Anda di halaman 1dari 4

ANATOMI DAN FISIOLOGI SISTEM HEMATOLOGI

Anatomi sistem hematologi


Sistem hematologi tersusun atas darah dan tempat darah diproduksi, termasuk
sumsum tulang dan nodus limpa. Darah adalah organ khusus yang berada dengan organ lain
karena berbentuk cairan.
Darah merupakan medium transpor tubuh, volume darah manusia sekitar 7 % - 10 %
berat badan normal dan berjumlah sekitar 5 liter. Keadaan jumlah darah pada tiap-tiap orang
tidak sama, tergantung pada usia , pekerjaan, serta keadaan jantung atau pembuluh darah.
Darah terdiri atas 2 komponen utama, yaitu sebagai berikut.
1. Plasma darah, bagian cairan darah yang sebagai besar terdiri atas air, elektrolit dan protein
darah.
2. Butir-butir darah (blood corpuscles), yang terdiri atas komponen-komponen berikut in.
Eritrosit : sel darah merah (SDM- red blood cell)
Leukosit : sel darah putih (SDM- white blood cell)
Trombosit : Butir pembeku darah platelet
SEL DARAH MERAH ERITROSIT
Sel darah merah yang akan dibahas pada buku ini adalah mengenai struktur eritrosit, produksi
sel darah merah (eritropoesis), lama hidup, jumlah eritrosit, penghancur sel darah merah,
antigen sel darah , dan sifat-sifat sel darah merah.
Struktur eritrosit
Sel darah merah (eritrosit) merupakan cairan bikonkaf dengan diameter sekitar 7 mikron.
Bikonkavitas memungkinkan gerakan oksigen masuk dan keluar sel secara cepat dengan
jarak yang pendek antara membran dan inti sek. Warnanya kuning kemera-merahan, karena di
dalamnya mengandung suatu zat yang disebut hemoglobin.
Sel darah merah tidak memiliki inti sel, mitokondria dan ribosom, serta tidak dapat bergerak.
Sel ini tidak dapat melakukan mitosis, fosforilasi oksidatif sel, atau pembentukan protein.
Komponen etriosit adalah sebagai berikut.
1. Membran etrosit
2. Sistem enzim : enzim G6PD (Glucose 6-Phosphatede hydrogenase)
3. Hemoglobin, komponennya terdiri atas :
Heme yang merupakan gabungan protoporfirin dengan besi ;

Globin : bagian protein yang terdiri atas 2 rantai alfa dan 2 rantai beta.
Terdapat sekitar 300 molekul hemoglobin dalam setiap sel darah merah. Hemoglobin
berfungsi untuk mengikat oksigen, satu gram hemoglobin merupakan hemoglobin
yang rekombinasi/berkaitan dengan oksigen.
Tugas akhir hemoglobin adalah menyerap karbondioksida dan ion hidrogen serta
membawanya ke paru tempat zat-zat tersebut dilepaskan hemoglobin.
PRODUKSI SEL DARAH MERAH
Dalam keadaan normal, eritropoesis pada orang dewasa terutama terjadi di sumsum tulang
yang aktif membentuk sel induk multipotensial dalam sumsum tulang. Sel induk
multipotensial ini mampu berberdiferensasi menjadi sel darah sistem eritrosit , mieloid, dan
mengakariosibila yang dirangsang oleh eritropoetin. Sel induk multipotensial akan
berdiferensiasi menjadi sel induk unipotensial. Sel induk unipotensial tidak mampu
berdiferensaiasi lebih lanjut , sehingga sel induk unipotensial seri eritrosit hanya akan
berdiferensiasi menjadi sel pronomoblas. Sel pronomoblas akan membentuk DNA yang
diperlukan untuk tiga sampai dengan empat kali fase mitosis. Melalui empat kali mitosis dari
tiap sel pronomoblas akan terbentuk 16 eritrosit . eritrosit matang kemudian dilepaskan dalam
sirkulasi pada produksi eritrosit normal sumsum tulang memerlukan besi, vitamin B12, asam
folat, piridoksin (vitamin B6), kobal, asam amino, dan tembaga.
Secara garis besar dapat disimpulkan bahwa perubahan morfologi sel yang terjadi selama
proses diferensiasi sel pronormoblas sampai eritrosit matang dapat dikelompokkan ke dalam
3 kelompok, yaitu sabagai berikut.
1. Ukuran sel semakin kecil akibat mengecilnya inti sel.
2. Inti sel menjadi makin padat dan akhirnya dikeluarkan pada tingkar eritroblas
asidosis.
3. Dalam sitoplasma dibentuk hemoglobin yang diikuti dengan hilangnya RNA dari
dalam sitoplasma sel.

Lama Hidup
Eritrosit hidup selama 74-154 hari. Pada usia ini sistem enzim mereka gagal. Membran sel
berarti berfungsi dengan adekuat, dan sel ini dihancurkan oleh sel sistem retikulo endotelial.
Jumlah Eritrosit
Jumlah normal pada orang dewasa kira-kira 11,5-15 gram dalam 100 cc darah. Normal Hb
wanita 11,5 mg% dan Hb laki-laki 13,0 mg%.
Sifat-sifat Sel Darah Merah
Sel darah merah biasanya digambarkan berdasarkan ukuran dan jumlah hemoglobin yang
terdapat di dalam sel seperti berikut ini.
1. Normositik sel yang ukurannya normal.
2. Normokromil sel dengan jumlah hemoglobin yang normal.
3. Mikrositik sel yang ukurannya terlalu kecil.
4. Makrositik sel yang ukurannya terlalu besar.
5. Hipokromik sel yang jumlah hemoglobinnya terlalu sedikit.
6. Hiperkromik sel yang jumlah hemoglobinnya terlalu banyak.
Dalam keadaan normal, bentuk sel darah merah dapat berubah-ubah, sifat ini memungkinkan
sel tersebut masuk ke mikrosirkulasi kapiler tanpa kerusakan. Apabila sel darah merah sulit
berubah bentuknya (kaku), maka sel tersebut tidak dapat bertahan selama pendarahannya
dalam sirkulasi.
Antigen Sel Darah Merah
Sel darah merah memiliki bermacam-macam antigen spesifik yang terdapat di membran
selnya dan tidak ditemukan di sel lain. Antigen-antigen itu adalah A, B, O dan Rh.
Antigen A,B, Dan O
Seseorang memiliki dua alel (gen) yang masing-masing mengode antigen A atau B atau tidak
memiliki keduanya yang diberi nama O. Antigen A dan B bersifat ko-dominan, orang yang
memiliki antigen A dan B akan memiliki golong darah AB, sedangkan orang yang memiliki
dua antigen A (AA) atau satu A dan satu O (AO) akan memiliki darah A. Orang yang

memiliki dua antigen B (BB) atau satu B dan satu O (BO) akan memiliki darah B. Orang
yang tidak memiliki kedua antigen (OO) akan memiliki darah O.
Antigen Rh
Antigen Rh merupakan kelompok antigen utama lainnya pada sel darah merah yang juga
diwariskan sebagai gen-gen dari masing-masing orang tua. Antigen Rh utama disebut faktor
Rh (Rh +), orang yang memiliki antigen Rh dianggap Rh positif (Rh+). Sedangkan orang
yang tidak memiliki antigen Rh dianggap Rh negatif (Rh-).
Penghancuran Sel Darah Merah
Proses penghancuran eritrosit terjadi karena proses penuaan (senescence) dan proses
patologis (hemolisis)
Hemolisis yang terjadi pada eritrosit akan mengakibatkan terurainya komponenkomponen hemoglobin menjadi dua komponen sebagai berikut.
1. Komponen protein, yaitu hemoglobin yang akan dikembalikan ke pool protein dan
dapat digunakan kembali.
2. Komponen heme akan dipecah menjadi dua, yaitu :
Besi yang akan dikembalikan ke pool besi dan digunakan ulang;
Bilirubin yang akan diekskresikan melalui hati dan empedu.
Sel Darah Putih (Leukosit)
Bahasa mengenai sel darah putih yang akan dibahas mencakup : struktur leukosit, fungsi sel
darah putih, jenis-jenis sel darah putih, dan jumlah sel darah putih.
Struktur Leukosit
Bentuknya dapat berubah-ubah dan dapat bergerak dengan perantaraan kaki palsu
(pseudopodia), Mempunyai bermacam-macam inti sel, sehingga ia dapat dibedakan menurut
inti selnya serta warnanya bening (tidak berwarna).
Sel darah putih dibentuk di sumsum tulang dari sel-sel bakal. Jenis-jenis golongan dari
golongan sel ini adalah golongan yang tidak bergranula, yaitu limfosit T dan B; monosit dan
makrofag; serta golongan yang bergranula yaitu : eosinofil, basofil, dan neutrofil.