Anda di halaman 1dari 13

Bahan Tambahan Farmasi

Bahan Pelicin (Lubrican/Lubrikan)


Tugas Ini Dibuat Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Bahan Tambahan
Farmasi Dengan Dosen Pengampu Ibu Erni Rustiani, M.Farm.,Apt
Di Susun Oleh :
Tressa Amandha Demia (0661-13-157)
Andinie Yoland
(0661-13-159)
Putri Ayu Puspandari
(0661-13-160)
Desi Nopiani
(0661-13-179)
Aldo Barin Pasca
(0661-13-238)
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Program Studi Farmasi
Universitas Pakuan Bogor
2013/2014
Komponen Tablet
ZAT AKTIF
Kebanyakan zat aktif tidak dapat dikempa langsung menjadi tablet karena
tidak punya
daya ikat yang cukup yang perlu untuk membuat suatu tablet,disamping i
tu tidak semua
zat aktif mempunyaisifat alir yang baik.Zat aktif dalam pembuatan tablet dapat d
ibagi dua:
1. Zat aktif yang tidak larut
Dimaksudkan untuk memberikan efek local pada saluran cerna, misalnya ad
sorben
untuk
tukak lambung (Norit) .
2. Zat aktif yang larut
Dimaksudkan untuk membarikan efek sistemik setelah terdisolusi dalam cairan
salura
cerna kemudian diabsorbsi, terhadap zat aktif yang harus diperhatikan f
ormulasinya,
desain, bentuk dan manufaktur untuk menghasilkan ablet yang diinginkan. Sifat
kelarutannya merupakan dasar untuk memformulasi dan mendesain produk yang efek
tif
BAHAN TAMBAHAN ATAU EXCIPIENT
Eksipien atau zat tambahan adalah zat inert yang tidak aktif secara farmakologi
berfungsi
sebagai zat pembantu dalam formulasi tablet untuk membentuk tablet dan
untuk
mempermudah teknik pembuatan tablet. Dalam pemilihan bahan tambahan untu
k
pembuatan tablet harus diperhatikan sifat fisika dan sifat kimianya, be
gitu juga dengan
stabilitas dan zat tambahan yang digunakan.
A.

Macam macam Bahan Tambahan atau Eksipien


Bahan Pengisi (Filler/Diluents)
Pengikat (Binders)
Bahan Penghancur (Disintegrant atau Superdisintegrant)
Bahan Pelicin
Bahan Pewarna
Bahan Pemanis dan Perasa

Bahan Pelicin
Bahan Pelicin mempunyai 3 fungsi yaitu :
1. Lubrikan
Lubrikan adalah bahan yang berfungsi untuk mengurangi friksi antara per
mukaan
dinding/tepi tablet dengan dinding die selama kompresi dan ejeksi. Lubrik
an
ditambahkan pada pencampuran akhir/final mixing, sebelum proses pengempaan
.
Lubrikan dapat diklasifikasikan berdasarkan kelarutannya dalam air yaitu larut d
alam air
dan tidak larut dalam air. Pertimbangan pemilihan lubrikan tergantung p
ada cara
pemakaian, tipe tablet, sifat disintegrasi dan disolusi yang dinginkan,
sifat fisika-kimia
serbuk/granul dan biaya.
Macam-macam lubrikan yang biasa digunakan pada sediaan tablet

2. Glidants
Glidants ditambahkan dalam formulasi untuk menaikkan/meningkatkan fluiditas
massa
yang akan dikempa, sehingga massa tersebut dapat mengisi die dalam jum
lah yang
seragam. Amilum adalah glidan yang paling populer karena disamping dapa
t berfunsi
sebagai glidan juga sebagai disintegran dengan konsentrasi sampai 10%. Talk lebi
h baik
Jenis Lubricants Konsentrasi(%)
Water insoluble lubricants
Stearates(Magnesium Stearate, Calcium Stearate,
Sodium stearate)
0,25-1
Talc 1-2
Sterotex 0,25-1
Waxes 1-5
Stearowet 1-5
Glyceryl behapate(Compritol

888) 1-5
Liquid paraffin Sampai 5
Water soluble lubricants
Boric acid 1
Sodium benzoate, Sodium oleate, Sodium acetate 5
Sodium Lauryl sulfate (SLS) 1-5
Magnesium lauryl sulfate (MLS) 1-5
sebagai glidan dibandingkan amilum, tetapi dapat menurunkan disintegrasi

dan disolusi
tablet. Pada tabel IX terlihat beberapa tipe glidan yang biasa digunakan.
Tipe dan jumlah lubrikan yang biasanya digunakan
3. Antiadherents
Antiadherents adalah bahan yang dapat mencegah melekatnya (sticking) permukaan
tablet padapunch atas dan punch bawah. Talk, magnesium stearat dan amilum jagung
merupakan material yang memiliki sifat antiadherent yang sangat baik.
Daftar antiadherent yang biasa digunakan
Jenis antiadherents Konsentrasi (% b/b)
Talk 1-5
Magnesium stearat < 1
Amilum jagung 3-10
Colloidal silica 0,1-0,5
DL-Leucine 3-10
Natrium lauril sulfat < 1
Glidants Konsentrasi (%)
Logam stearat
Asam stearat
Talk
Amilum
Natrium benzoat
Natrium klorida
Natrium dan magnesium lauril sulfat
PEG 4000 dan 6000
< 1
1-5
1-5
1-10
2-5
5-20
1-3
2-5
Macam macam Jenis Lubrikan
1. Magnesium Stearat
1 Nama Lain
BP : Magnesium Stearate
JP : Magnesium Stearate
PhEur : Magnesium Stearate
USP - NF : Magnesium Stearate
2 Sinonim
Dibasa magnesium stearat , magnesium distearate ; magnesii
stearas , magnesium octadecanoate , asam oktadekanoat , magnesium
garam , asam stearat , garam magnesium , Synpro 90
3 Formula empiris dan Berat Molekul
C
36
H
70
MgO
4
= 591,24
The USP32 - NF27 menggambarkan magnesium stearat sebagai senyawa

magnesium dengan campuran asam organik padat yang terdiri


terutama proporsi variabel magnesium stearat dan
magnesium palmitat ( C
32
H
62
MgO
4
) . The PhEur 6.5 menjelaskan
magnesium stearat sebagai campuran asam organik padat yang terdiri
terutama dari proporsi variabel magnesium stearat dan
magnesium palmitat yang diperoleh dari sumber nabati atau hewani.
4 Struktural Formula
[ CH
3
( CH
2
)
16
COO ]
2
Mg
5 Kategori Fungsional
Tablet dan kapsul pelumas .
6 Aplikasi di Farmasi Perumusan atau teknologi
Magnesium stearat secara luas digunakan dalam kosmetik , makanan , dan
formulasi farmasi . Hal ini terutama digunakan sebagai pelumas dalam
kapsul dan pembuatan tablet pada konsentrasi antara 0,25 %
dan 5,0 % b / b . Hal ini juga digunakan dalam krim penghalang.
7 Keterangan
Magnesium stearat adalah , cahaya putih yang sangat halus , dipercepat atau
giling , bubuk teraba dari bulk density yang rendah , memiliki bau samar
asam stearat dan rasa yang khas. Serbuk berminyak dengan menyentuh d
an
mudah melekat pada kulit .
8 Sifat Khas
Bentuk kristal kemurnian tinggi magnesium stearat telah
diisolasi sebagai trihidrat, dihidrat, dan sebuah anhidrat.
Density (bulk) 0.159 g/cm3
Density (mengetuk) 0,286 g/cm3
Kepadatan (benar) 1,092 g/cm3
Titik nyala 2508C
Segi buruk mengalir, bubuk kohesif.
kisaran lebur
117-1508C (sampel komersial);
126-1308C (kemurnian tinggi magnesium stearat).
Spektrum NIR lihat Gambar 1.
Kelarutan Praktis tidak larut dalam etanol, etanol (95%), eter
dan air, sedikit larut dalam benzen hangat dan etanol hangat
(95%).
Luas permukaan spesifik 1,6-14.8m2 / g
9 Stabilitas dan Kondisi Penyimpanan
Magnesium stearat stabil dan harus disimpan dalam sebuah sumur-ditutup
wadah di tempat yang sejuk dan kering.

10 Tidak kompatibel
Tidak kompatibel dengan asam kuat , alkalis , dan garam besi . Hinda
ri
pencampuran
dengan bahan pengoksidasi kuat . Magnesium stearat tidak dapat digunakan
dalam produk yang mengandung aspirin , beberapa vitamin , dan paling
alkaloid garam .
11 Zat Terkait
Kalsium stearat , magnesium silikat aluminium; asam stearat , zinc
stearat .
2. Talek (Talc)
1. Nama Lain
BP : Purified Talk
JP : Talk
PhEur : Talk
USP : Talk
2 Sinonim
Altalc ; E553b ; hydrous magnesium kalsium silikat ; hydrous
magnesium silikat , Imperial , Luzenac Pharma , magnesium hidrogen
metasilicate ; Magsil Osmanthus ; Magsil Bintang , bubuk bedak ;
dimurnikan kapur Perancis , Purtalc , soapstone , steatit ; Superiore ;
bedak .
3 Formula empiris dan Berat Molekul
Talk adalah dimurnikan , terhidrasi , magnesium silikat , yang mendekati
rumus Mg6 ( Si2O5 ) 4 ( OH ) 4 . Ini mungkin berisi kecil , variabel
jumlah aluminium silikat dan besi .
4 Kategori Fungsional
Anticaking agen; glidant , tablet dan kapsul pengencer , tablet dan
pelumas kapsul .
5 Aplikasi di Farmasi Perumusan atau teknologi
Talk pernah banyak digunakan dalam lisan formulasi sediaan padat sebagai
pelumas dan pengencer , meskipun hari ini adalah kurang umum digunakan
.
Namun, itu secara luas digunakan sebagai pembubaran suatu
retardant dalam pengembangan produk yang dikendalikan -release . Talc j
uga
digunakan sebagai pelumas dalam formulasi tablet , dalam sebuah novel
powder coating untuk extended-release pelet dan sebagai adsorben
Dalam persiapan topikal , talc digunakan sebagai bedak tabur ,
meskipun tidak harus digunakan untuk debu sarung tangan bedah
. Talk merupakan bahan alami , mungkin karena itu sering mengandung
mikroorganisme dan harus disterilisasi bila digunakan sebagai debu yang bubuk
Talk juga digunakan untuk mengklarifikasi cairan dan juga digunakan dalam
kosmetik dan produk makanan , terutama untuk sifat pelumas nya .
8 Keterangan
Talk adalah sangat halus , putih keabu-abuan - putih , tidak berbau , mudah
dipahami ,
bermanis-manis , bubuk kristal . Ini mematuhi mudah pada kulit dan
lembut untuk disentuh dan bebas dari grittiness
9 Sifat Khas
PH Keasaman / alkalinitas = 7-10 untuk 20 % b / v dispersi berair .

Kekerasan ( Mohs ) 1,0-1,5


Kadar air Talk menyerap jumlah signifikan air pada
258C dan kelembaban relatif sampai sekitar 90 % .
Spektrum NIR lihat Gambar 1 .
Distribusi ukuran partikel Bervariasi dengan sumber dan kelas
material. Dua nilai khas adalah 599 % melalui 74 mm ( # 200
mesh) atau 599 % melalui 44 mm ( # 325 mesh ) .
11 Stabilitas dan Kondisi Penyimpanan
Talk merupakan bahan yang stabil dan dapat disterilkan dengan pemanasan
pada 1608C
selama tidak kurang dari 1 jam . Hal ini juga dapat disterilkan oleh paparan
etilen oksida atau radiasi gamma . ( 10 )
Talk harus disimpan dalam wadah tertutup baik di tempat sejuk , kering
tempat .
12 Tidak kompatibel
Tidak kompatibel dengan senyawa surfaktan .
13 Zat Terkait
Bentonit , magnesium silikat aluminium; magnesium silikat ;
magnesium trisilikat .
3. Glyceryl behanate
1 Nama Lain
BP : Gliserol Dibehenate
PhEur : Gliserol Dibehenate
USP - NF : Gliseril Behenate
2 Sinonim
Compritol 888 ATO , 2,3- dihydroxypropyl docosanoate ; docosanoic
acid , 2,3- dihydroxypropyl ester , E471 , gliserol behenate ;
glyceroli dibehenas ; monobehenate gliseril .
Perhatikan tribehenin yang digunakan sebagai sinonim untuk gliseril
tribehenate .
3 Formula empiris dan Berat Molekul
Gliseril dibehenate adalah campuran dari ester gliserol . The PhEur 6.0
menggambarkan gliseril dibehenate sebagai campuran diacylglycerols ,
terutama dibehenoylglycerol , bersama-sama dengan jumlah variabel mono
dan trigliserida. The USP32 - NF27 menjelaskan gliseril
behenate sebagai campuran gliserida asam lemak , terutama behenat
asam . Ini menetapkan bahwa isi 1 - monogliserida harus 12,0-18,0 % .
6 Kategori Fungsional
Agen Coating , tablet binder , tablet dan kapsul pelumas ; penebalan
agen; viskositas meningkat agent .
7 Aplikasi di Farmasi Perumusan atau teknologi
Gliseril behenate digunakan dalam kosmetik , makanan , dan farmasi lisan
formulasi ;
8 Keterangan
Gliseril behenate merupakan bubuk putih-kuning halus, sebagai hard
massa lilin atau pellet, atau sebagai serpih bermanis-manis putih atau
hampir
putih. Itu memiliki bau samar.
10 Sifat Khas

Nilai HLB 2 Titik lebur 65 - 778C Kelarutan larut , ketika dipanaskan , dalam
kloroform dan diklorometana dan dalam banyak pelarut organik , sedikit larut
dalam air panas etanol ( 96 % ) , praktis tidak larut dalam etanol dingin ( 95
%
) , heksan , minyak mineral , dan air .
11 Stabilitas dan Kondisi Penyimpanan
Gliseril behenate harus disimpan dalam wadah tertutup rapat , di suhu kurang
dari 358C .
12 Tidak kompatibel
13 Zat Terkait
Gliseril palmitostearate .
4. Parafin
1 Nama Lain
BP : Sulit Paraffin
JP : Paraffin
PhEur : Parafin , Hard
USP - NF : Paraffin
2 Sinonim
Lilin Keras , paraffinum durum , paraffinum Solidum , lilin parafin .
3 Formula empiris dan Berat Molekul
Parafin adalah campuran dimurnikan hidrokarbon jenuh padat
memiliki rumus umum CnH2n2 , dan diperoleh dari
petroleum atau minyak serpih .
6 Kategori Fungsional
Basis salep ; kaku agent .
7 Aplikasi di Farmasi Perumusan atau Teknologi
Parafin terutama digunakan dalam formulasi farmasi topikal sebagai
komponen krim dan salep . Dalam salep , itu dapat digunakan untuk
meningkatkan titik leleh formulasi atau untuk menambah kekakuan .
Parafin yang juga digunakan sebagai agen pelapis untuk kapsul dan
tablet , dan digunakan dalam beberapa aplikasi makanan . Pelapis Paraf
in
dapat juga dapat digunakan untuk mempengaruhi pelepasan obat dari resin
pertukaran ion manik-manik .
8 Keterangan
Parafin adalah tidak berbau dan berasa , tembus , tidak berwarna , atau putih
solid. Rasanya sedikit berminyak bila disentuh dan mungkin menunjukkan
rapuh fraktur . Mikroskopis, itu adalah campuran bundel mikrokristal .
Parafin membakar dengan bercahaya , api jelaga . Ketika meleleh , parafin
pada dasarnya tanpa fluoresensi di siang hari , sedikit bau mungkin jelas .
10 Sifat Khas
Kepadatan 0,84-0,89 g/cm3 pada 208C
Titik lebur Berbagai nilai dengan leleh tertentu yang berbeda berkisar
tersedia secara komersial. Spektrum NIR lihat Gambar 1.
Kelarutan Larut dalam kloroform, eter, minyak atsiri, dan sebagian besar
minyak tetap hangat, sedikit larut dalam etanol, praktis tidak larut
11 Stabilitas dan Kondisi Penyimpanan
Parafin stabil , meskipun mencair diulang dan congealing mungkin
mengubah sifat fisik . Parafin harus disimpan pada
suhu tidak melebihi 408C dalam wadah yang tertutup .
12 Tidak kompatibel
13 Zat Terkait
Minyak mineral ringan , lilin mikrokristalin , petrolatum ; sintetis parafin .
parafin sintetis Berat molekul 400-1400 Penampilan Sebuah hard , tidak

berbau , lilin putih yang terdiri dari campuran dari sebagian besar rantai
panjang , tidak bercabang , hidrokarbon jenuh bersama dengan sejumlah
kecil hidrokarbon bercabang . Titik lebur 96 - 1058C Viskositas ( dinamis)
5-15 MPa s ( 5-15 cP ) pada 1358C . Komentar USP32 - NF27 menyatakan
bahwa parafin sintetis disintesis oleh proses Fischer -Tropsch dari karbon
monoksida dan hidrogen , yang katalitik dikonversi kecampuran
hidrokarbon parafin . Berat molekul rendah fraksi dihapus oleh distilasi dan
residu adalah terhidrogenasi dan diperlakukan lebih lanjut oleh perkolasi
melalui arang aktif . Campuran ini dapat difraksinasi menjadi nya
komponen dengan metode pelarut pemisahan . parafin sintetis mungkin
berisi tidak lebih dari 0,005 % b / b yang cocok antioksidan .
5. Asam Borat
1 Nama Lain
BP : Asam Borat
JP : Asam Borat
PhEur : Asam Borat
USP - NF : Asam Borat
2 Sinonim
Boricum acidum , asam yg berkenaan dgn boraks , asam boraic , Borofa
x ;
boron trihydroxide , E284 , asam orthoboric ; trihydroxyborene .
3 Fungsional Kategori
Pengawet antimikroba , agen buffering.
4 Aplikasi di Farmasi Perumusan atau teknologi
Asam borat digunakan sebagai pengawet antimikroba dalam obat tetes mata ,
produk kosmetik , salep , dan krim topikal . Hal ini juga digunakan sebagai
pengawet antimikroba dalam makanan .
Asam borat dan borat memiliki kapasitas buffer yang baik dan digunakan
untuk mengontrol pH , mereka telah digunakan untuk tujuan ini di eksternal
persiapan seperti obat tetes mata .
Asam borat juga telah digunakan untuk pengobatan dalam bentuk
supositoria untuk mengobati infeksi jamur . Dalam konsentrasi encer itu
digunakan sebagai antiseptik ringan , dengan lemah bakteriostatik dan
fungistatik
properti , meskipun secara umum telah digantikan oleh lebih
efektif dan kurang toksik disinfektan ..
5 Sifat Khas
PH Keasaman / alkalinitas = 3,5-4,1 ( 5 % b / v larutan berair )
kepadatan 1,435
Titik lebur 170.98C . Ketika dipanaskan perlahan-lahan ke 181.08C , borat
asam kehilangan air untuk membentuk asam metaboric ( HBO2 ) ; asam
tetraboric
( H2B4O7 ) dan boron trioksida ( B2O3 ) terbentuk pada lebih tinggi suhu .
Kelarutan Larut dalam etanol , eter , gliserin , air , dan lainnya
tetap dan
minyak volatile . Kelarutan dalam air meningkat dengan penambahan dari
klorida , sitrat , atau asam tartaric . Gravitasi spesifik 1.517
6 Stabilitas dan Kondisi Penyimpanan
Asam borat bersifat higroskopis dan karena itu harus disimpan dalam kedap
udara , wadah tertutup . Wadah harus diberi label ' Tidak Untuk
Penggunaan internal ' .
7 Tidak kompatibel
Asam borat tidak kompatibel dengan air , basa kuat dan alkali

logam . Ini bereaksi hebat dengan kalium dan asam anhidrida . itu
juga membentuk kompleks dengan gliserin , yang merupakan asam kuat dari
asam borat .
8 Zat Terkait
Sodium borat .

6. Sodium Benzoat
1 Nama Lain
BP : Sodium Benzoate
JP : Sodium Benzoate
PhEur : Sodium Benzoate
USP - NF : Sodium Benzoate
2 Sinonim
Benzoic acid sodium salt ; benzoate soda , E211 , benzoas natrii ;
benzoicum natrium , sobenate , benzoas sodii , asam benzoat natrium .
3 Struktural Formula
4 Fungsional Kategori
Pengawet antimikroba , tablet dan kapsul pelumas .
5 Aplikasi di Farmasi Perumusan atau teknologi
Sodium benzoat digunakan terutama sebagai pengawet antimikroba
dalam kosmetik , makanan , dan obat-obatan . Hal ini digunakan dalam
konsentrasi dari 0,02-0,5 % dalam obat-obatan oral, 0,5 % dalam produk
parenteral , dan 0,1-0,5 % dalam kosmetik . Kegunaan natrium benzoat sebagai
pengawet dibatasi oleh efektivitasnya pada rentang pH yang sempit ;
Sodium benzoat digunakan dalam preferensi untuk asam benzoat dalam
beberapa keadaan , karena kelarutannya lebih besar . Namun, dalam beberapa
aplikasi dapat memberikan rasa menyenangkan untuk sebuah produk .
Sodium benzoate juga telah digunakan sebagai pelumas tablet ( 1 ) pada 2-5 %
w / w konsentrasi . Solusi natrium benzoat juga telah diberikan , or
al atau
intravena , dalam rangka untuk menentukan fungsi hati
6 Keterangan
Sodium benzoate terjadi sebagai butiran putih atau kristal , sedikit
bubuk higroskopis . Hal ini tidak berbau , atau dengan bau samar benzoin
dan memiliki rasa manis dan asin yang tidak menyenangkan .
7 Sifat Khas
PH Keasaman / alkalinitas = 8,0 (larutan jenuh pada 258C).
Hal ini relatif tidak aktif di atas sekitar pH 5.
Antimicrobial aktivitas Sodium benzoate telah baik bakteriostatik
dan sifat antijamur dikaitkan dengan benzoat terdisosiasi
asam, maka keberhasilan pengawet yang terbaik terlihat dalam larutan asam
(PH 2-5). Dalam kondisi alkali hampir tanpa efek.

Kepadatan 1,497-1,527 g/cm3 pada 248C


Depresi titik beku 0.248C (1,0% b / v)
Spektrum NIR lihat Gambar 1.
Osmolaritas A 2,25% b / v larutan berair adalah iso-osmotik dengan
serum.
Minyak koefisien partisi sayur: air = 3-6
Kelarutan lihat Tabel II.
8 Stabilitas dan Kondisi Penyimpanan
Larutan berair dapat disterilkan dengan autoklaf atau filtrasi
9 Tidak kompatibel
Tidak kompatibel dengan senyawa kuartener, gelatin, garam besi,
garam kalsium, dan garam logam berat, termasuk perak, timah, dan
merkuri. Kegiatan Pengawet dapat dikurangi dengan interaksi dengan
kaolin atau surfaktan nonionik.
10 Zat Terkait
Asam benzoat , kalium benzoat .

7. Sodium Lauryl Sulfat


1 Nama Lain
BP : Sodium lauryl sulfat
JP : Sodium Lauryl Sulfate
PhEur : Sodium Laurilsulfate
USP - NF : Sodium Lauryl Sulfate
2 Sinonim
Dodesil sulfat alkohol hidrogen , natrium garam ; natrium dodesil
sulfat , garam natrium dodekilsulfat , Elfan 240 ; lauril natrium
sulfat; lauryl sulfate , sodium salt ; monododecyl natrium sulfat ;

laurilsulfas natrii , sodium dodesil sulfat , natrium n - dodesil


sulfat , natrium laurilsulfate , natrium sulfat monododecyl ; sodium
monolauril sulfat , SDS , SLS , sulfat asam monododecyl ester ,
sodium salt ; Texapon K12P .
3 Struktural Formula
4 Fungsional Kategori
Surfaktan anionik , deterjen , agen pengemulsi , penetran kulit ;
tablet dan kapsul pelumas , wetting agent .
5 Aplikasi di Farmasi Perumusan atau teknologi
Sodium lauril sulfat merupakan surfaktan anionik digunakan dalam berbaga
i
berbagai formulasi farmasi nonparenteral dan kosmetik ;
lihat Tabel I.
Ini adalah deterjen dan agen pembasahan efektif baik alkali dan
kondisi asam . Dalam beberapa tahun terakhir ini telah menemukan aplikasi di
teknik elektroforesis analitis : SDS ( sodium dodecyl sulfat )
poliakrilamida gel elektroforesis adalah salah satu yang lebih banyak
digunakan teknik untuk analisis protein , dan natrium lauril sulfat
telah digunakan untuk meningkatkan selektivitas elektrokinetik misel
kromatografi ( MEKC ) .
6 Keterangan
Sodium lauril sulfat terdiri dari putih atau krem pucat yellowcolored
kristal, serpih, atau bubuk memiliki merasa halus, sabun a,
rasa pahit, dan bau samar zat lemak.
7 Sifat Khas
PH Keasaman / alkalinitas = 7,0-9,5 ( 1 % b / v larutan berair )
Nilai asam 0
Antimicrobial aktivitas Sodium lauril sulfat memiliki beberapa
bakteriostatik tindakan terhadap bakteri Gram - positif tetapi tidak efektif
terhadap banyak mikroorganisme Gram - negatif. Ini mempotensiasi
Aktivitas fungisida zat tertentu seperti sulfanilamide
dan sulfathiazole .
Konsentrasi misel kritis 8.2 mmol / L ( 2,365 g / L ) pada 208C
Densitas 1,07 g/cm3 pada 208C
Nilai HLB ? 40
Tegangan antar muka 11.8mN / m ( 11,8 dyne / cm ) untuk 0,05 % b / v
solusi (cairan berair yang tidak ditentukan ) pada 308C .
Titik lebur 204 - 2078C ( untuk bahan murni )
Kadar air 45 % , natrium lauril sulfat tidak higroskopis .
Spektrum NIR
Kelarutan Bebas larut dalam air , memberikan solusi opalescent ;
praktis tidak larut dalam kloroform dan eter .
Penyebaran koefisien ? 7,0 ( 0,05 % b / v larutan berair ) di
308C
Tegangan permukaan 25.2mN / m ( 25,2 dyne / cm ) untuk 0,05 % b / v
larutan pada 308C
Pembasahan waktu (uji Draize ) 118 detik ( 0,05 % b / v aqueous
solusi ) pada 308C
8 Stabilitas dan Kondisi Penyimpanan
Sodium lauril sulfat stabil dalam kondisi penyimpanan normal .
Namun, dalam larutan , di bawah kondisi ekstrim , yaitu pH 2,5 atau

bawah , itu mengalami hidrolisis untuk lauril alkohol dan sodium


bisulfat .
Bahan massal harus disimpan dalam wadah tertutup baik
jauh dari oksidator kuat di tempat yang sejuk dan kering.
12 Tidak kompatibel
Sodium lauril sulfat bereaksi dengan surfaktan kationik , menyebabkan
hilangnya aktivitas bahkan dalam konsentrasi terlalu rendah untuk
menyebabkan pengendapan .
Tidak seperti sabun , itu kompatibel dengan asam encer dan kalsium dan
ion magnesium . Sodium lauril sulfat tidak sesuai dengan garam dari
polivalen ion logam , seperti aluminium , timah , timah atau seng ,
dan
presipitat dengan garam kalium . Solusi natrium lauril sulfat ( pH 9,5-10,0 )
yang agak korosif terhadap baja ringan , tembaga , kuningan , perungg
u ,
dan aluminium .
17 Zat Terkait
Setostearil alkohol , setil alkohol , magnesium lauril sulfat , lilin ,
pengemulsi anionik .
Magnesium lauryl sulfate
Rumus empiris C12H26O4S ? HMG
Nomor CAS [ 3097-08-3 ]
Komentar Sebuah pelumas tablet larut . ( 10 ) Nomor EINECS untuk
magnesium lauryl sulfate adalah 221-450-6 .

Kesimpulan
Dalam formulasi sediaan tablet, selain bahan aktif juga dibutuhkan eksipien/baha
n tambahan,
karena zat aktif tidak memiliki semua sifat yang baik untuk langsung
dibuat tablet. Bahan

tambahan bukan merupakan bahan aktif, namun secara langsung atau tidak
langsung akan
berpengaruh pada kualitas/mutu tablet yang dihasilkan. Pemilihan bahan t
ambahan harus
disesuaikan dengan sifat kimia-fisika dari bahan obat, serta dengan tujuan yg in
gin dicapai
Daftar Pustaka
http://www.saifullah.staff.ugm.ac.id/?p=37
http://books.google.co.id/books?id=rLWvvfL8BcC&pg=PA27&lpg=PA27&dq=bahan+pelicin+pada+tablet&source=bl&ots=B38WO9pAN
x&sig=CdiacBvjFNJjxTImqsWbDnPVyVQ&hl=en&sa=X&ei=1gg5U9uNGor9rAfmmYCQ
CA&redir_esc=y#v=onepage&q=bahan%20pelicin%20pada%20tablet&f=false
Rowe C Raymond, Sheskey J Paul, Quinn E Marian;2009; Handbook of Pharmaceutical
Excipients,sixth edition;London,Chicago; Pharmaceutical
Pharmacists Association.

Press and

American