Anda di halaman 1dari 7

KAMPUNG TRADISIONAL KAMPUNG MAHMUD KABUPATEN BANDUNG

Kampung Mahmud, salah satu kampung yang ada di Desa Mekarrahayu Kecamatan
Margaasih Kabupaten Bandung, merupakan kampung yang masyarakatnya masih memegang teguh
adat-istiadat warisan nenek moyangnya. Hal itu terwujud dalam berbagai kehidupan sehari-hari,
dengan adanya berbagai larangan yang bersifat sakral tabu atau pantangan yang dipegang teguh oleh
masyarakat secara turun temurun dan relatif terjaga keasliannya.

Kondisi Geografis Kampung Naga


Kampung Mahmud secara administratif termasuk ke dalam wilayah Desa Mekarrahayu,

Kecamatan Margaasih Kabupaten Bandung. Dalam organisasi pemerintahannya, Desa Mekarrahayu


ini terdiri atas 16 RW sedangkan lokasi Kampung Mahmud terletak di sebelah barat pusat
pemerintahan desa. Adapun Desa Mekarrahayu sendiri terletak di sebelah selatan pusat pemerintahan
kecamatan. Lokasi Kampung Mahmud memang agak terpencil dari kampung-kampung lainnya, baik
kampung yang berada di wilayah desa maupun yang berada di luar desa. Kemudian letaknya pun di
pinggir Sungai Citarum yang sekaligus sebagai batas wilayah dengan desa lainnya.
Luas Desa Mekarrahayu sekitar 299.664 ha. dengan batas-batas wilayah sebagai berikut :
sebelah utara berbatasan dengan Desa Rahayu dan Desa Cigondewah;
sebelah selatan berbatasan dengan Desa Pameuntasan dan Daraulin;
sebelah barat berbatasan dengan Desa Nanjung;
sebelah timur berbatasan dengan Desa Margahayu.

Sumber: Googleearth.com
Gambar 1. Peta Kampung Mahmud

Kondisi Fisik Alamiah


Keadaan permukaan tanah di Desa Mekarrahayu terdiri atas daratan dan pesawahan, dengan

rincian: tanah perumahan dan pekarangan sekitar 123.630 ha. tanah pesawahan 136.925 ha, dan
tanah pertanian kering, ladang, serta tegalan sekitar 39.109 ha. Melihat kondisi tanahnya dapat
dikatakan cukup subur dengan hasil bumi yang melimpah, dalam arti dapat memenuhi kebutuhan
warga setempat tanpa harus mendatangkan dari luar. Selain itu, di sekitar kampung terdapat banyak
pohon bambu yang kemudian dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku untuk anyaman seperti bilik
dan alas lantai palupuh.
Selain tanahnya yang cukup subur, khusus untuk Kampung Mahmud daerahnya hingga tahun
1980-an belum terpolusi oleh limbah industri, kecuali air Sungai Citarum yang mengalir di sebelahnya.
Namun kini, masyarakat Kampung Mahmud tidak lagi concern terhadap tabu yang dahulu dipegang
erat. Hal itu terbukti dengan mulai adanya industri rumah tangga yang mengelola barang-barang bekas
seperti yang ada di daerah Cigondewah. Dahulu, air Sungai Citarum menjadi satu-satunya sumber air
untuk keperluan hidup masyarakat, tetapi sekarang setelah air tercemar, sumber air itu adalah seke
dan sumur.
Sungai Citarum kini hanya dipergunakan sebagai sumber air untuk pertanian belaka. Dengan
perkembangan jaman dan keperluan perluasan wilayah pemukiman dan perluasan areal di sektor
ekonomi, maka Kampung Mahmud sudah mulai terbuka. Bahkan alur Sungai Citarum yang semula
melingkar mengelilingi perkampungan Mahmud, kini dengan program prokasih sungai ini diluruskan,
sehingga tidak lagi mengelilingi Kampung Mahmud. Jalan hotmix menuju Kampung Mahmud tampak
mulus dan kendaraan roda empat sudah sangat banyak hilir mudik memasuki perkampungan ini.
Mobilitas penduduknya pun sangat tinggi dengan adanya angkutan yang menuju jurusan kampung ini.

Kondisi Non Fisik


A. Pola Pemukiman
Perkampungan masyarakat Kampung Mahmud tidak jauh berbeda dengan perkampungan
masyarakat Sunda tradisional lainnya, Seperti Kampung Naga di Tasikmalaya, Kampung Urug di
Kabupaten Bogor, Kampung Dukuh di Kabupaten Garut, dan Kampung Baduy di Kabupaten Lebak,
yaitu bersifat mengelompok. Letak rumah mereka berderet dan berjajar saling berhadapan di
sepanjang jalan desa atau kampung. Di sebelah barat perkampungan terdapat Mesjid Ageung
Kampung Mahmud, dan di halaman depannya terhampar lapangan luas sebagai halaman atau Buruan
tempat anak-anak bermain. Di sebelah timur dan di ujung barat perkampungan terdapat Makam
Keramat Leluhur Kampung Mahmud, yaitu Makam Eyang Gedug, Eyang Abdul Manaf dan Eyang
Ageung Zaenal Arif.

Bentuk bangunan rumah berupa panggung dengan bahan-bahan yang terbuat dari Bambu dan
kayu. Adapun atap rumah bertipe jolopong yaitu suhunan panjang dan dinding rumah terbuat dari
anyaman bambu yang disebut bilik, lantai rumah terbuat dari kayu yang disebut balagbag. Setiap tiang
penyangga rumah disangga dengan batu yang disebut tatapakan,. Tangga untuk naik ke dalam rumah
terbuat dari kayu atau bambu yang disusun rapi disebut golodog.
Bagian tengah rumah biasanya disebut tengah imah merupakan bagian ruangan yang cukup
besar yang digunakan untuk kepentingan tertentu sepeti menerima tamu pada peristiwa selamatan.
Dalam ruangan tersebut terdapat seperangkat kursi tamu lengkap dengan mejanya dan alat rumah
tangga lainnya, seperti lemari, radio transistor, TV, hiasan dinding sesuai dengan kemampuan masingmasing.

Pemilihan Bahan Bangunan


Sebelum konstruksi kayu dikenal, bambu merupakan bahan bangunan yang menentukan

konstruksi rumah tradisional, khususnya di Kampung Mahmud dan umumnya masyarakat tradisional di
Indonesia. Sejalan dengan perkembangan waktu, maka kayu dapat dijadikan bahan material untuk
bangunan, sehingga dalam pengetahuan tradisional local genius-nya, jenis-jenis kayu tertentu
dipandang memiliki kekuatan magis. Hal itu sama dengan pemilihan lahan untuk rumah. Pemilihan
kayu yang tidak bertuah dapat pula menimbulkan petaka bagi penghuni dan atau pemilik rumah
tersebut.
Seperti pada pemilihan tempat bangunan, pemilihan kayu yang bertuah menjadi sangat penting.
Bahan-bahan kayu memiliki sifat-sifat baik atau kurang baik, sifat ini harus diperhatikan dalam
membangun rumah. Bahkan dalam mempersiapkan bahan-bahan ini pun selalu dalam situasi magis,
yaitu melakukan suatu acara semacam ritual tawasullan.
Ketika membangun rumah, penduduk Kampung Mahmud selalu mempersiapkan bahan-bahan
bangunan yang teruji, baik dari segi kekuatan, maupun jenis bahannya.. Pemilihan bahan bangunan
dari kayu sangat bertalian dengan kekuatannya, di samping adanya kepercayaan bahwa sebuah kayu
yang dipergunakan dapat memberikan kekuatan magis.
Untuk penduduk pada umumnya, pemilihan kayu atau bahan bangunan itu tidak menjadi
kendala yang penting. Oleh sebab itu, dengan tawasulan mereka dapat meminta kekuatan magis dan
kekuatan lainnya dari dunia gaib sebagai ganti dari bahan kayu yang lainnya. Sehingga dengan bahan
kayu yang lain pun, kekuatan magis yang jelek dapat ditangkal dengan cara tawasulan .
Seperti disebutkan di atas, sebelum menggunakan bahan bahan bangunan dari kayu, bambu
merupakan bahan material utama untuk bangunan rumah. Hal itu disebabkan sifat bambu yang kokoh
dan lentur. Penggunaan bambu yang optimal terletak pada bagian konstruksi yang sekunder, seperti
untuk bahan usuk, reng atau bagian iratan untuk dianyam sebagai tikar, dinding (bilik), dan angit-langit.

Bentuk Rumah
Pada umumnya rumah yang ada di daerah Kampung Mahmud adalah rumah yang berbentuk

manjang atau suhunan Panjang, yaitu rumah berbentuk persegi panjang. Hal itu dimungkinkan untuk
menunjang kapasitas dalam menampung jumlah anggota keluarga yang banyak. Apabila dilihat dari
luasnya, bangunan rumah di kampung Mahmud rata-rata sangat besar, yaitu dari yang terkecil
berukuran 4 x 8 meter hingga berukuran 10 x 20 meter, ditambah dengan halaman yang sangat luas.
Kebiasaan membangun rumah yang luas dan besar ini sudah merupakan tradisi masyarakat
Kampung Mahmud. Sehingga sulit untuk mendapatkan rumah yang berukuran kecil, seperti di
kampung-kampung lainnya di luar Kampung mahmud.
Rumah besar dan luas ini memberikan keleluasaan sirkulasi penghuninya untuk bergerak.
Sirkulasi udara pun sangat baik, di mana jendela-jendela dipasang sepanjang dinding dengan ukuran
yang sangat proporsional. Di samping itu, pencahayaan rumah pun cukup baik, karena dengan letak
jendela yang berjajar memanjang memberikan ruang cahaya lebih banyak.
Sirkulasi atau ruang gerak penghuni pun tidak terbatas oleh ruang yang ada, sebab jarak antara
ruang-ruang yang ada di dalam rumah cukup lebar. Hanya saja ruang halaman yang ada di luar hanya
dibatasi oleh sebilah bambu yang dipaseuk pada ujung-ujung tanah. Batas teritorial antara ruang
halaman satu dengan halaman yang lainnya sangat samar.. Panyaweran pun dapat dijadikan sebagai
batas ruang halaman rumah yang satu dengan yang lainnya. Batas rumah yang demikian itu, terjadi
pada kelompok rumah yang ada di dekat Kokolot, sedangkan bagi rumah-rumah yang ada di luar
kelompok ini dibatasi dengan pagar kebun.

Sumber: Google.com
Gambar 2. Kondisi Permukiman Kampung Mahmud

Upacara Membangun Rumah


Bagi penduduk Kampung Mahmud sudah merupakan kebiasaan apabila dalam setiap pekerjaan

selalu mengadakan tawasulan kepada karuhun. Tawasul ini dapat juga dilaksanakan seperti dalam
membangun rumah. Tujuan tawasulan ini yakni meminta ijin dan berkah kepada karuhun yang telah
membangun daerahnya agar memperoleh keselamatan dalam melakukan pekerjaan, sehingga
pembangunan rumah dapat terselesaikan dengan baik dan keluarga yang akan mendiami rumah
tersebut selamat.
Biasanya tawasulan diadakan di atas sebidang tanah yang akan didirikan rumah, dan waktu
penyelenggaraannya pada saat peletakkan batu pertama. Penyelenggara tawasulan ini ialah keluarga
yang akan membangun rumah. Keluarga tersebut mengundang tetangga sekitarnya dan para pekerja
untuk berdoa dan memohon keselamatan. Tawasulan ini dipimpin oleh seorang sesepuh kampung.
Selesai berdoa, acara diakhiri dengan makan tumpeng bersama, yang telah disediakan sebagai
pelengkap upacara.
Upacara ritual ketika rumah sedang berlangsung dibangun, yaitu pada waktu naekeun membuat
suhunan rumah. Pada waktu rangka suhunan rumah ini akan dibangun, biasanya diadakan semacam
upacara kecil, yaitu menyediakan tumpeng dan menyembelih ayam. Di samping itu disediakan pula
bendera merah putih, yang nantinya dipasang atau dililitkan pada kayu wuwungan / dikibarkan di
tengah-tengah suhunan rumah tersebut. maksud dan tujuannya adalah memerdekakan dari segala
halangan dan rintangan bagi rumah tersebut. Pelaksananan upacara tersebut adalah ketika suhunan

atap bangunan akan dipasang, maka upacara ritualnya dengan tawasulan. Sarana upacara tersebut
dengan menyembelih seekor ayam, kemudian darah ayam tersebut dioles-oleskan ke seluruh tiang
suhunan atau setiap tiang di pojok rumah tersebut. Mereka percaya, bahwa dengan cara semacam itu,
rumah akan kuat dan kokoh. Ayam yang disembelih dianggap sebagai tumbal atau penolak bala.
B. Kependudukan
Penduduk Desa Mekarrahayu berdasarkan monografi desa berjumlah 13.493 jiwa , yang terdiri
atas laki-laki 6.893 orang dan perempuan 6.600. Jumlah penduduk tersebut terbagi ke dalam 2.732
kepala keluarga.
Ditinjau dari segi pendidikan, masyarakat Desa Mekarrahayu dapat dikatakan cukup baik, karena
sekarang ini anggota masyarakatnya sudah ada yang dapat melanjutkan ke jenjang pendidikan yang
lebih tinggi. Khusus untuk Kampung Mahmud, hal itu sifatnya masih minoritas, karena mayoritas
adalah tamatan SD. Jenjang pendidikan yang ditempuh bermacam-macam, ada yang masuk lembaga
formal, seperti SD, SLTP, SLTA, bahkan ke perguruan tinggi. Akan tetapi, ada pula yang melanjutkan
pendidikan ke lembaga informal lainnya seperti pesantren.
Penduduk Desa Mekarrahayu, mayoritas beragama Islam, dan sisanya menganut agama
Protestan, Katholik, dan Hindu. sehingga tempat peribadatan untuk mereka yang beragama Islam
sangat diperhatikan oleh pemerintah dan tokoh masyarakat setempat. Saat ini, di Desa Mekarrahayu
terdapat masjid sebanyak 17 buah dan langgar 62 buah.
Mata pencaharian penduduk bermacam-macam, mulai dari pegawai negeri, ABRI, pedagang /
wiraswasta, buruh, petani, pensiunan, dan lain-lain. Khusus penduduk Kampung Mahmud, yang saat
ini telah terpengaruh oleh roda jaman, maka penduduknya yang dahhulu bermatapencaharian sebagai
petani, baik di sawah maupun ladang, kini mereka lebih tertarik pada matapencaharian di luar bertani.
Banyak di antara mereka yang beralih profesi dari petani ke profesi sebagai pedagang, bahkan di
dalam Kampung Mahmud tersebut kini telah berdiri home industry yang mendaur ulang barang
rongsokan menjadi aneka ragam kerajinan.
C. Kehidupan Sosial Budaya
Pola kehidupan sosial budaya masyarakat Desa Mekarrahayu, pada umumnya tidak jauh
berbeda dengan pola kehidupan sosial budaya masyarakat Sunda, khususnya masyarakat Sunda
pedesaan di wilayah Kabupaten Bandung. Adapun warga Kampung Mahmud, yang mempunyai latar
belakang sejarah yang berbeda dengan kampung lainnya, beranggapan bahwa Kampung Mahmud
merupakan cikal bakal masyarakat di sekitarnya yang berasal dari keturunan Sembah Eyang Abdul
Manaf sebagai penyebar ajaran Islam. Unsur-unsur ajarannya banyak mewarnai pola kehidupan sosial
budaya masyarakatnya. Warga masyarakat Kampung Mahmud adalah penganut Islam yang taat
menjalankan ajarannya, namun dalam kehidupan sehari-hari, unsur-unsur tradisi budaya Sunda
mewarnai pola kehidupan mereka. Di sini terjadi semacam fusi antara kedua unsur yang sangat

berbeda. Di satu pihak ajaran Islam melekat dengan kental, di pihak lain unsur budaya Sunda
tradisional pun tak kalah memberikan nuansa kehidupan mereka. Misalnya, tata cara kehidupan yang
berkaitan dengan pembangunan rumah, di mana adat Sunda sangat dominan memberikan warna dan
nuansanya. Sehingga adanya semacam perkawinan antara kebiasaan secara tradisional dengan
ajaran agama Islam.
Sistem kepemimpinan pada masyarakat Desa Mekarrahayu berada di bawah kepemimpinan
formal, yaitu dipimpin oleh seorang kepala desa berserta aparat pemerintahannya. Kepemimpinan
formal ini mempunyai peranan dalam menanamkan disiplin, menjaga keamanan dan ketertiban,
kebersihan lingkungan, keindahan, termasuk menjaga keselarasan hubungan antara adat istiadat
dengan aturan pemerintah.
Adapun di Kampung Mahmud, selain terdapat kepemimpinan formal, di bawah pimpinan ketua
RW dan RT beserta aparatnya, juga dikenal pimpinan informal seperti tokoh masyarakat dan tokoh
agama. Peranan mereka sangat dominan dalam kehidupan masyarakat di kampung tersebut.. Mereka
mempunyai peranan dalam membina kepercayaan dan melestarikan adat kebiasaan terutama dalam
melakukan gotong royong untuk kepentingan bersama, seperti merawat makam Karomah atau saranasarana umum lainnya. Para sesepuh juga merupakan tempat bertanya bagi mereka yang mempunyai
masalah, baik individu, keluarga, maupun kelompok, terutama yang bertalian dengan leluhur mereka.
Kesenian yang terdapat di Kampung Mahmud kurang berkembang bila dibandingkan dengan
perkembangan kesenian di kampung lainnya di sekitar Kampung Mahmud itu sendiri. Hal itu bukan
berarti mereka tidak menyukai kesenian, akan tetapi mereka sangat patuh pada aturan-aturan yang
berlaku. Di samping itu, adanya tabu untuk memukul goong membuat jenis kesenian yang ada terbatas
sekali, yakni genjringan dan kasidahan.

Daftar Pustaka
Aulia Muhammad, Angki. 2013. Pengaruh Budaya dari Luar Kampung Mahmud,dalam
repository.upi.edu. http://www.repository.upi.edu.com. Diunduh Kamis, 11 September 2014.
Rusnandar, Nandang. 2010. Kampung Mahmud Kabupaten Bandung, dalam Scribd.com.
http://www.scribd.com. Diunduh Kamis, 11 September 2014.