Anda di halaman 1dari 12

PENDAHULUAN

Sistostomi merupakan istilah umum untuk tindakan pembedahan untuk membuka buli-buli.
Namun istilah ini mengalami penyempitan dan mengarah kepada sistostomi suprapubik atau
kateterisasi suprapubik. Pada keadaan dimana individu tidak dapat mengsosongkan kandung
kemihnya dan kateterisasi uretra tidak berhasil atau tidak dapat dilakukan, maka sistostomi
suprapubk merupakan pilihannya.
Sistostomi dengan tujuan kateterisasi suprapubik dapat dilakukan melalui 2 cara yaitu dengan
membuka melalui insisi infraumbikal diatas simfisis pubis dan melalui pendekatan perkutaneuis,
dimana kateter dimasukan secara langsung melewati dinding perut, diatas simfisis pubis (dengan
atau tanpa tuntunan ultrasonografi atau visualisasi melalui sistoskopi yang flexible).
Anatomi
Kandung kemih (Vesika Urinaria) terletak di pelvis anterior dan dilingkupi oleh lemak
extraperitoneal dan jaringan konektif. Vesika urinaria dipisahkan dengan simfisis pubis oleh
ruang prevesical anterior yang dikenal dengan retropubik (Retzius). Bagian atas vesika urinaria
ditutupi oleh lapisan peritoneum dan leher vesika urinaria terfiksasi dengan struktur sekitarnya.
Ukuran vesika urinaria tergantung pada volume urine yang terkandung. Vesika urinaria yang
kosong berbentuk piramid. Saat vesika urinaria terisi, bentuknya menjadi oval. Pada sisi basal
vesika urinaria terdapat ureter dan uretra berada pada sisi inferior vesika urinaria (disebut juga
sisi apeks).1
Dinding vesika urinaria mengandung empat lapisan. Lapisan paling dalam, yaitu lapisan
mukosa, mengadung epitel transisional yang akan menjadi semakin tipis seiring pengisian vesika
urinaria. Pada bagian di mana ureter masuk ke dalam vesika urinaria, terdapat modifikasi lapisan
mukosa menjadi katup, yang berfungsi untuk mencegah aliran balik dari vesika urinaria ke dalam
ureter. Daerah segitiga yang terdapat di antara dua muara ureter dan uretra disebut sebagai
daerah trigonum. Daerah ini mengandung rugae yang relatif lebih sedikit dibandingkan daerah
lain pada vesika urinaria, sehingga bentuk trigonum relatif stabil meski terjadi distensi urine (saat
pengisian) dan kontraksi (saat pengosongan).
Perfusi pada vesika urinaria berasal dari arteri vesikular superior dan inferior, yang keduanya
merupakan percabangan dari arteri iliaka interna, yang akan kembali ke dalam vena iliaka

interna. Inervasi autonomik pada vesika urinaria berasal dari pleksus pelvik. Inervasi simpatis
berasal dari thorakalis 12 dan lumbal 1 dan 2. Sistem saraf simpatis menginervasi trigonum,
muara uretra, dan pembuluh darah dari vesika urinaria. Inervasi parasimpatik, berasal dari
sacrum 2, 3, dan 4, berfungsi mempersarafi otot detrusor. reseptor sensorik pada vesika urinaria
yang terangsang saat terjadi distensi, menyalurkan impuls ke sistem saraf pusat melalui nervus
spinalis.

Gambar 1. Vesika Urinaria pada Wanita

Gambar 2. Vesika Urinaria pada Pria

SISTOSTOMI
Indikasi dilakukan sistostomi2-4,6

Retensi urin akut yang tidak dapat atau gagal dilakukan kateterisasi urethra (dapat
disebabkan oleh pembesaran prostat karena BPH atau prostatitis, striktur urethra, false
passage, atau ada nya kontraktur leher kandung kemih)

Trauma urethra (rupture urethra)

Penanganan terhadap komplikasi infeksi saluran kencing bagian bawah seperti pada
prostatis bacterial akut, Fourniers ganggren

Penggunaan kateter urin yang lama (bisa disebabkan karena gangguan neurogenik yang
berhubungan dengan cedera medulla spinalis, stroke, multiple sklerosis, neurpathy, atau
disinergi spingter detrusor).

Pasien yang menjalani rekonstruksi urethra atau bladderneck ataupun fistula

Untuk mengukur tekanan intravesikal pada studi sistotonometri. Mengurangi penyulit

timbulnya sindroma intoksikasi air pada saat TUR Prostat.


Kontraindikasi dilakukan sistostomi

bila vasika urinaria tidak distesi, tidak dapat di palpasi atau tidak dapat dilokalisasi
dengan bantuan ultrasonografi

Pasien dengan riwayat kanker vesika urinaria

Pasien dengan terapi antikoagulan atau mengalami koagulopati

Kanker pelvis

Jenis Sistostomi
Pemasangan kateter sistostomi dapat dikerjakan dengan cara operasi terbuka atau dengan
perkutaneus (trokar) sistostomi. 3
Sistostomi Tertutup
Alat-alat dan bahan yang digunakan3
1. Kasa steril, alat dan obat untuk disinfeksi (povidon iodin).
2. Kain steril untukmempersempit lapangan operasi.
3. Semprit beserta jarum suntik untuk pembiusan lokal dan jarum yang telah diisi dengan
aquadest steril untuk fiksasi balon kateter.
4. Obat anestesi lokal.
5. Needle ukuran 22 G, 7.75 cm spinal needle
6. Alat pembedahan minor antara lain pisau, jarum jahit kulit, benang sutra (zeyde), dan
pemegang jarum.
7. Kantong penampung urine (urobag)
8. Suprapubik cateter kit (Cook Peel-Away Seath)
9. Kateter foley
Teknik Pelaksanaan2-4
Dua teknik yang dapat dilakukan yaitu menggunakan teknik Seldinger atau menggunakan trokar
yang tajam.

Pasien dalam posisi supine


1. Disinfeksi lapangan operasi.
2. Mempersempit lapangan operasi dengan kain steril.
3. Injeksi (infiltrasi) anestesi lokal dengan lidokain 2% mulai dari kulit, subkutis hingga ke
fasia dan buli-buli pada kurang lebih 2 jari diatas simfisis pubis dengan menggunakan
spinal needle.
4. Pindahkan syringe dan masukan guide wire ke dalam jarum sampai mencapai buli.
5. Sambil memegang wire, secara hati-hati pindahkan jarum hingga tertinggal wire saja
6. Insisi kulit suprapubik di garis tengah pada posterior wire dengan scapel no 11, kemudian
diperdalam sampai buli-buli dengan fasia dilator dan Peel Away Sheath.
7. Pindahkan wire dan fasia dilator hingga tersisa Peel Away Sheath pada buli-buli.
8. Masukan foley kateter melalui intraviscal sheath kedalam buli-buli.
9. Aspirasi urin untuk mengkonfirmasi letak dari kateter.
10. Gembungkan balon Foley kateter dengan 10 ml aquades dengan menggunakan syringe.
11. Secara lembut, pindahkan Peel Away Sheath dari buli-buli dan dinding abdomen anterior.
12. Hubungkan kateter supra pubik dengan urin bag.
13. Lakukan fiksasikateter ke dinding abdomen anterior.
14. Letakan kasa steril pada sisi sitostomi dan difiksasi dengan menggunakan plester.

Gambar 3. Teknik Pemasangan Sistostomi

Jika tidak dapat dilakukan teknik Seldinger, dapat dilakukan sistostomi menggunakan trokar

Gambar 4. A Set Sistostomi Perkutaneus Stamey dengan set obturator dan katerter B. Lokalisasi buli-buli dengan
jarum spinal yang diletakan secara perkutaneus diatas tulang simfisis. C Dimasukan kateter dengan obturator
sistostomi perkutaneus

yaitu melalui3
1. Injeksi (infiltrasi) anestesi lokal dengan lidokain 2% mulai dari kulit, subkutis hingga ke
fasia.
2. Insisi kulit suprapubik di garis tengah pada tempat yang paling cembung 1 cm, kemudian
diperdalam sampai ke fasia.
3. Dilakukan pungsi percobaan melalui tempat insisi dengan spuit 10 cc untuk memastikan
tempat kedudukan buli-buli.
4. Alat trokar ditusukkan melalui luka operasi hingga terasa hilangnya tahanan dari fasia
dan otot-otot detrusor (Gbr. 5).
5. Alat obturator dibuka dan jika alat itu sudah masuk ke dalam buli-buli akan keluar urine
memancar melalui sheath trokar.
6. Selanjutnya bagian alat trokar yang berfungsi sebagai obturator (penusuk) dan sheath
dikeluarkan dari buli-buli sedangkan bagian slot kateter setengah lingkaran tetap
ditinggalkan (Gbr. 6).
7. Kateter Foley dimasukkan melalui penuntun slot kateter setengah lingkaran, kemudian
balon dikembangkan dengan memakai aquadest 10 cc. Setelah diyakinkan balon berada
di buli-buli, slot kateter setengah lingkaran dikeluarkan dari buli-buli dan kateter
dihubungkan dengan kantong penampung (urobag). (Gbr. 7).
8. Kateter difiksasikan pada kulit dengan benang silk dan luka operasi ditutup dengan kain
kasa steril. (Gbr. 8).

Gbr. 5 : Menusukkan trokar ke dalam buli-buli

Gbr. 6 : Trokar masuk di buli-buli

Gbr.7 : Memasukkan kateter melalui

Gbr. 8 : Kateter difiksasikan pada kulit. tuntunan slot kateter


setengah lingkaran.

Jika tidak tersedia alat trokar dari Campbell dapat pula dipakai alat trokar konvensional,
hanya saja pada langkah ke 8, karena alat ini tidak dilengkapi dengan slot kateter setengah
lingkaran maka kateter yang dipakai adalah kateter lambung (NG tube) nomer 12 F. Kateter ini
setelah dimasukkan kedalam buli-buli pangkalnya harus dipotong untuk mengeluarkan alat
trokar dari bulu-buli.
Beberapa penyulit yang mungkin terjadi pada saat tindakan maupun setelah pemasangan
kateter sistostomi adalah :
1. Bila tusukan terlalu mengarah ke kaudal dapat mencederai prostat. Mencederai
rongga/organ peritoneum.
2. Menimbulkan perdarahan.
3. Pemakaian kateter yang terlalu lama dan perawatan yang kurang baik akan menimbulkan
infeksi, enkrustasi kateter, timbul batu saluran kemih, degenerasi maligna mukosa bulibuli, dan terjadi refluks vesiko-ureter.
Sistostomi Terbuka3
Sistostomi terbuka dikerjakan jika terdapat kontraindikasi pada tindakan sistostomi trokar
atau tidak tersedia alat trokar maupun sistostomi trokar gagal.
Dianjurkan melakukan sistostomi terbuka jika terdapat jaringan sikatriks/ bekas operasi di
suprasimfisis, sehabis mengalami trauma di daerah panggul yang mencederai uretra atau buli-

buli, dan adanya bekuan darah pada buli-buli yang tidak mungkin dilakukan tindakan peruretra.
Bila akan dilakukan tindakan tambahan sepertimengambil batu dalam buli-buli, evakuasi
gumpalan darah, memasang drain di kavum Retzii dan sebagainya, sistostomi terbuka dapat
dilakukan.
Prosedur
1. Posisi terlentang
2. Desinfeksi lapangan pembedahan dengan larutan antiseptik
3. Lapangan pembedahan dipersempit dengan linen steril.
4. Injeksi anestesi lokal, jika tidak mempergunakan anestesi umum.
5. Insisi kulit di garis tengah mulai 2 jari diatas simfisis ke arah umbilikus sepanjang lebih
kurang 10 cm. Disamping itu dikenal beberapa macam irisan yaitu transversal menurut
Cherney.
6. Insisi diperdalam lapis demi lapis sampai fasia anterior muskulus rektus abdominis.
Muskulus rektus abdominis dipisahkan secara tumpul pada linea alba.
7. Sisihkan lipatan peritoneum diatas buli-buli keatas, selanjutnya pasang retraktor.
8. Buli-buli dapat dikenali karena warnanya putih banyak terdapat pembuluh darah.
9. Buat jahitan penyangga di sisi kanan dan kiri dinding buli.
10. Lakukan tes aspirasi buli dengan spuit 5 cc, bila yang keluar urin, buat irisan di tempat
titik aspirasi tadi lalu perlebar dengan klem. Urine yang keluar dihisap dengan mesin
penghisap.
11. Eksplorasi dinding buli-buli untuk melihat adanya: tumor, batu, adanya perdarahan,
muara ureter atau penyempitan leher buli-buli.
12. Pasang kateter Foley ukuran 20 F 24 F.
13. Luka buli-buli ditutup kembali dengan jahitan benang chromic catgut.
14. Bila diperlukan diversi suprapubik untuk jangka lama maka dinding buli digantungkan di
dinding perut dengan jalan menjahit dinding buli-buli pada otot rektus kanan dan kiri.
15. Jahit luka operasi lapis demi lapis.
16. Untuk mencegah terlepasnya kateter maka selain balon kateter dikembangkan juga
dilakukan penjahitan fiksasi kateter dengan kulit.

Perawatan Paska Sistostomi


Pelepasan benang jahitan keseluruhan 10 hari pasca operasi. Perubahan kateter pertama harus
dilakukan setelah sekitar 4-6 minggu untuk memberikan waktu bagi saluran untuk membentuk.
Selanjutnya, jika kateter ditujukan untuk penggunaan jangka panjang, katetr dapat dinaikkan
ukuranya. Contoh, jika pasien menggunakan kateter berukuran 22 Fr dapat dinaikkan menjadi 24
Fr. Setiap lumen lebih kecil dari 16 Fr diameter beresiko tinggi untuk obstruksi (dengan sedimen
atau lendir)

PUNGSI BULI
Indikasi pungsi buli yaitu untuk mendiagnosis infeksi saluran kemih dengan mengambil sampel
urin, yang tidak memungkinkan menggunakan kateter uretra.5
Kontraindikasi
1. Selulitis
2. Urinary anatomic abnormality
3. Abnormalitas anatomi genitourinary, pembesaran organ pelvis (seperti kista ovarium,
uterine fibroids), distensi atau pembesaran dari organ visera abdomen (termasuk juga
onstruksi intestinal).
Bahan
1. Anestesi lokal (10 ml dari lidocain 2%)
2. Jarum spinal 10 cm, 22- gauge untuk dewasa
3. Jarum spinal 4cm, 22- gauge untuk peditarik
4. Spuit 10 cc

5. Urine pot
Prosedur ini baik dilakukan dengan posisi supine, sebelum melakukan pungsi buli, pertamaharus mengevaluasi kandung kemih, jika tidak dapat teridentifikasi, disarankan untuk menunggu
hingga dapat teridentifikasi atau gunakan USG jika tersedia.5
Prosedur5
1. Gunakan larutan antiseptik untuk membersihkan area suprapubik, dan drapping pasien
agar area tetap steril
2. Pada garis tengah, Anestesi kulit menggunakan lidokain, 5 cm diatas simfisis pubis.
( step ini optional untuk pediatrik).
3. Tusukan jarum spinal 22- gauge dengan obturator. Arahkan jarum tersebut sedikit ke arah
kaudal pada dewasa (organ pelvis) dan sedikit ke sephal (organ abdomen) pada pediatrik.
Jarum akan memasuki kandung kemih setinggi 5 cm.
4. Pindahkan Obturator, sambungkan ke spuit steril dan aspirasi urin dari kandung kemih,
jika tidak terdapat urin yang keluar, majukan jarum perlahan dan suction terus menerus,
lakukan langkah tersebut sampai batas maksimal 3 kali. Jika tetap tidak berhasil lakukan
dengan bantuan USG.
Komplikasi5,7

Transient hematuria

Hematom perivesikular

Perforasi intestinal (pada jarum dengan ukuran 22-gauge, umumnya akan kembali
menutup secara spontan)

DAFTAR PUSTAKA

1. Van de Graff. Human Anatomy-Urinary system. 6 th Ed .McGraw-Hill Higher Education,


2001. P.687-91.
2. Cohen SA, Lakin CM, Kim ED. Suprapubic Cystostomy. Medscape. 2015
3.

Maclure F and Renau A. The Tecnique of Suprapubic Cystostomy. Surgical Technique.


Melbourne .p394-98

4. Mndez-Probst CE, Razvi H, Denstedt JD. Fundamentals of instrumentation and urinary


tract drainage. Campbell-walsh urology. 10th Edition. Philadelphia: Elsevier Inc; 2012.
Chapter 7, p.177-191.e4
5. Ponka D and Baddar F. Suprapubic Bladder Aspiration. Canadian family Physician: vol
59. January2013.p.50
6. Blandy JP. Cystostomy in: Whitfield HN (ed). Rob & Smiths Operative Surgery:

Genitourinary Surgery. 5th ed. Oxford: Butterworth-Heinemann Ltd; 1993. p.329-33.


7. James RE, Palleschi JR. Suprapubic tap or aspiration. Pfenninger and fowler's procedures
for primary care. 3rd Edition. Philadelphia: Elsevier Inc; 2011. Chapter 114, p.784-785.