Anda di halaman 1dari 37

LAPORAN PENDAHULUAN

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN OSTEOMIELITIS

D
I
S
U
S
U
N
OLEH :
Kelompok 4 :
Aditya Ramanda
Alzian
Dwi Handayani
Eva Candra Wibowo
Kurnia Safitri
M. Handi didayat
Nova Agustina

DOSEN PEMBIMBING : ERZA SOPIA., S.Kep

POLTEKKES KEMENKES TANJUNGPINANG


T.A. 2015

KATA PENGANTAR
Pertama marilah kita tuturkan puji syukur kita kehadirat Allah SWT karena berkat
rahmat, karunia dan hidayahnya

kami dapat menyelesaikan Makalah KEPERAWATAN

MEDIKAL BEDAH. Shalawat serta salam tak lupa pula kita sampaikan kepada junjungan
alam nabi besar Muhammad SAW.
Akhirnya kami dari kelompok empat dapat menyelesaikan Makalah yang berjudul
ASUHAN KEPERAWATAN OSTEOMIELITIS. Dengan selesainya makalah ini, kami
ucapkan terimakasih kepada Dosen ERZA SOPIA S.KEP yang telah memberikan bimbingan
serta arahan kepada kami dalam melaksanakan makalah sampai selesai.
Kami menyadari bahwa tugas kami ini jauh dari sempurna, maka kami
mengharapkan saran dan kritik untuk membangun makalah yang lebih baik kedepannya.
Akhir kata kami selaku penulis mengucapkan mohon maaf apabila ada kesalahan dan kami
berharap semoga tugas kami ini dapat memberi manfaat bagi pembaca.

Tanjungpinang, 10 Maret 2015

Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ........................................................................................................

DAFTAR ISI ......................................................................................................................

ii

BAB I : PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ..............................................................................................................

1.2 Rumusan Masalah .........................................................................................................

1.3 Tujuan Makalah ............................................................................................................

1.4 Manfaat Makalah ..........................................................................................................

BAB II : TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Anatomi Fisiologi Muskuloskeletal ..............................................................................

2.2 Definisi .........................................................................................................................

2.3 Klasifikasi .....................................................................................................................

2.4 Etiologi .........................................................................................................................

2.5 Manifestasi Klinis .........................................................................................................

2.6 Patofisiologi ..................................................................................................................

2.7 Pemeriksaan Penunjang ................................................................................................

2.8 Penatalaksanaan Medis .................................................................................................

2.9 Komplikasi .................................................................................................................... 10


2.10 Prognosis ..................................................................................................................... 10
2.11 Web of Caution (WOC) .............................................................................................. 11
BAB III : ASUHAN KEPERAWATAN
3.1 Identitas Klien ............................................................................................................... 12
3.2 Diagnosa Medis ............................................................................................................ 12
3.3 Keluhan Utama ............................................................................................................. 12
3.4 Riwayat Kesehatan ....................................................................................................... 12
3.5 Riwayat Pola Pemeliharaan Kesehatan Klien ............................................................... 13
3.6 Riwayat Psikologi ......................................................................................................... 13
3.7 Riwayat Sosial .............................................................................................................. 13
3.8 Riwayat Spiritual .......................................................................................................... 14
3.9 Pemeriksaan Fisik ......................................................................................................... 14
3.10 Diagnosa Keperawatan ............................................................................................... 17

3.11 Intervensi Keperawatan ............................................................................................. 18


3.12 Implementasi Keperawatan ........................................................................................ 33
3.13 Evaluasi Keperawatan ................................................................................................ 33
BAB IV : PENUTUP
4.1 Kesimpulan ................................................................................................................... 34
4.2 Saran ............................................................................................................................. 34
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................... iv

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Infeksi adalah salah satu penyakit yang masih sering terjadi di dunia. Salah satu
penyakit infeksi yang mengenai tulang adalah osteomielitis. Osteomielitis umumnya
disebabkan oleh bakteri, namun jamur dan virus juga bisa menjadi penyebabnya.
Osteomielitis dapat mengenai tulang-tulang panjang, vertebra,tulang pelvic, tulang
tengkorak dan mandibula.
Banyak mitos yang berkembang tentang penyakit ini, seperti diyakini bahwa
infeksi akan berlanjut menyebar pada tulang dan akhirnya seluruh tubuh, padahal hal
yang sebenarnya adalah osteomielitis tidak menyebar ke bagian lain tubuh karena
jaringan lain tersebut punya aliran darah yang baik dan terproteksi oleh sistem imun
tubuh. Kecuali apabila terdapat sendi buatan dibagian tubuh yang lain. Dalam keadaan
ini, benda asing tersebut menjadi patogen. Secara umum, terapi infeksi tulang bukanlah
kasus yang emergensi. Tubuh memiliki mekanisme pertahanan yang mempertahankan
agar infeksi tetap terlokalisasi di daerah yang terinfeksi.
Osteomielitis dapat terjadi pada semua usia tetapi sering terjadi pada anak-anak
dan orang tua, juga pada orang dewasa muda dengan kondisi kesehatan yang serius.
Diagnosa osteomielitis ditegakkan berdasarkan gambaran klinis penyakit dan juga
gambaran radiologik.
Pasien yang beresiko tinggi mengalami Osteomielitis adalah mereka yang
nutrisinya buruk, lansia, kegemukan, atau penderita diabetes mellitus. Selain itu, pasien
yang menderita artitis rheumatoid, telah di rawat lama di rumah sakit, mendapat terapi
kortikosteroid jangka panjang, menjalani pembedahan sendi sebelum operasi sekarang,
atau sedang mengalami sepsis rentan, begitu pula yang menjalani pembedahan ortopedi
lama, mengalami infeksi luka mengeluarkan pus, mengalami nefrosis insisi margial
atau dehidrasi luka, atau memerlukan evakuasi hematoma pasca operasi.

1.2 Rumusan Masalah


A. Bagaimana anatomi fisiologi sistem muskuloskeletal?
B. Apa itu osteomielitis?
C. Apa saja klasifikasi Osteomielitis?
D. Apa etiologiosteomielitis?

E.
F.
G.
H.
I.
J.
K.
L.
1.3

Apa saja manifestasi klinis atau tanda dan gejala osteomielitis?


Bagaimana patofisiologi atau perjalanan penyakit osteomielitis?
Apa saja pemeriksaan penunjang yang dilakukan pada osteomielitis?
Bagaimana penatalaksanaan medis osteomielitis?
Apa saja komplikasi osteomielitis?
Bagaimana prognosis osteomielitis?
Bagaimana web of caution (WOC) osteomielitis?
Bagaimana asuhan keperawatan pada pasien osteomielitis?

Tujuan Makalah
A. Untuk mengetahui anatomi fisiologi sistem muskuloskeletal.
B. Untuk mengetahui pengertian atau definisi osteomielitis.
C. Untuk mengetahui klasifikasi osteomielitis.
D. Untuk mengetahui etiologi atau penyebab osteomyelitis.
E. Untuk mengetahui manifestasi klinis atau tanda dan gejala osteomielitis.
F. Untuk mengetahui patofisiologi atau perjalanan penyakit osteomielitis.
G. Untuk mengetahui pemeriksaan penunjang osteomielitis.
H. Untuk mengetahui penatalaksanaan medis terhadap penyakit osteomielitis.
I. Untuk mengetahui komplikasi dari penyakit osteomielitis.
J. Untuk mengetahui peognosisosteomielitis.
K. Untuk mengetahui web of caution (WOC) osteomielitis.
L. Untuk mengetahui dan menetukan rencana asuhan keperawatan terhadap pasien
osteomielitis.
M. Untuk memenuhi tugas KeperawatanMedikal Bedah.
N. Untuk bekal persiapan menjadi perawat profesional.

1.4 Manfaat Makalah


1.
Manfaat Teoritis
Dapat menambah pengetahuan dan keterampilan dalam memberikan asuhan
2.

keperawatan pada pasien dengan dengan Osteomielitis.


Manfaat Praktis
a.
Tenaga keperawatan :
Dapat memberikan asuhan keperawatan yang baik dan tepat pada
b.

pasien dengan Osteomielitis.


Mahasiswa :
Dapat menambah wawasan dan pengetahuan bagi semua mahasiswa
tentang asuhan keperawatan pada pasien dengan Osteomielitis.

1.3

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Anatomi Fisiologi Muskuloskeletal


Sistem Muskuloskeletal meliputi tulang, persendian, otot, tendon dan bursa.
Masalah yang berhubungan dengan stuktur ini sangat sering terjadi dan mengenai
semua kelompok usia. Masalah sistem muskuloskeletal biasanya tidak mengancam
jiwa, namun mempunyai dampak yang bermakna terhadap aktivitas dan produktivitas
penderita.
Sistem muskuloskeletal merupakan penunjang bentuk tubuh dan mengukur
pergerakan. Tulang manusia saling berhubungan satu dengan yang lain dalam berbagai
bentuk untuk memperoleh sistem muskuloskeletal yang yang optimum.
Anatomi :
Ada sekitar 206 tulang dalam tubuh manusia, yang terbagi dalam 4 kategori :
1.

Tulang Panjang

2.

Tulang Pendek

3.

Tulang Pipih

4.

Tulang Tak Teratur

Bentuk dan konstruksi tulang tertentu ditentukan oleh fungsi dan daya yang
bekerja padanya.
Tulang tersusun oleh jaringan tulang kanselus (Trabekular atau Spongius) atau
koltikal (kompak). Tulang panjang berbentuk seperti tangkai atau batang panjang
dengan ujung yang membulat, misalnya femur. Batang atau diafisis terutama tersusun
atas tulang kortikal. Ujung tulang panjang dinamakan epifisis dan terutama tersusun
oleh tulang kanselus. Tulang panjang disusun untuk menyangga berat badan dan
gerakan. Tulang pendek terdiri dari tulang kanselus ditutupi selapis tulang kompak.
Tulang pipih merupakan tempat penting untuk hematopoiesis dan sering memberikan
perlindungan bagi organ vital. Tulang pipih tersusun dari tulang konselus diantara
kedua tulang kompak. Tulang tak teratur mempunyai bentuk yang unik sesuai dengan
fungsinya.
Tulang tersusun atas sel, matriks protein dan deposit mineral. Sel-selnya terdiri
atas tiga jenis dasar osteoblast, osteosit, dan osteoklast. Osteoblast berfungsi dalam
pembentukan tulang dengan mensekresikan matriks tulang.Matriks tersusun atas 98%
kolagen dan 2% substansi dasar glukosaminoglikosan (asam polosakarida) dan

proteoglikan}.Matriks merupakan kerangka dimana garam-garam mineral anorganik


ditimbun.Osteosit adalah sel dewasa yang berfungsi dalam pemeliharaan fungsi tulang
dan terletak dalam osteon (unit matriks tulang).Osteoklast adalah sel multinuklear
(berinti banyak) yang berperan dalam penghancuran, resorbsi dan remodelling tulang.
Tulang diselimuti dibagian luar oleh membran fibrus padat dinamakan
periosteum. Periosteum memberi nutrisi ke tulang dan memungkinkan tumbuh, selain
sebagai tempat pelekatan tendon dan ligamen.
Sum sum tulang merupakan jaringan vaskular dalam rongga sum sum
(batang) tulang panjang dan tulang pipih.Jaringan tulang mempunyai vaskularisasi yang
sangat baik.Tulang kanselus menerima asupan darah yang sangat banyak melalui
pembuluh darah metafisis dan epifisis.Pembuluh periosteum mengangkut darah ke
tulang kompak melalui kanal volkman yang sangat kecil.Selain itu ada arteri nutrien
yang menembus periosteum dan memasuki rongga medular melalui foramina (lubanglubang kecil).Arteri nutrien memasok darah ke sumsum dan tulang.Sistem vena ada
yang mengikuti arteri dan ada yang keluar sendiri.
Tulang mulai terbentuk lama sebelum kelahiran.Osifikasi adalah proses dimana
matriks tulang (disini serabut kolagen dan substansi dasar) terbentuk dan pergeseran
mineral (disini garam kalsium) ditimbun diserabut kolagen dalam suatu lingkungan
elektro negatif. Serabut kolagen memberi kekuatan terhadap tekanan kepada tulang.
2.2

Definisi
Osteomielitis adalah infeksi tulang yang mencangkup sumsum dan atau korteks
tulang, yang terjadi secara eksogen dan hematogen, akut atau kronis, dan biasanya
menyerang metafis tulang panjang(Lukman &NurmaNingsih. 2009).
Osteomielitis adalah infeksi tulang. Infeksi tulang lebih sulit disembuhkan
daripada infeksi jaringan lunak karena terbatasnya asupan darah, respons jaringan
terhadap inflamasi, tingginya tekanan jaringan dan pembentukan involukrum
(pembentukan tulang baru di sekeliling jaringan tulang mati). Osteomielitis dapat
menjadi masalah kronis yang akan mempengaruhi kualitas hidup atau mengakibatkan
kehilangan ekstremitas (Brunner, suddarth. 2002).

2.3

Klasifikasi
Klasifikasi osteomielitis dibagi menjadi 2 macam, yaitu :
1.

Osteomielitis

primer

penyebarannya

secara

hematogendimana

mikroorganisme berasal dari fokus ditempat lain dan beredar melalui


2.

sirkulasi darah.
Osteomielitis sekunder (osteomielitispercontiniutatum), terjadi akibat
penyebaran kuman dan sekitarnya akibat dari bisul, luka fraktur dan

sebagainya
(Lukman & NurmaNingsih, 2009).
2.4

Etiologi
Infeksi bisa disebabkan oleh penyebaran hematogen (melalui darah) dari fokus
infeksi di tempat lain (misal tonsil yang terinfeksi, lepuh, gigi terinfeksi, infeksi saluran
atas). Osteomielitis akibat penyebaran hematogen biasanya terjadi di tempat di mana
terdapat trauma atau di mana terdapat resistensi rendah, kemungkinan akibat trauma
subklinis. Osteomielitis dapat berhubungan dengan penyebaran infeksi jaringan lunak
(misal ulkusdekubitus yang terinfeksi atau ulkus vaskuler) atau kontaminasi langsung
tulang (misalfraktur terbuka, cedera traumatik seperti luka tembak, pembedahan
tulang). (Lukman &NurmaNingsih. 2009)
Staphylocuccus merupakan penyebab 70%-80% infeksi tulang. Organisme lain
meliputi proteus, pseudomonas, dan Escherichia coli. Pada anak-anak infeksi tulang
sering kali timbul sebagai komplikasi dari infeksi pada tempat-tempat lain seperti
infeksi faring (faringitis), telinga (otitis media) dan kulit (impetigo). Bakterinya
(staphylocuccusaureus, Streptococcus, haemophylusinfluenzae) berpindah melalui
aliran darah menuju metafisis tulang didekat lempeng pertumbuhan dimana darah
mengalir ke dalam sinusoid. Akibat perkembangbiakan bakteri dan nekrosis jaringan,
maka tempat peradangan yang terbatas ini akan terasa nyeri dan nyeri tekan.
Mikroorganisme yang menginfeksi tulang akan membentuk koloni pada tulang
perivaskuler, menimbulkan edema, infiltrasi seluler dan akumulasi produk-produk
inflamasi yang akan merusak trabekula tulang yang hilangnya matriks dan mineral
tulang. (Lukman &NurmaNingsih. 2009)

2.5

Manifestasi Klinis

Manifestasi klinis tergantung pada etiologi dan lokasi tulang yang cedera, dapat
berkembang secara progresif atau cepat. Infeksi hematogen akut, sering terjadi dengan
manifestasi klinis septikemia yaitu menggigil, demam tinggi, denyut nadi cepat dan
malaiseumum sedangkan gejala lokal yang terjadi berupa rasa nyeri tekan, bengkak dan
kesulitan menggerakkan anggota tubuh yang sakit. Klien menggambarkan nyeri
konstan berdenyut, semakin nyeri bila digerakkan, dan berhubungan dengan tekanan
pus yang terkumpul (Lukman &NurmaNingsih. 2009).
Bila osteomielitis terjadi akibat penyebaran infeksi di sekitarnya atau kontaminasi
langsung, tidak akan ada gejala septekemia. Daerah infeksi bengkak, hangat, nyeri
tekan. Pasien dengan osteomielitis kronik ditandai dengan pus yang selalu mengalir
keluar dari sinus atau mengalami periode berulang nyeri, inflamasi, pembengkakan, dan
pengeluaran pus. Infeksi derajat rendah dapat terjadi pada jaringan parut akibat
kurangnya asupan darah (Lukman &NurmaNingsih. 2009).
2.6

Patofisiologi
Staphylococcusaureus merupakan penyebab 70% sampai 80% infeksi tulang.
Organisme patogenik lainnya yang sering dijumpai pada Osteomielitis meliputi :
Proteus, Pseudomonas, dan Escerichia Coli. Terdapat peningkatan insiden infeksi
resistensi penisilin, nosokomial, gram negative dan anaerobik.
AwitanOsteomielitis setelah pembedahan ortopedi dapat terjadi dalam 3 bulan
pertama (akut fulminan stadium 1) dan sering berhubungan dengan penumpukan
hematoma atau infeksi superficial. Infeksi awitan lambat (stadium 2) terjadi antara 4
sampai 24 bulan setelah pembedahan. Osteomielitis awitan lama (stadium 3) biasanya
akibat penyebaran hematogen dan terjadi 2 tahun atau lebih setelah pembedahan.
Respon inisial terhadap infeksi adalah salah satu dari inflamasi, peningkatan
vaskularisasi, dan edema. Setelah 2 atau 3 hari, trombisis pada pembuluh darah terjadi
pada tempat tersebut, mengakibatkan iskemia dan nefrosis tulang sehubungan dengan
peningkatan tekanan jaringan dan medula. Infeksi kemudian berkembang ke
kavitasmedularis dan ke bawah periosteum dan dapat menyebar ke jaringan lunak atau
sendi di sekitarnya. Kecuali bila proses infeksi dapat dikontrol awal, kemudian akan
membentuk abses tulang.
Pada perjalanan alamiahnya, abses dapat keluar spontan namun yang lebih sering
harus dilakukan insisi dan drainase oleh ahli bedah. Abses yang terbentuk dalam
dindingnya terbentuk daerah jaringan mati (sequestrum) tidak mudah mencari dan

mengalir keluar. Rongga tidak dapat mengempis dan menyembuh, seperti yang terjadi
pada jaringan lunak lainnya. Terjadi pertumbuhan tulang baru(involukrum) dan
mengelilingi sequestrum. Jadi meskipun tampak terjadi proses penyembuhan, namun
sequestruminfeksius kronis yang ada tetap rentan mengeluarkan abses kambuhan
sepanjang hidup penderita. Dinamakan osteomielitis tipe kronik (Brunner, suddarth.
2002).
2.7

Pemeriksaan Penunjang
1.

Pemeriksaan darah
Sel darah putih meningkat sampai 30.000 L gr/dl disertai peningkatan laju
endap darah

2.

Pemeriksaan titer antibodi anti staphylococcus


Pemeriksaan kultur darah untuk menentukan bakteri (50% positif) dan
diikuti dengan uji sensitivitas

3.

Pemeriksaan feses
Pemeriksaan feses untuk kultur dilakukan apabila terdapat kecurigaan
infeksi oleh bakteri salmonella

4.

Pemeriksaan biopsy tulang


Merupakan proses pengambilan contoh tissue tulang yang akan digunakan
untuk serangkaian tes.

5.

Pemeriksaan ultra sound


Yaitu pemeriksaan yang dapat memperlihatkan adanya efusi pada sendi.

6.

Pemeriksaan radiologis
Pemeriksaan photo polos dalam 10 hari pertama tidak ditemukan kelainan
radiologik. Setelah 2 minggu akan terlihat berupa refraksi tulang yang bersifat
difus dan kerusakan tulang dan pembentukan tulang yang baru.

(Brunner, suddarth. 2002)

2.8

Penatalaksanaan Medis
1.

Istirahat dan pemberian analgetik untuk menghilangkan nyeri. Sesuai kepekaan


penderita dan reaksi alergi penderita

2.

penicillin cair 500.000 milion unit IV setiap 4 jam.

3.

Erithromisin 1-2gr IV setiap 6 jam.

4.

Cephazolin 2 gr IV setiap 6 jam

5.

Gentamicin 5 mg/kg BB IV selama 1 bulan.

6.

Pemberian cairan intra vena dan kalau perlu tranfusi darah

7.

Drainase bedah apabila tidak ada perubahan setelah 24 jam pengobatan antibiotik
tidak menunjukkan perubahan yang berarti, mengeluarkan jaringan nekrotik,
mengeluarkan nanah, dan menstabilkan tulang serta ruang kosong yang
ditinggalkan dengan cara mengisinya menggunakan tulang, otot, atau kulit sehat.

8.

Istirahat di tempat tidur untuk menghemat energi dan mengurangi hambatan aliran
pembuluh balik.

9.

Asupan nutrisi tinggi protein, vit. A, B,C,D dan K.


a.

Vitamin K

: Diperlukan untuk pengerasan tulang karena vitamin K

dapat mengikat kalsium.Karena tulang itu bentuknya berongga, vitamin K


membantu mengikat kalsium dan menempatkannya ditempat yang tepat.
b.

Vitamin A,B dan C : untuk dapat membantu pembentukan tulang.

c.

Vitamin D

:Untuk membantu pengerasan tulang dengan cara

mengatur untuk kalsium dan fosfor pada tubuh agar ada di dalam darah
yang kemudian diendapkan pada proses pengerasan tulang. Salah satu cara
pengerasan tulang ini adalah pada tulang kalsitriol dan hormon paratiroid
merangsang pelepasan kalsium dari permukaan tulang masuk ke dalam
darah.
(Brunner, suddarth. 2002)

2.9

Komplikasi
Komplikasi yang sering terjadi adalah berlangsungnya infeksi dengan eksaserbasi
akut. Infeksi yang terus menerus akan menyebabkan amioloidiosis, anemia, penurunan
berat badan,kelemahan. Selain itu juga dapat terjadi abses tulang, meregangnya
implantprosthetic, selolitis pada jaringan lunak sekitar, abses otak pada osteomilitis di
daerah cranium, dan Kematian.
a.

Komplikasi tahap Dini :


1)

Kekakuan yang permanen pada persendian terdekat (jarang terjadi)

2)

Abses yang masuk ke kulit dan tidak mau sembuh sampai tulang yang
mendasarinya sembuh

3)
b.

Atritisseptik

Komplikasi tahap Lanjut :


1) Osteomielitis kronik ditandai oleh nyeri hebat rekalsitran, dan penurunan
fungsi tubuh yang terkena
2) Fraktur patologis
3) Kontraktur sendi
4) Gangguan pertumbuhan

2.10 Prognosis
Dari penelitian yang dilakukan Riiseetal total insiden tahunan terjadinya
osteomyelitis pada anak adalah 13 dari 100.000 orang. Osteomyelitis paling sering
terjadi pada anak dibawah 3 tahun. Dengan diagnosis dan perawatan awal yang tepat,
prognosis untuk osteomyelitis adalah baik. Jika ada penundaan yang lama pada
diagnosis atau perawatan, dapat terjadi kerusakan yang parah pada tulang atau jaringan
lunak sekelilingnya yang dapat menjurus pada defisit-defisit yang permanen.
Umumnya, pasien-pasien dapat membuat kesembuhan sepenuhnya tanpa komplikasikomplikasi yang berkepanjangan.

2.11 Web of Caution (WOC)


Faktor predisposisi : usia, virulensi kuman, riwayat trauma, nutrisi, dan lokasi
infeksi
Invasi mikroorganisme dari
tempat lain yang beredar
melalaui sirkulasi darah

Fraktur

Kerusakan pembuluh
darah dan adanya port
de entree

Masuk ke juksta
epifisis tulang
panjang

Invasi kuman ke tulang dan


sendi
Osteomielit
is
Fagositosis
Proses inflamasi : hiperemia, pembengkakan,
gangguan fungsi, pembentukan pus, dan kerusakan
itegritas jaringan
Proses
inflamasi

Keterbatasan
pergerakan

Demam, malaise,
penurunan nafsu
makan, penurunan
kemampuan tonus otot

Penurunan
kemampuan
pergerakan

MK :
Ketidak
seimbanga
n nutrisi
kurang
dari

Kelemah
an fisik
Tirah
baring
lama,
penekan
an lokal

Peningkatan
tekanan
jaringan tulang
dan medula
Iskemia dan
nekrosis tulang

MK : Resiko
tinggi
trauma

Pembentukan
abses tulang

MK :
Hambatan
mobilitas

MK :

MK : Defisit
perawatan
diri

Involucrum
(pertumbuhan
tulang baru),
pengeluaran pus

MK : Kerusakan
integritas kulit
Demam, malaise,
penurunan nafsu
makan, penurunan

Penurunan
kemampuan

Iskemia dan nekrosis


Pembentukan abses

BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN
3.1

Identitas Klien
Berisi nama, umur, jenis kelamin, alamat, agama, pendidikan, pekerjaan dan
identitas keluarga penanggung jawab.

3.2

Diagnosa Medis
Berisi tanggal masuk, no. MR, ruang rawat, diagnosa medik dan yang
mengirim/merujuk.

3.3

Keluhan Utama
Pada umumnya, keluhan utama pada kasus osteomielitis adalah nyeri hebat.

3.4

Riwayat Kesehatan
1.

Riwayat Kesehatan Sekarang


Biasanya klien datang kerumah sakit dengan keluhan awitan gejala akut
(misalnya : nyeri lokal, pembengkakan, eritema, demam) atau kambuhan
keluarnya pus dari sinus disertai nyeri, pembengkakan dan demam sedang.

2.

Riwayat Kesehatan Dahulu


Identifikasi adanya trauma tulang, fraktur terbuka atau infeksi lainnya
(bakteri pneumonia,sinusitis,kulit atau infeksi gigi dan infeksi saluran kemih)
pada masa lalu. Tanyakan mengenai riwayat pembedahan tulang.

3.

Riwayat Kesehatan Keluarga


Adakah dalam keluarga yang menderita penyakit keturunan. (misalnya
diabetes, terapi kortikosteroid jangka panjang, cedera, infeksi atau bedah ortopedi
sebelumnya).

4.

Riwayat Psikososial
Adakah ditemukan depresi, marah ataupun stress.

3.5

Riwayat Pola Pemeliharaan Kesehatan Klien


1. Persepsi dan Manajemen Kesehatan
Klien biasanya tidak mengerti bahwa penyakit yang ia diderita adalah penyakit
yang berbahaya. Perawat perlu mengkaji bagaimana klien memandang penyakit
yang dideritanya, apakah klien tau apa penyebab penyakitnya sekarang.
2. Nutrisi Metabolik
Biasanya pada pasien mengalami penurunan nafsu makan karena demam yang ia
diderita.
3. Eliminasi
Biasanya pasien mengalami gangguan dalam eliminasi karena pasien mengalami
penurunan nafsu makan akibat demam.
4. Aktivitas Latihan
Biasaya pada pasien Osteomielitis mengalami penurunan aktivitas karena rasa
nyeri yang ia rasakan
5. Istirahat Tidur
Pasien biasanya diduga akan mengalami susah tidur karena rasa nyeri yang ia
rasakan pada tulangnya.
6. Seksual Reproduksi
Biasanya pasien tidak mengalami gangguan dalam masalah seksual.

3.6

Riwayat Psikologi
1. Kognitif Persepsi
Biasanya klien tidak mengalami gangguan dengan kognitif dan persepsinya.
2. Koping Toleransi Stress
Biasanya pasien mengalami stressysng berat karena kondisinya saat itu.

3.7

Riwayat Sosial
1. Persepsi Diri Konsep Diri
Biasanya pasien memiliki perilaku menarik diri, mengingkari, depresi,
ekspresi takut, perilaku marah, postur tubuh mengelak, menangis, kontak mata
kurang, gagal menepati janji atau banyak janji.

2. Peran Hubungan
Biasanya pasien mengalami depresi dikarenakan penyakit yang dialaminya.
Serta adanya tekanan yang datang dari lingkungannya. Dan klien juga tidak dapat
melakukan perannya dengan baik.
3.8

Riwayat Spiritual

1. Nilai Kepercayaan
Pola keyakinan perlu dikaji oleh perawat terhadap klien agar kebutuhan spiritual
klien data dipenuhi selama proses perawatan klien di RS. Kaji apakah ada
pantangan agama dalam proses pengobatan klien. Klien biasanya mengalami
gangguan dalam beribadah karena nyeri yang ia rasakan.
3.9

Pemeriksaan Fisik
1)

Kaji gejala akut seperti nyeri lokal, pembengkakan, eritema, demam dan
keluarnya pus dari sinus disertai nyeri.

2)

Kaji adanya faktor resiko (misalnya lansia, diabetes, terapi kortikosteroid jangka
panjang) dan cedera, infeksi atau bedah ortopedi sebelumnya.

3)

Identifikasi adanya kelemahan umum akibat reaksi sistemik infeksi. (pada


osteomielitis akut)

4)

Observasi adanya daerah inflamasi, pembengkakan nyata, dan adanya cairan


purulen.

5)

Identisikasi peningkatan suhu tubuh

6)

Area sekitar tulang yang terinfeksi menjadi bengkak dan terasa lembek bila di
palpasi.

(Lukman &NurmaNingsih, 2009).


Pemeriksaan fisik dibagi menjadi dua yaitu pemeriksaan umum untuk
mendapatkan gambaran umum dan pemeriksaan setempat (lokal).
Keadaan umum meliputi:
o Tingkat kesadaran (apatis, sopor, koma, gelisah, kompos mentis yang bergantung
pada keadaan klien).
o Kesakitan atau keadaan penyakit (akut, kronis, ringan, sedang, dan pada kasus
osteomielitis biasanya akut).
o Tanda-tanda vital tidak normal terutama pada osteomielitis dengan komplikasi
septikimia.

B1 (Breathing). Pada inspeksi, didapat bahwa klien osteomielitis tidak mengalami


kelainan pernapasan. Pada palpasi toraks, ditemukan taktil fremitus seimbang
kanan dan kiri. Pada auskultasi, tidak didapat suara napas tambahan.

B2 (Blood). Pada inspeksi, tidak tampak iktus jantung. Palpasi menunjukan nadi
meningkat, iktus tidak teraba. Pada auskultasi, didapatkan S1 dan S2 tunggal,

tidak ada mundur.


B3 (Brain)
Kepala

Leher

Wajah

Mata

: Tidak ada gangguan (normosefalik, simetris, tidak ada


penonjolan tidak ada sakit kepala).
: Tidak ada gangguan (simetris, tidak ada penonjolan,
reflex menelan ada).
: Terlihat menahan sakit, tidak ada perubahan fungsi atau
bentuk.
: Tidak ada gangguan, seperti konjungtiva tidak anemis
(pada klien patah tulang tertutup karena tidak terjadi
perdarahan). Klien osteomielitis yang desrtai adanya

Hidung

malnutrisi lama biasanya mengalami konjungtivaanemis.


Telinga : Tes bisik atau Weber masih dalam keadaan
normal. Tidak ada lesi atau nyeri tekan.
: Tidak ada deformitas, tidak ada pernafasan cuping
hidung.

Mulut dan faring : Tidak ada pembesaran tonsil, gusi tidak terjadi
perdarahan, mukosa mulut tidak pucat.
Status mental
: Observasi penampilan dan tingkah laku klien. Biasanya
status mental tidak mengalami perubahan.
Pemeriksaan saraf cranial :

Saraf I. Biasanya tidak ada kelainan fungsi penciuman.

Saraf II. Tes ketajaman penglihatan normal.

Saraf III,IV,dan VI. Biasanya tidak ada gangguan mengangkat


kelopak mata, pupil isokor.

Saraf V. Klien osteomielitis tidak mengalami paralisis pada otot wajah


dan reflex kornea tidak ada kelainan.

Saraf VII. Persepsi pengecapan dalam batas normal dan wajah


simetris.

Saraf VIII. Tidak ditemukan tuli konduktif dan tuli persepsi.

Saraf IX dan X. Kemampuan menelan baik.

Saraf XI. Tidak ada atrofi otot sternokleidomastoideus dan trapezius.

Saraf XII. Lidah simetris, tidak da deviasi pada satu sisi dan tidak ada
fasikulasi. Indra pengecapan normal.

Pemeriksaan reflex

: Biasanya tidak terdapat reflex patologis.

B4 (Bladder). Pengkajian keadaan urine meliputi warna, jumlah, karakteristik dan


berat jenis. Biasanya klien osteomielitis tidak mengalami kelainan pada system

ini.
B5 (Bowel). Inspeksi abdomen; Bentuk datar, simetris, tidak ada hernia. Palpasi:
Turgor baik, hepar tidak teraba. Perkusi: Suara timpani, ada pantulan gelombang
cairan. Auskultasi: Peristaltik usus normal (20 kali/menit). Inguinal-genitaliaanus: Tidak ada hernia, tidak ada pembesaran limfe,tidak ada kesulitan
defekasi.Pola nutrisi dan metabolisme.:Klien osteomielitis harus mengonsumsi
nutrisi melebihi kebutuhan sehari-hari,seperti kalsium, zat besi, protein, vitamin
C, dan lainnya untuk membantu proses penyembuhan infeksi tulang. Evaluasi
terhadap pola nutrisi klien dapat membantu menentukan penyebab masalah
muskuloskletal dan mengantisipasi komplikasi dari nutrisi yang tidak adekuat,
terauma kalsium atau protein. Masalah nyeri pada osteomielitismenebabkan klien
kadang mual atau muntah sehingga pemenuhan nutrisi berkurang. Pola eliminasi:
Tidak ada gangguan pola eliminasi, tetapi tetap perlu dikaji frekuensi, konsistensi,
warna, serta bau feces. Pada pola berkemih, dikaji frekuensi, kepekatan, warna,
bau, dan jumlah urine.

B6 (Bone). Adanya oteomielitis kronis dengan proses supurasi di tulang dan


osteomielitis yang menginfeksi sendi akan mengganggu fungsi motorik klien.
Kerusakan integritas jaringan pada kulit karena adanya luka disertai dengan
pengeluaran pus atau cairan bening berbau khas.

3.10 Diagnosa Keperawatan


1. Nyeri yang berhubungan dengan abses tulang, pertumbuhan tulang baru dan
pengeluaran pus
2. Kerusakan integritas jaringan kulit berhubungan dengan proses pembentukan
tulang baru, pengeluaran pus tirah baring lama dan penekanan lokal.
3. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan penurunan nafsu
makan, penurunan kemampuan tonus otot, demam dan malaise.
4. Resiko tinggi trauma berhubungan dengan penurunan kemampuan pergerakan.

5. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan penurunan kemampuan


pergerakan.
6. Defisit perawatan diri berhubungan dengan penurunan kemampuan pergerakan.

3.11 Intervensi Keperawatan


No

Diagnosa

Tujuan dan

1.

Keperawatan
Nyeri b/d

Kriteria Hasil
Tujuan :

abses tulang,

Nyeri berkurang,

pertumbuhan

hilang, atau teratasi.

tulang baru
dan

: Nyeri berkurang,

pengeluaran

hilang , atau teratasi.

pus.

Kriteria Hasil :
Secara subjektif, klien

Intervensi
1. Kaji nyeri dengan skala 0-4

1. Nyeri merupakan respons subjektif


yang dapat dikaji dengan

2. Atur posisi imobillisasi pada daerah

menggunakan skala nyeri. Klien

nyeri sendi atau nyeri ditulang yang

melaporkan nyeri biasanya di atas

mengalami infeksi

tingkat cidera.

3. Bantu klien dalam mengidentifikasi


factor pencetus.

melaporkan nyeri
berkurang

Rasional

2. Mobilisasi yang adekuat dapat


mengurangi nyeri pada daerah nyeri
sendi atau nyeri ditulang yang

4. Jelaskan dan Bantu klien terkait dengan

: Secara subjektif, klien

tindakan pada nyeri nonfarmakologi

melaporkan nyeri

dan noninvasif.

berkuran

mengalami infeksi.
3. Nyeri dipengaruhi oleh kecemasan,
pergerakan sendi.

5. Ajarkan relaksasi : teknik mengurangi


ketegangan otot rangka yang dapat

4. Pendekatan dengan menggunakan

mengurangi intensitas nyeri dan

relaksasi dan tingkatan

meningkatkan ralaksasi masase.

nonfarmakologi lain menunjukkan


keefektifan dalam mengurangi nyeri.

6. Ajarkan metode distraksi selama nyeri

akut.

5. Teknik ini melancarkan peredaran


darah sehingga kebutuhan 02 pada

7. Beri kesempatan waktu istirahat bila


terasa nyeri dan beri posisi yang

jaringan terpenuhi dan nyeri


berkurang.

nyaman ( mis; ketika tidur, punggung


klien diberi bantal kecil ).

6. Mengalihkan perhatian klien terhadap


nyeri ke hal-hal yang menyenangkan.

8. Tingkatkan pengetahuan tentang


penyebab nyeri hubungkan dengan
beberapa lama nyeri akan berlangsung.

7. Istirahat merelaksasikan semua


jaringan sehingga meningkatkan
kenyamanan.

9. Kolaborasi pemberian analgetik


8. Pengetahuan tersebut membantu
mengurangi dan dapat membantu
meningkatkan kepatuhan klien
terhadap rencana terapeutik
9. Analgesic memblok lintasan nyeri
sehingga nyeri akan berkurang.
2.

Kerusakan

Tujuan :

integritas

Integritas jaringan

1. Kaji kerusakan jaringan lunak

1. Menjadi data dasar untuk memberi


informasi tentag intervensi

jaringan b/d

membaik secara

proses

optimal.

perawatan luka, alat, dan jenis


larutan apa yang akan digunakan.

steril.

pembentukan
tulang baru,

2. Lakukan perawatan luka :


Lakukan perawatan luka dengan teknik

Kriteria Hasil :

pengeluaran

Pertumbuhan jaringan

pus tirah

meningkat, keadaan

baring lama

luka membaik,

dan penekanan

pengeluaran pus pada

lokal.

luka tidak ada lagi, luka


menutup.

2. Perawat luka dengan teknik steril


3. Kaji keadaan luka dengan teknik
membuka balutan dan mengurangi

dapat mengurangi kontaminasi


kuman langsung kearel luka.

stimulus nyeri, bila perban melekat


kuat, peran diguyur dengan NaCl.

3. Menejemen membuka luka dengan


mengguyur larutan NaCl keperban

4. Lakukan pembilasan luka dari arah


dalam keluar dengan caira NaCl.

dapat mengurangi stimulus nyeri dan


dapat menghindari terjadinya
pendarahan pada luka osteomielitis

5. Tutup luka dengan kasa steril atau


kompres dengan NaCl yang dicampur

konis akibat perban yang kering oleh


pus.

dengan antibiotic.
4. Teknik menbuang jaringan dan
6. Lakukan nekrotomi pada jaringan yang
sudah mati.
7. Rawat luka setiap hari atau setiap kali
bila pembalut basah atau kotor.

kuman diareal luka sehingga keluar


dari areal luka.
5. NaCl merupakan larutan fisiologis
yang lebih mudah diabsorpsi oleh
jaringan daripada larutan antiseptic.

8. Hindari pemakaian peralatan perawatan

NaCl yang dicampur dengan

luka yang sudah kontak dengan klien

antibiotic dapat mempercepat

osteomielitis, jangan digunakan lagi

penyembuhan luka akibat infeksi

untuk melakukan perawatan luka pada

osteomielitis.

klien lain.
6. Jaringan nekrotik dapat menghambat
9. Gunakan perban elastis dan gips pada

menyembuhan luka.

luka yang disertai kerusakan tulang


atau pembengkakan sendi

7. Memberi rasa nyaman pada klien


dan dapat membantu meningkatkan

10. Evaluasi

perban

elastis

terhadap

pertumbuhan jaringan luka.

resolusi edema
8. Pengendalian infeksi nosokomial
11. Evaluasi

kerusakan

jaringan

dan

dengan menghindari kontaminasi

perkembangan pertumbuhan jaringan

langsung dari perawatan luka yang

dan lakukan perubahan intervensi bila

tidak steril.

pada waktu yang ditetapkan tidak ada


perkembangan pertumbuhan jaringan
yang optimal.

9. Pada klien osteomielitis dengan


kerusakan tulang, stabilitas formasi

12. Kolaborasi dengan tim bedah untuk


bedah

perbaikan

pada

kerusakan

tulang sangat stabil. Gips dan perban


elastis dapat membantu memfiksasi

jaringan agar tingkat kesembuhan dapat

dan mengimobilisasi sehingga dapat

dipercepat.

mengurangi nyeri.

13. Pemeriksaan kulur cairan ( pus ) yang


keluar dari luka.

10. Pemasangan perban elastis yang


terlalu kuat dapat menyebabkan
edema pada daerah distal dan juga

14. Pemberian antibiotik/antimikroba

menambah nyeri pada klien.


11. Adanya batasan waktu selama 7X24
jam dalam melakukan perawatan
luka klien osteomielitis menjadi
tolak ukur keberhasilan intervensi
yang diberikan. Apabila masih
belum mencapai criteria hasil,
sebaikya mengkaji ulang factorfaktor yang menghmbat
pertumbuhan jaringan luka.
12. Bedah perbaikan terutama pada klien
fraktur terbuka luas sehingga
menjadi pintu masuk kuman yang
ideal. Bedah perbaikan biasanya
dilakukan setelah masalah infeksi

osteomielitis teratasi.
13. Manajemen untuk menentukan
antimikroba yang sesuai dengan
kuman yang sensitive atau resisten
terhadap beberapa jenis antibiotic.
14. Antimikroba yang sesuai dengan
hasil kultur ( reaksi sensitive ) dapat
membunuh atau mematikan kuman
3.

yang menginvasi jaringan tulang.


1. Pantau persentase jumlah makanan yang 1. Mengidentifikasi
kemajuan
atau

Nutrisi kurang

Tujuan :

dari kebutuhan

Keseimbangan nutrisi

dikonsumsi setiap kali makan, timbang

penyimpangan

tubuh b/d

terpenuhi

BB tiap hari, catat hasil pemerikasaan

diharapkan

penurunan

dari

sasaran

yang

protein total, albumin, osmolalitas.

nafsu makan,

2. Bau yang tidak menyenangkan dapat

penurunan

Kriteria Hasil :

2. Berikan perawatan mulut setiap 6 jam.

kemampuan

Klien

tonus otot,

mendemonstrasikan

demam dan

asupan makanan yang

malaise.

adekuat untuk

makanan

memenuhi kebutuhan

kebutuhan nutrisi selama sakit.

Pertahan kan kesegaran ruangan.

mempengaruhi nafsu makan.


3. Ahli diet adalah spesialisasi dalam hal
nutrisi yang dapat membantu klien

3. Rujuk kepada ahli diet untuk membantu


yang

dapat

memenuhi

yang dapat

memenuhi kebutuhan

kalori dan kebutuhan nutrisi sesuai


dengan keadaan sakitnya, usia, tinggi,

dan metabolisme tubuh,


peningkatan asupan
makanan, tidak ada

dan BB-nya.
4. Dorong klien mengkonsumsi makanan
lunak tinggi kalori tinggi protein

penurunan BB lebih

4. Peningkatan

suhu

tubuh

meningkatkan metabolisme, asupan

lanjut, menyatakan

5. Berikan makanan lunak dengan porsi

protein

yang

adekuat,

vitamin,

perasaan sejahtera.

sedikit tapi sering yang mudah dicerna

mineral dan kalori untuk aktivitas

jika ada sesak nafas berat.

anabolic dan sintesis antibody.


5. Makanan lunak dengan porsi sedikit
tetapi sering akan mengurangi sensasi
nyeri sehingga mempermudah proses
menelan.

4.

Resiko tinggi

Tujuan:

trauma b/d

Resiko tinggi trauma

Berikan sokongan sendi di atas dan di

kemungkinan gangguan posisi atau

penurunan

berhubungan dengan

bawah fraktur bila bergerak/membaik.

penyembuhan.

kemampuan

penurunan kemampuan

pergerakan

pergerakan
Kriteria Hasil :

1. Pertahankan tirah baring/ekstremitas. 1. Meningkatkan stabilitas, menurunkan

2. Letakkan papan di bawah tempat tidur 2. Tempat tidur lembut atau lentur dapat
atau tempatkan pasien pada tempat

membuat deformasi gips yang masih

tidur ortopedik.

basah, mematahkan gips yang sudah

Pasien dapat
menunjukan mekanika

kering, atau mempengaruhi dengan


Pasien Dengan Gips/bebat

penarikan traksi.

tubuh yang
meningkatkan stabilitas
pada sisi fraktur.

3. Sokong fraktur dengan bantal atau 3. Mencegah gerakan yang tidak perlu
gulungan selimut. Pertahankan posisi

dan perubahan posisi. Posisi yang

netral pada bagian yang sakit dengan

tepat dari bantal juga dapat mencegah

bantal

tekanan deformitas pada gips yang

pasir,

pembebat,

gulungan

trokanter, papan kaki.

kering.

4. Tugaskan petugas yang cukup untuk 4. Gips panggul/tubuh atau multipel


membalik

pasien.

Hindari

dapat membuat berat dan tidak praktis

menggunakan papan abduksi untuk

secara

mebalik pasien dengan gips spika.

menyokong ekstremitas yang digips

5. Evaluasi

pembebat

ekstremitas

ekstrem.

untuk

dapat menyebabkan gips patah.


5. Pembebat koaptasi (contoh jepitan
Jones-Sugar)

terhadap resolusi edema.

Kegagalan

mungkin

dugunakan

untuk memberikan imobilisasi fraktur


dimana

Pasien Dengan Traksi


6. Pertahankan
(contoh:

posisi/intregitas

Buck,

Dunlop,

traksi
Pearson,

Russel)

pembengkakan

jaringan

berlebihan.

Seiring

dengan

berkurangnya

edema,

penilaian

kembali pembebat atau penggunaan


gips plester mubgkin diperlukan untuk
mempertahankan kesejajaran fraktur.

7. Yakinkan bahwa semua klem berfungsi.

Minyaki katrol dan periksa tali tehadap 6. Traksi memungkinkan penarikan pada
tegangan. Amankan dan tutup ikatkan

aksis panjang fraktur tulang dan

dengan plester perekat.

mengatasi tegangan otot/pemendekan


untuk memudahkan posisi/penyatuan.

8. Pertahankan katrol tidak terhambat

Traksi tulang (pen, kawat, jepitan)

dengtan beban bebas menggantung;

memungkinkan

hindari

lebih besar untuk penarikan traksi

mengangkat/menghilangkan

berat.

penggunaan

berat

daripada digunakan untuk jaringan


kulit.

9. Bantu meletakkan beban di bawah roda


tempat tidur bila diindikasikan.
10. Kaji ulang tahanan yang mungkin
timbul

karena

pergelangan

tidak

terapi,

contoh

menekuk/duduk

dengan traksi Bruck atau tidak memutar

7. Yakinkan
berfungsi

bahwa
dengan

susunan

traksi

tepat

untuk

menghindari interupsi penyambungan


fraktur.

di bawah pergelangan dengan traksi


Russel

8. Jumlah

beban

traksi

optimal

dipertahankan. Catatan: Memastikan


11. Kaji intregritas alat fiksasi eksternal

gerakan

bebas

beban

selama

mengganti posisi pasien menghindari


12. Kolaborasi
foto/evaluasi.

untuk

mengkaji

ulang

penarikan beban berlebihan tiba-tiba


pada fraktur yang menimbulkan nyeri

dan spasme otot.


13. Kolaborasi
pertahankan
digunakan.

dalam
stimulasi

pemberian/
listrik

bila 9. Membantu posisi tepat pasien dan


fungsi traksi dengan memberikan
keseimbangan timabal balik.
10. Mempertahankan intregritas tarikan
traksi.
11. Traksi

Hoffman

memberikan

stabilisasi dan sokongan kaku untuk


tulang fraktur tanpa menggunakan
katrol,

tali,

atau

beban,

memungkinkan
mobilitas/kenyamanan pasien lebih
besar dan memudahkan perawatan
luka.

Kurang

atau

berlebihannya

keketatan

klem/ikatan

mengubah

tekanan

dapat
kerangka,

menyebabkan kesalahan posisi.


12. Memberikan bukti visual mulainya

pembentukan

kalus/proses

penyembuhan
tingkat

untuk

aktivitas

menentukan

dan

kebutuhan

perubahan/tambahan terapi.
13. Mungkin

diindikasikan

untuk

meninngkatkan pertumbuhan tulang


pada
5.

Hambatan

Tujuan :

mobilitas fisik

Klien dapat

b/d penurunan

menunjukkan cara

kemampuan

melakukan mobilisasi

pergerakan.

secara optimal.

penyembuhan/tidak menyatu.
1. Kaji kemampuan dan tingkat penurunan 1. Membantu dalam mengantisipasi dan
dalam melakukan mobilisasi.

merencanakan

2. Hindari apa yang tidak dapat dilakukan


klien dan bantu bila perlu.

Klien mampu

selama klien berbaring sesuai dengan


daerah spondilitis.

dengan tingkat
kemampuan,
mengidentifikasi

4. Atur posisi terlentang dan letakkan


gulungan handuk/bantal di area bagian
bawah punggung yang sakit dengan
menjaga

kondisi

curvature

untuk

kebutuhan individual.

tergantung sehingga hal ini dilakukan


untuk mencegah frustasi dan menjaga
harga diri klien.
3. Memberikan

melakukan aktivitas
perawatan diri sesuai

pertemuan

2. Klien dalam keadaan cemas dan

Atur posisi fisiologis meliputi:


3. Kaji kesejajaran dan tingkat kenyamanan
Kriteria Hasil :

keterlambatan

tulang

data

dasar

tentang

kesejajaran tubuh dan kenyamanan


klien untuk perencanaan selanjutnya.
4. Mengurangi kemungkinan stimulus
nyeri,

kontraktur

sendi

dan

individu/masyarakat
yang dapat membantu,
klien terhindar dari
cedera.

belakan g dalam kondisi optimal.

memungkinkan

5. Sokong kaki bawah yang mengalami

pergerakan

optimal pada ekstremitas atas.

paraplegia dengan bantal dengan posisi 5. Posisi


jari-jari menghadap langit.

untuk

optimal

untuk

mencegah

footdrop yang sering terjadi akibat


kondisi

6. Lakukan latihan ROM

kaki

yang

jatuh.(posisi

ekstensi) terlalu lama di tempat tidur.


7. Ajak klien untuk berfikir positif terhadap
kelemahan yang dimilikinya. Berikan
klien

motivasi

dan

izinkan

klien

melakukan tugas, memberi umpan balik

Adanya
terjadinya

bantala

kan

mencegah

rotasi

luar

kaki

dan

mengurangi tekanan pada jari-jari


kaki.

positif atas usahanya.


6. Latihan

yang

efektif

berkesinambungan akan

dan

mencegah

terjadinya kontraktur sendi dan atropi


otot.
7. Klien memerlukan empati. Tetapi
perlu juga mengetahui bahwa dirinya
harus

menjalani

konsisten.

Hal

perawatan

yang

tersebut

dapat

meningkatkan

harga

diri,

memandirikan

klien,

dan

menganjurkan klien untuk terus.

6.

Defisit

Tujuan :

perawatan diri

Perawatan diri klien

dalam

b/d penurunan

dapat terpenuhi

aktivitas hidup sehari-hari.

kemampuan
pergerakan

1. Kaji kemampuan dan tingkat penurunan 1. Mebantu


skala

0-4

untuk

melakukan

mengantisipasi

dan

pertemuan

untuk

merencanakan

kebutuhan individual.

2. Hindari apa yang tidak dapat dilakukan 2. Klien dalam keadaan cemas dan
Kriteria Hasil :

klien dan bantu bila perlu.

tergantung.

Klien dapat
menunjukkan
perubahan gaya hidup
untuk kebutuhan
merawat diri, klien
mampu melakukan

3. Ajak klien untuk berpikir positif tentang


kelemahan yang dimilikinya. Berikan
klien

motivasi

dan

izinkan

mencegah frustasi dan menjaga harga


diri klien.

perlu juga mengetahui bahwa dirinya

positif.

harus

gerakan pada sisi yang sakit, seperti

melakukan aktivitas

tempatkan makanan dan alat di dekat

perawatan diri sesuai

klien.

mengidentifikasi

untuk

melakukan tugas, beri umpan balik

klien mampu

kemampuan,

dilakukan

klien 3. Klien memerlukan empati. Tetapi

aktivitas perawatan diri, 4. Rencanakan tindakan untuk penurunan

dengan tingkat

Ini

menjalani

konsisten.

Hal

perawatan

yang

tersebut

dapat

meningkatkan

harga

diri,

memandirikan

klien,

dan

menganjurkan

klien

untuk

terus

mencoba.
5. Identifikasi kebiasaan defekasi. Anjurkan
klien untuk minum dan meningkatkan
latihan.

4. Klien akan lebih mudah mengambil


peralatan yang diperlukan karena

individu masyarakat

levih ekat dengan sisi yang sakit.

yang dapat membantu


5. Meningkatkan

latihan

membantu mencegah konstipasi.

dapat

3.12 Implementasi Keperawatan


Sasaran pasien meliputi peredaan nyeri, perbaikan mobilitas fisik dalam batasbatas terapeutik, kontrol dan eradikasi infeksi, dan pemahaman mengenai program
pengobatan.
(Brunner, suddarth. 2001)
3.13 Evaluasi Keperawatan
Hasil yang diharapkan
1. Mengalamiperedaan nyeri
a. Melaporkan berkurangnya nyeri
b. Tidak mengalami nyeri tekan di tempat terjadinya infeksi
c. Tidak mengalami ketidaknyamanan bila bergerak
2. Peningkatan mobilitas fisik
a. Berpartisipasi dalam aktivitas perawatan-diri
b. Mempertahankan fungsi penuh ekstrimitas yang sehat
c. Memperlihatkan penggunaan alat imobilisasi dan alat bantu dengan aman
3. Tiadanya infeksi
a.
Memakai antibiotika sesuai resep
b.
Suhu badan normal
c.
Tiadanya pembengkakan
d.
Tiadanya pus
e.
Angka leukosit dan laju endap darah kembali normal
f.
Biakan darah negatif
4.

Mematuhi rencana terapeutik


a.

Memakai antibiotika sesuai resep

b.

Melindungi tulang yang lemah

c.

Memperlihatkan perawatan luka yang benar

d.

Melaporkan bila ada masalah segera

e.

Makan diet seimbang dengan tinggi protein dan vitamin C dan D

f.

Mematuhi perjanjian untuk tindak lanjut

g.

Melaporkan peningkatan kekuatan

h.

Tidak melaporkan peningkatan suhu badan atau kambuhan nyeri,


pembengkakan, atau gejala lain di tempat tersebut

(Brunner, suddarth. 2001)


BAB IV
PENUTUP
4.1

Kesimpulan

Sistem muskuloskeletal merupakan penunjang bentuk tubuh dan mengukur


pergerakan. Tulang manusia saling berhubungan satu dengan yang lain dalam berbagai
bentuk untuk memperoleh sistem muskuloskeletal yang yang optimum.
Osteomielitis adalah infeksi akut tulang yang dapat terjadi karena penyebaran
infeksi dari darah (osteomielitishematogen) atau yang lebih sering, setelah kontaminasi
fraktur terbuka atau reduksi (osteomielitis eksogen).
Osteomielitis adalah infeksi tulang yang biasanya disebabkan oleh bakteri, tetapi
kadang-kadang disebabkan oleh jamur.
4.2

Saran
Dengan adanya makalah ini pembaca diharapkan mampu memahami pembahasan
teoritis tentang penyakit Osteomielitis. Dan bagi perawat sendiri diharapkan mampu
memberikan asuhan keperawatan yang baik dan sesuai dengan kondisi klien yang di
rawat. Sehingga tidak ada lagi citra buruk perawat yang tidak memberikan pelayanan
yang baik bagi klien.

DAFTAR PUSTAKA
Brunner dan Suddarth. 2002. KeperawatanMedikal Bedah. Penerbit Buku Kedokteran. EGC;
Jakarta
Kusuma, Hardi dan Amin Huda Nurarif. 2012. Aplikasi Asuhan Keperawatan Berdasarkan
NANDA NIC-NOC. Edisi Revisi. Yogyakarta. Media Hardy
Lukman dan Ningsih, Nurna. 2009. Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gangguan
Sistem Muskuloskeletal. Penerbit Salemba Medika; Jakarta
Andayani, Nitti. Laporan Pendahuluan pada Pasien Osteomielitis. 23 September 2011
adnyani.blogspot.com/2011/09/laporan-pendahuluan-pada-pasien-dengan_4945.html
Paramita, Dian. Asuhan KeperawatanOsteomielitis. 19 September 2013
http://iamdian.blogspot.com/2013/09/asuhan-keperawatan-osteomielitis.html
Wibawa, Raras. Laporan Pendahuluan dan Asuhan KeperawatanOsteomielitis. 17 Maret
2014
http://raraswibawanta.blogspot.com/