Anda di halaman 1dari 11

MAKALAH LAB.

AUDIT
PROSEDUR AUDIT PADA SIKLUS PEROLEHAN DAN PEMBAYARAN INVESTASI
DAN SIKLUS PEMBAYARAN ASET TETAP

Oleh:
Hadyan Rifqi Antoro
1112082100001

Daftar Isi
A.

Prosedur Audit Siklus Perolehan dan Pembayaran Investasi................................3

B.

Prosedur Audit Pembayaran Aset Tetap...........................................................................6


References............................................................................................................ 11

A. Prosedur Audit Siklus Perolehan dan Pembayaran


Investasi
Siklus perolehan dan pembayaran kembali modal/investasi meliputi pembayaran bunga
dan deviden. Perkiraan perkiraan utama dalam siklus ini meliputi wesel bayar, utang
kontrak, utang hipotik, utang obligasi, beban bunga, bunga masih harus dibayar, kas di bank,
modal-saham biasa, modal - saham preferan, agio modal, modal donasi, laba ditahan,
apropriasi laba ditahan, saham perbendaharaan, dividen yang diumumkan, utang dividen,
perusahaan perorangan-perkiraan modal, perkiraan-perkiraan modal.
1. Ciri khas siklus ini:
a. Relatif sedikit transaksinya tetapi biasanya masing-masing transaksi jumlahnya
material.
b. Pengabaian suatu transaksi merupakan masalah audit utama karena satuannya
umumnya material.
c. Terdapat hubungan hukum antara satuan usaha klien dari pemegang saham, obligasi
atau dokumen-dokuman pemilikan yang serupa.
d. Terdapat hubungan langsung antara perkiraan bunga dan deviden dengan pinjaman
dan modal.
2. Metode perancangan pengujian terinci atas saldo wesel bayar:
a. Tentukan materialitas dan tetapkan AAR dan IR untuk wesel bayar.
b. Tentukan CR untuk wesel bayar
c. Rancang dan laksanakan test of control, subtantif tes dan prosedur analitis untuk
siklus perolehan dan pembayaran dan siklus penjualan dan penerimaan kas
d. Rancang dan laksanakan prosedur analitis untuk saldo wesel bayar
e. Rancang pengujian terinci atas saldo wesel bayar untuk memenuhi tujuan spesifik
audit.
3. Wesel bayar adalah kewajiban hukum terhadap kreditor yang mungkin dijamin oleh
akiva maupun sama sekali tidak dijamin
a. Pembahasan sekilas tentang perkiraan.
Perkiraan yang digunakan untuk wesel bayar dan bunga adalah wesel bayar, kas di
bank, utang bunga, beban bunga.
b. Tujuan Audit, untuk menentukan apakah:
1) Struktur pengendalian intern terhadap wesel bayar cukup memadai
2) Transaksi telah diotorisasi secara pantas dan telah dicatat sesuai tujuan pengujian
transaksi

3) Utang akibat wesel bayar dan beban bunga dan kewajiban yang masih harus
dibayar yang berhubungan, telah dinyatakan dengan pantas dan sesuai tujuan
pengujian terinci atas saldo
c. Pengendalian Intern
1) Otorisasi yang pantas atas penerbitan wesel baru oleh dewan direksi atau
manajemen puncak
2) Pengendalian yang mencukupi atas pembayaran pokok pinjaman dan
bunga sebagai bagian siklus perolehan dan pembayaran
3) Dokumen dan catatan yang pantas meliputi buku tambahan dan pengawasan
terhadap wesel-wesel kosong atau telah dibayar oleh seorang petugas yang
bertanggungjawab
4) Verifikasi Independen secara peridodik melalui rekonsiliasi dengan buku besar
dan dibandingkan dengan catatan pemegang wesel. Beban bunga wesel juga harus
dihitung kembali.
d. Pengujian atas transaksi
Meliputi penerbitan wesel bayar dan pembayaran kembali pokok pinjaman serta
bunga. Pengujian harus ditekankan terhadap empat pengendalian intern yang telah
dibahas di depan.
e. Prosedur analitis
Prosedur analitis disini esensial karena pengujian terinci atas beban bunga dan bunga
terutang sering kali dieliminasi saat hasilnya menguntungkan. Contoh prosedur
analitis untuk wesel bayar dan perkiraan bunga:
1) Hitung kembali taksiran beban bunga dn basis tingkat bunga rata-rata dan wesel
bayar bulanan keseluruhan
2) Bandingkan wesel bayar outstanding dengan than sebelumnya
3) Bandingkan saldo total wesel bayar, beban bunga dan bunga terutang dengan
tahun sebelumnya
f. Pengujian terinci atas saldo
Langkah awal adalah penggunaan skedul wesel bayar dan bunga terutang yang
diperoleh dari klien. Skedul wesel bayar digunakan sebagai kerangka acuan prosedur
pengujian terinci atas saldo.
g. Tujuan audit terinci atas saldo wesel bayar adalah:
1. kelengkapan: suluruh wesel bayar yang ada telah dicatat.
2. akurasi: penghitungan wesel bayar dan bunganya dalam skedul telah tepat
3. penyajian dan pengungkapan: wesel bayar, beban bunga, dan bunga yang terutang
disajikan dan diungkapan dengan memadai
4. detail tie in: wesel bayar dalam skedul cocok dengan berkas induk

5. eksistensi: wesel bayar yang tercatat benar-benar ada


6. kewajiban: wesel bayar yang tercatat benar-benar kewajiban klien
7. cut off: wesel bayar telah dicatat pada periode yang tepat
Dari ketujuh tujuan di atas, yang terpenting adalah kelengkapan,akurasi,
serta penyajian dan pengungkapan.
4. MODAL PEMILIK
a. Tujuan Audit, menentukan apakah :
1) Struktur pengendalian intern terhadap modal dan dividen yang berkaitan
mencukupi
2) Transaksi-transaksi modal telah dicatat sesuai dengan tujuan pengendalian ntern
3) Saldo-saldo modal pemilik telah dilaporkan dan diungkapkan sesuai dengan
tujuan pengujian terinci atas saldo (kepemilikan tidak layak diterapkan)
b. Pengendalian Intern
Beberapa pengendalian intern penting yang diutamakan oleh auditor:
1) Otorisasi yang pantas atas transaksi
2) Petugas dari agen pemindahan saham yang independen
3) Pencatatan yang pantas dan pembagian tugas
5. AUDIT ATAS MODAL SAHAM DAN PAID IN CAPITAL
a. Seluruh transaksi saham yang ada telah dicatat. Auditor dapat meminta
konfirmasi mengenai transaksi-transaksi modal saham dan mengenai nilai dari
transaksi-transaksi saham tersebut serta melakukan penelitian terhadap notulen rapat
b. Transaksi saham yang pentas telah diotorisasi dan dinilai dengan pantas
Kebenaran nilai transaksi saham yang dilakukan secara tunai dapat diverifikasi
dengan:
1) meminta konfirmasi tentang jumlahnya kepada agen pemindah saham dan
menelusuri jumlah transaksi saham yang ada ke dlam pemerimaan uang.
2) memeriksa jumlah yang dikredit ke dalam modal saham dan agio saham adalah
benar dengan melihat kembali pada akte perusahaan, apakah sesuai dengan nilai
pari atau nilai modal saham yang ditetapkan.
c. Modal saham dinilai dengan pantas
Pertimbangan penting dalam penilaian modal saham adalah verifikasi atas jumlah
saham yang digunakan dalam menghitung laba perlembar saham. Saldo akhir dalam

perkiraan modal diverifikasi mula-mula dengan menentukan jumlah saham beredar


pada tanggal neraca.
d. Modal saham diungkapkan dengan pantas.
Auditor harus yakin bahwa terdapat penjelasan yang mencukupi untuk setiap golngan
saham, termasuk informasi mengenai jumlah saham yang diterbitkan dan beredar dan
hak khusus dari setiap jenis saham tertentu.
Sumber informasi penting dalam menentukan apakah modal saham telah diungkapkan
secara memadai adalah akte pendirian perusahaan, notulen rapat dewan direksi,
analisis auditor terhadap transaksi-transaksi modal.
6. AUDIT ATAS DIVIDEN
Penekanan audit adalah pada transaksinya dan bukan pada saldo akhir, kecuali jika ada
utang dividen
Tujuan terpenting dari pengendalian atas dividen:
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Dividen yang dicatat telah diotorisasi


dividen yang ada seluruhnya telah dicatat
dividen telah dinilai dengan pantas
Dividen yang dibayarkan kepada pemegang sahan adalah absah
utang dividen telah dicatat
utang dividen telah dinilai dengan pantas.

7. AUDIT ATAS LABA YANG DITAHAN.


a. Titik awal audit atas laba ditahan adalah analisis atas laba ditahun untuk sepanjang
tahun yang bersangkutan.
b. b. Audit atas pengkreditan laba ditahan yang berasal dari laba tahun bersangkutan
dilakukan dengan menelusuri jurnal dalam laba ditahan ke dalam laba bersih pada
penghitungan laba rugi.
c. c. Setelah auditor yakin suatu transaksi pantas diklasifikasikan transaksi laba ditahan,
berikutnya harus ditentukan kebenaran nilainya.
d. d. Pertimbangan penting lainnya adalah menyelidiki apakah ada transaksi yang
seharusnya dimasukkan tapi belum dicatat.
Hal penting dalam menentukan apakah laba ditahan diungkapkan dengan benar adalah
keberadaan pembatasan-pembatasan terhadap pembayaran deviden

B. Prosedur Audit Pembayaran Aset Tetap


Aset tetap (property dan peralatan) adalah asset yang diharapkan memiliki umur lebih
dari satu tahun, digunakan dalam bisnis, dan tidak ditujukan untuk dijual kembali.
Penggunaan asset tetap dalam pelaksanaan bisnis klien dan ekspektasi umur ekonomis lebih
dari satu tahun merupakan karakteristik utama yang membedakan asset tersebut dengan
persediaan, beban dibayar dimuka, dan investasi.
Auditor melakukan verifikasi atas peralatan manufaktur secara berbeda dengan akun
asset lancar karena tiga alasan berikut:
1. Biasanya terdapat akuisisi peralatan dalam jumlah sedikit pada periode berjalan.
2. Nilai akuisisi biasanya material.
3. Peralatan biasanya disimpan dan dicatat dalam pencatatan akuntansi selama
beberapa tahun.
Dalam audit peralatan manufaktur dan akun terkait, pengujian akan dimudahkan jika
dipisah menjadi beberapa kategori:
Melakukan prosedur analitis
Membandingkan rasio beban depresiasi dibagi biaya peralatan manufaktur kotor dengan tahun
sebelumnya.
Membandingkan akumulasi depresiasi dengan biaya peralatan manufaktur kotor dengan tahun
sebelumnya.
Membandingkan beban perbaikan dan pemeliharaan bulanan atau tahunan, beban persediaan,
beban peralatan kecil dan akun sejenis dengan tahun sebelumnya.
Membandingkan biaya peralatan manufaktur kotor dibagi dengan beberapa jumlah produksi
dengan tahun sebelumnya..
Melakukan verifikasi akuisisi tahun berjalan
Perusahaan harus mencatat penambahan pembelian asset tahun berjalan dengan benar
karena asset tetap memiliki dampak jangka panjang pada laporan keuangan. Kesalahan dalam

mengapitalisasi asset atau mencatat akuisisi dengan jumlah yang tidak benar akan berdampak
pada neraca hingga perusahaan menghentikan menggunakan asset tersebut.
Titik awal verifikasi untuk akuisisi tahun berjalan merupakan skedul yang diperoleh dari
klien atas seluruh catatan akuisisi dalam buku besar untuk asset tetap selama tahun tersebut.
Klien menyediakan informasi tersebut dari berkas utama. Daftar skedul untuk setiap penambahan
dilakukan terpisah dan mencakup tanggal akuisisi, vendor, deskripsi, dan catatan apakah barang
tersebut baru atau bekas, umur asset untuk penentuan depresiasi, metode depresiasi, dan
biayanya.
Verifikasi penghentian aset pada tahun berjalan
Transaksi yang mencakup penghentian peralatan manufaktur biasanya mengalami salah
saji bila pengendalian internal perusahaan melemah dalam menjalankan metode formal untuk
menginformasikan menejemen untuk transaksi penjualan, tukar-tambah, pembatalan, atau
pencurian mesin dan peralatan. Tujuan utama auditor dalam verifikasi penjualan, tukar-tambah,
atau penghentian asset tetap adalah mendapatkan bukti memadai bahwa seluruh penghentian
dicatat dalam jumlah yang benar.
Prosedur berikut biasanya digunakan untuk melakukan verifikasi penghentian:
Menelaah apakah terdapat akuisisi aset baru yang menggantikan aset lama.
Menganalisis laba dan rugi penghentian aset dan pendapatan lain-lain sebagai penerimaan kas
dari penghentian aset.
Menelaah modifikasi pabrik dan perubahan lini produk, pajak-pajak property, atau asuransi
yang merupakan indikasi penghapusan aset.
Melakukan tanya jawab dengan manajemen dan personel bagian produksi tentang
kemungkinan penghentian aset.
Verifikasi saldo akhir akun aset
Terdapat dua tujuan auditor saat melakukan audit peralatan manufaktur meliputi
penentuan bahwa:

1. Seluruh perlengkapan yang dicatat secara fisik ada pada tanggal neraca (keberadaan).
2. Seluruh perlengkapan yang dimiliki sudah dicatat (kelengkapan).
Saat mendesain pengujian audit untuk memenuhi tujuan tersebut, auditor pertama kali
harus mempertimbangkan sifat pengendalian internal atas peralatan manufaktur. Pengendalian
yang penting harus mencakup pemakaian berkas utama untuk masing-masing asset tetap,
pengendalian fisik yang memadai atas asset yang mudah dipindahkan, penggunaan nomor
identifikasi untuk setiap asset tetap, dan perhitungan asset tetap secara periodic dan
rekonsiliasinya oleh personel akuntansi.
Verifikasi beban depresiasi
Beban depresiasi adalah satu dari sedikit akun beban yang tidak diverifikasi sebagai
bagian dari pengujian pengendalian dan pengujian substantive atas transaksi. Tujuan audit-terkait
saldo yang paling penting untuk beban depresiasi adalah akurasi. Dalam menentukan hal
tersebut, auditor harus mempertimbangkan empat hal, yaitu:
1. Umur ekonomis untuk akuisisi di masa sekarang.
2. Metode depresiasi
3. Estimasi nilai sisa
4. Kebijakan mendepresiasi asset selama tahun akuisisi dan penghentian.
Metode yang berguna untuk mengaudit depresiasi adalah pengujian prosedur analitis atas
kewajaran yang dibuat dengan mengalikan asset tetap yang kurang didepresiasi dengan tingkat
depresiasi untuk tahun tersebut. Bila pengujian kewajaran tidak dapat dilakukan sepenuhnya,
maka pengujian perincian perlu dilakukan. Oleh karena standard akuntansi mensyaratkan adanya
penjelasan tambahan sehubungan dengan depresiasi asset tetap, termasuk pengungkapan metode
depresiasi dan umur ekonomis atas klasifikasi asset, maka auditor melakukan prosedur untuk
mendapatkan bukti bahwa keempat tujuan audit terkait penyajian dan pengungkapan depresiasi
telah dipenuhi.
Verifikasi saldo akhir akumulasi depresiasi

Debet atas akumulasi depresiasi secara normal diuji sebagai bagian dari audit
penghentian asset dan kreditnya deverifikasi sebagai bagian dari beban depresiasi. Jika auditor
menelusuri transaksi tertentu ke catatan akumulasi depresiasi dalam berkas utama aset sebagai
bagian dari pengujian ini, maka perlu dilakukan pengujian tambahan atas saldo akhir akumulasi
depresiasi. Dua tujuan yang biasanya dilakukan dalam audit saldo akhir dalam akumulasi
depresiasi adalah:
1

Akumulasi depresiasi yang dinyatakan dalam berkas utama aset sesuai dengan dalam buku

besar.
Akumulasi depresiasi dalam berkas utama adalah akurat.

References
Internet:
http://aammbbaarr.blogspot.de/2011/06/22-audit-atas-siklus-perolehan-dan.html
https://www.academia.edu/6124994/Audit