Anda di halaman 1dari 4

Strategic Management

Ringkasan Teori: Bab 12 Corporate Culture and


Leadership : Keys to Good Strategy Execution

Dosen:
Dr. Herris Simandjuntak, MM

Disiapkan Oleh Kelompok XI :


Andina Rahma
Rery Indra Kusuma
Retno Giyati Widya Utami
R. Purwedi Darminto

Corporate Culture and Leadership : Keys to


Good Strategy Execution

Budaya perusahaan adalah karakter dari iklim kerja internal perusahaan seperti yang dibentuk
oleh sistem nilai-nilai bersama, keyakinan, standar etika, dan tradisi yang pada gilirannya menentukan
norma-norma perilaku, sikap, praktek kerja, dan gaya operasional. Budaya sebuah perusahaan adalah
penting karena mempengaruhi tindakan organisasi dan pendekatan untuk melakukan bisnis. Dalam arti
yang sangat nyata, budaya adalah DNA organisasi perusahaan.
Fitur utama dari budaya perusahaan termasuk nilai-nilai perusahaan dan standar etika,
pendekatan manajemen, suasana kerja dan semangat perusahaan, bagaimana personil berinteraksi,
perilaku dihargai melalui insentif (baik secara keuangan dan simbolik), tradisi dan perulangan "mitos",
dan cara berurusan dengan para pemangku kepentingan.
Budaya sebuah perusahaan didasarkan dan terbentuk oleh nilai-nilai inti dan standar etika.
Nilai-nilai inti dan prinsip-prinsip etika memberikan dua peranan dalam proses pembangunan budaya:
(1) Mendorong iklim kerja di mana karyawan berbagi nilai-nilai bersama dan tentang bagaimana bisnis
perusahaan akan dilakukan, dan (2) mereka berfungsi sebagai tolok ukur untuk mengukur kesesuaian
tindakan, keputusan, dan perilaku, sehingga membantu personil perusahaan terhadap kedua hal
tersebut untuk melakukan hal yang benar.
Budaya perusahaan sangat bervariasi dalam kekuatan dan pengaruh. Beberapa sangat
tertanam dan memiliki dampak besar pada praktek perusahaan dan norma-norma perilaku. Lainnya
adalah lemah dan memiliki relatif sedikit pengaruh pada operasional perusahaan.
Budaya perusahaan yang kuat dapat memiliki efek positif atau negatif pada pelaksanaan
strategi. Ketika mereka sesuai dengan persyaratan perilaku rencana implementasi strategi perusahaan,
mereka bisa menjadi bantuan yang kuat untuk eksekusi strategi. Sebuah budaya yang didasarkan pada
jenis tindakan dan perilaku yang kondusif untuk pelaksanaan strategi yang baik membantu upaya
dalam tiga cara:

Dengan memfokuskan perhatian karyawan pada tindakan yang paling penting dalam upaya
eksekusi strategi.

Melalui tekanan teman satu tim, budaya diinduksikan ke karyawan untuk memberikan
kontribusi bagi keberhasilan upaya eksekusi strategi.

Dengan energi karyawan, memperdalam komitmen mereka untuk upaya eksekusi strategi, dan
meningkatkan produktivitas usaha mereka.
Dengan demikian kepentingan manajemen yang terbaik adalah mendedikasikan usaha yang

cukup untuk membangun budaya perusahaan mendorong perilaku dan praktek kerja yang kondusif
untuk pelaksanaan strategi yang baik.
Budaya perusahaan yang kuat yang kondusif untuk pelaksanaan strategi yang baik adalah
budaya yang sehat. Begitu juga budaya kinerja tinggi dan budaya adaptif. Yang terakhir sangat penting
dalam lingkungan yang dinamis. Budaya yang kuat juga bisa tidak sehat. Lima jenis budaya yang tidak
sehat adalah (1) orang-orang yang tidak tahan akan perubahan, (2) orang-orang yang ditandai dengan
pengambilan keputusan berat dan dipolitisasi, (3) orang-orang yang picik, (4) orang-orang yang
berprinsip etis dan diresapi dengan keserakahan, dan (5) orang-orang yang terdiri dari subkultur yang
tidak kompatibel. Semua itu menghambat pelaksanaan strategi yang baik.
Mengubah budaya perusahaan, terutama yang kuat dengan ciri-ciri yang tidak sesuai dengan
persyaratan strategi baru, adalah tantangan yang sulit dan sering memakan waktu. Mengubah budaya
memerlukan kepemimpinan yang kompeten di atas. Semakin banyak tindakan dan perilaku budaya
sesuai apa yang dibutuhkan untuk eksekusi strategi yang baik, manajer harus bergantung pada
kebijakan, aturan, prosedur, dan pengawasan untuk menegakkan apa yang harus dan tidak harus
dilakukan.
Memimpin eksekusi strategi yang baik dengan tiga tindakan dari manajer yang bertanggung
jawab adalah :

Tetap di atas terhadap apa yang terjadi dan memantau kemajuan. Hal ini sering dicapai melalui
pengelolaan dengan berkeliling (MBWA).

Menempatkan tekanan yang konstruktif pada organisasi untuk mengeksekusi strategi


denganbaik dan mencapai keunggulan operasional.

Memulai tindakan korektif untuk meningkatkan pelaksanaan strategi dan mencapai hasil
kinerja yang ditargetkan.

Anda mungkin juga menyukai