Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM

EMBRIOLOGI HEWAN
REGENERASI PLANARIA

Nama
NIM
Kelas
Kelompok

Disusun oleh:
: Wahyu Kusumawardani
: K4312070
:B
:6

PENDIDIKAN BIOLOGI
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2015

LAPORAN PRAKTIKUM EMBRIOLOGI HEWAN


I.

JUDUL

Regenerasi Planaria
II.
III.

IV.

TUJUAN
Mengetahui proses regenerasi Planaria (Dugesia sp.) setelah autotomi buatan
ALAT DAN BAHAN :
Alat
Bahan
cutter, kuas, pinset, object glass, Planaria (Dugesia sp.), air, hati ayam
cawan petri.

CARA KERJA
1. Planaria diambil dengan kuas kemudia diletakkan pada kaca benda.Setelas posisi
sesuai dilakukan pemotongan dengan beberapa tipe:
a. Dipotong menjadi 2 bagian, arah anterior dan posterior, titik pemotongan
dilakukan di depan faring
b. Dibelah menjadi dua bagian anterior dan posterior namaun di bagian medial
masing-masing dibelah sedikit
c. Dibelah secara longitudinal mulai dari kepala sampai ujung posterior
2. Letakkan potongan planaria pada cawan petri dan diamati perubahan yang terjadi
selama satu minggu
3. Selama satu minggu pengamatan, suhu dan air dalam cawan petri dikontrol setiap hari
4. Selama pengamatan, planaria diberi hati ayam segar sebagai makanan

V. DASAR TEORI
Planaria merupakan hewan tingkat rendah yang mempunyai daya regenerasi sangat
tinggi. Planaria akan segera melakukan regenerasi apabila mengalami luka baik secara
alami maupun buatan. Apabila bagian tubuh planaria dipotong baik melintang membujur
ataupun dipotong bagian tubuhnya menjadi kecil-kecil maka dia akan segera
beregenerasi membentuk individu baru lagi yang utuh.
Regenerasi adalah suatu proses pemotongan atau perusakan bagian tubuh dan
kemudian tumbuh lagi mengadakan fragmentasi atau penyembuhan kembali. Regenerasi
merupakan proses perkembangbiakan suatu individu dari bagian tubuhnya yang terlepas
(Hadikastowo, 1982). Regenerasi berlangsung dengan dua cara, yaitu epimorfis dan
morfalaksis. Epimorfis merupakan perbaikan disebabkan oleh proliferasi jaringan baru
kemudian membentuk blastema di atas jaringan lama. Contohnya pada Lacertilia.
Morfalaksis adalah perbaikan yang disebabkan oleh reorganisasi jaringan lama.
Contohnya pada Planaria. Selain itu, dikenal pula regenerasi intermediet, yaitu sel-sel
membelah namun masih mempertahankan fungsi sel yang telah terdiferensiasi.
Contohnya pada hati manusia.
Tahapan regenerasi planaria:
1. Adanya neoblast yang terhimpun pada permukaan luka
2. Terbentuk suatu blastema
3. Akan berproliferasi
4. Berdiferensiasi membentuk bagian-bagian yang hilang

Gambar. Tahapan Regenerasi Planaria


Tahapan regenerasi planaria dimulai dengan adanya neoblast yang akan tampak
terhimpun pada permukaan luka bagian sebelah bawah epithelium sehingga terbentuknya
suatu blastema yang kemudian struktur sel mengalami diferensiasi dalam pertumbuhan
blastema dan dibawah kondisi yang optimal mengalami regenerasi berproliferasi
membentuk bagian-bagian yang hilang. Neoblast berukuran sekitar 10m dengan rasio
nukleositoplasmik yang tinggi. Sitoplasma neoblast terdiri dari RNA yang melimpah dan
sejumlah ribosom. Pada tubuh sehat, neoblast didistribusikan sepanjang sel
parenkim/mesenkim dan ada pada sel mitosis dan akan disebarkan selama pembentukan
jaringan baru. Oleh karena itu, neoblast merupakan sel induk (stem cell) pada cacing
pipih (Newmark and Alvarado, 2001).

VI.
DATA PENGAMATAN
VII.
VIII. P
o
XII. 0
l
a
p
e
m
b
e
l
a
h
a
n
IX.
P
l
a
n
a
r
i
a

X.
XIII. 1

XIV. 2

XV.

Hari ke
XVI. 4

XVII. 5

XVIII. 6

XIX. 7

XX.

XXII.

XXIII.

XXIV.

XXV.

XXVI.

XXVII.

XXVIII.

XXIX.

XXX.

XXXI.

XXXII.

XXXIII.

XXXIV.

XXXV.

XXXVI.

XXXVII.

XXXVIII.

XXXIX.

XL.

XLI.

XLII.

XLIII.

XLIV.

XLV.

XLVI.

XLVII.

XLVIII.

XLIX.

L.

LI.

LII.

LIII.

LIV.

LV.

LVI.

XXI.

LVII.
LVIII. PEMBAHASAN
LIX.
LX.
Tujuan dari praktikum adalah

Mengetahui proses regenerasi Planaria

(Dugesia sp.) setelah autotomi buatan


LXI.

Prinsip kerja praktikum adalah Planaria diambil dengan kuas kemudia

diletakkan pada kaca benda.Setelas posisi sesuai dilakukan pemotongan dengan beberapa
tipe: Dipotong menjadi 2 bagian, arah anterior dan posterior, titik pemotongan dilakukan
di depan faring dan dibelah menjadi dua bagian anterior dan posterior namaun di bagian
medial masing-masing dibelah sedikit, lalu dibelah secara longitudinal mulai dari kepala
sampai ujung posterior. Meletakkan potongan planaria pada cawan petri dan diamati
perubahan yang terjadi selama satu minggu. Selama satu minggu pengamatan, suhu dan
air dalam cawan petri dikontrol setiap hari. Selama pengamatan, planaria diberi hati
ayam segar sebagai makanan
LXII.

Tipe regenerasi planaria adalah : Epimorfis yaitu bagian yang hilang akan

terbentuk kembali dari sel-sel yang belum terdiferensiasi membentuk menjadi


jaringan/bentuk baru. Tetapi ada sedikit konstribusi morfolaksis karena beberapa
penelitian mengidentifikasi bahwa proses morfolaksis mungkin berperan penting dalam
proses regenerasi planaria (Newmark,2001).
LXIII.
LXIV.

Hasil percobaan : Perkembangan Planaria dari hari ke 0-7

a. Planaria yang dipotong secara longitudinal


LXV.
LXVI.
LXVII.
LXVIII.
LXIX.
LXX.
LXXI.
LXXII.
LXXIII.
LXXIV.
LXXV.
LXXVI.

LXXVII. Sstelah pemotongan planaria masih hidup dan masih dapat bergerak.
LXXVIII.

Hari Ke 0 sampai ke 2 masih hidup kemudian ketika hari ke 3-5

terlihat terbentuk adanya blastema. Harike 6 mulai terbentuk bagian tubuhnya secara
lengkap dan hari ke 7 menjadi planaria yang utuh. Jadi pada potongan ini terjadi
regenerasi dan terbentuk 2 planaria baru.
LXXIX. Kesesuaian dengan teori :
LXXX. Dari hasil percobaan sudah sesuai dengan teori bahwa apabila planaria
dipotong secara longitudinal akan berdegenerasi membentuk 2 individu baru.
LXXXI.
LXXXII.
LXXXIII.
LXXXIV.
LXXXV.
LXXXVI.
LXXXVII.
LXXXVIII.
LXXXIX.
XC.
b. Planaria yang dipotong menjadi 2 bagian (potongan di depan faring)
XCI.
XCII.
XCIII.
XCIV.
XCV.
XCVI.
XCVII.
XCVIII.
XCIX.
C.
CI.
CII.
CIII.
CIV.

Pada hari ke 0 setelah pemotongan terbentuk 2 bagian yaitu bagian kepala

badan dan ekor. Kedua bagian tersebut masih hidup, pada hari ke 1- 7 kedua bagian
tersebut masih ada dan hidup namun tidak berdegenerasi membentuk bagian tubuh dengan
sempurna. Tidak terlalu nampak adanya blastema. Di akhir pengamatan, kedua bagian
tetap menjadi 2 bagian dengan ukuran yang lebih besar namun tidak terbentuk tubuh
dengan sempurna.

CV. Kesesuaian teori :


CVI.

Dari hasil percobaan kurang sesuai dengan teori karena seharusnya bagian

badan akan terbentuk ekor dan bagian ekor akan terbentuk kepala sehinggan berdegenerasi
membentuk bagian tubuh yang baru.
CVII.

Ketidak sesuaian dimungkinkan karena adanya kondisi air dan makanan yang

kurang baik sehingga menghambat regenerasi planaria, selain itu bisa karena pemotongan
yang kurang tepat (mengenai bagian faring )
CVIII.
CIX.
CX.
CXI.
CXII.
CXIII.
CXIV.
c. Planaria dipotong menjadi 2 dan masih dibelah lagi
CXV.
CXVI.
CXVII.
CXVIII.
CXIX.
CXX.
CXXI.
CXXII.
CXXIII.
CXXIV.
CXXV.
CXXVI.
CXXVII. Setelah pemotongan terbentuk 2 bagian, bagian kepala badan

dan ekor

ditengahnya dengan ada pembelahan lagi. Dari hari ke 0- 2 nagian tubuh masih terlihat
membelah, namun hari ke 3 tampak adanya blastema di daerah pembelahan. Namun hari
ke 4-7 bagian potongan tubuh tidak berdegenerasi dengan sempurna. Kedua bagian
potongan masih hidup namun pada bagian kepala badan yang seharusnya terbentuk 2
cabang ekor tidak terbentuk adanya ekor baru, dan bagian ekor yang seharusnya terbentuk
bagian 2 cabang badan dan 2 cabang kepala baru juga tidak nampak terbentuk adanya
organ baru tersebut. Sehingga di akhir pengamatan keduanya masih berupa 2 bagian
potongan seperti di awal pemotongan hanya saja pembelahan kecil secara longitudinal
sudah menutup.
CXXVIII. Kesesuaian teori :

CXXIX.

Dari hasil pengamatan hasil pemotongan kurang sesuai dengan teori karena

seharusnya bagian potongan kepala badan yang di belah longitudinal sedikit akan tumbih
bercabang 2 ekor baru dan bagian potongan ekoryangdipotong sedikit di secara
longitudinal akan bercabang 2 tummbuh 2 kepala. Ketidak sesuaian dimungkinkan karena
adanya kondisi air dan makanan yang kurang baik sehingga menghambat regenerasi
planaria, selain itu bisa karena pemotongan yang kurang tepat (mengenai bagian faring).
CXXX.
CXXXI.
CXXXII.
CXXXIII.
CXXXIV.
CXXXV.
CXXXVI.
CXXXVII.
CXXXVIII.
d. Planaria di potong/dibelah menjadi 2 pada bagian kepala
CXXXIX.
CXL.
CXLI.
CXLII.
CXLIII.
CXLIV.
CXLV.
CXLVI.
CXLVII.
CXLVIII.
CXLIX.
CL. Setelah pemotongan pada hari ke 0 nampak kepala planaria terbelah sedikit
bagian ujungnya menjadi. Pada hari 1- 4 kepala masih nampak membelah namun
pada hari ke 5-7 kepala planaria yang terbelah sudah tergabung kembali seperti
planaria yang utuh. Blastema kurang nampak terlihat tumbuhnya pada hari keberapa,
kemungkinan tumbuh di hari 3-4.
CLI. Kesesuaian teori :
CLII. Berdasarkan hasil pengamatan kurnag sesuai dengan teori karena seharusnya
bagian kepala yang terbelah menjadi 2 nantinya akan berdegenerasi terbentuk 2
cabang kepala utuh yang baru, namun pada percobaan kepala yang terbelah malah
kembali menyatu. Hal tersebut dikarenakan oleh beberapa hal karena saat masa
degenerasi seharusnya bagian kepala yang terbelah sering di goyang-goyang degan
kuas agar pembentukan blastema kedua cabang kepala tidak menyatu. Selai itu juga
bisa dikarenakan adanya kondisi air dan makanan yang kurang baik sehingga
menghambat regenerasi planaria, selain itu bisa karena pemotongan yang kurang
sempurna.

CLIII.
CLIV.
CLV.
CLVI.
CLVII.
CLVIII.
CLIX.
CLX.
CLXI.

Regenerasi merupakan proses perbaikan yang mungkin dilakukan pada

lukankecil atau pada penghancuran sebagian jaringan dari tubuh hewan tersebut atau luka
yang mungkin melibatkan kehilangan organ atau bagian yang lebih besar dari tubuh, hal ini
kadang-kadang dapat diperbaharui (Surjono, 2001).
CLXII.

Planaria merupakan hewan yang hidup bebas dengan habitat yang berbeda-

beda, beragam dari perairan yang yang berarus lambat sampai pada perairan danau dan
tertutupi oleh bebatuan atau dedaunan. Planaria merupakan organisme yang ideal untuk
dipelajari karena kemampuannya untuk belajar yang cukup tinggi. Meskipun ia hanya
memiliki system saraf yang sederhana, yakni hanya berupa ganglion-ganglion dan otak
primitive yang terkonsentrasi pada daerah ujung anterior (kepala) (Tenzer, 2001).
CLXIII.

Planaria adalah hewan yang memiliki kemampuan regenerasi yang sangat

mengagumkan. Planaria dapat dipotong melintang atau memanjang, dan masing-masing


bagian potongan tubuh akan melakukan regenerasi bagian-bagian yang hilang. Bagian tubuh
yang mungkin dibentuk kembali adalah kepala, eko, atau bagian tengah dari farink. Apabila
dilakukan pemotongan sebuah blastema regenerasi akan terbentuk pada permukaan potongan
dan bagian yang hilang akan tumbuh dari blastema tersebut. Bagian-bagian yang akan
direorganisasi dengan cara pengurangan skala, hingga individu yang dihasilkan

dari

regenerasi ini akan berukuran lebih kecil dari ukuran semula. Dengan demikian regenerasi
pada hewan ini merupakan gabungan dari cara epimorfis dan morfalaksis. Platythelminthes
yang lain tidak mengalami regenerasi sebaik Planaria (Surjono, 2001).
CLXIV. Kemampuan regenerasi sangat berbeda diantara hewan-hewan. Planaria
merupakan hewan yang mempunyai kemampuan regenerasi yang luar biasa. Penggantian
bagian tubuh yang hilang atau yang rusak terjadi dalam 2 cara :
CLXV.

1. Transformasi dan reorganisasi bagian tubuh yang tertinggal, seperti

perubahan atau pembentukan faring baru pada regenerasi planaria.

CLXVI.

2. Pertumbuhan jaringan baru dari permikaan jaringan yang luka atau hilang

dengan bentuk tunas regenerasi atau blastema, seperti pembentukan ekor dan kepala
planaria.
CLXVII.

Tipe Regenerasi

CLXVIII. Sel pembentuk blastema dapat berasal dari sel yang mengalami dediferensiasi.
Regenerasi berlangsung melalui dua cara, yaitu :
a. epimorfis, apabila perbaikan disebabkan oleh proliferasi jaringan baru yang disebut
blastema di atas jaringan lama.
b. Morfalaksis, apabila perbaikan disebabkan oleh reorganisasi jaringan lama.
CLXIX.

Sedangkan Heteromorfis adalah beberapa percobaan organ yang terbentuk

selama proses regenerasi sama dengan organ yang hilang tetapi adakalanya organ
yang terbentuk berbeda dengan organ yang hilang
CLXX.

Mekanisme regenerasi planaria:

CLXXI.
Adanya neoblast yang terhimpun pada permukaan luka
CLXXII.

Terbentuk suatu blastema


Akan berproliferasi
CLXXIII.

Berdiferensiasi membentuk bagian-bagian yang hilang


CLXXIV. Dalam melakukan regenerasinya, planaria membentuk bagian tubuhnya yang
hilang secara bertahap. Pertama, ujung bagian yang terluka/terpotong, ototnya akan
mengalami kontraksi. Hal ini dimaksudkan untuk memperkecil luas daerah yang terluka
tersebut. Aktivitas ini berlangsung selama sekitar 10 menit. Kemudian, ada sel yang
mensekresikan suatu zat imun untuk membunuh bakteri di daerah yang terluka. 30 menit
kemudian, luka ditutupi oleh sel epitel. Aktivitas ini berlangsung sekitar 20 menit. Saat luka
mulai disembuhkan, akan dibentuk blastema. Blastema ini merupakan akumulasi sel yang
tidak dapat berdiferensiasi, yang pada akhirnya akan berdiferensiasi menjadi bagian yang
hilang. Sel dari blastema disebut neoblas (Tyler, tanpa tahun). Blastema ini tidak memiliki
warna (transparan) (McIntosh, tanpa tahun). Sel neoblas adalah sel yang bersifat embrionik,
yang hanya digunakan dalam proses regenerasi. Saat pemotongan terjadi, neoblas di sekitar
daerah tersebut akan bersatu membentuk blastema. Namun, bila neoblas di sekitar daerah itu
telah ikut terpotong, sel neoblas dari bagian lain akan bermigrasi kesana. Sel pada dasar
blastema, sangat aktif melakukan mitosis. Blastema biasanya terbentuk dalam waktu 1-2 hari

dan dapat terlihat jelas sekitar 3-4 hari setelah pemotongan. Pada hari ke 4-6, struktur yang
telah berdiferensiasi dapat terlihat pada area regenerasi. Dan dalam waktu 2-3 minggu,
regenerasi telah selesai dilaksanakan (Tyler, tanpa tahun).

CLXXV.

Skema sel blastema. e:


epithelium; m: neoblas yang
berdiferensiasi menjadi sel
mesenkim; n: neoblas dan ex:
matrik ekstraseluler (Newmark,
2001)

CLXXVI. Planaria yang terbentuk setelah pemotongan, pada praktikum ini, memiliki
ukuran yang kecil atau kurus. Hal ini disebabkan oleh planaria tersebut ditumbuhkan pada
media yang tidak terdapat nutrisi. Sehingga untuk melakukan regenerasi, planaria
memanfaatkan nutrisi yang tersisa pada tubuhnya, ataupun melakukan pemangsaan terhadap
tubuhnya sendiri. Hal tersebut didukung oleh teori yang menyatakan bahwa planaria dapat
hidup tanpa makanan dalam waktu yang panjang dengan cara melarutkan organ reproduksi,
parenkim, dan ototnya sendiri, sehingga tubuhnya menyusut dan (bagian yang melarut
tersebut) akan mengalami regenerasi jika cacing (Planaria) makan kembali (Kastawi, 2005).
CLXXVII.

Bagian yang mengalami pertumbuhan paling cepat adalah bagian

dekat kepala, karena pada bagian inilah terdapat konsentrasi faktor tumbuh (growing factor)
yang paling tinggi.
CLXXVIII.
CLXXIX.
CLXXX. Peran Neoblasts dalam Mekanisme Regenerasi Planaria
CLXXXI. Setelah planaria telah membelah, daerah yang terluka tersebut cepat ditutupi
oleh lapisan tipis sel-sel epidermis . Sel-sel berkembang kemudian menumpuk di bawah luka
epitel sehingga menimbulkan struktur berpigmen yang disebut sebagai protoplasma

regenerasi. Sebagai hasil regenerasi, lebih dari sel-sel terdiferensiasi terus menumpuk dalam
protoplasma yang menyebabkan ia tumbuh dengan pesat.
CLXXXII.

Sel-sel yang tidak terdiferensiasi merupakan regenerasi protoplasma

yang disebut sebagai neoblasts. Sitoplasma Neoblast berlimpah di RNA dan mengandung
banyak ribosom seperti diungkapkan oleh histo dalam metode kimia dan mikroskop elektron.
Dalam pembelahan planaria, neoblasts diedarkan ke seluruh parenkim (mesenkim) yang
berfungsi sebagai sumber se-sel pengganti selama pembaruan jaringan.
CLXXXIII.

Neoblast menjadi peran utama pada regenerasi planaria. Ada dua

hipotesis yang berbeda menjelaskan asal neoblasts:


1) Neoblast merupakan sel-sel yang menyusun regenerasi protoplasma diperoleh dari
perkembangan sel.
2) Neoblasts adalah sel induk totipoten yang berkembang biak pada saat cedera. Beberapa
bukti yang mendukung hipotesis ini dibuktikan dengan percobaan yang menarik
menggunakan strain mosaik Schmidtea polichroa di mana sel-sel somatik triploid dan
premeiotic sel germline hexaploid ( germline perempuan) atau diploid (germline lakilaki). Karyological dan cytophoto mengungkapkan bahwa setelah 3 hari dari regenerasi
5% dari inti dalam blastemata berisi diploid kromosom yang lengkap (biasanya hanya
diamati dalam sel germline laki-laki). hasil ini menunjukkan bahwa sel germinal
premeiotic dapat mendukung pada pembentukan plasma.
CLXXXIV. Faktor yang mempengaruhi regenerasi :
1. Suhu dan Ph
CLXXXV.

Suhu yang terlalu tinggi ataupun rendah, dapat menghambat regenerasi

planaria. Suhu 22-24oC merupakan suhu yang paling optimum untuk regenerasi planaria.
Begitu juga pH yang terlalu asam ataupun basa, juga akan mempengaruhi regenerasi dari
struktur tertentu pada tubuh planaria (McIntosh, tanpa tahun).
2. Makanan / nutrisi
CLXXXVI.
Untuk percobaan makanan sharusnya di jus dengan sangat halus dan
diberikan jangan terlalu banyak secukupnya saja karena terlalu sedikit dan terlalu banyak
akan mengganggu regenerasi planaria.
3. Air
CLXXXVII.
Kondisi air sangat berpengaruh, airnya harus sama dengan habitat
aslinya.
4. Pemotongan
CLXXXVIII.

Pemotongan yang salah (terkena faring) akan mengganggu proses

regenerasi.
CLXXXIX.

Faktor yang mempengaruhi ketidaksesuaian dengan teori :

- Pemotongan yang tidak tepat


- Kondisi air yang kurang baik
- Suplai makanan yang kurang baik
CXC.
CXCI.
CXCII.
CXCIII.
CXCIV.
CXCV.
CXCVI.
CXCVII.
CXCVIII.
CXCIX.
CC.
CCI.
CCII.
CCIII.
CCIV.
CCV.
CCVI.
CCVII.
CCVIII.
CCIX.
CCX.
CCXI.
CCXII.
CCXIII. KESIMPULAN
1. Regenerasi adalah proses perbaikan yang dilakukan pada luka kecil atau pada
penghancuran sebagian jaringan dari tubuh hewan atau pada luka yang melibatkan
kehilangan organ atau bagian yang lebih besar dari tubuh
2. Skema mekanisme regenerasi secara singkat
CCXIV.
Adanya neoblast yang terhimpun pada permukaan luka
CCXV.

Terbentuk suatu blastema


Akan berproliferasi
CCXVI.

Berdiferensiasi
membentuk
bagian-bagian
3. Tipe
regenerasi planaria
adalah
: Epimorfis yang
yaituhilang
bagian yang hilang akan terbentuk
kembali dari sel-sel yang belum terdiferensiasi membentuk menjadi jaringan/bentuk
baru. Tetapi ada sedikit konstribusi morfolaksis karena beberapa penelitian
mengidentifikasi bahwa proses morfolaksis mungkin berperan penting dalam proses
regenerasi planaria
4. Regenerasi berlangsung melalui dua cara, yaitu :
a. epimorfis, apabila perbaikan disebabkan oleh proliferasi jaringan baru yang
disebut blastema di atas jaringan lama.
b. Morfalaksis, apabila perbaikan disebabkan oleh reorganisasi jaringan lama.
5. Hasil regenerasi berdasarkan praktikum dan teori

CCXVII.
CCXVIII.
CCXIX.
CCXX.
CCXXI.
CCXXII.
CCXXIII.
CCXXIV.
CCXXV.
CCXXVI.
CCXXVII.
CCXXVIII.
CCXXIX.
CCXXX.
CCXXXI. DAFTAR PUSTAKA
CCXXXII. Surjono, Tien W., dkk. 2001. Perkembangan Hewan. Jakarta: Pusat Penerbitan
Universitas Terbuka.
CCXXXIII.

Newmark, Philip A., et.all. 2001. Regeneration in Planaria. USA:

Nature Publishing Group


CCXXXIV.

Kastawi, Yusuf., dkk. 2005. Zoologi Avertebrata. Malang: Penerbit

Universitas Negeri Malang.


CCXXXV. McIntosh, Linda., et.all. tanpa tahun. Regeneration: Animal Growth and
Development. Massachusetts: Massachusetts Institute of Technology.
CCXXXVI.

Tenzer, Amy., dkk. 2001. Petunjuk Praktikum Perkembangan Hewan.

Malang. Universitas Negeri Malang


CCXXXVII.
CCXXXVIII.
LAMPIRAN
CCXXXIX.
1 Laporan Sementara
CCXL. 1 Lembar Dokumentasi
CCXLI.
CCXLII.
CCXLIII.
CCXLIV.
CCXLV.
CCXLVI.
CCXLVII.
CCXLVIII.
CCXLIX.
CCL.
CCLI.
CCLII.
CCLIII.
CCLIV.
CCLV.
CCLVI.

CCLVII.
CCLVIII.
CCLIX.
CCLX.

DOKUMENTASI
CCLXI.
CCLXII.

CCLXIII.
CCLXIV.
CCLXV.

CCLXVI.
CCLXVII.

CCLXVIII.