Anda di halaman 1dari 13

BAB III

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN PERILAKU KEKERASAN


1. Kasus Fiktif.
Klien Tn. R, umur 27 tahun, suku Makassar, anak ke 2 dari 3 bersaudara. Tinggal
bersama pamannya di Jl.Bojong nangka timur. Klien masuk Rumah Sakit Jiwa dengan
keluhan utama mengamuk, sering marah dan memukul orang. sebelumnya klien pernah
dirawat di RSJ yang sama pada tahun 2012 dengan keluhan yang sama karena saat di
rumah klien tidak teratur minum obat. Sejak 2 minggu sebelum masuk rumah sakit, klien
sering marah bila keinginannya tidak terpenuhi. Keadaan ini semakin memburuk hingga
akhirnya sehari sebelum masuk rumah sakit, klien mengamuk dan memukul tantenya
karena keinginannya untuk dibelikan sepeda motor tidak dipenuhi. Klien mempunyai
riwayat menggunakan NAPZA (shabu-shabu) pada tahun 2005-2006. klien juga
mempunyai pengalaman yang tidak menyenangkan seperti sering dipukuli pamannya dan
orang tuanya bercerai pada saat klien berusia 9 tahun kemudian adiknya meninggal
dunia. Pada saat dilakukan pengkajian, klien tampak tegang, gelisah, rahang terkatup,
tangan mengepal dan tatapan mata tajam. Berbicara dengan keras dan cepat, saat interaksi
klien mengatakan suka memukul orang di rumah, mengatakan dirinya seorang jagoan,
Klien malas bergaul dengan orang lain, merasa tidak diperhatikan karena jarang dijenguk
oleh keluarganya, dan sejak orang tuanya bercerai klien kurang mendapat perhatian oleh
keluarga.

2. Pengkajian
a. Aspek biologis.
Respons fisiologis timbul karena kegiatan system saraf otonom bereaksi terhadap
sekresi epineprin sehingga tekanan darah meningkat, tachikardi, muka merah, pupil

melebar, pengeluaran urine meningkat. Ada gejala yang sama dengan kecemasan
seperti meningkatnya kewaspadaan, ketegangan otot seperti rahang terkatup, tangan
dikepal, tubuh kaku, dan refleks cepat. Hal ini disebabkan oleh energi yang
dikeluarkan saat marah bertambah.
b. Aspek emosional
Individu yang marah merasa tidak nyaman, merasa tidak berdaya, jengkel, frustasi,
dendam, ingin memukul orang lain, mengamuk, bermusuhan dan sakit hati,
menyalahkan dan menuntut.
c. Aspek intelektual
d. Sebagian besar pengalaman hidup individu didapatkan melalui proses intelektual,
peran panca indra sangat penting untuk beradaptasi dengan lingkungan yang
selanjutnya diolah dalam proses intelektual sebagai suatu pengalaman. Perawat perlu
mengkaji cara klien marah, mengidentifikasi penyebab kemarahan, bagaimana
informasi diproses, diklarifikasi, dan diintegrasikan.
e. Aspek sosial.
Meliputi interaksi sosial, budaya, konsep rasa percaya dan ketergantungan. Emosi
marah sering merangsang kemarahan orang lain. Klien seringkali menyalurkan
kemarahan dengan mengkritik tingkah laku yang lain sehingga orang lain merasa
sakit hati dengan mengucapkan kata-kata kasar yang berlebihan disertai suara keras.
Proses tersebut dapat mengasingkan individu sendiri, menjauhkan diri dari orang lain,
menolak mengikuti aturan.
f. Aspek spiritual.
Kepercayaan, nilai dan moral mempengaruhi hubungan individu dengan lingkungan.
Hal yang bertentangan dengan norma yang dimiliki dapat menimbulkan kemarahan
yang dimanifestasikan dengan amoral dan rasa tidak berdosa.

3. Diagnosa
a. Resiko mencederai diri, orang lain dan lingkungan berhubungan dengan perilaku
kekerasan/ amuk.
1) Data subjektif
Klien mengatakan marah dan jengkel kepada orang lain, ingin membunuh, ingin
membakar atau mengacak-acak lingkungannya.
2) Data objektif.

Klien mengamuk, merusak dan melempar barang-barang, melakukan tindakan


kekerasan pada orang-orang disekitarnya.
b. Perilaku kekerasan / amuk dengan gangguan harga diri: harga diri rendah.
1) Data Subjektif :
a) Klien mengatakan benci atau kesal pada seseorang.
b) Klien suka membentak dan menyerang orang yang mengusiknya jika sedang
kesal atau marah.
c) Riwayat perilaku kekerasan atau gangguan jiwa lainnya.
2) Data Objektif
a) Mata merah, wajah agak merah.
b) Nada suara tinggi dan keras, bicara menguasai.
c) Ekspresi marah saat membicarakan orang, pandangan tajam.
d) Merusak dan melempar barang barang.

NO DX.
1.

diagnosa

Tujuan

Resiko
mencederai diri,
orang lain dan
lingkungan
berhubungan
dengan perilaku
kekerasan/ amuk

Tujuan Umum :
Klien tidak mencederai diri
sendiri,
orang
lain
dan
lingkungannya
Tujuan Khusus :

Intervensi

1. Bina hubungan
saling percaya:
salam
terapeutik,
empati, sebut
nama perawat
dan
jelaskan

a. Klien dapat membina


hubungan
saling
percaya.

tujuan
interaksi.
2. Panggil klien
dengan nama
panggilan yang
disukai.
3. Bicara dengan
sikap tenang,
rileks dan tidak
menantang.
4. Jelaskan
tentang kontrak
yang
akan
dibuat.
5. Beri rasa aman
dan
sikap
empati.
6. Lakukan
kontak singkat
tapi sering.

b. Klien
dapat
mengidentifikasi
penyebab
perilaku
kekerasan

1. Beri
kesempatan
mengungkapka
n perasaan.
2. Bantu
klien
mengungkapka
n
perasaan
jengkel / kesal.
3. Dengarkan
ungkapan rasa
marah
dan

perasaan
bermusuhan
klien dengan
sikap tenang.
c. Klien
dapat
mengidentifikasi tanda
tanda
perilaku
kekerasan.

1. Anjurkan klien
mengungkapka
n yang dialami
dan dirasakan
saat
jengkel/kesal.
2. Observasi
tanda perilaku
kekerasan.
3. Simpulkan
bersama klien
tanda
tanda
jengkel / kesal
yang dialami
klien.

d. Klien
dapat
mengidentifikasi tanda
tanda
perilaku
kekerasan.

1. Anjurkan klien
mengungkapka
n yang dialami
dan dirasakan
saat
jengkel/kesal.
2. Observasi
tanda perilaku
kekerasan.
3. Simpulkan
bersama klien
tanda
tanda
jengkel / kesal
yang dialami

klien.

2.

Perilaku
kekerasan
berhubungan
dengan
gangguan
konsep
diri
harga
diri
rendah.

Tujuan Umum :
Klien
dapat
dengan orang
optimal.

berhubungan
lain secara

Tujuan khusus :

a. Klien
dapat
membina
hubungan saling
percaya dengan
perawat.

1. Bina hubungan
saling percaya,
2. Beri
kesempatan
pada
klien
mengungkapka
n perasaannya.
3. Sediakan waktu
untuk
mendengarkan
klien.
Katakan kepada klien
bahwa ia adalah
seseorang yang
berharga
4.

dan
bertanggung
jawab
serta
mampu
menolong

dirinya sendiri.

b. Klien
dapat
mengidentifikas
i
kemampuan
dan
aspek
positif
yang
dimiliki.

1. Diskusikan
kemampuan
dan
aspek
positif
yang
dimiliki klien.
2. Setiap bertemu
klien hindarkan
dari memberi
penilaian
negatif
3. Utamakan
memberi pujian
yang realistis.

c. Klien
dapat
menilai
kemampuan
yang
dapat
digunakan.

1. Diskusikan
bersama klien
kemampuan
yang
masih
dapat
digunakan
selama sakit
2. Diskusikan
pula
kemampuan

yang
dapat
dilanjutkan
setelah pulang
ke rumah.
d. Klien

dapat
menetapkan/
merencanakan
kegiatan sesuai
kemampuan
yang dimiliki.

1. Rencanakan
bersama klien
aktivitas yang
dapat dilakukan
setiap
hari
sesuai
kemampuan
(
mandiri,
bantuan
sebagian,
bantuan total ).
2. Tingkatkan
kegiatan sesuai
dengan
toleransi
kondisi klien.
3. Beri
contoh
cara
pelaksanaan
kegiatan yang
boleh
klien
lakukan.

1. Beri

kesempatan
klien
untuk
mencoba
kegiatan yang
telah
direncanakan.
2. Beri pujian atas
keberhasilan
klien.
3. Diskusikan
kemungkinan
pelaksanaan di
rumah

e. Klien
dapat
melakukan
kegiatan sesuai
kondisi
dan
kemampuannya

Daftar Pustaka
1. Stuart GW, Sundeen, Principles and Practice of Psykiatric Nursing (5 th ed.). St.Louis
Mosby Year Book, 1995
2. Keliat Budi Ana, Proses Keperawatan Kesehatan Jiwa, Edisi I, Jakarta : EGC, 1999
3. Keliat Budi Ana, Gangguan Konsep Diri, Edisi I, Jakarta : EGC, 1999
4. Aziz R, dkk, Pedoman Asuhan Keperawatan Jiwa Semarang : RSJD Dr. Amino
Gonohutomo, 2003
5. Tim Direktorat Keswa, Standar Asuhan Keperawatan Jiwa, Edisi 1, Bandung, RSJP
Bandung, 2000