Anda di halaman 1dari 115

GPS bagi pemula

i
Dasar – dasar
penggunaan sehari-hari
Jakarta, Oktober 2009
Ucapan Terima kasih kepada

- Tuhan YME yang telah memberikan kesempatan, pengetahuan, dan kemampuan untuk
menyelesaikan buku ini

i
ii
Daftar Isi
DAFTAR ISI.............................................................................................................................. III
BAB I: PENDAHULUAN........................................................................................................... 1
Bumi dan Peta .................................................................................................................. 2
Sekilas tentang GPS ......................................................................................................... 2
Guna alat navigasi berbasis satelit ................................................................................... 3
BAB II: CARA KERJA SISTIM NAVIGASI GLOBAL BERBASIS
SATELIT (GNSS) ....................................................................................................................... 4
BAB III: AKURASI ALAT NAVIGASI .................................................................................... 6
BAB IV: BERBAGAI MACAM ALAT NAVIGASI BERBASIS SATELIT............................ 8
 Hanya menampilkan koordinat lokasi ....................................................................... 8
 GPS card .................................................................................................................... 9
 GPS Tracker .............................................................................................................. 9
 Bluetooth GPS ......................................................................................................... 10
 Menampilkan koordinat lokasi, peta, dan beberapa informasi lainnya. .................. 11
 Peruntukan penggunaan........................................................................................... 11
 PDA / Telpon Genggam .......................................................................................... 14
 A-GPS (Asisted – GPS)........................................................................................... 15
 Komputer sebagai alat navigasi ............................................................................... 16
BAB V: DGPS (DIFFERENTIAL GLOBAL POSITIONING SYSTEM) ............................... 17
BAB VI: APRS .......................................................................................................................... 19
BAB VII: ANTENA .................................................................................................................. 22
BAB VIII: FITUR-FITUR YANG TERDAPAT PADA ALAT NAVIGASI .......................... 23
 Fasilitas pencarian ................................................................................................... 23
 Point of Interest (POI) ............................................................................................. 24
 Peerpoints ................................................................................................................ 25
 Track log – Track back ............................................................................................ 26
 Routing .................................................................................................................... 28
 Proximity Alarm ...................................................................................................... 30
 Kompas Elektronik .................................................................................................. 30
 Barometer dan Altimeter ......................................................................................... 32
BAB IX: MENGGUNAKAN MAPSOURCE UNTUK MEMPERBAIKI POI ....................... 33
BAB X: BEBERAPA ISTILAH PENTING YANG PERLU DIKETAHUI ............................ 35
BAB XI: MEMILIH ALAT NAVIGASI BERBASIS SATELIT YANG
TEPAT ....................................................................................................................................... 39
BAB XII: PETA......................................................................................................................... 43
Sekilas tentang peta ....................................................................................................... 43
Jenis peta ........................................................................................................................ 46
iii
BAB XIII: CARA MEMBUAT PETA ...................................................................................... 47
1. Menggunakan track log dan POI yang dimiliki. ..................................................... 48
Menggunakan GPSMapEdit untuk merubah track log menjadi peta ................ 50
Level zoom pada GPSMapEdit.......................................................................... 61
2. Membuat peta dari peta kertas................................................................................. 64
3. Membuat peta dari gambar GoogleMap .................................................................. 70
4. Menggunakan peta dari Open Street Map (OSM) ................................................... 74
BAB XIV: MEMASUKKAN PETA KEDALAM ALAT NAVIGASI
BERBASIS SATELIT ............................................................................................................... 77
1. Menggunakan Sendmap .......................................................................................... 77
2. Menggunakan Gmaptool & Mapsource .................................................................. 79
3. Menggunakan Windows Explorer ........................................................................... 83
BAB XV: MENGGUNAKAN FILE TYP ................................................................................ 84
Memakai TYP file editor online untuk merubah TYP file ............................................ 85
Memakai TYP file editor online untuk membuat TYP file baru ................................... 90
BAB XVI: MEMBUAT CUSTOM POI ................................................................................... 93
Mengganti simbol/logo POI pada alat navigasi produk garmin .................................... 93
Mengganti simbol/logo POI pada Mapsource ............................................................... 95
Membuat POI Tourguide ............................................................................................... 96
BAB XVII: MENGGUNAKAN POI LOADER ..................................................................... 102
BAB XVIII: PERANAN ALAT NAVIGASI BERBASIS SATELIT PADA
DUNIA KESEHATAN............................................................................................................ 105
BAB XIX: BEBERAPA INFORMASI LAIN YANG BERGUNA ........................................ 108

iv
GPS
Global Positioning System

BAB I: Pendahuluan
Akhir-akhir ini GPS (Global Positioning System) makin disukai oleh banyak orang, terutama
kawula muda. GPS juga makin banyak tersedia di toko-toko, baik yang berupa alat terpisah,
atau digabungkan dengan PDA ataupun telpon genggam.

Hal ini mulai membuat banyak orang bertanya-tanya, “Apa sih GPS itu?”, “Berguna untuk
apa?”, “Apa bedanya dengan menggunakan peta?”. Pertanyaan – pertanyaan seperti ini sering
ditanyakan oleh banyak orang. Pertanyaannya sederhana, tetapi agak sulit untuk menjawab
secara singkat.

Seringkali kita bertanya kepada orang lain tentang lokasi sebuah tempat atau gedung, jawaban
yang akan kita terima biasanya seperti: lurus sampai lampu merah kedua, lalu belok ke kiri
sampai bertemu perempatan, lalu belok ke kanan. Jawaban akan makin rumit bila lokasi yang
ingin dicapai terletak jauh dari lokasi awal. Memang betul bahwa dengan menggunakan peta
kertas, dapat mempermudah menunjukkan lokasi. Hal ini juga sudah sering dilakukan oleh
banyak orang selama ini. Tetapi, tidak setiap saat kita membawa peta, dan akan menjadi sulit
dan berbahaya ketika kita mengemudi sambil melihat peta kertas. Dengan GPS, maka jawaban
yang akan kita terima menjadi sangat singkat, misalnya: S6 10.525 E106 49.634. Lalu dengan
menekan beberapa tombol, maka petunjuk jalan akan muncul di layar GPS.

Pertanyaan yang juga sering dilontarkan adalah: Apakah kita harus mempunyai GPS?
Bagi masyarakat umum, jawabannya adalah TIDAK. Kita tidak harus memiliki sebuah GPS,
tanpa GPS kegiatan sehari-hari akan tetap bisa dijalankan seperti biasa. Walaupun begitu, GPS
akan mempermudah perjalanan, baik dalam kota maupun luar kota, baik dengan kendaraan
bermotor ataupun jalan kaki.

Lalu, mengapa GPS dijual dan mengapa banyak orang rela mengeluarkan uang untuk
membelinya? Nah, itulah tujuan buku ini. Penulis berusaha untuk menjelaskannya secara
ringan, berusaha meninggalkan penjelasan yang terlalu dalam yang akan sulit dimengerti.

1
Bumi dan Peta
Sebelum kita mulai berbicara tentang alat navigasi berbasis satelit, mari kita tinjau secara
singkat hubungan antara bumi kita yang tercinta dengan peta. Banyak orang tidak menyadari
bahwa bentuk permukaan bumi yang sebenarnya adalah tidak bulat sempurna. Permukaan
bumi banyak memiliki lekukan (lembah, jurang, dasar laut) dan tonjolan (gunung, bukit), dan
hal ini menyulitkan proses pembuatan peta yang baik. Bisa dibayangkan bila ingin merubah
permukaan bola yang bundar menjadi lurus seperti kertas. Para pembuat peta mungkin akan
senang sekali bila bumi ini bentuknya datar, seperti anggapan pada jaman dahulu.

Sekilas tentang GPS


Pertama-tama, mari kita betulkan dahulu pengertian tentang GPS. GPS bukanlah nama alat,
tetapi merupakan nama sebuah sistim navigasi global berbasis satelit (GNSS= Global
Navigation Satellite System) yang dikembangkan oleh Departemen Pertahanan Amerika
Serikat. Tetapi karena sistim ini adalah yang pertama kali serta satu-satunya didunia yang
berfungsi secara penuh saat ini dan dapat digunakan setiap saat oleh semua orang didunia
secara gratis, maka nama GPS menjadi terkenal dan sering dipakai sebagai nama alat navigasi
berbasis satelit. Sistim ini menggunakan kelompok satelit yang diberi nama NAVSTAR
(Navigational Satellite Timing and Ranging).1

Ada beberapa sistim navigasi global berbasis satelit lain yang dikembangkan oleh beberapa
negara, yaitu: Galileo yang dikembangkan oleh Uni Eropa dan GLONASS (Global Orbiting
Navigation Satellite System) yang dikembangkan oleh Rusia. Kedua sistim ini masih belum
berfungsi secara penuh karena belum semua satelitnya tersedia di orbit bumi. Bila semua satelit
yang diperlukan sudah mengudara, maka kedua sistim ini akan mulai berfungsi secara penuh.
Walaupun begitu, beberapa alat genggam penerima sinyal dari sistim-sistim ini sudah mulai
dipasarkan.

Tidak mudah untuk menemukan alat-alat navigasi berbasis satelit yang dapat menerima sinyal
satelit Galileo ataupun GLONASS, hampir semua yang dijual di pasar adalah alat navigasi
yang hanya dapat menerima sinyal satelit NAVSTAR/GPS. Hal ini juga mendorong
masyarakat dan produsen untuk memakai nama “GPS” bagi semua alat navigasi berbasis
satelit. Buku ini menggunakan istilah ‘alat navigasi berbasis satelit’ atau disingkat menjadi

1
GPS Acronyms and Abbreviations, United States Coast guard,
http://www.navcen.uscg.gov/gps/geninfo/gpsacro.htm#Nor.

2
‘alat navigasi’ untuk menggantikan istilah ‘alat GPS’ yang dipakai oleh masyarakat pada saat
ini.

Guna alat navigasi berbasis satelit


Alat navigasi berbasis satelit ini mempunyai kegunaan yang beragam di darat, udara, dan laut.
Pada dasarnya, semua hal yang memerlukan petunjuk lokasi dapat menggunakan alat ini.
Selain menunjukkan lokasi, alat ini juga bisa menyimpan jalur jalan yang kita lewati. Jalur
jalan ini sangat berguna ketika ingin kembali melalui jalan yang sama, seperti ketika sedang
naik gunung, atau mengemudi.

Alat navigasi berbasis satelit biasanya diproduksi untuk jenis kegiatan tertentu, tetapi tidak
berarti bahwa alat navigasi tersebut tidak dapat digunakan pada kegiatan lainnya. Contoh –
contoh penggunaan alat navigasi berbasis satelit dalam kehidupan sehari-hari:
• pemandu ketika mengemudi di daerah yang tidak dikenal, contoh ketika ke luar kota.
• Dapat digunakan sebagai alat pelacak mobil. Sering dipakai oleh para penyedia jasa
penyewaan kendaraan.
• Kegiatan survey lapangan
• Bersepeda
• Naik gunung
• Selain itu, dapat pula dipakai ketika kita memerlukan presisi waktu yang biasanya
diperlukan ketika melakukan riset.
• Bila dipadukan dengan radio komunikasi, dapat mengirim/menerima data posisi
• Sinyal satelit GPS juga bisa digunakan untuk kegiatan penelitian prakiraan cuaca.
• Dalam bidang kesehatan, sudah mulai dipakai untuk sistim surveilans, penanggulangan
wabah penyakit, ataupun untuk menilai cakupan pelayanan.
• Dalam bidang penanganan bencana, alat ini sangat berguna dan sering dipakai oleh tim
penyelamat.
• Dengan alat khusus, dapat menjadi bagian dari alat penyelamat pribadi. Misal, ketika kapal
tenggelam, atau dalam kecelakaan ketika naik gunung alat khusus ini akan mengirimkan
sinyal ke satelit yang lalu digunakan untuk menemukan posisi pengguna (harus dibeli dari
penyedia layanan).
• Beberapa alat navigasi satelit ini dipadukan dengan kemampuan menerima peringatan
cuaca, sehingga sangat berguna bagi kapal ataupun ketika naik gunung.
• Dan lain-lain
3
BAB II: Cara kerja sistim navigasi global berbasis satelit (GNSS)
Sistim ini menggunakan sejumlah satelit yang berada di orbit bumi, yang memancarkan
sinyalnya ke bumi dan ditangkap oleh sebuah alat penerima. Ada tiga bagian penting dari
sistim ini, yaitu bagian kontrol, bagian angkasa, dan bagian pengguna.

Bagian Angkasa

Bagian Kontrol Bagian Pengguna

Bagian Kontrol
Seperti namanya, bagian ini untuk mengontrol. Setiap satelit dapat berada sedikit diluar
orbit, sehingga bagian ini melacak orbit satelit, lokasi, ketinggian, dan kecepatan.
Sinyal-sinyal sari satelit diterima oleh bagian kontrol, dikoreksi, dan dikirimkan
kembali ke satelit. Koreksi data lokasi yang tepat dari satelit ini disebut dengan data
ephemeris, yang nantinya akan di kirimkan kepada alat navigasi kita.

Bagian Angkasa
Bagian ini terdiri dari kumpulan satelit-satelit yang berada di orbit bumi, sekitar 12.000
mil diatas permukaan bumi. Kumpulan satelit-satelit ini diatur sedemikian rupa
sehingga alat navigasi setiap saat dapat menerima paling sedikit sinyal dari empat buah
satelit. Sinyal satelit ini dapat melewati awan, kaca, atau plastik, tetapi tidak dapat
melewati gedung atau gunung.

Satelit mempunyai jam atom, dan juga akan memancarkan informasi ‘waktu/jam’ ini.
Data ini dipancarkan dengan kode ‘pseudo-random’. Masing-masing satelit memiliki

4
kodenya sendiri-sendiri. Nomor kode ini biasanya akan ditampilkan di alat navigasi,
maka kita bisa melakukan identifikasi sinyal satelit yang sedang diterima alat tersebut.
Data ini berguna bagi alat navigasi untuk mengukur jarak antara alat navigasi dengan
satelit, yang akan digunakan untuk mengukur koordinat lokasi.

Walaupun tidak berhubungan langsung, kekuatan sinyal satelit juga akan membantu
alat dalam penghitungan. Kekuatan sinyal ini lebih dipengaruhi oleh lokasi satelit,
sebuah alat akan menerima sinyal lebih kuat dari satelit yang berada tepat diatasnya
(bayangkan lokasi satelit seperti posisi matahari ketika jam 12 siang) dibandingkan
dengan satelit yang berada di garis cakrawala (bayangkan lokasi satelit seperti posisi
matahari terbenam/terbit).

Ada dua jenis gelombang yang saat ini dipakai untuk alat navigasi berbasis satelit pada
umumnya, yang pertama lebih dikenal dengan sebutan L1 pada 1575.42 MHz. Sinyal
L1 ini yang akan diterima oleh alat navigasi. Satelit juga mengeluarkan gelombang L2
pada frekuensi 1227.6 Mhz. Gelombang L2 ini digunakan untuk tujuan militer dan
bukan untuk umum.

Bagian Pengguna
Bagian ini terdiri dari alat navigasi yang digunakan. Satelit akan memancarkan data
almanak dan ephemeris yang akan diterima oleh alat navigasi secara teratur. Data
almanak berisikan perkiraan lokasi (approximate location) satelit yang dipancarkan
terus menerus oleh satelit. Data ephemeris dipancarkan oleh satelit, dan valid untuk
sekitar 4-6 jam.

Untuk menunjukkan koordinat sebuah titik (dua dimensi), alat navigasi memerlukan
paling sedikit sinyal dari 3 buah satelit. Untuk menunjukkan data ketinggian sebuah
titik (tiga dimensi), diperlukan tambahan sinyal dari 1 buah satelit lagi.

Dari sinyal-sinyal yang dipancarkan oleh kumpulan satelit tersebut, alat navigasi akan
melakukan perhitungan-perhitungan, dan hasil akhirnya adalah koordinat posisi alat
tersebut. Makin banyak jumlah sinyal satelit yang diterima oleh sebuah alat, akan
membuat alat tersebut menghitung koordinat posisinya dengan lebih tepat.

5
BAB III: Akurasi alat navigasi
Akurasi atau ketepatan perlu mendapat perhatian bagi penentuan
koordinat sebuah titik/lokasi. Koordinat posisi ini akan selalu
mempunyai ‘faktor kesalahan’, yang lebih dikenal dengan ‘tingkat
akurasi’. Misalnya, alat tersebut menunjukkan sebuah titik koordinat
dengan akurasi 3 meter, artinya posisi sebenarnya bisa berada dimana
saja dalam radius 3 meter dari titik koordinat (lokasi) tersebut. Makin
kecil angka akurasi (artinya akurasi makin tinggi), maka posisi alat
Penjelasan akurasi
akan menjadi semakin tepat. Harga alat juga akan meningkat seiring
dengan kenaikan tingkat akurasi yang bisa dicapainya.

Pada pemakaian sehari-hari, tingkat akurasi ini lebih sering dipengaruhi oleh faktor sekeliling
yang mengurangi kekuatan sinyal satelit. Karena sinyal satelit tidak dapat menembus benda
padat dengan baik, maka ketika menggunakan alat, penting sekali untuk memperhatikan luas
langit yang dapat dilihat. Ketika alat berada disebuah lembah yang dalam (misal, akurasi 15
meter), maka tingkat akurasinya akan jauh lebih rendah daripada di padang rumput (misal,
akurasi 3 meter). Di padang rumput atau puncak gunung, jumlah satelit yang dapat dijangkau
oleh alat akan jauh lebih banyak daripada dari sebuah lembah gunung. Jadi, jangan berharap
dapat menggunakan alat navigasi ini didalam sebuah gua.

Penjelasan halangan sinyal satelit

Karena alat navigasi ini bergantung penuh pada satelit, maka sinyal satelit menjadi sangat
penting. Alat navigasi berbasis satelit ini tidak dapat bekerja maksimal ketika ada gangguan
pada sinyal satelit. Ada banyak hal yang dapat mengurangi kekuatan sinyal satelit:
- Kondisi geografis, seperti yang diterangkan diatas. Selama kita masih dapat melihat
langit yang cukup luas, alat ini masih dapat berfungsi.

6
- Hutan. Makin lebat hutannya, maka makin berkurang sinyal yang dapat diterima.
- Air. Jangan berharap dapat menggunakan alat ini ketika menyelam.
- Kaca film mobil, terutama yang mengandung metal.
- Alat-alat elektronik yang dapat mengeluarkan gelombang elektromagnetik.
- Gedung-gedung. Tidak hanya ketika didalam gedung, berada diantara 2 buah gedung
tinggi juga akan menyebabkan efek seperti berada di dalam lembah.
- Sinyal yang memantul, misal bila berada diantara gedung-gedung tinggi, dapat
mengacaukan perhitungan alat navigasi sehingga alat navigasi dapat menunjukkan
posisi yang salah atau tidak akurat.

Jumlah satelit beserta kekuatan sinyal yang dapat diakses oleh alat navigasi dapat di lihat pada
layar alat tersebut. Hampir semua alat navigasi berbasis satelit dapat menampilkan data tentang
satelit yang terhubung dengan alat, lokasi satelit, serta kekuatan sinyalnya. Pada contoh
gambar dibawah ini, terlihat berbagai informasi yang dapat ditampilkan oleh alat navigasi.

Lingkaran ini merepresentasikan garis cakrawala (lokasi matahari


terbenam/terbit). Titik tengah lingkaran merepresentasikan posisi diatas alat
(lokasi matahari jam 12 siang). Satelit nomor 29 berada di
garis cakrawala, dan alat
navigasi belum dapat
menangkap sinyal dari satelit
ini.

Grafik kekuatan sinyal


satelit yang diterima

Nomor identifikasi satelit/PRN

Akurasi koordinat lokasi

Kotak-kotak hijau menunjukkan posisi satelit pada saat itu, identifikasi


satelit dapat dilihat dari nomor yang tertera didalam kotak hijau.

7
BAB IV: Berbagai macam Alat Navigasi berbasis satelit
Alat navigasi ini sekarang sudah tersedia dalam berbagai macam jenis, dengan berbagai
macam variasi harganya. Masing-masing alat mempunyai fungsi dan kemampuan yang
berbeda-beda. Mari kita coba membedakan alat-alat navigasi ini dari beberapa sudut pandang.
Walaupun masing-masing produk diperuntukkan untuk jenis kegiatan tertentu, tetapi tidak ada
yang melarang untuk menggunakannya pada jenis kegiatan lainnya.

 Hanya menampilkan koordinat lokasi


Dari jenis informasi yang ditampilkan, alat navigasi ini hanya menampilkan koordinat
lokasi secara langsung. Kelompok ini jarang diminati oleh masyarakat umum sebagai alat
navigasi karena kurang menarik. Biasanya, alat-alat dalam kelompok ini bisa dipadukan
dengan PDA atau telpon genggam ataupun komputer, baik dengan koneksi bluetooth
ataupun USB.

Beberapa contoh alat yang masuk dalam kelompok ini:

Holux M-241
Mempunyai layar LCD ukuran 32mm x 8.9mm yang dapat menunjukkan
koordinat posisi.

Casio Navi PAT2GP-1V


Jam tangan ini dapat menunjukkan koordinat posisi pada layar LCD nya.

Yaesu VX-8R
Radio komunikasi ini mampu menampilkan koordinat posisi pada layar LCD
nya.

Sumber gambar: http://www.holux.com; http://www.princetonwatches.com; http://www.yaesu.com/

8
 GPS card
Jenis ini mempunyai ukuran yang kecil. Penggunaannya cukup mudah, dapat dipakai
dengan Laptop, PDA, ataupun PSP yang memiliki slot sesuai.

Sony PSP GPS receiver Holux GR-271 CF GPS GlobalSat BC-307


(PSP 290) receiver compact flash GPS

Sumber gambar: http://www.sony.co.jp/; http://www.holux.com; http://www.globalsat.com.tw

 GPS Tracker
Sistim pelacakan yang menggunakan alat navigasi ini sebenarnya bisa dibagi lagi menjadi
tiga sistim yang berbeda, yaitu Data loggers, Data pushers, dan Data Pullers. Kedua sistim
yang terakhir hanya akan dibahas secara singkat dalam buku ini karena kurang lazim
digunakan oleh masyarakat umum.

Data pushers. Alat-alat dalam kelompok ini secara teratur mengirimkan data lokasi kepada
server yang dipilih. Dalam pemakaian, biasanya digabungkan dengan telpon genggam.
Telpon genggam ini akan mengirimkan SMS secara teratur yang berisikan data lokasi
didapat dari alat navigasi tersebut. Biasanya sistim ini digunakan pada kelompok bisnis
yang memiliki armada yang bergerak.

Data Pullers. Alat-alat dalam kelompok ini selalu menyala, dan bila ada permintaan dari
luar, alat akan merespon dengan mengirimkan data lokasinya. Bila digabungkan dengan
telpon genggam, maka bila sebuah SMS dikirimkan, telpon genggam akan mengirim
kembali SMS yang berisikan data lokasi.

Data loggers. Alat-alat dalam kelompok ini dapat mencatat/menyimpan dalam interval
waktu tertentu koordinat posisi, jalur yang dilewati, waktu, dan biasanya mendukung
koneksi bluetooth untuk dipadukan dengan alat lain seperti PDA, telpon genggam, dan
komputer. Beberapa dapat menampilkan informasi (contoh Holux M-241, atau Wintec
9
WSG-1000BT), tetapi semuanya tidak ada layar yang dapat menampilkan informasi lebih
lengkap. Walaupun demikian, masih ada beberapa lampu indikator yang dapat
menunjukkan status alat. Bergantung pada masing-masing produk, data dapat disimpan
kedalam memori internal, atau tambahan memori, atau dikirim langsung melalui koneksi
bluetooth. Data ini dapat dibuka pada komputer untuk analisa lebih lanjut. Beberapa contoh
alat navigasi dari kelompok ini:

Royaltek RBT-2300 Globalsat – BT 338x i-Blue 747 A+

Sumber gambar http://www.royaltek.com/; http://www.globalsat.com.tw; http://www.transystem.com.tw

 Bluetooth GPS
Bluetooth GPS adalah alat penerima sinyal satelit, tidak mempunyai layar, tetapi memiliki
koneksi bluetooth untuk mengirimkan koordinat lokasi kepada alat penerima. Alat
penerima ini bisa berupa telpon genggam, PDA, ataupun komputer. Tampilan peta, lokasi,
dan perjalanan ditampilkan oleh layar alat penerima tersebut.

Bluetooth GPS mempunyai beberapa lampu indikator yang dapat menunjukkan status
(hidup-mati-terhubung dengan satelit/alat penetima) alat tersebut. Alat ini tidak dapat
merekam data, proses penyimpanan data dilakukan oleh telpon genggam, PDA ataupun
komputer.

Bentuknya mirip dengan alat-alat data logger, dan karena sudah banyak data logger yang
mempunyai koneksi bluetooth, sehingga sering kali sulit bagi kita untuk membedakannya.
Beberapa contoh bluetooth GPS:

Holux – GPSlim 239 Holux – M 1000 Garmin-GPS10x

Sumber gambar: http://www.holux.com; http://www.garmin.com

10
 Menampilkan koordinat lokasi, peta, dan beberapa informasi lainnya.
Lebih diminati oleh masyarakat umum, karena lebih menarik dan lebih cocok untuk
dipakai sebagai alat navigasi dalam kegiatan sehari-hari. Peta untuk alat navigasi
sebenarnya dapat dibagi lagi menjadi dua, yaitu peta vektor dan peta raster. Secara singkat,
yang dimaksudkan dengan peta vektor adalah peta yang berisikan garis lurus, garis
lengkung, titik, poligon, dan bentuk-bentuk geometris lainnya, contoh gambar arsitektur
bangunan. Sedangkan peta raster adalah peta yang terdiri dari pixel-pixel, contohnya foto
udara atau satelit. Tidak semua jenis alat navigasi mampu menggunakan kedua jenis peta
ini. Dari beberapa contoh produk dibawah ini, akan memperjelas beda peta vektor dan
raster.

Bushnell - Onix 400 Papago - Z880 Garmin-Colorado 400c


menggunakan peta menggunakan peta menggunakan peta
raster vektor vektor

Sumber gambar: http://www.bushnell.com; http://www.papago.com.sg; http://www.garmin.com

Ada banyak informasi lain yang dapat ditampilkan oleh alat-alat navigasi jenis ini, misal,
kompas elektronik, rute dan nama jalan, perkiraan waktu tempuh, tampilan tiga dimensi,
dan lain sebagainya. Onix 400 menggabungkan fungsinya dengan layanan radio satelit XM
(sayangnya belum menjangkau indonesia) yang dapat memberikan informasi cuaca sambil
mendengarkan lagu-lagu.

 Peruntukan penggunaan
Banyak alat navigasi ini dibuat untuk kebutuhan tertentu, baik didarat, laut, maupun udara.
Alat-alat ini secara umum dapat digunakan pada ketiga tempat tersebut, tetapi perlu
diperhatikan kebutuhan dan kemudahan pemakai. Sebagai contoh, bentuk alat navigasi
yang cukup besar, yang biasanya dipakai di kapal laut ataupun pesawat, akan menyulitkan
bila ingin dipakai pada saat berjalan kaki mendaki gunung.

11
Di udara
Untuk pemakaian di udara, data ketinggian menjadi sangat penting. Alat navigasi dapat
mengukur ketinggian dengan menggunakan data yang diterima dari sinyal satelit, ataupun
dengan menggunakan barometer. Oleh karena bentuk bumi yang tidak bulat sempurna,
maka pengukuran yang didapat dari sinyal satelit tidak bisa sempurna. Pengukuran dengan
menggunakan barometer juga tidak akurat karena pada pesawat yang terbang tinggi
mempunyai tekanan dalam kabin, yang pada akhirnya mempengaruhi barometer dan
menyebabkan alat navigasi menunjukkan data ketinggian yang salah. Beberapa contoh alat
navigasi yg dibuat khusus untuk pemakaian di udara:

Garmin-GPSMAP 696 Garmin - GPSMAP 495


Garmin-GPSMAP 96C

Sumber gambar: http://www.garmin.com

Di laut
Untuk pemakaian di laut, informasi tentang kedalaman laut, arus air, tinggi gelombang
adalah sangat penting. Alat navigasi berbasis satelit yang dilengkapi dengan peta lau yang
baik akan membantu kita untuk melakukan perjalanan laut dengan aman. Beberapa alat
navigasi sudah digabungkan dengan layanan informasi cuaca, yang tentunya akan sangat
membantu menghindari masalah. Dalam kelompok ini, dikenal alat navigasi khusus, yaitu
Chartplotter. Chartplotter adalah alat yang menggabungkan data navigasi satelit dengan
peta navigasi elektronik (ENC=Electronic Navigational Chart). Alat ini juga bisa
menampilkan informasi dari radar, sonar, ataupun alat sensor lainnya.

Garmin-GPSMAP 526 Garmin-GPSMAP 278

Sumber gambar: http://www.garmin.com

12
Di darat
Untuk pemakaian di darat, banyak sekali alat navigasi yang dapat digunakan. Ada beberapa
tipe yang banyak digunakan oleh masyarakat umum, yaitu untuk penggunaan diatas
kendaraan bermotor, diluar kendaraan bermotor, dan untuk survey. Alat-alat yang
digunakan untuk keperluan survey memiliki akurasi yang amat sangat baik. Buku ini tidak
mengulas jenis alat yang digunakan untuk survey.

Untuk penggunaan diatas kendaraan bermotor, alat navigasi yang tersedia mempunyai
lebih banyak fitur untuk membuat pengguna menjadi lebih nyaman. Misalnya petunjuk
arah jalan dengan menggunakan suara merdu, dapat menyimpan foto-foto dan lagu-lagu,
layar yang mendukung tampilan tiga dimensi, terhubung dengan telpon genggam, dan lain-
lain. Beberapa contoh alat-alat dalam kelompok otomotif ini:

Papago - R5800 Garmin - Nuvi 785T Magellan Maestro 5310

Sumber gambar: http://www.papago.com.sg; http://www.garmin.com; http://www.magellangps.com

Untuk penggunaan diluar kendaraan bermotor, fitur kenyamanan jauh berkurang karena
fitur keamanan yang lebih diutamakan. Misal, bentuk yang kokoh, bentuk yang mudah
dibawa/genggam, layar lebih terlindungi, tahan terhadap air, kemampuan mengapung, dan
lain-lain. Walaupun begitu, beberapa alat yang baru juga mengakomodasi keinginan
pengguna untuk beberapa fitur yang berguna di lapangan, misal penggabungan dengan
kamera, layar sentuh, dan lain-lain. Beberapa contoh dari kelompok ini adalah:

Garmin – Garmin – Garmin - eTrex Garmin – Rino


Oregon 550t GPSMAP 76csx Vista HCx 530 HCx
Dengan layar Yang dapat Bentuknya yang Digabungkan
sentuh dan mengapung di air mungil sehingga dengan radio
kamera mudah dibawa komunikasi

Sumber gambar: http://www.garmin.com

13
 PDA / Telpon Genggam
PDA ataupun Telpon genggam dapat digunakan sebagai alat navigasi. Telpon genggam dan
PDA dapat kita bedakan menjadi dua kelompok besar, yaitu kelompok yang dapat
menangkap sinyal satelit dan tidak dapat menangkap sinyal satelit. Kelompok yang dapat
menangkap sinyal satelit biasanya masuk dalam kelompok A-GPS yang akan dibahas
sendiri.

Bagi kelompok yang tidak dapat menangkap sinyal satelit, telpon genggam / PDA hanya
digunakan sebagai alat untuk menampilkan gambar melalui layarnya. Oleh karena itu,
telpon genggam yang memiliki layar lebar tentunya akan lebih nyaman. Sinyal satelit
ditangkap oleh bluetooth GPS ataupun data logger, lalu data koordinat geografis ditransfer
langsung kepada telpon genggam/PDA. Cara transfer yang paling nyaman adalah dengan
menggunakan koneksi bluetooth karena tidak melibatkan kabel-kabel dan dimiliki oleh
banyak telpon genggam / PDA.

Sebuah program (software) navigasi harus diinstall


terlebih dahulu pada telpon genggam / PDA. Program
ini secara langsung dan kontinyu akan menampilkan
koordinat lokasi pada layar, yang didapatkan melalui
koneksi bluetooth. Peta dapat diinstall kedalam telpon

Sony PSP dengan modul GPS


genggam/PDA. Karena perhitungan koordinat lokasi
sudah dilakukan oleh bluetooth GPS, dan peta sudah
Sumber gambar: http://www.sony.co.jp/
tersedia pada telpon genggam/PDA, maka dengan cara
ini alat dapat digunakan tanpa transfer data dari server operator telpon. Bahkan, dengan
tambahan modul GPS, Sony PSP pun dapat digunakan sebagai alat navigasi.

Program navigasi bagi telpon genggam / PDA yang terkenal


dan banyak disukai adalah program Garmin mobile XT, yang
tersedia untuk sistim operasi Symbian S60, Symbian UIQ3,
Windows mobile, dan Palm. Masih banyak lagi program, baik
yang gratis maupun berbayar, yang dapat digunakan pada
telpon genggam/PDA, termasuk yang menggunakan sistim
operasi lainnya. Garmin mobile XT disukai karena tersedia
Tampilan Garmin Mobile XT
banyak macam peta, banyak fitur didalamnya yang berguna

14
dan dapat dimodifikasi. Sebagai contoh, pada gambar, terlihat penunjuk lokasi dapat
diganti menjadi gambar sebuah mobil. Suara pemandu jalan juga dapat diganti sesuai selera
kita, bahkan dapat dilakukan modifikasi, misal, dengan suara anak yang bicaranya masih
belum sempurna.

 A-GPS (Asisted – GPS)


Perencanaan sistim ini sebenarnya dimulai sekitar tahun 1996 ketika ada keinginan untuk
melengkapi telpon genggam dengan ‘penanda lokasi’. Penanda lokasi ini berguna ketika
pengguna telpon mengalami kondisi darurat dan memerlukan pertolongan segera.

Ketika menggabungkan telpon genggam dan alat navigasi berbasis satelit, kesulitannya
adalah prosesor yang cukup canggih yang dapat melakukan perhitungan lokasi seperti
layaknya sebuah alat navigasi sesungguhnya. Bila kemampuan prosesor dikurangi, maka
diperlukan bantuan lain untuk menggantikan fungsi yang tidak dapat dilakukan oleh
prosesor. Jalur data dengan sebuah server dapat menggantikan fungsi yang hilang tersebut.
Inilah yang disebut A-GPS, dan masing-masing produsen telpon genggam menentukan
sendiri besarnya ketergantungan kepada server jaringan operator telpon.

Pada sistim A-GPS, telpon genggam akan menangkap sinyal satelit yang lalu dikirimkan ke
server penyedia layanan telpon, hasil perhitungan lokasi yang dilakukan oleh server
dikirimkan kembali ke telpon genggam. Peta juga dapat dikirimkan oleh server tersebut,
atau sudah disimpan pada telpon genggam. Tentunya sistim ini hanya berfungsi bila
jaringan telpon genggam mampu dan disediakan bagi pengguna. Oleh karena perhitungan –
perhitungan dilakukan oleh server penyedia jaringan telpon, maka telpon genggam tidak
memerlukan prosesor yang canggih. Bantuan dari server juga memungkinkan telpon
genggam untuk ‘mengunci’ satelit lebih cepat pada saat dinyalakan (TTFF=time to first
fix). Pada beberapa produk telpon genggam, fasilitas A-GPS ini dapat dimatikan dan
digantikan oleh alat lain, misalnya bluetooth GPS. Sehingga tidak memerlukan transfer
data dengan server operator telpon.

A-GPS sudah banyak digunakan pada produk-produk telpon genggam, ataupun PDA di
pasar. Ada beberapa keuntungan dari penggunaan sistim ini, terutama di daerah perkotaan
dimana terdapat banyak gedung-gedung tinggi. Dalam kondisi seperti ini, alat-alat navigasi
berbasis satelit sering mengalami kesulitan untuk menangkap sinyal satelit yang diperlukan

15
untuk menghitung koordinat lokasi. Tentunya sistim A-GPS ini hanya bekerja optimal
didalam jangkuan jaringan telpon yang kita gunakan, dan akan menambah pengeluaran
untuk pengiriman dan penerimaan data dari/ke server. Beberapa contoh telpon genggam
yang menggunakan sistim ini adalah:

BlackBerry Curve 8310 Nokia N95 HTC Diamond

Sumber gambar: http://www.blackberry.com; http://www.nokia.com; http://www.htc.com

 Komputer sebagai alat navigasi


Komputer juga bisa digunakan sebagai perangkat navigasi berbasis satelit. Garmin mobile
PC bukan merupakan program versi gratis, dikeluarkan oleh Garmin dan sering digunakan
pada kendaraan bermotor roda empat. GMPC dapat digunakan pada laptop ataupun
komputer mobil (CarPC). Program GMPC diinstall pada komputer, lalu komputer
dihubungkan dengan alat navigasi berbasis satelit melalui kabel USB atau serial atau
Bluetooth.

Cukup banyak yang menyukai cara ini karena


layarnya lebar sekali, sesuai dengan layar
komputer yang digunakan. Alternatif lain bagi
pecinta layar lebar untuk kendaraan roda empat
adalah dengan menggunakan audio mobil
berlayar lebar yang dilengkapi dengan sistim
Tampilan GMPC pada layar laptop navigasi berbasis satelit.

16
BAB V: DGPS (Differential Global Positioning System)
DGPS adalah sebuah sistem atau cara untuk meningkatkan GPS, dengan menggunakan stasiun
darat, yang memancarkan koreksi lokasi. Dengan sistem ini, maka ketika alat navigasi
menerima koreksi dan memasukkannya kedalam perhitungan, maka akurasi alat navigasi
tersebut akan meningkat. Oleh karena menggunakan stasiun darat, maka sinyal tidak dapat
mencakup area yang luas.

Walaupun mempunyai perbedaan dalam cara kerja, SBAS (Satelite Based Augmentation
System) secara umum dapat dikatakan adalah DGPS yang menggunakan satelit. Cakupan
areanya jauh lebih luas dibandingkan dengan DGPS yang memakai stasiun darat. Ada
beberapa SBAS yang selama ini dikenal, yaitu WAAS (Wide Area Augmentation System),
EGNOS (European Geostationary Navigation Overlay Service), dan MSAS (Multi-functional
Satellite Augmentation System). WAAS dikelola oleh Amerika Serikat, EGNOS oleh Uni
Eropa, dan MSAS oleh Jepang. Ketiga system ini saling kompatibel satu dengan lainnya,
artinya alat navigasi yang dapat menggunakan salah satu sistim, akan dapat menggunakan
kedua sistem lainnya juga. Pada saat ini hanya WAAS yang sudah operasional penuh dan dapat
dinikmati oleh pengguna alat navigasi di dunia. Walaupun begitu, sebuah DGPS dengan
stasiun darat yang berfungsi baik, dapat meningkatkan akurasi melebihi/sama dengan
peningkatan yang dapat dicapai oleh SBAS.

Secara umum, bisa dibagi menjadi dua bagian besar, yaitu “real time (langsung)” dan “Post
processing (setelah kegiatan selesai)”. Maksud dari ‘real time’ adalah alat navigasi yang
menggunakan sinyal SBAS ataupun DGPS secara langsung saat digunakan. Sedangkan ‘post
processing’ maksudnya adalah data yang dikumpulkan oleh alat navigasi di proses ulang
dengan menggunakan data dari stasiun darat DGPS. Ada banyak stasiun darat DGPS diseluruh
dunia yang dapat kita pakai untuk hal ini, baik versi yang gratis maupun berbayar, bahkan kita
dapat langsung menggunakannya melalui internet.

Walaupun DGPS ataupun SBAS dapat meningkatkan akurasi, tetapi dengan syarat sinyal yang
dipancarkan berisikan koreksi untuk wilayah dimana kita menggunakan alat navigasi. Bila
tidak berisikan koreksi data bagi wilayah tersebut, tidak akan terjadi peningkatan akurasi.
Dengan percobaan sederhana, kita bisa buktikan bahwa walaupun sinyal SBAS diterima oleh
alat navigasi tetapi tidak ada peningkatan pada tingkat akurasi. Dari sisi lain, percobaan ini

17
juga membuat kita bertanya-tanya apakah perlu memiliki alat navigasi dengan fasilitas WAAS
atau tidak.

Sebelum alat navigasi memulai mencari sinyal satelit, matikan dulu


fasilitas WAAS. Tidak semua alat navigasi memiliki fasilitas ini, lihat
kembali buku manualnya. Gambar ini diambil dari alat Garmin -
GPSMAP 76Csx. Tekan tombol ‘Menu’ dua kali, lalu pilih ‘setup’,
kemudian pilih ‘system’. Pada layar akan muncul gambar tersebut, lalu
matikan fasilitas WAAS.

Setelah itu aturlah alat supaya mencari sinyal satelit. Jangan lupa bahwa tempat paling baik
untuk mencari sinyal satelit adalah diluar ruangan. Biarkan beberapa menit, sehingga alat dapat
‘mengunci’ satelit. Pada percobaan ini, alat dibiarkan di luar ruangan selama 20 menit, lebih
dari cukup bagi alat untuk scanning langit dan mengunci satelit.

Setelah itu, fasilitas WAAS dinyalakan melalui prosedur seperti gambar diatas dengan memilih
‘WAAS / EGNOS= Enabled’ dan pilih ‘GPS = Normal’, dan ditunggu kembali selama 20
menit. Perbandingan akurasi alat dengan dan tanpa WAAS dapat dilihat dari kedua gambar
dibawah ini.

Akurasi tanpa fasilitas WAAS Akurasi dengan fasilitas WAAS Tanpa fasilitas WAAS, alat
navigasi dapat mencapai
akurasi 4 meter. Dengan
fasilitas WAAS, akurasi yang
dapat dicapai juga sama, 4
meter.

18
Pasti akan ada pertanyaan, dari kedua gambar ini, bagaimana caranya membuktikan bahwa
fasilitas WAAS dimatikan atau tidak. Mudah, coba perhatikan perbedaan kedua gambar
tersebut. Bila fasilitas WAAS dinyalakan, bergantung juga pada masing-masing alat, akan ada
huruf “D” kecil pada masing-masing satelit. Huruf D ini menunjukkan bahwa sinyal satelit
tersebut berisikan data koreksi.

Petunjuk lainnya adalah terdeteksinya satelit bernomor “42”. Di wilayah Indonesia, biasanya
satelit SBAS yang tertangkap oleh alat navigasi adalah yang bernomor ‘50’ atau ‘42’. Los
Angeles Air Force Base menyediakan informasi lengkap tentang identifikasi satelit, yang dapat
dilihat pada http://www.losangeles.af.mil/library/factsheets/factsheet.asp?id=8618.

BAB VI: APRS


APRS adalah singkatan dari Automatic Packet Reporting System. Pertama kali dikembangkan
oleh Bob Bruninga, call sign WB4APR. APRS secara singkat adalah sebuah sistem untuk
mengirimkan data melalui radio komunikasi amatir. Data yang dapat dikirimkan bukan hanya
data koordinat lokasi, tetapi bisa bermacam-macam. Artinya, APRS tidak hanya dapat dipakai
untuk keperluan navigasi, tetapi bisa juga untuk yang lain, misalnya untuk pengiriman data
pengamatan cuaca.

Apabila APRS digabungkan dengan sistim navigasi berbasis satelit, maka koordinat posisi alat
navigasi dapat di kirim ke tempat/alat lain yang dapat menerimanya. Pengiriman ini bisa
dilakukan satu arah maupun dua arah, bergantung pada alat yang dipakai dan kebutuhannya.

Jangkauan pengiriman data ini tentunya bergantung pada jangkauan alat komunikasi. Dengan
bantuan stasiun-stasiun digipeater, jangkauan nya bisa jauh sekali. Ditambah dengan koneksi
internet, maka bisa menjangkau seluruh dunia.
Ada beberapa cara penggunaan sistim ini:
- Stasiun tidak bergerak. Artinya sistim ini tidak mudah dibawa-bawa karena ukurannya
cukup besar, berfungsi untuk mengirimkan data dan/atau menerima data. Sebagai
contoh adalah pada stasiun DGPS amatir, dengan sistim APRS, koreksi data dapat
dikirimkan secara kontinyu kepada pemakainya.

19
- Stasiun pasif. Sistim ini tidak memancarkan data apapun, hanya menerima data.
Sebagai contoh, penggunaan pada pengaturan kendaraan. Sebuah stasiun pusat akan
menerima data lokasi kendaraan yang dipantau dan tidak mengirimkan data apapun.

- Tracker. Sistim ini ukurannya kecil, ditempatkan secara permanen/semi permanen pada
benda yang bergerak. Sebagai contoh, pemakaian pada kendaraan yang dipantau oleh
kantor pusat. Contoh lainnya, penggunaan pada sistim pengawasan bencana untuk
memantau pergerakan tanah atau ketinggian sungai ataupun ketinggian air laut. Alat ini
akan memancarkan data secara teratur kepada stasiun penerima.

- Stasiun bergerak. Sistim ini ukurannya sangat kecil dan sangat mudah untuk dibawa-
bawa. Sebagai contoh, ketika beberapa tim SAR sedang bekerja dilapangan, masing-
masing tim dapat mengetahui keberadaan tim lainnya.

Sistim ini sebenarnya tidak terlalu rumit. Pada sisi pemancar, hanya diperlukan sebuah alat
navigasi yang dihubungkan ke radio komunikasi melalui TNC (Terminal Node Controller).
Pada sisi penerima, hanya diperlukan radio komunikasi yang dihubungkan dengan TNC ke alat
navigasi berbasis satelit ataupun langsung ke semuah komputer. Bila komputer ini
dihubungkan dengan internet, maka laporan posisi dapat juga diakses dari bagian dunia yang
lain. Bila informasi koordinat geografis dapat dikirimkan dua arah dari dua buah alat navigasi
berbasis satelit, maka kedua alat navigasi tersebut dapat melihat posisi alat lainnya pada
layarnya masing-masing.

TNC TNC

Internet

20
Walaupun bisa menggunakan frekuensi lain, tetapi frekuensi yang biasanya dipakai adalah
VHF, sekitar 144.000 Mhz (hal ini berhubungan dengan kesepakatan/aturan organisasi radio
amatir di masing-masing tempat). Karena pada gelombang ini frekuensi berjalan lurus, atau
istilah yang sering dipakai, dalam ‘line of sight’ (walaupun kurang tepat, tetapi terjemahannya
kira-kira: dalam jarak pandang). Maksudnya, sinyal berjalan
lurus dan tidak dapat menembus obyek padat dengan baik.
Jadi, kita tidak dapat mengirimkan sinyal ke balik gunung
(pandangan tertutup gunung). Untuk itulah diperlukan
digipeater untuk meneruskan sinyal radio yang berisikan data
ke balik gunung.

Sudah banyak tersedia alat-alat yang berhubungan dengan APRS, dan


sudah beredar dipasar. Untuk stasiun bergerak, tersedia radio
komunikasi yang sudah siap pakai untuk APRS. Kenwood TH-D7A
adalah salah satu contohnya. Hanya perlu menghubungkan radio ini
melalui kabel dengan alat navigasi, tidak diperlukan bongkar-
pasang/modifikasi. Perlu diingat, juga diperlukan ‘penerima’ yang bisa Kenwood TH-D7A
berupa stasiun bergerak juga. Contoh radio lain yang mendukung
Sumber gambar:
APRS adalah Yaesu VX 8R. http://www.kenwood.com

Radio komunikasi yang belum mendukung APRS dapat digunakan dengan menambahkan
TNC sebagai penghubung. Ada beberapa produk yang dapat ditemukan dipasar, contohnya
TinyTrak4 dari Byonics, Tracker2 dari Argent Data System. Kedua produk ini ukurannya kecil
(lebih besar dari kunci, dan mampu mengirim-menerima paket data. Hanya perlu
menghubungkannya dengan alat navigasi dan radio komunikasi saja. Setup lebih lanjut dapat
dilakukan dengan program komputer yang telah disediakan.

Argent Data System - Tracker2 Byonics - TinyTrak4

Sumber gambar: http://www.argentdata.com; http://www.byonics.com

21
BAB VII: Antena
Ada dua jenis antena bawaan alat navigasi yang paling sering dijumpai, yaitu jenis Patch dan
Quad Helix. Jenis Patch, bentuknya gepeng sedangkan quad helix bentuknya seperti tabung.
Tentunya keduanya memiliki keunggulan dan kekurangannya masing-masing. Pada pemakaian
sehari-hari, banyak sekali faktor yang mempengaruhi fungsinya.

Alat navigasi yang memiliki antena patch, akan lebih baik


penerimaan sinyalnya bila alat dipegang mendatar sejajar
dengan bumi. Sedangkan alat yang memiliki antena Quad
Antena Quad Antena Patch
helix, akan lebih baik bila dipegang tegak lurus, bagian atas Helix
kearah langit. Untuk memastikan, periksalah spesifikasi
antena alat navigasi.

Pada pemakaian sehari-hari, seringkali diperlukan antena eksternal, contohnya, pemakaian


didalam kendaraan roda empat. Ada beberapa jenis antena eksternal yang dapat dipilih. Perlu
diingat bahwa tidak semua tipe alat navigasi mempunyai slot untuk antenna eksternal.
• Antena eksternal aktif
Disebut aktif karena dilengkapi dengan Low Noise Amplifier (LNA), penguat sinyal, karena
sinyal akan berkurang ketika meliwati kabel. Artinya, jenis ini memerlukan sumber listrik
untuk melakukan fungsinya, yang biasanya diambil dari alat navigasi. Sehingga batere alat
navigasi akan lebih cepat habis. Keuntungannya, dapat digunakan kabel lebih panjang
dibandingkan tipe pasif.
• Antena eksternal pasif
Karena tidak dilengkapi oleh penguat sinyal, maka batere tidak cepat habis. Tetapi kabel
yang digunakan tidak dapat sepanjang tipe aktif.
• Antena eksernal re-radiating
Jenis ini terdiri dari dua bagian, yang pertama menangkap sinyal satelit, yang kedua
memancarkan sinyal. Karena sinyal dipancarkan, maka jenis ini tidak memerlukan
hubungan kabel kea lat navigasi. Alat navigasi akan menerima sinyal seperti biasa. Tentu
saja jenis ini memerlukan sumber listrik tambahan, tetapi bukan dari alat navigasi yang
dipakai. Bagi tipe alat navigasi yang tidak mempunyai slot untuk antena eksternal, jenis ini
merupakan alternatif yang baik daripada harus memodifikasi alat navigasi.

22
• Antena Combo
Antena jenis ini adalah penggabungan antara antenna untuk alat navigasi dan telpon
genggam. Sumber listrik diperlukan untuk penggunaannya.

Perlu diingat bahwa koordinat yang ditampilkan oleh alat navigasi adalah koordinat posisi
antena eksternal. Jadi, penempatan antena eksternal juga perlu diperhatikan.

BAB VIII: Fitur-fitur yang terdapat pada alat navigasi


 Fasilitas pencarian
Ketika menggunakan fasilitas ini, barulah terasa manfaat membawa alat navigasi berbasis
satelit dibandingkan membawa peta kertas biasa. Memang benar bahwa fasilitas ini sangat
bergantung pada kualitas peta yang dimasukkan kedalamnya. Bila peta tidak mendukung,
maka fasilitas ini tentunya tidak akan berfungsi dengan baik.

Seperti terlihat pada gambar, ada banyak hal yang dapat


dicari dengan fasilitas ini. Artinya, peta harus berisikan
POI (Point of interest) yang lengkap, dan masing-masing
POI harus berada pada kategori yang benar.
Ketika salah satu kategori dipilih, biasanya alat navigasi
akan otomatis menunjukkan POI dalam kategori tersebut
yang terdekat. Bila POI yang diinginkan tidak terdapat pada urutan teratas, pengguna dapat
mencari berdasarkan nama. Oleh karena itu, POI dalam peta juga harus mempunyai
semacam standar pemberian nama. Sangat sulit mencari POI yang tidak mempunyai
standar, misalnya dicari nama ‘hotel koala’, tidak akan ditemukan oleh alat navigasi bila
diberi nama ‘koala htl’ pada peta.

Alat navigasi juga dapat digunakan untuk


mencari alamat. Bila peta juga dibuat secara
sangat detail, termasuk nomor rumah, maka
pengguna juga dapat mencari rumah yang
diinginkan.

Ketika alamat atau POI sudah ditemukan, tombol ‘Go To’ digunakan untuk mencari rute
(routing) menuju alamat tersebut. Setelah rute ditunjukkan oleh alat navigasi, maka

23
pengguna dapat menuju lokasi yang diinginkan dengan mengikuti petunjuk yang diberikan
oleh alat navigasi.

Sama dengan peta kertas yang beredar di pasar, peta alat navigasi yang dibuat oleh
kelompok/perusahaan, baik yang versi berbayar ataupun gratis, tidak ada yang sempurna.
Untuk memenuhi kepentingan masing-masing pengguna, peta dapat dilengkapi dengan POI
yang dibuat sendiri.

 Point of Interest (POI)


Istilah ini sama dengan Way point (WP), maksudnya adalah sebuah titik/tempat/lokasi
yang mempunyai arti/makna. Fungsi dari POI adalah sebagai tanda sebuah titik, yang dapat
kita temukan kembali ataupun ditemukan oleh orang lain. POI bisa berupa apa saja yang
kita inginkan, misalnya lokasi kantor pos, bengkel, monumen, warung, dan lain-lain.
Didalam peta alat navigasi, dapat ditemukan banyak sekali POI yang dibuat oleh produsen
peta. Pengguna alat navigasi dapat menambahkan POI sesuai keinginannya, misalnya
lokasi rumah pacar, lokasi restoran kesayangan, dan sebagainya.
Cara menambahkan POI berbeda-beda, tergantung dari alat navigasi yang digunakan.
Bacalah kembali buku petunjuk alat navigasi. Informasi yang dapat ditambahkan kedalam
sebuah POI juga bergantung pada masing-masing alat, tetapi minimal akan berisi tentang
koordinat titik POI tersebut. POI dapat ditambahkan melalui alat navigasi ataupun melalui
program komputer.

Simbol POI Nama POI

Keterangan

Koordinat
Ketinggian Kedalaman

.
Simbol POI bisa diganti dengan pilihan yang tersedia. Pindahkan kursor
pada symbol POI dan tekan tombol ‘enter’ pada alat navigasi (bukan pada
layar). Maka layar alat navigasi akan mengeluarkan daftar symbol yang
dapat digunakan. Pilihlah salah satu symbol, dan tekan tombol ‘enter’,
maka pada layar akan terlihat perubahan pada tempat ‘simbol POI’.

24
Keterangan juga bisa ditambahkan ataupun diganti. Data elevasi/ketinggian (elevation) dan
kedalaman (depth) dapat muncul secara otomatis, kedua data ini juga bisa diganti secara
manual.
Tombol ‘Avg’ artinya adalah average (rata-rata), berguna untuk
meningkatkan akurasi penempatan POI. Periksalah buku panduan, apakah
alat navigasi yang dimiliki mempunyai fitur ini. Ketika tombol ditekan,
maka alat navigasi akan secara otomatis menghitung rata-rata koordinat
lokasi, semakin lama ditunggu maka akurasi akan semakin meningkat.
Perhatikan ‘Estimated accuracy’, semakin kecil angka yang ditunjukkan,
maka semakin tinggi akurasinya. ‘Measurement count’ menunjukkan berapa kali alat
navigasi menghitung ulang lokasi POI yang dibuat. Setelah didapatkan akurasi yang
diinginkan, tekan tombol ‘Save’, dan diikuti dengan menekan tombol ‘OK’ untuk
menyimpan POI pada alat navigasi.

Untuk membuat POI ketika sedang dalam perjalanan diatas kendaraan bermotor, tidak
perlu harus naik-turun kendaraan karena akan menyita waktu dan tenaga. Cukup dilakukan
dari atas kendaraan (artinya POI akan terletak ditengah jalan), dan setelah itu data POI
dibetulkan melalui program komputer. Bila akurasi POI sangat penting bagi pengguna,
maka harus turun dari kendaraan dan berdiri ditempat yang diinginkan untuk beberapa
waktu, sampai alat navigasi menunjukkan akurasi yang ingin dicapai. Ingat, akurasi yang
diinginkan tidak akan selalu tercapai karena dipengaruhi oleh banyak faktor.

Bila ingin melengkapi/membuat banyak POI ketika melakukan perjalanan, disarankan


untuk membawa buku pencatat kecil untuk mencatat detail POI. Alat navigasi biasanya
akan membuat nomor POI secara berurutan, sehingga cukup memasukkan data koordinat
POI kedalam alat navigasi selama dalam perjalanan. Menggunakan perekam digital akan
jauh lebih mudah daripada menggunakan buku pencatat. Jangan lupa untuk mencatat juga
POI terletak disebelah kiri atau kanan jalan. Setelah perjalanan selesai, koordinat POI dan
keterangannya disatukan dengan menggunakan program komputer.

 Peerpoints
Fitur ini biasanya terdapat pada telpon genggam atau PDA, baik menggunakan A-GPS
ataupun pairing dengan bluetooth GPS. Fungsinya adalah mengirimkan, menerima, dan
meminta koordinat lokasi dari/ke pihak lain. Sinyal telpon diperlukan untuk menggunakan

25
fitur ini. Setelah koordinat lokasi diterima, maka lokasi pengirim dapat dilihat pada layar
telpon genggam atau PDA. Fungsi ini dapat digunakan untuk melihat lokasi anak atau
teman, ataupun untuk membuat janji pertemuan.

 Track log – Track back


Track log adalah kumpulan dari titik-titik dari perjalanan alat navigasi berbasis satelit.
Titik-titik ini disimpan secara otomatis oleh alat navigasi ketika alat tersebut bergerak.
Tracklog ini sangat berguna, terutama ketika kita bepergian kesebuah daerah yang tidak
kita kenal, baik berjalan kaki ataupun menggunakan kendaraan bermotor.

Penggunaan tracklog ini akan terasa sekali ketika kita sedang memasuki hutan ataupun
mendaki gunung, dimana tidak ada kehadiran manusia lain untuk menunjukkan arah.
Ketika tersesat, tracklog dapat memandu kita untuk kembali ketempat awal, atau lebih
dikenal dengan Track back.

Disamping itu, tracklog dapat juga digunakan untuk membuat peta jalan ketika peta yang
digunakan pada alat navigasi masih belum lengkap. Kumpulan tracklog dapat diolah
dengan menggunakan program komputer, dan dirubah menjadi jalan, baik jalan untuk
kendaraan ataupun rute pendakian gunung.

Kedua fungsi ini tidak selalu tersedia disemua jenis alat navigasi berbasis satelit.
Kemampuan menyimpan tracklog juga berbeda-beda antara alat yang satu dengan yang
lainnya. Istilah ‘Active log’ sebenarnya juga merupakan track log, tetapi dipakai oleh
produsen alat navigasi untuk menjelaskan bahwa track log tersebut masih belum disimpan
(save).
Ada beberapa hal yang penting ketika
Active log mempersiapkan fungsi ini pada alat navigasi.
Pada gambar disebelah, terlihat bahwa kapasitas
alat sudah terpakai 50%. Bila sudah penuh, track
Track log yang
sudah disimpan log ini dapat disimpan pada kartu memori yang
digunakan oleh alat navigasi. Jadi, kapasitas
Menu Tracklog pada
penyimpanan juga bergantung pada kapasitas
Garmin GPSMAP 76csx
kartu memori. Track log yang sudah tersimpan,
dapat ditampilkan ketika diperlukan.

26
Tetapi, perlu diingat bahwa dengan menyimpan (save), maka track yang sudah
dikumpulkan kemungkinan akan berubah. Sebagai contoh, Garmin GPSMAP 76csx
mampu menyimpan 10.000 titik, tetapi ketika disimpan, terjadi perubahan pada track log.

Track log yang dilihat dengan program Mapsource

Perhatikan gambar di atas, terlihat ada 13 buah active log, dengan jumlah total titik lebih
dari 3.500 buah dan beberapa informasi lainnya. Apabila kita tekan tombol ‘save’, maka
hasilnya adalah sebuah file track log yang hanya berisikan 500 buah titik (baris paling atas,
bernama 26-Aug-09), dan beberapa informasi menjadi hilang.

Perubahan lebih besar dapat terlihat pada


gambar berikutnya, yang memperlihatkan
perbedaan antara ‘jalan’ pada peta (garis
berwarna kuning kecoklatan), jalur ‘active
log’ (garis hitam dengan banyak titik), dan
jalur ‘track log’ yang sudah disimpan (garis
berwarna hijau). Perbedaan antara active log
dan jalan pada peta tidak terlalu jauh. Garis
hijau jauh berbeda dengan yang lainnya. Hal ini disebabkan karena telah terjadi
pengurangan jumlah titik/points, sehingga garis yang seharusnya berbelok-belok menjadi
lurus.

27
Bergantung pada jenis alat navigasi yang dipakai, menyimpan langsung pada SD Card
dapat menghindari hal tersebut diatas. Sehingga, walaupun tempat penyimpanan sudah
penuh, tidak perlu dilakukan proses ‘save’. Kapasitas maksimalnya sesuai dengan ukuran
SD card yang dipakai. Tetapi track log yang sudah disimpan pada SD Card tidak dapat
dilihat pada layar alat navigasi, hanya dapat dilihat kembali dengan menggunakan program
komputer.

Tombol TrackBack (pada gambar di halaman 26) digunakan ketika kita


ingin menyusuri kembali jalan yang sudah dilalui. Alat navigasi akan
menanyakan, seberapa jauh pengguna ingin menyusuri kembali jalan
tersebut. Jadi, ketika menggunakannya, jangan lupa memberikan tanda-
tanda khusus (POI) yang akan memudahkan menemukan jalan untuk
kembali.

Pada menu Setup, dapat diatur banyak hal. ‘Wrap when full’ akan
menyebabkan alat navigasi secara otomatis, ketika sudah penuh,
menggantikan data lama dengan yang baru. Metode pencatatan dapat
dipilih berdasarkan waktu, jarak, ataupun otomatis diatur oleh alat.

Terdapat beberapa pilihan untuk interval pencatatan, ingat bahwa


makin jarang atau makin jauh interval, berarti semakin berkurang
detail track log yang dimiliki. Tetapi disisi lain, dapat mengurangi ukuran tempat
penyimpanan. Tombol ‘Data Card Setup’ digunakan bila track log ingin langsung di
simpan pada kartu memori alat navigasi.

 Routing
Periksalah buku panduan alat navigasi, karena tidak semua alat navigasi berbasis satelit
mendukung fitur ini. Yang dimaksudkan dengan routing adalah rute yang dapat digunakan
ketika bergerak dari satu titik menuju titik lainnya. Kedua titik ini bisa berjarak jauh, misal
Jakarta-Surabaya, tetapi juga bergantung pada kemampuan masing-masing alat dan peta
yang digunakan. Auto-routing adalah kemampuan alat navigasi untuk membuat rute baru
ketika pengguna alat navigasi tidak mengikuti panduan yang diberikan, misal karena
macet.

28
Ketika sedang menggunakan alat navigasi berbasis satelit diatas
kendaraan bermotor, fungsi ini akan sangat membantu. Jenis alat yang
diproduksi untuk kendaraan bermotor biasanya mampu mengeluarkan
suara, memberitahukan kapan harus belok kanan/kiri. Oleh karena fitur
ini tergantung pada peta yang digunakan, ketika peta berisikan
informasi jalan yang salah, maka alat juga akan memberikan informasi
yang tidak benar. INGAT, alat ini hanya sebagai alat bantu, jadi tidak
berarti harus selalu mengikuti panduannya. Rambu-rambu lalu lintas
maupun penunjuk jalan tetap harus diperhatikan.

Penting untuk mengatur alat terlebih dahulu sebelum menggunakan fitur ini. Ketika
memilih ‘shorter distance’, maka alat navigasi akan mengabaikan rambu lalu lintas.
Misalnya, peta sudah menunjukkan jalan satu arah, tetapi karena jarak terdekat melewati
jalan tersebut, maka alat navigasi tetap akan memberikan instruksi untuk melewati jalan itu
walaupun menentang arah lalulintas.

Ketika panduan alat navigasi tidak dapat diikuti oleh karena sesuatu hal,
misalnya karena jalan tersebut macet atau terdapat tanda dilarang masuk,
dan menyebabkan pengguna harus belok ke arah yang berbeda, maka alat
navigasi akan secara otomatis membuat rute baru berdasarkan arah yang
ditempuh.

Metode kalkulasi juga bisa dipilih, makin cepat kalkulasi, maka


kemungkinan salah makin besar. Jenis kendaraan juga dapat dipilih, apakah untuk sepeda
motor, truk, mobil, pejalan kaki, dll. Jenis jalan yang tidak diinginkan juga dapat
ditentukan. Semua pengaturan ini diperlukan sehingga alat navigasi dapat memberikan
panduan yang lebih akurat. Peta menjadi sangat penting, ketika peta tidak mendukung fitur-
fitur ini, maka pengaturan-pengaturan diatas menjadi tidak berguna.

Masalah dapat ditemukan ketika ingin membuat rute perjalanan yang jauh. Peta dan
kemampuan alat navigasi mempunyai pengaruh besar pada masalah ini, terutama ketika
menggunakan peta buatan sendiri. Sebagai contoh, keinginan untuk membuat rute
perjalanan dari Jakarta menuju Surabaya dapat mengakibatkan ‘pesan error’ pada alat
navigasi, atau rute yang tidak mengikuti jalan. Tidak usah khawatir, ada beberapa cara

29
untuk memecahkan masalah ini. Rute perjalanan dapat dipecah menjadi lebih pendek.
Misalnya, menjadi Jakarta – Cirebon, Cirebon – Semarang, Semarang – Tuban, Tuban
Surabaya. Rute ini bisa dibuat melalui program di komputer, lalu di transfer ke alat
navigasi. Atau, ketika sedang dalam perjalanan, melalui alat navigasi, buatlah rute pendek
sampai di kota pertama, lalu diikuti kota kedua dan seterusnya.

 Proximity Alarm
Maksudnya adalah alarm/penanda bahwa kita berada atau mendekati lokasi yang sudah
ditandai sebelumnya. ‘Lokasi yang ditandai’ bisa berupa sebuah rumah, kota, batu karang,
tempat memancing, dan lain-lain. Cara pengaturannya mudah, pertama pilih lokasi yang
ingin ditandai, lalu tentukan jarak yg kita inginkan, dan tentukan jenis suara alarm.

Penggunaan alarm ini bergantung pada kepentingan pengguna. Didarat, fitur ini sering
digunakan untuk menandai kamera jalan, lampu merah, perempatan yang berbahaya, dan
lain-lain. Bisa juga dipakai dalam permainan geocaching, ataupun ketika mendekati lokasi
pariwisata. Pada pemakaian di laut fitur ini akan lebih terasa manfaatnya, misalnya bila
kapal sudah mendekati batu karang atau laut dangkal.

 Kompas Elektronik
Ada dua jenis kompas yang terdapat pada alat navigasi berbasis satelit. Yang pertama
adalah berdasarkan pergerakan alat navigasi. Artinya, ketika alat navigasi bergerak dengan
kecepatan cukup, maka alat navigasi dapat memberikan informasi arah pergerakan. Ketika
tidak ada pergerakan, maka alat navigasi tidak dapat menunjukkan arah. Jenis ini biasanya
dipakai pada produk alat navigasi yang diperuntukkan bagi pemakaian diatas kendaraan
bermotor.

Yang sekarang banyak terdapat di alat navigasi adalah kompas


elektronik. Kompas jenis ini berfungsi mirip dengan kompas magnet,
tidak bergantung pada pergerakan, sehingga dalam keadaan diam, alat
dapat memberikan informasi arah. Tidak seperti kompas magnetik,
pada kompas elektronik, kita dapat memilih acuan arah ‘utara’. Ada
beberapa pilihan yang dapat dipilih, yaitu: Utara magnetik (magnetic
Kompas elektronik
north), utara sebenarnya (true north), utara grid (grid north), dan
pilihan kita sendiri (user).

30
Masing-masing pilihan tersebut memiliki perbedaan, yang akan
menyebabkan kompas elektronik menunjukkan perbedaan arah.
‘Utara magnetik’ adalah arah medan magnetik bumi. Arah ini
sama dengan arah yang ditunjukkan oleh kompas magnetik.

‘Utara sebenarnya’ adalah arah keutara menuju kutub utara, bisa


Pilihan acuan arah utara
dikatakan semua garis bujur menunjukkan arah ini. Berdasarkan
arah utara magnetik, plus perhitungan-perhitungan, kita bisa mendapatkan arah utara
sebenarnya. ‘Utara grid’ didapatkan dari peta yang dipakai, dan dapat ditentukan arah utara
sesuai keinginan melalui pilihan ‘User’.

Perbedaan ‘utara magnetik’ dan ‘utara sebenarnya’


disebabkan karena perbedaan dasar penentuan kedua titik
tersebut. ‘Utara sebenarnya’ adalah titik sumbu rotasi
bumi, sedangkan ‘utara magnetik’ adalah titik sumbu
magnetik bumi. Seperti terlihat pada gambar, kedua titik
tersebut terletak pada tempat yang berjauhan. Titik ‘utara Sumber gambar:
http://academic.brooklyn.cuny.edu/geology/
‘magnetik’ ini tidak tetap, dan berpindah-pindah. leveson/core/linksa/magnetic.html

Panah merah menunjukkan arah ‘utara magnetik’ pada sebuah tempat di bumi, sedangkan
panah hitam menunjukkan arah menuju ‘utara sebenarnya’ dari tempat yang sama. Sudut
yang dibentuk antara kedua panah ini disebut dengan deklinasi. Berdasarkan sudut ini, kita
dapat menghitung dimana arah ‘utara sebenarnya’ dengan menggunakan kompas magnetik
biasa. Kompas elektronik pada alat navigasi kita sudah melakukan perhitungannya secara
otomatis, dan hasilnya ditampilkan pada layar.

Kompas elektronik memerlukan kalibrasi,


disarankan untuk selalu melakukan kalibrasi
sehabis mengganti batere. Sangat mudah
untuk melakukan kalibrasi, masuklah ke
menu kalibrasi pada alat navigasi. Peganglah
Contoh menu Status proses kalibrasi. alat sejajar dengan tanah (periksa kembali
kalibrasi
buku petunjuk alat), lalu tekan tombol start.

31
Setelah itu, putarlah badan secara perlahan sehingga akhirnya membentuk dua lingkaran
penuh. Pada layar alat navigasi akan ditunjukkan status kalibrasi hingga proses selesai.
Dapat membuat putaran searah jarum jam ataupun sebaliknya. Periksa kembali buku
panduan alat navigasi, kompas biasanya paling baik digunakan bila alat navigasi dipegang
sejajar dengan bumi/mendatar.

 Barometer dan Altimeter


Kedua fitur ini berhubungan erat, karena penambahan fitur barometer lebih diperuntukkan
untuk memberikan informasi ketinggian yang lebih akurat. Pengukuran ketinggian yang
berdasarkan satelit tidak dapat dilakukan dengan baik karena dasar perhitungannya adalah
garis spheroid, yang akan dijelaskan lebih lanjut dibagian berikutnya.

Pada gambar disebelah, terlihat informasi elevasi/ketinggian, tekanan ambien (ambient


pressure), grafik perubahan tekanan udara (barometer) sesuai perjalanan waktu, dan
tekanan udara pada saat itu.

‘Ambient pressure’ adalah tekanan udara yang langsung diterima/diukur


oleh alat navigasi yang kita miliki. ‘Barometric pressure’ adalah
perhitungan/perkiraan terbaik dari alat navigasi tentang tekanan udara
pada permukaan air laut dilokasi dimana alat navigasi berada. Perkiraan
ini tidak memperhitungkan suhu udara dan kelembaban.

Makin tinggi lokasi alat navigasi, maka ambient pressure akan makin berkurang. Sebagai
contoh, ketika kita sedang mendaki gunung, maka angka ambient pressure akan semakin
berkurang. Ambient pressure ini juga dapat digunakan untuk memperkirakan cuaca, bila
alat navigasi berada pada lokasi/ketinggian yang sama, dan ambient pressure turun terus
menerus, maka kemungkinan besar akan terjadi hujan.

Tampilan kedua fitur ini bisa diatur sesuai dengan keinginan masing-
masing pengguna. Dengan mengatur menu setup, grafik dapat digunakan
untuk menampilkan perubahan ketinggian, atau perubahan ambient
pressure. Skala waktu dan jenis data yang ditampilkan juga dapat dirubah
sesuai dengan keinginan kita.

32
Bila data ketinggian penting bagi pengguna, maka harus sering dilakukan kalibrasi
terhadap fitur ini. Kalibrasi dilakukan pada data ketinggian ataupun tekanan barometer.
Sehingga hanya bisa melakukan kalibrasi bila mempunyai data akurat tentang tekanan
barometer ataupun ketinggian tempat. Ketika alat berpindah ke lokasi lain dengan kondisi
berbeda, misal ketika mendaki atau cuaca berubah, maka harus dilakukan kalibrasi ulang.
Apabila data ketinggian tidak terlalu penting, banyak alat navigasi dapat melakukan
kalibrasi otomatis (periksa kembali buku petunjuk alat navigasi).

BAB IX: Menggunakan Mapsource untuk memperbaiki POI


Program Mapsource adalah program yang diberikan oleh Garmin ketika membeli alat navigasi
berbasis satelit produk Garmin. Proses instalasi program ini harus menggunakan cakram (CD)
asli. Ketika membeli produk baru ataupun bekas pakai, pastikan program ini juga diberikan
oleh penjual. Bila tidak ada, cobalah hubungi kantor Garmin terdekat.

Hubungkan alat navigasi dengan komputer melalui kabel USB, dan


jalankan program Mapsource. Tekan tombol ‘Receive from device’

, sebuah jendela kecil akan muncul. Tombol ‘Find Device’


digunakan bila mapsource belum mengenali alat navigasi. Bila
jenis alat navigasi masih belum muncul pada jendela tersebut, coba
periksa lagi hubungan antara komputer dan alat navigasi.
Kemungkinan koneksi kabel yang tidak baik, atau konflik pada port
komputer.

Centang bagian ‘Waypoints’, dan tekan tombol ‘Receive’. Maka seluruh POI yang berada pada
alat navigasi akan di’copy’ (tidak dihapus dari alat navigasi) ke program Mapsource.

33
Akan terlihat nama POI yang
berurutan, 001, 002, dan
seterusnya. Nama dengan angka
ini dibuat secara otomatis oleh
alat navigasi ketika pengguna
membuat POI seperti yang
diterangkan pada halaman 25.

Cobalah klik kanan sebuah


nama POI yang baru saja
diambil, pada contoh digunakan
POI bernama ‘001’. Pilih Waypoint(s) properties. Sebuah jendela akan muncul yang berisikan
informasi tentang POI tersebut, yang dapat diperbaiki.

Gantilah nama POI sesuai dengan catatan yang


dibuat selama perjalanan. Ganti juga simbol POI
menjadi simbol yang sesuai dengan nama POI.
Misalnya, bila 001 diganti dengan Penginapan
Abrakadabra, maka simbolnya diganti dengan
penginapan.

Alamat dan nomor telpon dapat dimasukkan pada


bagian ‘Comment’. Setelah selesai, tekan tombol
‘OK’. Ulangi prosedur diatas untuk POI 002 dan
seterusnya.

Bila POI dibuat ketika berada didalam kendaraan, maka koordinat POI juga akan berada
ditengah jalan. Sehingga posisi POI juga perlu diperbaiki. Perbaikan dapat dilakukan dengan
menggunakan program GPSMapEdit dengan gambar satelit yang diperoleh dari Google map
(yang akan diterangkan lebih lanjut pada bagian lain), atau langsung menggunakan Mapsource.
Menggunakan Mapsource jauh lebih mudah, tetapi kurang akurat.

34
Bila ingin menggunakan Mapsource, klik kanan POI 001, lalu pilih ‘Show Selected Waypoint
On Map’. Maka POI yang dipilih akan berubah warnanya. Lalu aturlah tampilan pada peta
dengan menggunakan tombol zoom-in. Sehingga tampak jelas letak POI terhadap jalan.
Nah, sekarang tentukan POI terletak disebelah kanan
atau kiri jalan. Bila tidak ingat, gunakan tombol zoom-
out dan geser-geser peta sehingga tampak POI 002.
Artinya perjalanan waktu itu ditempuh dari POI 001
menuju POI 002. Arah perjalanan bisa juga dilihat dari
Track log.

Setelah mengetahui arah perjalanan, lihat kembali catatan yang dibuat selama perjalanan, POI
001 terletak disebelah kiri atau kanan.

Setelah itu, gunakan zoom-in sehingga tercapai level


zoom yang paling besar (20 meter). Geser kursor tepat
pada POI 001, tunggu sebentar hingga muncul informasi
POI. Lalu klik kiri, maka kursor akan berubah bentuk.
Lalu geser kursor, ke tepi jalan (kiri atau kanan?) dan
usahakan tegak lurus dengan jalan. Setelah itu, klik kiri,
maka posisi POI sudah berubah berikut dengan koordinatnya.

Penting untuk selalu berusaha menandai POI selalu pada posisi tegak lurus terhadap jalan
ketika dalam perjalanan, karena bila tidak konsisten, akan menyulitkan proses ini. Stelah
selesai, simpanlah seluruh kumpulan POI tersebut pada lokasi, nama file, dan format yang
diinginkan. Bila bingung dalam menentukan format, pilih saja format *.GPX.

BAB X: Beberapa istilah penting yang perlu diketahui


• Cold & Warm start
Pada detail spesifikasi alat navigasi, biasanya tertulis waktu yang diperlukan untuk cold
dan warm start. Ketika alat navigasi dimatikan, alat tersebut masih menyimpan data-data
satelit yang ‘terkunci’ sebelumnya. Salah satu data yang tersimpan adalah data ephemeris,
dan data ini masih valid untuk sekitar 4-6 jam (untuk lebih mudah, pakai acuan waktu 4
jam saja).

35
Ketika dinyalakan kembali, maka alat navigasi tersebut akan mencari satelit berdasarkan
data simpanan. Bila data yang tersimpan masih dalam kurun waktu tersebut, maka data-
data tersebut masih bisa dipakai oleh alat navigasi untuk mengunci satelit, dan
menyebabkan alat navigasi lebih cepat ‘mengunci’ satelit. Inilah yang disebut “Warm
start”.

Ketika data yang tersimpan sudah kadaluwarsa, artinya melebihi kurun waktu diatas, maka
alat navigasi tidak dapat memakainya. Sehingga alat navigasi harus memulai seluruh proses
dari awal, dan menyebabkan waktu yang diperlukan menjadi lebih lama lagi. Inilah yang
disebut “Cold start”. Seluruh proses ini hanya berlangsung dalam beberapa menit saja.

• NMEA
NMEA adalah singkatan dari National Marine Electronics Association, merupakan
standard pertukaran data yang banyak digunakan pada alat navigasi berbasis satelit.

• Waterproof IPX7
Standard ini dibuat oleh IEC (International Electrotechnical Commission), angka pertama
menjelaskan testing ketahanan alat terhadap benda padat, dan angka kedua menjelaskan
ketahanan terhadap benda cair (air). Bila alat hanya diuji terhadap salah satu kondisi (benda
padat atau benda cair), maka huruf ‘X’ ditempatkan pada angka pertama atau kedua.

IP X7 artinya: X menunjukkan alat tersebut tidak diuji terhadap benda padat, sedangkan
angka 7 berarti dapat direndam dalam air dengan kedalaman 15 cm – 1 meter (pada situs
garmin ditambahkan: selama 30 menit). Keterangan lengkap dapat dilihat pada alamat:
http://www.iec.ch.

• RoHS version
Pada buku manual alat navigasi berbasis satelit, mungkin akan ditemukan spesifikasi ini.
Ini adalah ketentuan yang dibuat oleh Uni Eropa mengenai batasan penggunaan enam jenis
bahan yang berbahaya pada alat elektronik yang diproduksi setelah 1 Juli 2006.

RoHS adalah singkatan dari Restriction of use of certain Hazardous Substances. Enam
jenis bahan yang dibatasi adalah Cadmium (Cd), Air raksa/mercury (Hg), hexavalent
chromium (Cr (VI)), polybrominated biphenyls (PBBs) and polybrominated diphenyl

36
ethers (PBDEs) dan timbal/lead (Pb). Semua jenis bahan ini dapat mengganggu kesehatan
manusia, termasuk limbah alat elektronik yang kita pakai.

• Proposition 65
Ini adalah sebuah ketentuan yang dibuat oleh pemerintah negara bagian Kalifornia,
Amerika Serikat. Ketentuan ini bertujuan untuk melindungi penduduk kalifornia dan
sumber air minum dari pencemaran bahan berbahaya. Berdasarkan ketentuan ini, setiap
pabrik wajib mencantumkan peringatan pada produknya, sehingga pengguna dapat
membuat keputusan untuk melindungi dirinya sendiri.

Ada banyak bahan yang dianggap berbahaya, dan daftar ini bisa berubah seiring dengan
waktu. Sebuah bahan yang dianggap berbahaya dapat dicabut dari daftar bila dikemudian
hari ternyata terbukti tidak berbahaya. Untuk keterangan lebih lanjut mengenai daftar
bahan yang dianggap berbahaya, dapat dilihat di http://www.oehha.org/prop65.html atau
http://oehha.ca.gov/Prop65/background/p65plain.html

• Geocaching
Istilah ini berasal dari kata ‘Geo’ yang diambil dari geografi, dan ‘caching’ yang diambil
dari kegiatan menyimpan/menyembunyikan sesuatu. Geocaching sebenarnya adalah sebuah
permainan untuk menemukan ‘harta karun’ tersembunyi dengan menggunakan alat
navigasi berbasis satelit.

Kegiatannya sederhana, pertama sembunyikan beberapa barang kecil (pen, pensil, dan lain-
lain) pada beberapa tempat yang terpisah, sedemikian rupa sehingga tidak mudah terlihat.
Catat koordinat masing-masing tempat tersebut. Lalu beberapa kelompok berusaha
menemukan semua barang yang disembunyikan. Tentunya tidak akan terlalu mudah untuk
menemukannya, karena masing-masing alat memiliki akurasi yang berbeda.
Kegiatan ini dapat digabungkan dengan aktivitas lainnya, sebagai contoh, aktivitas
membersihkan sampah di taman, atau kegiatan outbound, dan sebagainya. Beberapa situs
di internet mengelola permainan yang mengambil tempat diseluruh dunia, salah satu
contohnya dapat dilihat di http://www.geocaching.com/.

37
• DOP
Merupakan singkatan dari ‘Dillution of Precision’, berhubungan erat dengan lokasi satelit
di angkasa. Nilai DOP didapatkan dari perhitungan matematis, yang menunjukkan ‘tingkat
kepercayaan’ perhitungan sebuah lokasi.

Ketika satelit-satelit terletak berdekatan, maka nilai DOP akan meningkat, yang
menyebabkan akurasi alat navigasi berbasis satelit menjadi berkurang. Ketika satelit-satelit
terletak berjauhan, maka nilai DOP akan berkurang sehingga alat navigasi menjadi lebih
akurat. Bila nilai DOP lebih kecil dari 5 (ada yang mengatakan dibawah 4), maka akurasi
yang akan didapatkan cukup akurat.

Ada beberapa nilai akan sering dijumpai, yaitu HDOP (Horizontal Dilution of Precision),
VDOP (Vertical Dilution of Precision), dan PDOP (Positional Dilution of Precision –
posisi tiga dimensi).

• Koordinat lokasi
Sebuah titik koordinat dapat ditampilkan dengan beberapa format. Masing-masing
pengguna dapat mengatur format ini pada alat navigasi, program mapsource, ataupun
program komputer lainnya. Format ini dapat diatur dari bagian setting dari masing-masing
program/alat navigasi.

Ada beberapa format yang umum digunakan: hddd.ddddd0 ; hddd0mm,mmm’ ;


hddd0mm’ss.s” ; +ddd,ddddd0. Sehingga sebuah titik dapat ditunjukkan dengan beberapa
cara, sebagai contoh: titik S6010.536’ E106049.614’ sama dengan titik S6.175600
E106.826910 sama dengan titik S6010’32.2” E106049’36.9” sama dengan -6.175600
106.826910. Bagian pertama adalah koordinat Latitude, yang diikuti oleh koordinat
Longitude atau sering disingkat Lat/Long.

38
BAB XI: Memilih Alat Navigasi berbasis satelit yang tepat
Banyak sekali jenis alat navigasi yang disediakan oleh pasar, dari berbagai macam pabrik
hingga berbagai macam fitur yang disediakan. Hal ini bisa membuat seorang pemula menjadi
bingung dalam memilih. Kebutuhan masing-masing pengguna tidaklah sama, sehingga hanya
pengguna yang dapat menentukan pilihannya. Orang lain hanya dapat memberikan informasi
atau berbagi pengalaman saja.
• Mengapa
Supaya tidak salah dalam memilih, tanyakan pada diri sendiri ‘Mengapa ingin membeli alat
navigasi berbasis satelit?’. Bila pertanyaan ini belum terjawab dengan pasti, coba pikirkan
kegiatan sehari-hari apa saja yang mungkin dapat dipermudah dengan kehadiran alat ini.
Apakah sering bepergian, atau memancing, atau mendaki gunung, dan lain-lain. Bentuk
kegiatan berhubungan erat dengan jenis alat yang dibutuhkan. Sebagai contoh, alat navigasi
yang diperuntukkan bagi penggunaan kendaraan bermotor biasanya tidak dilengkapi
dengan kompas, sehingga tidak akan banyak membantu ketika mendaki gunung atau ketika
memancing dilaut.

• Harga
Berapa besar biaya yang rela dikeluarkan untuk memiliki alat navigasi ini? Apakah
memang diperlukan untuk membeli alat baru atau dapat memakai alat bekas pakai?
Seringkali harga merupakan unsur terpenting ketika menentukan pilihan. Bila
menggunakan sistim A-GPS, maka akan ada biaya tambahan untuk transfer data.

• Layar Alat Navigasi


Perlu diingat bahwa telpon genggam atau PDA yang sekarang dimiliki, dapat digunakan
sebagai alat navigasi. Beberapa telpon genggam sudah memiliki kemampuan navigasi.
Disarankan bagi pemula untuk tetap menggunakan telpon genggam atau PDA yang sudah
dimiliki sehingga akan jauh mengurangi biaya yang diperlukan. Mungkin layar telpon
genggam atau PDA berukuran kecil, tetapi alat navigasi yang beredar dipasaran juga
banyak yang memiliki ukuran layar kecil. Sebagai contoh, seri Etrex produk Garmin,
memiliki layar berukuran 3,3 x 4,3 cm. Apakah memerlukan layar untuk menampilkan
peta? Berapa besar layar yang diinginkan? Apakah diperlukan layar berwarna?

Memang dengan kehadiran layar berwarna akan menambah kenyamanan dalam


menggunakan alat, tetapi juga akan menambah harga. Periksa juga apakah gambar pada

39
layar dapat dengan mudah dilihat dibawah sinar matahari. Jangan lupa, makin besar ukuran
layar, maka akan makin rentan pecah ketika digunakan dalam kegiatan.

• Alat terpisah
Banyak telpon genggam atau PDA yang sudah dilengkapi dengan kemampuan navigasi.
Apakah diperlukan alat terpisah atau dapat menggunakan telpon genggam? Bagi orang
yang jarang sekali keluar kota, atau jarang sekali melakukan kegiatan outdoor, mungkin
menggunakan telpon genggam yang dilengkapi dengan alat navigasi sudah cukup.

Bila ingin menggunakan telpon genggam atau PDA, periksalah sistim operasinya. Menurut
pengalaman, program Garmin Mobile XT adalah program yang paling mudah dan nyaman
digunakan. Alasan paling utama adalah mudah mendapatkan peta versi gratis, dan tidak
selalu diperlukan biaya tambahan dari operator telpon selular. Periksa juga apakah telpon
genggam/PDA memiliki koneksi Bluetooth, yang akan diperlukan ketika menggabungkan
dengan Bluetooth GPS. Periksa apakah layar PDA atau telpon genggam yang dipakai
sekarang memiliki ukuran yang nyaman untuk melihat peta. Bagaimana bila menggunakan
sistim A-GPS?

• Kapasitas Penyimpanan
Masing-masing alat memiliki kapasitas penyimpanan yang berbeda-beda. Kapasitas yang
besar tentunya dapat menampung lebih banyak data. Tetapi tidak semua pengguna
memerlukan hal ini, biasanya diperlukan ketika melakukan perjalanan jauh atau lama,
dimana tidak memungkinkan untuk memindahkan data kedalam komputer. Tetapi bila alat
memiliki slot kartu memori, dapat digunakan kartu memori yang berukuran besar ataupun
menyediakan memori cadangan. Periksa kapasitas kartu memori yang dapat digunakan alat
tersebut.

Periksa juga data apa saja yang dapat disimpan, dan apakah alat dapat menyimpan Track
log, tidak semua alat navigasi dapat melakukan ini.

• Daya tahan batere


Daya tahan batere perlu dipertimbangkan bila akan digunakan pada perjalanan ke daerah
yang sulit mendapatkan listrik. Tetapi dapat diatasi dengan membawa batere cadangan
ataupun solar charger (menggunakan matahari).

40
• Bentuk
Alat navigasi yang tersedia di pasaran memiliki beragam bentuk. Periksalah apakah anda
menyukai bentuknya. Cobalah untuk memegang alat tersebut, dan rasakan pegangannya.
Alat yang terasa licin atau tidak dapat dipegang secara mantap, tentunya dapat
menimbulkan kesulitan ketika digunakan dilapangan. Cobalah untuk menekan-nekan
tombol yang ada, apakah mudah dalam penggunaan.

• Tahan air
Apakah diperlukan alat yang tahan air? Bila tidak akan digunakan untuk aktivitas outdoor,
mungkin fasilitas ini tidak diperlukan. Alat yang dapat mengapung diatas air mungkin
diperlukan bila banyak melakukan aktivitas yang berhubungan dengan sungai atau laut.
Jangan lupa bahwa kantung plastic juga dapat digunakan untuk melindungi alat dari air.

• Akurasi
Alat-alat navigasi berbasis satelit yang sekarang beredar dipasaran memiliki tingkat akurasi
yanag hampir sama. Tentunya alat-alat yang diperuntukkan bagi kegiatan survey memiliki
tingkat akurasi yang mengagumkan, tetapi jenis ini tidak diperlukan bagi pengguna biasa.
Cobalah periksa spesifikasi alat, akurasi yang 10 meter (<10 meter) sudah cukup untuk
digunakan sehari-hari. Tentu saja, makin tinggi akurasi yang dapat dicapai, makin baik.

• Program dan Peta


Periksalah program-program apa saja yang disertakan pada paket penjualan, dan program
lain yang dapat digunakan dengan alat navigasi tersebut. Periksalah apakah harus
menggunakan peta yang dijual khusus untuk alat tersebut atau dapat digunakan peta
lainnya. Hingga saat buku ini ditulis, hanya produk Garmin yang paling mudah untuk
mendapatkan peta versi gratis dan paling banyak program gratis yang tersedia.

• Antena
Dua jenis antenna yang paling sering dijumpai adalah jenid double helix dan patch. Dalam
penggunaan sehari-hari, sulit sekali dibedakan mana yang lebih baik. Bertanyalah pada
yang sering menggunakan masing-masing antenna tersebut. Tetapi pertanyaan yang lebih
berguna adalah, apakah diperlukan antenna tambahan. Bila akan digunakan didalam mobil,
antenna tambahan akan sangat bermanfaat, terutama bila mobil dilengkapi dengan kaca
film yang mengandung metal.

41
• Fasilitas lainnya
Bagaimana dengan beberapa fitur lainnya, apakah memang diperlukan alat navigasi
berbasis satelit dengan:
o Routing? Biasanya alat navigasi yang beredar dipasaran sudah dilengkapi dengan
fitur ini, kecuali jenis tertentu, seperti data logger atau Bluetooth GPS. Kemampuan
routingnya berasal dari program yang terpasang pada telpon genggam/PDA.
o Tampilan peta tiga dimensi?
o Layar sentuh?
o Kamera?
o Suara?
o Kemampuan radio komunikasi?

Jawaban dari pertanyaan-pertanyaan diatas akan mengurangi pilihan alat navigasi berbasis
satelit yang dapat dibeli/digunakan, dan akhirnya memberikan beberapa kemungkinan untuk
dipilih. Setelah ini, maka hanya anda yang dapat memutuskan alat terbaik bagi anda.

42
BAB XII: PETA
Sekilas tentang peta
Sebelum kita berbicara tentang peta, apakah menurut anda bumi kita bulat seperti bola atau
‘globe’? Ternyata tidak, bumi kita jauh dari bulat. Bila kita lihat dari luar angkasa, bumi kita
bentuknya tidak beraturan, benjol disana-sini. Bila kita lihat lebih dekat lagi, maka kita akan
menemukan gunung dan lautan, yang menambah rumit bentuk permukaan bumi. Kondisi
seperti ini mempersulit usaha membuat peta, karena permukaan yang benjol-benjol beserta
gunung-laut harus dirubah menjadi datar pada permukaan kertas.

Oleh karena itu, lalu dibentuklah sistim ‘proyeksi’ untuk mempermudah prosess memindahkan
permukaan bumi keatas kertas. Ada 3 buah sistim proyeksi yang dikenal, yaitu Planar,
Conical, dan Cylindrical. Masing-masing sistim proyeksi memiliki keuntungan dan
kerugiannya, dan ada banyak modifikasi dari masing-masing sistim yang semuanya bertujuan
untuk meningkatkan kualitas proyeksi permukaan bumi diatas kertas. Walaupun sebenarnya
ketiga sistim proyeksi ini mengandung pengertian yang jauh lebih rumit, tetapi secara umum
dapat dijelaskan dengan cara sederhana melalui ketiga gambar berikut ini.

Sistim proyeksi Cylindrical

Sistim proyeksi Planar


Sistim proyeksi Conical
Sumber gambar: http://nationalatlas.gov/articles/mapping/a_projections.html

Dengan ketiga cara berbeda tersebut bentuk bumi yang tidak beraturan diproyeksikan kedalam
selembar kertas. Coba bayangkan ketika anda ingin membuat sebuah bola kaki menjadi pipih.

43
Supaya bisa dilakukan, maka permukaan
bumi harus diratakan terlebih dahulu. Pada
gambar, warna hijau adalah permukaan
bumi yang sebenarnya, tidak beraturan, ada
gunung, lembah, laut, dan lain sebagainya.

Dengan perhitungan-perhitungan matematis, maka bentuk yang tidak beraturan ini dapat
diratakan menjadi bentuk elipsoid/spheroid dan geoid. Bentuk geoid masih sedikit naik turun
mengikuti permukaaan bumi, tetapi sudah gepeng/pipih. Bentuk elopsoid mengakibatkan
seluruh permukaan bumi menjadi rata berbentuk elips, jarak kanan-kiri (sekitar katulistiwa)
menjadi lebih lebar, jarak kutub utara-selatan menjadi lebih pendek. Setelah permukaan bumi
menjadi pipih, maka bumi bisa diproyeksikan kedalam selembar kertas. Hal ini akan
menyebabkan permukaan bumi tertarik ataupun terdorong, masing-masing cara mempunyai
kelebihan dan kekurangan, sehingga tidak ada sebuah peta sempurna yang bisa dipakai untuk
semua kebutuhan. Jangan heran bila anda melihat bentuk sebuah pulau menjadi berbeda pada
peta yang dibuat dengan cara berbeda. Perhatikan juga pada gambar, terlihat ada perbedaan
ketinggian antara garis geoid, elipsoid, dan topografik (permukaan bumi sebenarnya).

Perbedaan cara pembuatan peta diatas akan menyebabkan perbedaan dalam penentuan standart
koordinat lokasi. Standart inilah lebih dikenal sebagai ‘Datum’. Pada sebuah datum, akan
menjelaskan cara ‘pemipihan’ permukaan bumi, sistim proyeksi, acuan koordinat geografis,
dan lain-lain.

Koordinat lokasi/geografis adalah yang sering kita sebut dengan koordinat bujur dan lintang.
Jadi, titik posisi yang sama (misal sebuah gedung, yang tidak dapat pindah), akan mempunyai
koordinat geografis yang berbeda pada datum yang berbeda.

Datum dan koordinat akan berhubungan dengan alat navigasi berbasis


satelit yang dipakai. Kesalahan dalam memilih datum, akan
mengakibatkan kesalahan dalam mencari atau menentukan posisi.
Anda bisa mencoba merubah datum pada alat navigasi anda, dan lihat
apakah terjadi perubahan pada koordinat geografis sebuah titik yang
sama.

44
Selain standart datum-datum yang sudah ada, anda bisa membuat peta sendiri dengan standart
datum yang unik (beda dengan yang sudah ada), dengan syarat harus menjelaskan standart
yang anda pakai. Tanpa memiliki keterangan tersebut, orang lain tidak akan bisa memakainya.

Ketika kita berbicara tentang koordinat posisi dua dimensi, maka artinya kita berbicara tentang
koordinat longitude (bujur) dan latitude (lintang). Posisi tiga dimensi, artinya selain kedua
koordinat tersebut, kita juga berbicara tentang data ketinggian.

Garis bujur adalah garis-garis imajiner yang menghubungkan


kutub utara dan selatan. Jadi, bila anda melihat sebuah ‘bola
dunia’, garis-garis yang lurus dari atas ke bawah adalah garis
bujur (pada gambar berwarna hijau). Sedangkan garis lintang
adalah garis imajiner yang mendatar kiri-kanan (pada gambar
berwarna coklat). Garis katulistiwa adalah garis lintang 0
derajat, berjarak sama kearah kutub utara maupun selatan.

Sumber gambar:
http://nationalatlas.gov/articles/ma Bila kita menyebutkan koordinat geografis, contoh S6 10.525
pping/a_projections.html
E106 49.634, maksud dari “S” adalah “Selatan” artinya
dibawah garis lintang 00 (biasanya ekuator). Maksud dari “E” adalah “Timur” dari garis
meridian (garis bujur 00).

Nah, pada sebuah ‘Datum’, disebutkan patokan/standart yang digunakan, garis bujur 00 (prime
meridian) dan garis lintang 00 itu ada dimana. Garis lintang 00 tidak selalu harus garis
katulistiwa, dan garis bujur 00 tidak selalu harus garis meridian greenwich. Hal ini yang
menyebabkan perbedaan koordinat geografis bila menggunakan datum yang berbeda.

Sebuah peta yang menggunakan sebuah datum, bisa dikonversi ke datum yang lain. Cukup
banyak program komputer, baik yang gratis maupun berbayar, yang dapat melakukan hal ini.
Tetapi perlu diingat bahwa hasil konversi ini tidak akan pernah sempurna.

Ketika anda menggunakan alat navigasi berbasis satelit yang umum tersedia dipasar, anda akan
berhubungan dengan datum WGS84. WGS84 ini adalah singkatan dari “World Geodetic
System tahun 1984”, yang memakai garis elipsoid/spheroid, sistim UTM (Universal
Transverse Mercator) yang merupakan varian dari proyeksi cylindrical. Sistim inilah yang

45
dipakai oleh GPS, dan data ephemeris yang dipancarkan oleh kelompok satelit NAVSTAR
menggunakan referensi datum ini.

Perhitungan ketinggian (altitude) yang berdasarkan garis geoid maupun elipsoid/spheroid tidak
menghasilkan sebuah hasil yang akurat. Hal ini yang menyebabkan alat navigasi anda sering
menunjukkan informasi ketinggian yang kadang mengejutkan. Kesalahan alat navigasi dalam
menghitung ketinggian (tiga dimensi) akan lebih besar dari menghitung lokasi dua dimensi.
Oleh karena itu, sebagian alat navigasi berbasis satelit sudah dilengkapi dengan barometer
untuk menghasilkan perhitungan ketinggian yang lebih akurat. Perlu diingat bahwa jenis ini
tidak dapat digunakan didalam pesawat yang terbang tinggi untuk mengukur ketinggian,
karena tekanan kabin menyebabkan barometer gagal mengukur tekanan udara yang benar.

Jenis peta
Untuk penggunaan pada alat navigasi berbasis satelit bagi masyarakat umum, ada tiga buah
jenis peta yang akan sering dijumpai, yaitu peta topografi, peta jalan, dan peta laut. Peta jalan
adalah peta yang memuat informasi tentang jalan tetapi tidak memberikan informasi tentang
ketinggian. Sehingga dilayar alat navigasi, tidak dapat dibedakan apakah sebuah lokasi berada
diatas pegunungan atau di dasar lembah.

Peta topografi, atau lebih sering disebut peta topo, berisikan informasi tentang ketinggian dan
dapat digabungkan dengan peta jalan. Dengan penggabungan ini, maka pada layar alat navigasi
dapat dibedakan apakah sebuah lokasi berada di pegunungan atau lembah. Peta jenis ini ada
yang dibuat dalam tiga dimensi, sehingga kita dapat melihat bentuk gunung dan lembah. Peta
tiga dimensi ini hanya dapat digunakan pada jenis alat navigasi tertentu saja.

Peta laut memberikan informasi yang diperlukan untuk perjalanan di laut. Pada layar alat
navigasi akan terlihat lokasi batu karang, kedalaman laut, dan lain sebagainya. Peta laut juga
tersedia dalam bentuk tiga dimensi. Peta tiga dimensi ini hanya dapat digunakan pada jenis alat
navigasi tertentu saja.

46
Contoh peta topo, angka yang tertera Contoh peta jalan, menunjukkan jalan dan POI
menunjukkan informasi elevasi tanpa informasi elevasi

Contoh peta laut 3 dimensi. Sumber garmbar:


http://www.garmin.com
Contoh peta laut, angka yang tertera
menunjukkan informasi kedalaman laut

BAB XIII: CARA MEMBUAT PETA


Seringkali kita tidak merasa puas dengan peta yang diberikan ketika membeli alat navigasi
berbasis satelit. Anda bisa menunggu atau mencari peta yang lebih baik, dan membelinya. Cara
lain yang lebih menarik adalah dengan membuat ataupun melengkapi peta yang sudah ada.
Membuat peta sendiri tidaklah terlalu sulit untuk dilakukan, semua orang bisa melakukannya,
yang diperlukan hanyalah ketelitian dan kesabaran.

47
Proses membuat peta bagi alat navigasi anda bisa dilakukan dengan cara:
1. Memulai dari kumpulan track log dan POI yang dimiliki.
Track log yang anda simpan dapat menjadi dasar untuk melengkapi peta yang ada ataupun
membuat peta baru. Track log yang dikumpulkan dengan akurasi yang tinggi tentunya
akan menghasilkan peta yang lebih akurat.
2. Dimulai dari peta kertas yang ada.
Peta kertas dapat menjadi awal proses, tetapi carilah peta kertas yang memiliki akurasi
yang baik.
3. Mengambil peta atau gambar yang tersedia di dunia maya (melalui koneksi internet).
Banyak pihak yang menyediakan berbagai jenis peta bagi alat navigasi anda. Banyak
pihak yang menyediakannya secara gratis, dan banyak juga yang harus dibeli. Ada yang
sudah siap untuk dimasukkan ke alat navigasi anda, dan ada juga yang harus diproses
lebih lanjut.

Yang perlu anda siapkan sebelum memulai proses membuat peta adalah:
- Waktu. Bila pekerjaan anda sehari-hari tidak berhubungan dengan alat navigasi berbasis
satelit ataupun pemetaan, maka anda memerlukan waktu luang yang cukup. Proses
pembuatan peta memerlukan waktu yang cukup lama, tapi jangan kuatir, anda bisa
melakukannya sedikit demi sedikit.
- Kesabaran dan ketelitian. Tanpa dua hal ini, maka peta anda tidak akan pernah selesai.
- Ketrampilan menggunakan komputer. Tidak diperlukan pengetahuan dan ketrampilan
yang canggih, sudah cukup bila anda dapat menggambar garis dan titik. Mungkin anda
perlu untuk memakai scanner dan program lain yang berhubungan dengan alat tersebut.
- Komputer. Secara umum, bila komputer anda dapat menggunakan windows XP atau
Vista, artinya komputer sudah memadai. Selain itu, anda juga memerlukan tempat
penyimpanan yang cukup pada hard disk. Berapa besar tempat penyimpanan yang
diperlukan bergantung pada program yang akan di install dan peta yang akan anda buat.
- Program komputer. Beberapa program komputer mutlak harus dimiliki. Tetapi, jangan
khawatir, program-program komputer yang dibahas dibuku ini adalah yang versi gratis.

Mari kita berbicara lebih mendetail tentang pembuatan peta.


1. Menggunakan track log dan POI yang dimiliki.
Sebenarnya, dengan track log dan POI yang anda miliki, anda sudah dapat mengunjungi
tempat tersebut diwaktu yang akan datang tanpa tersesat. Anda juga dapat menyusuri jalan

48
yang pernah dilalui, misalnya jalur pendakian gunung yang pernah dilalui tahun lalu. Track
log inipun dapat diberikan pada orang lain untuk dipakai pada alat navigasinya. Tetapi,
track log anda tidak dapat dipakai untuk routing , sulit membedakan yg dapat dilalui
kendaraan dan harus berjalan kaki, dan sulit dalam penggunaan dilapangan karena akan
terdiri dari banyak kumpulan track log. Supaya track log dapat menjadi lebih jelas bagi
orang lain, dan dapat disatukan dengan peta yang lebih luas, maka perlu untuk merubah
track log anda menjadi ‘jalan’.

Cara untuk mengambil track log dari alat navigasi


bergantung pada jenisnya, bacalah buku panduan alat
tersebut. Bila menggunakan produk Garmin, paling mudah
adalah menggunakan program Mapsource. Caranya seperti
mengambil POI dari alat navigasi, yang diterangkan pada halaman 33, tetapi pilih ‘tracks’.

Setelah terbuka, track log dapat


dilihat pada tab ‘Tracks’. Pada
gambar disebelah, terlihat deretan
track log (Active log) yang diambil
dari alat navigasi. Pilih opsi ‘File’,
diikuti dengan ‘Save As’, tentukan
nama file, lokasi penyimpanan, dan
format data. Disarankan
menggunakan format *.GPX.

Dari semua produk alat navigasi berbasis satelit yang tersedia di pasar, hanya merek
Garmin yang paling mudah untuk dibuatkan petanya. Merek lain lebih sulit/belum
memungkinkan untuk membuat petanya dengan program komputer versi gratis yang
tersedia saat ini.

Program komputer yang mudah digunakan untuk merubah track log menjadi jalan adalah
GPSMapEdit. Walaupun ada beberapa program lain yang tersedia, tetapi penulis lebih
memilih program ini karena mudah digunakan dan nantinya akan memudahkan proses
perubahan menjadi peta. GPSMapEdit dibuat oleh Konstantin Galichsky, tersedia dalam

49
versi berbayar dan gratis, versi gratis dapat diunduh (download) dari:
http://www.geopainting.com/en/.

Menggunakan GPSMapEdit untuk merubah track log menjadi peta


Sebelum menggunakan program ini, simpanlah Track log anda didalam komputer. Setelah
mengunduh dan menyimpan program pada komputer, klik dua kali file tersebut, lalu akan
keluar jendela baru untuk melakukan unzip file. Klik dua kali file yang bernama
‘mapedit.exe’, akan keluar jendela baru tentang ‘winzip caution’, klik ‘yes’, maka program
GPSmapedit akan terbuka.

Pada pojok kiri atas, klik ‘File’, akan muncul daftar pilihan, pilihlah ‘open’. Sebuah jendela
baru akan muncul, carilah file Track log yang sudah anda simpan didalam komputer. Bila
lokasi sudah benar tetapi track log tidak dapat ditemukan, maka kemungkinan besar
penyebabnya adalah extension track log anda tidak kompatibel dengan GPSMapEdit. Pada
bagian ‘files of type’, dapat ditemukan extension apa saja yang kompatibel dengan program
ini. Bila anda menggunakan alat navigasi produksi Garmin, harusnya akan kompatibel.

Program GPSBabel dapat digunakan untuk merubah tipe file anda supaya kompatibel
dengan GPSMapEdit. Program ini adalah gratis dan dapat diunduh dari:
http://www.gpsbabel.org/.

Setelah anda memilih file track log, maka program GPSMapEdit akan membuka file
tersebut. Pada layar komputer akan terlihat track log anda seperti gambar dibawah. Gambar
ini berasal dari sebuah track log jalan yang disimpan dalam extension *.GPX. Sebelum kita
memulai lebih jauh, mari kita membahas beberapa fungsi penting pada program ini.

Kedua set icon ini mempunyai fungsi zoom out – in. Dapat dipakai
untuk melihat gambar secara detail atau keseluruhan.

Icon ini untuk memilih obyek peta

50
Track log yang dibuka oleh program

Koordinat lokasi. Akan mengikuti letak cursor (panah)


anda.

51
Pilihlah simbol panah untuk memilih obyek peta, lalu
pindahkan kursor ke garis berwarna merah muda, dan
klik kanan. Akan muncul jendela kecil, pilih ‘convert to’,
dan setelah itu, pilihlah ‘polyline’. Polyline artinya
adalah garis, garis ini akan menjadi ‘jalan’ pada peta
anda.

Akan muncul sebuah


jendela, yang berisikan
berbagai macam pilihan,
pilihlah salah satu yang
paling tepat mewakili
track log tersebut. Ada
berbagai macam jenis
jalan yang dapat dipilih,
dan supaya tidak kacau,
perlu dibuatkan
semacam standar,
sehingga peta dapat
membedakan jalan tol
dengan jalan desa. Standar ini dapat anda buat sendiri ataupun memakai standar dari pihak
lain, contohnya standar yang dipakai oleh tim Navigasi.net.

Pada contoh ini, dipilih tipe ‘collector road’, lalu tekan tombol ‘OK’. Track log sudah
diubah menjadi jalan tipe kolektor, tetapi jalan dan track log masih bertumpuk menjadi
satu.

Tombol ini adalah tombol ‘show vector map objects’. Matikan fungsi ini dengan

cara menekan tombol tersebut, sehingga yang terlihat pada layer


hanya track log anda. Pindahkan kursor pada track log, dan klik kiri.
Perhatikan ketika kursor berada diatas garis track log, akan terlihat
informasi bahwa garis tersebut adalah track log (“Track”), bukan
jalan. Lalu, hapuslah garis track log ini dengan menekan tombol

52
‘delete’ pada keyboard. Tekanlah
tombol ‘show vector map objects’
untuk mengembalikan jalan yang baru
saja anda buat. Untuk memastikan,
pindahkan kursor pada garis tersebut,
informasi ‘collector road’ harusnya
akan muncul.

Setelah kursor berada tepat pada garis,


klik kanan, dan pilih ‘properties’.
Sebuah jendela baru akan muncul,
pilih tab ‘properties’, dan rubah ‘Label’ menjadi nama jalan, contohnya ‘Sudirman’.
Setelah itu, pilihlah tab ‘routing’, untuk merubah keterangan jalan tersebut. Semua
informasi pada tab ini akan mempengaruhi alat navigasi anda ketika melakukan
perhitungan untuk routing. Rubahlah informasi yang terdapat tab routing ini sesuai dengan
kondisi sebenarnya. Setelah selesai, klik tombol ‘OK’.

Bila track log anda berisikan banyak jalan, rubahlah semua track log menjadi jalan dengan
cara yang sama seperti diatas. Dengan memiliki banyak track log, misalnya track log
perjalanan anda berkeliling kota, track log juga akan memuat persimpangan jalan dan
melalui jalan-jalan yang memiliki nama berbeda.

Track log yang disimpan oleh alat navigasi tidak membedakan nama jalan yang dilalui,
ataupun jenis jalan. Oleh sebab itu, jalan yang dihasilkan harus dipecah sehingga dapat
dibedakan jenis jalan berikut nama jalannya. Dari track log, sulit sekali melakukan hal ini.
Oleh karena itu, ketika merekan track log, jangan lupa menambahkan POI sebagai penanda
jalan. Misalnya, POI ketika jalan aspal berubah menjadi jalan tanah, dan lain – lain.

Bila POI digunakan sebagai penanda jenis jalan, maka sebelum melakukan
proses penghapusan track log diatas, jalan harus dipecah terlebih dahulu.
Pada gambar terlihat garis berwarna merah, yang merupakan jalan yang
dibentuk berdasarkan track log yang berwarna abu-abu. Misalnya, POI bernomor 217
adalah penanda lokasi perubahan jalan aspal menjadi jalan tanah.

53
Untuk memisahkan sebuah jalan, maka pilihlah tombol ‘edit nodes’, yang memiliki
symbol seperti gambar disebelah. Lalu klik kiri garis merah, sehingga garis merah
tadi berubah warnanya (pada contoh menjadi merah muda). Tepat pada lokasi POI, klik
kanan, dan pilih ‘insert node here’. Setelah itu, klik kanan tepat pada node yang baru anda
tambahkan, dan pilihlah ‘split polyline’. Sekarang jalan
tersebut sudah terpisah menjadi dua bagian. Pilihlah
bagian jalan yang ingin diubah, dengan cara klik kanan
pada bagian tersebut, dan pilih ‘properties’. Sekarang,
anda dapat merubah nama jalan, jenis jalan, dan
sebagainya.

Untuk membuat persimpangan jalan, pilihlah tombol ‘edit nodes’, lalu klik kiri salah satu
jalan, maka akan terlihat ‘node’ pada jalan itu. Bila node tidak terletak tepat pada
persimpangan, maka anda dapat membuat node baru pada persimpangan diinginkan.
Menggeser node dapat dilakukan bila jaraknya kurang dari tiga meter, karena akan
merubah koordinat/posisi jalan.
Klik kiri untuk memilih laha satu
Sebuah node
jalan, warna jalan akan berubah (pada
gambar menjadi warna merah muda).
Lokasi node yang
Untuk membuat node baru, klik kanan
ingin ditambahkan
pada lokasi yang diinginkan, lalu
pilihlah ‘insert node here’.

Lalu klik kiri pada jalan satunya, dan klik kanan tepat pada lokasi persimpangan yang
diinginkan, dan tambahkan node baru. Sehingga masing-masing jalan memiliki sebuah
node pada titik yang sama.

Untuk menghubungkan kedua node tersebut, klik kanan


pada salah satu node, dan pilihlah ‘conect to nearest
node’. Maka kedua jalan tersebut sekarang bertemu pada
persimpangan jalan. Bila pilihan ‘connect to nearest

54
nodes’ tidak muncul, sering kali disebabkan karena kedua node tidak tepat bertumpukan,
cobalah menggeser salah satu node sedikit saja.

Bila berhasil, maka warna node akan berubah. Perhatikan


warnanya, karena warna ini menunjukkan persimpangan
tersebut terdiri dari berapa buah jalan. Pada gambar
disebelah, anda dapat melihat perbedaan warna node
dengan beberapa macam persimpangan. Node-node ini
sering disebut sebagai ‘routing node’. Bila sebuah
persimpangan tidak memiliki node seperti ini, maka alat
navigasi akan memperlakukannya sebagai dua jalan yang tidak bertemu (seperti jalan
bertingkat). Routing node ini dapat diatur arah lalu lintas yang diperbolehkan melintasinya.

Tombol ini adalah tombol


‘test routing graph’, untuk
memeriksa routing yang 1
dihasilkan oleh peta. Tekanlah
tombol ini, maka sebuah jendela
kecil akan muncul di layar.
Pilihlah ‘fastest path’, dan
2
‘vehicle = car/motorcycle’. Bila
dipilih ‘shortest path, maka hasil
routing akan berbeda.

Pindahkan kursor pada jalan yang ingin diperiksa, lalu klik kiri, akan muncul sebuah
bendera kecil (sebagai titik pertama). Setelah itu, pindahkan kursor ke jalan lain yang ingin
diperiksa, klik kiri (sebagai titik kedua). Maka sebuah garis routing akan muncul pada peta
anda, dimulai dari titik pertama menuju titik kedua. Artinya, ketika peta ini dipakai pada
alat navigasi, maka alat navigasi juga akan memberikan informasi routing yang sama. Pada
contoh, garis routing berwarna biru menuju ke bawah dan kiri.

55
Sekarang, tekanlah tombol ‘edit
nodes’, lalu klik kanan pada
persimpangan yang dilalui oleh
routing tadi. Akan muncul sebuah
jendela kecil, dan pilih ‘node
properties’. Maka anda akan
mendapatkan sebuah jendela seperti
pada gambar. Pilihlah tab ‘routing’,
dan pada contoh ini, kita centang
salah satu pilihan. Pada contoh,
dipilih aturan bahwa ‘lalulintas dari
atas tidak boleh belok kanan’.
Dengan melakukan ini, artinya sekarang arus lalu lintas seperti tes routing diatas tidak
diperbolehkan. Setelah itu tekanlah tombol ‘OK’.

Lalu tekan kembali


tombol ‘test routing
graph’, dan tekan
1
tombol ‘rebuild all
routes’.

Hasil routing akan


berubah mengikuti
2
aturan yang dibuat
pada persimpangan
jalan, seperti pada gambar. Ketika peta dipakai pada alat navigasi, maka alat navigasi akan
menunjukkan panduan yang berbeda.

Pengaturan routing nodes ini diperlukan pada setiap persimpangan yang memiliki arah
lalulintas yang terbatas. Kesalahan pada pengaturan routing node akan mengakibatkan alat
navigasi memberikan panduan arah yang salah.

56
Setelah selesai dengan ‘jalan’, sekarang kita proses POI. Bila POI dan Track log disimpan
pada satu file *.GPX, maka ketika dibuka oleh program GPSMapEdit, akan terlihat
keduanya. Bila tersimpan pada dua file yang terpisah, setelah proses pembuatan jalan
selesai, pilih opsi ‘File’ pada program GPSMapEdit, lalu pilih ‘Add’. Sebuah jendela kecil
akan muncul, carilah file POI yang diinginkan, dan tekan tombol ‘Open’.

Setelah proses pembuatan jalan selesai, sekarang


adalah giliran POI. Klik kanan sebuah POI, pilih
‘convert to’, lalu pilih ‘Point’. Sebuah jendela
akan muncul, dan pilihlah jenis POI yang
diinginkan. Setelah itu, tekanlah tombol ‘OK’.
Maka pada peta akan terlihat sebuah POI dengan symbol yang dipilih.

Pilihan untuk jenis POI POI properties

Klik kanan pada logo POI yang baru saja dibuat. Lalu pilih ‘Properties’, dan sebuah jendela
baru akan muncul. Gantilah ‘Label’ menjadi sebuah nama sesuai dengan yang diinginkan,
bila perlu, lihat kembali catatan perjalanan anda. Pilih tab ‘Address’ untuk mengisi alamat
dan tab ‘Phone’ untuk mengisi nomor telpon. Setelah selesai, tekan tombol ‘OK’. Ulangi
prosedur untuk masing-masing POI.

Setelah selesai mengolah semua bagian peta, coba klik salah satu track log, dan tekan
tombol ‘Delete’ pada keyboard komputer. Maka semua track log dan POI awal akan
hilang, yang terlihat pada layar hanyalah jalan dan POI yang anda buat. Simpanlah file ini

57
pada tempat yang diinginkan dalam format *.MP. Jangan kuatir, bila nanti diperlukan, file
track log dan POI bisa ditampilkan kembali melalui opsi ‘File’ yang diikuti oleh ‘Add’.

Sebelum melangkah lebih jauh, kita coba terlebih dahulu, apakah peta berisi kesalahan.
Pilihlah opsi ‘tools’, lalu opsi ‘Verify Map…’. Akan muncul sebuah jendela, centang
semua pilihan, lalu tekanlah tombol ‘Start’. Bila terdapat error, maka daftar kesalahan akan
muncul, dan dapat diketahui penyebab masing-masing kesalahan. Klik kiri salah satu dari
daftar tersebut, lalu tekan tombol ‘Locate’, maka program akan membawa anda menuju
lokasi kesalahan untuk membetulkannya secara manual.

Betulkanlah masing-masing kesalahan, bila sudah selesai,


tekan tombol ‘start’ kembali untuk memeriksa ulang apakah
masih ada yang terlupakan. Bila sudah tidak terdapat
kesalahan, pesan ‘No invalid regions found’ akan muncul.
Sebelum disimpan, ada beberapa hal yang perlu diatur terlebih dahulu. Klik kiri pada opsi
‘File’, lalu pilih ‘map properties’.

Pada tab ‘header’, ada beberapa pilihan untuk Type Set: Garmin, Alan Map x00/Holux,
Lowrance, RUSSA, dan Navitel.

58
Untuk ‘ID’, harus diisi delapan
buah digit angka. Bila bingung,
isi saja angka satu sampai
delapan. Untuk ‘Name’ dan
‘Copy right information’, dapat
ditulis sesuai keinginan.
‘Elevation unit’ pilihlah dalam
unit meter karena lebih lazim di
Indonesia.

Untuk ‘Code page’ dan ‘Coding


Schema’, walaupun dapat dipilih
sesuai keinginan, lebih baik
pilihlah ‘1252 (ANSI Latin I)’
dan ‘European (single byte). Alasannya adalah karena ini merupakan standard yang dipakai
oleh Navigasi.net, sehingga bila diinginkan, peta hasil karya anda dapat dikirimkan dan
digunakan oleh tim mereka.

Setelah selesai, pilihlah tab


‘Levels’. Lalu tekanlah tombol
‘Insert Before’, secara otomatis
akan muncul dua level seperti pada
gambar. Kedua level ini adalah level
minimal yang harus anda pakai.
Level ini berhubungan dengan
fasilitas zooming pada alat navigasi
yang dipakai. Bila tidak mengerti,
pakailah level minimal ini.
Keterangan lebih detail dapat dibaca
pada bagian selanjutnya (halaman
61). Setelah selesai, tekanlah
tombol ‘OK”.

59
Untuk menyimpan peta, pilih opsi ‘File’, lalu pilih ‘save map as’, akan muncul sebuah
jendela baru. Tentukan dimana anda ingin menyimpan peta dan berilah nama peta ini. Pilih
‘polish format’, lalu tekan tombol ‘save’. Anda sudah berhasil membuat peta.

Untuk memakai peta anda kedalam alat navigasi produk Garmin, diperlukan program
cGPSmapper, yang dibuat oleh Stanislaw Kozicki (the author of cGPSmapper), Gary
Turner, Graham Bowring, Hans Scheffler, Keith Sheppard, Greg Rikker and Mauricio
Zalba. Program ini tersedia dalam versi gratis dan berbayar, versi gratis dapat di unduh
dari: http://www.cgpsmapper.com/.

Install program cGPSmapper versi gratis pada komputer, perhatikan dimana letak file
bernama cgpsmapper.exe. Bukalah program GPSMapEdit, pilih opsi ‘File’, lalu ‘open’.
Carilah peta yang anda simpan, dan bukalah peta tersebut. Setelah itu, pilihlah opsi ‘File’,
dilanjutkan dengan ‘Export’. Akan ada beberapa daftar file export yang dapat digunakan,
untuk GPSMapEdit versi gratis, hanya dapat dipilih untuk produk Garmin, Navitel, dan
Oziexplorer. Pada contoh disini dipilih untuk digunakan pada produk Garmin. Pilihlah
‘Garmin IMG / cgsmapper.exe’. Sebuah jendela akan muncul, menanyakan dimana
hasilnya akan disimpan. Tentukan tempat penyimpanan dan nama file yang diinginkan.
Dianjurkan untuk memakai ‘gmapsupp’ sebagai nama file. Tekanlah tombol ‘save’.

Sebuah jendela baru akan


muncul, menanyakan dimana
letak file cgpsmapper.exe.
Lokasi file dapat diisikan
langsung ataupun memakai
tombol browse. Setelah itu,
tekanlah tombol ‘Run’. Bila
tidak ada masalah, maka akan
muncul pemberitahuan bahwa
proses export telah selesai.

60
Sekarang, hubungkan alat navigasi anda dengan komputer. Karena contoh yang digunakan
untuk produk garmin, maka prosedur berikut ini juga berlaku untuk produk yang sama.

Bila alat navigasi anda sudah mempunyai peta didalamnya, pindahkan terlebih dahulu peta
tersebut ke komputer atau tempat penyimpanan yang lain. File yang harus dipindahkan dari
alat navigasi bernama ‘gmapsupp.img’. Gunakan menu ‘setup’ pada alat navigasi anda, lalu
pilihlah ‘interface’, setelah itu pilih ‘USB mass storage’. Sekaran komputer mempunyai
akses ke kartu memori, dan akan terlihat folder-folder didalamnya. Carilah folder bernama
‘garmin’, dimana file gmapsupp.img biasanya berada. Pindahkan file tersebut, atau rubah
namanya, misalnya menjadi ‘gmapsupp_asli’img’. Coba periksa lagi buku manual alat
navigasi anda bila menemukan kesulitan.

Setelah itu copy file yang baru saja dibuat (gmapsupp.img), ke dalam alat navigasi anda. Di
tempat yang sama dengan file ‘gmapsupp.img’ asli diatas. Matikan, dan nyalakan kembali
alat navigasi anda. Sekarang, peta yang anda buat sudah dapat dilihat pada layar alat
navigasi anda.

Level zoom pada GPSMapEdit


Penentuan level zoom pada map properties yang disebutkan diatas sangat berguna bila
membuat peta yang berisi berbagai jenis jalan, POI, dan polygon. Level zoom dan berbagai
hal tersebut berkaitan dengan tampilan peta. Bila level ini tidak diatur, maka peta akan
terlihat sangat penuh, sehingga sulit untuk digunakan pada alat navigasi. Dengan mengatur
level zoom dan mengatur informasi apa saja yang ditampilkan pada masing-masing level,
maka tampilan peta dapat diatur sedemikian rupa sehingga tidak terlihat penuh berdesakan.

Tidak ada ketentuan khusus untuk masing-masing level, setiap orang dapat menentukannya
sendiri sesuai dengan keinginannya. Hanya ada dua aturan umum yang diberikan oleh
GPSMapEdit, yaitu, level terakhir harus kosong dan level nya diatur ‘ascending’. Situs
Navigasi.net memiliki standard untuk level zoom ini, yang dapat anda pakai.

61
Tentukan terlebih dahulu level
yang ingin dipakai. Bukalah
jendela ‘Map Properties’
seperti yang diterangkan
diatas, lalu pilih tab ‘Levels’.
Tekan tombol ‘Insert before’
sehingga jumlah urutan level
sama dengan yang anda
inginkan.

Perhatikan kolom pertama adalah kolom level (level0=, level 1=, dan seterusnya), kolom
ke empat adalah kolom GPS zoom, dan kolom terakhir adalah kolom MapSource zoom.

Lalu, klik kiri pada salah satu level sehingga warnanya berubah.
Tekan tombol ‘Change’, maka sebuah jendela kecil akan muncul.
Pilihlah nilai sesuai dengan keinginan anda. Baris pertama (Bits)
akan mengatur kolom GPS zoom, dan baris terakhir (MapSource
zoom range) akan mengatur kolom MapSource zoom. Setelah
selesai, tekan tombol ‘OK’. Dan lakukan prosedur yang sama
untuk setiap level.

Setelah selesai, periksa kembali apakah level-level sudah berurutan (ascending), dan tidak
ada yang mempunyai nilai sama. Lalu tekan tombol ‘OK’ untuk menutup Map Properties.
Jangan kaget bila tiba-tiba peta anda menghilang dari layar.

Sekarang, proses pengaturan


level zoom untuk setiap
informasi pada peta dapat
dilakukan. Pilihlah opsi ‘Edit’,
diikuti pilihan ‘Select’. Ada
beberapa pilihan yang dapat
dipakai, pilihan yang dimulai
dengan ‘All’ akan memilih
semua obyek dalam peta,

62
misalnya, pilihan ‘All Waypoints’, akan memilih semua obyek tersebut yang terdapat
dalam peta.
Sebagai contoh, klik
pilihan ‘By Type’.
Sebuah jendela baru
akan muncul, yang
berisikan semua obyek
yang terdapat didalam
peta. Untuk lebih
mudah, centanglah
obyek-obyek yang
hanya ingin ditampilkan
pada level zoom
terbesar, misal, level 4.
Artinya, obyek-obyek
ini akan ditampilkan dari level zoom 0 hingga 4. Ingat, jangan sampai ada obyek yang
terlewatkan, bila perlu catatlah pada kertas.

Setelah yakin bahwa semua obyek yang ingin


ditampilkan pada level zoom 0-4 sudah
dicentang, tekanlah tombol ‘OK’. Jendela
akan tertutup, dan obyek-obyek yang terpilih
akan terlihat pada layar GPSMapEdit
(perubahan warna). Klik kanan pada salah
satu obyek yang terpilih (jangan sampai salah
memilih, gunakan tombol zoom-in bila
diperlukan), akan muncul pilihan-pilihan.
Pilihlah ‘modify’, lalu klik kiri pada ‘Extend
All Elements up to Level’. Sebuah jendela kecil akan muncul, dan isilah angka level zoom
yang diinginkan, pilih angka 4. Tekan tombol ‘OK’.

Setelah selesai dengan level 4, ulangi prosedur diatas untuk menentukan detail yang
ditampilkan untuk level zoom 0-3, 0-2, dan 0-1. Tidak perlu mengulang bagian yang sudah
dipilih pada level 4. Bila sudah selesai, untuk memastikan bahwa pengaturan sudah

63
dilakukan sesuai dengan keinginan, bukalah jendela ‘Map Properties’. Pilih tab ‘Statistics’,
dan akan terlihat semua obyek yang terdapat pada peta anda. Pilih level zoom, misal, level
yang tertinggi. Maka akan terlihat seluruh obyek yang akan ditampilkan pada level zoom
tersebut, beserta jumlah totalnya. Bandingkan dengan catatan anda bila perlu. Periksalah
level-level yang lain nya.

Pengatur level zoom

Jumlah total yang


terlihat pada level
zoom ini

Jenis obyek yang


ditampilkan pada
level zoom ini

2. Membuat peta dari peta kertas


Untuk memulai, peta harus dirubah kedalam bentuk elektronik dengan menggunakan alat
scanner. Sebuah peta berukuran besar dapat dipecah menjadi beberapa file, tapi
pemecahannya harus dilakukan sedemikian rupa sehingga ketiga digabungkan tidak ada
area kosong. Scan dan simpanlah file dengan menggunakan nama yang mudah dimengerti.
Dianjurkan untuk menyimpan file dalam format *.png. Buku ini menggunakan contoh yang
diambil dari screen shot dari http://map.detik.com/.

Program computer yang sering dipakai adalah Oziexplorer, program ini mudah digunakan
dan banyak fitur yang dapat dipakai. Tetapi versi gratisnya yang terakhir (versi 3.95.5e)
agak merepotkan, karena setiap satu jam akan otomatis program akan menutup dan harus di
restart kembali.

64
Program Oziexplorer dapat diunduh dari http://www.oziexplorer.com/, installah program
ini pada komputer. Program lain yang gratis adalah program MapMan yang dapat diunduh
dari http://www.mapman.org.uk/. Program mapman ini juga
dapat digunakan untuk kalibrasi peta, prosesnya seperti
oziexplorer. Untuk hasil yang lebih baik, tetap dianjurkan
menggunakan oziexplorer.

Setelah program Oziexplorer terinstall dengan baik, buka


program tersebut dan pilih opsi ‘File’, diikuti dengan ‘Load and
Calibrate Map Image’. Akan muncul jendela baru, cari dan
pilihlah gambar hasil scan diatas. Bila memiliki banyak file
gambar, anda harus melakukan proses kalibrasi satu persatu.

Program Oziexplorer akan membuka gambar, setelah itu gambar ini harus dikalibrasi
(diberikan koordinat lokasi). Untuk melakukan kalibrasi, paling sedikit diperlukan 3 titik
untuk mendapatkan hasil yang baik. Usahakan titik-titik ini tidak berada dalam lokasi yang
berdekatan, tetapi menyebar. Ozi explorer menyediakan hingga 9 titik.

Pakailah titik yang tetap (tidak berpindah), mudah dikenali lokasinya pada peta, mudah
mendapatkan koordinatnya. Sebagai contoh, titik persimpangan jalan kecil. Jangan
mengambil persimpangan jalan besar, nanti sulit dan dapat berbahaya ketika
mengumpulkan koordinatnya. Tempat-tempat seperti airport atau stasiun BMG biasanya
mempunyai koordinat yang tepat, tetapi akan sulit untuk menentukan letaknya pada peta.
Biasanya koordinat titik-titik ini didapatkan dengan mengumpulkannya langsung dari
lapangan, kecuali bila data sudah tersedia. Improvisasi sangat diperlukan, misalnya,
bagaimana bila gambar yang dimiliki adalah foto satelit/udara
tentang daerah yang belum ada jalan. Persimpangan jalan setapak
juga bisa digunakan bila terlihat pada gambar.

Bila data koordinat belum ada, maka kenalilah beberapa titik pada
gambar anda, dan tentukan pada titik mana saja koordinat akan
dikumpulkan. Jangan lupa untuk mencatat detailnya. Setelah itu,
mulailah mengumpulkannya. Ingat, perhatikan akurasi ketika
mengumpulkan koordinat-koordinat tersebut, berusahalah untuk

65
mencapai akurasi setinggi mungkin. Bila situasi pada tempat yang direncanakan tidak
memungkinkan, misal karena banyak gedung tinggi, maka tempat penentuan harus
dipindah ke titik lainnya yang lebih baik.

Setelah koordinat beberapa titik didapatkan (minimal dua buah titik untuk masing-masing
gambar), maka proses kalibrasi dapat dimulai. Untuk mendapatkan hasil yang cukup baik,
lazimnya digunakan minimal tiga buah titik koordinat. Buka gambar seperti cara diatas,
pastikan bahwa datum yang digunakan adalah WGS84, kecuali memang ingin memakai
datum yang berbeda.

Setelah itu, pilihlah opsi ‘point 1’. Kursor akan berganti bentuk, dan sebuah jendela kecil
berfungsi seperti kaca pembesar akan muncul. Pindahkan kursor ke titik pertama yang akan
diberikan koordinatnya. Untuk mendapatkan letak yang lebih tepat, lihatlah pada jendela
kecil tadi. Setelah itu, klik kiri, maka pada gambar akan muncul lingkaran target berwarna
merah. Lalu isikan koordinatnya pada tempat yang disediakan. Jangan lupa merubah
‘South/North’ dan ‘East/West’. Perhatikan bahwa koordinat yang diinginkan adalah ‘degree
– minutes.m’. Ketentuan ini dapat diubah melalui opsi konfigurasi program oziexplorer.

Jendela pembesar

Lokasi titik
Koordinat titik

Melalui jendela pembesar, terlihat bahwa titik pertama berada di tengah persimpangan.
Artinya, koordinat tersebut dikumpulkan juga harus dari tengah-tengah persimpangan jalan.
66
Bila titik pertama sudah selesai, pilih opsi ‘point 2’, dan lakukan hal yang sama. Lanjutkan
untuk ‘point 3’, dan bila diinginkan, dapat dilanjutkan hingga ‘point 9’. Setelah selesai,
tekan tombol ‘Save’, sebuah jendela baru akan muncul, menanyakan dimana file akan
disimpan. Aturlah tempat penyimpanan dan tekan tombol ‘Save’. Sampai disini, gambar
pertama sudah terkalibrasi, bila memiliki lebih dari satu buah gambar, lanjutkan dengan
gambar berikutnya. Tutuplah program Oziexplorer bila sudah melakukan kalibrasi semua
gambar yang diinginkan.

Sampai disini, peta yang dimiliki disebut juga peta raster, yang terdiri dari titik-titik (dot),
bila dilakukan zooming, maka peta akan pecah. Untuk merubahnya menjadi peta vector,
dapat memakai program-program yang dapat merubah secara otomatis dari bentuk peta
raster ke vektor. Beberapa program versi gratis dapat diunduh dari internet, contohnya
BMaP2MP atau Wintopo. Walaupun hasilnya kurang memuaskan, tetapi cukup menarik
untuk dicoba. Buku ini membahas bagaimana caranya merubah peta menjadi peta vektor
dengan menggunakan program GPSMapEdit versi gratis

Sekarang, bukalah program GPSMapEdit. Pilih opsi ‘File’, diikuti dengan opsi ‘open’.
Akan muncul jendela baru, menanyakan file yang ingin dibuka. Anda dapat memilih
sebuah gambar atau semua gambar yang tadi sudah di kalibrasi, lalu klik ‘Open’. Maka
gambar akan muncul di layar, dan coba gerakkan cursor, maka koordinat akan berubah
seiring dengan pergerakan kursor.

Bila anda menggabungkan dua atau lebih gambar yang dikalibrasi, perhatikan tempat-
tempat dimana gambar bertumpuk/bertemu. Bila terjadi ketidak cocokan gambar, maka
anda harus mengulang kembali proses kalibrasi. Periksa lagi apakah tempat pengumpulan
koordinat dan titik yang dibuat pada gambar sudah benar, apakah koordinat yang
dimasukkan sudah benar, coba geser sedikit letak titik (point 1 – point 9) yang ditentukan
ketika proses kalibrasi dengan oziexplorer. Sebelum melanjutkan pekerjaan, tidak boleh ada
bagian yang tidak cocok. Bila dipaksakan untuk melanjutkan, kemungkinan besar peta
tidak dapat akurat ketika dipakai pada alat navigasi anda.

67
Kedua gambar bertumpuk, tetapi garis jalan cocok Kedua gambar bertumpuk, tetapi jalan tidak segaris.
Kalibrasi harus diulang

Setelah kalibrasi peta raster selesai, maka sekarang adalah


waktunya untuk menggambar jalan. Pilihlah tombol ‘Create
object’, dan akan muncul beberapa pilihan. ‘Point’ dipakai ketika
ingin membuat sebuah titik, dapat digunakan untuk POI, atau
Landmark. ‘Polyline’ dipakai ketika ingin membuat garis, dapat
untuk menggambar jalan, sungai, kontur elevasi, rel kereta api,
jalur pipa, dan lain-lain. ‘Polygon’ dipakai ketika ingin membuat
sebuah bentuk dua dimensi (seperti segi empat, lingkaran, segi enam, trapezium, dan lain-lain).

Pertama, mari kita coba untuk


menggambar jalan. Pilihlah
‘polyline’. Bawalah kursor ke
sebuah persimpangan jalan,
lalu klik kiri. Bawalah kursor
mengikuti jalan, bila jalan
berbelok, klik kiri untuk
membuat node. Usahakan
garis baru yang terbentuk
berada ditengah garis jalan
Garis tipis berwarna biru inilah yang nanti peta raster anda.
akan menjadi sebuah jalan pada peta
vektor anda.

68
Teruskanlah hingga
mencapai ujung jalan, lalu
klik kanan, dan pilihlah
‘End’. Sebuah jendela akan
muncul, dan pilihlah salah
satu opsi yang sesuai
dengan garis yang anda
buat.

Lakukanlah hal yang sama


bagi semua jalan yang
terdapat pada peta raster
anda. Cara membuat
persimpangan jalan dan routing telah dijelaskan dibagian sebelumnya.

Untuk sungai-sungai yang kecil, dapat dipakai garis polyline. Tetapi untuk sungai yang
berukuran besar, lebih baik digunakan polygon.

Mari kita coba untuk membuat sungai dengan menggunakan polygon. Pilihlah opsi ‘Create
object’, dan pilih polygon. Bawalah kursor pada sebuah titik awal, lalu dengan klik kiri
akan terbentuk node pertama. Telusuri pinggiran sungai, bila berbelok, klik kiri untuk
menambahkan node baru. Lakukan terus hingga mengitari bentuk yang ingin digambar.
Setelah selesai, klik kanan, sebuah jendela akan muncul dengan beberapa pilihan.

Pilihlah yang sesuai dengan sungai yang ingin digambarkan. Polygon dapat digunakan
untuk menggambar taman kota, jalur hijau, laut, pulau, dan sebagainya.

69
Polygon yang mengikuti bentuk sungai

Bila sudah selesai, peta vector anda dapat disimpan dalam format *.mp. Cara untuk
mengatur map properties, dan export peta ke alat navigasi sudah dijelaskan di bagian lain.

3. Membuat peta dari gambar GoogleMap


Gambar-gambar satelit dari google map dapat digunakan untuk membuat peta vector yang
diinginkan. Bila menggunakan GPSMapEdit versi bayar, program ini dapat secara otomatis
menampilkan gambar, sehingga akan jauh lebih mudah untuk menggambar dengan
menggunakan polyline, point, dan polygon.
Buku ini akan membahas cara menggunakan
program versi gratis.

Sayangnya, masih belum semua area dapat


ditampilkan oleh google map. Masih cukup
banyak area yang mempunyai gambar buram.
Tentu saja untuk area-area yang buram ini, tidak

Ada bagian-bagian yang buram


70
dapat menggunakan gambar google map sebagai dasar untuk membuat peta.

Banyak cara dapat digunakan untuk mengambil gambar google map, tetapi berdasarkan
pengalaman, cara paling mudah adalah dengan menggunakan program googlemv. Program
ini dibuat oleh Nikolay Serebrennikov, memiliki versi bayar dan gratis, dapat diunduh dari
http://www.silber2004.narod.ru/travel.htm.

Program tidak perlu di install, hanya memerlukan proses unzip, dan letakkan pada sebuah
folder tersendiri. Untuk menjalankan program, klik dua kali pada file GoogleMV2.exe.
Pengaturan bahasa dapat dilakukan melalui opsi ‘setting’ yang mempunyai logo seperti

, diikuti ‘langguage’. Maka sebuah jendela baru akan muncul untuk mengatur bahasa
dan berbagai hal lainnya. Tekan tombol ‘OK’ bila sudah selesai. Setelah itu, aturlah lokasi
penyimpanan gambar-gambar melalui tab ‘Cache’.

71
Bagian yang nantinya memerlukan perhatian adalah pengaturan proxy. Bila gambar yang
diambil ukurannya besar dalam waktu singkat, maka secara otomatis, server google map
akan memblokir IP anda. Versi berbayar googlemv dapat mengatasi hal ini secara otomatis.
Untuk versi gratis, maka harus memakai proxy. Jadi, ketika alamat IP diblokir, rubahlah
proxy. Untuk ‘Operating mode’, pastikan memakai ‘Cache and Internet’ dan ‘Hybrid’.

Tab untuk mengatur letak penyimpanan Cache

Centang untuk IP address Bila Port utk


memakai proxy proxy diperlukan proxy
user name &
password

Pada permulaan, yang terlihat adalah peta dunia, carilah lokasi yang ingin diambil
gambarnya. Untuk menggeser lokasi, tempatkan kursor pada gambar, klik kiri dan tahan,
lalu geser mouse. Untuk memperbesar/memperkecil gambar, gunakan roller pada mouse
atau menggunakan tombol geser untuk zoom
level.

Bila koordinat lokasi yang diinginkan sudah diketahui, gunakan

tombol ‘search’ , akan muncul sebuah jendela kecil.


Masukkan koordinatnya pada tempat yang disediakan, tentukan
‘zoom level’ yang diinginkan, lalu tekan tombol ‘Show’. Maka

72
program akan menunjukkan lokasi, tunggu sebentar hingga gambar ditampilkan oleh
program.
Setelah lokasi yang diinginkan
sudah ditemukan, tentukan area
yang ingin diambil gambarnya.
Bila areanya kecil, dapat langsung

memakai tombol ‘selection’ ,


akan muncul sebuah jendela dan
dengan menggunakan mouse,
buatlah kotak yang melingkupi
area yang diinginkan. Rubahlah
level zoom ke 18 (hampir semua
daerah di Indonesia mempunyai
level ini). Zoom level sebaiknya
diambil yang terbesar, karena gambar akan lebih detail. Hal ini akan sangat membantu
ketika akan menggambar jalan dan sebagainya dengan menggunakan program
GPSMapEdit.

Lalu tekan tombol ‘Start’,


sebuah jendela baru akan
muncul, menanyakan
parameter yang diinginkan.

Pastikan ‘zoom-in’ pada


level 18, dan ada tanda
centang pada ‘Creates files
for Oziexplorer’.

Untuk mengambil gambar


dalam ukuran besar,
disarankan untuk
mencentang pilihan ‘Split
into fragments with size of’
dan gunakan 1000x1000.

73
Setelah itu tekan tombol ‘OK’, sebuah jendela baru akan muncul, menanyakan dimana file
akan disimpan. Tentukan tempat penyimpanan, dan berikan nama pada tempat yang
disediakan. Setelah itu, tekan tombol ‘Save’. Maka Googlemv akan mulai menyimpan
gambar. Gambar-gambar ini sudah langsung di kalibrasi oleh program, sehingga dapat
langsung dipakai pada program GPSMapEdit.

Apabila area yang ingin


diambil gambarnya cukup
luas, maka lebih baik
dilakukan dengan
menjelajahi area pada zoom
level 18. Dengan cara ini,
maka googlemv akan
menyimpan secara otomatis gambar pada folder cache. Setelah itu kembalikan ke level
yang lebih kecil (misal level 16), dan prosedur ‘area selection’ diatas dilakukan. Jangan
lupa untuk mengatur opsi ‘operating mode’ pada parameter menjadi ‘Only Cache’. Cara ini
diperlukan untuk menghindari blokir alamat IP ketika mengunduh gambar karena hanya
menggunakan cache.

Cara lain untuk mengambil gambar dari area yang cukup luas adalah dengan menggunakan
program tambahan untuk mengatur proxy koneksi internet komputer anda. Dengan program
tambahan ini, alamat IP komputer dapat diganti secara berkala.

Hasil gambar akan disimpan dalam format oziexplorer (*.map). Bukalah dengan program
GPSMapEdit, dan lakukan prosedur menggambar jalan dan lain-lain seperti yang dijelaskan
pada bagian sebelumnya.

4. Menggunakan peta dari Open Street Map (OSM)


Situs Openstreet map (http://www.openstreetmap.org) didirikan pada Juli 2004 oleh Steve
Coast. Situs ini menyediakan peta seluruh dunia yang dibuat oleh banyak sukarelawan dari
masing-masing belahan dunia. Siapa saja dapat menyumbang bagian peta ke situs ini.

Untuk menggunakan peta OSM tidak terlalu rumit, bukalah alamat


http://garmin.na1400.info/index.html. Situs ini menyediakan seluruh peta dari OSM, dan

74
diperbaharui secara berkala. Tidak hanya peta Indonesia yang bias diunduh, tetapi peta dari
seluruh dunia yang terdapat pada situs OSM. Seluruh peta dapat digunakan secara gratis.
Setelah halaman situs terbuka, akan terlihat peta seluruh dunia. Geser peta dengan
menggunakan mouse, dan aturlah zoom sehingga area yang ingin diambil petanya terlihat
pada layar komputer. Dapat terlihat bahwa ‘tile’ untuk Indonesia berukuran besar, sehingga
ukuran file yang harus diambil juga cukup besar. Hanya daerah Amerika dan Eropa yang
mempunyai ‘tile’ berukuran kecil-kecil.

Centang opsi ‘enable manual tile selection’, lalu klik kiri daerah yang ingin diambil
petanya. Perhatikan, warna tile akan berubah. Setelah selesai, tulislah alamat email pada
tempat yang disediakan. Lalu tekan tombol ‘Build Maps’. Halaman situs akan memberikan
informasi bahwa permintaan sudah diterima, dan sebuah email akan dikirimkan ke alamat
yang anda tulis.

75
Centang opsi ini

Isi alamat email disini

76
Tunggu beberapa saat, bukalah email,
sebuah alamat situs akan terdapat
didalamnya. Bukalah halaman situs tersebut.
Akan ada tiga buah pilihan yang dapat
diambil, yaitu versi gmapsupp, mapsource,
dan roadtrip. Versi gmapsupp untuk dipakai
langsung pada alat navigasi berbasis satelit.
Versi mapsource untuk dipakai pada
program mapsource, yang nantinya dapat digunakan untuk memindahkan peta kedalam alat
navigasi. Versi roadtrip adalah untuk digunakan pada program roadtrip pada komputer
macintosh.

Unduhlah versi yang diinginkan, dan simpan pada komputer. Untuk versi gmapsupp, cukup
melakukan proses unzip, dan file gmapsupp.img dapat langsung dipindahkan kedalam alat
navigasi. Untuk versi mapsource dan roadtrip, file harus diinstall terlebih dahulu dengan
mengikuti perintah yang muncul. Setelah itu, peta dapat dilihat dengan program mapsource
atau roadtrip.

BAB XIV: MEMASUKKAN PETA KEDALAM ALAT NAVIGASI


BERBASIS SATELIT
Buku ini membahas bagaimana caranya memasukkan peta kedalam alat navigasi produk
Garmin. Produk lain tidak dibahas dalam buku ini karena hingga saat buku ini ditulis, penulis
kesulitan menemukan program versi gratis untuk digunakan pada produk-produk lainnya.
Produk lain umumnya hanya menyediakan peta versi bayar untuk masing- masing produknya.

1. Menggunakan Sendmap
Program ini dapat diunduh secara gratis dari alamat:
http://www.cgpsmapper.com/download/sendmap20.zip, versi terakhir ketika buku ini
ditulis adalah rev 6.1. Simpanlah pada komputer, dan lakukan proses unzip. Klik dua kali
file ‘Sendmap20.exe’, maka program sendmap akan berjalan. Akan muncul dua buah
jendela baru. Perhatikan jendela yang seperti pada gambar.
Hubungkan alat navigasi anda ke komputer dengan menggunakan kabel USB. Cobalah
tekan tombol ‘Connect’, bila tidak ada masalah maka tepat dibawah tombol tersebut akan

77
terlihat versi program alat navigasi anda. Cobalah install USB driver yang sesuai dengan
alat navigasi anda, dapat diunduh dari http://www.garmin.com.

Lalu, tentukan peta yang ingin dimasukkan kedalam alat navigasi. Dapat menggunakan
tombol ‘Add maps’ atau dengan proses ‘drag & drop’. Bila anda ingin memberikan nama
region, rubahlah terlebih dahulu ‘Region name’ sebelum memasukkan peta kedalam tempat
yang disediakan. Bila ada beberapa nama region yang ingin digunakan, setelah selesai
memasukkan peta-peta dari sebuah region, rubah lagi ‘region name’ lalu disusul dengan
memasukkan peta. Sehingga hasil akhirnya akan terlihat beberapa ‘region name’ serta peta-
peta dalam masing-masing kelompok region.

Kelompok
nama region

Tempat untuk
Koneksi merubah
dengan alat nama region
navigasi

Sebaiknya backup terlebih dahulu peta yang berada didalam alat navigasi sebelum memulai
menggunakan sendmap. Pada proses pemindahan peta, program sendmap akan menghapus
file gmapsupp.img yang berada didalam alat navigasi.

Bila diperlukan, tombol ‘Enter unlock key’ digunakan untuk memasukkan kode untuk
membuka peta sehingga dapat dipakai oleh alat navigasi. Kode ini spesifik hanya untuk
satu buah alat navigasi, sehingga diperlukan kode yang berbeda untuk alat navigasi yang
berbeda.

78
Tombol ‘Create gmapsupp.img’ dipakai bila anda tidak ingin langsung memasukkan peta
kedalam alat navigasi. Hasil file gmapsupp.img ini dapat dimasukkan kedalam alat navigasi
atau kartu memori secara manual. Tombol ‘Create EXE file’ akan menghasilkan sebuah file
*.exe, bila dijalankan, maka secara otomatis akan memasukkan peta kedalam alat navigasi.
Alat navigasi harus sudah terhubung ke komputer sebelum menjalankan file *.exe ini.

Setelah semua peta selesai ditambahkan pada daftar, tekan tombol ‘Upload maps to GPS’,
maka peta akan dikirim ke alat navigasi.

2. Menggunakan Gmaptool & Mapsource


Peta yang anda buat tidak dapat langsung dipakai oleh program mapsource. Perlu dilakukan
proses sehingga Mapsource dapat membaca peta anda. Pergilah ke alamat
http://www.anpo.republika.pl/download.html#gmaptool, dan unduh program GMapTool,
versi terakhir ketika buku ini ditulis adalah versi 0.4.4. Lakukan proses unzip, dan jalankan
file GmapTool.exe.

Pilihlah tab ‘Files’, lalu tekan


tombol ‘Add Files’, maka sebuah
jendela baru akan muncul. Pilihlah
peta yang diinginkan untuk
dipakai dengan program
Mapsource, peta dapat
ditambahkan dengan menekan
kembali tombol ‘Add Files’. Bila
peta yang diinginkan jumlahnya
banyak dan berada dalam satu atau
beberapa folder, pilihlah ‘Add
Directories’. Pastikan bahwa semua peta yang diinginkan sudah terlihat pada jendela tersebut.

79
Setelah itu, pilihlah tab ‘Options’.
Pilihlah opsi cGPSmapper, dan
carilah lokasi file cgpsmapper.exe.
File ini sama dengan yang anda
pakai ketika menggunakan program
GPSMapEdit diatas. Tekan tombol
‘…’ untuk mencari file tersebut.

Setelah itu, pilihlah tab ‘Split’.


Tekan tombol ‘Directory’, sebuah
jendela baru akan muncul.
Tentukanlah dimana program
Gmaptool akan menuliskan hasil
akhirnya. Bila folder yang
diinginkan belum tersedia, buat
terlebih dahulu folder baru dengan
menggunakan windows explorer.

Lalu, pilihlah ‘Create files for


Mapsource’. Centang pilihan
‘Compile preview map’. Untuk ‘Mapset name’, anda bias memilih sendiri. Nama ini
nantinya akan muncul pada program Mapsource, untuk membedakan peta yang anda buat
dengan peta lainnya.

Centang pilihan ‘Set mapset FID’, lalu isi FID dengan angka. FID ini tidak boleh sama
dengan nomor FID peta lain yang terinstal di program mapsource. Bila ada peta yang
memiliki nomor FID sama, maka program Gmaptool akan mengeluarkan pesan error. Anda
bias mengisinya dengan angka dua, tiga, ataupun empat digit. Untuk PID, disarankan
memilih angka 1 saja.

80
Setelah selesai, tekanlah tombol ‘Split all’. Maka program Gmaptool akan memproses
semua peta yang terdapat pada tab ‘Files’. ‘Split selected’ dipakai jika dari daftar peta pada
tab ‘Files’ akan dipecah menjadi beberapa kelompok pada mapsource. Pastikan anda
memilih/select dengan benar peta-peta pada tab ‘Files’ tersebut, peta yang dipilih akan
berubah warnanya.
Bila tidak ada masalah, maka program
Gmaptool akan memberikan informasi
bahwa proses sudah selesai. Gunakan
Windows explorer, dan lihat pada
directori yang sudah ditentukan,
apakah file-file baru sudah terbentuk.

Perhatikan gambar disebelah, file ‘testing.img’ adalah file awal, sedangkan file lainnya
dibentuk oleh program Gmaptool. Kumpulan file yang bernama ‘mapset00’, serta ‘install’
diperlukan untuk proses selanjutnya.

Klik dua kali file ‘install’, maka sebuah


jendela baru akan muncul. ‘Press any
key’, maka akan terlihat proses sedang
berjalan. Bila tidak ada masalah, setelah
proses selesai, ‘Press any key’ sekali lagi
untuk menutup jendela ini.

Maka proses memasukkan peta buatan sendiri telah selesai, dan harusnya sudah dapat
dilihat pada program Mapsource. Bila masih terjadi kesalahan, program mapsource bisa
mengeluarkan pesan error dan menjadi tidak berfungsi. Ketika ini terjadi, jalankan file
‘uninstall’ untuk mencabut peta dari mapsource, sehingga mapsource bisa berfungsi
kembali.

Jalankan program Mapsource, pada pojok kanan atas, pilihlah ‘peta sendiri’, maka
mapsource akan menunjukkan peta anda pada layar. Gunakanlah tombol ‘zoom in’ dan
‘zoom out’ sehingga pada layar terlihat bagian peta yang akan dikirimkan ke alat navigasi.

81
Tombol ‘Send to Device’, untuk
mengirim peta ke alat navigasi

Tombol
Pilih peta ‘Map tool’,
yang ingin
untuk
ditampilkan
memilih
bagian peta
yang akan
dikirim ke
alat navigasi

Pilihlah tombol ‘Map tool’, pindahkan kursor pada layar, dan klik kiri pada bagian yang
akan dipakai, maka warna bagian peta tersebut akan berubah, dan terlihat nama bagian peta
tersebut pada jendela ‘Maps’.

Perubahan
Bagian warna
peta
yang
dipilih

Jangan
lupa
centang
bagian
ini

82
Bila peta terdiri dari beberapa/banyak bagian, maka gunakanlah tombol ‘zoom in’ dan
‘zoom out’ sehingga pada layar terlihat seluruh bagian peta, lalu gunakanlah tombol ‘Map
tool’ untuk memilih bagian yang diinginkan.

Setelah selesai memilih bagian peta, hubungkan alat navigasi


dengan komputer melalui kabel USB. Tekan tombol ‘send to
device’, maka sebuah jendela baru akan muncul. Bila alat
navigasi anda tidak muncul pada kolom ‘Device’, coba tekan
tombol ‘Find Device’, periksa apakah kabel USB terhubung
dengan baik, apakah driver USB untuk alat navigasi anda
sudah terpasang.

Centang bagian ‘Maps’, diikuti dengan menekan tombol


‘Send’. Ssebuah jendela kecil akan muncul, memberikan informasi tentang proses transfer
peta. Setelah selesai, peta sudah dapat dilihat pada layar alat navigasi anda.

Proses transfer ini kadang-kadang dapat gagal, penyebab yang paling sering adalah koneksi
yang tidak stabil pada kabel USB, misalnya konektor yang goyang.

Ketika ingin memasukkan peta dalam ukuran


besar, dengan kemampuan komputer yang tidak
memadai, proses dapat berlangsung lama dan
kadang-kadang dapat berhenti bekerja.

3. Menggunakan Windows Explorer


Pertama-tama, anda harus memiliki file ‘gmapsupp.img’ yang ingin
dipakai pada alat navigasi. Hubungkan alat navigasi dengan komputer
melalui kabel USB. Pada alat navigasi, masuklah ke menu ‘Setup’, lalu
pilih ‘Interface’. Pilihlah dan tekan tombol ‘USB MASS Storage’.
Ingat, bentuk tampilan pada layar bergantung pada tipe alat navigasi
yang anda gunakan.

Setelah itu, komputer akan mengenali dan memperlakukan alat navigasi anda sebagai ‘USB
mass storage’, dan isi kartu memori alat navigasi dapat di lihat melalui windows explorer.

83
Buka program
windows explorer,
dan carilah alat
navigasi tersebut.
Alat navigasi anda
akan terlihat sebagai
drive baru beserta isinya. Carilah folder ‘Garmin’. Bila sudah terdapat peta didalam alat
navigasi anda, maka akan terlihat file ‘gmapsupp.img’. Rubahlah nama file ini menjadi
nama yang berbeda, misalnya ‘gmapsupp1.img’, atau ‘peta asli.img’. Pada contoh, dipakai
nama ‘gmapsupp BC.img’.

Lalu, pindahkan ‘gmapsupp.img’ yang ingin dipakai kedalam folder ‘Garmin’ pada alat
navigasi anda. Hasilnya akan terlihat seperti pada gambar, akan ada file ‘gmapsupp
BC.img’ dan ‘gmapsupp.img’. Bergantung pada tipe Alat navigasi produk garmin anda,
untuk GPSMAP76csx, hanya dapat membaca file gmapsupp.img.

Matikan, lalu nyalakan kembali alat navigasi, maka peta baru seharusnya sudah dapat
terlihat pada layar alat navigasi anda.

BAB XV: Menggunakan file TYP


Tampilan peta yang anda buat dapat diatur penampilannya dengan file TYP, baik pada
tampilan di program Mapsource ataupun pada alat navigasi berbasis satelit. Sebagai contoh,
kita coba mengubah tampilan peta Indonesia versi 1.61u yang disediakan oleh Pak Buyung
Akram dan timnya di situs Navigasi.net (http://www.navigasi.net).

Setelah proses instalasi selesai, maka peta dapat dilihat pada program Mapsource. Laut akan
tampak seperti bergelombang, demikian pula danau dan sungai. Masing-masing jenis jalan
akan mempunyai warna yang berbeda-beda.

Gunakan windows explorer untuk melihat direktori peta, maka akan ditemukan file yang
bernama ‘11838.typ’. File ini membuat aturan-aturan, sehingga peta akan terlihat seperti
gambar dibawah ini. Dengan merubah aturan-aturan yang ditetapkan pada file ‘11838.typ’,
maka tampilan ini dapat diubah sesuai dengan keinginan pengguna.

84
Beberapa program gratis tersedia untuk membuat ataupun merubah file TYP. Program Gentyp
dapat diunduh dari http://cypherman1.googlepages.com/genTYP dan program MapTk dapat
diunduh dari http://www.maptk.dnsalias.com/. Namun program Typ editor online adalah yang
paling mudah digunakan, dan dapat digunakan untuk sistim operasi komputer yang berbeda-
beda.

Memakai TYP file editor online untuk merubah TYP file


Sayangnya, hingga saat buku ini ditulis, penulis tidak dapat menemukan nama pihak yang
membuat program yang berguna ini. Program dapat diakses melalui alamat:
http://ati.land.cz/gps/typdecomp/editor.cgi.

Sesudah browser membuka


alamat situs, pilihlah tab
‘Edit’. Tekan tombol
‘Browse’, dan cari dan
pilihlah file ‘11838.typ’ milik
peta navigasi.net yang sudah
terpasang pada program
mapsource. Setelah itu, tekan
tombol ‘Edit’.

Tunggu sebentar hingga browser menyelesaikan pekerjaannya. Setelah itu, cobalah gunakan
fasilitas ‘Scroll down’ dan ‘scroll up’ untuk melihat apa saja aturan yang terdapat pada file
‘11838.typ’. Tentukan bagian mana yang ingin anda ubah tampilannya.

Dengan program ini, dapat diubah tampilan ukuran jalan, garis tepi jalan, warna jalan. Sebagai
contoh, cobalah temukan aturan-aturan untuk ‘Lines’, pilih salah satu aturan, dan tekan tombol
‘Edit’, tunggu sebentar hingga browser menyelesaikan pekerjaannya.

85
Merubah tebalnya
gambar jalan
Merubah warna beserta garis tepi
jalan dan garis
tepi

Melihat tampilan
gambar jalan
dengan berbagai
latar belakang
warna

Setelah selesai, tekan tombol ‘Save’ untuk menyimpan sebuah aturan yang baru saja dirubah.
Lakukan hal yang sama untuk masing-masing aturan yang ingin diubah. Tersedia tombol
‘Undo (revert to original)’ bila ingin mengembalikan aturan seperti semula.

Fasilitas online ini juga memungkinkan bagi pengguna untuk membuat gambar bitmap yang
dapat merubah tampilan peta. Pilihlah terlebih dahulu warna yang diinginkan, rubahlah warna
day foreground dan background, demikian juga untuk night foreground dan background.
Merubah warna dilakukan dengan cara merubah angka hexadecimal nilai RGB (Hexadecimal
RGB values). Bila anda tidak tahu angkanya, ada tanda panah kecil disebelah kotak untuk
masing-masing nilai, tekanlah panah itu, maka akan muncul jendela kecil berisikan warna-
warna yang dapat dipilih sesuai keinginan.

Untuk menggambar, pilih terlebih dahulu akan menggunakan warna foreground atau
background. Lalu bawa kursor pada pixel yang diinginkan, klik kiri, dan seterusnya (missal,
menggunakan warna foreground). Setelah selesai, pilih lawan dari warna yang baru saja
digunakan, isilah sisa pixel dengan warna tersebut (bila tadi menggunakan foreground,
sekarang menggunakan background). Jangan menggunakan warna yang sama, karena nanti
gambar tidak akan terlihat. Setelah selesai, tekan tombol ‘Save’. Lakukanlah hal yang sama
pada masing-masing aturan yang ingin diubah.

86
Merubah
warna

Melihat
perubahan
tampilan

Klik salah satu untuk


memilih warna

Tombol untuk
menghapus gambar.
Semua pixel akan diisi
dg warna yg dipilih

Tempat untuk
menggambar

87
Bila ingin menghapus gambar, pilihlah terlebih dahulu akan menggunakan warna foreground
atau background, lalu tekan tombol ‘Fill drawing with current color’. Maka gambar akan
hilang, semua pixel akan mempunyai warna yang sama.

Penggunaan gambar
sebagai logo POI
juga dimungkinkan
melalui fasilitas
online ini.
Sediakanlah gambar
dalam ukuran
maksimal 32x32
pixel. Seperti tertulis
pada layar, paling baik menggunakan gambar dengan format PNG. Bila gambar sudah tersedia,
tekan tombol ‘Browse’ dan pilihlah gambar yang diinginkan. Bahkan anda dapat membedakan
logo untuk siang dan malam hari.

Seharusnya, fasilitas online ini akan langsung merubah file ‘11838.typ’ pada komputer anda.
Tetapi seringkali, ketika dicoba pada Mapsource, tampilannya masih tetap sama. Bila hal ini
terjadi pada anda, setelah puas mengganti semua aturan yang terdapat pada file TYP, scroll
down layar browser
hingga sampai
pada bagian paling bawah. Tekanlah tombol ‘Download TYP file’, dan tentukan tempat
penyimpanan.

Matikan browser anda, dan copy file yang baru saja diunduh, letakkan pada lokasi file
‘11838.typ’ di komputer anda, hapus file ‘11838.typ’ yang asli, dan ganti nama file baru
tersebut menjadi ‘11838.typ’. Dengan demikian, mapsource akan menggunakan file
‘11838.typ’ yang telah direvisi.

88
Tampilan peta Navigasi.net sebelum diubah Tampilan peta Navigasi.net setelah diubah

Ketika dicoba dengan peta navigasi.net, prosedur diatas sudah mencukupi untuk mengganti
tampilan peta. Bila ternyata tampilan masih belum berubah, terutama jika menggunakan peta
lain, gunakanlah program MapSetToolKit, yang dapat diunduh dari
http://cypherman1.googlepages.com/. Ketika buku ini ditulis, versi terakhir MapSetToolKit
adalah versi 1.40. Program ini juga dapat digunakan ketika tidak ingin menghapus-
menggantikan file TYP yang lama..

Lakukan proses unzip program MapSetToolKit, dan


jalankan file ‘MapSetToolKit.exe’. Jendela program
akan terbuka, pada bagian sebelah kanan, akan
ditemukan jendela kecil seperti pada gambar. Akan
terlihat semua peta yang terpasang pada program
Mapsource anda, pilih peta navigasi.net, dan tekan
tombol ‘Edit’. Sebuah jendela baru akan muncul.

Cari bagian ‘TYP files’, dan tekan tombol disebelah


kanannya (‘...’). Pilih file TYP, dalam hal ini ‘11838.typ’
yang telah direvisi, dan tekan tombol ‘Open’. Setelah itu,
tekanlah tombol ‘APPLY’. Maka program MapSetToolKit
akan memperbaharui file TYP peta dan akan terlihat
perubahannya pada program Mapsource. Ketika pertama

89
kali peta dibuka oleh mapsource, tunggulah beberapa saat, karena mapsource memerlukan
waktu untuk merubah tampilan dengan menggunakan TYP yang baru.

Memakai TYP file editor online untuk membuat TYP file baru
Gunakanlah browser internet dan buka alamat typ file editor online. Pilihlah tab ‘Create’, lalu
tekan tombol ‘Compile a completely new TYP file from scratch’.

Pilih jenis Tombol


jalan yang untuk
ingin diubah menyimpan
tampilannya

Tombol kecil
untuk memilih
Mengatur
warna
tebalnya
jalan
Mengatur
warna jalan
Warna jalan
dengan
berbagai latar
belakang
warna

Untuk membuat aturan bagi garis/jalan, tekan tombol ‘Add new Line’, tunggu sebentar, akan
muncul sebuah kotak baru untuk membuat aturan. Pertama, carilah bagian ‘Line #1) type and
subtype’, dan pilih jenis jalan yang ingin diganti tampilannya.

Setelah itu, pada bagian ‘Line style’, pilih ketebalan jalan dan garis pinggirnya. Makin besar
angka, maka makin tebal tampilan jalannya.

Pada bagian ‘Colors’, pilihlah warna yang diinginkan bagi foreground dan background. Bila
tidak mengetahui nilai hexadesimal RGB, tekan tombol kecil disebelahnya, sebuah jendela
akan muncul berisi warna-warna yang dapat dipilih.Warna background akan menjadi warna
garis pinggir, seperti terlihat pada bagian ‘Preview’.

Setelah selesai, Tekan tombol ‘Save’, dan teruskan untuk jenis jalan yang lain dengan cara
menekan tombol ‘Add new Line’ dan lakukan prosedur yang sama.

90
Pengaturan tampilan POI juga dilakukan dengan prosedur yang hampir sama. Carilah tombol
‘Add new Point’, tunggu sebentar, maka browser akan menampilkan bagian untuk merubah
POI.

Pilihlah Tombol
jenis POI untuk
yang ingin menyimpan
diubah hasil

Logo baru
Tombol dengan
untuk berbagai
memilih latarbelakang
gambar warna
logo POI

Pada bagian ‘Point/POI #1) Type’, pilihlah jenis POI yang ingin diubah, beserta ‘subtype’ nya.
Setelah itu, tekan tombol ‘Choose File’ untuk memilih logo yang sudah anda buat. Periksa
kembali pada bagian ‘Bitmap(s)’ apakah sudah benar. Setelah itu, tekan tombol Save. Untuk
merubah POI yang lainnya, tekan tombol ‘Add new Point’, dan lakukanlah prosedur yang
sama.
Pengaturan untuk Polygon juga dapat
dilakukan prosedur yang sama. Pada bagian
‘Color mode’, bila memilih pilihan yang
mempunyai ‘2 color bitmap’, maka secara
otomatis akan muncul ‘Bitmap editor’ yang
dapat digunakan untuk menggambar.

Berbagai jenis POI, jalan, dan polygon pada


peta, dapat dilihat melalui program
GPSMapEdit. Bukalah peta anda dengan
program ini, lalu pilihlah opsi ‘File’, diikuti
dengan opsi ‘Map Properties’. Akan
muncul sebuah jendela, dan pilihlah tab

91
‘Statistics’. Akan terlihat berbagai macam jenis jalan, POI, dan Polygon. Sebagai contoh, POI
‘Dining (Asian)’ mempunyai kode ‘2a’ dan subtype ‘02’. Untuk POI ‘Bar/Nightclub’ memiliki
kode ‘2d’ dan subtype ‘02’.

Setelah semua selesai, scroll down browser, dan tekan tombol ‘Download TYP file’, dan
simpanlah pada komputer. Supaya program Mapsource mengenali dan menggunakan file TYP
yang anda buat, gunakanlah program MapSetToolKit dengan prosedur seperti yang telah
diterangkan dihalaman 89. Dan bila tidak ada masalah, Mapsource akan menunjukkan
perbedaannya.

Logo yang
sudah diganti

Perbedaan jalan
yang sudah
dirubah dan yang
belum

Tampilan peta yang belum diubah Tampilan peta yang sudah diubah

92
BAB XVI: Membuat Custom POI
Ketika menggunakan alat navigasi untuk menambahkan POI, seperti yang diterangkan pada
bagian terdahulu, alat navigasi hanya dapat menggunakan simbol/logo yang ada pada alat
tersebut. Simbol/logo ini dapat ditambahkan dengan logo buatan sendiri, sehingga alat navigasi
akan menampilkan logo tersebut pada layar.

Mengganti simbol/logo POI pada alat navigasi produk garmin


Produk garmin yang dipakai pada buku ini adalah GPSMap 76csx. Untuk
digunakan pada produk lainnya, diperlukan sedikit modifikasi. Didalam
alat navigasi sudah terdapat daftar simbol/logo yang dapat dipakai ketika
membuat sebuah POI. Salah satu logo dapat dipakai ketika membuat POI
yang diterangkan pada halaman 24.
Pada GPSMap 76csx tersedia 24 tempat untuk memasukkan simbol/logo buatan sendiri (pada
layar terlihat lingkaran berwarna biru). Cara paling mudah adalah dengan mengambil terlebih
dahulu gambar dari alat navigasi dengan menggunakan program xImage. Program gratis ini
dapat diunduh dari: http://www8.garmin.com/support/download_details.jsp?id=545, dan
lakukan proses instalasi program tersebut.

Setelah proses instalasi selesai, hubungkan


komputer dengan alat navigasi anda
menggunakan kabel USB. Buka program
xImage tadi, dan akan muncul jendela awal,
tekan tombol ‘Next’. Apabila hubungan antara
komputer dan alat navigasi tidak bermasalah,
maka program xImage sudah menunjukkan
type alat navigasi anda. Bila belum, tekanlah
tombol ‘Find Device’. Proses lebih lanjut tidak
dapat dilakukan bila xImage belum mengenali alat navigasi.

93
Setelah itu, tekan tombol ‘Next’, pilih opsi
‘Get images from GPS’. Jendela akan
berganti, rubah opsi ‘Image type’ sehingga
menunjukkan ‘Waypoint symbol’. Lalu,
untuk uji coba, pilih ‘Waypoint symbol
000’. Program xImage akan tampak
seperti pada gambar disebelah. Bila ingin
memilih lebih dari satu pilihan, gunakan
tombol ‘Shift’ atau ‘Ctrl’ pada keyboard
komputer. Setelah itu, tekan tombol
‘Next’.

Program xImage akan menanyakan dimana file akan disimpan. Tentukan tempat penyimpanan
dan tekan tombol ‘OK’. Proses pengambilan sudah selesai, tekan tombol ‘Finish’.

Carilah file yang baru saja disimpan, bukalah file ‘Waypoint Symbol 000.bmp’ dengan
menggunakan program ‘Paint’ yang merupakan program gratis dari microsoft Windows.
Program pengolah gambar lainnya dapat digunakan, tetapi harus
hati-hati karena perubahan kecil pada DPI akan menyebabkan
program xImage tidak dapat memasukkan hasilnya kembali
kedalam alat navigasi. Proses diatas diawali dengan mengambil
gambar dari alat navigasi untuk menghindari kesalahan
pengaturan file gambar. Dari ‘properties’ file gambar yang baru
saja diambil, akan terlihat ukuran (16x16 pixel), 256 warna, bit
depth=8, DPI=72. Bila menggunakan alat navigasi tipe lain, maka standard ini mungkin saja
akan berbeda.

Setelah dibuka oleh program ‘paint’, ubahlah gambar sesuai


dengan yang diinginkan. Warna R=255; G=0; B=255
merupakan warna yang akan dianggap transparan oleh alat
navigasi.

Pada contoh, gambar dirubah menjadi sebuah gambar


sederhana lainnya. Warna transparan tetap dipertahankan.

94
Setelah selesai, simpanlah gambar baru ini menggantikan gambar lama. Gambar lama dapat
disimpan memakai nama file yang lain. Program ‘Paint’ dapat ditutup.

Setelah itu, bukalah kembali program xImage, proses awal seperti yang dijelaskan diatas.
Pilihlah ‘Send to device’, lalu untuk ‘Image type’ = Waypoint Symbol.
Untuk ‘Images’, pilihlah ‘Waypoint symbol 000’. Lalu tekan tombol
‘Next’, dan program xImage akan memberikan informasi bahwa proses
telah selesai.

Periksalah pada alat navigasi, maka simbol yang pertama telah digantikan
menjadi gambar baru. Bila ingin mengubah simbol yang kedua, maka
rubahlah file ‘Waypoint symbol 001’ mengikuti prosedur seperti diatas.

Mengganti simbol/logo POI pada Mapsource


Ketika menambahkan POI pada program mapsource dengan menggunakan tombol ‘Waypoint

tool’ . Tekan tombol ini, lalu pindahkan kursor ke bagian peta. Klik kiri, maka sebuah
jendela baru akan muncul. Pada bagian ‘Symbol’, klik panah, maka sebuah jendela kecil akan
muncul. Pada bagian bawah, terdapat delapan buah POI yang disediakan untuk diubah.

Kedelapan gambar POI ini dapat ditemukan pada


sub-direktori: \My Documents\My
Garmin\Custom Waypoints Symbols\.

Untuk mengganti simbol POI pada program


mapsource, aturannya lebih bebas, tidak seperti
mengganti simbol POI pada alat navigasi.
Bahkan mapsource dapat menerima gambar yang
menggunakan format bukan BMP. Pada percobaan, digunakan gambar berukuran 150x150
pixel, bit depth 24, 96 DPI, format *.JPG, untuk menggantikan file 000.bmp dan 001.bmp.
Mapsource menerima gambar ini, dan menampilkannya.

95
Tetapi gambar simbol akan dirubah oleh mapsource sehingga
tidak lagi berukuran 150x150 pixel pada layar peta.

Cobalah ganti gambar dengan yang diinginkan, simpan


gambar dengan menggunakan nama 000.bmp – 007.bmp.
Lalu coba tambahkan sebuah POI dengan memakai logo
yang baru saja diganti. Bukalah program mapsource, tekan
tombol ‘Waypoint tool’, pindahkan kursor ke bagian peta,
klik kiri, maka akan muncul sebuah jendela untuk
menambahkan data POI. Terlihat bahwa simbol POI pertama
dan kedua sudah berubah dan dapat digunakan.

Jumlah simbol yang dapat digunakan tidak terbatas pada angka 007,
tetapi dapat melebihi angka tersebut. Pada uji coba, digunakan sampai
030.
Selama hanya digunakan pada program Mapsource, cara diatas tidak
menimbulkan masalah. Masalah akan muncul ketika kumpulan POI
dengan simbol yang sudah diganti akan dimasukkan ke dalam alat navigasi. Alat navigasi akan
menampilkan bulatan berwarna biru (standard untuk custom POI yang belum diubah), simbol
yang sudah diganti pada program mapsource tidak akan muncul. Untuk mengatasi hal ini,
simbol custom poi pada alat navigasi harus diubah juga sesuai dengan urutannya. Pada
mapsource, gambar ‘000.bmp’ harus sama dengan ‘Waypoint Symbol 000.bmp’ pada alat
navigasi, dan seterusnya.

Membuat POI Tourguide


Yang dimaksudkan dengan istilah ini adalah penggabungan antara POI biasa dengan gambar,
text, suara, dan alarm proximity. Ketika alat navigasi berbasis satelit memasuki jarak yang
telah diatur pada alarm proximity dari sebuah POI, maka alat navigasi berbasis satelit secara
otomatis akan menampilkan foto beserta tulisan, dan mengeluarkan suara.

Kumpulan POI tourguide ditambah dengan rute yang sudah ditentukan dapat menjadi pemantu
tur selama perjalanan. Tetapi bila peta yang digunakan berbeda, maka rute yang ditunjukkan
oleh alat navigasi kemungkinan akan berbeda.

96
Pada saat buku ini ditulis, POI tourguide hanya dapat dinikmati oleh pengguna alat navigasi
berbasis satelit produk garmin tertentu, yaitu seri nuvi yang memiliki kemampuan MP3, Zumo,
street pilot c550, c580, 2730, 2820, 7200, 7500.

Fasilitas gratis online disediakan oleh GeoTourGuide (http://www.geotourguide.com), dan


Geovative Solutions (http://www.geovative.com). Beberapa program versi gratis juga telah
tersedia, Tourguide Editor dapat diunduh dari http://www.javawa.nl/tourguide.html, yang
tersedia untuk beberapa sistim operasi komputer. Program Mapsource juga dapat digunakan
untuk membuat POI Tourguide, demikian pula berbagai macam XML editor yang tersedia di
internet.

Dari semua cara gratis yang ada, paling mudah menggunakan program Extra POI Editor yang
dapat diunduh dari http://turboccc.wikispaces.com/Extra_POI_Editor. Program ini yang akan
dibahas pada buku ini, dengan menggunakan POI beserta gambar dan keterangan tempat
wisata yang berasal dari situs navigasi.net.

Program Extra POI Editor hanya memerlukan proses unzip, lalu klik dua kali pada file
Extra_POI_Editor.exe. Versi yang dipakai ketika buku ini ditulis adalah versi 4.22.

Sebelum memulai menggunakan


program ini, siapkanlah gambar dan
suara yang ingin dipakai. Simpanlah
kedua file ini pada sebuah folder
tersendiri. Bila akan membuat banyak
POI tourguide, simpan file gambar dan
suara pada masing-masing folder.

Struktur penyimpanan akan terlihat


seperti pada gambar. Susunan folder dapat dibuat berbeda dengan gambar, tetapi penyusunan
seperti ini akan mempermudah penggunaannya. Susunan seperti ini juga diperlukan bila ingin
menggunakan program-program lainnya (contohnya: mapsource) untuk membuat POI
Tourguide.

97
Tidak ada batasan ukuran file gambar karena program akan merubahnya sendiri. Perlu diingat
bahwa ukuran layar alat navigasi terbatas, sehingga gambar akan terlihat lebih kecil pada layar
alat navigasi.

File suara sebaiknya direkam sendiri dengan menggunakan program-program gratis yang
banyak tersedia di internet. Menggunakan program Text-to-Voice dapat dilakukan, tetapi
hingga buku ini ditulis, tidak tersedia program versi gratis yang dapat menghasilkan suara
dalam bahasa Indonesia dengan kualitas baik. Bila ingin mencoba, ada sebuah program gratis
yang dibuat oleh Arry Akhmad Arman, dan dapat diunduh dari
http://indotts.melsa.net.id/download.html. Untuk program Text-to-Voice yang menggunakan
bahasa Inggris sudah banyak yang tersedia dalam versi gratis, dan dapat langsung disimpan
dalam format MP3.

Bila diinginkan, keterangan/deskripsi POI dapat ditulis dan disimpan pada masing-masing
folder diatas. Simpan saja dalam format *.TXT karena tidak diperlukan format yang lebih
canggih. Tidak ada ketentuan yang pasti tentang banyaknya keterangan yang dapat ditulis,
tetapi ingat bahwa layar alat navigasi terbatas ukurannya.

Setelah keterangan, gambar, dan suara untuk masing-masing POI siap untuk digunakan, maka
bukalah program Extra POI Editor.

Akan terlihat empat


buah jendela kecil.
Jendela pertama akan
menampilkan data-data
POI, satu jendela untuk
melihat posisi pada
Google map, dan dua
buah jendela lainnya
digunakan untuk
melihat tampilan pada
alat navigasi Nuvi seri
760.

98
Tekanlah tombol ‘Add New POI’ yang terdapat pada jendela pertama. Sebuah jendela baru
akan muncul, dan isikan data-data POI yang diminta. Isikan data Lon (Longitude) dan Lat
(Latitude), Elevasi (bila diketahui), dan nama POI.

Terdapat jendela untuk menunjukkan lokasi koordinat pada peta Google map. Lokasi pada peta
ini dapat digunakan untuk melihat apakah koordinat yang dimasukkan sudah benar. Bila
koordinat POI tidak diketahui, isilah alamat lengkap pada tempat yang disediakan, lalu tekan
tombol ‘Geocoding’ maka google map akan menunjukkan peta alamat tersebut. Marker (pada
gambar terlihat seperti balon berwarna merah) dapat digeser supaya letaknya lebih tepat. Lalu
tekan tombol ‘Grab’, maka otomatis koordinat lokasi akan terisi pada kolom ‘Lon’ dan ‘Lat’
(pada gambar terlihat di pojok kiri atas).

Untuk ‘Description’ bisa langsung ditulis pada tempat yang disediakan atau melakukan copy-
paste dari file *.TXT yang sudah disiapkan. Alamat, email, nomor telpon dapat diisi. Fitur ini
dapat ditampilkan pada layar alat navigasi dan seringkali berguna, contohnya, ketika mencari
tempat penginapan ketika dalam perjalanan.

99
Fitur (telpon) ini dapat digunakan pada beberapa jenis alat navigasi yang terhubung dengan
telpon genggam, sehingga apabila diperlukan oleh pengguna, alat navigasi dapat langsung
meminta telpon genggam untuk menghubungi nomor tersebut.

Pada bagian ‘Display preferences’, pilihlah simbol POI sesuai dengan yang diinginkan. Untuk
‘Display’, pilih saja ‘SymbolAndName’. ‘Category’ biarkan kosong.

‘Proximity’ perlu ditentukan jaraknya, penulis menyarankan antara 300 – 500 meter. Bila
terlalu jauh, dapat mengganggu suara pemandu jalan. ‘Speed’ digunakan untuk POI yang
berhubungan dengan kecepatan kendaraan, contohnya POI untuk jalan yang mempunyai
batasan kecepatan atau kamera jalan.

‘Link’ berisikan nama FOLDER yang berisi gambar dan MP3 untuk sebuah POI, pada contoh,
untuk POI ‘All about Strawberry’. Tekanlah tombol ‘Browse’ dan cari folder yang sesuai.
Perhatikan bagian ‘Tourguide
Info’ pada pojok kanan
bawah. Bila lokasi folder
yang diberikan sudah benar,
tekanlah tombol ‘Up’ atau ‘Dn’ hingga muncul segitiga berwarna hijau. Bila segitiga hijau ini
belum muncul maka proses belum selesai. Apabila tombol segitiga hijau ditekan, maka akan
terdengar file MP3 yang dipakai. Setelah segitiga hijau muncul, artinya proses sudah benar.

Setelah selesai dengan POI pertama, tekan tombol ‘OK’ dan ulangi proses diatas untuk POI
berikutnya. Bila proses benar, maka program Extra POI Editor akan menampilkan jendela
seperti pada gambar dibawah. Setelah selesai, tekanlah opsi ‘File’ dan simpanlah ditempat dan
format yang diinginkan. Apabila bingung dalam menentukan format, pakai saja format *.GPX
karena banyak program yang memakai format ini.

100
Tombol untuk mendengarkan file MP3

Daftar POI
tourguide yang
dimiliki

Dapat menampilkan
peta google atau Keterangan
gambar, tergantung POI
tombol yang
ditekan

Tombol untuk melihat gambar

101
BAB XVII: Menggunakan POI Loader
Semua alat navigasi memiliki batasan jumlah POI yang dapat disimpan pada masing-masing
alat. Ketika waktu berjalan, jumlah POI yang dimiliki oleh pengguna menjadi bertambah
banyak dan pada suatu saat akan melebihi batasan tersebut. Salah satu cara untuk mengatasi
hal ini adalah dengan mengumpulkan POI yang dimiliki dan dimasukkan kedalam alat navigasi
sebagai Custom POI.

Untuk memasukkan custom POI, termasuk POI tourguide, gunakanlah program POI loader.
Cara ini tidak mengganggu batasan jumlah POI yang dapat disimpan pada alat navigasi karena
akan disimpan pada kartu memori.

Garmin menyediakan program ini untuk memasukkan custom POI kedalam alat navigasi
berbasis satelit produk Garmin. Program gratis ini dapat diunduh dari
http://www8.garmin.com/support/collection.jsp?product=999-99999-12. Versi yang dipakai
ketika buku ini ditulis adalah versi 2.5.3. Lakukan prosedur instalasi seperti biasa.

Untuk melakukan ini, POI dapat disimpan pada file-file yang terpisah menurut fungsinya.
Sebagai contoh, file POI rumah makan, file POI tempat penginapan, dan lain-lain. Bila terlalu
repot, semua POI dapat juga disatukan pada sebuah file. Salah satu keuntungan pemisahan file
adalah penggunaan yang akan lebih mudah pada alat navigasi.

Bila POI masih terdapat pada alat navigasi, cara yang paling mudah adalah
dengan menggunakan program Mapsource, ambil semua POI yang berada
pada alat navigasi seperti yang telah diterangkan pada halaman 33.

Daftar POI akan terlihat pada bagian kiri Mapsource, pada tab ‘Waypoints’.
POI yang tidak diinginkan dapat dihapus dari daftar. Setelah itu, simpanlah
dalam format *.CSV atau *.GPX, disarankan memakai format *.GPX.

Hubungkan alat navigasi dengan komputer melalui kabel USB. Bukalah program POI loader,
Informasi tentang POI loader dapat ditampilkan dengan menekan tombol ‘Help’. Tekan tombol
‘Next’, maka akan terdapat tiga buah pilihan: ‘Garmin Device’, ‘Mapsource’, atau ‘Custom
folder’. Karena ingin memasukkan custom POI kedalam alat navigasi, pilihan pertama adalah
yang paling mudah. Pilihan ‘custom folder’ dipakai jika ingin disimpan pada komputer dan

102
nanti akan dipindahkan ke alat navigasi secara manual. Pilihlah ‘Garmin Device’, lalu tekan
tombol ‘Next’. Seharusnya program POI loader sudah mengenali tipe alat navigasi anda.

Tekan tombol ‘Next’, maka akan muncul pertanyaan apakah ingin memasukkan custom POI
baru atau menghapus file Custom POI yang sudah berada di alat navigasi. Pilih ‘Install custom
POI onto your device’, dan tekan tombol ‘Next’. Cari dan pilihlah folder dimana custom POI
yang ingin dipakai berada, lalu pilihlah opsi ‘Feet and MPH’ atau ‘Meters and KPH’.
Disarankan untuk memilih ‘Meters and KPH’.
Untuk opsi terakhir, disarankan
untuk memilih ‘Manual’. Opsi
‘Express’ dapat dipilih, tetapi
nanti semua proses nanti akan
diatur oleh program. Ingat bahwa
ketika memilih lokasi file, hanya
dapat dipilih folder, tidak dapat
langsung memilih file. Sehingga
dengan opsi ‘express’, maka
semua file custom POI yang
terdapat pada folder tersebut akan
dimasukkan kedalam alat navigasi. Setelah selesai, tekan tombol ‘Next’.
Bila dipilih opsi ‘Express’,
maka akan langsung dikirimkan
ke alat navigasi. Dengan
memilih ‘Manual’, maka POI
loader akan menanyakan satu-
persatu file yang ingin dipakai.

Nama file akan terlihat pada


barisan paling atas, pada gambar
terlihat ‘POI.gpx’. Bila tidak
ingin memakai file ini, centang
pilihan ‘Ignore this file’.
Untuk POI biasa, biarkan pilihan ‘This file contains proximity alerts points’ tetap kosong.
Untuk POI Tourguide yang belum diatur alarm proximity nya (seperti yang dijelaskan pada

103
halaman 100), centang pilihan tersebut dan aturlah jarak atau kecepatannya. Setelah itu tekan
tombol ‘Next’. Bila hanya terdapat sebuah file, proses sudah selesai. Bila terdapat lebih dari
sebuah file pada folder tersebut, maka akan muncul pertanyaan yang sama untuk file
berikutnya, dan seterusnya.

Setelah selesai, program POI loader akan menampilkan pesan bahwa proses
sudah selesai. Tutuplah program ini, dan periksalah alat navigasi anda.
Tergantung dari tipe alat navigasi berbasis satelit yang digunakan, akan muncul
sebuah icon ‘Custom POI’.

Pada GPSMap 76csx tampilannya akan seperti pada gambar. Bila ada beberapa
file custom POI yang dimasukkan, maka alat navigasi akan memisahkan masing-masing file
menjadi masing-masing ‘database’. Nama database akan diambil dari nama file *.GPX atau
*.CSV yang dipakai.
Pada fitur pencarian POI, pengguna dapat memilih database
mana yang ingin digunakan yang dipakai. Pada contoh
digunakan file bernama ‘poi.gpx’ yang merupakan POI
tourguide; ‘penginapan.GPX’ dan ‘Rumah makan.GPX’ yang merupakan POI biasa.

Bila dilihat dengan windows explorer (halaman 83), hanya


akan terlihat sebuah file poi.gpi. File ini adalah hasil dari
program POI loader. File ini dapat dipindahkan ke alat
navigasi lain produk Garmin seperti proses copy-paste
biasa.

Pada alat navigasi yang menunjang POI Tourguide, dapat di tes apakah POI sudah
menampilkan gambar dan suara dengan baik. Tes dapat dilakukan dengan membuka beberapa
POI tourguide, atau mencoba simulasi rute, atau dengan menggunakannya dalam perjalanan.

Bagi pengguna PDA/telpon genggam yang memakai program Garmin mobile XT ataupun
Garmin Mobile PC yang ingin menggunakan POI Tourguide, diperlukan program GeoTours
Mobila yang sayangnya tidak gratis. Tanpa program tambahan ini, POI tourguide tidak dapat
digunakan. Program versi contoh dapat diunduh dari:
http://geovative.com/GeoToursMobile.asp.

104
BAB XVIII: Peranan alat navigasi berbasis satelit pada dunia kesehatan
Peranan alat navigasi pada dunia kesehatan masyarakat tidak terlepas dari penggunaan GIS
(Geographical Information System), atau istilah umumnya adalah pemetaan. Bila digunakan
pada bidang kesehatan, kedua hal ini berhubungan erat dengan sistim informasi kesehatan
dalam arti luas.

Penggunaannya dalam dunia kesehatan masyarakat bertujuan untuk membantu memberikan


informasi sehingga para pengambil keputusan dapat melakukan tugasnya lebih mudah dan
akurat. Pengambil keputusan disini tidak selalu berarti struktur administratif kepemerintahan,
tetapi juga dapat berarti kelompok masyarakat dan individu. Bila pengambil keputusan tidak
menggunakan informasi yang diberikan, maka kegiatan ini hanyalah membuang waktu, tenaga,
dan dana.

Saat ini, sudah banyak pihak yang menggunakaan alat navigasi berbasis satelit dan pemetaan
dalam merencanakan, memutuskan, melaksanakan, dan evaluasi program – program berbasis
masyarakat. Yang paling sering memakai adalah Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) baik
internasional maupun nasional, dalam program-program pengendalian bencana. Pemakaian
dibidang kesehatan di Indonesia masih sangat sedikit sekali, dapat dikatakan hampir tidak ada.

Masalah terbesar adalah biaya dan sumber daya yang tersedia, sehingga jarang sekali pihak
yang tertarik untuk mengembangkannya. Seandainya sudah tersedia, pengetahuan tentang
manfaat informasi yang didapatkan juga masih meragukan. Pertanyaan yang perlu dijawab
adalah: Seberapa pentingkah manfaat yang didapatkan? Pertanyaan ini menjadi sentral karena
walaupun informasi dari pemetaan tidak tersedia, semua kegiatan selama ini tetap dapat
dilakukan.

Benar, tanpa informasi dari hasil pemetaanpun, program-program kesehatan masyarakat dapat
dilakukan. Tetapi, bagaimana dengan ‘waktu’ yang diperlukan untuk mencapai kondisi yang
diinginkan? Dan apakah dapat lebih dipercepat bila keputusan yang diambil lebih tepat
sasaran?

Disinilah letak fungsi utama dari sistim informasi kesehatan, sistim ini seharusnya dapat
memberikan informasi yang diperlukan, sehingga para pengambil keputusan dapat melakukan
tugasnya dengan baik. Kesalahan yang sama tidak perlu diulang lagi diwaktu yang akan

105
datang. Sebagai contoh, wabah penyakit yang sama tidak diselesaikan dengan cara yang sama
dari tahun ke tahun, sehingga akhirnya menjadi wabah rutin.

Pemetaan beserta penggunaan alat navigasi berbasis satelit merupakan sebuah bagian dari
keseluruhan sistim informasi kesehatan. Tanpa didukung oleh bagian-bagian lainnya, maka
manfaat yang didapatkan tidak akan maksimal. Lebih lanjut, bila keputusan yang dibuat tidak
ada hubungannya dengan informasi yang didapatkan, maka fungsi sistim informasi menjadi
hilang.

Jenis informasi yang dapat ditampilkan tergantung pada data yang dimasukkan kedalam sistim
pemetaan ini. Sistim pemetaan ini dapat memadukan data angka (berupa statistic, hasil survey,
laporan bulanan, dan sebagainya) dari sistim informasi kesehatan dengan peta visual. Sehingga
dapat dilihat secara makro maupun mikro.
Sebagai contoh, pada gambar
disebelah kanan, terlihat
gambaran tempat-tempat penyedia
pelayanan pengobatan penyakit
TBC di Negara Zambia pada
tahun 2004 yang diambil dari
materi WHO (World Health
Organization).

Informasi yang akan ditampilkan


akan menyerupai informasi ini,
yang tidak akan mempunyai arti
bila tidak disertai ‘cerita’ dan Sumber gambar: http://www.who.int/health_mapping/resources/en/
diikuti dengan analisa.

Misalnya, dari peta ini dapat terlihat bahwa cakupan pelayanan belum dapat menjangkau
seluruh area dengan merata. Informasi ini dapat digunakan oleh pengambil keputusan untuk
memperbaiki kondisi tersebut.

106
Cakupan pemetaan tidak harus dalam area yang luas, tetapi dapat digunakan untuk area yang
kecil, misalnya sebuah desa. Peta pada contoh diatas juga terdiri dari gabungan area-area yang
lebih kecil, yang dapat dipilih untuk ditampilkan pada layar.

Jenis informasi visual seperti diatas tidaklah mutlak harus tersedia, karena analisa dapat
dilakukan dengan menggunakan angka-angka yang terdapat pada sistim informasi kesehatan.
Jadi, fungsi utama dari pemetaan diatas adalah untuk memudahkan pengambil keputusan untuk
memperbaiki kondisi yang ada. Dengan hadirnya informasi visual seperti ini, maka pengguna
dapat lebih mudah untuk melihat situasi dan kondisi yang ada. Langkah selanjutnya tetap
berada pada pengambil keputusan.

WHO sudah menyediakan program gratis untuk keperluan pemetaan ini, yang nantinya akan
dapat digunakan bersama dengan program survey (juga gratis) mereka. Program ini dapat
diunduh gratis dari http://www.who.int/health_mapping/tools/healthmapper/en/index.html.

Lebih lanjut lagi, pada situs WHO, hasil pemetaan ini dapat disatukan dengan negara-negara
lain secara online. Tentu saja hanya Departemen Kesehatan Republik Indonesia yang dapat
melakukannya untuk wilayah Republik Indonesia. Hasil pemetaan dari seluruh dunia dapat
dilihat pada alamat: http://www.who.int/health_mapping/tools/globalatlas/en/index.html,

107
BAB XIX: Beberapa informasi lain yang berguna

Banyak sekali informasi yang tersedia di dunia maya yang dapat berguna bagi pecinta alat
navigasi berbasis satelit. Modifikasi program yang digunakan pada beberapa alat navigasi juga
dapat dilakukan, termasuk program-program yang disediakan oleh pihak ketiga.

Situs yang terdapat pada http://www.maps-gps-info.com/fgpfw.html adalah tempat terbaik


untuk memulai mencari program-program ini. Dapat ditemukan program-program yang dapat
dijalankan pada berbagai sistim operasi komputer. Beberapa program yang sering diperlukan:
• GPSBabel
Sebuah program gratis yang dapat melakukan konversi banyak format file, sangat berguna
ketika ingin menggunakan sebuah file pada berbagai macam aplikasi Dapat digunakan
pada sistim operasi Windows 95, 98, ME, 2000, XP, Vista, Linux, UnixWare, OpenServer,
Solaris, FreeBSD, and OSX. GPSBabel dapat diunduh dari http://www.gpsbabel.org.

• BMap2MP
Program gratis untuk konversi peta raster ke peta vektor. Program dapat diunduh dari
http://bmap2mp.webhop.org/bmap2mp.rar.

• G7ToWin dan G7ToCE


Program ini memudahkan transfer data dari dan ke alat navigasi, termasuk untuk
melakukan screen shot alat navigasi. Program dapat diunduh dari
http://www.gpsinformation.org/ronh/g7towin.htm.

• Garnix
Program ini dapat digunakan untuk konversi data antara sistim operasi Windows, MS-
DOS, Linux, dan OSX. Program dapat diunduh dari
http://homepage.ntlworld.com/anton.helm/garnix.html.

• Google Latitude
Program gratis ini dapat dipasang pada telpon genggam yang memakai sistim operasi
Symbian S60 edisi ketiga, Windows Mobile, dan BlackBerry. Pada saat buku ini ditulis,
sistim operasi lainnya belum dapat menggunakannya. Dengan program ini, dapat dilihat
posisi teman-teman secara langsung pada layar, dan juga sebaliknya. Program dapat
diunduh dari http://www.google.com/latitude.

108
Agak ironis, tetapi sebuah situs yang dikelola oleh USGS (United States Geological Survey)
menyediakan data DEM (Digital Elevation Model) gratis untuk seluruh dunia, termasuk untuk
Indonesia. Data ini dapat diunduh secara gratis dari http://seamless.usgs.gov/index.php. Dari
data DEM ini dapat diproses lebih lanjut menjadi peta topo untuk alat navigasi berbasis satelit.

Bagi Pengguna komputer dengan sistim operasi Macintosh, Garmin juga menyediakan
beberapa program untuk digunakan, dan dapat diunduh dari:
http://www8.garmin.com/macosx/. Program GPSy (http://www.gpsy.com/) adalah program
DGPS melalui internet yang dapat digunakan pada sistim operasi Macintosh.

109