Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Mata adalah salah satu indra dalam tubuh kita. Mata bisa mengalami kelainan seperti
inflamasi konjungtiva, mata teriritasi oleh zat kimia dan sebagainya. Salah satu dalam
peran perawat dalam menangani penyakit mata dan persiapan prosedur pembedahan
adalah memberikan irigasi mata. Irigasi mata adalah suatu cara untuk membersihkan dan
atau mengeluarkan benda asing dari mata. Irigasi mata diberikan untuk mengaluarkan
sekret atau kotoran dan benda asing dan zat kimia dari mata. Larutan garam fisiologis
atau RL biasa dipergunakan karena merupakan larutan isotonik yang tidak merubah
komposisi elektrolit yang diperlukan mata. Bila hanya memerlukan sedikit cairan, kapas
steril dapat dipergunakan untuk meneteskan cairan kedalam mata.
B. RUMUSAN MASALAH
1. Bagaimana anatomi dan fisiologi mata?
2. Apa pengertian irigasi mata?
3. Apa tujuan irigasi mata?
4. Apa indikasi irigasi mata?
5. Apa kontraindiakasi irigasi mata?
6. Apa alat dan bahan irigasi mata?
7. Apa prosedur kerja irigasi mata?
8. Apa komplikasi irigasi mata?
9. Apa hal-hal yang diperhatikan irigasi mata?
C. TUJUAN
1. Untuk mengetahui anatomi dan fisiologi mata
2. Untuk mengetahui mata pengertian irigasi mata
3. Untuk mengetahui tujuan irigasi mata
4. Untuk mengetahui indikasi irigasi mata
5. Untuk mengetahui kontraindiakasi irigasi mata
6. Untuk mengetahui alat dan bahan irigasi mata
7. Untuk mengetahui prosedur kerja irigasi mata
8. Untuk mengetahui komplikasi irigasi mata
9. Untuk mengetahui hal-hal yang diperhatikan irigasi mata
D. MANFAAT
1. Mahasiswa dapat mengetahui anatomi dan fisiologi mata
2. Mahasiswa dapat mengetahui mata pengertian irigasi mata
3. Mahasiswa dapat mengetahui tujuan irigasi mata
4. Mahasiswa dapat mengetahui indikasi irigasi mata
5. Mahasiswa dapat mengetahui kontraindiakasi irigasi mata
6. Mahasiswa dapat mengetahui alat dan bahan irigasi mata
7. Mahasiswa dapat mengetahui prosedur kerja irigasi mata
8. Mahasiswa dapat mengetahui komplikasi irigasi mata
1

9. Mahasiswa dapat mengetahui hal-hal yang diperhatikan irigasi mata

BAB II
PEMBAHASAN
A.

ANATOMI DAN FISIOLOGI MATA


1. Anatomi mata
Mata adalah indera penglihatan. Mata dibentuk untuk menerima rangsangan
berkas-berkas cahaya pada retina, lalu dengan perantaraan serabut-serabut nervus
optikus, mengalihkan rangsangan ini ke pusat penglihatan pada otak, untuk
ditafsirkan. Adapun anatomi organ penglihatan dapat dikelompokkan menjadi dua
bagian, yaitu:
a. Adneksa Mata
Merupakan jaringan pendukung mata yang terdiri dari: Kelopak mata
berfungsi melindungi mata dan berkedip serta untuk melicinkan dan
membasahi mata. Konjungtiva adalah membran tipis yang melapisi dan
melindungi bola mata bagian luar. Sistem saluran air mata (Lakrimal) yang
menghasilkan cairan air mata, dimana terletak pada pinggir luar dari alis mata.
Rongga orbita merupakan rongga tempat bola mata yang dilindungi oleh
tulang-tulang yang kokoh. Otot-otot bola mata masing-masing bola mata
mempunyai 6 (enam) buah otot yang berfungsi menggerakkan kedua bola
mata secara terkoordinasi pada saat melirik (Perdami, 2005:1).
b. Bola Mata
Jika diurut mulai dari yang paling depan sampai bagian belakang, bola mata
terdiri dari: Kornea disebut juga selaput bening mata, jika mengalami
kekeruhan akan sangat mengganggu penglihatan. Kornea bekerja sebagai
jendela bening yang melindungi struktur halus yang berada dibelakangnya,
serta membantu memfokuskan bayangan pada retina. Kornea tidak
mengandung pembuluh darah (Pearce, 1999:318). Sklera yaitu lapisan
berwarna putih di bawah konjungtiva serta merupakan bagian dengan
konsistensi yang relatif lebih keras untuk membentuk bola mata (Perdami,
2005:1).

Bilik mata depan merupakan suatu rongga yang berisi cairan yang
memudahkan iris untuk bergerak (Perdami, 2005:1). Uvea terdiri dari 3 bagian
yaitu iris, badan siliar dan koroid. Iris adalah lapisan yang dapat bergerak
untuk mengatur banyaknya cahaya yang masuk ke dalam mata. Badan siliar
berfungsi menghasilkan cairan yang mengisi bilik mata, sedangkan koroid
merupakan lapisan yang banyak mengandung pembuluh darah untuk memberi
nutrisi pada bagian mata (Perdami, 2005:1).
Pupil merupakan suatu lubang tempat cahaya masuk ke dalam mata, dimana
lebarnya diatur oleh gerakan iris (Perdami, 2005:1). Bila cahaya lemah iris
akan berkontraksi dan pupil membesar sehingga cahaya yang masuk lebih
banyak. Sedangkan bila cahaya kuat iris akan berelaksasi dan pupil mengecil
sehingga cahaya yang masuk tidak berlebihan. Lensa mata adalah suatu
struktur biologis yang tidak umum. Transparan dan cekung, dengan
kecekungan terbesar berada pada sisi depan (Seeley, 2000:514). Lensa adalah
organ fokus utama, yang membiaskan berkas-berkas cahaya yang terpantul
dari benda-benda yang dilihat, menjadi bayangan yang jelas pada retina.

Lensa berada dalam sebuah kapsul elastik yang dikaitkan pada korpus siliare
khoroid oleh ligamentum suspensorium. Dengan mempergunakan otot siliare,
permukaan anterior lensa dapat lebih atau agak kurang dicembungkan, guna
memfokuskan benda-benda dekat atau jauh. Hal ini disebut akomodasi visual
(Pearce,1999:31). Badan Kaca (Vitreus) bagian terbesar yang mengisi bola
mata, disebut juga sebagai badan kaca karena konsistensinya yang berupa gel
dan bening dapat meneruskan cahaya yang masuk sampai ke retina (Perdami,
2005:2).
Retina merupakan reseptor yang peka terhadap cahaya. Retina adalah
mekanisme persyarafan untuk penglihatan. Retina memuat ujung-ujung
nervus optikus. Bila sebuah bayangan tertangkap (tertangkap oleh mata) maka
berkasberkas cahaya benda yang dilihat, menembus kornea, aqueus humor,
lensa dan badan vitreus guna merangsang ujung-ujung saraf dalam retina.
Rangsangan yang diterima retina bergerak melalui traktus optikus menuju
daerah visuil dalam otak, untuk ditafsirkan. Kedua daerah visuil menerima
berita dari kedua mata, sehingga menimbulkan lukisan dan bentuk (Pearce,
1999:319). Papil saraf optik berfungsi meneruskan rangsangan cahaya yang
diterima dari retina menuju bagian otak yang terletak pada bagian belakang
kepala (korteks oksipital) (Perdami, 2005:2).

Bagian mata yang sangat penting dalam memfokuskan bayangan pada retina
adalah kornea, aqueus humor, lensa dan badan vitreus. Seperti yang selalu
terjadi dalam menafsirkan semua perasaan yang datang dari luar, maka
sejumlah stasiun penghubung bertugas untuk mengirimkan perasaan, dalam
hal ini penglihatan. Sebagian stasiun penghubung ini berada dalam retina.
Sebelah dalam tepi retina, terdapat lapisan-lapisan batang dan kerucut yang
merupakan sel-sel penglihat khusus yang peka terhadap cahaya. Sela-sela
berupa lingkaran yang terdapat diantaranya, disebut granula. Ujung proximal
batang-batang dan kerucut-kerucut itu membentuk sinapsis (penghubung)
pertama dengan lapisan bipoler dalam retina. Proses kedua yang dilakukan
sel-sel itu adalah membentuk sinapsis kedua dengan sel-sel ganglion besar,
juga dalam retina. Axon-axon sel-sel ini merupakan serabut-serabut dalam
nervus optikus. Serabut-serabut saraf ini bergerak ke belakang, mula-mula
mencapai pusat yang lebih rendah dalam badan-badan khusus talamus, lantas
akhirnya mencapai pusat visuil khusus dalam lobus oksipitalis otak, di mana
penglihatan ditafsirkan (Pearce, 1999:320).
2. Fisiologi mata
Gelombang cahaya dari benda yang diamati memasuki mata melalui lensa mata dan
kemudian jatuh ke retina kemudian disalurkan sampai mencapai otak melalui saaf
otik, sehingga mata secara terus menerus menyesuaikan untuk melihat suatu benda
(Suyatno,1995:159). Iris bekeja sebagai diafragma, mengatur banyak sedikitnya
cahaya yang masuk ke dalam pupil. Pada keadaan gelap pupil membesar dan pada
suasana terang pupil akan mengecil. Mekanisme tersebut berjalan secara otomatis,
jadi di luar kesadaran kita. Pada saat yang sama ajakan saraf yang lainnya masuk
lebih jauh ke dalam otak dan mencapai korteks sehingga memasuki saraf kesadaran.
Sistem yang terdiri dari mata dan alur saraf yang mempunyai peranan penting dalam
melihat di subut alat visual. Mata mengendalikan lebih dari 90 % dari kegiatan
sehari-hari. Dalam hampir semua jabatan visual ini memainkan peranan yang
menentukan. Organ visual ikut bertanggung jawab atas timbulnya gejala kelelahan
umum.

B.

PENGERTIAN IRIGASI MATA


Irigasi mata adalah suatu cara untuk membersihkan dan atau mengeluarkan benda asing
dari mata. Larutan garam fisiologis atau RL biasa dipergunakan karena merupakan
larutan isotonik yang tidak merubah komposisi elektrolit yang diperlukan mata. Bila
hanya memerlukan sedikit cairan, kapas steril dapat dipergunakan untuk meneteskan
cairan kedalam mata. (Sosya, 2011)

C.

TUJUAN
1. Mengeluarkan sekret atau kotoran, benda asing, zat kimia dari dalam mata
2. Untuk membersihkan atau mengeluarkan sekret dari selaput konjungtiva
3. Untuk pemberian antispetik
4. Untuk memngurangi odema atau rasa tidak nyaman dengan menggunakan cairan
hangat atau dingin
5. Untuk melembabkan permukaan mata pasien tidak sadar

D.

INDIKASI
Irigasi okuler diindikasikan untuk menangani berbagai inflamasi konjungtiva,
mempersiapkan pasien untuk pembedahan mata, dan untuk mengangkat sekresi
inflamasi. Juga dipergunakan untuk efek antiseptiknya. Irigan yang dipakai bergantung
pada kondisi pasien.
Indikasinya yaitu:
1. Cidera kimiawi pada mata
2. Benda asing dalam mata
3. Implamasi mata
(Suzanne C Smeltzer. 2001)

E.

KONTRAINDIKASI
Luka karena tusukan pada mata yang menyebabkan terkikis pada daerah mata tersebut

F.

ALAT DAN BAHAN


1. Anestesi topical
2. Cairan irigasi steril dengan kanula
3. Plester katun
4. Kapas
5. Bengkok
6. Handuk atau laken untuk menutupi pakaian pasien
7. Sarung tangan
(kathleen S Oman. 2008)

G. PROSEDUR KERJA:
1. Persiapan perawat
a. Melakukan verifikasi data sebelumnya bila ada
b. Mencuci tangan
c. Meletakan alat alat di dekat pasien dengan benar
2. Persipan pasien
a. Memberikan salam sebagai pendekatan terapeutik
b. Menjelaskan tujuan dan prosedur tindakanpada keluarga / klien
c. Menanyakan kesiapan pasien sebelum kegiatan dilakukan
3. Persiapan Alat
a. Botol irigasi berisi larutan oftalmik steril (Blinx, Dacrios)
b. Mangkuk lengkung kecil
c. Sarung tangan
d. Kapas untuk menyerap cairan dan eksresi
e. Dispenser plastik dengan penutup dan label untuk tempat larutan
4. Prosedur perawatan
a. Pasien berbaring telentang atau duduk dengan kepala dicondongkan ke belakang
dan sedikit miring kesamping atau kearah yang mengalami gangguan. Bila pasien
duduk, mangkuk dapat dipegang oleh pasien . Bila pasien berbaring, diletakkan
sedemikian rupa sehingga dapat menampung cairan yang mengalir dari mata.
Perawat berdiri didepan pasien. (Smeltzer C Suzanne. 2001)
b. Setelah kelopak dibersihkan dengan teliti untuk mengangkat debu, sekresi dan
keropeng, kelopak dipegang terbuka dengan ibu jari dan jari satu tangan, dan mata
dibilas dengan lembut, mengarahkan aliran menjauhi hidung dan kornea.
c. Selama irigasi, minta pasien untuk sering berkedip dan melihat kesegala arah
sehingga keseluruhan permukaan mata dapat diirigasi.
d. Cairan tidak boleh diarahkan kehidung karena ada bahaya kemungkinan akan
mengalir ke mata sebelahnya. Prosedur dilanjutkan sampai mata bebas sama sekali
dari sekresi. (Suzanne C Smeltzer. 2001)
e. Harus diingat hanya menggunakan tenaga dan dorongan yang kecil saja karena
bisa terjadi bahaya cedera. Untuk alasan yang sama, dan untuk mencegah
kontaminasi, tak ada satu bagian irigator pun yang diperbolehkan menyentuh
mata, kelopak, atau bulu mata.
f. Ketika irigasi telah selesai, mata dan pipi dikeringkan dengan kapas.
(Suzanne C Smeltzer. 2001)

H. KOMPLIKASI
1. Kemungkinan terjadi cidera perforasi pada mata bila irigasi dilakukan dengan
2.
3.

tidak hati-hati
Kontaminasi silang pada mata yang sehat bila terdapat infeksi
Abrasi kornea dan konjungtiva
9

I.

HAL-HAL YANG HARUS DIPERHATIKAN


1. Kemungkinan terjadi cidera perforasi pada mata bila irigasi dilakukan dengan tidak
hati-hati dan lembut.
2. Kontaminasi silang pada mata yang sehat bila terdapat infeksi
3. Cairan tidak boleh disemprotkan terlalu keras.
4. Obat yang diberikan harus sesuai dengan program pengobatan.

10

BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Mata adalah indera penglihatan. Mata dibentuk untuk menerima rangsangan berkasberkas cahaya pada retina, lalu dengan perantaraan serabut-serabut nervus optikus,
mengalihkan rangsangan ini ke pusat penglihatan pada otak, untuk ditafsirkan.
Irigasi mata adalah suatu cara untuk membersihkan dan atau mengeluarkan benda asing
dari mata.
Tujuan: mengeluarkan sekret atau kotoran, benda asing, zat kimia dari dalam mata , untuk
membersihkan atau mengeluarkan sekret dari selaput konjungtiva, untuk pemberian
antispetik dan untuk memngurangi odema atau rasa tidak nyaman dengan menggunakan
cairan hangat atau dingin.
Indikasi: cidera kimiawi pada mata, benda asing dalam mata dan mplamasi mata
(Suzanne C Smeltzer. 2001). Kontraindikasi : luka karena tusukan pada mata yang
menyebabkan terkikis pada daerah mata tersebut.
Dalam memberikan irigasi mata kepada pasien harus dimulai dari persiapan alat,
persiapan pasien, melaksanakan prosedur, melakukan terminasi, dan dokumentasi.
Komplikasi irigasi mata: kemungkinan terjadi cidera perforasi pada mata bila irigasi
dilakukan dengan tidak hati-hati, kontaminasi silang pada mata yang sehat bila terdapat
infeksi dan abrasi kornea dan konjungtiva.
Hal-hal yang harus diperhatikan: kemungkinan terjadi cidera perforasi pada mata bila
irigasi dilakukan dengan tidak hati-hati dan lembut, kontaminasi silang pada mata yang
sehat bila terdapat infeksi, cairan tidak boleh disemprotkan terlalu keras dan obat yang
diberikan harus sesuai dengan program pengobatan.
B. SARAN
Dalam memberikan irigasi mata harus sesuai dengan Standar Operasional Prosedur (SOP)
yang telah ditetapkan.

DAFTAR PUSTAKA

Adams, L George. 1997. Boies Buku Ajar Penyakit THT. Jakarata: EGC
11

Kathleen S Oman. 2008. Panduan belajar keperawatan emergensi. Jakarta : EGC


Kozier & Erb. 2009. Buku ajar praktik keperawatan klinis edisi 5. Jakarta : EGC
Smeltzer, Suzanne C. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta :EGC
Watson, Roger. 2002. Anatomi dan fisiologi untuk perawat. Jakarta : EGC

12