Anda di halaman 1dari 24

BAB 1

PENDAH ULUAN
1.1 Latar Belakang

Filsafat adalah studi tentang seluruh fenomena kehidupan dan pemikiran manusia secara kritis
dan dijabarkan dalam konsep mendasar. Filsafat tidak didalami dengan melakukan eksperimeneksperimen dan percobaan-percobaan, tetapi dengan mengutarakan masalah secara persis,
mencari solusi untuk itu, memberikan argumentasi dan alasan yang tepat untuk solusi tertentu.
Akhir dari proses-proses itu dimasukkan ke dalam sebuah proses dialektika. Untuk studi filsafat,
mutlak diperlukan logika berpikir dan logika bahasa.
Filsafat merupakan ilmu yang paling tua. Itulah sebabnya orang mengatakan bahwa filsafat
merupakan ibu dari segala ilmu. Aristoteles dalam Bakry membagi filsafat menjadi empat bagian
yaitu: (1) logika; (2) filsafat teoretis yang membawahi tiga cabang ilmu yaitu: fisika, matematika
dan biologi; (3) filsafat praktis yang juga melingkupi tiga cabang yakni: etika, ekonomi, dan
politik; serta (4) filsafat puitika atau kesenian. Filsafat berhubungan dengan logika. Namun, apa
yang dimaksud dengan filsafat dan bagaimanakah hubungannya dengan logika?
Logika berasal dari kata Yunani kuno (logos) yang berarti hasil pertimbangan akal pikiran
yang diutarakan lewat kata dan dinyatakan dalam bahasa. Logika adalah salah satu cabang
filsafat. Sebagai ilmu, logika disebut dengan logike episteme (Latin: logica scientia) atau ilmu
logika (ilmu pengetahuan) yang mempelajari kecakapan untuk berpikir secara lurus, tepat, dan
teratur. Kata logis yang dipergunakan tersebut bisa juga diartikan dengan masuk akal.
Aristoteles berpendapat bahwa logika merupakan ilmu yang menjadi dasar segala ilmu. Ia
merupakan ilmu pendahuluan bagi filsafat. Secara etimologis, kata logika dalam bahasa
Indonesia dipungut dari bahasa Belanda yang mulanya berasal dari bahasa Yunani dengan kata
sifat logika yang berkaitan dengan kata logos dengan makna kata atau pikiran. Kata atau pikran
1

yang dimaksud di sini adalah yang benar atau yang sehat. Pikiran yang benar atau sehat itu
dimanifestasikan dalam bahasa. Jadi, dapat disimpulkan bahwa logika atau mantiq adalah suatu
disiplin ilmu yang mempelajari pikiran sehingga orang yang mempelajarinya itu dapat berpikir
dan berbahasa secara benar.
Jadi benar bahwa logika adalah bagian dari filsafat. Untuk studi falsafi, mutlak diperlukan logika
berpikir dan logika bahasa. Yang kemudian berhubungan dengan logika berpikir rasional dan
benar. Pada makalah ini, logika berpikir benar dan rasional mejadi topik pembahasan kelompok
kami.

1.2 Rumusan Masalah


Dari latar belakang masalah yang diuraikan diatas, maka permasalahan yang dapat
dikemukakan adalah : Bagaimana cara kita untuk berfikir benar dan rasional dalam
memecahkan masalah ?
1.3 TujuanPenulisan
Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah :
a. Melatih kami agar bisa berfikir benar dan rasional dalam setiap memecahkan masalah
b. Agar kami lebih memahami dan mendalami pokok bahasan khususnya tentang Bagaimana cara
kita untuk berfikir benar dan rasional dalam memecahkan masalah
1.4 Metode Penulisan
Dari banyak metode yang kami pelajari, kami menggunakan metode kepustakaan. kepustakaan tidak
hanya memanfaatkan perpustakaan, tetapi juga memanfaatkan internet. Kami menggunakan metode
ini karena jauh lebih praktis, efektif, efisien, serta sangat mudah untuk mencari bahan dan data data
tentang topik ataupun materi yang kami gunakan untuk makalah ini.

BAB 2
PEMBAHASAN
A. Berpikir Rasional
2.1 Berpikir Rasional Here and Now
Berpikir rasional adalah berpikir tentang masalah sekarang yang kita hadapi yang perlu
kita selesaikan dan menjadi prioritas karena masalahnya memang perlu dan penting
untung diselesaikan. Berpikir rasional mengidentifikasikan permasalahan berdasarkan
data-data dan fakta yang ada, bukan berdasarkan asumsi-asumsi yang tidak jelas yang
membuat kita menjadi tidak efektif bahkan bisa menjadi depresi.
Berpikir Rasional diperlukan untuk menghadapi dan memecahkan permasalahan yang
kita hadapi sehari-hari. Pada kenyataannya kita memang sejak kecil berhadapan dan
berinteraksi dengan hal-hal yang tidak rasional, namun demikian kita tetap hidup dapat
hidup dengan keyakinan-keyakinan yang tidak rasional tersebut.

2.2 Berfikir Rasional di Ranah Publik


Berfikir rasional adalah berfikir menggunakan nalar atas dasar data yang ada untuk
mencari kebenaran faktual, kegunaan dan derajat kepentingannya. Berfikir rasional
dipakai bila kita ingin maju, ingin mempelajari ilmu. Juga amat perlu bila kita bekerja
untuk kepentingan orang banyak, masalah publik, dimana berhadapan dengan bermacam
macam orang, tradisi dan kepercayaan, maka kita bakal punya alasan obyektif yang bisa
ditunjukkan kepada orang banyak (transparansi), punya alat bukti, punya referensi, bisa
diperdebatkan (argumentasi yang logik dan relevan) serta bisa dibandingkan karena
punya alat ukur. Hal hal yang emosional tidaklah demikian. Berfikir rasional lawannya
3

adalah berfikir emosional.


Berfikir emosional berguna untuk mendapat rasa senang. Bahagia dan kepuasan pribadi,
yang didasari selera. Tolok ukur selera berbeda pada setiap orang, sesuai tingkat senang
dan tidak senangnya seseorang, itu artinya tidak universal. Berfikir emosional menjadi
dasar ikatan-ikatan emosional, dan tindakan tindakan emosional. Tetapi sukar dimengerti
orang lain.
Disini tidak perlu ada fakta atau sesuai fakta, atau pembuktian, cukup dugaan, simbol,
atau rekayasa atau fantasi yang keluar dari rasa senang tidak senang, suka tidak suka,
benci, sayang, penghormatan, percaya, kagum, respect, persahabatan, kekeluargaan dll.
Misalnya si A bisa begitu cinta (=emosional) kepada seseorang atau suatu ajaran tetapi
orang lain tidak habis pikir mengapa dia bisa begitu tergila gila dengan orang itu atau
ajaran itu.
Cara berfikir spiritual, yang keluar dari keinginan tahu, kagum, juga sangat penting untuk
menimbulkan inspirasi, motive dll. Berfikir spiritual, filosofis merupakan kegiatan awal,
untuk dijabarkan lebih lanjut melalui pola fikir rasional maupun emosional. Hanya saja
bila motive dan rencana itu berhubungan dengan kepentingan publik atau akan dijalankan
diranah publik maka perlu pertimbangan lain yang rasional. (Berfikir spiritual dalam
pembicaraan disini, saya jadikan satu dengan yang emosional, karena sama sama tidak
harus ada data faktual atau pembuktian).

2.3 Berpikir Logika dan Berpikir Emosional


Masing masing punya manfaat dan tempatnya yang sesuai. Jadi untuk kepentingan dan
kesenangan pribadi atau kelompok yang punya kepentingan sama, bisa bertindak

emosional dengan cara berfikir emosional.


Tetapi dalam masyarakat yang luas, yang berbaur, yang bhineka maka kita harus
bertindak dengan menggunakan cara yang rasional, supaya bisa dimengerti dan bisa
diikuti alur fikirnya oleh orang banyak.
Kita menghargai masing masing orang atau kelompok orang, yang Bhineka itu. Dengan
cara berfikir emosionalnya, budaya kelompoknya dalam wadah personal domain, tetapi
kitapun harus menjunjung tinggi kepentingan bersama, kepentingan seluruh macam orang
di negara ini berupa kebijakan Tunggal, tidak memihak, dengan berfikir yang rasional
dalam wadah public domain. Demikianlah secara prinsip, kita haruslah mengenal
pemisahan antara kepentingan publik tidak tercampur dengan kepentingan personal.
Kegiatan emosional tetapi tidak berbahaya bagi publik, tidak mengganggu aktifitas
publik, sebaliknya malah bisa menggembirakan publik seperti pementasan budaya, seni,
tentu yang demikian, boleh berada di ranah publik. Kadang-kadang justru
kepentingan/kegiatan publik terpaksa mengganggu kepentingan personal, seperti
pelebaran jalan, kalau itu memang harus dilakukan, maka harus diberikan kompensasi.
Berfikir emosional bisa untuk dirinya sendiri atau kelompoknya sendiri (di personal
domain). Tentu diapun bisa juga memakai cara berfikir rasional ini untuk dirinya sendiri
atau kelompoknya bila ingin maju. Sedangkan yang rasional dia harus pakai dalam
posisinya sebagai anggota masyarakat yang bhineka di public domain.

Dengan mengenal kedua pola berfikir dan kedua ranah ini maka kita akan bisa
menempatkan diri. Pola berfikir dan tindakan yang mana yang cocok untuk urusan
pribadi dan mana yang cocok untuk urusan publik.

Kiranya ini menjadi sangat penting untuk menjaga ketertiban masyarakat agar tidak jatuh
dalam anarki, korupsi, nepotisme dan terorisme . Anarki dan terorisme hanya terjadi bila
kepentingan pribadi atau kelompoknya mau dipaksakan ke kelompok lain (masuk dalam
domain personal lain) atau kedalam domain publik .
Sedangkan Korupsi dan Nepotisme terjadi bila mereka, para pejabat publik,
menggunakan fasilitas publik atau fasilitas negara, untuk kepentingan pribadinya, atau
kelompoknya (keluarga dan kroninya). Masih tercampur.
Kepentingan publik haruslah sesuatu yang berpotensi dibutuhkan orang banyak, artinya
oleh setiap orang anggota, atau setiap kelompok masyarakat, lintas kelompok, di domain
publik itu. Misalnya keamanan, jalan raya pastilah dibutuhkan semua orang. Kalau
sampai ada satu kelompok saja dalam domain publik yang tidak membutuhkan masalah
itu, maka masalah itu tidak bisa disebut sebagai masalah publik, tetapi itu adalah masalah
pribadi atau personal.
Produk negara, kegiatan kenegaraan, serta cara-cara negara, seperti pemilihan umum,
adanya partai politik serta undang undang seharusnya adalah hal hal yang melulu
kepentingan publik , kepentingan seluruh lapisan masyarakat yang bhineka tunggal ika.
Bukan berorientasi kepada kepentingan kelompok. Kalau yang terjadi adalah kepentingan
kelompok, maka kegiatan negara ini seolah olah hanya milik kelompok tertentu, milik
rezim tertentu.
Tetapi karena pengertian personal issue, public issue dan personal domain serta publik
domain belumlah kuat, belum membudaya, maka banyak hal hal yang sifatnya personal
atau kelompok atau kedaerahan, sampai saat ini masih berkecimpung dalam public
domain, dalam bentuk undang undang, peraturan atau tradisi pejabat.

Reformasi yang digebrak tahun 1998 mempunyai slogan hapuskan KKN (Korupsi,
Kolusi dan Nepotisme) adalah gambaran betapa hebatnya waktu itu masalah personal
issue masuk dalam publik domain. Kepentingan personal para pejabat masuk menjadi
urusan negara.
Tetapi saat itu para tokoh reformasi, pimpinan politik dan negara belum mampu
menerjemahkan reformasi sampai ke akarnya yaitu menghindari tercampurnya masalah
personal masuk public domain.
Sampai saat ini belum ada suatu produk hukum yang keluar, yang mengatur secara umum
untuk melarang personal issue masuk dalam public domain .Maka menurut hemat saya
tujuan reformasi itu macet, KKN masih berjalan terus.
Jadi, Reformasi bukanlah kebablasan. Kalau kebablasan artinya kita pernah sampai dan
keluar menembusnya. Yang ada adalah kita belum pernah sampai.
Tampaknya kita sudah terlalu lama dan sudah terlalu jauh meninggalkan prinsip penting
dalam bernegara, yaitu berperilaku menempatkan masalah apa ditempat mana, secara
benar, bukan menempatkannya secara acak .
Bila saja kepentingan kelompok tertentu dapat prioritas dipublik domain, itu akan
menimbulkan rasa diskriminatif, rasa iri, mengusik rasa keadilan. Kita akan sukar
bersatu, aman dan maju. Maka tidak ada pilihan lain dari pada mengubah perilaku ini
sampai ke dasarnya. Kepentingan kelompok seharusnya diurus sendiri oleh
kelompoknya.
Perubahan perilaku yang didasari penempatan pola pikir itu menjadi infrastruktur
pembangunan mental bangsa.dalam menhadapi masalah publik.
Infrastruktur-fisik adalah jalan raya, energi (listrik mis), air bersih, terminal bus, kapal

laut, kapal terbang. Kalau itu sudah tersedia dengan baik, maka pembangunan fisik
seperti industri, perdagangan, dll akan mudah.. Kita mudah maju. Begitu pula
infrastruktur mental dalam hal ini memakai berfikir rasional diranah publik, akan
memudahkan para pejabat publik membuat keputusan yang benar, begitu pula seluruh
bangsa ini bisa mengontrol perilaku para pejabat, bangsanya dan dirinya sendiri secara
benar. Kita mudah bersatu, makmur dan maju.
Sungguh prihatin dinegara ini masih saja tampak kejadian diranah publik orang bentrok
keroyokan satu kelompok dengan kelompok yang lain, demo yang brutal, anarki,
menggambarkan perilaku emosional diranah publik, menunjukkan masih rendahnya
infrastruktur mental ini. Bahkan digedung DPR, gedung negara untuk memecahkan
masalah negara masih ada yang membentuk kubu, fraksi, poros. Yang begini pastilah
akan berorientasi pada kepentingan kelompoknya, bukan kepentingan rakyat pada
umumnya. Ini menunjukkan belum membudayanya pemikiran diatas bagi kebanyakan
orang dan para pejabatnya.
Tanpa pengertian yang menyeluruh dan membudaya, dibangsa ini kita akan sukar untuk
berubah.
Oleh karena itu untuk bersatu, aman, makmur dan maju tidak ada pilihan lain daripada
mengembangkan prinsip ini dalam system yang kuat, dilaksanakan dengan kepimpinan
yang bersih serta dijaga oleh aparat yang tangguh.
2.4 Pendapat Tentang Berpikir Rasional
Kami sampai saat ini, masih saja meragukan kegiatan berpikir yang dilakukan. Keraguraguan itu terkait dengan pertanyaan seberapa rasionalkah kegiatan berpikir kami? Tentu
saja, menurut kami, berpikir secara rasional atau tidak rasional tidak bisa dibedakan

seperti hitam atau putih, tetapi ada gradasinya. Dalam penerimaan akan rasionalitas,
maka gradasi yang dimaksudkan adalah kegiatan berpikir dapat dilakukan dari sangat
tidak rasional sampai pada sangat rasional. Pada satu titik, kami merasa bahwa apa yang
dipikirkan kurang rasional, tetapi pada titik yang lain, kami merasa bahwa apa yang
dipikirkan itu cukup atau sangat rasional sehingga layak dinyatakan kepada orang lain.
Bagaimana kami sendiri bisa mengetahui bahwa apa yang dipikirkan itu sangat tidak
rasional atau kurang rasional atau cukup rasional atau sangat rasional? Berpikir rasional
bagi kami adalah suatu keharusan bagi semua manusia. Dengan kemampuan kerja otak
sedemikian rupa, maka hal itu adalah suatu keharusan tak terbantahkan.
Bagi sementara orang, ketika suatu pemikiran dikatakan sangat rasional, maka
sesungguhnya pemikiran itu juga sangat filosofis. Tentu saja kami sangat mendukung
pendapat ini, walaupun masih banyak orang yang menganggap bahwa esensi filsafat
adalah tentang ide-ide atau teori-teori tentang hakekat alam semesta dan tempat manusia
di dalamnya. Hal itu tidaklah salah, seratus persen benar, namun ide-ide dan teori-teori
seperti itu selalu dimulai dari argumen-argumen yang rasional, yang starting pointnya
adalah premis-premis yang dapat diterima dan tak terbantahkan.
Pada titik itu, pemikiran filosofis kemudian mesti memayungi seluruh upaya berpikir
manusia, termasuk pemikiran religius yang starting pointnya adalah spekulasi-spekulasi
tentang hal-hal yang sakral dan transenden. Selain itu, tradisi pemikiran Barat pun sarat
dengan ide tentang berpikir rasional, tidak rasional atau anti-rasional sementara tradisi
pemikiran Timur, Afrika, Pribumi Amerika dan masyarakat-masyarakat tradisional
lainnya kurang memperhatikan hal itu, walaupun tetap ada penjelasan-penjelasan tentang
klaim-klaim yang mereka bangun.

Tentu saja, kami tidak hendak mengatakan bahwa filsafat adalah satu-satunya disiplin
yang mengharuskan seluruh manusia yang punya kemampuan berpikir untuk berpikir
secara rasional. Namun untuk menjadi bagian dari barisan para pemikir secara filosofis,
maka syaratnya adalah terus menerus melatih diri untuk berpikir secara rasional. Filsafat
memiliki seperangkat alat untuk digunakan dalam latihan itu. Seperti sepak bola, semakin
melatih kemampuan dribbling, semakin baik melakukannya dalam pertandingan yang
sebenarnya. Salah satu kegiatan yang paling sering dilakukan oleh seseorang yang
rasional adalah berargumentasi. Melatih kemampuan berargumentasi dengan berangkat
dari premis-premis yang telah diterima dan berujung pada konklusi adalah hal yang tak
bisa ditawar lagi.
Jadi, mari kita mulai melatih diri untuk berpikir rasional.

B. Bepikir Benar
3.1 Berpikir Positif
Berpikir positif erat kaitannya dengan berpikir benar. Kedua-duanya penting bagi
kehidupan. Pikiran positif adalah pikiran yang dapat membangun dan memperkuat
kepribadian atau karakter. Ini juga berarti bahwa kita bisa menjadi pribadi yang lebih
matang, lebih berani menghadapi tantangan, dan melakukan hal-hal yang hebat. Pikiran

10

positif tak akan membuat kita berhenti karena keterbatasan atau kelemahan kita, namun
pikiran positif justru akan membuat kita mencari kekuatan kita hari demi hari.
Pascal pernah mengutarakan kalimat-kalimat bijak, yang kira-kira bunyinya seperti ini:
Pikiran positif datang dari kepercayaan, pikiran negatif datang dari keragu-raguan; rasa
takut yang benar adalah rasa takut yang digabungkan dengan harapan, karena itu lahir
dari kepercayaan, serta kita berharap pada Tuhan yang kita yakini; sementara rasa takut
yang salah digabungkan dengan keputusasaan, karena kita takut pada Tuhan; beberapa
orang takut kehilangan-Nya, sementara yang lain takut mencarinya.
Jadi, kita tak perlu ragu-ragu akan kemampuan kita. Kita harus percaya pada kemampuan
kita. Harga diri yang kita miliki seharusnya bisa membuat kita kuat dan terus bersikap
positif. Kita juga seharusnya tak pantas untuk menjadikan membuat alasan sebagai
kebiasaan kita. Sikap seperti ini tak akan bisa membuat kita menjadi pemenang dalam
kehidupan ini. Sikap seperti inilah yang akan membunuh ambisi, melemahkan kemauan,
dan membahayakan diri kita sendiri.
Orang-orang yang terus menerus dikelilingi oleh ketakutan tak tahu betapa banyaknya
pikiran-pikiran negatif yang mempengaruhi mereka tiap harinya. Mereka membatasi diri
mereka sendiri dengan sugesti bahwa keterbatasan mereka menghalangi mereka untuk
sukses, dan mereka juga percaya bahwa diri mereka tidak berharga. Mereka tidak berpikir
bagaimana caranya agar sukses, tapi mereka justru berpikir bagaimana mereka bisa gagal.
Pernahkah Anda mendengar tentang Washington Irving? Irving adalah seorang sastrawan
Amerika yang terkenal dengan karyanya yang berjudul The Legend of Sleepy Hollow.
Suatu ketika, Washington Irving pernah diminta untuk memimpin suatu acara makan
malam untuk kedatangan Charles Dickens, namun dia merasa bimbang dan yakin bahwa

11

dirinya tak akan berhasil. Irving ditunjuk sebagai seorang pemimpin perjamuan, dan
akhirnya dia menerima tugas tersebut.
Tapi, Irving terus menerus mengatakan bahwa dia takut jika dia akan gagal. Saat malam
perjamuan tiba, Irving membuat pembukaan yang bagus, tapi tiba-tiba dia berhenti dan
menutup pembicaraannya. Ketika dia duduk, dia berbisik pada teman di sebelahnya,
Sudah saya bilang, saya pasti gagal dan itu baru saja terjadi!
Cara berpikir Irving tersebut adalah alasan mengapa ia gagal. Seandainya ia berpikir
bahwa dia pasti bisa, bukan pasti gagal, maka saya yakin kejadiannya tidak akan seperti
itu.
Dalam membangun kebiasaan berpikir positif dengan hanya melihat yang terbaik
dalam diri Anda dan orang lain, percaya bahwa Anda mampu melakukan hal-hal besar
perlu ditekankan bahwa pikiran kita memang suatu hal yang akan menentukan
keberhasilan kita. Apa yang Anda lakukan kemarin menentukan diri Anda hari ini, dan
apa yang Anda lakukan hari ini akan menentukan jadi apa Anda besok.
Coba tanyakan pertanyaan berikut: Apakah Anda mendapat manfaat dari berpikir
negatif? Apakah Anda ingin memikirkan sesuatu yang akan menghambat diri Anda untuk
melakukan hal-hal hebat? Apakah Anda menginginkan pikiran negatif yang pasti akan
membawa ketidakpuasan, kesedihan, dan kegagalan?
Jika Anda seperti saya, pasti jawaban Anda untuk semua pertanyaan tersebut adalah
tidak. Namun jika Anda tidak waspada, pikiran semacam itu akan menyelundup masuk
ke dalam kepala Anda. Cara yang terbaik untuk mencegahnya adalah dengan terus
mengisi pikiran Anda dengan pikiran positif, dengan berpikir bahwa Anda adalah bagian
dari ciptaan Tuhan yang hebat, yang punya kemungkinan tak terbatas, yang terus tumbuh

12

baik secara mental maupun spiritual, serta terus berjalan menuju keberhasilan.
Memang sulit untuk terus berpikir positif ketika keadaan kita berlawanan dengan mimpimimpi kita. Namun, ketika kita membiasakan diri untuk terus berpikir positif, maka
kebiasaan tersebut akan menjadi suatu daya tarik bagi kita. Pikiran baik kita lama
kelamaan akan menjadi pikiran besar, sehingga kita akan bisa melakukan hal-hal yang
kelihatannya mustahil.
Dalam buku digitalnya yang berjudul Guaranteed Success Thinking, Jim Ewards
mencontohkan bahwa kebiasaan berpikir kita bisa diibaratkan dengan bagaimana kita
merawat sebuah taman. Benih tanaman adalah pikiran kita, dan bagaimana tukang kebun
bekerja diibaratkan sebagai tindakan kita.
Kita, sebagai tukang kebun, harus selalu merawat benih yang ditanam dengan baik. Kita
harus membersihkan taman dari kotoran, dan menyingkirkan rerumputan liar yang
tumbuh. Kasus ini sama seperti pikiran, yaitu kita harus menyingkirkan hal-hal negatif
yang ada dalam kepala kita. Jika kita bisa terus menjaganya, maka suatu saat nanti kita
pasti akan mendapat hasil yang kita inginkan, yaitu bunga atau buah yang manis hasil
dari kerja keras kita.

Oleh karena itu, Anda tak boleh meremehkan pikiran yang ada dalam kepala Anda sejak
Anda bangun tidur. Pikiran positif ketika Anda mengawali hari akan dapat mengubah
rasa takut menjadi keberanian. Pikiran tersebut dapat menggerakkan Anda untuk berbuat
hal-hal besar.
Berpikir positif sangatlah penting diterapkan dalam hidup, karena pikiran tersebut dapat
mempengaruhi Anda untuk melakukan hal-hal yang tepat. Ada banyak orang yang salah

13

mengambil profesi atau bisnis karena mereka tidak berpikir dengan matang dan positif.
Mereka tidak bisa membuat pilihan yang tepat bagi hidup mereka.
Sidney Smith pernah berkata:
Jika kita mengibaratkan profesi dalam hidup sebagai lubang di sebuah meja, ada yang
bundar, kotak, dan bujur sangkar; dan manusia sebagai potongan kayu yang bentuknya
sesuai lubang tersebut, maka pada umumnya kita menemukan bahwa orang-orang yang
berbentuk segitiga masuk ke dalam lubang yang kotak, yang bujur sangkar masuk ke
lubang segitiga, sementara yang kotak memaksa diri untuk masuk ke lubang yang
bundar.

3.2 Berpikir Benar


Bagaimana kita berfikir, maka seperti itulah kehidupan kita. Sebagaimana segala sesuatu
bisa ditebak dengan melihat wadah dan tempatnya. MARCUS AURELIUS, seorang
Kaisar Romawi mengatakan, Hidup kita dibentuk oleh pikiran kita. Dan Rasulullah
SAW pernah menasehati kita umatnya dalam sebuah sabda beliau : Barangsiapa yang
rela maka baginya kerelaan, dan barangsiapa yang benci maka baginya kebencian.
Memang demikanlah adakalanya seseorang menerima ujian dan cobaan-Nya dengan dada
sempit dan jiwa penuh kemurungan ia merasakan deritanya yang bertindih-tindih dan
adapula seorang yang berlapang hati menghadapi kesulitan di hadapan langkah kakinya.
Kesadaran bahwa ujian yang menimpanya hanyalah perputaran hidup yang mesti di
lewati, kesabaran menjalaninya akan melahirkan kemudahan serta gugurnya dosa dan
kesalahan di masa lalu, maka tidakkah kita rela menjalani kepahitan jika itu mampu dan
bisa membersihkan hati dan jiwa ?

14

Dan akhirnya, marilah kita mencoba untuk selalu berfikir benar, memperbaharui akal dan
pandangan dengan Islam yang jauh dari kesempitan, dan insya Allah akan kita jumpai
sangat banyak perubahan dalam diri kita. Pergeseran terbaik dan kemajuan-kemajuan
terindah yang ada kalanya kita sendiri sulit untuk mempercayainya. Tapi ini adalah jalan
yang pasti dan tak akan ada sedikitpun kerugian di dalamnya

3.3 Pendidikan Berpikir Salah.


Di Sekolah (bahkan berlanjut hingga lulus), kita dibiasakan untuk berpikir sesuai benar
dengan rumus atau mengikuti pola yang sudah terbukti sukses dan diterima masyarakat.
Pola kegiatan berpikir benar ini akan membentuk siklus rutin yang tidak progresif,
karena membentuk kebiasaan untuk selalu menghasilkan solusi dengan cara mencari
rumus atau metode yang dapat menjawab permasalahannya. Kebiasaan ini akan
membentuk mentalitas aplikator (bukan ideator) yang hanya terbiasa mengaplikasikan
rumus dan contoh, bukan justru membuat yang baru.
Fakta dalam dunia pendidikan memang nampaknya tidak separah generalisasi di atas.
Banyak sekolah yang sudah menyuburkan pendidikan kreatif; sebuah studi yang salah
satunya menganjurkan untuk berpikir salah. Tapi juga merupakan bagian dari fakta
bahwa masih banyak sekolah yang mengartikan kreativitas sebagai pendidikan
keterampilan (bukan kepribadian), sehingga sah saja kalau bentuk pendidikannya berupa
kegiatan melukis atau teater, bahkan diposisikan sebagai ekstra kurikuler. Dengan
mewujudkan kreativitas sebagai keterampilan bahkan diposisikan sebagai ekstra, maka
timbul pandangan bahwa tidak semua orang harus menguasainya bahkan menghayatinya.
Kesannya, kalau anda ingin jadi dokter, ahli fisika, ahli hukum, maka anda tidak perlu

15

kreatif. Bila sudah demikian maka jangan salahkan kalau banyak sarjana yang tidak
punya solusi untuk bisa eksis dan bermanfaat dalam masyarakatnya karena ia tidak
kreatif. Sarjana sibuk mencari pekerjaan, karena itulah jalur benar dalam berprofesi. Ia
tidak terbiasa berpikir salah dalam membentuk eksistensi, sehingga akhirnya hanya bisa
reaktif bahkan pasif pada keadaan.
Salah satu cara salah yang sebaiknya kita pikirkan adalah dengan memasukkan unsur
pendidikan kreatif dalam kesetaraan dengan pendidikan moral dan etika di sekolah.
Pendidikan moral berupaya membentuk prinsip benar atau salah, memaknai kebaikan
atau keburukan. Tanpa pengaruh kreativitas maka moralitas kehilangan esensinya, karena
kita hanya memaknai moralitas sebagai tatanan yang harus diikuti, tidak membuka
skenario bagaimana jika moralitas itu salah yang justru dapat mengungkap nilai
sesungguhnya dari tatanan moral itu. Tanpa kreativitas maka tidak ada improvisasi
tatanan moral, sehingga manusia bentuknya seperti robot yang kaku pada aturan,
sehingga kehilangan kemampuan memaknai nilai di balik aturan itu.

3.4 Upaya Berpikir Baik dan Benar


Biasanya orang yang sedang marah atau kalap, tidak dapat berpikir secara akal sehat dan
tanpa berpikir secara penalaran, sehingga dalam keadaan seperti ini akal akan dikalahkan
oleh emosi yang meledak. Manusia yang marah pasti tanpa adanya kesadaran dan
keseimbangan pikiran. Pada akhirnya suatu saat dia akan kecewa oleh tingkahnya sendiri.
Orang yang berbahagia dan tenteram hidupnya ialah orang yang memikirkan setiap
langkahnya secara akal sehat. Dia melihat kemampuan dirinya dan selalu menarik

16

kesimpulan dari pertimbangan-pertimbangan dengan akal sehat (rasional)


Dibawah ini merupakan suatu upaya bagaimana berpikir baik dan benar dengan
melakukan cara penalaran, yang konon bisa dipelajari :
Harus berpikir secara kritis, hal ini dilakukan agar apabila ada sesuatu keterangan yang
tidak atau belum pasti hendaknya jangan dipercaya begitu saja.
Sebelum bertindak sebaiknya harus berpikir lebih dahulu untuk beberapa saat
(konsentrasi).
Pandangan harus lebih luas daripada pikiran kita sendiri, sehingga harus waspada
terhadap prasangka-prasangka sendiri. Jangan menganggap benar apa yang kita sukai dan
menolak apa yang kita benci.
Berpikir dua kali dan jangan gegabah mengambil keputusan atau mengemukakan
pendapat seakan-akan kebenaran mutlak/terlalu berani tanpa perhitungan.
Bersikap terbuka, mungkin pendapat kita dibenarkan/dikoreksi atau ditinggalkan sama
sekali atas dasar informasi yang benar.
Hendaknya kita berpikir dalam jangka panjang dan berpandangan luas.
Kita harus bersikap kritis terhadap apa yang dikemukakan oleh orang lain, untuk check
and recheck juga terhadap pendapat sendiri.
Kita wajib bersikap optimis, mencari segi-segi positif dalam segala hal dan berdiskusi
juga dalam hal berpikir, serta bersikap simpatik terhadap orang lain.
Harus bertaqwa, karena taqwa itu sendiri adalah merupakan sumber kejujuran. Dengan
bertaqwa tentunya akan diikuti oleh kewibawaan.
Bersikap jujur, orang banyak belajar dari kesalahannya sendiri, asal disadari dan
diakuinya.

17

Harus belajar terus-menerus


Bekerja dengan hatinurani yang tulus dan berpikir secara teratur dan berencana, agar
mampu tampil secara profesional.

3.5 Analogi Lampu Lalu Lintas


Tanpa pengaruh kreativitas dalam moral dan etika, orang hanya patuh pada norma, tapi
tidak memahami nilainya. Orang hanya patuh pada lampu lalu lintas, tapi tidak mengerti
nilai kedisiplinan dan keselamatan. Maka ketika lampu di perempatan itu hijau, maka ia
segera maju, tidak peduli bahwa salah satu jalurnya masih macet, juga tidak mau
mempertimbangkan nilai bahwa kalau ia maju maka akan memperparah kemacetan. Ia
yakin benar bahwa lampu hijau itu benar. Ia tidak punya alternatif berpikir bahwa lampu
hijau itu salah.
Analogi ini juga berlaku untuk orang yang meyakini bahwa apabila ia melakukan hal
yang juga dilakukan oleh orang lain di lingkungannya, itu adalah hal yang benar. Kalau
sudah demikian maka jangan disalahkan kalau banyak orang korupsi. Tapi jangan salah
menilai; Korupsi sudah pasti bukan produk dari berpikir salah, karena itu sudah ada
rumusnya: kalau ingin cepat kaya maka cara termudah adalah korupsi. Mereka yang tidak
ingin korupsi pastilah ada yang salah dalam cara berpikirnya.

3.6 Muara Berpikir Salah


Berpikir salah bukan maksudnya berpikir asal-asalan yang penting salah, atau dilandasi
semangat memberontak tanpa alasan, yang sudah pasti benar-benar tidak berguna.
Berpikir salah dimaksudkan untuk menyuburkan ide, memperkaya kemungkinan,

18

memotivasi untuk berani berimajinasi dan berpikir sungguh-sungguh dengan semangat


membentuk nilai baru yang lebih bermanfaat dan kaya kualitas etika. Berpikir salah
bukan dalam maksud memberanikan orang untuk melanggar lampu merah.
Berpikir salah sudah pasti memerlukan referensi dan pemetaan dari berpikir benar,
sehingga sifatnya bukan mengulang dari nol atau mengesampingkan progres yang dapat
membuatnya menjadi kegiatan yang tidak efisien dan kontra produktif. Studi berpikir
salah akan baik untuk ditanamkan sebagai prinsip penyeimbang ilmu pasti dan akan
berguna bila disuburkan dalam kegiatan produksi ide.
1. Contoh Kasus
Berpikir Rasional
Hebohnya berita dukun cilik ponari yang didatangi ribuan warga karena bias dianggap
bias menyembuhkan segalam macam penyakit adalah bagian dari gambaran mentalitas
budaya bangsa Indonesia. Fenomena dukun cilik Ponari mencerminkan mantalitas
budaya bangsa Indonesia. Fenomena dukun cilik Ponari mencerminkan mentalitas
budaya mistis yang disebut dengan mentalitas ideasional.

Masyarakat dengan mentalitas budaya ideasional, cenderung kurang berpikir rasional.


Masyarakat ideasional, selalu berharap dapat menyelesaikan masalah dengan cara-cara
ajaib, dan cepat seperti sulap seperti dalam cerita-cerita film Aladin. Masyarakat
ideasional, selalu berharap dapat menyelesaikan maslah dengan cara-cara ajaib, dan cepat
seperti sulap seperti dalam cerita-cerita film Aladin. Masyarakat ideasional sangat
percaya bahwa pada benda-benda keramat, ada keajaiban yang dapat memenuhi segala
keinginan. Akibatnya, tindakan-tindakan masyarakat ideasional sangat percaya bahwa

19

pada benda-benda keramat, ada keajaiban yang dapat memenuhi segala keinginan.
Akibatnya, tindakan-tindakan masyarakat ideasional, kurang dimengerti dan dipahami
oleh akal sehat.
Dilihat dari mentalitas budaya rasional, fenomena tindakan-tindakan masyarakat seperti
kasus Ponari, bisa dilihat sebagai sebagai tindakan-tindakan bodoh masyarakat yang
kurang memperhitungkan pola-pola pikir rasional. Tetapi itulah realitasnya, bahwa
mnasyarakat ideasional sangat mempercayai keajaiban-keajaiban sampai
menghilangkanpotensi-potensi pikran rasionalnya. Untuk itulah realitasnya, bahwa
masyarakat ideasional dalam kasus tertentu mudah sekali terkena tipu daya. Seperti kita
ketahui, pernah terjadi penipuan dalam kasus-kasus berbau mistik seperti penggnadaan
uang, hipnotis, dan praktek-praktek dukun cabul.

Berpikir Benar
Pagi ini, saya berangkat kerja pada jam yang sama seperti hari-hari biasanya. Tapi di
tengah jalan saya terjebak macet tidak seperti biasanya. Saya tidak bisa melihat di depan
ada apa pastinya, tapi kalau tidak salah mungkin ada acara karnaval anak-anak TK daerah
situ.
Tetap disitu, saya akan tetap terjebak macet. Akhirnya saya memilih jalan yang lain,
memutar, dengan harapan saya bisa lolos dari kemacetan tersebut. Tapi dasar apes, di rute
kedua itu saya malah terjebak kemacetan yang lebih parah dari jalan yang pertama.
Alhasil, saya terlambat tiba di kantor.
Apa pilihan saya salah?
Bila langsung melihat hasilnya, tentu anda akan mengatakan saya tolol. Lha wong di rute

20

kedua lebih macet kenapa milih jalan tersebut? Lebih baik kan tetap di rute pertama?
Hehe, sayangnya dalam hidup kita tak pernah bisa langsung tahu hasilnya sebelum
dilakukan. Diprediksi mungkin bisa, tapi tak menjamin keakuratannya. Dalam kasus saya
di atas, saya tidak menyesal dengan pilihan saya untuk melalui rute kedua. Karena pilihan
saya yang salah berdasar pemikiran saya yang benar. Saya berpikir seperti ini;
Bila saya tetap berada di jalan pertama, sudah pasti saya akan terjebak macet. Mungkin
10 menit, atau bisa jadi lebih.
Bila saya mencoba alternatif lain, yaitu rute kedua, saya mungkin akan terjebak lebih
parah lagi, tapi tentu ada kemungkinan sebaliknya. Mungkin saya bisa lolos dari
kemacetan.
Ini yang saya sebut dengan berpikir benar. Dan bagi saya, lebih baik memilih salah
karena berpikir benar daripada pilihan benar karena berpikir salah.
Salah satu faktor yang kurang dieksplorasi dalam dunia pendidikan kita adalah
keberanian untuk berpikir salah. Dari Sekolah Dasar hingga tingkat Tinggi, aktivitas
belajar kita didominasi oleh anjuran untuk selalu berpikir benar, boleh berpikir beda
tetapi kalau salah akan seringkali diganjar dengan nilai buruk dan dilecehkan dalam
pergaulan karena dianggap tidak intelek. Kita jadi trauma berpikir salah.

Berpikir Benar dan Rasional (Video)


Video ini berjudul Think (Berpikir), menggambarkan betapa pentingnya berpikir.
Digambarkan ada seorang individu (sebut saja A) yang bingung mencari tahu, bagaimana
caranya melampaui suatu lubang di tembok, yang menghubungkan dengan dunia lain di

21

luar sana. Ketika dia sedang bingung hadirlah orang-orang yang datang menawarkan
kebenaran. Ikuti saya ! Kata mereka.
Faith (Kepercayaan), membawa A menuju tempat peribadatan, mengajari A, untuk
beribadah. Namun A pergi, bukan itu yang dia cari.
Politic (Politik), setelah A pergi dari Faith, lalau dia melihat kerumunan Politik, dia
tertarik dan mendekat ke kerumunnan tersebut. Lalu ingin bergabung, namun
mengurungkan niatnya melihat symbol Dollar (Uang) pada pimpinan Politic, yang berbau
materialism.
Fight (Perjuangan), bertemulah A dengan fight. Namun Akhirnya pergi, setelah melihat
symbol senjata, kekuatan yang seolah-olah menjunjung tinggi kekuasaan.
Usai, perjalanannya A bertemu orang-orang tersebut lalu, kembalilah A, ke tempat
semula, di depan lubang tembok tadi, sambil melanjutkan mencorat-coret, mencari tahu
cara masuk ke dalam lubang tembok tersebut. Tak lama kemudian, datang Faith, Politic,
dan Fight dengan pengikutnya masing-masing yang kemudian mencoba masuk ke dalam
lubang dengan cara masing-masing, yakin caranya sendiri yang paling benar. Namun
tidak ada yang berhasil. Lalu A berpikir (THINK), dan menemukan caranya sendiri lalu
berhasil masuk dan melewati lubang tersebut, menemukan dunia baru di luar sana yang
ternyata lebih indah. Itulah Reality ( Kenyataan ).
Pesan yang disampaikan:
Seseorang kadang bingung dengan memecahkan masalah/ memutuskan sesuatu,
kemudian kerap mengikuti cara/ajakan orang lain untuk menyelesaikan semua itu.
Namun ternyata apa yang dia ikuti tidak selamanya cocok dan benar adanya. Sampai

22

pada akhirnya seseorang tersebut tersadar, dan berpikir (THINK) lalu dia akan mampu
menyelesaikan semua.
Ketika seseorang berpikir, dalam hal ini berpikir benar dan rasional bukan sekedar ikutikut maka dia akan menemukan jawaban. Kemudian mendapat sesuatu yang kadang tidak
terbayangkan indahnya.Kebenaran adalah kenyataan itu sendiri (REALITY), kenaran
adalah sesuatu yang telah terbukti dan menjadi kenyataan.
Berpikir Benar dan Rasional diperlukan dalam kehidupan. Berpikir rasional diperlukan
untuk menghadapi dan memecahkan permasalahan yang kita hadapi sehari-hari. Dampak
dari keyakinan dan perilaku yang tidak rasional tersebut adalah bahwa perilaku kita tidak
efektif dalam mengerjakan dan menyelesaikan masalah yang kita hadapi.
Berfikir rasional dipakai bila kita ingin maju, ingin mempelajari ilmu. Juga amat perlu
bila kita bekerja untuk kepentingan orang banyak dan juga kepentingan kita pribadi.
Berpikir benar juga penting terutama untuk menciptakan kreator-kreator ide baru, yang
bermanfaat bagi kehidupan. Ketika kita berfikir benar maka kemungkinan besar realita
yang terjadi akan seperti yang kita fikirkan. Jadi, mari kita mulai melatih diri untuk
berpikir rasional dan benar agar kita tidak salah dalam bertingkah laku.

23

BAB 3
PENUTUP
Berpikir rasional adalah berpikir tentang masalah sekarang yang kita hadapi yang perlu kita
selesaikan dan menjadi prioritas karena masalahnya memang perlu dan penting untung
diselesaikan. Berpikir rasional mengidentifikasikan permasalahan berdasarkan data-data dan
fakta yang ada, bukan berdasarkan asumsi-asumsi yang tidak jelas yang membuat kita menjadi
tidak efektif bahkan bisa menjadi depresi.
berfikir yang benar adalah cara berfikir yang sesuia dengan kenyataan konkrit.Tidak berfikir
sesuai dengan keinginan atau fikiran kita sendiri yang sifatnya subyektif, karena pada dasarnya
ide atau pikiran berasal dari situasi konkrit atau kenyataan.
Jadi kesimpulannya adalah berfikir rasional dan berfikir benar saling berkaitan. karena jika kita
berfikir benar untuk memecahkan masalah dengan berfikir benar maka permasalahan yang kita
hadapi akan mudah untuk di selesaikan.

24