Anda di halaman 1dari 17

DISLOCATION OF ELBOW JOINT

I.

PENDAHULUAN
Dislokasi sendi adalah tergesernya permukaan tulang yang membentuk
persendian terhadap tulang lainnya. Cedera pada sendi dapat mengenai bagian
permukaan tulang yang membuat persendian dan tulang rawannya, ligament, atau
kapsul sendi rusak. Dari beberapa penelitian diperkirakan sekitar 42.1 kejadian
dislokasi dari 100.000 orang dan penyebab tersering adalah akibat kecelakaan lalulintas (57.4%) diikuti dengan terjatuh (27.5%).
Dislokasi sendi siku merupakan salah satu dislokasi yang paling sering
dialami oleh orang dewasa. Dislokasi radioulnar merupakan kasus terbanyak dengan
displacement ke posterior dan Lateral. Cedera biasanya digolongkan berdasarkan
arah pergeserannya, tetapi pada 90% dislokasi siku, kompleks radioulna bergeser ke
posterior atau ke posterolateral, sering bersama-sama dengan fraktur pada prosessus
tulang. Penyebab dislokasi posterior biasanya terjatuh pada posisi tangan yang
terentang dengan posisi siku dalam ekstensi. Begitu terjadi dislokasi posterior,
pergeseran lateral juga dapat terjadi. Banyak terjadi kerusakan jaringan lunak: kapsul
anterior dan otot brakhialis robek, ligamen kolateral terentang atau mengalami
ruptur, dan saraf serta pembuluh sekelilingnya mungkin dapat mengalami kerusakan.
Pasien menyangga lengan bawahnya dengan siku yang sedikit berfleksi.
Kalau pembengkakan tidak hebat, deformitas jelas terlihat. Terdapat nyeri spontan,
nyeri sumbu dan gerak abnormal sangat terbatas pada posisi kurang lebih 30. Pada
pemeriksaan dorsal siku, didapat perubahan pada segitiga sama kaki yang dibentuk
oleh olecranon, epikondilus lateral, dan epikondilus medial. Segitiga yang noral sama

kaki berubah menjadi segitiga yang tidak sama kaki. Olecranon dapat teraba di
bagian belakang.

II.

ANATOMI
Elbow joint atau sendi siku merupakan gabungan dari 3 sendi. Dua sendi
pertama adalah sendi yang secara tradisional dianggap sebagai pembentuk siku:
sendi humeroulnar

(sendi engsel dengan artikulasi antara troklea dari kondilus

humeri dan trochlear notch dari ulna) dan sendi humeroradial (sendi antara
kapitulum kondilus humeri dan cekungan superior dari kepala radius). Sendi yang
ketiga adalah artikulasi antara kepala radius dan insisura radius ulna. Sendi siku
terdiri dari ujung distal tulang humerus dan ujung proksimal tulang radius dan ulna.1
Ketiga sendi ini, memungkinkan fleksi dan ekstensi siku, serta supinasi dan
pronasi lengan bawah dan pergelangan tangan. Ketika siku berada dalam posisi
anatomis, axis panjang dari lengan bawah biasanya memiliki kecenderungan lateral
atau valgus di siku sekitar 19 dari axis panjang humerus. Sudut ini menunjukkan
tidak ada perbedaan antara pria dan wanita, tetapi meningkat signifikan seiring
bertambahnya usia menjadi dewasa.
Humerus memiliki lekukan kecil tepat pada superior dari anterior kondilus,
fosa radial (lateral) dan fosa koronoideus (medial) memungkinkan humerus untuk
menempel dengan kepala radius dan prosesus koronoideus ulna ketika melakukan
fleksi penuh. Pada bagian sentral dari humerus posterior di atas troklea dari kondilus
humeri terdapat fosa olecranon, yang memungkinkan humerus untuk menempel
dengan olecranon ulna ketika melakukan ekstensi.

Sendi siku memiliki membran sinovial yang melapisi kapsul sendi yang
berdampingan antara sendi engsel dan sendi radioulnar. Lapisan sinovial menutupi
permukaan internal dari kapsul sendi fibrosa dan permukaan nonarticular dari sendi
intrakapsul. Aspek superior dari kapsul sendi dimulai dari superior fossa koronoideus
dan olekranon dan berlanjut ke bagian inferior, melapisi hingga proksimal artikulasi
radius-ulna.
Di medial, kapsul sendi menebal untuk membentuk ligamen kolateral medial
atau ulnaris, yang memanjang dari epikondilus medialis humerus ke koronoid dan
olekranon ulna. Ligamen kolateral ulna adalah penebalan segitiga dengan tiga pita
utama.

Gambar 1. Ligamen sendi siku pada posisi fleksi 90 tampak medial dan lateral

Elbow atau siku dibentuk oleh tiga tulang yaitu distal humeri,
proximal ulna dan proximal radius.
a. Os Humerus
Merupakan tulang terpanjang pada anggota gerak atas. Ujung atas os
humerus terdiri dari sebuah caput humeri yang membuat persendian dengan
rongga glenoidalis scapula dan merupakan bagian dari persendian bahu. Di

bagian bawah caput terdapat bagian yang ramping di sebut collum


anatomicum dan di sebelah luar terdapat tuberositas mayor serta bagian
dalam terdapat tuberositas minor. Di antara kedua tuberositas terdapat celah,
yaitu sulcus intertubercularis.
Pada Batang os humerus terdapat tuberositas deltoid, yaitu tempat
melekatnya insersio otot deltoideus. Disebelah dorsal dari tuberositas deltoid
terdapat sulcus yang membelit disebut sulcus nerve radialis.
Ujung bawah os humerus terdapat permukaan

sendi

yang

berhubungan dengan tulang lengan bawah. Trochlear yang terletak di sebelah


sisi dalam tempat persendian os ulna dan sisi luar terdapat caspitulum yang
bersendian dengan os radius. Pada kedua sisi persendian ujung bawah os
humerus terdapat dua epicondylus, yaitu epicondilus lateral dan medial.
b. Os Radius
Tulang radius terletak di sisi lateral pada lengan bawah. Merupakan
tulang yang lebih pendek di bandingkan dengan os ulna. Mempunyai sebuah
batang dan dua ujung atas, yaitu caput yang berbentuk kancing. Dibawah
terdapat sebuah tuberositas radii.
c. Os Ulna
Tulang ulna terletak di sisi medial pada lengan bawah yang terdiri atas
sebuah batang dan dua ujung. Ujung os ulna masuk dalam persendian siku
yang disebut processus olecranon. Processus ini menonjol keatas di sebelah
posterior dan masuk ke dalam fosa olecrani os humerus. Processus
coronoideus os ulna menonjol di depannya dan tempat masuk di dalam fosa
coronoid os humerus, bila siku di bengkokkan. Batang os ulna semakin ke
bawah semakin mengecil dan memberi kaitan pada otot yang mengendalikan
gerak sendi pergelangan tangan dan jari-jari. Ujung bawah os ulna terdiri dari

caput ulna yang bersendian dengan os radius dan processus styloideus yang
menonjol ke bawah.

Gambar 2 Tulang Pada Sendi Siku


Ligamentum Sendi Siku
Untuk menghubungkan tulang humerus dengan tulang ulna dan radius, maka
diperkuat oleh ligamentum-ligamentum yang terletak pada sendi siku. Ligamenligamen itu terdiri dari :

Ligamen collateral ulnare yaitu ligamen yang bersal dari epicondylus

medial humerus dan memperkuat sendi humeroulnaris di sisi medial.


Ligamen collateral radial yaitu ligamen yang terbentang dari epicondylus
lateral humeri ke ligamen anular radii menuju os ulna. Memperkuat sendi

humeroradial di sisi lateral.


Ligamen anular radii yaitu ligamen yang bersama dengan ligamen
collateral radial menahan capitulum humeri pada tempatnya.

Gambar 3 Ligamentum Sendi Siku

Di lateral, ligamen kolateral lateral atau radial memanjang dari epikondilus


lateral dan distal humerus yang menyatu ke ligamen anular radius. Ligamen anular
radius membungkus kepala radius dan menempel pada anterior dan posterior ulna.
Permukaan ligamen anular dilapisi membran sinovial dan memungkinkan kepala
radius untuk memutar ke dalam selama supinasi dan pronasi, dengan tetap menjaga
stabilitas sendi ulna-radius.
Tiga bursae utama terletak di sendi siku. Pertama adalah bursa olekranon
subkutan, yang ditemukan dalam jaringan ikat di atas olecranon, kedua adalah bursa
olecranon intratendinous yang ditemukan di tendon trisep brachii, dan ketiga adalah
bursa olekranon subtendinous, yang mengurangi gesekan antara tendon trisep dan
proksimal olecranon ke insersinya pada olecranon.
Otot-otot
Otot-otot yang berfungsi dalam gerakan sendi siku terdiri dari otot fleksor-ekstensor,
pronator dan supinator
1) Otot-otot fleksor
a) Otot Biceps Brachii
Origo

: Caput brevis ujung procesus Coracoideus scapulae.

Insersio

: Tuberositas radii.

Persarafan

: N. Musculocutaneus (C5,C6).

Fungsi Utama : Supinasi lengan bawah dan fleksi siku.

b) Otot Brachialis
Origo

: Proximal supracondylaris lateralis.

Insersio

: Tuberositas ulna.

Persarafan

: N. Musculocutaneus (C5,C6).

Fungsi Utama : Fleksi siku.

c) Otot Brachioradialis
Origo

: Tuberculum infiaglenoidale scapula

Insersio

: Tuberositas radii.

Persarafan

: N. Radialis (C6,C7)

Fungsi Utama : Fleksi siku.

2) Otot-otot ekstensor
a) Otot triceps brachialis
Origo : Caput longum pada tuberositas glenoidalis, Caput medial pada septum
intermuscular, Caput lateral melekat pada dorsal sulcus nervus radialis.
Insersio

: Proximal olecranon.

Persarafan

: N. Radialis (C6,C7)

Fungsi Utama : Extensi siku

b) Otot Anconeus
Origo

: Epicondylus lateral humeri.

Insersio

: Permukaan posterior ulna.

Persarafan

: N. Radialis (C6,C7)

Fungsi Utama : Extensi siku

3) Otot-otot Pronator dan Supinator


a) Otot Pronator Teres
Origo

: Epicondylus medialis humeri.

Insersio

: Permukaan lateral radius

Persarafan

: N. Medianus (C6,C7)

Fungsi Utama : Pronasi siku

b) Otot Pronator Quadratus


Origo

: distal permukaan anterior ulna

Insersio

: distal permukaan anterior radius

Persarafan

: N. Medianus (C6,C7)

Fungsi Utama : Pronasi siku.

Gambar 2. Gambaran otot yang berperan pada posisi pronasi dan supinasi

Artikulasi humeroulnar dan humeroradial dari sendi siku dipersarafi oleh


nervus muskulokutaneus, radialis, dan ulnaris. Di bagian anterior, sisi lateral sendi
siku diliputi oleh dermatom C6, wilayah yang lebih medial diliputi oleh dermatom
C5 dan T1, dan aspek medial diliputi oleh dermatom C8. Di bagian posterior, sisi
lateral diliputi oleh dermatom C6 dan dermatom C8 di medial dibagi di tengah oleh
dermatom C7.
Nervus kutaneus lateralis inferior di lengan dan nervus kutaneus posterior di lengan
bawah adalah saraf sensorik dari siku lateral. Saraf kutaneus medial di lengan bawah,
melalui cabang ulnarisnya (posterior) dan cabang anteriornya, memberikan sensasi
pada sisi medial siku. Di sepanjang sisi anterior dari siku, di fosa kubiti, diberi
sensasi oleh cabang sensorik dari saraf muskulokutan (nervus kutaneus lateralis di
lengan bawah).

III.

ETIOLOGI
Dislokasi siku biasanya terjadi saat seseorang terjatuh dan terjadi saat tangan

teregang. Ketika tangan menyentuh tanah, tekanan sampai ke siku. Biasanya terjadi
gerakan balik pada gaya ini. Dislokasi siku ini bisa terjadi saat kecelakaan mobil dan
siku terputar keluar dari persendiannya. Dislokasi siku bisa terjadi pada kecelakaan
mobil ketika penumpang menahan. Tekanan diteruskan ke lengan sehingga bisa
terjadi dislokasi pada siku.
Kestabilan dari siku ditunjang oleh beberapa komponen yang ada disekitar
siku yaitu antara lain permukaan tulang, ligament dan otot. Ketika terjadi dislokasi
pada siku maka banyak struktur yang cedera pada derajat yang berbeda.
Beberapa orang yang memiliki ligament yang besar dan lemah pada sikunya
akan beresiko lebih besar untuk terjadinya dislokasi pada siku. Begitu juga pada
orang yang memiliki alur ulna yang dangkal pada sendi engsel siku juga memiliki
resiko yang besar terjadinya dislokasi pada siku.

Gambar 3. Dislokasi Elbow Komplit

IV.

KLASIFIKASI ELBOW DISLOCATION

Pada Dislokasi yang simple tidak terjadi cedera pada tulang yang utama,
sedangkan pada dislokasi yang kompleks akan terjadi cedera yang parah pada tulang
dan ligament. Pada dislokasi yang parah, pembuluh darah dan saraf yang melewati
siku kemungkinan bisa terjadi cedera, jika ini terjadi maka beresiko untuk kehilangan
siku.

Dislokasi posterior: siku dalam keadaan fleksi yang berlebihan pada tonjolan
olecranon. Pada palpasi, didapatkan olecranon terpisah dari bidang
epicondilus. Sebagai contoh seseorang yang jatuh dari sepatu roda, jatuh ke
belakang, dan dapat menyebakan dislokasi posterior. Dislokasi ini dapat
berhubungan dengan cedera neurovaskular.

Gambar 4. Dislokasi Elbow Posterior

Dislokasi anterior: siku dalam keadaan ekstensi yang berlebihan, pada lengan
bawah terjadi pemendekan, sementara lengan bawah terjadi pemanjangan
dalam keadaan supinasi. umumnya terkait dengan gangguan arteri brakialis
dan / atau cedera pada saraf median.

V.

MANIFESTASI KLINIS

Saat setelah kejadian penderita Menyanggah lengan bawahnya dengan tangan

yang lainnya.
Deformitas dan pembengkakan pd siku biasanya sangat nyata.
Penderita mempertahankan sikunya untuk tidak bergerak dalam posisi fleksi.
Arah dislokasi paling sering ke posterior namun dapat pula terjadi ke arah

lateral atau medial.


Pada dislokasi yang paling besar terjadi kerusakan jaringan lunak berupa :

robekan kapsul sendi bahkan arteri brachialis, juga dapat terjadi fraktur.
Bila dislokasi kearah lateral atau medial ligament akan terulur bahkan ruptur,
ovulsi tendon pleksor dan epicondilus medial.

VI.
ANAMNESIS
Anamnesis dari dislokasi siku meliputi, mekanisme dari cedera tipe dan lokasi dari
nyeri, disfungsi, pengobatan sebelum datang ke unit gawat darurat, waktu efusi
muncul dan perjalanan terjadinya cedera.
Mekanisme : saat terjatuh dan terjadi ekstensi dan abduksi pada lengan

(posterior) atau terjadi fleksi langsung pada siku (anterior)


Nyeri, fokus disekitar sendi siku
Keterbatasan dalam gerak

VII. PEMERIKSAAN FISIK


Dislokasi posterior: siku dalam keadaan fleksi yang berlebihan pada tonjolan
olecranon. Pada palpasi, didapatkan olecranon terpisah dari bidang

epicondilus.
Dislokasi anterior: siku dalam keadaan ekstensi yang berlebihan, pada lengan
bawah terjadi pemendekan, sementara lengan bawah terjadi pemanjangan

dalam keadaan supinasi.


Fungsi neurovascular harus diperhatikan sebelum dan sesudah reduksi.

Pemeriksaan dilakukan di lengan. Pemeriksaan dilakukan yaitu pemeriksaan


nyeri, bengkak dan deformitas. Lakukan evaluasi terhadap kulit dan sirkulasi pada
lengan. Pulsasi pada pembuluh darah juga harus di cek. Jika arteri cedera pada saat
dislokasi, maka tangan akan terasa dingin dan berubah menjadi pucat.
VIII. PEMERIKSAAN PENUNJANG

Radiografi

X-ray diperlukan untuk menentukan apakah ada cedera tulang. X-ray juga dapat
membantu menunjukkan arah dislokasi. Sinar-X merupakan cara terbaik untuk
memastikan adanya dislokasi sendi. Tetapi untuk menentukan tulang secara detail
sulit untuk identifikasi pada sinar X, dapat dilakukan pada computed tomography
(CT) scan. Jika diperlukan untuk mengevaluasi ligamen, magnetic resonance image
(MRI) dapat membantu.

Tes Lainnya

- Arteriografi harus dilakukan untuk kasus-kasus yang dicurigai mengalami cedera


vaskular.

IX. DIAGNOSIS BANDING


Fraktur siku
Fraktur lengan bawah
Trauma, cedera pada pembuluh darah perifer

X. KOMPLIKASI
Komplikasi dislokasi siku :
cedera arteri brakialis

cedera saraf medial


cedera saraf ulnaris
Fraktur secara bersamaan
avulsi dari triceps mekanisme penyisipan (dislokasi anterior saja)
Jebakan fragmen tulang dalam ruang sendi
Kekakuan sendi dengan penurunan ROM (terutama dalam ekstensi)
Myositis ossificans
Sindrom Kompartemen

XI.

PENATALAKSANAAN

Suatu dislokasi siku harus dianggap cedera darurat. Tujuan pengobatan


langsung dari dislokasi siku adalah mengembalikan siku untuk penyelarasan normal.
Tujuan jangka panjang adalah untuk mengembalikan fungsi lengan.
Terapi Non Bedah
Penyesuaian siku normal biasanya dapat dipulihkan di bagian gawat
darurat di rumah sakit. Sebelum ini dilakukan, biasanya akan diberikan obat
penenang dan obat nyeri. Tindakan mengembalikan keselarasan ke siku
disebut manuver reduksi.
Manuver reduksi dilakukan dengan cara menggunakan Metode Closed
Reduction atau Rduksi Tertutup dngan Anestesi. Ada 2 cara, yaitu :

1. Puller.
Reduksi dengan cara ini dilakukan dengan cara pasien posisi supine dengan
elbow joint fleksi 90o , Kekuatan diberikan dari arah anterior dari lengan atas
dengan satu tangan sambil satu tangan lain menarik pergelangan tangan. Bisa
juga dilakukan traksi dengan cara melingkarkan kain pada dada dibawah
axilla sambil dilakukan penarikan ke arah yang berlawanan.

2. Meyn Quegley

Pasien dalam posisi Prone, Sendi siku diletakkan di ujung sambil disanggah
dengan satu tangan kemudian secara bersamaan mendorong ujung proximal
olecranon sambil menarik pergelangan tangan. (Meyn Quegley) .

Tindakan Operatif
Dalam dislokasi siku kompleks, operasi mungkin diperlukan untuk
mengembalikan keselarasan tulang dan perbaikan ligamen. Ini bisa sulit untuk
mengembalikan kembali dislokasi siku kompleks dan untuk menjaga sendi sejalan.
Setelah operasi, siku dapat dilindungi dengan engsel eksternal. Perangkat ini
melindungi siku dari dislokasi lagi. Jika pembuluh darah atau saraf cedera
berhubungan dengan dislokasi siku, operasi tambahan mungkin diperlukan untuk
memperbaiki pembuluh darah dan saraf serta perbaikan tulang dan cedera ligamen.
Bedah rekonstruksi akhir berhasil dapat mengembalikan gerakan untuk
beberapa siku kaku. Operasi ini menghilangkan jaringan parut dan pertumbuhan
tulang tambahan. Hal ini juga menghilangkan hambatan untuk gerakan.
Seiring waktu, ada peningkatan risiko untuk arthritis di sendi siku jika
pengembalian tulang tidak baik, siku tidak bergerak dan memutar secara normal, atau
siku terus dislokasi.

DAFTAR PUSTAKA
1. Salter Robert bruce. 1999. Textbook of Disorder and Injuries of the
Musculoskeletal System, 3rd-ed. Baltimore: Williams & Wilkins.
2. Rasjad Chairuddin, 2007, Pengantar Ilmu Bedah Ortopedi edisi ketiga,
Jakarta: PT.Yarsif Watampone (Anggota IKAPI).
3. Reksoprojo, S.1995. Kumpulan Kuliah Ilmu Bedah. Binarupa Aksara. Jakarta
4. Appley A Graham & Salomon Louis, 1995. Orthopedi dan Fraktur Sistem,
Edisi ketujuh, cetakan pertama. Jakarta : Widya Medika.
5. Greene, Walter B, Netters Orthopaedics, North Carolina,
6. Weinsterin Stuart L, Tureks Orthopaedics, Lippincot Wililiams & Wilkins.