Anda di halaman 1dari 10

PENYEMPURNAAN TAHAN API

I. Maksud dan Tujuan


1.1 Maksud
Memahami peranan resin tahan api pada kain nilon, poliester, dan poliester
rayon yang disempurnakan oleh resin Dekaflame dan Nicca Fi-None P-205
1.2 Tujuan
Memperoleh kain contoh uji tahan api dan mampu mengevaluasi ketahanan
contoh uji sebelum dan setelah proses pencucian

Teori Dasar
Kain mudah terbakar (flammable) adalah kain yang terus terbakar bila terkena api,
sedangkan kain tahan api atau non flammeable (flame proof atau fire proof) merupakan
kain yang tidak terbakar bila terkena api. Flame retardant ialah istilah yang digunakan untuk
menerangkan sifat tidak mudah terbakar pada kain, dimana pembakaran berlangsung
secara lambat dan api akan mati dengan sendirinya bila sumber nyala api ditiadakan.
Pada proses pembakaran kain, terjadi dekomposisi kimia serat dan menghasilkan suatu
bahan tertentu yang mudah menguap dan dapat terbakar. Bila nyala api dipadamkan, maka
akan meniggalkan residu seperti karbon. Sifat kain pada pembakaran ditentukan oleh jumlah
bahan yang menguap dan perlu diketahui bahwa sisa pembakaran (arang) juga dapat
membara dan meneruskan pembakaran. Pembakaran akan berlangsung cepat jika struktur
kain mendukung penyimpanan udara atau oksigen, sehingga meneruskan pembakaran
setelah terjadi proses penyalaan pada kain, misalnya pada kain yang permukaannya
berbulu (nepped pile) atau kain yang strukturnya terbuka.

Proses Terbakarnya Bahan Tekstil


Proses pembakaran pada dasarnya terdiri dari proses pemanasan, dekomposisi, penyalaan
dan perambatan. Panas yang timbul akibat adanya sumber dari luar akan menyebabkan
terjadi proses terjadinya proses pembakaran. Panas akan menaikkan tempereatur bahan
tekstil sampai terjadi degradasi dan dekomposisi pada struktur polimer, dimana dari polimer
selulosa biasanya akan terbentuk sisa karbon. Selanjutnya padatan akan terurai
menghasilkan gas, baik gas yang mudah terbakar maupun tidak. Jumlah relatif gas mudah
terbakakar ataupun tidak yang dihasilkan bergantung pada sifat serat, kondisi lingkungan
dan zat kimia yang digunakan.

Proses pembakaran biasanya dibagi menjadi proses menyala (flamming), membara


(glowing), dan memijar (smoldering).
a. Nyala (flame)
Menyala adalah proses pembakaran yang digambarkan sebagai suatu proses
terbakarnya gas yang terurai di permukaan. Proses dekomposisi termal yang terjadi
pada selulosa selalu didahului oleh proses nyala. Proses nyala ini menghasilkan gas,
cairan, arang dan padatan. Penyalaan merupakan proses pembakaran yang terjadi
secara eksotermis yang terdiri dari uap yang mudah terbakar dan terurai di
permukaan bahan tekstil.
b. Bara (glow)
Membara merupakan proses eksotermis yang terjadi dan berada di atas permukaan.
Keadaan ini berlangsung dalam kondisi jumlah oksigen yang melimpah. Bahan tekstil
dengan penyempurnaan tahan bara sering diperoleh bersama-sama dengan sifat
tahan nyala api. Zat penghambat nyala yang berfungsi sebagai penghambat bara
misalnya fosfat. Beberapa jenis lainnya seperti sulfamat mempunyai daya penahan
bara yang kecil. Panas pembakaran pada selulosa sekitar 400-5000C, sedangkan
temperatur nyala bara api sekitar 6000C.
c. Pijar (smolder)
Proses pemijaran secara umum terjadi di bawah permukaan dan biasanya dalam
kondisi persediaan oksigen yang sangat sedikit. Proses pemijaran ini terjadi secara
lambat dan biasanya disertai dengan keluarnya asap, tetapi tanpa disertai adanya
nyala atau bara. Kemampuan meneruskan pemijaran sangat dipengaruhi oleh adana
panas dari reaksi eksotermis yang ditahan di dekat area yang sedang berpijar.
Temperatur

minimum

yang

dibutuhkan

untuk

mempertahankan

pemijaran

dipengaruhi oleh karakterestik bahan ketika mengalami proses oksidasi dan jumlah
oksigen yang ada. Pada kondisi kandungan oksigen yang lebih besar, dengan
temperatur yang lebih rendah, proses pembaraan dapat bertahan lebih lama. Metode
yang baik dan dapat digunakan untuk mencegah proses pemijaran adalah dengan
menghilangkan panas dengan segera dari daerah yang mengalami proses oksidasi.

Proses Dehidrasi Katalis


Pada proses dehidrasi katalis, zat tahan api akaan bereaksi dengan serat yang akan
menyebabkan terjadinya dekomposisi serat sehingga menyebabkan jumlah tar dan gas
yang mudah menyala menjadi berkurang, sedangkan jumlah arang akan bertambah. Pada
teori dehidrasi ini, bila zat tahan api bereaksi dengan serat, maka akan menghasilkan bentuk
ester. Zat dehidrasi yang digunakan dapat berupa asam atau basa. Pada proses dehidrasi

asam, zat yang digunakan dapat berbentuk asam lewis aataau berupa garam-garam netral
yang dapat membentuk asam lewis pada suhu tinggi.
Pada tipe tahan api ini, ada hubungan antara sifat tahan api pada kain dengan
perbandingan antara jumlah arang dan jumlah tar atau perbandingan antara jumlah CO 2 dan
CO yang terbentuk pada proses degradasi termal. Perbandingan CO dan CO2 yang lebih
besar akan menyebabkan sifat tahan api yang dihasilkan semakin baik.
Proses nyala bara api (after glow) merupakan proses pembakaran tanpa adanya nyala api
yang terdapat pada sisa arang yang ditinggalkan setelah proses pembakaran tanpa adanya
nyala api yang terdapat pada sisa arang yang ditinggalkan setelah proses pirolisis selulosa
di udara dan tidak bergantung pada nyala pembakaran. Proses nyala bara api berbeda
dengan proses penyalaan yang nampak dan mengalami reaksi dan proses pencegahan
yang berbeda dengan nyala api yang nampak.
Pada proses perambatan nyala api, reaksi pembakaran terjadi pada kondisi eksoterm.
Perbandingan panas yang dihasilkan pada proses pembentukan karbon monoksida (CO)
dan karbon dioksida (CO2) dapat dilihat pada gambar di bawah ini:
C + O2

CO + O2
94,3 kkal

67,9 kkal
CO2
Dari gambar tersebut dapat dilihat bahwa panas yang dibutuhkan pada proses oksidasi
karbon menjadi karbon dioksida hampir empat kali proses oksidasi karbon menjadi karbon
monoksida (CO). Jika reaksi dihentikan pada CO, maka api tidak akan mungkin merambat
sendiri karena kekurangan panas. Hal ini digunakan untuk membuat tahan api yang akan
menghambat pembentukan CO, sehingga jumlah CO yang dihasilkan menjadi lebih kecil
dan nyala api serta nyala bara api akan sulit merambat.
Elemen utama yang paling sering digunakan untuk tahan api yang permanen untuk selulosa
adalah fosfor, nitrogen, bromine, klor dan antimoni. Dari unsur-unsur tersebut fosfor dan
bromine merupakan zat yang paling efisien ketika digunakan sendiri. Efisiensi fosfor makin
tinggi dengan adanya senyawa-senyawa tertentu yang mengandung nitrogen, bromine dan
klor.

Proses Penyempurnaan Tahan Api dengan Senyawa Organofosfat: N-metilol


Dialkil-fosfonopropionamida

Senyawa N-metilol dialkil-fosfonopropionamida dihasilkan dari reaksi antara dialkil fosfit


dengan akrilamida yang dimetilolasi dengan satu mol formaldehida:

Pada suasana asam senyawa ini dapat bereaksi dan berikatan langsung dengan selulosa
seperti berikut :
H+
(RO)2POCH2CH2CONHCH2OH + Sel-OH

(RO)2POCH2CH2CONHCH2O-Sel + H2O

Proses penyempurnaan ini biasanya diterapkan berdasarkan proses termoseting. Untuk


meningkatkan kandungan nitrogen di dalam serat, dan untuk meningkatkaan kefektifan
tahan api yang dihasilkan, maka kedalam larutan biasanya
CH3Ona
(RO)2POH + CH2CHCONH2

(RO)2POCH2CH2CONH2
dioksan

dialkil-fosfonoproplonamida
HCHO

R = CH3 atau C2H5


(RO)2POCH2CH2CONHCH2OH
N-metilol dialkil-fosfonopropionamida
Untuk meningkatkan kandungan nitrogen di dalam serat dan untuk meningkatkan
keefektifan tahan api yang dihasilkan, maka ke dalam larutan biasanya ditambahkan resin
dari jenis aminoplas seperti polimetilol melamin atau trimetilol melamin. Penggunaan resinresin tersebut juga dapat meningkatkan ketahanan cuci hasil penyempurnaan tahan api
hingga pada tingkat permanen. Untuk memperoleh dengan hasil dengan sifat fisik dan
estetik yang baik maka juga direkomendasikan untuk menambahkan sejumlah resin
pengikat silang, pembasah, pelembut dan katalis.
Salah satu contoh zat tahan api yang banyak digunakan dindustri dari golongan ini adalah
Pyrovatex CP new (CIBA) dengan sifat-sifat sebagai berikut:
1. Ph

: 3,5 6,0

2. BJ (20 C)

: 1,290 1,310 g/cm3

3. Bentuk fisik

: cairan berwarna agak kekuning-kuningan

4. penyimpanan

: stabil pada penyimpanaan dingin selama 18 bulan

Zat-Zat Tolak Api yang digunakan

1.

Resin Dekaflame

Dekaflame mempunyai definisi zat tahan api.


Sifat fisik dan kimia Dekaflame :

Kenampakan

: Cairan Tidak Berwarna

Kepolaran

: Anionik

pH (100%)

: Sekitar 6 0,5

Solubilitas

: Larut dalam air

Penyimpanan

: Stabil dalam temperatur kamar

Keuntungan :
Dekaflame adalah zat yang sangat efektif untuk semua serat dan memberikan
keuntungan lain seperti :

Mudah dilarutkan dalam air dalam berbagai konsentrasi

Ketahanan yang baik terhadap pencucian kering tetapi tidak tahan terhadap
penyabunan.

Dapat lebih mudah beradaptasi dengan serat akrilonitril dan poliamida.

Mempunyai efek kekuningan yang minimum.

Kompatibilitas yang baik dengan resin termoplastis dan thermosetting.

Aplikasi :

Dekaflame dapat digunakan pada metode padding atau siram dan pelapisan.

Dosis Dekaflame yang digunakan antara 20-40 % bergantung pada jenis serat
dan berat serat yang akan disempurnakan, dan komposisi serta struktur jenis
serat yang akan disempurnakan tahan api.

Nama untuk mendapatkan kualifikasi tahan api tersebut berdasarkan pada


pengujian tahan api secara vertikal.

Pengemasan :

Dekaflame tersedia dalam 120 kg dan 200 kg per ton plastic.

2. Nicca Fi-None P-205

Nicca Fi-None P-205 zat tahan api untuk serat polyester yang bisa juga diaplikasikan
pada bahan otomotif atau bahan-bahan interior.
Sifat Nicca Fi-None P-205:

Sifat zat tahan api yang sangat baik sehingga dapat diaplikasikan pada polyester,
dan produk otomotif .

Kestabilan kimia Nicca Fi-None P-205 dapat sesuai untuk dijadikan zat tahan api
secara simultan, bahkan semua kebutuhan dalam mencapai tujuan diberbagai
bidang penyempurnaan dapat digunakan Nicca Fi-None P-205.

Bila digabung dengan Nicca Fi-Non BE, maka bahannya tidak mempunyai efek
terhadap panas dan sinar UV, tidak mempunyai efek terhadap ketahanan gosok
dan ketahanan sinar.

Sifat Kimia :

Kenampakan

Komposisi kimia : nitrogen dan senyawa fosfor

pH (100%)

Kelarutan

: tidak berwarna, cairan sedikit suram

: 5,5
: Mudah larut dalam air

Penggunaan Metoda :
Penggunaan optimum bergantung pada konstruksi dan berat jenis serat yang
akan disempurnakan. Cara proses yang digunakan sesuai dengan penggunaan zat
kimia lain secara simultan dengan Nicca Fi-None P-205. Penggunaan yang
direkomendasikan sebagai standar yaitu 6- 18 % dari larutan.
Contoh yang direkomendasikan :

Secara umum :

Bahan

Poliester untuk otomotif

Nicca Fi-None P-205

12 %

Metode

PaddingDryingCuring (160 0C, 1 menit)

Penyempurnaan tolak air dan tahan api


Bahan

Poliester untuk otomotif

Nicca Fi-None P-205

12 %

NK Guard NDN 5 EN

2%

Metode

PaddingDryingCuring (160 0C, 1 menit

II. Resep Percobaan


Nilla Finone P.205

Air

: 400 ml

DAP

: 30-50 g/L

WPU

: 70%

Resep Pencucian

24 g/L

Na2CO3

: 1 g/L

Teepol

: 2 ml/L

Suhu

: 70 derajat celcius, 10 detik

III. Bahan dan Alat


Bahan :

Poliamida

Poliester Rayon

Poliester Kapas

Poliester

Alat :

Piala gelas dan pengaduk

Mesin penam beras

Stenter

Neraca analitik

Alir Proses
Pad Resin

Preedry

, 1

Curing

, 1

Pencucian

Uji tahan api

Evaluasi

Tidak dilakukan pencucian

Uji tahan api

Evaluasi

IV. Cara Kerja


V.1

Penyempurnaan Tahan Api


1. Siapkan alat dan hitung kebutuhan zat
2. Buat larutan tahan api, lalu bahan dibenam kemudian di pad dengan WPU 70%
3. Drying pada 1000C selama 2 menit
4. Lakukan pemanasawetan 1600C, 1 menit.
5. penyabunan dan pembilasan, setelah itu bahan dievaluasi uji tahan api.

V.2 Pengujian Kain Hasil Penyempurnaan Tahan Api


1. Letakkan pembakar di dalam alat uji. Buka katup aliran gas dan nyalakan api.
2. Atur katup kontrol gas sehingga tinggi nyala api 38 mm di dalam keadaan pintu alat
uji tertutup. Ambil contoh uji dari eksikator dan pasang segera pada pemegang
contoh.
3. Letakkan pemegang contoh pada alat uji sehingga ujung bawah contoh uji akan
berada tepat di tengah nyala api dan contoh uji akan berada dalam nyala api.
4. Tutup pintu alat ujidan lakukan pengujian dengan membakar contoh uji selama 12
sekon. Ambil pembakar, kemudian ukur waktu nyala contoh uji, yaitu lama contoh
uji meneruskan nyala sejak nyala pembakar diambil.
5. Setelah nyala api pada kain padam, biarkan contoh uji membara sampai padam
sendiri. Ukur waktu bara contoh uji, yaitu lama contoh uji tetap membara sejak
nyala api pada kain padam.
6. Apabila pembaraan terjadi tanpa didahului nyala api, waktu bara diukur sejak
pembakar diambil.

V. Data dan Perhitungan


Hasil Pengujian Tahan Api
Nama

Waktu sampai

Waktu Nyala

Panjang Arang

padam
Achmad Fauzi

16,25

4,25

Anggoro Susetyo

16,25

4,25

3,5

Fauzan Hamzah

16,11

4,11

Ilham Resha

72

60

Ket : Ach

30

Bahan
Contoh

Sebelum pencucian
Api

Bara

uji

Keterangan

Hasil
Pengujian

Panjang
arang

<12

18 cm

Api tidak meneruskan


pembakaran

Poliester

45

32 cm

Api meneruskan
pembakaran sehingga
seluruh kain terbakar

T/C

103.9

32 cm

Api sangat lama pada


saat menyala

P/R

69.2

32 cm

Bahan

Sesudah Pencucian

Contoh

Api

Bara

uji

Tidak ada bara

Keterangan

Hasil
Pengujian

Panjang
arang

Nylon

12.5

32 cm

Seluruh kain terbakar

Poliester

2.5

32 cm

Tidak ada bara

T/C

23.3

27.4

32 cm

Tidak ada bara

P/R

35

17

32 cm

Ada bara