Anda di halaman 1dari 13

PAPER

SUPRASPINATUS TENDINITIS

DISUSUN
OLEH
Fionna Masitah Pohan (1008260019)

Dokter Pembimbing
dr. Luhu A. Tapiheru, Sp.S

KKS NEUROLOGI RUMAH SAKIT HAJI MINA MEDAN


SUMATERA UTARA
2014

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT Yang Maha Mendengar lagi Maha
Melihat dan atas segala limpahan rahmat, taufik, serta hidayah-Nya sehingga
dapat menyelesaikan laporan kasus yang telah direncanakan.
Shalawat serta salam semoga senantiasa tercurahkan kepada baginda Nabi
Besar Muhammad SAW beserta seluruh keluarga dan sahabatnya yang selalu
eksis membantu perjuangan beliau dalam menegakkan Dinullah di muka bumi ini.
Penulis menyadari bahwa laporan kasus ini masih jauh dari kesempurnaan,
maka saran dan kritik yang konstruktif dari semua pihak sangat diharapkan demi
penyempurnaan selanjutnya.
Akhirnya hanya kepada Allah SWT kita kembalikan semua urusan dan
semoga laporan kasus ini dapat bermanfaat bagi semua pihak, khususnya bagi
penulis dan para pembaca pada umumnya, semoga Allah SWT meridhoi dan
dicatat sebagai ibadah disisi-Nya, amin.

Medan, 27 Agustus 2014

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .................................................................................... i
DAFTAR ISI ................................................................................................ ii
BAB 1 PENDAHULUAN .............................................................................. 1
1.1.Latar Belakang .......................................................................................... 1
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................... 2
2.1.Definisi Supraspinatus Tendinitis .............................................................. 2
2.2. Etiologi ..................................................................................................... 2
2.3.Patofisiologi .............................................................................................. 2
2.4. Manifestasi Klinis ..................................................................................... 3
2.5. Diagnosis ................................................................................................. 3
2.6. Diagnosis Banding ................................................................................... 7
2.7. Penatalaksanaan ....................................................................................... 7
2.8. Komplikasi ............................................................................................... 8
2.9. Prognosis ................................................................................................. 8
BAB 3 PENUTUP .......................................................................................... 9
3.1. Kesimpulan ............................................................................................... 9
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 10

ii

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1.Latar Belakang
Penderita tendinitis supraspinatus dari tahun ke tahun terus meningkat, di
Inggris 14%, di Belanda 12% dan di Indonesia hampir 20% dari penduduk.
Menurut data di Rumah Sakit Sanglah pada Instalasi Rehabilitasi Medik di tahun
2009 sampai dengan tahun 2010, jumlah kunjungan pasien dengan keluhan
tendinitis supraspinatus sebanyak 326 kali kunjungan. Cedera pada bahu
merupakan salah satu cedera yang paling sering dialami pada saat berolahraga
selain lutut dan pergelangan kaki. 1
Supraspinatus tendinitis pada individu dengan onset usia berkisar 32-69
tahun dengan diagnosis klinis unilateral.

Adanya terjadi neovasular yang

didapatkan pada pasien yang memiliki gejala sekitar 35% sedangkan yang
asimptomatik berkisar 25%.2
Pada umumnya penderita supraspinatus tendinitis memiliki gejala nyeri
bahu. Adanya rasa nyeri dapat mengganggu penderita dalam melakukan aktifitas.
Biasanya nyeri ini akan timbul saat melakukan aktifitas, seperti : mengangkat
tangan ke atas waktu menyisir rambut, menggosok punggung sewaktu mandi,
menulis dipapan tulis, mengambil sesuatu dari saku belakang celana, mengambil
atau menaruh sesuatu di atas dan kesulitan saat memakai atau melepas baju. Hal
ini akan menyebabkan pasien enggan menggerakkan sendi bahunya yang akhirnya
dapat memperberat kondisi yang ada sehingga dapat menimbulkan gangguan
dalam gerak dan aktifitas fungsional keseharian. 3

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Definisi Supraspinatus Tendinitis
Supraspinatus

tendinitis

adalah

peradangan

pada

tendon supraspinatus akibat gesekan tendon terhadap tulang bahu (yang dibentuk
oleh caput humeri dengan bungkus kapsul sendi glenohumeral sebagai alasnya,
dan akromion serta ligamentum coraco acromiale sebagai penutup bagian atasnya)
secara berulang-ulang dalam jangka waktu yang lama, terutama dalam pekejaan
overhead: berenang, melukis, tenis.2
2.2. Etiologi
Penyebab

paling

umum

supraspinatus

tendinitis

adalah

sindrom

impingemen. Penyebab lainnya kalsifikasi, trauma, infeksi, dan penyakit


autoimun.4
2.3. Patofisiologi
Tendon otot supraspinatus sebelum berinsersio pada tuberkulum majus
humeri, akan melewati terowongan pada daerah bahu yang dibentuk oleh kaput
humeri (dengan bungkus kapsul sendi glenohumerale) sebagai alasnya, dan
akromion serta ligamentum coraco acromiale sebagai penutup bagian atasnya.
Tendon mendapatkan suplay darah dari pembuluh darah yang mengalir melalui
tendon. Pembuluh darah tendon rentan terhadap penguluran, tekanan dan trauma
yang berulangulang. Adanya cedera atau trauma menyebabkan terjadinya
kerobekan serabut-serabut tendon, sehingga akan terjadi perubahan pada tendon.
Cairan yang keluar dari sistem sirkulasi akan mengambil tempat ke arah celah
tendon yang robek dan dapat menjalar ke sekitarnya kemudian cairan tersebut
mengendap dan membentuk hematom. Hematom ini akan menekan ujungujung
saraf sensoris di sekitarnya hingga akan menambah rasa nyeri. Apabila
penekanan yang mengakibatkan peradangan ini terjadi berulangulang maka akan
mengalami degenerasi dimana tendon semakin menebal. Hal ini mengakibatkan
gerakan tendon terbatas atau terhambat. Sehingga suplay darah terganggu yang
akan mengakibatkan tendinitis. Tendon tersebut akan saling bertumpang tindih
dengan tendon dari kaput longus biseps. Adanya gesekan dan penekanan yang
2

berulang-ulang serta dalam jangka waktu yang lama oleh tendon biseps ini akan
mengakibatkan kerusakan tendon otot supraspinatus sehingga akan terjadi
supraspinatus tendinitis. Penyakit ini biasanya sembuh sendiri tetapi bila disertai
impingiment yang lebih lama dan terutama pada orang tua dapat terjadi robekan
kecil dan ini dapat diikuti dengan pembentukan jaringan parut, metaplasia
fibrokartilageinous atau pengapuran tendon. Tendon biceps caput longum yang
terletak bersebelahan dengan supraspinatus juga dapat terlibat dan sering robek. 2,5
2.4. Manifestasi Klinis
Tanda dan gejala supraspinatus tendinitis berupa nyeri tekan pada tendon
otot supraspinatus karena tendonnya mengalami peradangan. Adapun tanda dan
gejala yang umum dijumpai pada kondisi tendinitis supraspinatus antara lain:
1. Nyeri bila di tekan pada tendon otot supraspinatus yaitu tepatnya pada
daerah tuberculum mayus humeri sedikit proximal. Nyeri tekan juga
terjadi pada otot deltoid medial sebagai nyeri rujukan. Painfull arc untuk
tendinitis suprapinatus antara 600 1200.Bila ditelusuri, daerah rasa
nyerinya adalah di seluruh daerah sendi bahu. Rasa nyeri ini dapat kumatkumatan, yang timbul sewaktu mengangkat bahu. Keluhan umum yang
biasanya disampaikan adalah kesulitan memakai baju, menyisir rambut,
memasang konde atau kalau akan mengambil bumbu dapur di rak gantung
bahunya terasa nyeri.
2. Keterbatasan gerak pada sendi bahu terutama untuk gerakan abduksi dan
eksorotasi. Keterbatasan ini disebabkan oleh karena adanya rasa nyeri
3. Kelemahan otot dan Atrofi
4. Nyeri tekan pada daerah tendon otot supraspinatus. 4,5
2.5. Diagnosis
Penderita dengan tendinitis supraspinatus merasa nyeri didaerah tuberositas
mayor pada waktu lengan menggantung ke bawah (downbarns sign), nyerinya
bertambah bila pemeriksa menarik lengannya ke bawah. Ini menguatkan adanya
tendinitis supraspinatus. Pemeriksaan pada supraspinatus tendinitis antara lain:
1. Pemeriksaan Gerak dasar
a. Gerak aktif

Pada kondisi tendinitis supraspinatus gerakan abduksi akan terasa nyeri


sehingga akan terjadi keterbatasan gerak sendi bahu. Nyeri timbul sebagai
proteksi bagi tubuh karena tendon m.supraspinatus mengalami pergesekan dengan
sturuktur yang ada di sekitarnya. 5
b. Gerak pasif
Gerakan dilakukan oleh terapis sementara penderita dalam keadaan rilek,
bertujuan untuk mengetahui luas garak sendi, , pola kapsuler, ada atau tidaknya
rasa nyeri. Pada gerakan abduksi pasif, penderita tendinitis supraspinatus tidak
mengeluh adanya rasa nyeri, karena ototnya dalam keadaan rilek. 5
c. Gerak isometrik
Gerakan yang dilakukan oleh penderita secara aktif sementara terapis
memberikan tahanan yang berlawanan dengan arah gerakan yang dilakukan oleh
pasien tanpa adanya pergerakan sendi. Pemeriksaan ini dilakukan untuk
memprovokasi

nyeri

pada

muskulotendinogen.

Pada

kondisi

tendinitis

supraspinatus, rasa nyeri akan bertambah saat pasien diminta melakukan gerakan
abduksi yang ditahan. 5
2.

Pemeriksaan Spesifik
a. Tes Pengukuran Nyeri
Untuk mengetahui derajat atau tingkatan rasa nyeri pada kondisi tendinitis

supraspinatus dapat diukur dengan menggunakan VAS (Verbal Analogue Scale).


VAS merupakan cara pengukuran derajat nyeri dengan menujukkan satu titik pada
garis skala nyeri dari nol sampai dengan sepuluh (0-10) setiap nomor memiliki
jarak yang sama. Salah satu ujung garis menujukkan tidak nyeri dan ujung lain
menunjukkan nyeri yang hebat kemudian titik tengah dari garis tersebut
menunjukkan rasa nyeri sedang. 5
b. Pemeriksaan Lingkup Gerak Sendi
. Pengukuran LGS pada kondisi tendinitis supraspinatus dengan arah
gerakan abduksi-adduksi goniometer diletakkan pada axis antero-posterior dari
sendi bahu. LGS normal pada sendi bahu untuk gerakan abduksi-adduksi adalah F
180 0 45. 5
c. Pemeriksaan Kemampuan Fungsional

Untuk mengetahui nilai dari kemampuan fungsional pasien tendinitis


supraspinatus dapat digunakan indek Barthel yang dimodifikasi (Mahoney dan
Barthel, 1965). Penilaian ini berdasarkan pada tingkat bantuan orang lain dalam
melakukan aktivitas fungsional. Pengukuran meliputi 10 kemampuan yaitu :
NILAI
BANTUAN
1 Makan
5
2 Berpindah dari kursi roda ke tempat tidur dan sebaliknya 5-10
/ termasuk duduk di tempat tidur
3 Kebersihan diri (mencuci muka, menyisir, mencukur
0
dan menggosok gigi)
4 Aktivitas di toilet (menyemprot, mengelap)
5
5 Mandi
0
6 Berjalan di jalan yang datar (jika tak mampu jalan
10
melakukan dengan kursi roda)
7 Naik turun tangga
5
8 Berpakaian (termasuk mengenakan sepatu)
5
9 Mengontrol BAB
5
10 Mengontrol BAK
5
Skor
45-50
No. AKTIVITAS

Penilaian :

0-20

MANDIRI
10
15
5
10
5
15
10
10
10
10
100

Ketergantungan penuh

21-61 Ketergantungan berat (sangat tergantung)


62-90 Ketergantungan moderat
91-99 Ketergantungan ringan
100

Mandiri

d. Tes Khusus
Tes khusus yang dapat dilakukan pada kondisi tendinitis supraspinatus
antara lain:
1). Tes Supraspinatus (supraspinatus challenge test)
Lengan penderita diposisikan abduksi 90 dengan rotasi netral dan terapis
memberikan tahanan untuk gerakan abduksi kemudian lengan diposisikan medial
rotasi dan menyudut ke depan 30 sehingga ibu jari menghadap ke lantai.
Pemeriksa memberi tahanan lagi sambil mencari gambaran yang muncul, bila

gambaran yang muncul adalah rasa nyeri atau kelemahan kontraksi menunjukkan
adanya kelainan pada otot supraspinatus. 5
2). Tes lengan jatuh (mosley)
Penderita mengabduksikan secara penuh lengannya dalam posisi lurus
kemudian penderita disuruh untuk menurunkan lengannya secara perlahan-lahan.
Bila pada posisi abduksi 90 penderita tiba-tiba menjatuhkan lengannya, berarti
penderita tidak dapat mempertahankan penurunan lengan secara bertahap karena
merasakan nyeri di persendian bahu bagian atas akibat gangguan pada musculus
supraspinatus. 5
3). Tes Appley
Penderita disuruh menggaruk-garuk di daerah sekitar angulus medialis
scapula dengan tangan sisi contralateral melewati belakang kepala. Dalam pola
gerakan itu otot-otot abductor, rotator external dari bahu bekerja. Pada tendinitis
supraspinatus tes appley tidak dapat dilaksanakan oleh penderita karena adanya
nyeri di sekitar persendian bahu. 5
4) Painful Arc
Penderita di suruh mengangkat dan meluruskan lengan ke samping (abduksi
700) penderita nyeri,maka positif yang terkena karena M. Supraspinatus dan dua
otot lainnya yaitu M. Subscapularis dan M. Infraspinatus terjepit sewaktu abduksi
kombinasi. 5
5). Tes Aperehensi
posisi penderita bias berdiri bias tidur terlentang,dengan

lengan abduksi 900

dan siku fleksi 900 ,fisioterapis mengangkat lengan penderita,dan tangan terapis
yang lain mendorong caput humeri penderita ke arah depan.jika bunyi dan
nyeri,maka positif sub-luksasi sendi bahu. 5
3. Pemeriksaan Penunjang
Pada foto rontgen ditemukan adanya kalsifikasi pada tendon rotator cuff dan
di bursa. Dengan kasus yang sudah lama adanya proses degenerative seperti
perubahan sklerotik dan kistik di tuberositas dan adanya jarak pada humerus
dengan akromion. Pada tendinitis akut kalsifikasi didapatkan tidak teratur dan

tidak jelas. Pada pemeriksaan USG menunjukkan penebalan pada bursa


subacromial dan impingement. 4
2.6. Diagnosis Banding
Kondisi yang mempunyai gejala yang mirip dengan tendinitis suprspinatus
adalah:
a. Bursitis Subacromialis, dibedakan dengan adanya nyeri pada lengan atas
atau insertio pada otot deltoid di tuberositas deltoidea.
b. Tendisitis Bicipitalis, ditandai dengan adanya keterbatasan gerakan
adduksi dan flexi lengan atas dan dibedakan dengan tes yargason.
c. Kapsulutis Adhesiva, ditemukan nyeri pada seluruh gerak sendi bahu baik
aktif maupun pasif.5
2.7. Penatalaksanaan
a. Terapi Medikamentosa
Ibuprofen
Golongan NSAID yang bertujuan untuk mengurangi rasa sakit. Dengan
waktu paruh yang relative singkat. Sebagian diindikasikan untuk rematoid
arthritis dan osteoarthritis dengan nyeri ringan sampai sedang. Dosis yang
diberikan 400-800 mg.2
Natrrium diclofenac
Merupakan komposisi kimia asam asetat heteroaril dengan waktu yang
pendek. Indikasi untuk rheumatoid arthritis, osteoarthritis dan ankylosing
spondilitis. 2
Piroksikam
Memiliki waktu paruh yang lama (50 jam) yang dapat diberikan sekali
sehari. Diindikasikan pada kasus rheumatoid arthritis dan osteoarthritis. 2
b. Terapi Fisioterapi
Secara umum penanganan yang dapat diberikan adalah :
1. Diberi kompres hangat untuk mengurangi spasme otot supraspinatus
2. Massage pada tendon supraspinatus Dengan menggunakan tehnik
transver friction
Tujuan diberi massage ini untuk :

- Mengurangi nyeri
- Relaksasi otot
- Peningkatan vaskularisasi
3. Ultra sound (US)
Ultrasound merupakan salah satu modalitas fisioterapi yang secara klinis
sering diaplikasikan untuk tujuan terapeutik pada kasus-kasus tertentu
termasuk kasus muskuloskeletal. Terapi ultrasound menggunakan energi
gelombang suara dengan frekuensi lebih dari 20.000Hz yang tidak
mampu ditangkap oleh telinga atau pendengaran. Pengaruh mekanik
tersebut juga dengan terstimulasinya saraf polimedal dan akan
dihantarkan ke ganglion dorsalis sehingga memicu produksi P
subtance untuk selanjutnya terjadi inflamasi sekunder atau dikenal
neurogeic inflammation. Namun dengan terangsangnya P substance
tersebut mengakibatkan proses induksi proliferasi akan lebih terpacu
sehingga

mempercepat

terjadinya

penyembuhan

jaringan

yang

mengalami kerusakan.
4. Terapi latihan
Provokasi dengan Gerakan Isometric/tahanan kea rah Abduksi. 5
2.8. Komplikasi
Komplikasi

untuk

kondisi

tendinitis

supraspinatus

antara

lain

a. Jaringan fibros, jaringan fibros muncul akibat adanya hematom yang berasal
dari keluarnya cairan dan jaringan yang mengalami kerusakan.
b. Frozen shoulder.
c. Kelemahan otot-otot bahu lainnya, rasa nyeri yang dirasakan pasien menjadikan
pasien takut untuk menggerakkan lengannya sehingga kalau kondisi ini tidak
ditangani dengan cepat dan tepat dapat menjadikan kelemahan pada otot-otot
bahu. 5
2.9. Prognosis
Secara umum, prognosisnya baik untuk supraspinatus tendinitis yang
didiagnosis dengan segera dan diobati dengan benar. Pada pasien, 60-90%
meningkatkan dan bebas dari gejala dengan pengobatan konservatif.

BAB 3
KESIMPULAN
3.1.Kesimpulan
Supraspinatus

tendinitis

adalah

peradangan

pada

tendon supraspinatus akibat gesekan tendon terhadap tulang bahu (yang dibentuk
oleh caput humeri dengan bungkus kapsul sendi glenohumeral sebagai alasnya,
dan akromion serta ligamentum coraco acromiale sebagai penutup bagian atasnya)
secara berulang-ulang dalam jangka waktu yang lama, terutama dalam pekejaan
overhead: berenang, melukis, tenis. Penderita tendinitis biasanya datang dengan
keluhan nyeri bahu yang disertai keterbatasan gerak sendi bahu. Penderita dengan
tendinitis supraspinatus merasa nyeri didaerah tuberositas mayor pada waktu
lengan menggantung ke bawah (downbarns sign), nyerinya bertambah bila
pemeriksa menarik lengannya ke bawah. Ini menguatkan adanya tendinitis
supraspinatus. Pengobatan supraspinatus tendinitis adalah pemberian analgesic
dan fisioterapi yaitu ultrasound.

DAFTAR PUSTAKA
1. Lusiana.,2013. Penambahan Traksi Kaudal Pada Intervensi Micro Wave
Diathermi, Transcutaneus Electrical Nerve Stimulation dan Transverse
Friction Dapat Lebih Menurunkan Nyeri Tendinitis Supraspinatus.
Denpasar. Instalansi Rehabilitasi Medik Rumah Sakit Umum Sanglah
Denpasar.Avalaiblefromhttp://ojs.unud.ac.id/index.php/mifi/article/downl
oad/4562/3477 {Accesed 27 Agustus 2014}
2. Miharjanto,Hadi.,dkk., 2010. Perbedaan Pengaruh Antara Latihan
Konvesional Ditambah Latihan Plyometrics dan Latihan Konvesional
Terhadap Pengurangan Nyeri dan Disabilitas Penderita Frozen Shoulder.
Surakarta.

Fisioterapi

Politeknik

Vol.3.No2.Nopember

Kesehatan

Surakarta.

2010.Avalaible

Phedheral

from

http://penjaskesrek.fkip.uns.ac.id/wpcontent/uploads/2012/04/jurnal2011.pdf {Accesed 27 Agustus 2014}


3. DeBerardino,Thomas

M.,dkk.2013.

Supraspinatus

Tendonitis.

Medscape.Avalaible from : http://emedicine.medscape.com/article/93095overview {Accesed 27 Agustus 2014}


4. Starr,Michael., Kang,Harbhajan. 2001. Recognition and Management of
Common Forms of Tendinitis and Bursitis. The Canadian Journal of
CME/June

2001.

Avalaible

from:

http://www.stacommunications.com/journals/cme/images/cmepdf/june01/t
endinitisbursitis.pdf {Accesed 22 Agustus 2014}
5. Penatalaksanaan Fisioterapi Pada Tendinitis Supraspinatus Dengan
Menggunakan Modalitas US dan Terapi Latihan. Avalaible from:
http://sharingmaniahere.blogspot.com/2012/03/penatalaksanan-fisioterapipada.html {Accesed 22 Agustus 2014}

10

Anda mungkin juga menyukai