Anda di halaman 1dari 9

46

BAB V
USAHA DAN ENERGI
A. STANDAR KOMPETENSI
Menganalisis gejala alam dan keteraturannya dalam cakupan
mekanika benda titik.
B. STANDAR KOMPETENSI
1. Menganalisis hubungan antara usaha, perubahan energy dengan
hokum kekekalan energy mekanik
2. Menerapkan hokum kekekalan energy mekanik untuk
menganalisis gerak dalam kehidupan sehari-hari

C. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mempelajari bab ini siswa diharapkan mampu :
1. Mendeskripsikan hubungan antara usaha, gaya dan perpindahan
2. Menghitung energy potensial gravitasi dan energy kinetic
3. Menganalisis hubungan antara usaha dan energy kinetic
4. Menganalisis hubungan antara usaha dan energy potensial
5. Merumuskan bentuk hokum kekekalan energy mekanik
6. Memformulasikan konsep daya ke dalam bentuk persamaan dan
kaitannya dengan usaha dan energy
7. Menerapkan hokum kekekalan energy mekanik pada gerak
misalnya gerak jatuh bebas, gerak parabola dan gerak harmonic
8. Menerapkan hokum kekekalan energy mekanik pada gerak
dalam bidang miring
Usaha atau orang menyebutnya dengan kerja adalah segala kegiatan
untuk mencapai tujuan. Pada saat kita mendorong dinding dengan
suatu gaya tertentu, ternyata dinding tersebut tetap diam. Apabila gaya
tersebut kita gunakan untuk mendorong kursi, ternyata kursinya
bergerak. Dalam pengertian sehari-hari kita mengatakan bahwa usaha
yang kita lakukan untuk mendorond dinding maupun untuk
mendorong kursi adalah sama., karena gaya yang kita gunakan
besarnya sama, tanpa memperhatikan benda tersebut tetap diam atau
bergerak. Bagaimana sebenarnya pengertian usaha dan energy serta
penerapannya dalam ilmu fisika?

47

D. MATERI
U S AH A
Dalam fisika usaha berkaitan dengan suatu perubahan akibat pengaruh gaya. Kita akan
mendefinisikan usaha yang berkaitan dengan gaya dan perpindahan. Untuk memindahkan
massa yang lebih besar diperlukan usaha yang yang lebih besar. Demikian pula untuk
memindahkan benda pada jarak yang lebih jauh juga diperlukan usaha yan lebih besar.
Berdasarkan kenyataan ini, usaha didefinisikan sebagai berikut :
Usaha yang dilakukan oleh suatu gaya adalah hasil kali antara komponen gaya
yang segaris dengan perpindahan dengan besarnya perpindahan.
Usaha adalah hasil kali komponen gaya dalam arah perpindahan dengan perpindahannya.

Jika suatu gaya F menyebabkan perpindahan sejauh x , maka gaya F melakukan usaha
sebesar W, yaitu

W = F cos . x
F
F cos

W = usaha ; F = gaya
BESARAN
Usaha (W)
Gaya (F)

Perpindahan ( x )

; x = perpindahan , = sudut antara gaya dan perpindahan


SATUAN MKS
joule
newton
meter

SATUAN CGS
erg
dyne
cm

1 joule = 107 erg


Catatan : Usaha (work) disimbolkan dengan huruf besar W
Berat (weight) disimbolkan dengan huruf kecil w
Jika ada beberapa gaya yang bekerja pada sebuah benda, maka usaha total yang
dilakukan terhadap benda tersebut sebesar :
Jumlah usaha yang dilakukan tiap gaya, atau

48
Usaha yang dilakukan oleh gaya resultan.

D AYA
Daya (P) adalah usaha yang dilakukan tiap satuan waktu.
W
P= t

P = daya ; W = usaha ; t = waktu


Daya termasuk besaran scalar yang dalam satuan MKS mempunyai satuan watt atau J/s
Satuan lain adalah : 1 HP = 1 DK = 1 PK = 746 watt
HP = Horse power

; DK = Daya kuda

; PK = Paarden Kracht

1 Kwh adalah satuan energi besarnya = 3,6 .106 watt.detik = 3,6 . 106 joule

KONSEP ENERGI
Suatu system dikatakan mempunyai energi/tenaga, jika system tersebut mempunyai
kemampuan untuk melakukan usaha. Besarnya energi suatu system sama dengan
besarnya usaha yang mampu ditimbulkan oleh system tersebut. Oleh karena itu, satuan
energi sama dengan satuan usaha dan energi juga merupakan besaran scalar.
Dalam fisika, energi dapat digolongkan menjadi beberapa macam antara lain :
Energi mekanik (energi kinetik + energi potensial) , energi panas , energi listrik, energi
kimia, energi nuklir, energi cahaya, energi suara, dan sebagainya.
Energi tidak dapat diciptakan dan tidak dapat dimusnahkan yang terjadi hanyalah
transformasi/perubahan suatu bentuk energi ke bentuk lainnya, misalnya dari energi
mekanik diubah menjadi energi listrik pada air terjun.
ENERGI KINETIK.
Energi kinetik adalah energi yang dimiliki oleh setiap benda yang bergerak. Energi
kinetik suatu benda besarnya berbanding lurus dengan massa benda dan kuadrat
kecepatannya.
Ek = m v2

49

Ek = Energi kinetik ; m = massa benda ; v = kecepatan benda


BESARAN
Energi kinetik (Ek)
Massa (m)
Kecepatan (v)

SATUAN MKS
joule
Kg
m/det

SATUAN CGS
erg
gr
cm/det

Usaha = perubahan energi kinetik.


W = Ek = Ek2 Ek1

ENERGI POTENSIAL GRAFITASI


Energi potensial grafitasi adalah energi yang dimiliki oleh suatu benda karena pengaruh
tempatnya (kedudukannya). Energi potensial ini juga disebut energi diam, karena benda
yang diam-pun dapat memiliki tenaga potensial.
Sebuah benda bermassa m digantung seperti di bawah ini.

m g

Jika tiba-tiba tali penggantungnya putus, benda akan jatuh.


Maka benda melakukan usaha, karena adanya gaya berat (w) yang menempuh jarak h.
Besarnya Energi potensial benda sama dengan usaha yang sanggup dilakukan gaya
beratnya selama jatuh menempuh jarak h.
Ep = w . h = m . g . h

50
Ep = Energi potensial , w = berat benda
grafitasi ; h = tinggi benda
BESARAN
Energi Potensial (Ep)
Berat benda (w)
Massa benda (m)
Percepatan grafitasi (g)
Tinggi benda (h)

, m = massa benda

SATUAN MKS
joule
newton
Kg
m/det2
m

; g = percepatan

SATUAN CGS
erg
dyne
gr
cm/det2
cm

Energi potensial grafitasi tergantung dari :


percepatan grafitasi bumi
kedudukan benda
massa benda

ENERGI POTENSIAL PEGAS.


Energi potensial yang dimiliki benda karena elastik pegas.
Gaya pegas (F) = k . x
Ep Pegas (Ep) = k. x2
k = konstanta gaya pegas ; x = regangan
Hubungan usaha dengan Energi Potensial :
W = Ep = Ep1 Ep2

ENERGI MEKANIK
Energi mekanik (Em) adalah jumlah antara energi kinetik dan energi potensial suatu
benda. Pada bab ini energy potensial yang digunakan sebatas energy potensial gravitasi,
sedangkan energy potensial lainnya akan dibahas pada bab tersendiri.
Em = Ek + Ep

51

HUKUM KEKEKALAN ENERGI MEKANIK.


Energi tidak dapat diciptakan dan tidak dapat dimusnahkan.
Jadi energi itu adalah KEKAL.
Em1 = Em2
Ek1 + Ep1 = Ek2 + Ep2
Perlu digarisbawahi bahwa hokum kekekalan energy mekanik ini berlaku hanya jika tidak
ada energy yang hilang, misalnya akibat gesekan udara maupun gesekan antara dua
bidang yang bersentuhan.

E. LATIHAN SOAL.
1. Sebuah benda meluncur di atas papan kasar sejauh 5 m, mendapat perlawanan
gesekan dengan papan sebesar 180 newton. Erapa besarnya usaha dilakukan oleh
benda tersebut.
2. Gaya besarnya 60 newton bekerja pada sebuah gaya. Arah gaya membentuk sudut 30 o
dengan bidang horizontal. Jika benda berpindah sejauh 50 m. Berapa besarnya usaha
3. Gaya besarnya 60 newton menyebabkan benda yang massanya 15 kg (g = 10 m/s 2)
berpindah horizontal sejauh 10 m. Berapa besarnya usaha dan besarnya perubahan
energi potensial.
4. Berapa besar usaha jika sebuah elevator yang beratnya 2000 N dinaikkan setinggi 80
m ? Berapa besar energi potensial elevator setelah dinaikkan ?
5. Berapa besar usaha untuk menaikkan 2 kg setinggi 1,5 m di atas lantai ? Berapa besar
energi potensial benda pada kedudukan yang baru ? (g = 10 m/s2)
6. Berapa besar gaya diperlukan untuk menahan 2 kg benda, tetap 1,5 m di atas lantai
dan berapa besar usaha untuk menhan benda tersebut selama 5 detik. ( g = 9,8 m/s2)
7. Untuk menaikkan kedudukan benda yang massanya 200 kg ke tempat x meter lebih
tinggi, diperlukan kerja sebesar 10.000 joule. Berapa x ? (g = 9,8 m/s2)
8. Gaya besarnya 300 newton dapat menggerakkan benda dengan daya 1 HP. Berapa
besarnya kecepatan benda.
9. Berapa besar energi kinetik suatu benda yang bergerak dengan kecepatan 20 m/s, jika
massa benda 1000 kg ?
10. Benda massanya 1 kg mempunyai energi kinetik besarnya 1 joule berapa kecepatan
benda ?

52

11. Benda yang massanya 2 kg (g = 9,8 m/s 2) jatuh dari ketinggian 4 m di ats tanah.
Hitung besar energi potensial benda dalam joule dan dalam erg.
12. Benda massanya 5 kg, jatuh dari ketinggian 3 m di atas tanah ( g = 9,8 m/s 2) Berapa
energi kinetik benda pada saat mencapai tanah ?
13. Benda massanya m kg bergerak di atas papan kasar dengan kecepatan 10 m/s. Jika
besarnya koefisien gesekan 0,25. Hitunglah waktu dan jarak yang ditempuh benda
setelah benda berhenti (g = 10 m/s2)
14.

Sebuah bom yang massanya m kg ditembakkan dengan kecepatan 600 m/s oleh
meriam yang panjangnya 6 m. Berapa besar gaya yang diperlukan untuk
menembakkan bom tersebut ?

15. Gaya besarnya 80 newton bekerja pada benda massanya 50 3 kg. Arah gaya
membentuk sudut 30o dengan horizontal. Hitung kecepatan benda setelah berpindah
sejauh 10 m.
16. Benda beratnya w Newton (g = 9,8 m/s 2) mula-mula dalam keadaan diam. Gaya
besarnya 10 newton bekerja pada benda selama 5 detik. Jika gaya telah melakukan
usaha sebesar 2500 joule, berapa w dan berapa besarnya daya dalam watt dan HP.
17. Kereta api beratnya 196.000 newton bergerak dengan kecepatan 54 km/jam. Kereta
api itu dihentikan oleh rem yang menghasilkan gaya gesek besarnya 6000 newton.
Berapa besar usaha gaya gesek dan berapa jarak ditempuh kereta api selama rem
bekerja, (g = 9,8 m/s2)
18. Di dalam suatu senapan angin terdapat sebuah pegas dengan konstanta pegas 25.000
dyne/cm. Ketika peluru dimasukkan, per memendek sebanyak 2 cm. Hitunglah
berapa kecepatan peluru ketika keluar dari senapan itu. Gesekan peluru dengan
dinding senapan diabaikan, massa peluru 5 gram.
19. Sebuah benda dijatuhkan bebas dari ketinggian 200 m jika grafitasi setempat 10 m/s 2
maka hitunglah kecepatan dan ketinggian benda saat Ek = 4 Ep
20. Sebuah peluru massa 10 gram mengenai paha dan menembus sedalam 3 cm dengan
kecepatan 600 m/s. Hitunglah gaya yang diderita paha tersebut.

F. UJI KOMPETENSI

53
1. Usaha yang dilakukan oleh suatu gaya terhadap benda sama dengan nol apabila arah
gaya dengan perpindahan benda membentuk sudut
a. 0o
d. 90o
b. 45o
e. 180o
o
c. 60
2. Sebuah balok bergerak dengan kecepatan v dan memiliki energy kinetic Ek. Jika
kecepatan balok diubah menjadi 2v, maka energy kinetiknya menjadi
a. Ek
d. 4 Ek
b. 2 Ek
e. 5 Ek
c. 3 Ek
3. Ketika sebuah senjata ditembakkan dari sebuah pesawat yang diam, peluru memiliki
kelajuan v dan energy kinetic k. senjata kembali ditembakkan lurus ketika pesawat
sedang melaju dengan kecepatan v, maka energy kinetic dari peluru ke dua adalah
a. k
d. 3 k
2
k
b.
e. 4 k
c. 2 k
4. Sebuah benda dilemparkan pada sudut elevasi tertentu ke atas sehingga membentuk
lintasan parabola. Agar pada lintasan tertinggi benda memiliki perbandingan energy
kinetic dan energy potensial sebesar 3 : 1 maka sudut elevasi pelemparan benda
adalah
a. 30o
d. 53o
o
b. 37
e. 60o
c. 45o
5. Pada sebuah kereta dorong yang massanya 20 kg dikerjakan gaya mendatar yang
besarnya 500 N, mengakibatkan benda tersebut bergeser sejauh 80 cm dalam waktu 4
sekon. Besar daya yang dilakukan adalah
a. 20 W
d. 200 W
b. 40 W
e. 400 W
c. 100 W
6. Sebuah benda yang massanya 10 kg berada dalam keadaan diam di permukaan bidang
datar. Pada benda tersebut dikerjakan gaya konstan sehingga benda bergerak dengan
kecepatan 4 m/s. Besar usaha yang dilakukan gaya tersebut adalah..
a.10 J
d.80 J
b.20 J
e.160 J
c.40 J
7. Sebuah gaya F = 100 N bekerja pada sebuah balok yang beratnya 50 N. jika gaya F
membentuk sudut 60o terhadap arah perpindahan dan balok berpindah sejauh 2 m,
maka usaha yang dilakukan oleh gaya tersebut adalah
a. 50 J
d. 100 3
b. 100 J
e. 200 J

54
c. 100

8. Sebuah gerobak bermassa 40 kg terletak pada bidang miring dengan sudut


kemiringan 30o. usaha yang dilakukan oleh gaya berat bila benda berpindah sejauh 5
meter kea rah bawah adalah
a. 490 J
d. 980 3
b. 490 3
e. 1960 J
c. 980 J
9. Mobil mainan bermassa 3 kg terletak pada bidang horizontal yang licin. Bila gaya
konstan sebesar 9 newton dikerjakan pada mobil yang bergerak dengan kecepatan
awal 10 m/s, maka kecepatan mobil setelah berpindah sejauh 5 m adalah
a. 5 m/s
d. 20 m/s
b. 10 m/s
e. 25 m/s
c. 15 m/s
10. Sebuah bola yang massanya 2 kg dilemparkan vertical ke atas sehingga mencapai
ketinggian maksimum 10 meter. Jika percepatan gravitasi g = 10 m/s 2, maka besar
energy potensial pada ketinggian tersebut adalah
a. 2 J
d. 100 J
b. 10 J
e.200 J
c. 20 J