Anda di halaman 1dari 15

Laporan Kunjungan ke Instalasi Pengolahan Air Bersih Kesugihan

PDAM Tirta Wijaya Kabupaten Cilacap

BAB I
PENDAHULUAN
Air pada awal mulanya merupakan sumber daya alam yang dapat diperbarui. Namun,
pada masa sekarang ini banyak permasalahan yang muncul karena keterbatasan air dari segi
kuantitas maupun kualitas air sebagai air bersih. Hal itu dikarenakan sumber daya alam yang
jumlahnya tidak bertambah namun penggunaannya yang semakin bertambah banyak.
Indonesia merupakan salah satu negara yang sedang menghadapi krisis air bersih. Sejumlah
kota besar di Indonesia menghadapi krisis air baku atau air bersih dalam beberapa tahun
mendatang. Kota-kota besar itu diantaranya Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya,
Denpasar, Medan, Makassar, dan Balikpapan. Swastanisasi dan perubahan cara pandang
masyarakat terhadap air, dianggap sebuah upaya untuk melestarikan air dan memperpanjang
daya gunanya.
Krisis air bersih di perkotaan umumnya berbentuk tercemarnya sungai-sungai oleh
limbah rumah tangga dan industri. Padahal air sungai itu dijadikan bahan baku pengolahan air
kotor oleh Perusahaan Air Minum (PAM) menjadi air bersih. Dalam hal ini, peran dari PDAM
sangatlah penting karena pemenuhan akan kebutuhan air bersih masyarakat sangt bergantung
pada kinerja dari PDAM. Semakin tercemar air baku yang ada, semakin mahal biaya
pengolahannya.
Di antara banyak hal yang harus dibiayai oleh PDAM dalam kegiatan proses produksi
dan distribusi air kepada para pelanggan, proses pengolahan air paling banyak membutuhkan
biaya operasional. Situasi ini memaksa masyarakat membayar lebih mahal air bersih yang
mereka gunakan. Seiring kemajuan dan kemampuan mengoperasionalkan peralatan dan mesin
mutakhir, PDAM dalam melakukan proses pengolahan air menggunakan teknik pengolahan
lengkap yang secara garis besar terdiri dari intake, koagulasi, flokulasi, sedimentasi, filtrasi,
dan klorinasi. Pengolahan lengkap tersebut diberlakukan pada air baku yang berasal dari air
permukaan atau sungai.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
1. Air
Air merupakan sumber alam yang sangat penting di dunia, karena tanpa air kehidupan
tidak dapat berlangsung. Air juga banyak mendapat pencemaran. Berbagai jenis pencemar air
berasal dari :
a. Sumber domestik (rumah tangga), perkampungan, kota, pasar, jalan, dan sebagainya.
b. Sumber non-domestik (pabrik, industri, pertanian, peternakan, perikanan, serta sumbersumber lainnya.
Semua bahan pencemar diatas secara langsung ataupun tidak langsung akan
mempengaruhi kualitas air. Berbagai usaha telah banyak dilakukan agar kehadiran
pencemaran terhadap air dapat dihindari atau setidaknya diminimalkan.
Masalah pencemaran serta efisiensi penggunaan sumber air merupakan masalah pokok. Hal
ini mengingat keadaan perairan-alami di banyak negara yang cenderung menurun, baik
kualitas maupun kuantitasnya.
2.

Pengertian Air Bersih


Pengertian air bersih menurut Permenkes RI No 416/Menkes/PER/IX/1990 adalah air
yang digunakan untuk keperluan sehari-hari dan dapat diminum setelah dimasak. Sedangkan
pengertian air minum menurut Kepmenkes RI No 907/MENKES/SK/VII/2002 adalah air
yang melalui proses pengolahan atau tanpa proses pengolahan yang memenuhi syarat
kesehatan (bakteriologis, kimiawi, radioaktif, dan fisik) dan dapat langsung diminum. Air
baku adalah air yang digunakan sebagai sumber/bahan baku dalam penyediaan air bersih.
Sumber air baku yang dapat digunakan untuk penyediaan air bersih yaitu air hujan, air
permukaan (air sungai, air tanah dalam, mata air) (Hartomo, 1994; JICA, 1974; Linsley, 1989;
Martin D, 2001; Sutrisno, 2002). Standar kualitas air bersih yang ada di Indonesia saat ini
menggunakan Permenkes RI No. 416/Menkes/Per/IX/1990 tentang Syarat Syarat dan
Pengawasan Kualitas Air dan PP RI No.82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air, sedangkan standar kualitas air minum menggunakan
Kepmenkes RI No. 907/MENKES/SK/VII/2002 tentang Syarat-Syarat dan Pengawasan
Kualitas Air Minum.

Pengertian ini harus dibedakan dengan pengertian air minum, yakni air yang
memenuhi syarat-syarat kesehatan sehingga dapat langsung diminum. Pada umumnya
masyarakat mendapatkan air minum dengan cara memasak air bersih.
Pengolahan air untuk diminum dapat dikerjakan dengan 2 cara, berikut:
1. Menggodok atau mendidihkan air, sehingga semua kumankuman mati. Cara ini
membutuhkan waktu yang lama dan tidak dapat dilakukan secara besar-besaran.
2. Dengan menggunakan zat-zat kimia seperti gas chloor, kaporit, dan lain-lain. Cara ini dapat
dilakukan secara besar-besaran, cepat dan murah.
Agar air minum tidak menyebabkan penyakit, maka air tersebut hendaknya
diusahakan memenuhi persyaratan-persyaratan kesehatan, setidaknya diusahakan mendekati
persyaratan tersebut. Air yang sehat harus mempunyai persyaratan sebagai berikut:
1. Syarat fisik
Persyaratan fisik untuk air minum yang sehat adalah bening (tak berwarna), tidak berasa, suhu
dibawah suhu udara diluarnya sehingga dalam kehidupan sehari-hari. Cara mengenal air yang
memenuhi persyaratan fisik ini tidak sukar.
2. Syarat bakteriologis
Air untuk keperluan minum yang sehat harus bebas dari segala bakteri, terutama bakteri
patogen. Cara untuk mengetahui apakah air minum terkontaminasi oleh bakteri patogen
adalah dengan memeriksa sampel (contoh) air tersebut. Dan bila dari pemeriksaan 100 cc air
terdapat kurang dari 4 bakteri E. coli maka air tersebut sudah memenuhi syarat kesehatan.
3. Syarat kimia
Air minum yang sehat harus mengandung zat-zat tertentu didalam jumlah yang tertentu pula.
Kekurangan atau kelebihan salah satu zat kimia didalam air akan menyebabkan gangguan
fisiologis pada manusia. Sesuai dengan prinsip teknologi tepat guna di pedesaan maka air
minum yang berasal dari mata air dan sumur dalam adalah dapat diterima sebagai air yang
sehat dan memenuhi ketiga persyaratan tersebut diatas asalkan tidak tercemar oleh kotorankotoran terutama kotoran manusia dan binatang. Oleh karena itu mata air atau sumur yang ada
di pedesaan harus mendapatkan pengawasan dan perlindungan agar tidak dicemari oleh
penduduk yang menggunakan air tersebut.

BAB III
ISI
1. Sejarah Singkat Berdirinya Instalasi Pengolahan Air Bersih di Kesugihan
Sistem penyediaan air bersih di Kesugihan Cilacap direncanakan, dirancang, dibangun,
serta dilaksanakan oleh Pemerintah Indonesia dengan bantuan keuangan dan teknik dari
Pemerintah Australia. Rencana induk penyediaan air bersih Cilacap yang dibiayai oleh
Pemerintah Australia dimulai tahun 1975 merupakan bagian dari rencana perbaikan prasarana
yang diperlukan untuk menunjang pengembangan Cilacap sebagai kota industri. Perencanaan
secara terinci dimulai pada tahun 1980/1981 dan pelaksanaan konstruksi dimulai tahun 1981.
Semua bahan dan peralatan pada umumnya disediakan sebagai bantuan dari Pemerintah
Australia yaitu konstruksi dan instalasi, terkecuali peralatan proses instalasi pengolahan
dibiayai oleh pemerintah Indonesia. Proyek Penyediaan Sarana Air Bersih (PPSAB) Cilacap
Instalasi Kesugihan selesai dibangun pada tahun 1985 dan dibuka secara resmi oleh Menteri
Pekerjaan Umum, Ir. Suyono Sosrodarsono pada tanggal 15 Oktober 1985. Selanjutnya
setelah mengalami beberapa perubahan pengelolaan, Instalasi Pengolahan Air Kesugihan
akhirnya dikelola oleh pemerintah kabupaten melalui salah satu Badan Usaha Milik Daerah
(BUMD) yaitu PDAM Cilacap dan sekarang menjadi PDAM Tirta Wijaya Kabupaten
Cilacap.

2. Profil Teknis Sistem Penyediaan Air Bersih di Instalasi Kesugihan


Sistem penyediaan air bersih Instalasi Pengolahan Air (IPA) Kesugihan merupakan sistem
yang terdiri dari Unit Proses dan Unit Produksi. Unit proses adalah peristiwa perpindahan
massa dengan disertai perubahan wujud dan sifat zat. Sedangkan Unit Operasi adalah
peristiwa perpindahan massa dengan tidak disertai perubahan wujud dan sifat zat, dalam hal
ini adalah zat cair. Setelah mengalami beberapa modifikasi dalam rangka menaikkan kapasitas
produksi, sistem penyediaan air bersih Kesugihan saat ini berkapasitas alir 450 l/dt terdiri dari
Water Treatment Plan I (WTP I) berkapasitas 400l/dt dan WTP II dengan kapasitas terpasang
50 l/dt. Spesifikasi unit operasi dan proses di instalasi pengolahan air Kesugihan diantaranya
sebagai berikut :

a. Unit Pengambilan Air Baku (Water Intake Facilities)


Air baku diambil dari dua sumber air dengan tiga bangunan intake yaitu, intake 1 air diambil
langsung dari Sengai Serayu melalui saluran penghubung dari sungai menuju sebuah sumur
yang dioperasikan sejak 1985. Pada mulanya intake 1 dielngkapi dengan 6 unit pompa intake
ditambah 4 unit pompa emergency sebagai pengganti jika level air sungai surut, namun saat
ini keberadaan pompa emergency dipindahkan ke intake 3. Intake 1 mulai tidak digunakan
lagi sejak 2011 setelah intake 3 dapat dioperasikan secara maksimal. Sedangkan intake
emergency difungsikan di intake 3 dengan kapasitas 2 x 50 l/dt. Bangunan intake 2
menggunakan air baku langsung dari Sungai Serayu dengan menggunakan pompa
submersible. Intake 2 dioperasikan sejak 1999 untuk menambah kapasitas alir air baku ke
WTP 2. Namun pada 2008 intake 2 tidak dioperasikan setelah beberapa kali kondisi air sungai
mengalami interusi air payau. Bangunan intake 3 dioperasikan sejak 2003 sampai sekarang.
Air baku intake 3 merupakan sumber air yang diambil dari saluran tersier irigasi Bendung
Gerak Serayu (BGS) desa Gambarsari Kecamatan Kebasen Kabupaten Banyumas. Kapasitas
air baku yang disediakan oleh BPSDA sebesar 1300 l/dt. Air baku diambil dari intake menuju
pengolahan air menggunakan beberapa pompa dengan spesifikasi berikut :
Lokasi
Bentuk

Intake 1
Sumuran

Intake 2
Saluran terbuka

Intake 3
Saluran terbuka

Satuan
-

Jenis

Sentrifugal axial

Sentrifugal

Sentrifugal

Kapasitas

45

50

100

l/dt

Jumlah

buah

Daya

15

15

37

kw

Head

20

20

20

Gambar 1. a dan b Fasilitas Intake 3

Keberadaan intake 3 terus dikembangkan hingga kapasitas pompa yang ada dapat memenuhi
kebutuhan produksi secara maksimal. Hingga saat ini hanya ada satu intake yang beroperasi
secara kontinyu yaitu intake 3 sebagai sumber utama air baku pada IPA 400 maupun 50 l/dt.
b. Unit Proses Penjernihan Air (clearator)
Unit proses penjernihan air terdiri dari tiga kompartemen pengolahan air yaitu, diffuser,
floculator dan settler. Diffuser didesain untuk mendifusikan bahan kimia ke dalam air baku
agar koagulasi dapat berjalan secara homogen. Floculator adalah tempat pembentukan flokflok air yang mengandung lumpur terde-stabilisasi oleh koagulant. Sedangkan pada zona
settler air yang mengandung flok akan mengalami pengendapan secara kontinyu sehingga
didapat air bebas flok. Flok-flok akan mengendap ke bawah dan sisanya adalah air yang lebih
jernih menuju ke arah vertikal dan masuk ke clarifier.

Gambar 2. Unit Clearator

BANGUNAN
Pembagian aliran

DIMENSI
D (M)
P (M)
2
-

L (M)
-

Diffuser

1.5

No

UNIT

LUAS

KAP

T (M)
2

(M2)
3.14

(M3)
15.7

2.5

1.767

4.417

Flokulator

6 1.5

4.25

26.5

11.6

(anulus)

6 1.8

0.8

10.18

8.114

Clarifier (anulus)

16.2 - 6 -

177.7

888.7

Settler (anulus)
5
Catatan : sepsifikasi bangunan WTP 2 tidak diuraikan pada tabel ini.

c. Unit Operasi Filtrasi (Filtration Operation)


Operasi filtrasi adalah operasi penyaringan air clarifier hasil pengendapan dengan
menggunakan media filter untuk menghilangkan sisa flok dalam bentuk float yang halus
untuk mendapatkan kualitas air yang lebih jernih. Perbedaan kejernihan air sebelum dan
sesudah filtrasi dapat diukur dengan turbidimeter. Secara periodik filter harus dicuci balik atau
backwash menggunakan air BWS supaya akumulasi lumpur pada media filter dibuang
sehingga filter dapat beroperasi normal. Spesifikasi umum filter cepat adalah sebagai berikut :

Gambar 3. Unit filter cepat


Jenis

: Rapid Sand Filter (filter cepat)

Jumlah

: 8 unit

Susunan Media

: Gravel 15 cm, Silika 30 cm dan Antrasit 60 cm

Kapasitas

: 6 x 41.6 dan 2 x 50 l/dt

Dimensi

:
LUA

No

UNIT

DIMENSI

KAP

BANGUNAN

(M3)

(M2)

Filter

D (M)
4.6

Backwash

P (M)
-

L (M)
-

T (M)
3.5

16.62

58.16

9.5

7.5

3.5

71.25

256.5

Storage
Catatan : sepsifikasi bangunan WTP 2 tidak diuraikan pada tabel ini.

d. Unit Operasi Pompa Transmisi


Unit bangunan transmisi terdiri dari Clear Water Storage 1 dan 2 (CWS) serta Unit Pompa
transmisi 1, 2 dan 3. Bangunan CWS berfungsi sebagai penyimpanan sementara produk air
jernih dan juga sebagai reaktor pada proses chlorinasi. Selama proses chlorinasi sebagian
dosis chlor akan berkurang akibat adanya proses desinfeksi. Dosis chlor yang tersisa sering
disebut sisa chlor bebas. Sisa chlor bebas dalam air harus mencukupi hingga perjalanan ait ke
titik pipa terjauh.
N
o

DIMENSI

UNIT BANGUNAN

LUAS

KAP

(M2)

(M3)

D (M)
Clear Water Storage -

P (M)
12.5

L (M)
7.5

T (M)
5

93.75

468.75

28.27

113.09

Clear Water Storage

Unit transmisi merupakan bangunan yang menggunakan energi paling besar dibanding unit
lain karena semua kegiatan pengaliran air ke konsumen menggunakan pompa berdaya tinggi.
Unit Transmisi 1 dengan kapasitas 320 l/dt dioperasikan untuk mensuplai sebagian besar

wilayah kota Cilacap, Kecamatan Jeruklegi dan sebagian wilayah Kecamatan Kesugihan area
selatan dan barat.
Spesifikasi
Jenis

Pompa 01
Sentrifugal

Pompa 02
Sentrifugal

Pompa 03
Sentrifugal

Pompa 04
Sentrifugal

Satuan
-

Kapasitas

66

66

100

100

l/dt

Daya

75

75

111

111

kw

Head

60

60

60

60

Unit transmisi 2 dengan kapasitas 60 l/dt dioperasikan untuk mensuplai ke wilayah


Kecamatan Maos, Kroya, Adipala dan Sampang dan kapasitas 36 l/dt untuk wilayah
Kesugihan Induk.
Spesifikasi
Jenis

Pompa 01
Sentrifugal

Pompa 02
Sentrifugal

Satuan
-

Kapasitas

66

36

l/dt

Daya

75

22

kw

Head

60

40

Unit transmisi 3 disediakan untuk mensuport transmisi 1. Debit optimal yang dihasilkan dapat
mencapai debit 160 l/dt untuk tambahan suplai kebutuhan air ke Cilacap kota dan Jeruklegi.
Spesifikasi
Jenis

Pompa 01
Sentrifugal

Pompa 02
Sentrifugal

Satuan
-

Kapasitas

66

100

l/dt

Daya

22

90

kw

Head

40

60

3. URAIAN PROSES PRODUKSI AIR MINUM


a. Unit Operasi dan Proses Produksi Air Minum
Unit operasi pada sistem ini melibatkan kegiatan-kegiatan elektrik dan mekanik, misalnya
pemompaan dengan energi listrik, pengadukan statis, pengendapan flokulan dan penyaringan.
Sedangkan unit proses yang terjadi pada sistem ini melibatkan kegiatan-kegiatan

pencampuran bahan kimia disertai dengan perubahan wujud fisik air, misalnya koagulasi dan
flokulasi mengubah air keruh menjadi bentuk flok atau bahkan chlorinasi akan menghasilkan
chlor terikat dan sisa chlor bebar yang bersifat radikal. Unit proses dan operasi pada sistem
pengolahan air minum pada umumnya adalah sebagai berikut :
1) Pre sedimentasi (pre sedimentation operation)
Pre-sedimentasi adalah operasi awal pengendapan padatan tersuspensi pada air baku di dalam
kolam arus lambat. Operasi unit tersebut bertujuan menurunkan partikel-partikel diskret
dalam air. Partikel diskret merupakan partikel yang secara alamiah dapat mengendap tanpa
mengalami suatu perlakuan proses kimiawi (koagulasi/flokulasi). Unit operasi presedimentasi bermanfaat menekan/mengurangi pemakaian bahan kimia koagulan, karena
sebagian partikel lumpur sebelum proses koagulasi sudah mengendap terlebih dahulu.

Gambar 4. Zona Batch Pre-sedimentasi

Pre-sedimentasi dapat dilakukan secara batch maupun continue. Pada sistem batch akumulasi
padatan berlangsung yang terus menerus, kolam pre-sedimentasi harus dilakukan pengurasan
secara periodik supaya pendangkalan tidak mengganggu kegiatan pengambilan air baku.

Sedangkan pada sistem continue laju akumulasi lumpur dapat dikurangi setiap saat melalui
katup pembuangan lumpur.
2) Proses Koagulasi (coagulation process)
Tahapan awal dari proses penjernihan air adalah proses koagulasi. Proses koagulasi adalah
peristiwa pengikatan partikel koloid dalam air menjadi flokulan dengan menggunakan bahan
kimia koagulan. Partikel flokulan memiliki bobot jenis yang lebih berat daripada air. Bahan
kimia yang digunakan pada umumnya berupa tawas (Al 2(SO4)3+ 18H2O) atau Polly
Alluminium Chloride (PAC, Aln(OH)mCl6m-n) dengan dosis variable. Dosis bahan kimia
koagulan dipengaruhi oleh tingkat kekeruhan air baku. Fakta empiris memperlihatkan,
semakin tinggi tingkat kekeruhan air baku semakin tinggi pula dosis koagulan yang
dibutuhkan meskipun tidak selalu linier. Jika dosis koagulan telah ditentukan, maka operator
akan mengoperasikan pompa dosing bahan kimia sesuai dengan dosis yang telah ditentukan.
Proses koagulasi berlangsung sengat cepat dan berada pada kondisi air yang turbulen (renould
number > 4000). Tujuannya adalah agar bahan kimia koagulan mendiffusi tumbukan kimia
koagulan dengan partikel koloid berlangsung secara sempurna. Parameter proses pada
koagulasi adalah gradien kecepatan dan waktu tinggal. Untuk menghasilkan gradien
kecepatan dan wkatu tinggal optimal diperlukan pengadukan mekanis seperti halnya simulasi
Jar Test.
3) Proses Flokulasi (flokulation process)
Hasil dari proses koagulasi adalah terbentuknya partikel flokulan pembentukan flok secara
sempurna terjadi pada aliran sedikit laminar untuk menjaga agar keberadaan flok tidak pecah
kembali. Partikel flokulan secara visual dapat diamati pada tangki flokulator, namun demikian
optimalisasi proses tetap harus dilakukan evaluasi yaitu dengan jar test, alkalinitas serta
pengukuran pH.
4) Operasi pengendapan (settling/sedimentation operation)
Pada operasi settling, partikel flokulan mengendap sampai dengan kekeruhan akhir sesuai
dengan yang dikehendaki. Beberapa IPA memiliki kemampuan unjuk kerja yang ebrbedabeda dalam menurunkan kekeruhan air di clarifier. Pada umumnya kekeruhan akhir <6 NTU
sudah cukup baik untuk dilakukan filtrasi. Kekeruhan akhir yang terlalu rendah akan
mempengaruhi konsumsi bahan kimia yang digunakan. Hal ini dihindari karena menghambat
upaya penghematan bahan kimia proses. Hasil akhir dari operasi settling ada 2, berupa air

clarifier beserta float dan lumpur endapan atau bottom product (sludge). Air clarifier diolah
ke tahap berikutnya ke unit filtrasi, sedangkan lumpur endapan dibuang dan dikeluarkan
sebagai limbah produksi.
5) Operasi filtrasi (filtration operation)
Air clarifier hasil pengendapan selanjutnya disaring melewati beberapa media filter cepat.
Kekeruhan air hasil filtrasi dipersyaratkan < 1.0 NTU karena pada kekeruhan tersebut sangat
efektif untuk dilakukan proses desinfeksi. Efektifitas kekeruhan hasil filtrasi harus
dipertahankan > 85%. Untuk mempertahankan efektifitas penyaringan dilakukan langkahlangkah operasional yaitu backwashing atau cuci balik. Backwach adalah pencucian balik
media filter dengan aliran terbalik untuk mengangkat akumulasi lumpur yang terjadi selama
penyaringan berlangsung. Sedangkan langkah pemeliharaan filter berupa pengurasan media
filter dan jika diperlukan dilakukan regenerasi filter secara berkala.
6) Proses chlornasi/desinfeksi (chlorination process)
Tahapan akhir dari proses produksi air minum adalah proses desinfeksi.proses desinfeksi
adalah proses pemusnahan bakteri secara kimiawi dengan dosis yang telah ditentukan. Bahan
kimia yang digunakan untuk desinfeksi pada umumnya menggunakan chlorine. Proses
chlorinasi dibagi menjadi tiga macam yaitu :

Pre-chlorinasi
Pre-chorinasi adalah pembubuhan chlorin yang dilakukan sebelum air baku mengalami
pengolahan koagulasi. Tujuannya antara lain adalah menurunkan sebagian senyawa organik
dalam air baku, mengoksidasi logam-logam terlarut juga mengontrol pertumbukan algae dan
lumut dalam tangki-tangki pengolah air. Dengan penerapkan pre-chlorinasi maka proses
koagulasi dapat berjalan optimal. Dosis chlor untuk prechlorinasi dioperasikan pada kisaran
0.2 0.4 mg/l.

Post chlorinasi
Post chlorinasi adalah proses pembubuhan senyawa chlor pada akhir proses produksi didalam
CWS. Untuk membasmi kandungan mokroorganisme pathogen dalam air dilakukan proses
disinfeksi senyawa chlor. Efektifitas desinfeksi bergantung pada beberapa variable
diantaranya : jenis desinfektan, pH air, waktu kontak, temperatur dan tipe mikroorganisme.

Dosis chlorinasi optimal berkisar antara 0.5-1.0 mg/l di zona reservoir. Untuk mengetahui
dosis chlor dengan tepat perlu dilakukan uji daya pengikat chlor.

Super chlorinasi
Super chlorinasi diartikan sebagai proses pembubuhan senyawa chlor dengan dosis lebih
untuk keperluan keamanan jaringan distribusi air minum dalam pipa yang diberlakukan secara
insidentil. Proses tersebut dilakukan untuk mengatasi penurunan sisa chlor dititik-titik terjauh
selama periode jangka lebih lama. Dosis chlor maksimal dibubuhkan berkisar antara 1 -2 mg/l
selama 24 jam.

4. MANAJEMEN DI BAGIAN PRODUKSI PDAM CILACAP


Bagian produksi sebagai pengelola lapangan secara struktur merupakan salah satu bagian di
bawah Direktur Bidang Teknik di Kantor Pusat PDAM Kabupaten Cilacap. Bagian produksi
dalam menjalankan fungsi manajemen berpedoman pada Perda Kabupaten Cilacap Nomor 12
Tahun 2004 tentang Perusahaan Daerah Air Minum Kabupaten Cilacap. Bagian produksi
dipimpin oleh seorang Kepala Bagian yang mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas
pokok Direktur Bidang Teknik. Dalam melaksanakan tugasnya Kepala Bagian dibantu oleh
tiga Kepala Sub Bagian yang membidangi antara lain sub bagian sumber air, instalasi dan
laboratorium. Tugas-tugas sub bagian secara ringkas antara lain :
a. Sub bagian instalasi
Pengawasan operasional kuantitas dan kontinyuitas produksi air minum
Pemeliharaan bangunan, instrumen, unit-unit operasi, warehouse dan

lingkungan sekitar instalasi pengolahan air minum.


Melaporkan dan melaksanakan tugas lainnya kepada pimpinan bagian

produksi.
b. Sub bagian sumber air
Pengawasan kualitas, pengaturan kapasitas alir dan kelancaran air baku dari

sumber air hingga titik pengambilan air


Pemeliharaab bangunan dna peralatan air baku serta keberlangsungan sumber

air baku
Melaporkan dan melaksanakan tugas lainnya kepada pimpinan bagian

produksi.
c. Sub bagian laboratorium
Pengawasan dan koordinasi eksternal kegiatan pengawasan kualtas air minum
di area produksi hingga konsumen.

Optimalisasi fungsi laboratorium berkaitan dengan riset dan proyeksi kualitas

air baik raw water maupun end product.


Mengontrol penggunaan bahan kimia proses produksi dan pengujian bahan

kimia
Pemeliharaan aset laboratorium
Melaporkan dan melaksanakan tugas lainnya kepada pimpinan bagian
produksi.

BAB IV
PENUTUP
1. KESIMPULAN
-

PDAM Tirta Wijaya sebagai penyuplai kebutuhan air masyarakat kota Cilacap,

Kecamatan Jeruklegi dan sebagian wilayah Kecamatan Kesugihan area selatan dan barat.
Kecamatan Maos, Kroya, Adipala dan Sampang pada umumnya.
-

Tahapan pengolahan IPA di PDAM Tirta Wijaya adalah : pre-sedimentasi, koagulasi,


flokulasi, settling, filtrasi, dan chlorinasi.
2. SARAN
Saran yang dapat penulis berikan antara lain :
a) Untuk menilai kualitas dari air PDAM tersebut sudah baik atau tidak tidak dapat dilihat
secara visual saja, namun harus dilakukan analisa terhadap air bersih sehingga air bersih
layak dikonsumsi masyarakat.

DAFTAR PUSTAKA
Profil instalasi pengolahan air bersih kesugihan pdam tirta wijaya kabupaten cilacap. Bagian
produksi 2013