Terdapat sampah-

Matriks IFAS Sistem Jaringan Utilitas


Bobot
Rating

Bobot x Rating

0,10

0,20

0,10

0,30

0,10

0,10

0,10

0,10

0,10

0,20

0,05

0,10

0,55

1,00

0,05

0,10

0,05

0,10

0,05

0,10

0,05

0,10

0,05

0,10

0,05

0,15

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 83

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

sampah di sepanjang
saluran Drainase
0,05
Instalasi pembuangan
limbah di kawasan
Perkotaan lebih baik
daripada di daerahdaerah pinggiran
0,05
Masih banyak yang
membuang limbah
langsung ke sungai
0,05
Kegiatan pedagangan
dapat mematikan
perekonomian pertanian
karena pengalihfungsian
penggunaan lahan dari
pertanian menuju
perdagangan.
Total
0,45
Sumber: Hasil Analisis, 2013
Tabel 5.71.
Faktor Eksternal
Peluang (Opportunity):
Adanya penambahan
daya dengan
menggunakan PLTD
GRATI
Kebijakan Pengelolaan
sumber daya air
dilaksanakan dengan
memperhatikan
keserasian antara
konservasi dan
pendayagunaan.
Arahan peningkatan
jaringan
telekomunikasi sesuai
standart nasional yang
menjangkau wilayah
Kecamatan Pasrepan
Kebijakan
meningkatkan
kapasitas dan kualitas
pelayanan utilitas kota
(jalan, persampahan,
air bersih, drainage)
sesuai standar
nasional.
Rencana Sistem
Pengelolaan Limbah
Adanya
pengembangan pasar
Agropolitan di Desa
Pasrepan..
Total
Ancanaman (threat):
Membuat permukiman
liar di sekitar Gardu
Induk sulit

0,05

0,10

0,10

0,90

Matriks EFAS Sistem Jaringan Utilitas


Bobot
Rating
0,10

0,20

0,05

0,05

0,05

0,05

0,10

0,20

0,10

0,30

0,10

0,10

0,50
0,10

2013

Bobot x Rating

0,90
1

0,10

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 84

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

diberantas/dicegah
0,10
Adanya pemikiran
lebih murah memakai
sumur tanah daripada
menggunakan PDAM
0,10
Kegiatan industri,
penebangan hutan dan
tambang liar yang
merusak hilir dan hulu
sungai sulit
dikendalikan dan
diawasi
0,05
Biaya mahal dalam
penyediaan sarana
telekomunikasi
membuat enggan
penyedia dalam
penyediaan sarana
telekomunikasi di
daerah dengan potensi
pengguna rendah
0,05
Kebijakan
meningkatkan
kapasitas dan kualitas
pelayanan utilitas kota
(jalan, persampahan,
air bersih, drainage)
sesuai standar
nasional.
0,05
Industri-industri
enggan mengeluarkan
tambahan biaya untuk
instalasi limbah
0,05
Aksesbilitas
perdagangan skala
desa tidak dapat
tersalurkan dengan
cepat dan baik
Total
0,50
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,00 0,90
X = 0,10

0,20

0,10

0,10

0,10

0,10

0,10

2013

0,80
Y = Peluang Ancaman
Y= 0,90 0,80
Y= 0,10

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 85

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Gambar 5.20.

2013

Posisi Strategi Sistem Jaringan Utilitas Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi Sistem Jaringan Utilitas pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada
sumbu X dengan nilai 0,10 dan nilai Y dengan nilai 0,10. Jika melihar dari kondisi nilai
tersebut, dapat diketahui bahwa kondisi internal kawasan dan eksternal sama-sama
memadai. Hal ini berarti pengembangan kawasan dapat dilaksanakan dengan cepat sesuai
dengan kondisi dan kebutuhan yang ada di lapangan. Jika melihat kondisi dari nilai
tersebut, dapat diketahui bahwa kondisi internal kawasan/sektor masih kurang optimal,
akan tetapi kondisi external cukup baik. Oleh karena itu, kuadran ini disebut dengan
kuadran IA (Rapid Growth Strategy) atau strategi berkembang secara cepat. Hal ini
dikarenakan bahwa pada dasarnya elemen-elemen internal maupun eksternal kawasan
masih cukup baik, sehingga tidak perlu dilakukan langkah-langkah khusus/intervensi
kebijakan. Secara alami, perkembangan akan berjalan walaupun perlahan.
Adapun beberapa kebijakan terkait pengembangan sistem jaringan utilitas antara
lain adalah, pengembangan jaringan air bersih di wilayah pedesaan, peningkatan kualitas
jalan, perbaikan jaringan jalan, peningkatan aksesibilitas, pengembangan jaringan
telekomunikasi serta penyiapan lahan untuk pengembangan sarana persampahan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 86

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

5.3.1.8

2013

IFAS EFAS Aspek Perekonomian


Analisa IFAS EFAS aspek perekonomian terdiri dari analisa-analisa tentang

beberapa aktivitas perekonomian utama yang terdapat di wilayah perencanaan. Yaitu


meliputi kegiatan pertanian, pertambangan, dan perdagangan dan jasa
Tabel 5.72.
Faktor Internal
Kekuatan (strenght):
Perdagangan dan jasa
skala regional di
sepanjang jalan berada
di Jalan Raya Pasrepan.
Terdapat perdagangan
skala kawasan dan
lingkungan
Memiliki lahan
pertanian yang cukup
luas
Pertambangan dilakukan
oleh PerusahaanPerusahaan Besar.
Total
Kelemahan (weakness):
Kegiatan pedagangan
dapat mematikan
perekonomian pertanian
karena pengalihfungsian
penggunaan lahan dari
pertanian menuju
perdagangan.
Berkurangnya
produktivitas pertanian
akibat adanya
pengalihfungsian tata
guna alahan kawasan
permukiman dan
perdagangan.
Kurangnya pembinaan
Kurangnya modal bagi
petani
Kurangnya
sisteminformasi pasar
sehingga petani tidak
memiliki hak tawar
Ekploitasi sumber daya
alam yang terlalu
banyak menyebabkan
perubahan morfologi
sungai pada saat
penggalian batu kali dan
pasir
Sulitnya pencegahan
kegiatan pertambangan,
sehingga semakinbanyak
lingkungan yang rusak
Total

Matriks IFAS Aspek Perekonomian


Bobot
Rating

Bobot x Rating

0,10

0,30

0,20

0,60

0,10

0,20

0,10

0,10

0,50

1,20

0,10

0,20

0,05

0,15

0,05
0,05

3
3

0,15
0,15

0,05

0,05

0,10

0,20

0,10

0,10

0,50

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

1,10

V - 87

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Sumber: Hasil Analisis, 2013


Tabel 5.73.
Faktor Eksternal
Peluang (Opportunity):
0,10
Adanya
pengembangan pasar
Agropolitan di Desa
Pasrepan.
Pengembangan strategi
0,10
pemasaran produk
unggulan
Penyuluhan dan
0,10
pendampingan petani
Peningkatan
peran/revitalisasi KUD 0,05
Sebagai daerah
0,05
strategis dari sudut
kepentingan
pertumbuhan
perekonomian
pertambangan pasir
Sosialisasi pemerintah
untuk cara penambang 0,05
dan perbaikan
distribusi
pertambangan
Total
0,45
Ancanaman (threat):
0,10
Aksesbilitas
perdagangan skala
desa tidak dapat
tersalurkan dengan
cepat dan baik
0,10
Penyuluhan dan
pendampingan petani
0,05
Adanya hama yang
mepengaruhi tingkat
produktifitas
0,10
Banyaknya pekerja
penambang batu kali,
sehingga permukaan
air sungai semakin
rendah dan terjadi
kekeringan
0,20
Terjadinya banjir,
abrasi sungai dan
longsor saat musim
hujan datang
Total
0,55
Sumber: Hasil Analisis, 2013
X = Kekuatan Kelemahan
X = 1,20 1,10
X = 0,10

Matriks EFAS Aspek Perekonomian


Bobot
Rating

Bobot x Rating

0,20

0,20

0,10

0,10

0,10

0,10

0,80
1

0,10

0,10

0,10

0,10

0,40

0,80
Y = Peluang Ancaman
Y= 0,80 0,80
Y= 0,00

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 88

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Gambar 5.21.

2013

Posisi Strategi Aspek Perekonomian Pada Kuadran SWOT

Posisi strategi Aspek Perekonomian pada kuadran SWOT, diproyeksikan pada


sumbu X dengan nilai 0,10 dan nilai Y dengan nilai 0,00. Jika meliha dari kondisi nilai
tersebut, dapat diketahui bahwa kondisi internal kawasan dan eksternal sama-sama
memadai. Hal ini berarti pengembangan kawasan dapat dilaksanakan dengan cepat sesuai
dengan kondisi dan kebutuhan yang ada di lapangan. Jika melihat kondisi dari nilai
tersebut, dapat diketahui bahwa kondisi internal kawasan/sektor masih kurang optimal,
akan tetapi kondisi external cukup baik. Oleh karena itu, kuadran ini disebut dengan
kuadran IA (Rapid Growth Strategy) atau strategi berkembang secara cepat. Hal ini
dikarenakan bahwa pada dasarnya elemen-elemen internal maupun eksternal kawasan
masih cukup baik, sehingga tidak perlu dilakukan langkah-langkah khusus/intervensi
kebijakan. Secara alami, perkembangan akan berjalan walaupun perlahan.
Adapun bentuk kebijakan yang dapat dilakukan untuk pengembangan aspek
perekonomian di wilayah Kecamatan Pasrepan antara lain melalui pemberian penyuluhan,
pelatihan, bantuan kredit mikro serta pengendalian kawasan pertambangan menjadi hal
yang perlu diprioritaskan untuk saat ini.

5.2

TUJUAN PENGEMBANGAN KAWASAN PERENCANAAN


Pembangunan adalah suatu hal yang sangat dibutuhkan dalam pengembangan suatu

wilayah, baik itu Pasrepan, propinsi, kota, kabupaten, maupun distrik. Pada dasarnya
pembangunan adalah suatu peningkatan kapasitas untuk mempengaruhi masa depan yang
lebih

baik.

Oleh

sebab

itu

dalam

membuat

rencana

pembangunan

harus

mempertimbangkan banyak hal seperti adanya keselarasan dan tidak saling bertolak
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 89

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

belakang antara satu wilayah dengan wilayah yang lebih luas, maupun wilayah lain yang
setara dengannya dalam suatu lingkup regional. Hal ini dimaksudkan untuk mengurangi
dampak saling mematikan dari satu wilayah dengan wilayah yang justru dapat menurunkan
kapasitas dari masing-masing wilayah tersebut.
Adapun tujuan dari pengembangan Kecamatan Pasrepan ini adalah sebagai berikut:
1. Tersedianya fasilitas pelayanan perdagangan regional, kota dan lokal
2. Terselenggaranya sistem prasarana dan sarana transportasi
3. Tersedianya prasarana dan sarana sosial budaya
4. Terkelolanya pembangunan dengan memperhatikan lingkungan
5. Terciptanya lingkungan hunian yang sehat
6. Tertatanya kawasan perumahan dan fungsional perkotaan lainnya
7. Tercitpanya lingkungan perdesaan berbasis agro

5.3

STRATEGI PENGEMBANGAN KAWASAN


Pada dasarnya konsep tata ruang dimaksudkan untuk memenuhi tujuan dan fungsi

wilayah perencanaan. Dalam hal ini konsep tata ruang BWK dibagi dalam dua kelompok,
yaitu konsep makro dan mikro. Konsep tata ruang makro ditekankan pada keterkaitan
unsur-unsur BWK dengan kawasan-kawasan BWK lainnya dan wilayah luar kota. Adapun
konsep pengembangan tata ruang makro tersebut adalah:

Pengembangan transportasi darat yang mampu meningkatkan hubungan antar


BWK dengan wilayah sekitarnya.

Pengembangan pusat pendidikan untuk melayani kebutuhan pendidikan penduduk


khusunya di wilayah Kecamatan Pasrepan dan sekitarnya.

Pengembangan pusat perdagangan untuk melayani kebutuhan sekunder dan tersier


masyarakat.
Konsep tata ruang mikro ditekankan pada keterkaitan unsur-unsur yang ada di

dalam bagian wilayah kota. Konsep pengembangan tata ruang mikro tersebut adalah:

Pengembangan pusat BWK dan pusat sub BWK untuk membentuk struktur
pelayanan yang hirarkis setiap sub bagian wilayah kota.

Pengembangan sistem jaringan transportasi untuk menghubungkan pusat-pusat sub


BWK dan pusat-pusat lainnya.

Pengembangan permukiman untuk menampung pertumbuhan penduduk BWK


maupun luar BWK.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 90

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Pembatasan pengembangan kearah kawasan lindung (untuk areal hutan).


Untuk mencapai konsep tata ruang tersebut maka strategi pembangunan dan arahan

pengembangan tata ruang di Kecamatan Pasrepan , adalah:

Pembangunan dan peningkatan sarana dan prasarana umum di lingkungan


permukiman.

Perbaikan pusat-pusat permukiman dengan penetapan KDB, KLB, jumlah lantai.

Perlu adanya pembatasan perkembangan kawasan perumahan dan kegiatan lainnya


yang kurang/tidak memperlihatkan jalinan hubungan fungsional yang kompak.

Pengembangan kegiatan perdagangan di pusat perdagangan yang ada di pusat kota


dalam penyediaan kebutuhan sekunder dan tersier.

Peningkatan hirarki jalan, perbaikan jaringan jalan.

Peningkatan sarana dan prasarana kota.

Pengaturan manajemen arus pergerakan.

5.4

PENGEMBANGAN SISTEM KEGIATAN


Sistem kegiatan yang akan dikembangkan merupakan jenis kegiatan berdasarkan

kebutuhan pengembangan kota, serta hubungan fungsional di antara kegiatan tersebut


dengan struktur tata ruangnya yang terbentuk.

5.4.1

Pengembangan Kebutuhan Kegiatan


Jenis-jenis kegiatan utama ditentukan berdasarkan potensi yang dimiliki, aspek

kebijaksanaan pemerintah (baik daerah maupun pusat) serta arahan kebijakan RTRW
Kabupaten Pasuruan secara makro maka jenis kegiatan wilayah perencanaan akan
diarahkan sebagai berikut :

Pusat perdagangan sayur dan buah-buahan

Kawasan Penyangga Permukiman Perkotaan Pasuruan dan Kabupaten Pasuruan

Sentra agropolitan

Jalur wisata

5.4.2

Hubungan Fungsional Antar Kegiatan Kota


Sebuah kota dianggap sebagai satu kesatuan sistem, maka antara komponen-

komponen kegiatan akan saling mempengaruhi satu sama lainnya. Jarak antara kegiatankegiatan tersebut menjadi pertimbangan apakah keduanya akan saling berdekatan atau
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 91

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

tidak tergantung jenis hubungan diantaranya. Ada kegiatan yang memang akan saling
membutuhkan yang ada saling berkaitan dan berinteraksi meskipun tingkat intensitasnya
berbeda. Untuk lebih jelasnya hubungan fungsional tersebut dapat dilihat pada gambar
berikut ini:
Permukiman
Perdagangan
Pendidikan
Kesehatan
Peribadatan
Akomodasi
Perkantoran
Simpul Transport
Ruang Terbuka

Gambar 5.22.

HUBUNGAN FUNGSIONAL ANTAR KEGIATAN

Rincian mengenai kriteria hubungan fungsional berdasarkan jarak tersebut adalah


sebagai berikut:

Harus jauh, dua kegiatan akan saling mengganggu dan tidak saling membutuhkan,
dengan simbol :

Harus dekat, dua kegiatan saling membutuhkan dan tidak saling mengganggu,
dengan simbol :

Harus jauh akses tinggi, dua kegiatan saling membutuhkan tapi bila berdekatan
akan saling mengganggu, simbol :

Netral, dua kegiatan tidak saling mengganggu dan tidak saling membutuhkan,
dengan simbol :
Berdasarkan hubungan fungsional tersebut dan kondisi sebaran kegiatan yang

terdapat di wilayah perencanaan sudah sesuai dengan hubungan fungsional tersebut,


walaupun khusus untuk ruang terbuka belum merata di seluruh kawasan permukiman
penduduk.

5.5

KEBUTUHAN RUANG
Tata ruang merupakan suatu perwujudan penetapan fungsi kawasan ke dalam suatu

guna lahan tertentu yang memiliki karakteristik yang sesuai dengan fungsi kegiatan yang
dikembangkan, kendala fisik penggunaan lahan dan estetika pengembangan lingkungan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 92

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

perkotaan secara menyeluruh. Oleh sebab itu, rencana tata ruang tidak hanya dalam bentuk
rencana penggunaan lahan tetapi juga ketentuan dan intensitas penggunaan ruang yang
tepat sesuai dengan pertimbangan fisik dan estetika lingkungan.

5.5.1

Perumahan
Berdasarkan dari analisa kebutuhan kawasan, salah satunya adalah kawasan

peruntukan permukiman yang letaknya tersebar secara merata mengingat salah satu konsep
pengembangan wilayah di Kecamatan Pasrepan adalah pemerataan perekonomian. Maka
perlu ada alokasi perubahan lahan tak terbangun sebagai kawasan permukiman. Syarat
utama terkait lahan yang berubah tersebut adalah, bahwa lahan tersebut bukan merupakan
Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan.
Lahan yang diperuntukan sebagai kawasan perumahan disebarkan di seluruh
wilayah perencanaan yang kemudian diatur intensitas dan tingkat pengembangannya sesuai
dengan fungsi dan kendala fisik yang ada pada masing-masing wilayah. Klasifikasi
kebutuhan kapling perumahan di Kecamatan Pasrepan adalah:

Rumah tipe besar luas kapling 600 m2, dialokasikan bagi penduduk berpendapatan
tinggi

Rumah tipe sedang luas kapling 300 m2, dialokasikan bagi penduduk
berpendapatan sedang

Rumah tipe kecil dengan luas kapling 100 m2, dialokasikan bagi penduduk
berpendapatan rendah

5.5.2

Pendidikan
Pengembangan lahan untuk kawasan pendidikan dilaksanakan sejalan dengan

tingkat kebutuhan dan kemampuan pengembangan internal daerah, tanpa mengabaikan


aspek pemerataan yang berhak diperoleh penduduknya. Untuk itu fasilitas pendidikan
terendah (TK dan SD) ditempatkan merata pada lingkungan-lingkungan perumahan,
sekolah lanjutan tingkat pertama dan atas dikembangkan pada lokasi yang memiliki
aksesibilitas tinggi untuk dicapai dari seluruh bagian wilayah kota.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 93

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

5.5.3

2013

Peribadatan
Pengembangan fasilitas peribadatan sesuai dengan tingkat kebutuhannya dari

penduduk penganutnya. Untuk fasilitas peribadatan Islam dapat dikembangkan jenis-jenis


fasilitas yang memiliki kapasitas dan ruang sesuai dengan skala pelayanannya.

5.5.3

Kesehatan
Pengembangan kawasan untuk fasilitas kesehatan juga mengikuti jenjang yang

berlaku bagi penempatannya, karena pada tingkat yang lebih rendah jenis dan kebutuhan
fasilitas kesehatan berbeda dengan jenis fasilitas kesehatan yang diarahkan untuk melayani
penduduk skala kota atau regional.

5.5.4

Perdagangan
Kegiatan perdagangan yang akan dikembangkan di wilayah perencanaan yaitu

berupa perdagangan grosir dan eceran yang merupakan jenis kegiatan yang umumnya
melayani kebutuhan perdagangan skala pelayanan kota dan lokal/lingkungan. Perbedaan
pengembangan untuk tiap pusat pelayanan terletak pada tingkat kelengkapan dan jenis
barang yang diperdagangkan. Semakin rendah jenjang pusat pelayanannya, maka yang
lebih dipentingkan adalah barang-barang kebutuhan yang sifatnya primer. Sedangkan
barang-barang sekunder dan tersier lebih diarahkan untuk kawasan perdagangan yang
terletak di pusat pelayanan BWK.

5.5.5

Rekreasi dan Olahraga


Fasilitas rekreasi dan olahraga dikembangkan secara berjenjang juga sebagaimana

fasilitas-fasilitas lainnya. Namun tidak seperti jenis fasilitas lainnya, untuk fasilitas
olahraga dan ruang terbuka perlu disediakan pusat-pusat kegiatan mulai dari tingkat
terkecil hingga tertinggi, yaitu fasilitas yang melayani lingkungan hingga BWK.
Penempatannya dapat dilakukan di pusat-pusat kegiatan (pusat BWK, sub pusat BWK dan
pusat unit lingkungan). Fasilitas taman dengan skala kota di kawasan ini dibangun taman
kota yang terletak di bagian utara kota.

5.5.6

Jalur Hijau
Jalur hijau terutama dikembangkan sebagai pembatas antara kawasan yang

dilindungi/tidak dibudidayakan dengan kawasan perkotaan. Adapun kawasan terbuka

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 94

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

diantaranya adalah taman yang dikelola pemerintah daerah dalam hal pengawasannya.
Untuk taman diarahkan berlokasi di sekitar pusat-pusat pelayanan.

5.5.7

Pemerintahan
Kawasan pemerintahan dan bangunan umum untuk skala Kabupaten, yang

diarahkan terdapat di wilayah Kecamatan Pasrepan adalah bangunan untuk kantor


kecamatan, penyuluhan skala lokal dan tingkat pemerintah yang lebih rendah (seperti
kelurahan/kampung hingga tingkat RT/RW)

5.6

PEMBAGIAN WILAYAH PERENCANAAN


Pembagian sub BWK dimaksudkan untuk menciptakan keterpaduan, keserasian

dan keseimbangan kehidupan kota secara keseluruhan. Dasar-dasar pertimbangan yang


digunakan dalam penentuan batas sub BWK/Blok di wilayah perencanaan, adalah:

Satu kesatuan kota fungsional, dalam arti skala pelayanan interaksi kedalam lebih
kuat daripada keluar atau skala pelayanan ideal masing-masing sub BWK.

Satu pemusatan pelayanan, berupa aglomerasi fasilitas pelayanan pada skala sub
BWK.

Penentuan batas sub BWK oleh pembatas-pembatas fisik yang tegas seperti sungai,
ruas jalan, batas administrasi desa/kelurahan dan sebagainya.
Penetapan fungsi Blok/Sub BWK, pada hakekatnya merupakan arahan berbagai

kegiatan yang mempunyai kesamaan fungsi. Penentuan fungsi ini dapat diartikan sebagai
pengenalan jenis kegiatan dominan pada blok tertentu yang menggambarkan suatu fungsi
blok.
Berdasarkan pertimbangan tersebut diatas dan didasarkan pula pada hasil analisis,
maka wilayah perencanaan dibagi ke dalam 5 BLOK. Untuk lebih jelasnya mengenai
pembagian Blok di wilayah perencanaan dapat dilihat pada tabel

No

1.

Struktur

Luas

Ruang

(Ha)

SUB BWP

1537

Tabel 5.74.
Konsep Pembagian Blok
Kelurahan/Desa
Fungsi Eksisiting

Arahan Pengembangan
Fungsi

- Desa Pohgading

- Pertanian

Perikanan

- Desa Rejosalam

- Perikanan

- Pertanian

- Desa Cengkrong

- Perumahan

- Perikanan

- Desa Pasrepan

- Pendidikan

- Perumahan developer

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 95

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

No

Struktur

Luas

Ruang

(Ha)

Kelurahan/Desa

Fungsi Eksisiting

2013

Arahan Pengembangan
Fungsi

- Desa Mangguan

- Pergudangan

- Industri besar, kecil

- Perdagangan jasa

dan rumah tangga serta

skala kecamatan
- Industri besar,

pergudangan
- Perdagangan Jasa skala

Kecil, RT
- pertambangan

Kecamatan
- Pendidikan
- Konservasi kawasan
daerah aliran sungai
- Perkantoran
- Peribadatan
- Kesehatan

2.

SUB BWP B

937

- Desa Lemahbang

- Pertanian

- Pertanian

- Desa Sibon

- Permukiman

- Permukiman

- Desa Ngantungan

- Perdagangan dan

- Perdagangan dan Jasa

jasa

- Hutan lindung/
konservasi)

3.

SUB BWP C

1890

- Desa Klakah

- Permukiman

- Pertanian

- Desa Galih

- Pertanian

- Permukiman

- Desa Petung

- Perdagangan dan

- Perdagangan dan jasa

jasa

- Hutan lindung /
konservasi

4.

SUB BWP

2097

- Desa Pohgedang

- Permukimna

- Permukiman

- Desa Ampelsari

- Pertanian

- Pertanian

- Desa Tempuran

- Perdagangan dan

- Perdagangan dan jasa

jasa

- Hutan lindung
- Industri
- pariwisata

5.

SUB BWP E

5.7

905

- Desa Sapulante

- Pertanian

- pertanian / perkebunan

- permukiman

- permukiman

Konsep Pemanfaatan Ruang


Pemanfaatan ruang kota disusun atas beberapa pertimbangan yang pada dasarnya

sama dengan pertimbangan dalam penentuan struktur ruang kota. Inventarisasi terhadap
jenis komponen yang akan dialokasikan pada wilayah yang direncanakan dapat diharapkan
penggunaan lahan berfungsi secara optimal sesuai dengan karakteristik wilayah. Dengan
melihat perkembangan penduduk dan kecenderungan perkembangannya di masa
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 96

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

mendatang dapat dipastikan bahwa hal ini mempunyai korelasi terhadap pertambahan
fasilitas pelayanan sebagai konsekuensi dalam upaya pemenuhan kebutuhan penduduk
sesuai dengan fasilitas yang dibutuhkan.

5.7.1

Kawasan Budidaya Perkotaan

5.7.1.1

Perumahan Permukiman
Konsep pengembangan kawasan perumahan yang dapat diterapkan di Kawasan

perkotaan Pasrepan antara lain dapat dijabarkan sebagai berikut:


1.

Penerapan sistem penggunaan lahan non mix-use untuk mengembangkan kawasan


permukiman untuk menciptakan lingkungan permukiman yang berkualitas tanpa
adanya gangguan dari penggunaan lahan lain yang tetap didukung fasilitas dan
utiilitas khusus pendukung permukiman

2.

Infiltrasi, yaitu pengembangan perumahan yang dilakukan sendiri oleh penduduk


dengan memanfaatkan lahan kosong pada daerah-daerah kantong di kawasan
perumahan yang sudah berkembang. Infiltrasi ini dapat dilakukan pada kawasan
perumahan developer, kawasan perumahan umum tertata maupun pada perumahan
kampung. Kawasan perumahan yang dapat dikembangkan dengan konsep infiltrasi
ini adalah di semua kelurahan dan desa dalam wilayah perencanaan.

3.

Pengembangan perumahan pada lokasi-lokasi baru


Pengembangan perumahan pada lokasi-lokasi baru ini lakukan untuk memenuhi
kebutuhan perumahan penduduk Kawasan perkotaan Pasrepan maupun dalam
lingkup Kabupaten Pasrepan. Lokasi yang diarahkan yaitu pada kawasan yang belum
begitu berkembang dan masih banyak lahan belum terbangunnya. Akan tetapi untuk
pengembangan kawasan perumahan ini utamanya diarahkan pada lahan pertanian
kering (tegalan/lahan) yang kurang produktif dan yang apabila tidak terdapat lahan
pertanian kering, maka diarahkan pada lahan pertanian sawah, dengan penetapan
prosentase yang tepat antara kawasan terbangun dengan tidak terbangun, untuk
menghindari eksploitasi lahan pertanian yang berlebihan.
Dalam pengembangan kawasan perumahan baru ini diarahkan berupa kawasan
perumahan umum tertata dengan penataan kapling atau perumahan yang dibangun
oleh developer. Kawasan perumahan baru ini juga dilengkapi dengan sarana dan
prasarana penunjang kawasan perumahan yaitu:

Jalan lingkungan,

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 97

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Saluran drainase,

Saluran pembuangan limbah Rumah Tangga (Septick Tank),

Fasilitas umum: taman lingkungan, lapangan OR, balai pertemuan, dsb.

2013

Perbandingan luasan untuk permukiman dan fasilitas umum pada suatu permukiman
baru ditetapkan 60 % : 40 %
Setiap pengembangan permukiman baru diarahkan untuk memiliki kawasan resapan
air yang melayani kawasan permukiman didalamnya
4.

Penyatuan antar kawasan perumahan, penyatuan antar kawasan perumahan ini


dilakukan pada pengembangan kawasan perumahan baru yang berada di sekitar
kawasan perumahan yang sudah ada/berkembang. Sebagai unsur penyatu antar
kawasan perumahan dapat berupa pengembangan kawasan perumahan baru atau
dengan pengadaan fasilitas yang dapat digunakan bersama, seperti: lapangan
olahraga, taman lingkungan, dsb. Konsep penyatuan ini bertujuan untuk menciptakan
keserasian lingkungan kawasan perumahan secara keseluruhan. Aspek yang harus
diperhatikan dalam konsep penyatuan ini adalah:

Tipe rumah, tipe rumah yang dikembangkan harus menyesuaikan dengan tipe
rumah pada kawasan perumahan sekitarnya, misalnya: pada kawasan perumahan
C berdekatan dengan kawasan perumahan A dengan tipe rumah yaitu kecil dan
perumahan B dengan tipe rumah besar. Maka sesuai dengan konsep penyatuan
ini, tipe rumah pada kawasan perumahan C yaitu tipe sedang.

Akses penghubung antar kawasan perumahan dan yang menghubungkan dengan


kawasan di sekitarnya. Hal ini diperlukan agar tidak menimbulkan kawasan
perumahan yang tertutup. Sebagai alternatif, untuk membuka akses yang
melewati kawasan perumahan tetapi tingkat keamanannya tetap terjaga yaitu
dengan menerapkan kawasan perumahan yang jalan utamanya terbuka untuk
umum, akan tetapi jalan masuk ke tiap blok-blok perumahan hanya satu (One
Gate System). Dengan demikian, keamanan terjaga dan kawasan perumahan
tersebut tidak menjadi tertutup.

5.

Ketersediaan sarana dan prasarana perumahan yang memadai


Kawasan perumahan merupakan salah satu kebutuhan dasar yang harus dipenuhi dan
harus sesuai dengan criteria layak huni (sanitasi lingkungan). Hal ini terkait dengan
kualitas lingkungan pada kawasan perkotaan dan merupakan upaya pemenuhan
kesejahteraan masyarakat. Untuk itu, maka ketersediaan sarana dan prasarana

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 98

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

penunjang pada kawasan perumahan harus dilengkapi. Jenis sarana dan prasarana
penunjang kawasan perumahan yaitu:

Peningkatan dan pengembangan Jalan lingkungan

Penyediaan air bersih.

Penyediaan dan pemeliharaan Saluran drainase yang lancar dan saling terhubung
antar saluran.

Penyediaan dan pemeliharaan Saluran pembuangan limbah Rumah Tangga


(Septick Tank).

Penyediaan Fasilitas : pendidikan dasar (TK, SD), peribadatan (masjid,


musholla), kesehatan (poliklinik, bidan, dokter praktek), fasilitas umum (taman
lingkungan, lapangan OR, balai pertemuan, dsb).

Standar tersebut harus terdapat pada semua kawasan perumahan yang ada/sudah
berkembang maupun yang akan dibangun. Pada kawasan perumahan yang sudah
dibangun, upaya ini akan mencegah terjadinya penurunan kualitas lingkungan.
6.

Perbaikan kampung padat


Kampung padat yang merupakan perumahan liar, seperti pada daerah bantaran sungai
perlu direlokasi ke kawasan lain yang lebih aman, karena rawan bencana (longsor,
banjir). Upaya relokasi ini hendaknya dilakukan dengan cara pendekatan-pendekatan
penyuluhan dan kekeluargaan, sehingga masyarakat dapat menyadari kondisi dan
situasinya secara baik. Lokasi pemukiman yang telah ditinggalkan oleh penduduk
harus segera diadakan penataan kembali sesuai dengan tata guna tanah yang baru.
Alternatif-alternatif yang dapat dikembangkan antara lain:

Dikembangkan untuk RTH atau daerah konservasi sungai (hutan kota),

Dikembangkan untuk daerah rekreasi dan daerah hijau kota (taman kota).

Sedangkan untuk kawasan perumahan padat yang tidak berada pada bantaran sungai
upaya perbaikannya antara lain:

Perbaikan kondisi bangunan perumahan


Pada dasarnya untuk memperbaiki kondisi bangunan perumahan penduduk ini
strategi yang digunakan yaitu secara inheren pada masyarakat/penduduk,
dimana pembangunan fisik akan lebih terlaksana jika terjadi peningkatan taraf
hidup/kesejahteraan

masyarakat

sehingga

masyarakat/penduduk

dapat

memperbaiki kondisi bangunan rumah mereka dengan sendirinya.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 99

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Penataan intensitas bangunan sesuai dengan rencana intensitas bangunan,


mengingat pada kawasan perumahan padat ini ruang terbuka sangat terbatas,
sehingga tidak memenuhi syarat layak huni untuk lingkungan pemukiman
penduduk.

Perbaikan/peningkatan kondisi saluran drainase, perbaikan kondisi jalan


lingkungan yang ada

Ketersediaan fasilitas umum : taman lingkungan, lapangan OR, balai


pertemuan,dsb

Pengembangan jalan baru pada kawasan perumahan

Pengembangan jalan baru pada kawasan perumahan merupakan salah satu upaya
untuk menjadikan kawasan perumahan tersebut tertata, karena dengan adanya
jalan tersebut akan membatasi pengembangan perumahan. Pada kawasan
perumahan yang mendekati daerah bantaran sungai, pengembangan jalan di
sepanjang bantaran sungai akan membatasi pengembangan perumahan pada
daerah konservasi sungai, serta mencegah terbentuknya perumahan padat yang
dapat mengarah menjadi perumahan kumuh.

5.7.1.2

Perdagangan dan Jasa


Untuk pengembangan kawasan perdagangan dan jasa di kawasan perkotaan
Pasrepan sebagai bentuk realisasi pembangunan wilayah lebih diarahkan pada
penataan kawasan-kawasan yang belum berkembang, wilayah yang diarahkan
untuk perkembangan dan wilayah yang potensial untuk berkembang.

Kegiatan perdagangan skala kota/kecamatan berupa pusat perdagangan baru


dikembangkan pada wilayah-wilayah yang kurang berkembang sehingga dapat
menjadi penarik kegiatan yang kuat

Penambahan fasilitas perdagangan dan jasa skala lingkungan diarahkan sesuai


dengan tingkat kebutuhan

Pengembangan kawasan perdagangan bagi kawasan baru diarahkan untuk tidak


membentuk pola mix-use

5.7.1.3

Pendidikan
Jenis pendidikan yang dikembangkan meliputi TK sampai SLTA yang
disesuaikan dengan kebutuhan penduduk

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 100

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Perkembangan fasilitas pendidikan lebih diarahkan pada lahan-lahan baru,


terutama pendidikan TK yang sejalan dengan perkembangan kawasan
permukiman, demikian juga untuk pendidikan SLTP dan SLTA agar tidak
membebani daerah-daerah yang telah berkembang dan cenderung padat, dan
pendidikan non formal lainnya sehingga perkembangannya diarahkan pada
daerah pinggir kota

5.7.1.4

Kesehatan
Jenis fasilitas kesehatan yang dikembangkan adalah fasilitas dengan pelayanan
skala BWK dan lokal/lingkungan antara lain : puskesmas, puskesmas pembantu,
praktek dokter, praktek bidan, BKIA, posyandu, apotik dan poliklinik

Adanya peningkatan fungsi dan kualitas layanan fasilitas kesehatan khususnya


puskesmas menjadi kelas yang lebih tinggi pada kawasan yang memiliki tingkat
pertumbuhan yang cukup tinggi

Pengembangan fasilitas kesehatan terpadu seperti praktek dokter bersama yang


dilengkapi dengan apotik dan laboratorium, pada kawasan yang memiliki tingkat
pertumbuhan yang cukup tinggi

Pemanfaatan lahan kesehatan lebih diarahkan pada lahan-lahan baru terutama


pada bagian utara dan timur untuk melayani kebutuhan penduduk dan
perkembangan kota

Penempatan sarana kesehatan harus memenuhi syarat lingkungan (terutama pada


daerah tenang). Pemanfaatan lahan kesehatan diarahkan terpusat membentuk
kawasan tersendiri dan dilokasikan berdekatan dengan pusat permukiman

5.7.1.5

Perkantoran
Fasilitas perkantoran diarahkan memusat membentuk kawasan perkantoran dan
berdekatan dengan permukiman

Fasilitas perkantoran yang terpusat di pusat kota bila memungkinkan diarahkan


untuk dipindahkan untuk menarik perkembangan pergerakan penduduk dan fisik
kota

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 101

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

5.7.1.6

2013

Industri
Industri yang diperbolehkan dikembangkan didalam permukiman adalah industri
kecil non polutif sedangkan perkembangan Industri kecil yang dapat
menimbulkan

pencemaran

dan

gangguan

lingkungan

diarahkan

untuk

dipindahkan ke daerah pinggiran dan tidak boleh bercampur dengan permukiman


misalkan Industri Huller. Sedangkan industri berpolutan yang sudah bercampur
dengan permukiman diarahkan untuk dipindahkan. Dalam pengembangan
industri selanjutnya, permukiman tidak diperbolehkan berkembang di sekitar
Industri yang menimbulkan polusi

Industri kecil yang berkembang di lingkungan permukiman dan tetap tidak


menimbulkan masalah lingkungan hidup, maka batasan pengembangannya
diijinkan sampai 50% dari kawasan yang digunakan. Artinya pada areal tersebut
antara kegiatan industri dan perumahan maksimum mempunyai luasan yang
sama. Jika kegiatan industrinya melebihi luas tanahnya maka disarankan untuk
membentuk suatu sentra industri.

Pembentukan sentra-sentra industri kecil yang tidak bercampur dengan


permukiman dengan adanya penataan lingkungan

Perkembangan industri diarahkan pada lokasi yang dekat dengan sungai sehingga
memudahkan dalam sistem pembuangan limbahnya

5.7.1.8

Ruang Terbuka Hijau


Fasilitas Ruang terbuka hijau yang ada tetap dipertahankan dan tidak
diperbolehkan adanya alih fungsi RTH menjadi fungsi lain yaitu pada kompleks
militer, taman kota/alun-alun, Taman Makam Pahlawan, jalur hijau, Hutan Kota,
konservasi sempadan sungai dan sempadan SUTT

Ruang Terbuka Hijau publik dikembangkan pada masing-masing BWK dengan


memanfaatkan lahan milik pemerintah untuk mempermudah pemeliharaan dan
pengawasan

Ruang Terbuka Hijau privat dikembangkan khususnya pada kawasan


permukiman, perkantoran, industri dan perdagangan

Kawasan Lahan pertanian irigasi teknis khususnya pada pinggiran kota tetap
dipertahankan sebagian untuk penyeimbang ekologi kota, kawasan resapan dan
cadangan pangan dan lahan kota dan tidak diarahkan untuk berubah fungsi

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 102

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

khususnya lahan pertanian irigasi teknis yang berada di pinggiran kota dengan
konsep pengendalian :
Dipertahankan secara ketat yaitu pertanian yang memiliki irigasi teknis
yang baik khususnya yang didaerah pinggiran dan diperbolehkan adanya
perubahan namun dengan pengaturan tertentu
Dipertahankan secara fleksibel yaitu pertanian yang memiliki irigasi teknis
yang baik khususnya yang didaerah pusat/tengah kota dan diperbolehkan
adanya perubahan fungsi apabila diperlukan untuk pengembangan kota

Proporsi perbandingan RTH pada wilayah perkotaan Pasrepan dengan lahan


terbangun kota adalah 50 % : 50 %

Ruang Terbuka Hijau Publik diarahkan dengan luas minimal 20 % dari luas kota,
dengan memanfaatkan lahan-lahan milik pemerintah kota

Kawasan perdagangan diarahkan untuk memiliki RTH privat khususnya yang


berada di pusat kota untuk mengurangi polusi akibat kendaraan

Kawasan permukiman diarahkan untuk memiliki RTH privat minimal 30 % dari


luas kawasan terbangun yang dapat berupa taman lingkungan maupun bolevard
untuk memberikan ciri kawasan dan setiap rumah tempat tinggal diarahkan
memiliki sumur resapan dan memiliki RTH privat minimal 30 % dari luas
bangunan. Perumahan yang dibangun oleh developer diwajibkan untuk
menyediakan lahan khusus untuk kawasan resapan perumahan atau dapat dibuat 1
resapan untuk per blok perumahan

Pada kawasan sekitar industri harus disediakan ruang terbuka hijau yang cukup
sebagai buffer dan pemisah dengan fungsi lain sehingga pencemaran yang
ditimbulkan dapat ditekan seminimum mungkin minimal 10 % dari luas
kawasan/cluster

industri. Industri yang

berkembang

bercampur

dengan

permukiman diarahkan untuk mempunyai RTH privat minimal 10 % dari luas


lahan

Fasilitas Makam yang telah ada tetap dipertahankan dan dalam pengembangan
permukiman skala besar, developer wajib menyediakan makam tersendiri untuk
kepentingan penghuni perumahan atau dapat memberikan kompensasi kepada
pemerintah untuk menyediakan makam

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 103

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Pada jaringan jalan yang memiliki akses tinggi yaitu pada jalan lingkar timur
pada diarahkan untuk dibatasi oleh hijau kota sebagai pembatas antara kegiatan
perkotaan dengan aktivitas jalan/lalu lintas

Pada lahan samping kiri/kanan bekas jalan kereta api diarahkan untuk
dikembangkan sebagai RTH kota

Pada lahan di bantaran sungai, sempadan SUTT diarahkan untuk dikembangkan


sebagai RTH kota

Pengembangan RTH yang berfungsi sebagai barrier antara kompleks militer


dengan penggunaan lahan disekitarnya

5.7.1.9

Pengembangan Fasilitas
Konsep pengembangan fasilitas perkotaan di perkotaan Pasrepan ditetapkan

sebagai berikut :

Memenuhi kebutuhan yang layak untuk masa yang akan datang.

Fungsi kota yang bersifat eksternal dan internal, karena itu perlu penyediaan
fasilitas yang diperlukan bagi penduduk kota maupun daerah sekelilingnya.

Penempatan sarana dan prasarana secara merata dengan memperhatikan


kebutuhan serta daya tampung (kapasitasnya)

Setiap pengembangan kawasan baru dalam skala besar diarahkan untuk dilayani
oleh sarana prasarana perkotaan

Bentuk bangunan untuk pelayanan skala kecamatan kota sedapat mungkin


menonjolkan ciri fisiknya dan dapat dimanfaatkan sebagai pembentuk wajah kota
seperti masjid, kantor kecamatan, balai pertemuan dan lain-lainnya. Sedapat
mungkin fasilitas ini terletak pada kawasan yang strategis.

5.7.2

Kawasan Lindung
Konsep pengembangan kawasan lindung di perkotaan Pasrepan adalah :

a.

Menetapkan kawasan sepanjang daerah aliran sungai sebagai kawasan lindung dan
dibebaskan dari bentukan pembangunan fisik guna menjaga fungsinya sebagai daerah
konservasi sungai dan pengaman terhadap longsornya tanah di daerah aliran sungai
sekaligus daerah resapan air

b.

Menetapkan daerah di sempadan SUTT sebagai kawasan lindung dan dibebaskan


dari bentukan pembangunan fisik dengan arahan sebagai jalur hijau kota

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 104

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

c.

2013

Menetapkan hutan manrve/hutan buyuk sebagai kawasan lindung mutlak dan


dibebaskan dari bentukan pembangunan fisik guna menjaga fungsinya sebagai
kawasan lindung dengan meningkatkan pengawasan, perlindungan dan pemantauan
secara terpadu serta pengenaan sanksi terhadap kegiatan penebangan liar

5.8

Konsep Pengembangan Sistem Transportasi


Transportasi merupakan salah satu elemen pembentuk sistem tata ruang kota secara

keseluruhan. Oleh sebab itu dalam pengembangan tata ruang kota perlu konsep
perencanaan sistem transportasi yang menyeluruh dan terkait dengan sistem yang lain,
sehingga sistem tata ruang yang direncanakan dapat berjalan secara optimal.
Strategi pengembangan transportasi dilakukan untuk meningkatkan aksesibilitas
internal (dalam kawasan) maupun aksesibilitas eksternal (dengan wilayah luar), serta
mendorong pengembangan kawasan yang merata dan seimbang.
Secara spesifik, strategi transportasi ditujukan untuk :
Menghubungkan pusat-pusat pelayanan.
Menghubungkan aktivitas-aktivitas kota (perdagangan dan jasa, perumahan,

perkantoran, sarana sosial, dll).


Mendorong (stimulate) perkembangan kota pada kawasan yang belum

berkembang.
Pengembangan sistem transportasi dilakukan melalui :
Penataan sistem pergerakan (flow system).
Pengembangan sistem jaringan (network system) :
Peningkatan prasarana yang ada (eksisting).
Pengembangan jaringan baru, untuk kawasan yang belum memiliki jaringan

prasarana transportasi.

Konsep sistem transportasi di wilayah perencanaan sampai akhir tahun perencanaan


adalah sebagai berikut:
1. Pengembangan sistem moda transportasi yang lebih efektif dan efisien bagi
pelayanan penduduk kota, sekaligus juga pelayanan penduduk di wilayah
sekitarnya, dan hubungan timbal balik antara Kawasan Perkotaan Pasrepan dengan
wilayah yang berada di sekitarnya. Moda transportasi yang dimaksud adalah jenis

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 105

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

kendaraan angkutan, baik angkutan barang ataupun angkutan manusia (pergerakan


penduduk atas dasar kegiatan ekonomi dan sosial),
2. Pembangunan pola jaringan jalan baru untuk mendukung pemerataan pembangunan
kawasan perkotaan, khususnya pada kawasan yang belum terjangkau oleh jaringan
transportasi yang disesuaikan dengan karakteristik pergerakan dan aktivitas
penggunaan lahan
3. Pengembangan fungsi jaringan jalan dilakukan melalui peningkatan konstruksi
jaringan jalan yang ada, misalnya jalan tanah dan batu ditingkatkan menjadi jalan
aspal dan pelebaran jalan. Selain itu juga dilakukan upaya peningkatan fungsi dan
hierarki jalan yang ada dan pemanfaatan kembali rel kereta api yang sudah mati
untuk dimanfaatkan sebagai jaringan jalan
4. Pengembangan fasilitas penunjang sistem transportasi, dilakukan melalui
pengembangan

sub

terminal

skala

kota,

pengembangan

tempat-tempat

pemberhentian sementara pada lokasi pusat pergerakan, lokasi strategis dan lain
sebagainya.
Sistem jaringan jalan yang ada di Perkotaan Pasrepan memberikan arahan
pemecahan sebagai berikut :
a. Peningkatan sistem perangkutan regional dan lokal yang melalui Kawasan
Perkotaan Pasrepan.
b. Penataan dimensi jalan menurut fungsi dan karakteristik lalu lintasnya yang
berpedoman pada UU No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan.
c. Pengembangan prasarana dan perlengkapan serta fasilitas penunjang sistem
perangkutan menurut kaidah dan norma-norma perencanaan serta standar dan
peraturan-peraturan yang ada seperti pengembangan halte dan fasilitas pendukung
aktivitas pejalan kaki
Kebijaksanaan dan strategi pengembangannya terdiri dari :

Sistem jaringan jalan.

Dimensi jaringan jalan.

Pola perangkutan kota

A. Sistem Jaringan Jalan

Untuk mendukung perkembangan daerah terbangun kota akibat pertumbuhan


penduduk dan kegiatan kota, maka pengembangan jaringan jalan diarahkan ke
daerah pinggiran khususnya pada wilayah yang diarahkan sebagai pusat

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 106

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

pengembangan dan yang telah memiliki embrio jalan sehingga dapat


mengarahkan

konsentrasi

daerah

terbangun

serta

menunjang

proses

perkembangan tata ruang bertahap yang terkendali.

Karena kondisi permukaan lahan kota yang relatif datar, maka pada hakekatnya
berbagai pola pengembangan jaringan dapat diterapkan (grid, radial dan
sebagainya).

Penerapan pola pengembangan hendaknya mempertimbangkan kendala fisik yang


ada.

Untuk memberikan pelayanan pergerakan yang tepat dan sesuai dengan sifat-sifat
pergerakan, maka pola jaringan jalan dibentuk dalam spasial yang sesuai dengan
fungsi/jangkauan optimal pelayanan.

Oleh karena fungsi jaringan jalan di Kawasan Perkotaan Pasrepan sudah cukup
menampakkan kesesuaian dengan struktur tata ruang kota maka untuk mendukung
kecenderungan perkembangan di masa yang akan datang maka perlu diadakan sedikit
perubahan-perubahan pada struktur fungsi jaringan jalan.

Untuk menciptakan sistem lalu lintas yang baik dan meningkatkan kemampuan
daya tampung terhadap pergerakan manusia dan barang di Perkotaan Pasrepan,
maka perlu disusun hirarki jaringan jalan yang sesuai dengan Undang-undang No.
34 Tahun 2006 tentang Jalan sebagai berikut :
- Jalan arteri, arteri primer didesain berdasarkan kecepatan rencana paling
rendah 60 km/jam dengan lebar badan jalan paling sedikit 11 meter ; arteri
sekunder kecepatan rencana paling rendah 30 km/jam dengan lebar badan
jalan paling sedikit 11 meter , tidak boleh terganggu dengan arus ulang alik,
lalu lintas lokal dan kegiatan lokal
- Jalan kolektor, kolektor primer didesain berdasarkan kecepatan rencana
paling rendah 40 km/jam dengan lebar badan jalan paling sedikit 9 meter ;
kolektor sekunder didesain berdasarkan kecepatan rencana sekunder 20
km/jam dengan lebar badan jalan paling sedikit 9 meter dengan jumlah jalan
masuk dibatasi
- Jalan lokal, lokal primer didesain berdasarkan kecepatan rencana paling
rendah 20 km/jam dengan lebar badan jalan paling sedikit 7,5 meter ; lokal
sekunder didesain berdasarkan kecepatan rencana paling rendah 10 km/jam
dengan lebar badan jalan paling sedikit 7,5 meter

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 107

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

- Lingkungan, lingkungan primer didesain berdasarkan kecepatan rencana


paling rendah 15 km/jam dengan lebar badan jalan paling sedikit 6,5 meter ;
lingkungan sekunder didesain berdasarkan kecepatan rencana paling rendah
10 km/jam dengan lebar badan jalan paling sedikit 6,5 meter.

B. Dimensi Jaringan Jalan


Kebijaksanaan tata ruang jaringan jalan juga mencakup pengertian tentang upaya
pengarahan dimensi ruang jaringan jalan. Beberapa kebijaksanaan pokok perencanaan
yang mendasari arah perkembangan dimensi jaringan jalan adalah sebagai berikut :

Untuk menjamin hasil pembangunan yang konsisten, maka dimensi ruang ruas
jaringan jalan hendaknya memperhitungkan perkiraan urban lalu lintas (volume)
sebagai dasar utama penetapannya.

Patokan standar dimensi ruang ruas jalan lebih diarahkan sebagai alat kontrol
untuk tolak ukur bahwa dimensi yang ditetapkan sudah sesuai dengan fungsi
jaringan jalan. Dengan demikian dimensi ruang ruas jalan didasari pertimbangan
utama kebutuhan lebar perkerasan carriageway) untuk menampung beban volume
lalu lintas jangka panjang.

Dengan memperhatikan syarat-syarat teknis mengenai kebutuhan pengembangan


fasilitas jalan dan prasarana jalan seperti median, saluran pematusan, bahu jalan,
ambang pengaman, parkir dan sebagainya yang sesuai untuk setiap fungsi jalan,
maka dimensi ruang ruas jalan baru ditetapkan. Dengan pendekatan kebijaksanaan
ini diharapkan upaya-upaya pembangunan oleh pemerintah daerah dapat terjamin
konsistensinya dalam jangka panjang. Selain itu masyarakat kota juga menerima
suatu kepastian hukum dan hak atas tanah yang dimiliki, karena lahan-lahan untuk
pelayanan umum sudah dicadangkan secara terencana.

Konsep pengaturan dimensi jalan didasarkan pada Undang-undang No. 34 Tahun 2006
tentang Jalan sebagai berikut :
1. Ruang Milik Jalan, paling sedikit dengan ukuran :
- Jalan bebas hambatan 30 meter
- Jalan Raya 25 meter
- Jalan Sedang 15 meter
- Jalan Kecil 11 meter
2. Ruang Pengawasan Jalan, paling sedikit dengan ukuran :
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 108

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

- Jalan Arteri Primer 15 meter


- Kolektor Primer 10 meter
- Lokal Primer 7 meter
- Lingkungan Primer 5 meter
- Jalan Arteri Sekunder 15 meter
- Kolektor Sekunder 5 meter
- Lokal Sekunder 3 meter
- Lingkungan Sekunder 2 meter
C. Trayek Angkutan Umum dan terminal
Konsep pengembangan angkutan Umum di kawasan perkotaan Pasrepan meliputi :

Pengembangan kualitas pelayanan angkutan untuk lebih mengoptimalkan fungsi


angkutan umum sebagai alat transportasi publik sehingga mengurangi
kepemilikan kendaraan pribadi

Konsep pengembangan terminal penumpang di kawasan perkotaan Pasrepan meliputi :

Peningkatan kualitas pelayanan terminal angkutan umum dalam kota yang


meliputi perbaikan kondisi bangunan dan lingkungan terminal yang dilengkapi
dengan sarana prasarana pendukung terminal, serta perbaikan manajemen
pengelolaan terminal sehingga terminal dapat berfungsi sesuai dengan arahan
pengembangannya sebagai terminal angkutan umum

Peningkatan kelas terminal yang dilengkapi dengan perbaikan kondisi terminal


dan lingkungan sekitar terminal dan dilengkapi dengan sarana prasarana
pendukung terminal dalam rangka mendukung perkembangan kota dan
pertumbuhan ekonomi

D. Prasarana Jalan
1. Halte
Konsep pengembangan arah penempatan halte

di perkotaan Pasrepan adalah

sebagai berikut:
- Ditempatkan pada jaringan jalan yang menjadi jalur trayek angkutan umum.
- Ditempatkan pada fisik jalan yang mempunyai bahu jalan cukup lebar.
- Ditempatkan pada daerah yang mempunyai kegiatan yang cukup tinggi,
seperti perbelanjaan/perdagangan, pendidikan, perkantoran, industri dan
lainnya.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 109

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

- Ditempatkan pada lokasi yang strategis, seperti pada persimpangan jalan,


fasilitas umum dana lainnya
- Ditempatkan utamanya diarahkan pada jalan-jalan utama yang mempunyai
intensitas padat dan rawan kemacetan yang disebabkan oleh pemberhentian
kendaraan secara sembarangan

serta

pada wilayah perkembangan

permukiman
- Penempatan Halte di sekitar kawasan perdagangan yang tidak menambah
kemacaten pada daerah ini. Lokasi yang bisa diambil adalah 50 m
sebelum atau sesudah lokasi perdagangan (50 meter masih dalam batas
kemampuan jalan jarak pendek manusia) sehingga dapat mengurangi
pemberhentian kendaraan umum di depan kawasan perdagangan
- Penempatan Halte di depan kawasan pendidikan utamanya SLTP, SLTA
dan perguruan tinggi, perlu diperhatikan lokasinya sehingga tidak langsung
berhadapan dengan u turn yang ada sehingga tidak mengganggu sirkulasi
kendaraan.
- Halte di depan kawasan permukiman umum dan developer namun perlu
diperhatikan

lokasinya

tidak

langsung

berhadapan

dengan

lokasi

permukiman yang ada sehingga tidak mengganggu sirkulasi kendaraan.


2. Trotoar
Fungsi trotoar antara lain:
- Jalur pejalan kaki yang dapat merangsang kegiatan ekonomi dan orientasi
pergerakan manusia sehingga dapat mengurangi kerawanan kriminal,
- Jalur pejalan kaki yang dapat merangsang kegiatan ekonomi dan orientasi
pergerakan manusia sehingga mempunyai letak strategis dan merupakan
kawasan bisnis yang menarik,
- Jalur pejalan kaki yang dapat merangsang kegiatan ekonomi dan orientasi
pergerakan manusia sehingga mempunyai letak strategis dan berpotensial
sebagai arena promosi, pemasangan iklan dll,
Pengembangan trotoar diprioritaskan pada jalan utama dengan fungsi kegiatan yang
cukup penting, antara lain:
- Ruas jalan yang mempunyai intensitas pejalan kaki cukup besar namun
belum dilengkapi dengan trotoar, misalnya: Jalan di depan fasilitas
pendidikan, dan pembuatan trotoar di depan pasar.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 110

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

- Ruas jalan yang diperkirakan akan memiliki tarikan pergerakan besar seperti
fasilitas perdagangan jasa, perkantoran, pendidikan dan kesehatan.
- Pembuatan trotoar ini sebaiknya terintegrasi dengan perabot jalan lainnya
misalnya rambu-rambu lalulintas, tempat sampah, lampu penerangan, pot
bunga, halte, zebra cross, dll.
Adapun pertimbangan dalam pengembangan trotoar, antara lain:
- Kondisi permukaan bidang, maka trotoar harus stabil, kuat, bertekstur relatif
datar & tidak licin,
- Pengembangan tempat peristirahatan diletakan pada jarak pereodik sesuai
dengan skala pelayanan pejalan kaki (< 180 meter),
- Dimensi trotoar disesuaikan dengan kondisi lingkungan dan pengguna jalan
tersebut. Ukuran lebar minimal 122 cm untuk jalan satu arah. Ukuran lebar
trotoar menurut kelas jalan:
Lebar jalan 20 meter, lebar jalur trotoar 7 m,
Lebar jalan 15 meter, lebar jalur trotoar 3.5 m
Lebar jalan 10 meter, lebar jalur trotoar 2 m.
- Sistem penerangan dan perlindungan terhadap sinar matahari. Sistem
penerangan dimalam hari harus cukup untuk menjamin keamanan. Di siang
hari dibutuhkan pengembangan tanaman peneduh yang sesuai.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 111

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Tabel 5.75.

Tipologi Subterminal yang Dikembangkan di Kota Pasrepan

KETENTUAN
FUNGSI
FASILITAS

2013

SUB TERMINAL
Melayani Angkutan kota dan Pedesaan
Jalur Pemberangkatan dan Kedatangan
Halte
Terletak di dalam wilayah kawasan Kota Pasrepan dan dalam jaringan angkutan
perdesaan/perkotaan
Terletak pada jalan kolektor atau lokal dengan kelas jalan sekurang-kurangnya

LOKASI

kelas IIIC dan paling tinggi IIIA


Luas lahan yang tersedia disesuaikan dengan permintaan angkutan
Mempunyai akses jalan masuk atau keluar, ke dan dari terminal sesuai dengan
kebutuhan

Sumber: Diolah dari berbagai sumber

5.9

Konsep Pengembangan Sistem Utilitas

5.9.1

Pelayanan Jaringan Air Bersih


Konsep dan strategi untuk pengembangan pelayanan jaringan air bersih yaitu

dengan cara :
a) Untuk memenuhi kebutuhan air bersih penduduk, maka diperlukan peningkatan
pelayanan jaringan yang ada dengan pembuatan jaringan baru pada kawasan yang akan
dikembangkan khususnya pada permukiman baru dan pada daerah padat penduduk dan
pada kawasan yang pada kondisi eksisting belum terlayani serta rehabilitasi jaringan
yang telah ada untuk peningkatan distribusi air. Selain itu juga pengembangan sumber
air bersih agar meningkatkan produksi dan pengendalian tingkat kebocoran.
b) Penyediaan air bersih dengan menggunakan pelayanan PDAM harus tetap
memperhatikan sistem kompleks yang terdiri dari 3 komponen utama yaitu:
1. Sistem sumber
2. Sistem transmisi
3. Sistem distribusi
c) Untuk dapat mempertahankan ketersediaan sumber air di Kota Pasrepan maka perlu
dilakukan konservasi air dengan cara meningkatkan pemanfaatan air permukaan,
meningkatkan efisiensi air irigasi dan menjaga kualitas air sesuai dengan
peruntukannya

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 112

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

d) Diperlukan adanya alternatif sumber air untuk mendukung perkembangan kota dan
pertumbuhan penduduk di masa mendatang sehingga semua kawasan perkotaan dapat
terlayani oleh PDAM

5.9.2

Pelayanan Jaringan Drainase


Konsep dan strategi untuk pengembangan jaringan drainase yaitu dengan cara :

a) Perencanaan saluran drainase sekunder baru


Saluran drainase sekunder baru di wilayah Kota Pasrepan perlu untuk direncanakan
pada kawasan yang akan berkembang khususnya untuk areal pemukiman, industri,
perdagangan dan lainnya. Saluran sekunder baru ini, akan direncanakan terutama
didaerah permukiman kota yang sekarang kurang optimal fungsinya.
b) Perbaikan saluran drainase sekunder
Saluran-saluran yang rusak perlu untuk diperbaiki dan atau diperbesar daya
tampungnya dengan cara memperbesar dimensi saluran, sehingga tidak lagi
menimbulkan luapan-luapan/ genangan ketika terjadi hujan deras.
c) Normalisasi saluran
Perlu dilakukan kegiatan normalisasi saluran secara berkala dengan melibatkan
masyarakat, minimal 2 kali dalam setahun yaitu sebelum musim hujan agar aliran air
lancar dan setelah musim hujan agar saluran menjadi tampak bersih, indah dan sehat.
d) Perkuatan tebing dan pembuatan tanggul banjir
Untuk mencegah terjadinya longsoran tebing saluran perlu dilakukan perkuatan tebing
saluran terutama pada bagian tikungan saluran dan pertemuan saluran
Untuk daerah yang airnya rawan/sering meluap maka perlu dibangun tanggul
penahan banjir, sehingga banjir tidak lagi terjadi di daerah Kota Pasrepan.
a) Pelestarian ruang terbuka hijau dan hutan Kota
Adapun upaya pelestarian ruang terbuka hijau dan hutan kota adalah
-

Melindungi kawasan ruang terbuka hijau dan hutan kota untuk tetap berfungsi
sebagai kawasan penghijauan

Mewajibkan pada pihak yang akan membangun kawasan komersial untuk


menyisakan lahannya sebagai kawasan hijau yang dapat lolos air

b) Perencanaan sumur resapan dan kolam resapan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 113

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

5.9.3

2013

Pelayanan Jaringan Listrik


Konsep dan strategi untuk pengembangan jaringan listrik yaitu dengan cara :

a) Pemeliharaan jaringan-jaringan listrik yang sudah ada.


b) Peningkatan kuantitas dan penambahan jaringan listrik pada wilayah yang belum
terjangkau jaringan listrik perkotaan yaitu pada daerah yang sedang berkembang dan
pada daerah yang diarahkan untuk perkembangan kota baik pada kawasan permukiman
baru maupun perdagangan dan jasa
c) Peningkatan kualitas dan kuantitas pelayanan untuk mendukung perkembangan sektor
industri

5..9.4 Pelayanan Jaringan Telepon


Konsep dan Strategi untuk pengembangan jaringan telepon yaitu dengan cara :
a) Peningkatan pelayanan jaringan yang ada dengan pemasangan jaringan baru di daerah
yang belum terlayani yaitu pada daerah yang sedang berkembang dan pada daerah yang
diarahkan untuk perkembangan kota khususnya pada permukiman baru
b) Pemeliharaan jaringan telepon yang sudah ada khususnya fasilitas telepon umum
c) Pada wilayah dengan kepadatan penduduk sangat rendah, peningkatan kualitas
pelayanan jaringan telekomunikasi dapat dikembangkan melalui sistem telekomunikasi
nir-kabel (wireless), guna lebih memperbesar akses informasi komunikasi yang optimal
bagi seluruh masyarakat di seluruh wilayah kota Pasrepan
d) Adanya

pengaturan

dan

pengawasan

dalam

pengembangan

menara

telekomunikasi/vendor telepon sellular, seiring dengan semakin besarnya penggunaan


telepon sellular, untuk mencegah perkembangan menara sellular yang tidak terkendali
dan tidak sesuai dengan arahan pemanfaatan lahan.

5.9.5

Pelayanan Persampahan
Konsep dan strategi untuk pengembangan pelayanan persampahan di kawasan

perkotaan Pasrepan adalah sebagai berikut :


a) Pemeliharaan sarana TPS yang sudah ada
b) Pada kawasan permukiman padat yang sudah ada maupun perumahan yang dibangun
developer yang sudah ada dan permukiman/perumahan baru yang akan dibangun oleh
swadaya maupun developer diarahkan untuk memiliki tempat penampungan sampah

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 114

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

khusus untuk penghuni perumahan dan sistem pembuangan ke TPA dapat bekerjasama
dengan pemerintah daerah
c) Penambahan Jumlah Petugas kebersihan kota untuk meningkatkan kualitas lingkungan
perkotaan
d) Penambahan jumlah tong sampah khususnya pada pusat-pusat keramaian seperti pada
kawasan perdagangan, perkantoran, kesehatan dan pendidikan dengan sistem
pembagian sampah menjadi sampah basah dan kering
Konsep pengolahan sampah perkotaan ialah untuk daerah perkotaan cara
pengolahan sampah dilakukan dengan membuang sampah ke dump truck (truk sampah).
Prinsip-prinsip yang digunakan untuk mengurangi permasalahan sampah dengan cara 4R +
1P yaitu:
a) Reduce (Mengurangi); sebisa mungkin lakukan minimalisasi barang atau material yang
dipergunakan.
b) Reuse (Memakai kembali); sebisa mungkin memilih barang-barang yang bisa dipakai
kembali. Dan menghindari pemakaian barang-barang yang disposable (sekali pakai,
buang).
c) Recycle (Mendaur ulang); sebisa mungkin, barang-barang yg sudah tidak berguna lagi,
bisa didaur ulang.
d) Replace ( Mengganti); meneliti barang yang kita pakai sehari-hari. Gantilah barang
barang yang hanya bisa dipakai sekali dengan barang yang lebih tahan lama. Juga
meneliti agar masyarakat memakai barang-barang yang lebih ramah lingkungan
e) Participation (Partisipasi Masyarakat) ; dengan melibatkan masyarakat dalam
pengolahan sampah sehingga sampah dapat dimanfaatkan lagi dan dapat mengurangi
sampah yang masuk ke TPA

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 115

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Gambar 5.23.

2013

Konsep Pelayanan Sistem Persampahan

Untuk mencegah terjadinya pencemaran lingkungan yang disebabkan oleh air


kotor/limbah, perlu dikembangkan penanganan sistem pembuangan air limbah. Jenis
penanganan air limbah yang meliputi :
1. Penanganan air limbah sistem setempat (onsite)
Penanganan air limbah sistem setempat (onsite) yaitu penanganan air limbah di
lokasi setempat untuk melayani perorangan atau sekelompok warga yang dikelola
oleh warga setempat dengan penggunaan teknologi tepat guna/sederhana.
2. Penanganan air limbah sistem terpusat (off-site)
Penanganan air limbah sistem terpusat (off-site) yaitu penanganan air limbah untuk
melayani sejumlah penduduk yang dikelola oleh suatu lembaga dengan penggunaan
teknologi tinggi.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 116

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Sistem pembuangan air limbah di Kota Pasrepan diarahkan pada penerapan


teknologi sanitasi dengan biaya murah (low cost sanitation). Sistem pengolahan diarahkan
pada sistem on-site sanitation dengan fasilitas-fasilitas sebagai berikut :
a) Cubluk
Kelebihan fasilitas ini adalah mudah dan murah dalam hal konstruksi dan
pemeliharaan, sedangkan kerugiannya dapat mencemari air tanah dan tidak sesuai
untuk daerah padat.
b) Jamban Keluarga (Jaga)
Suatu sarana pelayanan pembuangan kotoran manusia untuk suatu keluarga (4-8)
jiwa yang terdiri dari rumah jamban dengan lubang jongkok dan sarana
pengumpulan kotoran berupa cubluk atau tangki septik tank. Kriteria teknis :

Satu jaga untuk satu keluarga,

Jarak jaga dengan sumber air minimal 15 m,

Bagian atas jaga harus terlindungi,

Bagian bawah kedalaman muka air > 6 m (untuk cubluk),

Bagian bawah kedalaman muka air < 6 m (untuk septik tank),

Tersedia air untuk penggelontoran.

c) Septic Tank
Kelebihan fasilitas ini disamping sangat memenuhi persyaratan sanitasi, juga
mampu menampung semua air limbah rumah tangga. Sedangkan kerugiannya
adalah membutuhkan ruang yang luas serta biaya konstruksi & pemeliharaan relatif
lebih tinggi dibandingkan dengan bentuk fasilitas sanitasi lainnya.
d) Jamban Sekolah (Jamlah)
Bangunan ini terdiri dari dua atau lebih unit jamban dan satu peturasan/wunove,
yang dibangun pada sekolah. Kriteria teknis :

Satu jamlah untuk satu sekolah,

Terdiri dari dua atau lebih unit jamban dan satu peturasan,

Tersedia air penggelontoran.

e) Mandi, Cuci dan Kakus (MCK)


Suatu sarana pelayanan pembuangan kotoran manusia (tinja & urine), mandi dan
cuci untuk melayani 10-25 jiwa untuk pemukiman dan 100-200 jiwa untuk
pelayanan umum dan ditempatkan di lokasi tertentu.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 117

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Bangunan ini terdiri dari bangunan atas (atap, dinding pintu, lantai jamban, pondasi
jamban, plat jongkok, leher angsa, bak kontrol, pipa penyalur air perapat) dan
bangunan bawah (cubluk, tanki septik dengan bidang resapan). Kriteria teknis :

Melayani 10-25 jiwa untuk pemukiman,

Melayani 100-200 jiwa untuk pelayanan umum,

Terletak ditempat strategis atau permukiman/pasar,

Tersedia air bersih,

Mudah dijangkau,

Terdiri dari bangunan atas dan bawah.

f) Jamban Majemuk (Jamak)


Merupakan sarana pembuangan air limbah dan kotoran manusia yang
dipergunakan/dimanfaatkan oleh sekelompok masyarakat/keluarga umumnya 2-7
keluarga. Bangunan ini terdiri dari rumah jamban dengan 2-6 ruangan/lubang
jongkok dan menggunakan satu bangunan (tangki septik tank dengan resepasan).
Kriteria teknis :

Melayani 2-7 kepala keluarga,

Terdiri dari 2-6 ruangan jongkok ditambah dengan septik tank & resapan,

Terletak ditempat strategis atau permukiman,

Tersedia air penggelontor,

Mudah dijangkau.

g) Truck Tinja

Tabel 5.76.

Kriteria Truck Tinja

NO. URAIAN

KRITERIA

1.

Kapasitas (m)

3-6

2.

Ritasi

2-3

3.

Pengadaan

DKP

4.

Instalasi Pengelolaan

DKP

Skematik bentuk pengelolaan air limbah yang dapat diterapkan di Kawasan BWK
II dapat dilihat pada Gambar berikut

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 118

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Gambar 5.24.

Gambar 5.25.

5.10

2013

Skematik Arahan Pengelolaan Air Limbah Domestik

Skematik Arahan Desain Tangki Septik dengan Bidang Resapan

Konsep Pengembangan Fasilitas Umum


Penyediaan fasilitas dalam menunjang kehidupan suatu wilayah didasarkan pada

jumlah penduduk yang ada, sehingga besar kecilnya jumlah penduduk akan mempengaruhi
banyak sedikitnya jumlah fasilitas yang ada. Standar penyediaan fasilitas merupakan suatu
pedoman yang digunakan untuk penyediaan fasilitas, sehingga penyediaan fasilitas tersebut
akan sesuai dengan tingkat kebutuhan dari masyarakat. Ketersediaan fasilitas berupa
sarana pendidikan, peribadatan dan kesehatan di Kawasan Perkotaan Pasrepan pada
berdasarkan segi kuantitasnya yang didasarkan pada standart permukiman perkotaan sudah
mencukupi kebutuhan penduduknya. Namun jika ditinjau dari persebarannya maka
diperlukan pendistribusian pembangunan fasilitas umum secara merata di masing-masing
kelurahan sehingga tidak terjadi kesenjangan pembangunan terutama fasilitas pendidikan
dan kesehatan yang hingga saat ini masih cenderung terpusat di pusat-pusat pertumbuhan,

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 119

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

serta peningkatan kulitas tiap-tiap jenis fasilitas yang sudah ada sehingga dapat
memeberikan pelayanan yang optimal kepada masyarakat.
Adapun tujuan dari pengembangan sarana dan prasarana kota antara lain adalah
untuk :

Membentuk struktur pusat-pusat pelayanan kawasan yang telah ditetapkan. Dalam


hal ini penampahan fasilitas sesuai dengan proyeksi yang telah dilakukan diarahkan
di lokasi yang mudah dijangkau oleh masyarakat, yaitu di pusat-pusat pelayanan.

Pengembangan sarana dan prasarana sosial ekonomi dapat mendukung aktivitas


sosial ekonomi di Kawasan Perkotaan Pasrepan antara lain perdagangan, pertanian,
perkebunan, peternakan, dll). Hal tersebut adalah salah satu cara untuk mendukung
kegiatan sosial ekonomi di Kawasan Perkotaan Pasrepan.

Pengembangan fasilitas sosial ekonomi sesuai dengan perhitungan yang telah


dilakukan di distribusikan secara merata diseluruh bagian wilayah Kawasan
Perkotaan Pasrepan.

5.11

Konsep Pengembangan Sempadan Bangunan


Pembangunan kota perlu memperhatikan pengaturan bangunan, karena keteraturan

bangunan sangat menentukan ketertiban kota dan memberi kemudahan pada penataan fisik
lingkungan. Kebijaksanaan-kebijaksanaan pokok dalam penataan bangunan adalah :
a. Fungsi bangunan harus sesuai dengan rencana tata guna lahan. Selain itu fungsi
bangunan harus sesuai dengan ketersediaan fasilitas pendukung. Selanjutnya fungsi
bangunan akan menentukan bentuk bangunan dan skala pelayanannya.
b. Setiap bangunan harus sesuai dengan batas ruang pengawasan jalan (ruwasja) yang
ditetapkan untuk ruas jalan yang bersangkutan.
c. Koefisien Dasar Bangunan (KDB) harus sesuai dengan arahan kepadatan bangunan
untuk wilayah yang bersangkutan dan nilai KDB ini maksimum sama dengan
persyaratan KDB yang diizinkan.
d. Ketinggian bangunan tidak melebihi persyaratan nilai Koefisien Lantai Bangunan
(KLB) untuk kawasan bersangkutan dan dapat mendukung keserasian lingkungan
yaitu disesuaikan dengan fungsi dan kondisi lingkungan sekitarnya
e. Penetapan fungsi suatu bangunan harus sesuai dengan situasi lingkungan dan fungsi
bangunan yang bersangkutan tidak mengganggu fasilitas/bangunan lainnya.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 120

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

f. Diharapkan fungsi kegiatan dapat saling mendukung minimum dalam satu


kawasan.
g. Luas kapling kelas tertentu tidak mengelompok, tetapi harus menyebar, sedangkan
luas kapling kecil, menengah dan besar harus dapat bercampur.
h. Setiap perencanaan dan pembangunan fisik harus memperhatikan ketersediaan
daerah tangkapan air (catchment area).

Sempadan bangunan adalah jarak minimum yang diperkenankan dari batas


perpetakan sampai bidang terluar dinding suatu bangunan, atau jarak minimum bidangbidang terluar dinding suatu bangunan lainnya yang terdekat dimana jarak/jalur tersebut
tidak diperkenankan beratap. Penetapan sempadan bangunan perlu mempertimbangkan :
1.

Sempadan Bangunan Untuk Keamanan Terhadap Bahaya Kebakaran


Merupakan jarak atau ruang yang diperhitungkan dapat mencegah merambatnya

api ke bangunan lain dan memberikan ruang yang cukup untuk petugas dalam
memadamkan kebakaran. Jarak aman terhadap bahaya kebarakan ini diperhitungkan juga
terhadap pemakaian bahan bangunan dan faktor ketinggian bangunan. Untuk lebih jelasnya
dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 5.26.

2.

Ilustrasi Jarak Bebas Bangunan

Sempadan Bangunan Untuk Pencahayaan dan Pengawasan Bangunan


Ruang antara bangunan harus cukup memberikan kemungkinan pertukaran udara

dan masuknya terang langit ke dalam bangunan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 121

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Gambar 5.27.

3.

2013

Ilustrasi Jarak Bebas sebagai Penghawaan dan Pencahayaan Alami

Sempadan Bangunan Untuk Ruang Visual Lalu Lintas


Ruang visual lalu lintas yang aman terhadap kegiatan pergerakan dalam suatu

lingkungan akan ditentukan oleh jenis lalu lintas yang melewati jalan tersebut. Hal ini
ditentukan oleh fungsi jalan seperti terlihat pada Gambar berikut
Secara dua dimensional pengaturan jarak bebas bangunan akan diatur melalui garis
sempadan bangunan. Pengertian dari garis sempadan adalah garis batas luar pengamanan
untuk dapat mendirikan bangunan dan atau pagar di kanan kiri jalan, sungai, situ atau
jaringan irigasi.

Gambar 5.28.

4.

Ruang Visual

Garis Sempadan Sungai Dan Saluran Irigsi


Garis sempadan sungai dan saluran irigasi ditetapkan dari tepi sungai dan irigasi

dan atau dari kaki talud luar sampai ke pagar batas bangunan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 122

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

Tabel 5.77.
NO.
1.
2.

2013

Ketentuan Sempadan Sungai dan Irigasi Di Kota Pasrepan


JARAK GARIS SEMPADAN
URAIAN
DEBET (m/detik)
BERTANGGUL TIDAK BERTANGGUL
Saluran Irigasi
<14
2,00 m
2,00 m
Sungai/Kali Pembuangan > 1 4
3,00 m
3,00 m

Keterangan : Garis sempadan, saluran irigasi, dan rawa/situ ditetapkan dari tepi
sungai, saluran irigasi, dan rawa/situ atau dari kaki talud luar sampai ke pagar batas
bangunan.

Jalan
inspeksi

Jalan
inspeksi

Budidaya/terbangun

Budidaya/terbangun
Sempadan
10 - 50m
Gambar 5.29.

Jalan
inspeksi

Sempadan
10 - 50m

Ilustrasi Penetapan Sempadan Sun

Retaining Wall/
Dinding Penahan

Budidaya/Terbangun

Gambar 5.30.

5.12

Jalan
inspeksi

Budidaya/Terbangun

Ilustrasi Penampang Saluran Irigasi

Konsep Pengembangan Massa Bangunan


Dalam suatu perencanaan pengaturan intensitas pemanfaatan lahan sangat

dibutuhkan agar dalam perencanaan Tata Ruang dapat memenuhi kaidah efisiensi
pemanfaatan ruang dan dapat menciptakan kegiatan secara efektif. Pengaturang intensitas
penggunaan ruang meliputi Kepadatan bangunan (KDB), Ketinggian Lantai Bangunan
(KLB), dan jarak Bebas atau sempadan bangunan.

5.13

Konsep Kepadatan Bangunan


Prinsip yang digunakan datam menetapkan kepadatan bangunan adalah sebagai

berikut :
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 123

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

1. Kepadatan bangunan perlu memperhatikan ruang kawasan yang tercipta akibat


adanya bangunan-bangunan.
2. Pemanfaatan ruang dengan fungsi yang berbeda akan menghasilkan kepadatan
bangunan yang berbeda.
3. Kawasan perumahan yang dibangun dengan kepadatan bangunan yang rendah,
dimaksudkan untuk mengurangi resiko polusi sumber-sumber air alami,
mengurangi resiko gangguan dan bahaya kesehatan, serta memperbesar daya serap
tanah terhadap air permukaan.
4. Kepadatan bangunan diatur untuk suasana asri dan alamiah, dengan menciptakan
ketenangan, kenyamanan dan kesehatan.
5. Koefisien Dasar Bangunan (KDB) adalah rasio perbandingan luas lahan terbangun
(land coverage) dengan luas lahan peruntukan keseluruhan dan dinyatakan dalam
satuan persen.
Pengaturan KDB yang diarahkan di Kawasan Kota Pasrepan dibagi menjadi 3
(tiga) kelas yaitu sebagai berikut :

Blok Peruntukkan dengan KDB tinggi

Blok Peruntukkan dengan KDB sedang : > 20 % - 40 %

Blok Peruntukkan dengan KDB rendah : > 5 % - 20 %

5.14

: > 40 % - 60 %

Rencana Ketinggian Bangunan


Untuk memperkecil fluktuasi debit air, baik air tanah maupun air permukaan, serta

menjaga sirkulasi udara dan cahaya yang sejuk dan segar, maka proporsi lahan terbuka
harus lebih besar dari pada lahan terbangun. Selain taman dan ruang terbuka (open space),
pekarangan rumah termasuk dalam lahan terbuka yang dapat dimanfaatkan. Lahan terbuka
yang semakin banyak akan memperbesar bidang peresapan air hujan dan akan menurunkan
debit aliran air di permukaan tanah (run off) serta menambah cadangan air tanah.
Seringkali kepentingan untuk keseimbangan lingkungan berbenturan dengan
kepentingan usaha/efisiensi. Di wilayah yang berkembang pesat seperti pusat perdagangan
dan wilayah dengan intensitas ketinggian tinggi, harga dan nilai lahan juga tinggi. Harga
lahan yang tinggi mendorong penduduk untuk memanfaatkan setiap jengkal lahannya
menjadi lahan produktif. Akibatnya tidak tersisa lagi lahan kosong, sehingga kepadatan
bangunan menjadi tinggi.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 124

LAPORAN FAKTA DAN ANALISA

2013

Ketinggian bangunan dapat membantu terciptanya kesan klimaks-antiklimaks. Pada


umumnya bangunan tinggi adalah di pusat kota. Semakin mendekati pusat kota atau pusat
kegiatan bangunan akan semakin rapat dan tinggi yang mencerminkan intensitas kegiatan
yang semakin tinggi. Ketinggian bangunan di Kota Pasrepan pada umumnya akan
dikembangkan dengan ketinggian 1 s/d 2 lantai kecuali untuk penggunaan lahan yang
menuntut intensitas penggunaan ruang yang tinggi, yaitu lahan-lahan untuk kegiatan
produktif. Ketinggian maksimum yang di ijinkan di Kota Pasrepan adalah 3 (tiga) lantai,
dimana tinggi satu lantai maksimum 5 M.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan
Kecamatan Pasrepan serta Peraturan Zonasi

V - 125