Anda di halaman 1dari 9

Unsur Niobium

1. Sejarah
Niobium (mitologi Yunani: Niobe, putri Tantalus) pertama kali ditemukan oleh Charles
Hatchett pada tahun 1801. Hatchett menemukan niobium dalam bijih columbit yang dikirim ke
inggris pada tahun 1750-an oleh John Winthrop, gubernur pertama Connecticut. Ada cukup
banyak kebingungan tentang perbedaan antara niobium dengan tantalum yag berkaitan erat. Pada
tahun 1846, Heinrich Rose dan Jean Charles melakukan eksperime dan menemukan suatu
elemen. Rose tidak menyadari pekerjaan Hatchett dan meberi nama elemen tersebut niobium.
Pada tahun 1864 Christian Blomstrand adalah ilmuwan pertama yang menyiapkan logam murni.
Blomstrand mengurangi klorida niobium dengan memanaskannya dalam suasana hidrogen.
Columbium dengan simbol Cb adalah nama awal yang diberikan kepada elemen ini oleh
Hatchett. Setelah terjadi kontroversi, diputuskan bahwa columbium dan niobium adalah unsur
yang sama. Akhirnya kesepakatan internasional (sekitar tahun 1950) dicapai untuk menggunakan
nama niobium, meskipun nama columbium bertahan dalam industri metalurgi AS.
2. Sumber Niobium
Niobium kira-kira 10 kali lebih banyak di kerak bumi daripada tantalum. Niobium, lebih
banyak daripada timbal dan lebih sedikit dari tembaga dalam kerak bumi. Mineral Niobium, seri
kolumbit-tantalite, di mana kolumbit (FeNb2O6) dan tantalite (FeTa2O6) terjadi pada rasio sangat
bervariasi, yang merupakan sumber komersial utama Niobium. Piroklor, kalsium natrium
niobate, juga merupakan sumber komersial utama. Niobium alami terjadi sepenuhnya sebagai
isotop stabil niobium-93. Brasil dan Kanada merupakan produsen utama mineral niobium

konsentrat dan cadangan bijih yang luas juga di Nigeria, Republik DEmokratik Kongo dan
Rusia.
3. Sifat Fisika dan Kimia
3.1 Sifat Fisika
Nomor atom
Konfigurasi elektron
Berat atom
Titik didih
Titik leleh
Warna
Berat Jenis
Biloks
Kelarutan

41
[Kr] 4d4 5s1
92,906 g/mol
4927C
2468C
Putih berkilau
8,57 g/mL
+2, +3, +4, +5
Larut dalam campuran HNO3
-HF

3.2 Sifat Kimia


Berikut beberapa sifat kimia dari unsur niobium:
1. Niobium adalah logam langka lunak, bisa ditempa, dan berwarna putih berkilau
2. Memiliki struktur kristal kubus dengan sifat fisik dan kimia mirip tantalum
3. Mudah bereaksi dengan oksigen, karbon, halogen, nitrogen, dan sulfur
4. Logam ini inert terhadap asam, bahkan awua regia pada suhu kamar, tetapi bereaksi dengan
panas, asam pekat, terutama oleh basa dan oksidator.
4. Sifat Kemagnetan
Unsur Niobium memiliki konfigurasi elektron [Kr] 4d 4 5s1. Sifat kemagnetan yang dimiliki
niobium adalah paramagnetic. Hal tersebut dapat dilihat pada konfigurasi niobium dimana orbital
4d hanya tersisi 4 elektron tidak berpasangan dan orbital 5s terisi 1 elektron yang juga tidak
berpasangan.
5. Senyawa Kompleks

Unsur niobium dapat membentuk senyawa kompleks [NbCl 6]2- . Senyawa kompleks ini
berwarna kuning, memiliki bilangan oksidasi +4 dan bilangan koordinasi 6. Berdasarkan teori
ikatan valensi , kompleks ini memiliki hibridisasi sp3d2 dengan bentuk octahedral.
6. Reaksi-reaksi unsur Niobium
1.Reaksi dengan udara dan air
Nb tidak bereaksi dengan air dan udara pada kondisi normal, karena permukaan
logamnya telah dilapisi oleh lapisan oksida.
2.Reaksi dengan oksigen
Nb(s) + O2(g) NbO2(s)
3.Reaksi dengan Halogen
2Nb (s) + 5F2 (g) 2NbF5 (s)
2Nb(s) + 5Cl2 (g) 2NbCl5 (s)
2Nb (s) +5Br2 (g) 2NbBr5 (s)
2Nb (s) + 5I2 (g) 2NbI5 (s)
4. Reaksi dengan Karbon
Nb(s) + C(s) NbC(s)
7. Alloy
Unsur niobium memiliki beberapa alloy atau perpaduan dengan unsur lain. Berikut
contoh alloy dari niobium:
- Nb-Ti merupakan alloy dari niobium titanium yang digunakan dalam industri pembuatan
superconducting magnets.
-Ferroniobium dan nickel-niobium
-Niobium 1%-zirkonium digunakan dalam peroketan dan industri nuklir
-C-103 merupakan alloy niobium yang mengandung 10% hafnium dan 1% titanium
-C-129Y dan C-3009
8. Isolasi

Prosedur produksi untuk niobium merupakan proses yang kompleks, masalah utama
proses ini adalah proses pemisahan dari tantalum. Pemisahan dari tantalum dipengaruhi oleh
ekstraksi pelarut dalam proses cair-cair; niobium ini kemudian diendapkan dan dipanggang untuk
menghasilkan niobium pentoksida, yang direduksi menjadi bubuk niobium melalui proses
metallothermic dan hidridisasi. Serbuk dikonsolidasikan dan dimurnikan lebih lanjut dengan
elektron-beam leleh. Vacuum sintering serbuk juga digunakan untuk konsolidasi. Niobium juga
dapat diperoleh dengan baik melalui elektrolisis garam menyatu atau reduksi kompleks fluoro
dengan logam yang sangat reaktif seperti natrium.
Cara yang lain yaitu niobium dapat diekstraksi dari bijih dengan menggabungkan bijih
dengan alkali, dan kemudian campuran diekstraksi dan menghasilkan asam fluorida (HF).
Niobium tetap dalam larutan HF. Pengasaman larutan HF diikuti oleh ekstraksi lebih lanjut
dengan Metil Isobutil Keton dan memberikan suatu larutan organik yang mengandung niobium.
9. Kegunaan
Unsur niobium memiliki beberapa kegunaan, antara lain:
1. Niobium digunakan untuk produksi paduan logam tahan suhu tinggi dan stainless steel khusus.
2. Niobium mampu memberikan kekuatan lebih besar pada logam lain, terutama ketika terkena
suhu rendah.
3. Niobium karbida digunakan dalam alat pemotong. Unsur ini juga digunakan dalam paduan
stainless steel untuk reaktor nuklir, jet, rudal, alat pemotong, pipa, magnet super, dan batang las.
4. Paduan niobium-timah dan niobium-titanium digunakan sebagai kabel magnet superkonduktor
untuk menghasilkan medan magnet yang sangat kuat.
5. Niobium juga digunakan dalam bentuk murni untuk membuat superconducting accelerating
structures untuk akselerator partikel.
6. Paduan Niobium digunakan pula dalam bedah implan karena tidak bereaksi dengan jaringan
manusia.

Unsur Molibdenum (Mo)


1. Sejarah
Pada tahun 1778 ahli kimia terkenal Swedia, C.W.Scheele berhasil membuat suatu oksida
unsur baru dari mineral dari molibdenit, MoS 2, dengan demikian membedakan mineral ini
dengan grafit yang ada pada waktu itu diduga identik. Molibdenum diisolasi oleh Peter Jacob
Hjelm pada tahun 1781. Saat ini, kebanyakan molibdenum diperoleh dari molibdenit, wulfenite
(PbMoO4) dan powellite (CaMoO4). Molibdenum juga diperoleh sebagai produk sampingan dari
pertambangan dan pengolahan tungsten dan tembaga. Logam molibdenum berhasil diisolasi 3-4
tahun kemudian oleh P.J.Hjelm dari pemanasan oksida ini dengan batubara. Nama ini berasal
dari kata Yunani molibdos yang artinya mengandung makna kebingungan menghadapi mineralmineral lunak hitam yang dapat dipakai untuk menulis, yaitu grafit yang disebutnya timbel hitam
atau plumbako.
2. Sumber
Molibdenum dapat ditemui di alam bebas. Sebaliknya, walaupun ia masih menjadi bagian
dari suatu senyawa. Selain molybdenite, biasanya Molibdenum terjadi sebagai mineral wulfenite
(PbMoO4) dan Powellite (CaMoO4). Dapat ditemukan di kerak bumi yang diperkirakan sekitar 1
hingga 1,5 bagian per juta. Sekitar dua-pertiga dari semua Molibdenum di dunia berasal dari
Kanada, Chili, Cina, dan Amerika Serikat. Di Amerika Serikat, bijih Molibdenum ditemukan
terutama di Alaska, Colorado, Idaho, Nevada, New Mexico, dan Utah.
3. Sifat Fisika dan Kimia
3.1 Sifat Fisika
Nomor atom
Konfigurasi elektron
Berat atom
Titik didih
Titik leleh
Kapasitas panas spesifik
Berat Jenis
Biloks
Panas fusi

42
[Kr] 4d5 5s1
95,94 g/mol
5560C
2610C
0,25 J g -1 K -1
10,2 g/mL
+2, +3, +4, +5, +6
32,0 kJ mol -1

Energi ionisasi

E.I I: 684,9 kJ mol -1


E.I II: 1588,2 kJ mol -1

Panas atomisasi
Panas penguapan
Afinitas elektron
Elektronegativitas
Warna
3.2 Sifat Kimia

E.I III: 2620,5 kJ mol -1


659 kJ mol -1
598 kJ mol -1
72 kJ mol
2,16 (skala Pauling)
Putih keperakan

Molibdenum tidak larut dalam reagen kimia yang paling umum. Reagen kimia adalah
suatu zat yang digunakan untuk mempelajari bahan-bahan lain, seperti asam atau alkali. Sebagai
contoh, molybdenum tidak larut dalam asam klorida, asam fluorida, amonia, sodium hidroksida,
atau asam sulfat encer. Reagen Zat kimia ini sering digunakan untuk menguji bagaimana suatu
zat reaktif. Molybdenum tidak larut dalam panas sulfat atau asam nitrat, Logam ini tidak bereaksi
dengan oksigen pada suhu kamar,dan juga tidak bereaksi dengan oksigen pada temperatur tinggi.
Logam ini tahan korosi pada suhu biasa dan dalam bentuk molibdenum trioksida (MoO 3) larut
dalam air, membentuk garam molibdat
4. Sifat Kemagnetan
Unsur molibdenum memiliki konfigurasi elektron [Kr] 4d 5 5s1. Sifat kemagnetan yang
dimiliki niobium adalah paramagnetik. Hal tersebut dapat dilihat pada konfigurasi niobium
dimana orbital 4d terisi setengah penuh dan orbital 5s terisi 1 elektron yang juga tidak
berpasangan.
5. Senyawa Kompleks
Unsur niobium dapat membentuk senyawa kompleks [Mo(CO) 6]. Senyawa kompleks ini
bermuatan netral, memiliki bilangan koordinasi 6. Berdasarkan teori ikatan valensi , kompleks
ini memiliki hibridisasi d2sp3 dengan bentuk oktahedral.
6. Reaksi-reaksi
1.Reaksi dengan air
Mo tidak bereaksi dengan air pada suhu ruangan.
2.Reaksi dengan oksigen

2Mo(s) + 3O2(g) 2MoO3(s)


3.Reaksi dengan Halogen
Mo (s) + 3F2 (g) MoF6 (s)
7. Alloy
Unsur molibdenum memiliki beberapa alloy atau perpaduan dengan unsur lain. Berikut
contoh alloy dari molibdenum:
a. TZM (Mo (~ 99%), Ti (~ 0,5%), Zr (~ 0,08%) dan beberapa C)
- Tahan terhadap korosi
- molibdenum superalloy tahan garam fluorida cair pada suhu diatas 13000C
- memiliki sekitar dua kali kekuatan Mo murni
- lebih ulet
b. MoW (Molibdenum-Tungsten)
- ketahanan korosi lebih baik
- kekuatan lebih tinggi
- Aplikasi : komponen untuk pengolahan seng, misalnya pompa komponen, nozel,
sarung termokopel, pengaduk untuk industri kaca
c. Molybdenum disulfide (MoS2)
- Digunakan sebagai pelumas yang tahan tekanan-tinggi suhu tinggi (HPHT)
d. Molybdenum disilicide (MoSi2)
- Penggunaan primer di elemen pemanas beroperasi pada suhu di atas 1500 C dalam
udara.
e. Molybdenum trioksida (MoO3)
- Sebagai perekat
f. Lead molibdat (wulfenite)
- Diendapkan dengan kromat timah dan timbal sulfat merupakan pigmen terang-oranye
digunakan untuk industri keramik dan plastik.
g. Heptamolybdate Amonium (digunakan dalam prosedur pewarnaan biologi)

8. Isolasi
Unsur molibdenum murni dapat diisolasi dari senyawa molibdenum disulfida (MoS 2).
Terdapat tiga langkah untuk mendapatkan unsur molibdenum murni. Langkah pertama adalah
dengan mereaksikan molibdenum disulfida (MoS2) dengan oksigen sehingga menghasilkan
molibdenum trioksida dan gas sulfit. Tahap kedua yaitu dengan mereduksi molibdenum trioksida
dengan gas hidrogen sehingga meghasilkan molibddenum dioksida. tahap terakhir yaitu reduksi
lagi dengan gas hidrogen menghasilkan molibdenum murni. Berikut reaksinya:

2MoS2(s) + 7O2(g) 2MoO3(s) + 4SO2(g)


MoO3(s) + H2(g) MoO2(s) + H2O
MoO2(s) + 2H2(g) Mo(s) + 2H2O

9. Kegunaan
Molibdenum memiliki titik lebur yang tinggi dan digunakan untuk membuat elektroda
tungku kaca dipanaskan dengan listrik. Beberapa filamen listrik juga terbuat dari molibdenum.
Logam yang digunakan untuk membuat beberapa rudal dan pesawat bagian dan digunakan dalam
industri tenaga nuklir. Molibdenum juga digunakan sebagai katalis dalam penyulingan minyak
bumi.
Molibdenum terutama digunakan sebagai agen paduan dalam baja. Bila ditambahkan ke
baja dalam konsentrasi antara 0,25% dan 8%, bentuk molibdenum baja kekuatan ultra-tinggi
yang dapat menahan tekanan sampai 300.000 pon per inci persegi. Molybdenum juga
meningkatkan kekuatan baja pada suhu tinggi. Ketika paduan dengan nikel, molibdenum
membentuk bahan tahan panas dan korosi digunakan dalam industri kimia.
Molibdenum disulfida (MoS2), salah satu senyawa molibdenum, digunakan sebagai
pelumas suhu tinggi. Molibdenum trioksida (MoO3), senyawa molibdenum lain, digunakan untuk
mematuhi enamel untuk logam. Senyawa molibdenum lainnya termasuk: asam molybdik
(H2MoO4), molibdenum heksafluorida (MoF6) dan molibdenum phosphide (MoP2).
Pada manusia, molybdenum dikenal berfungsi sebagai kofaktor untuk tiga enzim:
* Sulfit oksidase mengkatalisis transformasi sulfit ke sulfat, reaksi yang diperlukan untuk
metabolisme kandungan asam amino (metionin dan sistein).
*Xanthine oksidase mengkatalisis pemecahan nukleotida (prekursor untuk DNA dan RNA)
untuk membentuk asam urat, yang berkontribusi terhadap kapasitas antioksidan plasma darah.
* Oksidase Aldehyde dan xanthine oksidase mengkatalisis reaksi hidroksilasi yang melibatkan
beberapa molekul yang berbeda dengan struktur kimia yang sama. oksidase Xanthine dan
oksidase aldehida juga berperan dalam metabolisme obat dan racun.

Nilai ambang batas Mo dalam tubuh manusia

Anak-anak 1-3 tahun 300 g / hari


Anak-anak 4-8 tahun 600 g / hari
Anak-anak 9-13 tahun 1.100 g / hari (1,1 mg / hari)
Remaja 14-18 tahun 1.700 g / hari (1,7 mg / hari)
Dewasa 19 tahun dan lebih tua 2.000 (2,0 mg / hari)

Molibdenum diperlukan untuk oksidasi belerang, suatu komponen dari protein. Molibdenum
terdapat dalam susu, buncis, roti dan gandum.