Anda di halaman 1dari 61

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

DI APOTEK AN-NUR
TASIKMALAYA

Disusun Oleh :

RAISA YUSI HUMAIRA


NIS : 131411774

PROGRAM KEAHLIAN FARMASI

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN


BHAKTI KENCANA
TASIKMALAYA
2015

@ivannet

@ivannet

LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING DAN


KETUA PROGRAM KEAHLIAN

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

Disetujui :

Pembimbing I

Pembimbing II

Syifa Peresia, S.Farm,Apt

Adi Mulyadi, S.E

Ketua Program Keahlian

Pembimbing Lapangan

Farmasi

Ati Rohaeti, S.Farm.,Apt

Mariam Ell Farikha Y.L., S.Si., Apt

@ivannet

LEMBAR PENGESAHAN PENGUJI DAN KEPALA SEKOLAH


BIDANG KEAHLIAN KESEHATAN
PROGRAM KEAHLIAN FARMASI/KEPERAWATAN

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN


DI APOTEK AN-NUR TASIKMALAYA

DISAHKAN :

PENGUJI

KEPALA SMK BHAKTI KENCANA TASIKMALAYA

Usep Ridwan Aminulloh, S.Kep,MM

ii

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

I.

II.

BIODATA
Nama
Tempat/Tanggal Lahir
Jenis Kelamin
Agama
Alamat

: Raisa Yusi Humaira


: Tasikmalaya, 24 November 1997
: Perempuan
: Islam
: Jl. Perum Bumi Elang Indah No. 10

RIWAYAT PENDIDIKAN FORMAL


SMK Bhakti Kencana
: 2013 - Sekarang
SMPN 5 Tasikmalaya
: 2010 - 2013
SDN Pengadilan 2
: 2004 - 2010
TK YPPI
: 2002 - 2004

iii

@ivannet

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat dan
kasihnya. Sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan praktek kerja industri
(PRAKERIN) dengan baik.
Adapun penulis laporan (PRAKERIN) ini adalah untuk belajar bekerja
secara mandiri, bekerja dengan suatu organisasi dan mengembangkan potensi dan
kreatifitas. PRAKERIN ini sangat bermanfaat bagi penulis mendapatkan ilmu
tambahan tentang Pelayanan Kefarmasian Di Tempat Kerja.
Juga tak lupa penulis ucapkan terimakasih yang sebanyak banyaknya kepada :
1. Bapak H. Mulyana, SH. M.Pd, MH.Kes, selaku Ketua Yayasan Adhi Guna
Kencana;
2. Bapak Usep Ridwan Aminulloh,S.Kep,MM, selaku Kepala SMK Bhakti
Kencana Tasikmalaya;
3. Ibu Ati Rohaeti, S.Farm.,Apt, selaku Ketua Kompetensi Keahlian Farmasi
SMK Bhakti Kencana;
4. Ibu Syifa Peresia, S.Farm.,Apt, selaku Pembimbing I di SMK Bhakti Kencana;
5. Bapak Adi Mulyadi, S.E, selaku Pembimbing II di SMK Bhakti Kencana;
6. Ibu Mariam Ell Farikha Y.L.,S.Si.Apt, selaku pembimbing lapangan dan
Apoteker di Apotek AN-NUR;
7. Seluruh karyawan Apotek AN-NUR yang telah membantu dan berkerja sama
selama penyusun melaksanakan prakerin;
8. Orang tua dan keluarga yang telah memberikan motivasidan dorongan kepada
penyusun;
9. Teman-teman dan semua pihak yang tidak dapat penyusun sebutkan satu
persatu dalam laporan ini.
Penulis menyadari bahwa laporan ini jauh dari sempurna, maka penulis
mengharapkan saran dan kritik dari pembaca yang sifatnya membangun.
Akhirnya penulis mengucapkan terimakasih banyak, semoga laporan ini
bermanfaat bagi pembaca.

Tasikmalaya, 2015

Penulis

iv

@ivannet

DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR PERSETUJUAN .............................................................................. i
LEMBAR PENGESAHAN .............................................................................. ii
DAFTAR RIWAYAT HIDUP ........................................................................iii
KATA PENGANTAR ...................................................................................... iv
DAFTAR ISI ...................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ vi
DAFTAR SINGKATAN ................................................................................. vii
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................viii
BAB I

PENDAHULUAN
1.1
1.2
1.3
1.4

BAB II

Latar Belakang .......................................................................... 1


Tujuan ....................................................................................... 1
Manfaat ..................................................................................... 2
Lokasi dan Waktu ..................................................................... 2

URAIAN UMUM
2.1 Definisi Apotek ......................................................................... 3
2.2 Tugas dan Fungsi Apotek .......................................................... 3
2.3 Tenaga Teknis Kefarmasian ...................................................... 3
2.4 Pengelolaan Apotek................................................................... 4
2.5 Perlengkapan Apotek ................................................................ 4
2.6 Perbekalan Farmasi ................................................................... 4
2.7 Penggolongan Obat ................................................................... 5
2.7.1 Obat Bebas .................................................................... 5
2.7.2 Obat Bebas Terbatas ...................................................... 6
2.7.3 Obat Keras ..................................................................... 7
2.7.4 Obat Wajib Apotek........................................................ 8
2.7.4 Obat Psikotropika .......................................................... 8

@ivannet

2.7.5 Obat Narkotika .............................................................. 9

BAB III

URAIAN KHUSUS
3.1 Sejarah Apotek ......................................................................... 11
3.2 Visi dan Misi Apotek ............................................................... 11
3.3 Pengelolaan Apotek.................................................................. 12
3.4 Struktur Organisasi Apotek ...................................................... 12
3.5 Pengelolaan Obat di Apotek An-Nur ....................................... 12
3.6 Perencanaan .............................................................................. 13
3.7 Pengadaan................................................................................. 14
3.8 Penyimpanan ............................................................................ 14

BAB IV

PEMBAHASAN
4.1 Pengenalan Perbekalan Farmasi ............................................... 17
4.2 Kegiatan yang Dilakukan ......................................................... 20
4.3 Alur Pelayanan Resep .............................................................. 20
4.3.1 Resep .............................................................................. 20
4.3.2 Non Resep ...................................................................... 21
4.4 Penyimpanan Barang................................................................ 21
4.5 Alur Pemesanan Barang ........................................................... 22
4.6 Alur Penerimaan Barang .......................................................... 23

BAB V

TUGAS KHUSUS
5.1 Analisis Resep .......................................................................... 25

BAB VI

PENUTUP
6.1 Simpulan................................................................................... 35
6.2 Saran ......................................................................................... 35

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1

: Penandaan Obat Bebas ......................................................... 6

Gambar 2.2

: Penandaan Obat Bebas Terbatas ........................................... 6

Gambar 2.3

: Tanda Peringatan Obat Bebas Terbatas ................................ 7

Gambar 2.4

: Penandaan Obat Keras .......................................................... 7

Gambar 2.5

: Penandaan Obat Psikotropik ................................................. 9

Gambar 2.6

: Penandaan Obat Narkotika ................................................... 9

Gambar 3.1

: Struktur Organisasi Apotek ................................................ 12

Gambar 4.1

: Penyimpanan Obat di Ruang Racik .................................... 18

Gambar 4.2

: Penyimpanan Narkotika dan Psikotropika ......................... 19

Gambar 4.3

: Pentimpanan Obat di Ruang Pembelian ............................. 19

Gambar 4.4

: Alur Pelayanan Resep ......................................................... 20

Gambar 4.5

: Alur Pelayanan Non Resep ................................................. 21

Gambar 4.6

: Alur Pemesanan Barang ..................................................... 22

Gambar 4.7

: Alur Penerimaan Barang .................................................... 23

vi

DAFTAR SINGKATAN

AA

: Asisten Apoteker

APA

: Apoteker Pengelola Apotek

BPOM

: Badan Pengawasan Obat Dan Makanan

COD

: Cash On Delivery

FIFO

: First In First Out

PBF

: Pedagang Besar Farmasi

PP

: Peraturan Perundang-undangan

PSA

: Pemilik Sarana Apotek

NSAID

: Non-Steroidal Anti Inflamatory Drugs

SIA

: Surat Izin Kerja

SIPA

: Surat Izin Praktik Apoteker

SP

: Surat Pesanan

STRTTK

: Surat Tanda Registrasi Tenaga Teknis Kefarmasian

TTK

: Tenaga Teknis Kefarmasian

UU

: Undang-Undang

vii

@ivannet

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Resep
Lampiran 2. Copy Resep
Lampiran 3. Faktur
Lampiran 4. Kartu stok
Lampiran 5. Surat Pesanan Psikotropika
Lampiran 6. Surat Pesanan Narkotika
Lampiran 7. Surat pesanan Prekursor
Lampiran 8. Surat pesanan Biasa
Lampiran 9. Kwitansi
Lampiran 10. Etiket
Lampiran 11. Klip Plastik
Lampiran 12. Kontra Bon

viii

@ivannet

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Praktek Kerja Industri (Prakerin) adalah salah satu program yang
dilaksanakan oleh siswa-siswi SMK untuk menambah keahlian di dunia kerja.
Sehubungan dengan hal tersebut dan juga merupakan salah satu program
kurikulum SMK Bhakti Kencana Tasikmalaya maka diadakanlah Prakerin.
Prakerin tersebut dilaksanakan di lembaga atau instansi yang bergerak
dalam bidang kesehatan farmasi, diantaranya dilaksanakan di rumah sakit
maupun di apotek.
Apotek merupakan salah satu sarana yang ikut berperan dalam bidang
kesehatan khususnya dalam bidang farmasi dan melakukan pelayanan
kefarmasian kepada masyarakat.
Harapan dari kegiatan Prakerin ini dapat menghasilkan lulusan siswa-siswi
yang kompeten, mampu bersaing, memiliki etos kerja yang tinggi dan handal.

1.2 Tujuan
Kegiatan Prakerin ini memiliki beberapa tujuan, antara lain :
1. Salah satu syarat untuk mengikuti Uji Kompetensi Keahlian
2. Menambah wawasan mengenai proses pekerjaan kefarmasian di apotek
3. Siswa mengetahui bagaimana proses pengelolaan sediaan farmasi yang
berada di apotek
4. Mempersiapkan calon tenaga kerja kefarmasian untuk menjalankan
profesinya dan mampu menghadapi tantangan dalam bidang farmasi
khususnya di apotek.

1.3 Manfaat
Kegiatan

Prakerin

yang

dilaksanakan

ini

menghasilkan

manfaat,

diantaranya:
1. Manfaat Untuk Sisiwa
a. Siswa mendapatkan pengalaman yang sesungguhnya di dunia kerja
b. Siswa mendapatkan wawasan yang belum didapatkan dari pihak
sekolah.
2. Manfaat Untuk Pihak Apotek
Dapat mempercepat proses pelayanan kefarmasian yang dilakukan oleh
Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) di apotek.
3. Manfaat Bagi Sekolah
Terlaksananya suatu program untuk menghasilkan tenaga kesehatan
yang profesional dan dapat diandalkan dalam dunia kerja khususnya di
bidang farmasi.
1.4 Lokasi dan Waktu Pelaksanaan
Kegiatan Prakerin yang dilaksanakan di Apotek An-Nur berlangsung selama
2 bulan, dimulai pada tanggal 23 April sampai dengan tanggal 23 Mei 2015.
Apotek An-Nur beralamatkan di Jl. Rumah Sakit No. 42, Tasikmalaya, Jawa
Barat, Tlp (0265) 333031.
Adapun pembagian jadwal Prakerin di apotek An-Nur Tasikmalaya adalah
sebagai berikut :
1. Shift pagi di mulai pukul 07.00-13.00 WIB
2. Shift sore di mulai pukul 15.00-20.00 WIB

@ivannet

BAB II
URAIAN UMUM

2.1 Definisi Apotek


Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 51 tahun 2009
tentang pekerjaan kefarmasian, Apotek adalah sarana pelayanan kefarmasian
tempat dilakukan praktik kefarmasian oleh apoteker.
Praktek kefarmasian tersebut adalah pembuatan termasuk pengendalian
mutu

sediaan

farmasi,

pengamanan,

pengadaan,

penyimpanan,

dan

pendistribusian atau penyaluran obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas


resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat
dan obat tradisional.

2.2 Tugas dan Fungsi Apotek


Berdasaran PP No.51 tahun 2009, tugas dan fungsi apotek adalah :
a. Tempat pengabdian profesi seorang Apoteker yang telah mengucapkan
sumpah jabatan.
b. Sarana yang digunakan untuk melakukan pekerjaan kefarmasian.
c. Sarana yang digunakan untuk memproduksi dan distribusi sediaan
farmasi, antara lain, obat, bahan baku obat, obat tradisional, dan
kosmetika.
d. Sarana

pembuatan

dan

pengendalian

mutu

sediaan

farmasi

pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusian atau


penyaluran obat, pengelola obat dan pelayanan obat atas resep dokter,
pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat, dan
obat tradisional.

2.3 Tenaga Teknis Kefarmasian


Menurut peraturan pemerintahan RI No 51 Tahun 2009 yang dimaksud
Tenaga Teknis Kefarmasian adalah tenaga yang membatu Apoteker dalam
menjalani pekerjaan kefarmasian, yang terdiri atas Sarjana Farmasi, Ahli Madya
Farmasi, Analis Farmasi, dan Tenaga Menengah Farmasi/Asisten Apoteker.

2.4 Pengelolaan Apotek


Pengelolaan apotek adalah segala upaya dan kegiatan yang dilakukan oleh
seorang Apoteker Pengelola Apotek (APA) dalam rangka tugas dan fungsinya
yang meliputi perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, pengawasan dan
penilaian.
Menurut Permenkes No. 922 tahun 1993, pengelolaan Apotek dalam bidang
pelayanan kefarmasian meliputi :
1. Pembuatan, pengolahan, peracikan, pengubahan bentuk, pencampuran,
penyimpanan, dan penyerahan obat atau bahan obat.
2. Pengadaan, penyimpanan, penyaluran, dan penyerahan perbekalan
farmasi.
3. Pelayanan informasi mengenai perbekalan farmasi.

2.5 Perlengkapan Apotek


Apotek harus memiliki perlengkapan, antara lain :
1. Alat pembuatan, pengelolaan dan peracikan obat/sediaan farmasi,
seperti timbangan, mortir, stemper, gelas ukur dll. Perlengkapan dan
alat penyimpanan dan perbekalan farmasi, seperti lemari obat dan
lemari pendingin
2. Wadah pengemas dan pembungkus, etiket, dan plastik pengemas
3. Alat penyimpanan khusus narkotika dan psikotropika dengan ukuran
140 x 80 x 100 cm dan terbuat dari kayu
4. Kumpulan peraturan perundang-undangan yang bersangkutan dengan
apotek, Farmakope Indonesia, Ekstra Farmakope Indonesia edisi
terbaru serta buku lain yang ditetapkan oleh Direktorat Jenderal.

2.6 Perbekalan Farmasi


Menurut Undang-Undang RI No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, yang
dimaksud dengan perbekalan kesehatan adalah semua bahan dan peralatan yang
diperlukan untuk menyelenggarakan upaya kesehatan.

Perbekalan farmasi yang disalurkan oleh apotek meliputi obat, bahan obat,
obat tradisional, alat kesehatan dan kosmetik.
Dalam PerMenKes No. 26 Tahun 1981 Dinyatakan bahwa apotek
berkewajiban untuk menyimpan dan menyalurkan perbekalan farmasi yang
bermutu baik, ini berarti bahwa perbekalan farmasi yang tersedia di apotek harus
berasal dari pabrik farmasi, pedagang besar farmasi, apotek, atau sarana
distribusi resmi lainnya.

2.7 Penggolongan Obat


Menurut PerMenKes 917/MenKes/Per/X/1993, Obat adalah sediaan atau
paduan-paduan yang siap digunakan untuk mempengaruhi atau menyelidiki
secara fisiologi atau keadaan patologi dalam rangka penetapan diagnosa,
pencegahan, penyembuhan, pemulihan, peningkatan kesehatan dan kontrasepsi.
Golongan Obat adalah penggolongan yang dimaksudkan untuk peningkatan
keamanan dan ketetapan penggunaan serta pengamanan distribusi yang terdiri
dari obat bebas, obat bebas terbatas, obat wajib apotek, obat keras, psikotropika,
narkotika.
Penggolongan jenis obat berdasarkan berbagai undang-undang dan
peraturan menteri kesehatan dibagi menjadi :

2.7.1

Obat Bebas
Obat Bebas adalah obat yang dapat dijual bebas kepada umum

tanpa resep dokter, tidak termasuk dalam daftar narkotika, psikotropika, obat
keras, obat bebas terbatas, dan sudah terdaftar di DepKes R.I.
Tanda khusus pada Obat Bebas adalah lingkaran hijau dengan garis
tepi berwarna hitam.
Contoh : a) Tablet Paracetamol
b) Suplemen (Imunosplus, Fatigon)
c) Tablet Vitamin C, B-Kompleks, E.

Gambar 2.1
Penandaan Obat Bebas

2.7.2

Obat Bebas Terbatas


Daftar W Waarschuwing artinya Peringatan. Obat Bebas

Terbatas adalah obat keras yang dapat diserahkan kepada pemakainya tanpa
resep dokter, bila penyerahannya memenuhi persyaratan sebagai berikut :
a) Obat tersebut hanya boleh dijual dalam bungkusan asli dari
pabriknya atau pembuatnya
b) Pada penyerahannya oleh pembuat atau penjual harus
mencantumkan tanda peringatan yang tercetak sesuai contoh
tanda peringatan tersebut berwarna hitam, berukuran panjang 5
cm, lebar 2 cm dan memuat pemberitahuan berwarna putih.
Berdasarkan Keputusan MenKes RI No. 2380/A/SK/1983 (5) tanda khusus
Obat Bebas Terbatas berupa lingkaran berwarna biru dengan garis tepi
berwarna hitam.
Contoh : a) CTM
b) Dextromethorphan

Gambar 2.2
Penandaan Obat Bebas Terbatas

Gambar 2.3
Tanda peringatan pada obat bebas terbatas

2.7.3

Obat Keras
Obat daftar G menurut bahasa Belanda G singkatan dari

Gevaarlijk artinya berbahaya jika pemakainyatidak berdasarkan resep


dokter. Tanda khusus obat keras berdasarkan Keputusan Menteri Kesrhatan
Republik Indonesia No. 02396/A/SKA/III/1986 adalah lingkaran bulat
berwarna merah dengan garis tepi berwarna hitam dengan huruf K yang
menyentuh garis tepi.
Contoh : a ) ketokonazole
b ) amoxicillin

Gambar 2.4
Penandaan Obat Keras

2.7.4

Obat Wajib Apotek


Peraturan tentang Obat Wajib Apotek berdasarkan Keputusan

Menteri Kesehatan No. 924/MENKES/PER/X/1993, Obat waijb apotek


adalah obat keras yang dapat diserahkan oleh apoteker di apotek tanpa resep
dokter.
1. Contoh obat wajib apotek No. 1 (artinya yang pertama kali
ditetapkan):
a) Obat kontrasepsi

: Linestrenol

b) Obat saluran cerna

: Antasid dan
Sedativ/Spasmodik
(20 tablet)

c) Obat mulut dan tenggorokan : Salbutamol


(20 ablet)
2. Obat wajib apotek No. 2 :
a) Bacitracin Cream (1 tube)
b) Clindamicin Cream (1 tube)
c) Flumetason Cream (1 tube)
3. Obat wajib apotek No. 3 :
a) Ranitidin
b) Asam Fusidat
c) Alupurinol
d) Asam Mefenamat

2.7.5

Obat Psikotropika
Menurut undang-undang Nomor 5 tahun 1997tentang psikotropika

adalah zat atau obat baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika yang
berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan syaraf pusat
yang menyebabkan perubahan khas pada aktifitas mental dan perilaku.
Tanda khusus obat psikotropika berupa lingkaran bulat berwarna
merah dengan huruf K berwarna hitam yang menyentuh garis tepi yang
berwarna hitam.

Contoh : a) Alprazolam
b) Luminal

Gambar 2.5
Penandaan Obat Psikotropik

2.7.6.

Obat Narkotika
Menurut Undang-Undang No. 35 Tahun 2009 tentang narkotika

adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik
sintetis maupun semi sintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau
perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan
rasa nyeri dan dapat menimbulkan ketergantungan yang dapat dibedakan ke
dalam golongan I,II,III.
1. Golongan I
Golongan I adalah narkotika yang hanya dapat digunakan untuk
tujuan pengembangan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan
dalam

terapi,

serta

mempunyai

potensi

sangat

tinggi

mengakibatkan ketergantungan.
Contoh : Opium, Tanaman Koka, Heroina.
2. Golongan II
Golongan II adalah narkotika yang berkhasiat pengobatan
digunakan sebagai pilihan terakhir dan dapat digunakan dalam
terapi dan atau untuk pengembangan ilmu pengetahuan serta
mempunyai potensi tinggi mengakibatkan ketergantungan.
Contoh : Morfina, Kodeina, Petidina.

10

3. Golongan III
Golongan III adalah narkotika yang berkhasiat pengobatan dan
banyak digunakan dalam terapi dan atau tujuan pengembangan
ilmu

pengetahuan

serta

mempunyai

potensi

ringan

mengakibatkan ketergantungan.
Contoh : Dihidrokodeina, Etilmorfina.
Tanda khusus obat Narkotika berdasarkan peraturan yang
terdapat dalam ordonasi obat bius yaitu Palang Medali Merah.

Gambar 2.6
Penandaan Obat Narkotika

@ivannet

BAB III
URAIAN KHUSUS

3.1 Sejarah Apotek


Apotek An-Nur didirikan pada tanggal 28 Juli 2008 dan mulai beroperasi
pada tanggal 16 Desember 2008, yang berlokasi di Jl. Rumah Sakit No. 42
Tasikmalaya. Apotek An-Nur didirikan oleh Dr. H. Dendi Djuanda, Sp.,PD
seorang dokter spesialis penyakit dalam dan dikelola oleh seorang Apoteker
Pengelola Apotek (APA) yaitu Mariam Ell Farikha Y.L., S.Si., Apt. Yang sudah
memiliki SIPA 19840807/SIPA_32.78/2013/2030 masa berlaku SIPA tersebut
selama 5 tahun.
Apotek An-Nur berada dibawah naungan Graha An-Nur, dimana
didalamnya terdapat praktek Dr. H. Dendi Djuanda, Sp., PD, Apotek An-Nur,
Toko peralatan kesehatan Surya Agung dan Pujasera, yang terdiri dari dua lantai.
Luas bangunan yang digunakan untuk apotek adalah 32 m2 pada lantai 1
ditambah dengan 24 m2 pada lantai 2. Ruang khusus untuk praktek dokter
seluas 40 m2 dan ruangan tunggu pasien seluas 20 m2. Sedangkan untuk alat
kesehatan menempati area seluas 36 m2 dan Pujasera memiliki luas 60 m2.

3.2 Visi dan Misi Apotek


1.

Visi
Dengan berdirinya Apotek An-Nur diharapkan dapat membantu

masyarakat

untuk

memperoleh obat-obatan

yang dibutuhkan.

Serta

diharapkan dapat lebih berperan dalam menjaga, memelihara, dan


meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dengan pemberian informasi
yang jelas dan benar tentang obat dan penggunaannya serta perbekalan
farmasi lainnya hingga masyarakat dapat mengkonsumsi obat dengan aman,
efektif, dan bermutu dengan harga yang terjangkau.

11

12

2.

Misi
Misi sosial yang memberikan pelayanan semaksimal mungkin kepada

masyarakat dan sebagai tempat pengabdian profesi Apoteker. Apoteker juga


merupakan salah satu institusi bisnis tentu saja tanpa mengesampingkan
misi sosialnya untuk masyarakat.
3.3 Pengelolaan Apotek
Pengelolaan obat di Apotek An-Nur dilakukan dengan sangat teratur, hal ini
dilakukan untuk menjaga kestabilan barang di apotek terutama obat-obatan yang
sering dipakai oleh Dr. H. Dendi Djuanda, Sp.,PD. Tenaga Teknik Kefarmasian
menulis defecta ke dalam surat pesanan (SP), kemudian Tenaga Teknis
Kefarmasian memesankan kepada Pedagang Besar Farmasi (PBF).

3.4 Struktur Organisasi Apotek


PSA

APA

Dr. H. Dendi Djuanda, Sp.PD

Mariam Ell Farikha. Y.L., S.Si., Apt

TTK 1

TTK 2

TTK 3

Nanda

Resi

Sopi

Sudawa

Nurinayah

Sopiatul

Adm &
Pembukuan
Tati Kartika

Gambar 3.1
Struktur Organisasi Apotek An-Nur
Struktur Organisasi Apotek An-Nur terdiri dari Pemilik Sarana Apotek
(PSA), Apoteker Pengelola Apotek (APA), dan memiliki 4 karyawan yang
terdiri dari 3 orang Tenaga Teknik Kefarmasian (TTK), 1 orang bagian
pembukuan dan administrasi, yang memiliki tugas dan tanggung jawab masingmasing. Sebuah apotek yang memiliki struktur organisasi yang telah terorganisir,
didukung dengan adanya wewenang, tanggung jawab yang jelas, saling mengisi,

13

solid, dan pembagian kerja yang jelas akan membawa apotek pada tujuan yang
telah ditetapkan.

3.5 Pengelolaan Apotek


Pengelolaan obat di Apotek An-Nur sangat diperhatikan dan dilakukan
dengan teratur, hal ini dilakukan untuk menjaga kestabilan obat yang ada di
Apotek terutama obat yang sering dikonsumsi oleh masyarakat.
1.

Perencanaan
Perencanaan adalah proses untuk merumuskan dan menentukan
langkah-langkah yang harus dilaksanakan dalam mencapai tujuan
yang telah ditetapkan.

2.

Pengadaan
Pengadaan adalah suatu proses untuk pengadaan obat yang dibutuhkan
di unit pelayanan kesehatan atau dapat dikatakan sebagai kegiatan
untuk merealisasikan kebutuhan yang telah direncanakan.

3.

Pemesanan
Barang yang sudah habis atau hampir habis harus dipesankan kepada
PBF yang bersangkutan.

4.

Penerimaan
Penerimaan barang di Apotek An-Nur dan harus disertai fakttur
penerimaan barang, untuk kemudian dilakukan pengecekan anatar
barang yang datang dan faktur yang datang. Pengecekan meliputi
nama barang, bentuk sediaan, tanggal kadaluarsa, dan nomor batch.

5.

Penyimpanan
Barang yang datang disimpan sesuai dengan aturan yang telah
ditentukan.

6.

Pendistribusian
Pendistribusian apotek kepada pasien, atau keinstalasi farmasi lainnya.

14

3.6 Perencanaan
Perencanaan adalah proses untuk merumuskan dan menentukan langkahlangkah yang harus dilaksanakan dalam menccapai tujuan yang telah ditetapkan.
Tujuan perencanaan obat:
1. Mendapatkan jenis dan jumlah obat yang dibutuhkan
2. Menghindari terjadinya kekosongan obat
3. Untuk meningkatkan penggunaan obat secara rasional
4. Meningkatkan efisiensi penggunaan obat
Perencanaan obat di apotek didasarkan atas:
1. Berdasarkan konsumsi sebelumnya, yaitu dilihat dari kebiasaan
masyarakat mengkonsumsi obat sebelumnya, jadi Apotek akan
memesan obat tersebut
2. Disesuaikan dengan jenis penyakit
3. Disesuaikan dengan obat yang diresepkan oleh dokter
4.

Tingkat perekonomian masyarakat yang berbeda-beda.

3.7 Pengadaan
Pengadaan adalah suatu proses untuk pengadaan obat yang dibutuhkan di
unit pelayanan kesehatan atau dapat dikatakan sebagai kegiatan untuk
merealisasikan kebutuhan yang telah direncanakan. Setelah melakukan
perencanaan, Apotek An-Nur akan melakukan pengadaan obat-obat yang kosong
atau hampir kosong yang kemudian ditulis dalam buku defecta, obat-obat yang
baru yang akan dijual di Apotek atas persetujuan Apoteker.
Pengadaan sediaan farmasi kepada PBF dilakukan dengan:
1.

Pembelian secara tunai


Pembelian sediaan perbekalan farmasi di apotek secara tunai, contoh:
Narkotika.

2.

Konsinyasi
Konsinyasi merupakan titipan barang dari distributor kepada apotek,
dimana apotek akan membayar fakturnya jiga barang laku terjual,
tetapi jika tidak terjual maka barang dikembalikan. Sehingga apotek

15

tidak mengalami kerugian. Biasanya konsinyasi berlaku bagi barang


yang masih dipromosikan.
3. Pembelian secara kredit
Metode ini lebih sering diterapkan, pembayarannya dilakukan pada
saat jatuh tempo, rata-rata PBF memberikan waktu 21-30 hari.

3.8 Penyimpanan
Setelah barang diterima dari PBF, barang diberi harga terlebih dahulu
kemudian disimpan pada tempatnya.
Penyimpanan sediaan farmasi di Apotek An-Nur disusun berdasarkan
alfabetis untuk mempermudah pengambilan obat, selain itu disusun berdasarkan:
1.

Bentuk sediaan, contoh : sediaan tablet, kapsul, sirup, salep, disimpan


di etalase obat, sedangkan untuk sediaan supo atau injeksi yang memerlukan penyimpanan pada suhu di bawah suhu ruangan disimpan di
lemari es.

2.

Golongan obat, contoh : untuk obat bebas dan obat bebas terbatas di
simpan di etalase yang berada dilantai bawah, untuk obat yang berada
dilantai atas atau ruang racik, adalah obat-obat yang biasanya diresep
kan oleh dokter yaitu obat keras, untuk psikotropika dan narkotik di
simpan di lemari khusus yang menempel kuat pada dinding dan mempunyai 2 buah kunci yang berbeda.

3.

Farmakologis, berlaku untuk obat-obat yang berada di lantai bawah,


contoh: obat batuk, susu, obat gosok, dll

4.

FIFO (First In First Out), yaitu obat yang pertama masuk, pertama keluar, obat yang baru datang disimpan dibelakang dan obat yang lama
disimpan dibelakang dan obat yang lama disimpan didepan.

@ivannet

BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 Pengenalan Perbekalan Farmasi


Apotek adalah tempat terjadinnya penyaluran perbekalan farmasi, dan
sarana pelayanan kesehatan lainnya dalam hal pelayanan informasi obat kepada
masyarakat, serta tempat dimana dilakukannya suatu pekerjaan kefarmasian.
Selama Praktek Kerja Industri di Apotek An-Nur, yang pertama kali
penyusun lakukan adalah mengenal tata letak obat, obat bebas, obat bebas
terbatas, jamu dan perbekalan kesehatan lainnya lebih dominan disimpan di
etalase depan yang berada di lantai bawah, Untuk obat keras disimpan di etalase
yang berada di lantai atas. Untuk psikotropika dan narkotika disimpan di lemari
yang menempel kuat pada dinding dan memiliki kunci yang terpisah.
Apotek An-Nur memberikan pelayanan perbekalan farmasi yang meliputi
penjualan obat bebas, obat bebas terbatas, obat keras, psikotropika, narkotika
dan OWA. Apotek An-Nur juga membuka pelayanan obat dengan resep dan non
resep.
Pengadaan obat di apotek An-Nur dilakukan sesuai dengan kebutuhan
Apotek, sesuai dengan yang telah direncanakan sebelumnnya. Pengadaan obat di
Apotek An-Nur dilakukan secara kredit, konsinyasi, dan kontan (COD).
Apotek An-Nur memesan perbekalan sediaan farmasi kepada Pedagang
Besar Farmasi (PBF) yang legal. Prosedur yang dilakukan untuk memesan
barang kepada PBF, yaitu barang yang berupa sediaan farmasi yang terdaftar
pada buku defecta ditulis dalam surat pesanan (SP), dengan mencantumkan
nama PBF, nama obat atau alat kesehatan dan jumlah satuan yang dipesan. Surat
pesan ditanda tangan dan dicap apotek, kemudian surat pesanan diserahkan
kepada PBF setelah mendapat persetujuan dari Apoteker. Apotek An-Nur
memesan sediaan farmasi kepada PBF juga dapat dipesan melalui telepon dan
surat pesanan (SP) menyusul.
Untuk pemesanan narkotika Apotek An-Nur memesan ke PBF Kimia Farma
dengan melampirkan satu Surat Pesanan (SP) khusus narkotika yang dibuat 4
rangkap, dimana 1 lembar untuk Apotek An-Nur, 1 lembar untuk Badan POM, 1

17

18

lembar untuk diserahkan kepada Dinas Kesehatan dan 1 lembar lagi diserahkan
kepada PBF Kimia Farma sebagai distributor tunggal. SP narkotika hanya
memuat satu sediaan obat. Sedangkan untuk psikotropika membuat Surat
Pesanan (SP) 2 lembar, 1 lembar untuk Apotek dan 1 lembar lagi diserahkan
kepada PBF yang bersangkutan, sedangkan SP psikotropika memuat beberapa
sediaan obat. Contoh narkotika yang tersedia di Apotek An-Nur yaitu Codipront.
Sedangkan untuk psikotropika yaitu Danalgin.
Setelah barang diterima dari PBF, barang diberi harga terlebih dahulu
kemudian disimpan pada tempatnya. Penyimpanan sediaan farmasi di Apotek
An-Nur yang berada diruang racikdisusun berdasarkan alfabetis, bentuk sediaan,
golongan obat dan FIFO. Contoh obat keras : Glumin XR.

Gambar 4.1
Penyimpanan Obat di Ruang Racik

Dalam

PerMenKes

No.28/MenKes/Per/1987

tentang

tata

cara

penyimpanannarkotika dan psikotropika disimpan di lemari khusus yang


menempel kuat pada dinding mempunyai dua kunci yang berbeda dan terpisah,
dengan ukuran masing-masing 40x80x100 cm3. Sebelah kiri untuk narkotika
dan sebelah kanan untuk psikotropika.

19

Gambar 4.2
Lemari Narkotika dan Psikotropika

Sedangkan obat yang ada di lantai 1 terdiri dari obat bebas, bebas terbatas,
obat tradisional dan perbekalan kesehatan lainnya, yang disusun berdasarkan
alfabetis, bentuk sediaan, golongan obat, farmakologis dan FIFO. Semua itu
dilakukan untuk mempermudah pengambilan obat. Contoh obat bebas : sanmol,
dll, sedangkan contoh untuk obat bebas terbatas : prome syr, dll.

Gambar 4.3
Penyimpanan Obat di Ruang Pembelian

20

4.2 Kegiatan yang dilakukan


Adapun kegiatan yang penyusun lakukan selama Prakerin di Apotek AnNur, diantaranya adalah :
1. Perkenalan
2. Bimbingan dengan pembimbing lapangan dan pembimbing sekolah
3. Belajar membaca resep
4. Mengerjakan resep, dimulai dari membungkus, menyerahkan obat, dan
memberi informasi tentang cara pemakaian obat
5. Menulis faktur
6. Membantu Tenaga Teknis Kefarmasian mendefecta barang
7. Menerima dan menyimpan barang yang baru datang
8. Mengisi stok obat yang kosong
9. Melayani masyarakat.

4.3 Alur Pelayanan Resep


4.3.1 Resep

Pasien membawa
resep

Obat diserahkan
disertai dengan
informasi

Resep dikontrol :
- Resep di cek
- Resep di Hitung
jumlah obatnya
- Dan Di
informasikan
harganya pada
pasien
- kelengkapan
Resep

Resep dikontrol
kembali

Gambar 4.4
Alur Pelayanan Resep

Resep dibayar

Resep
dikerjakan/diracik

21

4.3.2

Non Resep

Pasien datang

Pasien
menceritakan
Keluhan

TTK memberikan
obat

Pasien membayar

TTK memberikan
informasi :
- Indikasi
- Cara Pemakaian

Gambar 4.5
Alur Pelayanan Non Resep

Pendistribusian obat di Apotek An-Nur mendistribusikan sediaan


farmasi kepada masyarakat dan sesama Apotek yang membutuhkan.

4.4 Penyimpanan Barang


Penyimpanan sediaan farmasi di Apotek An-Nur disusun berdasarkan
alfabetis untuk mempermudah pengambilan obat, selain itu disusun berdasarkan:
1.

Bentuk sediaan, contoh : sediaan tablet, kapsul, sirup, salep, disimpan


di etalase obat, sedangkan untuk sediaan supo atau yang mudah leleh
disimpan di lemari es

2.

Golongan obat, contoh : untuk obat bebas dan bebas terbatas disimpan
di etalase yang berada dilantai bawah, untuk obat yang berada dilantai
atas atau ruang racik, adalah obat-obat yang biasanya diresepkan oleh
dokter yaitu obat keras, untuk psikotropika dan narkotika disimpan di
lemari khusus yang menempel kuat pada dinding dan mempunyai 2
buah kunci yang berbeda

22

3.

Farmakologis, berlaku untuk obat-obat yang berada di lantai bawah,


contoh : obat batuk, obat gosok dll

4.

FIFO (First In Firs Out), yaitu obat yang pertama masuk, pertama
keluar, obat yang baru datang disimpan dibelakang dan obat yang
lama disimpan didepan.

Untuk obat keras, narkotika dan psikotropika wajib memakai resep dari
dokter. Sistem pengeluaran obat di Apotek An-Nur menggunakan sistem FIFO
(First In First Out), yaitu obat yang pertama kali masuk, pertama dikeluarkan.

4.5 Alur Pemesanan Barang

Cek Obat Kosong

Barang dan
Faktur

Defecta

Pemesanan

Diproses

Sales
SP
Telepon

Apotek

Gambar 4.6
Alur Pemesanan Barang

Pengadaan obat di Apotek An-Nur dilakukan dengan cara memesan


langsung ke Pedangang Besar Farmasi (PBF) dengan melampirkan Surat
Pesanan (SP) yang berisi nama sediaan, jumlah sediaan, nama PBF, tanda tangan
pemesan dan capa Apotek An-Nur. Khusus untuk memesan sediaan narkotika
Apotek An-Nur akan memesan ke PBF Kimia Farma, dengan melampirkan satu

23

Surat Pesanan (SP) khusus narkotika dibuat 4 rangka, dimana 1 lembar untuk
Apotek An-Nur, 1 lembar untuk Badan POM, 1 lembar untuk diserahkan kepada
Dinas Kesehatan dan 1 lembar lagi diserahkan kepada PBF Kimia Farma sebagai
distributor tunggal. Sedangkan untuk psikotropika membuat Surat Pesana (SP) 2
lembar, 1 lembar untuk Apotek dan 1 lembar lagi diserahkan kepada PBF yang
bersangkutan. SP narkotika hanya memuat satu sediaan obat, sedangkan SP
psikotropika memuat beberapa sediaan obat.

4.6 Alur Penerimaan Barang


Barang Datang

Pengecekan Dengan Faktur, SP.

Tidak Sesuai
dengan pesanan

Sesuai

Nama Barang Sesuai


SP, Jumlah, ED

Diretur

Ditanda tangani dan


Diberi stempel
Diberi Harga

Disimpan
Gambar 4.7
Alur Penerimaan Barang

24

Penerimaan barang dapat dilakukan oleh Tenaga Teknik Kefarmasian


ataupun karyawan lainnya. Sebagian besar barang pesanan dikirim 1 hari setelah
pemesanan, tergantung peraturan PBF masing-masing. Barang yang baru datang,
diperiksa dan disesuaikan dengan Surat Pesanan (SP) dan faktur dengan
mencocokan nama barang, jumlah, kadaluarsa, no. Batch. Karena keterbatasan
waktu jadi yang lebih sering disesuaikan dengan faktur ditanda tangani dan di
cap oleh penerima barang. Faktur asli dikembalikan kepada PBF terkait
sedangkan salinannya disimpan di Apotek sebagai arsip.

@ivannet

BAB V
TUGAS KHUSUS

5.1

Analisis Resep

25

26

1.

Kelengkapan Resep
Tidak ada paraf dokter.

2.

Recustein
a) Komposisi
Tiap kapsul mengandung:
Erdostein ................................................................. 300mg
b) Indikasi
Mukolitik, sebagai pengencer lendir pada gangguan saluran
pernapasan akut dan kronik.
c) Kontaindikasi
-

Hipersensitivitas terhadap obat

Kontraindikasi pada penderita sirosis hati dan defisiensi enzim


sistationin-sintetase

Penderita dengan gagal ginjal berat (klirens <25ml/menit)

d) Efek Samping
Tidak terlihat efek samping pada gastrointestinal maupun
sistemik. Jika terjadi efek yang tidak diinginkan, dokter sebaiknya
diberitahu.
e) Signa
2 x 1 = sehari dua kali satu kapsul
3.

Azithromycin
a) Komposisi
Tiap kaplet salut selaput mengandung:
Azithromycin dihidrate 524mg setara dengan Azithromycin
500mg
b) Indikasi
-

Saluran pernapasan bagian bawah

Saluran pernapasan bagian atas

Kulit dan struktur kulit

Penyakit karena hubungan seksual

27

c) Kontraindikasi
Penderita yang diketahui hipersensitif terhadap azithromycin,
eryhtromycin atau beberapa antibiotik makrolid
d) Efek Samping
Gangguan saluran pencernaan makanan, diare, gangguan perut
(nyeri, kram), mual, muntah, kembung.
e) Signa
1 x 1 = sehari satu kali satu tablet
4.

Mecox
a) Komposisi
Mecox 7,5
Tiap tablet mengandung:
Meloxicam ............................................................... 7,5mg
Mecox 15
Tiap tablet mengandung:
Meloxicam ................................................................ 15mg
b) Indikasi
Sebagai NSAID untuk pengobatan osteoarthritis dan rheumatoid
arthritis.
c) Kontraindikasi
-

Pasien yang hipersensitif terhadap meloxicam, asetosal, atau


NSAID lainnya

Penderita dengan penyakit ginjal berat

Wanita hamil dan menyusui

Anak-anak

Tukak lambung aktif selama 6 bulan terakhir atau memiliki


riwayat penyakit tukak lambung yang berulang

Gagal ginjal non-dialisis berat

Perdarahan saluran pencernaan, perdarahan cerebrovascular


atau perdarahan penyakit lainnya.

28

d) Efek Samping
Efek samping jarang terjadi, seperti:
-

Gangguan pencernaan: sakit perut, konstipasi, diare, dispepsia,


mual dan muntah

Seluruh tubuh: edema, pain

Sistem saraf pusat dan periferal: pusing, sakit kepala

Hematologi: anemia

e) Signa
1 x 1 = sehari satu kali satu tablet

29

5.2

30

1.

Kelengkapan Resep
Tidak ada paraf dokter.

2.

Sistenol
a) Komposisi
Tiap kaplet salut selaput mengandung:
Paracetamol ............................................................. 500mg
N-Acetylcysteine ..................................................... 200mg
b) Indikasi
Meringankan batuk berdahak dan menurunkan demam yang
menyertai influenza.
c) Kontraindikasi
-

Reaksi hipersensitif terhadap paracetamol dan acetylcysteine

Jangan digunakan pada penderita dengan gangguan fungsi hati

d) Efek Samping
-

Reaksi alergi, neutropenia, trombositopenia, purpura, mual


muntah, gangguan saluran cerna

Kemungkinan dapat menyebabkan hipotermia bila diberikan


bersamaan dengan terapi fenotiazine atau antipiretik lainnya.

e) Signa
2 x 1 = sehari dua kali satu tablet
3.

Codipront
a) Komposisi
Kapsul
Tiap kapsul mengandung :
Codeine anhydrate .................................................... 30mg
Phenyltoloxamine ..................................................... 10mg
(keduanya dalam bentuk resinat terikat denagn ion-exchanger)
Guaifenesin ............................................................. 100mg
Sirup
Tiap sendok 5ml sirup mengandung:
Codeine anhydrate ............................................... 11,11mg
Phenyltoloxamine .................................................. 3,67mg

31

(keduanya dalam bentuk resinat terikat ion-exchanger)


Guaifenesin .......................................................... 55,55mg
Ekstrak Thyme Cair ............................................. 55,55mg
b) Indikasi
Meringankan batuk dan membantu pengeluaran dahak dari saluran
pernapasan pada keadaan alergi, paroksismal, bronchitis akut dan
kronik.
c) Kontraindikasi
-

Pasien hipersensitif terhadap bahan aktif dan bahan pembantu

Gangguan pernapasan (gangguan fungsi pernapasan)

Serangan asma akut

Koma

Penyakit saluran percernaan

Wanita hamil atau menyusui.

d) Efek Samping
-

Mual dan muntah kemungkinan akan timbul pada permulaan


pengobatan

Efek yang lebih jauh: konstipasi, sakit kepala ringan, sedikit


mengantuk, induksi glaucoma, perubahan jumlah sel darah
(sangat jarang) dan terjadi kelainan buang air kecil.

e) Signa
2 x 1 = sehari dua kali satu tablet
4.

Azithromycin
a) Komposisi
Tiap kaplet salut selaput mengandung:
Azithromycin dihidrate 524mg setara dengan Azithromycin
500mg
b) Indikasi
-

Saluran pernapasan bagian bawah

Saluran pernapasan bagian atas

Kulit dan struktur kulit

Penyakit karena hubungan seksual

32

c) Kontraindikasi
Penderita yang diketahui hipersensitif terhadap azithromycin,
eryhtromycin atau beberapa antibiotik makrolid
d) Efek Samping
Gangguan saluran pencernaan makanan, diare, gangguan perut
(nyeri, kram), mual, muntah, kembung.
e) Signa
1 x 1 = sehari satu kali satu tablet

33

5.3

34

1.

Kelengkapan Resep
Tidak ada paraf dokter.

2.

Bicrolid
a) Komposisi
Tiap kaplet salut film mengandung:
Klaritromisina ......................................................... 500mg
b) Indikasi
-

Infeksi saluran pernapasan atas

Infeksi saluran pernapasan bawah

Infeksi kulit dan struktur kulit yang tidak terkomplikasi.

c) Kontraindikasi
Hipersensitivitas

terhadap

klaritromisina,

eritromisina,

atau

antibiotika makrolida lainya.


d) Efek Samping
Efek samping yang umum terjadi adalah diare, mual, gangguan
pencernaan, nyeri abdomen, dan sakit kepala.
Biasanya hanya berupa keluhan ringan sampai sedang. Gangguan
pencernaan setelah pemberian klaritromisina jarang terjadi.
e) Signa
2 x 1 = sehari dua kali satu kaplet
3.

Edotin
a) Komposisi
Tiap kapsul mengandung:
Erdostein ................................................................ 300mg
b) Indikasi
Mukolitik, obat pengencer lendir pada gangguan saluran
pernapasan akut dan kronik.
c) kontraindikasi
-

individu yang diketahui hipersensitif terhadap produk ini

pada pasien yang menderita sirosis hepatik dan defisiensi


enzim cystathionine-synthetase

35

pada pasien dengan gagal ginjal berat (bersihan kretinin


<25ml/menit)

d) Efek Samping
Tidak ada efek samping gastrointestinal maupun sistemik
disebabkan karena erdostine yang pernah diamati. Jika efek yang
tidak diinginkan terjadi, harus diinformasikan kepada dokter.
e) Signa
3 x 1 = sehari 3 kali satu kapsul
4.

Sistenol
a) Komposisi
Tiap kaplet salut selaput mengandung:
Paracetamol ............................................................. 500mg
N-Acetylcysteine ..................................................... 200mg
b) Indikasi
Meringankan batuk berdahak dan menurunkan demam yang
menyertai influenza.
c) Kontraindikasi
-

Reaksi hipersensitif terhadap paracetamol dan acetylcysteine

Jangan digunakan pada penderita dengan gangguan fungsi hati

d) Efek Samping
-

Reaksi alergi, neutropenia, trombositopenia, purpura, mual


muntah, gangguan saluran cerna

Kemungkinan dapat menyebabkan hipotermia bila diberikan


bersamaan dengan terapi fenotiazine atau antipiretik lainnya.

e) Signa
2 x 1 = bila perlu sehari dua kali satu tablet

@ivannet

BAB VI
PENUTUP

6.1

Simpulan
Dari hasil kegiatan prakerin di Apotek An-Nur Tasikmalaya dapat

diambil simpulan sebagai berikut:


1.

Lokasi Apotek An-Nur sangat strategis, mudah terjangkau oleh


kendaraan, dan dekat Rumah Sakit Umum

2.

Karyawan Apotek An-Nur terdiri dari 4 orang karyawan, 3 orang


Asisten, 1 orang bagian administrasi

3.

Proses pengelolaan perbekalan farmasi di Apotek An-Nur meliputi


perencanaan, pengadaan, pemesanan, penerimaan, penyimpanan, dan
pendistribusian obat

4.

Apotek An-Nur memesan perbekalan sediaan farmasi kepada PBF


yang legal

5.

Sistem penyimpanan obat di Apotek An-Nur disusun secara alfabetis,


farmakologis, bentuk sediaan dan FIFO (First In First Out)

6.

Pelayanan obat di Apotek An-Nur adalah pelayanan obat dengan resep


dan non resep

7.

Apotek An-Nur belum pernah melakukan pemusnahan sediaan farmasi

8.

Penyusun mendapatkan pengalaman bekerja sebelum memasuki dunia


kerja.

6.2

Saran
6.1

Untuk Apotek :
1.

Lebih memperhatikan lagi tingkat kebersihan dan kerapian


tempat penyediaan obat dan lingkungan sekitar Apotek

2.

Lebih memperhatikan lagi stok obat di Apotek agar obat


tidak sampai kosong

3.

Memberikan

alternatif

lain

kepada

pembeli

yang

menginginkan suatu obat jika obat yang diinginkan pembeli


tidak ada

35

36

4.

Lemari narkotika dan psikotropika harus selalu terkunci


rapat

5.

Tetap mempertahankan rasa kekeluargaan yang terjalin baik


antara pegawai di Apotek An-Nur maupun dengan
siswa/siswi yang prakerin

6.

6.2

Menambah fasilitas pengecekan uang.

Untuk Sekolah
Untuk sekolah, diharapkan lebih memperhatikan siswa/siswi

selama pelaksanaan prakerin, perpanjangan lama waktu prakerin dan


pembuatan laporan.

@ivannet

DAFTAR PUSTAKA

http://www.litbang.depkes.go.id/sites/download/regulasi/pp/PP_No._51_
Th_2009.pdf
Diakses pada tanggal 06 Mei 2015 pukul 09.20 WIB
http://aaanzie.blogspot.com/2010/12/tinjauan-umum-apotek.html
Diakses pada tanggal 06 Mei 2015 pukul 09. 55 WIB
http://duniakesehatan1.blogspot.com/2011/06/laporan-pkl-apotek.html
Diakses pada tanggal 06 Mei 2015 pukul 10.25 WIB
http://ereport.alkes.kemkes.go.id/dat/UU_No._36_Th_2009_ttg_Kesehatan.pdf
Diakses pada tanggal 06 Mei 2015 pukul 10.45 WIB
http://ilmukesmas.com/pengertian-obat/
Diakses pada tanggal 07 Mei 2015 pukul 17.42 WIB
http://www.slideshare.net/gdisschoi/sesi-5-penggolongan-obat-menurutpemerintah
Diakses pada tanggal 07 Mei 2015 pukul 20.10 WIB
http://ilmu-kefarmasian.blogspot.com/2012/05/obat-adalah-bahan-ataupanduanbahan.html
Diakses pada tanggal 07 Mei 2015 pukul 21.04 WIB
Syamsuni, A. 2007, Ilmu Resep. Penerbit Ilmu Kedokteran. Jakarta

@ivannet

LAMPIRAN

1. Resep

@ivannet

2. Copy Resep

@ivannet

3. Faktur

@ivannet

@ivannet

@ivannet

@ivannet

4. Kartu Stok

@ivannet

5. Surat Pesanan Psikotropika

@ivannet

6. Surat Pesanan Narkotika

@ivannet

7. Surat Pesanan Prekursor

@ivannet

8. Surat Pesanan Biasa

@ivannet

9. Kwitansi

@ivannet

10. Etiket

11. Klip Plastik

@ivannet

12. Kontra Bon

Anda mungkin juga menyukai