Anda di halaman 1dari 140

LAPORAN PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER

DI LEMBAGA FARMASI DIREKTORAT


KESEHATAN ANGKATAN DARAT

Diajukan untuk memenuhi salah satu persyaratan pada


Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran

DELVINA GINTING, S Far


NPM 260112140017

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS PADJADJARAN
JATINANGOR
2015

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala berkat dan
karuniaNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Praktek Kerja Profesi
Apoteker (PKPA) di Lembaga Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat
(Lafi Ditkesad) Bandung yang berlangsung mulai tanggal 02 Maret 2015 sampai
31 Maret 2015. Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker ini disusun sebagai salah
satu syarat yang harus dipenuhi oleh mahasiswa Program Studi Profesi Apoteker
di Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran dalam menyelesaikan studi Profesi
Apoteker.
Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada semua
pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini, yaitu kepada:
1. Kolonel Ckm Drs. Budiman Gunawan, Apt, MARS. selaku Kepala Lembaga
Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat yang telah memberikan izin
dan kesempatan kepada kami untuk melaksanakan Praktek Kerja Profesi
Apoteker di Lembaga Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat.
2. Letkol Ckm Drs. Wawan Kusdiawan, Apt. selaku Wakil Kepala Lembaga
Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat
3. Mayor Ckm Martin, S.Si, Apt., selaku Koordinator Mahasiswa Praktek Kerja
Profesi Apoteker di Lembaga Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat.
4. Dra. Lisa Olii, M.Si, Apt., selaku Pembimbing Mahasiswa Praktek Kerja
Profesi Apoteker di Lembaga Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat.
5. Dr. Keri Lestari, M.Si, Apt. selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas
Padjadjaran.
6. Rizky Abdulah, Ph.D., Apt. selaku Ketua Program Studi Profesi Apoteker
Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran.
7. Prof. Dr. Moelyono MW, MS., Apt selaku pembimbing internal Mahasiswa
Praktek Kerja Profesi Apoteker Industri di Fakultas Farmasi, Universitas
Padjadjaran.
8. Seluruh Apoteker, personal, staf dan karyawan Lembaga Farmasi Direktorat
Kesehatan Angkatan Darat, atas segala bantuan dan perhatiannya.

9. Orang tua dan keluarga, yang senantiasa memberikan dukungan moral dan
material kepada saya
10. Rekan-rekan PKPA dan PKL di Lembaga Farmasi Kesehatan Direktorat
Kesehatan Angkatan Darat yang berasal dari Universitas Pancasila,
Universitas Jenderal

Achmad Yani,

Universitas Setia

Budi,

Akfar

Muhammadiyah Cirebon, Poltekes Bandung, Poltekes TNI AU serta pihakpihak lain yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah membantu baik
secara langsung maupun tidak langsung.
Penulis menyadari bahwa dalam penulisan laporan ini masih banyak
terdapat kekurangan dan kesalahan. Penulis berharap semoga pengetahuan dan
pengalaman yang diperoleh selama menjalani Praktek Kerja Profesi Apoteker ini
dapat memberikan manfaat bagi rekan-rekan sejawat dan semua pihak yang
memerlukan.

Bandung,

Maret 2015

Penulis

ii

DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR ...................................................................................... i
DAFTAR ISI ..................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ............................................................................................ vi
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... vii
BAB I PENDAHULUAN .............................................................................. 1
1.1. Latar Belakang Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) ................ 1
1.2. Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) ............................ 3
1.3 Tinjauan Umum Lafi Ditkesad......................................................... 4
1.3.1

Sejarah Lembaga Farmasi Ditkesad .................................. 4

1.3.2

Lokasi Lembaga Farmasi Ditkesad ................................... 4

1.3.3

Visi dan Misi Lembaga Farmasi Ditkesad ........................ 4

1.3.4

Struktur Organisasi Lembaga Farmasi Ditkesad............... 5

1.3.5 Kedudukan, Tugas Pokok dan Fungsi Lafi Ditkesad ........ 8


BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................... 10
2.1. Industri Farmasi .............................................................................. 10
2.1.1.

Pengertian Industri Farmasi .............................................. 10

2.1.2.

Persyaratan Usaha Industri Farmasi .................................. 10

2.1.3.

Izin Usaha Industri Farmasi .............................................. 11

2.1.4.

Sanksi Pelanggaran Ketentuan Perundang-undangan ....... 11

2.2. Cara Pembuatan Obat Yang Baik (CPOB) ..................................... 12


2.2.1.

Manajemen Mutu .............................................................. 15

2.2.2.

Personalia .......................................................................... 15

2.2.3.

Bangunan dan Fasilitas ..................................................... 17

2.2.4.

Peralatan ............................................................................ 19

2.2.5.

Sanitasi dan Higiene.......................................................... 20

2.2.6.

Produksi ............................................................................ 22

2.2.7.

Pengawasan Mutu ............................................................. 31

2.2.8.

Inspeksi Diri dan Audit Mutu ........................................... 33

iii

2.2.9.

Penanganan Keluhan Terhadap Produk, Penarikan


Kembali Produk dan Produk Kembalian ......................... 34

2.2.10. Dokumentasi ...................................................................... 35


2.2.11. Pembuatan dan Analisis Berdasarkan Kontrak ................ 36
2.2.12. Validasi dan Kualifikasi .................................................... 37
2.3. Peran Apoteker di Industri Farmasi ................................................ 45
2.3.1.

Apoteker Sebagai Penanggung Jawab Pemastian Mutu .. 45

2.3.2.

Apoteker Sebagai Penanggung Jawab Produksi ............... 46

2.3.3.

Apoteker Sebagai Penanggung Jawab Pengawasan


Mutu .................................................................................. 46

BAB III HASIL DAN KEGIATAN PKPA ................................................. 48


3.1. Hasil PKPA di Lembaga Farmasi Direktorat Kesehatan
Angkatan Darat ............................................................................... 48
3.1.1.

Pengenalan Lembaga Farmasi Ditkesad ........................... 48

3.1.2.

Struktur Organisasi Lembaga Farmasi Ditkesad .............. 48

3.1.3.

Sertifikat CPOB di Lembaga Farmasi Ditkesad ............... 54

3.1.4.

Penerapan CPOB di Lafi Ditkesad.................................... 55

3.1.5.

Perencanaan Produksi ....................................................... 67

3.1.6.

Pengadaan Bahan Baku Obat dan Bahan Kemas Obat ..... 68

3.1.7.

Penyimpanan Bahan Baku ................................................ 70

3.1.8.

Kegiatan Instalasi Produksi (Instalprod) ........................... 71

3.1.9.

Kegiatan Instalasi Pengawasan Mutu (Instalwastu).......... 85

3.1.10. Kegiatan

Instalasi

Penelitian

dan

Pengembangan

(Installitbang) .................................................................... 87
3.1.11. Kegiatan Instalasi Pemeliharaan dan Sistem Penunjang
(Instalhar dan Sisjang)....................................................... 87
3.1.12. Pengolahan Dokumen ....................................................... 95
3.2. Tugas Khusus .................................................................................. 95
3.2.1.

Latar Belakang .................................................................. 95

3.2.2.

Tujuan ............................................................................... 97

3.2.3.

Tinjauan Asam Mefenamat ............................................... 97

3.2.4.

Stabilitas ............................................................................ 100


iv

3.2.5.

Hasil dan Analisis Data ..................................................... 103

3.2.6.

Pembahasan ....................................................................... 106

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ....................................................... 109


4.1. Simpulan ......................................................................................... 109
4.2. Saran ................................................................................................ 109
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 110
LAMPIRAN ...................................................................................................... 112

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 3.1. Kondisi Iklim Rata-Rata: Data Pengukuran di Udara Terbuka dan
di Ruang Penyimpanan ................................................................. 102
Tabel 3.2. Kondisi Penyimpanan Uji Stabilitas ............................................. 102
Tabel 3.3. Data Uji Stabilitas Tablet Asam Mefenamat ................................ 104
Tabel 3.4. Hasil Penetapan kadar .................................................................. 104
Tabel 3.5. Tujuan Uji Stabilitas ..................................................................... 108

vi

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran

1. Denah Lokasi Produksi di Lafi Ditkesad ................................ 112

Lampiran

2. Struktur Organisasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat


(Ditkesad) ............................................................................... 113

Lampiran

3. Struktur

Organisasi

Lembaga

Farmasi

Ditkesad

Berdasarkan Peraturan Kasad No. Perkasad/219/Xii /2007


Tanggal 10-12-2007 ............................................................... 114
Lampiran

4. Sertifikat Cpob Lafi Ditkesad ................................................. 115

Lampiran

5. Kartu Kendali ......................................................................... 116

Lampiran

6. Sistem Pengawasan Mutu Lafi Ditkesad ................................ 117

Lampiran

7. Alur/Proses Penerimaan dan Pengeluaran Barang Di


Instalasi Penyimpanan Lafi Ditkesad ..................................... 118

Lampiran

8. Produk Produk Lafi Ditkesad .............................................. 119

Lampiran

9. Alur Proses Produksi Tablet dengan Metode Granulasi


Basah ...................................................................................... 120

Lampiran

10. Alur Proses Produksi Tablet dengan Metode Cetak


Langsung ................................................................................ 121

Lampiran

11. Alur Proses Produksi Kapsul .................................................. 122

Lampiran

12. Alur Proses Produksi Sirup..................................................... 123

Lampiran

13. Blangko Laporan Hasil Pengujian Laboratorium ................... 124

Lampiran

14. Blangko Catatan Pengujian Produk Antara Tablet/Kapsul .... 125

Lampiran

15. Blangko Catatan Pengujian Produk Ruahan Tablet/Kapsul ... 126

Lampiran

16. Label Status Bahan dan Produk .............................................. 127

Lampiran

17. Tahapan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) ................ 128

Lampiran

18. Perhitungan Hasil Uji Stabilitas ............................................. 129

Lampiran

19. Tabel Konfidensi .................................................................... 130

Lampiran

20. Perhitungan Standar Deviasi .................................................. 131

vii

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA)


Kesehatan menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 36 Tahun
2009 adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual maupun sosial yang
memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomis.
Kesehatan merupakan salah satu indikator tingkat kesejahteraan manusia sehingga
menjadi prioritas dalam pembangunan nasional suatu bangsa. Salah satu
komponen kesehatan yang sangat penting adalah tersedianya obat sebagai bagian
dari pelayanan kesehatan masyarakat. Hal itu disebabkan karena obat digunakan
untuk menyelamatkan jiwa, memulihkan atau memelihara kesehatan.
Industri farmasi adalah tempat untuk melaksanakan pekerjaan kefarmasian
yaitu mencakup seluruh aspek produksi dan pengawasan mutu obat agar yang
dibuat senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang ditetapkan, sesuai dengan
tujuan penggunaannya. Obat yang dihasilkan harus memenuhi persyaratan khasiat
(efficacy), keamanan (safety) dan mutu (quality) dalam dosis yang digunakan
untuk tujuan pengobatan (Departemen Kesehatan, 2010).
Peningkatan kebutuhan masyarakat akan obat pada saat ini menyebabkan
perlunya melakukan pengawasan yang menyeluruh pada pembuatan obat yang
bermutu tinggi dengan harga terjangkau. Untuk itu, obat yang dibuat tidak cukup
hanya sekedar lulus dari serangkaian pengujian, tetapi kesadaran tinggi tentang
penerapan prinsip cara produksi dan distribusi obat yang baik perlu terus
ditingkatkan.
Temuan dan inovasi di bidang kesehatan telah memberikan kontribusi yang
besar dalam meningkatkan pelayanan kesehatan. Cakupan dunia obat-obatan
cukup luas, tidak hanya bermanfaat dan kegunaan obat-obatan tersebut bagi
manusia (aspek rumah sakit) tetapi juga bagaimana obat tersebut dibuat (aspek
industri). Saat ini, perkembangan dunia obat-obatan tidak hanya 2 kelompok
terbesar tersebut tetapi juga pada bidang farmasi komunitas, yaitu bidang keahlian
yang memberikan pelayanan secara langsung kepada masyarakat mengenai
1

penggunaan obat-obatan. Obat merupakan salah satu komponen pelayanan


kesehatan yang sangat penting. Obat menyerap kebutuhan dana terbesar dibanding
komponen kesehatan lainnya. Pada pembuatan obat, pengendalian menyeluruh
adalah sangat penting untuk menjamin bahwa konsumen menerima obat yang
bermutu tinggi.
Pemerintah Indonesia melalui Departemen Kesehatan dengan Keputusan
Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia Nomor
HK.00.05.3.0027 tahun 2006 tentang Penerapan Pedoman Cara Pembuatan Obat
yang Baik (CPOB) berusaha menjamin mutu obat yang dihasilkan Industri
Farmasi dalam seluruh aspek dan serangkaian kegiatan produksi sehingga obat
yang dihasilkan memenuhi syarat mutu yang ditentukan dan sesuai dengan tujuan
penggunaannya. Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk menjamin mutu obat yang
dihasilkan, antara lain pengadaan bahan baku, proses pembuatan dan pengawasan
mutu, sarana bangunan, sarana peralatan yang digunakan serta personal yang
terlibat dalam proses pembuatan obat tersebut.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor

1799/Menkes/PER/XII/2010

mengenai

ketentuan

dan

tata

cara

pelaksanaan pemberian izin usaha industri farmasi, penanggung jawab produksi


dan pengawasan mutu harus dipimpin oleh Apoteker yang mempunyai
kemampuan manajerial yang handal serta pengetahuan teknis kefarmasian yang
profesional. Pelaksanaan pedoman CPOB di Industri Farmasi membutuhkan
peranan Apoteker, sehingga seorang calon Apoteker dituntut mempunyai
pengetahuan dan keterampilan yang memadai. Tuntutan tersebut dapat diperoleh
salah satunya melalui praktik kerja di industri farmasi yang telah melaksanakan
produksi sesuai dengan pedoman CPOB.
Lembaga Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat (Lafi Ditkesad)
merupakan lembaga produksi yang berperan dalam menciptakan kemandirian
dalam hal pengadaan obat-obatan dengan mutu, khasiat serta keamanan yang
terjamin untuk digunakan oleh prajurit dan PNS TNI AD beserta keluarganya.
Lafi Ditkesad berada di bawah Direktorat Kesehatan Angkatan Darat (Ditkesad)
berupaya untuk menerapkan prinsip-prinsip CPOB yang mencakup aspek

manajemen mutu, personalia, bangunan dan fasilitas, peralatan, sanitasi dan


higiene, produksi, pengawasan mutu, inspeksi diri, audit mutu dan persetujuan
pemasok, penanganan keluhan terhadap produk dan penarikan kembali produk,
dokumentasi, pembuatan dan analisis berdasarkan kontrak, kualifikasi dan
validasi yang bertujuan untuk menjamin produk yang dihasilkan memenuhi
standar mutu.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 2009 tentang pekerjaan
kefarmasian, Industri Farmasi harus mempunyai tiga orang Apoteker sebagai
penanggung jawab masing-masing pada bidang Pemastian Mutu, Produksi, dan
Pengawasan Mutu. Setiap produksi sediaan farmasi sesuai dengan persyaratan
yang terdapat dalam CPOB. Selain dalam tiga bidang tersebut, Apoteker di
Industri Farmasi juga berperan dalam berbagai bidang lainnya, diantaranya bidang
penelitian dan pengembangan (Research and Development), validasi, perencanaan
produksi, pergudangan serta dalam bidang instalasi pemeliharaan dan sistem
penunjang (Kementrian Kesehatan RI, 2009). Oleh karena itu, tenaga Apoteker
yang bekerja di Industri Farmasi perlu dipersiapkan dan dibekali agar mempunyai
keterampilan serta wawasan yang luas mengenai Industri Farmasi khususnya
penerapan CPOB dalam segala aspek pembuatan dan produksi obat melalui
kegiatan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA). Berdasarkan hal tersebut,
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran menjalin
kerjasama dengan LAFI DITKESAD untuk memberikan kesempatan kepada
calon Apoteker menyelenggarakan PKPA yang dilaksanakan mulai tanggal 1
Maret 2015 sampai dengan 31 Maret 2015.

1.2. Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA)


Praktek Kerja Profesi Apoteker ini bertujuan untuk:
1. Meningkatkan pemahaman calon Apoteker tentang peran, fungsi, posisi
dan tanggung jawab Apoteker dalam industri farmasi.
2. Membekali calon Apoteker agar mempunyai wawasan, pengetahuan,
keterampilan, dan pengalaman praktis untuk melakukan pekerjaan
kefarmasian di industri farmasi.

3. Memberi kesempatan kepada calon Apoteker untuk mempelajari prinsip


CPOB dan penerapannya dalam industri farmasi.
4. Mempersiapkan calon Apoteker dalam memasuki dunia kerja sebagai
tenaga farmasi yang profesional
5. Memberi gambaran nyata tentang permasalahan pekerjaan kefarmasian di
industri farmasi

1.3 Tinjauan Umum Lafi Ditkesad


1.3.1 Sejarah Lembaga Farmasi Ditkesad
Lembaga Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat (Lafi Ditkesad)
berasal dari MSL (Militaire Scheikundig Laboratorium). Lembaga ini berfungsi
sebagai tempat pemeriksaan obat-obatan bagi kebutuhan tentara Belanda. Setelah
zaman kemerdekaan. Lembaga ini diambil alih oleh pemerintah Republik
Indonesia dan mengalami beberapa kali pergantian nama dan perubahan fungsi.
Hingga pada tahun 1985, Lembaga ini dilakukan reorganisasi sehingga menjadi
Lafi Ditkesad.

1.3.2 Lokasi Lembaga Farmasi Ditkesad


Lembaga Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat (Lafi Ditkesad)
berlokasi di Jl. Gudang Utara No. 25-26 Bandung. Lafi Ditkesad mempunyai
tempat yang cukup luas dan mempunyai bangunan-bangunan produksi yang
cukup memadai. Denah lokasi dapat dilihat pada Lampiran 1.

1.3.3 Visi dan Misi Lembaga Farmasi Ditkesad


Lembaga Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat (Lafi Ditkesad)
mempunyai visi dan misi sebagai berikut:
1. Visi
Menjadi salah satu lembaga produksi yang mampu memenuhi kebutuhan obat
bermutu bagi TNI.
2. Misi
a. Mampu memenuhi kebutuhan obat Dukkes dan Yankes TNI AD.

b. Pusat Litbang dan Informasi obat TNI AD.


c. Mampu menjadi mitra Industri Farmasi lain dalam memenuhi kebutuhan
obat Nasional.

1.3.4 Struktur Organisasi Lembaga Farmasi Ditkesad


Struktur organisasi Lafi Ditkesad disahkan dengan Peraturan Kepala Staf
Angkatan Darat No. Perkasad/219/XII/2007 tanggal 10 Desember 2007 dimana
Lafi Ditkesad berkedudukan langsung di bawah Direktur Kesehatan Angkatan
Darat (Dirkesad). Struktur organisasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat
(Ditkesad) terlampir pada Lampiran 2. Susunan organisasi Lafi Ditkesad
berdasarkan Peraturan Kasad Nomor Perkasad/219/XII/2007, tanggal 10
Desember 2007 (Lihat Lampiran 3) adalah sebagai berikut:
1. Eselon Pimpinan
a.

Kepala Lembaga Farmasi (Kalafi)


Kalafi dijabat oleh seorang Perwira Menengah Angkatan Darat
(Pamen AD) berpangkat Kolonel Ckm dalam melaksanakan tugas dan
kewajibannya, Kalafi bertanggung jawab kepada Dirkesad.

b.

Wakil Kepala Lembaga Farmasi (Wakalafi)


Wakalafi dijabat oleh seorang Pamen AD berpangkat Letnan Kolonel
(Letkol) Ckm dalam melaksanakan tugas dan kewajibannya
bertanggung jawab langsung kepada Kalafi.

2. Eselon Pembantu Pimpinan


a. Perwira Ahli Lembaga Farmasi (Paahli Lafi) dijabat oleh tiga orang
Pamen AD berpangkat Letkol Ckm, yang terdiri atas:
1) Perwira Ahli Madya Manajemen Mutu (Paahli Madya Jemen
Mutu).
2) Perwira Ahli Madya Teknologi Farmasi (Paahli Madya Biotekfi).
3) Perwira Ahli Madya Analisis Mengenai Dampak Lingkungan
(Paahli Madya Amdal)

Dalam

melaksanakan

tugas

dan

kewajibannya,

Paahli

Lafi

bertanggung jawab kepada Kalafi dan dalam pelaksanaan tugas sehariharinya dikoordinasikan oleh Wakalafi.
b. Kepala Bagian Administrasi Logistik (Kabagminlog) dijabat oleh
Pamen AD berpangkat Letkol Ckm. Kabagminlog merupakan
pembantu Kalafi yang bertanggung jawab menyelenggarakan kegiatan
di bidang administrasi dan logistik, yang dalam melaksanakan
tugasnya dibantu oleh dua Kepala Seksi yang masing-masing dijabat
oleh Pamen AD berpangkat Mayor Ckm. Kepala Seksi tersebut terdiri
atas:
1) Kepala Seksi Perencanaan Program dan Anggaran (Kasirenprogar)
2) Kepala Seksi Pengendalian Material (Kasidalmat).
3. Eselon Pelayanan
Kepala Seksi Tata Usaha dan Urusan Dalam (Kasituud) dijabat oleh
Pamen AD berpangkat Mayor Ckm. Kasituud merupakan unsur pelayanan
Lafi Ditkesad yang bertanggung jawab menyelenggarakan kegiatan di
bidang pengamanan, administrasi personal, logistik, tata usaha, dan urusan
dalam. Dalam melaksanakan tugasnya, Kasituud dibantu oleh tiga Kepala
Urusan yang masing-masing dijabat oleh dua orang Perwira Pertama
(Pama) AD berpangkat Kapten Ckm dan satu PNS Golongan III, serta satu
Perwira Urusan yang dijabat oleh Pama AD berpangkat Letnan Ckm.
Kepala Urusan tersebut, yakni Kepala Urusan Administrasi Personal dan
Logistik (Kaurminperslog), Kepala Urusan Tata Usaha (Kaurtu), Kepala
Urusan Dalam (Kaurdal), dan Perwira Urusan Pengamanan (Paurpam).
Dalam melaksanakan tugas dan kewajibannya, Kasituud bertanggung
jawab kepada Kalafi dan dalam pelaksanaan tugas sehari-harinya
dikoordinasikan oleh Wakalafi.
4. Eselon Pelaksana
a. Kepala Instalasi Penelitian dan Pengembangan (Kainstallitbang) dijabat
oleh Pamen AD berpangkat Letkol Ckm, merupakan unsur pelaksana
Lafi Ditkesad yang bertanggung jawab menyelenggarakan kegiatan di

bidang

pengkajian,

penelitian,

dan

pengembangan.

Dalam

melaksanakan tugasnya Kainstallitbang dibantu oleh dua Kepala Seksi


yang masing-masing dijabat oleh Pamen AD berpangkat Mayor Ckm.
Kepala

Seksi

tersebut

adalah

Kepala

Seksi

Penelitian

dan

Pengembangan Produksi (Kasilitbangprod) dan Kepala Seksi Penelitian


dan

Pengembangan

Sistem

Metode

dan

Personal

(Kasilitbangsistodapers). Dalam melaksanakan tugas dan kewajibannya,


Kainstallitbang

bertanggung

jawab

kepada

Kalafi

dan

dalam

pelaksanaan tugas sehari-harinya dikoordinasikan oleh Wakalafi.


b. Kepala Instalasi Produksi (Kainstalprod) dijabat oleh Pamen AD
berpangkat Letkol Ckm berkualifikasi Apoteker, merupakan unsur
pelaksana Lafi Ditkesad yang bertanggung jawab menyelenggarakan
kegiatan

di

bidang

produksi.

Dalam

melaksanakan

tugasnya,

Kainstalprod dibantu oleh empat Kepala Seksi yang masing-masing


dijabat oleh dua Pamen AD berpangkat Mayor Ckm. Kepala Seksi
tersebut terdiri atas:
1) Kepala Seksi Sediaan Non -laktam (Kasidia Non -laktam)
2) Kepala Seksi Sediaan -laktam (Kasidia -laktam)
3) Kepala Seksi Sediaan Sefalosporin (Kasidia Sefalosporin)
4) Kepala Seksi Kemas (Kasi Kemas).
Dalam

melaksanakan

tugas

dan

kewajibannya,

Kainstalprod

bertanggung jawab kepada Kalafi dan dalam pelaksanaan tugas sehariharinya dikoordinasikan oleh Wakalafi.
c. Kepala Instalasi Pengawasan Mutu (Kainstalwastu) dijabat oleh Pamen
AD berpangkat Letkol Ckm, merupakan unsur pelaksana Lafi Ditkesad
yang bertanggung jawab menyelenggarakan kegiatan di bidang
pengawasan dan peningkatan mutu. Dalam melaksanakan tugas,
Kainstalwastu dibantu oleh dua Kepala Seksi yang masing-masing
dijabat oleh Pamen AD berpangkat Mayor Ckm, yaitu Kepala Seksi
Pengujian Kimia, Fisika, dan Mikrobiologi (Kasiuji Kifis dan Mikro)
serta Kepala Seksi Inspeksi (Kasiinspek). Dalam melaksanakan tugas

dan kewajibannya, Kainstalwastu bertanggung jawab kepada Kalafi dan


dalam pelaksanaan tugas sehari-harinya dikoordinasikan oleh Wakalafi.
d. Kepala Instalasi Pemeliharaan dan Sistem Penunjang (Kainstalhar dan
Sisjang) dijabat oleh Pamen AD berpangkat Mayor Ckm, merupakan
unsur

pelaksana

Lafi

Ditkesad

yang

bertanggung

jawab

menyelenggarakan kegiatan di bidang pemeliharaan dan sistem


penunjang. Dalam melaksanakan tugasnya, Kainstalhar dan Sisjang
dibantu oleh dua Kepala Urusan yang masing-masing dijabat oleh Pama
AD berpangkat Kapten Ckm, yakni Kepala Urusan Pemeliharaan
(Kaurhar) dan Kepala Urusan Sistem Penunjang (Kaursisjang). Dalam
melaksanakan tugas dan kewajibannya, Kainstalhar dan Sisjang
bertanggung jawab kepada Kalafi dan dalam pelaksanaan tugas sehariharinya dikoordinasikan oleh Wakalafi.
e. Kepala Instalasi Penyimpanan (Kainstalsimpan) dijabat oleh pamen AD
berpangkat Mayor Ckm, merupakan unsur pelaksana Lafi Ditkesad
yang bertanggung jawab menyelenggarakan kegiatan di bidang
administrasi penyimpanan dan pengeluaran material produksi. Dalam
melaksanakan tugasnya, Kainstalsimpan dibantu oleh satu Kepala
Urusan yang dijabat oleh seorang Pama AD berpangkat Kapten Ckm
dan satu Perwira Urusan yang dijabat oleh Pama AD berpangkat Letnan
Ckm,

yakni

Kepala

Urusan

Penyimpanan

Material

Produksi

(Kaursimpanmatprod) dan Perwira Urusan Penyimpanan Obat Jadi


(Paursimpan Obat Jadi). Dalam melaksanakan tugas dan kewajibannya,
Kainstalsimpan

bertanggung

jawab

kepada

Kalafi

dan

dalam

pelaksanaan tugas sehari-harinya dikoordinasikan oleh Wakalafi


(Ditkesad, 2007).

1.3.5 Kedudukan, Tugas Pokok dan Fungsi Lafi Ditkesad


Lembaga Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat (Lafi Ditkesad)
adalah badan pelaksana di tingkat Ditkesad yang berkedudukan langsung di
bawah Direktur Kesehatan Angkatan Darat (Dirkesad) yang mempunyai tugas

pokok

membantu

Direktur

dalam

menyelenggarakan

pembinaan

dan

melaksanakan fungsi produksi, penelitian dan pengembangan obat dalam rangka


mendukung tugas pokok Ditkesad. Dalam melaksanakan tugas pokok tersebut,
Lafi Ditkesad menyelenggarakan tugas-tugas sebagai berikut:
1. Tugas dalam Melaksanakan Fungsi Utama
a. Penelitian dan Pengembangan, meliputi segala usaha, pekerjaan, dan
kegiatan di bidang penelitian dan pengembangan produk, sistem metode
dan personal dalam rangka penyelenggaraan produksi obat.
b. Produksi, meliputi segala usaha, pekerjaan, dan kegiatan di bidang
produksi obat.
c. Pengawasan Mutu, meliputi segala usaha, pekerjaan, dan kegiatan
pemeriksaan fisika, kimia, mikrobiologi, terhadap bahan baku, bahan
pendukung produksi, pengawasan selama proses produk antara, produk
ruahan dan produk jadi.
d. Pemeliharaan, meliputi segala usaha, pekerjaan, kegiatan di bidang
pemeliharaan dan perbaikan peralatan produksi, pengawasan mutu, dan
sistem penunjang.
e. Penyimpanan, meliputi segala usaha, pekerjaan dan kegiatan di bidang
penerimaan, penyimpanan dan pengeluaran bahan baku, bahan pendukung
produksi, peralatan, dan obat jadi.
2. Tugas Melaksanakan Fungsi Organik Militer, meliputi segala usaha, pekerjaan,
dan kegiatan di bidang intelijen, operasi, personal, logistik, teritorial,
perencanaan dan pengawasan serta pemeriksaan dalam rangka mendukung
tugas pokok Lafi Ditkesad.
3. Tugas Melaksanakan Fungsi Organik Pembinaan, meliputi segala usaha
pekerjaan dan kegiatan di bidang latihan kesatuan dalam rangka mendukung
tugas pokok Lafi Ditkesad.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Industri Farmasi


2.1.1. Pengertian Industri Farmasi
Industri Farmasi menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 1799/Menkes/PER/XII/2010, meliputi industri obat jadi dan industri
bahan baku obat. Industri Farmasi adalah badan usaha yang mempunyai izin dari
Menteri Kesehatan untuk melakukan kegiatan pembuatan obat atau bahan obat.
Industri obat jadi merupakan industri yang menghasilkan suatu produk yang telah
melalui seluruh tahap proses pembuatan, sedangkan industri bahan baku
merupakan industri yang memproduksi bahan baku dimana bahan baku tersebut
adalah seluruh bahan, baik bahan berkhasiat ataupun tidak berkhasiat yang
digunakan dalam proses pengolahan obat.

2.1.2. Persyaratan Usaha Industri Farmasi


Industri Farmasi untuk melaksanakan proses industrinya harus memenuhi
ketentuan yang ditetapkan oleh pemerintah. Berdasarkan Peraturan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1799/Menkes/PER/XII/2010, usaha suatu
industri farmasi wajib memenuhi persyaratan sebagai berikut :
1. Berbadan usaha berupa perseroan terbatas
2. Mempunyai rencana investasi dan kegiatan penggunaan obat
3. Mempunyai Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).
4. Mempunyai secara tetap paling sedikit 3 orang Apoteker warga Negara
Indonesia masing-masing sebagai penanggung jawab pemastian mutu,
produksi, dan pengawasan mutu.
5. Komisaris dan direksi tidak pernah terlibat, baik langsung atau tidak langsung
dalam pelanggaran peraturan perundang-undangan di bidang kefarmasian.
6. Obat jadi yang diproduksi oleh perusahaan Industri Farmasi hanya dapat
diedarkan setelah memperoleh persetujuan sesuai dengan ketentuan perundangundangan yang berlaku.
10

11

Dikecualikan dari persyaratan sebagaimana dimaksud pada nomor 1 dan 2,


bagi pemohon izin industri farmasi milik Tentara Nasional Indonesia dan
Kepolisian Negara Republik Indonesia. Setiap pendirian Industri Farmasi wajib
memperoleh Izin Industri Farmasi dari Direktur Jendral Bina Kefarmasian dan
Alat Kesehatan serta telah memenuhi persyaratan CPOB yang dibuktikan dengan
sertifikat CPOB yang berlaku selama 5 tahun sepanjang memenuhi persyaratan.

2.1.3. Izin Usaha Industri Farmasi


Izin Usaha Industri Farmasi diberikan oleh Menteri Kesehatan dan
wewenang pemberian izin dilimpahkan kepada Badan Pengawas Obat dan
Makanan (Badan POM). Izin ini berlaku seterusnya selama perusahaan Industri
Farmasi tersebut berproduksi. Sedangkan untuk Industri Farmasi Penanaman
Modal Asing (PMA) masa berlakunya sesuai dengan ketentuan dalam UU No. I
tahun 1967 tentang Penanaman Modal Asing dan peraturan pelaksanaannya.
Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan No.245/MenKes/SK/V/1990,
Izin Usaha Industri Farmasi dapat dicabut jika suatu Industri Farmasi melakukan :
1. Pemindahtanganan hak milik izin usaha industri farmasi dan perluasan usaha
tanpa mempunyai izin.
2. Tidak menyampaikan laporan mengenai perkembangan industri selama tiga
kali berturut-turut atau menyampaikan informasi yang tidak benar.
3. Melakukan pemindahan lokasi usaha industri tanpa persetujuan tertulis terlebih
dahulu.
4. Sengaja memproduksi obat jadi atau bahan baku obat yang tidak memenuhi
persyaratan dan ketentuan yang berlaku.
5. Tidak mempunyai ketentuan dalam Izin Usaha Industri Farmasi.

2.1.4. Sanksi Pelanggaran Ketentuan Perundang-undangan


Pelanggaran terhadap ketentuan dalam peraturan ini dapat dikenakan sanksi
administrasi berupa :
1. Peringatan secara tertulis

12

2. Larangan mengedarkan untuk sementara waktu dan/atau perintah untuk


penarikan kembali obat atau bahan obat dari peredaran, bagi obat atau bahan
obat yang tidak memenuhi standar dan persyaratan keamanan, khasiat
kemanfaatan atau mutu.
3. Perintah pemusnahan obat atau bahan obat, jika terbukti tidak memenuhi
persyaratan keamanan, khasiat kemanfaatan atau mutu.
4. Penghentian sementara kegiatan.
5. Pembekuan izin industri.
6. Pencabutan izin industri.
Penghentian sementara kegiatan sebagaimana yang dimaksud pada bagian 4
dapat dikenakan untuk seluruh kegiatan atau sebagian kegiatan. Untuk sanksi
administratif pada bagian 1 sampai dengan 4 diberikan oleh Kepala Badan,
sedangkan sanksi administratif pada bagian 5 dan 6 diberikan oleh Direktur
Jenderal atas rekomendasi Kepala Badan (Depatemen Kesehatan RI, 2010).

2.2. Cara Pembuatan Obat Yang Baik (CPOB)


Berdasarkan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009
tentang kesehatan, dijelaskan bahwa obat adalah bahan atau panduan bahan,
termasuk produk biologi yang digunakan untuk mempengaruhi atau menyelidiki
sistem fisiologi atau keadaan patologi dalam rangka penetapan diagnosis,
pencegahan, penyembuhan, pemulihan, peningkatan kesehatan dan kontrasepsi,
untuk manusia.
Meningkatnya permintaan masyarakat terhadap obat-obatan menyebabkan
diperlukannya suatu pengawasan menyeluruh pada proses pembuatan obat. Hal ini
dilakukan agar diperoleh obat-obatan dengan mutu yang baik, berkhasiat dan
terjamin keamanannya. Oleh sebab itu, obat yang diproduksi tidak cukup hanya
sekedar lulus dari serangkaian pengujian, namun mutu harus dibentuk ke dalam
produk (obat) (Priyambodo, 2007).
Mengingat hal tersebut maka Industri Farmasi harus mempunyai sistem
pengawasan mutu yang efisien yang sepenuhnya dapat menjamin mutu obat jadi
yang dihasilkan. Menjamin mutu obat jadi dilakukan dengan cara penerapan

13

CPOB dalam seluruh aspek dan rangkaian kegiatan produksi. Pelaksanaan hal
tersebut perlu adanya pedoman yang jelas bagi semua pihak yang terlibat. WHO
pada tahun 1969 telah mengajukan konsep Good Manufacturing Practice, yang
kemudian diadopsi oleh beberapa negara, antara lain di Indonesia pada tahun
1971,

sebagai

pelengkap

peraturan

perundang-undangan

yang

berlaku

(Priyambodo, 2007).
Kesadaran yang tinggi mengenai penerapan prinsip cara produksi dan
distribusi obat yang baik perlu terus ditingkatkan, maka Industri Farmasi harus
mempunyai suatu sistem pengawasan mutu yang efisien dan sepenuhnya dapat
menjamin mutu obat jadi yang dihasilkan. Dalam pelaksanaan hal tersebut, perlu
adanya pedoman yang jelas bagi semua pihak yang terlibat dalam proses produksi
obat-obatan di suatu Industri Farmasi.
Pemerintah telah menyusun suatu pedoman mengenai proses produksi obatobatan, yaitu dengan ditetapkannya Keputusan Menteri Kesehatan RI No.
43/Menkes/SK/II/1988 tentang Penetapan Pedoman CPOB yang merupakan
pedoman wajib bagi setiap Industri Farmasi di Indonesia dalam penerapan CPOB,
maka setiap Industri Farmasi di Indonesia wajib menerapkan CPOB dalam
seluruh aspek dan rangkaian pembuatan obat. Cara Pembuatan Obat yang Baik
(CPOB) adalah suatu konsep dalam Industri Farmasi mengenai langkah-langkah
atau prosedur yang dilakukan dalam suatu industri farmasi untuk menjamin mutu
obat jadi, yang diproduksi dengan menerapkan "Good Manufacturing Practices"
dalam seluruh aspek dan rangkaian kegiatan produksi, sehingga obat yang
dihasilkan senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang ditentukan sesuai dengan
tujuan penggunaannya.
Perkembangan yang sangat pesat dalam teknologi farmasi menyebabkan
perubahan-perubahan yang sangat cepat pula dalam konsep serta persyaratan
CPOB. Konsep CPOB bersifat dinamis yang memerlukan penyesuaian dari waktu
ke waktu mengikuti perkembangan teknologi di bidang farmasi. Pemerintah
Indonesia melalui Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dengan
Keputusan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia
Nomor HK.03.1.33.12.12.8195 tahun 2012 tentang Penerapan Pedoman Cara

14

Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) meliputi 12 bab dan 14 aneks yang
dibicarakan. 12 bab tersebut, yaitu:
1.

Manajemen Mutu

2.

Personalia

3.

Bangunan dan fasilitas

4.

Peralatan

5.

Sanitasi dan higiene

6.

Produksi

7.

Pengawasan mutu

8.

Inspeksi diri, audit mutu, dan audit & persetujuan pemasok

9.

Penanganan keluhan terhadap produk dan penarikan kembali produk

10. Dokumentasi
11. Pembuatan dan analisis berdasarkan kontrak
12. Kualifikasi dan validasi

Selain itu CPOB meliputi 14 Aneks, yaitu:


1.

Pembuatan produk steril

2.

Pembuatan obat produk biologi

3.

Pembuatan gas medisinal

4.

Pembuatan inhalasi dosis terukur bertekanan (Aerosol)

5.

Pembuatan produk dari darah atau plasma manusia

6.

Pembuatan obat investigasi untuk uji klinis

7.

Sistem komputerisasi

8.

Cara pembuatan bahan baku aktif obat yang baik

9.

Pembuatan radiofarmaka

10. Penggunaan radiasi pengion dalam pembuatan obat


11. Sampel pembanding dan sampel pertinggal
12. Cara penyimpanan dan pengiriman obat yang baik
13. Pelulusan parametris
14. Manajemen resiko mutu

15

2.2.1. Manajemen Mutu


Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) menyangkut seluruh aspek
produksi dan pengendalian mutu, bertujuan untuk menjamin bahwa produk obat
yang diproduksi senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang telah ditentukan
sesuai tujuan penggunaannya. Dalam ketentuan umum ada beberapa landasan
yang penting untuk diperhatikan, yaitu:
1. Pengawasan menyeluruh pada proses pembuatan obat untuk menjamin bahwa
konsumen menerima obat yang bermutu tinggi.
2. Mutu harus dibentuk ke dalam produk, jadi tidaklah cukup bila obat jadi hanya
sekedar lulus dari serangkaian pengujian. Mutu obat sangat dipengaruhi oleh
bahan awal, proses pembuatan dan pengawasan mutu, bangunan, peralatan
yang digunakan dan personal yang terlibat dalam proses produksi obat.
3. Untuk menjamin mutu suatu obat jadi tidak boleh hanya mengandalkan pada
suatu pengujian tertentu saja. Semua obat harus dibuat dalam kondisi yang
dikendalikan dan dipantau dengan cermat.
4. CPOB merupakan pedoman yang dibuat untuk memastikan agar sifat dan mutu
obat yang dihasilkan memenuhi syarat dan standar mutu obat yang telah
ditentukan tetap tercapai.
Manajemen risiko mutu:
1. Suatu proses sistematis untuk melakukan penilaian, pengendalian dan
pengkajian risiko terhadap mutu suatu produk. Hal ini dapat diaplikasikan
secara proaktif maupun retrospektif.
2. Manajemen risiko mutu hendaklah memastikan bahwa :
a. Evaluasi risiko terhadap mutu dilakukan berdasarkan pengetahuan secara
ilmiah, proses dan pada akhirnya terkait pada perlindungan pasien.
b. Tingkat usaha, formalitas dan dokumentasi dari proses manajemen risiko
mutu sepadan dengan tingkat risiko.

2.2.2. Personalia
Sumber daya manusia merupakan salah satu faktor penting dalam
mewujudkan pelaksanaan CPOB di Industri Farmasi. Jumlah personal di semua

16

tingkat harus memadai serta mempunyai pengetahuan, keterampilan, dan


kemampuan sesuai dengan tanggung jawabnya. Kesehatan mental dan fisik yang
baik harus dimiliki personal agar mampu melaksanakan tugas secara profesional.
Selain itu, para personal harus mempunyai sikap dan kesadaran tinggi untuk
mewujudkan CPOB. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam aspek personalia
adalah :
1. Organisasi, kualifikasi, dan tanggung jawab.
a. Pada struktur organisasi perusahaan, bagian produksi dan pengawasan
mutu harus dipimpin oleh seorang Apoteker yang berbeda, yang tidak
saling mempengaruhi satu terhadap yang lain. Keduanya tidak boleh
mempunyai kepentingan di luar organisasi perusahaan, yang dapat
menghambat atau membatasi tanggung jawabnya.
b. Manajer produksi harus seorang Apoteker yang terlatih serta mempunyai
pengalaman praktis yang memadai, diberikan wewenang dan tanggung
jawab penuh mengelola produksi obat.
c. Manajer pengawasan mutu harus seorang Apoteker yang handal, terlatih
dan mempunyai pengalaman praktis yang memadai, mempunyai
wewenang dan tanggung jawab penuh dalam penyusunan, verifikasi dan
pelaksanaan seluruh prosedur pengawasan mutu.
d. Manajer produksi dan pengawasan mutu bersama-sama bertanggung
jawab dalam penyusunan dan pengesahan prosedur-prosedur tertulis,
pemantauan dan pengawasan lingkungan pembuatan obat, kebersihan
pabrik dan validasi proses produksi, kalibrasi alat-alat pengukur, latihan
personal, pemberian persetujuan terhadap pemasok bahan dan kontraktor,
pengamanan produk dan bahan terhadap kerusakan serta kemunduran
mutu serta penyimpanan dokumen-dokumen.
e. Tersedia tenaga yang terampil dalam jumlah yang memadai untuk
melaksanakan supervisi langsung di bagian produksi dan pengawasan
mutu. Setiap supervisor tersebut harus terlatih dan mempunyai
keterampilan teknis, pengalaman praktis dan bertanggung jawab kepada
manajer produksi dan pengawasan mutu.

17

f. Tersedia tenaga yang terlatih secara teknis dalam jumlah yang memadai
untuk melaksanakan kegiatan produksi dan pengawasan mutu sesuai
prosedur dan spesifikasi yang telah ditentukan.Tanggung jawab yang
diberikan pada setiap personal harus tidak terlalu berlebihan sehingga
dapat menimbulkan resiko terhadap mutu obat.
g. Tugas dan tanggung jawab harus diberikan dengan jelas serta dapat
dipahami dengan baik oleh setiap personal.
2. Pelatihan
a. Seluruh personal yang terlibat dalam kegiatan pembuatan obat, harus
dilatih mengenai kegiatan yang sesuai dengan tugasnya maupun mengenai
prinsip CPOB.
b. Pelatihan harus diberikan oleh orang yang ahli. Perhatian khusus diberikan
bagi mereka yang bekerja di daerah steril dan daerah bersih atau yang
bekerja dengan bahan yang mempunyai resiko tinggi, atau yang
menimbulkan sensitisasi.
c. Pelatihan mengenai CPOB dilakukan secara berkesinambungan dengan
frekuensi yang memadai untuk menjamin agar personal terbiasa dengan
persyaratan CPOB.
d. Pelatihan CPOB dilaksanakan menurut program tertulis yang disetujui
oleh manajer produksi dan pengawasan mutu.
e. Catatan pelatihan mengenai CPOB kepada personal harus disimpan dan
efektivitas program pelatihan dan prestasi personal harus dinilai secara
berkala untuk menentukan apakah mereka telah mempunyai kualifikasi
yang memadai untuk melaksanakan tugas yang diberikan kepadanya.

2.2.3. Bangunan dan Fasilitas


Bangunan dan fasilitas untuk pembuatan obat harus mempunyai desain,
konstruksi, dan letak yang memadai, serta disesuaikan kondisinya dan dirawat
dengan baik untuk memudahkan pelaksanaan operasi yang benar.

18

Hal-hal yang perlu diperhatikan antara lain:


1. Lokasi bangunan harus dapat mencegah terjadinya pencemaran dari
lingkungan sekelilingnya. Seperti pencemaran udara, tanah, dan air maupun
kegiatan di sekitarnya.
2. Bangunan dirancang dengan baik sehingga dapat terpelihara dan berfungsi
sebagaimana mestinya:
a. Permukaan bagian dalam haruslah licin, bebas dari keretakan dan
sambungan terbuka serta mudah dibersihkan dan didesinfeksi. Lantai
terbuat dari bahan kedap air, permukaan rata yang memudahkan proses
pembersihan secara cepat dan efisien. Dinding kedap air dan mudah
dicuci. Sudut-sudut antara dinding, lantai dan langit-langit harus berbentuk
lengkungan.
b. Bangunan harus mendapatkan penerangan yang efektif dan mempunyai
ventilasi yang sesuai.
c. Penataan ruangan disesuaikan dengan tujuan penggunaan, seperti ruang
untuk steril dipisahkan dari ruang produksi lain serta dirancang secara
khusus. Ruangan-ruangan khusus diperlukan bagi kegiatan-kegiatan
pembukaan kemasan, pencucian, pengolahan, dan penutupan wadah,
ruangan penyangga udara dan pergantian pakaian steril.
d. Pemisahan produksi obat -laktam dengan non -laktam, dilakukan
dengan isolasi yang efektif terhadap kegiatan dalam satu gedung melalui
sistem pengolahan udara yang terpisah. Adanya perbedaan kelas, di dalam
bangunan produksi, misalnya ruang untuk bahan baku, kamar ganti
pakaian dan pengolahan produksi.
e. Tersedia sarana penyimpanan dengan kondisi khusus, misalnya: suhu,
kelembaban, dan keamanan tertentu. Dalam penyimpanan harus dihindari
terjadinya pencampuran antara bahan yang satu dengan yang lain.
f. Kondisi bangunan diperiksa secara teratur dan dilakukan perbaikan bila
diperlukan.
g. Lubang pemasukan dan pengeluaran udara serta pipa dipasang sedemikian
rupa untuk mencegah timbulnya pencemaran produk.

19

3. Saluran air limbah harus cukup besar dan mempunyai bak kontrol serta
ventilasi yang baik.

2.2.4. Peralatan
Peralatan yang digunakan dalam pembuatan obat harus mempunyai rancang
bangun dan konstruksi yang tepat, ukuran yang memadai, ditempatkan dengan
tepat sehingga mutu setiap produk obat terjamin secara seragam dari bets ke bets
serta untuk memudahkan pembersihan dan perawatannya.
1. Rancang Bangun dan Konstruksi
a. Peralatan yang digunakan tidak bereaksi atau menimbulkan akibat
terhadap bahan yang diolah.
b. Peralatan harus mudah dibersihkan baik bagian dalam maupun bagian
luarnya.
c. Peralatan yang digunakan untuk menimbang, mengukur, menguji dan
mencatat harus diperiksa ketelitiannya secara teratur serta ditera menurut
program dan prosedur yang tepat, hasil pemeriksaan dicatat dan disimpan
dengan baik.
d. Penyaring untuk cairan tidak boleh melepaskan serat ke dalam produk dan
tidak boleh mengandung asbes.
2. Pemasangan dan Penempatan
a. Peralatan harus ditempatkan pada posisi yang tepat untuk memperkecil
pencemaran silang antar bahan.
b. Peralatan ditempatkan dengan jarak yang cukup renggang untuk
memberikan keleluasaan kerja.
c. Semua bahan mekanis terbuka dilengkapi dengan pengaman.
d. Peralatan utama diberi nomor pengenal yang dipakai pada semua perintah
dan catatan pembuatan bets untuk menunjukkan unit atau alat tertentu.
e. Semua pipa, tangki yang berselubung harus diberi pelindung untuk
memperkecil kehilangan energi.
f. Saluran pipa yang menggunakan uap bertekanan harus dilengkapi dengan
peralatan uap dan saluran pembuangan yang berfungsi dengan baik.

20

g. Sistem-sistem penunjang harus divalidasi untuk memastikan fungsinya


sesuai tujuannya.
3. Perawatan
a. Peralatan harus dirawat sesuai jadwal yang tepat agar berfungsi dengan
baik dan mencegah pencemaran.
b. Prosedur-prosedur tertulis untuk peralatan dibuat dan dipatuhi.
c. Pelaksanaan pemeliharaan dan pemakaian peralatan utama harus dicatat
dalam buku harian dan catatan untuk peralatan yang digunakan khusus
untuk satu produk saja dapat dimasukkan ke catatan produksi bets produk
tertentu.

2.2.5. Sanitasi dan Higiene


Tingkat sanitasi dan higiene yang tinggi harus diterapkan pada setiap aspek
pembuatan obat. Ruang lingkup sanitasi dan higiene meliputi personalia,
bangunan, peralatan dan perlengkapan, bahan produksi serta wadahnya dan setiap
hal yang merupakan sumber pencemaran produk. Sumber pencemaran harus
dihilangkan melalui suatu program sanitasi dan higiene yang menyeluruh dan
terpadu.
1. Personalia
a. Semua personal harus menjalani pemeriksaan kesehatan sebelum maupun
selama bekerja dan pemeriksaan mata secara berkala.
b. Semua personal harus menerapkan higiene perorangan yang baik.
c. Tiap personal yang mengidap suatu penyakit yang dapat merugikan
kualitas produk, dilarang menangani bahan-bahan sampai pulih kembali.
d. Semua personal harus melaporkan keadaan yang dapat merugikan produk.
e. Harus dihindari sentuhan langsung antara tangan dengan bahan maupun
produk.
f. Personal menggunakan pakaian pelindung untuk keamanan sendiri.
g. Hanya petugas yang berwenang saja diizinkan memasuki bangunan dan
fasilitas daerah terbatas.

21

h. Personal diinstruksikan agar mencuci tangan sebelum memasuki daerah


produksi.
i. Personal dilarang merokok, makan dan minum di daerah produksi,
laboratorium dan daerah lain yang dapat merugikan produk.
j. Prosedur higiene perorangan harus diberlakukan bagi semua personal.
2. Bangunan dan Fasilitas
a. Bangunan dirancang dengan tepat untuk memudahkan pelaksanaan
sanitasi.
b. Toilet dengan ventilasi yang baik tersedia dalam jumlah cukup.
c. Tempat penyimpanan pakaian memadai.
d. Tempat pencucian diletakkan di luar daerah steril. Bila mungkin harus
dilengkapi dengan suatu sistem yang baik.
e. Penyiapan, penyimpanan dan konsumsi makanan harus dibatasi di daerah
khusus dan memenuhi standar kebersihan.
f. Sampah tidak boleh dibiarkan menumpuk, dikumpulkan di dalam wadah
yang sesuai.
g. Rodentisida, insektisida dan pembersih tidak boleh mencemari peralatan
dan bahan-bahan.
h. Ada prosedur tertulis yang menunjukkan penanggung jawab sanitasi dan
higiene serta menguraikan dengan cukup rinci mengenai jadwal, metode,
peralatan dan bahan pembersih yang digunakan ataupun fasilitas-fasilitas
yang harus dibersihkan. Prosedur ini harus dipatuhi oleh seluruh personal.
3. Pembersihan dan Sanitasi Peralatan
a. Peralatan harus dibersihkan, dijaga dan disimpan dalam kondisi yang
bersih serta diperiksa kembali sebelum dipakai.
b. Pembersihan dilakukan dengan cara vakum atau basah dan sedapat
mungkin dihindari pencemaran produk.
c. Pembersihan dan penyimpanan alat maupun bahan pembersih dilakukan
pada ruangan terpisah dari proses pengolahan.
d. Prosedur yang tertulis untuk pembersihan dan sanitasi harus dibuat dan
dipatuhi.

22

e. Catatan pembersihan, sanitasi, sterilisasi, dan inspeksi harus disimpan.


4. Validasi dan Kehandalan Prosedur
Prosedur sanitasi dan higiene divalidasi dan dievaluasi secara berkala untuk
memastikan prosedur yang disusun cukup efektif dan selalu memenuhi
persyaratan.

2.2.6. Produksi
Produksi harus dilaksanakan dengan prosedur yang telah ditetapkan, dan
memenuhi ketentuan CPOB sehingga dapat menjamin produk yang dibuat akan
secara konsisten memenuhi persyaratan mutu, spesifikasi yang ditentukan serta
memenuhi ketentuan izin pembuatan dan izin edar (registrasi).
1) Bahan Awal
a. Semua pemasukan, pengeluaran dan sisa bahan harus dicatat.
b. Setiap bahan awal harus memenuhi spesifikasi dan diberi label dengan
nama yang dinyatakan dalam spesifikasi sebelum dinyatakan lulus untuk
digunakan.
c. Untuk setiap kiriman atau bets harus diberi nomor kiriman yang
menunjukkan identitas yang jelas.
d. Saat penerimaan barang selalu dilakukan pemeriksaan visual tentang
kondisi umum dan contoh untuk pengujian yang diambil oleh petugas
menggunakan metode yang disetujui oleh manajer pengawasan mutu.
e. Kiriman bahan awal harus dikarantina sampai disetujui dan diluluskan
untuk dipakai.
f. Label dipasang oleh petugas yang ditunjuk oleh penanggung jawab
pengawasan mutu.
g. Persediaan awal harus diperiksa dalam selang waktu tertentu.
h. Bahan awal yang tidak stabil oleh pengaruh suhu, harus disimpan dalam
ruangan dengan suhu yang dapat diatur.
i. Bahan awal yang cenderung rusak potensinya dalam penyimpanan harus
dinyatakan batas umurnya.
j. Pengeluaran bahan awal dilakukan oleh petugas yang berwenang.

23

k. Tersedianya daerah penyerahan bahan yang tersisa untuk mencegah


pencemaran silang.
l. Semua bahan awal yang tidak memenuhi syarat diberi tanda silang,
disimpan terpisah dan secepatnya dimusnahkan atau dikembalikan ke
pemasok.
2) Validasi Proses
a. Semua proses produksi divalidasi dengan tepat serta dilaksanakan sesuai
prosedur yang telah ditentukan dan hasilnya disimpan.
b. Sebelum suatu proses pengolahan induk diterapkan harus dilakukan
langkah-langkah untuk membuktikan kecocokan dengan pelaksanaan
produksi.
c. Perubahan peralatan atau bahan disertai dengan tindakan validasi ulang.
d. Proses dan prosedur yang kritis dievaluasi kembali secara rutin untuk
memastikan bahwa proses dan prosedur tersebut tetap mampu memberikan
hasil yang diinginkan.
3. Pencegahan Pencemaran Silang
Untuk memperkecil resiko bahaya medis yang serius akibat terjadinya
pencemaran silang, suatu sarana khusus dan self container (terdapat ruang
penyangga udara dan penghisap udara, pemakaian pakaian pelindung),
hendaklah disediakan untuk produksi obat tertentu seperti produk yang dapat
menimbulkan sensitivitas tinggi, produk lainnya seperti antibiotik tertentu
(misal: penisilin), produk hormon, produk sitotoksik, produk tertentu dengan
bahan aktif berpotensi tinggi, produk biologi (misal: yang berasal dari
mikroorganisme hidup) dan produk non obat hendaklah diproduksi di
bangunan terpisah. Dapat pula dengan melaksanakan prosedur pembersihan
dan dekontaminasi yang pemeriksaannya dilakukan secara berkala sesuai
prosedur yang ditetapkan untuk mencegah hal-hal yang dapat mempengaruhi
kualitas produk.
4. Sistem Penomoran Bets dan Lot
a. Sistem penomoran dijabarkan secara rinci.
b. Sistem penomoran selanjutnya harus saling berkaitan.

24

c. Sistem penomoran harus menjamin bahwa nomor tidak digunakan secara


berulang.
d. Pemberian nomor dicatat dalam buku harian.
5. Penimbangan dan Penyerahan
a. Metode penanganan, penimbangan, perhitungan dan penyerahan bahan
dan produk tercakup dalam prosedur tertulis.
b. Semua pengeluaran bahan dan produk didokumentasikan.
c. Bahan dan produk yang boleh diserahkan hanya yang telah diluluskan oleh
pengawasan mutu dan dalam penyerahannya hanyalah yang diperlukan
untuk suatu bets tertentu saja.
d. Sebelum dilakukan penimbangan harus dilakukan pemeriksaan terhadap
penandaan.
e. Kapasitas, ketepatan dan ketelitian alat timbang harus sesuai dengan
jumlah bahan.
f. Pada

setiap

penimbangan

maupun

pengukuran

harus

dilakukan

pembuktian kebenarannya, ketepatan identitas, dan jumlah bahan.


g. Kebersihan tempat penimbangan dan penyerahan bahan atau obat harus
dijaga.
h. Penimbangan dan penyerahan harus menggunakan peralatan yang cocok
dan bersih.
i. Bahan baku/produk yang diserahkan harus diperiksa ulang.
6. Pengembalian
a. Semua bahan yang dikembalikan ke tempat penyimpanan harus
didokumentasikan dengan baik.
b. Semua bahan yang diperlukan untuk proses produksi tidak boleh
dikembalikan ke gudang, kecuali bila tidak memenuhi spesifikasi yang
ditetapkan.
7. Pengolahan
a. Semua bahan dan peralatan yang dipakai harus diperiksa terlebih dahulu.
b. Kondisi daerah pengolahan dipantau dan dikendalikan.

25

c. Semua kegiatan pengolahan harus mengikuti prosedur tertulis yang telah


ditentukan dan penyimpangan dilaporkan dengan alasan dan penjelasan.
d. Wadah dan penutup untuk bahan dan produk harus selalu bersih.
e. Semua wadah dan peralatan yang berisi bahan dan produk harus diberi
label yang tepat.
f. Semua produk diberi label yang tepat dan dikarantina sampai diluluskan
oleh bagian pengawasan mutu.
g. Seluruh pengawasan dalam proses harus dicatat dengan teliti.
h. Hasil sesungguhnya harus dicatat dan dicocokkan dengan hasil teoritis.
i. Dalam seluruh tahap pengolahan, diperhatikan masalah pencemaran
silang.
j. Bahan dan produk kering
Penanganannya menimbulkan masalah debu, oleh karena itu perlu
dipasang sistem penghisap debu untuk mencegah penyebarannya. Produk
harus dilindungi dari pencemaran dan jangan sampai ada produk yang
tertinggal di dalam peralatan.
k. Pencampuran dan granulasi
Mesin pencampur, pengayak dan pengaduk dilengkapi dengan sistem
pengendali debu. Parameter operasional tercantum dalam Dokumen
Produksi Induk. Untuk bahan yang beresiko tinggi digunakan kantong
pelindung. Pada pembuatan dan penggunaan larutan atau suspensi dicegah
terjadinya pencemaran atau pertumbuhan mikroba.
l. Pencetakan tablet.
Mesin dilengkapi dengan fasilitas pengendali debu yang memadai,
dilakukan pengendalian secara fisik, prosedural dan penandaan untuk
menghindari campur aduk antar produk. Tersedianya alat timbang yang
telah ditara. Tablet yang diambil untuk diuji tidak boleh dikembalikan dan
tablet yang ditolak atau disingkirkan harus ditempatkan dalam wadah yang
ditandai dengan jelas dan dicatat pada Catatan Pengolahan Bets.

26

m. Penyalutan
Udara yang dialirkan harus disaring sehingga mempunyai mutu yang tepat.
Larutan penyalut digunakan dengan cara yang tepat sehingga dapat
menekan jumlah jasad renik.
n. Pengisian kapsul keras
Kapsul kosong sebagai bahan awal, disimpan dalam kondisi yang baik.
o. Pemberian tanda tablet bersalut dan kapsul
Harus dihindari terjadinya campur-baur selama proses pemberian tanda,
pemeriksaan, pemilahan dan proses pengkilapan kapsul dan tablet bersalut.
Tinta yang digunakan untuk penandaan harus tinta yang memenuhi
persyaratan untuk bahan makanan.
p. Produk cair, krim, dan salep
Proses produksi produk cair, krim, dan salep terlindung dari pencemaran.
Peralatan yang digunakan dirancang dan dipasang secara tepat sehingga
mudah untuk melakukan pembersihan. Kualitas kimiawi dan mikrobiologi
air harus diperiksa pada awal. Pemeriksaan juga diakukan terhadap proses
pencampuran dan proses akhir pengisian untuk memastikan kualitas
produk. Jika produk ruahan tidak segera dikemas maka waktu paling lama
produk boleh disimpan dan kondisi penyimpanan produk harus ditetapkan
dan dipatuhi.
8. Produk Steril
a. Cara produksi ada dua kategori yaitu aseptik dan sterilisasi akhir.
b. Semua produk steril dibuat dengan kondisi yang terkendali dan dipantau
dengan teliti, diperlukan tindakan khusus untuk meyakinkan sterilisasi
akhir.
c. Untuk membuat produk steril diperlukan ruangan terpisah yang dirancang
khusus.
d. Pembuatan produk steril memerlukan tiga kualitas ruangan yang berbeda
yaitu ruang ganti pakaian, ruang bersih, dan ruang steril.
e. Kontaminasi jasad renik tidak melebihi nilai batas yang ditentukan.
f. Personalia

27

Personal yang bekerja harus dipilih dengan seksama. Standar higiene dan
kebersihan perorangan sangat penting. Oleh karena itu semua personal
dilatih dalam bidang yang berkaitan dengan pembuatan produk steril.
g. Pakaian
Personal memakai pakaian khusus untuk daerah bersih dan steril. Pakaian
biasa dari luar tidak boleh dibawa ke dalam. Arloji, perhiasan dan
kosmetika tidak boleh dipakai dalam ruangan bersih dan steril. Pakaian
ditangani dengan cepat dan pencucian terpisah sehingga tidak terkena
cemaran.
h. Bangunan
Bangunan untuk ruang steril dirancang secara khusus, dimana: ruangan
diberi aliran udara bertekanan positif secara efektif melalui saringan,
permukaan kedap air dan tidak retak, tidak boleh ada bagian yang dapat
terjadi penumpukan debu, pipa-pipa dipasang dengan tepat, saluran
pembuangan terpisah dan bak cuci ditiadakan. Semua aspek yang
memungkinkan terjadinya pencemaran sebaiknya dihindari.
i. Peralatan dirancang dan dipasang dengan tepat dan mudah dibersihkan.
j. Pengolahan bahan awal dan produk dihindari dari pencemaran jasad renik,
baik sebelum dan sesudah sterilisasi. Wadah, pembersih, jarak waktu
sterilisasi, pembuatan larutan, sumber air harus selalu dipantau dengan
baik.
k. Sterilisasi dapat dilakukan dengan cara panas basah, panas kering, cara
saring, dengan etilen oksida atau dengan cara radiasi sesuai dengan
masing-masing cara yang efektif.
9. Pengawasan selama proses (In Process Control)
Pengawasan selama proses dimaksudkan untuk memantau hasil dan
memvalidasi kinerja dari proses produksi yang mungkin menjadi penyebab
variasi karakteristik produk selama proses berjalan. Prosedur untuk
pengawasan selama proses hendaklah menjelaskan titik pengambilan sampel,
frekuensi pengambilan sampel, jumlah sampel yang diambil, spesifikasi yang
harus diperiksa dan batas penerimaan untuk tiap spesifikasi. Spesifikasi

28

tersebut hendaklah konsisten dengan spesifikasi produk, dan berasal dari hasil
rata-rata proses sebelumnya yang diterima dan bila mungkin dari hasil
estimasi variasi proses dan ditentukan dengan menggunakan metode statistik
yang cocok. Prinsip in process control adalah memonitoring proses
manufakturing di industri farmasi supaya berjalan dengan lancar sehingga bila
terjadi penyimpangan bisa segera diinvestigasi permasalahannya, dievaluasi,
dicari solusinya dan dilakukan perbaikan. Departemen pelaksana IPC adalah
bagian QC (Quality Control) dan bagian produksi.
10. Bahan pengemas
Tiap penerimaan atau tiap bets bahan pengemas primer hendaklah diberi
nomor yang spesifik atau penandaan yang menunjukkan identitasnya. Bahan
pengemas primer, bahan pengemas cetak atau bahan cetak lain yang tidak
berlaku lagi hendaklah dimusnahkan dan pemusnahannya dicatat. Dalam
kegiatan pengemasan berfungsi membagi dan mengemas produk ruahan
menjadi produk jadi. Pengemasan dilaksanakan di bawah pengendalian yang
ketat untuk menjaga identitas, keutuhan dan mutu produk akhir yang dikemas.
Sebelum pengemasan dimulai, hendaklah dilakukan pemeriksaan untuk
memastikan bahwa area kerja dan peralatan telah bersihserta bebas dari
produk lain, sisa produk lain atau dokumen lain yang tidak diperlukan untuk
kegiatan pengemasan yang bersangkutan.
Dalam praktek pengemasan, resiko kesalahan dalam pengemasan dapat
dihindari dengan cara menggunakan label dalam gulungan, memberi
penandaan bets pada jalur pemasangan label, dilakukan pemeriksaan secara
visual selama pengemasan dilakukan, dan sebagainya. Pada tiap jalur
pengemasan nama dan nomor bets produk yang sedang dikemas hendaklah
dapat terlihat dengan jelas.
Bagian peralatan pengemas yang biasanya tidak bersentuhan dengan
produk ruahan tapi dapat menjadi tempat penumpukan debu, serpihan, bahan
pengemas ataupun produk yang kemudian dapat mencemari atau dapat
menjadi penyebab campur baur produk yang sedang dikemas, hendaklah
dibersihkan dengan cermat. Area pengemasan yang terpisah diperlukan untuk

29

produk tertentu misalnya obat yang berdosis rendah dan berpotensi tinggi atau
produk toksik.
Pada penyelesaian kegiatan pengemasan, hendaklah pengemasan
terakhir diperiksa dengan cermat untuk memastikan bahwa kemasan produk
tersebut sepenuhnya sesuai dengan prosedur pengemasan induk. Hanya
produk yang berasal dari satu bets dari satu kegiatan pengemasan saja yang
boleh ditempatkan pada satu palet. Setelah proses rekonsiliasi pengemasan,
kelebihan bahan pengemas dan produk ruahan yang akan disingkirkan
hendaklah diawasi dengan ketat agar hanya bahan dan produk yang
dinyatakan memenuhi syarat saja yang dapat dikembalikan ke gudang untuk
dimanfaatkan lagi.
11. Kesiapan jalur
Sebelum menempatkan bahan pengemas dan bahan cetak lain pada jalur
pengemasan, hendaklah dilakukan pemeriksaan kesiapan jalur sesuai dengan
prosedur tertulis untuk memastikan bahwa semua bahan dan produk yang
sudah dikemas dari kegiatan pengemasan sebelumnya telah benar disingkirkan
dari jalur pengemasan dan area sekitarnya, memeriksa kebersihan jalur dan
area sekitarnya, memastikan kebersihan peralatan yang akan dipakai.
12. Karantina dan penyerahan produk jadi
Karantina produk jadi merupakan tahap akhir pengendalian sebelum
penyerahan ke gudang dan siap untuk didistribusikan. Sebelum diluluskan
untuk diserahkan ke gudang, pengawasan yang ketat hendaklah dilaksanakan
untuk memastikan produk dan catatan pengemasan bets memenuhi semua
spesifikasi yang ditentukan. Produk jadi yang memerlukan kondisi
penyimpanan khusus hendaklah diberi penandaan jelas yang menyatakan
kondisi penyimpanan yang dibutuhkan.
13. Bahan dan produk yang ditolak, dipulihkan dan dikembalikan
Bahan dan produk yang ditolak hendaklah diberi penandaan yang jelas dan
disimpan secara terpisah. Bahan atau produk tersebut hendaklah dikembalikan
kepada pemasoknya atau diolah ulang atau dimusnahkan. Kepala bagian
manajemen

mutu

hendaklah

mempertimbangkan

perlunya

pengujian

30

tambahan untuk produk hasil pengolahan ulang, atau bets yang mendapat
produk yang dipulihkan. Bets yang mengandung produk pulihan hanya boleh
diluluskan setelah semua bets asal produk pulihan yang bersangkutan telah
dinilai dan dinyatakan memenuhi spesifikasi yang ditetapkan.
14. Penyimpanan bahan awal, bahan pengemas, produk antara, produk ruahan,
dan produk jadi
Bahan dan produk hendaklah tidak diletakkan langsung di lantai dan dengan
jarak yang cukup terhadap sekelilingnya, serta hendaklah disimpan dengan
kondisi lingkungan yang sesuai. Tiap bets bahan awal, bahan pengemas,
produk antara, produk ruahan dan produk jadi yang disimpan di area gudang
hendaklah mempunyai kartu stok, yang secara periodik direkonsiliasi.
a. Penyimpanan bahan awal dan bahan pengemas.
Pemisahan secara fisik atau cara lain yang tervalidasi (misalnya cara
elektronik) hendaklah disediakan untuk penyimpanan bahan atau produk
yang ditolak, kadaluarsa, ditarik dari peredaran atau obat atau bahan
kembalian. Semua bahan awal dan bahan pengemas yang diserahkan ke
area penyimpanan hendaklah diperiksa kebenaran identitas, kondisi wadah
dan tanda pelulusan oleh bagian pengawasan mutu. Stok tertua bahan awal
dan bahan pengemas dan yang mempunyai tanggal kadaluarsa paling
dekat hendaklah digunakan terlebih dahulu (prinsip FIFO (First In First
Out) dan FEFO (First Expired First Out).
b. Penyimpanan produk antara, produk ruahan, dan produk jadi.
Produk antara, produk ruahan, dan produk jadi hendaklah dikarantina
selama menunggu hasil uji mutu dan penentuan status.
15. Catatan pengendalian pengiriman obat
Sistem distribusi hendaklah didesain sedemikian rupa untuk memastikan
produk yang pertama masuk didistribusikan terlebih dahulu. Sistem ini harus
didokumentasikan sehingga distribusi tiap bets/lot obat dapat segera diketahui
untuk mempermudah penyelidikan atau penarikan kembali jika diperlukan.

31

16. Pengiriman dan pengangkutan


Bahan dan obat hendaklah diangkut dengan cara sedemikian rupa sehingga
tidak merusak keutuhannya dan kondisi penyimpanannya terjaga. Bila perlu
dianjurkan menggunakan alat untuk memantau kondisi, misalnya suhu selama
pengangkutan. Wadah luar yang akan dikirim hendaklah memberikan
perlindungan yang cukup terhadap seluruh pengaruh luar serta diberi label
yang jelas dan tidak terhapuskan.
Selain hal-hal di atas, masalah yang perlu diperhatikan adalah masalah air,
penyelesaian produk steril, indikator biologis dan kimia, penyimpanan bahan
awal, pengawasan dalam proses, kesiapan jalur pengemasan, pelaksanaan
pengemasan, contoh pertinggal, sisa produk, obat kembalian, karantina obat
jadi, pengawasan distribusi, produk antara, produk ruahan dan obat jadi.
Pembuatan obat berdasarkan kontrak hanya boleh diberikan kepada pabrik
yang sudah mempunyai sertifikat CPOB dan disertai surat perjanjian yang
merinci tugas dan tanggung jawab masing-masing pihak.

2.2.7. Pengawasan Mutu


Pengawasan mutu merupakan bagian yang esensial dari cara pembuatan
obat yang baik, agar tiap obat yang dibuat memenuhi persyaratan mutu yang
sesuai dengan tujuan penggunaannya. Di dalam pengawasan mutu hal-hal yang
perlu dibicarakan antara lain:
1. Pengawasan mutu
Pengawasan mutu harus dirancang dengan tepat meliputi semua fungsi
analisis yang dilakukan di laboratorium. Sistem dokumentasi dan prosedur
harus menjamin bahwa pemeriksaan dilakukan dengan tepat. Tugas pokok
pengawasan mutu meliputi: penyusunan prosedur, penyiapan, pemeriksaan,
penyusunan rencana pengambilan contoh, meluluskan atau menolak bahanbahan dan produk, meneliti catatan sebelum produk didistribusikan,
menetapkan tanggal kadaluarsa, mengevaluasi pengujian ulang, menyetujui
penunjukan pemasok, mengevaluasi keluhan, menyediakan baku pembanding,
menyimpan catatan, mengevaluasi obat kembalian, ikut serta dalam program

32

inspeksi diri dan memberikan rekomendasi untuk pembuatan obat oleh pihak
lain atas dasar kontrak.
2. Laboratorium
Laboratorium pengujian meliputi: bangunan dan alat-alat penunjang yang
lengkap dan memadai, personalia yang terlatih dan bertanggung jawab,
peralatan/instrumen yang cocok untuk pengujian dan dikalibrasi secara
berkala, pereaksi dan media pembiakan yang sesuai, baku pembanding resmi
yang sesuai dengan monografi yang bersangkutan, spesifikasi dan prosedur
pengujian yang divalidasi dengan fasilitas yang digunakan, catatan pengujian
yang mencakup seluruh aspek yang diperlukan dan contoh pertinggal untuk
disimpan yang dipergunakan dalam pengujian selanjutnya.
3. Pengawasan terhadap bahan awal, produk antara, produk ruahan dan obat jadi.
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam hal ini adalah spesifikasi, cara
pengambilan contoh, pengujian terhadap bahan baku, pengemas, produk
antara, produk ruahan dan obat jadi, uji sterilitas untuk produk steril, uji
pirogenitas serta pengawasan lingkungan secara berkala terhadap mutu
kimiawi dan mikrobiologi air dan lingkungan produksi.
4. Proses produksi dan perubahannya
Bagian pengawasan mutu ikut serta dalam pembuatan prosedur pengolahan
induk dan prosedur pengemasan induk.
5. Peninjauan catatan produksi dan bets produk.
Semua catatan produksi dan pengawasan tiap bets disimpan oleh bagian
pemastian mutu dan bets yang menyimpang diselidiki secara tuntas.
6. Penelitian stabilitas.
Penelitian dirancang untuk mengetahui stabilitas dari produk, dan program ini
mencakup jumlah, kondisi penyimpanan dan metode pengujian. Penelitian
stabilitas dilakukan terhadap produk baru, kemasan baru, perubahan formula
dan bets yang telah diluluskan.
7. Laboratorium luar
Seluruh hasil pengujian yang dilakukan oleh laboratorium lain di luar pabrik,
tetap menjadi tanggung jawab pabrik yang besangkutan. Sifat dan luas analisis

33

harus disepakati dan persetujuan akhir merupakan wewenang pabrik tersebut


yang bersangkutan.
8. Penilaian terhadap pemasok
Bagian pengawasan mutu bertanggung jawab menentukan pemasok yang
dipercaya, yang sebelumnya dievaluasi dan diinspeksi bersama oleh bagian
pengawasan mutu, bagian produksi dan bagian pembelian secara berkala.

2.2.8. Inspeksi Diri dan Audit Mutu


Tujuan inspeksi diri adalah untuk melakukan penilaian apakah seluruh
aspek produksi dan pengendalian mutu selalu memenuhi standar CPOB. Inspeksi
diri merupakan tanda pembenahan pada masing-masing bagian dalam perusahaan.
Pelaksanaannya harus mempunyai penilaian yang obyektif dalam CPOB.
1. Hal-hal yang diinspeksi
Inspeksi meliputi: personal, bangunan termasuk fasilitas untuk personal,
perawatan bangunan dan peralatan, penyimpanan bahan awal, bahan
pengemasan dan obat jadi, peralatan, pengolahan dan pengawasan selama
proses, pengawasan mutu, dokumentasi, sanitasi dan hygiene, program
validasi dan re-validasi, kalibrasi alat atau sistem pengukuran, prosedur
penarikan kembali obat jadi, penanganan keluhan, pengawasan label dan hasil
inspeksi diri sebelumnya dan tindakan perbaikan.
Tim inspeksi diri
Tim ini ditunjuk oleh manajemen perusahaan terdiri atas sekurangnya tiga
orang dari bidang yang berlainan yang paham mengenai CPOB.
2. Pelaksanaan dan selang waktu inspeksi diri sesuai kebutuhan, sekurangkurangnya sekali setahun.
3. Laporan inspeksi diri mencakup hasil inspeksi, penilaian, kesimpulan dan
usulan tindakan perbaikan.
4. Tindak lanjut inspeksi diri berdasarkan laporan dilakukan oleh pimpinan
perusahaan.
Penyelenggaraan audit mutu berguna sebagai pelengkap inspeksi diri. Audit
mutu meliputi pemeriksaan dan penilaian atau sebagian dari sistem

34

manajemen mutu dengan tujuan spesifik untuk meningkatkan mutu. Audit


mutu umumnya dilaksanakan oleh spesialis dari luar atau independen atau tim
yang dibentuk khusus untuk hal ini oleh manajemen perusahaan. Audit mutu
juga dapat diperluas terhadap pemasok dan penerima kontrak.
Kepala Bagian Manajemen Mutu (Pemastian Mutu) bertanggung jawab
bersama bagian lain yang terkait untuk memberi persetujuan pemasok yang dapat
diandalkan memasok bahan awal dan bahan pengemas dan memenuhi spesifikasi
yang telah ditentukan. Dibuat daftar pemasok yang disetujui untuk bahan awal
dan bahan pengemas, daftar pemasok ditinjau ulang secara berkala. Dan evaluasi
dilakukan sebelum pemasok disetujui dan dimasukkan ke dalam daftar pemasok
atau spesifikasi. Evaluasi hendaklah mempertimbangkan riwayat pemasok dan
sifat bahan yang dipasok. Jika audit diperlukan, audit tersebut hendaklah
menetapkan kemampuan pemasok dalam pemenuhan standar CPOB. Semua
pemasok sebaiknya dievaluasi secara teratur.

2.2.9. Penanganan Keluhan Terhadap Produk, Penarikan Kembali Produk


dan Produk Kembalian
1. Penarikan kembali obat jadi berupa penarikan kembali satu atau beberapa
bets. Hal ini dilakukan bila ada produk yang tidak memenuhi persyaratan
kualitas atau adanya efek samping yang merugikan kesehatan.
2. Keluhan dan laporan menyangkut kualitas produk, efek samping atau masalah
medik lainnya menyangkut fisik, reaksi-reaksi alergi, efek toksik, dan akibat
yang fatal. Penanganan keluhan dan laporan harus dicatat dan secepatnya
ditangani, kemudian dilakukan penelitian dan evaluasi. Tindak lanjut
dilakukan berupa tindakan perbaikan, penarikan obat dan dilaporkan kepada
pemerintah yang berwenang.
3. Obat kembalian dapat digolongkan sebagai berikut: yang masih memenuhi
spesifikasi dapat digunakan, yang masih dapat diolah ulang dan yang tidak
dapat diolah ulang.

35

4. Prosedur penanganan obat kembalian mencakup jumlah, karantina, penelitian,


pemeriksaan dan pengujian mutu yang seksama, serta pengolahan kembali jika
memungkinkan.
5. Obat kembalian yang tidak dapat diolah ulang harus dimusnahkan dan dibuat
prosedurnya.
6. Pencatatan dilakukan untuk penanganan obat kembalian, dilaporkan dan setiap
pemusnahan dibuatkan berita acara yang ditandatangani oleh pelaksana dan
saksi.

2.2.10. Dokumentasi
Dokumentasi pembuatan obat merupakan bagian dari sistem informasi
manajemen yang meliputi: spesifikasi bahan baku, bahan pengemas, produk
antara, produk ruahan dan obat jadi, dokumen dalam produksi, dokumen dalam
pengawasan mutu, dokumen dalam penyimpanan dan distribusi, dokumen dalam
pemeliharaan, pembersihan dan pengendalian ruangan dan peralatan, dokumen
dalam penanganan keluhan obat yang ditarik kembali, obat kembalian dan
pemusnahan bahan baku obat dan obat jadi, dokumen untuk peralatan khusus,
prosedur dan catatan tentang inspeksi diri, pedoman dan catatan tentang pelatihan
CPOB bagi personal.
Dokumentasi yang jelas adalah fundamental untuk memastikan bahwa tiap
personal menerima uraian tugas yang relevan secara jelas dan rinci, sehingga
memperkecil resiko terjadi salah tafsir dan kekeliruan yang biasanya timbul
karena hanya mengandalkan komunikasi lisan. Keterbacaan dokumen adalah
sangat penting.
Spesifikasi menguraikan secara rinci persyaratan yang harus dipenuhi
produk atau bahan yang digunakan selama pembuatan. Dokumen ini merupakan
dasar untuk mengevaluasi mutu. Prosedur berisi cara untuk melaksanakan operasi
tertentu,

misalnya

pembersihan,

berpakaian,

pengendalian

lingkungan

pengambilan sampel, pengujian dan pengoperasian peralatan. Dokumen


hendaklah didesain, disiapkan, dikaji dan didistribusikan dengan cermat.
Dokumen disetujui, ditandatangani dan diberi tanggal oleh personal yang sesuai

36

dan diberi wewenang. Dokumen hendaklah dikaji ulang secara berkala, dan
sebaiknya tidak ditulis tangan. Namun, bila dokumen memerlukan pencatatan
data, maka pencatatan ini hendaklah ditulis tangan dengan jelas, terbaca, dan tidak
dapat dihapus. Semua perubahan yang dilakukan terhadap pencatatan dokumen
hendaklah ditandatangani dan diberi tanggal.
Dokumen hendaknya dikaji ulang secara berkala dan dijaga agar selalu up
to-date. Bila suatu dokumen direvisi hendaknya dijalankan suatu sistem untuk
menghindarkan penggunaan dokumen yang sudah tidak berlaku secara tidak
sengaja. Catatan pembuatan hendaknya disimpan minimal 1 tahun setelah tanggal
daluwarsa produk jadi.

2.2.11. Pembuatan dan Analisis Berdasarkan Kontrak


Pembuatan dan analisis berdasarkan kontrak harus dibuat secara benar,
disetujui dan dikendalikan untuk menghindari kesalahpahaman yang dapat
menyebabkan produk atau pekerjaan dengan mutu yang tidak memuaskan.
Kontrak tertulis antara pemberi kontrak dan penerima kontrak harus dibuat secara
jelas untuk menentukan tanggung jawab dan kewajiban masing-masing pihak.
Kontrak harus menyatakan secara jelas prosedur pelulusan tiap bets produk untuk
diedarkan yang menjadi tanggung jawab penuh kepala bagian manajemen mutu
(pemastian mutu).
Hendaklah dibuat kontrak tertulis yang meliputi pembuatan dan/atau
analisis obat yang dikontrakkan dan semua pengatur teknis terkait. Pemberi
kontrak adalah industri farmasi yang melimpahkan pekerjaan pembuatan obat
berdasarkan kontrak. Pemberi kontrak bertanggung jawab untuk menilai
kompetensi penerima kontrak dalam melaksanakan pekerjaan atau pengujian yang
diperlukan dan memastikan bahwa prinsip dan pedoman CPOB diikuti. Pemberi
kontrak hendaklah menyediakan semua informasi yang dibutuhkan kepada
penerima kontrak dan memastikan bahwa semua prosedur yang diproses dan
bahan yang dikirimkan oleh penerima kontrak memenuhi spesifikasi yang
ditetapkan.

37

Penerima kontrak adalah industri farmasi yang menerima pekerjaan


pembuatan obat berdasarkan kontrak. Penerima kontrak harus mempunyai gedung
dan peralatan yang cukup, pengetahuan dan pengalaman, dan personal yang
kompeten untuk melakukan pekerjaan yang diberikan dengan memuaskan.
Pembuatan obat berdasarkan kontrak hanya dapat dilakukan oleh industri farmasi
yang mempunyai sertifikat CPOB. Penerima kontrak hendaklah membatasi diri
dari segala aktifitas yang dapat berpengaruh buruk pada mutu produk yang dibuat.

2.2.12. Validasi dan Kualifikasi


1. Validasi
CPOB mensyaratkan industri farmasi untuk mengidentifikasi validasi
yang perlu dilakukan sebagai bukti pengendalian terhadap aspek kritis dari
kegiatan yang dilakukan. Perubahan signifikan terhadap fasilitas, peralatan,
dan proses yang dapat mempengaruhi mutu produk hendaklah divalidasi.
Bagian pengawasan mutu melakukan validasi terhadap prosedur penetapan
kadar dan penerapan alat-alat instrumen yang ada, serta memberi bantuan
dalam pelaksanaan validasi di bagian produksi.
a. Validasi Proses
Validasi proses produksi adalah suatu tindakan yang membuktikan bahwa
proses yang dilakukan dapat memberikan hasil konsisten yang sesuai
dengan spesifikasi yang ditentukan. Validasi proses digunakan untuk
pembuatan produk baru, transfer process, dan adanya perubahan proses
yang dapat mempengaruhi hasil misalnya perubahan alat, material, dan
ukuran bets.
1) Tujuan validasi proses, sebagai berikut:
a) Memberikan dokumentasi secara tertulis bahwa prosedur produksi
yang berlaku dan digunakan dalam proses produksi rutin (batch
processing record), senantiasa mencapai hasil yang diinginkan
secara terus menerus.

38

b) Mengidentifikasi dan mengurangi problem (masalah) yang terjadi


selama proses produksi dan memperkecil kemungkinan terjadinya
proses ulang.
c) Meningkatkan efektifitas dan efisiensi proses produksi.
2) Beberapa macam validasi yang dapat digunakan untuk proses
produksi, yaitu:
a) Validasi Prospektif
Merupakan validasi proses produksi yang dilakukan untuk produkproduk baru (belum pernah diproduksi/dipasarkan sebelumnya).
Validasi proses produksi dilakukan setelah proses Scale Up dan
optimalisasi prosedur oleh Bagian R&D dilakukan dan bukan pada
skala trial (laboratorium) dan setelah dilakukan finalisasi prosedur
produksi (batch processing record) oleh Bagian R&D. Validasi
prospektif hendaklah mencakup, tapi tidak terbatas pada hal
berikut:
i.

Uraian singkat suatu proses.

ii.

Ringkasan tahap kritis proses pembuatan yang harus


diinvestigasi.

iii.

Daftar peralatan/fasilitas yang digunakan termasuk alat ukur,


pemantau dan pencatat serta status kalibrasinya.

iv.

Spesifikasi produk jadi untuk diluluskan.

v.

Daftar metode analisis yang sesuai.

vi.

Usul pengawasan selama proses dan kriteria penerimaan.

vii. Pengujian tambahan yang akan dilakukan termasuk kriteria


penerimaan dan validasi metode analisisnya, bila diperlukan.
viii. Pola pengambilan sampel.
ix.

Metode pencatatan dan evaluasi hasil.

x.

Fungsi dan tanggung jawab.

xi.

Jadwal yang diusulkan.

Dalam menggunakan prosedur (termasuk komponen) yang telah


ditetapkan, bets-bets berurutan dapat diproduksi dalam kondisi

39

rutin. Secara teoritis, jumlah proses produksi dan pengamatan yang


dilakukan sudah cukup menggambarkan variasi dan menetapkan
tren sehingga dapat memberikan data yang cukup untuk keperluan
evaluasi. Untuk Validasi Prospektif, 3 (tiga) bets berurutan yang
memenuhi parameter yang disetujui dapat diterima telah memenuhi
persyaratan validasi proses. Ukuran bets yang digunakan dalam
proses validasi hendaklah sama dengan ukuran bets produksi yang
direncanakan. Jika bets validasi akan dipasarkan, kondisi
pembuatannya hendaklah memenuhi ketentuan CPOB, hasil
validasi tersebut hendaklah memenuhi spesifikasi dan sesuai izin
edar (Badan POM Pedoman CPOB, 2012).
b) Concurrent Validation
Merupakan validasi yang dilakukan pada proses produksi yang
sudah/tengah berjalan dan diproduksi, sudah dilakukan validasi
prospective dan karena hal tertentu maka harus dilakukan validasi.
Validasi proses produksi (Concurrent Validation) dilakukan karena
terdapat

perubahan

pada

parameter

kritis

yang

dapat

mempengaruhi mutu dan spesifikasi produk. Perubahan parameter


yang dapat mempengaruhi mutu dan spesifikasi produk tersebut,
antara lain perubahan spesifikasi bahan baku, peralatan utama,
prosedur pembuatan, metode pengujian, dan lain-lain. Untuk
validasi konkuren, produksi rutin dapat dimulai tanpa lebih dahulu
menyelesaikan program validasi. Keputusan untuk melakukan
validasi konkuren hendaklah dijustifikasi, didokumentasikan dan
disetujui oleh kepala bagian Manajemen Mutu (Pemastian Mutu).
Persyaratan dokumentasi untuk Validasi Konkuren sama seperti
Validasi Prospektif (Badan POM Pedoman CPOB, 2012).
Berdasarkan data otentik yang diperoleh dan dikumpulkan melalui
proses yang sedang berlaku (contoh: produk yang sedang beredar).

40

c) Retrospective Validation
Merupakan validasi yang dilakukan terhadap produk-produk yang
sudah lama diproduksi namun belum divalidasi. Validasi dilakukan
menggunakan data dari batch record. Data yang dikumpulkan
merupakan hasil pengujian terhadap parameter kritis pada setiap
tahap proses produksi. Validasi Retrospektif hanya dapat dilakukan
untuk proses yang sudah mapan, namun tidak berlaku jika terjadi
perubahan formula produk, prosedur pembuatan atau peralatan.
Bets yang dipilih untuk validasi retrospektif hendaklah mewakili
seluruh bets yang dibuat selama periode pengamatan, termasuk
yang tidak memenuhi spesifikasi, dan hendaklah dalam jumlah
yang cukup untuk menunjukkan konsistensi proses. Validasi
retrospektif memerlukan data dari 10 (sepuluh) sampai 30 (tiga
puluh) bets berurutan untuk menilai konsistensi proses, tetapi
jumlah bets yang lebih sedikit dimungkinkan bila dapat
dijustifikasi (Badan POM Pedoman CPOB, 2012). Berdasarkan
data otentik yang diperoleh dan dikumpulkan dari proses yang
sudah lama berlaku dan dinilai melalui prinsip statistic (contoh:
produk yang sudah lama beredar).
Selain adanya validasi proses terdapat pula beberapa cakupan, antara lain:
a) Validasi Pembersihan, merupakan proses validasi untuk membuktikan
efektifitas prosedur pembersihan yang mencakup penentuan batas residu
suatu produk, bahan pembersih dan pencemaran mikroba.
b) Validasi Ulang, merupakan pengulangan dari proses validasi terhadap
perubahan yang signifikan dalam status validasi.
c) Validasi Metode Analisis, untuk mengetahui bahwa metode analisis sesuai
dengan tujuan penggunaannya. Terdiri atas Uji Identifikasi, Uji Kuantitatif
kandungan impuritas, Uji batas impuritas, Uji kualitatif zat aktif dalam
sampel bahan atau obat atau komponen tertentu dalam obat.

41

2. Kualifikasi
Kualifikasi Desain adalah langkah pertama dalam melakukan validasi
terhadap fasilitas, sistem atau peralatan. Kualifikasi Instalasi hendaknya
dilakukan terhadap fasilitas dan peralatan baru atau yang dimodifikasi.
Kualifikasi Operasional merupakan kualifikasi yang dilakukan setelah
Kualifikasi Instalasi yang mencakup kalibrasi, prosedur pengoperasian dan
pembersihan, pelatihan operator dan ketentuan perawatan preventif.
Penyelesaian kualifikasi operasional fasilitas, sistem dan peralatan hendaklah
dilengkapi dengan persetujuan tertulis. Kualifikasi fasilitas, peralatan dan
sistem terpasang yang telah operasional hendaknya disertai bukti yang
mendukung dan memverifikasi parameter operasional dan batas variabel
pengoperasian alat. Kualifikasi Kinerja, hendaklah dilakukan setelah
Kualifikasi Instalasi dan Kualifikasi Operasional selesai dilaksanakan, dikaji,
dan disetujui (BPOM, 2012). Kualifikasi terdiri atas empat tingkatan, yaitu:
a. Kualifikasi Desain/Design Qualification (DQ)
Kualifikasi desain adalah unsur pertama dalam melakukan validasi
terhadap fasilitas, sistem atau peralatan baru.
b. Kualifikasi Instalasi/Instalation Qualification (IQ)
Kualifikasi hendaklah dilakukan terhadap fasilitas, sistem dan peralatan
baru atau yang dimodifikasi, mencakup:
1) Instalasi peralatan, pipa dan sarana penunjang hendaklah sesuai
dengan spesifikasi dan gambar teknik yang didesain.
2) Pengumpulan dan penyusunan dokumen pengoperasian dan perawatan
peralatan dari pemasok.
3) Ketentuan dan persyaratan kalibrasi
4) Verifikasi bahan konstruksi.
Kualifikasi Instalasi yaitu untuk menjamin & mendokumentasikan
bahwa sistem atau peralatan yang diinstalasi sesuai dengan spesifikasi
yang tertera pada dokumen pembelian, manual alat yang bersangkutan
dan pemasangannya dilakukan memenuhi spesifikasi yang telah
ditetapkan. Kualifikasi Instalasi dilakukan jika terjadi pemasangan alat

42

baru, modifikasi alat dan pemindahan alat. Sasaran/target Kualifikasi


Instalasi, yaitu:
1) Memastikan bahwa sistem atau peralatan telah dipasang sesuai
rencana desain yang telah ditentukan (GMP complience).
2) Memastikan bahwa bahan dan konstruksi peralatan telah sesuai
dengan spesifikasi yang telah ditentukan (jenis baja anti karat,
kemudahan pembersihan, dan lain-lainnya).
3) Memastikan ketersediaan perlengkapan pengawasan (alat kontrol)
dan pemantauan (monitor) sesuai dengan penggunaannya.
4) Memastikan sistem atau peralatan aman dioperasikan serta tersedia
sistem atau peralatan pengaman yang sesuai.
5) Memastikan bahwa sistem penunjang, misalnya listrik, air, udara,
dan lain-lainnya telah tersedia dalam kualitas dan kuantitas yang
memadai sesuai dengan penggunaannya.
6) Memastikan bahwa kondisi instalasi dan sistem penunjang telah
tersedia dan terpasang dengan benar.
Macam-macam pengecekan Kualifikasi Instalasi, yaitu:
1) Spesifikasi/rancangan alat/sistem
2) Identifikasi kemasan
3) Aksesoris mesin/peralatan
4) Daftar suku cadang (spare part)
5) Identifikasi bagian alat/mesin/sistem yang penting yang dapat
mempengaruhi proses dan kualitas produk
6) Daftar alat/instrumen yang perlu dikalibrasi
7) Kalibrasi (sertifikat kalibrasi)
8) Prosedur (tata cara) Instalasi
9) Pemeriksaan Instalasi Terpasang dan Sarana Penunjang
c. Kualifikasi Operasional/Operational Qualification (OQ)
Kualifikasi Operasional hendaklah dilakukan setelah Kualifikasi Instalasi
selesai dilaksanakan, dikaji dan disetujui.

43

Kualifikasi Operasional hendaklah mencakup, tapi tidak terbatas pada hal


berikut:
1) Pengujian yang perlu dilakukan berdasarkan pengetahuan tentang
proses, sistem dan peralatan.
2) Pengujian yang meliputi satu atau beberapa kondisi yang mencakup
batas operasional atas dan bawah, sering dikenal sebagai kondisi
terburuk (worst case).
Kualifikasi Operasional yaitu untuk menjamin & mendokumentasikan
bahwa sistem atau peralatan yang telah diinstalasi bekerja (beroperasi)
sesuai dengan spesifikasi yang diinginkan. Sasaran/target Kualifikasi
Operasional, yaitu:
1) Memastikan bahwa sistem atau peralatan bekerja sesuai rencana desain
dan spesifikasi.
2) Memastikan bahwa kapasitas mesin atau peralatan secara actual dan
operasional telah sesuai dengan rencana design yang telah ditentukan.
3) Memastikan bahwa parameter operasi yang berdampak terhadap
kualitas produk akhir telah bekerja sesuai dengan rancangan design
yang telah ditentukan.
4) Memastikan bahwa langkah operasi (urutan tata cara kerja)
berdasarkan petunjuk operasional, telah sesuai dengan waktu dan
peristiwa dalam operasi secara berurutan.
Macam-macam pengecekan Kualifikasi Operasional, yaitu:
1) Uji simulasi dengan kondisi operasi yang sesungguhnya (tanpa
produk)
2) Batas/limit yang masih dapat disetujui
3) Menetapkan

parameter

dan

batas

limit

operasi

yang

dapat

mempengaruhi proses dan produk


4) Menetapkan kondisi operasional (SOP)
5) Menentukan limit spesifikasi (perawatan, pergantian spare part, dan
lain-lainnya)

44

d. Kualifikasi Kinerja/Performance Qualification (PQ)


Kualifikasi kinerja hendaklah dilakukan setelah kualifikasi operasional
selesai dilaksanakan, dikaji dan disetujui.
Kualifikasi Kinerja hendaklah mencakup, tapi tidak terbatas pada hal
berikut:
1) Pengujian dengan menggunakan bahan baku, bahan pengganti yang
memenuhi

spesifikasi

atau

produk

simulasi

yang

dilakukan

berdasarkan pengetahuan tentang proses, fasilitas, sistem dan


peralatan.
2) Uji yang meliputi satu atau beberapa kondisi yang mencakup batas
operasional atas dan bawah.
Meskipun kualifikasi kinerja diuraikan sebagai kegiatan terpisah, dalam
beberapa kasus pelaksanaannya dapat disatukan dengan kualifikasi
operasional (Badan POM Pedoman CPOB, 2012). Kualifikasi Kinerja
yaitu untuk menjamin & mendokumentasikan bahwa sistem atau peralatan
yang telah diinstalasi bekerja (beroperasi) sesuai dengan spesifikasi yang
diinginkan dengan cara menjalankan sistem sesuai dengan tujuan
penggunaan. Sasaran/target Kualifikasi Kinerja, yaitu:
1) Memastikan bahwa sistem atau peralatan yang digunakan bekerja
sesuai dengan yang diharapkan dan spesifikasi yang telah ditetapkan
2) Pada umumnya pelaksanaan dilakukan dengan placebo
3) Selanjutnya dengan menggunakan produk (obat) dan pada kondisi
produksi normal
4) Dilakukan 3 kali secara berurutan
Macam-macam pengecekan Kualifikasi Kinerja, yaitu:
1) Kesinambungan operasi dan fungsinya
2) Dapat diulang kembali (repeatability)
3) Memastikan dalam kondisi yang sama, mutu produk dan spesifikasi
obat jadi terwujud.

45

2.3.

Peran Apoteker di Industri Farmasi


Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 2009 tentang

pekerjaan kefarmasian, Industri Farmasi harus mempunyai tiga orang Apoteker


sebagai penanggung jawab masing-masing pada bidang Pemastian Mutu,
Produksi, dan Pengawasan Mutu setiap produksi sediaan farmasi sesuai dengan
persyaratan yang terdapat dalam CPOB. Selain dalam tiga bidang tersebut,
Apoteker di Industri Farmasi juga berperan dalam berbagai bidang lainnya,
diantaranya bidang Penelitian dan Pengembangan (Research and Development),
Validasi, Perencanaan Produksi, Pergudangan, serta dalam bidang Pemeliharaan
Instalasi dan Sistem Penunjang (Kementrian Kesehatan RI , 2009).

2.3.1. Apoteker Sebagai Penanggung Jawab Pemastian Mutu


Penanggung jawab Pemastian Mutu adalah seorang Apoteker yang terdaftar
dan terkualifikasi, memperoleh pelatihan yang sesuai, mempunyai pengalaman
praktis yang memadai dan keterampilan manajerial sehingga memungkinkan
untuk melaksanakan tugas secara profesional (Badan POM, 2006). Penanggung
jawab Pemastian Mutu hendaklah diberi kewenangan dan tanggung jawab penuh
untuk melaksanakan tugas yang berhubungan dengan Sistem Mutu/Pemastian
Mutu termasuk (Badan POM, 2006).
1. Memastikan penerapan dan bila diperlukan membentuk sistem mutu.
2. Ikut serta dalam atau memprakarsai pembentukan acuan mutu perusahaan.
3. Memprakarsai dan mengawasi audit internal atau inspeksi diri berkala.
4. Melakukan pengawasan terhadap fungsi bagian Pengawasan Mutu.
5. Memprakarsai dan berpartisipasi dalam pelaksanaan audit eksternal (audit
terhadap pemasok).
6. Memprakarsai dan berpartisipasi dalam program validasi.
7. Memastikan

pemenuhan

persyaratan

teknik

atau

peraturan

otoritas

Pengawasan Obat (OPO) yang berkaitan dengan mutu produk jadi.


8. Mengevaluasi/mengkaji catatan bets
9. Meluluskan

atau

menolak

produk

jadi

untuk

penjualan

mempertimbangkan semua faktor terkait (Badan POM, 2006).

dengan

46

2.3.2. Apoteker Sebagai Penanggung Jawab Produksi


Kepala bagian Produksi hendaklah seorang Apoteker yang terdaftar dan
terkualifikasi, memperoleh pelatihan yang sesuai, mempunyai pengalaman praktis
yang memadai dalam bidang pembuatan obat dan keterampilan manajerial,
sehingga memungkinkan untuk melaksanakan tugas secara profesional (Badan
POM, 2006).
Kepala bagian Produksi hendaklah diberi kewenangan dan tanggung jawab
penuh dalam produksi obat, termasuk (Badan POM, 2006) :
1. Memastikan bahwa obat yang diproduksi dan disimpan sesuai prosedur agar
memenuhi persyaratan mutu yang ditetapkan
2. Memberikan persetujuan petunjuk kerja yang terkait dengan produksi dan
memastikan bahwa petunjuk kerja diterapkan secara tepat.
3. Memastikan bahwa catatan produksi telah dievaluasi dan ditandatangani oleh
kepala bagian produksi sebelum diserahkan kepada kepala bagian manajemen
mutu (Pemastian Mutu).
4. Memeriksa pemeliharaan bangunan dan fasilitas serta peralatan di bagian
produksi.
5. Memastikan bahwa validasi yang sesuai telah dilaksanakan
6. Memastikan bahwa pelatihan awal dan berkesinambungan bagi personal di
departemennya dilaksanakan dan diterapkan sesuai kebutuhan (Badan POM,
2006).

2.3.3. Apoteker Sebagai Penanggung Jawab Pengawasan Mutu


Pada Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009
tentang Pekerjaan Kefarmasian, penanggung jawab bagian Pengawasan Mutu
haruslah seorang Apoteker. Kepala bagian Pengawasan Mutu hendaklah telah
memperoleh pelatihan, mempunyai pengalaman praktis yang memadai dan
keterampilan manajerial sehingga memungkinkan untuk melaksanakan tugas
secara profesional. Kepala bagian Pengawasan Mutu hendaklah diberi
kewenangan dan tanggung jawab penuh dalam pengawasan mutu, termasuk:

47

1. Menyetujui atau menolak bahan awal, bahan pengemas, produk antara, produk
ruahan dan produk jadi.
2. Memastikan bahwa seluruh pengujian yang diperlukan telah dilaksanakan.
3. Memberi persetujuan terhadap spesifikasi, petunjuk kerja pengambilan
sampel, metode pengujian dan prosedur pengawasan mutu lain.
4. Memberi persetujuan dan memantau semua kontrak analisis.
5. Memeriksa pemeliharaan bangunan dan fasilitas serta peralatan di Bagian
Pengawasan Mutu.
6. Memastikan bahwa validasi metode analisis yang tepat dilaksanakan.
7. Memastikan bahwa pelatihan awal dan berkesinambungan bagi personal di
departemennya dilaksanakan dan diterapkan sesuai kebutuhan (Badan POM,
2006).

BAB III
HASIL DAN KEGIATAN PKPA

3.1

Hasil PKPA di Lembaga Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan


Darat

3.1.1 Pengenalan Lembaga Farmasi Ditkesad


Pengenalan Lembaga Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat terdiri
atas Sejarah, Lokasi, Visi dan Misi, Kedudukan, Tugas dan Fungsi, Struktur
Organisasi, Pembagian Tugas dan Tanggung Jawab dan Kualifikasi Tenaga Kerja
di Lafi Ditkesad. Denah Lokasi Lafi Ditkesad dapat dilihat pada Lampiran 1.

3.1.2 Struktur Organisasi Lembaga Farmasi Ditkesad


Lembaga Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat (Lafi Ditkesad)
adalah badan pelaksana di tingkat Ditkesad yang berkedudukan langsung di
bawah Direktur Kesehatan Angkatan Darat (Dirkesad). Struktur organisasi
Direktorat Kesehatan Angkatan Darat (Ditkesad) terlampir pada Lampiran 2.
Susunan organisasi Lafi Ditkesad berdasarkan Peraturan Kasad Nomor
Perkasad/219/XII/2007, tanggal 10 Desember 2007 dapat dihat pada Lampiran 3.
Tugas dan tanggung jawab masing-masing struktur organisasi Lafi Ditkesad
(berdasarkan eselon dan jabatan), sebagai berikut:
1. Kalafi
Kalafi dijabat oleh seorang Pamen Angkatan Darat berpangkat Kolonel Ckm.
Kalafi dalam melaksanakan tugas kewajibannya bertanggung jawab kepada
Dirkesad. Tugas kewajiban Kalafi sebagai berikut :
a. Memimpin, mengendalikan, mengkoordinasikan dan mengawasi segala
usaha, pekerjaan dan kegiatan di lingkungan Lafi Ditkesad.
b. Merencanakan dan membuat usulan program kegiatan Lafi.
c. Merencanakan pengadaan, melaksanakan penyimpanan dan pemeliharaan
materil bahan baku, bahan penolong dan bahan kemas untuk produksi Lafi
Ditkesad.

48

49

d. Menyelenggarakan dan melaksanakan produksi obat sesuai kebutuhan dan


kemampuan.
e. Menyelenggarakan dan melaksanakan penyimpanan dan pemeliharaan
hasil produksi Lafi.
f. Menyelenggarakan dan melaksanakan pengawasan mutu bahan baku,
bahan penolong, bahan kemas dan hasil produksi.
g. Melaksanakan penelitian dan pengembangan produksi serta pelatihan
personal dalam rangka pengembangan pengetahuan dan keterampilan.
h. Menyelenggarakan dan melaksanakan pemeliharaan alat produksi, alat
pengawasan mutu dan Sistem Penunjang (utilitas).
i. Menyampaikan saran kepada Dirkesad tentang hal-hal yang berkaitan
dalam bidangnya.
j. Menyelenggarakan dan melaksanakan ketatausahaan dan fungsi organik di
lingkungan Lafi Ditkesad.
k. Memelihara dan meningkatkan kesejahteraan, kemampuan kerja dan
pengembangan personal.
2. Wakalafi
Wakalafi dijabat oleh seorang Pamen Angkatan Darat berpangkat Letnan
Kolonel Ckm, merupakan wakil dan pembantu utama Kalafi. Wakalafi dalam
melaksanakan tugas kewajibannya bertanggung jawab kepada Kalafi. Tugas
dan kewajiban Wakalafi sebagai berikut :
a. Memimpin, mengatur, mengkoordinasikan dan mengawasi segala kegiatan
dari eselon pembantu pimpinan, eselon pelayanan dan eselon pelaksana di
lingkungan Lafi Ditkesad.
b. Merumuskan, menjabarkan dan memberikan petunjuk/pengarahan setiap
kebijakan Kalafi kepada eselon pembantu pimpinan, eselon pelayanan dan
eselon pelaksana.
c. Mengawasi pelaksanaan tugas dan mengadakan penilaian secara periodik
mengenai tingkat kemampuan untuk dijadikan bahan pembinaan personal.
d. Mengkoordinasikan pembuatan laporan eselon pembantu pimpinan, eselon
pelayanan dan eselon pelaksana sebagai bahan laporan kepada Dirkesad.

50

e. Menyampaikan saran kepada Kalafi mengenai hal-hal yang menyangkut


bidang tugasnya.
f. Melaksanakan tugas khusus yang diberikan Kalafi.
g. Mengusahakan terjamin dan terpeliharanya koordinasi antara eselon
pembantu pimpinan, eselon pelayanan dan eselon pelaksana.
h. Mewakili Kalafi apabila berhalangan.
3. Paahli
Paahli Lafi dijabat oleh 3 (tiga) orang Pamen Angkatan Darat berpangkat
Letnan Kolonel Ckm, terdiri atas: Perwira Ahli Madya Manajemen Mutu,
disingkat Paahli Madya Jemen Mutu, Perwira Ahli Madya Teknologi Farmasi,
disingkat Paahli Madya Biotekfi dan Perwira Ahli Madya Analisis mengenai
Dampak Lingkungan, disingkat Paahli Madya Amdal merupakan pembantu
Kalafi yang bertanggung jawab menyelenggarakan kegiatan di bidang
keahlian Manajemen Mutu, Teknologi Farmasi dan Analisis, dengan tugas
kewajiban sebagai berikut :
a. Melaksanakan kegiatan yang ditentukan oleh Kalafi Ditkesad sesuai
bidang keahlian Manajemen mutu, Teknologi Farmasi dan Analisis
mengenai Dampak Lingkungan.
b. Memberikan saran kepada Kalafi sesuai bidang keahliannya masingmasing tentang hasil pengamatan, pengkajian dan penelitian kegiatan yang
ditugaskan oleh Kalafi.
Paahli Lafi dalam melaksanakan tugas kewajibannya bertanggung jawab
kepada Kalafi, dalam pelaksanaan tugas sehari - hari dikoordinasikan oleh
Wakalafi.
4. Kabagminlog
Kabagminlog dijabat oleh seorang Pamen Angkatan Darat berpangkat Letnan
Kolonel Ckm, merupakan pembantu Kalafi yang bertanggung jawab
menyelenggarakan kegiatan di bidang administrasi dan logistik, dengan tugas
kewajiban sebagai berikut:
a. Melaksanakan segala usaha pekerjaan dan kegiatan administrasi logistik
Lafi Ditkesad.

51

b. Bersama-sama Kainstalprod menyusun rencana kebutuhan dan anggaran


bahan baku obat dan bahan pendukung produksi obat Lafi Ditkesad.
c. Bersama - sama dengan Kainstalwastu merencanakan kebutuhan dan
anggaran reagensia, media pembiakan, mikroba uji, baku pembanding,
peralatan Wastu dan alat bantu yang diperlukan untuk pengawasan mutu.
d. Merencanakan kebutuhan dan melaksanakan administrasi pengadaan
bahan/material untuk kegiatan operasional Lafi Ditkesad.
e. Melaksanakan

kegiatan

administrasi,

pengendalian,

distribusi,

inventarisasi bahan baku obat dan bahan pendukung produksi obat Lafi
Ditkesad.
f. Menyusun laporan hasil produksi dan penyerahan hasil produksi ke
Gudang Pusat II Ditkesad.
g. Memberikan saran kepada Kalafi sesuai dengan bidang tugasnya
5. Kasituud
Kasituud dijabat oleh seorang Pamen angkatan darat berpangkat mayor CKM,
merupakan unsur pelayanan Lafi Ditkesad yang bertanggung jawab
menyelenggarakan

kegiatan

di

bidang

pengamanan,

administrasi

personal,logistik, tata usaha dan urusan dalam, dengan kewajiban sebagai


berikut :
a. Memimpin, mengkoordinasikan, mengendalikan dan mengawasi segala
usaha pekerjaan dan kegiatan di lingkungan Situud.
b. Menyelenggarakan dan melaksanakan segala usaha, pekerjaan dan
kegiatan di bidang pengaman personal, material, berita dan kegiatan di
lingkungan Lafi Ditkesad.
c. Menyelenggarakan dan melaksanakan segala usaha, pekerjaan dan
kegiatan pengurusan administrasi personal dan logistik Lafi Ditkesad.
d. Menyelenggarakan dan melaksanakan segala usaha, pekerjaan dan
kegiatan ketatausahaan di lingkungan Lafi Ditkesad.
e. Menyelenggarakan dan melaksanakan segala usaha, pekerjaan dan
kegiatan pelayanan Markas Urusan Dalam di lingkungan Lafi Ditkesad.
f. Memberikan saran kepada Kalafi sesuai dengan bidang tugasnya.

52

6. Kainstallitbang
Kainstallitbang dijabat oleh seorang Pamen Angkatan Darat berpangkat
Letnan Kolonel Ckm, merupakan unsur pelaksana Lafi Ditkesad yang
bertanggung jawab menyelenggarakan kegiatan di bidang pengkajian,
penelitian dan pengembangan, dengan tugas kewajiban sebagai berikut:
a. Memimpin, mengendalikan, mengkoordinasikan dan mengawasi segala
usaha pekerjaan dan kegiatan di lingkungan Installitbang.
b. Merencanakan,

menyelenggarakan

dan

melaksanakan

pengkajian,

penelitian dan pengembangan produk, sistem, metode dan kemampuan


personal.
c. Melaporkan

dan

menyarankan

hasil

pengkajian

penelitian

dan

pengembangan kepada Kalafi.


d. Merencanakan dan menyelenggarakan kegiatan pustaka kefarmasian.
e. Membuat dan merevisi peranti lunak meliputi sistem, metode prosedur
produksi, pengawasan mutu dan Litbang.
f. Merencakan dan melaksanakan validasi.
7. Kainstalprod
Kainstalprod dijabat oleh seorang Pamen Angkatan Darat berpangkat Letnan
Kolonel Ckm berkualifikasi Apoteker, merupakan unsur pelaksana Lafi yang
bertanggung jawab menyelenggarakan kegiatan di bidang administrasi
produksi, dengan tugas kewajiban sebagai berikut :
a. Memimpin, mengendalikan, mengkoordinasikan dan mengawasi segala
usaha pekerjaan dan kegiatan di lingkungan Instalprod.
b. Bersama-sama dengan Kabagminlog menyusun rencana kebutuhan bahan
baku obat dan bahan pendukung produksi obat Lafi Ditkesad.
c. Melaksanakan produksi obat Non -Laktam, -Laktam dan Sefalosporin.
d. Menyelenggarakan administrasi produksi.
e. Menyerahkan produk jadi ke Instalsimpan.
f. Membuat laporan dan evaluasi kemajuan produksi.
g. Bersama-sama dengan Kainstallitbang membuat sistem, metoda prosedur
dan tata cara yang diperlukan untuk pelaksanaan teknis proses produksi.

53

8. Kainstalwastu
Kainstalwastu dijabat oleh seorang Pamen Angkatan Darat berpangkat Letnan
Kolonel Ckm berkualifikasi Apoteker, merupakan unsur pelaksana Lafi
Ditkesad yang bertanggung jawab menyelenggarakan kegiatan di bidang
pengawasan dan peningkatan mutu, dengan tugas kewajiban sebagai berikut:
a. Memimpin, mengendalikan, mengkoordinasikan, dan mengawasi segala
usaha pekerjaan dan kegiatan di lingkungan instalwastu.
b. Bersama-sama dengan Kabagminlog merencanakan kebutuhan reagensia,
media pembiakan, mikroba uji, baku pembanding, peralatan wastu dan alat
bantu yang diperlukan untuk pengawasan mutu.
c. Melaksanakan kegiatan pengawasan mutu yang meliputi pemeriksaan dan
pengujian bahan baku, bahan pendukung produksi dan pengawasan selama
proses produk antara, produk ruahan dan produk jadi serta pemantauan
lingkungan produksi.
d. Melaksanakan penyimpanan sampel produk jadi (contoh pertinggal dan
melakukan pemeriksaan secara berkala).
e. Menyelenggarakan administrasi Wastu.
f. Bertanggung jawab dalam menentukan lulus atau tidak lulusnya setiap
pengujian dan melaksanakan uji stabilitas.
g. Melaksanakan uji ulang terhadap produk jadi yang dikeluhkan oleh
konsumen atas perintah Kalafi.
h. Melaksanakan dokumentasi setiap pencatatan produksi bets (catatan
pengolahan bets dan catatan pengemasan bets).
i. Membuat laporan dan evaluasi kegiatan Wastu.
j. Membuat sistem, metode, dan tata cara yang diperlukan untuk pelaksanaan
fungsi teknis Wastu.
k. Bersama-sama dengan Kainstallitbang membuat sistem, metode, prosedur
dan tata cara yang diperlukan untuk pelaksanaan fungsi teknis Wastu.
9. Kainstalhar dan Sisjang
Kainstalhar dan sisjang dijabat oleh seorang Pamen Angkatan Darat
berpangkat Mayor Ckm, merupakan unsur pelaksana Lafi Ditkesad yang

54

bertanggung jawab menyelenggarakan kegiatan dibidang pemeliharaan dan


sistem penunjang, dengan tugas kewajiban sebagai berikut:
a. Memimpin, mengendalikan, mengkoordinasikan dan mengawasi segala
usaha pekerjaan dan kegiatan di lingkungan Instalhar dan Sisjang.
b. Merencanakan kebutuhan suku cadang untuk mendukung kegiatan
Harkan.
c. Merencanakan dan melaksanakan pemeliharaan dan perbaikan terhadap
peralatan hingga siap untuk dipergunakan.
d. Melaksanakan penatalaksanaan limbah produksi.
e. Menyiapkan sisjang untuk mendukung kegiatan produksi
f. Membuat laporan kegiatan pemeliharaan dan perbaikan kepada Kalafi.
10. Kainstalsimpan
Kainstalsimpan dijabat oleh seorang Pamen Angkatan Darat berpangkat
Mayor Ckm, merupakan unsur pelaksana Lafi yang bertanggung jawab
menyelenggarakan kegiatan di bidang administrasi penyimpanan dan
pengeluaran materil produksi, dengan tugas kewajiban sebagai berikut:
a. Memimpin, mengendalikan, mengkoordinasikan, dan mengawasi segala
usaha pekerjaan dan kegiatan di lingkungan Instalsimpan.
b. Menerima, menyimpan dan mengeluarkan materil produksi dan obat jadi
atas perintah Kalafi.
c. Menyelenggarakan administrasi penyimpanan.
d. Menyelenggarakan

dan

melaksanakan

kegiatan

pengamanan

dan

pemeliharaan material produksi dan obat jadi.

3.1.3 Sertifikat CPOB di Lembaga Farmasi Ditkesad


Walaupun produk Lafi Ditkesad tidak diperdagangkan kepada masyarakat
umum, namun beberapa produknya telah mempunyai sertifikat CPOB. Sertifikat
CPOB untuk sediaan -laktam yang diperoleh pada tahun 2000 dan 2001 adalah:
1. Tablet Antibiotika Penisilin dan turunannya.
2. Tablet salut Antibiotika Penisilin dan turunannya.
3. Kapsul keras Antibiotika Penisilin dan turunannya.

55

4. Suspensi kering oral Antibiotika Penisilin dan turunannya.


5. Serbuk steril injeksi Antibiotika Penisilin dan turunannya.
Sertifikat CPOB untuk sediaan Non -laktam yang diperoleh pada bulan Juni
2006 dan diperpanjang pada tahun 2011 adalah:
1. Tablet biasa dan tablet salut non Antibiotika.
2. Cairan obat luar non Antibiotika.
3. Kapsul keras non Antibiotika.
4. Serbuk oral non Antibiotika.
Sertifikasi ini merupakan pengakuan Badan Pengawasan Obat dan Makanan
(BPOM) yang berlaku selama industri menjalankan prinsip CPOB yang telah
ditetapkan. Sertifikat -laktam dan Non -laktam Lafi Ditkesad dapat dilihat pada
Lampiran 4.

3.1.4 Penerapan CPOB di Lafi Ditkesad


Penerapan CPOB di Lafi Ditkesad sangat penting untuk menjamin mutu
obat secara konsisten walaupun konsumsinya tidak diperuntukkan untuk
masyarakat umum. Usaha-usaha dalam pemenuhan persyaratan CPOB terus
dikembangkan, terbukti dengan telah diperolehnya 4 buah sertifikat CPOB untuk
sediaan Non -laktam dan 5 buah sertifikat CPOB untuk sediaan -laktam.
Pedoman CPOB meliputi 12 aspek, antara lain manajemen mutu, personalia,
bangunan dan fasilitas, peralatan, sanitasi dan higiene, produksi, pengawasan
mutu, inspeksi diri dan audit mutu, penanganan keluhan terhadap obat dan
penarikan kembali obat jadi serta obat kembalian, pembuatan dan analisis
berdasarkan kontrak, dokumentasi serta validasi dan kualifikasi. Pelaksanaan
CPOB di Lafi Ditkesad tercakup dalam uraian berikut ini:
1. Manajemen Mutu
Manajemen mutu merupakan tindakan sistematis yang diperlukan
untuk mendapatkan kepastian dengan tingkat kepercayaan yang tinggi,
sehingga produk (atau jasa pelayanan) yang dihasilkan akan selalu memenuhi
persyaratan yang telah ditetapkan. Manajemen mutu mencakup unsur struktur
organisasi, prosedur, proses, dan sumber daya. Lafi Ditkesad sebagai lembaga

56

pelaksana produksi obat-obatan dituntut untuk menghasilkan obat jadi yang


bermutu tinggi, aman, dan berkhasiat. Dalam memenuhi tuntutan tersebut Lafi
Ditkesad berusaha secara konsisten untuk memenuhi aspek-aspek CPOB, hal
ini dibuktikan dengan diperolehnya 9 sertifikat CPOB oleh Lafi Ditkesad.
Selain itu sistem manajemen mutu di Lafi Ditkesad juga didukung dengan
ketersediaan personal yang kompeten, bangunan dan sarana serta peralatan
yang cukup dan memadai.
2. Personalia
Tugas, wewenang dan tanggung jawab dari setiap personal dapat
dijelaskan dari struktur organisasi dan pendelegasian tugas dalam bentuk job
description sehingga setiap personal yang bekerja mengetahui tugas,
wewenang dan tanggung jawabnya, serta terdiri atas orang-orang yang telah
terdidik, terlatih, dan berpengalaman di bidangnya. Lafi Ditkesad mempunyai
Kepala Instalasi Produksi, Kepala Instalasi Pengawasan Mutu, dan Kepala
Pemastian Mutu yang masing-masing adalah seorang Apoteker yang cakap,
terlatih, mempunyai keterampilan dalam kepemimpinan dan mempunyai
pengalaman praktis tentang farmasi sehingga pelaksanaan tugasnya dapat
dilakukan secara profesional. Pelatihan personal secara rutin dilakukan untuk
meningkatkan kualitas dan efektivitas kerja Lafi Ditkesad. Pelatihan personal
Lafi Ditkesad telah dilaksanakan menurut prosedur tetap yang dibuat oleh Lafi
Ditkesad dan menurut pedoman CPOB.
3. Bangunan dan Fasilitas
Pemilihan lokasi bangunan Lafi Ditkesad telah memenuhi persyaratan
CPOB dimana transportasinya mudah, mempunyai fasilitas air, listrik dan
telepon, bebas pencemaran dan tidak mencemari lingkungan. Lokasi bangunan
produksi dibuat lebih tinggi dibandingkan dengan jalan dan dilengkapi dengan
saluran pembuangan air untuk mencegah pengaruh banjir (masuknya air ke
dalam gedung produksi). Gedung produksi Lafi Ditkesad terdiri atas gedung
produksi -laktam, gedung produksi Non -laktam, gedung produksi
sefalosporin dan gedung Instalasi Pengawasan Mutu.

57

a. Instalasi Produksi
Lafi Ditkesad mempunyai ruang produksi Non -Laktam, -Laktam, dan
Sefalosporin yang terpisah. Ruangan produksi mempunyai dinding yang
licin serta tidak berbentuk sudut (melengkung) sehingga memudahkan
pembersihan, sanitasi dan perawatan serta terhindar dari pencemaran
silang, penumpukkan debu, kotoran, atau dampak lain yang dapat
menurunkan mutu obat. Ruangan untuk masing-masing mesin atau
peralatan dipisahkan untuk memperkecil risiko terjadinya kekeliruan,
pencemaran silang dan kesalahan lain.

Penataan ruangan produksi

disesuaikan dengan urutan proses produksi. Ruang produksi dibagi


menjadi beberapa kelas ruangan tergantung dengan kegiatan yang
dilakukan, klasifikasi kelas ruangan sebagai berikut :
1) Kegiatan pengolahan dilakukan di ruang kelas A, B, C, D, dan E
a) Kelas A, B, C, dan D digunakan untuk ruang pengolahan produk
steril (Sefalosporin). Tekanan pada ruang pengolahan steril
disesuaikan berdasarkan kelas kebersihan ruangan. Semakin tinggi
kelas kebersihan maka semakin tinggi tekanannya.
b) Kelas E digunakan untuk pengolahan dan pengemasan primer
produk nonsteril (-Laktam dan Non -Laktam). Koridor ruang
pengolahan kelas E mempunyai tekanan lebih tinggi daripada ruang
pengolahan (clean corridor).
2) Kegiatan pengemasan primer dilakukan di ruang kelas produk tersebut
diolah.
3) Kegiatan pengemasan sekunder dilakukan di ruang kelas F.
4) Kegiatan penyimpanan bahan baku, bahan pengemas, dan produk jadi
di ruang kelas G.
Spesifikasi ruang kelas sediaan non steril terdiri atas :
1) Ruang Produksi Kelas G
a) Ruang ganti pria dan wanita
b) Gudang cairan
c) Gudang bahan pendukung

58

d) Gudang bahan baku


e) Ruang administrasi gudang
2) Ruang Kelas F
a) Ruang kemas sekunder
3) Ruang Produksi Kelas E
a) Ruang penimbangan
b) Ruang staging
c) Ruang produksi sediaan padat
d) Ruang produksi sediaan cairan obat dalam
e) Ruang produksi sediaan cairan obat luar
b. Instalasi Penyimpanan
Instalasi Penyimpanan mempunyai empat gudang yang terdiri atas:
1) Gudang bahan baku terdiri atas dua bagian yaitu gudang sejuk (suhu 815oC) untuk menyimpan bahan baku obat yang tidak tahan pada suhu
tinggi dan gudang suhu kamar
2) Gudang pendukung
3) Gudang cairan
4) Gudang karantina obat jadi
Ruang karantina bahan baku obat terdapat di Gupus II. Pada instalasi
penyimpanan terdapat ruangan sampling untuk bahan baku. Bangunan
Instalasi Penyimpanan dirawat dan dijaga kebersihannya, sehingga dapat
melindungi

bahan-bahan

yang

disimpan

dari

kerusakan.

Sistem

pengeluaran barang di gudang Instalasi Penyimpanan telah mengikuti


sistem FIFO (First In First Out) dan FEFO (First Expired First Out) serta
disesuaikan dengan jadwal produksi. Pada ruang penyimpanan barang
disusun berdasarkan :
1) Barang yang kurang stabil disimpan di gudang sejuk
2) Barang yang fast moving disimpan di dekat ruang timbang, sedangkan
slow moving disimpan di ruang yang sesuai dengan stabilitasnya.
3) Barang yang bobotnya besar atau berat diletakkan di bagian depan
gudang agar lebih mudah dikeluarkan.

59

4) Barang yang ringan dan mahal diletakkan di bagian dalam gudang,


untuk mencegah terjadinya kehilangan.
Sistem administrasi di Instalasi Penyimpanan masih dilaksanakan dengan
cara manual yaitu dengan menggunakan kartu kendali dan kartu barang
(lampiran 5) untuk mengontrol pengeluaran dan pemasukan barang.
c. Instalasi Pengawasan Mutu
Bangunan Instalwastu terpisah secara khusus dari gedung produksi dan
telah memenuhi persyaratan CPOB, dengan pembagian ruangan yang jelas
di setiap bagiannya, yaitu laboratorium kimia, mikrobiologi, fisika, ruang
instrumen, ruang timbang, gudang reagensia, ruang penyimpanan contoh
pertinggal, perpustakaan dan ruang staf. Bangunan Instalwastu terdiri atas:
1) Laboratorium kimia
Ruang laboratorium kimia mempunyai peralatan kimia yang
menunjang pemeriksaan mutu secara kimia antara lain: lemari asam,
climatic chamber, oven, buret, taped bulk densitiy, moisture analizer,
pH meter, polarimeter, melting point, dan furnace (uji kadar abu).
Laboratorium ini juga dilengkapi dengan safety shower dan pembilas
mata darurat sesuai dengan persyaratan di CPOB yang digunakan
dalam keadaan darurat bila terkena zat kimia yang ada di laboratorium.
2) Laboratorium mikrobiologi
Laboratorium mikrobiologi terdiri atas laboratorium uji potensi, uji
cemaran dan uji sterilitas. Laboratorium mikrobiologi dilengkapi
dengan fasilitas peralatan seperti : LAF (laminar air flow), alat
pembaca daya hambat bakteri (read biotic), passthrough dan passbox.
3) Ruang uji fisika
Peralatan yang terdapat di ruang fisika diantaranya adalah alat uji
ketebalan tablet, diameter tablet, kebocoran strip, kekerasan tablet,
friabilitas dan waktu hancur.
4) Ruang instrumen
Peralatan yang terdapat di ruang instrumen yaitu spektrofotometer UVVis, alat uji disolusi dan HPLC.

60

5) Ruang timbang
Peralatan yang terdapat di ruang timbang berisikan timbangan analitik
yang telah terkalibrasi secara periodik.
6) Ruang contoh pertinggal
Ruang contoh pertinggal obat jadi dan bahan baku obat. Untuk contoh
pertinggal obat jadi disimpan selama 1 tahun setelah expired date dan
untuk contoh pertinggal bahan baku obat disimpan selama 2 tahun
setelah obat jadi yang mengandung bahan baku tersebut di luluskan
oleh Pastitu. Jumlah penyimpanan contoh pertinggal 2 kali jumlah
pengujian keseluruhan.
7) Gudang reagensia
Penyimpanan bahan reagensia disimpan berdasarkan alfabetis, bentuk
sediaan, FEFO dan FIFO .
8) Perpustakaan dan ruang staf
4. Peralatan
Mesin-mesin produksi dan peralatan penunjang dalam proses produksi laktam, Non -laktam, dan Instalasi Pengawasan Mutu sebagian besar telah
memenuhi persyaratan CPOB. Perawatan dan kalibrasi dilakukan secara
berkala untuk menjamin proses kerja dari peralatan tersebut. Rancang bangun
dan konstruksi peralatan yang tepat dengan ukuran yang memadai dan
ditempatkan pada tempat yang sesuai akan menghasilkan suatu mutu obat
yang baik karena memudahkan dalam pembersihan dan perawatannya. Pada
setiap kegiatan yang berhubungan dengan peralatan dilengkapi dengan
prosedur tetap (protap) baik protap pengoperasian alat untuk mencegah
kesalahan pengoperasian mesin, protap pemeliharaan alat untuk menjaga agar
alat dapat bekerja baik maupun protap pembersihan alat untuk mencegah
kontaminasi dari bahan yang digunakan sebelumnya maupun dari bakteri yang
tidak diinginkan. Peralatan di ruang produksi telah memenuhi persyaratan
CPOB, semua peralatan di ruang produksi terbuat dari stainless steel yang
bersifat inert sedangkan untuk peralatan yang terbuat dari besi atau baja,
dilapisi dengan bahan inert dan tidak berkarat. Peralatan yang digunakan

61

untuk menimbang dan mengukur telah dikalibrasi secara berkala. Bila tidak
digunakan, peralatan ditutup sehingga kebersihannya terjamin. Peralatan yang
digunakan untuk proses produksi dilakukan kualifikasi terlebih dahulu untuk
menjamin bahwa alat yang akan digunakan telah terpasang dengan benar,
dapat beroperasi dengan baik dan benar serta dapat menghasilkan barang
sesuai dengan spesifikasi yang diharapkan.
5. Sanitasi dan Higiene
Ruang lingkup sanitasi dan higiene meliputi personalia, bangunan, peralatan
dan perlengkapan, bahan produksi serta wadahnya, dan setiap hal yang bisa
menjadi sumber pencemaran produk hendaklah diminimalkan.
a. Higiene Perorangan
Pada umumnya karyawan telah mengetahui akan kebersihan diri,
bangunan, dan peralatan. Serta dilakukan pembinaan dan upaya lain yang
dapat memotivasi para karyawan agar tetap disiplin dan mempunyai
kesadaran sendiri dalam menerapkan prinsip-prinsip sanitasi dan higiene
untuk kebersihan produk obat, peralatan, dan lingkungan kerja serta
kesehatan karyawan itu sendiri. Dalam setiap produksi, karyawan
menggunakan perlindung diri seperti pakaian khusus untuk produksi yang
dilengkapi dengan masker, penutup kepala, alas kaki, dan sarung tangan.
Perlengkapan perlindung diri yang dipakai karyawan di ruang Non laktam dan -laktam disesuaikan berdasarkan kelas ruangan.
b. Sanitasi Bangunan dan Fasilitas
Gedung produksi -laktam dan Non -laktam telah mempunyai sanitasi
yang baik dan selalu dibersihkan secara berkala sesuai dengan prosedur
tetap pembersihan yang telah ditetapkan. Sarana untuk penyimpanan
pakaian personal dan milik pribadi telah menggunakan lemari tertutup
(locker). Selain lebih efisien, penggunaan locker ini juga lebih aman
karena locker bersifat tertutup dan ruangan dapat tertata lebih baik.
Penanganan limbah produksi di Lafi Ditkesad telah memenuhi persyaratan
CPOB. Pengolahan limbah dilakukan melalui proses fisika, kimia, dan
mikrobiologi. Pada proses produksi, Lafi Ditkesad membudayakan

62

kebiasaan bersih dan rapi di dalam kegiatan sehari-harinya (mandi, cuci


tangan dan kaki, rambut pendek, dan lain-lain) serta larangan memakai
perhiasan dan kosmetik yng berlebihan pada waktu bekerja di ruang
produksi. Personal dilarang makan, minum, merokok di semua ruang
Produksi (pengolahan dan pengemasan), Instalwastu, dan gudang, serta
senantiasa menjaga kebersihan dan kerapian ruang kerja. Prosedur sanitasi
dan higiene divalidasi dan dievaluasi secara periodik untuk memastikan
bahwa bangunan memenuhi persyaratan, yaitu bersih dan bebas dari sisa
produk bahan pembersih dan bahan asing yang lainnya.
6. Produksi
Bahan awal yang digunakan dalam proses produksi dicatat dalam Batch
Record yang meliputi pencatatan semua pemasukan dan pengeluaran,
keterangan persediaan, nomor bets, tanggal kadaluarsa, serta keterangan
pemasoknya. Setiap produk telah mempunyai Batch Record tersendiri,
sehingga produk obat yang dihasilkan dapat memenuhi spesifikasi yang telah
ditentukan. Setiap personal yang terlibat dalam proses produksi telah
menyadari pentingnya mengikuti petunjuk yang ada dalam Batch Record.
Kedisiplinan setiap personal di bagian produksi dalam mencatat semua
kejadian selama proses produksi dalam kolom yang tersedia di Batch Record,
merupakan suatu konsekuensi dari tugas dan tanggung jawabnya. Sedangkan
validasi dilakukan terhadap seluruh prosedur produksi terutama pada tahaptahap kritis. Validasi dilaksanakan menurut prosedur dan hasilnya
didokumentasikan.
Sistem perencanaan dan pengadaan bahan baku obat sampai menjadi
produk yang siap didistribusikan ke seluruh daerah di Indonesia memerlukan
waktu yang cukup lama yaitu selama empat tahun. Pada tahun pertama
dimulai dengan pengajuan dari tiap-tiap daerah seluruh Indonesia ke
Subdityankes. Tahun kedua adalah untuk pengadaan bahan baku obat dan
tahun ketiga merupakan tahun untuk diadakannya proses produksi sedangkan
tahun terakhir adalah untuk distribusi produk jadi ke tiap-tiap daerah di
seluruh Indonesia. Dari sistem perencanaan yang ada selama ini, produk

63

terlalu lama untuk sampai di tangan konsumen. Karena produk harus melewati
serangkaian peraturan yang panjang, sedangkan pola penyakit kemungkinan
akan berbeda setiap tahunnya.
Produk-produk yang dihasilkan oleh Lafi Ditkesad telah melalui
serangkaian metode analisis yang dilakukan terhadap produk, baik secara
kimia, fisika, dan mikrobiologi oleh Instalasi Pengawasan Mutu. Instalasi ini
pun mengembangkan metode analisis dan melakukan validasi metode analisis,
serta melakukan uji stabilitas terhadap sediaan.
7. Pengawasan Mutu
Instalasi Pengawasan Mutu di Lafi Ditkesad bertugas melakukan
pengawasan mutu terhadap obat hasil produksi Lafi Ditkesad meliputi semua
fungsi analisis termasuk pengambilan contoh, pemeriksaan dan pengujian
bahan awal, produk antara, produk ruahan dan obat jadi. Hal ini dilakukan
tanpa adanya campur tangan dari pihak produksi dalam menentukan kualitas
bahan baku, bahan pengemas, dan obat jadi. Instalasi Pengawasan Mutu juga
melakukan pengujian stabilitas dipercepat dan penetapan tanggal kadaluwarsa,
validasi metode analisis, penyimpanan contoh pertinggal, penyusunan
spesifikasi yang berlaku bagi tiap bahan dan produk termasuk metode
pengujiannya. Selain itu, Instalwastu juga bertanggung jawab terhadap
kualitas lingkungan kerja menyangkut pengawasan bangunan, ruangan, dan
peralatan serta fasilitas penunjang lain seperti kualitas udara, pengendalian
mutu air, dan pemeriksaan limbah. Sistem Pengawasan Mutu Lafi Ditkesad
terlampir pada Lampiran 6.
Personal Instalwastu yang berfungsi sebagai analis mempunyai
keterampilan dan pengalaman yang cukup. Selain itu, pelatihan-pelatihan
selalu dilakukan agar personal Instalwastu dapat bekerja secara tepat dan baik
dalam melakukan pengawasan mutu obat yang dihasilkan. Prosedur pengujian
terhadap

obat-obatan

yang

dihasilkan

oleh

Lafi

Ditkesad

telah

terdokumentasikan dengan baik sehingga memudahkan dalam proses


pemeriksaan mutu bahan baku, bahan pengemas, dan obat jadi. Ruang
laboratorium terpisah dengan ruang produksi sehingga terhindar dari cemaran

64

maupun getaran yang dapat berpengaruh terhadap hasil pengujian. Ruangan


yang terdapat di Instalwastu diantaranya ruang pengujian fisika, ruang
pengujian kimia, ruang pengujian mikrobiologi, ruang instrumen, ruang staf,
ruang reagensia, dan ruang contoh pertinggal dengan fungsi masing-masing
serta dilengkapi dengan alat-alat yang memadai dan lengkap. Untuk ruang
instrumen, suhu dan kelembaban ruangan diatur untuk melindungi peralatan
yang sensitif seperti spektrofotometer UV-Vis. Tata letak ruangan-ruangan
tersebut terpisah dan diatur sedemikian rupa sehingga memudahkan alur
pergerakan personal maupun barang. Semua peralatan yang digunakan untuk
pengujian dikalibrasi dengan rentang waktu tertentu sehingga hasil pengujian
dapat dipercaya.
8. Inspeksi Diri dan Audit Mutu
Inspeksi Diri di Lafi Ditkesad dilakukan secara berkala minimal satu
tahun sekali, Tindakan perbaikan dilaksanakan berdasarkan hasil inspeksi.
Inspeksi Diri juga dilakukan di Instalasi Produksi. Pelaksanaaan Inspeksi Diri
di

Lafi Ditkesad telah dilakukan namun belum maksimal karena

pelaksanaannya belum terjadwal dengan baik.


9. Penanganan Keluhan terhadap Obat dan Penarikan Kembali Obat Jadi serta
Obat Kembalian
Selama ini, belum pernah ada penanganan keluhan terhadap obat
ataupun penarikan kembali obat jadi serta obat kembalian. Jika terdapat
keluhan, maka Lafi Ditkesad akan memberikan tanggapan sesuai dengan
keluhan (minor, mayor, atau kritis). Jika diperlukan suatu pengujian terhadap
adanya keluhan, pemeriksaan dilakukan melalui retained sample (sampel
pertinggal) sebagai pembanding, yang dilakukan oleh Instalwastu. Hasil
pemeriksaan tersebut dianalisis dan dievaluasi oleh Instalwastu, kemudian
Instalwastu akan melakukan perbaikan-perbaikan, bila perlu dilakukan
penarikan produk obat tersebut. Tanggapan terhadap keluhan tersebut dapat
berupa saran-saran mengenai penanganan obat yang mengalami kerusakan.

65

10. Dokumentasi
Lafi Ditkesad merupakan sebuah perusahaan obat yang juga harus
mempunyai dokumentasi yang berkaitan dengan seluruh kegiatan pengadaan,
produksi, dan distribusi obat yang dilakukannya. Lafi Ditkesad telah
melakukan kegiatan dokumentasi tersebut dengan baik yaitu meliputi
dokumen batch record, protap untuk produksi, operasional, perawatan
gedung, perawatan alat dan peralatan penunjang lainnya, spesifikasi bahan dan
produk, metode dan prosedur analisis, penyimpanan dan sebagainya.
Penyusunan prosedur tetap di Lafi Ditkesad disusun oleh Kepala setiap
Instalasi.

Sistem

pendokumentasian

perlu

ditingkatkan,

agar

proses

dokumentasi lebih teratur dan sistematis baik terhadap dokumen utama dan
dokumen penunjang. Sistem dokumentasi yang teratur dapat memberi
kemudahan dalam penulusuran produk, karena sistem dokumentasi akan
sangat menunjang dalam manajemen sistem informasi dalam sebuah
organisasi atau perusahaan.
11. Pembuatan dan Analisis Berdasarkan Kontrak
Pembuatan dan Analisis Berdasarkan Kontrak yang dilakukan di Lafi
Ditkesad hanya berupa kerjasama toll in dari Industri Farmasi lain, karena
sarana dan prasarana di Lafi Ditkesad sudah memenuhi persyaratan CPOB,
sehingga tidak perlu melakukan pembuatan di Industri Farmasi lain. Sebelum
pelaksanaan toll in, pihak pemberi kontrak terlebih dahulu melakukan Audit
terhadap Lafi Ditkesad untuk melihat fasilitas yang dimiliki. Hingga saat ini,
ada beberapa perusahaan yang melakukan toll in kepada Lafi Ditkesad.
12. Kualifikasi dan Validasi
a. Validasi yang dilakukan meliputi validasi proses, metode analisis, dan
pembersihan.
1) Validasi Proses
Validasi proses di Lafi Ditkesad mencakup validasi proses baru ketika
menggunakan alat atau formula standar baru dalam memproduksi suatu
obat. Validasi proses dilakukan bila terjadi perubahan proses seperti
penyesuaian alat atau formula saat melakukan kerja dengan formula

66

standar yang berbeda atau formula standar yang sama tetapi


menggunakan bahan baku yang berbeda, sedangkan validasi ulang yang
bertujuan untuk melihat kinerja alat yang digunakan agar senantiasa
sesuai dengan spesifikasi yang ditetapkan.
2) Validasi Metode Analisis
Validasi Metode Analisis yang dilakukan di Lafi Ditkesad ada empat
jenis yaitu uji identifikasi, uji kuantitatif kandungan impuritas, uji batas
impuritas, dan uji kuantitatif zat aktif dalam obat jadi. Selain keempat
uji di atas, Metode Analisis lain seperti uji disolusi obat atau penentuan
ukuran partikel untuk bahan baku aktif juga dilakukan validasi. Validasi
ulang juga dilakukan pada Metode Analisis jika terjadi perubahan
bahan aktif, komposisi produk, dan perubahan Metode Analisis.
3) Validasi Pembersihan
Pada proses pembersihan di Lafi Ditkesad dilakukan sebelum dan
setelah proses produksi selesai. Validasi Pembersihan dilaksanakan
hanya untuk permukaan alat yang bersentuhan langsung dengan produk.
Hal yang dikerjakan adalah melihat efektifitas pembersihan, penentuan
batas kandungan residu suatu produk, bahan pembersih, dan cemaran
mikroba. Sampling bahan obat yang digunakan untuk Validasi
Pembersihan adalah dengan spesifikasi sebagai berikut, yaitu bahan
yang mempunyai potensi cemaran yang besar dan bahan yang sukar
larut dalam air.
b. Kegiatan Kualifikasi di Lafi Ditkesad meliputi empat hal yaitu:
1) Kualifikasi Desain
Tujuan

Kualifikasi

Desain

adalah

untuk

menjamin

dan

mendokumentasikan bahwa sistem atau peralatan atau bangunan yang


akan dipasang atau dibangun (rancang bangun) sesuai dengan ketentuan
atau spesifikasi yang diatur dalam ketentuan CPOB yang berlaku yang
dicantumkan pada desain. Jadi, Kualifikasi Desain dilaksanakan pada
mesin, peralatan produksi atau sarana penunjang (termasuk bangunan
untuk industri farmasi) yang baru.

67

2) Kualifikasi Instalasi
Kualifikasi Instalasi dilakukan terhadap fasilitas, sistem, dan peralatan
baru atau yang dimodifikasi. Kualifikasi Instalasi dilakukan dengan
menyesuaikan alat dan sarana penunjang lainnya dengan manual book
dari masing-masing alat. Bagian yang berperan dalam Kualifikasi
Instalasi di Lafi Ditkesad adalah bagian Instalasi Pemeliharaan dan
Sistem Penunjang.
3) Kualifikasi Operasional
Kegiatan Kualifikasi Operasional di Lafi Ditkesad mencakup kalibrasi,
prosedur pengoperasian dan pembersihan, pelatihan operator, dan
ketentuan perawatan preventif. Setelah Kualifikasi Operasional selesai
dilakukan

selanjutnya

dibuat

suatu

persetujuan

tertulis

yang

menyatakan bahwa alat tersebut dapat bekerja sesuai dengan


spesifikasinya.
4) Kualifikasi Kinerja
Setelah

Kualifikasi

Desain,

Instalasi

dan

Operasional

selesai

dilaksanakan, dikaji, dan disetujui selanjutnya dilakukan Kualifikasi


Kinerja untuk melihat kerja alat yang bersangkutan apakah memberikan
hasil sesuai dengan kapasitas hasil produksi maksimal dan minimal alat
yang tertera di manual book.

3.1.5 Perencanaan Produksi


Pengadaan barang atau material di lingkungan Angkatan Darat dilaksanakan
berdasarkan SKEP KASAD No: 336/X/2005 tanggal 17 Oktober 2005 yang isinya
mengatur pengadaan barang atau material dan jasa di lingkungan Angkatan Darat.
Perencanaan dan pengadaan barang untuk produksi obat Lafi Ditkesad dilakukan
berdasarkan data dari Sub Direktorat Pembinaan Pelayanan Kesehatan
(Subditbinyankes) yang disusun berdasarkan masukan pola penyakit dari daerah
dan laporan dari masing-masing Kesehatan Daerah Militer (Kesdam), Satuan
Kesehatan (Satkes) dan Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD). Rencana
pengadaan obat kemudian dibuat dengan melakukan penyesuaian antara daftar

68

kebutuhan obat dengan anggaran yang tersedia, selanjutnya dianalisis dan


dievaluasi oleh Subditbinmatkes yang dilakukan setahun sebelum pelaksanaan.
Anggaran produksi berasal dari Rutin Bekal Kesehatan (RBK) merupakan
bantuan pemerintah untuk pemeliharaan alat dan Dana Pemeliharaan Kesehatan
(DPK) merupakan dana untuk produksi yang berasal dari 2% gaji prajurit
Angkatan Darat yang sekarang diserahkan ke BPJS. Subditbinmatkes memetakan
produksi Lafi Ditkesad dan Labiomed Diktesad untuk perencanaan pembelian
bahan baku obat dengan Bagian Administrasi dan Logistik (Bagminlog).
Berdasarkan surat perintah penyusunan rencana produksi dari Direktur
Kesehatan Angkatan Darat (Dirkesad), Lafi Ditkesad menyusun rencana dan
anggaran produksi tahunan. Penyusunan rencana dan anggaran produksi di Lafi
Ditkesad dilakukan oleh Bagian Administrasi dan Logistik (Bagminlog).
Bagminlog bekerja sama dengan Instalasi Produksi dan Instalasi Pengawasan
Mutu membuat rencana produksi obat Lafi Ditkesad yang terdiri atas rencana
kebutuhan bahan aktif, bahan pembantu, bahan pengemas, dan reagensia.
Perencanaan tersebut disusun berdasarkan formula dan spesifikasi obat yang telah
ditentukan oleh Lafi Ditkesad, disamping itu Bagminlog juga menyusun rencana
dan anggaran untuk pemeliharaan sarana operasional yang digunakan pada setiap
bagian Lafi Ditkesad.
Rencana dan anggaran produksi dan pemeliharaan sarana operasional
dilaporkan ke Ditkesad untuk dianalisis kesesuaian dengan anggaran. Setelah
dianalisis, Dirkesad mengeluarkan Surat Perintah Produksi Tahunan kepada Lafi
Ditkesad.

3.1.6 Pengadaan Bahan Baku Obat dan Bahan Kemas Obat


Pengadaan barang dilakukan oleh Ditkesad melalui pembentukan Panitia
Pengadaan atau Lelang. Pengadaan diatas 200 juta dilakukan oleh Ditkesad,
sedangkan pengadaan dibawah 200 juta dilakukan oleh Lafi Ditkesad. Setelah
proses tender untuk pengadaan selesai, maka pemasok akan mengirim bahan baku
dan bahan penunjang produksi. Bahan baku dan bahan penunjang akan dikirim
melalui Gudang Pusat II Ditkesad. Bahan diletakkan di gudang transit. Bahan

69

baku dan bahan penunjang produksi akan diperiksa oleh tim komisi penerimaan
barang yang dibentuk Dirkesad. Tim komisi yang bertugas memeriksa keadaan
barang secara administrasi dan fisik sedangkan uji kimia dan mutu poduk
dilakukan oleh Instalwastu. Tugas dari tim komisi ini adalah memeriksa
kesesuaian jumlah dan kualifikasi sesuai kontrak.
Setelah barang lulus pengawasan mutu maka dibuat Laporan Hasil
Pengujian (LHP) dan Berita Acara (BA) penerimaan. Bila barang yang dikirim
tidak sesuai dengan spesifikasi yang diminta atau tidak memenuhi syarat, maka
barang akan dikembalikan ke pemasok untuk diganti, kemudian barang yang lulus
administrasi dan pengawasan mutu dikirim ke gudang bahan produksi Gudang
Pusat II yang disertai dengan surat Perintah Penerimaan Material (PPnM).
Gudang Pusat II Ditkesad merupakan gudang penyimpanan sementara untuk
penyimpanan bahan baku obat dan bahan penunjang produksi dan bahan baku
obat jadi. Gudang Pusat II mempunyai 4 gudang utama, yaitu :
1. Gudang Transit
Gudang Transit merupakan tempat penyimpanan bahan baku awal yang baru
datang dan akan dikarantina.
2. Gudang Perbekalan Kesehatan
Gudang Perbekalan Kesehatan adalah gudang tempat disimpannya produk jadi
dari Lafi Ditkesad.
3. Gudang Pengepakan
Gudang pengepakan merupakan gudang yang bertugas mengepak obat jadi
atau material kesehatan untuk dikirim ke Kesdam atau Rumah Sakit Angkatan
Darat sesuai Perintah Pengeluaran Materil (PPM).
4. Gudang Bahan Produksi
Gudang bahan produksi merupakan gudang untuk menyimpan bahan baku dan
bahan penunjang produksi yang telah lulus administrasi oleh tim komisi.
Gudang bahan produksi terdiri atas, gudang bahan baku cair, gudang baha baku
padat, gudang sejuk, gudang bahan pengepakan dan gudang penunjang
produksi.

70

3.1.7 Penyimpanan Bahan Baku


Kegiatan Instalasi Penyimpanan meliputi penerimaan, penyimpanan dan
pengeluaran atas perintah Kalafi serta menyelenggarakan dan melaksanakan
kegiatan pengamanan dan pemeliharaan material yang berupa : bahan baku, bahan
pendukung, peralatan untuk proses produksi dan obat jadi. Barang dari rekanan
tidak langsung diterima oleh Instalsimpan Lafi Ditkesad, tetapi diterima oleh
Gudang Pusat II sesuai aturan penerimaan barang (Lihat Lampiran 7), kemudian
diperiksa secara administrasi, fisika, dan kimia oleh tim komisi. Barang tersebut
dapat dikeluarkan ke Lafi Ditkesad yaitu ke Instalsimpan setelah adanya Perintah
Pengeluaran Material (PPM). Bila barang-barang tersebut telah memenuhi syarat
maka tim komisi akan mengeluarkan Berita Acara Penerimaan Barang. Setelah
ada PPM maka secara resmi pertanggungjawaban barang telah beralih ke
Instalsimpan yang kemudian akan melakukan pencatatan di kardek sesuai jumlah
barang yang masuk.
Barang-barang yang tersimpan di gudang Instalsimpan disusun berdasarkan
jenis dan sifat barang, barang yang kecil disimpan di atas rak sedangkan barang
dengan ukuran besar disimpan di atas palet, barang yang higroskopis dan
termolabil disimpan di gudang sejuk. Instalsimpan mempunyai tiga gudang yang
terpisah untuk material Non -laktam, -laktam dan sefalosporin. Material Non laktam disimpan di Instalsimpan yang mempunyai ruang-ruang dengan dua kelas
yang berbeda tingkat kebersihannya yaitu Kelas E adalah ruangan umum dan
ruangan khusus, mempunyai efisiensi saringan udara sebesar 95% bila
menggunakan sistem resirkulasi ditambah make-up air (10-20 % fresh air), dan
Kelas G adalah ruang gudang.
Untuk pengeluaran barang disesuaikan dengan jadwal produksi dan
jumlahnya disesuaikan dengan Catatan Pengolahan Bets, sedangkan Sistem First
In First Out (FIFO), First Expired First Out (FEFO), First Unstable First Out
(FUFO) tidak menjadi prioritas karena barang yang diterima oleh Instalsimpan
adalah barang yang langsung di pakai oleh Instalasi Produksi.

71

Penyelenggaraan administrasi yang menyertai penerimaan dan pengeluaran


barang dari dan ke Instalsimpan Lafi terdiri atas :
1. Perintah Penerimaan Material (PPnM),
2. Perintah Pengeluaran Material (PPM),
3. Berita Acara Penyerahan Barang (BAPB),
4. Bukti Penyerahan (BP),
5. Surat Keluar Barang (SKB),
6. Kartu Gantung,
7. Kartu Kendali,
8. Buku Harian Penerimaan dan Pengeluaran Barang,
9. Buku Besar Penerimaan dan Pengeluaran Barang.
Kelas E terdiri atas ruang timbang, ruang stagging yang digunakan untuk
penyimpanan bahan baku obat yang sudah ditimbang, dan ruang sampling. Kelas
F meliputi ruang kemas sekunder. Kelas G terdiri atas ruang administrasi, gudang
bahan baku, gudang bahan pendukung, gudang bahan kemas, gudang cairan,
gudang sejuk untuk menyimpan bahan baku obat dan bahan pendukung yang
memerlukan kondisi penyimpanan khusus, gudang obat jadi, dan gudang
karantina.
Pengambilan bahan baku dilakukan melalui proses pemberian batch record
oleh bagian produksi kepada Instalsimpan. Bagian Instalsimpan selanjutnya
melakukan penimbangan bahan yang diperlukan sesuai batch record yang
didokumentasikan dalam berita acara. Setelah ditimbang bahan baku disimpan di
ruang stagging dan selanjutnya petugas produksi akan mengambil bahan baku
tersebut untuk dilanjutkan kepada proses produksi.

3.1.8 Kegiatan Instalasi Produksi (Instalprod)


Produksi obat-obatan dilaksanakan oleh Instalasi Produksi yang kegiatannya
meliputi perencanaan, pengaturan, pelaksanaan dan pengendalian produksi.
Produk yang dihasilkan oleh Lafi Ditkesad berupa produk -laktam dan produk
Non

-laktam.

Obat-obat

yang

diproduksi

oleh

Lafi

Ditkesad

tidak

diperdagangkan bagi masyarakat umum, namun demikian proses produksinya

72

tetap dilaksanakan sesuai dengan Pedoman CPOB yang dikeluarkan oleh Badan
POM.
Rencana produksi obat dibuat berdasarkan pada banyaknya jenis obat yang
diminta, jenis peralatan yang dimiliki (kapasitas dan spesifikasi mesin), jumlah
sumber daya manusia dan jam kerja serta waktu produksi yang tersedia. Produkproduk Lafi Ditkesad dapat dilihat pada Lampiran 8.
Seluruh proses produksi yang dilaksanakan, dicatat dan didokumentasikan
dalam Catatan Pengolahan Bets dan Catatan Pengemasan Bets (BatchRecord)
yang disusun oleh Kepala Instalasi Penelitian dan Pengembangan, diperiksa oleh
Kainstalprod, dan Kainstalwastu, diketahui oleh Kapastitu, diterima oleh
Kainstalsimpan dan diketahui oleh Kalafi. Hal yang diuraikan dalam Catatan
Pengolahan Bets dan Catatan Pengemasan Bets adalah kode produk, nama
produk,

nomor

bets,

besar

bets,

bentuk

sediaan,

kemasan,

tanggal

pengolahan/tanggal pengemasan.
Dalam Catatan Pengolahan Bets diuraikan mengenai komposisi, spesifikasi,
peralatan, penimbangan, prosedur pengolahan, dan rekonsiliasi. Pada Catatan
Pengemasan Bets diuraikan tentang pengemasan meliputi penerimaan bahan
pengemas, prosedur pengemasan primer, kesiapan jalur pengemasan sekunder,
kesiapan jalur pelipatan brosur, prosedur pengemasan sekunder, pelulusan oleh
Pengawasan Mutu, rekonsiliasi proses pengemasan, dan penyerahan obat jadi ke
Instalasi Penyimpanan.
Proses produksi dimulai dari penimbangan bahan baku yang akan digunakan
dan dikeluarkan dari Instalsimpan berdasarkan Catatan Pengolahan Bets dan
Catatan Pengemasan Bets untuk setiap produk. Barang yang telah dikeluarkan
dari Instalsimpan selanjutnya memasuki tahap pengolahan pada masing-masing
seksi produksi, yaitu seksi sediaan Non -laktam, seksi sediaan -laktam, seksi
sediaan Sefalosporin dan seksi kemas.
1. Seksi Sediaan Non -laktam
Seksi sediaan Non -laktam dikepalai oleh seorang kepala seksi yang
bertanggung jawab kepada Kainstalprod. Pada seksi ini dilakukan kegiatan
produksi sediaan tablet biasa, tablet salut, kapsul keras, sirup, dan cairan obat

73

luar. Kegiatan di seksi ini meliputi penimbangan, pencampuran, pengeringan,


granulasi, pencetakan, penyalutan dan stripping. Hasil dari seksi ini kemudian
dikirim ke seksi kemas untuk dikemas.
a. Sediaan Tablet
Ruang produksi tablet sesuai dengan yang disyaratkan oleh CPOB
yaitu berada di ruangan dengan tingkat kebersihan (ruang Kelas E atau kelas
100.000) dilengkapi dengan listrik, lampu penerangan yang memadai,
sistem tata udara dan lapisan epoksi pada dinding dan lantai. Ruang
produksi tablet ini terdiri atas ruang mucilago, ruang campur, ruang
granulator, ruang FBD (Fluid Bed Dryer), ruang oven, ruang pengayakan,
ruang cetak, ruang In Process Control, ruang penyalutan, ruang stripping,
ruang produk antara, ruang produk ruah, ruang cuci alat, dan ruang simpan
alat.
Peralatan yang digunakan untuk pembuatan sediaan tablet diantaranya
adalah mesin pembuat mucilago dengan energi panas dari uap, mesin
pencampur basah sekaligus campur kering, oven pengering, granulator,
mesin cetak tablet, mesin salut film serta mesin strip tablet.
Metode pembuatan tablet yang umum digunakan adalah metode
granulasi basah. Tablet yang diproduksi adalah tablet biasa, tablet kunyah,
dan tablet salut film. Ukuran tablet berdiameter 6,5; 7,5; 10; 12; 13; 15 mm.
Proses pembuatan tablet di Lafi Ditkesad sebagian besar menggunakan
metode granulasi basah dan metode cetak langsung.
1) Proses produksi tablet dengan metode granulasi basah (Lihat Lampiran
9) terdiri atas tahapan sebagai berikut:
a) Penimbangan
Proses penimbangan dimulai dari penimbangan bahan aktif, bahan
pengisi, dan bahan pelincir yang dibutuhkan dalam pembuatan sediaan
padat. Dilakukan di ruang kelas E dan dilaksanakan oleh personal
Instalsimpan. Parameter kritis dalam proses penimbangan adalah
kalibrasi timbangan agar didapatkan hasil penimbangan yang tepat.
Hasil penimbangan disimpan di dalam ruang staging.

74

b) Pencampuran
Proses selanjutnya adalah proses pencampuran bahan baku berkhasiat
dan fase dalam di ruang campur menggunakan super mixer sampai
homogen 10 menit. Hal - hal yang perlu diperhatikan dalam proses
ini adalah kebersihan dan higienitas dari alat dan ruang pencampuran
serta pengetahuan operator tentang protap pencampuran. Parameter
kritis dalam proses pencampuran adalah waktu campur dan kecepatan
alat. Seluruh proses yang terjadi pada bahan baku obat mulai
penimbangan

hingga

dikemas

dalam

kemasan

sekunder

didokumentasikan ke dalam batch record.


c) Proses pembuatan mucilago atau pengikat
Mucilago merupakan salah satu bahan pengikat yang digunakan dalam
produksi tablet. Cara pembuatan mucilago:
Air demineralisata dipanaskan dalam tangki double jacket pada
suhu 80C (tidak sampai mendidih).
Nipagin dimasukan ke dalam air panas tersebut sampai larut.
Gelatin ditambahkan ke dalam larutan tersebut kemudian diadukaduk hingga gelatin tersebut mengembang.
Amilum yang sudah ditimbang dimasukkan ke dalam wadah lain
kemudian dicampur dengan air demineralisata sambil diaduk-aduk.
Masukan larutan amilum solani ke dalam tangki double jacket yang
sudah berisi air, nipagin dan gelatin. Campuran tersebut kemudian
dipanaskan sambil diaduk - aduk hingga terbentuk massa yang
kental dan bening.
d) Granulasi
Setelah proses pencampuran dilakukan proses granulasi. Metode
granulasi yang digunakan di Lafi Ditkesad adalah granulasi basah
yaitu proses pembuatan granul dengan cara membasahi bahan-bahan
yang digunakan hingga menjadi massa kempal.

75

e) Pengeringan
Granul basah kemudian dikeringkan dengan oven sehingga akan
menghasilkan granul kering. Pengeringan dilakukan dengan oven pada
suhu 40C selama 15 jam. Dilakukan proses granulasi pertama
menggunakan oscilating granulator Mesh 8. Granul setengah kering
kemudian dikeringkan untuk yang kedua kalinya menggunakan oven
suhu 40C selama 15 jam. Hasil pengeringan kedua dilakukan proses
granulasi kedua menggunakan oscilating granulator Mesh 14. Massa
granul kemudian dihomogenkan menggunakan planetary mixer
selama 5 menit. Granul yang telah homogen diperiksa susut
pengeringannya

oleh

Instalwastu.

Susut

pengeringan

yang

diperbolehkan tergantung jenis dan ukuran tablet. Setelah memenuhi


persyaratan tersebut maka granul baru dapat diluluskan untuk
dilakukan

proses

selanjutnya.

Parameter

kritis

pada

proses

pengeringan massa kempal adalah waktu pengeringan dan suhu oven.


Parameter kritis pada proses pembuatan massa granul adalah keadaan
fisik dan ukuran ayakan/mesh (tidak ada kerusakan pada ayakan) serta
kecepatan putaran alat.
f) Pengayakan
Pengayakan pertama dilakukan pada mesh paling kecil terlebih dahulu
kemudian pengayakan ke dua dilakukan pada mesh yang besar untuk
proses pencetakan.
g) Pencampuran
Pencampuran yang dilakukan setelah proses granulasi pertama
dilakukan untuk fase luar, yakni bahan pelicir dan bahan penghancur
luar. Fase luar sebelumnya dihomogenkan melalui pengadukan
menggunakan mixer.
h) Pembuatan massa cetak
Massa cetak dibuat dengan mencampur granul kering dengan fase luar
(pelincir, penghancur) ke dalam planetary mixer. Parameter kritis
pada proses ini adalah kecepatan pencampuran dan waktu campur.

76

Setelah proses pencampuran selesai dilakukan IPC pada massa cetak


meliputi susut pengeringan dan kadar zat aktif. Setelah memenuhi
persyaratan, massa cetak tersebut diberi label release dan dapat
dicetak.
i) Pencetakan
Proses pencetakan dilakukan untuk pembuatan sediaan tablet atau
kaplet.Sebelum

proses

pencetakan,

dilakukan

pemeriksaan

homogenitas, dan kadar zat aktif. Alat yang digunakan harus sudah
ditempel label bersih oleh Wastu agar dapat digunakan. Jumlah tablet
yang dihasilkan dalam proses pencetakan berbeda - beda, bergantung
pada jumlah massa cetak dan kapasitas dari mesin cetak. Tablet hasil
pencetakan diuji setiap 15 menit dengan menimbang bobot dari 10
tablet kanan dan kiri, pemeriksaan yang dilakukan meliputi
pemeriksaan diameter, ketebalan tablet dan kekerasan tablet. Hasil
pengujian tersebut dicatat di dalam batch record. Bila tidak memenuhi
spesifikasi maka akan dilakukan penyesuaian dan pemeriksaan kinerja
mesin cetak. Masalah yang mungkin dihadapi ketika proses cetak
salah satunya adalah capping yaitu rusaknya tablet sehingga tablet
yang dihasilkan tidak memenuhi spesifikasi tablet diantaranya adalah
tidak terbentuknya tablet yang baik, bobot dari tablet tidak seragam.
Capping tersebut dapat disebabkan oleh proses pengeringan yang
tidak baik sehingga susut pengeringan tidak sesuai dan mempengaruhi
dalam proses pencetakan. Hasil pencetakan tablet disampling dan
dikirim ke Wastu untuk dilakukan uji kualitas dari tablet yang dicetak
sesuai dengan spesifikasi yang telah ditetapkan di batch record. Tablet
yang tidak memerlukan penyalutan selanjutnya diuji oleh Wastu
sebelum

dilakukan

pengemasan

primer.

Pengujian

meliputi

keseragaman bobot, kadar, kekerasan, waktu hancur, friabilitas,


diameter dan ketebalan tablet, disolusi jika diperlukan. Coating,
Produk ruah berupa tablet yang memerlukan penyalutan akan
dilakukan proses coating. Proses coating harus diperiksa oleh

77

supervisor. Tablet yang telah disalut kemudian diuji oleh Wastu.


Pengujian yang dilakukan meliputi keseragaman bobot, penampilan,
waktu hancur, kadar.
j) Pengemasan primer
Tablet, tablet salut, dan kapsul yang telah lolos pengujian Wastu
selanjutnya

dikemas

dalam

kemasan

primer/stripping.

Proses

stripping menggunakan polycellonium sebagai bahan kemas primer.


Prinsip stripping adalah melewatkan polycellonium yang telah berisi
sediaan ke alat press yang dilengkapi dengan pemanas untuk
merekatkan polycellonium. Parameter kritis pada proses ini adalah
suhu alat press dan kecepatan roller polycellonium. Permasalahan
yang mungkin terjadi selama proses stripping yaitu tidak rekatnya
kemasan (bocor) akibat kurang panasnya alat press yang dipakai untuk
menempelkan kemasan primer, kemasan primer yang mengkerut
karena suhu alat press yang terlalu panas,serta kemasan yang tidak
rapi diakibatkan bergesernya kemasan depan dan belakang yang tidak
tepat sehingga terlihat pergeseran antara depan dan belakang. Double
tablet ataupun kekosongan tablet dalam kemasan terjadi akibat tidak
lancarnya tablet ketika menuju ke alat press ataupun karena terlalu
cepatnya mesin berputar. Setelah proses pengemasan primer maka
akan dikirim ke Instalwastu untuk dilakukan pengecekan mutu
meliputi kebocoran kemasan, tampilan kemasan, isi kemasan.
k) Pengemasan sekunder
Pengemasan

sekunder

dilakukan

setelah

pengemasan

primer.

Kemasan sekunder untuk sediaan padat adalah plastik yang berisi 25


strip beserta brosur yang kemudian dimasukkan ke dalam dus.
2) Produksi tablet dengan metoda cetak langsung (lihat Lampiran 10)
adalah sebagai berikut:
a) Penimbangan bahan awal antara lain: penimbangan bahan aktif, bahan
pengisi, bahan pelincir, dilakukan di kelas E dan dilaksanakan oleh
personal dari Instalsimpan.

78

b) Pengayakan
Bahan awal dan bahan aktif dilewatkan pada ayakan dengan ukuran
mesh tertentu. Dalam proses pencetakan langsung sifat alir dan
kompresibilitas bahan awal sangat menentukan tablet yang dihasilkan.
c) Pencampuran
Bahan awal dan bahan aktif dicampur homogen menggunakan super
mixer.
d) Pengawasan mutu (In Process Control)
Sebelum proses pencampuran dilakukan pemeriksaan homogenitas,
kadar zat aktif dan susut pengeringan.
e) Pencetakan
Bahan campuran kemudian dicetak menjadi tablet.
f) Pengawasan mutu (In Process Control)
Selama pencetakkan dilakukan pemeriksaan uji mutu meliputi
pemeriksaan keseragaman tablet dan kekerasan oleh operator mesin
cetak, sedangkan untuk uji keseluruhan yang meliputi keseragaman
bobot, ketebalan, diameter, kekerasan dan waktu hancur tablet tertentu
dilakukan di Instalwastu.
g) Penyetripan
Setelah tablet selesai dicetak atau disalut (untuk tablet salut) maka
dilakukan proses pengemasan primer yaitu penyetripan (stripping).
h) Pengawasan mutu (In Process Control)
Pada hasil penyetripan dilakukan uji mutu (IPC) meliputi tes
kebocoran strip. Tablet yang telah lulus uji mutu siap dikemas dan
dikirim ke Instalsimpan.
b. Sediaan Kapsul
Ruang produksi kapsul terdiri atas ruang pencampuran, ruang
pengisian dan polishing, serta ruang stripping. Peralatan yang digunakan
untuk pembuatan kapsul diantaranya adalah mesin pencampur, mesin
pengisi kapsul, mesin polishing dan mesin strip.

79

Proses produksi kapsul terdiri atas tahapan sebagai berikut (Lihat


Lampiran 11) :
1) Penimbangan bahan awal
Penimbangan bahan awal antara lain penimbangan bahan aktif, bahan
pengisi, bahan pelincir, dilakukan di ruang Kelas E dan dilaksanakan
oleh personal dari Instalsimpan. Setelah semua bahan ditimbang,
dilakukan proses pencampuran hingga homogen.
2) Pencampuran
Bahan yang diisikan ke dalam kapsul ada yang harus digranulasi terlebih
dahulu untuk memperbaiki sifat alirnya, dan ada yang tidak.
3) Pengawasan Mutu (In Process Control)
Sebelum diisikan ke dalam cangkang kapsul, dilakukan pemeriksaan
homogenitas, kadar zat aktif terhadap massa isi kapsul yang dilakukan
oleh Instalwastu.
4) Pengisian Kapsul
Setelah massa kapsul diluluskan oleh Instalwastu maka massa kapsul
diisikan ke dalam cangkang kapsul. Selama pengisian, dilakukan
pengawasan mutu (In Process Control) terhadap keragaman bobot,
keseragaman kandungan zat aktif dan waktu hancur yangdilakukan oleh
Instalwastu.
5) Polishing
Sebelum kapsul distrip, kapsul dibersihkan terlebih dahulu untuk
menghilangkan debu-debu yang menempel pada bagian luar cangkang
kapsul.
6) Pengawasan Mutu (In Process Control)
Sebelum kapsul distrip dilakukan pengawasan mutu (In Process Control)
yang meliputi kadar zat aktif, keragaman bobot dan waktu hancur yang
dilakukan oleh Instalwastu.
7) Penyetripan
Setelah dibersihkan (polishing) maka kapsul siap distrip dengan cara
yang sama seperti pada proses stripping tablet.

80

8) Pengawasan Mutu (In Process Control)


Pada hasil penyetripan dilakukan pengawasan mutu (In Process Control)
meliputi tes kebocoran strip yang dilakukan oleh Instalwastu. Kapsul
yang telah lulus pengawasan mutu siap dikemas dan obat jadi dikirim ke
Instalsimpan.
c. Sediaan Sirup
Ruang produksi sirup terdiri atas ruang pencampuran, ruang
pengisian, ruang pencucian alat. Peralatan yang digunakan antara lain mixer,
colloid mill, tangki pemanas (double jacket), filter, drum stainless, mesin
pengisi sirup, penutup botol dan pemasangan etiket yang merupakan satu
rangkaian (in line process). Berikut ini adalah tahapan proses produksi sirup
(Lampiran 12):
1) Penimbangan dan penyimpanan dalam ruang staging
Penimbangan bahan awal dilakukan di ruang kelas E. Diawali dengan
tahap penimbangan bahan awal obat oleh personal Instalsimpan di ruang
penimbangan dalam area produksi tersebut. Hasil penimbangan
dikelompokkan sesuai masing - masing bets, yang disimpan dalam 1
kotak di ruang staging dengan keterangan yang lengkap pada semua
bahan serta batch record.
2) Penyiapan kemasan primer
Botol yang digunakan merupakan botol yang sudah bersih yang dicuci
dengan aqua demineralised dan dikeringkan di oven 900C selama 4 jam.
Pencucian botol dilakukan pada kelas F dan oven yang digunakan untuk
pengeringan botol adalah oven double door, yang dapat dibuka dari 2
sisi. Untuk pengisian dilakukan pada kelas E.
3) Pencampuran
Bahan yang telah ditimbang dalam ruang staging diambil untuk
selanjutnya diproses di ruang pencampuran. Proses pencampuran
pertama kali dimulai dengan membuat mucilago, kemudian setelah
mucilago terbentuk didiamkan sampai mucilago mengembang terlebih
dahulu. Kemudian pelarut di masukkan ke dalam tangki pengaduk.

81

Bahan - bahan padat lainnya masing - masing dilarutkan pada pelarut


yang sesuai kecuali essence dan menthol. Bahan-bahan yang telah
dilarutkan tersebut digabungkan dengan pelarut yang ada pada tangki
pengaduk, kemudian ditambahkan mucilago yang telah mengembang.
Campuran tersebut didiamkan selama kurang lebih satu malam, keesokan
harinya ditambahkan essence dan menthol (yang sebelumnya telah
dilarutkan terlebih dahulu dalam etanol) kemudian diaduk hingga
homogen. Campuran tersebut diambil sekitar 2 botol untuk uji kadar, pH
dan berat jenis. Setelah lolos uji, maka essence dapat dimasukkan, dan
dapat dilakukan proses berikutnya yaitu filling dan pengemasan.
4) Filling
Proses filling dilakukan dengan mesin otomatis yang bekerja secara
inline, dimulai dengan meletakkan botol yang sudah bersih pada alat.
Setelah itu, botol - botol akan bergerak pada jalurnya. Terdapat sensor
pada mesin yang berfungsi ketika 6 botol telah melewati sensor tersebut,
maka secara otomatis jalur botol akan berhenti. Keenam botol akan difilling hingga volume yang ditentukan. Kemudian, botol akan berjalan
kembali untuk dilakukan penutupan botol dengan mesin. Pada saat
pengisian atau filling, operator harus terus memantau untuk memastikan
bahwa botol yang diisi sudah tepat sesuai dengan spesifikasi yaitu 100
ml. Pada saat proses filling, hal - hal yang perlu diperhatikan adalah
kesiapan jalur pengisian obat, kecepatan laju alur botol masuk dan
penutupan botol serta kondisi fisik botol harus dalam keadaan bersih dan
baik, tidak ada bagian dari botol yang rusak.
5) Pengemasan sekunder
Setelah dilakukan pengemasan primer, maka botol dibiarkan jalan
melalui pass box ke pengemasan sekunder, diberi label dan kemudian
dimasukkan ke dalam kardus yang berisi 25 botol untuk botol 100 mL.
Semua proses tersebut harus mengikuti tahap tahap yang tertulis dalam
batch record dan di bawah pengawasan Supervisor maupun petugas
pelaksana. Pengawasan yang dilakukan selama proses produksi adalah

82

pemerian, keseragaman volume (100 mL), pH, BJ, dan kadar zat aktif.
Pemeriksaan keseragaman volume, penutupan botol, dan pemasangan
label dilakukan setiap 30 menit. Akan tetapi, pemeriksaan dapat
dilakukan oleh operator.
d. Sediaan Cairan Obat Luar
Cairan Obat Luar yang diproduksi adalah Lafiodine 10%, dalam
pembuatan Lafiodine terdapat 5 ruangan yaitu ruang staging, ruang
pencucian alat dan ruang kemasan, ruang pencampuran, ruang filling, ruang
pengemasan sekunder. Peralatan yang digunakan antara lain: hand mixer
dan drum stainless. Komposisi dari Lafiodine terdiri atas bahan aktif
povidone iodine sedangkan eksipien yaitu dapar (Na2HPO4&asam sitrat),
aquadem, gliserol dan antarox. Prosedur pembuatan larutan lafiodine 10%
adalah :
1) Pencucian botol
Proses pencucian botol menggunakan 2 macam cairan pembersih yaitu
air mineral dan aqua DM. Air mineral disemprotkan dari atas botol
sedangkan aqua DM disemprotkan dari bagian bawah botol. Setelah
dilakukan pencucian botol, tahap selanjutnya

dilakukan

proses

pengeringan botol dengan cara ditiriskan lalu di oven dengan suhu 90oC
selama 4 jam.
2) Pencampuran bahan
Panaskan aquadem untuk pembuatan larutan dapar, setelah itu siapkan
aquadem untuk pencampuran bahan aktif dan gliserol. Kemudian dapar
dimasukkan ke dalam campuran bahan aktif, gliserol dan aqua dm. Pada
saat memasukkan bahan aktif, proses pencampuran disertai dengan alat
dust collector untuk meminimalkan resiko pencemaran akibat debu
povidon iodine. Setelah itu diberikan Antarox yang digunakan sebagai
surfaktan untuk mencegah terjadinya pemisahan povidone iodine dan
fase air. Kemudian sediaan didiamkan satu hari satu malam untuk
selanjutnya dilakukan proses filling.

83

3) Proses filling ke dalam kemasan primer & penutupan botol


Dilakukan pengemasan sekunder produk yang sebelumnya telah diberi
etiket.Selama proses pengelolaan bahan dilakukan pengujian oleh
Instalwastu antara lain adalah uji pH air, uji pH larutan latiodine, dan uji
homogenitas/kadar. Selain itu dilakukan juga pengujian berat jenis, dan
uji lainnya dalam IPC. Spesifikasi yang diharapkan dari Lafiodine adalah
pemerian yang berupa larutan obat luar warna cokelat, dengan isi 1000
mL per botol, dan kemasan dus isi 10 botol @ 1000 mL.
2. Seksi Sediaan -laktam
Seksi sediaan -laktam dikepalai oleh seorang Apoteker. Produksi laktam di Lafi Ditkesad telah mendapatkan sertifikat CPOB untuk lima
bentuk sediaan, yang terdiri atas tablet antibiotik penisilin dan turunannya,
tablet salut antibiotik penisilin dan turunannya, kapsul keras antibiotik
penisilin dan turunannya, suspensi kering oral antibiotik penisilin dan
turunannya, serta serbuk steril injeksi antibiotik penisilin dan turunannya.
Proses produksi -laktam dilakukan di gedung yang terpisah dengan
produksi Non -laktam untuk menghindari terjadinya kontaminasi silang.
Gedung produksi -laktam telah dilengkapi dengan sistem pengaturan udara
(Air Handling System), air washer, air shower, dan ruang penyangga. lantai,
dinding, dan langit-langit dilapisi oleh bahan epoksi untuk memudahkan
pembersihan.
Sistem pengaturan udara (AHS atau Air Handling System) di ruang
produksi sudah sesuai. Tekanan udara di ruangan dengan tingkat kebersihan
lebih tinggi lebih positif dari ruang dengan tingkat kebersihan yang lebih
rendah.
3. Seksi Sediaan Sefalosporin
Seksi sediaan sefalosporin dikepalai oleh seorang Apoteker. Sediaan
yang diproduksi yaitu berupa sediaan injeksi sirup kering. Produksi
Sefalosporin belum dimulai, tetapi bangunan dan peralatan untuk sediaan
steril sudah tersedia. Akan tetapi, produksinya belum dilaksanakan karena
masih dalam proses sertifikasi CPOB.

84

4. Seksi Kemas
Kepala Seksi kemas adalah seorang Apoteker yang bertanggung jawab
kepada Kepala Instalasi Produksi. Pengemasan dilakukan pada produk
ruahan tablet, kapsul, sirup dan cairan obat luar. Pengemasan tablet dan
kapsul dilakukan setelah proses stripping, menggunakan bahan pengemasan
polycellonium. Tablet yang sudah distrip, dipilih yang baik kemudian
dimasukkan ke dalam sak plastik dilengkapi dengan brosur lalu diseal,
setiap sak plastik berisi 25 strip, tiap-tiap strip berisi 10 tablet. Hasil seal
kemudian dimasukkan ke dalam dus yang dilengkapi dengan slip pak yang
setiap dus isinya berbeda sesuai dengan ukuran diameter tablet,
perinciannya sebagai berikut :
a. Tablet diameter 6,5 dan 7,5 mm : setiap dus berisi 50 sak plastik.
b. Tablet diameter 10-13 mm : setiap dus berisi 30 sak plastik.
c. Untuk kaplet berdiameter 15 mm dan sediaan kapsul: setiap dus berisi 20
sak plastik.
Untuk sediaan kapsul, setelah kapsul distrip, dipilih yang baik
kemudian dimasukkan ke dalam sak plastik dilengkapi dengan brosur lalu
diseal. Hasil seal kemudian dimasukkan ke dalam dus yang dilengkapi
dengan slip pak. Setiap dus berisi 20 sak plastik, setiap sak plastik berisi 20
strip, dan setiap strip berisi 10 kapsul. Produk jadi cairan di bagi dua yaitu
cairan obat dalam dan cairan obat luar. Cairan obat dalam yaitu sirup. Untuk
sirup dipak ke dalam dus, dilengkapi dengan sendok takar, brosur dan slip
pak. Untuk produk ruahan -laktam, pengemasan dilakukan di ruang kemas
-laktam. Untuk sirup 100 mL setiap dus berisi 25 botol, sedangkan untuk
sirup 60 mL setiap dus berisi 36 botol. Pada masing - masing dus diberi
identitas berupa etiket yang berisi nama obat, komposisi, expired date, no
batch.
Produk jadi cairan obat luar yaitu Lafiodine, setelah dari ruang
pengolahan akan dibawa ke ruang pengemasan. Di ruang pengemasan
masing - masing botol plastik Lafiodine di beri label etiket yang berisi nama
obat, komposisi, expired date, no batch, asal produksi. Setiap kardus berisi

85

10 botol Lafiodine (1 liter). Bila pengemasan selesai, dilakukan


pemeriksaan IPC oleh Instalwastu. Setelah diperiksa oleh Instalwastu, hasil
pengemasan diberi label Diluluskan. Kemudian bagian produksi
menyerahkan batch record dan bagian pengawasan mutu menyerahkan
laporan pengujian ke Kapastitu. Selanjutnya Pemastian Mutu akan
memeriksa dengan formulir cheklist, jika sesuai maka akan diluluskan dan
diberi penandaan Lulus. Lalu seksi kemas membuat laporan administrasi
yang terdiri atas laporan bulanan untuk dilaporkan ke Kalafi dan bukti
penyerahan (BP) obat dari Kainstalprod ke Kainstalsimpan, selanjutnya obat
jadi dikirim ke Instalsimpan.

3.1.9 Kegiatan Instalasi Pengawasan Mutu (Instalwastu)


Pengawasan mutu merupakan bagian integral dari suatu produk obat.
Instalwastu bertanggung jawab terhadap setiap hal yang menyangkut kualitas
bahan baku obat, bahan pembantu, bahan pengemas, produk antara, produk
ruahan, dan obat jadi yang dihasilkan sampai dengan pemantauan kualitas setelah
didistribusikan dengan standar waktu kadaluarsa. Selain itu, Instalwastu juga
bertanggung jawab terhadap kualitas lingkungan kerja yang meliputi pengawasan
bangunan, ruangan dan peralatan serta fasilitas penunjang lainnya seperti
pemeriksaan sirkulasi udara, pemeriksaan mutu air dan pemeriksaan limbah.
Dalam menjalankan tugasnya, Instalwastu didukung oleh personal yang
terdiri atas Apoteker, Asisten Apoteker, dan analis yang sudah terlatih dan
berpengalaman dalam menjalankan tugasnya. Beberapa kegiatan Instal Wastu
tercantum dalam Sistem Pengawasan Mutu (Lampiran 6) diantaranya :
1. Menyiapkan dan menyusun metode pemeriksaan, pengujian dan validasi
metoda analisis yang sesuai dengan acuan standar resmi seperti Farmakope
Indonesia.
2. Meluluskan atau menolak bahan yang akan digunakan dalam produksi meliputi
bahan baku obat, bahan baku pembantu dan bahan pengemas. Hasil dicatat
pada blanko Laporan Hasil Pengujian Laboratorium (Lampiran 13). Kemudian
dilakukan penempelan label status bahan baku.

86

3. Melaksanakan IPC (in process control) selama proses produksi dan


memberikan keputusan atas diluluskan atau tidaknya hasil suatu tahap produksi
hingga hasil produk akhir. Hasil di catat pada blanko catatan pengujian
(Lampiran 14 dan 15). Kemudian dilakukan penempelan label status produk
(Lampiran 16) pada kemasan produk. Contoh IPC pada alur produksi adalah
IPC tablet parasetamol 500 mg oleh Pengawasan Mutu (In Process Control)
yang dilakukan pada tahapan :
a. Pencampuran
Bahan baku pembantu dan bahan aktif dicampur homogen menggunakan
mixer. Sebelum proses pencetakan, bagian Pengawasan Mutu melakukan
IPC (In Process Control) yang meliputi pemeriksaan homogenitas kadar zat
aktif dan susut pengeringan.
b. Pencetakan
Bahan campuran kemudian dicetak menjadi tablet. Kemudian bagian
Pengawasan Mutu melakukan IPC (In Process Control) sebelum dikemas,
yaitu pemeriksaan keragaman bobot, kekerasan, kerapuhan, tebal, diameter,
waktu hancur, kadar zat aktif, dan disolusi.
c. Penyetripan
Setelah tablet selesai dicetak maka dilakukan proses pengemasan primer
yakni penyetripan (stripping). Kemudian terjadi proses IPC (In Process
Control) terhadap hasil penyetripan oleh bagian Pengawasan Mutu meliputi
tes kebocoran strip. Tablet yang telah diluluskan oleh Pengawasan Mutu
siap dikemas dan kemudian dikirim ke Instalasi Penyimpanan setelah
diluluskan oleh Pemastian Mutu.
4. Melaksanakan pengujian terhadap hasil obat jadi suatu sediaan yang diperoleh.
5. Melaksanakan uji stabilitas dipercepat untuk menetapkan kondisi penyimpanan
dan masa edar suatu produk.
6. Membantu dalam pelaksanaan validasi proses produksi.
7. Memantau stabilitas produk - produk yang telah dikeluarkan atau
didistribusikan, sampai 1 tahun setelah batas kadaluarsa terutama untuk sediaan
antibiotika.

87

8. Menyiapkan prosedur pengambilan sempel bahan baku obat, produk antara,


produk ruahan dan produk jadi untuk pememeriksaan dan pengujian, dimana
setiap sampel yang diambil dicatat dan didokumentasikan.
9. Menyiapkan dan menyimpan baku pembanding kerja untuk pengujian.

3.1.10 Kegiatan Instalasi Penelitian dan Pengembangan (Installitbang)


Dalam menjalankan perannya Installitbang melakukan penelitian terhadap
produk baru dan pengembangan produk lama untuk memperoleh kualitas yang
lebih baik. Pelaksanaan kegiatan dimulai dengan pengajuan rencana penelitian
dan pengembangan produk Lafi Ditkesad yang meliputi :
1. Membuat spesifikasi teknis bahan baku obat, bahan pembantu dan bahan
pengemas.
2. Mencari dan meneliti formula yang dapat dikembangkan sebagai produk Lafi
Ditkesad.
3. Merevisi ulang suatu formula yang sudah ditetapkan bila suatu saat terjadi
perubahan alat, bahan baku dan komponen produksi lainnya.
4. Mengadakan evaluasi terhadap keluhan yang terjadi dan obat kembalian.
Penelitian dan pengembangan dimulai dari penelusuran pustaka, pengadaan
bahan, penelitian skala laboratorium dan skala produksi. Terakhir dilakukan
validasi proses produksi dan pengawasan mutu dengan kerjasama antara
Instalprod dan Instalwastu.

3.1.11 Kegiatan Instalasi Pemeliharaan dan Sistem Penunjang (Instalhar dan


Sisjang)
1. Pengolahan Air Baku (Raw Water)
Air yang berasal dari PDAM terlebih dahulu ditampung pada tangki yang
tertanam di dalam tanah (ground tank), ground tank terbagi dalam tiga bagian,
yaitu:
a. Bagian satu untuk mensuplai kebutuhan personal dan kamar mandi.
b. Bagian dua untuk keperluan mencuci alat dan keperluan di -laktam.
c. Bagian tiga untuk mensuplai pre-treatment air demineralisata.

88

Ketiga bagian dipisahkan dengan sekat agar terjadi pengendapan,


kemudian dialirkan melalui pipa ke dalam suatu alat filtrasi.
2. Pengolahan Air Demineralisasi
Air yang diolah menjadi air demineralisata mengalami beberapa tahap:
a. Saringan Pasir (sand filter)
Menyaring secara fisik menggunakan pasir silika (dengan mesh 8-12) dan
berfungsi untuk mengikat partikel-partikel yang terbawa oleh air selama
pengolahan air di PDAM.
b. Saringan Karbon (carbon filter)
Saringan karbon berfungsi untuk menyerap bau, rasa, warna, kontaminan
organik dan unsur klor yang ditambahkan pada pengolahan air di PDAM.
Air hasil dari saringan karbon diuji dengan syarat TDS sebesar 60-63 bpj
dan konduktivitas sebesar 2.
c. Saringan Penjerat
Saringan penjerat berfungsi untuk menjerat karbon yang terbawa oleh aliran
air.
d. Resin Kation
Resin kation berfungsi untuk menghilangkan ion-ion positif pada air dan
kemudian akan digantikan dengan ion hidrogen.
e. Resin Anion
Resin anion berfungsi untuk menghilangkan ion-ion negatif dan ditukar
dengan ion hidroksida, sehingga menghasilkan air dengan kandungan Total
Dissolved Solid (TDS) kurang dari 8 bpj dan silica kurang dari 0,1 bpj.
Setelah mengalami beberapa tahap pemurnian, air demineralisata ditampung
dan dialirkan ke ruangan-ruangan produksi dan laboratorium untuk
digunakan.
f. Air demineralisata ditampung dalam tangki penampung untuk dialirkan ke
ruangan-ruangan produksi untuk digunakan sesuai dengan keperluan.

89

3. Pengolahan (High Purified Water) HPW


Instalasi HPW merupakan kelanjutan dari instalasi air demineralisata
yang dihubungkan dengan alat pemroses Reverse Osmosis, dengan alat ini
dihasilkan HPW.
4. Steam Boiler
Air baku untuk menghasilkan uap panas adalah aqua demineralisata
yang diberi tekanan melalui pompa air masuk ke filter kemudian ditampung di
dalam tangki stainless steel untuk mensuplai steam. Air dipanaskan melalui
boiler hingga menjadi uap. Alat ini bekerja secara semi otomatik dengan alatalat pengaman yang lengkap. Udara panas yang dihasilkan dialirkan melalui
pipa ke ruang-ruang produksi yang membutuhkannya.
5. Udara bertekanan
Udara bertekanan diperoleh dengan menggunakan alat kompresor yang
bekerja secara otomatis dengan alat pressure switch. Kompresor juga
dilengkapi dengan air dryer, main line filter, mist separator dan micro mist
separator. Instalasi kompresor ini digunakan hanya pada peralatan yang
memerlukan udara bertekanan.
6. Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL)
Limbah dari Industri Farmasi harus diolah sedemikian rupa sehingga
memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan agar tidak mencemari lingkungan
di sekitar industri tersebut. Limbah Lafi Ditkesad berasal dari proses produksi
dan proses pengujian yang terbagi atas limbah padat dan limbah cair. Pada
produksi obat Non -laktam, pengolahan limbah padat dilakukan dengan
menggunakan dust collector dimana limbah berupa debu disedot dari ruang
produksi dengan blower kemudian dikumpulkan dalam kantong penampung
dan dibakar. Khusus untuk limbah dari proses penyalutan tablet, terlebih
dahulu diolah dengan air washer sedangkan limbah cair produksi Non laktam langsung dialirkan ke Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL).
Pada produksi -laktam, pengolahan limbah terlebih dahulu diolah
melalui air washer, limbah padat (debu-debu) disedot oleh blower dari ruangan
yang berdebu seperti ruangan strip, isi kapsul, cetak, campur dan ruang isi

90

sirup kering, kemudian disemprot dengan air bertekanan 4 bar sehingga debu
akan jatuh di bak penampungan. Air dialirkan ke bak destruksi yang dilengkapi
dengan dozing pump dan pH meter. Cairan ini didestruksi untuk memecah
cincin -laktam dengan menggunakan larutan NaOH 0,1N yang diteteskan
secara otomatis sampai diperoleh pH 9, lalu kembali dinetralkan dengan
pemberian HCl. Sedangkan limbah cair produksi obat Non -laktam tidak
mengalami proses destruksi. Selanjutnya, limbah hasil produksi -laktam
dialirkan ke IPAL untuk dilakukan pengolahan lebih lanjut.
Pengolahan limbah menggunakan cara fisika, kimia dan mikrobiologi.
Cara fisika dilakukan dengan cara mengendapkan kotoran pada bak
sedimentasi. Cara kimia dilakukan dengan menambahkan koagulan PAC (Poly
Alumunium Chloride) pada bak koagulan dan flokulan polimer anionik pada
bak flokulasi. Cara mikrobiologi dilakukan pada bak aerasi dengan cara
mengembangbiakkan bakteri aerob di dalamnya agar dapat menghancurkan
zat-zat organik. Untuk menjaga pertumbuhan bakteri ditambahkan pupuk urea
atau NPK sebagai nutrisi untuk bakteri.
Tahapan pengolahan air limbah di IPAL Lafi Ditkesad (Lampiran 17)
meliputi beberapa tahap sebagai berikut:
a. Bak dekstruksi yaitu bak untuk menghancurkan cincin -Laktam dengan
menambahkan NaOH kuat, karena cincin -Laktam tidak stabil pada pH
basa.
b. Bak sedimentasi awal yaitu bak penampungan khusus setelah limbah
didekstruksi merupakan proses fisika karena berhubungan dengan endapan.
Air limbah yang masuk dari produksi -Laktam (dari bak destruksi) maupun
Non -Laktam, laboratorium akan ditampung dan pengotornya diendapkan
dalam bak ini. Dari bak ini air mengalir ke bak pengendapan (sedimentasi
Pertama).
c. Bak sedimentasi I : mempunyai sekat-sekat dengan kedalaman dasar yang
berbeda. Pada tahap ini terjadi pengendapan kembali, di dalam bak ini
terdapat sekat sekat yang menghambat laju aliran air sehingga reaksi

91

pengendapan berlangsung lama. Air limbah dari bak ini mengalir ke bak
ekualisasi.
d. Bak ekualisasi, pada bak ini dipasang 2 alat yaitu :
1) Pompa berfungsi untuk mengalirkan air limbah ke bak aerasi apabila air
limbah maksimal dalam bak ekualisasi maka pompa off, dan jika air
limbah minimal pompa on akan kembali secara otomatis.
2) Mesin pengaduk berfungsi untuk mengaduk kotoran-kotoran, pasirpasir
supaya berbentuk suspensi.
e. Bak Aerasi dipasang dua alat yaitu :
1) Diffuser berfungsi untuk mengurangi pengendapan. Jika diffuser aktif
maka endapan lumpur dari bak clarifier atau sedimentasi 2 akan kembali
melalui lubang ke bak Aerasi, dan jika diffuser tidak aktif fungsinya air
akan mengalir secara otomatis melalui lubang kecil ke bak clarifier atau
sedimentasi 2.
2) Aerator fungsinya untuk memasukkan udara yang mengandung oksigen
di bak Aerasi ditambah bakteri aerob. Pada bak aerasi juga digunakan
pupuk NPK dan urea yang berfungsi untuk makanan bakteri dan
mengurangi bau pada air limbah. Ciri-ciri dari air bersih di bak Aerasi
yaitu coklat jernih. Lamanya proses di bak Aerasi adalah 18 sampai
dengan 24 jam. Bak Aerasi melibatkan proses biologi karena
berhubungan dengan bakteri.
f. Bak Clarifier yaitu bak yang berbentuk miring ke arah samping bak Aerasi
supaya endapan lumpur lebih cepat diproses kembali ke bak Aerasi.
g. Bak Koagulasi memakai alat semacam baling - baling. Fungsinya untuk
mengaduk endapan dan campuran obat. Supaya menjadi satu, harus
menggunakan PAC (Poly Aluminium Chloride) dengan konsentrasi 5 kg
PAC dalam 50 liter air (10%), prosesnya adalah proses kimia. Setelah
diaduk, dari bak Koagulasi akan mengalir secara otomatis melalui lubang
besar ke bak Flokulasi.
h. Bak Flokulasi menggunakan polielektrolit jenis polianionik. Berfungsi
sebagai pemisah, penggumpalan air limbah atau endapan menjadi kecil

92

dengan ukuran 25g per 50 liter air (setara dengan 0,05%). Fungsi
polielektrolit ini selain untuk membersihkan air, juga untuk membuat
penggumpalan endapan menjadi besar. Air limbah yang sudah bersih akan
mengalir secara otomatis ke bak kontrol melalui bidang miring. Apabila air
limbah atau endapan belum bersih, air akan mengalir secara otomatis
melalui lubang menuju ke sedimentasi 3.
i. Bak sedimentasi 3, dasarnya berbentuk kerucut dan memakai saringan,
serabut, ijuk, karung yang berfungsi untuk menyaring endapan-endapan air
limbah supaya menjadi bersih. Hasil penyaringan akan mengalir secara
otomatis melalui lubang bawah ke bak penampungan. Di bak penampungan
juga menggunakan pompa untuk mengalirkan air dari bak penampungan ke
bak sedimentasi I.
j. Bak bidang miring merupakan bagian dari bak flokulasi. Bak bidang miring
ini menahan endapan dan partikel partikel lain yang masih terdapat dalam
air limbah dari bak flokulasi. Melalui bidang miring ini, air jernih pada bak
flokulasi mengalir ke bak kontrol, sedangkan endapan yang masih terbawa
akan mengendap dan masuk ke bak sedimentasi ketiga (bak pengendapan
akhir).
k. Bak kontrol yang berfungsi untuk menampung air limbah yang sudah bersih
dan akan dilakukan pengujian :
1) COD (Chemical Oxygen Demand) : kebutuhan oksigen untuk proses
kimia.
2) BOD (Biological Oxygen Demand) : kebutuhan oksigen untuk proses
biologi.
3) TDS (Total Dissolved Solid)
4) pH
Untuk menguji adanya ketiga hal tersebut di atas merupakan tugas dari
Instalwastu.
7. Air Handling System (AHS)
Air Handling System (AHS) adalah sistem pengaturan udara yang
berfungsi mengkondisikan udara dalam ruangan produksi yang dilengkapi

93

dengan sarana pengatur suhu dan kelembaban. Parameter ini dapat


mempengaruhi kualitas produk dari industri farmasi, selain itu juga terdapat
parameter lainnya antara lain air change (pertukaran udara), tekanan udara,
kontaminasi mikroba dan cemaran partikel. Tujuan dari sistem ini adalah untuk
menyediakan aliran udara kering dan dingin yang bersih untuk tiap-tiap
ruangan produksi.
Pada ruang Kelas D terdapat prefilter dan medium filter, sedangkan pada
ruangan Kelas C dan B terdapat prefilter, medium filter dan HEPA filter, pada
ruang Kelas A selain terdapat prefilter, medium filter dan HEPA filter juga
dilengkapi dengan LAF (Laminar Air Flow). Pada ruang produksi tablet dan
sirup kering tekanan udara ruangan akan lebih negatif dari tekanan udara pada
ruang koridor. Hal ini dimaksudkan untuk mencegah kontaminasi debu, karena
aliran udara bergerak dari tekanan yang tinggi ke yang lebih rendah. Pada
ruang produksi -laktam, tekanan udara didalam ruang produksi harus lebih
rendah daripada koridor supaya tidak terjadi pencemaran partikel -laktam ke
daerah koridor yang dilewati personal. Berikut pengendalian udara di beberapa
ruang produksi Lafi Ditkesad :
a. Pengendalian udara di ruang Kelas C
Ukuran partikel : 0,5 m maksimum 10.000/feet3
Relative humidity : 50 60 %
Filter : Primer filter (efisiensi 30 - 60 %)
Secondary filter (efisiensi 80 95 %)
HEPA filter (efisiensi 99,95 %)
Sirkulasi udara : > 20 kali per jam
Asal udara : Fresh air
b. Pengendalian udara di ruang Kelas B
Ukuran partikel : 0,5 m maksimum 100/feet3
Relative humidity : 45 50 %
Filter : Primer filter (efisiensi 30 - 60 %)
Secondary filter (efisiensi 80 95 %)
HEPA filter (efisiensi 99,95 %)

94

Sirkulasi udara : > 20 kali per jam


Asal udara : Fresh air 10 % dan sirkulasi 90 %
c. Pengendalian udara di ruang Kelas A
Ukuran partikel : 0,5 m maksimum 100/feet3
Relative humidity : < 40 %
Filter : Primer filter (efisiensi 30 - 60 %)
Secondary filter (efisiensi 80 95 %)
HEPA filter(efisiensi 99,995 %)
Laminar Air Flow (LAF)
Sirkulasi udara : > 120 kali per jam
Sistem tata udara secara umum dapat dijelaskan secara singkat sebagai
berikut: Suplai udara dalam sistem tata udara berasal dari udara luar (udara
terbuka) dikenal istilah fresh air. Volume fresh air yang masuk ke sistem
ditentukan oleh volume damper yang telah terpasang. Udara tersebut disaring
pada saringan pertama/prefilter yang mampu menangkap partikel yang
berukuran 1 m. Udara tersebut akan disaring kembali untuk yang kedua
kalinya oleh medium filter yang mampu menangkap partikel yang berukuran
0,5 m. Selanjutnya oleh Cooling Coil udara tersebut diatur suhunya sesuai
dengan yang dikehendaki.
Udara yang sudah terkondisi tersebut akan dihembuskan oleh Fan Coil
ke kelas D. Fan Coil berfungsi sebagai pengatur jumlah sirkulasi udara (air
change) yang dalam kerjanya dikombinasikan dengan sistem Dumper. Udara
bersih yang dihembuskan ke kelas D 100% berasal dari fresh air yang diproses.
Suplai udara untuk ruang kelas A dengan B merupakan udara recycle yang
bersirkulasi terus menerus melalui filter-filter yang digunakan.
Untuk mencukupi suplai oksigen di kelas A dan kelas B, dimasukkan
udara segar melalui Dumper yang dapat mencukupi suplai oksigen 20%.
Sistem ini dibuat dengan proses pengolahan seperti aliran udara untuk kelas D
kemudian langsung disalurkan melewati HEPA filter ke kelas A, B dan C.

95

3.1.12 Pengolahan Dokumen


Dokumentasi merupakan bagian dari sistem informasi manajemen dari
sebuah organisasi perusahaan. Dokumentasi di Lafi Ditkesad meliputi :
1. Dokumentasi seluruh pedoman yang berkenaan dengan aktifitas Lafi Ditkesad
dengan pelaksanaan fungsinya sebagai lembaga produksi obat yang dituangkan
dalam Prosedur Tetap (protap) yang meliputi bidang personalia, administrasi
dan logistik, operasional peralatan dan instalasi umum, sanitasi dan higiene,
prosedur operasional dan perawatan alat, prosedur pembersihan alat atau
ruangan, kalibrasi dan validasi, spesifikasi bahan, prosedur pengolahan dan
pengujian, metode dan instruksi serta protap-protap lain yang diperlukan.
2. Dokumen seluruh proses pembuatan obat yang dituangkan dalam dokumen
produksi induk yang diturunkan antara lain menjadi Catatan Pengolahan Bets
dan Catatan Pengemasan Bets (Batch Record) meliputi spesifikasi, prosedur,
metode dan instruksi, catatan dan laporan selama proses produksi berlangsung
mulai dari penimbangan hingga pengemasan yang menggambarkan riwayat
lengkap dari bets obat yang diproduksi.
3. Dokumentasi untuk setiap pengambilan sampel dan bahan uji, baik bahan
baku, bahan setengah jadi, produk ruahan maupun obat jadi serta hasil
pengujiannya.
4. Dokumen untuk setiap obat yang telah diluluskan oleh Instalasi Pengawasan
Mutu dan telah didistribusikan.
5. Dokumentasi juga dilakukan untuk segala aktifitas yang berkenaan dengan
perbaikan, pemantauan dan pengendalian, misalnya lingkungan, perlengkapan,
peralatan dan personalia.
6. Dokumentasi tentang spesifikasi, bahan awal, produk antara, produk ruahan
dan obat jadi.

3.2

Tugas Khusus

3.2.1 Latar Belakang


Industri farmasi sebagai penghasil obat, dituntut untuk dapat menghasilkan
obat yang harus memenuhi persyaratan khasiat (efficacy), keamanan (safety), dan

96

mutu (quality) dalam dosis sesuai digunakan untuk tujuan pengobatan. Salah satu
faktor yang harus diperhatikan dalam menjamin khasiat, keamanan, dan mutu
suatu obat adalah stabilitas obat. Stabilitas didefinisikan sebagai kemampuan
suatu produk obat untuk bertahan dalam batas spesifikasi yang ditetapkan
sepanjang periode penyimpanan dan penggunaan untuk menjamin identitas,
kekuatan, kualitas, dan kemurnian produk tersebut (Carstensen and Rhodes,
2000).
Tujuan pengujian stabilitas adalah untuk menentukan umur simpan, yaitu
jangka waktu penyimpanan pada kondisi tertentu dimana produk obat masih
memenuhi spesifikasi yang ditetapkan perusahaan. Dari hasil uji stabilitas, dapat
diketahui masa edar dari suatu obat. Masa edar didefinisikan sebagai periode
waktu yang ditetapkan pada tingkat konfidensi 95% bahwa dalam periode waktu
tersebut produk tetap mengandung zat aktif tidak kurang dari batas bawah
spesifikasi dari jumlah yang tertera pada label.
Stabilitas sediaan farmasi merupakan salah satu kriteria yang amat penting
untuk suatu hasil produksi yang baik. Ketidakstabilan produk obat dapat
mengakibatkan terjadinya penurunan hingga dengan hilangnya khasiat obat, obat
dapat berubah menjadi toksik atau terjadinya perubahan penampilan sediaan
(warna, bau, rasa, konsistensi dan lain-lain) yang akibatnya merugikan bagi
pemakai. Ketidakstabilan suatu sediaan farmasi dapat dideteksi melalui perubahan
sifat fisika, kimia serta penampilan dari suatu sediaan farmasi. Besarnya
perubahan kimia sediaan farmasi ditentukan dari laju penguraian obat melalui
hubungan antara kadar obat dengan waktu, atau berdasarkan derajat degradasi dari
suatu obat (Ansel, 1989; Lachman et al,1994).
Uji stabilitas dilakukan terhadap produk baru atau setiap kali terjadi
perubahan proses produksi (alat baru atau metode pengolahan), perubahan
formula, perubahan bahan awal dan bahan pengemas sedangkan pada produk
yang sudah tervalidasi namun tidak mengalami perubahan selama proses produksi
maka dilakukan post marketing stability test. Uji ini dilakukan dengan mengambil
sampel dari salah satu batch pertahun dari suatu produk, kemudian dilakukan
pengujian tiap 12 bulan sekali hingga masa kadaluwarsanya.

97

Karena pentingnya stabilitas suatu obat, maka Lembaga Farmasi Ditkesad)


memberikan tugas khusus kepada para calon apoteker yang melaksanakan Praktek
Kerja Profesi Apoteker (PKPA) industri di Lembaga Farmasi Ditkesad untuk
menghitung umur simpan produk kaplet asam mefenamat dengan menggunakan
data hasil uji stabilitas jangka pendek (dipercepat) yang dilakukan pada suatu
lemari uji yang disebut climatic chamber.

3.2.2 Tujuan
1. Mengetahui dan memahami pengujian stabilitas suatu obat dengan
menggunakan metode uji stabilitas dipercepat
2. Mengetahui dan memahami cara penentuan umur simpan suatu obat
berdasarkan hasil uji stabilitas
3. Mengetahui dan memahami faktor-faktor yang dapat mempengaruhi stabilitas
suatu obat

3.2.3 Tinjauan Asam Mefenamat


1. Tinjauan Umum
Struktur molekul

Rumus molekul

: C15H15NO2

Nama Kimia

: Asam N-2,3xililantrannilat

Berat molekul

: 241,29

Kandungan

: Asam Mefenamat mengandung tidak kurang dari


98,0% dan tidak lebih dari 102,0%, C15H15NO2,
dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan.

Pemerian

: Serbuk hablur; putih atau hampir putih; melebur


pada suhu lebih kurang 230 disertai peruraian

98

Kelarutan

: Larut dalam larutan alkali hidroksida; agak sukar


larut dalam kloroform; sukar larut dalam etanol
dan dalam metanol; praktis tidak larut dalam air.

Baku Pembanding

: Asam Mefenamat BPFI; tidak boleh dikeringkan.


Simpan dalam wadah tertutup rapat, terlindung
cahaya.

Identifikasi

: A. Spektrum serapan inframerah zat yang telah


dikeringkan dan didispersikan kalium bromida
P

menunjukkan maksimum

hanya

pada

bilangan gelombang yang sama seperti pada


Asam Mefenamat BPFI.
B. Waktu retensi puncak utama kromatogram
Larutan uji sesuai dengan Larutan baku seperti
yang diperoleh pada Penetapan kadar.
Susut pengeringan

: Tidak lebih dari 1,0%; lakukan pengeringan pada


suhu 105o selama 4 jam.

Sisa pemijaran

: Tidak lebih dari 0,1%

Logam berat

: Tidak lebih dari 20 bpj

Wadah

& : Dalam wadah tertutup rapat, tidak tembus cahaya.

Penyimpanan

2. Farmakologi
Indikasi

: Rasa nyeri dan peradangan pada rheumatoid


arthritis dan osteoarthritis, nyeri pasca operasi,
nyeri ringan hingga sedang, dismenorea dan
menorrhagia.

Dosis

: Dewasa lebih dari 18 tahun, 500 mg 3 kali


sehari. Anak 12-18 tahun, nyeri akut termasuk
dismenorea, menorrhagia, 500 mg 3 kali
sehari. Anak di bawah 12 tahun tidak
dianjurkan

99

Efek samping

: Diare, ruam, muntah, perut kembung, sembelit,


stomatitis ulseratif; kurang umum: parestesia
dan kelelahan; jarang: hipotensi, palpitasi,
intoleransi glukosa, trombositopenia, anemia
hemolitik (positif Coombs test), dan anemia
aplastik.

Perhatian

: Epilepsi, ibu menyusui, dan porfiria akut

Kontraindikasi

: Penderita radang usus

Mekanisme kerja

: Asam mefenamat merupakan derivat asam


antranilat dan termasuk obat antiinflamasi
nonsteroid (AINS) yang mempunyai khasiat
sebagai

analgetik

dan

antiinflamasi.

Mekanisme kerja asam mefenamat didasarkan


atas penghambatan enzim siklooksigenase,
enzim siklooksigenase ini berperan dalam
memacu pembentukan prostaglandin dari asam
arakidonat, prostaglandin merupakan mediator
nyeri dan radang.

3. Tablet Asam Mefenamat


Tablet Asam Mefenamat mengandung asam mefenamat, C15H15NO2,
tidak kurang dari 95,0% dan tidak lebih dari 105,0% dari jumlah yang
tertera pada etiket. Timbang dan serbukkan tidak kurang dari 20 tablet.
Penetapan kadar dilakukan dengan menimbang saksama sejumlah
serbuk tablet yang setara dengan lebih kurang 0,5 g asam mefenamat,
larutkan dalam lebih kurang 80 ml etanol mutlak P hangat yang telah
dinetralkan terhadap larutan merah fenol P, lakukan pemanasan atau
sonikasi untuk membantu pelarutan. Dinginkan, tambahkan etanol mutlak P
yang telah dinetralkan secukupnya hingga 100 mL, campur dan titrasi
dengan natrium hidroksida 0,1 M menggunakan larutan merah fenol P
sebagai indikator.

100

3.2.4 Stabilitas
Stabilitas dalam arti luas dapat didefinisikan sebagai ketahanan suatu
produk

sesuai

dengan

batas-batas

tertentu

selama

penyimpanan

dan

penggunaannya atau umur simpan suatu produk dimana produk tersebut masih
mempunyai sifat dan karakteristik yang sama seperti pada waktu pembuatan.
Banyak faktor yang mempengaruhi stabilitas dari sediaan farmasi, antara lain
stabilitas bahan aktif, interaksi antara bahan aktif dengan bahan tambahan, proses
pembuatan bentuk sediaan, kemasan, cara pengemasan dan kondisi lingkungan
yang dialami selama pengiriman, penyimpanan, penanganan dan jarak waktu
antara pembuatan dan penggunaan. Faktor lingkungan seperti temperatur, radiasi
cahaya dan udara (khususnya oksigen, karbon dioksida dan uap air) juga
mempengaruhi stabilitas. Demikian pula faktor formulasi seperti ukuran partikel,
pH, sifat dari air dan sifat pelarutnya dapat mempengaruhi stabilitas.
Stabilitas sediaan farmasi merupakan salah satu kriteria yang amat penting
untuk suatu hasil produksi yang baik. Ketidakstabilan produk obat dapat
mengakibatkan terjadinya penurunan sampai dengan hilangnya khasiat obat, obat
dapat berubah menjadi toksis, atau terjadinya perubahan penampilan sediaan
(wama, bau, rasa, konsistensi dan lain-lain) yang akibatnya merugikan bagi si
pemakai. Ketidakstabilan suatu sediaan farmasi dapat dideteksi melalui
perubahan sifat fisika, kimia serta penampilan dari suatu sediaan farmasi.
Besarnya perubahan kimia sediaan farmasi ditentukan dari laju peruraian obat
melalui hubungan antara kadar obat dengan waktu, atau berdasarkan derajat
degradasi dari suatu obat yang jika dipandang dari segi kimia, stabilitas obat dapat
diketahui dari ada atau tidaknya penurunan kadar selama penyimpanan.
1. Metode Uji Stabilitas
Menurut CPOB 2012, pengujian stabilitas produk obat dapat dilakukan
dengan cara sebagai berikut:
a.

Pengujian jangka panjang


Pengujian jangka panjang mutu produk obat untuk suatu jangka waktu yang

ditentukan, terbagi dalam beberapa interval, minimal setiap tiga bulan untuk tahun
pertama, setiap enam bulan untuk tahun kedua serta selanjutnya sekali setiap

101
tahun dan dengan kondisi penyimpanan tertentu, misalnya suhu 300C 2OC
dengan kelembaban relatif 60 5%. Lama periode pengujian biasanya ditentukan
oleh masa edar yang diperkirakan bagi produk obat tersebut.
b.

Pengujian dipercepat
Pengujian dipercepat mutu produk obat selama 36 bulan terbagi sedikitnya

dalam 4 interval waktu dengan kondisi yang diperberat, seperti temperatur dan
kelembaban tinggi, pemaparan cahaya dan sebagainya dengan cara pengujian
stabilitas dipercepat laju penguraian obat dapat diramalkan untuk kondisi
penyimpanan tertentu, yakni 150C diatas suhu penyimpanan jangka panjang
dengan kelembaban yang sesuai misalnya 40 2oC kelembaban relatif 75% 5%.
c.

Pengujian fotostabilitas bahan baku dan produk obat


Pengujian ini terutama dimaksudkan untuk memperoleh informasi

fotostabilitas bahan baku dan produk obatnya. Data ini digunakan untuk
menentukan apakah diperlukan tindakan pencegahan tertentu dalam pemrosesan,
penandaan dan pengemasan terhadap pemaparan cahaya (BPOM, 2012).
Rancangan program uji stabilitas harus memperhatikan daerah tujuan
pemasaran dan kondisi iklim daerah tempat produk obat akan digunakan. Ada 4
zona iklim yang telah ditentukan untuk tujuan pengujian stabilitas secara global,
yaitu:
a.

Zona I

: iklim sedang, contohnya: Eropa utara, Inggris, Kanada, Rusia

b.

Zona II

: iklim subtropik dan mediteran (kemungkinan mempunyai

kelembaban tinggi), contohnya: Amerika, Jepang, Eropa selatan


c.

Zona III : iklim panas kering atau panas sedang, contohnya: Iran, Irak,
Sudan

d.

Zona IV : iklim panas/basah (humid), contohnya: Brazil, Indonesia,


Nikaragua, Filipina.

Kondisi iklim rata-rata, perhitungan data dan kondisi penyimpanan pada zonazona tersebut dapat dilihat pada tabel 3.1.

102

Tabel 3.1. Kondisi Iklim Rata-Rata: Data Pengukuran di Udara Terbuka dan di
Ruang Penyimpanan1

berdasarkan: Grimm W. Storage Condition for stability testing in the EC, Japan

& USA; The Most Important Market for Drug Products, Drug Development and
Industrial Pharmacy, 1993, 19:2795-2630
Secara umum, suatu zat obat harus dievaluasi di bawah kondisi
penyimpanan (dengan toleransi yang tepat) yang menguji stabilitas termal dan
kepekaan terhadap kelembaban. Kondisi penyimpanan dan panjang studi yang
dipilih harus cukup untuk menentukan penyimpanan, pengiriman, dan
penggunaan selanjutnya. Pengujian jangka panjang harus mencakup minimal
jangka waktu 12 bulan pada setidaknya tiga batch utama (WHO, 2009).
Tabel 3.2. Kondisi Penyimpanan Uji Stabilitas
Uji

Kondisi Penyimpanan

Minimal Waktu
Pengujian

Jangka panjang*

25C 2C/60% RH 5% RH /

12 bulan

30C 2C/65% RH 5% RH
Intermediate**

30C 2C/65% RH 5% RH

6 bulan

Dipercepat

40C 2C/75% RH 5% RH

6 bulan

*hal ini bergantung apakah stabilitas jangka panjang dilakukan pada 25 2C/60% RH
5% RH atau 30C 2C/65% RH 5% RH.
** jika 30C 2C/65% RH 5% RH adalah kondisi jangka panjang, maka tidak ada
kondisi itermediat.

103

Jika studi jangka panjang yang dilakukan pada 25 C 2 C/60% RH


5% RH dan perubahan yang signifikan terjadi setiap saat selama pengujian 6
bulan pada kondisi penyimpanan dipercepat, pengujian tambahan pada kondisi
penyimpanan menengah harus dilakukan dan dievaluasi terhadap kriteria
perubahan yang signifikan. Pengujian pada kondisi penyimpanan menengah harus
mencakup semua tes. Penerapan awal harus mencakup minimal data 6 bulan dari
studi 12 bulan pada kondisi penyimpanan menengah. Perubahan signifikan untuk
bahan obat didefinisikan sebagai kegagalan untuk memenuhi spesifikasinya
(WHO, 2009).
Secara umum, perubahan yang signifikan untuk produk obat didefinisikan
sebagai:
a.

Sebuah perubahan 5% dalam tes dari nilai awalnya, atau kegagalan untuk
memenuhi kriteria penerimaan untuk potensi ketika menggunakan prosedur
biologis atau imunologi;

b.

Setiap produk degradasi yang melebihi kriteria penerimaan;

c.

Kegagalan untuk memenuhi kriteria penerimaan untuk penampilan, atribut


fisik, dan uji fungsi (misalnya, warna, fase pemisahan, resuspendibility,
caking, kekerasan, pemberian dosis per aktuasi), namun, beberapa perubahan
dalam atribut fisik (misalnya, pelunakan supositoria, mencair krim) dapat
diharapkan dalam kondisi dipercepat dan sesuai untuk bentuk sediaan:

d.

Kegagalan untuk memenuhi kriteria penerimaan untuk pH, atau Kegagalan


untuk memenuhi kriteria penerimaan untuk pembubaran untuk 12 unit dosis
(WHO, 2009).

3.2.5 Hasil dan Analisis Data


Telah dilakukan uji stabilitas dipercepat selama enam bulan pada 2
bets tablet asam mefenamat. Pengujian kadar dilakukan pada bulan ke-0, 1,
3, dan 6. Hasil uji stabilitas dapat dilihat pada tabel 3.1. Pada etiket tertera
bahwa setiap tablet mengandung 500 mg asam mefenamat.

104

Tabel 3.3. Data Uji Stabilitas Tablet Asam Mefenamat


Waktu (bulan)

Kadar bets A

Kadar bets B

107,55 %

100,46 %

107,10 %

100,05 %

106,45 %

99,85 %

105,25 %

98,99 %

Berdasarkan data uji stabilitas tersebut dapat dihitung waktu masa edar.
Analisis Data:
Massa zat aktif (mg) =

Kadar hasil pengujian jumlah zat yang tertera pada etiket


100

Tabel 3.4. Hasil Penetapan kadar


Waktu (X)

Bets A (Y1)

Bets B (Y2)

Rata-rata

Bulan

mg

mg

mg

537,75

502,3

520,025

535,5

500,25

517,875

532,25

499,25

515,75

526,25

494,95

510,6

= 20

= 2,5
x2

= 92

= 4128,5

N (jumlah sampel ) = 8

= 516,06
y2

= 2132945,9

(x- )2 = 42
(y- )2 = 2381,824
Hasil perhitungan uji stabilitas dapat dilihat di lampiran 18.
Dalam hal ini dianggap bahwa konsentrasi dan waktu mempunyai hubungan
linier sejati yaitu:
C = Co kt
Keterangan : C = Konsentrasi pada waktu t
Co = Konsentrasi pada waktu 0 (perpotongan dengan sumbu Y)
k = konstanta laju penguraian
t = waktu (waktu penyimpanan)

105

Perkiraan kemiringan (slope) dan perpotongan garis kuadrat terkecil (regresi)


Persamaan regresi :
= a+b
a

= berpotongan dengan sumbu y

= kemiringan (slope)

= Co kt

maka k = -b
atau k
b

=
=

= -kemiringan (slope)
N xy - x y
N x2 - (x)

8 10257,45 -20 4128,5


2
8 92 - (20)

= - 1,519 mg/bulan

= 1,519

= -b
= 516,06 (-1,519) x 2,5 = 519,8575

Untuk menghitung waktu pada saat kadar bahan aktif dalam tablet adalah 95%
(475 mg) dari jumlah yang tertera pada label, dihasilkan dari rumus di atas
untuk t bila C=475, yaitu:
C = C0 kt
t

Co C
519,8575-475
=
= 29,53 bulan
k
1,519

Berdasarkan rata-rata dari 8 tablet, perkiraan waktu terbaik yang


diperlukan untuk mencapai kadar bahan aktif 95% adalah 29,53 bulan. Akan
tetapi terdapat interval kepercayaan (atau rentang kesalahan) disekitar harga
rata-rata yang harus diperhitungkan. Tingkat kepercayaan yang digunakan
dalam menentukan masa edar suatu obat adalah 95%.
Interval konfidensi 95% sisi terendah sama dengan :
Sxy
1-g (x- x)2
(x-(g x )) + [t b ] N +
(x-x )2
(1-g)

106
Perkiraan varian, S2xy mewakili variabilitas kadar tablet pada waktu yang
sesuai, dianggap ekivalen pada semua titik waktu.
S2xy = [y2 (y)2/N] [b2 x- )2]
(N-2)
= [2132945,9 (4128,5)2/8] [(-1,519)2 42]
(8-2)
= 2381,869 96,909
6
= 380,827
Untuk interval konfidensi satu sisi tN-2= t6 = 2,447 (berdasarkan tabel
konfidensi dapat dilihat pada lampiran 19)
g=

t2 (S2 xy )
b2 (x- x )

2,4472 (380,827)
2

(-1,519) 42

= 23,530

Interval konfidensi 95% sisi terendah sama dengan:


Sxy
1-g (x- x)2
(x-(g x )) + [t b ] N +
(x-x)2
(1-g)
19,515 1-23,53 (29,53-2,5)2
]
+
-1,519
8
42
(1-23,53)

(29,53 -(23,53 2,5))+ [2,447


-29,295 + [(-31,437) 3,818
-22,53
-29,295 + (-120,026)
-22,53

= 6,63 bulan

3.2.6 Pembahasan
Penentuan masa edar dan daluarsa suatu sediaan obat salah satunya
ditentukan melalui pengujian stabilitas. Stabilitas obat adalah kemampuan
suatu produk untuk mempertahankan sifat dan karakteristiknya agar sama
dengan yang dimilikinya pada saat dibuat (identitas, kekuatan, kualitas,

107

kemurnian) dalam batasan yang ditetapkan sepanjang periode penyimpanan


dan penggunaan (shelf-life). Pengujian stabilitas bertujuan memberikan
bukti mengenai bagaimana mutu bahan atau produk, apakah mengalami
perubahan sepanjang waktu karena pengaruh berbagai faktor lingkungan
seperti suhu, kelembaban, dan cahaya.
Dalam pengujian ini, dilakukan uji stabilitas dipercepat terhadap
tablet Asam Mefenamat 500 mg, dengan interval pengujian sebanyak 4 titik
(0, 1, 3, dan 6 bulan) dan jumah sampel sebanyak 2 batch. Uji stabilitas
dipercepat merupakan pengujian dengan kondisi yang diperberat, seperti
temperatur dan kelembaban tinggi, pemaparan cahaya dan sebagainya.
Melalui pengujian stabilitas dipercepat, laju penguraian obat dapat
diramalkan untuk kondisi penyimpanan tertentu, yakni 150C diatas suhu
penyimpanan jangka panjang dengan kelembaban yang sesuai misalnya 40
2oC kelembaban relatif 75% 5%.
Berdasarkan hasil perhitungan, diperoleh

perkiraan waktu terbaik

yang diperlukan untuk mencapai kadar bahan aktif Asam Mefenamat 95%
adalah 29,53 bulan. Sedangkan

berdasarkan perhitungan interval

konfidensi 95%, diperoleh perkiraan masa edar sediaan adalah 6,63 bulan.
Interval konfidensi merupakan rentang kepercayaan di sekitar waktu kadar
Asam Mefenamat tidak kurang dari 95% (syarat Farmakope Indonesia IV).
Bila melihat data dan hasil perhitungan, maka dapat dianalisis bahwa
terdapat penurunan yang jauh antara hasil interval konfidensi 95% dengan
hasil perkiraan waktu Asam Mefenamat mencapai kadar 95%. Data
pengukuran kadar asam mefenamat dari kedua bets mempunyai standar
deviasi yang tinggi (dapat dilihat pada lampiran 20). Hal tersebut
berpengaruh terhadap rumus perhitungan interval konfidensi, dimana
semakin besar standar deviasi dari data yang digunakan maka semakin
besar selisih hasil interval konfidensi 95% terhadap hasil perkiraan waktu
Asam Mefenamat mencapai kadar 95%.

108

Data uji stabilitas dipercepat tidak dapat digunakan untuk menentukan


masa edar suatu obat melainkan harus dikombinasi dengan menggunakan
data uji stabilitas jangka panjang.
Tabel 3.5. Tujuan Uji Stabilitas

WHO, melalui dokumen panduan uji stabilitas, menyebutkan bahwa


bila terdapat perubahan stabilitas produk farmasi dalam uji stabilitas
dipercepat, maka dapat dilakukan pengujian lanjutan dengan uji stabilitas
menengah, baik dengan menambahkan sampel pada titik waktu akhir atau
dengan memasukkan titik lanjutan dalam desain penelitian. Berdasarkan
data perhitungan kadar dalam uji stabilitas ini, tidak terlihat adanya
perubahan yang signifikan untuk tablet Asam Mefenamat 500 mg. Namun
belum dapat ditentukan apakah terdapat perubahan pada kriteria yang lain
karena belum adanya data pendukung yang memadai.

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Simpulan
Berdasarkan hasil pelaksanaan Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA)
selama 1 bulan di Lembaga Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat, maka
dapat disimpulkan bahwa:
1. Lafi Ditkesad memproduksi obat-obatan non komersial untuk Prajurit TNI
Angkatan Darat, PNS dan keluarganya.
2. Prosedur dan manajemen Lafi Ditkesad berbeda dengan industri farmasi
lainnya, karena mempunyai kebijakan dan alur kerja berdasarkan jalur
komando dari sistem TNI AD.
3. Lafi Ditkesad telah mempunyai 9 sertifikat CPOB yaitu 5 sertifikat untuk
sediaan -laktam dan 4 sertifikat untuk sediaan non -laktam.
4. Lafi Ditkesad saat ini sedang dalam tahap sertifikasi CPOB untuk gedung
sefalosporin.
5. PPIC (Production Planning and Inventory Control) di Lafi Ditkesad belum
menjadi struktur organisasi secara resmi, tetapi merupakan organisasi
fungsional di bawah Instalasi Administrasi dan Logistik.
6. Dokumentasi yang telah dilaksanakan di Lafi Ditkesad sudah dikelola dan
disimpan dengan baik.

4.2 Saran
Berdasarkan hasil kegiatan PKPA yang telah dilaksanakan di Lembaga
Farmasi Direktorat Kesehatan Angkatan Darat, berikut ini adalah beberapa saran
yang dimaksudkan untuk peningkatan kualitas instansi:
1. Lafi Ditkesad senantiasa memelihara konsistensinya dalam upaya memenuhi
kompetensi yang dipersyaratkan oleh CPOB.
2. Perlunya kemajuan sistem komputerisasi tervalidasi yang saling terhubung
antara Instalasi di Lafi Ditkesad untuk mempermudah pengawasan, pencarian
data, dan penelusuran informasi.
109

110

DAFTAR PUSTAKA

Amir, Syarif.dr, dkk.2007. Farmakologi dan Terapi. Edisi kelima. Gaya Baru.
Jakarta.
Ansel, H.C., 1989. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi, Edisi IV, Jakarta,
Universitas Indonesia Press.
Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia. 2011. Kriteria dan Tata
Laksana Registrasi Obat. Jakarta: Badan POM RI
Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia. 2001. Pedoman Cara
Pembuatan Obat Yang Baik. Jakarta: Badan Pengawas Obat dan Makanan
Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia. 2012. Pedoman Cara
Pembuatan Obat Yang Baik. Jakarta: Badan Pengawas Obat dan Makanan.
Badan Pengawasan Obat dan Makanan Republik Indonesia. 2012. Petunjuk
Operasional Penerapan Cara Pembuatan Obat Yang Baik. Jakarta: Badan
Pengawas Obat Dan Makanan
Cartensen, J. dan Rhodes, C.T. 2000. Drug Stability, Principles and Practices,
Third edition, Revised and Expanded. Marcel Dekker: Inc.New York.
Departemen Kesahatan Republik Indonesia. 2010. Keputusan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia No. 1799/Menkes/Per/XII/2010. Tentang Industri
Farmasi. Jakarta.
Depatemen Kesehatan Republik Indonesia. 2005. Kebijakan Obat Nasional
Keputusan Direktorat Kesehatan Angkatan Darat. 2007. Peraturan Kasad
Nomor Perkasad/ 219/XII/ 2007. Tanggal 10-12-2007.
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. 2009. Peraturan Pemerintah Nomor
51 Tahun 2009 Tentang Pekerjaan Kefarmasian.
Lachman, L. Lieberman, H. A, Kanig, J.L. 1989. Teori dan Praktek Farmasi
Industri. Terjemahan oleh Siti Suyatmi. Universitas Indonesia. Jakarta.
Manurung, July (ed). 2007. Pemastian Mutu Obat Kompendium Pedoman dan
Bahan-Bahan Terkait. Volume 1. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Osol A. et al, 1980., Remington's Pharmaceutical Sciences, l6th ed, Mack
Publishing Company, Easton-Pensivania, 104-135, 244-262

111

Priambodo,

B.

2007.

Manajemen

Farmasi

Industri.

Global

Pustaka

Utama.Yogyakarta.
Sarro, A.D. and G.D. Sarro. 2001. Adverse Reactions to Fluoroquinolones. An
Overview on Mechanism Aspects. Current Medicinal Chemistry. 8 : 371384.
U S. Pharmacopeia, The Standard of Quality, 2007., USP Guideline for
Submitting Requests for Revision to USP-NF, V3.1
WHO. 2009. Guidance for Industry Q1A(R2) Stability Testing of New Drug
Substances and Products (ICH)

112

LAMPIRAN 1
DENAH LOKASI PRODUKSI DI LAFI DITKESAD

113

LAMPIRAN 2
STRUKTUR ORGANISASI DIREKTORAT KESEHATAN ANGKATAN
DARAT (DITKESAD)

DIREKTUR
WAKIL DIREKTUR

ESELON PIMPINAN
ESELON PEMB PIMP

ITDIT

SUBDIT
BINCAB

SUBDIT
BINDUKKES

SUBDIT
BINYANKES

SUBDIT
BINMATKES

ESELON PELAYANAN

SETDIT

INFOLAHTA
ESELON PELAKSANA

RSPAD

LAFI

LABIOMED

LAKESMIL

LAKESGILUT

LAPALKES

GUPUS
I&II

114

LAMPIRAN 3
STRUKTUR ORGANISASI LEMBAGA FARMASI DITKESAD
BERDASARKAN PERATURAN KASAD NO. PERKASAD/219/XII /2007
TANGGAL 10-12-2007

KALAFI
WAKALAFI

ESELON PIMPINAN
ESELON PEMB PIMP

PA
AHLI

KABAG
MINLOG
ESELON PELAYANAN
KASITUUD

ESELON PELAKSANA

KAINSTAL
LITBANG

KAINSTAL
PROD

Keterangan :
Kalafi
Wakalafi
Pa Ahli
Kabag Minlog
Kasituud
Kainstallitbang
Kainstalprod
Kainstalwastu
Kainstalhar & Sisjang
Kainstalsimpan

KAINSTAL
WASTU

KAINSTAL
HAR & SISJANG

KAINSTAL
SIMPAN

= Kepala Lembaga Farmasi


= Wakil Kepala Lembaga Farmasi
= Perwira Ahli Lembaga Farmasi
= Kepala Bagian Administrasi Logistik
= Kepala Seksi Tata Usaha dan Urusan Dalam
= Kepala Instalasi Penelitian dan Pengembangan
= Kepala Instalasi Produksi
= Kepala Instalasi Pengawasan Mutu
= Kepala Instalasi Pemeliharaan dan Sistem Penunjang
= Kepala Instalasi Penyimpanan

115

LAMPIRAN 4
SERTIFIKAT CPOB LAFI DITKESAD

116

LAMPIRAN 5
KARTU KENDALI

117

LAMPIRAN 6
SISTEM PENGAWASAN MUTU LAFI DITKESAD

118

LAMPIRAN 7
ALUR/PROSES PENERIMAAN DAN PENGELUARAN BARANG
DI INSTALASI PENYIMPANAN LAFI DITKESAD

119

LAMPIRAN 8
PRODUK PRODUK LAFI DITKESAD

120

LAMPIRAN 9
ALUR PROSES PRODUKSI TABLET
DENGAN METODE GRANULASI BASAH

121

LAMPIRAN 10
ALUR PROSES PRODUKSI TABLET
DENGAN METODE CETAK LANGSUNG

122

LAMPIRAN 11
ALUR PROSES PRODUKSI KAPSUL

123

LAMPIRAN 12
ALUR PROSES PRODUKSI SIRUP

124

LAMPIRAN 13
BLANGKO LAPORAN HASIL PENGUJIAN LABORATORIUM

125

LAMPIRAN 14
BLANGKO CATATAN PENGUJIAN PRODUK ANTARA
TABLET/KAPSUL

126

LAMPIRAN 15
BLANGKO CATATAN PENGUJIAN PRODUK RUAHAN
TABLET/KAPSUL

127

LAMPIRAN 16
LABEL STATUS BAHAN DAN PRODUK

128

LAMPIRAN 17
TAHAPAN INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH (IPAL)
KETERANGAN
GAMBAR:
1. Bak Penampung Awal
2. Bak Sedimentasi Awal
3. Bak Equalisasi
4. Bak Aerasi (Aeration Tank)
5. Bak Sedimentasi Dua (Clarifier)
6. Bak Koagulasi
7. Bak Flokulasi
8. Bak Sedimentasi Ketiga
8.a. Bak Sedimentasi Ketiga
8.b. Bak Penampungan Cairan
9. Bidang Miring
10. Bak Kontrol 64

66

129
LAMPIRAN 18
PERHITUNGAN HASIL UJI STABILITAS

Waktu
(x) bulan
0
1
3
6

Bets A
%
107,55
107,10
106,45
105,25

Bets A (y1)
mg
537,75
535,50
532,25
526,25

Waktu
(x) bulan

Bets B
%

0
1
3
6

100,46
100,05
99,85
98,99

x=

20
2,5

x2

y2

xy

(x- )2

(y- )2

0
1
9
36

289175,06
286760,25
283290,06
276939,06

0,00
535,50
1596,75
3157,50

6,25
2,25
0,25
12,25

470,4561
377,9136
262,1161
103,8361

Bets B (y2)
mg

x2

y2

xy

(x- )2

(y- )2

502,30
500,25
499,25
494,95

0
1
9
36

252305,29
250250,06
249250,56
244975,50

0,00
500,25
1497,75
2969,70

6,25
2,25
0,25
12,25

189,3376
249,9561
282,5761
445,6321

y= 4128,5 x2= 92
516,06

y2= 2132945,9 xy= 10257,45 (x- )2= 42

(y- )2= 2381,824

130

LAMPIRAN 19
TABEL KONFIDENSI

131

LAMPIRAN 20
PERHITUNGAN STANDAR DEVIASI

Waktu
(Bulan)
0
1
3
6

Bets A
(Mg)
537,75
535,5
532,25
526,25

Bets B
(Mg)
502,3
500,25
499,25
494,95

Rata-Rata
(Mg)
520,025
517,875
515,75
510,6

Standar Deviasi
25,07
24,93
23,33
22,13