Anda di halaman 1dari 113

HIDROCEPHALUS

MAKALAH
disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah blok BDS 1

Disusun oleh
Wulan Mukti M (160110140085)
Indah Dwitasari (160110140086)
Fauza Raidha (160110140087)
Arini Amalia A (160110140088)
Rio Guntur Maharsi (160110140089)
Dita Damayanti S. (160110140090)

Annisa Trihapsari (160110140091)


Dengah Hadassah Govicar (160110140092)
Dian Islamiati (160110140093)
Firas Aftia Khairinisa (160110140094)
Nadiya Nabila (160110140095)
Maudy Annissa W (160110140096)

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS PADJADJARAN
BANDUNG
2015
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb.


Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat
dan karunia-Nya sehingga tersusunnya makalah ini.
Pengembangan pembelajaran dari materi yang ada pada tutorial ini dapat senantiasa
dilakukan oleh mahasiswa. Upaya ini diharapkan dapat lebih mengoptimalkan penguasaan
materi oleh mahasiswa sesuai dengan kompetensi yang dipersyaratkan.
Dalam penyusunan makalah ini masih banyak kekurangan. Untuk itu penyusun
mengharapkan kritik dan saran dari para pembaca.
Akhirnya penyusun mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah
membantu penyusunan makalah ini.

Bandung, 7 April 2015

Tim Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR........................................................................................ ii
DAFTAR ISI................................................................................................. iii
BAB I ANALISIS KASUS................................................................................1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA.........................................................................5
2.1

Anatomi Otak.................................................................................... 5

2.1.1.

Meninges Craniales Dan Cairan Serebrospinal......................................5

2.1.2.

Bagian-Bagian Otak......................................................................9

2.1.3.

Pendarahan............................................................................... 13

2.2.

Histologi Saraf.................................................................................15

2.2.1.

Sistem Saraf Pusat................................................................22

2.2.2.

Sistem Saraf Perifer.....................................................................29

2.3.

Pertumbuhan dan Perkembangan Sistem Saraf Pusat..................................40

2.4.

Pertumbuhan dan Perkembangan Saraf Kranial dan Sistem Saraf Otonom........48

2.5.

Tumbuh Kembang Otak......................................................................54

2.5.1.

Tumbuh Kembang Pembuluh Darah................................................65

2.5.2.

Tumbuh Kembang Pembuluh Limfe................................................67

2.6.

Etiologi Gejala Hidrocephalus..............................................................68

2.7.

Kelainan Tumbuh Kembang Otak..........................................................71

2.7.1.

Anensefalus.............................................................................. 71

2.7.2.

Mikrosefalus............................................................................. 73

2.7.3.

Ensedalokel...............................................................................75

2.7.4.

Porensefalus..............................................................................76

2.7.5.

Hidranensefaus..........................................................................76

2.7.6.

Spina Bifida.............................................................................. 77

2.8.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Tumbuh Kembang Otak.........................82

2.8.1.

Faktor Prenatal...........................................................................82

2.8.2.

Postnatal..................................................................................88

2.9.

Gambaran Radiografi Hidrocephalus......................................................89

2.10.

Patogenesis Hidrocephalus...............................................................90

2.10.1.

Penyebab penyakit hidrosefalus......................................................91

2.10.2.

Gejala penyakit hidrosefalus..........................................................97

2.11.

Penanganan Penderita Hidrocephalus................................................104

2.11.1.

Pemeriksaan pada Otak..............................................................104

2.11.2.

Pengobatan.............................................................................105

BAB III PEMBAHASAN.............................................................................110


3.1.

Rumusan Masalah :.........................................................................110

3.2

Teori............................................................................................ 110

BAB IV KESIMPULAN..............................................................................114
DAFTAR PUSTAKA................................................................................... 115

BAB I
ANALISIS KASUS

CASE 4: ARNOLD BURDENSOMES HEAD


Tutorial 1
A 5-year old boy presents to the RSGM where you are working as a young
dentist there, guarded by his mother to control his oral cavities health. The patient
comes into examination room carried on arm of the mother because the boy can not
stand on his own feet and he looks very weak. During anemnesis taking it is noticed
that the boy has a large head which is pliable when it is touched. There is great
enlargement of the head with prominent scalp vein and forehead overhanging the
eyes. The mother conveys that the baby was born with large head and the head was

growing very quickly in relation to the rest of the body. The baby cried a lot since he
had been born with shrill and high pitched cry. Occasionallu, the baby vomited and
had difficulty feeding. Physical examination exhibities the patients feature below.

Instruction:
1. What are the patients problem ?
2. What are the causes of those problems?
3. Generate your hypothesis based on the problem listed!

Tutorial 2
Based on the boys mothers story it is confirmed that the boy suffers from congenital
hydrocephalus which is known as the arnold-chiari malformation making an
increase of CSFs volume giving rise an elevation in intracranial pressure. The
dentist on duty motivates the mother to continue keeping the boy undercontrol
neurologist because in several cases the disease may be cured by variety medicament
medical technic.

Instruction:
1. Present the previous learning issues!
2. List new learning issues based on the scenario above!

Problem
Term

Mekanisme

1. Oral cavity
2. Pliable
3. Prominent scalp
vein
4. Shrill
5. vomit

Identification
1. Tidak bisa berdiri

1. Kepala besar (lahir)


2. Pertumbuhan
kepala

sendiri
2. Tubuh lemah
3. Kepala besar dan
lunak (saat lahir)
4. Vena terlihat

meningkat
3. Kepala besar dan lunak
Vena menonjol
Forehead overhanging eyes
4. Tidak bisa berdiri
5. Tubuh lemah

Hipotesis
1. Hidrocephalus
2. Kelainan tumbuh
kembang otak

menonjol di kulit
kepala
5. Forehead

Kelainan tumbuh kembang otak

overhanging the
eyes
6. Tangisan
melengking
7. Susah makan dan
muntah

More Info

Hidrocephali

Muntah dan sulit makan


Tangisan melengking

I Dont Know

Learning Issue

1. Bagaimana gambaran otak secara anatomi, fisiologi, dan

histologi?
2. Bagaimana pertumbuhan dan perkembangan saraf?
3. Apa etiologi dari gejala yang timbul seperti: kepala besa

lunak; muntah dan sulit makan; tangisan melengking; ve

menonjol; forehead overhanging the eyes?


4. Apa saja kelainan lain dari tumbuh kembang otak?
5. Apa saja faktor-faktor yang mempengaruhi tumbuh kem
otak?
6. Bagaimana gambaran radiografi hidrocephali?
7. Apa patogenesis hidrocephalus?
8. Bagaimana penanganan pada penderita hidrocephalus?

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Anatomi Otak


2.1.1. Meninges Craniales Dan Cairan Serebrospinal
Meninges craniales (pembungkus-pembungkus meningeal otak) terdiri
dari tiga lapis, yaitu:
1. Dura mater cranialis, lapis luar yang tebal dan kuat
2. Arachnoidea mater cranialis, lapis antara yang menyerupai sarang labahlabah
3. Pia mater cranialis, lapis terdalam yang halus dan mengandung banyak
pembuluh darah
Di bawah lapisan arachnoidea cranialis dan pia mater cranialis yang lembut,
terlihat gyrus, dan sulcus (fissure) cortex cerebri. Sulcus dan fissure cerebri
merupakan patokan distingtif yang membagi hemispherium cerebri menjadi
daerah lebih kecil, seperti lobus.

10

11

Di dalam lapisan dura mater cranialis terdiri dari dua lapis, yaitu:
1. Lapisan endosteal (periosteal) sebelah luar dibentuk oleh periosteum yang
membungkus permukaan dalam calvaria
2. Lapisan meningeal sebelah dalam adalah suatu selaput fibrosa yang kuat yang
berlanjut terus di foramen magnum dengan dura mater spinalis yang
membungkus medulla spinalis
Diantara kedua lapisan tersebut terdapat sinus durae matris (ruang-ruang ).

Sinus sagittalis superior

12

Sinus sagittalis inferior


Sinus rectus
Sinus transversus
Sinus sigmoideus
Sinus sigmoideus
Sinus occipitalis
Sinus cavernosus
Sinus petrosus superior
Sinus petrosus inferior
Sinus basilaris
Darah dari otak disalurkan ke dalam sinus durae matris, dan akhirnya

memasuki vena jugularis interna. Cairan Serebrospinal (CSS) merupakan


cairan jernih dengan konsistensi sama seperti darah, dan dibentuk oleh plexus
choroideus ventriculus. Sekat dural

(pembatas) membagi cavitas cranii

menjadi kompartemen-kompartemen dan menopang bagian-bagian otak,


diantaranya :
1. Falx cerebri : sebuah pembatas berbentuk sabit, terletak dalam fissure
longitudinalis antara kedua hemispherium cerebri
2. Tentorium cerebelli : sebuah lipatan yang lebar dan berbentuk sabit,
memisahkan lobus-lobus occipitalis kedua hemispherium cerebri dan
cerebellum
3. Falx cerebri : lipatan pada bagian posterior lekuk kranial posterior,
memisahkan kedua hemispherium cerebelli satu terhadap yang lain
4. Diaphragma sellae : lembar dura yang sirkular dan kecil, membentuk atap
foss hypopysealis.

2.1.2. Bagian-Bagian Otak

13

Otak terdiri dari:


1. Cerebrum; otak besar
2. Cerebellum; otak kecil
3. Truncus Encephali; yang dibentuk oleh mesencephalon, pons, dan medulla
oblongata.

14

1. Hemispherium cerebri: Membentuk bagian otak terbesar.


2. Diencephalon (bagian terbesar yg terdiri dari talamus dan hypothalamus):
Bagian central otak yang meliputi ventriculus tertius.
3. Mesencephalon (midbrain):
Bagian rostal truncus encephali, terletak pada peralihan antara fossa cranii

media ke fossa cranii posterior


Membentuk terusan sempit, yaitu aquaductus cerebri.

4. Pons

Bagian tengah truncus encephali


Terletak dalam bagian anterior fossa cranii posterior
Ruang dalam pons membentuk bagian ventriculus quartus

5. Medulla Oblongata

Bagian kaudal truncus encephali

15

Terletak dalam fossa cranii posterior dan bersinambungan dengan medulla

spinalis
Ruang medulla oblongata membentuk bagian inferior ventrikulus quartus.

6. Cerebellum

Menutupi pons dan medulla oblongata


Terdapat di bawah tentorium cerebelli dalam foss cranii posterior

SISTEM VENTRIKULAR
Sistem ventricular otak dibentuk terutama oleh empat ventriculus, yaitu:
1. Ventriculus lateralis (ventriculus pertama&kedua)
2. Ventriculus tertius
Masing-masing ventriculus lateralis berhubungan dengan ventriculus tertius
melalui sebuah foramen interventriculare.
3. Ventriculus quartus.
Ventriculus tertius dengan ventriculus quartus dihubungkan oleh aqueductus
mesencephali (aquaductus cerebri)
Pada termpat tertentu, terutama pada dasar otak, arachnoidea mater cranialis
dan pia mater cranialis terpisah oleh genangan CSS (cisterna) yang luas.
Sisterna-sisterna subaraknoidal utama ialah:
Cisterna cerebellomedullaris atau cisterna magna, terdapat antara

permukaan inferior cerebellum dan atap ventriculus quartus


Cisterna pontis, terdapat pada permukaan anterior pons dan medulla

oblongata
Cisterna interpendicularis, terletak antara kedua pedunculus cerebri

mesencephalon
Cisterna superior, terletak antara bagian posterior corpus callosum dan
permukaan superior cerebellum.

16

Sumber pembuatan CSS utama adalah plexus choroideus. Setelah CSS itu
dihasilkan, CSS akan disalurkan ke ventriculus lateralis dan ventriculus tertius,
kemudian

akan

mengalir

ke

ventriculus

quartus

melalui

aqueductus

mesencephali (aquaductus cerebri). CSS akan meninggalkan ventriculus quartus


melalui aperura median dan lateral, dan CSS akan tertimbun dalam cisterna
cerebellomedularis dan cisterna pontis. Dari cisterna-cisterna ini sebagian CSS

17

akan mengalir ke inferior, ke spatum subarachnoideum sekeliling medulla


spinalis dan ke arah posterosuperior melewati cerebellum. Namun, CSS
terbanyak mengalir ke dalam cisterna interpendicularis dan cisterna superior.
2.1.3. Pendarahan
Pendarahan otak terjadi melalui cabang arteria carotis interna dan arteria
vertebralis. Arteria carotis interna dipercabangkan di leher dari arteria carotis
communis. Cabang terminal arteria carotis interna ialah arteria cerebri anterior
dan arteria cerebri media. Arteria vertebralis berawal di pangkal leher sebagai
cabang-cabang bagian pertama kedua arteria subclavia dan dan bersatu pada tepi
kaudal pons untuk membentuk arteria basilaris. Arteria basilaris yang diberi
nama demikian karena hubungannya yang erat dengan dasar cranium, melintas
melewati cisterna pontis ke tepi superior pons, dan di sini berakhir dengan
bercabang menjadi arteria cerebri posterior dextra dan sinistra.
Dalam garis besar masing-masing arteria cerebralis mengantar darah kepada satu
permukaan dan satu kutub cerebrum sebagai berikut :

Arteria cerebri anterior mengantar darah kepada hampir seluruh permukaan

medial dan permukaan superior, serta polus frontalis


Arteria cerebri media mengantar darah kepada permukaan lateral dan polus

temporalis
Arteria cerebri posterior mengantar darah kepada permukaan inferior dan
polus occipitalis.

18

2.2.
Histologi Saraf
Komponen jaringan saraf terdiri atas :

Sel saraf,

Serabut saraf

Jaringan pengisi.
Pada dasarnya jaringan saraf berasal dari jaringan ektoderm.
SEL SARAF
Sel saraf yang dinamakan pula sel neuron berbeda dengan sel-sel dari jaringan
dasar lainnya karena adanya tonjolan-tonjolan yang panjang dari badan selnya. Oleh
karena itu sel saraf dibedakan menjadi:
Badan sel
Dendrit
Neurit (Axon)
BADAN SEL

19

Badan sel yaitu bagian sel saraf yang mengandung inti, maka kadang-kadang
bagian ini disebut pula sebagai perikaryon. Bentuk dan ukuran dapat beraneka
ragam, tergantung fungsi dan letaknya.
Inti sel biasanya terletak sentral, walaupun kadang-kadang dapat eksentrik.
Biasanya berbentuk bulat; dan berukuran besar. Di dalamnya terdapat butir-butir
khromatin halus yang tersebar. Nukleolus biasanya besar sehingga kadang-kadang
dapat disangka sebagai intinya sendiri. Penampilan inti yang demikian merupakan
ciri khas dari sel saraf, oleh karena berkaitan erat sekali dengan kegiatan sel saraf.
Dalam nukleolus banyak mengandung molekul RNA yang penting untuk kegiatan sel
terutama

dalam

sintesis

protein,

sehingga

mengikat

warna

basofil.

Sitoplasma sel saraf mengandung berbagai macam organela seperti halnya jenis sel
lain. Ciri khas dari sitoplasma sel neuron yaitu adanya bangunan basofil yang
berbentuk sebagai bercak-bercak yang dinamakan Substansi Nissl yang tidak lain
adalah granular endoplasmic reticulum yang banyak mengandung butir-butir ribosom
sebesar 100300. Kehadiran bangunan tersebut mendukung adanya kegiatan
sintesis protein. Bentuk dan susunan substansi Nissl sangat tergantung dari jenis sel
sarafnya.
Mitokondria yang dikenal sebagai sumber energi bagi sebuah sel juga
terdapat dalam sitoplasma sel saraf bahkan meluas ke dalam tonjolan-tonjolannya.
Energi yang dibutuhkan oleh jaringan saraf jelas apabila diukur konsumsi oksigen
dan kandungan glukosa dalam sel saraf.
Kompleks Golgi merupakan organela yang untuk pertama kalinya
diketemukan dalam sel saraf oleh Camillo Golgi dalam tahun 1898, yang di
kemudian hari juga diketemukan dalam sel-sel bukan saraf. Kedudukan kompleks
Golgi tergantung jenis sel sarafnya.

20

Organela lain dalam sel saraf yang meluas sampai tonjolan-tonjolannya yaitu
yang dinamakan nerofibril. Dengan berbagai teknik histologi dapat ditunjukkan
adanya serabut-serabut halus khususnya dalam axon. Apa yang dilihat sebagai
nerofibril dengan mikroskop cahaya, ternyata dengan M.E. terdiri atas berbagai
bentuk misalnya sebagai mikrotubuli, nerofilamen dan aktin. Fungsinya selain
bertindak sebagai kerangka sel juga diduga sangat berguna dalam pengangkutan
bahan-bahan dalam tonjolan sel.
Di samping organela, di dalam sel saraf diketemukan pigmen yang fungsinya
kurang jelas. Ada dua jenis pigmen dalam sel saraf, yaitu: pigmen lipokhrom yang
berwarna kuning dan pigmen melanin yang berwarna coklat atau hitam.

DENDRIT
Dendrit merupakan tonjolan-tonjolan dari badan sel saraf yang bercabangcabang sebagai pohon sehingga memperluas permukaan sel saraf. Pada pangkalnya
di badan sel terdapat perluasan substansi Nissl dan mitokondria, namun nerofibril
dan mikrotubuli meluas sampai ujung dendritnya.
Dengan pewarnaan khusus menggunakan inpregnasi perak dapat terlihat
adanya tonjolan-tonjolan pada permukaan percabangan dendrit yang disebut gemula
dan spina. Bangunan tersebut digunakan untuk tempat kontak dengan sel saraf
lainnya melalui sinapsis. Bentuk percabangan dendrit tergantung dari jenis sel
sarafnya. Fungsinya merambatkan impuls ke arah badan sel.
AXON
Berbeda dengan tonjolan yang dinamakan dendrit, maka axon merupakan
tonjolan yang hanya terdapat sebuah dan berfungsi merambatkan impuls yang
meninggalkan badan sel. Bahkan salah satu jenis sel saraf dalam retina yang disebut

21

sel amakrin tidak memiliki axon sama sekali. Axon berpangkal pada badan sel sebagai suatu bukit kecil yang dinamakan axon hillock. Di dalam daerah ini tidak
terdapat substansi Nissl, karena di daerah ini banyak nerofibril yang akan
meninggalkan badan sel.
Panjang axon dari beberapa cm sampai beberapa puluh cm demikian pula
diameternya juga berbeda-beda. Makin besar diameternya makin cepat perambatan
impulsnya. Di beberapa tempat axon memberikan percabangan yang dinamakan
kolateral, sedang ujung axon akan bercabang-cabang sebagai pohon yang dinamakan
telodendron.
Oleh karena axon perlu menghantarkan impuls yang tidak lain adalah
perubahan potensial listrik, maka agar efisien perlu dibungkus dengan bahan isolator
yang dinamakan selubung mielin. Sebelah luarnya masih ada selubung lain yang
dinamakan selubung neurolema.
JARINGAN PENGISI
Jaringan pengisi yang dimaksudkan dengan jaringan pengisi meliputi
semua komponen jaringan saraf yang tidak ikut berfungsi dalam
merambatkan impuls saraf, tetapi bukan jaringan pengikat oleh karena berasal
dari jaringan ektoderm.
Jaringan pengisi ini dibedakan untuk Sistem Saraf Pusat dan Sistem
Saraf Perifer. Pada Sistem Saraf Pusat, sel-sel jaringan pengisi dinamakan
neuroglia, sedangkan pada Sistem Saraf Perifer terdapat sel satelit atau sel
kapsel dalam ganglion, dan sel Schwann. Fungsi jaringan neuroglia bertindak
sebagai penyokong, untuk nutrisi dan sebagai isolator terhadap sel saraf.
Hubungan antara sel glia dan sel saraf demikian eratnya sehingga merupakan
unit fungsional.

22

Dalam Sistem Saraf Pusat dibedakan adanya beberapa jenis sel

seperti.
Sel ependim
Astrosit
Oligodendroglia
Mikroglia.
Seperti juga sel-sel saraf, sel-sel neuroglia tidak mudah diperlihatkan
tonjolan-tojolannya.
Untuk mempelajari morfologi sel-sel glia tidak cukup dengan
pewarnaan H.E. saja, melainkan memerlukan pewarnaan khusus, misalnya
dengan pewarnaan dengan perak atau emas. Bahkan pengamatan dengan
M.E. sangat membantu dalam mengungkapkan struktur halus dan fungsinya.
Dengan pewarnaan H.E. sel glia hanya dapat dipastikan dari bentuk dan
ukuran intinya saja oleh karena tidak dapat dilihat dengan baik tonjolantonjolannya.
Astrosit menunjukkan inti yang paling besar dan berbentuk ovoid atau
bulat dengan warna yang pucat oleh karena butir-butir khromatin yang halus
dan tersebar. Sebagian besar khromatin menempel pada selubung inti
sehingga batas inti menjadi lebih jelas. Di dalam intinya kadang-kadang dapat
terlihat nukleolus.
Oligodendroglia atau oligodendrosit merupakan populasi yang paling
banyak diketemukan sebagai kumpulan inti yang berukuran lebih kecil
daripada inti astrosit. Inti yang berbentuk bulat dan ovoid ini berwarna lebih
gelap karena khromatinnya lebih padat. Kadang-kadang dalam intinya dapat
diketemukan nukleolus pula.
Mikroglia merupakan pengecualian dalam asal-usulnya oleh karena
berasal dari jaringan mesenkhim. Sel ini dapat dibedakan dengan yang lain
karena bentuk intinya yang memanjang dengan butir-butir khromatin yang

23

tersebar rata. Kadang-kadang masih dapat terlihat sitoplasma di sekitar


intinya.
Sel ependim telah umum disepakati dimasukkan ke dalam kelompok
neuroglia, walaupun badan selnya tidak terdapat di antara sel-sel saraf. Oleh
karena pada saat pembentukan Sistem Saraf Pusat sel-sel ependim membatasi
Tuba neuralis maka setelah lahir sel-sel ini masih diketemukan membatasi
rongga otak yang dinamakan ventriculus dan rongga pada Medulla spinalis
yang dinamakan Canalis centralis.
Sel mirip spongioblas diketemukan di antara sel-sel neuroglia yang
lain mempunyai inti yang paling kecil, berbentuk bulat dan lebih padat
susunan khromatinnya.
Astrosit protoplasmatis terdapat banyak pada substantia grisea. Sel-sel
ini mempunyai tonjolan-tonjolan sitoplasmatis yang meluas dari seluruh
permukaan sel. Kadang-kadang tonjolan tersebut berakhir pada pembuluh
darah kecil sebagai cabang-cabang yang lebih kecil membentuk "perivascular
feet". Di dalam sitoplasmanya dapat diperlihatkan butir-butir yang dinamakan
gliosom.
Astrosit fibrosa sebaliknya terdapat lebih banyak dalam substanstia
alba. Perbedaannya dengan astrosit protoplasmatis dapat dilihat dari tonjolantonjolannya yang lebih panjang dan lurus dengan sedikit percabangan. Di
dalam tonjolan-tonjolan tersebut terdapat gambaran filamen.
Oligodendroglia untuk pertama kalinya diketemukan oleh Del Rio
Hortega. Sel tersebut selain lebih kecil juga mempunyai tonjolan sangat
sedikit (oligo = sedikit) yang tidak memperlihatkan gambaran filamen di
dalamnya. Sel ini banyak diketemukan dalam substantia grisea terutama di
dekat sel-sel neuron sehingga dinamakan juga sebagai sel satelit perineal.

24

Pada substantia alba oligodendroglia biasanya terdapat di antara


serabut-serabut saraf bermielin, karena sel-sel tersebut membentuk selubung
mielin seperti halnya Sel Schwann pada Sistem Saraf Perifer. Apabila terdapat di antara pembuluh darah dinamakan sel satelit perivaskuler.
Mikroglia yang berasal dari sel-sel yang berasal dari mesoderm
dinamakan pula mesoglia. Sel ini pun diketemukan untuk pertama kali oleh
Del Rio Hortega dalam tahun 1920. Lebih banyak diketemukan dalam
substantia grisea sebagai sel-sel satelit perivaskuler. Oleh karena sel-sel
mikroglia ini baru diketemukan setelah otak mendapatkan pembuluh darah,
maka diduga bahwa sel-sel tersebut datang bersama-sama dengan pembuluh
darah. Mula-mula tampak sebagai sel-sel ameboid di bawah piamater
(pembungkus otak) kemudian masuk ke dalam jaringan saraf. Pada kerusakan
jaringan otak sel-sel mikroglia dapat berubah menjadi fagosit.
Ependim yang digolongkan dalam sel neuroglia mempunyai fungsi:
Pada waktu pembentukan Sistem Saraf Pusat sebagai sel-sel proliferatif
yang menghasilkan neroblas yang akan jadi sel saraf, dan spongioblas

yang akan menjadi neuroglia


Sebagai sel penyokong
Sebagai pembatas rongga Sistem Saraf Pusat
Sebagai epitil Plexus choroideus.

2.2.1.Sistem Saraf Pusat

Sistem Saraf Pusat terdiri atas :

Serebrum

Serebelum

25

Medulla spinalis.

Sistem Saraf Pusat tidak mempunyai jaringan ikat sehingga


konsistensinya relatif lunak seperti agar-agar.
Substansia Putih dan Kelabu
Pada potongan melintang dari serebrum, serebelum dan medula
spinalis tampak daerah-daerah yang berwarna putih (substansia putih) dan
kelabu (substansia kelabu). Distribusi mielin yang berbeda dalam Sistem
Saraf Pusat menyebabkan perbedaan yaitu komponen utama dari substansi
putih adalah akson yang bermielin dan oligodendrosit yang memproduksi
mielin. Substansi putih tdak mengandung badan sel neuron.
Substansi kelabu mengandung badan sel neuron,dendrit dan bagian
awal dari akson dan sel glia yang tidak bermielin,yang merupakan daerah di
mana timbul sayap sinaps. Substansi kelabu biasanya berada pada permukaan
serebrum

dan

serebelum,

membentuk

korteks

serebral

dan

serebelar,sedangkan substansia putih berada pada daerah yang lebih sentral.


Kumpulan badan sel neuron yang membentuk pulau-pulau substansi kelabu
yang dikelilingi oleh substansi putih disebut nuklei.
Korteks serebri
Substansi kelabu terdiri atas enam lapis sel dengan bentuk dan ukuran
yang berbeda. Neuron-neuron pada beberapa tempat di korteks serebri

26

mengatur impuls aferen (sensorik ); sedangkan ditempat lain, neuron eferen


( motorik ) mengaktifkan impuls motoik yang mengatur pergerakan volunter.
Sel-sel dari korteks serebri dihubungkan dengan informasi sensorik yang
terintegrasi dan permulaan respons motorik volunter.
Korteks Serebeli
Korteks serebeli memiliki tiga lapisan yaitu lapisan molekul luar,
lapisan tengah yang terdiri dari sel-sel Purkinje besar, dan lapisan granula
dalam. Sel-sel Purkinje memiliki badan sel yang mencolok dengan dendritnya
yang berkembang dengan sempurna sehingga menyerupai kipas. Dendrit ini
menempati hampir seluruh lapisan molecular dan menjadi alasan untuk
jarangnya nuclei pada lapisan itu.
Lapisan granular disusun oleh sel-sel yang sangat kecil ( sel terkecil
dari tubuh kita ) yang cenderung merata, berbeda dengan lapisan molekular
yang kurang padat sel. Pada potongan melintang medula spinalis, substansia
putih berada di tepi dan substansia kelabu di tengah berbentuk H. Pada
palang horizontal dari huruf H terdapat lubang yang disebut kanal sentral,
yang merupakan sisa dari lumen tabung neural embrionik. Kanal itu dilapisi
oleh sel ependim. Substansia kelabu pada bagian kaki dari huruf H itu
membentuk kornu anterior. Kornu ini mengandung neuron motorik yang
aksonnya membentuk akar ventral dari saraf spinal. Substansia kelabu juga
membentuk kornu posterior ( bagian lengan dari huruf H ), yang menerima
serat sensorik dari neuron di ganglion spinal ( akar dorsal ). Neuron pada

27

medulla spinalis besar dan multipolar, terutama pada kornu anterior, di mana
ditemukan neuron motorik yang besar.
Meninges
Susunan saraf pusat dilindungi oleh tengkorak dan kolumna
vertebralis.Ia juga dibungkus membran jaringan ikat yang disebut
meninges.Dimulai dari lapisan paling luar, berturut-turut terdapat duramater,
araknoid, dan piamater. Araknoid dan piamater saling melekat dan seringkali
dipandang sebagai satu membran yang disebut pia-araknoid.
a. Duramater
Dura mater adalah meninges luar, terdiri atas jaringan ikat padat yang
berhubungan langsung dengan periosteum tengkorak. Dura mater yang
membungkus medulla spinalis dipisahkan dari periosteum vertebra oleh
ruang epidural, yang mengandung vena berdinding tipis, jaringan ikat
longgar, dan jaringan lemak.
Dura mater selalu dipisahkan dari araknoid oleh celah sempit, ruang
subdural. Permukaan dalam dura mater, juga permukaan luarnya pada
medulla spinalis, dilapisi epitel selapis gepeng yang asalnya dari mesenkim.
b. Araknoid
Araknoid mempunyai dua komponen, lapisan yang berkontak dengan
dura mater dan sebuah sistem trabekel yang menghubungkan lapisan itu

28

dengan piamater.Rongga diantara trabekel membentuk ruang Subaraknoid,


yang terisi cairan serebrospinal dan terpisah sempurna dari ruang
subdural.Ruang ini membentuk bantalan hidrolik yang melindungi susunan
saraf pusat dari trauma. Ruang subaraknoid berhubungan dengan ventrikel
otak.
Araknoid

terdiri

atas

jaringan

ikat

tanpa

pembuluh

darah.

Permukaannya dilapisi oleh epitel selapis gepeng seperti yang melapisi dura
mater. Karena dalam medulla spinalis araknoid itu lebih sedikit trabekelnya,
maka lebih mudah dibedakan dari piamater.
Pada beberapa daerah, araknoid menerobos dura mater membentuk
juluran-juluran yang berakhir pada sinus venosus dalam dura mater. Juluran
ini, yang dilapisi oleh sel-sel endotel dari vena disebut Vili Araknoid.
Fungsinya ialah untuk menyerap cairan serebrospinal ke dalam darah dari
sinus venosus.
c. Pia mater
Pia mater terdiri atas jaringan ikat longgar yang mengandung banyak
pembuluh darah. Meskipun letaknya cukup dekat dengan jaringan saraf, ia
tidak berkontak dengan sel atau serat saraf. Di antara pia mater dan elemen
neural terdapat lapisan tipis cabang-cabang neuroglia, melekat erat pada pia
mater dan membentuk barier fisik pada bagian tepi dari susunan saraf pusat
yang memisahkan Sistem Saraf Pusat dari cairan serebrospinal. Pia mater

29

menyusuri seluruh lekuk permukaan susunan saraf pusaf dan menyusup


kedalamnya untuk jarak tertentu bersama pembuluh darah. pia mater dilapisi
oleh sel-sel gepeng yang berasal dari mesenkim. Pembuluh darah menembus
susunan saraf pusat melalai torowongan yang dilapisi oleh piamater ruang
perivaskuler.
Sawar Darah Otak
Sawar darah otak merupakan barier fungsional yang mencegah
masuknya beberapa substansi,seperti antibiotic dan bahan kimia dan toksin
bakteri dari darah ke jaringan saraf. Sawar darah otak ini terjadi akibat
kurangnya permeabilitas yang menjadi ciri kapiler darah jaringan saraf. Taut
kedap, yang menyatukan sel-sel endotel kapiler ini secara sempurna
merupakan unsur utama dari sawar. Sitoplasma sel-sel andotel ini tidak
bertingkap, dan terlihat sangat sedikit vesikel pinositotik. Perluasan cabang
sel neuroglia yang melingkari kapiler ikut mengurangi permeabilitasnya.
PLEKSUS KOROID DAN CAIRAN SEREBROSPINAL
Pleksus koroid terdiri atas lipatan-lipatan ke dalam dari pia mater
yang menyusup ke bagian dalam ventrikel.Ia ditemukan pada atap ventrikel
ketiga dan keempat dan sebagian pada dinding ventrikel lateral. Ia merupakan
struktur vasikular yang terbuat dari kapiler venestra yang berdilatasi.
Pleksus koroid terdiri atas jaringan ikat longgar dari pia mater,
dibungkus oleh epitel selapis kuboid atau silindris. Fungsi utama pleksus

30

koroid adalah membentuk cairan serebrospinal,yang hanya mengandung


sedikit bahan padat dan mengisi penuh ventrikel, kanal sentral dari medulla
spinalis, ruang subaraknoid, dan ruang perivasikular. Pleksus koroid penting
untuk metabolisme susunan saraf pusat dan merupakan alat pelindung, berupa
bantalan cairan dalam ruang subaraknoid. Cairan itu jernih, memiliki densitas
rendah, dan kandungan proteinnya sangat rendah, juga terdapat beberapa sel
deskuamasi dan dua sampai lima limfosit per milliliter.
Cairan serebrospinal mengalir melalui ventrikel, dari sana ia
memasuki ruang subaraknoid. Disini vili araknoid merupakan jalur utama
untuk absorbsi cairan serebrospinal ke dalam sirkulasi vena. Menurunnya
proses absorsi cairan serebrospinal atau penghambatan aliran keluar cairan
dari ventrikel menimbulkan keadaan yang disebut hidrosefalus, yang
mengakibatkan pembesaran progresif dari kepala dan disertai dengan
gangguan mental dan kelemahan otot.

31

32

2.2.2. Sistem Saraf Perifer


Sistem Saraf Perifer terdiri atas :

Saraf kranialis

Saraf spinalis

SERABUT SARAF
Serabut saraf didefinisikan sebagai axon yang memiliki selubung tipis, yaitu
neurolema atau selubung Schwann, yang merupakan lembaran protoplasma sel-sel
Schwann yang berasal dari crista neuralis. Di bawah selubung Schwann terdapat
selubung mielin.
Pada serabut saraf yang bermielin pada jarak tertentu selubung mengecil
membentuk simpul yang dinamakan Nodus Ranvier, di mana neurolema juga
mengikutinya .

33

Serabut saraf bermielin di perifer agak berbeda dengan yang ada di pusat
susunan saraf dalam hal neurolemanya, yaitu diselubungi oleh sel Schwann sedang di
susunan saraf pusat oleh sel oligodendroglia.
Kalau dendrit dibandingkan terhadap axon, maka axon jauh lebih panjang
dari pada dendrit. Lagi pula diameter axon relatif tetap sampai ujungnya, sedangkan
diameter dendrit akan mengecil apabila menjahui pangkalnya. Ujung axon akan
bercabang cabang sebagai pohon dinamakam telodendria.
Unsur utama dari axon adalah lanjutan sitoplasma yang dinamakan
axoplasma. Sebagai lanjutan sitopalasma dalam axoplasma didapat pula organel
seperti mitokondria, nerofibril dam mikrotubuli namun tidak diketemukan granular
endoplasmic reticulum. Sebagai lanjutan dari neurolema, axoplasma dibatasi oleh
axolema.
Selubung mielin terdiri atas bahan seperti lemak yang merupakan campuran
diantaranya kolesterol, fosfolipid, dan serebrosid. Oleh karena lipid larut selama
proses pembuatanya maka di daerah selubung mielin hanya meninggalkan endapan
protein sebagai neurokeratin. Sedangkan apabila digunakan asam osmium di daerah
selubung mielin terlihat adanya gambaran celah miring sebagai corong yang
dinamakan incisura Schmidt lantermann.

Dengan pengamatan M.E. selubung mielin menampakan gambaran berlapislapis, berikut ini akan menjelaskan bagaimana akan terjadinya selubung tersebut.

34

Terbentuknya selubung mielin didasarkan pada jelly roll hypothesis yang


menyatakan bahwa sitoplasma sel Schwann yang semula melingkupi axon secara
langsung akan berputar berkali-kali dengan axon sebagai sumbunya.
Dari terjadinya mielin tersebut nyata bahwa selubung mielin merupakan
bagian dari sel Schwann, namun secara muda, biasa dikatakan bahwa neurolema
adalah badan dari sel Schwann dengan inti dan sitoplasma di sekelilingnya,
sedangkan selubung mielin berdiri sendiri.
Pada saraf perifer, serabut saraf umumnya dikelompokan sebagai berkasberkas yang dinamakan saraf. Sebelum merupakan sebagai berkas, di sebelah luar
dari neurolema dilapisi oleh selubung jaringan pengikat yang berasal mesodermal
yang dinamakan endoneurium atau selubung Henle.
Serabut-serabut saraf bersama endoneuriumnya bergabung menjadi berkas
yang diselubungi oleh jaringan pengikat padat yang dinamakam perinerium.
Selanjutnya, berkas ini diikat lagi menjadi berkas yang lebih besar lagi oleh jaringan
padat yang dinamakan epinerium. Di dalam berkas yang besar tersebut mungkin
tidak ditemukan berkas serabut saraf yang tidak bermielin yang disebut juga serabut
lemak. Karena tidak bersulubung mielin maka serabut lemak tidak tampak
bersegmen-segmen.
Neurolema merupakan selubung atau sarung yang terbentuk oleh deretan selsel Schwann sepanjang serabut saraf hanya terdiri atas sebuah sel Schwann.
Sitoplasma di daerah tepi yang tipis akan membentuk tonjolan-tonjolan mengelilingi
serabut saraf.

Sinapsis

35

Apabila axon di rangsang maka impuls yang terbentuk akan dirambatkan baik
ke arah badan sel maupun menjahui badan selnya sampai ke ujung-ujung yang
dinamakan telodendron. Untuk mencapai sel saraf berikutnya diperlukan suatu alat
yang disebut sinapsis. Keistimewaan sinapsis ini yakni hanya dapat merambatkan
impuls dalam satu arah saja.
Dalam perambatan impuls dapat dibedakan sebagai berikut :

Axodendritik, dari axon ke dendrit lain.

Axosomatik, dari axon ke badan sel lain.

Axo-axinik, dari axo ke axon lain.

Dendro dendritik, ke dendrit lain.

Somato-somatik, antara badan sel saraf.

Kemampuan sebuah sel saraf untuk merambatkan ke sel saraf lainnya


berbeda-beda sehingga jumlah sinapsisnya berbeda-beda.
Ujung ujung telodendron berbentuk sebagai benjolan kecil yang dinamakan
boutons terminaux. Lebih sering cabang axon membentuk beberapa sinapsis
sepanjang perjalannya sehingga jenis hubungan ini dinamakan boutons en passage.
Apabila di amati pada ujung axon tampak mitokondria dan gelembunggelembung halus yang dinamakan gelembung sinaptik. Gelembung sinaptik berisi
subtansi neurotransmitter, yang dapat berupa asetilkolin, neropinefrin, dopamine,
serotonin, GABA ( gamma amino butyric acid).

36

AKHIRAN SARAF
Ujung ujung tonjolan baik sebagai axon ataupun yang berfungsi sebagai
dendrit tidak selalu berhubungan dengan saraf lain melainkan berakhir bebas ataupun
berhubungan dengan jenis jaringan lain. Ujung-ujung saraf tersebut dapat
mempunyai kemampuan menerima rangsangan dari lingkungannya atau membawa
pesan dari saraf untuk lingkungan sebagai jawaban atas rangsangan yang datang.
Apabila serabut saraf mampu membawa impuls dari ujung saraf penerima
rangsangan menuju kearah pusat susunan saraf, maka serabut saraf demikian
dinamakan serabut saraf aferen. Sebaliknya apabila serabut saraf tersebut membawa
impuls sebagai pesan dari pusat susunan saraf untuk akhiran saraf jenis kedua, maka
serabut saraf demikian dinamakan serabut saraf eferen.

AKHIRAN SARAF AFEREN


Ujung dari saraf aferen tersebut dapat berakhir bebas dalam jaringan atau
membentuk jaringan khusus yang disebut reseptor. Reseptor dapat membentuk
ujung-ujung yang tidak berselubung yang dapat diketemukan pada epitel, jaringan
pengikat, otot atau selaput lendir dan kulit.
Reseptor pada selaput lendir dan kulit merupakan bagian dari serabut saraf aferen
bermealin yang menjelang masuk jaringan epitel akan kehilangan selubung mielin
dengan membentuk anyaman yang disebut plexus nervosus. Sel epitel yang
berdekatan dengan reseptor dinamakan sel taktil, berfungsi sebagai penerima
rangsangan yang berbentuk rabaan. Reseptor yang terdapat di sekeliling sel rambut
dinamakan reseptor peritrichial. Kecenderungan terjadinya modifikasi sel-sel epitel

37

menjadi satu kesatuan fungsional dengan reseptor memberikan penamaan khusus


sebagai sel-sel neuroepitel. Termasuk kelompok ini misalnya gemma gustatoria
sebagai alat pengecap di lidah dan organon corti sebagai alat penerima suara.

Reseptor yang membentuk bangunan khusus:


Bulbus terminalis
Reseptor jenis ini berbentuk oval dengan selubung jaringan pengikat tipis
sebagai jaringan pengikat tipis sebagai selubung. Bagian dalam dinamakan Bulbus
internus terdapat sebuah atau lebih ujung saraf yang telah kehilangan selubung
mielinnya. Kadang-kadang ujung saraf tersebut bergulung membentuk glomerulus.
Reseptor jenis ini terdapat dalam jaringan pengikat, misalnya bibir, lidah, pipi,
langit-langit, rongga hidung, alat kelamin, seperti ujung clitoris dan penis yang
semuanya dinamakan sebagai Bulbus terminalis Krause. Apabila terdapat dalam kulit
reseptor tersebut berfungsi menerima rangsangan dingin
Corpusculum tactilum Meissneri
Reseptor jenis ini biasanya ditemukan pada kulit yang tidak berambut
misalnya telapak kaki dan tangan. Berbentuk oval dengan selubung jaringan padat.
Bagian dalam diisi sel-sel jaringan pengikat gepeng yang tersusun sejajar dengan
permukaan epitel. Diantara sel-sel tersebut terdapat ujung-ujung saraf yang telah
kehilangan mielin. Reseptor ini berfungsi menerima rangsangan rabaan halus.
Corpusculum lamellosum Vateri Pacini

38

Reseptor ini berbentuk elips yang tersusun oleh lembaran-lembaran jaringan


pengikat secara kosentris seperti kulit bawang. Dalam jaringan pengikat ini terdapat
pembuluh darah. Masing-masing lembaran dipisahkan oleh cairan jernih. Di bagian
tengah terdapat rongga yang diisi oleh ujung saraf yang telah kehilangan selubung
mielin. Reseptor jenis ini terdapat dalam jaringan pengikat di bawah kulit terutama di
telapak kaki dan tangan, peritoneum, penis, clitoris, papilla mammae dan sebagainya.
Muscle spindle dan neurotendinal spindle
Kalau beberapa reseptor yang telah dibahas menerima rangsangan dari luar
sehingga dapat dikelompokan dalam eksteroreseptor, maka kali ini reseptor
menerima rangsangan yang ditimbulkan sendiri sehingga dinamakan proprioseptor.
Reseptor ini berbentuk sebagai kumparan sebesar 0,75-1mm terselip diantara
serabut-serabut otot kerangka atau serabut kolagen dari tendo. Fungsi dari muscle
spidle neurotendinal spindle untuk mengetahui sampai seberapa jauh kontraksi otot
sedang berlangsung karena adanya keregangan otot akan bertindak sebagai
rangsangan.
Corpusculum Ruffini
Jenis reseptor ini berbentuk sebagai berkas jaringan pengikat yang
didalamnya terdapat ujung-ujung saraf yang bercabang-cabang yang berakhir
gepeng. Reseptor yang berfungsi menerima rangsangan panas ini terdapat didalam
jaringan pengikat di bawah kulit.
AKHIRAN SARAF EFEREN

39

Sebagai jawaban atau tanggapan terhadap impuls yang datang dari perifer
melalui serabut saraf aferen, maka oleh pusat susunan saraf dikirimkam impuls
menjalar melalui serabut saraf eferen ke sel atau organ sasaran. Akhiran saraf eferen
tersebut akan membentuk efektor pada organ sasaran.
Menurut letaknya akhiran saraf tersebut dikelompokan dalam 2 katagori yaitu

Akhiran saraf somatik eferen.


Akhiran saraf visceral eferen.
Akhiran saraf somatik eferen terletak pada serabut-serabut otot kerangka

yang dinamakan sebagai motor end plate. Pada waktu saraf mendekati serabut otot,
sebelum bercabang cabang halus, axonnya akan kehilangan mielin, sehingga
cabang-cabang axon yang dekat dengan serabut otot tidak selubung mielin.
Dengan pengamatan M.E. pada motor end plate tersebut axonnya hanya
ditutupi tipis sitoplasma sel Schwann dan ujungnya mendekati sarkolema. Bagian
serabut otot didaerah motor endplate menonjol walaupun arah perjalanan miofibril
tidak mengikuti penonjolan tersebut. Di daerah yang menonjol ini sarkoma banyak
mengandung mitokondria. Oleh karena ujung-ujung saraf seakan sebagai tapak kaki
yang menempel pada serabut otot, maka bagian ujung saraf disebut endfoot dan
sarkoplasma yang menonjol dinamakan soleplasm. Apabila diperhatikan dengan
seksama, maka ujung saraf yang melebar akan masuk ke dalam lekukan dalam sole
plasm yang dinamakan gutters (parit). Sarkoma yang merupakan dasar dari parit
tersebut melipat-lipat yang dinamakan junctional folds membentuk celah terpisah
dari celah sinaptik.

Di daerah parit tersebut axeloma dinamakan membran

presinaptik dan sarkolema di hadapannya dinamakan membran postsinaptik.

40

Akhiran saraf eferen visceral, terletak pada alat alat dalam. Ujung ujung
akhiran saraf yang merupakan efektor kehilangan mielin dan membentuk anyaman
sekeliling otot polos, otot jantung atau dibawah otot kelenjar.
Menurut letaknya efektor tersebut dinamakan :
Kardiomotor, pada jantung
Viseromotor, pada otot alat dalam
Vasomotor, pada otot polos pembuluh darah
Pilomotor, pada otot polos folikel rambut
Sekretomotor, pada epitel kelenjar

GANGLION
Ganglion adalah kumpulan sel-sel saraf yang terdapat di luar sistem saraf
pusat. Apabila kumpulan sel-sel saraf terdapat dalam sistem saraf pusat maka
dinamakan Nukleus. Biasanya ganglion berbentuk ovoid kecil yang dibungkus oleh
jaringan pengikat padat. Ganglion intramural biasanya terdiri dari berapa sel saraf
saja dan berada dalam alat-alat dalam, khususnya dinding saluran pencernaan. Semua
ganglion intramural termasuk dalam sistem parasimpatik.
Berdasarkan struktur dan fungsinya dibedakan 2 jenis ganglion saraf, yaitu
Ganglion kraniospinal, terdapat pada radix dorsalis N. spinalis dan N. cranialis, dan
Ganglion otonom, yang merupakan bagian dari sistem saraf otonom. Masing-masing
badan sel ganglion atau badan sel saraf dikelilingi oleh selapis sel kuboid yang
dinamakan sel kapsel setelit dan selapis tipis jaringan pengikat.
Ganglion kraniospinal mempunyai sel ganglion yang termasuk tipe
pseudounipoler yang mempunyai tonjolan yang berbentuk huruf T. dua percabangan
dari tonjolan tersebut disebut axon dan yang lainnya berfungsi sebagai dendrit.
Walaupun berfungsi sebagai dendrit namun strukturnya adalah axon., karena diluar

41

ganglion memiliki selubung mielin. Bagian dari ganglion lebih banyak sel-selnya
dari pada di bagian tengah di mana lebih banyak serabut-serabut saraf. Pada sedian
histologi, badan sel ganglion yang berbentuk pseudounipoler tampak gluber dengan
inti terletak di tengah.
Ganglion otonom biasanya berbentuk sebagai pembesaran pada serabut
otonom. Beberapa dari ganglion otonom ini terdapat dalam dinding saluran
pencernaan.
Ukuran sel saraf dalam ganglion otonom hampir sama sekitar 20-45 mm mempunyai
inti relatif besar sebagai gelembung yang terletak eksentrik.
Secara faal ganglion otonom dibedakan dalam ganglion simpatik dan
ganglion parasimpatik yang tidak dapat dibedakan secara makrofag.

42

2.3.

Pertumbuhan dan Perkembangan Sistem Saraf Pusat


Sistem saraf pusat (SSP) muncul pada awal minggu ketiga sebagai suatu
lempeng penebalan ektoderm berbentuk sandal, lempeng saraf (neural
plate) , di region middorsal di depan primitive node (nodus primitif). Tepitepi lempeng ini segera membentuk lipatan saraf(neural fold)
Seiring dengan perkembangan lebih lanjut, lipatan saraf tersebut terus
meninggi, saling mendekati di garis tengah, dan akhirnya menyatu
membentuk tabung saraf (neural tube). Penyatuan di mulai di daerah
servikal dan berlanjut kea rah sefalik dan kaudal. Jika penyatuan telah
dimulai, ujung-ujung bebas tabung saraf membentukneuroporus kranialis
dan kaudalis yang berhubungan dengan rongga amnion di atasnya.
Penutupan neuroporus kranialis berlangsung kea rah kranial dari tempat
penutupan awal di regio servikal dan dari suatu tempat di otak depan yang
terbentuk belakangan. Tempat yang belakngan ini berjalan ke arah kranial,
untuk menutup region paling rostral tabung saraf, dan ke arah kaudal untuk
bertemu dengan penutupan dari daerah servikal. Penutupan akhir neuroporus

43

kranialis terjadi pada stadium-18 sampai -20 somit(hari ke-25); penutupan


neuroporus kaudalis terjadi sekitar 2 hari kemudian.
Ujung sefalik tabung saraf memperlihatkan tiga dilatasi, versikel otak
primer: (a) prosensefalon, atau otak depan (forebrain); (b) mesensefalon,
atau otak tengah (midbrain); dan (c) rombensefalon, atau otak belakang
(hindbrain). Secara bersamaan ujung ini membentuk dua fleksura; (a)
fleksura servikalis di taut otak belakang dan korda spinalis dan (b) fleksura
sefalika di regio otak tengah.
Ketika mudigah berusia 5 minggu, prosensefalon terdiri dari dua bagian :
(a) telensefalon yang di bentuk oleh bagian tengah dan dua kantong luar
lateral, hemisferium serebri primitive dan (b) diensefalon yang ditandai
oleh pertumbuhan keluar vesikel mata (vesikula optika). Suatu alur dalam,
istmus rombensefalon memisahkan mesensefalon dari rombensefalon.
Rombensefalon juga terdiri dari dua bagian : (a) metensefalon yang
kemudian membentuk pons dan serbelum, dan (b) mielensefalon. Batas
antara kedua bagian ini ditandai oleh fleksura pontina.
Lumen korda spinalis, kanalis sentralis, bersambungan dengan lumen
vesikel otak. Rongga rombensefalon adalah ventrikel keempat, rongga
diensefalon adalah ventrikel ketiga, dan rongga-rongga di hemisferium
serebri adalah ventrikel lateral. Lumen mesensefalon menghubungkan
ventrikel ketiga dan keempat.Lumen ini menjadi sangat sempit dan kemudian
di kenal sebagai akueduktus sulvius. Ventrikel lateral berhubungan dengan
ventrikel ketiga melalui foramen interventrikulare Monro.

44

3.

KORDA SPINALIS
Lapisan Neuroepitel, Mantel, dan Marginal
Dinding tabung saraf yang baru tertutup terdiri dari sel neuroepitel. Selsel ini terdapat di seluruh ketebalan dinding dan membentuk suatu epitel
bertingkat semu yang tebal. Sel-sel ini di hubungkan oleh kompleks taut di

45

lumen.Selama stadium alur saraf (neural groove) dan segera setelah


penutupan tabung saraf, sel-sel ini membelah dengan cepat, menghasilkan sel
neuroepitel yang semakin banyak.Secara keseluruhan, sel-sel ini membentuk
lapisan neuroepitel atau neuroepitelium.
Setelah tabung saraf tertutup, sel neuroepitel mulai menghasilkan jenis
lain yang ditandai oleh nucleus besar bulat dengan nukleoplasma pucat dan
nucleolus berwarna gelap. Ini adalah sel saraf primitive, atau neuroblas. Selsel ini membentuk lapisan mantel (mantle layer), suatu zona di sekitar
lapisan neuroepitel. Lapisan mantel kemudian membentuk substansia grisea
korda spinalis.
Lapisan paling luar korda spinalis, lapisan marginal, mengandung
serabut-serabut saraf yang keluar dari neuroblas di lapisan mantel. Akibat
mielinasi serabut saraf, lapisan ini tampak putih sehingga disebut substansia
alba korda spinalis .
Lempeng Basal, Alar, Atap, dan Lantai
Akibat penambahan neuroblas terus menerus ke lapisan mantel, masingmasing

sisi

tabung

saraf

memperlihatkan

penebalan

ventral

dan

dorsal.Penebalan ventral, lempeng basal yang mengandung sel-sel kornu


motorik ventral, membentuk area motoric korda spinalis; penebalan dorsal,
lempeng alar, membentuk area sensorik. Sebuah alur longitudinal, sulkus
limitans, menandai batas antara keduanya. Bagian garis tengah dorsal dan
ventral dari tabung saraf yang masing-masing dikenal sebagai lempeng atap
dan lantai, tidak mengandung neuroblas; keduanya terutama berfungsi
sebagai jalur untuk serabut saraf yang melintas dari satu sisi ke sisi lain.

46

Selain kornu motoric ventral dan kornu sensorik dorsal, sekelompok


neuron berkumpul di antara dua area tersebut dan membentuk kornu
intermediate kecil.Kornu ini, yang mengandung neuron-neuron bagian
simpatis system saraf otonom, hanya terdapat di level torakal (T1-T12) dan
lumbal atas (L2 aatau L3) korda spinalis.
Diferensiasi Histologis
Sel Saraf
Neuroblas, atau sel saraf primitive, muncul secara eksklusif melalui
pembelahan sel neuroepitel.Pada awalnya sel ini memliki sebuah prosesus
sentral yang berjalan ke lumen (dendrit transien), tetapi sewaktu sel ini
bermigrasi ke lapisan mantel, prosesus ini lenyap, dan neuroblas untuk
sementara tampak bulat dan apolar. Dengan diferensiasi selanjutnya, tumbuh
dua prosesus sitoplasma baru di sisi badan sel yang berlawanan, membentuk
neuroblas bipolar. Prosesus di salah satu ujung sel memanjang cepat untuk
membentuk

akson

primitive,

dan

prosesus

di

ujung

yang

lain

memperlihatkan sejumlah percabangan sitoplasma, dendrit primitive. Sel ini


kemudian disebut neuroblas multipolar dan dengan perkembangan
selanjutnya berubah menjadi sel saraf dewasa atau neuron.Setelah terbentuk,
neuroblas kehilangan kemampuannya untuk membelah.Akson dari neuron di
lempeng basal menembus zona marginal dan tampak di aspek ventral korda
spinalis. Akson-akson ini yang secara keseluruhan di kenal sebagai radiks
motorik ventral saraf spinal, menghantarkan impuls motoric dari korda
spinalis ke otot.
Akson dari neuron di kornu sensorik dorsal (lempeng alar) berperilaku
berbeda dari akson di kornu ventral. Akson-akson ini menembus ke dalam

47

lapisan marginal korda, tempat akson ini naik ke level yang lebih tinggi atau
lebih rendah untuk membentuk neuron asosiasi (neuron penghubung).
Sel Glia
Sebagian besar sel penunjang primitive, gliablas, terbentuk oleh sel
neuroepitel setelah pembentukan neuroblas berhenti.Gliablas bermigrasi dari
lapisan neuroepitel ke lapisan mantel dan marginal.Di lapisan mantel, sel-sel
ini berdiferensiasi menjadi astrosit protoplasma dan astrosit fibrilar.
Jenis lain sel penunjang yang mungkin berasal dari gliablas adalah sel
oligodendroglia. Sel ini yang terutama ditemukan di lapisan marginal,
membentuk selubung myelin mengelilingi akson asendens dan desendens di
lapangan marginal.
Pada paruh kedua perkembangan, tipe ketiga sel penunjang, sel
mikroglia, muncul di SSP. Tipe sel yang sangat fagositik ini berasal dari
mesenkim. Ketika berhenti menghasilkan neuroblas dan gliablas, sel
neuroepitel berdiferensiasi menjadi sel ependim yang melapisi kanalis
sentralis korda spinalis.
Sel Krista Neuralis
Sewaktu elevasi lempeng saraf, sekelompok sel muncul di sepanjang tepi
( krista) lipatan saraf. Sel-sel krista neuralis ini berasal dari ectoderm dan
meluas ke seluruh panjang tabung saraf. Sel sel krista bermigrasi ke lateral
dan menghasilkan ganglion sensorik (ganglion radiks dorsal) saraf spinal
dan tipe sel lain.
Selama perkembangan

lebih

lanjut,

neuroblas

ganglionsensorik

membentuk dua prosesus. Prosesus yang tumbuh kea rah sentral menembus
bagian dorsal tabung saraf. Di korda spinalis, prosesus ini berakhir di kornu

48

dorsal atau naik melalui lapisan marginal ke salah satu dari pusat-pusat otak
yang lebih tinggi.Prosesus-prosesus ini secara keseluruhan dikenal sebagai
radiks sensorik dorsal saraf spinal. Prosesus yang tumbuh ke perifer
bersatu dengan serabut-serabut radiks motoric ventral sehingga ikut serta
dalam pembentukan trunkus saraf spinal.Pada akhirnya, prosesus-prosesus ini
berakhir di organ reseptor sensorik. Karena itu, neuroblas ganglion sensorik
yang berasal dari sel-sel krista neuralis menghasilkan neuron radiks dorsal.
Selain membentuk ganglion sensorik, sel-sel krista neuralis
berdiferensiasi menjadi neuroblas simpatis, sel Schwann, sel pigmen,
odontoblas, meningen, dan mesenkim arkus faring.
Saraf spinal
Serabut saraf motoric mulai muncul pada minggu keempat, berasal dari
sel saraf di lempeng basal (kornu ventral) korda spinalis.Serabut-serabut ini
menyatu membentuk berkas yang dikenal sebagai radiks saraf ventral.
Radiks saraf dorsal terbentuk sebagai kumpulan serabut yang berasal dari sel
di ganglion radiks dorsal (ganglion spinal).Prosesus sentral dari ganglionganglion ini membentuk berkas yang tumbuh ke dalam korda spinalis
berlawanan dari kornu dorsal.Prosesus distal bergabung dengan radiks saraf
ventral untuk membentuk saraf spinal. Saraf spinal hamper langsung terbagi
menjadi ramus primer dorsal dan ventral. Ramus primer dorsal menyarafi
otot aksial dorsal, sendi vertebra, dan kulit punggung.Ramus primer ventral
menyarafi anggota badan dan dinding tubuh ventral serta membentuk
pleksus-pleksus saraf utama (brakialis dan lumen bosakralis).
Mielinasi
Sel Schwann membentuk selubung myelin untuk saraf tepi. Sel-sel ini
berasal dari krista neuralis, bermigrasi ke tepi, dan membungkuskan dari

49

mereka mengelilingi akson, membentuk selubung neurilema (lihat Gambar


17.12). Sejak bulan keempat kehidupan janin, banyak serabut saraf tampak
keputihan akibat pengendapan mielin yang dibentuk oleh penyelubungan
akson oleh kumparan membrane sel Schwann.
Selubung mielin yang mengelilingi serabut saraf di korda spinalis
memiliki asal yang sama sekali berbeda, yaitu sel oligodendroglia. Meskipun
mielinasi serabut saraf di korda spinalis berawal pada sekitar bulan keempat
kehidupan intrauterus, sebagian dari serabut motoric yang turun dari pusatpusat otak yang lebih tinggi ke korda spinalis tidak mengalami mielinisasi
sampai tahun petama kehidupan pascanatal.Traktus-traktus di sistem saraf
mengalami mielinasi pada saat traktus-traktus tersebut mulai berfungsi.
Perubahan Posisi Korda Spinalis
Pada bulan ketiga perkembangan, korda spinalis terentang di seluruh
panjang mudigah, dan saraf-saraf spinal berjalan melewati foramen
intervertebrale setinggi tempat asalnya. Namun, seiring dengan bertambahnya
usia kolimna vertebralis dan dura memanjang lebih cepat daripada tabung
saraf, dan ujung terminal korda spinalis secara bertahap bergeser ke level
yang lebih tinggi. Saat lahirm, ujung ini berada setinggi vertebra lumbal
ketiga. Akibat pertumbuhan yang tidak seimbang ini, saraf-saraf spinal
berjalan oblik dari segmen asalnya di korda spinalis ke level kolumna
vertebralis yang sesuai. Dura tetap melekat ke kolumna vertebralis setinggi
koksigeus.
Pada orang dewasa, korda spinalis berakhir di ketinggian L2 sampai L3,
sedangkan kantong dura dan ruang subaraknoid meluas hingga ke S2.Di
bawah L2 sampai L3, terdapat perluasan pia mater berbentuk benang yang

50

disebut filum terminale yang melekat ke periosteum vertebra koksigea


pertama dan menandai jalur regresi korda spinalis.
Serabut-serabut saraf di bawah ujung terminal korda secara keseluruhan
membentuk kauda ekuina.Ketika cairan serebrospinal diambil melalui
pungsi lumbal, jarum dimasukkan setinggi lumbal bawah untuk menghindari
ujung bawah korda spinalis.
2.4.

Pertumbuhan dan Perkembangan Saraf Kranial dan Sistem Saraf


Otonom
Saraf kranial berkembang pada minggu ke-4 kehamilan. Secara
keseluruhan terdapat 12 saraf kranial. Saraf olfaktorius (N. I) dan saraf optikus
(N. II) terbentuk di batang otak. Lalu saraf oculomotor (N. III) terbentuk di luar
regio otak belakang. Sedangkan saraf kranial lainnya terbentuk di otak belakang.

51

Pola pembagian otak belakang dan mesoderm muncul pada hari ke-25.
Pada pembagian tersebut, otak belakang dibagi menjadi 8 ruang yang disebut
rombomer (rhombomeres). Rombomer merupakan tempat tumbuh dari saraf
motoric kranial.
Pada saraf kranial, neuron motorik terletak pada batang otak, sedangkan
ganglion sensoriknya terletak pada bagian luar otak. Susunan saraf kranial
dianggap homolog dengan susunan saraf spinal. Namun, tidak semua saraf
kranial memiliki serabut motorik dan sensorik. Hal ini berhubungan dengan
fungsi saraf kranial itu sendiri.
Ganglion sensorik saraf kranial terbentuk dari ectodermal placode
(plakoda ectoderm) dan neural crest cell (sel krista neuralis). Plakoda ektoderm
mencakup plakoda nasalis, plakoda otika, dan empat plakoda epibrankialis.
Plakoda epibrankialis ikut serta dalam proses pembentukan ganglion untuk sarafsaraf dari arkus faring (V, VII, IX, dan X). Ganglion parasimpatis (eferen
visceral) berasal dari sel krista neuralis dan serabutnya dibawa oleh saraf kranial
III, VII, IX, dan X.

Asal Pembentukan Saraf Kranial


Saraf Kranial

Regio Otak

Olfaktorius (I)

Telensefalon

Optikus (II)

Diensefalon

Okulomotor (III)

Mesensefalon

Troklear (IV)

Metensefalon

52

Trigeminus (V)

Metensefalon

Abdusen (VI)

Metensefalon

Fasial (VII)

Metensefalon

Vetibulokoklear (VIII)

Metensefalon

Glossofaringeal (IX)

Myelensefalon

Vagus (X)

Myelensefalon

Aksesorius (XI)

Myelensefalon

Hipoglossal (XII)

Myelensefalon

Sistem Saraf Otonom


Berdasarkan fungsinya, sistem saraf otonom dapat dibagi menjadi dua, yaitu
saraf simpatis pada regio thoracolumbar dan saraf parasimpaatis pada region kranial
dan sakral.
1. Saraf simpatis
Pada minggu ke-5 kehamilan, sel-sel yang berasal dari sel krista neuralis
regio toraks bermigrasi ke setiap sisi korda spinalis menuju regio tepat di
belakang aorta dorsalis. Sel-sel ini membentuk rantai bilateral ganglion simpatis
yang tersusun secara segmental dan saling dihubungkan oleh serabut saraf
longitudinal. Lalu terbentuk trunkus simpatikus di kedua sisi kolumna vertebralis.
Neuroblas kemudian bermigrasi menuju region servikal dan lumbosacral.
Neuroblas yang bermigrasi ini menghasilkan perpanjangan trunkus simpatikus.

53

Beberapa neuroblas simpatis bermigrasi di depan aorta untuk membentuk


ganglion preaorta, yaitu ganglion seliakum, ganglion seliakum, ganglion
mesenterikum inferius, dan ganglion mesenterikum superius. Sel simpatis

54

lainnya bermigrasi ke jantung, paru-paru, dan pencernaan membentuk pleksus


simpatis organ.
Setelah trunkus simpatikus terbentuk, serabut saraf dari kolumna
viseroeferen menembus ganglion trunkus. Beberapa serabut saraf bersinaps di
tingkat yang sama di dalam trunkus simpatikus, sedangkan yang lainnya
bermigrasi melewati trunkus menuju ganglion preaorta atau gangguan kolateral
yang disebut serabut preganglion.
Serabut preganglion memiliki selubung myelin dan merangsang sel-sel
ganglion simpatis. Serabut-serabut ini menjalar dari saraf spinal menuju
ganglion simpatis dan membentuk ramus komunikans alba. Sedangkan aksonakson ganglion simpatis, serabut postganglion, tidak memiliki selubung myelin.
Serabut-serabut ini terletak di trunkus simpatikus dan ganglion kolateral
(preaorta) di sepanjang aorta.

2. Saraf parasimpatis

55

Neuron pada regio batang otak dan sakral (S2-S4) korda spinalis
membentuk saraf parasimpatis preganglion. Serabut-serabut ini menjalar melalui
saraf oculomotor (N. III), saraf fasialis (N. VII), saraf glossofaringeal (N. IX),
dan saraf vagus (N. X).
Serabut-serabut postganglion berasal dari neuron (ganglion) yang berasal
dari sel krista neurali dan menjalar ke struktur yang dipersarafinya (misal pupil
mata, kelenjar ludah, dan visera).

2.5.

Tumbuh Kembang Otak


Pertumbuhan otak pada manusia dimulai dari sistem saraf pusat yang
akhirnya menghasilkan tabung saraf dengan kedua ujungnya yang disebut
sebagai neuroporus kranial dan neuroporus kaudal. Neuroporus kranial inilah
yang nantinya akan berdiferensiasi membentuk otak.

56

Otak terpisahkan menjadi 3 bagian, yaitu :


1. Prosensefalon (otak depan)
2. Mesensefalon (otak tengah)
3. Rombensefalon (otak belakang)

Gambar 1: Pertumbuhan otak prenatal

Gambar 2 : Kurva pertumbuhan otak post-natal

ROMBENSEFALON
Rombensefalon terdiri atas mielensefalon di bagian kaudal vesikel otak
dan metensefalon di bagian anterior dari rombensefalon. Kedua bagian ini
dipisahkan oleh fleksura pontina (lekuk pons).

MIELENSEFALON

57

Mielensefalon adalah vesikel otak yang menghasilka medulla oblongata.


Bagian otak ini tersusun atas lempeng alar, lempeng basal, dan lempeng atap.
Lempeng alar dan lempeng basal dipisahkan oleh sulkus limitans.
LEMPENG BASAL
Lempeng basal mengandung nucleus-nukelus motorik. Nukleus tersebut
dibagi menjadi tiga kelompok :
a. Eferen somatik medial
Pada mielensefalon, eferen somatik medial ini mencakup neuron nervus
hipoglossus yang mempersyarafi otot lidah.
b. Eferen visceral khusus
Pada mielensefalon kelompok ini diwakili oleh neuron-neuron nervus
aksesorius (XI), nervus vagus (X), nervus glosofaringeus (IX)
c. Eferen visceral umum
Kelompok ini mengandung neuron-neuron motorik yang mempersyarafi
otot involunter saluran napas, saluran cerna, dan jantung.
LEMPENG ALAR
Lempeng alar mengandung tiga kelompok nukleus pemancar sensorik.:
a. Aferen somatic
Terletak yang paling lateral diantara nukleus lainnya. Aferen somatik
pada lempeng alar mielensefalon ini menerima impuls dari telanga dan
permukaan kepala melalui nervus vestibulokoklear (VIII) dan nervus trigeminal
(V)
b. Aferen visceral khusus
Kelompok ini terdapat di tengah. Menerima impuls dari papilla pengecap
lidah dan dari palatum, oropharynx, dan epiglottis.
c. Aferen visceral umum

58

Menerima informasi interoseptif dari saluran cerna dan jantung


LEMPENG ATAP
Lempeng atap miensefalon mengandung satu lapisan sel ependim yang
ditutupi oleh mesenkim vaskular atau yang biasa disebut sebagai piameter.
Kombinasi dari keduanya adalah tela koroidea. Piameter terus berproliferasi
dengan aktif dan membentuk tonjolan berbentuk kantung pada ventrikel ke 3
(ventrikel rombensefalon). Tonjolan ini disebut sebagai plexus coroideus yang
menghasilkan cerebrospinal fluid (CSF).

METENSEFALON
Metensefalon akan membentuk cerebellum sebagai pusat koordinasi
untuk postur dan gerakan, dan juga membentuk pons sebagai jalur saraf antara
medulla spinalis dan korteks cerebrum dan cerebellum. Serupa dengan
mielensefalon, bagian otak belakang anterior ini juga terbentuk dari lempeng
basal dan lempeng alar.
LEMPENG BASAL

a. Eferen somatik medial


Eferen somatik medial pada metensefalon ini menghasilkan nukleus
nervus abdusens (VI).
b. Eferen visceral khusus
Kelompok ini mengandung nukleus nervus trigeminal (V) dan nervus
fasialis (VII).
c. Eferen visceral umum
Eferen visceral umum ini mengandung akson yang mempersyarafi
kelenjar submandibula dan sublingual.

59

Pada lempeng basal ini juga terbentuk pons. Pons tersebut berasal dari
penebalan lapisan marginal lempeng basal.
LEMPENG ALAR
a. Aferen somatic
Mengandung neuron nervus trigeminal dan sebagian kecil kompleks
vestibulokoklear
b. Aferen visceral khusus
c. Aferen visceral umum
Lempeng alar pada metensefalon pada bagian dorsolateral kea rah medial
akan membentuk bibir rombik. Bibir rombik ini akan membentuk cerebellum.
CEREBELLUM
Berawal dari bibir rombik yang terpisah jauh dari garis medial pada
minggu ke 6 embrio. Pada minggu ke 8, bibir rombik ini semakin mendekat ke
garis tengah. Akibat dari fleksura pontina yang semakin melekuk ke dalam, bibir
rombik ini akan membentuk lempeng cerebellum. Pada minggu ke 12, lempeng
cerebellum memperlihatkan bentuknya menjadi hemisfer cerebelli pada bagian
lateral dan vermis pada bagian tengah.
Pada awalnya, lempeng cerebellum terdiri dari lapisan neuroepitel,
mantel, dan marginal. Selama perkembangan lebih lanjut, sejumlah sel yang
terbentuk oleh neuroepitel bermigrasi ke permukaan cerebellum untuk
membentuk lapisan granular eksterna. Setelah itu, selama perkembangan lapisan
granular eksterna ini menghasilkan berbagai jenis sel. Sel tersebut migrasi kea
rah sel purkinje yang telah berdiferensiasi dan menghasilkan sel granular. Bagian

60

tepi ini yang biasanya disebut sebagai substansia grisea (abu-abu). Sel keranjang
dan sel stelata dihasilkan oleh sel-sel pada substansia alba (putih) yang berada di
dalam.
MESENSEFALON
Pada bagian mesensefalon ini hanya terdapat isthmus rombensefalon
yang berfungsi sebagai pemisah antara mesensefalon dan rombensefalon.
Mesensefalon ini sendiri terbentuk dari lempeng basal dan alar. Otak tengah
berfungsi sebagai penggerak bola mata nantinya.
LEMPENG BASAL
a. Eferen somatik medial
Mengandung nervus occulomtor (III) dan nervus throclear (IV).
Keduanya berfungsi sebagai gerak motorik untuk mata
b. Eferen visceral umum
Mengandung nukleus Edinger-Westphal yang bergungsi untuk mengurus
musklus sphincter pupillae (otot pupil mata)
Lapisan marginal pada lempeng basal mesensefalon akan mengalami
penebalan dan membentuk krus cerebri sebagai jalur untuk serabut saraf yang
turun dari korteks cerebri ke pusat-pusat yang letaknya lebih rendah, seperti
pons dan medulla spinalis.
LEMPENG ALAR
Lempeng alar akan meninggi dan memanjang membentuk kolikus.
Kolikus ini terdiri atas kolikus anterior/superior sebagai pusat refleks
pengelihatan dan kolikus posterior/inferior sebagai penghubung refleks

61

pendengaran. Lempeng alar ini juga dikatakan oleh beberapa peneliti


menghasilkan nukleus ruber dan substantia nigra yang berfungsi untuk
mengontrol gerak badan.
PROSENSEFALON
Bagian otak depan ini terdiri atas diensefalon yang akan membentuk
hipotalamus, thalamus, hipofisis, dan epifisis dan juga telensefalon yang
nantinya akan menjadi sebagian besar dari cerebrum.

DIENSEFALON
Diensefalon terdiri atas satu lempeng atap dan dua lempeng alar.
LEMPENG ATAP
Lempeng atap ini terdri atas sel ependim yang diselimuti oleh sel
mesenkim vaskular. Kedua dari lapisan ini akan membentuk plexus coroideus.
Kemudian, lempeng atap bagian kaudal akan membentuk korpus pineale atau
epifisis. Lempeng atap bagian kaudal akan mengalami penebalan sehingga
menghasilkan tonjolan pineal yang disebut sebagai epifisis atau korpus pineale.
Epifisis berfungsi sebagai pengatur kelenjar endokrin di otak.
LEMPENG ALAR
Pada lempeng alar diensefalon ditemukan sebuah alur yang dinamakan
sulkus hipotalamikus. Sulkus ini yang akan memisahkan hipotalamus dan
thalamus.
THALAMUS

62

Thalamus terdapat pada bagian atas hipotalamus. Seiring dengan


pertumbuhan diensefalon, thalamus akan menonjol sehingga lebih terlihat
dibandingkan hipotalamus. Perluasan dari thalamus ini akan menyatukan
thalamus regio kanan dan kiri dan membentuk massa intermedia atau koneksus
intertalamikus. Thalamus berfungsi sebagai pemancar sensorik untuk serabut
aferen dari medulla spinalis ke cerebrum.
HIPOTALAMUS
Hipotalamus berfungsi sebagai pengatur tidur, pencernaan, suhu tubuh,
dan emosi. Hipotalamus terletak dibawah thalamus. Pada bagian bawah
hipotalamus, terdapat tonjolan yang disebut sebagai korpus mamilare.
HIPOFISIS (KELENJAR PITUITARI)
Hipofisis terbentuk dari penyatuan kantong rathke dan infundibulum.
Kantong rathke berasal dari penonjolan stomodeum, sedangkan infundibulum
berasal dari perluasan diensefalon yang terletak dekat dengan hipotalamus.
Pada minggu ke 3 embrio, kantong rathke terlihat dari penonjolan
stomodeum dan tumbuh menuju kea rah infundibulum. Mulai minggu ke 8,
kantong rathke melepaskan dirinya dari stomodeum dan berhubungan erat
dengan infundibulum. Kantong rathke tumbuh pesat dan membentuk lobus
anterior hipofisis atau adenohipofisis. Lobus anterior hipofisis ini tumbuh secara
pesat menghasilkan pars tuberalis yang mengelilingi infundibulum dan pars
intermedia. Infundibulum juga tumbuh menjadi lobus posterior hipofisis atau
pars nervosa. Pars nervosa terdiri dari sel-sel neuroglia.

63

TELENSEFALON
Telensefalon adalah bagian utama dari otak besar. Telensefalon terdiri
dari dua penonjolan lateral hemisfer cerebri dan bagian tengah yang disebut
sebagai lamina terminalis. Rongga hemisfer atau ventrikel lateral berhubungan
dengan ventrikel ke 3 (diensefalon) melalui foramen interventrikulare Monro.
HEMISFER
Hemisfer cerebri akan terlihat pada awal minggu ke 5 melalui
pertumbuhan lateral dari otak depan. Pada minggu ke 6 bagian basal tumbuh kea
rah foramen Monro dan menghasilkan korpus striatum sebagai dinding hemisfer.
Hemisfer juga memiliki lapisan ependim yang diselimuti dengan mesenkim
vaskular yang membentuk plexus coroideus. Plexus coroideus ini terlihat
menonjol dan masuk ke ventrikel lateral. Di atas fisura coroideus, terdapat
penebalan hemisfer yang menghasilkan hipokampus dengan fungsi utama
sebagai penciuman. Setelah itu, korpus striatum akan mengalami perluasan ke
arah posterior dan dibagi menjadi dua bagian, yaitu nukleus kaudatus (bagian
dorsomedial) dan nukleus lentiformis (bagian ventrolateral). Nukleus tersebut
terpisahkan oleh kapsula interna yaitu akson atau berkas serabut yang berjalan
dari dan ke hemisfer dan menembus massa nukleus korpus striatum. Kemudian,
hemisfer menutupi aspek lateral diensefalon, mesensefalon, dan bagian sefalik
metensefalon.
Pertumbuhan hemisferium cerbri ke arah anterior, dorsal, dan inferior
menyebabkan terbentuknya lobus frontalis, temporalis, okspital. Namun,
pertumbuhan yang terjadi antara lobus frontal dan temporal melambat dan

64

menghasilkan insula. Lama kelamaan insula akan menghilang seiring dengan


pertumbuhan lobus yang semakin lama semakin pesat. Pada tahap akhir
kehidupan janin, pertumbuhan permukaan hemisfer sangatlah cepat sehingga
muncul banyak tonjolan atau girus yang dipisahkan oleh fisura dan sulkus pada
permukaannya.
PERKEMBANGAN KORTEKS
Kulit otak besar berkembang dari pallium. Pallium terbagi menjadi dua
regio, yaitu paleopallium yang berada di lateral korpus striatum dan neopallium
yang berasal dari sisa permukaan hemisfer. Pada neopallium juga ditemukan
banyak neuroblast yang akan menjadi neuron matur nantinya. Saat lahir, korteks
tampak berlapis-lapis akibat diferensiasi sel dalam lapisan. Terdapat dua korteks,
yaitu korteks motorik yang dominannya dengan sel pyramidal dan juga korteks
sensorik yang dominan dengan sel granular.
BULBUS OLFAKTORI
Bulbus olfaktori juga terdapat pada otak. Bulbus olfaktori berasal dari
neural crest dan bagian dasar dari telensefalon. Pada minggu ke-7 bulbus
olfaktori semakin memanjang dan membentuk nervus olfaktorius (I)
KOMISURA
Komisura adalah berkas serabut yang ada pada otak, terbagi menjadi :
1. Komisura anterior, yang berfungsi sebagai pengubung bulbus olfaktori
dengan otak

65

2. Komisura hipokampus, yang terdapat di atas lempeng atap diensefalon


3. Korpus kalosum, inti dari komisura sebagai penghubung otak kanan
dan otak kiri
4. Komisura posterior
5. Komisura habelunarum
6. Chiasma opticum, terdapat banyak serabut-serabut retina

2.5.1. Tumbuh Kembang Pembuluh Darah


Sel-sel darah dan pembuluh darah juga berasal dari mesoderm. Pembuluh
darah terbentuk dalam dua cara: vaskulogenesis, yaitu pembentukan pembuluh
darah dari pulau-pulau darah dan angiogenesis yaitu pembentukan tunas dari
pembuluh darah yang sudah ada.
Mekanisme vaskulogenesis

Pulau darah yang pertama muncul di mesoderm yang mengelilingi


dinding yolk sac pada minggu ke-3 perkembangan dan sedikit lebih lambat pada
mesoderm lempeng lateral dan region lainnya Pulau-pulau ini berasal dari sel-sel
mesoderm yang terinduksi oleh faktor pertumbuhan FGF2 untuk membentuk

66

hemangioblas (suatu perkusor umum untuk pembentukan pembuluh darah dan


sel darah).
Selanjutnya, hemngioblas diinduksi oleh faktor pertumbuhan endotel
vascular (VEGF, Vascular Endothelial Growth Factor) yang disekresikan oleh
sel- sel mesoderm di sekitarnya. Hemangioblas bagian tengah terinduksi menjadi
sel tunas hematopoiteik (prekursor bagi semua sel darah), serta bagian perifer
akan berdiferensiasi menjadi angioblas (prekursor pembuluh darah). Angioblas
akan terinduksi untuk membentuk sel endotel oleh VEGF. VEGF ini akan
mengatur penyatuan sel-sel endotel ini membentuk pembuluh darah primitif
pertama.
Setelah proses vaskulogenesis ini membentuk jaringan vaskuler primer
seperti aorta dorsal dan vena-vena cardinal, perkembangan dan pertumbuhan
pembuluh darah akan dilanjutkan dengan proses angiogenesis, percabangan dari
pembuluh-pembuluh darah membentuk pembuluh darah baru.
Mekanisme angiogenesis

Pembentukan angiogenesis dirangsang karena keadaan jaringan yang


hipoxia (kekurangan oksigen), tubuh memiliki mekanisme untuk merasakan

67

kadar O2 rendah sehingga terjadi pembentukan pembuluh darah untuk mensuplai


O2 ke jaringan.
Terjadi sekresi VEGF yang merangsang proliferasi sel endotel. Sel ini
akan mendeteksi kadar VEGF dan tumbuh ke arah yang konsentrasinya tinggi.
Pembuluh darah baru kemudian terjadi mengalami pelebaran dan mengisi
dengan darah O2 yang dibutuhkan jaringan hypoxia. Setelah O2 cukup, kadar
VEGF akan kembali normal.
VEGF merangsang proliferasi sel endotel di titik-titik tempat
pembentukan pembuluh darah baru. Setelah terbentuk pembuluh darah baru,
akan terjadi maturasi dan remodeling yang dipengaruihi oleh faktor
pertumbuhan PDGF (Platelet-derived growth factor) dan TGF- (Transforming
Growth Factor).
2.5.2. Tumbuh Kembang Pembuluh Limfe
Pembentukan sistem limfe diawali dengan sel-sel mesenkim yang
berdiferensiasi menjadi endhotelium. Endothelium ini akan membentuk plexus
yang selaras dengan vena primitif utama. Plexus ini selanjutnya akan melebar
sehingga terbentuk saccus. Terdapat 6 saccus yang akan terbentuk, yaitu 2 saccus
jugularis yang terbentuk saat janin 4 minggu, dan akan tumbuh menjadi pembuluh
limfe pada kepala, leher, lengan, dan ductus toracicus. 2 saccus retroperitoneal
yang terbentuk saat janin berusia 2 bulan, dan akan tumbuh menjadi pembuluh
limfe pada panggul, punggung, dan tungkai. Selanjutnya 2 saccus posterior, yang

68

terbentuk pada akhir bulan ke 2 dan tumbuh menjaid pembuluh limfe


mesenterium.
2.6.

Etiologi Gejala Hidrocephalus


a. Etiologi Kepala Besar
1. Hydrochepalus communicating
Dikenal sebagai non-obstruktif hidrosefalus, disebabkan oleh cairan
cerebrospinal

resorpsi

dari granulasi

terganggu

arachnoidal (granulasi

karena

gangguan

arakhnoid

fungsional

juga

disebut

atau granulasi Pacchioni s), yang terletak di sepanjang sinus sagital


superior dan merupakan tempat cairan serebrospinal resorpsi kembali ke
dalam sistem vena. Kegagalan resorpsi ini bukan karena adanya obstruktif
melainkan

karena

adanya

inflamasi,trauma,luka,

pada

saluran

subarachnoid sehingga saluran tersebut menyempit dan menghalangi


proses resorpsi. Kegagalan resorpsi ini mengakibatkan ventrikel otak
membengkak sehingga di dalam otak terjadi penimbunan cairan dan
membuat kepala terlihat besar.
2. Hypothalamus non-communication
Dikenal juga sebagai hidrosefalus obstruktif, disebabkan oleh
obstruksi aliran CSF pada akhirnya mencegah CSF mengalir ke dalam
ruang subarachnoid (baik karena kompresi eksternal atau lesi massa
intraventricular).
Bagian yang dapat mengalami obstruksi(penyempitan)
Foramen dari Monro obstruksi dapat menyebabkan pelebaran satu
atau, jika cukup besar (misalnya, dalam kista koloid ), kedua ventrikel
lateral.

69

The aqueduct of Sylvius , mungkin akan terhalangi oleh sejumlah


genetik atau lesi yang diperoleh (misalnya, atresia, ependymitis,
perdarahan, tumor), dan menyebabkan pelebaran ventrikel lateral baik

serta ventrikel ketiga.


Ventrikel keempat obstruksi akan menyebabkan dilatasi saluran air

serta ventrikel lateral dan ketiga (misalnya, Chiari malformasi ).


The foramina dari Luschka dan foramen dari Magendie dapat
terhambat karena kegagalan bawaan pembukaan (misalnya, DandyWalker malformasi ).

b. Etiologi Kepala Lunak


Hydrochepalus dapat terjadi pada bayi maupun orang dewasa. Pada
kasus ini hydrochepalus terjadi sejak dia lahir. Kepalanya lunak karena saat
baru lahir tengkorak bayi masih belum menyatu satu sama lain dan terdapat
fontanela(sutura besar) pada ubun-ubunnya. Hal ini menyebabkan cairan
berlebih pada ventrikel otak dapat memperbesar otak dan cairannya dapat
menyebar pada bagian kepala sehingga menyebabkan kepala lunak .
c. Etiologi Overhanging The Eyes
Pada kasus ini hydrochepalus terjadi sejak dia lahir. Kepalanya lunak
karena saat baru lahir tengkorak bayi masih belum menyatu satu sama lain
dan

terdapat

fontanela(sutura

besar)

pada

ubun-ubunnya.

Hal

ini

menyebabkan cairan berlebih pada ventrikel otak dapat memperbesar otak


dan cairannya dapat menyebar pada bagian kepala sehingga menyebabkan
kepala membumbung ke atas.
d. Etiologi Vena Menonjol
Pada kasus ini, anak memiliki kepala yang besar sejak lahir.
Tengkorak pada bayi masih belum menyatu satu sama lain dan terdapat

70

fontanela(sutura besar) pada ubun-ubunnya. Sehingga apabila volume otak


membesar menyebabkan kepala membesar melebihi kapasitasnya. Hal ini
menyebabkan

kulit

pada

bagian

kepala

menjadi

tipis

karena

keelastisitasannya yang terbatas dan membuat vena terlihat jelas (menonjol).


Vena lebih terlihat karena letaknya yang terdapat di permukaan dibanding
arteri. Selain itu, karena banyaknya cairan dalam otak menyebabkan tekanan
intrakranial meningkat. Peningktan tekanan intrakranial akan mendesak darah
vena dari alur normal di basis otak menuju ke sistem kolateral.
e. Etiologi Muntah Dan Kurang Nafsu Makan
Muntah akibat Penekanan tekanan intrakarnial tidak selalu sering
dijumpai pada orang dewasa. Muntah disebabkan adanya kelainan di
infratentorial atau akibat penekanan langsung pada pusat muntah. Muntah
dapat didahului oleh mual / dispepsia atau tidak. Seandainya didahului oleh
perasaan mual / dispepesia, berarti terjadi aktivasi saraf saraf ke otot Bantu
pernafasan akibat kontraksi mendadak otot otot abdomen dan thorak. Pusat
pengaturan muntah pada neurotransmiter saraf otonom 5 HT3 berperan dalam
nausea dan emesis atau mual dan muntah.

f. Etilogi Tangisan Melengking


Peningkatan jumlah CSF dalam ruang otak menyebabkan tekanan
intracranial meningkat.

Tekanan ini dapat menekan jaringan saraf yang

berada di dalam otak bahkan samapai bias merusak jaringan saraf itu sendiri.
Kerusakan ini dapat merusak pusat pengaturan tangisan pada serebrum dan

71

akan menyebabkan Cerebral Cry atau tangisan melengking dengan nada


tinggi dan bergetar
2.7.

Kelainan Tumbuh Kembang Otak


Kelainan otak bisa terjadi pada saat otak sedang dibentuk maupun setelah otak

terbentuk sempurna. Beberapa kelainan otak dapat diketahui sebelum bayi lahir,
yaitu melalui pemeriksaan USG dan pemeriksaan cairan ketuban.
2.7.1. Anensefalus
Anensefalus adalah suatu keadaan dimana sebagian besar tulang tengkorak
dan otak tidak terbentuk.
Anensefalus terjadi pada awal perkembangan janin, dimana tabung saraf
bagian atas gagal menutup. Penyebab pasti terjadinya kelainan ini tidak diketahui.
Penelitian menunjukkan bahwa anensefalus kemungkinan berhubungan dengan
paparan toksin di lingkungan dan juga kadar asam folat yang rendah dalam
darah.Anensefalus ditemukan pada 3,6-4,6 dari 10.000 bayi baru lahir.
Faktor risiko terjadinya anensefalus adalah:
- Riwayat anensefalus pada kehamilan sebelumnya
- Kadar asam folat yang rendah
Risiko terjadinya anensefalus bisa dikurangi dengan cara meningkatkan
asupan asam folat minimal 3 bulan sebelum hamil dan selama kehamilan bulan
pertama.

72

Gejala anensefalus berupa :


-

Ibu : polihidramnion (cairan ketuban di dalam rahim terlalu banyak)


Bayi
Tidak memiliki tulang tengkorak
Tidak memiliki otak
Kelainan pada gambaran wajah
Kelainan jantung
Pemeriksaan yang bisa dilakukan adalah :

Amniosentesis (untuk mengetahui adanya peningkatan kadar alfa-fetoprotein)


Kadar estriol pada air kemih ibu
USG
Bayi yang menderita anensefalus tidak akan bertahan, mereka biasanya lahir

dalam keadaan meninggal atau akan meninggal dalam waktu beberapa hari setelah
lahir.
2.7.2. Mikrosefalus
Mikrosefalus adalah suatu keadaan dimana ukuran kepala (lingkar kepala)
lebih kecil dari ukuran kepala rata-rata pada bayi berdasarkan umur dan jenis
kelamin.
Mikrosefalus seringkali terjadi akibat kegagalan pertumbuhan otak pada
kecepatan yang normal. Berbagai keadaan dan penyakit yang mempengaruhi
pertumbuhan otak bisa menyebabkan mikrosefalus. Mikrosefalus seringkali
berhubungan dengan keterbelakangan mental. Mikrosefalus bisa terjadi setelah

73

infeksi yang menyebabkan kerusakan pada otak bayi yang masih sangat kecil
(misalnya meningitis dan meningoensefalitis).
Penyebab utama:
-

Sindroma Down
Sindroma cri du chat
Sindroma Seckel
Sindroma Rubinstein-Taybi
Trisomi 13
Trisomi 18
Sindroma Smith-Lemli-Opitz
Sindroma Cornelia de Lange

Penyebab sekunder:
-

Fenilketonuria pada ibu yang tidak terkontrol


Keracunan metil merkuri
Infeksi rubella kongenital
Toksoplasmosis kongenital
Infeksi sitomegalovirus kongenital
Penyalahgunaan obat oleh ibu hamil
Kekurangan gizi (malnutrisi).
Perawatan mikrosefalus tergantung pada penyebabnya. Bayi yang menderita

mikrosefalus

seringkali bisa bertahan hidup tetapi cenderung mengalami

keterbelakangan mental, gangguan koordinasi otot dan kejang.

74

2.7.3. Ensedalokel
Ensefalokel adalah suatu kelainan tabung saraf yang ditandai dengan adanya
penonjolan meningens (selaput otak) dan otak yang berbentuk seperti kantung
melalui suatu lubang pada tulang tengkorak. Ensefalokel disebabkan oleh kegagalan
penutupan tabung saraf selama perkembangan janin.
Gejalanya berupa:
-

Hidrosefalus
Kelumpuhan keempat anggota gerak
Gangguan perkembangan
Gangguan penglihatan
Keterbelakangan mental dan pertumbuhan
ataksia
kejang
Beberapa anak memiliki kecerdasan yang normal. Ensefalokel seringkali

disertai dengan kelainan kraniofasial atau kelainan otak lainnya. Biasanya dilakukan
pembedahan untuk mengembalikan jaringan otak yang menonjol ke dalam tulang
tengkorak, membuang kantung dan memperbaiki kelainan kraniofasial yang terjadi.
Untuk hidrosefalus mungkin perlu dibuat suatu shunt. Pengobatan lainnya bersifat

75

simtomatis dan suportif. Prognosis tergantung kepada jaringan otak yang terkena,
lokasi kantung dan kelainan otak yang menyertainya.
2.7.4. Porensefalus
Porensefalus adalah suatu keadaan dimana pada hemisfer serebri ditemukan
suatu kista atau rongga abnormal. Porensefalus terjadi akibat dari kerusakan otak dan
biasanya berhubungan dengan kelainan fungsi otak. Tetapi beberapa anak yang
menderita porensefalus memiliki kecerdasan yang normal.
2.7.5. Hidranensefaus
Hidranensefalus adalah suatu keadaan dimana hemisfer serebri tidak ada dan
digantikan oleh kantung-kantung yang berisi cairan serebrospinalis. Ketika lahir,
bayi tampak normal. Ukuran kepala dan refleks spontannya (misalnya refleks
menghisap, menelan, menangis dan menggerakkan lengan dan tungkainya) tampak
normal. Tetapi beberapa minggu kemudian, biasanya bayi menjadi rewel dan
ketegangan ototnya meningkat. Setelah berusia beberapa bulan, bisa terjadi kejang
dan hidrosefalus.
Gejala lainnya adalah:
-

Gangguan penglihatan dan pendengaran


Gangguan pertumbuhan
Kelumpuhan
Gangguan kecerdasan

76

Hidranensefalus merupakan bentuk porensefalus yang ekstrim dan bisa


disebabkan oleh infeksi pembuluh darah atau cedera yang terjadi pada saat usia
kehamilan telah mencapai 12 minggu. Diagnosisnya mungkin tertunda selama
beberapa bulan karena perilaku awalnya relatif normal. Beberapa bayi menunjukkan
kelainan pada saat lahir, yaitu berupa kejang, mioklonus (kejang atau kedutan otot
atau sekelompok otot) dan gangguan pernafasan.
Tidak ada pengobatan yang spesifik untuk hidranensefalus. Pengobatan yang
diberikan bersifat simtomatis dan suportif. Prognosis hidranensefalus adalah jelek,
bayi biasanya meninggal sebelum berusia 1 tahun. Hidrosefalus bisa diatasi dengan
membuat shunt.
2.7.6. Spina Bifida

Sumber : www.sbac.org

77

Spina bifida merupakan bagian dari kelainan lahir yang disebut kelainan
tabung saraf. Tabung saraf terbentuk saat perkembangan janin, yang akhirnya
membentuk otak dan medula spinalis bayi, serta jaringan yang melingkupinya.
Normalnya, tabung saraf terbentuk pada awal kehamilan dan menutup pada
hari ke 28 setelah pembuahan. Pada bayi dengan spina bifida, sebagian tabung saraf
gagal terbentuk atau tidak menutup dengan sempurnya, sehingga menimbulkan cacat
pada medula spinalis dan pada tulang belakang.
Belum diketahui penyebab pasti terjadinya spina bifida. Tampaknya kelainan
ini terjadi akibat kombinasi faktor genetik dan lingkungan, misalnya riwayat
keluarga dengan kelainan tabung saraf dan kekurangan asam folat.
Meskipun penyebab pasti spina bifida belum diketahui, tetapi ada beberapa faktor
risiko yang berperan :

Ras. Spina bifida lebih sering terjadi pada orang kulit putih dan Hispanik

Adanya riwayat keluarga dengan kelainan tabung saraf. Namun, kebanyakan


bayi dengan spina bifida dilahirkan oleh orang tua yang tidak memiliki
riwayat keluarga dengan kelainan ini.

Kekurangan asam folat

Pemakaian obat tertentu, misalnya obat anti-kejang (seperti asam valproat)

Diabetes. Wanita diabetes dengan gula darah yang tidak terkontrol memiliki
risiko yang lebih tinggi untuk melahirkan anak dengan spina bifida.

78

Kegemukan

Suhu tubuh yang meningkat. Beberapa temuan menunjukkan bahwa suhu


tubuh yang meningkat (misalnya karena demam, pemakaian sauna atau hot
tub) pada beberapa minggu pertama kehamilan bisa meningkatkan risiko
terjadinya spina bifida.

GEJALA
Penonjolan medula spinalis dan meningens menyebabkan kerusakan pada
medula spinalis dan pangkal saraf, sehingga terjadi gangguan fungsi bagian tubuh
yang dipersarafi oleh saraf tersebut atau bagian di bawahnya. Gejalanya bervariasi,
tergantung pada beratnya kerusakan medula spinalis dan pangkal saraf yang terkena.
Beberapa anak bisa memiliki gejala yang ringan atau tanpa gejala; sedangkan anak
yang lain bisa mengalami kelumpuhan pada daerah yang dipersarafi oleh medula
spinalis maupun pangkal saraf yang terkena.
Terdapat beberapa jenis spina bifida:
1. Spina bifida okulta : merupakan spina bifida yang paling ringan. Satu atau
beberapa tulang belakang tidak terbentuk secara normal, tetapi medula
spinalis dan selaputnya (meningens) tidak menonjol, dimana kelainan tertutup
oleh kulit dan tidak terbuka. Kebanyakan anak dengan kelainan jenis ini tidak
pernah memiliki masalah dan medula spinalis seringkali tidak terganggu.
Beberapa penderita bisa mengalami gejala jika kelainan yang tersembunyi
cukup berat.

79

2. Meningokel : meningens menonjol melalui vertebra yang tidak utuh dan


teraba sebagai suatu benjolan berisi cairan di bawah kulit.
3. Mielomeningokel : merupakan jenis spina bifida yang paling berat, dimana
medula spinalis dan meningens menonjol melalui vertebra yang tidak utuh.
Sebagian besar bayi yang lahir dengan kelainan jenis ini juga
mengalami hidrosefalus, yaitu akumulasi cairan di dalam dan disekitar
otak. Selain itu, anak dengan mielomeningokel biasanya mengalami
kelumpuhan.
Anak-anak dengan spina bifida seringkali memiliki masalah dalam
pengendalian buang air besar dan buang air kecil, serta bisa juga mengalami
gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas (ADHD-Attention Deficit
Hyperactivity Disorder) atau kesulitan dalam belajar, misalnya gangguan koordinasi
tangan-mata. Kelainan bawaan lain yang juga bisa ditemukan pada penderita spina
bifida antara lain : hidrosefalus, siringomielia, dan dislokasi panggul.

80

Sumber : www.nlm.nih.gov
Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala dan hasil pemeriksaan fisik. Tetapi,
banyak penderita spina bifida okulta tidak mengetahui kelainan yang ada, kecuali
saat kelainan tidak sengaja ditemukan saat melakukan pemeriksaan pencitraan untuk
alasan lainnya, misalnya foto sinar-X.
Pemeriksaan penyaringan bisa dilakukan saat kehamilan. Pada trimester
pertama, wanita hamil bisa melakukan pemeriksaan darah yang disebut triple screen.
Tes ini merupakan tes penyaringan untuk spina bifida, sindroma Down dan kelainan
bawaan lainnya. Sekitar 85% wanita yang mengandung bayi dengan spina bifida,
akan memiliki kadar serum alfa fetoprotein yang tinggi. Tes ini memiliki angka
positif palsu yang tinggi, karena itu jika hasilnya positif, maka perlu dilakukan
pemeriksaan lanjutan untuk memperkuat diagnosis. Pemeriksaan USG biasanya

81

dapat menemukan adanya spina bifida. Selain itu, kadang dilakukan amniosentesis
(analisa cairan ketuban).
Setelah bayi lahir, bisa dilakukan pemeriksaan berikut :
-

Rontgen tulang belakang untuk menentukan luas dan lokasi kelainan.


USG tulang belakang bisa menunjukkan adanya kelainan pda korda spinalis

maupun vertebra
CT scan atau MRI tulang belakang kadang dilakukan untuk menentukan lokasi
dan luasnya kelainan

Tujuan dari pengobatan awal adalah:


-

mengurangi kerusakan saraf akibat spina bifida


meminimalkan komplikasi
membantu keluarga dalam menghadapi kelainan ini
Pembedahan dilakukan untuk menutup lubang yang terbentuk dan untuk

mengobati hidrosefalus. Kadang pembedahan shunting untuk memperbaiki


hidrosefalus akan menyebabkan berkurangnya mielomeningokel secara spontan.
Selain itu, pembedahan juga bisa dilakukan untuk mengatasi kelainan ginjal dan
kandung kemih serta kelainan bentuk fisik yang sering menyertai spina bifida.
Untuk mengatasi gejala muskuloskeletal (otot dan rangka tubuh) perlu
penanganan dari dokter ahli ortopedi maupun rehabilitasi fisik. Terapi fisik dilakukan
agar pergerakan sendi tetap terjaga dan untuk memperkuat fungsi otot.
Untuk membantu memperlancar aliran air kemih bisa dilakukan penekanan
lembut diatas kandung kemih. Pada kasus yang berat kadang harus dilakukan

82

pemasangan kateter. Diet kaya serat dan program pelatihan buang air besar bisa
membantu memperbaiki fungsi saluran pencernaan. Kelainan saraf lainnya diobati
sesuai dengan jenis dan luasnya gangguan fungsi yang terjadi. Resiko terjadinya
spina bifida bisa dikurangi dengan mengkonsumsi asam folat. Kekurangan asam folat
pada seorang wanita harus dikoreksi sebelum wanita tersebut hamil, karena kelainan
ini terjadi sangat dini.
2.8.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Tumbuh Kembang Otak

2.8.1. Faktor Prenatal


a. Genetik
Faktor genetik yaitu defek gen atau defek kromosom, misalnya
kromosom 21 pada sindrom Down. Banyak sekali defek kromosom yang
menyebabkan gangguan perkembangan neurologis. Penyimpangan ini
sudah ada sejak dini dan dalam bermacam-macam fase, menyebabkan
malformasi serebral, tergantung gen yang bersangkutan.
b. Kesehatan ibu hamil
Kesehatan ibu selama hamil meliputi pemberian gizi dan emosi yang baik
ikut mempengaruhi keadaan bayi sebelum lahir hal ini juga berpengaruh
dalam perkembangan otak. Gizi yang baik untuk perkembangan otak saat
masa prenatal adalah.
- Folat dan Asam Folat
Asam Folat, yang merupakan golongan Vitamin B, dapat mencegah
kelainan pada perkembangan otak dan tulang belakang janin. Asam
folat membantu mencegah terjadinya kelainan tabung saraf (neuraltube defect) seperti spina bifida dan anencephaly. Selain itu, Asam
Folat juga dapat mencegah Ibu terkema serangan jantung dan kanker.

83

Jumlah yang dibutuhkan: 600 800 mcg/hari. Sumber: sereal dan


jenis roti yang diperkaya dengan asam folat. Secara alami juga
terdapat pada sayuran hijau (seperti bayam), anggur, jeruk, kacang-

kacangan, juga kacang polong.


DHA
DHA atau Docosahexaenoic Acid merupakan salah satu lemak
omega-3 yang penting bagi perkembangan otak janin. Bahkan DHA
merupakan komponen lemak utama di otak. Jumlah yang dibutuhkan:
Belum ada rekomendasi asupan DHA harian yang resmi, namun para
ahli menyarankan untuk mengonsumsi DHA sekitar 200 300
mg/hari bagi Ibu hamil dan menyusui. DHA bisa ditemukan pada jenis
ikan laut dingin, seperti ikan salmon, tuna, kod hitam, sarden, dan
ikan lainnya seperti ikan lele dan udang. Selain itu, DHA juga
terdapat pada daging, telur dan suplemen minyak ikan.
Selain itu penyakit menahun yang dialami ibu hamil juga dapat

mempengaruhi adanya gangguan perkembangan neurologis. Penyakit


tersebut seperti: tuberkulosis, hipertensi, diabetes melitus, anemia,
penggunaan narkotik, alkohol serta rokok yang berlebihan. Usaha untuk
menggugurkan kandungan sering pula berakibat cacatnya bayi yang
seringkali disertai dengan gangguan perkembangan neurologis.
c. Infeksi
Infeksi virus pada ibu hamil seperti rubella, citomegalovirus (CMV) dan
toksoplasmosis dapat mengakibatkan kerusakan otak yang potensial
sehingga otak berkembang secara abnormal.

Toksoplasma

84

Infeksi ini ditularkan oleh parasit (protozoan parasite


Toxoplasma gondii). Infeksi ditularkan dari hewan bertubuh panas
kepada manusia. Parasit ini masuk ke dalam tubuh manusia melalui
makanan. Sumbernya terutama adalah daging yang tidak dimasak
matang atau sayuran mentah. Tangan yang tercemar toksoplasma juga
bisa menjadi media penularan jika kita tidak mencuci tangan sebelum
makan. Pada kasus infeksi maternal primer yang terjadi pada
kehamilan, parasit bisa ditularkan dari plasenta dan menyebabkan
cacat pada janin berupa gangguan penglihatan atau keguguran
spontan, meski presentasenya kecil. Pada umumnya, infeksi
Toxoplasma terjadi tanpa disertai gejala yang spesifik. Kira-kira
hanya 10-20% kasus infeksi Toxoplasma yang disertai gejala ringan,
mirip gejala influenza, bisa timbul rasa lelah, malaise, demam, dan
umumnya tidak menimbulkan masalah.Infeksi Toxoplasma berbahaya
bila terjadi saat ibu sedang hamil atau pada orang dengan sistem
kekebalan tubuh terganggu (misalnya penderita AIDS, pasien
transplantalasi organ yang mendapatkan obat penekan respon imun).
Jika wanita hamil terinfeksi Toxoplasma maka akibat yang dapat
terjadi adalah abortus spontan atau keguguran (4%), lahir mati (3%)
atau bayi menderita Toxoplasmosis bawaan. Pada Toxoplasmosis
bawaan, gejala dapat muncul setelah dewasa, misalnya kelainan mata
dan telinga, kalsifikasi otak, hidrosefalus, keterbelakangan jiwa,
kejang-kejang dan ensefalitis.Diagnosis Toxoplasmosis secara klinis

85

sukar ditentukan karena gejala-gejalanya tidak spesifik atau bahkan


tidak menunjukkan gejala (sub klinik). Oleh karena itu, pemeriksaan
laboratorium mutlak diperlukan untuk mendapatkan diagnosis yang
tepat. Pemeriksaan yang lazim dilakukan adalah Anti-Toxoplasma
IgG, IgM dan IgA, serta Aviditas Anti-Toxoplasma IgG. Pemeriksaan
tersebut perlu dilakukan pada orang yang diduga terinfeksi
Toxoplasma, ibu-ibu sebelum atau selama masa hamil (bila hasilnya
negatif perlu diulang sebulan sekali khususnya pada trimester pertma,
selanjutnya tiap trimeter), serta bayi baru lahir dari ibu yang terinfeksi
Toxoplasma.

Rubella atau Campak Jerman


Infeksi ini juga dikenal dengan campak Jerman dan sering
diderita anak-anak. Rubela yang dialami pada tri semester pertama
kehamilan 90 persennya menyebabkan kebutaan, tuli (kerusakan alat
corti) , kelainan jantung (kebocoran sekat atrium dan ventrikel),
keterbelakangan mental, bahkan keguguran. Ibu hamil disarankan
untuk tidak berdekatan dengan orang yang sedang sakit campak
Jerman. Untuk mencegahnya, kaum wanita disarankan untuk
melakukan

vaksinasi

rubela.

Perlindungannya

mencapai

100

persen.Infeksi Rubella ditandai dengan demam akut, ruam pada kulit


dan pembesaran kelenjar getah bening. Infeksi ini disebabkan oleh
virus Rubella, dapat menyerang anak-anak dan dewasa muda. Infeksi
Rubella berbahaya bila tejadi pada wanita hamil muda, karena dapat

86

menyebabkan kelainan pada bayinya. Jika infeksi terjadi pada bulan


pertama kehamilan maka risiko terjadinya kelainan adalah 50%,
sedangkan jika infeksi tejadi trimester pertama maka risikonya
menjadi 25%. Tanda tanda dan gejala infeksi Rubella sangat
bervariasi untuk tiap individu, bahkan pada beberapa pasien tidak
dikenali, terutama apabila ruam merah tidak tampak. Oleh Karena itu,
diagnosis infeksi Rubella yang tepat perlu ditegakkan dengan bantuan
pemeriksaan laboratorium. Pemeriksaan Laboratorium yang dilakukan
meliputi pemeriksaan Anti-Rubella IgG dana IgM. Pemeriksaan Antirubella IgG dapat digunakan untuk mendeteksi adanya kekebalan
pada saat sebelum hamil. Jika ternyata belum memiliki kekebalan,
dianjurkan untuk divaksinasi. Pemeriksaan Anti-rubella IgG dan IgM
terutama sangat berguna untuk diagnosis infeksi akut pada kehamilan
< 18 minggu dan risiko infeksi rubella bawaan.

Cytomegalovirus (CMV)

CMV merupakan keluarga virus herpes. Infeksi CMV


disebabkan oleh virus Cytomegalo, dan virus ini temasuk golongan
virus keluarga Herpes. Seperti halnya keluarga herpes lainnya, virus
CMV dapat tinggal secara laten dalam tubuh dan CMV merupakan
salah satu penyebab infeksi yang berbahaya bagi janin bila infeksi
yang berbahaya bagi janin bila infeksi terjadi saat ibu sedang hamil.
Jika ibu hamil terinfeksi, janin yang dikandung mempunyai risiko

87

tertular sehingga mengalami gangguan misalnya pembesaran hati,


kuning, pengapuran otak, ketulian, keterbelakangan mental,
mikrosefali, hepatosplenomegali. Pemeriksaan laboratorium sangat
bermanfaat untuk mengetahui infeksi akut atau infeski berulang,
dimana infeksi akut mempunyai risiko yang lebih tinggi. Pemeriksaan
laboratorium yang silakukan meliputi Anti CMV IgG dan IgM, serta
Aviditas Anti-CMV IgG.Virus ini ditularkan melalui kontak seksual
atau selama kehamilan. Akibat infeksi ini bisa fatal karena
menyebabkan cacat bawaan pada janin. Belum ada pengobatan yang
bisa mencegah infeksi virus ini.

2.8.2. Postnatal
Faktor genetik dan nutrisi lebih berperan pada waktu bayi masih di dalam
kandungan. Kemudian stimulasi lingkungan lebih menentukan perkembangan otak
setelah bayi itu dilahirkan, kira-kira 60%. Hal ini karena bayi itu dilahiran fungsi
inderanya telah lebih berfungsi (mature) dibandingkan sebelumnya seperti indera
pendengaran, penglihatan dan motorik.
Keadaan-keadaan penting yang harus diperhatikan:
a. Asfiksia. Bila keadaan ini berat dapat menyebabkan kematian atau kersakan
permanen pada otak (Hypoxic-Ischemic Encephalophaty/HIE), sehingga bayi
dapat mengalami gangguan perkembangan neurologis bahkan menderita cacat
seumur hidup.

88

b. Trauma lahir. Trauma lahir merupakan salah satu faktor potensial terjadinya
gangguan perkembangan neurologis karena terdapat resiko terjadinya kerusakan
otak terutama akibat perdarahan.
c. Hipoglikemia (kadar glukosa darah <45 mg/dL. Keadaan ini bila tidak
ditanggulangi dengan segera dapat menyebabkan kerusakan otak berat bahkan
kematian.
d. Bayi berat lahir rendah (BBLR). Menurut penelitian BBLR dapat menurunkan IQ
hingga 5 poin atau lebih.
e. Infeksi. Infeksi berat dapat memberi dampak gejala sisa neurologis yang jelas
seperti: hidrosefalus, buta, tuli, cara bicara yang tidak jelas, dan retardasi menta
l
2.9.

Gambaran Radiografi Hidrocephalus

MRI merupakan suatu alat kedokteran di bidang pemriksaan diagnostik


radiologi selain CT scan. MRI

singkatan dari Magnetic Resonance Imaging.

Pemeriksaan MRI ini menggunakan daya magnet yang kuat berbeda dengan CT scan
yang menggunakan radiasi sinar X (X-ray). Kemudian MRI ini cocok untuk

89

mendeteksi jaringan lunak, seperti otot dan otak. Maka dari itu alat kedokteran yang
cocok untuk mendeteksi adanya kelainan pada otak adalah MRI. Akan tetapi, MRI
lebih mahal daripada CT scan. Pada gambaran radiologi hasil MRI dapat ditemukan
3 sinyal, yaitu:
1. Sinyal Hiperintens : sinyal putih yang biasanya menandakan tulang
2. Sinyal Hipointens : sinyal hitam yang menandakan cairan
3. Sinyal Isointens
: sinyal abu-abu menandakan jaringan lunak (otot,
otak)
Arnol Chiari Malformation merupakan suatu kelainan dimana sebagian dari
cerebellum masuk ke foramen magnum seperti yang terlihat pada gambar.
Normalnya, foramen magnum diisi oleh medulla spinalis dan cairan. Akan tetapi,
foramen magnum pada kelainan ini juga diisi oleh sebagian dari cerebellum sehingga
terjadi penyempitan pada aqueductus sylvius. Penyempitan pada aqueductus sylvius
mengakibatkan cairan serebrospinal (CSS) yang dihasilkan oleh plexus choroideus
yang dialirkan ke ventrikel lateral dan ventrikel tertius tidak dapat memasuki
ventrikel quartus sehingga terjadi dilatasi cairan (hydrocephalus) pada ventrikel
lateral dan ventrikel tertius seperti pada gambar.

2.10.

Patogenesis Hidrocephalus
Kepala-air istilah yang berasal dar i bahasa Yunani "hydro" yang berartiair

dan "cephalus" yang berarti kepala, sehingga kondisi ini sering dikenal dengan
kepala air
Hidrosefalus adalah penyakit yang terjadi akibat gangguan aliran cairan di
dalam otak (cairan serebro spinal) atau akumulasi cairan serebrospinal dalam

90

ventrikel serebral, ruang subarachnoid, atau ruangsubdural. Penyakit ini merupakan


salah satu jenis penyakit bawaan yang cukup sering terjadi pada bayi baru lahir
dan balita.
Hidrosefalus adalah kelainan patologis

otak yang mengakibatkan

bertambahnya cairan serebrospinal dengan atau pernah dengan tekanan intrakranial


yang meninggi, sehingga terdapat pelebaran ventrikel (Darsono, 2005:2009)
2.10.1. Penyebab penyakit hidrosefalus
Penyebab pasti terjadinya kelainan bawaan sampai sekarang masih belum
jelas. Biasanyaterjadi pada kehamilan yang si ibu masih muda usianya, dan
disebabkan oleh:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Kekurangan oksigen (hipoksia


Radiasi
Kekurangan nutrisi
Radang atau infeksi
Cedera atau trauma
Obat-obatan
Hormonal Pada hidrosefalus, pengumpulan cairan otak yang berlebihan dalam
ruangan otak dapatterjadi karena produksi cairan otak yang berlebihan, gangguan
aliran cairan otak, dan gangguan proses penyerapan (absorbsi) cairan otak.
Keadaan-keadaan tersebut dapat disebabkan oleh beberapa hal yang bisa

dikelompokkan menjadi3 golongan besar, yaitu:


1. Kelainan bawaan (kongenital)
2. Kadang dan pendarahan otak
3. Tumor otak

91

Penyebab

penyumbatan

aliran

CSS yang sering terdapat pada bayi dan anak ialah


1. Kelainan Bawaan (Kongenital)
a. Stenosis akuaduktus sylvii
Merupakan penyebab yang terbanyak pada hidrosefalus bayi dan anak (6090%).Insidensinya berkisar antara 0,5-1 kasus/1000 kelahiran. Stenosis ini
bukan berasal daritumor.
Ada tiga tipe stenosis :
-

Gliosis akuaduktus: berupa pertumbuhan berlebihan dari glia fibriler yang

menyebabkankonstriksi lumen.
Akuaduktus yang berbilah (seperti garpu) menjadi kanal-kanal yang kadang

dapattersumbat
Obstruksi akuaduktus oleh septum ependim yang tipis (biasanya pada ujung
kaudal). Akuaduktus dapat merupakan saluran buntu sama sekali atau
abnormal lebih sempit dari biasa.

92

Umumnya gejala hidrosefalus terlihat sejak lahir atau progresif dengan cepat
pada bulan-bulan pertama setelah lahir. Stenosis ini bisa disebabkan karena
kelainan metabolisme akibat ibumenggunakan isotretionin (Accutane) untuk
pengobatan acne vulgaris. Oleh karena itu penggunaan derivat retinol
(vitamin A) dilarang pada wanita hamil. Hidrosefalus iatrogenik ini jarang
sekali terjadi, hal ini dapat disebabkan oleh hipervitaminosis A yang akut atau
kronis, dimana keadaan tersebut dapat mengakibatkan sekresi likuor menjadi
meningkat ataumeningkatnya permeabilitas sawar darah otak. Stenosis ini
biasanya dapat bersamaan denganmalformasi lain seperti: malformasi Arnold
chiari, ensefalokel oksipital (Lott et al, 1984).

B. Spina bifida dan kranium bifida hidrosefalus

93

Pada kelainan ini biasanya berhubungan dengan sindrom


Arnold-Chiari akibattertariknya medula spinalis dengan medula
oblongata dan serebelum letaknya lebih rendah dan menutupi foramen
magnum sehingga terjadi penyumbatan sebagian atau total. Anomali
Arnold-chiari ini dapat timbul bersama dengan suatu meningokel atau
suatu meningomielokel

C. Sindrom Dandy-Walker Malformasi


Melibatkan 2-4% bayi baru lahir dengan hidrosefalus. Etiologinya
tidak diketahui. Malformasi ini berupa ekspansi kistik ventrikel IV
dan hipoplasi vermis serebelum.Kelainan berupa atresia kongenital
foramen Luschka dan Magendie dengan akibat hidrosefalusobstruktif
dengan pelebaran sistem ventrikel terutama ventrikel IV yang dapat

94

sedemikian besarnya hingga merupakan suatu kista yang besar di


daerah fosa posterior. Hidrosefalus yangterjadi diakibatkan oleh
hubungan antara dilatasi ventrikel IV dan rongga subarakhnoid
yangtidak adekuat, dan hal ini dapat tampil pada saat lahir, namun
80% kasusnya biasanya tampak dalam tiga bulan pertama. Kasus
semacam ini sering terjadi bersamaan dengan anomali lainnyaseperti:
agenesis korpus kalosum, labiopalatoskisis, anomali okuler, anomali
jantung, dan sebagainya.

D. Kista araknoid dapat terjadi kongenital tetapi dapat juga timbul


akibat trauma sekunder suatu hematoma.

95

E. Anomali pembuluh darahdalam kepustakaan dilaporkan terjadinya


hidrosefalus akibat aneurisma arterio-vena yangmengenai arteria
serebralis posterior dengan vena Galeni atau sinus transversus dengan
akibatobstruksi akuaduktus.
2. Infeksi
Akibat infeksi dapat timbul perlekatan meningen sehingga dapat terjadi
obliterasiruangan subaraknoid. Pelebaran ventrikel pada fase akut meningitis
purulenta terjadi bila alirancss terganggu oleh obstruksi mekanik eksudat purulen di
akuaduktus Sylvii atau sisterna basalis. Lebih banyak hidrosefalus terdapat pasca
meningitis. Pembesaran kepala dapat terjadi beberapa minggu sampai beberapa bulan
sesudah sembuh dari meningitisnya. Secara patologisterlihat penebalan jaringan
piamater dan araknoid sekitar sisterna basalis dan daerah lain. Pada meningitis serosa
tuberkulosa, perlekatan meningen terutama terdapat di daerah basal sekitar sisterna
kiasmatika dan interpedunkularis, sedangkan pada meningitis purulenta lokalisasinya
lebih tersebar. Selain karena meningitis, penyebab lain infeksi pada sistem saraf
pusat adalahkarena toxoplasmosis (Ngoerah, 1991).
Infeksi toxoplasmosis sering terjadi pada ibu yang hamilatau penderita
dengan

imunokompeten

(Pohan,

1996).

Penularan

toxoplasmosis

kepada

neonatusdidapat melalui penularan transplasenta dari ibu yang telah menderita


infeksi asimtomatik.Dalam bentuk infeksi subakut, tetrade yang menyolok adalah
perkapuran

intraserebral,chorioretinitis,

hidrosefalus

gangguan psikomotor dan kejang-kejang(Pribadi, 1983).

atau

mikrosefalus,

dan

96

3. Neoplasmahidrosefalus
Hidrosefalus oleh obstruksi mekanik yang dapat terjadi di setiap tempat aliran
CSS.Pengobatan dalam hal ini ditujukan kepada penyebabnya dan apabila tumor
tidak mungkindioperasi, maka dapat dilakukan tindakan paliatif dengan mengalirkan
CSS melalui saluran buatan atau pirau.
Pada anak yang terbanyak menyebabkan penyumbatan ventrikel IV
atauakuaduktus Sylvii bagian terakhir biasanya suatu glioma yang berasal dari
serebelum, sedangkan penyumbatan bagian depan ventrikel III biasanya disebabkan
suatu kraniofaringioma
4. Perdarahan
Telah banyak dibuktikan bahwa perdarahan sebelum dan sesudah lahir dalam
otak, dapatmenyebabkan fibrosis leptomeningen terutama pada daerah basal otak,
selain penyumbatan yangterjadi akibat organisasi dari darah itu sendiri. Hal tersebut
juga dapat dipicu oleh karena adanyatrauma kapitis (Hassan et al, 1985).
Selanjutnya

hidrosefalus

dengan

penyebab

pertama

tersebut

diatas

dikelompokan sebagai hidrosefalus kongenitus, sedangkan penyebab kedua sampai


ke empat dikelompokkan sebagai hidrosefalus akuisita. Sebab-sebab prenatal
merupakan faktor yang bertanggung jawab atas terjadinya hidrosefalus kongenital
yang timbul in-utero dan kemudian bermanifestasi baik in-utero ataupun setelah
lahir. Sebab-sebab ini mencakup malformasi (anomali perkembangansporadis),
infeksi atau kelainan vaskuler. Pada sebagian besar pasien banyak yang
etiologinyatidak dapat diketahui, dan untuk ini diistilahkan sebagai hidrosefalus
idiopatik. Dari bukti eksperimental pada beberapa spesies hewan mengisyaratkan

97

infeksi virus pada janin terutama parotitis dapat sebagai faktor etiologi (Ngoerah,
1991).

2.10.2. Gejala penyakit hidrosefalus


Tergantungnya aliran cairan otak karena penyumbatan.Pada keadaan normal,
cairan otak di bentuk di dalam rongga vertikel di otak. Cairan inikemudian mengalir
dengan darah tertentu. Di beberapa tempat melalui jalan yang sempit,
hinggaakhirnya keluar di daerah otak kecil (serebelum) di belakang kepala. Dari sini
cairan otak mengalir keseluruh permukaan otak dan sumsum tulang belakang.
Akhirnya, cairan otak di serap kembali di rongga di bawah selaput otak
(subaraknoid) dan masuk kembali ke pembuluh darah balik otak (sinus sagitalis
superior).
a. Hidrosefalus non komunikans atau tersumbat
Adanya penyumbatan di tempat tertentu, yaitu di jalan sempityang di lalui cairan
otak waktu mengalir keluar dari rongga vertikal otak, di namakan
b. Hidrosefalus komunikans
Biasanya ini akibat kelainan bawaan, tumor dan infeksi penyerapan kembali
cairan otak yang tak memadai di dalam kepala. Paling sering di temukan.
Penyebabnya, dapat karena
-

Kelainan bawaan/didapat, semisal setelah sakit radang selaput otak

(meningitis) atau perdarahan di bawah selaput otak.


Produksi cairan otak berlebihan
Tumor di daeral pleksus khoroidalis (papiloma). Tumor ini jarang di temui (1-

4 persen tumor otak pada anak


Biasanya infeksi terjadi pada

kehamilan

muda

sampai

trimester

kedua.Infeksinya karena tertelannya cairan ketuban yang tercemar bakteri oleh

98

janin atau melelui uri(trans-plasantal). Biasanya akibat toksoplasmosis, sifilis,


rubella (campak jerman)sitomegalavirus dan virus lainnya, toksoplasma
disebabkan

protozoa

toksoplasma

gondii,

sejenis parasit

yang

dapat

menginfeksi burung-burung dan mamalia (kucing dan sebagainya).


Manifestasi

klinis

hidrosefalus

pada

anak

dikelompokkan

menjadi

dua golongan,
1. Awitan Hidrosefalus Terjadi pada Masa Neonatus
Meliputi pembesaran kepala abnormal yang merupakan gambaran tetap
hidrosefalus kongenitaldan pada masa bayi. Pada kasus hidrosefalus kongenital yang
berat dimana kepala bayi yang besar dapat mempersulit proses kelahiran, sedangkan
pada bentuk yang lebih ringan, kepala berukuran normal saat lahir, tetapi kemudian
tumbuh dengan laju berlebihan (Huttenlocher,1983).
Lingkaran kepala neonatus biasanya adalah 35-40 cm, dan pertumbuhan ukuran
lingkar kepala terbesar adalah selama tahun pertama kehidupan. Pada anak
hidrosefalus, umur satu tahunlingkaran kepala itu menjadi 45 cm (Ngoerah, 1991).
Pada masa neonatus, pengukuran lingkar kepala setiap harinya penting dalam
menentukan proresivitas dari hidrosefalus.
Kraniumterdistensi dalam semua arah, tetapi terutama pada daerah frontal
(Huttenlocher, 1983). Tampak dorsum nasi lebih besar dari biasa. Fontanella terbuka
dan tegang, sutura masih terbuka bebas.Tulang-tulang kepala menjadi sangat tipis.
Vena-vena di sisi samping kepala tampak melebar dan berkelok. Sering terjadi
retraksi kelopak mata yang terus-menerus (Sidharta, 1995).

99

Pada hidrosefalus infantil yang berat, tampak suatu fenomena matahari


terbenam (Sunset Phenomenon) pada bola mata. Fenomena ini timbul karena
tekanan intrakranial yang tinggi dapatmenekan tulang atap orbita yang sangat tipis.
Tulang atap orbita ini lantas menekan pada bolamata sehingga bola-bola mata itu
terputar ke bawah (Huttenlocher, 1983).
Dengan kedudukan mata demikian, banyak putih sklera terlihat diantara limbus
atas dari kornea dan tepi kelopak mata atas. Tanda tersebut bisa dikorelasikan dengan
dilatasi ventrikel ke-3 atau akuaduktussylvii yang sekaligus melumpuhkan gerakan
elevasi bola mata (Sidharta, 1995). Pada funduskopi dapat tampak suatu atrofi papil
primer akibat kompresi saraf optikus dan kiasma,terjadi pada kasus kronik yang
tidak diterapi. Disamping itu dapat terlihat adanya anosmi kanandan kiri. Mungkin
pula terdapat strabismus karena adanya paralise dari satu atau beberapa
nervikranialis. Penderita memperlihatkan pula adanya retardasi mental dan konvulsi.
Sewaktu-waktutampak nistagmus. Bila dilakukan perkusi sedikit di belakang tempat
pertemuan os frontale dan os temporale maka dapat timbul resonansi seperti bunyi
kendi retak (cracked potresonance). Tanda ini dinamai Macewens sign. Tidak
jarang dijumpai tanda-tanda paraparesisspastik dengan reflek tendon lutut atau
Achilles yang meningkat serta dengan Babinski yang positif kanan dan kiri.
Menurut Harsono (1996), pada neonatus gejala yang paling umum dijumpai
adalah iritabilitas.Sering kali anak tidak mau makan dan minum, dan kadang-kadang
kesadaran menurun ke arahletargi. Anak kadang-kadang muntah, jarang yang bersifat
proyektil. Pada masa neonatus inigejala-gejala lainnya belum tampak. Kecurigaan

100

akan hidrosefalus bisa berdasarkan gejala-gejalatersebut di atas, sehingga dapat


dilakukan pemantauan secara teratur dan sistemik.

2. Awitan Hidrosefalus Terjadi pada Akhir Masa Kanak-Kanak


Jika hidrosefalus terjadi pada akhir masa kanak-kanak, maka pembesaran kepala
tidak bermakna,tetapi pada umumnya anak mengeluh nyeri kepala sebagai
manifestasi hipertensi intrakranial.Lokasi nyeri kepala tidak khas atau tidak menentu.
Kadang-kadang anak muntah di pagi hari.Dapat disertai keluhan penglihatan
ganda (diplopia) dan jarang diikuti penurunan visus.Gangguan motorik dan
koordinasi dikenali melalui perubahan cara berjalan. Hal demikian inidisebabkan
oleh

peregangan

serabut

kortikospinal

korteks

parietal

sebagai

akibat

pelebaranventrikulus lateral. Serabut-serabut yang lebih kecil yang melayani tungkai


akan terlebih dahulu tertekan, sehingga menimbulkan pola berjalan yang khas
(Harsono, 1996).
Kombinasi spastisitasdan ataksia yang lebih mempengaruhi tungkai daripada
lengan

sering

ditemukan,

demikian

pulainkontinensia

urin

(Huttenlocher,

1983).Anak dapat mengalami gangguan dalam hal daya ingat dan proses belajar,
terutama dalam tahun pertama sekolah.
Apabila dilakukan pemeriksaan psikometrik maka akan terlihat adanya
labilitasemosional dan kesulitan dalam hal konseptualisasi (Harsono, 1996). Fungsi
bicara seringkali masih baik, sehingga bermanifestasi sebagai ocehan kosong yang
agak karakteristik (Huttenlocher, 1983).Secara umum gejala yang paling umum

101

terjadi pada pasien-pasien hidrosefalus di bawah usiadua tahun adalah pembesaran


abnormal yang progresif dari ukuran kepala.
Makrokrania mengesankan sebagai salah satu tanda bila ukuran lingkar kepala
lebih besar dari dua deviasistandar di atas ukuran normal, atau persentil 98 dari
kelompok

usianya. Makrokrania

biasanya

disertai

empat

gejala

hipertensi

intrakranial lainnya yaitu:


a.
b.
c.
d.

Fontanel anterior yang sangat tegang


Sutura kranium tampak atau teraba melebar
Kulit kepala licin mengkilap dan tampak vena-vena superfisial menonjol.
Fenomenamatahari tenggelam (sunset phenomenon).
Gejala hipertensi intrakranial lebih menonjol pada anak yang lebih besar

dibandingkan dengan bayi. Gejalanya mencakup: nyeri kepala, muntah, gangguan


kesadaran, gangguan okulomotor,dan pada kasus yang telah lanjut ada gejala
gangguan batang otak akibat herniasi tonsiler (bradikardia, aritmia respirasi).
Gejala-gejala penyakit hidrosefalus biasanya memang tidak langsung terlihat, hal
ini dipengaruhi oleh faktor umur, seberapa besar kerusakan yang terjadi pada otak,
dan seberapa banyak jumlah peningkatan cairan CSF di otak.
Pada bayi dibawah usia 2 tahun gejalanya:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Bayi mengalami kesulitan dalam menerima makanannya


Mudah menangis dan mudah marah
Kejang
Muntah-muntah
Perkembangan yang terlambat
Ubun-ubun menonjol dan tegang

102

Pada anak yang lebih besar gejalanya:


1. Pembesaran kepala tidak jelas lagi karena kepala anak sudah tertutup ubun2.
3.
4.
5.
6.
7.

ubunnya
Tekanan di dalam kepala yang meningkat menyebabkan sakit kepala yang berat
Tangisan singkat, melengking, dengan nada tinggi
Demam
Kejang
Mual, muntah
Tidur terus menerus

2.11.

Penanganan Penderita Hidrocephalus

2.11.1. Pemeriksaan pada Otak


a. Computed tomography scan (CT-Scan) - jenis pemeriksaan X-ray yang
menggunakan komputer untuk membuat gambar bagian dalam otak.
Menampilkan
gambaran
dilatasi
dari
sistem
ventrikel
(ventrikulomegali). Ventrikulomegali ditentukan dengan menggunakan
ratio evans. Ratio evans adalah perbandingan jarak kedua frontal horn
ventrikel

lateral

dengan

jarak

biparietal

terjauh.

Dikatakan

ventrikulomegali jika ratio evans lebih dari 30%.


Melihat cairan intracranial dan kalsifikasi
*frontal horn ventrikel lateral: ujung ventrikel lateral
*biparietal: jarak otak yang paling lebar
b. Magnetic Resonance Imaging scan (MRI-scan) - pemeriksaan yang
menggunakan gelombang magnetik untuk membuat gambar bagian
dalam otak.
- lebih sensitif dari CT untuk melihat keadaan intrakranial, tetapi
memerlukan

waktu

yang

melakukannya berulang-ulang.

lebih

lama

sehingga

sulit

untuk

103

MRI tidak dianjurkan untuk tindakan screening dan biayanya relatif


lebih mahal dan CT scan. Tetapi dengan MRI dapat melihat etiologi
yang menyebabkan terjadinya PIS seperti ditemukannya gambaran
tumor, malformasi serebrovaskular dan aneurisma. Tetapi MRI tetap

merupakan pilihan diagnostik sekunder setelah CT.


*PIS: perdarahan intra serebral.

c. USG - pemeriksaan yang menggunakan gelombang suara untuk


memeriksa otak. Fungsinya untuk mengevaluasi hidrosefalus pada
neonates.

2.11.2. Pengobatan
a. Shunt
- CSF menggenangi otak dan sumsum tulang belakang.
- Sebagian CSF berlokasi di ventrikel otak, yang merupakan rongga
-

besar pada otak yang menghasilkan CSF.


Pada hidrosefalus, ventrikel otak membesar karena CSF sehingga
jaringan otak menekan tengkorak dan mengakibatkan masalah saraf

serius.
Shunt mengalirkan CSF ke daerah lain, biasanya rongga peritoneal

(dalam perut) dan meringankan tekanan pada otak.


Kondisi lain pada pasien seperti tumor otak, meningitis, atau
perdarahan mempengaruhi prognosis pasien. Tingkat hidrosefalus

sebelum operasi juga mempengaruhi hasil.


b. Teknik Shunt
- Penempatan ventrikel kateter (tabung yang terbuat dari silastik) ke
dalam ventrikel otak untuk memotong obstruksi aliran / rusak
granulasi arachnoidal dan mengeringkan kelebihan cairan ke dalam

104

rongga peritoneum (ventriculo-peritoneal shunt). (Pasien dalam


-

keadaan bius total).


Shunt juga dapat ditempatkan di ruang lumbal tulang belakang dan
memiliki CSF diarahkan ke rongga peritoneal (peritoneal-lumbar

shunt).
Shunt kebanyakan mengeringkan cairan ke dalam rongga peritoneum
(ventriculo-peritoneal shunt), tetapi situs alternative meliputi atrium
kanan (ventriculo-atrial shunt), rongga pleura (pleura-ventriculo

shunt), dan kantong empedu.


c. Setelah Operasi
- Harus memnatau tanda vital dan status saraf pasien.
- Obat-obatan diberikan untuk nyeri.
- Cairan intravena dan antibiotic diberikan.
- Pasien dipantau ketat untuk memastikan shunt berfungsi dengan baik.
- Seringkali dilakukan CT Scan setelah operasi untuk meyakinkan
posisi shunt baik dan resolusi hidrosefalus.
d. Faktor Resiko
Umumnya merupakan operasi yang aman dengan resiko bebdah

rendah. Namun ada beberapa resiko yang dihadapi:


Ileus, ketika rongga perut dimasuki CSF semasa operasi, beberapa
pasien mungkin mengalami pergerakan usus dan lambung lambat
setelah operasi dan merasa mual dan muntah. Mereka tidak menerima
makanan penuh segera setelah operasi. Gejala ini biasanya selesai

dengan sendirinya seiring waktu


Infeksi, gejala-gejala dan tanda-tanda setelah operasi seperti demam,
muntah, leher kaku, kemerahan sepanjang saluran shunt. Organisme
paling umum adalah S. epidermis dan S. aureus. Pengobatan bisa
berupa antibiotic intravena, penyaluran ventricular eksternal, dan
pengangkatan shunt.

105

Obstruksi, paling sering disebabkan oleh ujung kepala yang terhambat


oleh sel, pleksus khoroid, atau bekas peninggalan. Diagnosisnya
berdasarkan

tanda-tanda

sakit

kepala

berulang,

muntah,

dan

mengantuk; dikonfirmasi oleh CT scan kepala atau tusukan lumbar.


Pengobatan biasanya memerlukan perbaikan shunt.
Salah Penempatan, terjadi ketika akhir tube shunt ventricular atau

peritoneal pada posisi yang tidak mendukung aliran bebas CSF.


Hasilnya adalah penyaluran CSF yang buruk dan hidrosefalus tidak
terselesaikan.
Kerusakan Luka dengan eksposisi tube shunt, dapat terjadi ketika luka

tidak sembuh dengan baik atau kulit yang melapisi tipis dengan lapisan
jaringan subkutanus minimal mengakibatkan kerusakan luka
Komplikasi yang lebih serius: hematoma subdural, hematoma

intracranial, dan cedera isi perut. Seperti terputus, tersumbat,


terinfeksi, atau kekecilan. Akibatnya CSF akan menumpuk lagi dan
sejumlah gejala fisik akan terjadi (sakit kepala, mual, muntah,
fotofobia/sensitivitas cahaya), beberapa sangat serius seperti kejang.
Tingkat kegagalan shunt relative tinggi dan tidak jarang pasien
melakukan revisi shunt.
e. Perbaikan Shunt
- Ketika shunt terinfeksi, tersumbat, rusak, tereksposisi, atau jika shunt
-

pada posisi suboptimal.


Ketika katup tekanan tidak cocok mengakibatkan hidrosefalus bersisa

atau hipotensi intracranial


Beberapa gejala dan tanda apabila terjadi demam, sakit kepala,
mual/muntah,

CSF

lekositosis/hiperproteinemia/hipoglikemia,

106

tekanan intracranial meningkat, hidrosefalus pada CT scan atau


ventrikel runtuh dengan sakit kepala postural
f. Langkah-langkah perbaikan
- Jika terinfeksi, seluruh tube shunt diangkat dan saluran ventricular
eksternal sementara dimasukkan. Shunt permanen dimasukkan
-

kembali setelah terinfeksi sembuh dengan antibiotic


Jika tersumbat, tube tersebut diganti, baik ventricular maupun

peritoneal
Jika katup dicurigai tidak cocok, katup baru dengan pemasangan yang

sesuai dipilih dan dimasukkan.


g. Third Ventrikulostomy/ ETV
- Tiga lubang dibuat di otak. CSF akan mengalir keluar dari area
-

penumpukannya.
Pembukaan operasi dibuat di lantai ventrikel ketiga memungkinkan
CSF mengalir langsung ke waduk basal, sehingga menghindari

halangan apapun.
- Sebelum dilakukan ETV, harus melihat dulu anatomi individu.
h. Pengobatan Lain
- Lumbar puncture (spinal tap) atau pungsi lumbal : penyisipan jarum
-

di antara tulang belakang untuk membuang kelebihan CSF.


Menghilangkan obstruksi aliran CSF. Contoh: menghilangkan tumor

atau kista
Obat : dalam beberapa kasus, obat-obatan seperti acetazolamide dan
furosemide dapat menurunkan produksi CSF. Obat-obatan lain :
seperti steroid atau manitol dapat menurunkan pembengkakan di
sekitar lesi yang menyebabkan obstruksi aliran CSF.

107

BAB III
PEMBAHASAN
3.1.

Rumusan Masalah :
1. Penyakit apa yang diderita pasien?
2. Apakah faktor penyebab penyakit tersebut?
3. Bagaimana cara penanganan penyakit tersebut?
3.2

Teori

1. Penyakit yang diderita pasien


Pasien merupakan seorang anak laki-laki berumur 5 tahun yang
mengalami

hidrosefalus

atau

bisa

disebut

juga

the

arnold-chiari

malformation. Hidrosefalus adalah penyakit yang terjadi akibat gangguan


aliran cairan di dalam otak (cairan serebro spinal) atau akumulasi cairan
serebrospinal

dalam

ventrikel

serebral,

ruang

subarachnoid,

atau

ruangsubdural. Penyakit ini merupakan salah satu jenis penyakit bawaan yang
cukup sering terjadi pada bayi baru lahir dan balita.
Gejala-gejala penyakit hidrosefalus biasanya memang tidak langsung
terlihat, hal ini dipengaruhi oleh faktor umur, seberapa besar kerusakan yang
terjadi pada otak, dan seberapa banyak jumlah peningkatan cairan CSF di
otak.
Pada bayi dibawah usia 2 tahun gejalanya:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Bayi mengalami kesulitan dalam menerima makanannya


Mudah menangis dan mudah marah
Kejang
Muntah-muntah
Perkembangan yang terlambat
Ubun-ubun menonjol dan tegang

108

Pada anak yang lebih besar gejalanya:


1. Pembesaran kepala tidak jelas lagi karena kepala anak sudah tertutup
ubun-ubunnya
2. Tekanan di dalam kepala yang meningkat menyebabkan sakit kepala yang
3.
4.
5.
6.

berat
Tangisan singkat, melengking, dengan nada tinggi
Demam
Kejang
Mual, muntah, tidur terus menerus

2. Faktor Penyebab
Penyebab pasti terjadinya kelainan bawaan sampai sekarang masih
belum jelas. Biasanya terjadi pada kehamilan yang si ibu masih muda
usianya, dan disebabkan oleh:
1. Kekurangan oksigen (hipoksia)
2. Radiasi
3. Kekurangan nutrisi
4. Radang atau infeksi
5. Cedera atau trauma
6. Obat-obatan
7. Hormonal Pada hidrosefalus, pengumpulan cairan otak yang berlebihan
dalam ruangan otak dapatterjadi karena produksi cairan otak yang
berlebihan, gangguan aliran cairan otak, dan gangguan proses penyerapan
(absorbsi) cairan otak.
Keadaan-keadaan tersebut dapat disebabkan oleh beberapa hal yang
bisa dikelompokkan menjadi3 golongan besar, yaitu:
1. Kelainan bawaan (kongenital)
2. Kadang dan pendarahan otak
3. Tumor otak
Keadaan-keadaan tersebut dapat disebabkan oleh beberapa hal yang
bisa dikelompokkan menjadi3 golongan besar, yaitu:

109

1. Kelainan bawaan (kongenital)


2. Kadang dan pendarahan otak
3. Tumor otak
3. Penanganan
Pada hidrosefalus, ventrikel otak membesar karena CSF sehingga
jaringan otak menekan tengkorak dan mengakibatkan masalah saraf
serius. CSF akan menggenangi otak dan sumsum tulang belakang.
Sebagian CSF berlokasi di ventrikel otak, yang merupakan rongga besar
pada otak yang menghasilkan CSF. Salah satu cara penanganan dari
penyakit ini adalah melalui teknik shunt.
Shunt mengalirkan CSF ke daerah lain, biasanya rongga peritoneal
(dalam perut) dan meringankan tekanan pada otak.
Penempatan ventrikel kateter (tabung yang terbuat dari silastik) ke
dalam ventrikel otak untuk memotong obstruksi aliran / rusak granulasi
arachnoidal dan mengeringkan kelebihan cairan ke dalam rongga
peritoneum (ventriculo-peritoneal shunt). Shunt juga dapat ditempatkan
di ruang lumbal tulang belakang dan memiliki CSF diarahkan ke rongga
peritoneal (peritoneal-lumbar shunt). Shunt kebanyakan mengeringkan
cairan ke dalam rongga peritoneum (ventriculo-peritoneal shunt), tetapi
situs alternative meliputi atrium kanan (ventriculo-atrial shunt), rongga
pleura (pleura-ventriculo shunt), dan kantong empedu.
Pengobatan lain yang dapat dilakukan adalah.
a. Lumbar puncture (spinal tap) atau pungsi lumbal : penyisipan jarum
di antara tulang belakang untuk membuang kelebihan CSF.
b. Menghilangkan obstruksi aliran CSF. Contoh: menghilangkan tumor
atau kista

110

c. Obat : dalam beberapa kasus, obat-obatan seperti acetazolamide dan


furosemide dapat menurunkan produksi CSF. Obat-obatan lain :
seperti steroid atau manitol dapat menurunkan pembengkakan di
sekitar lesi yang menyebabkan obstruksi aliran CSF.

BAB IV
KESIMPULAN

Dari hasil diskusi kasus keempat ini, seorang bayi laki-laki berusia 5 tahun
memiliki keluhan tidak dapat berdiri sendiri, tubuh lemah, susah makan dan muntah,
terlihat adanya vena yang menonjol dikulit kepala, dan memiliki kepala yang besar.
Dari hasil pemeriksaan dinyatakan bahwa pasien menderita hidrosefalus atau disebut
juga dengan arnold-chiari malformation.
Penyakit ini disebabkan oleh kelainan bawaan dan biasanya terjadi karena
adanya gangguan yang terjadi saat bayi dalam kandungan seperti kekurangan

111

oksigen, radiasi, kekurangan nutrisi, infeksi, cedera atau trauma, gangguan hormonal,
dan penggunaan obat-obatan tertentu yang dikonsumsi saat masa kehamilan.
Penanganan pada kasus ini adalah dengan teknik shunt, yaitu suatu prosedur
pembedahan yang dilakukan dengan memindahkan CSF ke bagian lain misalnya
perut.

112

DAFTAR PUSTAKA
Eroschenko, Victor P. 2008. Atlas Histologi diFiore. Jakarta: EGC.

Moore, Keith L. 2002. Anatomi Klinis Dasar. Jakarta: Hipokrates


Sadler, T.W. 2006. Langman: Embriologi Kedokteran, 10.

Washington D.C.:

William&Wilkins
Sloane, Ethel. 2004. Anatomi dan Fisioligi: Untuk Pemula. Jakarta: EGC
Subowo. 2002. Histologi Umum. Edisi Pertama. Jakarta: Bumi Aksara

Https://www.academia.edu/3642139/1_Pengertian_penyakit_hidrosefalus tanggal 2
April 2015
http://novimpihalimi.blog.com/2011/04/20/meningokel-dan-ensefalokel/ .
http://www.medkes.com/2014/05/penyebab-gejala-dan-pengobatan-hidrosefalus.html
http://www.singhealth.com.sg/PatientCare/OverseasReferral/bh/Conditions/Pages/Ventricular-Peritoneal-Shunt.aspx
http://eprints.undip.ac.id/29398/3/Bab_2.pdf

113