Anda di halaman 1dari 66

RANCANG BANGUN ALAT PEMBUAT PAKAN IKAN MAS

DAN IKAN LELE BENTUK PELET

SKRIPSI

Oleh :

ADRIAN SYAHPUTRA
050308001/TEKNIK PERTANIAN

DEPARTEMEN TEKNOLOGI PERTANIAN


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2009

Adrian Syahputra : Rancang Bangun Alat Pembuat Pakan Ikan Mas Dan Ikan Lele Bentuk Pelet, 2010.

RANCANG BANGUN ALAT PEMBUAT PAKAN IKAN MAS


DAN IKAN LELE BENTUK PELET

SKRIPSI

Oleh :

ADRIAN SYAHPUTRA
050308001/TEKNIK PERTANIAN

Skripsi sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan gelar sarjana


di Departemen Teknologi Pertanian Fakultas Pertanian
Universitas Sumatera Utara

Disetujui Oleh :
Komisi Pembimbing

(Ir. Saipul Bahri Daulay, M.Si)


Ketua

(Ir. Edi Susanto, M.Si)


Anggota

DEPARTEMEN TEKNOLOGI PERTANIAN


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2009

Adrian Syahputra : Rancang Bangun Alat Pembuat Pakan Ikan Mas Dan Ikan Lele Bentuk Pelet, 2010.

ABSTRAK
ADRIAN SYAHPUTRA: Rancang Bangun Alat Pembuat Pakan Ikan Mas dan
Ikan Lele Bentuk Pelet, dibimbing oleh SAIPUL BAHRI DAULAY dan EDI
SUSANTO.
Berkembangnya budidaya perikanan di Indonesia membuat kebutuhan
pelet meningkat sehingga harga jual pelet tersebut semakin mahal. Dengan
mahalnya harga pelet tersebut, mendorong penulis untuk membuat alat pembuat
pakan ikan mas dan ikan lele bentuk pelet. Penelitian ini bertujuan untuk membuat
dan menguji alat pembuat pakan ikan mas dan ikan lele bentuk pelet. Penelitian
dilakukan pada Maret Mei 2009 di Laboratorium Teknik Pertanian, Fakultas
Pertanian Universitas Sumatera Utara, Medan, dengan cara studi literatur,
melakukan eksperimen dan pengamatan terhadap alat. Parameter yang diamati
adalah kapasitas alat, persentase kerusakan hasil, analisis ekonomi, break event
point dan analisis kelayakan usaha dengan menghitung nilai net present value dan
internal rate of return.
Hasil penelitian menunjukkan kapasitas alat 25,85kg/jam, persentase
kerusakan hasil 17,14% dan alat ini layak untuk dibuat.
Kata Kunci : alat, pakan ikan, pelet, ikan mas, ikan lele

ABSTRACT
ADRIAN SYAHPUTRA: The Engineering of Feed Pellet Equipment for The
Goldfish and Catfish, supervised by SAIPUL BAHRI DAULAY and EDI
SUSANTO.
The Development of fishery farming in Indonesia, making the need for
pellet and their price increase. This condition encourage the writer to engineer
the pellet feed maker. This research was aimed at making and testing the feed
maker. The research was conducted on March to May 2009 at the Laboratory of
Agricultural Engineering, the Faculty of Agriculture, The University of North
Sumatra, Medan, by literature study, experiments and observations of the
equipment. The parameters observed were the equipment capacity, percentage of
broken result, economics analysis, break event point and the feasibility study
using value of net present value and internal rate of return.
The capacity of the equipment was 25,85 kg/hour, the percentage of
broken result was 17,14% and this equipment was feasible.
Keywords: equipment, fish feed, pellet, goldfish, catfish

RIWAYAT HIDUP
Adrian Syahputra, dilahirkan di Medan pada tanggal 21 Mei 1988 dari
Ayah Ir. Asral Tanjung dan Ibu Puspita Dewi Lubis SH. Penulis merupakan anak
pertama dari dua bersaudara.
Tahun 2005 penulis lulus dari SMAN 2 Pematangsiantar dan pada tahun
2005 lulus seleksi masuk Universitas Sumatera Utara melalui jalur Seleksi
Penerimaan Mahasiswa Program Reguler Mandiri (SPMPRM). Penulis memilih
Program Studi Teknik Pertanian, Departemen Teknologi Pertanian, Fakultas
Pertanian.
Selama mengikuti perkuliahan, penulis menjadi anggota koordinator
bidang keuangan Ikatan Mahasiswa Teknik Pertanian (IMATETA) dan pernah
mengikuti kegiatan organisasi ATM sebagai anggota. Pada tanggal 07 Juli 2008
sampai dengan 07 Agustus 2008, penulis melaksanakan Praktek Kerja Lapangan
(PKL) di PT. Perkebunan Nusantara IV Bukit Lima, Kab. Simalungun.

ii

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan
karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini yang berjudul
Rancang Bangun Alat Pembuat Pakan Ikan Mas dan Ikan Lele Bentuk Pelet.
Pada kesempatan ini penulis menghaturkan pernyataan terima kasih
sebesar-besarnya kepada kedua orang tua penulis yang telah membesarkan,
memelihara dan mendidik penulis selama ini. Penulis menyampaikan ucapan
terima kasih kepada Bapak Ir. Saipul Bahri Daulay, M.Si dan Ir. Edi Susanto,
M.Si selaku ketua dan anggota komisi pembimbing yang telah membimbing dan
memberikan berbagai masukan berharga kepada penulis dari mulai menetapkan
judul, melakukan penelitian, sampai pada ujian akhir.
Di samping itu, penulis juga mengucapkan terima kasih kepada semua staf
pengajar dan pegawai di Program Studi Teknik Pertanian, Departemen Teknologi
Pertanian, serta semua rekan mahasiswa yang tidak dapat disebutkan satu per satu
di sini yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. Akhir kata,
penulis berharap semoga skripsi ini bermanfaat.

Medan, November 2009

Penulis

iii

DAFTAR ISI
Hal
ABSTRAK ................................................................................................... i
RIWAYAT HIDUP ...................................................................................... ii
KATA PENGANTAR .................................................................................. iii
DAFTAR TABEL ........................................................................................ v
DAFTAR GAMBAR .................................................................................... vi
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................ vii
PENDAHULUAN
Latar Belakang .............................................................................................. 1
Tujuan Penelitian .......................................................................................... 3
Kegunaan Penelitian ..................................................................................... 3
TINJAUAN PUSTAKA
Pakan Ikan .................................................................................................... 4
Pelet Ikan ...................................................................................................... 5
Mesin Pembuat Pelet..................................................................................... 8
Elemen Mesin ............................................................................................... 8
Motor listrik .................................................................................................. 8
Poros ............................................................................................................ 9
Bantalan........................................................................................................ 10
Sproket ......................................................................................................... 12
Roda gigi ...................................................................................................... 12
Rantai ........................................................................................................... 13
V-belt ........................................................................................................... 14
Pulley .......................................................................................................... .15
Mekanisme Pembuatan Alat .......................................................................... 16
Analisis Ekonomi dan Analisis Kelayakan Usaha.......................................... 16
METODOLOGI PENELITIAN
Waktu dan Tempat Penelitian ....................................................................... 20
Bahan dan Alat Penelitian ............................................................................. 20
Metode Penelitian ......................................................................................... 20
Komponen Alat............................................................................................. 20
Prosedur Penelitian ....................................................................................... 22
Parameter yang Diamati ................................................................................ 24
HASIL DAN PEMBAHASAN
Prinsip Kerja Alat ......................................................................................... 30
Kapasitas Efektif Alat ................................................................................... 30
Persentase Kerusakan Hasil........................................................................... 31
Analisis Ekonomi.......................................................................................... 33
Break Event Point ......................................................................................... 33
Net Present Value ......................................................................................... 34
Internal Rate Of Return................................................................................. 34
KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan................................................................................................... 35
Saran ............................................................................................................ 35
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 36
LAMPIRAN ................................................................................................. 38

DAFTAR GAMBAR
No.

Hal.

1. Gambar teknik alat 1 ................................................................................ 52


2. Gambar teknik alat 2 ................................................................................ 53
3. Tampak depan .......................................................................................... 54
4. Tampak belakang ..................................................................................... 54
5. Tampak atas ............................................................................................. 55
6. Tampak samping ...................................................................................... 55
7. Mesin pencetak pelet kering .................................................................... 56
8. Mesin pencetak pelet basah ...................................................................... 56
9. Pakan ikan mas dan ikan lele bentuk pelet ................................................ 57
10. Pelet yang rusak (tidak terbentuk dan tinggal di alat) ............................... 57

DAFTAR TABEL
No.
Hal
1. Ramuan makanan buatan untuk ikan dalam proses pembesaran ................ 6
2. Ramuan makanan buatan untuk pakan ikan lele ........................................ 7
3. Ramuan makanan buatan untuk pakan ikan lele ........................................ 7
4. Ramuan makanan buatan untuk pakan ikan mas ....................................... 8
5. Data parameter yang diamati .................................................................... 30
6. Data hasil penelitian ................................................................................. 30
7. Pemeliharaan bagian-bagian alat .............................................................. 48
8. Tingkat suku bunga dengan hubungan P/F ............................................... 51
9. Tingkat suku bunga dengan hubungan P/A ............................................... 51

vi

DAFTAR LAMPIRAN
No.
Hal.
1. Kapasitas efektif alat dan persentase kerusakan hasil ................................. 38
2. Analisis ekonomi ...................................................................................... 39
3. Break event point ...................................................................................... 42
4. Net present value ...................................................................................... 43
5. Internal rate of return ............................................................................... 46
6. Diagram alir penelitian .............................................................................. 47
7. Pemeliharaan dan keselamatan kerja ......................................................... 48
8. Tabel suku bunga ...................................................................................... 51
9. Gambar teknik alat 1 ................................................................................. 52
10. Gambar teknik alat 2 ............................................................................... 53
11. Gambar alat............................................................................................. 54
12. Gambar mesin pelet yang di jual di pasaran ............................................. 56
13. Hasil cetakan alat .................................................................................... 57

vii

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Dengan kemajuan teknologi dewasa ini dan didukungnya wilayah perairan
Indonesia yang luas, meliputi 11,95 juta [Ha] sungai dan rawa, 1,78 juta [Ha]
danau alam, 0,003 [Ha] danau buatan serta luasnya perairan laut Indonesia, telah
memberikan kemudahan bagi masyarakat, khususnya petani budidaya ikan untuk
mengembangkan usaha perikanan di Indonesia (Raflie,2007).
Oleh karena itu pemerintah mencanangkan pembangunan pada sektor
perikanan, dengan memberikan perkereditan untuk membantu nelayan yang
bermodal kecil. Atas dasar ini, pengembangan dalam usaha pembudidayaan
perikanan air tawar maupun air laut berkembang dengan sangat pesat. Salah satu
daerah yang telah melakukan pembudidayaan perikanan ini adalah Sumatera
Utara, yang terbukti dengan mampu menghasilkan 25.065,7 ton per tahun
(Raflie,2007).
Jenis komoditi budidaya perikanan yang dikembangkan untuk air tawar
ataupun air laut sangat bervariasi, mulai dari ikan mas, ikan mujair, ikan nila, ikan
lele, ikan kerapu, ikan kakap, serta jenis ikan hias baik di air tawar maupun ikan
hias laut, dan sebagainya.
Untuk mengembangkan budidaya perikanan tersebut, ikan memerlukan
pakan. Bagi makhluk hidup pakan merupakan syarat untuk hidup, tidak terkecuali
ikan. Pakan digunakan untuk menghasilkan energi. Dengan energi itulah, tubuh
ikan dapat melakukan metabolisme dan bergerak. Tanpa energi, organ tubuh tidak
dapat bergerak dan berfungsi. Selain sebagai penghasil energi, pakan juga

berfungsi memperbaiki sel tubuh yang rusak. Dengan begitu, bagian tubuh yang
terluka bisa sembuh kembali.
Pakan terdiri dari dua macam, yaitu pakan alami dan pakan buatan.
Diantara kedua jenis pakan tersebut, terdapat kelebihan dan kekurangannya. Oleh
sebab itu, peternak perlu memperhatikan perbedaan kedua jenis pakan tersebut
agar dapat menentukan saat yang tepat untuk menggunakan pakan alami atau
pakan buatan.
Pakan alami biasanya digunakan dalam bentuk hidup dan agak sulit untuk
mengembangkannya, karena memerlukan perlakuan khusus sebelum pakan
tersebut diberikan kepada ikan. Sedangkan pakan buatan, dapat diartikan secara
umum sebagai pakan yang berasal dari olahan beberapa bahan pakan yang
memenuhi nutrisi yang diperlukan. Pakan buatan banyak kita jumpai di pasar
berbentuk pelet.
Dengan pesatnya perkembangan budidaya perikanan di Indonesia,
membuat kebutuhan pakan ikan tersebut menjadi meningkat. Sehingga apabila
hanya mengandalkan pakan alami saja, tidak akan mencukupi kapasitas pakan
ikan tersebut. Untuk itu, banyak petani budidaya ikan menggunakan pakan buatan,
sebagai tambahan untuk pakan ikan. Pakan buatan tersebut biasa dikenal oleh
petani budidaya ikan dengan nama pelet.
Seiring dengan meningkatnya permintaan pelet di pasar, membuat harga
pelet tersebut semakin mahal. Hal inilah yang mendorong penulis untuk membuat
sebuah mesin pembuat pakan ikan mas dan ikan lele bentuk pelet, yang dapat
dipergunakan oleh pengusaha budidaya perikanan, terutama untuk kalangan
masyarakat menengah ke bawah.

Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk membuat dan menguji alat pembuat pakan
ikan bentuk pelet.

Kegunaan Penelitian
1. Penulis, sebagai bahan untuk menyusun skripsi yang merupakan syarat
untuk menyelesaikan pendidikan di Program Studi Teknik Pertanian
Departemen Teknologi Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Sumatera
Utara.
2. Mahasiswa, sebagai bahan informasi bagi yang akan mengembangkan alat
ini.
3. Masyarakat, sebagai bahan informasi bagi pihak yang membutuhkan
terutama pelaku budidaya perikanan.

TINJAUAN PUSTAKA
Pakan Ikan
Berdasarkan macam makanannya, ikan dapat dibedakan menjadi 5 macam
golongan, yaitu :
(1) pemakan tumbuh tumbuhan;
(2) pemakan daging;
(3) pemakan segala;
(4) pemakan plankton;
(5) pemakan hancuran bahan organik
(Mudjiman, 1996).
Jenis pakan atau ransum ikan mas terbagi menjadi dua, yaitu pakan alami
dan pakan buatan. Pakan alami, seperti zooplankton, rotifera, nauplii, moina, dan
daphnia, akan sangat sedikit tersedia dikolam air deras karena putaran arus air
dalam kolam yang kuat. Ikan mas yang dibudidayakan dengan menggunakan
sistem kolam air deras, makanannya hanya mengandalkan pakan buatan
(Tim Lentera, 2002).
Pakan alami merupakan pakan yang berbentuk hewan hewan dan
tumbuhan kecil yang biasa disebut zooplankton dan fitoplankton. Jenis pakan
alami ini berukuran sangat kecil sehingga pakan alami ini lebih cocok diberikan
pada benih ikan (Sendjaja dan Riski, 2002).
Ada beberapa syarat pakan alami untuk lele dumbo,yaitu harus berukuran
lebih kecil dari bukaan mulut ikan, mudah dicerna, mudah ditangkap, serta mudah
dan murah untuk mengkulturkannya atau menumbuhkannya
(Prihartono dkk, 2000).

Pelet Ikan
Pelet adalah bentuk makanan buatan yang terdiri dari beberapa macam
bahan yang kita ramu dan kita jadikan adonan, kemudian kita cetak sehingga
bentuknya merupakan batangan kecil-kecil seperti bentuk obat nyamuk bakar.
Panjangnya biasanya berkisar antara 1 2 cm. Jadi pelet tidak berupa tepung,
tidak berupa butiran dan juga tidak berupa larutan (Mudjiman, 1996).
Dalam pembuatan pakan ikan, yang perlu diperhatikan adalah kadar
protein pakan ikan tersebut, sehingga perlu dilakukan perhitungan yang tepat
dalam meramu pakan ikan tersebut. Setelah perhitungan jelas, bahan pakan
ditimbang. Setelah ditimbang, bahan dicampur satu persatu hingga bahan
homogen. Tahap awal dapat dimulai dengan protein basal, kemudian disusul
dengan bahan yang berprotein suplemental. Campuran yang rata, membuat
kandungan protein yang terbentuk juga rata. Setelah yakin pencampuran bahan
benar benar merata, bahan dicampur air sehingga diperoleh adonan yang kental
berbentuk pasta. Kemudian adonan tersebut dimasukkan kedalam mesin
penggiling pelet. Cetakan yang keluar, ditampung dengan tampah dan dijemur
dibawah panas matahari. Pelet yang baik memiliki kandungan air dibawah 10%
dan tidak mudah hancur (Agung, 2007).
Semakin besar ikan yang di budidayakan, maka akan semakin besar pula
jumlah makanan yang harus dikonsumsi oleh ikan tersebut. Selain itu, kadar
protein yang diberikan untuk pembesaran ikan dewasa juga perlu diperhatikan.
Adapun ramuan pakan ikan dalam proses pembesaran dapat dilihat pada Tabel 1.

Tabel 1 : Ramuan Makanan Buatan Untuk Ikan Dalam Proses Pembesaran


Bahan Ramuan
Takaran
1.
2.
3.
4.
5.

Tepung dedak
Tepung kedelai
Tepung ikan
Tepung tapioka
Vitamin mix
Protein

48 %
20 %
20 %
10 %
2%
26-28 %

Sumber : Nugroho dan Kristanto (2008)

Usaha budidaya ikan pada saat ini semakin intensif menuntut tersedianya
makanan dalam jumlah yang cukup, tepat waktu dan berkesinambungan. Oleh
karena itu masalah pengadaan makanan perlu kita tangani dengan sungguh
sungguh. Apalagi untuk jenis ikan air tawar yang sangat disukai oleh masyarakat
pada sekarang ini. Seperti ikan patin, ikan lele dan ikan mas. Untuk itu kita harus
pandai pandai menyiasati pemberian pakan ikan tersebut. Kita tidak bisa hanya
mengandalkan pakan alami saja, karena keterbatasan jumlah pakan tersebut. Maka
kita perlu pakan buatan sebagai pakan tambahannya. Tetapi, pakan buatan yang
beredar dipasaran saat ini sangat mahal harganya. Sehingga menuntut kita untuk
dapat meramu pakan buatan sendiri sebagai alternatif untuk meringankan biaya
produksi. Pakan buatan ini dapat kita buat berupa pelet. Tetapi, kita juga harus
memperhatikan protein pakan ikan tersebut. Untuk itu, kita harus mengetahui
komposisi bahan apa saja yang dapat digunakan. Pada Tabel 2 dan Tabel 3 kita
bisa melihat komposisi ramuan pakan ikan lele dan pada Tabel 4 ada diterangkan
ramuan pakan ikan mas.

Tabel 2 : Ramuan Makanan Buatan Untuk Pakan Ikan Lele


Bahan Ramuan
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Takaran

Tepung ikan
Tepung terigu
Tepung beras
Tepung jagung
Tepung darah
Vitamin mineral mix
Minyak ikan
Protein

57 %
10 %
13 %
10 %
5%
2%
3%
38 %

Sumber : Hernowo dan Suyanto (2008)

Tabel 3: Ramuan Makanan Buatan Untuk Pakan Ikan Lele


Bahan ramuan
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Tepung ikan
Tepung darah
Tepung kedelai
Kaldu
Dedak halus (katul)
Tepung terigu
Tepung daun (daun turi)
Garam
mineral
(premiks
mineral)
9. Premiks vitamin
Protein
Sumber : Mudjiman (1996)

Takaran
12 %
10%
20%
8%
35%
10%
3,5%
1%
0,5%
40%

Tabel 4 : Ramuan Makanan Buatan Untuk Pakan Ikan Mas


Takaran untuk tiap model
Bahan ramuan
(% berat)
Model I
Model II
Model III
1. Tepung daging
15
2. Tepung ikan
10
10
35
3. Tepung benawa
5
4. Tepung hati
5
5. Tepung tulang
2
6. Tepung darah
2
7. Tepung kedelai
10
10
10
8. Dedak halus
40
55
40
9. Tepung sorgum
10
10
10. Tepung daun
7
7
7
11. Vitamin (premiks)
1
1
1
12. Mineral (premiks)
1
1
1
13. Minyak ikan
1
1
1
Protein
Sumber : Mudjiman (1996)

24,2

17,10

25

Mesin Pembuat Pelet


Alat pencetak pelet berbentuk silinder, pada bagian dalamnya terdapat ulir
pengepres pelet. Ulir pengepres ini mendorong bahan adonan ke arah ujung
silinder dan menekan plat berlubang sebagai pencetak pelet. Lubang plat
menggerakkan poros pencetak sesuai dengan ukuran pelet yang dikehendaki. Pelet
keluar dari lubang cetakan akan dipotong oleh pisau ( Satriyo dkk, 2008).

Elemen Mesin
Motor listrik
Mesin-mesin yang dinamakan motor listrik dirancang untuk mengubah
energi listrik menjadi energi mekanis, untuk menggerakkan berbagai peralatan,
mesin-mesin dalam industri, pengangkutan dan lain-lain. Setiap mesin sesudah
dirakit, porosnya menonjol melalui ujung penutup (lubang pelindung) pada

sekurang-kurangnya satu sisi supaya dapat dilengkapi dengan sebuah pulley atau
sebuah generator ke suatu mesin yang akan digerakkan (Daryanto, 2002).
Motor listrik ini mempunyai keuntungan sebagai berikut :
1. Dapat dihidupkan dengan hanya memutar sakelar
2. Suara dan getaran tidak menjadi gangguan
3. Udara tidak ada yang diisap, juga tidak ada gas buang, oleh karena itu
tidak perlu mengukur polusi lingkungannya atau membuat ventilasi
4. Motor DC mempunyai daya besar pada putaran rendah. Di lain pihak
motor AC yang menggunakan sumber daya umum tidak mudah
mengubah putarannya
Di lain pihak, motor listrik juga memiliki kekurangan sebagai berikut :
1. Motor listrik membutuhkan sumber daya, kabelnya harus dapat
dihubungkan langsung dengan stopkontak, dengan demikian tempat
penggunaannya sangat terbatas panjang kabel
2. Kalau dipergunakan baterai sebagai sumber daya, maka beratnya akan
menjadi besar
3. Secara umum biaya listrik lebih tinggi dari harga bahan bakar minyak
4. Untuk menghasilkan daya yang sama dihasilkan oleh sebuah motor
pembakaran, maka motor listrik akan lebih berat
(Soenarta dan Furuhama, 2002).

Poros
Untuk merencanakan sebuah poros, hal-hal berikut ini perlu diperhatikan,
misalnya kekuatan poros. Suatu poros dapat mengalami beban puntir atau lentur
atau gabungan antara puntir dan lentur. Juga ada poros yang mendapat beban tarik

10

atau tekan seperti poros baling-baling kapal atau turbin, dll. Kelelahan, tumbukan,
atau pengaruh konsentrasi tegangan bila diameter poros diperkecil atau bila poros
mempunyai alur pasak, harus diperhatikan. Sebuah poros harus cukup kuat untuk
menahan beban-beban diatas (Sularso dan Suga, 2002).
Poros dapat dibedakan kepada 2 macam, yaitu :
1. Poros dukung; poros yang khusus diperuntukkan mendukung elemen
mesin yang berputar.
2. Poros transmisi / poros perpindahan; poros yang terutama dipergunakan
untuk memindahkan momen puntir.
Poros dukung dapat dibagi menjadi poros tetap atau poros terhenti dan
poros berputar. Pada umumnya poros dukung itu pada kedua atau salah satu
ujungnya ditimpa atau sering ditahan terhadap putaran. Poros dukung pada
umumnya dibuat dari baja bukan paduan (Stolk dan Kros, 1981).
Poros lentur yang kuat dan tahan lama dapat digunakan dalam banyak hal
untuk pemindahan daya pada peralatan mesin usaha tani, menggantikan sendi
universal, dan poros. Poros lentur disusun dari beberapa lapis kawat yang
dililitkan mengikuti spiral ke arah kanan atau ke arah kiri mengelilingi sumbu
kawat tunggal (Smith and Wilkes, 1990).

Bantalan
Bantalan adalah elemen mesin yang mempunyai poros berbeban sehingga
gerakan bolak-balik dapat berlangsung dengan halus, aman, dan tahan lama.
Bantalan harus kokoh untuk memungkinan poros dan elemen mesin lainnya
bekerja dengan baik. Jika bantalan tidak berfungsi dengan baik maka prestasi

11

seluruh sistem akan menurun atau tidak dapat bekerja semestinya. Jadi, bantalan
dalam permesinan dapat disamakan peranannya dengan pondasi pada gedung
(Stolk dan Kross, 1986).
Bantalan dalam peralatan usaha tani diperlukan untuk menahan berbagai
suku pemindah daya tetap di tempatnya. Bantalan yang tepat untuk digunakan
ditentukan oleh besarnya keausan, kecepatan putar poros, beban yang harus
didukung, dan besarnya daya dorong akhir. Bantalan dibedakan dalam dua
golongan, yaitu :
1. Bantalan luncur
Pada bantalan luncur, poros yang berputar/ditumpu bersentuhan secara
langsung oleh permukaan bantalan yang tetap, sehingga gesekan yang terjadi
tinggi dan perlu pelumasan.
2. Bantalan gulung
Bantalan tipe ini mempunyai bola atau peluru yang terletak antara poros dan
penumpu bantalan, dengan demikian akan mengurangi gesekan. Oleh karena
itu bantalan ini disebut bantalan anti-gesekan
(Smith and Wilkes, 1990).
Bantalan adalah elemen mesin yang berfungsi sebagai penumpu poros
yang berbeban dan berputar. Dengan adanya bantalan, maka putaran dan gerakan
bolak-balik suatu poros berlangsung secara halus, aman dan tahan lama.
Bantalan berguna untuk menumpu poros dan memberi kemungkinan poros dapat
berputar dengan leluasa (dengan gesekan yang sekecil mungkin). Berbagai macam
bantalan, pada prinsipnya bantalan dapat digolongkan menjadi :

12

1. Bantalan luncur
2. Bantalan gelinding (bantalan peluru dan bantalan rol)
3. Bantalan dengan beban radial
4. Bantalan dengan beban aksial
5. Bantalan dengan beban campuran (aksial-radial)
(Daryanto, 1984).
Berdasarkan gerakan bantalan terhadap poros, bantalan terdiri atas
bantalan luncur dan bantalan gelinding. Pada bantalan luncur terjadi gesekan
luncur antara poros dan bantalan, karena permukaan poros ditumpu oleh
permukaan bantalan dengan perantara lapisan pelumas. Pada bantalan gelinding
terjadi gesekan gelinding antara bagian yang berputar dengan yang diam melalui
elemen gelinding seperti bola (peluru). Berdasarkan arah beban terhadap poros,
bantalan terdiri atas bantalan radial yang arah bebannya tegak lurus sumbu poros,
bantalan aksial yang arah bebannya sejajar dengan sumbu poros, dan bantalan
gelinding khusus yang arah bebannya sejajar dan tegak lurus sumbu poros
(Sularso dan Suga, 2002).

Sproket
Sproket merupakan transmisi yang terdiri dari roda gigi dan rantai.

Roda gigi
Bila sebuah mesin mempunyai susunan yang kompak dan letak poros
saling berdekatan, untuk pemindahan daya digunakan roda gigi. Penggunaan roda
gigi menghasilkan konstruksi yang lebih kokoh dan meniadakan sejumlah besar
gerakan yang hilang tak berguna. Prinsip kerja pasangan roda gigi dengan roda

13

gigi, yaitu penyaluran atau pemindahan daya dari poros penggerak ke poros yang
digerakkan dihubungkan langsung antara roda gigi yang satu dengan roda gigi
yang lain. Pada sistem inipun juga tidak mungkin terjadi slip karena masingmasing roda gigi saling berhubungan secara langsung (Smith dan Wilkes, 1990).
Dalam hal penggolongan roda gigi dibedakan atas tiga keadaan sesuai
dengan kedudukan yang diambil poros yang satu terhadap yang lain, yaitu :
1. Poros sejajar satu sama lain (roda gigi silinderik)
2. Poros saling memotong (roda gigi kerucut)
3. Poros saling menyilang (roda gigi sekrup)
(Stolk dan Kross, 1981).
Roda gigi merupakan komponen/alat untuk menghubungkan satu poros ke
lain poros dengan jumlah putaran dan arah posisi sumbu yang berbeda, dengan
jumlah putaran yang sama maupun diperbesar atau diperkecil (Daryanto, 1984).

Rantai
Rantai dipakai dalam hubungan antara roda gigi dari satu poros ke lain
poros, yakni untuk mendapatkan putaran yang sama dalam jarak poros yang agak
jauh, dimana diperlukan kekuatan gerakan poros. Keuntungannya adalah :
1. Mampu meneruskan daya besar karena kekuatannya besar
2. Tidak memerlukan tegangan awal
(Daryanto,1984).
Menurut Smith, dan Wilkes (1990) Rantai kait dan rantai gulung
merupakan dua tipe rantai yang lazim digunakan untuk pemindahan daya pada
peralatan usaha tani. Rantai kait digunakan untuk daya yang relatif kecil dan

14

kecepatannya relatif rendah. Rantai gulung digunakan secara luas pada mesinmesin usaha tani.
Rantai dapat diterapkan dalam keadaan yang sangat bermacam-macam.
Rantai ini sangat cocok untuk jarak sumbu besar antara poros roda dan kalau
poros roda tidak boleh berputar satu sama lain. Rantai tidak dapat slip, karena itu
rantai tidak memerlukan tegangan awal, sehingga poros dan blok bantalan tidak
mengalami beban ekstra. Namun kadang-kadang diterapkan roda pandu yang
membuat rantai kaku dengan gaya kecil dan mencegah berputarnya poros roda
satu sama lain (Stolk dan Kross, 1981).

V-belt
Sabuk/belt berfungsi untuk memindahkan putaran dari poros satu lainnya,
baik putaran tersebut pada kecepatan putar yang sama maupun putarannya
dinaikkan maupun diperlambat, searah dan kebalikannya. Sabuk V terbuat dari
karet dan mempunyai penampang trapesium. Sabuk V dibelitkan di sekeliling alur
pulley yang berbentuk V pula. Transmisi sabuk yang bekerja atas dasar gesekan
belitan mempunyai beberapa keuntungan karena murah harganya, sederhana
konstruksinya dan mudah untuk mendapatkan perbandingan putaran yang
diinginkan. Transmisi tersebut telah digunakan dalam semua bidang industri,
misalnya mesin-mesin pabrik, otomobil, mesin pertanian, alat kedokteran, mesin
kantor dan alat-alat listrik. Kekurangan yang ada pada sabuk ini adalah terjadinya
slip antara sabuk dan pulley sehingga tidak dapat dipakai untuk putaran tetap atau
perbandingan transmisi yang tetap (Daryanto, 1993).
Sabuk bentuk trapesium atau bentuk V dinamakan demikian karena sisi
sabuk dibuat serong, supaya cocok dengan alur roda transmisi yang berbentuk V.

15

kontak gesekan yang terjadi antara sisi sabuk V dengan dinding alur menyebabkan
berkurangnya kemungkinan selipnya sabuk penggerak dengan tegangan yang
lebih kecil dari pada sabuk yang pipih. Dalam kerjanya, sabuk V mengalami
pembengkokan ketika melingkar melalui roda transmisi. Bagian sebelah luar akan
mengalami tagangan, sedangkan bagian dalam akan mengalami tekanan.
Susunan khas sabuk V terdiri atas:
1. Bagian elastis yang tahan tegangan dan bagian yang tahan kompresi
2. Bagian yang membawa beban yang dibuat dari bahan tenunan dengan
daya rentangan yang rendah dan tahan minyak sebagai pembalut
(Smith dan Wilkes, 1990).
Adapun faktor yang menentukan kemampuan sabuk untuk menyalurkan
tenaga tergantung dari :
1. Regangan sabuk pada pulley
2. Gesekan antara sabuk dan pulley
3. Lengkung persinggungan antara sabuk dan pulley
4. Kecepatan sabuk (makin cepat sabuk berputar makin kurang terjadi
regangan dan singgungan)
(Pratomo dan Irwanto, 1983).

Pulley
Pulley sabuk dibuat dari besi-cor atau dari baja. Pulley kayu tidak banyak
lagi dijumpai. Untuk konstruksi ringan diterapkan pulley dari paduan aluminium.
Pulley sabuk baja terutama cocok untuk kecepatan sabuk yang tinggi (diatas 35
m/det) (Stolk dan Kros, 1981).

16

Untuk menghitung kecepatan atau ukuran roda transmisi, putaran


transmisi penggerak dikalikan diameternya adalah sama dengan putaran roda
transmisi yang digerakkan dikalikan dengan diameternya.
SD (penggerak) = SD (yang digerakkan) ......(1)
Dimana S adalah kecepatan putar pulley (rpm) dan D adalah diameter pulley (mm)
(Smith dan Wilkes, 1990).

Mekanisme Pembuatan Alat


Dalam pekerjaan bengkel alat dan mesin, benda kerja yang akan dijadikan
dalam bentuk tertentu sehingga menjadi barang siap pakai dalam kehidupan
sehari-hari, maka dilakukan proses pengerjaan dengan mesinmesin perkakas,
antara lain mesin bubut, mesin bor, mesin gergaji, mesin frais, mesin skrap, mesin
asah, mesin gerinda, dan mesin yang lainnya (Daryanto, 1984).
Kekuatan, keawetan, dan pelayanan yang diberikan peralatan usaha tani
bergantung terutama pada macam dan kualitas bahan yang digunakan untuk
pembuatannya.

Dalam pembuatannya

terdapat

kecenderungan

konstruksi

peralatan untuk meniadakan sebanyak mungkin baja tuangan dan mengganti


dengan baja tekan atau baja cetak. Bilamana hal ini dilakukan dapat menekan
biaya membuat mesin dalam jumlah besar. Keberhasilan atau kegagalan alat
sering sekali tergantung pada bahan yang dipakai untuk pembuatannya. Bahan
yang digunakan untuk pembuatan peralatan usaha tani dapat diklasifikasikan
dalam logam dan non logam (Smith dan Wilkes, 1990).

17

Analisis Ekonomi dan Analisis Kelayakan Usaha


Analisis titik impas umumnya berhubungan dengan proses penentuan
tingkat produksi untuk menjamin agar kegiatan usaha yang dilakukan dapat
membiayai sendiri (self financing). Dan selanjutnya dapat berkembang sendiri
(self growing). Dalam analisis ini, keuntungan awal dianggap sama dengan nol.
Bila pendapatan dari produksi berada di sebelah kiri titik impas maka kegiatan
usaha akan menderita kerugian, sebaliknya bila di sebelah kanan titik impas akan
memperoleh keuntungan.
Analisis titik impas juga digunakan untuk:
1. Hitungan biaya dan pendapatan untuk setiap alternatif kegiatan usaha,
2. Rencana pengembangan pemasaran untuk menetapkan tambahan investasi
untuk peralatan produksi,
3. Tingkat

produksi dan

penjualan

yang

menghasilkan ekuivalensi

(kesamaan) dari dua alternatif usulan investasi


(Waldiyono, 2008).
Biaya variabel adalah biaya yang besarnya tergantung pada out put yang
dihasilkan. Dimana semakin banyak produk yang dihasilkan maka semakin
banyak bahan yang digunakan. Tak heran jika biayanya semakin besar.
Sedangkan, biaya tetap adalah biaya yang tidak tergantung pada banyak
sedikitnya produk yang akan dihasilkan (Soeharno, 2007).
Biaya tetap adalah biaya yang tidak terpengaruh oleh aktifitas perusahaan.
Biaya ini secara total tidak mengalami perubahan meskipun ada perubahan
volume produksi. Sedangkan biaya variabel adalah biaya yang besarnya berubah-

18

ubah sesuai dengan aktivitas perusahaan. Biaya ini secara total akan berubah
sesuai dengan volume produksi (Halim, 2009).
Umumnya setiap investasi bertujuan untuk mendapatkan keuntungan.
Memang ada juga investasi yang bukan untuk keuntungan, misalnya investasi
dalam bidang sosial kemasyarakatan atau investasi untuk kebutuhan lingkungan,
tetapi jumlahnya sangat sedikit. Untuk mengetahui apakah suatu investasi itu
menguntungkan atau tidak, maka pada tahap pengusulan suatu investasi perlu
dilakukan studi/evaluasi aspek keekonomiannya. Salah satu caranya adalah
dengan melakukan analisis arus kas (cash flow analysis) untuk menghitung
indikator keekonomian investasi.
Ada beberapa indikator keekonomian investasi yang banyak digunakan untuk
menentukan apakah suatu investasi menguntungkan atau tidak, yaitu:
1. Net Present Value (NPV).
2. Internal Rate of Return (IRR).
(Asro, 2008).
Identifikasi masalah kelayakan finansial dianalisis dengan menggunakan
metode analisis finansial dengan kriteria investasi.

Net present value adalah

kriteria yang digunakan untuk mengukur suatu alat layak atau tidak untuk
diusahakan. Perhitungan net present value merupakan net benefit yang telah
didiskon dengan discount factor. Secara singkat rumusnya :
CIF COF 0(2)
dimana :
CIF

= cash inflow

COF = cash outflow

19

Sementara itu keuntungan yang diharapkan dari investasi yang dilakukan


bertindak sebagai tingkat bunga modal dalam perhitungan :
Penerimaan (CIF) = pendapatan x (P/A, i, n) + Nilai akhir x (P/F, i, n)
Pengeluaran (COF) = Investasi + pembiayaan (P/A, i, n)
Kriteria NPV yaitu :
NPV > 0, berarti usaha yang telah dilaksanakan menguntungkan;
NPV < 0, berarti sampai dengan t tahun investasi proyek tidak
menguntungkan;
NPV = 0, berarti tambahan manfaat sama dengan tambahan biaya yang
dikeluarkan.
(Darun, 2002)
Internal rate of return (IRR) adalah suatu tingkatan discount rate, pada
discount rate mana diperoleh B/C ratio = 1 atau NPV = 0. Harga IRR dapat
dihitung dengan menggunakan rumus berikut:

IRR = i1

NPV 1
(i 2 i1) ................(3)
( NPV 2 NPV 1)

Dimana :

(Kastaman, 2006).

i1

= Suku bunga bank paling atraktif

i2

= Suku bunga coba-coba

NPV1

= NPV awal pada i1

NPV2

= NPV pada i2

METODOLOGI PENELITIAN
Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Teknik Pertanian, Fakultas
Pertanian Universitas Sumatera Utara, Medan pada bulan Maret Mei 2009.

Bahan dan Alat Penelitian


Bahan bahan yang digunakan dalam penelitian adalah :
Tepung ikan, tepung dedak, tepung kedelai, tepung tapioka, vitamin mix,
baut dan mur, v-belt, ulir, besi plat, kawat las, sproket, pulley dan plat seng.
Alat alat yang digunakan dalam penelitian :
Motor listrik, mesin bor, mesin las, mesin gerinda, gergaji besi, kunci pass,
kunci inggris, pulpen, pensil, kalkulator, mistar.

Metode Penelitian
Dalam penelitian ini, pengumpulan data dilakukan dengan cara studi
literatur (kepustakaan), melakukan eksperimen, survei ke lapangan dan
melakukan pengamatan tentang alat pembuat pakan ikan mas dan ikan lele bentuk
pelet. Kemudian dilakukan perancangan bentuk dan pembuatan/perangkaian
komponen-komponen alat pakan ikan mas dan ikan lele bentuk pelet. Setelah itu,
dilakukan pengujian alat, pengamatan parameter.

Komponen Alat
Alat pencetak pakan ikan bentuk pelet ini mempunyai beberapa bagian
penting, yaitu :

20

21

1. Kerangka Alat
Kerangka alat ini berfungsi sebagai pendukung komponen lainnya,
yang terbuat dari besi plat. Alat ini mempunyai panjang 80 cm, lebar 65
cm dan tinggi 60 cm.
2. Motor Listrik
Motor listrik adalah sumber penggerak untuk menggerakkan setiap
komponen alat pencetak pakan ikan bentuk pelet. Pada alat ini digunakan
motor listrik jenis AC satu fasa dengan spesifikasi 1 HP dan kecepatan
putaran sebesar 1440 rpm.
3. Poros
Berletak ditengah yang terbuat dari besi as dengan diameter 1
inchi.
4. Bearing / bantalan
Berfungsi sebagai penumpu poros terletak di kerangka alat.
5. Sproket
Sproket merupakan transmisi yang terdiri dari roda gigi dan rantai.
Berfungsi untuk mentransmisikan putaran dari motor listrik dengan
perbandingan sesuai dengan kebutuhan. Roda gigi yang digunakan 10 gigi
pada poros dan roda gigi 78 gigi digunakan pada poros ulir.
6. Pulley
Pulley pada alat ini berfungsi sebagai pereduksi putaran yang
dikehendaki. Pulley yang digunakan pada alat ini adalah pulley jenis alur
V (V-belt), pulley berdiameter 3 inchi terdapat pada motor listrik dan
pulley berdiameter 15 inchi terdapat pada poros.

22

7. Cetakan
Plat besi yang berlubang berfungsi sebagai tempat terbentuknya pakan
ikan berbentuk pelet.
8. Saluran Pemasukan adonan pakan ikan
Berfungsi sebagai tempat adonan yang akan dibentuk oleh alat.
9. Saluran Pengeluaran pelet yang sudah terbentuk
Berfungsi sebagai saluran pengeluaran pelet.

Prosedur Penelitian
1. Persiapan
Sebelum penelitian dilaksanakan, terlebih dahulu dilakukan persiapan
untuk penelitian yaitu merancang bentuk dan ukuran alat pencetak pakan ikan
bentuk pelet, mempersiapkan bahan-bahan dan peralatan-peralatan yang akan
digunakan dalam penelitian serta menyediakan motor listrik yang akan digunakan
pada alat pencetak pakan ikan bentuk pelet.
2. Pembuatan Alat
Adapun langkah pembuatan alat pencetak pakan ikan bentuk pelet adalah :
1) Dirancang bentuk alat pencetak pakan ikan bentuk pelet kemudian
digambar.
2) Dipilih bahan yang akan digunakan untuk membuat alat pencetak
pakan ikan bentuk pelet
3) Dilakukan pengukuran terhadap bahan-bahan yang akan digunakan
sesuai dengan ukuran yang telah ditentukan.

23

4) Dipotong bahan sesuai dengan ukuran yang telah ditentukan; dengan


panjang alat 80 cm; lebar 65 cm; tinggi 60 cm kemudian dilakukan
pengeboran dan penglasan terhadap bahan.
5) Dilakukan pemasangan atau perangkaian bahan-bahan sesuai dengan
bentuk yang telah dirancang.
6) Dilakukan pemasangan mesin penggerak, sproket, dan mesin pencetak
pelet.
3. Pembuatan bahan
1. Disiapkan tepung dedak halus, tepung kedelai, tepung ikan, tepung tapioka,
vitamin mix dan air.
2. Ditimbang semua bahan dengan perbandingan tepung dedak halus : tepung
kedelai : tepung ikan : tepung tapioka : vitamin mix sebesar 48% : 20% :
20% : 10% : 2%. Ditambah air 40% dari berat bahan.
3. Dimasukkan semua bahan kedalam suatu wadah.
4. Diaduk sampai bahan tersebut tercampur merata membentuk suatu adonan
yang liat
5. Adonan siap untuk dicetak.
4. Spesifikasi Alat
Adapun spesifikasi alat tersebut:
1) Menggunakan motor listrik dengan daya 1 HP, 220 volt dengan rpm 1440
2) Rangka mesin p x l x t = 80 x 65 x 60 cm.
3) Bahan besi UNP50, plat besi.
4) Diameter cetakan 3 mm

24

5. Pengujian Alat
Adapun prosedur pengujian alat adalah :
1) Ditimbang bahan adonan sebanyak 1 Kg. Ditambah air 40% dari berat
bahan.
2) Disiapkan adonan yang akan dibuat untuk pakan ikan bentuk pelet.
3) Dihidupkan alat pencetak pakan ikan bentuk pelet.
4) Dimasukkan adonan yang akan dibentuk kedalam saluran pemasukan.
5) Dicatat waktu yang dibutuhkan untuk mencetak pakan ikan bentuk pelet.
6) Dihitung kapasitas cetakan yang dihasilkan alat ini per jam, dihitung
persentase hasil yang rusak, dilakukan analisis ekonomi dan analisis
kelayakan usaha.
7) Perlakuan tersebut diulangi sebanyak 3 kali ulangan.

Parameter yang diamati


1. Kapasitas efektif alat (Kg/jam)
Pengukuran kapasitas efektif alat dilakukan dengan membagi berat pelet
yang terbentuk terhadap waktu yang dibutuhkan untuk membentuk pakan ikan
bentuk pelet.

Kapasitas alat =

berat pelet terbentuk


(kg / jam) .(4)
waktu yang dibutuhkan

2. Persentase Kerusakan Hasil


Pengukuran persentase kerusakan hasil dapat ditentukan dengan membagi
berat pelet yang rusak (tidak menjadi pelet, tinggal di alat) dengan berat isian

25

adonan awal (sebelum dicetak) dikali dengan 100 %. Secara matematis dapat
dituliskan dengan rumus:
% Kerusakan Hasil =

berat pelet yang rusak


x100% ...................(5)
berat isian adonan awal

3. Analisis ekonomi
Biaya pakan ikan bentuk pelet (Rp/Kg).
Pengukuran biaya alat pencetak pakan ikan bentuk pelet dilakukan dengan
cara menjumlahkan biaya yang dikeluarkan yaitu biaya tetap dan biaya tidak
tetap (biaya pokok).

BT

Biaya pokok =
+ BTT C ......................(6)
x

Dimana:
BT

= Total biaya tetap (Rp/tahun)

BTT

= Total biaya tidak tetap (Rp/jam)

= Total jam kerja pertahun (jam/tahun)

= Kapasitas alat (jam/satuan produksi)

a) Biaya tetap
Menurut Darun (2002), biaya tetap terdiri dari :
- Biaya penyusutan (metode garis lurus)

D=

(P S )
n

..(7)

dimana :
D

= Biaya penyusutan (Rp/tahun)

= Nilai awal (harga beli/pembuatan) alsin (Rp)

26

= Nilai akhir alsin (10% dari P) (Rp)

= Umur ekonomi (tahun)


- Biaya bunga modal dan asuransi, perhitungannya digabungkan, besarnya :

I=

i (P )(n + 1)
. .........(8)
2n

dimana :
i = Total persentase bunga modal dan asuransi (17% pertahun)
- Biaya pajak
Di negara kita belum ada ketentuan besar pajak secara khusus untuk mesinmesin dan peralatan pertanian, namun beberapa literatur menganjurkan bahwa
biaya pajak alsin pertanian diperkirakan sebesar 2% pertahun dari nilai awalnya.
- Biaya gudang/gedung
Biaya gudang atau gedung diperkirakan berkisar antara 0,5-1%, rata-rata
diperhitungkan 1% nilai awal (P) pertahun.

b) Biaya tidak tetap


Menurut Darun (2002), biaya tidak tetap terdiri dari :
- Biaya listrik (Rp/Kwh)
- Biaya perbaikan untuk sumber tenaga penggerak, mesin sumber tenaga adalah
mesin penggerak peralatan lainnya yang umumnya dihubungkan dengan jenisjenis transmisi tertentu. Biaya perbaikan ini dapat dihitung dengan persamaan:

Biaya reparasi =

1,2%(P S )
......................(9)
1000 jam

27

- Biaya karyawan/operator yaitu biaya untuk gaji operator. Biaya ini tergantung
kepada kondisi lokal, dapat diperkirakan dari gaji bulanan atau gaji pertahun
dibagi dengan total jam kerjanya.
4. Break Event Point (Perhitungan Titik Impas)
Manfaat perhitungan titik impas (break event point) adalah untuk mengetahui
batas produksi minimal yang harus dicapai dan dipasarkan agar usaha yang
dikelola masih layak untuk dijalankan. Pada kondisi ini income yang diperoleh
hanya cukup untuk menutupi biaya operasional tanpa adanya keuntungan.
Untuk menentukan produksi titik impas (BEP) maka dapat
digunakan rumus sebagai berikut:
.(10)
Dimana:
N : jumlah produksi minimal untuk mencapai titik impas (Kg)
F : biaya tetap per tahun (rupiah)
R : penerimaan dari tiap unit produksi (harga jual) (rupiah)
V : biaya tidak tetap per unit produksi. VN = total biaya tidak
tetap per tahun (rupiah/unit)
5. Net Present Value (NPV)
Identifikasi masalah kelayakan finansial dianalisis dengan menggunakan
metode analisis finansial dengan kriteria investasi.

Net present value adalah

kriteria yang digunakan untuk mengukur suatu alat layak atau tidak untuk
diusahakan. Perhitungan net present value merupakan net benefit yang telah
didiskon dengan discount factor.

28

Secara singkat rumusnya :


CIF COF 0(11)
dimana :
CIF

cash inflow

COF

cash outflow

Sementara itu keuntungan yang diharapkan dari investasi yang dilakukan (dalam
%) bertindak sebagai tingkat bunga modal dalam perhitungan-perhitungan :
Penerimaan (CIF)

= pendapatan x (P/A, i, n) + Nilai akhir x (P/F, i,n)

Pengeluaran (COF)

= Investasi + pembiayaan (P/A, i, n)

dengan kriteria :
1) NPV > 0, berarti usaha menguntungkan dan layak untuk dilaksanakan
dan dikembangkan;
2) NPV < 0, berarti sampai dengan t tahun investasi proyek tidak
menguntungkan

dan

tidak

layak

untuk

dilaksanakan

dan

dikembangkan;
3) NPV = 0, berarti tambahan manfaat sama dengan tambahan biaya yang
dikeluarkan.

6. Internal rate of return (IRR)


Internal rate of return (IRR) adalah suatu tingkatan discount rate, pada discount
rate mana diperoleh B/C ratio = 1 atau NPV = 0. Harga IRR dapat dihitung
dengan menggunakan rumus berikut:

IRR = i1

NPV 1
(i 2 i1) ................(12)
( NPV 2 NPV 1)

29

Dimana :
i1

= Suku bunga bank paling atraktif

i2

= Suku bunga coba-coba

NPV1 = NPV awal pada i1


NPV2 = NPV pada i2`

HASIL DAN PEMBAHASAN


Prinsip Kerja Alat
Pada prinsipnya alat ini menggunakan proses penekanan (press). Bahan
yang masuk melalui saluran pemasukan dibawa oleh ulir ke ruang diantara ulir
dan cetakan, bahan yang berkumpul diruang, ditekan (press) dan keluar melalui
lubang cetakan pelet.
Alat pembuat pakan ikan bentuk pelet ini berbentuk tabung, terbuat dari
bahan tabung besi dengan dimensi panjang 45 cm, diameter 10,16 cm, dan tebal 6
mm. Pada bagian dalamnya terdapat ulir pengepres bahan adonan pelet. Ulir
pengepres ini mendorong bahan adonan ke arah ujung silinder dan menekan plat
berlubang sebagai pembentuk pelet. Lubang plat berdiameter 3 mm, sesuai
dengan ukuran pelet yang dikehendaki.
Tabel 5. Data parameter yang diamati
Kapasitas Persentase
Biaya
BEP
efektif
kerusakan
pokok
(Kg)
alat
hasil (%)
produksi
(Rp/Kg)
25,85
17,14
241,32
26.143,29

NPV 16%
(Rp)

8.303.312,192

NPV 20%
(Rp)

IRR
( %)

7.091.997,463 43,42

Kapasitas Efektif Alat


Tabel 6. Data hasil penelitian
Ulangan
Berat adonan
yang dicetak (gr)
I
1400
II
1400
III
1400
Rata-rata
1400

Waktu pencetakan
(detik)
190
196
199
195

Berat pelet yang


terbentuk (gr)
1140
1160
1180
1160

Berat pelet
yang rusak (gr)
260
240
220
240

Pengukuran kapasitas alat dilakukan dengan membagi berat pelet yang


terbentuk terhadap waktu yang dibutuhkan untuk membentuk pakan ikan bentuk

30

31

pelet. Berdasarkan pada hasil penelitian yang dilakukan (tabel 6), diperoleh bahwa
kapasitas efektif alat pada alat pembuat pakan ikan mas dan ikan lele bentuk pelet
ini adalah sebesar 25,85 kg/jam (Lampiran 1). Dimana dalam proses pembuatan
pelet tersebut, bahan adonan didorong oleh ulir ke arah ujung silinder dan
menekan plat berlubang sebagai pembentuk pelet. Hal ini sesuai dengan (Satriyo
dkk, 2008) Alat pencetak pelet berbentuk silinder, pada bagian dalamnya terdapat
ulir pengepres pelet. Ulir pengepres ini mendorong bahan adonan ke arah ujung
silinder dan menekan plat berlubang sebagai pencetak pelet. Poros menggerakkan
ulir untuk mencetak pelet agar keluar dari lubang plat sesuai dengan ukuran pelet
yang dikehendaki.

Persentase Kerusakan Hasil(%)


Kerusakan hasil ialah adonan bahan pelet yang masuk dari saluran
pemasukan alat pembuat pakan bentuk pelet, yang tertinggal didalam cetakan dan
ulir serta tidak menjadi bentuk pelet. Pengukuran persentase kerusakan hasil dapat
ditentukan dengan membagi berat pelet yang rusak (tidak menjadi pelet, tinggal di
alat) dengan berat isian adonan awal (sebelum dicetak) dikali dengan 100 %.
Pelet yang tidak terbentuk adalah pelet yang gagal cetak, karena bentuknya
tidak sesuai dengan yang diinginkan. Pelet yang tidak terbentuk berupa tepung
dan butiran. Hal ini sesuai dengan (Mudjiman, 1996) Pelet adalah bentuk
makanan buatan yang terdiri dari beberapa macam bahan yang kita ramu dan kita
jadikan adonan, kemudian kita cetak sehingga bentuknya merupakan batangan
kecil-kecil seperti bentuk obat nyamuk bakar. Panjangnya biasanya berkisar
antara 1 2 cm. jadi pelet tidak berupa tepung, tidak berupa butiran dan juga tidak
berupa larutan.

32

Dari hasil penelitian yang dilakukan (tabel 6), diperoleh bahwa persentase
kerusakan pelet adalah 17,14% (Lampiran 1). Persentase ketidakterbentukan ini
diakibatkan jarak antara ulir dengan cetakan pelet sehingga adonan yang ditekan
(press) meninggalkan sisa bahan adonan yang tidak terbentuk. Dimana jarak yang
terdapat pada alat sebesar 1 mm. Jika jarak yang terlalu rapat akan membuat
gesekan antara ulir dengan alat cetakan sehingga batang poros tidak dapat
berputar karena gesekan ulir dengan cetakan pelet tersebut.
Adapun hal lain yang menyebabkan pelet tidak terbentuk yaitu pengaruh
kadar air pada bahan adonan itu sendiri. Dari penelitian yang dilakukan kadar air
berpengaruh pada terbentuknya pelet. Jika kadar air tinggi, maka pelet akan
terbentuk tidak sempurna pada saat keluar dari cetakan karena pelet tersebut
terlalu basah sehingga pelet yang satu dengan yang lain saling bergabung
sehingga tidak menciptakan bentuk pelet. Dan pada ulir adonan tersebut akan
melekat sehingga bahan yang keluar hanya sedikit pada plat cetakan dan bahan
tidak dapat masuk kedalam ulir. Jika kadar air terlalu rendah maka batang poros
tidak sanggup untuk memutarkan ulir, karena kepadatan bahan yang masuk lama
kelamaan semakin padat dan keras sehingga membuat batang poros berhenti
memutar. Adapun kadar air yang dapat ditoleransi oleh alat pembuat pakan ikan
mas dan ikan lele bentuk pelet adalah 35 40 %.
Proses pemotongan pakan ikan mas dan ikan lele bentuk pelet ini
menggunakan pisau pemotong. Pada saat pelet tersebut keluar dari plat cetakan,
maka pelet tersebut akan langsung dipotong oleh pisau pemotong. Pisau tersebut
digerakkan oleh batang poros. Sehingga panjang pelet yang terbentuk diharapkan
sama.

33

Apabila ada pelet yang tidak sama panjangnya, hal itu disebabkan tidak
sempurnanya bahan adonan di buat, sehingga mengakibatkan penyumbatan pada
lubang-lubang cetakan.

Analisis Ekonomi
Analisis ekonomi digunakan untuk menentukan besarnya biaya yang harus
dikeluarkan saat produksi menggunakan alat ini. Dengan analisis ekonomi dapat
diketahui seberapa besar biaya produksi sehingga keuntungan alat dapat
diperhitungkan.
Dari analisis ekonomi (Lampiran 2), diperoleh biaya pembuatan pakan
ikan mas dan ikan lele bentuk pelet sebesar Rp. 241,32/kg, yang merupakan hasil
perhitungan dari biaya tetap dan biaya tidak tetap terhadap kapasitas alat pembuat
pakan ikan mas dan ikan lele bentuk pelet. Untuk biaya tetap sebesar Rp.
1.749.000,00 dan biaya tidak tetap sebesar Rp. 5.505,90 maka biaya pokok dapat
dihitung berdasarkan persamaan 6, sebagai berikut :

BT
+ BTT C

Biaya Pokok =

1.749.000,00

+ Rp.5.505,90 jam 0,04 jam / kg


2392 / jam

= Rp. 241,32/kg.

Break Event Point


Menurut Waldiyono (2008) analisis titik impas umumnya berhubungan
dengan proses penentuan tingkat produksi untuk menjamin agar kegiatan usaha
yang dilakukan dapat membiayai sendiri (self financing). Dan selanjutnya dapat
berkembang sendiri (self growing). Dalam analisis ini, keuntungan awal dianggap

34

sama dengan nol. Bila pendapatan dari produksi berada di sebelah kiri titik impas
maka kegiatan usaha akan menderita kerugian, sebaliknya bila di sebelah kanan
titik impas akan memperoleh keuntungan. Maka dari itulah penulis menghitung
analisis titik impas dari alat ini untuk mengetahui seberapa lama waktu yang
dibutuhkan alat ini agar mencapai titik impas.
Berdasarkan data yang diperoleh dari penelitian yang telah dilakukan
(Lampiran 3), alat ini akan mencapai nilai break event point pada nilai 26.143,29
kg hal ini berarti alat ini akan mencapai keadaan titik impas apabila telah
membuat pakan ikan mas dan ikan lele bentuk pelet sebanyak 26.143,29kg.

Net Present Value


Dalam menginvestasikan modal dalam penambahan alat pada suatu usaha
maka net present value ini dapat dijadikan salah satu alternatif dalam analisis
finansial. Dari percobaan dan data yang diperoleh pada penelitian maka dapat
diketahui besarnya nilai NPV 16% dari alat ini adalah sebesar Rp. 8.303.312,192
dan NPV 20% dari alat ini adalah sebesar Rp. 7.091.997,463 (Lampiran 4). Hal
ini berarti usaha ini layak untuk dijalankan karena nilainya lebih besar ataupun
sama dengan nol.

Internal Rate Of Return


Dalam menginvestasikan sampai dimana kelayakan usaha itu dapat
dilaksanakan. Maka hasil di dapat dari perhitungan ini adalah sebesar 43,42%
(Lampiran 5).

KESIMPULAN DAN SARAN


Kesimpulan
1.

Dari data penelitian diperoleh kapasitas efektif rata-rata pada alat pembuat
pakan ikan mas dan ikan lele bentuk pelet ini adalah sebesar 25,85 kg/jam.
Hal ini diperoleh dari pembagian berat rata-rata pelet yang terbentuk
terhadap waktu rata-rata yang dibutuhkan dalam membentuk pakan ikan
mas dan ikan lele bentuk pelet

2.

Persentase kerusakan hasil cetakan alat pembuat pakan ikan mas dan ikan
lele bentuk pelet ini adalah sebesar 17,14%. Pengukuran persentase
kerusakan hasil dapat ditentukan dengan membagi berat pelet yang rusak
(tidak menjadi pelet, tinggal di alat) dengan berat isian adonan awal
(sebelum dicetak) dikali dengan 100 %.

Saran
1. Pada alat ini perlu dilakukan pengujian lebih lanjut terutama tentang kadar
air agar pakan ikan bentuk pelet tersebut tercetak sempurna.
2. Setelah pemakaian alat, sebaiknya alat tersebut dibersihkan dengan cara
membuka dan memisahkan rumah ulir dari rangka alat.
3. Untuk menghindari terjadinya pengkaratan, ada baiknya alat tersebut
diberi anti karat.
4. Untuk memudahkan pemindahan alat, perlu penambahan roda.

35

DAFTAR PUSTAKA
Agung., 2007. Panduan Lengkap Budidaya Gurami. AgroMedia Pustaka, Jakarta.
Asro., 2008. Keekonimian Investasi.
http://asro.wordpress.com/2008/06/02/keekonomian-investasi/.
[24 september 2009]
Darun., 2002. Ekonomi Teknik. Jurusan Teknologi Pertanian, Fakultas Pertanian
USU, Medan.
Daryanto., 1984. Dasar-Dasar Teknik Mesin. Bina Aksara, Jakarta.
Daryanto., 1993. Dasar-Dasar Teknik Mesin. Rineka Cipta, Jakarta.
Daryanto., 2002. Pengetahuan Listrik. Bumi Aksara, Jakarta.
Halim, A., 2009. Analisis Kelayakan Investasi Bisnis: Kajian dari Aspek
Keuangan. Graha Ilmu, Yogyakarta.
Hernowo, A. dan S. R. Suyanto., 2008. Pembenihan dan Pembesaran Lele
Dipekarangan, Sawah dan Longyam. Penebar Swadaya, Jakarta.
Kastaman, R., 2006. Analisis Kelayakan Ekonomi Suatu Investasi. Tasikmalaya
Mudjiman, A., 1996. Makanan Ikan. Penebar Swadaya, Jakarta.
Nugroho, E. dan A. H. Kristanto., 2008. Panduan Lengkap Ikan Konsumsi Air
Tawar Populer. Penebar Swadaya, Jakarta.
Pratomo, M., 1983. Alat dan Mesin Pertanian. Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan, Jakarta.
Prihartono, R. E., R. Juansyah., A Usni., 2000. Mengatasi Permasalahan Budidaya
Lele Dumbo. Penebar Swadaya, Jakarta.
Raflie., 2007. Rancang Bangun Mesin Pencetak Pelet. Skripsi, Politeknik Negeri
Medan.
Satriyo. B, A. Nurhasanah., dan M. Hidayat., 2008. Balai Besar Pengembangan
Mekanisasi Pertanian Situgadung, Legok, Tangerang. http//www.
cabi.net.id. Akses : 21 februari 2009
Sendjaja, J. T. dan M. H. Riski., 2002. Usaha Pembenihan Gurami. Penebar
Swadaya, Jakarta.

36

37

Smith, H. P. and L.H. Wilkes., 1990. Mesin dan Peralatan Usaha Tani.
Terjemahan T. Purwadi. UGM Presss, Yogyakarta.
Soeharno., 2007. Teori Mikroekonomi. Andi Offset, Yogyakarta.
Soenarta, N. dan S. Furuhama., 2002. Motor Serbaguna. Pradnya Paramita,
Jakarta
Stolk, J. dan C. Kross., 1981. Elemen Mesin : Elemen Konstruksi dari Bangunan
Mesin. Penerjemah Handersin dan A. Rahman. Erlangga, Jakarta.
Stolk, J. dan C. Kross., 1986. Elemen Mesin : Elemen Konstruksi dari Bangunan
Mesin. Penerjemah Handersin dan A. Rahman. Erlangga, Jakarta.
Sularso dan K. Suga., 2002. Dasar Perencanaan dan Pemilihan Elemen Mesin.
Pradya Paramitha, Jakarta.
Tim Lentera., 2002. Pembesaran Ikan Mas di Kolam Air Deras. Cet. 1.
AgroMedia Pustaka, Jakarta.
Waldiyono., 2008. Ekonomi Teknik (Konsep, Teori dan Aplikasi). Pustaka
Pelajar, Yogyakarta.

38

Lampiran 1. Kapasitas efektif alat dan persentase kerusakan hasil


1. Kapasitas Efektif Alat

(8)

KA = 25,85 Kg/jam

2. Persentase Kerusakan Hasil


..................................(9)

% Kerusakan Hasil =
=

17,14%

39

Lampiran 2. Analisis ekonomi


I. Unsur Produksi
1. Biaya Pembuatan Alat
1. bahan

= Rp. 4.231.000

2. Biaya Perakitan

= Rp.

1.269.000

Total P

= Rp.

5.500.000

2.

Umur ekonomi (n)

5 tahun

3.

Nilai akhir alat (S)

= Rp. 550.000 (10% dari P)

Jam kerja

5.

Produksi/hari

= 206,7696 kg/hari

6.

Biaya operator

= Rp.

7.

Biaya reparasi

= Rp. 24,83/jam

8.

Biaya perawatan

= Rp. 275,92/jam

9.

Biaya listrik

= Rp.205,15/jam

8.

Bunga modal dan Asuransi = Rp. 594.000/tahun

9.

Biaya sewa gedung

8 jam/hari

40.000/hari

= Rp. 55.000/tahun

10. Pajak

= Rp.

110.000/tahun

11. Jam kerja alat/tahun

= 2392 jam / tahun (asumsi229 hari efektif)

II. Perhitungan Biaya Produksi


1. Biaya Tetap (BT)
1. Biaya Penyusutan
D = (P-S)/n

= Rp. 990.000/tahun

40

2. Bunga Modal dan Asuransi


Bunga modal pada bulan Mei 16%
Asuransi 2 %
Bunga modal dan Asuransi I=

i ( P)(n + 1)
=
2n

= Rp. 594.000/tahun

3. Biaya Sewa gedung


Sewa gedung = 1 % . P

= Rp.

55.000/tahun

= Rp.

110.000/tahun

4. Pajak
Pajak = 2 % . P
Total Biaya Tetap (BT)

= Rp. 1.749.000/tahun

2. Biaya Tidak Tetap (BTT)


1. Biaya perbaikan alat (reparasi)
Biaya reparasi =

1,2%( P S )
2392 jam

= Rp.

24,83/jam

= Rp.

275,92/jam

= Rp.

205,15/jam

= Rp.

5.000,00/jam

= Rp.

5.505,90/jam

2. Biaya perawatan
Biaya perawatan = 12 % x

Rp.2.321.750
2392 jam

3. Biaya listrik
Motor listrik 1 HP; 1 HP = 0,746 kW
Biaya listrik = 0,746 kW x Rp. 275,00/kWH
4. Biaya operator
Biaya operator
Total Biaya Tidak Tetap (BTT)

41

BT
+ BTT C
Biaya Pokok =

1.749.000,00

+ Rp.5.505,90 jam 0,04 jam / kg


=
2392 / jam

= Rp. 241,32/kg.

42

Lampiran 3. Break event point

N=

F
...........................................................(13)
(R V )

Biaya tetap (F)

= Rp. 1.749.000/tahun

Biaya tidak tetap (V)

= Rp. 5.505,90/ jam

(1 jam = 25,85 Kg)

= Rp. 213,03 /kg

Penerimaan dari tiap kg produksi(R) =

(((16% ( BT + BTT )) + ( BT + BTT ))


KA

= Rp. 279,93/kg
Harga minimal pelet yang akan dijual setelah diproduksi adalah sebesar
Rp. 279,93/ kg.
Alat akan mencapai break event point jika alat telah mencetak pelet sebanyak

N=

F
(R V )

Rp.1.749.000 / tahun
(Rp.279,93 / Kg 213,03 / Kg )

Rp.542.464,28 / tahun
Rp.66,90kg

= Rp.26.143,29 Kg / tahun

43

Lampiran 4. Net present value


Berdasarkan persamaan 2 nilai NVP alat ini dapat dihitung dengan rumus
sebagai berikut:
CIF COF 0 .(5)
Investasi

: Rp. 5.500.000

Pendapatan

: Rp. 17.306.177,808

Nilai akhir

: Rp. 550.000

Pembiayaan

: Rp. 13.170.118,800

Keuntungan yang diharapkan

: Rp 16%

Keuntungan yang diharapkan

: Rp 20%

Umur alat

: 5 tahun

Cash in Flow 16%


1. Pendapatan

: pendapatan x (P/A, 16%,5)


: Rp. 17.306.177,808 x 3,274
: Rp. 56.660.426,143

2. Nilai akhir

: nilai akhir x (P/F, 16%,5)


: Rp. 550.000 x 0,4761
: Rp. 261.855,00

Jumlah penerimaan (CIF) : Rp. 56.922.281,143

44

Cash out Flow 16%

1. Investasi

: Rp. 5.500.000

2. pembiayaan

: pembiayaan x (P/A, 16%, 5)


: Rp. 13.170.118,800 x 3,274
= Rp. 43.118.968,951

Jumlah COF

: Rp. 48.618.968,951

NVP 16%

= CIF COF
= Rp. 56.922.281,143 Rp. 48.618.968,951
= Rp. 8.303.312,192

Cash in Flow 20%


1. Pendapatan

: pendapatan x (P/A, 20%,5)


: Rp. 17.306.177,808 x 2,991
: Rp. 51.762.777,824

2. Nilai akhir

: nilai akhir x (P/F, 16%,5)


: Rp. 550.000 x 0,4019
: Rp. 221.045,00

Jumlah CIF : Rp. 51.983.822,824

45

Cash out Flow 20%

1. Investasi

: Rp. 5.500.000

2. pembiayaan

: pembiayaan x (P/A, 16%, 5)


: Rp. 13.170.118,800 x 2,991
= Rp. 39.391.825,331

Jumlah COF

: Rp. 44.891.825,331

NVP 20%

= CIF COF
= Rp. 51.983.822,824 Rp. 44.891.825,331
= Rp. 7.091.997,463

Jadi besarnya NPV 16% adalah Rp. 8.303.312,192 dan NVP 20% adalah
Rp. 7.091.997,463. Jadi nilai NVP dari alat ini 0 maka usaha ini layak untuk
dijalankan.

46

Lampiran 5. Internal rate of return


Suku bunga bank paling atraktif (i1)

= 16%

Suku bunga coba-coba (i2)

= 20%

IRR = i1

NPV 1
(i 2 i1)
( NPV 2 NPV 1)

IRR = 16%

8.303.312,192
X (20% 16%)
7.091.997,463 8.303.312,192

IRR = 43,42%

47

Lampiran 6. Diagram alir penelitian

Mulai

Merancang
alat

Pengukuran dan
pemotongan

Pemasangan
kerangka

tidak

Pemasangan
elemen mesin

Pengelasan dan
pengeboran

Motor listrik, pulley,


V-belt, sproket,
bantalan dan poros

Alat Pembuat
Pakan Ikan
Bentuk Pelet

Pengujian alat

Optimal ?

ya

Pengukuran
parameter

Analisis

Selesai

1. Kapasitas alat
2. Kerusakan hasil
3. Analisis ekonomi

48

Lampiran 7. Pemeliharaan dan keselamatan kerja


Tujuan Pemeliharaan
Pemeliharaan alat diartikan sebagai suatu kegiatan untuk merawat serta
menjaga setiap fasilitas atau peralatan dari bagian-bagian alat pembuat pakan ikan
mas dan ikan lele bentuk pelet agar dalam keadaan siap pakai dengan kondisi
yang baik dan tahan lama. Jadi, dengan adanya kegiatan pemeliharaan atau
perawatan pada alat pembuat pakan ikan mas dan ikan lele bentuk pelet ini maka
alat dapat dipergunakan untuk produksi sesuai dengan rencana atau tidak
terganggu sebelum jangka waktu tertentu yang direncanakan tercapai. Adapun
tujuan pemeliharaan adalah sebagai berikut :
-

Menjaga kondisi peralatan agar dalam keadaan siap pakai.

Menghindari kerusakan yang lebih berat.

Alat dapat tahan lama dan dapat beroperasi dengan baik.

Hasil yang diharapkan dapat tercapai.

Pemeliharaan bagian-bagian alat


Agar pemeliharaan alat pembuat pakan ikan mas dan ikan lele bentuk pelet
dapat dengan baik dan benar maka harus terlebih dahulu diketahui prinsip kerja
dari alat tersebut. Diharapkan dengan menguasai prinsip kerja maka kemungkinan
kerusakan

yang

terjadi

dapat

ditanggulangi

sedini

pemeliharaan yang dilakukan adalah perawatan preventif.

mungkin.

Kegiatan

49

Tabel 7 . Pemeliharaan Bagian-Bagian Alat


No. Bagian Alat
Bentuk Pemeliharaan
1.

Bantalan

Pemberian minyak gemuk (greace)

2.

Poros

- Membersihkan kotoran yang menempel yang dapat


menyebabkan korosi
- Memberi minyak gemuk pada kondisi tertentu

3.

Sabuk-V

- Menyetel tegangan sabuk agar tidak kendur


- Menjauhkan bahan-bahan atau cairan kimia yang
dapat merusak sabuk

4.

pulley

Membersihkan dari minyak dan kotoran yang


menyebabkan terganggunya pentransmisian daya dari
pulley ke sproket

5.

Pisau

- Dibersihkan setelah selesai digunakan


- Mengasah pisau agar ketajamannya tetap terjaga

6.

7.

Rumah ulir dan

Dibersihkan dari kotoran dan cairan yang dapat

hopper

menyebabkan korosi

Plat cetakan

Dibersihkan dari kotoran dan cairan yang dapat


menyebabkan korosi

8.

Ulir

9.

Rantai

Dibersihkan dari kotoran dan cairan yang dapat


menyebabkan korosi
Pemberian minyak gemuk (greace)

10.

gear

Pemberian minyak gemuk (greace)

50

Keselamatan kerja
Keselamatan kerja dapat diartikan sebagai suatu usaha yang dilakukan
untuk menghindari terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan selama proses kerja.
Keselamatan kerja pada alat pembuat pakan ikan mas dan ikan lele bentuk pelet
ini dibagi menjadi dua bagian, yaitu :

1. Keselamatan alat
Hindari pemasukan bahan adonan yang memiliki kadar air dibawah 30%,
karena akan mengakibatkan bahan akan menjadi keras dan motor listrik tidak akan
sanggup untuk memutar ulir. Hal ini dapat mengakibatkan motor listrik terbakar.

2. Keselamatan operator
Pada saat mengoperasikan alat, diusahakan dalam memasukkan bahan
adonan pelet ikan mas dan ikan lele ke dalam hoper menggunakan bantuan
sendok. Hal ini untuk menghindari kemungkinan tangan terjepit.

51

Lampiran 8. Tabel Suku Bunga

Tabel 8. Tingkat Suku Bunga Dengan Hubungan P/F


Tahun
Tingkat suku bunga
15%
16%
18%
1
0.8696
0.8621
0.8475
2
0.7561
0.7432
0.7182
3
0.6575
0.6407
0.6086
4
0.5718
0.5523
0.5158
5
0.4972
0.4761
0.4371

20%
0.8333
0.6944
0.5787
0.4823
0.4019

Tabel 9. Tingkat Suku Bunga Dengan Hubungan P/A


Tahun
Tingkat suku bunga
15%
16%
18%
1
0.870
0.8620
0.847

20%
0.833

1.626

1.6050

1.566

1.528

2.283

2.2460

2.174

2.106

2.855

2.7980

2.690

2.589

3.352

3.2740

3.127

2.991

Lampiran 9. Gambar teknik alat 1

52

Lampiran 10. Gambar teknik alat

53

54

Lampiran 11. Gambar alat

Gambar 3. Tampak depan

Gambar 4. Tampak belakang

55

Gambar 5. Tampak atas

Gambar 6. Tampak samping

56

Lampiran 12 gambar mesin pelet yang di jual di pasaran

Gambar 7. Mesin pencetak pelet kering

Gambar 8. Mesin pencetak pelet basah

57

Lampiran 13. Hasil cetakan alat

Gambar 9. Pakan ikan mas dan ikan lele bentuk pelet

Gambar 10. Pelet yang rusak (tidak terbentuk dan tinggal di alat)

Anda mungkin juga menyukai