Anda di halaman 1dari 20

BAB 6

RESIKO DAN TINGKAT PENGEMBALIAN

Pengaruh Inflasi Pada Tingkat Pengembalian dan Efek Fisher


Inflasi akan mengurangi tingkat pengembalian riil yang diterima atas investasi.
Hubungan antara tingkat bunga nominal, tingkat bunga riil, dan tingkat inflasi
dikenal dengan Efek Fisher. Persamaan umum Efek Fisher adalah sebagai
berikut :

1+ krf=1+k*1+IRP atau krf=k*+IRP+(k*.IRP)

Keterangan :
krf = tingkat suku bunga nominal
k* = tingkat bunga riil
IRP = tingkat inflasi

Contoh :
Jika Anda menabung $ 100 hari ini dan berencana akan menariknya setahun
kemudian dengan tingkat suku bunga 11.3 % dan inflasi yang terjadi adalah
5 persen per tahun. Maka hitung peningkatan daya beli Anda setahun dari
sekarang ?
Jawab :
krf=k*+IRP+(k*.IRP)
0.113 = k* + 0.05 + (k* x 0.05)
1.05 k* = 0.063
k* = 0.06 = 6 %

Pengembalian Yang Diharapkan


Tingkat pengembalian yang diharapkan, k, dinyatakan sebagai berikut :

k=k1 .Pk1+ k2 .Pk2+…+kn .Pkn atau k=i=1nki .Pki

Keterangan :
k = pengembalian yang diharapkan
ki = pengembalian jika kondisi i terjadi
P(ki ) = probabilitas terjadinya kondisi i

Contoh :
% return dihitung dari arus kas dibandingkan dengan initial investment $
10,000.
Berapa tingkat pengembalian yang diharapkan?
Jawab :
k=k1 .Pk1+ k2 .Pk2+…+kn .Pkn
= (10%) (0.2) + (12%) (0.3) + (14%) (0.5)
= 12,6%

RESIKO
adalah prospek dari hasil yang tidak disukai. Konsep ini telah diukur secara
operasional sebagai deviasi standar atau beta.
Deviasi standar (σ) adalah suatu ukuran dispersi atau jangkauan di sekitar
rata-rata (mean) distribusi probabilitas, dihitung dengan akar dari rata-rata
kuadrat deviasi masing-masing tingkat pengembalian yang diharapkan.
Rumus :

σ=i=1n(ki-k)2 .Pki

Keterangan :
n = Jumlah hasil yang mungkin atau tingkat pengembalian investasi
yang berbeda
ki = tingkat pengembalian ke-i yang mungkin
k = tingkat pengembalian yang diharapkan
P(ki ) = kemungkinan atau probabilitas terjadinya hasil atau pengembalian
tahun ke-i

Pengukuran Beta Portofolio


Beta adalah suatu ukuran risiko sistemaris, yaitu risiko yang masih dihadapi
perusahaan bahkan
setelah kita melakukan diversifikasi atas portofolio kita.
Beta portofolio merupakan rata-rata tertimbang dari beta surat-surat berharga
individual.
Beta (β) portofolio terdiri dari n saham dihitung dengan rumus berikut :

βportofolio=j=1n% yang diinvestasikan dalam saham j.β saham j


Contoh :
Agus membeli 8 saham dengan beta 1, dan 12 saham dengan beta 1,5. Berapa
beta portofolio agus?
Jawab :
βportofolio= 820 ×1,0+ 1220 ×1,5= 1,3

Konsep Tingkat Pengembalian Minimum yang Diinginkan


adalah tingkat pengembalian minimum yang diperlukan untuk menarik
investor agar membeli atau memegang surat berharga tertentu. Ini juga
merupakan tingkat diskonto yang menyamakan nilai arus kas saat ini dengan
nilai surat berharga tersebut.
Tingkat pengembalian yang diinginkan (k) dapat dipisahkan ke dalam
komponen dasarnya, tingkat
pengembalian bebas risiko (krf) ditambah premi risiko (krp).

k=krf + krp

Keterangan :
K = tingkat pengembalian yang diinginkan investor
krf = tingkat pengembalian bebas risiko
krp = premi resiko

Contoh :
Perusahaan Polaroid, obligasinya jatuh tempo pada tahun 2006. Berdasarkan
harga pasar dari obligasi ini, pada 19 September 2000, kita dapat menentukan
investor itu mengharapkan pengembalian sebesar 11 %. Surat utang jangka
pendek pemerintah 90 hari, saat itu bernilai 6 % (krf), yang berarti bahwa
pemegang obligasi Polaroid menuntut premi risiko sebesar 5% (krp). Dinyatakan
dalam persamaan sebagai berikut :

k=krf + krp
k=6%+5%
k=11%

Pengukuran Tingkat Pengembalian yang Diinginkan


Metode yang sering digunakan adalah model penetapan harga aset modal
(critical asset pricing model-CPAM). Model CPAM adalah merupakan persamaan
yang menyatakan bahwa tingkat pengembalian yang diinginkan atas investasi
tertentu merupakan fungsi dari (1) tingkat bebas resiko, (2) resiko investasi
yang sistematis, dan (3) premi resiko yang diharapkan untuk portofolio pasar
dari semua surat-surat berharga yang beresiko.

Persamaan CPAM dinyatakan sebagai berikut :


kj=krf+ βj km-krf atau kj=krf+ βj.krp

Keterangan :
Kj = tingkat pengembalian yang diinginkan
krf = tingkat pengembalian bebas risiko
βj = beta dari surat berharga
krp = premi risiko = km - krf
km = tingkat pengembalian yang diingkan mula-mula (belum
memperhitungkan beta)

Contoh :
Standard & Poor’s mengestimasikan beta General Electric sebesar 1,25.
Premi risiko untuk saham perusahaan besar (pengembalian pada saham
perusahaan besar dengan tingkat risiko bebas yang kecil) telah menjadi 9,5
persen selama tujuh decade terakhir. Tingkat risiko bebas pada
pengembalian (obligasi jangka pendek pemerintah AS) pada akhir tahun
2000 sekitar 6 persen. Seorang investor harus mengharapkan tingkat
pengembalian sebesar 17,88 persen dari penanaman modal di dalam GE,
perhitungannya sebagai berikut :
k=krf+ βj km-krf
= 6 % + 1,25 (9,5 %)
= 6 % + 11,88 %
= 17,88 %

BAB 7
PENILAIAN DAN KARAKTERISTIK OBLIGASI
Obligasi
Adalah suatu jenis hutang atau surat kesanggupan bayar jangka oanjang,
yang dikeluarkan oleh peminjam, yang berjanji membayar ke pemegangnya
dengan sejumlah bunga tiap tahun yang sudah ditentukan sebelumnya.

Jenis-jenis Obligasi
1. Surat Utang (debentures) adalah semua utang jangka panjang tanpa
jaminan.
2. Surat Utang Subordinat (subordinate debentures) adalah surat utang
yang berada di bawah surat utang biasa yang akan dibayar setelah surat
utangnya dipenuhi.
3. Obligasi Hipotek (gadai) adalah obligasi yang dijamin dengan tanah atau
rumah.
4. Obligasi Tanpa Bunga dan Rendah Nilai Bunga (zero and very low coupon
bond) adalah obligasi yang diterbitkan dengan diskon tertentu atas nilai
nominal $1.000 yang dibayar tanpa bunga atau membayar bunga namun
dengan bunga yang sangat rendah.
5. Obligasi Murahan (junk bond) adalah obligasi yang memiliki peringkat BB
ke bawah dari Moody dan Standard&Poor.
6. Obliagasi Euro (euro bond) adalah obligasi yang dikeluarkan oleh suatu
negara dengan mata uang yang berbeda dengan mata uang obligasi itu,
sebagai contoh obligasi diterbitkan di Eropa atau Asia oleh perusahaan
Amerika dengan membayar bunga dan pokoknya pada peminjam dalam
US dollar.

Karakteristik Obligasi
1. Klaim terhadap aset dan penghasilan perusahaan
Dalam kasus ketidakmamupuan perusahaan membayar utang, klaim pemegang
obligasi ini cenderung didahulukan dari saham biasa dan saham preferen.
2. Nilai Pari (Unjuk) / Nilai Nominal Obligasi
Adalah nilai yang tertera pada lembar obligasi yang dikembalikan ke
pemegang obligasi pada saat jatuh tempo.
3. Tingkat suku bunga kupon
Adalah menunjukkan besarnya persentase terhadap nilai nominal obligasi yang
akan dibayar setiap tahun sebagai bunga.
4. Periode jatuh tempo
Adalah lamanya waktu sampai pihak penerbit obligasi membayarkan kembali
nilai nominal obligasi kepada pemilik obligasi yang sekaligus akan mengakhiri
masa berlakunya obligasi tersebut.
5. Indenture (Surat Perjanjian Penerbit dan Perwalian Obligasi)
Adalah perjanjian legal atau surat kontrak antar perusahaan penerbit obligasi
dengan dewan atau wali obligasi yang mewakili para pemilik atau pembeli
obligasi tersebut.

6. Tingkat penghasilan sekarang


Adalah rasio pembayaran bunga tahunan terhadap harga obligasi di pasar.
Rumus :

Tingkat Penghasilan Lancar=pembayaran bunga tahunanharga pasaran obligasi

7. Peringkat obligasi
Peringkat obligasi ini dipengaruhi oleh :
(1) Proporsi modal terhadap utang,
(2) Tingkat profitabilitas perusahaan,
(3) Tingkat kepastian dalam menghasilkan pendapatan,
(4) Besar kecilnya perusahaan,
(5) Jumlah pinjaman subordinasi yang dikeluarkan perusahaan.

Definisi Nilai
1. Nilai buku adalah nilai aktiva yang ditunjukkan pada laporan neraca. Nilai
ini menggambarkan biaya historis aktiva.
2. Nilai likuidasi adalah jumlah uang yang dapat direalisasikan jika suatu
aset dijual secara individu, dan tidak sebagai bagian dari keseluruhan
perusahaan.
3. Nilai pasar adalah nilai aset yang berlaku di pasar, jika pasar sekuritas
bekerja secara efisien maka nilai pasar sekuritas sama dengan nilai
intrinsiknya.
4. Nilai intrinsik (ekonomi) adalah nilai sekarang atas arus dana yang
diharapkan terjadi di masa datang dan didiskontokan pada tingkat
pengembalian minimum yang pantas.

Penilaian Aset
Nilai aset dipengaruhi oleh tiga elemen:
1. Besar serta waktu penerimaan atas arus kas aset yang diharapkan.
2. Risiko dari penerimaan arus kas ini.
3. Tingkat pengembalian minimum investor untuk memilih suatu
investasi.

Penilaian asset melibatkan langkah-langkah sebagai berikut :


1. Menilai asset, termasuk jumlah dan perhitungan waktu dari arus kas
yang diharapkan serta risiko dari arus kas tersebut
2. Menentukan tingkat pengembalian yang diinginkan investor
3. Mendiskontokan arus kas yang diharapkan kembali ke masa
sekarang, dengan menggunakan tingkat pengembalian yang
diinginkan sebagai diskontonya.

Secara sistematis :

V= C1(1+k)1+C2(1+k)2+… +Cn(1+k)n atau V=t=1nCt(1+k)n

Keterangan :
Ct = arus kas yang akan diterima pada waktu t
V = nilai intrinsik atau nilai sekarang dari sebuah asset yang
menghasilkan arus kas masa datang, Ct pada tahun 1 sampai
tahun ke-n
k = tingkat pengembalian yang diinginkan investor
n = jumlah tahun dengan arus kas akan diterima

Penilaian Obligasi
Proses penilaian obligasi membutuhkan pengetahuan akan tiga elemen penting
:
(1) jumlah dan waktu arus kas yang akan diterima investor,
(2) tanggal jatuh tempo obligasi,
(3) tingkat pengembalian yang diinginkan investor.

Penilaian obligasi dapat dihitung dengan cara :

Vb=t=1nIt(1+kb)t+ M(1+kb)n

Apabila pembayaran bunga dilakukan setiap setengah tahunan, maka


nilai obligasi dihitung dengan cara :

Vb=t=12nIt/2(1+kb2)t+M(1+kb2)2n

Keterangan :
Vb = Nilai obligasi yang jatuh tempo
It = pembayaran bunga pada tahun t
M = nilai jatuh tempo obligasi
kb = tingkat pengembalian minimum pemegang saham
Persamaan di atas dapat disederhanakan menjadi sebagai berikut :
Rumus nilai obligasi = Nilai sekarang dari pokok obligasi + Nilai
sekarang dari bunga
= Pokok (PVIF i,n) + Bunga (PVIFA i,n )

Dimana :
i = tingkat pengembalian yang diharapkan investor (tingkat bunga
pasar) pada setiap periode pembayaran bunga
n = jumlah periode pembayaran bunga

PVIF=1(1+i)n dan PVIFA=1-1(1+i)ni

Penilaian Obligasi : Lima Hubungan Penting


1. Hubungan pertama
Nilai obligasi berbanding terbalik dengan perubahan tingkat
pengembalian yang diinginkan (tingkat bunga saat ini). Dengan kata
lain, ketika tingkat suku bunga meningkat(menurun), nilai obligasi
menurun (meningkat).
2. Hubungan kedua
Nilai pasar dari sebuah obligasi akan lebih kecil dari nilai nominalnya
jika tingkat pengembalian yang diharapkan oleh investor lebih besar
dari suku bunga obligasi, namun obligasi akan dinilai lebih tinggi dari
nilai pari jika tingkat pengembalian yang diinginkan investor lebih kecil
dari tingkat suku bunga obligasi.
3. Hubungan ketiga
Semakin dekat tanggal jatuh tempo obligasi, maka nilai pasar dari
obligasi tersebut akan semakin mendekati nilai nominalnya.
4. Hubungan keempat
Obligasi jangka panjang memiliki risiko tingkat bunga yang lebih besar
dibandingkan dengan obligasi jangka pendek.
5. Hubungan kelima
Sensitivitas nilai obligasi terhadap perubahan tingkat suku bunga tidak
hanya tergantung pada lamanya waktu jatuh tempo, tetapi juga pada
arus kas yang dihasilkan oleh obligasi tersebut.
BAB 8
PENILAIAN SAHAM

Sifat Saham Preferen


1. Berbagai tingkat kelas
Jika memang dikehendaki, perusahaan dapat menerbitkan lebih dari satu
seri atau kelas saham preferen.
2. Tagihan terhadap aktiva dan pendapatan, lebih diprioritaskan daripada
saham biasa.
3. Sifat kumulatif, mensyaratkan semua dividen saham preferen yang belum
dibayarkan sebelumnya harus diselesaikan sebelum dividen saham biasa
diumumkan.
4. Persyaratan perlindungan, termasuk dalam syarat-syarat penerbitan untuk
melindungi kepentingan investor, seperti memberikan hak suara jika
dividen tidak dibayarkan, atau membatasi pembayaran dividen saham
biasa jika pembayaran sinking fund tidak terpenuhi.
5. Dapat ditukar (convertible), maksudnya dapat ditukar berdasarkan
kesepakatan pemegangnya menjadi sejumlah saham biasa.

Karakteristik Saham Preferen


1. Tarif saham preferen yang dapat disesuaikan (adjustable rate)
2. Partisipasi
Sifat partisipasi ini memungkinkan pemegang saham preferen untuk
mengambil bagian dalam pembayaran diluar pembayaran dividen yang telah
ditetapkan.
3. Saham preferen paymen in kind
Investor tidak menerima dividen dimuka, mereka hanya mendapatkan saham
preferen atau tambahan, yang pada gilirannya akan membayarkan dividen
yang lebih banyak.
4. Sifat penghentian (retirement features)

Penilaian Saham Preferen

Rumus : Vps=Deviden tahunantarif pengembalian yang diharapkan= Dkps

Contoh soal :
Berapakah nilai saham preferen jika dividen tahunan yang dibayar sebesar
$3,64 dan tingkat
pengembalian yang disyaratkan 7,28%?
Jawab :
Vps= Dkps=$ 3,640,0728=$ 50

Karakteristik Saham Biasa


1. Tagihan terhadap Pendapatan, pemegang saham biasa memiliki hak
untuk sisa pendapatan setelah pemegang obligasi dan pemegang saham
preferen memperoleh pembayaran.
2. Tagihan terhadap Aset, pemegang saham biasa memiliki hak untuk sisa
aset setelah pemegang obligasi dan pemegang saham preferen.
3. Hak suara, merupakan satu-satunya pemegang sekuritas yang memiliki
hak suara.
4. Hak didahulukan (preemptive right), hak untuk mempertahankan
persentase atau proporsi kepemilikan saham.
5. Tanggung jawab terbatas, tanggung jawab pemegang saham biasa
terbatas pada modal yang disetor.

Penilaian Saham Biasa


Pertumbuhan saham biasa

Rumus : g=ROE . r

Keterangan :
g = tingkat pertumbuhan dari laba masa depan
ROE = Return of Equity = tingkat pengembalian ekuitas
r = persentase laba yang ditahan

Penilaian Saham Biasa – Periode Pemegang Tunggal (Single


Holding Period)
Rumus :

Vcs=nilai sekarang dari devidenyang diterima pada 1 tahun (D1)+ nilai


sekarang dari harga pasaryang diterima pada 1 tahun (P1)

Vcs=D11+ kcs+P11+ kcs

Keterangan :
Vcs = nilai sekarang saham biasa
D1 = dividen yang diterima dalam satu tahun
P1 = harga saham yang diprediksi di akhir tahun
Kcs = tingkat pengembalian yang disyaratkan oleh investor

Penilaian Saham Biasa – Periode Kepemilikan Berganda (Multiple


Holding Period)
Rumus :
Vcs=deviden tahun ke 1tingkat pengembalian yan diharapkan-tingkat
pertumbuhan

Vcs=D1kcs-g

Dimana : D1=D0(1+g)

Keterangan:
Vcs = nilai sekarang saham biasa
D1 = dividen yang diterima pada akhir tahun ini
D0 = dividen yang diterima pada akhir tahun lalu
Kcs = tingkat pengembalian yang disyaratkan oleh investor
g = tingkat pertumbuhan

Tingkat Pengembalian Yang Diharapkan Pemegang Saham


1. Tingkat Pengembalian yang diharapkan oleh Pemegang Saham
Preferen
Rumus :

Vps=Deviden tahunantarif pengembalian yang diharapkan= Dkps

kps= DVps

2. Tingkat Pengembalian yang diharapkan oleh Pemegang Saham


Biasa
Rumus :

Vcs= D1kcs-g

kcs= D1Vcs+g

BAB 9
KRITERIA KEPUTUSAN PENGANGGARAN MODAL

Penganggaran modal (Capital Budgeting) adalah proses pembuatan


keputusan yang mempertimbangkan investasi dalam asset tetap. Capital
budgeting sangat perlu dibahas karena capital budgeting berkaitan dengan
dana yang sangat besar (investasi dalam aktiva tetap) sehingga
pelaksanaannya harus benar-benar hatihati. Dalam kenyataan sangat sulit
untuk menemukan investasi yang menguntungkan karena dalam dunia bisnis
terjadi persaingan yang sangat ketat, dan masing-masing pihak selalu berusaha
mencari proyek yang paling menguntungkan.
Dalam capital budgeting yang intinya adalah proses pengambilan
keputusan, ada beberapa alat yang dapat digunakan sebagai dasar untuk
mengambil keputusan tersebut, yaitu:

Periode Pengembalian (Payback Period)


yaitu menggunakan berapa tahun yang dibutuhkan agar hasil investasi dapat
menutupi jumlah dana yang telah dikeluarkan untuk investasi tersebut.
Kriteria:
1. Proyek diterima jika payback period ≤ periode pengembalian
maksimum yang diinginkan
2. Proyek ditolak jika payback period > periode pengembalian
maksimum yang diinginkan

Keuntungan :
1. Menggunakan arus kas bebas (free cash flow)
2. Mudah dalam penghitungan dan mudah dimengerti
3. Dapat digunakan sebagai alat perkiraan secara sekilas

Kerugian :
1. Mengabaikan nilai waktu dari uang (time value of money)
2. Mengabaikan arus kas bebas setelah payback period
3. Pemilihan periode pengembalian maksimum yang diinginkan sangat
arbitrer

Contoh :

Proyek A B
Pengeluaran kas awal
arus kas bebas
tahunan:
Tahun 1 $ 6.000 $ 5.000
Tahun 2 4.000 5.000
Tahun 3 3.000 0
Tahun 4 2.000 0
Tahun 5 1.000 0
Jika diketahui periode pengembalian maksimum yang diinginkan adalah 2
tahun, maka proyek yang akan diambil adalah proyek B. Proyek A tidak akan
diambil, walaupun pada tahun-tahun selanjutnya memberikan arus kas yang
cuku besar bagi perusahan.

Periode Pengembalian Diskonto (Discounted Payback Period)


Variasi dari payback period dimana arus kas yang dipakai adalah arus kas yang
telah didiskon (dibawa ke awal periode). Kriterianya :
1. Proyek diterima jika discounted payback period ≤ periode
pengembalian maksimum yang diinginkan.
2. Proyek ditolak jika discounted payback period > periode
pengembalian maksimum yang diinginkan.

Keuntungan :
1. Menggunakan arus kas bebas (free cash flow)
2. Mudah dalam penghitungan dan mudah dimengerti
3. Memperhitungkan time value of money.

Kerugian :
1. Mengabaikan arus kas bebas setelah payback period
2. Pemilihan periode pengembalian maksimum yang diinginkan sangat
arbitrer.

Contoh :
Periode pengembalian yang didiskontokan dengan menggunakan tingkat
pengembalian yang diingankan sebesar 17%.

Proyek A

T Arus kas bebas PVIF17 Arus kas Kumulatif


a yang tidak %,n bebas arus kas
h disikontokan yang bebas yang
u didiskonto didiskonto
n kan
0 – $ 10.000 1,0 - $ 10.000 - $10.000
1 6.000 0,855 5.130 -4.870
2 4.000 0,731 2.924 -1.946
3 3.000 0,624 1.872 -74
4 2.000 0,534 1.068 994
5 1.000 0,456 456 1.450

Proyek B
T Arus kas bebas PVIF17 Arus kas Kumulatif
a yang tidak %,n bebas arus kas
h disikontokan yang bebas yang
u didiskonto didiskonto
n kan
0 – $ 10.000 1,0 - $ 10.000 - $10.000
1 5.000 0,855 4.275 -5.725
2 5.000 0,731 3.655 -2.070
3 0 0,624 0 -2.070
4 0 0,534 0 -2.070
5 0 0,456 0 -2.070

Nilai Bersih Sekarang (Net Present Value - NPV)


Nilai bersih sekarang (NPV) dari suatu proposal investasi, sama dengan nilai
sekarang arus kas tahunan setelah pahak dikurangi dengan pengeluaran
investasi awal. Dinyatakan secara sistematis sebagai berikut :

NPV=t=1nFCFt(1+k)t-IO

Keterangan :
FCFt = Arus kas tahunan pada periode waktu t (dapat diambil nilai positif
atau negative)
k = tingkat diskonto tepat, yaitu tingkat pengembalian yang
disyaratkan atau biaya modal
IO = pengeluaran kas awal proyek
n = usia proyek yang diharapkan
Kriteria menerima dan menolak, dapat dinyatakan sebagai berikut :
NPV ≥ 0,0 = Diterima
NPV <0,0 = Ditolak

Keuntungan:
1. Menggunakan arus kas bebas
2. Menggunakan nilai waktu dari uang (time value of money)
3. Konsisten dengan tujuan pemegang saham dalam memaksimalkan
keuntungan

Kerugian :
1.membutuhkan ramalan yang detail dan panjang tentang arus kas.
Indeks Profitabilitas (Rasio Manfaat/Biaya – Benefit Cost Rasio)
Merupakan rasio nilai arus kas bebas di masa depan terhadap
pengeluaran awal. Dihitung dengan cara :
IP= t=1nFCFt(1+k)tIO

Keterangan :
FCFt = Arus kas tahunan pada periode waktu t (dapat diambil nilai positif
atau negative)
k = tingkat diskonto tepat, yaitu tingkat pengembalian yang disyaratkan
atau biaya modal
IO = Initial Outlay = pengeluaran kas awal proyek
n = usia proyek yang diharapkan
Kriteria menerima dan menolak, dapat dinyatakan sebagai berikut :
IP ≥ 1,0 = Diterima
IP <0,0 = Ditolak

Keuntungan:
1. Menggunakan arus kas bebas
2. Menggunakan nilai waktu dari uang (time value of money)
3. Konsisten dengan tujuan pemegang saham dalam memaksimalkan
keuntungan.
4.
Kelemahannya :
1. Membutuhkan perincian peramalan arus kas bebas pada seluruh
masa operasional proyek

Contoh :
Tingkat pengembalian internal (internal rate of return-IRR)
Merupakan kriteria keputusan penganggaran modal yang mencerminkan
tingkat pengembalian yang didapat suatu proyek, secara sistematis marupakan
tingkat diskonto kas yang menyamakan nilai sekarang dari pemasukannya
dengan nilai sekarang dari pengeluarannya.

IO= t=1nFCFt(1+IRR)t

Keterangan :
FCFt = Arus kas tahunan pada periode waktu t (dapat diambil nilai positif
atau negatif)
IO = pengeluaran kas awal proyek (initial outlay)
n = usia proyek yang diharapkan
IRR = internal rate of return = tingkat pengembalian internal

Kriterianya dapat dinyatakan sebagai berikut:


IRR ≥ tingkat pengembalian yang disyaratkan = diterima
IRR < tingkat pengembalian yang disyaratkan = ditolak
Keuntungan:
1. Menggunakan arus kas bebas
2. Menggunakan nilai waktu dari uang (time value of money)
3. Secara umum konsisten dengan tujuan pemegang saham dalam
memaksimalkan keuntungan
Kelemahannya
1. Membutuhkan ramalan yang detail dan panjang tentang arus kas
2. Kemungkinan adanya lebih dari satu irr yang didapatkan
3. Mengasumsikan bahwa semua kas yang didapat akan diinvestasikan
kembali dengan tingkat sebesar IRR

Penghitungan IRR untuk Arus Kas Tidak Seimbang


1. Mengambil tingkat diskonto percobaan dan menggunakannya untuk
menentukan nilai sekarang dari arus kas bebas.
2. Bandingkan nilai sekarang dari arus kas bebas, dengan pengeluaran
awal. Jika sama, maka IRR telah didapatkan
3. Jika nilai sekarang dari arus kas bebas lebih besar (kurang) dari
pengeluaran awal, naikkan (turunkan) tingkat diskonto kas
4. Menentukan nilai sekarang dari arus kas bebas.

Tingkat Pengembalian Internal yang Dimodifikasi (Modified IRR)


Tingkat diskon yang membuat present value dari arus kas keluar dari proyek
menjadi sama dengan nilai sekarang (present value) dari terminal value proyek
tersebut.
Diterima = jika MIRR ≥ tingkat pengembalian yang diharapkan
(required rate of return).
Ditolak = jika MIRR < tingkat pengembalian yang diharapkan .
Keuntungan:
1. Menggunakan arus kas bebas
2. Menggunakan nilai waktu dari uang (time value of money)
3. Secara umum konsisten dengan tujuan pemegang saham dalam
memaksimalkan keuntungan.
Kerugian :
1. Membutuhkan ramalan yang detail dan panjang tentang arus kas

MIRR biasa digunakan ketika ada arus kas keluar pada pertengahan proyek,
karena jika ada arus kas keluar pada pertengahan proyek, IRR tidak bisa
digunakan. Adanya arus kas keluar pada pertengahan proyek dapat
menimbulkan adanya IRR ganda.
Rumus :

PVarus keluar=PVarus masuk

t=0nACOFt(1+k)t = t=0nACIFt1+kn-t(1+MIRR)n

PVarus keluar=TV(1+MIRR)n

Keterangan :
ACOFt = Arus kas keluar tahunan pada periode t
ACIFt = pemasukan bebas tahuan pada periode t
TV = nilai terminal dari ACIFs yang digandakan pada tingkat
pengembalian yang diinginkan pada akhir proyek
n = usia yang diharapkan dari sebuah proyek
MIRR = tingkat pengembalian internal proyek yang telah
dimodifikasi
k = tingkat diskonto yang sesuai, yaitu tingkat pengembalian
yang diinginkan atau ongkos modal
Kriteria :
MIRR ≥ tingkat pengembalian yang diharapkan =Diterima
MIRR < tingkat pengembalian yang diharapkan = Ditolak
BAB 10
ARUS KAS DAN TOPIK LAIN DI DALAM PENGANGGARAN
MODAL

Pedoman Penganggaran Modal


1. Menggunakan arus kas bebas bukannya laba akuntansi.
2. Berpikir secara bertahap, memikirkan tentang tambahan arus kas
(incremental after tax cash flow)
3. Kewaspadaan terhadap arus kas yang dialihkan dari produk yang sudah
ada, hanya mempertimbangkan hasil dari produk (proyek tersebut
secara langsung / bukan dari produk yang lain)
4. Mencari pengaruh kebetulan atau sinergi, melihat efek-efek yang
insidental dan sinergis.
5. Bekerja dengan pengelolaan modal yang dibutuhkan.
6. Mempertimbangkan biaya tambahan
7. Perlu diingat bahwa sunk cost bukanlah merupakan incremental cash
flow.
8. Memperhitungkan biaya kesempatan (opportunity cost)
9. Memutuskan apakah biaya overhead benar-benar merupakan
incremental cash flow.
10.Mengabaikan pembayaran bunga dan arus pembiayaan.

Penghitungan Arus Kas Bebas dari Proyek


Secara umum arus kas proyek akan masuk ke dalam tiga kategori yaitu (1)
pengeluaran awal, (2) arus diferensial, dan (3) arus kas akhir.

1. Pengeluaran Awal (initial outlay)


Adalah merupakan arus kas yang harus segera keluar yang dibutuhkan
untuk membeli aset dan menjadikannya siap digunakan untuk proses
produksi.
Tipe-tipe dari initial outlay :
1. Biaya pemasangan aset
2. Tambahan arus kas keluar yang sifatnya bukan merupakan beban
(investasi pada modal kerja / working capital investments)
3. Tambahan biaya yang sifatnya beban setelah pajak (biaya
pelatihan)
4. Dalam penggantian, misalnya arus kas dari penjualan mesin lama.

1. Arus Diferensial Selama Masa Proyek


Macamnya :
1. Tambahan pendapatan setelah dikurangi tambaahan beban
2. Penghematan dalam tenaga kerja dan material
3. Peningkatan dalam biaya overhead yang terjadi
4. Perubahan pajak
5. Perubahan modal kerja secara bersih
6. Tidak ada pencantuman depresisasi dalam penghitungan arus kas
7. Tidak memasukkan beban bunga, jika proyek tersebut dibiayai dengan
mengeluarkan obligasi / mencari hutang.

1. Arus kas di akhir proyek (terminal cash flow )


Macamnya:
1. Nilai penjualan akhir / sisa (salvage value) proyek setelah pajak.
2. Kas keluar yang berhubungan dengan pemberhentian proyek.
3. Penemuan kembali adanya arus kas keluar yang bukan beban
ketika proyek dimulai (contoh investasi modal kerja).

Arus kas dibagi menjadi 3 macam, yaitu :


1. Perubahan proyek dalam arus kas operasi.
2. Perubahan dari modal kerja bersih (net working capital)
3. Perubahan dalam pembelanjaan modal (capital spending)

Maka dengan memasukkan penghitungan untuk perubahan proyek dalam arus


kas operasi, kita mendapatkan :

Arus kas proyek = perubahan pendapatan sebelum bunga dan pajak


- Perubahan pajak + perubahan pada penyusutan
- Perubahan modal kerja bersih
- Perubahan pada pembelanjaan modal

Penjatahan Modal (Capital Rationing)


Penjatahan modal (capital rationing) yaitu pemberian batas oleh
perusahaan pada jumlah yang akan dikeluarkan untuk anggaran modal (capital
budgeting).
Alasan perlunya capital rationing :
1. Manajemen berpikir bahwa kadang-kadang kondisi pasar merugikan
(tingkat bunga tinggi, harga saham jatuh).
2. Kurangnya manajer yang memenuhi kualifikasi untuk menjalankan
proyek.
3. Kadang-kadang ada pertimbangan yang tidak nyata/terukur.

Proyek Eksklusif Mutual (Mutually Exclusive Projects)


Adalah kumpulan dari proyek yang mempunyai kegiatan yang sama,
sehingga menerima satu proyek berarti akan menolak proyek lain.
Masalah-masalah dalam membuat pengurutan proyek yaitu :
1. Perbedaan ukuran besarnya proyek (disparitas ukuran/size disparity)
Terjadi ketika proyek ekslusif mutual dari ukuran yang tidak seimbang diuji.

2. Perbedaan waktu (disparitas waktu/time disparity)


Terjadi karena asumsi pembedaan investasi kembali, dibuat oleh nilai bersih
sekarang, dan kriteria keputusan tingkat pengembalian internal.
3. Perbedaan lamanya waktu (unequal lives).

EAA (Equivalent Annual Annuity)


Adalah arus kas tahunan yang menghasilkan nilai sekarang yang sama
dengan NPV dari proyek. Dihitung dengan membagi NPV proyek menggunakan
PVFIA (present value interest annuity factor) yang tepat.

Pilihan dalam capital budgeting:


1. Menunda proyek sampai masa depan arus kas menjadi lebih baik.
2. Mengembangkan (memperluas) proyek.
3. Tetap pada suatu proyek, jika masa depan arus kas tidak memenuhi
harapan.